Anda di halaman 1dari 38

PRESENTASI KASUS

HALAMAN JUDUL
DIABETES MELLITUS TIPE II TERKONTROL DENGAN ATHEROSKLEROSIS
PADA PRIA LANSIA DISERTAI KEKHAWATIRAN TERHADAP PENYAKITNYA
SERTA KURANGNYA KESADARAN UNTUK MELAKUKAN AKTIVITAS FISIK
SECARA TERATUR
Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Syarat
Mengikuti Kepaniteraan Klinik Bagian Ilmu Kedokteran Keluarga
di Puskesmas Kotagede II Yogyakarta

Diajukan Oleh :
Yurni Dwi Astuti
20100310008
BAGIAN ILMU KEDOKTERAN KELUARGA
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan karunia dan rahmat-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan presentasi kasus bagian Ilmu Kedokteran Keluarga yang
berjudul Diabetes Mellitus Tipe II Terkontrol dengan Atherosklerosis pada Pria Lansia
Disertai Kurangnya Kesadaran untuk Melakukan Aktivitas Fisik Secara Teratur. Penulis
menyadari selesainya penyusunan laporan ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak, untuk itu
penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada:
1.
2.
3.
4.
5.

dr. Rina Retnowati, selaku Kepala Puskesmas Kotagede II Yogyakarta


dr. Sita Andiastuti, selaku dokter pembimbing puskesmas
dr. Kusbaryanto, M. Kes selaku dosen pembimbing universitas
dr. Dyah, dr. Atika, serta seluruh staf dan karyawan Puskesmas Kotagede II
Semua pihak yang telah mendukung penulisan laporan ini

Dalam penulisan laporan ini penulis masih memiliki banyak kekurangan. Kritik dan saran sangat
diharapkan untuk menyempurnakan laporan ini.

Yogyakarta, 03 Desember 2015


Penyusun,

Yurni Dwi Astuti

DAFTAR ISI

PRESENTASI KASUS.....................................................................................................................i
KATA PENGANTAR......................................................................................................................ii
DAFTAR ISI..................................................................................................................................iii
BAB I...............................................................................................................................................1
PENDAHULUAN...........................................................................................................................1
A.

LATAR BELAKANG.......................................................................................................1

B.

TUJUAN PENULISAN....................................................................................................3

C.

MANFAAT PENULISAN................................................................................................3

BAB II.............................................................................................................................................5
LAPORAN KASUS........................................................................................................................5
A.

IDENTITAS PASIEN.......................................................................................................5

B.

ANAMNESIS...................................................................................................................5

C.

PEMERIKSAAN FISIK...................................................................................................8

E. DIAGNOSIS KERJA.........................................................................................................11
F.

PENATALAKSANAAN....................................................................................................12

BAB III..........................................................................................................................................13
ANALISIS KASUS.......................................................................................................................13
A.

HOME VISITE...............................................................................................................13
1. Anamnesis Illnes.............................................................................................................13
a. Perasaan..........................................................................................................................13
b. Ide/pemikiran..................................................................................................................13
c. Harapan...........................................................................................................................13
d. Efek terhadap fungsi.......................................................................................................14
2. Denah Rumah..................................................................................................................14
3. Genogram........................................................................................................................15
4. Family Map.....................................................................................................................16
5. Bentuk Keluarga..............................................................................................................16
3

6. Family Life Cycle...........................................................................................................16


7. Family APGAR...............................................................................................................17
8. Family SCREEM............................................................................................................17
9. Family Life Line.............................................................................................................19
10.

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat.................................................................................20

B.

ANALISIS KASUS........................................................................................................20

C.

DIAGNOSTIK HOLISTIK.............................................................................................21

D.

MANAJEMEN KOMPREHENSIF................................................................................21

TINJAUAN PUSTAKA................................................................................................................24
A.

PENGERTIAN................................................................................................................24

B.

DIAGNOSIS...................................................................................................................24

C.

KLASIFIKASI................................................................................................................25

D.

PENATALAKSANAAN.................................................................................................27

E. KOMPLIKASI....................................................................................................................34
BAB V...........................................................................................................................................36
KESIMPULAN DAN SARAN.....................................................................................................36
A.

KESIMPULAN...............................................................................................................36

B.

SARAN...........................................................................................................................36

DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................................38

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Pola kejadian penyakit pada saat ini telah mengalami perubahan yang ditandai
dengan transisi epidemiologi. Secara garis besar transisi epidemiologi ditandai dengan
perubahan pola penyakit dan kematian yang semula didominasi oleh penyakit infeksi
beralih ke penyakit non infeksi (non-communicable disease) atau penyakit tidak menular.
Perubahan pola penyakit sangat dipengaruhi oleh keadaan demografi (pendidikan, umur,
dan jenis kelamin), sosial ekonomi (pendapatan) dan sosial budaya (Rahajeng, 2012).
Penyakit Tidak Menular (PTM) merupakan masalah yang sangat substansial, mengingat
pola kejadian sangat menentukan status kesehatan di suatu daerah dan juga keberhasilan
peningkatan status kesehatan di suatu negara (Sudoyo, 2006).
Penyakit Tidak Menular (PTM) merupakan penyakit yang bukan disebabkan oleh
proses infeksi (tidak infeksius) dan tidak dapat berpindah dari satu orang ke orang lain.
Faktor risiko penyakit tidak menular dipengaruhi oleh kemajuan era globalisasi yang
telah mengubah cara pandang penduduk dunia dan melahirkan kebiasaan-kebiasaan baru
yang tidak sesuai dengan gaya hidup sehat (Maryani dan Rizki, 2010).
Berdasarkan hasil Riskesdas tahun 2010, kematian karena penyakit tidak menular
semakin meningkat sedangkan kematian karena penyakit menular semakin menurun. Di
Indonesia proporsi penyakit menular telah menurun sepertiganya dari 44% menjadi
26,1%, akan tetapi proporsi penyakit tidak menular mengalami peningkatan cukup tinggi
dari 41,7% menjadi 59,5% (Depkes RI, 2012).

Diabetes Mellitus (DM) merupakan salah satu penyakit tidak menular yang
prevalensi semakin meningkat dari tahun ke tahun. Diabetes mellitus merupakan suatu
keadaan hiperglikemia kronik disertai berbagai kelainan metabolik akibat gangguan
hormonal yang menimbulkan berbagai komplikasi kronik pada mata, ginjal, saraf, dan
pembuluh darah, yang disertai lesi pada membran basalis dalam pemeriksaan dengan
mikroskop elektron (Mansjoer, 2001).
Berbagai masalah dapat muncul pada klien dengan Diabetes Melitus baik secara
fisik, psikososial dan ekonomi. Secara fisik klien akan mengalami kelemahan tubuh,
kesemutan, gatal-gatal pada daerah genetalia dan berat badan menurun, klien diabetes
juga akan mengalami kelainan pada tungkai bawah, baik berupa ulkus maupun ganggren
diabetik bahkan dalam kondisi yang berat dapat mengalami kelumpuhan. Secara
psikososial dampak yang terjadi yaitu perlunya perawatan di Rumah Sakit. Pada kondisi
seperti ini klien akan kehilangan kesempatan untuk bersosialisasi, rekreasi dan apabila
keadaan seperti ini berlangsung secara terus-menerus akan menyebabkan gangguan
konsep diri. Jika dilihat dari segi ekonomi, dimana perawatan diabetes melitus
memerlukan waktu yang lama untuk masa penyembuhan, lama-kelamaan biaya
perawatan di rumah sakit akan membengkak dan bisa menimbulkan beban keluarga yang
tambah berat. Pada keluarga yang kurang mampu, klien bisa dibawa pulang paksa
walaupun belum sembuh, ini dikarenakan biaya rumah sakit yang bertambah mahal dari
hari ke hari.

B. RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang yang ditemukan di atas, maka masalah yang dapat
dirumuskan adalah: Bagaimanakah penanganan komprehensif pasien Diabetes Mellitus
pada lansia?

C. TUJUAN PENULISAN
1. Tujuan Umum
Presentasi kasus ini diajukan untuk memenuhi sebagian syarat mengikuti ujian
kepaniteraan klinik program pendidikan profesi di bagian Ilmu Kedokteran Keluarga
Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta di
Puskesmas Kota Gede II Yogyakarta.
2. Tujuan Khusus
Untuk mengetahui definisi, klasifikasi, etiologi, dan faktor resiko, patofisiologi
diagnosis, penatalaksanaan, dan komplikasi penyakitnya dengan stress psikologis
karena masalah ekonomi dan agar mampu memberikan manajemen penatalaksanaan
komprehensif pada pasien sesuai dengan disease dan illness nya.

D. MANFAAT PENULISAN
Manfaat penulisan laporan kasus kepaniteraan klinik Ilmu Kedokteran Keluarga
mengenai penyakit Diabetes Mellitus tipe 2 :
1. Manfaat untuk Puskesmas
Sebagai sarana kerja sama yang saling menguntungkan untuk dapat meningkatkan
pelayanan kesehatan terhadap masyarakat dan mendapat umpan balik dari hasil
evaluasi dokter muda dalam rangka mengoptimalkan peran puskesmas.
2. Manfaat untuk mahasiswa
Sebagai sarana keterampilan dan pengalaman dalam upaya pelayanan kesehatan
dengan menerapkan prinsip kedokteran keluarga.
3. Manfaat untuk pasien

Dengan kunjungan ke rumah pasien, pasien menjadi semangat karena merasa tenaga
kesehatan peduli dengan kondisinya.

BAB II
LAPORAN KASUS

A. IDENTITAS PASIEN
Nama
Jenis kelamin
Usia
Pendidikan
Pekerjaan
Agama
Status
Alamat
Nomor RM
Jaminan kesehatan
Tanggal pemeriksaan

: Bpk. AP
: Laki-laki
: 63 tahun
: Sarjana Muda
: Pensiunan PNS
: Islam
: Menikah
: Gambiran UH 5 No. 1, RT 030, RW. 008
: 003883
: BPJS
: 24 November 2015

Home visite I

: 24 November 2015

B. ANAMNESIS
1. Keluhan Utama
Kontrol rutin sakit gula
2. Riwayat Penyakit Sekarang
Pasien datang ke puskesmas Kota Gede 2 untuk kontrol rutin dan meminta obat rutin
untuk penyakit gula yaitu diabetes mellitus yang dideritanya. Pasien mengatakan
tidak ada keluhan dan pasien mengatakan gula darah selalu terkontrol dalam batas
normal.
3. Riwayat Penyakit Dahulu
Riwayat Penyakit Hipertensi

(-)

Riwayat Penyakit Ginjal

(-)

Riwayat Penyakit Jantung

(+)
5

Riwayat Penyakit Liver

(-)

Riwayat Penyakit Asma

(-)

Riwayat Alergi Obat

(-)

Riwayat Penyakit DM

(+) sejak 7 tahun yang lalu

Riwayat opname

(+)

7 tahun yang lalu pasien dirawat di RSUD Jogja karena tiba-tiba pingsan setelah
melaksanakan ibadah sholat. Pasien di rawat di ICU selama 8 hari karena pasien
mengalami serangan jantung. Pada saat itu juga pasien didiagnosis menderita sakit
Diabetes Mellitus tipe 2 dengan kadar gula darah sewaktu 328 mg/dl. Dokter yang
merawat mengatakan bahwa pasien juga mengalami penyumbatan pada pembuluh
darah yang menuju ke jantung.
4. Riwayat Penyakit Keluarga
Riwayat Penyakit Hipertensi

(-)

Riwayat Penyakit DM

(-)

Riwayat Penyakit Jantung

(-)

Riwayat Penyakit Stroke

(+) Bapak

Riwayat Penyakit Ginjal

(-)

Riwayat Penyakit Asma

(-)

Riwayat Alergi

(-)

5. Riwayat Personal Sosial Ekonomi


a. Pendidikan
Pasien merupakan tamatan sarjana muda.
b. Pekerjaan

Pasien adalah seorang pensiunan pegawai negeri sipil yang sekarang memiliki
sampingan pekerjaan sebagai ahli fisioterapi di SLB. Penghasilannya cukup
untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.
c. Perkawinan
Pasien menikah pada tahun 1977. Dari hasil pernikahan tersebut pasien
dikaruniai 4 orang anak. Komunikasi dnegan anak-anaknya sangat baik. Anak
pertama, ketiga dan keempat pasien belum berkeluarga dan tinggal satu rumah
bersama pasien, sedangkan anak kedua telah menikah sejak kurang lebih 6 tahun
yang lalu.
d. Sosialisasi
Hubungan dengan tetangga baik dan pasien sering mengikuti sholat berjamaah di
masjid dekat rumah. Namun semenjak pasien menderita sakit diabetes mellitus,
pasien membatasi aktivitasnya karena merasa mudah lelah.
e. Gaya Hidup
Pasien memiliki pola makan yang teratur yaitu sehari tiga kali dengan nasi dan
lauk tanpa sayur. Pasien memiliki kesulitan untuk memakan sayur karena tidak
terbiasa

mengkonsumsi

sayur-sayuran

sejak

dulu.

Pasien

mengurangi

mengkonsumsi manis. Pasien sangat jarang melakukan aktivitas fisik. Namun


pasien memiliki waktu istirahat yang cukup dan berkualitas. Pasien mengatakan
sejak muda merokok dan termasuk sebagai perokok berat dan meminum alkohol.
Namun setelah berumur 40 tahun pasien memutuskan untuk berhenti merokok
dan minuman beralkohol.
6. Review Sistem
a. Sistem Neurologi

: tidak ada keluhan


7

b.
c.
d.
e.
f.
g.

Sistem Kardiovaskuler
Sistem Respirasi
Sistem Gastrointestinal
Sistem urologi
Sistem Integumentum
Sistem Muskuloskeletal

: tidak ada keluhan


: tidak ada keluhan
: tidak ada keluhan
: tidak ada keluhan
: tidak ada keluhan
: tidak ada keluhan

C. PEMERIKSAAN FISIK
1. Keadaan Umum : Baik
2. Kesadaran
: Compos mentis
3. Tanda Vital
Tekanan Darah : 120/80 mmHg
Nadi
: 72 kali/menit
Suhu
: 36.6 C
Respirasi
: 20 kali/menit
4. Antropometri
Berat badan
: 60 kg
Tinggi Badan
: 165 cm
IMT
: 60/(1.65) = 22.03
5. Status Gizi
: Normal
6. Status Generalis
a. Pemeriksaan Mata
Palpebra
: Edema (-/-)
Eksoftalmus
: Tidak ditemukan
Konjungtiva
: Anemis (-/-)
Sklera
: Ikterik (-/-)
Pupil
: Reflek Cahaya (+/+), Isokor
Lensa
: OS Jernih, OD Jernih
b. Pemeriksaan Telinga
Nyeri tekan (-/-), serumen (-/-)
Pemeriksaan otoskopi :tidak dilakukan
c. Pemeriksaan Hidung
Sekret (-/-)
d. Pemeriksaan Leher
Kelenjar tiroid
Kelenjar lnn
Retraksi suprasternal
JVP

: Tidak membesar
: Tidak membesar, Nyeri tekan (-)
: (-)
: tidak meningkat

e. Pemeriksaan Thorax
Paru-paru Kanan
Paru-paru Kiri
- Inspeksi : dinding dada simetris,
- Inspeksi : dinding dada simetris,
retraksi

intercostal

(-),

Ketertinggalan gerak (-)


Papasi : Vokal Fremitus

kanan=kiri normal
Perkusi : Sonor (+)
Auskultasi : Suara

dasar

retraksi

intercostal

(-),

Ketertinggalan gerak (-)


Papasi : Vokal Fremitus

kanan=kiri normal
Perkusi : Sonor (+)
Auskultasi : Suara

dasar

vesikuler (+), ronkhi basah

vesikuler (+), ronkhi basah

kasar (-), wheezing (-), Ronkhi

kasar (-), wheezing (-), Ronkhi

basah basal (-).


basah basal (-).
f. Pemeriksaan Jantung
Inspeksi
: Iktus kordis tak tampak
Palpasi
: Iktus kordis tidak teraba
Perkusi
: Batas jantung
Kanan atas: SIC II linea para sternalis dex.
Kiri atas: SIC II linea para sternalis sin.
Kanan bawah: SIC IV linea para sternalis dex.
Kiri bawah: SIC VI linea axial anterior sin.
Auskultasi
: S1/S2 reguler.
g. Pemeriksaan Abdomen
Inspeksi : supel (+), benjolan (-), venektasi (-), tanda radang (-), spider

naevi (-).
Auskultasi : peristaltik (+) 13x/menit, bruit aorta (-).
Perkusi : timpani pada semua lapang abdomen, pekak hepar (-), nyeri

ketok kostovertebra (-/-).


Palpasi : supel (+), nyeri tekan (-), teraba massa (-).

Hepar : tidak teraba.


Lien : tidak teraba
Ginjal : ballottement (-/-).
h. Pemeriksaan Ekstermitas
Superior
: deformitas (-), edema (-), nyeri otot (-), akral hangat (+).
9

Inferior

: deformitas (-), edema (-), nyeri otot (-), akral hangat (+).

D. PEMERIKSAAN PENUNJANG
Bulan Pemeriksaan
September
Oktober
November

GDP
87 mg/dl
82 mg/dl
94 mg/dl

GD2PP
156 mg/dl
135 mg/dl
149 mg/dl

E. DIAGNOSIS KERJA
Diabetes Mellitus Tipe II dengan Riwayat Aterosklerosis.

F. PENATALAKSANAAN
1. Farmakologi
Metformin 500 mg 2x1 setelah makan diminum selama 2 minggu, kemudian pasien
kontrol kembali ke puskesmas
Vitamin B-complex 1x1 diminum pagi hari
2. Non Farmakologi
a. Edukasi, meliputi :

Definisi, faktor risiko, komplikasi dari Diabetes Mellitus tipe 2.

Modifikasi gaya hidup sehat yaitu, diet sesuai 3 J yaitu Jadwal makan,
jenis makanan, jumlah makanan, cukup Istirahat, olahraga 30 menit setiap
3-4 kali seminggu dengan metode CRIPE, lakukan senam kaki DM.

G. SARAN
Pada pasien ini memiliki riwayat aterosklerosis, dapat dilakukan pemeriksaan
kolesterol total dan trigliserid di puskesmas. Dapat dilakukan kolaborasi dengan bagian
gizi dan bagian psikolog untuk mengatasi masalah pasien.

10

BAB III
ANALISIS KASUS

A. HOME VISITE
1. Anamnesis Illnes
a. Perasaan
Saat didiagnosis diabetes mellitus tipe 2 dan memiliki masalah
penyumbatan pembuluh darah menuju ke jantung pasien merasa sangat
khawatir apabila harus mengkonsumsi obat seumur hidup dan
komplikasi yang akan pasien alami.
b. Ide/pemikiran
Pasien mengatakan karena waktu muda memiliki gaya hidup yang
tidak sehat, maka dari itu pasien mengalami penyakit-penyakit yang
pasien derita sekarang.
c. Harapan
Pasien mengatakan agar penyakit yang diderita tidak semakin parah
dan berlanjut mengalami komplikasi, pasien memiliki harapan dengan
merubah pola gaya hidup, rajin memeriksakan diri ke dokter dan
mengkonsumsi obat secara rutin penyakit yang dialaminya bisa
terkontrol dengan baik.

11

d. Efek terhadap fungsi


Pasien mengatakan sudah sedikit menerima kondisinya namun akibat
dari penyakit yang dideritanya pasien mengatakan aktivitasnya
menjadi terbatas karena merasa mudah lelah.
2. Denah Rumah

10 m

Rumah pasien berada di daerah pemukiman


12 m padat penduduk di tengah kota. Alamat
rumah pasien di Umbulharjo 5 No. 1 Rt. 030 Rw. 008. Rumah pasien memiliki
ukuran 12 m x 10 m. Memiliki teras kecil paada bagian depan dan samping rumah, 1
ruang tamu , 1 ruang keluarga, 4 kamar tidur, 1 dapur, dan 1 kamar mandi. Bangunan
permanen, berlantai keramik, tembok terbuat dari batako, sudah diplester dan diberi
cat tembok. Atap rumah terbuat dari genting. Terdapat jendela dan ventilasi yang
cukup. Lebar jalan di depan rumah dapat dilalui 1 buah mobil. Ruangan terkesan
cukup bersih namun berantakan.
12

3. Genogram
Keluarga Bapak AP
24 November 2015

Keterangan :
:

Laki-laki

:
Perempuan

Tinggal dalam satu rumah

Stroke
:

Meninggal

Pasien

4. Family Map

13

Keterangan :
: Hubungan Fungsional
5. Bentuk Keluarga
Berdasarkan Goldenberg (1980), bentuk keluarga ini adalah nuclear
family (keluarga inti) yang terdiri ayah, ibu dan anak.
6. Family Life Cycle
Menurut Carter dan McGoldrick (1989) keluarga ini masuk dalam
tahapan kelima yaitu family as launching children and moving on
(keluarga dengan anak-anak yang meninggalkan keluarga).

7. Family APGAR

14

KRITERIA

PERTANYAAN

Respons
Hampir
selalu

Adaptasi

Kadang

Hampir
Tidak
Pernah

Saya puas dengan keluarga


karena masing-masing anggota
keluarga sudah menjalankan
kewajiban
sesuai
dengan
seharusnya.
Kemitraan
Saya puas dengan keluarga
karena
dapat
membantu
memberikan solusi terhadap
permasalahan yang dihadapi.
Pertumbuhan Saya puas dengan kebebasan
yang diberikan keluarga untuk
mengembangkan kemampuan
yang pasien miliki.
Kasih Sayang Saya puas dengan kehangatan /

kasih sayang yang diberikan


keluarga.
Kebersamaan Saya puas dengan waktu yang

disediakan
keluarga
untuk
menjalin kebersamaan.
TOTAL
8
Skoring : Hampir selalu=2 , kadang-kadang=1 , hampir tidak pernah=0
Total skor
8-10 = fungsi keluarga sehat.
4-7 = fungsi keluarga kurang sehat (disfungsi sedang).
0-3 = fungsi keluarga sakit (disfungsi berat).
Dari tabel APGAR keluarga diatas total nilai skoringnya adalah 8 , ini menunjukan
fungsi keluarga sehat

8. Family SCREEM

15

ASPEK
Sosial

Kultural

Religi

Ekonomi

Pendidikan

Kesehatan

SUMBER DAYA
Hubungan dengan istri sangat
baik, istri memberikan
motivasi tinggi agar pasien
selalu bersemangat.
Pasien memeriksakan diri ke
dokter dan fasilitas pelayanan
kesehatan
Pasien taat beribadah, rajin
berdoa dan percaya pada Allah
sebagai penyembuhnya.
Pasien sebagai pensiunan
Pegawai Negeri Sipil dan
memiliki sampingan sebagai
ahli fisioterapi di SLB. Istri
memiliki usaha menyediakan
kain penghias peti mati.
Pasien merupakan lulusan
sarjana muda (diploma) dan
pernah bekerja sebagai PNS
Akses pasien ke pelayanan
kesehatan terjangkau. Pasien
memiliki jaminan kesehatan
berupa BPJS.

PATOLOGI
Membatasi
aktivitas
karena
pasien
mudah
merasa lelah

8. Family SCREEM

9. Family Life Line


Tahun

Usia
(Tahun)

1977

25

1980

28

1995

43

2007

55

Live Event/Crisis
Pasien menikah dengan
istri
Pasien memilih pindah
dari Kalimantan ke
jogjakarta
Pasien mencoba berhenti
merokok
Pasien dirawat di rumah
16

Severity of Illness

Stressor psikologis

Stressor psikologis

2007

55

2007

55

2009

sakit di ruang ICU karena


serangan jantung
Pasien didiagnosa
Stressor psikologis
penyakit diabetes
mellitus tipe II
Pasien pensiun

57

Anak ke-2 pasien


menikah dan
meninggalkan rumah

10. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat


No

Kriteria yang dinilai

Jawaban

1.

Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan.

Tidak dinilai

2.

Memberi ASI ekslusif.

Tidak dinilai

3.

Menimbang balita setiap bulan.

Tidak dinilai

4.

Menggunakan air bersih.

Ya

5.

Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun.

Ya

6.

Menggunakan jamban sehat.

Ya

7.

Memberantas jentik di rumah sekali seminggu.

Ya

8.

Tidak

9.

Makan buah dan sayur setiap hari.


17
Melakukan aktivitas fisik setiap hari.

10.

Tidak merokok di dalam rumah.

Ya

Tidak

PHBS terpenuhi apabila seluruh indikator terpenuhi. Pada kasus ini pasien tidak
memenuhi 2 kriteria, maka pasien tidak ber-PHBS.

B. ANALISIS KASUS
Pasien datang ke Puskesmas Kotagede II dengan keluhan untuk kontrol rutin
penyakit diabetes mellitus. Pasien mengaku tidak ada keluhan lain. Namun sejak pasien
mengalami sakit tersebut pasien membatasi aktivitas sehingga lebih banyak dirumah.
Pasien jarang melakukan aktivitas fisik dan tidak suka mengkonsumsi sayuran. Pada
waktu muda pasien mengatakan bahwa pasien adalah seorang perokok berat dan sering
mengkonsumsi minuman beralkohol. Pasien memiliki riwayat penyakit Diabetes Mellitus
sejak bulan November 2007. Pada pemeriksaan fisik diperoleh tekanan darah 120/80
mmHg serta pemeriksaan fisik dalam batas normal. Berdasarkan hasil anamnesis dan
pemeriksaan fisik yang telah dilakukan, maka pasien didiagnosis dengan Diabetes
Mellitus tipe II

dengan Aterosklerosis. Telah dilakukan pemeriksaan antropometri

dengan hasil berat badan 60 kg dan tinggi badan 165 cm. Hasil perhitungan Indeks Massa
Tubuh (IMT) adalah 22.03. Interpretasi dari IMT adalah normal (WHO,200).
18

Pada hasil home visit yang telah dilakukan, pasien memiliki 4 orang anak, satu
sudah berkeluarga dan ketiga anak pasien masih tinggal satu rumah bersama pasien.
Kesehariannya pasien sebagai ahli fisioterapi di SLB dan merupakan pensiunan Pegawai
Negeri Sipil. Dari hasil penilaian family assessment tools, pasien tinggal bersama istri dan
ketiga anaknya dalam satu rumah. Hubungan pasien dengan semua anggota keluarganya
baik. Keluarga pasien termasuk kedalam keluarga yang memiliki fungsi keluarga sehat.
Penilaian dari rumah pasien adalah sedang. Hal ini dikarenakan pasien tinggal di
perkampungan padat penduduk. Hasil pemeriksaan indikator PHBS pada pasien tersebut
tidak terpenuhi.
C. DIAGNOSTIK HOLISTIK
Diabetes mellitus tipe II terkontrol dengan riwayat aterosklerosis pada pria lanjut
usia disertai kekhawatiran terhadap penyakitnya serta kurangnya kesadaran untuk
melakukan aktivitas fisik secara teratur.
D. MANAJEMEN KOMPREHENSIF
Penanganan komprehensif pada pasien ini perlu dilakukan. Penanganannya
berupa :
1. Promotif
Edukasi kepada pasien dan keluarga (minimal melibatkan 1 orang anggota
keluarga) tentang :
Gambaran bahwa DM merupakan penyakit kronik yang tidak dapat
sembuh tetapi dapat dikendalikan, dan hal ini tergantung dari perilaku

pasien sendiri.
Mengenai penyebab, faktor risiko, komplikasi, dan pengelolaan penyakit
DM.

19

Pentingnya modifikasi gaya hidup dalam pengelolaan diabetes mellitus


yaitu makan dengan gizi seimbang, aktifitas fisik teratur, pola istirahat

cukup, dan stress manajemen yang baik.


Dapat melakukan senam kaki untuk segera mengindetifikasi apabila

pasien mengalami luka yang tidak kunjung sembuh.


2. Preventif
Menerapkan pola makan dengan prinsip 3 J (Jadwal, Jenis, dan Jumlah)

untuk diabetes mellitus.


Melakukan aktifitas fisik secara teratur 3-4x/minggu selama 30-40 menit

secara rutin.
Istirahat cukup minimal 6-8 jam /hari.
Minum obat secara teratur sesuai anjuran dokter.
Melakukan kontrol rutin ke dokter untuk penyakitnya tiap 10 hari atau 2

minggu sekali.
Monitoring kadar gula darah minimal 1 bulan sekali, serta profil lemak.
Melakukan senam diabetes tiap hari.
Skrining anggota keluarga untuk penyakit DM.
Mendapatkan konseling CEA untuk mengatasi kekhawatiran dan

pengetahuan yang kurang tentang penyakit DM dan hipertensi.


Melakukan perilaku hidup sehat dan bersih
3. Kuratif
Berdasarkan PERKENI 2011, pengendalian kadar glukosa darah dapat
memakai kombinasi 2 obat anti hiperglikemi oral dimulai dari dosis rendah yaitu
Metformin 500 mg per 12 jam saat makan dan Glimepirid 1 mg per 24 jam
sebelum makan.
4. Rehabilitatif
Pada pasien ini belum diperlukan.
5. Paliatif
Pada pasien ini belum diperlukan

20

BAB IV
TINJAUAN PUSTAKA

A. PENGERTIAN
Menurut American Diabetes Association (ADA) tahun 2010, Diabetes melitus
merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemia yang
terjadi karena kelainan sekresiinsulin, kerja insulin, atau kedua-duanya. Hiperglikemia
kronik pada diabetes berhubungan dengan kerusakan jangka panjang, disfungsi atau
kegagalan beberapa organ tubuh, terutama mata, ginjal, saraf, jantung dan pembuluh
darah. World Health Organization (WHO) sebelumnya telah merumuskan bahwa DM
merupakan sesuatu yang tidak dapat dituangkan dalam satu jawaban yang jelas dan
singkat tetapi secara umum dapat dikatakan sebagai suatu kumpulan problema anatomik
dan kimiawi akibat dari sejumlah faktor di mana didapat defisiensi insulin absolut atau
relatif dan gangguan fungsi insulin. (Sudoyo et.al 2006).
B. DIAGNOSIS
Menurut Perkeni (2011) Kecurigaan adanya DM perlu dipikirkan apabila terdapat
keluhan klasik DM seperti di bawah ini:
a. Keluhan klasik DM berupa: poliuria, polidipsia, polifagia, dan penurunan berat badan
yang tidak dapat dijelaskan sebabnya
b. Keluhan lain dapat berupa: lemah badan, kesemutan, gatal, mata kabur, dan disfungsi
ereksi pada pria, serta pruritus vulvae pada wanita
Diagnosis DM dapat ditegakkan melalui tiga cara:
a. Jika keluhan klasik ditemukan, maka pemeriksaan glukosa plasma sewaktu >200
mg/dL sudah cukup untuk menegakkan diagnosis DM.
b. Pemeriksaan glukosa plasma puasa 126 mg/dL dengan adanya keluhan klasik.

21

c. Tes toleransi glukosa oral (TTGO). Meskipun TTGO dengan beban 75 g glukosa
lebih sensitif dan spesiikdibanding dengan pemeriksaan glukosa plasma puasa, namun
pemeriksaanini memiliki keterbatasan tersendiri. TTGO sulit untuk dilakukan
berulang-ulang dan dalam praktek sangat jarang dilakukan karena membutuhkan
persiapan khusus.

Gambar 1. Kriteria diagnostik Diabetes Mellitus (Perkeni,2011).


C. KLASIFIKASI
Klasifikasi etiologis DM menurut American Diabetes Association 2010 (ADA
2010), dibagi dalam 4 jenis yaitu:
a. Diabetes Melitus Tipe 1 atau Insulin Dependent Diabetes Mellitus/IDDM DM tipe
1 terjadi karena adanya destruksi sel beta pankreas karena sebab autoimun. Pada
DM tipe ini terdapat sedikit atau tidak sama sekali sekresi insulin dapat ditentukan
dengan level protein c-peptida yang jumlahnya sedikit atau tidak terdeteksi sama
sekali. Manifestasi klinik pertama dari penyakit ini adalah ketoasidosis.
b. Diabetes Melitus Tipe II atau Insulin Non-dependent Diabetes Mellitus/NIDDM
Pada penderita DM tipe ini terjadi hiperinsulinemia tetapi insulin tidak bisa
membawa glukosa masuk ke dalam jaringan karena terjadi resistensi insulin yang

22

merupakan turunnya kemampuan insulin untuk merangsang pengambilan glukosa


oleh jaringan perifer dan untuk menghambat produksi glukosa oleh hati. Oleh
karena terjadinya resistensi insulin (reseptor insulin sudah tidak aktif karena
dianggap kadarnya masih tinggi dalam darah) akan mengakibatkan defisiensi
relatif insulin. Hal tersebut dapat mengakibatkan berkurangnya sekresi insulin
pada adanya glukosa bersama bahan sekresi insulin lain sehingga sel beta
pankreas akan mengalami desensitisasi terhadap adanya glukosa. Onset DM tipe
ini terjadi perlahan-lahan karena itu gejalanya asimtomatik. Adanya resistensi
yang terjadi perlahan-lahan akan mengakibatkan sensitivitas reseptor akan
glukosa berkurang. DM tipe ini sering terdiagnosis setelah terjadi komplikasi.
c. Diabetes Melitus Tipe Lain
DM tipe ini terjadi karena etiologi lain, misalnya pada defek genetik fungsi sel
beta, defek genetik kerja insulin, penyakit eksokrin pankreas, penyakit metabolik
endokrin lain, iatrogenik, infeksi virus, penyakit autoimun dan kelainan genetik
lain.
d. Diabetes Melitus Gestasional
DM tipe ini terjadi selama masa kehamilan, dimana intoleransi glukosa didapati
pertama kali pada masa kehamilan, biasanya pada trimester kedua dan ketiga. DM
gestasional berhubungan dengan meningkatnya komplikasi perinatal. Penderita
DM gestasional memiliki risiko lebih besar untuk menderita DM yang menetap
dalam jangka waktu 5-10 tahun setelah melahirkan.
D. PENATALAKSANAAN
Karena banyaknya komplikasi kronik yang dapat terjadi pada DM tipe-2, dan
sebagian besar mengenai organ vital yang dapat fatal, maka tatalaksana DM tipe-2

23

memerlukan terapi agresif untuk mencapai kendali glikemik dan kendali faktor risiko
kardiovaskular. Dalam Konsensus Pengelolaan dan Pencegahan DM tipe II di Indonesia
2011, penatalaksanaan dan pengelolaan DM dititik beratkan pada 4 pilar penatalaksanaan
DM, yaitu: edukasi, terapi gizi medis, latihan jasmani dan intervensi farmakologis.
a. Edukasi
Tim kesehatan mendampingi pasien dalam perubahan perilaku sehat yang
memerlukan partisipasi aktif dari pasien dan keluarga pasien. Upaya edukasi
dilakukan secara komphrehensif dan berupaya meningkatkan motivasi pasien
untuk memiliki perilaku sehat.1,8 Tujuan dari edukasi diabetes adalah mendukung
usaha pasien penyandang diabetes untuk mengerti perjalanan alami penyakitnya
dan pengelolaannya, mengenali masalah kesehatan/ komplikasi yang mungkin
timbul secara dini/ saat masih reversible, ketaatan perilaku pemantauan dan
pengelolaan penyakit secara mandiri, dan perubahan perilaku/kebiasaan kesehatan
yang diperlukan. Edukasi pada penyandang diabetes meliputi pemantauan glukosa
mandiri, perawatan kaki, ketaatan pengunaan obat-obatan, berhenti merokok,
meningkatkan aktifitas fisik, dan mengurangi asupan kalori dan diet tinggi lemak.
b. Terapi Gizi Medis
Prinsip pengaturan makan pada penyandang diabetes yaitu makanan yang
seimbang, sesuai dengan kebutuhan kalori masing-masing individu, dengan
memperhatikan keteraturan jadwal makan, jenis dan jumlah makanan. Komposisi
makanan yang dianjurkan terdiri dari karbohidrat 45%-65%, lemak 20%-25%,
protein 10%-20%, Natrium kurang dari 3g, dan diet cukup serat sekitar 25g/hari.
c. Latihan Jasmani
Latihan jasmani secara teratur 3-4 kali seminggu, masing-masing selama kurang
lebih 30 menit. Latihan jasmani dianjurkan yang bersifat aerobik seperti berjalan
santai, jogging, bersepeda dan berenang. Latihan jasmani selain untuk menjaga

24

kebugaran juga dapat menurunkan berat badan dan meningkatkan sensitifitas


insulin.
d. Intervensi Farmakologis
Terapi farmakologis diberikan bersama dengan peningkatan pengetahuan pasien,
pengaturan makan dan latihan jasmani. Terapi farmakologis terdiri dari obat oral
dan bentuk suntikan. Obat yang saat ini ada antara lain:
1) OBAT HIPOGLIKEMIK ORAL (OHO)
1) Pemicu sekresi insulin:
a) Sulfonilurea : Efek utama meningkatkan sekresi insulin oleh sel beta
pancreas. Pilihan utama untuk pasien berat badan normal atau kurang.
Sulfonilurea kerja panjang tidak dianjurkan pada orang tua, gangguan
faal hati dan ginjal serta malnutrisi.
b) Glinid : Terdiri dari repaglinid dan nateglinid. Cara kerja sama dengan
sulfonilurea, namun lebih ditekankan pada sekresi insulin fase
pertama. Obat ini baik untuk mengatasi hiperglikemia postprandial.
2) Peningkat sensitivitas insulin:
a) Biguanid : Golongan biguanid yang paling banyak digunakan adalah
Metformin.

Metformin

menurunkan

glukosa

darah

melalui

pengaruhnya terhadap kerja insulin pada tingkat seluler, distal reseptor


insulin, dan menurunkan produksi glukosa hati. Metformin merupakan
pilihan utama untuk penderita diabetes gemuk, disertai dislipidemia,
dan disertai resistensi insulin.
b) Tiazolidindion : Menurunkan resistensi insulin dengan meningkatkan
jumlah protein pengangkut glukosa sehingga meningkatkan ambilan
glukosa perifer. Tiazolidindion dikontraindikasikan pada gagal jantung
karena meningkatkan retensi cairan.
3) Penghambat glukoneogenesis:
a) Biguanid (Metformin). Selain menurunkan

resistensi

insulin,

Metformin juga mengurangi produksi glukosa hati. Metformin


25

dikontraindikasikan pada gangguan fungsi ginjal dengan kreatinin


serum > 1,5 mg/ dL, gangguan fungsi hati, serta pasien dengan
kecenderungan hipoksemia seperti pada sepsis. Metformin tidak
mempunyai efek samping hipoglikemia seperti golongan sulfonylurea.
Metformin mempunyai efek samping pada saluran cerna (mual) namun
bisa diatasi dengan pemberian sesudah makan.
4) Penghambat glukosidase alfa :
a) Acarbose : Bekerja dengan mengurangi absorbsi glukosa di usus halus.
Acarbose juga tidak mempunyai efek samping hipoglikemia seperti
golongan sulfonilurea. Acarbose mempunyai efek samping pada
saluran cerna yaitu kembung dan flatulens. Penghambat dipeptidyl
peptidase-4 (DPP-4) Glucagon-like peptide-1 (GLP-1) merupakan
suatu hormone peptide yang dihasilkan oleh sel L di mukosa usus.
Peptida ini disekresi bila ada makanan yang masuk. GLP-1 merupakan
perangsang kuat bagi insulin dan penghambat glukagon. Namun GLP1 secara cepat diubah menjadi metabolit yang tidak aktif oleh enzim
DPP-4. Penghambat DPP-4 dapat meningkatkan penglepasan insulin
dan menghambat penglepasan glukagon.
2) OBAT SUNTIKAN
1) Insulin : Insulin kerja cepat, Insulin kerja pendek, Insulin kerja
menengah, Insulin kerja panjang, dan Insulin campuran tetap
2) Agonis GLP-1/incretin mimetic : Bekerja sebagai perangsang
pelepasan insulin tanpa menimbulkan hipoglikemia, dan menghambat
pelepasan glucagon. Tidak meningkatkan berat badan seperti insulin
dan sulfonylurea. Efek samping antara lain gangguan saluran cerna
seperti mual muntah.
26

Dengan memahami 4 pilar tata laksana DM tipe II ini, maka dapat


dipahami bahwa yang menjadi dasar utama adalah gaya hidup sehat
(GHS). Semua pengobatan DM tipe II diawali dengan GHS yang
terdiri dari edukasi yang terus menerus, mengikuti petunjuk
pengaturan makan secara konsisten, dan melakukan latihan jasmani
secara teratur. Sebagian penderita DM tipe II dapat terkendali kadar
glukosa darahnya dengan menjalankan GHS ini. Bila dengan GHS
glukosa darah belum terkendali, maka diberikan monoterapi OHO.
Pemberian OHO dimulai dengan dosis kecil dan ditingkatkan secara
bertahap sesuai dengan respons kadar glukosa darah. Pemberian OHO
berbeda-beda tergantung jenisnya.
Sulfonilurea diberikan 15-30 menit sebelum makan. Glinid
diberikan

sesaat

sebelum

makan.

Metformin

bisa

diberikan

sebelum/sesaat/sesudah makan. Acarbose diberikan bersama makan


suapan pertama. Tiazolidindion tidak bergantung pada jadwal makan,
DPP-4 inhibitor dapat diberikan saat makan atau sebelum makan. Bila
dengan GHS dan monoterapi OHO glukosa darah belum terkendali
maka diberikan kombinasi 2 OHO.
Untuk terapi kombinasi harus dipilih 2 OHO yang cara kerja
berbeda, misalnya golongan sulfonilurea dan metformin. Bila dengan
GHS dan kombinasi terapi 2 OHO glukosa darah belum terkendali
maka ada 2 pilihan yaitu yang pertama GHS dan kombinasi terapi 3
OHO atau GHS dan kombinasi terapi 2 OHO bersama insulin basal.
Yang dimaksud dengan insulin basal adalah insulin kerja menengah

27

atau kerja panjang, yang diberikan malam hari menjelang tidur. Bila
dengan cara diatas glukosa darah tetap tidak terkendali maka
pemberian OHO dihentikan, dan terapi beralih kepada insulin intensif.
Pada terapi insulin ini diberikan kombinasi insulin basal untuk
mengendalikan glukosa darah puasa, dan insulin kerja cepat atau kerja
pendek untuk mengendalikan glukosa darah prandial. Kombinasi
insulin basal dan prandial ini berbentuk basal bolus yang terdiri dari 1
x basal dan 3 x prandial. Tes hemoglobin terglikosilasi (disingkat A1c),
merupakan cara yang digunakan untuk menilai efek perubahan terapi
8-12 minggu sebelumnya. Pemeriksaan ini dianjurkan setiap 3 bulan,
atau minimal 2 kali setahun. Kriteria pengendalian DM Untuk
mencegah komplikasi kronik, diperlukan pengendalian DM yang baik
yang merupakan sasaran terapi. Diabetes dinyatakan terkendali baik
bila kadar glukosa darah, A1c dan lipid mencapai target sasaran.
Metformin sebagai salah satu obat hipoglikemik oral, mempunyai
beberapa efek terapi antara lain menurunkan kadar glukosa darah
melalui penghambatan produksi glukosa hati dan menurunkan
resistensi insulin khususnya di hati dan otot. Metformin tidak
meningkatkan kadar insulin plasma. Metformin menurunkan absorbsi
glukosa di usus dan meningkatkan sensitivitas insulin melalui efek
penngkatan ambilan glukosa di perifer. Studi-studi invivo dan invitro
membuktikan efek metformin terhadap fluidity membran palsma,
plasticity dari reseptor dan transporter, supresi dari mitochondrial
respiratory

chain,

peningkatan
28

insulin-stimulated

receptor

phosphorylation dan aktivitas tirosine kinase, stimulasi translokasi


GLUT4 transporters, dan efek enzimatik metabolic pathways.
Tatalaksana DM tipe-2 bukan hanya bertujuan untuk kendali
glikemik, tetapi juga kendali faktor risiko kardiovaskuler, karena
ancaman mortalitas dan morbiditas justru datang dari berbagai
komplikasi kronik tersebut. Dalam mencapai tujuan ini, Metformin
salah satu jenis OHO ternyata bukan hanya berfungsi untuk kendali
glikemik, tetapi juga dapat memperbaiki disfungsi endotel, hemostasis,
stress oksidatif, resistensi insulin, profil lipid dan redistribusi lemak.
Metformin terbukti dapat menurunkan berat badan, memperbaiki
sensitivitas insulin, dan mengurangi lemak visceral. Pada penderita
perlemakan

hati

(fatty

liver),

didapatkan

perbaikan

dengan

penggunaan Metformin.
Metformin juga terbukti mempunyai efek protektif terhadap
komplikasi makrovaskular. Selain berperan dalam proteksi risiko
kardiovaskuler, studi-studi

terbaru

juga

mendapatkan

peranan

neuroprotektif. Metformin dalam memperbaiki fungsi saraf, khususnya


spatial memory function dan peranan proteksi Metformin dalam
karsinogenesis. Diabetes tipe-2 mempunyai risiko lebih tinggi untuk
terkena berbagai macam kanker terutama kanker hati, pankreas,
endometrium, kolorektal, payudara, dan kantong kemih. Banyak studi
menunjukkan penurunan insidens keganasan pada pasien yang
menggunakan Metformin.
Pedoman tatalaksana diabetes mellitus tipe-2 yang terbaru dari the
American Diabetes Association/European Association for the Study of
29

Diabetes (ADA/EASD) dan the American Association of Clinical


Endocrinologists/American College of Endocrinology (AACE/ACE)
merekomendasikan pemberian metformin sebagai monoterapi lini
pertama. Rekomendasi ini terutama berdasarkan efek metformin dalam
menurunkan kadar glukosa darah, harga relatif murah, efek samping
lebih minimal dan tidak meningkatkan berat badan. Posisi Metformin
sebagai terapi lini pertama juga diperkuat oleh the United Kingdom
Prospective

Diabetes

Study

(UKPDS)

yang

pada

studinya

mendapatkan pada kelompok yang diberi Metformin terjadi penurunan


risiko mortalitas dan morbiditas. UKPDS juga mendapatkan efikasi
Metformin setara dengan sulfonilurea dalam mengendalikan kadar
glukosa darah. Ito dkk dalam studinya menyimpulkan bahwa
metformin juga efektif pada pasien dengan berat badan normal.
E. KOMPLIKASI
Pada DM yang tidak terkendali dapat terjadi komplikasi metabolik akut maupun
komplikasi vaskuler kronik, baik mikroangiopati maupun makroangiopati.
Komplikasi Jangka Pendek yaitu:
a. Ketoasidosis Diabetikum
b. Hiperglikemia, Hiperosmolar, Koma Nonketotik (HHNK)
c. Hipoglikemik.
Komplikasi Jangka Panjang yaitu:
a. Mikrovaskular
1) Retinopati, katarak : penurunan penglihatan.
2) Nefropati :gagal ginjal.
3) Neuropati perifer : hilang rasa, malas bergerak.
4) Neuropati autonomik : hipertensi, gastroparesis.
5) Kelainan pada kaki : ulserasi, atropati.
b. Makrovaskular
1) Sirkulasi koroner : iskemi miokardial/infark miokard.
2) Sirkulasi serebral : transient ischaemic attack, strok.
3) Sirkulasi : claudication, iskemik
30

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN
Dari hasil anamnesis dan pemeriksaan fisik serta kunjungan ke rumah pasien
penderita Diabetes Mellitus yang berdomisili di Kotagede Yogyakarta dapat diambil
kesimpulan sebagai berikut:
1. Pasien laki-laki usia 63 tahun dengan diabetes mellitus tipe 2 disertai dengan
aterosklerosis.
2. Pasien merupakan seorang ayah dari 4 orang anak. Penilaian dari metode APGAR
fungsi pada keluarga adalah fungsi keluarga sehat..
3. Dokter keluarga melalui institusi Puskesmas dapat menjadi salah satu sektor yang
berperan dalam menangani kasus Diabetes Mellitus tipe 2 yang mencakup promotif,
preventif, dan kuratif.
4. Kerjasama antara petugas kesehatan, pasien dan keluarga menentukan keberhasilan
terapi.
B. SARAN
1. Membina tim untuk melakukan kunjungan rutin pada pasien yang membutuhkan
dukungan dan ketaatan dalam pengobatan.
2. Memberikan alternatif menu sesuai dengan kebutuhan kalori.
3. Mengevaluasi pengetahuan pasien dan mengintervensi dengan edukasi yang
memadai.
4. Memberikan konsultasi psikologi.
5. Menyarankan pada pasien untuk memiliki alat untuk memeriksa kadar gula darah
dirumah.
6. Memeriksa kolesterol total dan trigliserid pada pasien ini karena memiliki riwayat
aterosklerosis.

31

DAFTAR PUSTAKA
American Diabetes Association. Diagnosis And Classification Of Diabetes Mellitus.
Diabetes Care 2011;34:s62-9.
BPJS. 2015. PROLANIS DM Tipe II. Jakarta : PERKENI.
Depkes RI. 2008. Pedoman Pengelolaan Promosi Kesehatan dalam Pencapaian.
Ditjen Rehsos Kemensos RI. Pelayanan Lanjut Usia. rehsos.depsos.go.id/modules.php?
name=News&file= article&sid. (2008).
Gregg EW, Li Y, Wang J, Burrows NR, Ali MK, Rolka D, et al. Changes in DiabetesRelated Complications in the United States, 19902010. N Engl J Med
2014;370:1514-23
Holman RR, Paul SK, Bethel MA, Matthews DR, Neil HA:10-year follow up of intensive
glucose control in type 2 diabetes.N Engl J Med2008, 359:15771589
Ito H, Ishida H, Takeuchi Y,et al: Long-term effect of metformin on blood glucose control
in non-obese patients with type 2 diabetes mellitus. Nutr Metab2010,7:83
J Piette. Effectiveness of Self-management Education. Dalam: Gan D, Allgot B, King H,
Lefbvre P, Mbanya JC, Silink M, penyunting. Diabetes Atlas. Edisi ke-2. Belgium:
International Diabetes Federation; 2003:h.207-15)
Mari A Metformin more than gold standard in the treatment of type 2 diabetes
mellitus. Diabetologia Croatica 2010; 39-3.
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. Jakarta: Pusat Promosi Kesehatan.
Perkumpulan Endokrinologi Indonesia. Konsensus pengelolaan dan pencegahan diabetes
melitus tipe II di Indonesia 2011.
Powers AC. Diabetes mellitus. In: Fauci AS, Braunwald E, Kasper DL, Hauser SL, Longo
DL, Jameson JL. Harrisons Principles of Internal Medicine. 17th Edition. United
States: The McGraw-Hill Companies; 2008. hal2275-304.
Prospective Diabetes Study (UKPDS) Group:Effect of intensive blood glucose control with
metformin on complications in overweight patients with type 2 diabetes (UKPDS
34). Lancet1998,352(9131):854865.
Rodbard HW, Jellinger PS, Davidson JA,et al: Statement by an American association of
clinical endocrinologists/American college of endocrinology consensus panel on
32

type 2 diabetes mellitus. An algorithm for glycemic control. Endocr Pract


2009,15(6):540559.
Rojas LBA, Gomes MB. Metformin: an old but still the best treatment for type 2 diabetes.
Diabetology

&

Metabolic

Syndrome2013,5:6.

Diunduh

dari

http://www.dmsjournal. com/ content/5/1/6


Sugondo S. Farmakoterapi pada pengendalian glikemia diabetes melitus tipe II. Dalam :
Sudoyo AW, Setyohadi B, Alwi I, Simadibrata M, Setiati S. Buku Ajar Ilmu
Penyakit Dalam. Edisi 4. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit
Dalam FKUI; 2006.hlm.1882-5 daftar pustaka
Sutikno, Ekawati. 2011. Hubungan Fungsi Keluarga Dengan Kualitas Hidup Lansia.
Diakses dari http://eprints.uns.ac.id/8489/1/193181011201112361.pdf pada tanggal
24 November 2015.
Suyono S. Diabetes melitus di Indonesia. Dalam : Sudoyo AW, Setyohadi B, Alwi I,
Simadibrata M, Setiati S. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Edisi 4. Jakarta: Pusat
Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI; 2006. hlm.1874-8
Tapp R, Shaw J, Zimmet P. Complications of Diabetes. Dalam: Gan D, Allgot B, King H,
Lefbvre P, Mbanya JC, Silink M, penyunting. Diabetes Atlas. Edisi ke-2. Belgium:
International Diabetes Federation; 2003:h.72-112)
Waspadji S. Komplikasi kronik diabetes: Mekanisme terjadinya, diagnosis dan strategi
pengelolaan.
Sudoyo AW, Setyohadi B, Alwi I, Simadibrata M, Setiati S. Buku Ajar Ilmu Penyakit
Dalam. Edisi 4. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI;
2006.hlm.1874-8
Wiyono, A., Supriyatiningsih, Kusbaryanto, Andan W., Sukirman I., 2014, Panduan
Kepaniteraan Program Pendidikan Profesi Kedokteran Keluarga, Fakultas
Kedokteran Universitas Muhammadiyah Jogjakarta, Yogyakarta
World Health Organization (WHO)/International Society of Hypertension (ISH) statement
on management of hypertension. 2003. J Hypertens 2003;21:1983-1992
Yugiantoro et.al. 2006. Hipertensi Esensial dalam buku ajar Ilmu penyakit dalam Jilid I
Edisi IV. Jakarta: FK UI
33

34