PENGEMBARA YANG LAPAR

Tersebutlah kisah tiga orang sahabat, Kendi, Buyung dan Awang yang sedang mengembara. Mereka membawa bekalan makanan seperti beras, daging, susu dan buah-buahan. Apabila penat berjalan mereka berhenti dan memasak makanan. Jika bertemu kampung, mereka akan singgah membeli makanan untuk dibuat bekal dalam perjalanan. Pada suatu hari, mereka tiba di kawasan hutan tebal. Di kawasan itu mereka tidak bertemu dusun atau kampung. Mereka berhenti dan berehat di bawah sebatang pokok ara yang rendang. Bekalan makanan pula telah habis. Ketiga-tiga sahabat ini berasa sangat lapar, “Hai, kalau ada nasi sekawah, aku akan habiskan seorang,” tiba-tiba Kendi mengeluh. Dia mengurut-ngurut perutnya yang lapar. Badannya disandarkan ke perdu pokok ara. “Kalau lapar begini, ayam panggang sepuluh ekor pun sanggup aku habiskan,” kata Buyung pula. “Janganlah kamu berdua tamak sangat dan bercakap besar pula. Aku pun lapar juga. Bagi aku, kalau ada nasi sepinggan sudah cukup,” Awang bersuara. Kendi dan Buyung tertawa mendengar kata-kata Awang. “Dengan nasi sepinggan, mana boleh kenyang? Perut kita tersangatlah lapar!” ejek Kendi. Buyung mengangguk tanda bersetuju dengan pendapat Kendi. Perbualan mereka didengar oleh pokok ara. Pokok itu bersimpati apabila mendengar keluhan ketiga-tiga pengembara tersebut lalu menggugurkan tiga helai daun.

Awang tersenyum dan mengucapkan syukur kerana mendapat rezeki. “Kenapa kamu tidak habiskan kami?” tiba-tiba nasi di dalam kawah itu bertanya kepada Kendi. Nasi di dalam kawah masih banyak. “Ayam panggang sepuluh ekor! Wah. Awang semakin pantas meredah semak. “Eh. sedapnya!” tiba-tiba Buyung pula melaung dari arah timur. Buyung dan Awang terdengar bunyi seperti benda terjatuh. Awang rasa segar. “Urgh!” Kendi sendawa. Masingmasing menuju ke arah yang berlainan. Dia makan dengan tenang.Bubb! Kendi. Dia tidak mampu menghabiskan nasi itu. Dengan pantas dia mengambil ayam yang paling besar lalu makan dengan gelojoh. Seleranya terbuka. Melihatkan Kendi dan Buyung telah mendapat makanan. Ketika Awang menyelak daun kelembak. Perutnya amat kenyang. “Bukankah kamu telah berjanji akan menghabiskan kami sekawah?” Tanya nasi itu lagi. dia ternampak sepinggan nasi berlauk yang terhidang. Mereka segera mencari benda tersebut dicelah-celah semak.” jawab Kendi. Dia menghadap sekawah nasi yang masih berwap. “Aku sudah kenyang.ada nasi sekawah!” Kendi menjerit kehairanan. Serta-merta meleleh air liurnya. Selepas makan. Tanpa berfikir panjang lalu dia menyuap nasi itu dengan lahapnya. . Dia berehat semula di bawah pokok ara sambil memerhatikan Kendi dan Buyung yang sedang meratah makanannya.

Buyung segera mencampakkan ayam-ayam itu ke dalam semak. Melihat baki ayamayam panggang itu. “Makan sekor pun perut aku sudah muak. Dia cuma dapat menghabiskan seekor ayam sahaja. Tiba-tiba muncul sembilan ekor ayam jantan dari celah-celah semak di kawasan itu.“Tapi perut aku sudah kenyang. Dia seperti terpukau melihat kejadian itu. Buyung juga kekenyangan. Kawah itu menyerkup kepala Kendi dan nasi-nasi itu menggigit tubuh Kendi. “Kenapa kamu tidak habiskan kami?” tiba-tiba tanya ayam-ayam panggang itu. Awang bagaikan bermimpi melihat gelagat rakan-rakannya.” jawab Kendi. Mereka meluru ke arah Buyung. Kendi menjerit meminta tolong. Dia meneruskan semula perjalanannya. Kendi terpekik dan terlolong. “Aku sudah kenyang. Oleh kerana terlalu banyak makan. Tiba-tiba nasi itu berkumpul dan mengejar Kendi. Buyung melompat-lompat sambil meminta tolong. Akhirnya Kendi dan Buyung mati.” katanya lagi. dia berasa muak dan hendak muntah.” kata Buyung. Tinggallah Awang seorang diri. Sembilan ekor ayam lagi terbiar di tempat pemanggang. Ayam-ayam itu mematuk dan menggeletek tubuh Buyung. Awang tidak dapat berbuat apa-apa. tekaknya berasa loya. Buyung pula melompat-lompat dan bergulingguling di atas tanah. .

Makan biarlah berpada-pada dan tidak membazir. Awang mengambil pinggan nasi yang telah bersih. Pengajaran : 1. “Pinggan ini akan mengingatkan aku supaya jangan sombong dan tamak. .Sebelum berangkat. Orang tamak selalu rugi. 2. Sebutir nasi pun tidak berbaki di dalam pinggan itu. Jangan membazir.” kata Awang lalu beredar meninggalkan tempat itu.

Paras kedua-dua puteri anak dewa dari kayangan itu bagaikan purnama menghias alam. Mereka diibaratkan adik-beradik kembar. Bergurau dan bersenda tidak lekang daripada keduanya.” Menantikan saat itu. “Baiklah. Kehidupan Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang amat mesra sekali. yang lentik dan ekor mata seperti seroja biru di kolam madu. Sesiapa sahaja yang memandang pasti akan terpikat. Senyuman dan kegembiraan sentiasa bermain dibibir. PUTERI SEJENJANG Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang ialah dua orang puteri dewa kayangan yang mempunyai paras rupa dan kecantikan yang tiada tolok bandingnya ketika itu. Walaupun ketinggian tubuh mereka hanyalah sederhana tetapi suara mereka cukup merdu seperti seruling bambu. mahu?” Tanya Puteri Santubong kepada Puteri Sejenjang yang asyik menumbuk padi. Demikianlah kehidupan yang mereka lalui setiap hari. Inilah kelebihan yang terdapat pada Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang.PUTERI SANTUBONG. selepas selesainya kerja kita berdua ini. “Sejenjang. Alis mata. Mereka sentiasa sepakat dan sekata. bersinar-sinar bergemerlapan. “Kita main sorok-sorok di taman bunga di halaman sana. kita bermain-main. kedua-duanya meneruskan pekerjaan masingmasing hingga selesai. Lepas itu kita petik bunga-bunga yang telah mekar di taman. Tapi kita mahu main apa ya?” balas Puteri Sejenjang. .” “Yalah Santubong! Sudah lama juga kita tidak memetik bunga-bunga di taman sana.

bila anak raja sampai ke mari. Betis bagaikan bunting padi. Saat itu akulah tuan puteri yang paling cantik di dunia ini. Aduh! Betapa bahagianya di saat itu. Mereka memuji-muji tentang kelebihan diri sendiri. “Bila aku sudah diam di istana nanti. Aku pasti suatu hari nanti. tentunya dayang-dayang mengelilingi aku. dia akan melamar dan mengahwini aku. Sejenjang?” Tanya Santubong kepada Sejenjang yang asyik menumbuk padi. Kecantikannya mengalahi paras rupa Puteri Santubong. Entah . Manakala Puteri Sejenjang pula asyik dengan menumbuk padi. Subur menawan. sambil menyikat-nyikat rambutku yang mengurai ini. Pada suatu hari. Nanti mereka akan berkata. berbual-buallah mereka tentang kecantikan diri masing-masing.” “Dengan menumbuk padi ini juga jari-jemariku halus dan lenganku ini serasa tegap daripada engkau yang asyik bongkok menenun kain.” Puteri Sejenjang yang asyik menumbuk padi mulai merasa marah dan cuba menentang kata-kata Puteri Santubong yang menganggap dirinya sahajalah yang paling cantik.Pekerjaan Puteri Santubong dari siang hingga malam hanyalah menenun kain. inilah anak dewa kayangan yang paling cantik pernah mereka temui. kuat dan tegap. Leher juga jinjang. “Sejenjang! Kau lihat tak diri aku yang serba tidak cacat ini! Dengan duduk menenun seperti ini. Puteri Santubong terus memuji-muji akan kecantikan dirinya. ketika Puteri Santubong leka menenun kain dan Puteri Sejenjang asyik menumbuk padi. aku dapat menjaga kerampingan pinggangku ini. “Tidakkah kau tahu Santubong? Dengan cara berdiri menumbuk padi begini menjadikan tubuhku ini. Puteri Sejenjang menyatakan dirinya yang paling cantik dan rupawan.

Takut pula anak raja itu melamar aku dahulu. Puteri Santubong bertambah marah. Puteri Santubong juga tidak berdiam diri. jangan harap betis kau tu akan jadi bunting padi. kesat dan kasar.” kata Puteri Santubong dengan bangga. Dengan perasaan penuh dendam dan dengan amat marah. Puteri Sejenjang hilang sabar lalu menyerang Puteri Santubong dengan antan di tangan. “Sejenjang! Kalau asyik pegang antan. Ayunan pukulan Puteri Sejenjang amat kuat dan cepat. pertengkaran antara Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang semakin hangat. Masing-masing mahu dipuji. Tidak seperti jari-jemariku ini yang halus serta runcing. Masing-masing tidak dapat mengawal perasaan mereka lagi. Daripada nada suara yang rendah bertukar menjadi lantang sambil mencaci-caci dan menghina antara satu dengan yang lain. Menjeritlah Puteri Santubong kerana kesakitan. Akhirnya.” balas Puteri Sejenjang. engkau cepat pula rebah ke bumi. Tikaman itu tepat ke arah kepala Puteri Sejenjang dan menembusinya. Puteri Santubong enggan mengalah. Pertengkaran antara keduanya berlarutan. Berakhirlah sebuah persahabatan dan persaudaraan yang telah dijalin oleh mereka selama ini. Kononnya akibat pergaduhan dan ayunan antan puteri Sejenjang yang terkena ke pipi Puteri Santubong menyebabkan Gunung Santubong telah .nanti. lantas menikam Puteri Sejenjang dengan batang belidah yang ada dalam genggamannya. Takut lemak tak berisi. Maka menjeritlah pula Puteri Sejenjang sekuat-kuatnya akibat kesakitan tikaman tersebut. Mendengar kata-kata Puteri Sejenjang. lalu terkenalah ke pipi Puteri Santubong yang sedang duduk menenun kain. Puteri Sejenjang juga pantang menyerah. Dek antan tu jugalah jarijemari kau tu.

Sejinjang mengayun aluk ke pipi. Penjaga gunung Negeri Sarawak. Manis sik ada dapat dilawan. Satu hari nya dua kelahi. Seorang madah dirik bagus agik. Oh……Puteri Santubong. . Lalu bertabor jadi Pulo Kera. Zaman mensia maya. Beranuk anuk sik renti-renti. Oh…… Sejinjang puteri menumbuk padi siang. Lalu ditikam batang belidak. Tebik Santubong sampai gituk ari. Puteri Santubong.terpecah menjadi dua seperti yang dilihat pada hari ini. Asal berkawan jadi musuhan. Oh…… Santubong puteri bertenun kain malam. Maka lahirlah lagenda Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang yang kita dengar sehingga ke hari ini. Kisah lama. Sejinjang sayang. Sampei terkena Sejinjang kepala. Tapi Santubong membalas juak. Kisah sedih di antara Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang akhirnya menjadi kenangan dan ingatan rakyat Sarawak. Udah lejuk nya duak kelahi. menyebabkan Bukit Sejenjang pecah bertaburan menjadi pulau-ulau kecil berhampiran Gunung Santubong. kisah Sejinjang. Puteri Sejinjang. Demikian juga dengan tikaman batang belidah oleh Puteri Santubong yang mengenai tepat ke kepala Puteri Sejenjang. Kisah Santubong. Lalu bertukuk nya duak puteri. Anak dak Dewa turun kayangan. Seorang sik ngalah walau sampai ke mati.

Pengajaran : 1. .Kinik tuk tinggal jadi kenangan. Iri hati membawa mati. Jangan sombong. 2. Pakei ingatan sepanjang zaman.

Apabila tiba di kapal. Apabila Nakhoda menjadi uzur. Mukanya merah padam kerana malu dan marah. Si Tanggang membawa isterinya berlayar ke banyak tempat di merata negeri. “ Pergi! “ tengking Si Tanggang. “ Mereka mengaku sebagai ibu bapa tuan. Si Tanggang melakukan apa sahaja kerja yang diperintahkan oleh Nakhoda. Namanya menjadi terkenal. Si Tanggang terlihat sebuah kapal besar berlabuh di muara sungai yang berhampiran dengan rumahnya. “ Ya. Si Talang dan Si Deruma pun pergilah berkayuh sampan menuju ke kapal Nakhoda Tanggang. Si Tanggang cekap dan pandai berniaga. aku rindukan Si Tanggang. Dia dipanggil Nakhoda Tanggang. Nakhoda kapal itu terus bersetuju kerana telah melihat kecekapan Si Tanggang bersampan dan bekerja. seorang anak kapal melarang mereka naik. Khabarnya dia sudah kaya sekarang. Orang kampung mengetahui nakhoda kapal itu Si Tanggang. Pada suatu hari. Lalu. Si Tanggang pergi berjumpa dengan Nakhoda kapal itu dan meminta untuk dijadikan anak kapalnya. anakku. Sungguh tidak disangka anak . Si Tanggang pun berkahwin dengan puteri Sultan. Si Tanggang berasa malu untuk mengaku orang tua itu ibu bapanya. Si Tanggang berjanji akan kembali ke kampung setelah menjadi kaya. “ kata Deruma dengan gembira.” jawab anak kapal itu. “ Ibu bapa kanda? Oh. Nakhoda amat suka dengannya kerana dia rajin bekerja. Ibu ada bawakan pisang salai kegemaranmu. maka Si Tanggang dilantik menjadi nakhoda baru. Seketika kemudian. Mereka pun memberitahu kepada orang tuanya. Jangan benarkan kedua pengemis ini naik ke kapal !” herdik Si Tanggang. “ Siapakah kedua-dua orang tua ini?” tanya Si Tanggang kepada anak kapalnya. Si Deruma membawa makanan kegemaran Si Tanggang. Tidak lama kemudian. “ Betulkah mereka ini ibu bapa kanda ?” tanya isteri Si Tanggang. Pada suatu hari. “ Anak kita sudah pulang. Si Tanggang muncul dengan isterinya. Dia memukul jari ibunya yang bergayut pada bahagian tepi kapal. kapal Si Tanggang berlabuh di muara sungai kampung asal-usulnya. Mereka bukan ibu bapa kanda. Si Tanggang pun diambil sebagai anak angkat. Si Talang dan Si Deruma berasa terlalu sedih dan kecewa. iaitu pisang salai. Si Tanggang selalu berkhayal untuk menjadi kaya dan terkenal. tidak! Kanda tidak mempunyai ibu bapa lagi. Marilah kita pergi tengok” kata Si Talang. Kesusahan dan kemiskinan membuat Si Talang dan Si Deruma kelihatan begitu uzur dan daif sekali. mereka terpaksa mengalah. nak “ kata Si Deruma. Pisang salai yang dibawa ibunya. “ Oh.SI TANGGANG Si Talang dan Si Deruma mempunyai seorang anak lelaki bernama Si Tanggang. Si Tanggang! Aku ibumu. dibuang ke laut. Oleh itu dia dijemput oleh Sultan ke istana. Walaupun Si Talang dan Si Deruma amat keberatan untuk melepaskan Si Tanggang belayar mengikut kapal Nakhoda itu. Kehidupan mereka sekeluarga amatlah miskin.

Ketika itulah. Dia akan menerima balasannya kerana telah menderhaka. Gelombang yang kuat memecahkan kapalnya. Si Tanggang berasa kesal. ibu! Ampunkanlah Tanggang. Semua anak kapal juga bertukar menjadi batu. Apabila tiba di daratan. Tanggang mengaku. Si Deruma memandang ke langit. Akan tetapi. Si Tanggang dan isterinya turut menjadi batu. Angin bertiup kencang. Si Tanggang sudah terlambat. Kapal yang sedang berlabuh itu terumbangambing. kapal Si Tanggang menjadi batu. Sambil mengangkat kedua-dua belah tangan dia berseru “ Oh. Mereka pun berdayung ke tepi. Tanggang anak ibu!' teriak Si Tanggang. . Dia sedar Tuhan telah memperkenankan doa ibunya.” Tiba-tiba petir berdentum.kesayangan mereka telah berubah. Apabila ribut reda. Tuhan! Tunjukkanlah kepada Si Tanggang bahawa akulah ibu kandungnya. “ Oh.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful