Anda di halaman 1dari 7

DEFINISI

Penyakit angina pectoris ini ditemukan oleh Herbeden pada tahun 1772. Dia menemukan suatu
sindroma gangguan pada dada berupa perasaan nyeri, terlebih saat sedang berjalan, mendaki,
sebelum atau sesudah makan. Nyeri itu sebenarnya tidak hanya karena kelainan organ di dalam
toraks, akan tetapi juga dari otot, syaraf, tulang dan faktor psikis. Penyakit angina pectoris ini
juga disebut sebagai penyakit kejang jantung. Penyakit ini timbul karena adanya penyempitan
pembuluh koroner pada jantung yang mengakibatkan jantung kehabisan tenaga pada saat
kegiatan jantung dipacu secara terus- menerus karena aktifitas fisik atau mental.

SEBAB

Angina pectoris dapat terjadi bila otot jantung memerlukan asupan oksigen yang lebih pada
waktu
tertentu, misalnya pada saat bekerja, makan, atau saat sedang mengalami stress. Jika pada
jantung
mengalami penambahan beban kerja, tetapi supplay oksigen yang diterima sedikit, maka akan
menyebabkan rasa sakit pada jantung. Oksigen sangatlah diperlukan oleh sel miokard untuk
dapat
mempertahankan fungsinya. Oksigen yang didapat dari proses koroner untuk sel miokard ini,
telah
terpakai sebanyak 70 - 80 %, sehingga wajar bila aliran koroner menjadi meningkat.

Faktor- faktor yang mempengaruhi pemakaian oksigen pada jantung, adalah:

1. Denyut jantung
Apabila denyut jantung bertambah cepat, maka kebutuhan oksigen tiap menitnya akan
bertambah.
2. Kontaktilitas
Dengan bekerja, maka akan banyak mengeluarkan katekolamin (adrenalin dan nor adrenalin)
sehingga
dapat meningkatkan kontraksi pada jantung.
3. Tekanan Sistolik Ventrikel Kiri
Makin tinggi tekanan, maka akan semakin banyak pemakaian oksigen.
4. Ukuran Jantung
Jantung yang besar, akan memerlukan oksigen yang banyak.
Faktor- faktor penyebab lainnya, antara lain adalah:
1. Denyut jantung yang terlalu cepat
2. Anemia (kurang darah)
3. Kelainan pada katup jantung, terutama aortic stenosis yang disebabkan oleh sedikitnya aliran
darah
ke katup jantung.
4. Penebalan pada di dinding otot jantung - hipertropi- dimana dapat terjadi pada penderita
tekanan
darah tinggi sepanjang tahun.

GEJALA
Semua jenis- jenis gejala angina berhubungan dengan kegiatan fisik atau karena keadaan sedang
stress.
Angina pectoris dapat dikenali dengan tanda- tanda
1. Kualitas nyeri dada yang khas, yaitu perasaan dada tertekan, merasa terbakar atau susah
bernafas.
2. Lokasi nyeri yaitu retrosternal yang menjalar ke leher, rahang atau mastoid dan turun ke
lengan kiri.
3. Faktor pemicu seperti sedang emosi, bekerja, sesudah makan atau dalam udara dingin.
4. Rasa ketarik- tarik pada kerongkongan
JENIS- JENIS Angina Pectoris:
1. STABLE ANGINA PECTORIS

Disebabkan karena kebutuhan metabolik otot jantung dan energi yang tidak dapat dipenuhi
karena
terdapat stenosis yang menetap pada arteri koroner yang disebabkan oleh proses aterosklerosis.
Keluhan nyeri dada akan timbul bila melakukan suatu pekerjaan.

Berdasarkan tingkat penyebabnya, maka dapat dibagi menjadi:


1. Selalu timbul sesudah kegiatan berat
2. Timbul sesudah melakukan kegiatan sedang ( jalan cepat 1/2 km)
3. Timbul sesudah melakukan kegiatan ringan (jalan 100 m)
4. Jika melakukan aktivitas yang ringan (jalan biasa)

Diagnosa Stable Angina Pectoris:


1. Pemeriksaan EKG
2. Uji latihan fisik (Exercise stress testing dengan atau tanpa pemeriksaan Radionuclide)
3. Angiografi koroner
Terapi:
1. Menghilangkan faktor pemberat
2. Mengurangi faktor resiko
3. Penghambat Beta
4. Antagonis Kalsium

2. UNSTABLE ANGINA PECTORIS

Disebabkan primer oleh kontraksi otot poles pembuluh koroner sehinggga mengakibatkan iskeia
miokard. Patogenesis spasme tersebut hingga kini belum dapat diketahui, kemungkinan tonus
alphaadrenergik yang berlebihan. Manifase pembuluh koroner yang paling sering adalah variant
(prinzmental).

Angina jenis ini dapat diklasifikasikan sebagai berikut:


1. Angina yang baru terjadi (dalam 1 bulan)
2. Crescendo Angina (meningkatnya frekuensi atau keparahan dalam beberapa hari atau minggu)
3. Insufisiensi koroner akut (nyeri angina yang menetap pada saat istirahat tanpa adanya infark
miokardium)
Terapi:
1. Nitrogliserin subligual dosis tinggi

2. Untuk frokfikasis dapat dipakai pasta nitroglisrerin, nitrat dosis tinggi ataupun antagonis
kalsium
3. Bila bersama dengan aterosklerosis, maka diberikan kombinasi nitrat, antagonos kalsium, dan
penghambat beta

3. ANGINA VARIANT (PRINZMENTAL)


Disebabkan oleh vasospasma . Vasospasma merupakan kekejangan yang disebabkan oleh
penyempitan
arteri koronari dan berkurangnya aliran darah ke jantung. Angina jenis ini jarang terjadi.
4. ANGINA MIKROVASKULAR
Disebabkan karena adanya gangguan pada fungsi saluran darah yang terdapat pada jantung, kaki
dan
tangan.
KOMPLIKASI PADA ANGINA PECTORIS
1. Infarksi miokardium yang akut ( serangan jantung)
2. kematian karena jantung secara mendadak
3. Aritmia kardiak

PENCEGAHAN

1. Kurangi hal- hal yang dapat menjadi faktor resiko


2. Makan makanan yang bergizi seperti, makan sayur- sayuran, biji-bijian.
3. Menghindari produk- produk makanan yang berserat tinggi.
4. Berhenti merokok.
5. Berdiet jika mengalami obesitas atau kelebihan berat badan.
6. Sering- sering menggerakkan badan atau berolahraga.

DIAGNOSIS

Landasan diagnosis atas suatu penyakit adalah tipe- tipe gejala yang timbul maupun dari daftar
riwayat
penderita. Pada Angina Pectoris, jenis gejalanya dapat berupa nyeri secara khas yang terletak
sentral,
retrosternal, bersifat kencang, menekan dan berat. Selain itu Angina akan timbul lebih cepat saat
beraktivitas dalam udara dingin atau setelah makan. Tetapi Angina dapat juga menghilang dalam
beberapa menit jika aktivitas maupun emosi (karena stress) telah berhenti.
Nitrogliserin juga dapat digunakan untuk meredakan angina dalam beberapa menit. Angina
akibat
spasme arteri koronaria dapat terjadi kapan saja. Sedangkan nyeri dada yang timbul dengan tidak
jelas,
umumnya bukan angina.
Pada pemeriksaan fisik, sering kali normal. Pada penilaian klinis mencakup pemeriksaan faktor-
faktor
resiko. Kita juga dapat mencari bukti- bukti penyakit vaskular aterosklerotik di tempat lain,
misalnya
berkurangnya denyut nadi pada tungkai atau bruit, kecemasan dan sindrom hiperventilasi
(pernapasan
dada atas, sering kali menghela nafas, dan berbagai gejala- gejala cemas) dapat disertai dengan
nyeri
dada sementara. Nyeri seperti ini, sering terdapat pada dada bagian kiri. Kadang pada riwayat
gangguan jantung seperti bising jantung, atau keluarga yang menderita penyakit jantung.
Hal itu tentu
juga menjadi suatu pertimbangan dalam pembuatan suatu diagnosa.

PEMERIKSAAN
1. EKG (Elektrokardiogram)

Kemungkinan besar, dokter akan melakukan pemeriksaan yang dapat menunjukkan aktivitas
melalui
Elektrokardiogram dan memantau gejala- gejala yang ada.EKG ini dapat merekam impuls
elektrik
jantung. Sehingga dapat diketahui apakah otot jantung telah menerima supplay oksigen yang
cukup atau
kekurangan oksigen (iskemia). Selain itu, EKG ini juga dapat digunakan untuk menentukan atau
mengetahui ritme jantung.

2. Arteriografi Koroner

Merupakan satu- satunya teknik yang memungkinkan untuk melihat penyempitan pada koroner.
Suatu
kateter dimasukkan lewat arteri femoralis ataupun brakialis dan diteruskan ke aorta ke dalam
muara
arteri koronaria kanan dan kiri. Media kontras radio grafik kemudian disuntikkan dan
cineroentgenogram akan memperlihatkan kontur arteri serta daerah penyempitan. Kateter ini
kemudian
didorong lewat katup aorta untuk masuk ke ventrikel kiri dan disuntikkan lebih banyak media
kontras
untuk menentukan bentuk, ukuran, dan fungsi ventrikel kiri. Bila ada stenosis aorta, maka derajat
keparahannya akan dapat dinilai, demikian juga kita dapat mengetahui penyakit arteri koroner
lain.

PENGOBATAN
1. Pencegahan
Aspirin dengan dosis yang rendah, misalnya Angettes 75 yang dapat mengurangi kecenderungan
dari sel
darah merah dan membantu pencegahan pembentukan maupun pengaturan trombosit.
2. Terapi
A. Glyseril trinitrat
GTN yang diletakkan di bawah lidah atau obat semprot dapat mengendurkan arteri pada jantung
dan
dapat mengurangi serangan Angina.
B. Nitrat

Gerakan nitrat dapat digunakan untuk mengurangi frekuensi serangan angina. Dapat berupa
tablet atau
potongan obat, dan itu sangat efektif. Efek samping dari penggunaan nitrat ini adalah sakit
kepala.
Tetapi setelah pemakaian dalam beberapa minggu, sakit kepala ini akan jarang terjadi.

Nitrat ada 4 macam, yaitu:


1. Nitrogliserin

Merupakan obat yang paling utama. Nitrat efektif pada angina dengan cara menurunkan
konsumsi
oksigen miokardium lewat penurunan tekanan darah dan tekanan intrakardiak. Nitrogliserin ini
diserap
dari mukosa pipi dan dapat meredakan angina dalam 2- 4 menit.

2. Isosorbid dinitrat (sorbitrat)

Diberikan dengan jumlah dosis 10- 20 mg tiap 2- 4 jam. Merupakan suatu sediaan nitrat kerja
lama yang dapat membantu mencegah angina, meski mempunyai efek yang berbeda- beda. Obat
ini lebih jarang menimbulkan nyeri kepala dibandingkan dengan nitrogliserin

3. Nitrat transdermal
Diserap melalui kulit dan dapat digunakan sebagai pasta yang dioleskan pada dinding dada.
4. Perheksilin maleat

Dengan besar dosis 100 mg per oral tiap 12 jam, lalu ditingkatkan hingga 200mg tiap 12 jam.
Sehingga
dapat mengurangi denyut jantung saat beraktivitas. Merupakan obat yang sangat toksik, dan
sering
menimbulkan efek samping (pusing, tremor, ataksia dan gangguan usus). Pada pemakaian kronik
dapat
mengakibatkan efek samping berupa neurologik, metabolic dan hepatic.
C. Penghambat Beta

Memberikan efek pada hormon sehingga nadi akan berdenyut secara pelan dan tekanan darah
menjadi
rendah. Hal itu akan dapat membuat jantung untuk mengurangi jumlah oksigen yang diperlukan
dan
memperbaiki supplai darah ke otot jantung. Selain itu, penghambat beta ini juga penting untuk
melindungi jantung saat terkena serangan.

D. Antagonis Kalsium
Fungsinya secara umum adalah untuk mengurangi tekanan pada otot arteri koronari.
Antagonis kalsium terdiri atas beberapa jenis, antara lain:
1. Verapamil (cordilox)

Dengan dosis 40- 120 mg per oral tiap 8 jam. Merupakan obat dari antagonis kalsium yang
adapat
melebarkan pembuluh darah koroner dengan cara menghambat efek kontriksi kalsium pada otot
polos.Verapamil ini sangat bermanfaat pada penderita angina saat sedang istirahat, khususnya
angina
tak stabil.

2. Nifedipin (adalat)

Dengan dosis 10- 20 mg per oral tiap 8 jam. Nifedipin ini dapat menyebabkan pembengkakan
lutut. Obat
ini tidak memiliki kerja antiaritmik. Bermanfaat pada angina Prinzmental dan angina yang
disertai
hipertensi. Efek samping dari pemakaian nifedipin ini adalah nyeri kepala, flushing (semu
merah), pusing
dan peningkatan angina yang bersifat paradoksal.

E. Pengobatan Secara Umum

Yang mungkin diperlukan untuk mengontrol atau mengetahui gejala- gejala dan memperbaiki
kondisi tanpa ada efek samping dari pengobatan itu sendiri. Pengobatan ini disesuaikan dengan
kebutuhan masing- masing penderita.