Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pendidikan merupakan suatu proses yang komplek dengan tujuan akhir terjadi
perubahan perilaku pada diri seseorang, intinya di dalam pendidikan kebidanan
membutuhkan proses belajar yang dapat merubah perilaku dalam dunia pendidikan
kebidanan, sebagaimana hakekat pendidikan kebidanan sebagai pendidikan akademik
dan pendidikan profesi, maka proses perubahan perilaku akademis diharapkan dapat
mencerminkan pada tatanan dan nilai-nilai kesehariannya, demikian juga pendidikan
profesi akan terjadi perubahan perilaku profesional dalam kehidupannya.
Pendidikan kebidanan dalam melaksanakan praktek klinik diharapkan bukan
sekedar kesempatan untuk menerapkan teori yang dipelajari di kelas ke dalam praktik
profesional. Melalui praktik klinik mahasiswa diharapkan lebih aktif dalam setiap
tindakan sehingga akan menjadi orang yang cekatan dalam menggunakan teori
tindakan, menumbuhkan dan membina sikap tingkah laku dan kemampuan
profesional keperawatan dalam praktek keperawatan ilmiah, mampu melakukan
adaptasi secara profesional dan menjadikan diri sebagai model peran.
Pelaksanaan pembelajaran klinik terkait erat dengan peran dosen/pembimbing
klinik pada lingkungan klinik yang bertujuan mendorong kemandirian dan
kepercayaan diri mahasiswa. Oleh karena itu, kemampuan mahasiswa selama
pembelajaran di klinik sangat dipengaruhi oleh kemampuan dan pengalaman
preceptor. Salah satu kompetensi penguasaan pembelajaran yang mendidik yang perlu
dimiliki pembimbing klinik dalam rangka penciptaan kondisi yang kondusif bagi
proses pembelajaran mahasiswa adalah kompetensi penguasaan metodologi
pembelajaran. Metode yang digunakan pembimbing klinik mempengaruhi tinggi
rendahnya mutu keberhasilan belajar mengajar. Perlu disadari bahwa setiap metode
memiliki kekuatan dan sekaligus kelemahan. Oleh karena itu, pemakaian metode
harus selektif, kesalahan memilih metode akan berakibat fatal bagi berkelangsungan
proses belajar-mengajar.
1

B.
1.
2.
3.
4.
5.

Rumusan Masalah
Bagaimana metode pembelajaran klinik dengan Bed Side Teaching ?
Bagaimana metode pembelajaran klinik dengan Case Presentation ?
Bagaimana metode pembelajaran klinik dengan Jurnal Presentation ?
Bagaimana metode pembelajaran klinik dengan Meet the Expert ?
Bagaimana metode pembelajaran klinik dengan Eksperensial ?

C.
1.
2.
3.
4.
5.

Tujuan Makalah
Menjelaskan tentang Bed Side Teaching
Menjelaskan tentang Case Presentation
Menjelaskan tentang Jurnal Presentation
Menjelaskan tentang Meet the Expert
Menjelaskan tentang Eksperensial

BAB II
PEMBAHASAN
A. Bedside Teaching
a) Pengertian Bedside Teaching
Bedside teaching adalah pembelajaran yang dilakukan langsung di depan pasien.
Dengan metode bedside teaching mahasiswa dapat menerapkan ilmu pengetahuan,
melaksanakan

kemampuan

komunikasi,

keterampilan

klinik

dan

profesionalisme, menemukan seni pengobatan, mempelajari bagaimana tingkah laku


dan pendekatan dokter kepada pasien.
Bed Side Teaching merupakan metode mengajar pada peserta didik, dilakukan
disamping tempat tidur klien meliputi kegiatan mempelajari kondisi klien dan asuhan
kebidanan yang dibutuhkan oleh klien.
Bedside teaching merupakan pembelajaran kontekstual dan interaktif yang
mendekatkan pembelajaran pada real clinical setting. Bedside teachingmerupakan
metode pembelajaran yang peserta didiknya mengaplikasikan kemampuan kognitif,
psikomotor dan afektif secara terintegrasi. Sementara itu, dosen bertindak sebagai
fasilitator dan mitra pembelajaran yang siap untuk memberikan bimbingan dan
umpan balik kepada peserta didik. Di dalam proses bedside teachingdiperlukan
kearifan fasilitator tentang kemungkinan timbulnya hal-hal yang tidak diinginkan
sebagai akibat dari interaksi antara peserta didik (mahasiswa kesehatan) dan pasien.
b) Manfaat
Agar pembimbing klinik dapat mengajarkan dan mendidik peserta didik untuk
menguasai keterampilan prosedural, menumbuhkan sikap profesional, mempelajari
perkembangan biologis/fisik, melakukan komunikasi dan pengamatan langsung.
Bedside teaching juga memberikan kesempatan pembimbing klinik mengobservasi
keterampilan klinik peserta didik dan memberikan umpan balik yang langsung dan

segera kepada peserta didik. Selain itu dapat dilaksanakan pada hampir semua klien,
baik yang menjalani rawat inap maupun rawat jalan. Pembelajaran bedside teaching
memungkinkan peserta didik belajar sambil melakukan sendiri, sehingga hal ini
sesuai dengan pepatah: Apa yang saya dengar, saya lupa; Apa yang saya lihat, saya
ingat; Apa yang saya lakukan, saya tahu.

1.
2.
3.
4.

c) Tujuan Bedside Teaching


Peserta didik mampu menguasai keterampilan prosedural.
Menumbuhkan sikap profesional.
Mempelajari perkembangan biologis/fisik.
Melakukan komunikasi dengan pengamatan langsung.

d) Prinsip Dasar Bedside Teaching


1. Adanya kesiapan fisik maupun psikologis dari pembimbing klinik peserta didik
dan klien.
2. Jumlah peserta didik dibatasi idealnya 5-6 orang.
3. Diskusi di awal dan akhir demonstrasi didepan klien dilakukan seminimal
mungkin.
4. Lanjutkan dengan redemonstrasi.
5. Kaji permasalahan peserta didik sesegera mungkin terhadap apa yang dilakukan.
6. Kegiatan yang didemonstrasikan adalah sesuatu yang belum pernah diperoleh
peserta

didik

sebelumnya,atau

apabilapeserta

didik

menghadapi

kesulitanpenerapannya.
e) Keuntungan Bedside Teaching
Dalam penelitian Williams K (Tufts Univ, Maret 2008) dihasilkan kesimpulan
bahwa bedside teaching sangat baik digunakan untuk mempelajari keterampilan
klinik.
Beberapa keuntungan bedside teaching antara lain :
1.
2.
3.
4.
5.

Observasi langsung.
Menggunakan seluruh pikiran.
Klarifikasi dari anamnesa dan pemeriksaan fisik.
Kesempatan untuk membentuk keterampilan klinik mahasiswa.
Memperagakan fungsi :

a. Perawatan
b. Keterampilan interaktif
Bedside teaching tidak hanya dapat diterapkan di rumah sakit, keterampilan
bedside teaching juga dapat diterapkan dibeberapa situasi di mana ada pasien.

1.
2.
3.
4.
5.
6.

f) Kerugian Bedside Teaching


Gangguan (misalnya ada panggilan telepon/HP berdering).
Waktu rawat inap yang singkat.
Ruangan yang kecil sehingga padat dan sesak.
Tidak ada papan tulis.
Tidak dapat mengacu pada buku.
Pelajar lelah.
g) Pelaksanaan Bedside Teaching
Keterampilan bedside teaching dapat kita laksanakan namun sulit mencapai

kesempurnaan. Oleh karena itu perlu perencanaan yang matang agar berhasil dan
efektif.
Persiapan sebelum pelaksanaan bedside teaching :
1. Persiapan
a. Tentukan tujuan dari setiap sesi pembelajaran.
b. Baca teori sebelum pelaksanaan.
2. Ingatkan mahasiswa akan tujuan pembelajaran
a. Mendemonstrasikan pemeriksaan klinik.
b. Komunikasi dengan pasien.
c. Tingkah laku yang profesional.
3. Persiapan Pasien
a. Keadaan umum pasien baik.
b. Jelaskan pada pasien apa yang akan dilakukan.
4. Lingkungan/Keadaan
Pastikan keadaan ruangan nyaman untuk belajar :
a. Tarik gorden.
b. Tutup pintu.
c. Mintalah pasien untuk mematikan televisinya.
Pelaksanaan bedside teaching antara lain:

1. Membuat peraturan dasar


a. Pastikan setiap orang tahu apa yang diharapkan dari mereka.
b. Mencakup etika.
c. Batasi interupsi jika mungkin.
d. Batasi penggunaan istilah kedokteran saat di depan pasien.
2. Perkenalan
a. Perkenalkan seluruh anggota tim.
b. Jelaskan maksud kunjungan.
c. Biarkan pasien menolak dengan sopan.
d. Anggota keluarga diperkenankanboleh berada dalam ruangan jika pasien
mengizinkan.
e. Jelaskan pada

pasien

atau

keluarga

bahwa

banyak

yang

akan

didiskusikan, mungkin tidak diterapkan langsung pada pasien.


f. Undang partisipasi pasien dan keluarga.
g. Posisikan pasien sewajarnya posisi tim di sekitar tempat tidur.
3. Anamnesa
a. Hindari pertanyaan tentang jenis kelamin atau ras.
b. Hindari duduk di atas tempat tidur pasien.
c. Izinkan interupsi oleh pasien dan pelajar untuk menyoroti hal penting atau
untuk memperjelas.
d. Jangan mempermalukan dokter yang merawat pasien.
4. Pemeriksaan fisik
a. Minta pelajar untuk memeriksa pasien.
b. Izinkan pasien untuk berpartisipasi(mendengarkan bising, meraba hepar, dll).
c. Minta tim untuk mendemonstrasikan teknik yang tepat.
d. Berikan beberapa waktu agar pelajar dapat menilai hasil pemeriksaan yang baru
pertama kali ditemukan.
5. Pemeriksaan Penunjang
a. Jika mungkin tetap berada disamping tempat tidur.
b. Rongent, ECG bila mungkin.
c. Izinkan pasien untuk meninjau ulang dan berpartisipasi.
6. Diskusi
a. Ingatkan pasien bahwa tidak semua yang didiskusikan akan dilaksanakan,
biarkan pasien tahu kapan itu biasa dilaksanakan.
b. Hati-hati memberikan pertanyaan yang tidak dapat dijawab kepada mahasiswa
yang merawat pasien.
c. Berikan pertanyaan pertama kali pada tim yang paling junior.
d. Saya tidak tahu adalah jawaban yang tepat, setelah itu gunakan kesempatan
untuk mencari jawaban.

e.
f.
g.
h.

Hindari bicara yang tidak perlu.


Izinkan pasien untuk bertanya sebelum meninggalkan tempat tidur.
Minta pasien untuk menanggapibedside teaching yang telah dilakukan.
Ucapkan terima kasih pada pasien.

h) Hambatan Bedside Teaching


Dalam pelaksanaan bedside teaching, ada beberapa hambatan yang mungkin
timbul dalam pelaksanaan bedside teaching:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Gangguan (misalnya panggilan telepon).


Waktu rawat inap yang singkat.
Ruangan yang kecil sehingga padat dan sesak.
Tidak ada papan tulis.
Tidak dapat mengacu pada buku.
Pelajar lelah.

Adapun beberapa hambatan dari pasien :


a.
b.
c.
d.
e.
f.

Pasien merasa tidak nyaman.


Menyakiti pasien, terutama pada pasien yang kondisi fisiknya tidak stabil.
Pasien tidak ada di tempat.
Pasien salah pengertian dalam diskusi.
Pasien tidak terbuka.
Pasien tidak kooperatif atau marah.
B. Case Presentation
a) Pengertian Case Presentation
Presentasi adalah komunikasi langsung antara penyaji/presenter dengan

sekelompok pendengar/audience dalam situasi teknis, saintifik atau professional


untuk satu tujuan tertentu dengan menggunakan teknik sajian dan media yang
terencana.
Didalam kehidupan manusia sebagai pribadi maupun makhluk social
menemukan banyak kasus yang dihadapi yang perlu dipecahkan. Masalah tersebut
bisa dijadikan contoh untuk pembelajaran mahasiswa yaitu dengan presentasi kasus
yang diartikan sebagai cara menyajikan pelajaran dengan memanfaatkan kasus yang

ditemui, digunakan sebagai bahan pembelajaran kemudian kasus tersebut dibahas


bersama untuk mendapatkan penyelesaian atau jalan keluar.
Case presentation merupakan salah satu strategi pembelajaran secara langsung.
Strategi pembelajaran secara langsung sangat diarahkan oleh pengajar. Metode yang
cocok antara lain adalah ceramah, tanya jawab, demontrasi dan latihan.
Tujuan dari presentasi bermacam-macam, misalnya untuk membujuk (biasanya
dibawakan oleh wiraniaga), untuk memberi informasi (biasanya oleh seorang pakar),
atau untuk meyakinkan (biasanya dibawakan oleh seseorang yang ingin membantah
pendapat tertentu).
Unsur presentasi yaitu adanya penyaji, moderator, audience/ peserta, dan
observer. Penyaji

adalah

orang

yang

membawakan

materi

kasus

dalam

presentasi(case presentation). Moderator adalah orang yang memipin dan mengatur


jalannya suatu case presentation. Moderator mempunyai tugas membuka acara
presentasi, meguraikan latar belakang dan tujan case presentation, memperkenalkan
biodata penyaji dan tema case presentation, menentukan waktu penyajian dan diskusi
atau mekanisme tanya jawab, memimpin jalannya diskusi, setelah itu merangkum
pertanyaan yang telah diberikan dan kesimpulan dari diskusi dari case presentation.

b) Jenis Case Presentation


1. Presentasi Teks (Reading Presentation)
Bentuk penyajian dimana penyaji sepenuhnya menggunakan teks (membaca kata
demi kata yang tertuang dalam media penyajian)
2. Presentasi Hafalan (Memorized Presentation)
Gaya penyajian dimana isi bahan sajian ditulis dalam bentuk teks tertulis lalu
dihafalkan. Contohnya laporan hasil studi singkat, hasil kunjungan atau observasi.

3. Penyajian Spontan (The Impromptu Presentation)


Penyajian langsung informal tanpa persiapan yang matang dipihak pembicara,
Contohnya; pertemuan khusus anda diminta memberi sambutan karena kapasitas dan
posisi anda.
4. Penyajian dgn kartu (The Note Cards Presentation)
Penyajian dengan kartu berisi uraian penyajian sesuai nalar pendengar, namun
inti sajian tetap disesuaikan dengan tujuan penyajian. Teknik penyajian bebas,
natural, dipersiapkan dengan matang dan sesuai tingkat respon pendengar.

c) Kriteria Keberhasilan Case Presentation dalam Mencapai Tujuan


1. Menarik perhatian peserta
2. Isi presentasi disajikan secara sistematis
3. Penjelasan sesuaikan dengan tingkat nalar pendengar
4. Berikan contoh dan argumen yang kuat
5. Tentukan tindak lanjut

d) Media Case Presentation


1. Charts merupakan grafik, biasanya untuk menampilkan data statistic
berbentuk angka.
2. Vidio dan Film merupakan media yang di dalamnya terdapat unsur
audiovisual.
3. Handouts merupakan media cetak tertulis berisi materi atau kasus yang
disampaikan
4. Cartoons, Poster merupakan media cetak visual bertujuan untuk persuasi
5. Studi Kasus digunakan untuk memberikan kasus nyata pada case presentation

6. Demonstrasi merupakan metode yang memberikan pengalaman kepada para


siswa dengan observasi dan interaksi aktif melalui demonstrasi.
7. Slides

merupakan

media

penayangan

gambar

dengan

film.

Pada

perkembangannya, slide sekarang merupakan betuk media presentasi dengan


program computer yaitu power point.
Syarat media case presentation yang efektif
a) Mudah dilaksanakan penyaji dan diterima oleh audience
b) Murah dibuat oleh penyaji, tanpa mengeluarkan biaya yang banyak
c) Praktis digunakan untuk menyajikan case presentation
d) Kesesuaian bahan dengan metode penyajian
e) Kesesuaian media dengan karakteristik peserta/ audience
f) Tepat, daya tahan (kuat),
g) Tersedia

h) Langkah-Langkah Case Presentation yang Efektif


Sebelum mempersiapkan sebuah presentasi beberapa hal perlu diketahui terlebih
dahulu: (SPAM)
1. Situation : Perhatikan waktu dan tempat Anda akan memberikan presentasi
2. Purpose (Tujuan) : Apa tujuan yang ingin dicapai dari presentasi yang
dilakukan
3. Audience : perhatikan siapa saja yang menjadi peserta dari presentasi Anda
4. Method : metode apa yang akan Anda pakai sehingga tujuan presentasi dapat
tercapai
Langkah-langkah case presentation:
1. Tahap Pengumpulan Bahan
2. Tahap seleksi dan penentuan inti presentasi
3. Tahap memilih, mengembangkan dan menggunakan alat bantu

10

4. Tahap pengembangan pembukaan presentasi


5. Tahap penutupan
6. Tahap latihan penyajian/Gladiresik
7. Tahap Penyajian
8. Evaluasi

i) Kelebihan teknik presentasi kasus (case presentation):


1. Mahasiswa dapat mengetahui dengan pengamatan yang sempurna tentang
sesuatu gambaran yang nyata, yang betul-betul terjadi di dalam hidupnya,
sehingga mereka dapat mempelajari dengan penuh perhatian dan lebih
terperinci persoalannya. Dengan mengamati, memikirkan dan bertindak dalam
mengahadapi situasi tertentu, mereka lebih meyakini apa yang diamati dan
menemukan jalan keluarnya. Pengamatan seperti diatas akan membantu
mahasiswa dalam mengembangkan daya berfikirnya secara sistematis dan
logis, sehingga ia mampu pula mengambil keputusan yang tepat.
2. Ketika mahasiswa meniliti proses dalam mengambil keputusan mengenai
salah satu kasus, maka ia mendapatkan pengetahuan tentang dasar-dasar atau
sebab-sebab yang melandasi timbulnya kasus tersebut.
3. Penggunaan teknik presentasi kasus ini juga membantu mahasiswa dalam
mengembangkan daya intelektual dan ketrampilan berkomunikasi secara lisan
maupun secara penulisan.
4. Dalam memecahkan masalah dari kasus itu, mahasiswa dapat menggunakan
pendekatan secara problem solving. Kemudian teknik kasus ini dapat
memperlihatkan kepada mahasiswa tentang masalah atau persoalan hidup
yang dihadapi terutama dalam bidang pendidikan dan pengajaran.

11

j) Kekurangan teknik presentasi kasus (case presentation) :


1. Memerlukan banyak waktu untuk mempersiapkan banyak kasus yang ditemui.
2. Membutuhkan banyak waktu untuk diskusi
Untuk pelaksanaan kegiatannya memerlukan fasilitas yang banyak dan kadangkadang hal ini sulit dipenuhi seperti persiapan LCD, laptop, ruang dan listrik.
C. Jurnal Presentation
a) Pengertian Jurnal Presentation
Merupakan salah satu bentuk kegiatan belajar yang menggunakan journal atau artikel
penelitian sebagai sumber belajar dan bertujuan untuk meningkatkan kewaspadaan
terhadap

perkembangan

ilmu

pengetahuan

diharapkan dapat memahami, menganalisis, menjelaskan

terkini.
dan

Mahasiswa
menyimpulkan

isi dari journal yang mereka baca serta mempresentasikannya dalam suatu

forum

pembelajaran.
b) Tujuan Jurnal Presentation
1. Menginformasikan: presentasi berisi informasi yang akan disampaikan kepada

orang lain. Presentasi semacam ini sebaiknya menyampaikan informasi secara


detail dan jelas (clear) sehingga orang dapat menerima informasi dengan baik
dan tidak salah presepsi terhadap informasi yang diberikan tersebut.
2. Meyakinkan: presentasi berisi informasi, data, dan bukti-bukti yang disusun
secara logis sehingga menyakinkan orang atas suatu topik tertentu.
Kondradiksi dan ketidakjelasan informasi dan penyusunan yang tidak logis
akan mengurangi keyakinan orang atas presentasi yang diberikan.
3. Membujuk: presentasi yang berisi informasi, data, dan bukti-bukti yang
disusun secara logis agar orang mau melakukan suatu aksi/tindakan.
Presentasi dapat berisi bujukan, atau rayuan yang disertai dengan bukti-bukti
sehingga orang merasa tidak ragu dan yakin untuk melakukan suatu tindakan.
4. Menginspirasi: presentasi yang berusaha untuk membangkitkan inspirasi
orang.

12

5. Menghibur: presentasi yang berusahan untuk memberi kesenangan pada orang

melalui informasi yang diberikan.


c) Manfaat Jurnal Presentation

Manfaat media berbasis presentasi adalah sebagai berikut :


1. Memperjelas pesan agar tidak terlalu verbalistis.
2. Mengatasi keterbatasan ruang,waktu tenaga dan daya indra.
3. Menimbulkan gairah belajar,interaksi lebih langsung antara murid dengan

sumber belajar.
4. Memungkinkan anak belajar mandiri sesuai dengan bakat dan kemampuan
visual, auditori dan kinestetiknya.
5. Memberikan rangsangan yang sama,mempersamakan pengalaman dan
menimbulkan persepsi yang sama.
6. Proses pembelajaran mengandung lima komponen, guru (komunikator), bahan
pembelajaran,

media

pembelajaran,

siswa

(komunikan),

dan

tujuan

pengajaran.
D. Kelebihan Jurnal Presentation
Kelebihan metode Jurnal Presentation adalah :
1. Dapat menyajikan teks, gambar, foto, animasi, audio dan video sehingga lebih
2.
3.
4.
5.
6.

menarik;
Dapat menjangkau kelompok banyak;
Tempo dan cara penyajiannya bisa disesuaikan;
Penyajiannya masih bisa bertatap muka;
Dapat digunakan secara berulang-ulang.
Bahan materi-materinya mudah didapat dan pembuatannya tidak terlalu rumit
sehingga tidak terlalu banyak mengeluarkan biaya pembuatannya.

d) Kekurangan Jurnal Presentation


Kekurangan metode Jurnal Presentation adalah :
1. Ketergantungan arus listrik sangan tinggi;
2. Media pendukungnya (komputer dan LCD) cukup mahal;

13

3. Penggunaan media ini sangat tergantung pada penyaji materi (penyaji harus

menguasai betul materinya);


4. Masih sangat terbatas guru yang mampu membuat media presentasi.
5. Disajikan hanya dalam bentuk teks dan kebanyakan hanya berbentuk animasianimasi gambar saja.
D. Meet the Expert
a) Pengertian Meet the Expert
Meet the Expert yaitu pertemuan dengan ahli untuk masing-masing kompetensi,
dengan tujuan mempersiapkan untuk di lapangan kerja.
Expert atau yang dalam bahasa Indonesia berarti pakar atau ahli ialah seseorang
yang

banyak

dianggap

sebagai

sumber

tepercaya

atas teknik maupun keahlian tertentu yang bakatnya untuk menilai dan memutuskan
sesuatu dengan benar, baik, maupun adal sesuai dengan aturan dan status oleh
sesamanya ataupun khayalak dalam bidang khusus tertentu. Lebih umumnya, seorang
pakar ialah seseorang yang memiliki pengetahuan ataupun kemampuan luas dalam
bidang studi tertentu. Para pakar dimintai nasihat dalam bidang terkait mereka,
namun

mereka

tidak

selalu

setuju

dalam

kekhususan

bidang

studi.

Melalui pelatihan, pendidikan, profesi,publikasi, maupun pengalaman, seoran pakar


dipercaya memiliki pengetahuan khusus dalam bidangnya di atas rata-rata orang, di
mana orang lain bisa secara resmi (dan sah) mengandalkan pendapat pribadi.
E. Eksperiensial
a) Pengertian Experensial
Suatu metode yang dipergunakan pembimbing akademik dalam membatu peserta
didik dalam menyelesaikan masalah dan mengambil keputusan terhadap kasus yang
terjadi dengan pasien atau keluarga pasien.

14

Metode experensial (Experiential Learning) adalah suatu metode proses belajar


mengajar yang mengaktifkan pembelajar untuk membangun pengetahuan dan
keterampilan serta nilai-nilai juga sikap melalui pengalamannya secara langsung.
Oleh karena itu, metode ini akan bermakna tatkala pembelajar berperan serta
dalam melakukan kegiatan. Setelah itu, mereka memandang kritis kegiatan tersebut.
Kemudian, mereka mendapatkan pemahaman serta menuangkannya dalam bentuk
lisan atau tulisan sesuai dengan tujuan pembelajaran. Dalam hal ini, Experiential
Learning menggunakan pengalaman sebagai katalisator untuk menolong pembelajar
mengembangkan kapasitas dan kemampuannya dalam proses pembelajaran.

b) Kegunaan dari metode eksperinsial adalah sebagai berikut :


1. Membantu menganalisis situasi klinik melalui proses identifikasi masalah.
2. Menentukan tindakan yang akan diambil.
3. Mengimplementasikan pengetahuan ke dalam masalah klinik.
4. Menekankan hubungan antara pengalaman belajar lalu dan pengalaman
terhadap masalalu lalu.
5. Berasal dari teori kognitif yang dipadukan dengan teori proses informasi dan
teori pengambilan keputusan.
6. Kegiatan pada metode ini meliputi :
a. situasi penyelesaian masalah.
b. membantu peserta didik meningkatkan sikap professional.

15

c. mampu menerapkan masalah konseptual keperawatan dalam kurikulum


berdasarkan masalah actual.
7. Menggambarkan secara tertulis kejadian atau peristiwa dengan tujuan :
a. menanggulangi masalah yang terdapat di klinik ;
b. mengidentifikasi data relevan yang menunjang masalah ;
c. mengajukan hipotesis yang relevan ;
d. merencanakan tindakan keperawatan yang tepat ;
e. menerapkan teori ke dalam praktek.
8. Situasi pengambilan keputusan : Merupakan situasi penyelesaian masalah
yang memerlukan pengambilan keputusan.
9. Peserta didik melakukan :
a. Pengujian data yang ada.
b. Pengidentifikasian alternatif tindakan.
c. Penentuan prioritas tindakan.
d. Pembuatan keputusan.
10. Melengkapi situasi pengambilan keputusan secara indidvidual atau kelompok.
11. Berdiskusi dan menggali proses berpikir dalam menanggapi situasi.
c) Proses Insiden

16

Keguanaan dari proses insiden adalah sebagai berikut :


1. Membantu peserta didik mengembangkan keterampilan reflektif berdasarkan
kejadian klinik/insiden.
2. Insiden berasal dari pengalaman praktik aktual atau dikembangkan secara
hipotetikan.
3. Bisa dalam bentuk insiden terkait klien, staf atau tatanan praktik.
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Setiap metode pembelajaran yang digunakan bertalian dengan tujuan belajar yang
ingin dicapai. Tujuan pembelajaran untuk mendidik mahasiswa agar sanggup
memecahkan masalah-masalah dalam belajarnya. Sehingga tujuan pembelajaran yang
berbeda memerlukan metode yang berbeda juga.
B. Saran
Setelah membaca dan memahami makalah ini diharapkan pembaca dapat
memiliki

pemahaman

mengenai

metode

pembelajaran

klinik,

serta

dapat

mengimplementaskan dalam bidangnya di masa depan.

17

DAFTAR PUSTAKA
Bastable, S.B (2002). Bidan sebagai pendidik: prinsip prinsip pengajaran dan
pembelajaran, alih bahasa Gerda W. Jakarta: EGC
Dorothy & Marilyn. 2002. Pengajaran Klinis dalam Pendidikan Keperawatan Edisi
2. Alih bahasa: Enie Novietasari, Editor: Palupi Widyastuti. Jakarta: EGC
Relly, D.E & Obermann,M.H (2002). Pengajaran Klinis dalam pendidikan
keperawatan, alih bahasa Eni Noviestari. Jakarta: EGC

18