Anda di halaman 1dari 48

Tugas : Monitoring dan Evaluasi Lingkungan Akuakultur

Dosen : Dr. Ir. Eddy Supriyono, M.Sc

DAMPAK LINGKUNGAN DARI PENGGUNAAN


BAHAN KIMIA DALAM KEGIATAN AKUAKULTUR

Disusun oleh :

SUMOHARJO
C151080041

MAYOR ILMU AKUAKULTUR


SEKOLAH PASCASARJANA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2009
i

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat-Nya jualah sehingga
makalah ini dapat saya selesaikan.
Makalah ini berjudul “Dampak Lingkungan Dari Penggunaan Bahan
Kimia Dalam Kegiatan Akuakultur” yang mana merupakan pengembangan dari
sebuah buku yang berjudul Environmental Management for Aquaculture pada
Bab III dengan sub judul “Environmental Impact of Chemicals in Aquaculture”
yang ditulis oleh Alex Midlen dan TA. Redding, terbit pada tahun 1998.
Isi dari makalah ini memuat tentang penggunaan bahan-bahan kimia dalam
akuakultur, monitoring dan evaluasi dampak yang ditimbulkannya terhadap
lingkungan perairan budidaya maupun lingkungan perairan secara umum, dan
beberapa metode menghilangkan residu bahan kimia tersebut dari lingkungan
perairan budidaya.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa isi dari makalah ini masih terdapat
kekurangan dan jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis sangat
mengharapkan kritik dan saran demi kesempurnaan makalah ini.
Semoga makalah dapat bermanfaat bagi pihak-pihak yang
memerlukannya.

Bogor, Juni 2009


Penulis

Sumoharjo
ii

DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ................................................................................................. i
DAFTAR TABEL...................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. v
DAFTAR LAMPIRAN.............................................................................................. vi

I. PENDAHULUAN ............................................................................................... 1

II. BAHAN KIMIA YANG DIGUNAKAN DALAM AKUAKULTUR ................. 2


2.1. DISINFEKTAN ............................................................................................ 2
2.1.1. Copper Sulfat (CuSO4),....................................................................... 2
2.1.2. Malachite Green dan Formalin............................................................ 3
2.1.3. Kalium Permanganat (KMN4)............................................................. 4
2.1.4. Quaternary ammonia compounds (QACs).......................................... 4
2.1.5. Garam.................................................................................................. 5

2.2. ORGANOFOSFAT........................................................................................ 6

2.3. ANTIBIOTIK................................................................................................. 7
2.3.1. Jenis dan Cara Penggunaan Antibiotik ............................................... 7
2.3.2. Cara Kerja Antibiotik.......................................................................... 8

III. MONITORING DAMPAK PENGGUNAAN BAHAN KIMIA


DALAM AKUAKULTUR ................................................................................... 10
3.1. Waktu Monitoring (Frekuensi dan Tren) ....................................................... 10
3.2. Metode Monitoring Polutan dalam Lingkungan Terkontrol.......................... 10
3.3. Metode Deteksi Residu Bahan Kimia ............................................................ 11
3.3.1. Deteksi Residu Disinfektan................................................................... 12
3.2.2. Deteksi Residu Organofosfat ................................................................ 13
3.2.3. Deteksi Residu Antibiotik ..................................................................... 13
3.4. Baku Mutu Bahan Kimia .............................................................................. 14

IV. EVALUASI DAMPAK LINGKUNGAN DARI PENGGUNAAN


BAHAN KIMIA DALAM AKUAKULTUR ....................................................... 16

4.1. DISINFEKTAN ............................................................................................ 17


4.1.1. Copper Sulfat (CuSO4),......................................................................... 17
4.1.2. Malachite Green dan Formalin.............................................................. 19
4.1.3. Kalium Permanganat (KMN4)............................................................... 20
4.1.4. Quaternary ammonia compounds (QACs)............................................ 22
iii

4.2. ORGANOFOSFAT........................................................................................ 22
4.2.1. Dampak Pestida Terhadap Lingkungan ................................................ 22

4.3. ANTIBIOTIK................................................................................................. 27
4.3.1. Resistensi Antibiotik ............................................................................. 27
4.3.2. Persistensi Residu Antibiotik di Lingkungan........................................ 28
4.3.3. Pengaruh Antibiotik Terhadap Komunitas Mikroba............................. 29
4.3.4. Dampak Antibiotik Terhadap Akuakultur ............................................ 31

V. PENGHILANGAN ZAT THERAPEUTIK DARI


SISTEM AKUAKULTUR.................................................................................... 34

VI. TREN PENGGUNAAN TERAPEUTANT.......................................................... 36

V11. KESIMPULAN .................................................................................................. 38

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
iv

DAFTAR TABEL

1. Beberapa contoh antimikrobial yang umum digunakan dalam akuakultur ........... 8


2. Monitoring trend dan optimasi frekuensi ............................................................. 10
3. Metode utama untuk uji toksisitas dalam lingkungan akuatik ............................. 10
4. Toksisitas akut dan Maximum allowable Toxican Concentrates (MATC) ......... 14
5. Acceptable Daily Intake (ADI) ............................................................................ 15
6. Data regresi linear pengaruh copper terhadap insang ikan mas ........................... 18
7. Dua faktor yang dapat menyebabkan fiksasi dan menurunkan
daya toksin organofosfat di perairan ..................................................................... 7
8. Hasil uji waktu paruh dari tiga antibiotik; oxytetracyclin,
oxolinic acid, dan furazolidon dalam sedimen
dari tiga karamba ikan salmon .............................................................................. 8
9. Jumlah total bakteri dalam semua sedimen setelah pemberian antibiotik .......... 30
10. Laju reduksi sulfat (MnSO4/m2/hari) setelah pemberian antibiotik ..................... 30
11. Resistensi bakteri atas agen antibakteri (% plate count
pada waktu berbeda setelah pemberian antibiotik ............................................... 30
12. Sensitifitas antibiotik oleh isolat bakteri Vibrio hareveyi
yang diambil dari hatchery berbeda ..................................................................... 32
13. Mortalitas PL udang windu (Peneaus monodon) dalam isolat
bakteri pada berbagai konsentrasi ........................................................................ 31
14. Hubungan pH dan temperatur dalam adsorpsi zat therapeutik ............................ 34
v

DAFTAR GAMBAR

1. Prinsip kerja garam sebagai disinfektan ........................................................... 5


2. Bentuk molekul organofosfat ........................................................................... 6
3. contoh jenis kutu yang dapat dibasmi dengan organofosfat ............................ 7
4. Skema monitoring dan evaluasi cemaran bahan kimia .................................. 11
5. Potongan membujur jaringan insang yang terpapar copper sulfat1 .................. 9
6. Aktifitas ChE pada juvenil ikan gilthead sea bream
yang terpapar dichlorvos ................................................................................ 24
7. Tingkat lipid peroxida dalam kepala ikan gilthead sea bream
yang terpapar dichlorvos ................................................................................ 26
vi

DAFTAR LAMPIRAN

1. Sumber literatur yang dikembangkan (Chapter 3; Environmetal Impact of


Chemicals in Aquaculture. A Midlen dan TA Redding, 1998)
1

I. PENDAHULUAN

Akuakultur diketahui sebagai kegiatan budidaya organisme akuatik, termasuk


ikan, moluska, krustasea, dan tumbuhan air. Istilah budidaya berdampak pada beberapa
bentuk campur tangan manusia dalam proses pemeliharaan untuk meningkatkan
produksi, misalnya penebaran secara berkala, pemberian pakan, dan perlindungan dari
predator (pullin, 1990).
Dalam lingkup kegiatan akuakultur, mengharuskan adanya manajemen kualitas
air dan perlindungan penyakit atau parasit ikan untuk menjaga produktifitas organisme
akuatik yang dibudidayakan. Dalam upaya mencegah atau mengobati ikan dari penyakit
infeksius dan menanggulangi parasit dan serangan predator, para pembudidaya biasanya
menggunakan bahan-bahan kimia yang biasa dikenal dengan istilah chemotherapetic
agent.
Di samping dapat membantu manusia dalam usaha mengatasi gangguan hama dan
penyakit, ternyata penerapan pestisida memberi pengaruh besar terhadap organisme atau
lingkungan lain yang bukan sasaran (Murty, 1986). Hal ini dapat terjadi apabila residu
bahan kimia tersebut masuk ke lingkungan sehingga dapat digolongkan sebagai bahan
pencemar (polutan).
Menurut Pillay, (1992); GESAMP, (1997) dalam Midlen dan Redding (1998)
bahwa pada umumnya bahan kimia yang digunakan oleh industri akuakultur bertujuan
untuk mengobati atau mencegah penyakit menular (therapeutik). Bahan kimia yang
digunakan biasanya memiliki senyawa aktif baik berupa anorganik maupun organik yang
secara kimiawi bersifat menghambat atau mematikan organisme penyebab penyakit,
sehingga bisa dianggap sebagai bahan beracun (toxin).
Tulisan ini bertujuan untuk memaparkan tentang monitoring dan evaluasi dari
penggunaan bahan kimia pada kegiatan akuakultur dan dampaknya pada lingkungan,
sehingga langkah-langkah awal dapat diambil untuk meminimalkan dampak negatifnya.
2

II. BAHAN KIMIA YANG DIGUNAKAN DALAM AKUAKULTUR

Produk terapeutik yang paling umum digunakan terdiri atas tiga kelas (Alderman
dan Michel, 1992 dalam Midlen dan Redding, 1998) yaitu :
1. Disinfektan khusus, digunakan untuk memberantas parasit seperti; bakteri, protozoa,
dan fungi. Kelompok ini meliputi senyawa-senyawa seperti; malachite green, garam,
copper sulfat (CuSO4), potassium permanganat (KmNO4), dan senyawa quaternary
amonia (NH4-N).
2. Organo-phosphat, terutama diclorovos, digunakan untuk memberantas kutu laut atau
krustasea predator yang biasanya memangsa larva ikan.
3. Antimikroba, terdapat dalam berbagai macam senyawa, umumnya terdiri atas
antibiotik dan agen antibakteri sintetis.

2.1. DISINFEKTAN
Disinfektan merupakan suatu bahan bahan kimia yang dapat mematikan sel-sel
vegetatif tetapi belum tentu mematikan bentuk-bentuk spora mikroorganisme penyebab
penyakit. Biasanya digunakan untuk sterilisasi wadah dan peralatan yang digunakan
dalam kegiatan akuakultur (Madigan et al., 2003).
Disinfektan juga umum digunakan dalam kegiatan akuakultur untuk memberantas
parasit, jamur, bakteri, dan algae, terutama pada fase telur dan larva namun demikian
pemakaian.bahan kimia sebagai disinfektan perlu mempertimbangkan kemungkinan
pengaruh toksisitasnya, karena terdapat masalah dengan adanya batasan yang sangat tipis
yang memisahkan antara konsentrasi yang efektif dan konsentrasi yang dapat membunuh
ikan (Watson dan Yanong, 2002).

2.1.1. Copper Sulfat (CuSO4)


Salah satu senyawa yang biasa digunakan adalah copper sulfat (CuSO4), yang mana
telah digunakan selama bertahun-tahun sebagai bahan kimia dalam budidaya kolam air
tawar dan kegiatan budidaya lainnya, copper merupakan suatu algicide efektif atau
pemberantas algae, di mana dapat digunakan dengan cara penyebaran untuk
mengendalikan ganggang di kolam, termasuk filamentous atau ganggang lebih tinggi
3

seperti Chara (stink weed). Telah ada beberapa usaha penggunaan copper untuk
mengurangi kelimpahan ganggang yang dapat mengurangi selera makan jenis ikan
catfish. Copper sulfat sebanyak 0.084 mg/l yang setara dengan 0.033 mg/l copper
digunakan untuk mereduksi blooming microcystis di kolam (Boyd, 1990)

2.1.2. Malachite Green dan Formalin


Menurut Canadian Food Inspection Agency (CFIA) (2005) bahwa malachite green
adalah cationic triphenylmethane dye (pewarna sintetis) secara komersial dapat diperoleh
berupa oxalate and garam hydrochloride. Malachite green memiliki sifat anti fungal yang
kuat dan digunakan untuk membasmi Saprolegnia (fungus) atau sebagai senyawa untuk
mencegah infeksi pada telur ikan. Malachite Green dan Formalin juga merupakan bahan
kimia yang digunakan untuk membasmi parasit, yang dapat digunakan bersama-sama
atau terpisah untuk memberantas Gyrodactylus (skin flukes), Dactylogyrus (gill flukes),
Ichthyobodo (Costia), Trichodina , Chilodonella dan Ichthyophthirius (white spot).
Jung, et al (2001) menyatakan bahwa formalin merupakan nama umum dari 37 %
gas formaldehyde yang dilarutkan dalam air, biasa digunakan untuk membasmi parasit
metazoan dan protozoan, cara pemakaiannya dapat dilakukan dengan cara perendaman :
0.15 - 0.25 ml/l selama 60 menit. Atau dengan mengoleskannya pada bagian yang
terinfeksi : 0.015 - 0.025 ml/l, dapat diulang setiap 3 – 4 hari dan dilakukan pada air yang
berbeda di setiap perlakuan. Sedangkan untuk penggunaan malachite green dengan
perendaman : 1-2 mg/l , selama 30 - 60 menit dan dapat diulang 4 kali; dengan
pengolesan (prolong immersion) : 0.1- 0.25 mg/l dan dapat diulang tiga kali sehari,
maksimum tiga kali; dan dengan perlakuan khusus langsung pada luka, terutama jika
sudah ada serangan jamur, dengan tetap menjaga agar tidak ada kontak langsung pada
mata dan insang ikan
Menurut Jung, et al (2001) formalin juga adalah disinfektan yang kuat dan
digunakan untuk membunuh mikroorganisme atau sebagai pengawet spesimen biologi.
Bahan-bahan kimia ini dapat digunakan secara terpisah, tetapi biasanya digunakan secara
bersama-sama karena menghasilkan pengaruh yang sinergis dan lebih kuat.
4

2.1.3. Kalium Permanganat (KMNO4)


KMNO4 juga dapat membasmi Trichodina, Costia and Chilodonella, serta
monogenean flukes, Gyrodactylus (skin flukes) dan Dactylogyrus (gill flukes), bahkan
dapat juga digunakan untuk mengobati penyakit karena infeksi bakteri pada insang dan
penyakit bakteri, seperti borok di kulit. Cara pemakaiannya di kolam adalah dengan
menyemprotkan larutan KMNO4 dengan dosis 2 mg/l, jika nampak berwarna pink selama
4-6 jam maka dosisnya sudah sesuai, jika tidak, maka dosisnya ditambahkan sebanyak
1.75 mg/l pada hari berikutnya, ulangi perlakuan ini sampai nampak warna pink konstan
selama 4-6 jam, agar lebih efektif maka air diganti terlebih dahulu sebelum melakukan
perlakuan untuk menghindari bahan organik yang terlalu banyak dalam kolam (Arthur, et
al., 1996). Pada perlakuan di kolam/bak, dengan residual 1.75 mg/l efektif membunuh
bakteri dan parasit lebih kecil (tidak untuk lernea dan atau argulus), dapat diulang setiap
2-3 hari sekali, maksimal 3 kali. Sedangkan dengan perendaman singkat dapat diulang
setiap hari, maksimal 5 kali. Perlakuan dengan pencelupan 20 mg/l selama 20 detik
efektif untuk membasmi Lernea dan Argulus.

2.1.4. Quaternary ammonia compounds (QACs)


Quaternary ammonia compounds (QACs) adalah disinfektan yang sangat kuat
dengan penambahan aksi surfaktan (deterjen) untuk menghilangkan kelebihan mukus
yang dihasilkan oleh parasit dan bakteri, membuat aksi kombinasi QAC dan surfaktan
menjadi lebih efektif. Keduanya sangat sesuai untuk membasmi infeksi bakteri eksternal
seperti; Bacterial Gill Disease. Dengan menghilangkan kelebihan lendir (mukus) di
insang dapat membantu pernafasan ikan. Pengobatan Bacterial Gill Disease dapat
dilakukan juga dengan kombinasi QAC dengan chloramine-T, tetapi tidak dalam waktu
bersamaan. Kombinasi perlakuan ini bisa lebih sukses. QAC juga dapat digunakan untuk
membersihkan luka dan borok, kedua anti bakteri dan deterjen membantu membunuh
bakteri dan menghilangkan bekas luka (GESAMP, 1997). Umumnya QAC yang
digunakan adalah benzalkonium chloride, Hyamine 3500 dan Hyamine 1622 yang sangat
populer di Inggris dengan merek Vetark’s Ark-Klens’ dan NT Labs ‘Gill Wash’.
Tingkat dosis yang digunakan, antara lain :
∗ 10 mg of active QAC per litre selama 5-10 minutes
5

∗ 5 mg of active QAC per litre selama 30 minutes


∗ 2 mg of active QAC per litre selama 60 minutes
∗ 1 mg of active QAC per litre selama beberapa jam
∗ Umumnya dosis rendah yang digunakan harus selama 2-3 kali perlakuan.

2.1.5. Garam (NaCl)


Garam (NaCl) adalah zat yang telah umum digunakan untuk membasmi penyakit,
yang bekerja dengan baik untuk melawan parasit protozoa seperti Costia, Trichodina dan
Chilodonella serta kutu dan ektoparasit lainnya. Garam dapat membantu masalah
osmoregulasi yang diakibatkan oleh borok karena infeksi bakteri, membantu
membersihkan insang sehingga mendukung ikan yang menderita stress. Karena cara
kerjanya yang berbeda dari kebanyakan perlakuan penyakit, garam lebih aman dari pada
senyawa kimia lainnya dan tidak akan mempengaruhi proses biofiltrasi di kolam. Pada
umumnya digunakan pada intensitas tinggi dalam jangka pendek dengan cara
perendaman. Tetapi juga bisa digunakan dalam jangka panjang untuk mendukung
perlakuan pada kolam (GESAMP, 1997).
Perlakuan dengan perendaman dalam larutan garam umumnya dilakukan dalam
waktu singkat (30 menit) dengan dosis 10 – 30 ppt untuk menghindari terjadinya difusi
molekul air yang lebih besar dari ikan, karena bisa menyebabkan ikan menjadi stress.
Sedangkan dengan prolong immersion dapat
dilakukan dengan dosis 1 – 3 ppt, dosis yang lebih
rendah sering direkomendasikan untuk pencegahan
(prophylactic) pada kolam ikan koi. Namun untuk
pengobatan luka/borok karena infeksi bakteri
disarankan menggunakan dosis 5 ppt.
Cara kerja garam dalam membunuh parasit
adalah dengan berdasarkan pada peningkatan gradient tekanan osmotic antara parasit atau
ikan dengan air di sekitarnya. Hal ini, akan mempengaruhi tekanan osmotik parasit, di
mana ketika garam ditambahkan ke dalam air, maka akan menarik molekul air sehingga
mereduksi cairan (molekul air) bebas dari parasit untuk terdifusi ke luar jaringan dan
6

mematikan parasit tersebut. Cara ini dilakukan pada ikan air tawar, sedangkan pada air
laut dilakukan cara yang terbalik yakni dengan perendaman ikan laut ke dalam air tawar.

2.2. ORGANOFOSFAT

Organofosfat adalah pestisida/insektisida organik sintetik, memiliki nama kimia


190 px-Phosphoric-acid-2D-dimensions , yang mana
banyak digunakan sebagai pestisida atau insektisida.
Dalam prakteknya, pestisida digunakan bersama-sama
dengan bahan lain misalnya dicampur minyak untuk
melarutkannya, air pengencer, tepung untuk
mempermudah dalam pengenceran atau penyebaran dan
penyemprotannya, bubuk yang dicampur sebagai pengencer (dalam formulasi dust),
atraktan (misalnya bahan feromon) untuk pengumpan, bahan yang bersifat sinergis untuk
penambah daya racun, dan sebagainya (Wikipedia, 11 Maret 2009).
Menurut Babaei, et al (2007) Organofosfat biasa digunakan sebagai bahan racun
dan sering secara sadar digunakan dalam kegiatan pertanian atau akuakultur sebagai
pestisida dan isektisida.
Beberapa contoh dari organofosfat :
1. Insectisida, antara lain ; malathion, parathion, diazinon, fenthion, dichlorvos,
chlorpyrifos, ethion Nerve Gases: soman, sarin, tabun, VX Ophthalmic agents:
echothiophate, isoflurophate.
2. Antihelmintics, antara lain; trichlorfon herbicides: tribufos [DEF], dan merphos
(tricresyl phosphate)
Penggunaan organofosfat yang biasa dilakukan dalam akuakultur, seperti diklorvos
untuk memberantas kutu seperti monogenean, Gyrodactylus (skin fluke) dan
Dactylogyrus (gill fluke) atau krustasea pemangsa seperti Argulus (fish lice) dan Lernaea
(anchor worm) (Duursma and Marchand, 1974).
7

Contoh jenis kutu yang dapat dibasmi dengan organophosphate :

Oncomiracidium Benedinia

Secara umum, aplikasi pestisida adalah sebagai berikut; Dosis (dosage),


merupakan banyaknya (volume) racun (bahan aktif, walaupun dalam praktek yang
dimaksud adalah product formulation) yang diaplikasikan pada suatu satuan luas atau
volume, misalnya : 1 liter / ha luasan. Dosis pestisida untuk suatu keperluan biasanya
tetap, walaupun kensentrasi dapat berubah-ubah (Murty, 1986)..
Dose adalah banyaknya racun (biasanya dinyatakan dalam berat, mg) yang
diperlukan untuk masuk dalam tubuh organisme dan dapat mematikannya, misalnya
lethal dose (LD) dinyatakan dalam mg/kg (mg bahan aktif per kg berat tubuh organisme
sasaran). Sedangkan konsentrasi, adalah perbandingan (persentase, precentage) antara
bahan aktif dengan bahan pengencer atau pelarut.
EC (emulsible atau emulsifiable concentrates) adalah larutan pekat pestisida yang
diberi emulsifier (bahan pengemulsi) untuk memudahkan pencampurannya sehingga
terjadi suspensi dari butiran-butiran kecil minyak dalam air (emulsi). Bahan pengemulsi
adalah sejenis detergen (sabun) yang menyebabkan penyebaran butir-butir kecil minyak
secara menyeluruh dalam air pengencer. Penyemprotan merupakan cara yang paling
umum, mencakup 75 % dari seluruh pemakaian insektisida, yang sebagian besar berasal
dari formulasi Emulsible Concentrates

2.3. ANTIBIOTIK
2.3.1. Jenis dan Cara Penggunaan Antibiotik
Antibiotik adalah zat kimia yang dihasilkan oleh suatu mikroorganisme yang dapat
menghambat kerja mikroorganisme lain. Lebih dari 8000 bahan antibiotik telah diketahui,
serta beberapa ratus antibiotik ditemukan setiap tahunnya (Madigan et al., 2003).
8

Perhatian utama lingkungan karena penggunaan antibiotic dalam akuakultur adalah


karena dapat :
∗ Memungkinkan terjadinya resistensi antibiotik pada patogen manusia, seperti
Vibrio spp.
∗ Meningkatkan kesulitan penanganan penyakit pada stok akuakultur akibat
perkembangan strain patogen yang resisten
Tabel 1. Beberapa contoh antimikrobial yang umum digunakan dalam akuakultur.
Dosis Indikasi
Zat therapeutics Produk Route
(mg/kg/10 hari) (bakteri)
1. Antibiotik
∗ β Lactams Ampicilin Oral 50-80
Gram (-)
Amoxycilin Oral 50-80
∗ Aminoglycosida Neomycin Oral 50-80
Gram (-)
Kanamycin Bath 20
∗ Tetracyclines Tetracycline Oral 50-80
Oxytetracycline Bath 20 Gram (-)
Doxycycline
∗ Macrolides Erythromycin Oral 50 Bakteri ginjal
∗ Non-classifiable Chloramphenicol Oral 50-80
Gram (-)
Bath
2.Antibakteri sintetis Gram (-)
∗ Sulphonamide Sulphamethazine 200
Sulphadimethoxine Oral Gram (-)
Sulphaguanidine
∗ Potentiated Trimethoprim + Oral 50 Gram (-)
∗ Sulfonamides Sulphadiazine 50-80 Gram (-)
∗ Nitrofurans Furazolidone Oral 50 -80
Furaltadone 50-80
Gram (-)
Nifurpirinol Oral/ 10-50
bath
∗ Quinolones Oxolinic acid 12
Oral Gram (-)
flumequine
Sumber : Midlen dan Redding (1998)

Cara pemberian antibiotik dalam akuakultur dapat dilakukan secara oral,


penyebaran secara massal, atau injeksi. Perlakuan dengan perendaman dengan
melarutkan senyawa kimia yang mudah larut harus diberikan pada sistem akuakultur
tertutup. Suplai air ke wadah perlakuan harus dihentikan selama perlakuan berlangsung.
Pada aplikasi untuk jaring apung, maka harus diselubungi dengan platik kedap air
sebelum perlakuan di laksanakan. Hal ini dapat mengurangi jumlah bahan kimia yang
9

digunakan dibandingkan dengan perlakuan pada sistem terbuka. Bahan kimia ini
kemudian dapat dibuang ke perairan ketika sudah dianggap normal. Perlakuan dengan
injeksi merupakan metode yang mahal, hal ini dapat dilakukan jika ikan yang
dibudidayakan memiliki harga tinggi, sebagai contoh injeksi untuk vaksinasi ikan salmon
untuk mengobati penyakit furunculosis, suatu infeksi bakteri karena serangan virus. Ini
dapat dilakukan dengan tangan atau menggunakan mesin. Dampak lingkungan dari
teknik ini dapat diabaikan karena paling aman dari sudut pandang lingkungan (Midlen
dan Redding, 1998).

2.3.2. Cara Kerja Antibiotik


Pada prinsipnya cara kerja antibiotik adalah dengan cara menghambat kerja enzim,
membuat perubahan molekul protein dan asam nukleat, sehingga menghambat sintesis
dan asam nukleat mikroorganisme patogen karena zat antibiotik dapat berupa
peptidoglikan (materi penyusun membran sel) yang mirip sengan peptidoglikan bakteri
patogen, hal menyebabkan bakteri patogen tersebut akan mengambil peptidoglikan
antibiotik untuk menyusun dinding selnya, namun karena secara substansi fungsi
biologisnya berbeda mengakibatkan dinding sel bakteri tersebut tidak berfungsi sehingga
bakteri patogen tidak berkembang dan mati (Madigan et al, 1998).
10

III. MONITORING DAMPAK LINGKUNGAN DARI PENGGUNAAN BAHAN


KIMIA DALAM AKUAKULTUR

3.1. Waktu Monitoring (Frekuensi dan Tren)


Menurut Chapman (1992) bahwa kegiatan monitoring didevinisikan sebagai suatu
kegiatan pengukuran, observasi, evaluasi dan pelaporan secara jangka panjang untuk
menentukan status dan trend suatu bahan pencemar dalam perairan.
Tabel 2. Monitoring trend dan optimisasi frekuensi :
Lokasi Sampling
Parameter
Sungai kecil Sungai besar Danau/laut
Air < 24 kali /tahun < 12 kali/tahun 1 kali/pertahun, atau
setiap kali ada kejadian
Partikel 1 kali/tahun 1 kali/tahun 1 kali/tahun
Monitoring 1 kali/tahun 1 kali/tahun 8-12 kali/tahun
biologis jika aliran air
kecil
Sumber : Chapman (1992)

3.2. Metode Monitoring Polutan dalam Lingkungan Terkontrol


Cara mengetahui toksisitas suatu zat pencemar harus dilakukan uji hayati, yaitu
suatu uji dimana kadar dan cara kerja suatu bahan pencemar diperlihatkan dengan reaksi
organisme terhadap bahan tersebut, dengan cara demikian dapat diketahui pengaruh
bahan pencemar melalui tahap yang diinginkan, misalnya tingkat kematian atau
hambatan pertumbuhan serta gejala lainnya (Sparaque dalam Wardoyo, 1977).
Berbagai metode uji toksisitas sudah distandarisasi untuk monitoring dan kontrol
polusi suatu zat pencemar dalam lingkungan terkontrol, biasanya ditentukan berdasarkan
konsentrasi mematikan hewan uji 50 % pada waktu tertentu (contoh EC50-48 jam) untuk
uji toksisitas akut sedangkan untuk uji toksisitas kronis dilakukan uji histopathologis
(Chapman, 1992).
Tabel 3. Metode utama untuk uji toksisitas dalam lingkungan akuatik (Chapman, 1992)
Hewan uji Metode uji
Tingkat tropik Organisme Metode khusus Metode tambahan
Dekomposer Bakteri,fungi,p BOD, nitrifikasi Dekomposisi
rotozoa selulosa,lignin,petroleum,bahan
organik lainnya
Produser Algae, Laju pertumbuhan, Fotosintesis dan laju respirasi,
11

primer makrofita kapasitas reproduksi, konsentrasi klorofil, morfologi,


konsumsi oksigen, dan pertumbuhan
klorofil fluorescence
Produser Avertebrata, SR, kapasitas Laju pertumbuhan, feeding, dan
sekunder beberapa reproduksi, laju respirasi, analisis biokimia
spesies ikan kelangsungan progeni (spt: hormon, haemoglobin,
morfologi dan histologi

Skema Monitoring dan Evaluasi Cemaran Bahan Kimia (Sparringa, 2007)

3.3. Metode Deteksi Residu Bahan Kimia


3.3.1. Deteksi Residu Disinfektan
a. Formalin (Giwangkara, 2007)
Cara mengisolasi formalin dari makanan (daging ikan) dapat dilakukan dengan
mengekstraknya menggunakan pelarut H2O pada suhu ruangan. Tidak diperbolehkan
menggunakan H2O panas, karena akan menguapkan CO2 sehingga mengurangi kadar
formaldehida.
Analisis formalin bisa dilakukan dengan metode enzimatis secara fluorimetri,
High Performance Liquid Chromatography (HPLC), gas chromatography (GC) dan
spektrofotometri. Dari kesemuanya yang sering digunakan, yakni metode
12

spektrofotometri (karena mudah dan murah) dengan mereaksikan formalin dengan


alkanon kedalam media garam asetat sehingga terbentuk senyawa kompleks berwarna
kuning dan diuji pada gelombang sepanjang 410 nm.
Harus diyakinkan juga bahwa dalam sampel tidak mengandung Fe3+, karena akan
menjadi interferer, dimana Fe3+ juga bekerja pada panjang gelombang 410 nm. Kalau
interferensi ini susah dihindari coba lakukan scanning panjang gelombang dulu
menggunakan formalin murni dan cari panjang gelombang alternatif selain 410 nm.
Interferensi Fe3+ perlu dipertimbangkan, karena kemungkinan adanya residu Fe3+ dalam
daging ikan.

b. Senyawa Quaternary Ammonium (QAC)


Menurut Van Bruijnsvoor, et al (2004), untuk menentukan residu QAC dapat
menggunakan metode spectrometry yang digabungkan dengan liquid chromatography.
Metode ini telah berhasil mengidentifikasi keberadaan alkylbenzyldimethyl-ammonium,
didecyldimethyl ammonium, didodecyldimethyl ammonium, dan benzyldodecyl-
hydroxyethyl ammonium.
Prosedurnya adalah mengekstrak sample dengan mengeluarkan garam dari sample
menggunakan acetonitrile dan sodium chloride. Perlu kehati-hatian dalam melakukan
homogenasi sample untuk menghindari adanya kontaminasi dari peralatan laboratorium
lainnya.

c. Malachit Green (MG) (Anderson et al, 2005).


Residu malachite green (MG) dan leucomalachite green (LMG) dapat ditentukan
dengan metode liquid chromatography, mass spectrometry, dan fluorescents detector.
Untuk liquid chromatography, caranya dengan mengekstrak jaringan ikan dengan buffer
ammonium acetate dan acetonitrile, kemudian diisolasi dengan terpisah ke dalam
methylene chloride. leucomalachite green secara kuantitatif teroksidasi menjadi chromic
malachite green oleh reaksi dengan with 2,3-dichloro-5,6-dicyano-1,4-benzoquinone.
Sample kemudian di bersihkan melalui fase ekstraksi solid dengan alum dan fase asam
propylsulfonic. Ekstraknya dianalisis untuk malachite green dengan liquid
chromatography dengan panjang gelombang 618 nm, menggunakan isocratic elution dan
C18 column
13

The Canadian Food Inspection Agency (CFIA) telah menguji malachite green dan
leucomalachite green untuk program mereka pada tahun 2003/04. Pada tahun 2005
sisa/residu malachite green atau metabolitnya (leucomalachite green) ditemukan pada
budidaya salmon dan trout di Canada dan ikan import. Namun demikian, kebanyakan
hasil samplingnya adalah negative, menunjukkan bahwa keberadaan malachite green
tidak menyebar secara luas. Setiap insiden di mana residu malachite green ditemukan
harus melalui investigasi menyeluruh untuk mencegah produk yang tidak terkonsumsi
masuk ke dalam rantai makanan.

3.3.2 Deteksi Residu Organofosfat (Atmadjaya, Cahyono, dan Rudianto. 2004)


Penentuan residu organofosfat (pestisida) dilakukan dengan cara kromatografi gas
(KG) dilengkapi detektor fotometri nyala, kolom OV-17 pada suhu 220 oC, laju alir gas
pembawa nitrogen 35 mL/menit, suhu injektor dan detektor 230 oC.
Penentuan kadar residu dengan cara sebanyak 1-2 µL ekstrak disuntikkan pada
KG, yang sebelumnya telah diatur pada kondisi optimum pengukuran kadar residu
pestisida. Detektor yang digunakan fotometri nyala dengan filter fosfor, diatur pada
penguatan 1000 x. Sebelum ekstrak sampel disuntikkan pada injektor KG, tekanan gas
hidrogen pada generator harus stabil pada 1,5 bar, kolom harus dipanaskan pada suhu 220
oC. Selanjutnya penen-tuan kuantitatif dilakukan dengan membandingkan area
kromatogram antara laru-tan baku dan sampel dengan persamaan :
R = (Au/Ab) × [(Cb • Vb)Vu] × (Ve/Wu)
Dengan R = kadar residu pastisida (mg/kg), Au = area kromatogram sampel, Ab =
area kromatogram standar/baku, Cb = konsentrasi standar (bpj),Vb = volume larutan
standar yang disuntikan (µL),Vu = volume larutan sampel yang disuntikkan (µL), Ve =
volume ekstrak sampel (mL) dan Wu = berat sampel (g) [1, 5].

3.3.3. Deteksi Residu Antibiotik (Madigan et al, 2003)


Untuk mendeteksi residu antibiotik paling kurang ada 4 teknik yang telah
digunakan, yakni :
1. Screening antimikrobial dengan microbiological assay
2. Enzime immuno assay
3. Chromatographyc technique, terdiri atas dua, yaitu:
14

a. Liquid chromatography dengan menggunakan UV Absorbance, Diode


Array, Fluorescence, Electrochemical.
b. Gas chromatography, dengan menggunakan Electron capture, NPD,
Flame ionisation, dan flame photometric.
4. Mass spectrometry, dengan menggunakan GC-MS, LC-MS/MS, electrospay, dan
thermospray.

3.4. Baku Mutu Bahan Kimia Yang Digunakan Dalam Akuakultur


Tabe 4. Toksisitas Akut dan Maximum Allowable Toxican Concentrates (MATC)
Senyawa Toksisitas Akut MATC Pustaka
Disinfektan
∗ CuSO4 LC50-96 = 0.6-1 mg/l 0.45 mg/l Chen dan Lin, 2001
∗ KMNO4 150 ppm 1.75 mg/l Rasowo, et al 2007
∗ Malachite Green 1 ppb Rasowo, et al 2007
∗ Formalin > 4000 mg/l 250 mg/l Rasowo, et al 2007
∗ Quaternary 10 mg/l 1 mg/l GESAMP, 1997
Ammonia
∗ NaCl 1000 mg/l Rasowo, et al 2007
Organofosfat 0.1 mg/l Effendie, 2003
∗ Malathion LD50 = 0.1-0.28 mg/l Babaei et al, 2007
∗ Diazinon LC50 = 2.6-23.4 mg/l
∗ Fozalen LD50 = 0.11-2 mg/l
∗ Azinofus metil LD50 = 0.02-0.12 mg/l
∗ Dichlorvos 0.125 mg/l 0.025 mg/l Varo’ et al, 2007
∗ Fenintorn LD50 = 1.7-4.1 mg/l
∗ Trichlorfon 0.25 mg/l (T<27 0C) GESAMP, 1997
dan
0.50 mg/l (T>27 0C)
Antibiotik
∗ Ampicilin
∗ Amoxycilin
∗ Neomycin
∗ Kanamycin
∗ Tetracycline
∗ Oxytetracyclin 1.51 µg/ml Haug and Hals, 2000
∗ Doxycycline
∗ Erythromycin
∗ Chloramphenicol 16 µg/ml Barnes et al,1995
15

Tabel 5. Acceptable Daily Intake (ADI)


ADI
No. Jenis Pestisida
(mg/kg berat badan)
1 Carbaril 0.008
2 Chorpyrifos 0.01
3 Diazinon 0.002
4 Dimethoate 0.002
5 Endosulfan 0.006
6 Fenitrothion 0.005
7 Fenthion 0.007
8 Lindane 0.005
9 Methidathion 0.001
10 Mevinphos 0.0008
11 Parathion-Methyl 0.003
12 Phosalone 0.02
Sumber : Sparringa, 2007
16

IV. EVALUASI DAMPAK LINGKUNGAN DARI PENGGUNAAN BAHAN


KIMIA DALAM KEGIATAN AKUAKULTUR

Tidak semua bahan kimia therapeutik ini memiliki tingkat daya racun atau dampak
terhadap lingkungan yang sama, tergantung pada sifat volatilitasnya dan persistensinya.
Yang berbahaya adalah persistensinya yang lama di dalam tanah sehingga menimbulkan
residu yang dapat membahayakan organisme bukan sasaran, lingkungan, bahkan
manusia. kalau bahan kimia yang mudah terdegradasi sebenarnya tidak terlalu berbahaya
(meskipun semua bahan kimia tetap beresiko menimbulkan masalah). Misalnya pestisida
alami (nabati) lebih aman karena mudah terdegradasi dan bahan bakunya dari alam
(tumbuhan) sehingga residunya sangat kecil.
Bahan-bahan kimia yang digunakan untuk mengobati atau mencegah serangan
penyakit dan parasit biasanya sangat sulit untuk menentukan antara konsentrasi yang
efektif dan konsentrasi yang dapat membunuh ikan, bahkan ada bahan kimia yang tidak
langsung memberikan efek mematikan, tetapi bisa menyebabkan efek kronis sehingga
akan menghambat pertumbuhan, persistensinya lama, terresidu dan termagnifikasi dalam
rantai makanan, serta menimbulkan resistensi pada mikroba patogen. Selain itu,
penggunaan zat-zat kimia yang tidak terkontrol dan tidak sesuai dengan kaidah-kaidah
pemakaiannya, bisa berdampak pada keseimbangan lingkungan akuatik, merusak habitat,
mengubah atau menurunkan keanekaragaman ekosistem, bahkan mempengaruhi
kesehatan manusia (Ellis,1991 dalam Aitcheson, et al., 2001).
Mekanisme cemaran secara umum di dasarkan pada sifat racun suatu bahan kimia
yang dapat digolongkan menjadi dua menurut Murty (1986), yakni:
1. Racun sistemik, artinya dapat diserap melalui sistem organisme misalnya melalui
akar atau daun kemudian diserap ke dalam jaringan tanaman yang akan bersentuhan
atau dimakan oleh hama sehingga mengakibatkan peracunan bagi hama.
2. Racun kontak, langsung dapat menyerap melalui kulit pada saat pemberian
insektisida, sisa insektisida (residu) terjadi beberapa waktu setelah penyemprotan.
Selain itu, menurut Midlen dan Redding (1998) cemaran bahan kimia yang
digunakan dalam akuakultur biasanya terjadi akibat dari cara pemakaian bahan kimia itu
sendiri, yaitu : jika diberikan secara oral dan injeksi ada kemungkinan bahan tersebut
17

berikatan dengan ion Ca2+ dan Mg2+ (contoh Oxytetracycline) sehingga keluar dari tubuh
melalui osmoregulasi, dan jika diberikan dengan cara perendaman atau immersion
(dioleskan) kemungkinan besar bisa larut ke dalam air (leaching).

4.1. DISINFEKTAN
4.1.1. Copper Sulfat (CuSO4)
Unsur copper (Cu), merupakan logam berat yang dapat terakumulasi dan terikat
kuat dalam jaringan, unsur ini dapat mereduksi lipoprotein plasma sel, sehingga
dipastikan akan dapat mengganggu fungsi sel dan organ secara luas, terutama jaringan
hati. Demikian pula dengan asam sulfat yang menjadi oksidator dari senyawa CuSO4.
5H2O memiliki sifat iritasi yang kuat terutama terhadap kulit dan jaringan insang.
Meskipun suatu senyawa kimia memiliki sifat kelarutan yang tinggi, namun
akumulasinya tidak mudah terjadi, kecuali logam berat, seperti senyawa copper ini
meskipun mudah larut dalam air, namun tidak larut dalam alkohol dan lemak, dengan
demikian diffusi senyawa copper melalui kulit dan system pernafasan ikan (insang),
maupun yang masuk secara oral akan tersimpan dalam ”lemak cadangan” dan terikat erat
sehingga terakumulasi di hati (liver). Penyimpanan dalam lemak cadangan dapat
menghilangkan daya racun dari copper, namun jika terjadi proses katabolisme, dimana
lemak tersebut digunakan untuk menyediakan energi maka materi yang tersimpan dalam
lemak tersebut akan bergerak kembali dalam organisme dan beroksidasi dengan sel-sel
sehingga berpotensi sebagai racun kembali (Walker, 1990). Masuknya suatu bahan kimia
(uptake) ke dalam sel-sel organisme hidup terjadi melalui diffusi, dimana kekuatan atau
tekanan terjadinya diffusi ini disebut “potensi kimia” (the chemical potential) yang
berperan dalam memindahkan bahan kimia ke dalam jaringan organisme, proses ini
disebut bioakumulasi. Bahan kimia akan terikat pada gugus protein atau dalam lemak,
jika penyerapan berjalan lambat atau tidak berlanjut, atau bahan kimia tersebut tidak
terikat dalam sel, maka organisme yang bersangkutan dapat menyingkirkan bahan kimia
tersebut dari dalam tubuhnya.
Pada percobaan dengan metode uji toksisitas statis menunjukkan bahwa toksisitas
letal CuSO4.5H2O terhadap ikan mas adalah 0.7629 mg/l (LC50-96 jam), di mana copper
sulfat dapat menyebabkan mortalitas hewan uji sebesar 50 % selama 96 jam (lethal
18

median concentrate). Hal ini sesuai dengan pendapat Sorensen (1991) yang menyatakan
bahwa konsentrasi copper berkisar antara 0.6 – 2.4 mg/l dapat mengakibatkan mortalitas
ikan untuk LC50-96 jam (Sumoharjo 2007),
Sedangkan pada pengujian terhadap juvenil udang, semua udang dapat bertahan
hidup selama 75 hari pada kontrol dan pada perlakuan 0.45 mg/l, namun pada konsentrasi
4.50 mg/l semua udang mati selama 45 hari pemaparan, sedangkan pada konsentrasi 0.90
mg/l dan 1.80 mg/l, berturut-turut menyebabkan kematian udang sebesar 22 % dab 50 %
selama 75 hari pemaparan demikian pula dengan pertumbuhan udang, mengalami
penurunan seiring dengan peningkatan konsentrasi coper. Efek fisiologis dari toksisitas
copper terhadap ikan menyebabkan kerusakan secara struktural pada lamelar insang
dengan pembengkakan pada jaringan epitel sehingga menggangu keseimbangan regulasi
ion dan respirasi. Kerusakan insang juga terjadi pada juvenil udang yang terekspose 15.9
mg/l copper (Chen dan Lin, 2001),

Tabel 6. Data regresi linear pengaruh copper terhadap pertumbuhan (Chen dan Lin,
2001):
Time elapsed (days) A B R2 EC50 (mg/l)
Weight gain
15 0.082 -0.013 0.965* 3.367
30 0.188 -0.036 0.974* 2.822
45 0.372 -0.104 0.932* 1.893
60 0.597 -0.195 0.940* 1.635
75 0.900 -0.319 0.951* 1.508

Length increase
15 0.560 -0.089 0.952* 3.339
30 1.040 -0.172 0.994* 3.049
45 1.585 -0.375 0.979* 2.174
60 2.119 -0.624 0.979* 1.760
75 2.620 -0.821 0.960* 1.677
19

Gambar 1. Potongan membujur jaringan insang yang terpapar copper sulfat dengan 4
tingkat konsentrasi perlakuan (Sumoharjo, 2007)

Perlakuan 0.25 ppm : Perlakuan 0.62 ppm : 1 & 3.


1. edema sel pilar 2. epithelial lifting hiperthropy 2. nekrosis dan
microprojection sel epitel 4. hiperplasia
sel mukus

Perlakuan 1.56 ppm: 1. hyperplasia sel Perlakuan 3.94 ppm: Hyperplasia


mukus 2. lacuna (lumen kapilar), 3. menyeluruh dan degenerasi lamella
piknotik

4.1.2. Malachite Green dan Formalin


Menurut Jung, et al (2001) Formalin dapat bereaksi dengan sel protein dan asam
nukleat sehingga dapat menyebabkan iritasi yang kuat pada insang, merusak struktur dan
fungsinya dan tidak harus digunakan pada ikan yang insangnya atau kulitnya terdapat
luka. Pada air laut yang mengandung formaldehyde 25 – 200 mg/l mencapai batas
konsentrasi yang terdeteksi 0.05 µg/l selama 8 – 19 hari, tetapi degradasi residu formalin
ini dapat dicapai dengan aerasi tinggi selama 6 – 10 hari.
Malachite green dapat meracuni fungsi respirasi, merusak kemampuan sel untuk
memproduksi energi guna menjalankan proses metabolisme, dan menjadi lebih toksik
20

pada pH rendah dan juga pada suhu tinggi, bahkan dicurigai memiliki sifat karsonogenik,
mutagenik, dan teratogenik (Srivastava, et al., 2004).
Kedua senyawa kimia ini mempengaruhi berbagai parameter biologi dan kimia air,
dapat membatasi degradasi partikulat organic seperti limbah, detritus dan algae. Formalin
lebih toksik pada air yang kurang sadah, air yang asam, dan juga menghilangkan oksigen
dari air, jadi aerasi harus dilakukan. Setiap 5 mg formalin dapat menghilangkan 1 mg
oksigen dari air. Di dalam menggunakan malachite green dan formalin, harus memakai
sarung tangan dan masker, jangan sampai tertelan atau terhirup, karena kedua senyawa
ini sangat berbahaya, karena dapat meracuni sistem pernafasan dan berpotensi
menimbulkan kanker (carcinogenic) contohnya, Proliferative Kidney Disease (PKD)
(Fishdoc, 2004).
Ikan yang diperlakukan dengan malachite green akan mengekskresi malachite
green dengan cepat, tetapi akan menyimpan metabolitnya berupa basa leuco,
leucomalachite green (LMG), dalam jaringan ototnya selama berbulan-bulan. Pada ikan
trout dan catfish, 80 % atau lebih malachite green di konversi menjadi LMG.
Transformasi malachite green menghasilkan leucomalachite yang dapat tertinggal di
dalam jaringan ikan secara jangka panjang. Waktu paruh LMG yang tertahan dalam otot
trout dapat terjadi selama 40 hari. Maka dari itu, kelihatannya mayoritas residu
violatifnya yang ada dalam ikan akan membentuk LMG (CFIA, 2005).

4.1.3. Kalium Permanganat (KMNO4)


Menurut Arthur, et al., (1996) mekanisme pengaruh KMNO4 terhadap organisme
dengan cara mengoksidasi bahan organik terlarut, mereduksi BOD dan memperbaiki
kualitas air. KMNO4 bukanlah obat sebenarnya, melainkan alkali biasa yang pada dosis
tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan kulit dan insang, karena merupakan
bahan kimia yang sangat reaktif terhadap bahan organik. Di mana, selama reaksi ion
manganate, MnO4- menghilangkan dua atom oksigen dan mengurangi kelarutan
manganese dioxide (MnO2). Atom oksigen yang hilang tersebut secara agresif bereaksi
dengan molekul organik, meningkatkan sifat dan struktur kimiawinya. Sifat reaktif ini
yang dapat membunuh bakteri dan parasit seperti Costia, Trichodina, dan flukes.
21

Meskipun KMNO4 sangat sukses untuk perlakuan penyakit, namun sifat reaktifnya
dengan bahan organik dapat menyulitkannya dan berpotensi membahayakan. Di
lingkungan perairan, senyawa ini akan bereaksi dengan bahan organik lain seperti; algae,
detritus, atau senyawa organik terlarut. Kemudian reaksi oksidasi akan terjadi dengan
bahan organic ini dari pada dengan parasit atau bakteri target. Untuk alasan ini KMNO4
tidak efektif diberikan dengan penyemprotan di kolam ikan atau green water.
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan potassium permanganat
ini (GESAMP, 1997), yaitu :
∗ Sistem biofilter harus diisolasi dahulu sebelum perlakuan, karena berdampak pada
matinya mikroflora bakteri.
∗ Pengulangan perlakuan dapat berdampak pada kerusakan insang secara kumulatif.
∗ Lebih baik digunakan pada air kolam yang reltif bersih dari bahan organik.
∗ Lebih toksik pada pH tinggi, pada kondisi alkaline (basa) akan terjadi pengendapan
manganese dioxide (MnO2) dan bisa menumpuk di insang, sehingga menghalangi
proses respirasi insang, bahkan mengoksidasi insang sehingga merusak jaringan
insang.
∗ Tidak diperbolehkan dicampur dengan formalin, karena dapat menghasilkan gas
beracun formaldehyde.
∗ Potassium permanganate dapat dinetralkan dengan penambahan hydrogen peroxide.
Level yang direkomendasikan adalah 3 % H2O2/liter air yang dicampurkan ke dalam
10 liter air kolam akan mendeaktifkan 20.000 liter air kolam yang mengandung
KMNO4
∗ Efektif untuk membasmi ektoparasit yang lebih kecil seperti, Costia, Trichodina and
Chilodonella. Tetapi tidak efektif membasmi parasit yang lebih besar seperti
Gyrodactylus (skin flukes) dan Dactylogyrus (gill flukes), namun tergantung
dosisnya. Pada dosis residual di bawah 1.5 mg/l perlakuan untuk membasmi flukes
nampaknya tidak efektif. Perendaman dengan dosis tinggi dalam waktu singkat lebih
berhasil.
∗ Sangat berguna untuk membantu penyebuhan borok karena bakteri, karena bekerja
ganda dengan mereduksi keberadaan parasit dan sekaligus mereduksi bahan organic
dan level bakteri.
22

∗ Harus menggunakan sarung tangan karena KMNO4 sangat cepat bereaksi dengan
kulit yang akan meninggalkan bekas berwarna hitam.

4.1.4. Quaternary ammonia compounds (QACs)


QAC adalah senyawa yang lebih toksik pada suhu tinggi dan pada air yang kurang
sadah (soft water), pada kondisi ini dosis yang direkomendasikan harus dibagi dua. Perlu
kehati-hatian dalam menghitung dosisnya dan lebih baik mengerti aturan pakainya. Dosis
yang lebih rendah dalam waktu yang lama lebih baik dari pada menggunakan dosis tinggi
dalam sekali perlakuan. QAC tidak direkomendasikan untuk perlakuan di kolam dan
harus dilakukan pada bak perlakuan khusus. Perlakuan yang diberikan bisa berdampak
negatif, jika ikan menjadi stress karena perlakuan yang lama pada bak berukuran kecil
(GESAMP, 1997).

4.2. ORGANOFOSFAT
Menurut Tarumingkeng (1977), dinamika pestisida dalam ekosistem lingkungan
dikenal istilah residu. istilah residu tidak sinonim dengan arti deposit. Deposit ialah
bahan kimia pestisida yang terdapat pada suatu permukaan pada saat segera setelah
penyemprotan atau aplikasi pestisida, sedangkan residu ialah bahan kimia pestisida yang
terdapat di atas atau di dalam suatu benda dengan implikasi penuaan (aging), perubahan
(alteration) atau kedua-duanya. Residu dapat hilang atau terurai dan proses ini kadang-
kadang berlangsung dengan derajat yang konstan. Faktor-faktor yang mempengaruhi
ialah penguapan, pencucian, pelapukan (weathering), degradasi enzimatik dan
translokasi. Dalam jumlah yang sedikit (skala ppm), pestisida dalam tanaman hilang
sama sekali karena proses pertumbuhan tanaman itu sendiri.
Dichlorvos merupakan salah satu pestisida organofosfat neurotoksik yang biasa
digunakan dalam kegiatan marikultur. Perlakuan yang dilakukan biasanya dengan cara
perendaman untuk membasmi ektoparasit, mekanisme kerjanya dengan cara menghambat
aksi Acetylcholinesterase (AChE) pada sel syaraf.

4.2.1. Dampak Pestisida Terhadap Lingkungan


Nilai toksisitas akut untuk berbagai insektisida yang umum digunakan berkisar 5 –
100 µg/l, dan pada konsentrasi rendah bisa menjadi racun jika ikan terpapar pada waktu
23

yang lama. Walupun jika pada ikan dewasa tidak mati ketika terpapar, tetapi karena
persistensinya yang lama di lingkungan akan berpengaruh sublethal pada organisme yang
terkontaminasi sehingga akan menghambat pertumbuhan. Di sisi lain, pengaruhnya akan
menyebabkan berkurangnya kelimpahan mikroflora dan mikrofauna yang menjadi
sumber makanan organinisme perairan, dan bahkan dapat membunuh telur dan larva
ikan.
Palpp (1976) mengemukakan bahwa pengaruh samping dari pada penggunaan
pestisida terhadap hewan inveterbrata dapat berupa timbulnya pembentukan kekebalan
(resistensi) ataupun resurgensi. Pembentukan kekebalan terjadi melalui beberapa
mekanisme seperti perubahan asetilkolinestrase, menurunnya penyerapan, kekebalan
terhadap pengatur pertumbuhan (growth regulator), kekebalan terhadap piretroid,
kekebalan metabolisme terhadap organofosfat dan karbamat serta kekebalan terhadap
senyawa pestisida berklor. Szeics et al. (1973) menemukan bahwa penyerapan insektisida
oleh kulit krustasea bertambah sesuai dengan polaritasnya. Hal ini diamati pada
percobaan terhadap Heliothis virescens, akan tetapi penurunan penyerapan dapat terjadi
dan merupakan mekanisnme kekebalan. Walaupun mekanisme tersebut di atas belum
dapat dijelaskan secara rinci, akan tetapi pengamatan pada larva Heliothis zea yang lebih
tua nampak lebih kebal dari yang muda (Gast, 1961).
Sumber pencemaran perairan oleh pestisida ialah adanya aliran air dari daerah
pertanian terutama selama musim hujan dan juga dari aktifitas akuakultur dalam rangka
pemberantasan hama dan predator. Pada kadar yang tinggi pestisida dapat membunuh
jasad yang hidup di dalam air. Pestisida-pestisida yang persistensinya tinggi seperti
golongan organoklorin meskipun dengan kosentrasi rendah dapat masuk dalam rantai
makanan dan mengalamai proses peningkatan kadar (biological magnification) sampai
pada derajat yang mematikan (Coutney et.al.,1973). Terhadap kehidupan fitoplankton,
perlakuan paraquat pada dosis 1,0 ppm selama 4 jam dapat menurunkan produktivitas
53%, perlakuan diquat dengan dosis yang sama selang waktu 48 jam menurunkan
produktivitas 45 %, sedangkan diuran dengan dosis 1,0 ppm dalam 4 jam menurunkan
produktivitas sampai 87 % (Pimentel, 1974).
Daya meracun berbagai pestisida khususnya herbisida terhadap kehidupan ikan
telah banyak diteliti. Misalnya kemampuan meracuni kehidupan ikan, jenis insektisida
24

nampak lebih kuat dibanding herbisida. Akan tetapi karena pemakaian herbisida sebagai
pengendali gulma intensitas pemakaiannya lebih tinggi, maka dampak kerusakannya
lebih nampak. Nilai toksisitas akut herbisida terhadap ikan umumnya jauh lebih tinggi
dari pada konsentrasi yang dibutuhkan untuk mengendalikan gulma. Sebagai contoh,
herbisida paraquat pada kadar aplikasi 1,14 ppm dapat mematikan ikan lele, dan ikan
salmon 3 hari setelah aplikasi (Duursma and Marchand, 1974).
Secara umum, proses peracunan senyawa pestisida dapat diamati berdasarkan
golongan pestisida yang dipakai di lapangan. Pada senyawa fosfat organik, gejala yang
timbul dapat berupa sakit kepala, pusing, lemah, pupil mengecil, gangguan penglihatan,
sesak nafas, mual, muntal, kejang pada perut, diare, sesak dada dan detak jantung
menurun. Senyawa ini menghambat aktivitas enzim kolonestrasi dalam tubuh penderita.
Pada karbamat, gejala keracunannya hampir tak terlihat jelas, proses kerjanya juga
menghambat enzim kolinestrase dalam tubuh, tetapi reaksinya reversible dan lebih
banyak bekerja pada jaringan bukan dalam plasma darah.
Kategori senyawa tersebut adalah aldikarb, carbofuran, metomil, propoksur dan
karbaril untuk organofosfat, misalnya dichlorvos dapat terabsorbsi melalui permukaan
isang dan tubuh. Walaupun tidak terjadi bioakumulasi dalam tubuh ikan namun
toksisitasnya berada pada skala menengah sampai tinggi yang dapat mengakibatkan
kematian dan efek sublethal(Anonim, 1984).

Aktifitas ChE pada juvenile ikan gilthead sea bream yang terpapar dichlorvos
pada konsentrasi berbeda; O’ = Kontrol ethanol
Sumber : Varo’, et al.( 2007)
25

Menurut Varo’, et al.( 2007) semua senyawa OF (organofosfat, organophospates)


dan KB (karbamat, carbamates) bersifat perintang ChE (enzim choline esterase), enzim
yang berperan dalam penerusan rangsangan syaraf. Peracunan dapat terjadi karena
gangguan dalam fungsi susunan syaraf yang akan menyebabkan kematian atau dapat
pulih kembali. Umur residu dari OF dan KB ini tidak berlangsung lama sehingga
peracunan kronis terhadap lingkungan cenderung tidak terjadi karena faktor-faktor
lingkungan mudah menguraikan senyawa-senyawa OF dan KB menjadi komponen yang
tidak beracun. Walaupun demikian senyawa ini merupakan racun akut sehingga dalam
penggunaannya faktor-faktor keamanan sangat perlu diperhatikan. Karena bahaya yang
ditimbulkannya dalam lingkungan hidup tidak berlangsung lama, sebagian besar
insektisida dan sebagian fungisida yang digunakan saat ini adalah dari golongan OF dan
KB. Namun demikian, tetap ada persistensi toksisitas kronis dari keracunan akut atau
ekspos pada level rendah dalam jangka panjang sangat luas. Fenomena OPIDP
(organophosphate induced delayed polyneuropathy), yang mana menyebabkan degenerasi
jaringan syaraf pheripheral, yang terjadi beberapa minggu setelah terekspos beberapa
organofosfat.
Varo’ et al. (2007) selanjutnya menyatakan bahwa mekanisme aksi dari pestisida
organofosfat adalah menghambat acetylcholinesterase (AChE), yang merupakan salah
satu dari enzyme cholinesterase yang bertanggung jawab dalam degradasi
neurotransmitter acetylcholine dalam cholinergic synapsis pada vertebrata maupun
avertebrata. Penghambatan aksi enzim ini dapat menyebabkan akumulasi achetylcholine
dalam synapsis yang akan terus menerus merangsang membrane post-synapsis, gejala
yang tampak adalah perubahan pola renang yang melonjak-lonjak, dan ikan mengalami
kejang-kejang, proses ini dapat mengakibatkan kematian. Pestisida organophosphate juga
menghambat pseudocholinesterase seperti butyrlcholinesterase (BChE) dan
propionlycholinesterase (PrChE) yang berhubungan dengan enzim hydrolisa beberapa
xenobiotics dan saling mengikat satu sama lain dengan organofosfat.
26

Tingkat lipid peroksida dalam kepala ikan gilthead sea bream yang
terpapar dichlorvos pada konsentrasi berbeda
Sumber : Varo’, et al.( 2007)

Dari hasil penelitian Varo’, et al.( 2007), dichlorvos secara signifikan menghambat
aktivitas ChE dengan perendaman selama 24 jam, pada konsentrasi 0.05 mg/l (41 %) dan
0.1 mg/L (52 %). Selanjutnya, dampak dari penghambatan ChE ini adalah terjadinya
peningkatan lemak di otak (brain lipid peroxidation), hal ini dapat menghambat aliran
darah yang menuju ke otak. Selain itu, lipid peroxidasi ini dapat terjadi pada membrane
plasma sel yang akan merangsang formasi radikal bebas penyebab munculnya sel kanker.
Bahkan ikan yang terekspos dichlorvos 0.05 mg/L dan 0.1 mg/L mengakibatkan
penurunan rasio RNA/DNA yang menjadi indicator toksisitas kronis suatu zat.
Beberapa jenis lain dari organofosfat seperti malathion pada konsentrasi 0.1 – 0.82
mg/l sedangkan Diazinon pada konsentrasi 2.6 – 23.4 mg/l dapat menyebabkan kematian
ikan (LD50).
Table 7. Dua faktor yang dapat menyebabkan fiksasi dan menurunkan daya toksin
organophosphate di perairan adalah :
1. Pada suhu rendah dapat menghambat laju
reaksi hydrolysis yang menyebabkan
Suhu rendahnya aktifitas mikroba.
2. Pada suhu tinggi akan meningkatkan
reaksi hydrolisa sehingga meningkatkan
aktifitas mikroba
1. Variabel alkali pH
pH
2. Stable acidic pH
Sumber : Babaei, et al (2007)
27

Laju degradasi organofosfat tergantung pada berbagai faktor seperti; cahaya, suhu
tinggi, aerasi, dan pH tinggi, semua ini akan mempercepat waktu degradasi. Pada suhu
rendah dan pH sedang, waktu paruhnya bisa beberapa hari, ini berarti bahwa organofosfat
aktif lebih lama. Pada kondisi alkalin dan suhu tinggi waktu paruhnya bisa kurang dari
sehari (Babaei, et al., 2007).

4.3. ANTIBIOTIK
Pemberian antibiotik secara oral nampaknya merupakan cara yang ideal untuk
pemberian senyawa therapeutik ini, namun demikian terdapat kesulitan, khususnya pada
udang, karena cara makan udang yang yang lambat, dimana makanan hanya digerogoti
perlahan-lahan menyebabkan senyawa therapeutik yang dimasukkan ke dalam
makanannya sebagian besar terbuang karena terlarut dalam air sehingga mencemari
lingkungan. Selain itu, obat yang sudah termakan tidak dapat dijamin dapat diserap oleh
tubuh, contohnya Oxytetracycline akan terikat dengan ion Ca2+ dan Mg2+ sehingga keluar
lagi dari tubuh ikan pada saat proses osmoregulasi, lalu terbuang ke lingkungan masih
dalam keadaan aktif. Faktor lainnya adalah ikan dan udang biasanya akan kehilangan
selera makan pada saat stress, sehingga semua obat yang diberikan tidak akan termakan
dan terbuang percuma sebagai limbah yang berimplikasi pada peningkatan jumlah bahan
kimia di alam (Midlen and Redding, 1998).

4.3.1. Resistensi Antibiotik


Midlen dan Redding (1998) menyatakan bahwa secara alamiah, mikroorganisme
mengembangkan resistensi untuk adaptasi dan toleransi terhadap keadaan lingkungan
yang baru, resistensi terjadi dengan cara transformasi, transduksi, dan konjugasi.
Perkembangan resistensi antibiotik yang digunakan dalam akuakultur menjadi
perhatian utama, di beberapa negara cenderung bersikap konservatif dalam
pendekatannya, mereka lebih menyukai penggunaan bahan kimia yang telah mereka
ketahui cara kerjanya daripada menggantinya dengan sesuatu yang baru, bahkan
penggunaan antibiotik tidak dalam pengawasan legislatif. Di Inggris, sebagaimana juga
pada banyak negara penggunaan antibiotik harus atas izin yang dikeluarkan oleh
pemerintah dan sangat ketat dalam pemakaiannya (Richards, 1992; Hankin, 1992).
Karena bakteri dengan cepat berkembang menjadi resisten terhadap senyawa antibiotik,
28

maka penggunaan antiobiotik secara berkala untuk perlakuan atas infeksi bakteri adalah
alat yang penting untuk efektifitasnya.
Dampak lingkungan karena resistensi bakteri patogen adalah dua kali lipat.
Pertama, infeksi menjadi sulit untuk ditangani, sehingga membahayakan kelangsungan
usaha akuakultur. Kedua, dapat berdampak pada kehidupan manusia, karena ada
kemungkinan air buangan dari kegiatan akuakultur yang mengandung residu antibiotik
digunakan untuk keperluan rumah tangga, demikian pula sebaliknya. Dengan demikian,
patogen pada manusia akan terpapar juga oleh antibiotik yang digunakan dalam
akuakultur yang mana biasa juga digunakan sebagai obat untuk manusia, misalnya
chloramphenicol. Hal ini, memungkinkan terjadinya resisten pada beberapa obat-obatan
penting yang digunakan untuk mengobati manusia (Midlen dan Redding,
Penggunaan antibiotik sebagai pencegahan, misalnya dengan penggunaan secara
bertahap sebagai anti terhadap respon infeksi untuk mencegah meluasnya infeksi.
Kontributor utama untuk perkembangan resistensi adalah bakteri, karena pencegahan
dengan antibiotik banyak digunakan untuk melawan infeksi bakteri Vibrio spp yang bisa
menyebabkan perkembangan strain resisten.
Penggunaan bahan untuk pencegahan pada perlakuan atas parasit eksternal tidak
menimbulkan perkembangan resistensi yang sama. Pada kasus ini, lebih menekankan
pada kelebihan bahan kimia yang terbuang ke dalam lingkungan akuatik yang dapat
menyebabkan keracunan bagi komunitas alami.

4.3.2. Persistensi Residu Antibiotik Di Lingkungan


Memulihkan alam dari ancaman pengaruh penggunaan bahan kimia oleh kegiatan
akuakultur terhadap lingkungan alam merupakan tugas yang sulit, untuk itu dilakukan
studi laboratorium untuk mendapatkan gambaran tentang apa yang terjadi di alam.
Pada konteks ini, investigasi dilakukan untuk melihat pengaruh antibiotik yang
umum digunakan untuk menangani ikan budidaya terhadap komunitas mikrobial dari
sedimen organik yang berasal dari dasar laut di bawah karamba jaring apung (Samuelsen,
1992), tujuannya adalah untuk menguji persistensi antibiotik di lingkungan, penaruh
keberadaan sedimen terhadap populasi mikroba, dan bahaya resistensi terhadap aktifitas
antibiotik dalam populasi mikroba yang ada di sedimen.
29

Metode waktu paruh (half-life) dilakukan untuk membuat perhitungan persistensi


residu antibiotik di alam. Waktu paruh adalah suatu pengukuran tentang lama waktu yang
dibutuhkan untuk degradasi setengah senyawa atau yang hilang. Harus diingat bahwa
pada pengukuran waktu paruh, dosis senyawa masih ada dalam sedimen, dan juga laju
hilangnya dari sedimen bisa tidak linear, hal ini memerlukan waktu yang lebih lama
selama setengah detik dosis untuk menghilang.

Tabel 8. Hasi uji waktu paruh dari tiga antibiotik; oxytetracyclin, oxilonic acid, dan
furazolidone dalam sedimen dari tiga karamba ikan salmon.
Senyawa Cage 1 Cage 2 Cage 3 Hasil uji
Furazolidone - - - 18 jam
Oxilonic acid - - - 48 hari
Oxytetracyclin 125 hari 142 hari 89 hari 55 hari
Sumber : Midlen and Redding (1998)

Oxytetracyclin dan oxilonic acid tidak dapat dimetabolisme oleh bakteri, senyawa
ini hilang dari sedimen melalui difusi secara bertahap ke lapisan air karena kedua
senyawa ini dapat larut dalam air. Asumsi ini membantu menjelaskan keberadaan
anomali pengukuran yang diperoleh pada bidang survey. Di sini waktu paruh
Oxytetracyclin bervariasi pada karamba berbeda. Penandaan atas perbedaan antara ketiga
karamba dapat dijelaskan bahwa ketika oxytetracyclin diberikan secara oral , ikan
dihilangkan dari karamba 3, maka akumulasi sedimen dapat dihindari. Sedangkan pada
karamba lain, sedimen terus dikumpulkan, meliputi deposit awal, dan kemungkinan
terjadi pengurangan karena difusi ke dalam air.

4.3.3. Pengaruh Antibiotik Terhadap Komunitas Mikroba


Percobaan pada skala laboratorium mengenai pengaruh keberadaan antibiotik
dalam media akuakultur terhadap komunitas mikroba telah di investigasi oleh Kupka-
Hansen et al (1992). Dua hari setelah perlakuan dengan oxolinic acid dan flumequine,
jumlah sedimen yang terukur dari sampel menurun sekitar 1/3. dari poin ini secara
bertahap diketahui, namun tidak dapat mencapai tingkat 80 hari pada pra-perlakuan
setelah pemberian antibiotik. Mungkin tidak sama dengan apa yang terjadi di alam,
karena laju reduksi sulfat sebagai indikator mineralisasi sedimen organik secara
30

signifikan dipengaruhi oleh perlakuan, dan memerlukan waktu lebih dari satu bulan untuk
recovery tingkat pra-perlakuan.
Tabel 9. Jumlah total bakteri dalam semua sedimen setelah pemberian antibiotik
Perlakuan Hari ke-2 Hari ke-7 Hari ke-24 Hari ke-80
10 10 10
Kontrol (3.0 x 10 ) (3.3 x 10 ) (4.3 x 10 ) (3.2 x 1010)
Kontrol 100 100 100 100
Oxolinic acid 63 65 77 84
flumequine 67 71 93 84
Sumber : Midlen and Redding (1998)

Recovery populasi bakteri dilakukan karena sebagian dari bakteri itu


mengembangkan resistensi terhadap aktifitas biologis antibiotik. Bakteri mampu
mencapai fase ini dengan cepat, sifat-sifat ini sangat berpengaruh terhadap lingkungan,
kesehatan publik dan akuakultur.
Tabel 10. Laju reduksi sulfat (MnSO4/m2/hari) setelah pemberian antibiotik
Perlakuan Hari ke-7 Hari ke-29 Hari ke-70
Kontrol 14 312 309
oxytetracyclin 0 55 412
Oxolinic acid 0 18 541
flumequine 0 18 295
Sumber : Midlen and Redding (1998)

Tabel 11. Resistensi bakteri atas agen antibakteri (% plate count) pada waktu berbeda
setelah pemberian antibiotik.
Perlakuan Hari ke-2 Hari ke-7 Hari ke-24 Hari ke-80
Kontrol 0.05 0.07 0.21 0.13
oxytetracyclin 2.8 13.5 - 8.7
Oxolinic acid 14.2 8.5 20.3 2.7
flumequine 0.2 0.4 - 4.0
Sumber : Midlen and Redding (1998)

Pada media percobaan, bakteri aerobik mengembangkan resistensi terhadap


oxytetracyclin dan oxolinic acid setelah pemaparan selama 2 hari. Karena konsentrasi
antibiotik ini di dalam sedimen menurun, bakteri resisten menumpuk dalam level tinggi,
walaupun terlihat berkurang pada akhir percobaan (80 hari). Bakteri yang terpapar
oxolinic acid juga mengembangkan resistensi terhadap oxytetracyclin dan flumequine.
Ada dua hal yang menarik dari percobaan ini adalah;
1. Bakteri mengembangkan tingkat persistensinya dengan sangat cepat, dan mampu
pulih dengan cepat selama perlakuan. Pada kontrol, persistensi ini menghilang
31

secara bertahap dari populasi (selama periode minggu atau bulan). Oleh karena
itu, frekuensi penggunaan antibiotik untuk pencegahan harus terjaga, jika tidak,
akan meningkatkan level resistensi di antara populasi bakteri.
2. Populasi bakteri di sedimen berpengaruh secara luas karena berdasarkan pada
kemampuan metabolismenya terhadap limbah organik dari akuakultur.
Jadi pemberian antibiotik memberikan dua konsenkuensi potensi kerusakan untuk
para pembudidaya ikan, yaitu; perkembangan resistensi bakteri strain patogen dan
penurunan dalam laju mineralisasi sedimen yang dapat mengakibatkan masalah kualitas
air.
Hasil studi di Denmark menunjukkan bahwa tingkat resistensi oxolinic acid pada
aliran air yang terpolusi dua kali lipat dari pada bakteri yang tidak terpolusi, hal ini jelas
bahwa pengaruh penggunaan antibiotik berpengaruh terhadap lingkungan secara luas.
(Spanggaard et al., 1993). Sedangkan studi di Irlandia tentang distribusi residu
oxytetracyclin di bawah karamba ikan salmon menunjukkan sumber oxytetracyclin di
sedimen lebih banyak dari limbah sisa pakan dari pada limbah feses . Model perkiraan
yang digunakan untuk mengindikasikan distribusi limbah pakan dan limbah fese yang
mengendap, menunjukkan bahwa limbah feses tidak padat dan mengendap lebih lambat
sehingga menyebar lebih luas, sehingga residu oxytetracyclin tidak terdeteksi pada
daerah yang dianggap sebagai tempat mengendapnya feses.

4.3.4. Dampak Antibiotik Terhadap akuakultur


Kasus resistensi antibiotik di India, menyebabkan tingkat kematian yang tinggi di
hatchery udang windu (Penaeus monodoni), tingkat paling serius terjadi pada fase mysis,
zoea, dan post larva (PL) dengan kematian 70-90 % (Karusanagar et al., 1994).
Sampel larva yang diambil dari luar hatchery juga terinfeksi bakteri Vibrio harveyi
yang mengakibatkan penyakit ”luminous bacterial desease”, maka sumber infeksi ini
kemudian diinvestigasi dengan mengambil sampel air dari air masuk dari air laut,
hasilnya menunjukkan terdapat sejumlah kecil Vibrio harveyi, dengan sistem filtrasi
cukup untuk mencegah penularan penyakit sebelum air tiba ke hatchery. Demikian pula
dengan stok induk, nauplii, sumber pakan, dan algae spesies Chaetocerosi tidak tertular
penyakit.
32

Maka analisis resistensi antibiotik Vibrio harveyi dari sampel yang diisolasi dari
hatchery dan air di pesisir pantai memberikan kunci pertama untuk masalah ini. Bakteri
yang diisolasi dari hatchery menunjukkan resistensi yang lebih besar terhadap antibiotik
dari pada yang diisolasi dari air laut dan tingkat virulensi yang lebih besar dari pada isolat
kontrol yang diujikan pada larva hidup. Hal ini mendukung pendapat bahwa air laut
bukan merupakan sumber infeksi.
Kesimpulan yang digambarkan dari penelitian ini bahwa, resistensi strain patogen
V. Harveyi telah berkembang dan telah ada dalam larva yang dipelihara dalam bak-bak
hatchery, karena akibat dari penggunaan cholaramphenicol dan cotrimoxazole untuk
mengontrol bakteri secara terus menerus tanpa adanya proses disinfeksi dan pengeringan
di bak larva. Hal menyebabkan bakteri luminous dapat bertahan hidup di dalam bahan
organik yang ada di dalam bak larva, dan secara bertahap mengembangkan sifat resisten
terhadap antibiotik yang terekspos dalam jangka waktu yang lama. Dari hasil uji
menunjukkan bahwa bakteri ini resisten terhadap kloramphenical pada konsentrasi 1000
mg/l. Dengan demikian penggunaan bahan prophylactic dalam hatchery tidak efektif
untuk melindungi stok. Hatchery ditutup dan bak-bak dikeringkan lalu diberi disinfektan,
kemudian dioperasikan kembali dengan sukses tetapi pada penggunaan antibiotik yang
sangat terbatas.
Tabel 12. Sensitifitas antibiotik oleh isolat bakteri Vibrio harveyi yang diambil dari
hatchery berbeda
Antibiotik Air laut Air laut Bak PL 12 Bak PL12 Bak B 8
Co-trimoxazole S S R R R
Erythromycin R R R R R
Streptomycin S S R R R
Oxytetracycline S S S S S
Neomycin S S S S S
Chloramphenicol S S R R R
gentamicin S S S R S
Sumber : Midlen and Redding (1998)
R = Resisten, S = Sensitive

Tabel 13. Mortalitas PL udang windu (Peneaus monodon) dalam isolat bakteri pada
berbagai konsentrasi
102 103 104 105 106 Nil
V. harveyi dari bak larva 2/50 16/50 35/50 50/50 50/50 1/50
V. harveyi dari air laut 3/50 5/50 12/50 22/50 40/50 2/50
33

Kontrol isolat bakteri


PL1 Pseudomonas 2/50 3/50 8/50 10/50 20/50 2/50
PL2 Pseudomonas 3/50 2/50 6/50 12/50 22/50 3/50
PL3 Vibrio sp 4/50 3/50 5/50 14/50 18/50 1/50
Sumber : Midlen and Redding (1998)

Akuakultur di beberapa negara sering menjadi pendamping untuk perikanan


tangkap, dan secara teoritis memungkinkan bahwa ikan ditangkap di sekitar operasi
akuakultur yang mungkin terdapat antibiotik pada level yang tinggi di dalam jaringan
ikan. Untuk menginvestigasi isu ini, sebuah studi yang dilakukan pada ikan laut dan
avertebrata lain di Norwegia dengan menangkap ikan di sekitar budidaya salmon Sampel
yang diambil dari kepiting, kerang, dan berbagai jenis ikan, menunjukkan konsentrasi
rata-rata oxolinic acid dalam daging ikan liar pada akhir penelitian adalah 3800 ppb. Hal
ini dianggap sudah melebihi batas toleransi untuk sumber makanan bagi kebutuhan
konsumsi manusia. Konsentrasi tertinggi adalah 10.000 ppb di dalam daging coalfish. 12
hari kemudian oxolinic acid sudah tidak terdeteksi di dalam ikan yang ditangkap tersebut.
Jadi walaupun ini menunjukkan bahwa oxolinic acid dapat dimetabolisme oleh ikan
dengan cepat, jaringannya masih mengandung antibiotik dengan konsentrasi tinggi yang
masih digunakan dalam kegiatan akuakultur dalam masa yang pendek berikutnya
(Lunestad, 1992).
34

V. PENGHILANGAN ZAT THERAPEUTIK DARI SISTEM AKUAKULTUR

Seperti halnya reaksi-reaksi kimia lain, penghilangan residu pestisida mengikuti


hukum kinetika pertama, yakni derajat/kecepatan menghilangnya pestisida berhubungan
dengan banyaknya pestisida yang diaplikasi (deposit). Dinamika pestisida di alam akan
mengalami dua tahapan reaksi, yakni proses menghilangnya residu berlangsung cepat
(proses desipasi), atau sebaliknya proses menghilangnya residu berlangsung lambat
(proses persistensi). Terjadinya dua proses ini disebabkan karena deposit dapat diserap
dan dipindahkan ke tempat lain sehingga terhindar dari pengrusakan di tempat semula.
Terhindarnya insektisida yang ditranslokasikan dari proses pengrusakan dimungkinkan
oleh faktor-faktor lingkungan yang kurang merusak sehingga terjadi proses penyimpanan
(residu persisten). Kemungkinan lain adalah pestisida akan bereaksi dan mengalami
degradasi sehingga hilangnya residu berlangsung cepat
Bahan-bahan kimia therapeutik seperti malacite green, formalin, Chloramine-T,
dan oxytetracycline biasa digunakan dalam akuakultur, namun hanya ada sedikit data
yang dapat diperoleh tentang sifat adsorbsi mereka. Menurut Aitcheson et al (1999),
penggunaan carbon 2007 EA yang digunakan untuk menyerap karbon organik terlarut
dalam sistem akuakultur dapat juga berfungsi sekaligus untuk menyerap bebagai zat
therapeutic di atas tanpa menyebabkan stress pada ikan yang dipelihara.
Tabel 14. pH dan temperatur memegang peranan penting dalam adsorbsi zat therapeutik
tersebut
0
Temp. ( C) pH I Relative adsorbability (strongest to weakest)
5 6 2 Malachite green ≥ Oxytetracycline > Chloramine-T > DOC
5 7 2 Malachite green > Oxytetracycline > Chloramine-T > DOC
10 6 0.2 Chloramine-T > Malachite green > formaldehyde >
Oxytetracycline > DOC
10 6 2 Chloramine-T ≥ Malachite green > Oxytetracycline > DOC
10 7 0.2 Chloramine-T > Malachite green > Oxytetracycline > DOC
10 7 2 Malachite green ≥ Oxytetracycline ≥ Chloramine-T > DOC
10 7 20 Oxytetracycline ≥ Oxytetracycline > Malachite green > DOC
10 8.5 20 Malachite green > Oxytetracycline > Chloramine-T > DOC
20 6 0.2 Malachite green > Chloramine-T > Oxytetracycline > DOC
20 6 2 Malachite green > Oxytetracycline = Chloramine-T > DOC
20 7 0.2 Malachite green > Chloramine-T ≥ Oxytetracycline > DOC
20 7 2 formaldehyde > Chloramine-T ≥ Oxytetracycline > Malachite
35

green ≥ D-glucosa = DOC


20 7 20 Malachite green > Oxytetracycline > Chloramine-T > DOC
20 8.5 20 Malachite green > Oxytetracycline ≥ Chloramine-T > DOC
30 6 2 Malachite green > Oxytetracycline > Chloramine-T > DOC
30 7 2 Oxytetracycline > Chloramine-T ≥ Malachite green > DOC
Sumber : Aitcheson et al (1999)

Dari data di atas, suhu merupakan parameter yang paling besar pengaruhnya
terhadap efisiensi adsorpsi therapeutant, dengan efisiensi adsorpsi terrendah 50 % atau
lebih rendah lagi seperti yang terlihat pada suhu 5 0C , pengaruh suhu dan kekuatan ion
sangat kecil. Walaupun nampaknya efisiensi adsorpsi lebih dengan kekuatan ion, tapi
adsorpsi paling besar terjadi pada suhu 10 – 20 0C dan kekuatan ion 0.2 – 2 mM
(Aitcheson, et al., 1999).
36

VI. TREN PENGGUNAAN THERAPEUTANT

Sulitnya penanganan bahan kimia dalam kegiatan akuakultur karena berhadapan


dengan kepentingan proteksi lingkungan, dengan batasan yang tipis antara kebaikan dan
kerugian yang ditimbulkannya, serta melihat buruknya dampak yang dihasilkan oleh
penggunaan zat therapeutik sintetis, baik berupa disinfektan, pestisida, maupun antibiotik
terhadap lingkungan dan organisme bukan sasaran, maka kecederungan penggunaan
bahan-bahan nabati (alami) untuk pengobatan maupun pencegahan semakin meningkat,
terutama pestisida nabati, hal ini dilakukan dengan alasan bahwa bahan-bahan pestisida
alami tidak memiliki waktu residu yang lama karena mudah terdegradasi dalam waktu
singkat. Sebagai contoh adalah penggunaan caprilic oil, yang mana mengandung asam
lemak dari minyak kelapa, mentega, dan minyak goreng telah ditemukan memiliki
kemampuan larvacidal untuk membasmi cacing anjing (Toxocara canis).
Dari hasil pengujian tiga minyak esensial, yaitu; orange oil (praziquantel),
peppermint oil (levamisol) dan cinnamon oil (pyrantel pamoate), serta caprylic acid
(antimony sodium tartarate) menunjukkan bahwa dengan imersi praziquantel serta merta
100 % larva cacing terlepas dari insang ikan, sedangkan dengan pemberian levamisol
66.7 % larva cacing terlepas setelah 5 menit pemaparan, dan terlepas 100 % setelah 2
jam, sedangkan dengan perlakuan pyrantel pamoate dan antimoni sodium tartarate tidak
berpengaruh (Hirazawa, et al., 2000).
Selanjutnya dari hasil penelitian Hirazawa, et al (2001) menunjukkan bahwa
caprylic acid untuk membasmi ciliata Cryptocaryon irritan menunjukkan bahwa caprylic
acid (C8) adalah antiparasit yang paling kuat untuk membasmi C. Irritans pada suhu 17 –
24 0C. Keuntungannya adalah meskipun dapat mengurangi parasit dengan metode
perendaman pada dosis tertinggi (75 mg/kg ikan), namun tidak menimbulkan kematian
pada ikan yang dipelihara, bahkan persistensinya hilang dalam kurun waktu 32 hari.
Sedangkan untuk penggunaan antibiotik lebih menekankan pada teknik
pemberiannya untuk mengurangi terjadinya resistensi, yaitu:
1. mencegah pemakaian antibiotik pada kasus-kasus yang tidak membutuhkannya.
2. menghentikan penggunaan antibiotik pada infeksi biasa
37

3. menggunakan antibiotik yang tepat dengan dosis yang tepat.


4. Menggunakan kombinasi antibiotik yang terbukti keefektifannya
5. menggunakan antibiotik lain, jika ada tanda-tanda akan terjadi resisten.
Oleh karena itu, secara umum syarat-syarat yang harus terpenuhi dalam pemilihan
zat kemotherapeutik adalah :
1. Harus memunyai kemampuan untuk merusak atau menghambat mikroorganisme
spesifik, berspektrum luas terhadap banyak spesies
2. Tidak mengakibatkan berkembangnya bentuk-bentuk resisten parasit.
3. Tidak menimbulkan efek samping yang tidak dikehendaki pada inang (alergis,
kerusakan syaraf, dan iritasi)
4. Tidak melenyapkan mikroba normal pada inang
5. Jika diberikan melalui mulut tidak diinkatifkan oleh asam lambung, atau jika
disuntikkan tidak terjadi pengikatan dengan protein darah
Memiliki taraf kelarutan yang tinggi dalam zat alir tubuh
38

VI. KESIMPULAN

Penggunaan bahan kimia lebih mengutamakan pada senyawa therapeutic (obat)


untuk mengontrol penyakit, yang dapat digunakan secara oral, penyebaran secara massal
atau injeksi. Namun bagaimanapun, penggunaan bahan kimia dalam akuakultur
berdampak pada lingkungan dalam bentuk toksisitas langsung maupun sistemik senyawa
kimia yang digunakan, mengakibatkan perkembangan resistensi suatu senyawa oleh
organisme pathogen, dan waktu persistensi yang lama di lingkungan perairan, bahkan
terjadi residu (bioakumulasi) dalam jaringan organisme akuatik yang tentu berbahaya
bagi organisme yang dibudidayakan, menggangu keseimbangan lingkungan secara umum
(rantai makanan), dan bahkan kesehatan manusia jika organisme tersebut dijadikan
sumber makanan.
Oleh karena itu, pemakaian bahan kimia dalam kegiatan akuakultur perlu kehati-
hatian, menggunakan bahan yang sudah teruji dan prosedur standar keamanan bagi
organisme yang dibudidayakan maupun bagi lingkungan sekitarnya, baik toksisitasnya,
persistensi, maupun residunya.
39

DAFTAR PUSTAKA

Aitcheson SJ, Arnet J, Murray KR, dan Zhang J. 2001. Removal of Aquaculture
Therapeutants by Carbon Adsorption 2: Multicomponent Adsorption and
Equilibrium behaviour of Mixture. Elsevier. Aquaculture Journal 192, 249-264.

Anderson WC, Roybal JE, Turnipseed SB. 2005. Determination of Malachite


Green and Leucomalachite Green in Salmon with In-Situ Oxidation and Liquid
Chromatography with Visible Detection. Food and Drug Administration,
Animal Drugs Research Center Denver Federal Center

Atmadjaya S, Cahyono DH, dan Rudianto. 2004. Pengaruh Perlakuan terhadap


Kadar Residu Pestisida Metidation pada Tomat. Unit Bidang Ilmu Farmasi
Analisis. Departemen Farmasi FMIPA. Institut Teknologi Bandung

Babaei D, Doost, ZB, dan Doost RB. 2007. Environmental Risk Assessment Of
Organophosphorus Pesticides In The Southern Coastal Of Caspian Sea.
International Conference “Waste Management, Environmental Geotechnology
and Global Sustainable Development. Slovenia.

Van Bruijnsvoort M, Rooselaar J, Strern AG, Jonker KM. 2004. Determination of


Residues of Quaternary Ammonium Disinfectants in Food Products by Liquid
Chromatography-Tandem Mass Spectrometry. AOAC Journal : Volume 87. 4 :
1016-1020

Canadian Food Inspection Agency (CFIA). 2005. Update on the Canadian Food
Inspection Agency monitoring activities for malachite green. Retrieved July 6,
2005.

Chen JC and Lin CH. 2001. Toxicity of copper sulfate for survival, growth,
molting and feeding of juveniles of the tiger shrimp (Penaeus monodon).
Elsevier. Aquaculture Journal 192, 55–65.

Fish Doc. 2004. Malachite Green and Formalin : A Good General-Purposes Anti-
Parasites Treatment. FishDoc ©

GESAMP (IMO/FAO/UNESCO-IOC/WMO/WHO/IAEA/UN/UNEP Joint Group


of Experts on the Scientific Aspects of Marine Environmental Protection).
1997. Towards safe and effective use of chemicals in coastal aquaculture.
Reports and Studies, GESAMP. No. 65. Rome, Italy: FAO.
http://www.fao.org/docrep/meeting/003/w6435e.htm

Giwangkara. 2007. Bagaimana menetapkan kadar formalin dalam makanan. Situs


Kimia Indonesia. (Chem-Is-Try.Org). dikunjungi pada hari Rabu, 8 April 2009.
40

Hirazawa N, Oshima SI, Hara T, Mitsuboshi T, Hata K. 2000. Antiparasitic Effect


of Medium-Chain Fatty Acids Against The Cilliate (Cryptocaryon irritans)
infestation in the red sea bream Pagrus major. Elsevier. Aquaculture Journal
198, 219–228

Hirazawa N, Oshima SI, Hata K. 2001. Invitro Assessment of the Antiparasitic


Effect of Caprilic Acid Against Several fish Parasities. Elsevier. Aquaculture
Journal 200, 251-258

Madigan MT, Martinko JM, Parker J. 2003. Brock Biology of Microorganisms.


10th Edition. Southern Illinois University Carbondale. Pearson Education, Inc.
USA

Midlen AB dan Redding TA. 1998. Environmental Manajement for Aquaculture.


Chapman & Hall.

Murty, A.S. 1986. Toxicity Of Pesticides To Fish. CRC Press. Hal. 136-138.

Pullin, R.S.V. 1990. An overview of environmental issues in third world


aquaculture development. Conference on environment and third world
aquaculture development. Rockefeller Foundation, Bellagio, Italy, 17–22
September 1990.

Arthur J, Pitogo CRL, Subasingse RP.1996. Use of Chemical in Aquaculture in


Asia. Editor : Prosiding of the meeting on the use Chemical in Aquaculture in
Asia. SEAFDEC. Tibabauan. Ilo Ilo. Philiphines.

Rasowo J, Okoth OE, Ngugi CC. 2007. Effects of formaldehyde, sodiumchloride,


potassium permanganate and hydrogen peroxide on hatch rate of African
catfish Clarias gariepinus eggs. Aquaculture 269: 271–27

Sparringa R. 2007. Keamanan Pangan Hewani di Indonesia. Presentasi :


Disampaikan pada seminar nasional hari pangan sedunia 2007 “ Dukungan
teknologi untuk pemenuhan gizi masyarakat” Ristek. Bogor

Sumoharjo. 2007. Pengaruh Sub Letal CuSO4.5H2O Terhadap Histopathologik


Insang Ikan Mas (Cyprinus carpio Linn). Jurnal Ilmu Perikanan Tropis. FPIK
Unmul Samarinda.

Srivastava, S., Sinha, R. & Roy, D. 2004. Toxicological effects of malachite


green. Aquatic Toxicology. 66(3):319-329.

Varo’ I, Navarro JC, Nunes B, Guihermino L. 2007. Effects of dichlorvos


aquaculture treatments on selected biomarkers of gilthead sea bream (Sparus
aurata L.) fingerlings. Elsevier. Aquaculture Journal 266, 87-96

Walker, C. 1990. Bioconcentration, Chemical Fat Enviroment Effects Testing


Under Section 4 of the Toxic Substances Control Act, Toxicity Assess.
41

Wardoyo, S. T. H. 1977. Panduan Pestisida Terhadap Perairan. Aspek Pestisida


di Indonesia 3, 83 – 86.

Watson dan Yanong, 2002. Use Copper in Freshwater Aquaculture and Farm
Pond : Institute of Food and Agricultural Sciences. University of Florida. First
published June 1989. Reviewed: December 2002. (Tersedia pada EDIS Web
Site at http://edis.ifas.ufl.edu).