Anda di halaman 1dari 48

KARYA TULIS ILMIAH

HUBUNGAN USIA DENGAN OSTEOARTRITIS LUTUT
DITINJAU DARI GAMBARAN RADIOLOGI DI RS PKU
MUHAMMADIYAH GAMPING
Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Derajat Sarjana
Kedokteran pada Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

Disusun oleh
RENDY KURNIAWAN
20120310155

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2016

ii

HALAMAN PENGESAHAN
HUBUNGAN USIA DENGAN OSTEOARTRITIS LUTUT DITINJAU DARI
GAMBARAN RADIOLOGI DI RS PKU UNIT 1 DAN UNIT 2

Disusun oleh
RENDY KURNIAWAN
20120310155

Telah disetujui pada tanggal 13 april 2015
Dosen Pembimbing

Dosen Penguji

Dr. H. Ahmad Faesol, Sp. Rad, M. Kes

dr. Ana Majdawati, sp. Rad

NIK :

NIK :

Mengetahui,
Kaprodi Pendidikan Dokter FKIK
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

dr. Alfaina Wahyuni, SP.OG., M.KES
NIK: 1971102819970917302

ii

iii

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kepada Allah swt karena atas ridho dan karuniaNya sehingga penulis

berkesempatan mengikuti Program Pendidikan Dokter

Umum Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Yogyakarta serta
menyusun dan menyelesaikan skripsi yang berjudul “hubungan usia dengan
osteoatritis lutut ditinjau dari gambaran radiologi di RS PKU unit 1 dan unit 2”
sebagai salah satu syarat dalam proses untuk memperoleh gelar kesarjanaan dalam
bidang kedokteran di Fakultas

Kedokteran Universitas

Muhammadiyah

Yogyakarta.
Segala sesuatu yang telah penulis lakukan dalam upaya menyelesaikan
skripsi ini tentunya tidak lepas dari bantuan dan dukungan dari berbagai pihak.
Oleh karnanya, dengan rasa hormat dan tulus, penulis ingin mengucapkan rasa
terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. dr. Ardi Pramono, Sp.An, M. Kes, selaku Dekan Fakultas Kedokteran dan
Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta dan juga selaku
Dosen Pembimbing yang telah banyak memberikan pengarahan dan
bimbingan kepada penulis selama menyelesaikan proposal penelitian ini.
2. dr. H. Ahmad Faesol, sp. Rad, M. Kes, sebagai pembimbing saya yang selalu
mengingatkan untuk belajar dan berusaha.
3. Partner saya, teman satu kelompok penelitian,

Ezra Sena Pradesia, Rijal

Mahdi Pradana dan Riski Andhika Patama (almarhum) yang banyak
memberikan dukungan, semangat dan doa.

iii

iv

4. Kedua orang tua saya, Bapak Heru Wahyono dan Ibu Juairiyah, serta kakak
saya Okto Putra Pradana dan adik saya Fika Rahmi Putri yang selalu
memberikan dukungan dan senantiasa mendoakan.
5. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu yang telah
membantu dalam penulisan skripsi ini.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penulisan skripi ini masih jauh dari
sempurna, oleh karna itu penulis mengharap saran dan kritik membangun untuk
lebih sempurnanya skripsi ini. Semoga penelitian ini bermanfaat bagi ilmu
kedokteran pada umumnya dan bagi para pembaca pada khususnya.

Yogyakarta, 19 maret 2015
Penulis

Rendy Kurniawan

iv

..... 1 PENDAHULUAN.....................................................................................................................................9 D.......................... Faktor Risiko Osteoartritis Lutut........................16 H..........................................................12 F......................... Osteoartritis (OA)................................................. Tujuan Penelitian...... viii BAB I.........................................5 3............ Penatalaksanaan Osteoartritis................................................. Bagi Institusi Pemerintahan Dan Pendidikan Terkait.................... Gejala dan Tanda Klinik Osteoartritis......................10 E................................................. Hubungan Kegemukan dengan Osteoartritis................................................ Usia Lanjut (Lansia) dan Batasannya............................................................................................................................................. Diagnosis... 1................................................................ii KATA PENGANTAR......................... Kerangka Konsep.............. 6 BAB II.......................... Epidemiologi Osteoartritis Lutut............................................................... Patogenesis Osteoartritis................................................................................................ 5 Keaslian Penelitian..................................................v DAFTAR ISI HALAMAN PENGESAHAN........ 7 A................................. Latar Belakang.. 7 TINJAUAN PUSTAKA........................................................................ Tujuan khusus.................... 22 v .... 4 1........................................17 J.. D........................19 L...................................................................................... 1 A.. Gambaran Radiologik dan Laboratorium..................................................... Bagi Peneliti................................. Tujuan Umum..18 K........................................................ 7 B.......................... Bagi Institusi Pendidikan Peneliti......................................................................................................................................................15 G........................................................................ 1 B.8 C.............................. 4 A........................................................ Tanda – tanda klinik osteoartritis............................................................................ iii DAFTAR ISI......................... Rumusan Masalah........ 16 I... 5 C.......................... 4 2......................................................................................................................................................... vii INTISARI............................................. 4 Manfaat Penelitian..........................................................5 2...................................................... v ABSTRACT.................................

.................................................... Hipotesis.................................................................................................................................................28 A.................................................26 I................................................................................ 34 DAFTAR PUSTAKA............... Lokasi dan Waktu Penelitian.............................. Saran................................................................................34 A... 34 B....28 B........... 23 B............................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................. 28 HASIL DAN PEMBAHASAN............................................ Analisis Data..................29 D.................. 24 E.........................................25 H............................................................ Definisi Operasional......................................................... Karakteristik Pasien Osteoarthritis Berdasarkan Usia. 38 vi ................. Jalannya Penelitian..................... Kesimpulan...................28 C............................................... 25 G......................23 A......................................................... 23 METODOLOGI PENELITIAN............27 BAB IV................................ Variabel Penelitian............................................................................ Gambaran Karakteristik Responden................................... 22 BAB III................................................................... 26 J.................................. 30 BAB V................................ Populasi dan sampel penelitian...................................................... Rancangan Penelitian.............................. Gambaran Radiologis Responden...............................................................................24 D...... 35 Daftar Lampiran................. 34 KESIMPULAN DAN SARAN................. Pembahasan................................. Alat dan Bahan............................................................................................. Desain Penelitian...vi M........25 F................ Uji Validitas dan Reliabilitas....23 C.........................................

vii . Sample in penellitian are the medical records of patients aged over 40 years who complained of knee pain who were referred to radiology institutions in RS PKU Muhammadiyah unit 2.. non-inflammatory or causes only mild inflammation. and characterized by deterioration and abrasion of articular cartilage. Based on the analysis and discussion. slowly progressive running. This study aims to determine whether there is a relationship of age with osteoarthritis. it was concluded. and new bone formation at the joint surface. Age> 60 years had an incidence rate more than 50-60 years of age and at least age <50 years in the incidence of knee osteoarthritis. Age is the strongest factor in comparison with other factors for the occurrence of OA. This study is a retrospective observational analytic research with cross sectional approach.vii ABSTRACT Osteoathritis is disease is chronic. Based on the results of this study stated that age> 60 years have at most 49% incidence on the incidence of knee osteoarthritis at least at age <50 years of 24%. that age factors have contributed to the incidence rate of knee osteoarthritis. The occurrence of osteoarthritis is influenced by the factors of risk that one of them is age (aging).

. Berdasarkan hasil penelitian ini menyebutkan bahwa usia > 60 tahun mempunyai kejadian paling banyak 49% pada osteoarthritis lutut dan kejadian paling sedikit pada usia <50 tahun sebesar 24%. didapatkan kesimpulan. viii .viii INTISARI Osteoathritis adalah penyakit bersifat kronik. serta ditandai dengan adanya deteriorasi dan abrasi rawan sendi serta pembentukan tulang baru pada permukaan sendi. Sample dalam penellitian ini adalah rekam medis pasien berusia di atas 40 tahun yang mengeluh nyeri lutut yang dirujuk ke instansi radiologi di RS PKU Muhammadiyah unit 2. Usia >60 tahun memiliki tingkat kejadian lebih banyak daripada usia 50-60 tahun dan paling sedikit usia <50 tahun pada kejadian osteoartritis lutu. Penelitian ini merupakan jenis penelitian analitik observasional retrospektif dengan pendekatan cross sectional. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah ada hubungan usia dengan osteoartritis. noninflamasi atau hanya menyebabkan inflamasi ringan. Bahwa faktor usia mempunyai andil dalam tingkat kejadian osteoartritis lutu. Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan. Terjadinya osteoartritis dipengaruhi oleh faktor-faktor resiko yaitu salah satunya adalah umur (proses penuaan). Usia merupakan faktor terkuat dibandingkan dengan faktor lain untuk terjadinya OA. berjalan progresif lambat.

ix ix .

Latar Belakang Artinya: “Manfaatkanlah lima perkara sebelum lima perkara. serta ditandai dengan adanya deteriorasi dan abrasi rawan sendi serta pembentukan tulang baru pada permukaan sendi. Dikatakan oleh Adz Dzahabiy dalam At Talkhish berdasarkan syarat Bukhari-Muslim. Hidupmu sebelum datang matimu. Osteoathritis adalah penyakit bersifat kronik.BAB I PENDAHULUAN A. Al Hakim mengatakan bahwa hadits ini shahih sesuai syarat Bukhari Muslim namun keduanya tidak mengeluarkannya. noninflamasi atau hanya menyebabkan inflamasi ringan. Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wa At Tarhib mengatakan bahwa hadits ini shahih).” (HR. (Sudoyo A et al. Al Hakim dalam Al Mustadroknya 4: 341. Waktu mudamu sebelum datang waktu tuamu. berjalan progresif lambat. Waktu sehatmu sebelum datang waktu sakitmu. 2009) Osteoartritis biasanya mengenai sendi penopang berat badan (weight bearing) terutama sendi lutut. Osteoartritis pada sendi lutut ini dapat menyebabkan nyeri yang dapat mengganggu aktivitas kehidupan sehari-hari 1 . Masa kayamu sebelum datang masa kefakiranmu. Masa luangmu sebelum datang masa sibukmu.

2 dan mengurangi kualitas hidup. cedera sendi. seperti faktor mekanis berupa cedera sendi. pekerjaan. (Sudoyo A et al. arthro yang berarti sendi. 2009) Diantara faktor – faktor tersebut umur merupakan faktor utama yang menyebabkan osteoarthritis dikarenakan proses degenerative. Faktor resiko lainnya. kegemukan. wanita lebih sering terkena OA dari pada laki – laki hal ini terjadi akibat hormonal pada wanita yang telah menaupose. dan itis yang berarti inflamasi meskipun sebenarnya penderita osteoartritis tidak mengalami inflamasi atau hanya mengalami inflamasi ringan. yang mengakibatkan hormone estrogen turun yang menyebabkan penurunan dari densitas tulang dan persendian. (osteoarthritis at Dorland’s Medical Dictionary) Osteoartritis adalah penyakit degenerative sendi yang bersifat kronik. . Prevalensi dan beratnya osteoarthritis semakin meningkat dengan bertambahnya umur. 2009) Terjadinya osteoartritis dipengaruhi oleh faktor-faktor resiko yaitu umur (proses penuaan). 2009) Osteoartritis berasal dari bahasa Yunani yaitu osteo yang berarti tulang. (Sudoyo A et al. olah raga. seringkali tidak meradang atau hanya menyebabkan inflamasi ringan. kelainan anatomi. berjalan progresif lambat. (Sudoyo A et al. dan ditandai dengan adanya deteriorasi dan abrasi rawan sendi serta pembentukan tulang baru pada permukaan sendi. (Berenbaum F. (Sudoyo A et al. penyakit metabolik. dan penyakit inflamasi sendi. genetik. 2009) Jenis kelamin juga memiliki peranan penting dalam terjadinya OA lutut.

Transisi demografi merupakan perubahan pola / struktur penduduk yang ditandai dengan semakin banyaknya warga lanjut usia (lansia) karena meningkatnya Umur Harapan Hidup (UHH). 2006) Pembangunan yang dilakukan di Indonesia.71 tahun meningkat menjadi 67. Perubahan yang terjadi antara lain adanya transisi demografi dan transisi epidemiologi. termasuk pembangunan bidang kesehatan membawa perubahan pada kondisi masyarakat di Indonesia. Penyakit yang berkaitan dengan faktor penuaan .3 2013). at all. 1999) Transisi epidemiologi terjadi karena pemerintah berhasil menekan angka penyakit infeksi. prevalensi osteoartritis mencapai 5% pada usia <40 tahun. (Soeroso J. 2015) Di Indonesia. (Glyn-Jones N.4 juta jiwa (8.68 tahun pada tahun 2000 – 2005. Angka UHH di Indonesia yang pada tahun 1995 – 2000 sebesar 64. namun di sisi lain penyakit yang berkaitan dengan faktor penuaanpun meningkat. (Darmojo R et al.7% pada wanita. yaitu sebesar 414%. Indonesia diperkirakan akan mengalami pertambahan warga lansia terbesar di seluruh dunia antara tahun 1990-2025. 30% pada usia 40-60 tahun dan 65% pada usia >61 tahun. Sedangkan dari data USA – Bureau of the Cencus. Umur Harapan Hidup orang Indonesia diperkirakan mencapai 70 tahun atau lebih pada tahun 2015-2020. at all.5% pada pria dan 12. Untuk osteoartritis lutut prevalensinya cukup tinggi yaitu 15. Proporsi penduduk lansia (di atas 60 tahun) meningkat dari 16 juta jiwa (7.6%) pada tahun 2000 menjadi 18. seiring dengan semakin banyaknya proporsi warga lansia di Indonesia.4%) pada tahun 2005.

Tujuan Umum Untuk mengetahui hubungan usia pada penderita osteoatritis lutut dengan meninjau pada hasil pemeriksaan radiologi. yang selanjutnya akan disingkat OA. Tujuan khusus a. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dijelaskan diatas maka peneliti merumuskan permasalahan sebagai berikut: “Adakah hubungan antara usia pada penderita osteoatritis lutut dengan maninjau pada hasil pemeriksaan radiologi?” A. Pada penelitian kali ini. Diketahuinya tingkat keparahan osteoatritis lutut berdasarkan pada usia pasien. c.4 sering disebut penyakitdegeneratif. 2. penulis akan mencoba untuk mengetahui untuk mengetahui hubungan usia pada penderita OA lutut dengan meninjau pada hasil pemeriksaan radiologi. Diketahuinya penyebran kasus penyakit osteoatritis lutut dengan factor resiko usia pasien. b. . B. Tujuan Penelitian 1. di antaranya Osteoartritis. Diketahuinya pengaruh usia pasien pada penyakit osteoatritis lutut dengan meninjau pada hasil pemeriksaan radiologi.

3. d) Sebagai bahan untuk meningkatkan kualitas pendidikan ataupun pengetahuan masyarakat didaerah dan institusi terkait. b) Sebagai masukan dalam kegiatan pembelajaran.5 C. b) Sebagai data tambahan dalam mengatasi kasus serupa didaerah dan institute yang terkait. Bagi Institusi Pemerintahan Dan Pendidikan Terkait a) Sebagai data tambahan dalam bidang ilmu radiologi pada rumahsakit atau lab didaerah yg terkait. wawasan dan pengalaman mahasiswa yang melakukan penelitian. dengan dibuatnya karya tulis ilmiah mengenai hubungan usia pada penderita osteoatritis lutut dengan meninjau dari hasil pemeriksaan radiologi serta menjadi bekal atau tambahan untuk penelitian-penelitian lainya sebagai seorang dokter yang . khususnya mahasiswa fakultas kedokteran dan ilmu kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta yang berkaitan dengan kasus osteoatritis lutut. c) Sebagai bahan evaluasi kesehatan masyarakat dalam meningkatkan kualitas atau kinerja sumber daya manusia didaerah dan institusi terkait. Bagi Peneliti Dapat menambah ilmu pengetahuan. c) Mengetahui gambaran radiologi osteoatritis lutut pada usia lanjut pada beberapa perbandingan usia. bila ada peneliti yang baru melanjutkan penelitian angka kejadian ataupun tentang penanganan kasus osteoatritis lutut kedepanya. Manfaat Penelitian 1. 2. Bagi Institusi Pendidikan Peneliti a) Sebagai bahan bacaan maupun sarana untuk menambah wawasan bagi mahasiswa.

dan aktivitas fisik dengan osteoarthritis lutut”. Perbedaan penelitian ini dengan yang sebelumnya adalah hanya memfokuskan tentang hubungan umur dengan osteoarthritis. D. “Yulidar Khairani (2013) tentang hubungan umur. jenis kelamin. jg .6 long life learning. 2. Jgj 3. Keaslian Penelitian Penelitian ini sebelumnya belum pernah dilakukan. Penelitian dahulu yang mendekati topic penelitian ini adalah: 1. imt.

Osteoartritis (OA) Osteoartritis (OA) lutut adalah penyakit degeneratif sendi yang bersifat kronis dan menyebabkan disabilitas yang memengaruhi kualitas hidup penderita. 187-191). (Davies. 2005) Rasa sakit yang tiba-tiba biasanya disebabkan oleh aktivitas fisik berat atau tidak biasa.BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. (Dave. 2007) Keluhan nyeri akan lebih hebat sesudah mengadakan gerak badan atau bertambah dengan aktivitas dan bisa membaik dengan istirahat.( Stanley. Semakin lanjut usia seseorang. Nyeri sendi merupakan gangguan nyeri yang sering ditemukan pada lansia sehingga membatasi gerakannya. 2009) Salah satu faktor yang dapat meningkatkan nyeri sendi adalah aktivitas fisik. et al. 2005) Aktivitas fisik yang tidak tepat akan memperparah rasa sakit pada Arthritis sedangkan aktivitas fisik yang teratur membantu mengurangi penyakit Arthritis dengan mengurangi rasa sakit itu 7 . Kim. et all. Tatalaksana OA lutut terdiri dari farmakologi dan nonfarmakologi dengan bermacam-macam pilihan terapi. Volume 6. mereka akan mengalami kemunduran atau pembatasan aktivitas fisik. Patrick. (Jurnal Biomedik (JBM). ( Mubarak. (Davey. hlm. Nyeri merupakan masalah yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari dan alasan umum orang mencari perawatan kesehatan. 2006). Nomor 3. Patrick. November 2014.

B. 1995). nyeri tekan lokal. (Gordon. Nyeri pada pergerakan dapat timbul akibat iritasi kapsul sendi. (Price Sylvia A. Keterbatasan gerak biasanya berhubungan dengan pembentukan osteofit. mikrofaktur subkondral. (Price Sylvia A. tetapi kekakuan ini akan hilang setelah sendi digerakkan. Gejala dan Tanda Klinik Osteoartritis Pada umumnya. (Haq I. 2003). periostitis dan spasme otot periartikular. termasuk dari periostenum yang tidak terlindungi lagi. efusi sendi dan krepitasi. et al. terutama bila sendi bergerak atau menanggung beban. et al. Neil F. Gambaran lainnya adalah keterbatasan dalam bergerak. biasanya hanya berlangsung selama beberapa menit ( tidak lebih dari 30 menit ). 2002). Jika terjadi kekakuan pada pagi hari. permukaan sendi yang tidak rata akibat kehilangan rawan sendi yang berat atau spasme dan kontraktur otot periartikular. iritasi ujung-ujung saraf di dalam sinovium oleh osteofit. pembesaran tulang di sekitar sendi. yang akan berkurang bila penderita beristirahat. spasme otot periartikular.8 sendiri dan jumlah sendi yang menimbulkan rasasakit tersebut. penurunan aliran darah di dalam tulang dan peningkatan tekanan intraoseus dan sinovitis yang diikuti pelepasan prostaglandin. leukotrien dan berbagai sitokin. Selain nyeri. gambaran klinis osteoartritis berupa nyeri sendi. et al. Nyeri dapat timbul akibat beberapa hal. . dapat pula terjadi kekakuan sendi setelah sendi tidak digerakkan beberapa lama (gel phenomenon). 1995).

Epidemiologi Osteoartritis Lutut Dari sekian banyak sendi yang dapat terserang OA.H. 1991). Beberapa gejala spesifik yang dapat timbul antara lain adalah keluhan instabilitas pada penderita OA lutut pada waktu naik turun tangga.9 Beberapa penderita mengeluh nyeri dan kaku pada udara dingin dan atau pada waktu hujan. C. (Wiiliams M. Osteoartritis lutut merupakan penyebab utama rasa sakit dan ketidakmampuan dibandingkan OA pada bagian sendi lainnya. (Setiyohadi Bambang. nyeri pada daerah lipat paha yang menjalar kepaha depan pada penderita OA koksa atau gangguan menggunakan tangan pada penderita OA tangan. . Hal ini mungkin berhubungan dengan perubahan tekanan intra artikular sesuai dengan perubahan tekanan atmosfir. Data Arthritis Research Campaign menunjukkan bahwa lebih dari 550 ribu orang di Inggris menderita OA lutut yang parah dan 2 juta orang mengunjungi dokter praktek umum maupun rumah sakit karena OA lutut. 2003). lutut merupakan sendi yang paling sering dijumpai terserang OA. et al. (Arthritis Research Campaign 2000). Lebih dari 80 ribu operasi replacement sendi lutut dilakukan di Inggris pada tahun 2000 dengan biaya 405 juta Poundsterling.

1997). et al. VI dan X yang berlebihan dan sintesis proteoglikan yang pendek. et al.. sinoviosit juga berperan pada patogenesis OA. sehingga tulang rawan sendi kehilangan sifat kompresibilitasnya yang unik. Hochberg M.( Setiyohadi Bambang. terutama setelah terjadi sinovitis. Selain kondrosit. 1995). Namun karena berbagai faktor risiko yang ada. Kondrosit adalah sel yang tugasnya membentuk proteoglikan dan kolagen pada rawan sendi. Sebanyak 230 sendi menghubungkan 206 tulang yang memungkinkan terjadinya gesekan. pelumas dan pemberi nutrisi. yang menyebabkan nyeri dan perasaan tidak nyaman. Patogenesis Osteoartritis Patogenesis Osteoartritis Terjadinya OA tidak lepas dari banyak persendian yang ada di dalam tubuh manusia.10 D. Osteoarthritis. di dalam tubuh ada tulang rawan. Hal tersebut menyebabkan terjadi perubahan pada diameter dan orientasi dari serat kolagen yang mengubah biomekanik dari tulang rawan. (Creamer P. 2003). proteoglikan yang membuat jaringan tersebut elastis dan air (70% bagian) yang menjadi bantalan. 1994). termasuk produksi kolagen tipe I. Osteoartritis terjadi akibat kondrosit gagal mensintesis matriks yang berkualitas dan memelihara keseimbangan antara degradasi dan sintesis matriks ekstraseluler. Tulang rawan terdiri atas jaringan lunak kolagen yang berfungsi untuk menguatkan sendi. Tulang rawan sendiri berfungsi untuk meredam getar antar tulang. maka terjadi erosi pada tulang rawan dan berkurangnya cairan pada sendi. Untuk melindungi tulang dari gesekan. (Klippel John H. (Price Sylvia A. Sinoviosit yang mengalami peradangan akan menghasilkan Matrix Metalloproteinases (MMPs) dan berbagai sitokin yang akan dilepaskan ke . Lancet. III.

(Sumber : HI – LAB 2008) Rawan sendi mengandung 70% air dan sisanya berupa jaringan kolagen (Kolagen tipe II) dan proteoglikan. (Sumariyono. 1995). Gambar 1. Proteoglikan sendiri terdiri dari glikosaminoglikan (mukopolisakarida) yang berikatan dengan inti protein yang linear membentuk struktur seperti sikat botol. (Setiyohadi Bambang. Pada akhirnya tulang subkondral juga akan ikut berperan. Kondrosit berfungsi mensintesis dan memelihara matriks tulang rawan sehingga fungsi bantalan rawan sendi tetap terjaga dengan baik.11 dalam rongga sendi dan merusak matriks rawan sendi serta mengaktifkan kondrosit. proteoglikan dan kolagen. 2003). et al. 2006). dimana osteoblas akan terangsang dan menghasilkan enzim proteolitik. (Price Sylvia A. Matriks rawan sendi terutama terdiri dari air. Kanan :gambar sendi lutut yang mengalami osteoartritis. A Kiri : Gambar Sendi Lutut Normal. Rawan sendi dibentuk oleh sel tulang rawan sendi (kondrosit) dan matriks rawan sendi. Proteoglikan yang menyusun rawan sendi terdiri dari Glikosaminoglikans Khondroitin Sulfate-4 .B.

Faktor predisposisi merupakan faktor yang memudahkan seseorang untuk terserang OA lutut. 2008).12 (KS-4) dan 6 (KS. E. Pada kartilago penderita OA juga terjadi proses peningkatan aktivitas fibrinogenik dan penurunan aktivitas fibrinolitik. Demikian pula kadar KS jauh lebih tinggi dibandingkan sendi yang bukan penyangga berat tubuh (Rawan. Jumlah glikosaminoglikan pada sendi penyangga berat tubuh ternyata lebih tinggi dibandingkan sendi lainnya.6) serta keratan sulfat. Pada dasarnya kedua jalur tersebut akan melibatkan proses aktivasi enzimatik (Rawan. sedangkan KS-4 lebih berperan pada kalsifikasi. infiltrasi sel inflamatorik yang akan merusak ECM terutama melalui cairan sinovium. Faktor Risiko Osteoartritis Lutut Secara garis besar. terdapat dua pembagian faktor risiko OA lutut yaitu faktor predisposisi dan faktor biomekanis. Proses ini menyebabkan terjadinya penumpukan trombus dan komplek lipid pada pembuluh darah subkondral yang menyebabkan terjadinya iskemia dan nekrosis jaringan subkhondral tersebut (Ghosh. Khondroitin Sulfate-6 (KS-6) ini terdistribusi terutama pada lapisan permukaan rawan sendi. 1992). keradangan sinovium. Proses kerusakan rawan sendi melalui dua jalur (pathway) yaitu jalur intrinsik dimana khondrosit itu sendiri yang merusak matrik ekstra selular (extra cellular matrix/ECM) dan jalur ekstrinsik yang diperankan oleh sel lain selain khondrosit seperti terjadinya jaringan pannus. . 2008).

Studi lain membuktikan bahwa risiko seseorang mengalami gejala timbulnya OA lutut adalah mulai usia 50 tahun (Kraus V. 1997). (Klippel John H.C. yang meningkat mencapai 40% pada usia 80 tahun atau lebih. et al. . (Felson D. penyakit otot. trauma. Studi Framingham menunjukkan bahwa 27% orang berusia 63 – 70 tahun memiliki bukti radiografik menderita OA lutut. genetik. et al.B. 1998). Perbedaan tersebut menjadi semakin berkurang setelah menginjak usia 80 tahun. Jenis kelamin Prevalensi OA pada laki-laki sebelum usia 50 tahun lebih tinggi dibandingkan perempuan. obesitas. (Felson D. (Pay Y. (Irga. Faktor risiko osteoartritis antara lain umur. lingkungan. Studi mengenai kelenturan pada OA telah menemukan bahwa terjadi penurunan kelenturan pada pasien usia tua dengan OA lutut.13 Sedangkan faktor biomekanik lebih cenderung kepada faktor mekanis / gerak tubuh yang memberikan beban atau tekanan pada sendi lutut sebagai alat gerak tubuh. sehingga meningkatkan risiko terhadinya OA lutut. Usia Proses penuaan dianggap sebagai penyebab peningkatan kelemahan di sekitar sendi. 1995). 1994). et al. 2008). Hal tersebut diperkirakan karena pada masa usia 50 – 80 tahun wanita mengalami pengurangan hormon estrogen yang signifikan. yang semuanya mendukung terjadinya OA. kalsifikasi tulang rawan dan menurunkan fungsi kondrosit. jenis kelamin. penurunan kelenturan sendi. hormon.T.T. 1997). tetapi setelah usia lebih dari 50 tahun prevalensi perempuan lebih tinggi menderita OA dibandingkan laki-laki.

Suatu studi lain menyimpulkan bahwa populasi kulit berwarna lebih banyak terserang OA dibandingkan kulit putih. et all. 2003). et al. Banyak penelitian telah membuktikan bahwa ada hubungan positif antara merokok dengan OA lutut. terutama pada sendi – sendi penumpu berat tubuh seperti sendi pada lutut berkaitan dengan risiko osteoartritis yang lebih tinggi. 1994). Rokok juga dapat . Olahraga Berat Osteoartritis juga behubungan dengan berbagai olahraga yang membebani lutut dan atau panggul. Faktor genetik diduga juga berperan pada kejadian OA lutut. 2006). sepak bola dan sebagainya (Bambang. et al. (Klippel Jhon H. Penduduk Asia juga memiliki risiko menderita OA lutut lebih tinggi dibandingkan Kaukasia.14 Cedera sendi (trauma). (Kippel John H. Ras/ etnis prevalensi OA lutut pada penderita di negara Eropa dan Amerika tidak berbeda. (Abbate L.Trauma lutut yang akut termasuk robekan terhadap ligamentum krusiatum dan meniskus merupakan faktor timbulnya osteoartritis lutut. hal tersebut berhubungan dengan abnormalitas kode genetik untuk sintesis kolagen yang bersifat diturunkan. sedangkan suatu penelitian membuktikan bahwa ras Afrika – Amerika memiliki risiko menderita OA lutut 2 kali lebih besar dibandingkan ras Kaukasia. 2003). Merokok meningkatkan kandungan racun dalam darah dan mematikan jaringan akibat kekurangan oksigen. (Bambang. (Setiyohadi Bambang. yang memungkinkan terjadinya kerusakan tulang rawan. seperti lari maraton. 2003). 1994).

2003). 1995). 1. F. Merokok dapat meningkatkan kandungan karbon monoksida dalam darah. Nyeri pada pergerakan dapat timbul akibat iritasi kapsul sendi periostitis dan spasme otot periartikular (Bambang. Hubungan antara merokok dengan hilangnya tulang rawan pada OA lutut dapat dijelaskan sebagai berikut: (Amin. Merokok dapat merusak sel dan menghambat proliferasi sel tulang rawan sendi. Pada pemeriksaan fisik didapatkan nyeri tekan dan nyeri gerak pada sendi yang terserang. 2006). jaringan sendi dan tulang (Isbagio. 2. Hal tersebut diperoleh setelah mengendalikan variabel perancu yang potensial seperti berat badan.15 merusakkan sel tulang rawan sendi. et al. (Klippel John. Ada tiga tempat yang menjadi sumber nyeri yaitu sinovium. Di sisi lain. 1994). terdapat penelitian yang menyimpulkan bahwa merokok memiliki efek protektif terhadap kejadian OA lutut. menyebabkan jaringan kekurangan oksigen dan dapat menghambat pembentukan tulang rawan. . et al. 3. Tanda – tanda klinik osteoartritis Gejala klinik yang paling menonjol adalah nyeri. Merokok dapat meningkatkan tekanan oksidan yang mempengaruhi hilangnya tulang rawan.

Penyakit Reumatik. periarticular ossicles terutama pada sendi interfalang distal dan proksimal. (Sumber Makalah Seminar Pengapuran Sendi. H. Diagnosis Bambang (2003) menyatakan bahwa untuk diagnosis Osteoartritis lutut. Berdasarkan kriteria tersebut gambaran radiologik Osteoartritis dapat berupa pembentukan osteofit pada tepi sendi. koksa dan tangan digunakan kriteria klasifikasi dari American College of Rheumatology. Gambaran Radiologik dan Laboratorium Gambaran radiologik Osteoartritis pertama kali diperkenalkan oleh Kellgren dan Lawrence pada tahun 1957 dan akhirnya diambil oleh WHO pada tahun 1961.16 G. Gambar 2. Radiologis OA. Pasien positif osteoartritis lutut bila mengalami nyeri sendi dengan minimal 3 dari 6 kriteria berikut: . & Operasi Penggantian Sendi Untuk Masyarakat Awam & Tenaga Medis). dan perubahan bentuk ujung tulang (Isbagio. 1995). penyempitan celah sendi akibat penipisan rawan sendi pseudokista subkondral dengan dinding sklerotik.

.17 1). Kaku pagi < 30 menit 3). Kriteria usia lanjut berbeda – beda di berbagai negara.2007): 1. Nyeri tekan 5). dan biokimia di dalam sel – sel tubuh. Umur > 40 tahun 2). Usia Lanjut (Lansia) dan Batasannya Menurut Constantinides (1994) yang dijutip oleh Boedhi Darmojo & Martono (1999). Middle age 45 – 59 tahun 2. Elderly age 60 – 74 tahun 3. Krepitus 4). faali. WHO mengelompokkan usia lanjut menjadi 3 kelompok yaitu (Bustan.Pembesaran tulang 6). Tidak panas pada perabaan I. menua (menjadi tua = aging) adalah suatu proses alami menghilangnya secara perlahan – lahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri atau mengganti diri dan mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap jejas (termasuk infeksi) dan memperbaiki kerusakan yang diderita. Old age 75 – 100 tahun. Sedangkan pengertian usia lanjut menurut Badan Penyuluhan Kesehatan Jiwa Masyarakat adalah tahap akhir perkembangan manusia yang ditandai oleh perubahan anatomi.

6 kali lipat berat badan (Haq. Wanita obesitas merupakan memiliki faktor risiko 4-5 kali untuk terserang Osteoartritis lutut dibanding wanita yang kurus (Bambang. Obesitas merupakan faktor risiko kuat bagi OA lutut bilateral maupun unilateral pada jenis kelamin apapun (Eyler. kerja sendi pun akan semakin berat. Populasi dengan berat badan lebih dan obesitas mempunyai faktor risiko Osteoartritis lutut lebih besar dibanding dengan populasi dengan berat badan normal. 1999). 1987). Moll. Sedangkan pada keadaan obesitas resultan tersebut akan bergeser ke medial sehingga beban yang diterima sendi lutut akan tidak seimbang Hal ini dapat menyebabkan ausnya tulang rawan karena .otot paha bagian lateral sehingga resultannya akan jatuh pada bagian sentral sendi lutut. Maka bila proporsi berat badan lebih dari tinggi badan (obesitas). Ketika berjalan beban berat badan dipindahkan ke sendi lutut 3. Osteoartritis adalah sejenis penyakit rematik yang disebabkan oleh ausnya tulang rawan dan menipisnya minyak sendi/sinoval. 2003).18 Sedangkan batasan usia lanjut di Indonesia berdasarkan UU No. J. 2003. 2003). Dijelaskan Mquet (2005) secara biomekanika bahwa pada keadaan normal gaya berat badan akan melalui medial sendi lutut dan akan diimbangi oleh otot . Hubungan Kegemukan dengan Osteoartritis Sejalan dengan bertambahnya usia. 4 Tahun 1965 yang menggunakan usia mulai pensiun adalah mereka yang berusia 45 tahun keatas (Wasis. risiko munculnya osteoartritis pun semakin besar.

terapi fisik dan terapi kerja. 2003). Penatalaksanaan Osteoartritis Tujuan dari penatalaksanaan pasien yang mengalami OA adalah untuk edukasi pasien. Terapi Non Obat Terapi non obat terdiri dari edukasi. (Haq I. tidak selalu tergantung pada orang lain. (Stiyohadi Bambang. untuk mengurangi beban pada sendi yang terserang OA dan meningkatkan kelincahan pasien waktu bergerak. Pada edukasi. 1. (Haqi I. Oleh karena itu kelebihan berat badan pada umur 36. 2003. Suatu studi mengikuti 21 penderita OA yang mengalami obesitas.19 bergesernya titik tumpu badan. yang penting adalah meyakinkan pasien untuk dapat mandiri. Moll. terapi fisik dan terapi kerja). pengendalian rasa sakit. tetapi kualitas hidup pasien dapat ditingkatkan. 2003). penurunan berat badan. penurunan berat badan. dilaporkan bahwa pasien-pasien tersebut mengalami perbaikan fungsi sendi serta pengurangan derajat dan frekuensi . Setelah diikuti selama 6 bulan. memperbaiki fungsi sendi yang terserang dan menghambat penyakit supaya tidak menjadi lebih parah. kemudian mereka melakukan penurunan berat badan dengan cara diet dan olah raga. Penurunan berat badan merupakan tindakan yang penting. terutama pada pasien-pasien obesitas.37 tahun membuat satu faktor risiko bagi OA lutut pada umur lanjut. terapi obat. terapi lokal dan tindakan bedah. 1987). Penatalaksanaan OA terdiri dari terapi non obat (edukasi. Walaupun OA tidak dapat disembuhkan. K. et al.

terutama pada pasien usia tua. 2003). penggunaan opiat yang lebih kuat hendaknya dihindari (Haq I. Terdapat 2 macam enzim COX. OAINS bekerja dengan cara menghambat jalur siklooksigenase (COX) pada kaskade inflamasi. yaitu COX-1 (bersifat fisiologik. (Haq I. (Klippel John H. Terapi Obat Parasetamol merupakan analgesik pertama yang diberikan pada penderita OA dengan dosis 1 gram 4 kali sehari. et al. al. et al. ginjal dan trombosit) dan COX-2 . Kelompok obat yang banyak digunakan untuk menghilangkan nyeri penderita OA adalah obat anti inflamasi non steroid (OAINS). karena cenderung aman dan dapat ditoleransi dengan baik. pemanasan dan latihan penggunaan alat bantu. terdapat pada lambung. tetapi juga dilakukan pada pasien yang akan dan sudah menjalani tindakan bedah. et. et al. 2000) Terapi fisik dan terapi kerja bertujuan agar penderita dapat melakukan aktivitas optimal dan tidak tergantung pada orang lain. Tetapi jika dimungkinkan. 2003) 2. Latihan tidak hanya dilakukan pada pasien yang tidak menjalani tindakan bedah. 1994).20 rasa sakit. Terapi ini terdiri dari pendinginan. Dalam terapi fisik dan terapi kerja dianjurkan latihan yang bersifat penguatan otot. Kombinasi parasetamol / opiat seperti coproxamol bisa digunakan jika parasetamol saja tidak membantu. memperluas lingkup gerak sendi dan latihan aerobik. (Messier S. sehingga pasien dapat segera mandiri setelah pembedahan dan mengurangi komplikasi akibat pembedahan.P.

1994). krem salisilat atau krem capsaicin. (Klippel John H. 2005). 2003). maka operasi merupakan tindakan yang efektif. sehingga dapat mengakibatkan perdarahan lambung. et al.21 (berperan pada proses inflamasi). 3. Operasi Bagi penderita dengan OA yang sudah parah. Terapi Lokal Terapi lokal meliputi pemberian injeksi intra artikular steroid atau hialuronan (merupakan molekul glikosaminoglikan besar dan berfungsi sebagai viskosuplemen) dan pemberian terapi topikal. (Dieppe Paul A. gangguan fungsi ginjal. osteotomi dan artroplasti. 4. 2003). 2005). OAINS tradisional bekerja dengan cara menghambat COX-1 dan COX-2. (Haq I. OAINS yang bersifat inhibitor COX-2 selektif akan memberikan efek gastrointestinal yang lebih kecil dibandingkan penggunaan OAINS yang tradisional (Setiyohadi Bambang. dekompresi tulang. seperti krem OAINS. joint debridement. et al.Operasi yang dapat dilakukan antara lain arthroscopic debridement. et al. sehingga terapi fisik pre dan pasca operatif harus dipersiapkan dengan baik. 1994). (Klippel John H. et al. et al. 2003). Injeksi steroid intra artikular diberikan bila didapatkan infeksi lokal atau efusi sendi (Klippel John. . tetapi kadang-kadang fungsi sendi tersebut tidak dapat diperbaiki secara adekuat. Walaupun tindakan operatif dapat menghilangkan nyeri pada sendi OA. (Dieppe Paul A. et al. retensi cairan dan hiperkalemia.

Hipotesis Hipotesis saya pada penelitian ini yaitu terdapat hubungan antara usia dan keparahan osteoarthritis pada gambaran radiologi.22 L. Ras) Faktor Genetik 0 Faktor Predisposisi Faktor Gaya Hidup (Merokok) Osteoartritis Lutut Riwayat Terauma Faktor Biomekanis Aktifitas Fisik/Pekerjaan Kebiasaan Olahraga Keterangan : : variable yang tidak diteliti : variable yang diteliti M. Kerangka Konsep Faktor demografi (Usia. Jenis Kelamin. .

sampel dalam penelitian ini adalah rekam medis pasien 23 . untuk mencari hubungan antara variabel independen dan variabel dependen. Penelitian analitik yaitu penelitian yang hasilnya tidak hanya pada taraf pendeskripsian.31 Desember 2014. Populasi Populasi target dalam penelitian ini adalah data rekap medis pasien osteoartritis lutut di RS PKU Muhammadiyah unit 1 dan unit 2 periode 1 januari 2014 . Observasional karena peneliti hanya mengamati variabel dan tidak melakukan perlakuan. Penelitian ini menggunakan pendekatan cros sectional karena penelitian dilakukan dalam satu waktu dan satu kali pengambilan data. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian analitik observasional retrospektif dengan pendekatan cross sectional. Populasi dan sampel penelitian 1. akan tetapi dilanjutkan sampai pengambilan simpulan yang dilakukan dengan menggunakan uji statistic untuk menganalisa data yang diperoleh. 2. Sampel penelitian Pada penelitian kali ini.BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. B. teknik pengambilan sampel menggunakan metode total sempling.

Usia di atas 40 tahun. C. Kriteria inklusi: a. Definisi Operasional Variabel Definisi Osteoartritis Diagnosis menderita lutut osteoartritis genu yang ditetapkan oleh dokter spesialis radiologi Usia Usia pasien yang tercantum dalam rekam medis Pengukuran Skala Berdasarkan Kategorikal. b.24 yang mengeluh nyeri lutut yang dirijuk ke instalasi radiologi di RS PKU Muhammadiyah unit 1 dan unit 2. dalam waktu enam bulan. menjadi rekam medis osteoartritis lutut dan bukan osteoartritis lutut Berdasarkan ekam medis Ordinal . Pasien dengan data rekam medis yang tidak lengkap. Kriteria eksklusi: a. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di RS PKU Muhammadiyah Unit 1 dan Unit 2. D. b. Rekam medis pasien dengan keluhan nyeri lutut yang di periksa di instalasi radiologi yang didiagnosis melalui gambaran radiologi. Variabel Penelitian Variabel bebas : dilihat dari usia Variabel terikat : pasien dengan osteoartritis lutut E. Usia tidak tercantum dalam rekam medis.

I. Peneliti mempersiapkan surat ijin dari pihak perijinan penelitian Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta yang kemudian diberikan kepada pihak RS PKU Muhammadiyah unit 1 dan 2.25 F. Gambaran radiologi G. Rekam medic 2. 3. Analisis Data Analisis data pada penelitian ini menggunakan uji univariat deskriptif pada variabel usia berdasarkan jumlah pasien osteoartritis dan uji univariat deskriptif gambaran radiologis pasien osteosrtritis. . 2. Setelah mendapatkan ijin. Data yang akan diambil adalah paritas pasien dan hasil pemeriksaan radiologi. peneliti akan mengumpulkan data berupa surat pengantar pemeriksaan radiologi dan hasil pemeriksaan radiologi. Uji realibilitas data diupayakan dilakukan oleh petugas medis yang terlatih untuk menjaga kerealitabilitasan data. Jalannya Penelitian 1. 5. Data kemudian akan diolah untuk selanjutnya diambil kesimpulan dari penelitian yang telah dilakukan H. Uji Validitas dan Reliabilitas 1. Surat akan didisposisi oleh RS PKU Muhammadiyah unit 1 dan 2. Alat dan Bahan 1. 4. Uji validitas dalam penelitian ini mengunakan data rekam medis. 2.

26 Populasi: pasien dengan keluhan nyeri lutut yang dikonsulkan ke J. Rancangan PenelitianInstalasi radiologi Usia pasien <50 tahun OA lutut Bukan OA lutut 50-60 tahun OA lutut Bukan OA lutut Analisis data simpulan >60 tahun OA lutut Bukan OA lutut .

27 .

Pengambilan sampel penelitian berdasarkan rekam medis pasien di RS PKU Muhammadiyah Gamping. usia <50 tahun.BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Menjadi menarik bahwa terjada usia muda bisa menjadi osteoarthirits. <50 tahun. Usia paling muda terjadi pada usia 23 tahun. Gambaran Karakteristik Responden Penelitian ini meneliti hubungan karakteristik usia pasien yang sudah dikategorikan terhadap tingkat kejadian osteoartritis lutut. sedangkan usia paling tua terjadi pada 100 tahun. Berikut adalah hasil analisisnya : 28 . Pada penelitian ini didapatkan 96 pasien osteoarthritis yang akan kami analisis berdasarkan karakteristik usia. Terdapat range yang sangat jauh dari 23 hingga 100 tahun yaitu 78 tahun. Kategori usia digolongkan menjadi tiga macam yaitu. 50-60 tahun dan >60 tahun. usia 50-60 tahun dan usia >60 tahun. Penentuan penyakit pasien dilihat berdasarkan diagnosis dokter dan gambaran radiologi tulang pada pasien osteoarthritis. B. Usia yang digunakan pada panelitian ini dibagi menjadi tiga kategori yaitu. Karakteristik Pasien Osteoarthritis Berdasarkan Usia Penelitian ini menggunakan analisis deskriptif untuk mengetahui seberapa besar karakteristik pasien osteoarthritis berdasarkan usia.

29 Tabel 1. dan usia <50 tahun sebanyak 23 orang (24%).0 26 orang 27. sebagai berikut: Tabel xx. C. Gambaran Radiologis Responden Berikut ini gambaran radiologis pasien osteoartritis di PKU Gamping. kemudian usia 50-60 tahun sebanyak 26 orang (27%). menunjukkan bahwa tingkat kejadian Kategori usia <50 tahun 50-60 tahun >60 tahun osteoarthritis lutut paling banyak terjadi pada usia >60 tahun yaitu sebanyak 47 orang (49. bukan berdasarkan hasil langsung . Interpretasi gambaran radiologi yang kami ambil berdasarkan penulisan dari dokter yang menangani pasien tersebut atau ahli radiologinya.8 Penyempitan celah sendi asimetris (lebih 10 kasus berat pada bagian yang menannggung beban) Peningkatan densitas (sclerosis) 2 kasus 11.0%). Karakteristik pasien osteoarthritis berdasarkan usia N % 23 orang 24. Gambaran radiologis pasien osteoatritis Gambaran radiologis Frekuensi % (17 responden 58. sehingga dari 96 pasien yang ada hanya 17 responden osteoartritis lutut dengan pemeriksaan raadiologinya.2 Responden pasien osteoartritis ternyata tidak semuanya dilakukan pemeriksaan radiologi.0 Jumlah 96 orang 100 Berdasarkan tabel diatas.2 Perubahan struktur anatomi tulang 7 kasus 41.7 subkondral tulang Kista tulang 0 kasus 0 Osteofit pada pinggir tulang sendi 15 kasus 88.0 47 orang 49.

perubahan struktur anatomi tulang sebanyak 7 responden. Berikut adalah lokasi pada gambaran radiologisnya responden pasien osteoartritis. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Maharani (2007) dari hasil studi kasus di RS dr. sedangkan kista tulang tidak ada yang menuliskannya. penyempitan ceah sendi. genu dextra sinistra sebanyak 4 responden. D. Pembahasan Berdasarkan hasil penelitian ini menyebutkan bahwa usia > 60 tahun mempunyai kejadian paling banyak 49% pada osteoarthritis lutut dan kejadian paling sedikit pada usia <50 tahun sebesar 24%. Selain di genu dextra juga daerah lain seperti os genu sinistra sebanyak 5 responden.1 Genu dextra sinistra 4 kasus 23. 2007). Osteoastritis genu dextra sebanyak 8 kasus.4 Genus dextra 8 kasus 47.5 Total 17 kasus 100 % Pada gambaran radiologis pasien osteoartritis. Jika . Pada gambaran radiologis responden pasien osteoartritis dari 17 responden bahwa gambaran osteofit pada pinggir tulang sendi paling banyak yaitu 15 kasus. Kariadi Semarang responden pasien osteoarthritis lutut yang berumur > 50 tahun sebesar 77% dan usia < 50 tahun sebesar 23 % (Maharani. sebagai berikut: Lokasi gambaran radiologis Frekuensi % Genu sinistra 5 kasus 29. perubahan anatomi sendi. Gambaran penyempitan celah sendi ada sebanyak 10 responden. menunjukkan lokasi genu dextra terbanyak mengalami gangguan nyeri sendi dan terdapatnya gambaran radiologis osteoartritis seperti oesteofit. subkondral sclerosis.30 analisis kami.

Probabilitas usia tertua untuk mengalami OA lutut adalah 29. Disebutkan juga oleh Marlina (2007) bahwa faktor usia berpengaruh secara signifikan terhadap terjadinya OA lutut (p=0.3%) responden berusia 60-74 tahun atau berada pada usia lanjut (elderly) (Arrisa. Perubahan ini dapat mengakibatkan ruang sendi menyempit dan pembentukan osteofit kecil. serta pengapuran jaringan sendi. kehilangan proprioseptif.6% daripada usia dibawah 60 sebesar 42. hal ini bisa menyebabkan tulang rawan sendi menjadi lemah dan mudah rusak. 2014). vaskularisasi dan perfusi tulang rawan. 2009). sehingga OA disebut sebagai penyakit degeneratif (Ambardini. & Setiati. perubahan degeneratif pada meniskus dan ligamen sendi. 2010).002). proteoglikan. Kekuatan kolagen pada lansia juga mengalami penurunan.31 dilihat pada penelitian ini usia >50 tahun sebesar 76%. Proses menua ada beberapa perubahan . Selain itu juga dapat terjadi penurunan kekuatan otot. Hal ini didukung data pada penelitian di Pontianak yaitu lebih dari separuh (51. Penelitian yang dilakukan oleh Marlina (2014) di Rumah Sakit Panti Rapih Yogyakarta menyebutkan bahwa usia 60 keatas memiliki tingkat kejadian osteoartritis paling banyak sebesar 57. Setyohadi. 2013).4%.35 kali dibandingkan dengan usia termuda. Simadibrata. Usia merupakan faktor terkuat dibandingkan dengan faktor lain untuk terjadinya OA. Alwi. Semua perubahan ini semakin mempercepat terjadinya OA (Sudoyo. Artinya bahwa semakin tua usia seseorang maka semakin beresiko terjadi OA lutut (Marlina. Semakin bertambahnya usia semakin beresiko terjadi OA. Dengan bertambahnya usia maka terjadi pengurangan volume/isi tulang rawan.

sinistra 5 kasus. humerus sinistra.7%) untuk osteoartritis pada lutut. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Ariss pada tahun 2012 di RSU Dokter Sudarso Pontianak menunjukkan bahwa osteoartritis yang berlokasi di sendi lutut paling banyak yaitu mencapai 89.91%. dan sendi tulang belakang bagian lumbal bawah. pedis sinistra.88%. lutut. Osteoartritis yang terjadi di servikal dapat terjadi di semua kelompok usia . dextra dan sinistra 4 kasus total ada 17 kasus (70. Jika dihitung hanya pada sendi lutut/genu maka akan semakin banyak yaitu dextra 8 kasus. Pada sendi terjadi gangguan matriks kartilago dan modifikasi proteoglikan dan glikosamaminoglikan (Johnson & Hunter. Pada tulang terjadi pengurangan massa tulang dan berkurangnya formasi osteoblas tulang.3%) sedangkan lokasi terjarang pada vertebra cervicalis. 2014). Persentase kejadian osteoartritis pada lumbal dan servikal dalam penelitian ini adalah 2.75% dan 6. Osteoartritis yang terjadi di lumbal hanya terjadi pada kelompok usia lanjut yaitu 55-78 tahun. femur sinistra masing-masing sebanyak 1 kasus (4. Hal ini dapat terjadi karena penyakit osteoartritis yang bersifat degeneratif di bagian tulang belakang. tetapi predileksi yang tersering adalah pada sendi-sendi yang menanggung beban berat badan seperti panggul. Sendi lutut merupakan sendi yang mudah terkena osteoartritis karena sendi tersebut selalu dipakai untuk melakukan aktivitas sehari. Osteoartritis dapat menyerang semua sendi.32 pada tulang dan sendi. Berdasarkan penelitian ini. lokasi terbanyak terjadinya osteoartritis adalah pada genu dextra sebesar 8 kasus (33.hari seperti berjalan dan sebagai penopang beban tubuh.2%).

sehingga tidak bisa membandingkan kelompok kasus dengan kelompok kontrol. jari kaki dan jari tangan. Kelemahan pada penelitian ini tidak adanya kelompok kontrol.33 namun persentase terbesar terjadi pada kelompok usia 43-48 tahun. tidak ditemukan penderita osteoartritis pada lokasi panggul. Klasifikasi usia pada osteoartritis yang banyak dan beragam sehingga kesulitan dalam memasukkan dalam pembahasan yang sesuai. Jika ada kelompok kontrolnya hasil dan pembahasan bisa lebih mendalam dengan terdapatnya odd ratio dan nilai kebermaknaan. Hal tersebut terjadi karena osteoartritis servikal dapat disebabkan karena proses degeneratif maupun trauma. . Dalam penelitian ini.

B.BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Saran Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan. didapatkan kesimpulan yaitu : 1. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan. didapatkan saran yaitu : 1. Usia >60 tahun memiliki tingkat kejadian lebih banyak daripada usia 50-60 tahun dan paling sedikit usia <50 tahun pada kejadian osteoartritis lutu. Perlu dilakukan penelitian lebih luas terhadap faktor-faktor lain pada osteoartritis 34 . Bahwa faktor usia mempunyai andil dalam tingkat kejadian osteoartritis lutu 2. Perlu dilakukan penelitian lebih mendalam terkait faktor usia pada osteoartritis dengan membandingkan kelompok kontrol dan kelompok kasus 2.

350 : 503 – 508. Setiyohadi. Hadi. Pendekatan Diagnostik Penyakit Reumatik. Amin. Kim. Osteoartritis Selayang Pandang. Stevens J..blogspot. At a Glance Medicine. http://irwanashari. Jakarta: Erlangga.78. 35 . et al. 2003.. Davey. Ann Intern Med. Bustan. Irga. 2003.DAFTAR PUSTAKA Abbate L. 2006 : 1 – 4. (9 Oktober 2008). Dacre J. Cermin Dunia Kedokteran No. Geriatri (Ilmu Kesehatan Usia Lanjut).B. Boedhi.. 2002. Patrick.T. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada. Lancet.. 79 : 377 – 383. 2006. Harry. 2000. et al. 2005.. Smoking Worsens Knee Osteoarthritis. 2005. The Lancet. Do Body Composition and Body Fat Distribution Explain Ethnic Differences in Radiographic Knee Osteoarthritis Outcomes in African -American and Caucasian Women? The North American Association for the Study of Obesity. 1995. Osteoarthritis. Epidemiologi Penyakit Tidak Menular. Bambang. Murphy E. Radang Sendi (Arthritis) Panduan Latihan Lengkap. Martono H. Renner J. Osteoartritis. Postgrad Med J. Hunter David..com/2008/01/osteoarhtritis. Pathogenesis and Management of Pain in Osteoarthritis. 2007.N. M. Haq I. Jakarta. Part 1 : The Disease and Its Risk Factors. 2007. Rineka Cipta. Jakarta. Jakarta : Balai Penerbit FK – UI. Davies. Osteoarthritis New Insights. Hal: 213. OsteoarthritisReview. 1999 : 1 – 7. 1997. Darmojo R. 2008. Oklahoma USA. Buku Pintar Nyeri Tulang dan Otot. Hochberg M. Felson D.. 365 : 965 – 973. Dieppe Paul A. Creamer P. Lohmander L. Stefan. 133 : 637 – 639. Gordon. Isbagio. News Center Oklahoma City. 14 : 1274 – 1281. Temu Ilmiah Reumatologi 2003. Niu Jingbo. Neil F. Jakarta: Erlangga.

C. Hal 2538 – 2549. Loeser R. 1995 : 1218 1222. Introduksi Reumatologi.1 – 10. Jakarta: EGC. Edisi 4.. Kraus V. Mitchell M. Isbagio H..Z. Osteoartritis Selayang Pandang. 48 : 1062 – 1072. Soeroso J. et al. In: Sudoyo AW. Pathogenesis and Treatment of Osteoarthritis. Buku Ajar Keperawatan Gerontik ed.6. Journal of American Geriatric Society. 1997.. Jakarta. Konsep Klinis Proses. Broto. Dieppe Paul A.. Stanley. Brooks Peter. Edisi 4.B. Rawan. Hal: 1095-102 Messier S. 2000. Exercise and Weight Loss in Obese Older Adults with Knee Osteoarthritis : A Preliminary Study. Osteoartritis dalam Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam.36 Klippel John H. 81 : 85 – 112.. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC. et al. Setiyohadi B. Sumariyono . Wijaya. 1994 : 2. Jakarta. Jakarta: Interna Publishing. Sudoyo A. In : Rheumatology. Setiati S. Kalim H. Price Sylvia A. Patofisiologi. Alwi I. Setiyohadi Bambang. Simadibrata M. Med Clin North Am. Rymer W. 2006. Pusat Penerbit Bagian Ilmu Penyakit Dalam FK UI. 40 : 2260 – 2265. Mickey dan Beare.. Manfaat Glukosamin dan Khondroitin Sulfate untuk Terapi Osteoartritis.N. Hal: 1083-1087 Sumariyono . Pramudiyo R. Ilmu Keperawatan Komunitas (Konsep dan Aplikasi).P. Effect of Age and Osteoarthritis on Knee Proprioception. Osteoartritis. Broto R.. Jakarta. Edisi 4. (9 Oktober 208).R. Buku ajar ilmu penyakit dalam. Pay Y.. Buku Ajar ilmu Penyakit Dalam.proses Penyakit. 2003 : 27 – 31. Setiyohadi B. 4th ed. 2008. Nasution. Patricia B. 1997. osteoarthritis at Dorland’s Medical Dictionary. http://rawanbroto.com/. Linda K. dkk. Buku Ajar ilmu Penyakit Dalam..W. Dalam Temu Ilmiah Reumatologi. 2006. jilid III edisi V. . Jakarta: Pusat Penerbitan Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Indonesia. Wilson Lorraine M. 2006. Alwi I. 2009. 2009. Jakarta: Salemba Medika. Chang R.F. Saraf dan Endotel Vaskular. United Kingdom : Mosby – Year Book Europe Limited. Mubarak.. et al. editors. otot. Wahit I. 1195-201. p. 2006. A. Pusat Penerbit Bagian Ilmu Penyakit Dalam FK UI. Osteoarthritis. 2. Struktur Sendi. Arthritis Rheumatology.

Donovan J. 1999..H. Frankel S. .H. Cermin Dunia Kedokteran.37 Wasis. University of Bristol : Health Care Evaluation Unit.. Coast J. No. “Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah pada Usia 55 Tahun Menurut Survei Kesehatan Rumah Tangga 1992”.123.. Wiiliams M.. Epidemiologically Based Needs Assessment : Total Knee Replacement.L. R. 1992 : 1 – 8. Nanchahal K.

21 Median 2.00 Mode 1 4 Minimum 1 1 N Maximum Sum Valid Missing 3 5 30 109 .60 tahun Statistics Lokasi_OA 17 17 Gambaran_Rad iologis_OA 34 0 Mean 1.0 Cumulative Percent 24.0 26.0 26.0 > 60 tahun 48 50.0 < 50 tahun 50 .00 4.0 Valid Percent 24.0 100.0 50.0 100.38 Daftar Lampiran Statistics Usia N Valid Missing 96 0 Mean 2.50 Mode 3 Minimum 1 Maximum 3 Sum 217 Usia Valid Frequency 23 25 Percent 24.26 Median 2.0 Total 96 100.0 50.76 3.

5 100.5 Total 17 50.6 100.0 Total Gambaran_Radiologis_OA Frequency Valid Penyempitan celah sendi asimetris Peningkatan densitas sklerosis subkondral tulang Osteofit pada pinggir tulang sendi Perubahan struktur anatomi tulang Total Percent Valid Percent Cumulative Percent 10 29.0 4 11.4 7 20.0 100.4 Cumulative Percent 47.1 76.4 29.3 15 44.0 .1 29.0 100.1 44.4 2 5.0 System 17 50.9 5.4 29.8 23.0 34 100.9 35.6 20.7 Valid Percent 47.5 14.0 34 100.39 Lokasi_OA Valid Frequency 8 5 Genu dextra Genu sinistra Genu dextra dan sinistra Missing Percent 23.1 79.