MODUL KESADARAN MENURUN

Kasus 1 Kelp.8

Skenario Kasus 1 
Perempuan 21 tahun dibawa ke puskesmas dalam keadaan tidak sadar. Setelah di letakkan di tempat tidur dan di periksa, penderita tidak memberi respon dan tetap mendengkur dengan irama nafas 40 kali/menit. Muka kelihatan pucat, nadi radial tidak teraba. Ditemukan jejas pada pelipis kanan, bahu kanan, dan perut kiri bawah. Dari beberapa orang yang mengantar tidak satupun yang tinggal dan dapat memberi keterangan tentang keadaan dan apa yang terjadi pada penderita tersebut.

Page  2

Kata Kunci 
perempuan 21 tahun  tidak sadar  tidak memberi respon  Mendengkur  Irama nafas 40 kali/menit (takipneu)  nada radial tidak teraba  pucat  jejas di pelipis kanan, bahu kanan, dan perut kiri bawah  tidak ada keterangan tentang kejadian. multiple trauma

Page  3

Pertanyaan  bagaimana cara pengenalan dan penilaian kesadaran menurun??  penanganan apa yang di berikan??  identifikasi kesadaran??  mekanisme kesadaran menurun??  DD?? Page  4 .

Jawab Pengenalan dan Penilaian Kesadaran  Tingkat Kesadaran : ± Compos Mentis (Concious) ± Apatis ± Delirium (Obtundasi.Letargi) ± Somnolen ± Stupor (sopor koma) ± Coma (comatus) Page  5 .

 Penilaian kesadaran ± AVPU ‡ A : Alert AVPU dan GCS ‡ V : Responds to Vocal stimuli ‡ P : Responds to Painful Stimuli ‡ U : Unresponsive to all stimuli ± GCS (Glasgow coma scale) ‡ Respon Buka mata (Eye) : 4 ‡ Respon Motorik Terbaik (M) : 6 ‡ Respon Verbal : 5  Curiga fraktur cervical pasang neck collar TIDAK BISA DINILAI UNRESPONSIVE Page  6 .

pengembangan dada dan apakah ada obstruksi jalan nafas lidah jatuh ke belakang ± listen : mendengar suara nafas dari mulut atau hidung mendengkur ± feel : merasakan hembusan nafas suara ada hembusan nafas  Penanganan : ± Tripel Airway Manuever : » Jaw Thrust (multiple Trauma) » Head Tilt » Chin Lift : Page  7 indikasi pada kasus .PRIMARY SURVEY  Airway (kontrol cervical spine) : ± Look : melihat pernafasan.

deviasi Trachea. Penggunaan otot bantu pernafasan. Gerakan dada. Massa. Frekuensi nafas.± Pasien Terdengar Mendengkur (Snoring) Pangkal Lidah Jatuh ke belakang (Relaksasi otot Lidah) lakukan jaw thrust Pasang Oropharyngeal tube (guedel) Evaluasi Airway  Alat-alat untuk penanganan airway lain: ± Nasopharyngeal tube ± ETT ± Krikothyroidotomi ± Trakheostomi  Breathing ± Inspeksi : Tanda´ Jejas. Nyeri tekan (bila sadar) ± Perkusi : Sonor / Hipersonor / Redup ± Auskultasi : Apakah ada bunyi nafas tambahan Page  8 . Pulsus Paradoksus ± Palpasi : Krepitasi.

Mouth To Mask ± Oksigenasi : Kanul Hidung. Non Breathing Mask ‡ Pneumothoraks : í Needle Toraco Sintesis í Chest Tube Evaluasi Nafas Page  9 . Mouth To Nose.Frekuensi nafas 40x/menit pasien sesak berikan bantuan nafas  Penanganan (bantuan nafas): ± Ventilasi : Mouth to Mouth. Breathing Mask.

evaluasi ulang perdarahan cari sumber perdarahan tangani Page  10 . tidak teratur. TD . Frekuensi (kuat angkat /-). dan tidak kuat angkat Bradikardi (Shock Neurogenik) Pasien mengalamai shock hipovolemik Penanganan : Posisi Trendelenberg. ± CRT ± TD ± Akral Dingin/Tanda-Tanda Shock : Pucat. nadi teraba lemah. Takikardi (Shock Hipovolemik). Resusitasi Resusitasi : kristaloid atau koloid 20 ± 40 ml/kgBB = 2000 ml dalam 1 jam Setelah resusitasi. CRT > 2 detik. C : Sirkulasi dengan Kontrol Perdarahan ± Nadi : Irama.

 Disability ± menilai Tingkat kesadaran ± Ukuran dan Reaksi Pupil ± Tanda-tanda lateralisasi  Exposure ± memeriksa dan evaluasi seluruh tubuh ± cegah hipotermi dan hangatkan ± Sebaiknya diberikan Cairan IV yang sudah di hangatkan GCS (Glasgow coma scale) Page  11 .

Secondary Survey  Head to toe examination Page  12 .

Mekanisme Penurunan Kesadaran  Stimulus dari seluruh tubuh Batang otak (Mid brain talamus medialis) Terima impuls sensorik = formatio retikularis ARAS Serabut NonSpesifik Talamus Serabut spesifik korteks Serebri Gyrus Postsentralis & Gyrus Primer Lainnya  Kesadaran menurun jika terjadi: ± Gangguan pada ARAS (ascending reticular activating system) yang merupakan susunan penggalak kewaspadaan ± Gangguan pada korteks serebri yang merupakan pengolah kesadaran  Page  13 .

abses. sel neuron korteks tak dapat digalakkan  Lesi massa ini dapat menekan batang otak pe kesadaran herniasi menekan ARAS Page  14 . Gangguan ARAS : tumor otak. perdarahan intraserebral. subarachnoid. subepidural. trauma kepala dengan lesi fokal. epidural.

hipoksia. keracunan. alkohol. Gangguan Fungsi korteks serebri ± Ggn metabolisme neuron di SSP ± Ggn suplai O2 dan glukosa ke otak sel neuron tak berfungsi optimal ± Penyebabnya : Epilepsi. hipotensi. Page  15 . obat2an. penyakit metabolik.

 Dapat pula karena trauma kepala batang otak penekanan ARAS perdarahan intrakranial penekanan  Terdapat pula kemungkinan fraktur cervical penekanan pusat kesadaran Page  16 . Pada kasus. kemungkinan penurunan kesadaran karena adanya hipoksia penimbunan asam laktat penurunan suplay O2 ke otak ggn korteks serebri.

lidah jatuh ke belakang snooring sesak Page  17 .Mekanisme Trauma  Karena tidak ada keterangan tentang apa yang terjadi pada korban. foto thorax polos USG  Perdarahan daerah abdomen dapat menyebabkan timbulnya syok hipovolemik (pucat.  Penyebab jejas lakukan pemeriksaan tambahan abdomen. berdasar kondisi korban. disimpulkan korban mengalami trauma tumpul akibat tumbukan pada daerah abdomen dan juga jatuh tertumbuk pada daerah pelipis dan bahu. penurunan perfusi O2 penurunan kesadaran. nadi lemah).

 Untuk mengetahui lebih lanjut tingkat keparahan dari trauma cervical maka perlu diadakan serangkaian pemeriksaan/tes diagnostic. yaitu: ± Spinal X-ray ± CT-scan ± Myelography  Page  18 . dan ditandai dengan konkusi. kontusio. laserasi. edema.DD Fraktur Cervical  Trauma cervical adalah trauma cervical adalah trauma/injuri yang terjadi akibat benturan dibagian leher yang menyebabkan respon penurunan neurovaskuler secara tiba-tiba dan hilangnya fungsi pernafasan.

± o The halo system. Page  19 . dapat dilakukan pengelolaan medik sebagai berikut : ± o Cervical traction. ± o Cervical collar.

T.yg diakibatkan oleh luka tumpul atau menusuk.kecelakaan kendaraan bermotor.pukulan.ledakan. contoh: jatuh.  Di bagi atas : trauma tajam/luka tembak : trauma Tumpul  Etiologi : 1.Trauma Abdomen Adalah : kerusakan terhadap struktur yg terletak diantara diafragma dan pelvis. Tumpul : trauma abdomen tanpa penetrasi ke dalam rongga peritonium.contoh: luka tembak 2. T .tajam : trauma abdomen dengan penetrasi ke dalam rongga perotonium.dll Riwayat Trauma Mekanisme Trauma Page  20 .

 Alat bantu diagnostik:  Riw .pada kecelakaan lalu lintas kecepatan dan arah)  Pemfis (lokasi trauma.pemeriksaan rektal)  Laboratorium  ³Diagnostik Peritoneal Lavage´(DPL). penghancuran atau kuatnya tekanan yang menyebabkan rupture pada usus atau struktur abdomen yang lain.perkusi. Patofisiologi : Trauma tumpul pada abdomen disebabkan oleh pengguntingan.auskultasi.(bila gejala klinik meragukan)  CT-Scan  USG  Laparaskop Page  21 .palpasi.trauma (mekanisme trauma.

pemasangan Page  22 . pemasangan dauer-katheter. pemberian antibiotik. merupakan indikasi untuk laparotomi ± Pemeriksaan laparoskopi à mengetahui secara langsung peneyebab akut abdomen ± Pemasangan NGT à memeriksa cairan yang keluar dari lambung pada trauma abdomen ± Pemberian antibiotik à mencegah infeksi ± Laparotomi ± Sebelum operasi à pemasangan NGT. Penanganan : ± Abdominal paracentesis à menentukan adanya perdarahan dalam rongga peritonium.

 Algoritma penanganan trauma abdomen Page  23 .

atentif.dan orientatif) kehilangan kesadaran(misalnya konkusi) intoksikasI alkohol atau obat terlarang Page  24 . 2000: 4):  Cidera kepala ringan/minor (kelompok resiko rendah) ± Skor skala koma Glasglow 15 (sadar penuh.TRAUMA CAPITIS  DEFINISI Trauma kapitis adalah suatu trauma mekanik yang secara langsung atau tidak langsung mengenai kepala dan mengakibatkan gangguan fungsi neurologis. dkk.  The Traumatic Coma Data Bank mendefinisakan berdasarkan skor Skala Koma Glasgow (cited in Mansjoer.

otorhea atau rinorhea cairan serebrospinal).± Pasien dapat mengeluh nyeri kepala dan pusing ± Pasien dapat menderita abrasi.hemotimpanum.  Cidera kepala sedang (kelompok resiko sedang) ± Skor skala koma glasgow 9-14 (konfusi.atau hematoma kulit kepala ± Tidak adanya kriteria cedera sedang-berat. letargi atau stupor) ± Konkusi ± Amnesia pasca trauma ± Muntah ± Tanda kemungkinan fraktur kranium (tanda battle. Page  25 .laserasi.mata rabun.

l2210-2213) ± Cidera kulit kepala.  Jenis-jenis cidera kepala (Suddarth. Cidera kepala berat (kelompok resiko berat) : ± Skor skala koma glasglow 3-8 (koma) kesadaran secara progresif ± Tanda neurologis fokal ± Cidera kepala penetrasi atau teraba fraktur depresikranium. Trauma dapat menyebabkan abrasi. Luka kulit kepala maupun tempat masuknya infeksi intrakranial. Cidera pada bagian ini banyak mengandung pembuluh darah. kulit kepala berdarah bila cidera dalam. dkk. kontusio. 2000. Page  26 . laserasi atau avulsi.

(Cedera Kepala Minor dan biasanya tanpa sekuele yang berarti) ± Kontusio (Memar) Kemungkina Adanya Daerah Haemoragi ± Haemoragi intrakranial seringkali lambat sampai hematoma tersebut cukup besar untuk menyebabkan distorsi dan herniasi otak serta peningkatan TIK. dkk. 2000. Dura Rusak Dura  Rusak ‡ Klasifikasi Fraktur Tengkorak Page  27 . l2210-2213) ± Cidera kulit kepala ± Fraktur tengkorak rusaknya kontinuitas tulang Terbuka Tertutup ± Cidera Otak ± Komosio tidak sadarkan diri dalam waktu selama beberapa detik sampai beberapa menit. Jenis-jenis cidera kepala (Suddarth.

Tergantung ukuran pembuluh darah yang terkena dan jumlah perdarahan yang ada ± Haemoragi intraserebral dan hematoma. cidera kumpil). Page  28 . Haemoragi ini biasanya terjadi pada cidera kepala dimana tekanan mendesak ke kepala sampai daerah kecil (cidera peluru atau luka tembak. suatu ruang yang pada keadaan normal diisi oleh cairan » Hematoma sub dural dapat terjadi akut.± Hematoma epidural (hamatoma ekstradural atau haemoragi) » arteri meningeal tengah putus /rusak (laserasi). sub akut atau kronik. dimana arteri ini berada di dura dan tengkorak daerah inferior menuju bagian tipis tulang temporal Peningkatan TIK Hematoma sub dural » Hematoma diantara dura dan dasar.

 Deselerasi. Contoh : kepala membentur aspal. ketika benda yang sedang bergerak membentur kepala yang diam. Page  29 .Mekanisme Cedera Kepala  Akselerasi. Contoh : akibat pukulan lemparan. Dihubungkan dengan perubahan bentuk atau gangguan integritas bagan tubuh yang dipengaruhi oleh kekuatan pada tengkorak.  Deformitas.

dkk. nausea. vomitus ± Tanda dan gejala kognitif: gangguan memori. dizziness. iritabilitas  Pemeriksaan Dianostik: ± CT ±Scan ± MRI ± Angiografi Serebral ± EEG ± Sinar X ± BAER (Brain Eauditory Evoked) Page  30 . gangguan perhatian dan berfikir kompleks ± Tanda dan gejala emosional/kepribadian: kecemasan. 1996): ± Tanda dan gejala fisik/somatik: nyeri kepala. Tanda dan gejala cedera kepala dapat dikelompokkan dalam 3 kategori utama ( Hoffman.

± PET (Pesikon Emission Tomografi) ± Pungsi Lumbal CSS ± Kimia/elektrolit darah ± GDA (Gas Darah Arteri) ± Pemeriksaan toksitologi ± Kadar antikonvulsan darah Page  31 .

± Atasi shock ± Awasi kemungkinan munculnya kejang. 2000). ± Berikan oksigenasi. ± Awasi tekanan darah ± Kenali tanda-tanda shock akibat hipovelemik atau neurogenik. Pengatasan nyeri yang adekuat juga direkomendasikan pada pendertia cedera kepala (Turner. Cedera otak sekunder disebabkan oleh faktor sistemik seperti hipotesis atau hipoksia atau oleh karena kompresi jaringan otak (Tunner. Penatalaksanaan Medik ± Penatalaksanaan medik cedera kepala yang utama adalah mencegah terjadinya cedera otak sekunder. 2000). ± Stabilisasi vertebrata servikalis pada semua kasus trauma. ± Penatalaksanaan umum adalah sebagai berikut : ± Nilai fungsi saluran nafas dan respirasi. Page  32 .

± Pemberian analgetika ± Pengobatan anti oedema dengan larutan hipertonis yaitu manitol 20% atau glukosa 40 % atau gliserol 10 %. Pemberian protein tergantung nilai urea N. tidak terlalu banyak cairan. ± Pada trauma berat. Pada trauma ringan bila terjadi muntah-muntah tidak dapat diberikan apa-apa. hanya cairan infus dextrosa 5% . ± Antibiotika yang mengandung barrier darah otak (penisilin). Dextrosa 5% untuk 8 jam pertama. Pada hari selanjutnya bila kesadaran rendah. Page  33 . Penatalaksanaan lainnya: ± Dexamethason/kalmethason sebagai pengobatan anti edema serebral. Untuk mengurangi vasodilatasi. ± Makanan atau cairan. makanan diberikan melalui ngt (2500-3000 tktp). aminofel (18 jam pertama dan terjadinya kecelakaan). 2-3 hari kemudian diberikana makanan lunak. ± Therapi hiperventilasi (trauma kepala berat). hari-hari pertama (2-3 hari). ringer dextrose untuk 8 jam kedua dan dextrosa 5% untuk 8 jam ketiga. aminofusin. dosis sesuai dengan berat ringannya trauma.

Dextrosa 5% untuk 8 jam pertama.± Makanan atau cairan. makanan diberikan melalui ngt (2500-3000 tktp). 2-3 hari kemudian diberikana makanan lunak. Pemberian protein tergantung nilai urea N. Page  34 . tidak terlalu banyak cairan. Pada trauma ringan bila terjadi muntah-muntah tidak dapat diberikan apa-apa. Pada hari selanjutnya bila kesadaran rendah. ringer dextrose untuk 8 jam kedua dan dextrosa 5% untuk 8 jam ketiga. aminofusin. hanya cairan infus dextrosa 5% . hari-hari pertama (2-3 hari). aminofel (18 jam pertama dan terjadinya kecelakaan). ± Pada trauma berat.

Luka telah dibalut .Perdarahan telah dihentikan . yaitu: Gangguan pernafasan dan kardiovaskular telah ditangani .Syarat-Syarat Melakukan Transport Seorang penderita gawat darurat dapat ditransportasikan bila penderita tersebut siap (memenuhi syarat) untuk ditransportasikan.RKP dan obat-obatan bila perlu .Penyebab sumbatan jalan nafas telah diketahui dan ditangani .Fraktur telah dibidai Page  35 .

Hal-hal yang perlu dimonitor selama transportasi (perjalanan)  Kesadaran  Pernafasan  Tekanan darah dan denyut nadi  Daerah perlukaan Page  36 .

Page  37 .