Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PRAKTIKUM ILMU HAMA TANAMAN

Hubungan Antara Populasi dan Perkembangan Hama

Nama
NIM
Kelompok
Asisten

Oleh
: Rohmatin Maula
: 135040201111137
: B2
: Munika Dwi N.H

MINAT HAMA DAN PENYAKIT TUMBUHAN


PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016

II. HASIL DAN PEMBAHASAN


2.1 Hasil Praktikum
a. Tabel pengamatan C. chinensis dengan komposisi 1 jantan 1 betina
Pengamatan kePengamatan ke-1 (hari ke-2)
Rabu 4 Mei 2016
Pengamatan ke-2 (hari ke-4)
Jumat 6 Mei 2016
Pengamatan ke-3 (hari ke-6)
Minggu 8 Mei 2016
P2

Imago

Imago

baru

mati

Imago

Imago

baru

mati

Telur

Larva

Pupa

= P1 + N +M D
=2+0+0+00
=2

Tabel pengamatan C. chinensis dengan komposisi 1 jantan 2 betina


Pengamatan ke-

Pengamatan ke-1 (hari ke-2)


Rabu 4 Mei 2016
Pengamatan ke-2 (hari ke-4)
Jumat 6 Mei 2016
Pengamatan ke-3 (hari ke-6)
Minggu 8 Mei 2016
P2

Telur

Larva

Pupa

1 jantan

2 betina

= P1 + N +M D
=3+0+3+00
=0

Tabel pengamatan C. chinensis dengan komposisi 1 jantan 3 betina

semua
mati

Pengamatan ke-

Telur

Larva

Pupa

Pengamatan ke-1 (hari ke-2)


Rabu 4 Mei 2016
Pengamatan ke-2 (hari ke-4)

Imago

Imago

baru

mati

1 betina

1 imago

Jumat 6 Mei 2016

1 jantan,

jantan

2 betina

baru
Pengamatan ke-3 (hari ke-6)

Minggu 8 Mei 2016


P2

semua

mati

= P1 + N +M D
=4+0+5 1
=0

d Tabel pengamatan C. chinensis dengan komposisi 2 jantan 3 betina


Pengamatan ke-

Telur

Larva

Pupa

Imago

Imago mati

baru

Pengamatan ke-1 (hari


ke-2)

Rabu 4 Mei 2016


Pengamatan ke-2 (hari
ke-4)
Jumat 6 Mei 2016
Pengamatan ke-3 (hari
ke-6)
Minggu 8 Mei 2016
P2

= P1 + N +M D
=5+0+5 2
=2

2.2 Pembahasan

1 jantan
1 betina

1 jantan, 1 betina

2 betina

jantan

Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan, dapat dilihat bahwa


dari pengamatan pertama hingga ketiga tidak menunjukkan adanya penambahan
jumlah populasi telur, larva, maupun pupa dari Callosobruchus chinensis pada
semua perlakuan. Dari tabel hasil pengamatan menunjukkan bahwa semua imago
pada perlakuan 2 dan 3 mati pada pengamatan hari ketiga, tetapi pada
pengamatan ketiga terdapat 1 imago baru sedangkan pada perlakuan ke 1, jumlah
imago yang hidup tetap seperti pada saat awal infestasi yaitu 1 jantan dan satu
betina. Pada perlakuan ke 4 pada pengamatan hari pertama jumlah imago yang
mati yaitu 2, sedangkan pada pengamatan hari kedua jumlah imago yang mati 2.
Pada pengamatan hari kedua terdapat penambahan populasi individu sebanyak 2
ekor. Pada pengamatan hari ketiga jumlah imago yang mati yaitu 1.
Rasio populasi jantan dan betina Callosobruchus chinensis sebenarnya
berpengaruh terhadap perkembangan populasi. Menurut Talekar (1988) sex ratio
antara jantan dan betina Callosobruchus chinensis adalah 1:1, yang artinya
semakin rendah populasi hama yang ada pada suatu tempat maka perkembangan
populasi hama tersebut juga akan semakin tinggi, karena kompetisi dalam hal
ruang dan makanan rendah sehingga serangga dapat tumbuh dengan baik. Hal
tersebut juga dikarenakan oleh faktor biotik yaitu sex ratio ini mempengaruhi
serangga hama yang pada umumnya berkembang biak melalui perkawinan
walaupun ada beberapa spesies tertentu yang menghasilkan keturunannya tanpa
melalui pembuahan telurnya (disebut parthenogenesis). Perbandingan serangga
jantan dan serangga betina atau lebih dikenal dengan sex ratio sangat penting
dalam menentukan cepatnya pertumbuhan populasi hama.
Pada coleoptera, kadar air lebih dominan pengaruhnya dibanding suhu
dan makanan. Marzuki dan Sutopo (2001) mengatakan bahwa C. chinensis
biasanya menyerang benih kacang hijau yang berkadar air tinggi dan hama
kurang mampu berkembang pada benih yang disimpan pada kadar air rendah.
Imago akan mati pada kelembaban relatif yang rendah. Semakin tinggi kadar air
semakin

meningkat

populasi

hama

gudang

kumbang

kacang

hijau

Callosobruchus chinensis begitu juga sebaliknya. Serangga biasanya memiliki

kisaran suhu optimum. Sedikit saja di luar kisaran suhu tersebut, terjadi
penurunan populasi yang sangat besar.
Selain itu, faktor makanan merupakan faktor lainnya yang sangat
menentukan perkembangan populasi serangga harna. Faktor kualitas dan
kuantitas makanan akan memberikan pengaruh pada tinggi rendahnya
perkembangan populasi serangga. Makanan yang cukup dan sesuai dengan yang
dibutuhkan hama pascapanen akan mendukung perkembangan populasi hama,
sebaliknya makanan yang cukup tetapi tidak sesuai dengan yang dibutuhkan akan
menyebabkan hama tidak menyukai bahan simpan/makanan tersebut atau akan
dapat menekan populasi hama tersebut. Ketidakcocokan makanan dapat timbul
karena :
1. Kurangnya kandungan unsur yang diperlukannya
2. Rendahnya kadar air dalam kandungan makanan
3. Permukaan material (bahan pangan) terlalu keras
4. Bentuk material (bahan pangannya)

(Dadang, 2006).

3. Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh
perlakuan yang berpengaruh terhadap perkembangan populasi Callosobruchus
chinensis, karena pada perlakuan 2, 3 dan 4 terdapat penambahan jumlah populasi
baru pada semua perlakuan. Pada perlakuan 2, 3 dan 4 juga ditemukan semua imago
mati, bahkan pada perlakuan 2 dan 3 semua imago mati. Hal ini mungkin disebabkan

oleh beberapa faktor antara lain faktor lingkungan penyimpanan yang tidak sesuai
seperti suhu atau kelembaban, faktor umur dan faktor kualitas makanan yang tidak
sesuai selera C. chinensis.

DAFTAR PUSTAKA
Dadang, MSc. 2006 . Konsep Hama Dan Dinamika Populasi. Workshop Hama dan
Penyakit Tanaman Jarak (Jatropha curcas linn.): Potensi Kerusakan dan
Teknik Pengendaliannya. Departemen Proteksi Tanaman Fakultas Pertanian.
Kampus IPB Darmaga. Bogor 16680
Marzuki, R. dan Sutopo. 2001. Budidaya Kacang Hijau. Penebar Swadaya.: Jakarta.
Talekar, 1988. Biologi, Damage and Control of Bruchid Pest of Mungbean.
Proceeding of the Second International Symposium, Mungbean. Bangkok, 1620 November 1988