Anda di halaman 1dari 10

Allah Mengajak Berlogika

Pada umumnya manusia memang tidak bisa segera mencerna dengan akalnya ketika Allah
menginformasikan akan membangkitkan mereka dari kuburnya. Namun, itu lebih dikarenakan
mereka sombong dan tidak membuka pikirannya untuk menerima berbagai kemungkinan.
Seperti dialog yang dilakukan Ibrahim dengan Raja Namrudz, pada waktu itu. Padahal, kalau
mereka membuka hatinya untuk kebenaran, Insya Allah mereka bisa menerimanya.
QS Al Baqarah : 258
Apakah kamu tidak memperhatikan orang yang mendebat Ibrahim tentang Tuhannya (Allah)
karena Allah telah memberikan kepada orang itu pemerintahan (kekuasaan). Ketika Ibrahim
mengatakan: "Tuhanku ialah Yang menghidupkan dan mematikan," orang itu berkata: "Saya
dapat menghidupkan dan mematikan". Ibrahim berkata: "Sesungguhnya Allah menerbitkan
matahari dari timur, maka terbitkanlah dia dari barat," lalu terdiamlah orang kafir itu; dan Allah
tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.
Ayat di atas menunjukkan kepada kita betapa orang-orang kafir itu memang memiliki pola pikir
yang tidak terbuka. Mereka menganggap dirinyalah yang paling pintar dan paling benar,
sehingga tidak mau menerima apa yang disampaikan oleh orang lain. Padahal Allah dan para
Rasulnya selalu memberikan argumentasi argumentasi yang logis dalam menyebarkan agama.
Termasuk apa yang disampaikan Nabi Ibrahim kepada raja Namrudz.
.
Nah, berkaitan dengan hari kebangkitan ini, Allah juga memberikan logika-logika yang menarik.
Asalkan kita open mind, maka setiap kita akan bisa menerimanya.
Untuk meyakinkan bahwa manusia pasti dibangkitkan dari dalam kuburnya, Allah memberikan
logika-logika sebagai berikut.
Yang pertama : bahwa Allahlah yang dulu menciptakan kita dari tanah (benda mati), kemudian
dihidupkanNya melewati sebuah proses bertingkat dari sperma sampai menjadi janin di dalam
rahim seorang ibu. Dan kemudian setelah hidup di dunia sekian lama, mereka akan dimatikan
oleh Allah dikembalikan lagi ke tanah alias dikubur. Maka, apalah sulitnya bagi Allah untuk
menghidupkan kembali orang orang yang sudah mati itu.
QS. Al Hajj (22 ): 5 - 7
"Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkilan (dari kubur), maka (ketahuilah)
sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian
dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya maupun yang
tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang
Kami kehendaki sampai waktu yang ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi,
kemudian sampailah kamu kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan di
antara kamu (ada pula) yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui
lagi sesuatu pun yang dulu dia ketahui Dan kamu lihat Bumi itu kering, kemudian apabila telah
Kami turunkan air di alasnya, hiduplah Bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai
macam tumbah-tumbuhan yang indah."

Yang demikian itu karena sesungguhnya Allah, Dialah Yang Haq, dan sesungguhnya Dialah
yang menghidupkan segala yang mati, dan sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala
sesuatu.
Dan sesungguhnya hari kiamat itu pastilah datang, tak ada keraguan padanya, dan bahwasanya
Allah membangkitkan semua orang yang di dalam kubur
Dalam logika pertama ini, Allah membeberkan fakta kehidupan kita, bahwa kita dulu adalah
sekadar benda mati, yaitu Tanah. Lantas Allah mengambil zat-zat penyusun tubuh kita darinya
seperti C, H, 0, N, S, P, Ca, Fe, dan lain sebagainya melewati mekanisme 'rantai makanan' dalam
tumbuhan, hewan, kemudian manusia.
Setelah itu, diprosesNya semuanya dengan suatu mekanisme yang sangat canggih di dalam
rahim ibu kita. Dan tiba-tiba benda yang tadinya mati itu terlahir sebagai makhluk yang hidup,
yaitu bayi manusia. Bisakah kita merasakan betapa Allah sedang 'menarik perhatian dan
pemahaman kita tentang proses berubahnya benda 'mati terurai' menjadi makhluk hidup yang
kompleks?
Maka, Allah menegaskan di dalam firmanNya di atas bahwa memang Allah adalah penguasa
segala eksistensi ini. Hanya Dialah yang bisa menghidupkan benda-benda mati berubah menjadi
makhluk hidup. (Yang mana, tidak satu pun pakar biomolekuler bisa menciptakan yang
demikian).
Karena itu Dia lantas menggunakan logika itu untuk menjelaskan proses kebangkitan. Bahwa
Tuhan yang menciptakan kehidupan ini, pasti sangat mudah dan tidak menemui kesulitan
sedikitpun untuk membangkitkan dan menghidupkan kembali manusia dari dalam kuburnya.
Ayat berikut ini juga menegaskan logika itu. Dulu Allah menciptakan manusia dari tanah dengan
proses yang sangat menakjubkan. Setelah itu, Allah mematikan kita, dan kemudian kita dikubur
lagi ke dalam tanah. Lantas, kalau Allah berkehendak untuk mengeluarkan lagi dari dalam tanah,
"apa susahnya?"
QS Nuh (71) : 17 - 18
"Dan Allah menumbuhkan kamu dari tanah dengan sebaik-baiknya. Kemudian Dia
mengembalikan kamu ke dalam tanah, dan mengeluarkan kamu (daripadanya pada hari kiamat)
dengan sebenar benarnya.
Logika kedua, Allah mengatakan bahwa membangkitkan manusia dari kubur itu adalah
pekerjaan yang jauh lebih mudah dibandingkan dengan menciptakan manusia pada awal
mulanya. Kenapa demikian? Karena, membangkitkan itu hanyalah sekedar mengulang kejadian.
Tentu saja, melakukan pengulangan adalah jauh lebih mudah daripada menciptakan dari tidak
ada menjadi ada.
QS. Ar Ruum (30) : 27
"Dan Dialah yang menciptakan (manusia) dari permulaan, kemudian mengembalikan
(menghidupkan)nya kembali. Dan menghidupkannya kembali itu adalah lebih mudah bagiNya..."

QS. Al Israa (17) : 51


Maka mereka akan bertanya Siapa yang akan menghidupkan kami kembali? Katakanlah :
yang menghidupkan kamu pada kali pertama. Lalu mereka akan menggeleng-gelengkan
kepalanya kepadamu, dan berkata: Kapan itu (akan terjadi)? Katakanlah: Mudah-mudahan waktu
berbangkit itu sudah dekat.
QS. Qiyaamah (75) : 1 - 4
Aku bersumpah dengan hari Kiamat Dan aku bersumpah dengan jiwa Yang amat menyesali
(dirinya sendiri). Apakah manusia mengira bahwa Kami tidak akan mengumpulkan tulang
belulangnya? Bukan demikian, sebenarnya kami kuasa menyusun (kembali) jari-jemarinya
dengan sempurna.
Logika Biomolekuler
Logika 'pengulangan' ini sebenarnya bisa dijelaskan dengan pemahaman biomolekuler. Bahwa
setiap makhluk hidup, termasuk manusia, memiliki untaian genetika, yang membawa seluruh
sifat sifatnya.
Sebagaimana kita ketahui bahwa di dalam sel manusia ada bagian yang disebut chromosome.
Bentuknya bisa diumpamakan sebagai pilinan pita atau untaian rantai, yang berjumlah 23
pasang. Laki laki maupun perempuan.
Chromosome ini berperanan penting untuk menentukan sifat sifat bayi hasil perkawinan antara
seorang laki-laki dan perempuan. Setiap bayi membawa separo chromosome bapaknya (23 untai)
dan separo dari ibunya (23 untai). Sehingga di dalam setiap bayi tetap terdapat 23 pasang (46
untai) chromosome lagi, perpaduan dari bapak dan ibunya.
Nah, di dalam chromosome itulah terdapat mata rantai pembawa sifat yang disebut gen. Setiap
mata rantai membawa satu sifat. Misalnya, bayi itu memiliki hidung yang mancung, mata bulat,
rambut hitam, kulit kuning langsat, dan seterusnya. Masing-masing sifat itu diwakili oleh 1 gen.
Sehingga, jika kita bisa mengambil sifat-sifat dominan yang kita sukai dari rangkaian genetika
seseorang dan membuang yang lemah maka kita bisa menciptakan bayi dengan kualitas dan
karakteristik yang istimewa, sesuai dengan kemauan kita. Ilmu yang mempelajari tentang hal
tersebut disebut sebagai Ilmu Rekayasa Genetika atau Biomolekuler.
Ilmu ini, kini berkembang sangat pesat. Salah satu keberhasilan-nya adalah menciptakan cloning
('bayi' hasil mengcopy' bapaknya atau ibunya) pada hewan domba. Dan konon, kabarnya, sudah
mulai diujicobakan pada manusia. Meskipun, sampai kini belum ada laporan yang bisa
dipertanggungjawabkan tentang keberhasilan cloning pada manusia.
Sebenarnya, dalam konteks ini, saya hanya ingin mengatakan bahwa tubuh makhluk hidup
termasuk manusia bisa 'dicetak ulang', karena di dalamnya selalu ada gen pembawa sifatnya.
Seluruh sifat makhluk hidup itu bisa direplika, berdasarkan genetika yang dirumuskan secara
biokimiawi oleh genome-genome.

Di dalam tubuh manusia, misalnya, terdapat sekitar 4-5 miliar genome dalam bentuk komposisi
biokimiawi. Setiap komposisi itu berpengaruh dan bertanggungjawab terhadap salah satu sifat
yang kita miliki.
Logika yang Ketiga. Dalam logika ini Allah mengatakan bahwa Dialah yang menciptakan langit
dan Bumi. Kalau menciptakan Langit dan Bumi yang demikian dahsyat saja Dia bisa, apalagi
untuk menciptakan manusia.
QS. Al Ahqaaf : 33
"Dan apakah mereka tidak memperhatikan bahwa sesungguhnya Allah yang menciptakan langit
dan Bumi, dan Dia yang tidak merasa payah karena menciptakannya, kuasa menghidupkan
orang-orang mati? Ya, sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu."
QS. Al Israa (17) : 99
"Dan apakah mereka tidak memperhatikan bahwa Allah yang menciptakan langit dan Bumi itu
kuasa pula menciptakan yang serupa dengan mereka, dan telah menetapkan waktu yang tertentu
bagi mereka yang tidak ada keraguan padanya ? Dan orang zalim itu (memang) tidak
menghendaki kecuali kekafiran."
Seperti kita tahu, bahwa planet Bumi yang kita tempati ini adalah benda langit yang sangat kecil
dibandingkan dengan besarnya alam semesta. Perbandingannya adalah bagaikan debu di padang
pasir 'semesta'. Maka, manusia yang hidup di atas Bumi itu pun adalah makhluk yang sangat
kecil di 'hadapan' alam semesta ini.
Karena itu, Allah memberikan perbandingan tersebut untuk menyadarkan kita akan kekuasaan
Allah. Kalau menciptakan alam semesta yang demikian besar dan dahsyat saja Allah bisa, tentu
sangatlah mudah bagiNya untuk menciptakan manusia. Apalagi cuma membangkitkan saja dari
dalam kuburnya. Tidak ada kesulitan sedikit pun bagi Allah.
Sebagaimana difirmankan Allah, jin juga seperti manusia. Dia dikenai kewajiban untuk
beribadah. Karena itu, juga bakal dimintai pertanggungjawaban atas segala perbuatannya, pada
Hari Kiamat.
QS. Adz Dzariyat (51) : 56
"Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia kecuali untuk beribadah (menyembah) kepadaKu."
Maka, di kalangan mereka ada juga jin yang baik, jahat atau pun kafir. Bagi yang kafir, sama
saja, mereka juga tidak percaya bahwa mereka akan dibangkitkan sesudah matinya.
QS. Jin (72) : 7
"Dan sesungguhnya mereka (jin) menyangka sebagaimana persangkaan kamu (orang-orang kafir
Makkah) bahwa Allah sekali-kali tidak akan membangkitkan seorang pun"
Pada hari kiamat itu, segala yang hidup, temasuk jin dan manusia akan mengalami kematian.
Kecuali para malaikat. Sebagaimana manusia, jin memang bisa mengalami kematian dalam
hidupnya. Hanya saja, karena badannya yang terbuat dari gelombang panas (api), maka dia

memiliki relativitas waktu yang ukurannya lebih panjang dibandingkan manusia.


Secara umum, dikatakan bahwa usia jin adalah sepuluh kali lipat usia manusia. Jadi kalau jin
menyebutkan dirinya berusia 70 tahun, misalnya, sebenarnya dalam dunia manusia itu berarti dia
sudah berumur 700 tahun.
Namun demikian, dari golongan jin itu ada yang tidak mati hingga saat berbangkit. Dia adalah
Iblis. Dia telah diberi kesempatan oleh Allah untuk hidup terus sampai hari kiamat, sesuai
permintaannya sendiri, dengan maksud untuk menyesatkan manusia dari pertunjuk Allah.
QS. Al Hijr (15) : 37 - 38
"Allah berfirman: (Kalau begitu) maka sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi
tangguh, sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan"
Karena itu, Neraka akan dihuni secara bersama-sama oleh manusia dan jin yang kafir dan banyak
dosanya. Allah mengistilah-kannya sebagai kayu bakar api Neraka.
QS. Jin (72) : 15
"Adapun orang-orang yang menyimpang dari kebenaran, maka mereka menjadi kayu api Neraka
Jahannam."
Saat-saat Kebangkitan
Bagaimanakah gambarannya, ketika Allah membangkitkan manusia dari dalam kuburnya. Allah
menginformasikan dalam berbagai firmanNya.
QS. Fathiir (35) : 9
"Dan Allah, Dialah yang mengirimkan angin, lalu angin itu menggerakkan awan, maka Kami
halau awan itu ke suatu negeri yang mati, lalu Kami hidupkan Bumi setelah matinya dengan
hujan itu. Demikianiah kebangkitan itu."
QS. Al Araaf (7) : 57
Dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan
rahmat Nya (hujan); hingga apabila angin itu telah membawa awan mendung, Kami halau ke
suatu daerah yang tandus, lalu Kami turunkan hujan di daerah itu, maka Kami keluarkan dengan
sebab hujan itu pelbagai macam buah-buahan. Seperti itulah Kami membangkitkan orang-orang
yang telah mati, mudah-mudahan kamu mengambil pelajaran.
QS Az Zukhruf (43) : 11
"Dan yang menurunkan air dari langit menurut kadar (tertentu) lalu Kami hidupkan dengan air
itu negeri yang mati. Seperti itulah kamu akan dikeluarkan (dari kubur)"
QS. An Naziaat 79) : 13 - 14
"Sesungguhnya pengembalian itu hanyalah dengan sekali tiupan saja. Maka dengan serta merta
mereka hidup kembali di permukaan Bumi.
. Di sini sangat jelas, Allah memberikan perbandingan dan perumpamaan antara proses
kebangkitan manusia dari dalam kubur dengan proses tumbuhnya pepohonan. DisiramkanNya

air hujan di daerah tersebut, maka hidup kembalilah Bumi yang telah 'mati'.
Selain itu, ada nuansa, proses kebangkitan manusia itu berjalan secara massal. Allah
menggambarkan seperti pepohonan di daerah tandus yang tiba-tiba bertumbuhan akibat turunnya
hujan. Penyebabnya satu, yaitu hujan, tetapi efeknya berjalan secara massal, bagi semua
tumbuhan yang ada di daerah itu.
Bahkan di ayat lain Allah mengatakan bahwa proses kebangkitan itu bagaikan menghidupkan
satu jiwa saja. Sekali 'stimulasi', efeknya berjalan secara massal. Seluruh manusia yang ada di
dalam kubur bangkit.
QS. Luqman (31) : 28
Tidaklah Allah menciptakan dan membangkitkan kamu (dari dalam kubur) itu melainkan
hanyalah seperti satu jiwa saja. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.
Hanya saja muncul pertanyaan : bagaimanakah kebangkitan itu berlangsung? Apakah butuh
proses lama ataukah cepat? Kalau kita menginterpretasi dari ayat-ayat di atas sepertinya butuh
waktu yang lama. Sebab Allah mengidentikkan dengan proses; bertumbuhannya berbagai
tanaman.
Untuk bisa tumbuh menjadi pohon besar, ada suatu proses; yang mesti dilalui. Mulai dari Uji,
tunas, pohon kecil, dan kemudian pohon besar. Dan semua itu dihidupkan oleh Allah lewat
turunnya air hujan, sebagai penyebabnya.
Itulah yang dijadikan perumpamaan olehNya untuk menggambarkan proses, kebangkitan.
Artinya, tidak secara tiba-tiba dan tanpa proses. Meskipun di ayat-ayat lain Allah
menggambarkan betapa manusia keluar secara cepat dari kuburan-kuburan yang terbongkar.
QS Al Qomar (54) : 7
"Sambil menundukkan pandangan-pandangan mereka keluar dari kuburan seakan-akan belalang
yang beterbangan."
Namun, itu hanya mengambarkan saat-saat keluarnya manusia dari dalam kubur. Akan tetapi,
proses 'persiapan' kebangkitan itu sendiri berjalan selama jutaan atau bahkan miliaran tahun.
Bayangkan, pada waktu kiamat, Bumi telah mengalami kerusakan yang sangat parah. Sehingga
Allah menggambarkan gunung gunung pun telah hancur berubah menjadi pasir. Dan Bumi,
menjadi rata, tidak memiliki daerah-daerah yang naik turun.
QS. Thaaha (20) : 105 - 107
"Dan mereka bertanya kepadamu tentang gunung-gunung, maka katakanlah : Tuhanku akan
menghancurkannya (dihari kiamat) sehancur hancurnya"
"Maka Dia akan menjadikan bekas gunung-gunung itu datar sama sekali."
"Tidak ada sedikitpun kamu lihat padanya tempat yang rendah dan tempat yang tinggi."
Padahal di ayat-ayat lain tentang Surga dan Neraka, kita mendapati Bumi telah kembali ideal. Di
sana ada tempat-tempat tinggi yang digambarkan penuh dengan pepohonan yang subur dan

banyak mata air serta sungai-sungai di bawahnya. Dan Neraka juga digambarkan sebagai tempat
yang rendah penuh keadaan yang mengerikan, seperti pohon-pohon berduri dan sumber-sumber
api yang sangat panas.
Sehingga, jika demikian keadaannya, kita bisa menarik kesimpulan bahwa ada suatu proses yang
sangat panjang untuk menjadikan Bumi ini kembali ideal seperti zaman Adam dan Hawa dulu
diciptakan. Waktu itu, Adam dan Hawa juga digambarkan berada di dalam Surga yang sangat
menyejukkan.
Nah, untuk mengembalikan kondisi Bumi yang sangat rusak menjadi sangat ideal itulah
diperlukan waktu jutaan sampai miliaran tahun. Tetapi yang jelas Allah memang merubah dan
merehabilitasi Bumi yang telah mengalami kehancuran itu, sebagaimana Dia firmankan berikut
ini.
QS. Ibrahim (14) : 48
"(yaitu) pada hari (ketika) Bumi diganti dengan Bumi yang lain, dan (demikian pula) langitnya,
dan mereka semuanya berkumpul menghadap ke hadirat Allah Yang Satu Lagi Perkasa."
Dalam ayat di atas, Allah memberikan penjelasan yang sangat gamblang, bahwa Bumi dan langit
yang menyelimuti nya telah diganti dan direhabilitasi. Dan setelah semuanya siap untuk
kehidupan, maka Allah membangkitkan seluruh manusia dari dalam kuburnya, untuk
mempertanggungjawabkan segala perbuatannya di kehidupan sebelumnya.
Nah, dalam rekonstruksi ini, kemungkinan proses rehabiltasi itu memakan waktu sekitar 3 miliar
tahun. Sejak Bumi mengalami kehancuran, sampai ketika alam semesta berhenti berkembang
(memuai).
Sekadar mengingatkan. Alam semesta ini sedang berkembang atau memuai ke segala penjuru.
Pemuaian itu berlangsung selama sekitar 12 miliar tahun, sejak terjadinya Ledakan Dahsyat (Big
Bang) di pusatnya. Diperkirakan, pemuaian itu akan berhenti sekitar 3 miliar tahun lagi.
Kurun waktu itulah yang dipakai oleh Allah untuk merehabilitasi Bumi sehingga kembali ideal.
Termasuk lapisan-lapisan atmosfernya, semuanya diperbaiki olehNya. Maka, ketika semua siap,
saat itu pula alam semesta mengalami penciutan kembali.
ITULAH WAKTU DIMULAINYA ALAM AKHIRAT. Sejak saat itu hukum alam berjalan
terbalik (seiring berbaliknya arah pergerakan alam semesta, dari berkembang menjadi menciut.)
Jika sekarang, manusia cenderung menuju pada kematian, maka pada waktu itu justru
sebaliknya. Manusia justru akan cenderung mengarah pada kehidupan abadi. Yang tadinya
MATI, justru akan HIDUP KEMBALI. Secara Fisika, dikatakan bahwa kalau sekarang Entropi
alam semesta ini naik terus, maka nanti pada periode Akhirat itu, entropinya akan turun terus.
Itulah saat-saat malaikat meniupkan terompet untuk kedua kalinya. Yang pertama, ditiupkan
ketika Bumi mengalami kehancurannya, Kiamat Sughra. Sedangkan yang kedua, pada saat alam
semesta mengalami pembalikan arah pergerakan, alias dimulainya Periode Akhirat.

QS. An Naziaat (79) : 6 - 10


"Pada hari ketika tiupan pertama menggoncangkan alam"
"Tiupan pertama itu diiringi oleh tiupan kedua"
"Hati manusia pada waktu itu sangat takut.
"Pandangannya tertunduk."
"(Mereka) berkata : Apakah sesungguhnya kami benar-benar dikembalikan kepada kehidupan
semula?"
Tiupan.itu adalah sebuah suara yang sangat keras. Pada tiupan yang pertama, suara keras yang
memekakkan telinga itu muncul dari badai berbatu yang dikirimkan oleh Allah ke Bumi, yang
berasal dari kabut Oort.
QS. 'Abasa (80) : 33 - 36
"Dan ketika datang suara yang memekakkan.
"Pada hari ketika manusia lari dari saudara-saudaranya
"Dari ibu bapaknya. Dari istri dan anak-anaknya."
Proses penghancuran Bumi itu membuat panik manusia, sehingga digambarkan seperti di atas.
Suara ledakan karena hajaran batu batu angkasa itu demikian dahsyatnya. Bahkan banyak
terdengar suara seperti tiupan yang berasal dari berseliwerannya batu-batu itu di angkasa Bumi.
Bumi betul-betul dibombardir oleh desingan-desingan 'peluru' meteor dari angkasa, diiringi badai
sangat dahsyat.
Setelah itu, lenganglah Bumi. Selama miliaran tahun kemudian. Sampai pada suatu ketika alam
semesta bergerak berbalik arah. Di situ, lagi-lagi malaikat meniupkan terompetnya, sebagai
dimulainya hari berbangkit. Perbalikan gerakan itu menimbulkan 'efek' tiupan lagi, disebabkan
oleh berbaliknya hukum alam.
Dalam waktu yang bersamaan, atau tidak lama sesudah itu, tubuh manusia yang hancur lumat di
dalam tanah tiba-tiba berkumpul secara alamiah. Berbagai molekul tubuhnya berangsur-angsur
terbentuk akibat hukum alam yang berjalan terbalik itu.
Demikian pula sel-sel tubuhnya terbentuk dari molekul-molekul yang bergerak mengumpul
dengan sendirinya (dalam KehendakNya). Lantas sel-sel itu mulai membentuk organ-organ
tubuhnya. Dan akhimya organ-organ itu berkumpul membentuk tubuh manusia secara utuh.
Kenapa hal itu bisa terjadi? Bayangkanlah sebuah film yang merekam sebuah kejadian jatuhnya
gelas dari atas meja. Rekaman tersebut menggambarkan urut urutan kejadian, mulai dari gelas di
atas meja, yang kemudian terguling. Lantas, gelas itu terjatuh ke lantai. Berikutnya, rekaman itu
akan menggambarkan betapa gelas tersebut hancur, semburat kemana-mana.
Kemudian muncul pertanyaan? Bisakah gelas itu utuh kembali? Bagaimana caranya? Jawabnya:
cobalah putar rekaman itu secara terbalik. Maka, ketika rekaman 'gelas pecah' itu diputar secara
terbalik, kita. akan melihat kejadiannya berjalan terbalik pula : dimulai dari kondisi gelas pecah
berserakan, kemudian pecahan-pecahan gelas itu akan terkumpul menjadi gelas yang utuh.
Setelah itu, tiba-tiba gelas itu terangkat kembali ke atas meja, seperti sediakala.

Begitulah gambaran proses kebangkitan yang bakal terjadi, kelak. Karena. hukum alam berjalan
terbalik, maka 'trand' kehidupan bukan menuju kepada kematian, melainkan justru dari, kematian
menuju pada hidup selama-lamanya. Benda-benda yang rusak justru akan berproses menjadi baik
kembali. Makanan-makanan yang busuk menjadi segar kembali. Tidak akan pernah berubah rasa,
kata Allah ketika menggambarkan Surga.
Karena itu, Allah menegaskan bahwa sangatlah gampang mengumpulkan kembali atom-atom
dan molekul-molekul tubuh yang sudah tercerai-berai di dalam tanah. Di ayat lain Allah bertanya
: Apakah kalian mengira bahwa Aku tidak bisa mengumpulkan jari-jari tangan mereka yang
sudah hancur di dalam tanah itu? Sungguh semua itu bakal tedadi dengan sangat mudahnya,
ketika hukum alam ini sudah dibalik oleh Nya.
QS. An Naziaat (79) 13 - 14
"Sesungguhnya pengembalian itu hanya satu kali tiupan saja. Maka serta merta mereka kembali
hidup di permukaan Bumi."
Dalam pemahaman yang sedikit berbeda, kita bisa menjelaskan rekonstruksi kebangkitan itu
seperti dihidupkannya kembali pohon pohon yang sudah mati.
Bagaimanakah Allah menghidupkan pohon yang sudah mati? Katakanlah kita mempunyai pohon
Mangga Gadung. Jika karena sesuatu hal, pohon Mangga Gadung tersebut mati, maka apakah
yang kita lakukan agar kita memiliki pohon seperti itu lagi ?
Tanamlah bijinya yang sudah masak. Maka, akan tumbuh pohon Mangga Gadung seperti semula.
Rasa dan karakteristiknya sama dengan Mangga Gadung sebelumnya. Kenapa bisa begitu?
Sebab di biji Mangga Gadung yang ditanam itu terdapat seluruh sifat-sifat pohon yang telah mati
tersebut. Hal ini telah dielaskan secara biomolekuler di bagian sebelumnya.
Maka, ketika, biji itu ditanam, terjadilah proses replika terhadap pohon sebelumnya. Seluruh sifat
yang terkandung di dalam genetikanya diturunkan kepada pohon berikutnya, lewat bijinya.
Proses kebangkitan manusia dari dalam kubur kurang lebih sama. Setiap manusia memiliki gen
pembawa sifat di dalam sel kita. Memang sebagian besar badan kita hancur ketika, terkubur di
dalam tanah selama bertahun-tahun. Akan tetapi, selalu masih ada yang tertinggal dan tidak
hancur. Di antaranya adalah gigi, tulang, dan rambut. Maka, di dalam bagian tubuh yang tidak
hancur itu, masih terdapat genome-genome yang membawa sifat asli dari tubuh yang mati itu.
Sehingga, sebenarnya tidak ada kesulitan yang berarti Allah membangkitkan manusia dari dalam
kuburnya Sebab, seluruh cetak biru manusia tersebut telah tersimpan di dalam genetikanya.
Berdasar gen gen itulah Allah mereplika tubuh manusia yang telah hancur 'dimakan tanah'. Ini
sama dengan proses tumbuhnya kembali biji Mangga Gadung yang saya uraikan di atas.
Nah, kombinasi dari dua rekonstruksi itu menjadi perpaduan yang lebih baik untuk menjelaskan
proses kebangkitan.Yaitu, seluruh sifat dan. perbuatan manusia yang tersimpan di dalam
tubuhnya, termasuk dalam genetikanya, akan menjadi acuan untuk mereplika / mengcopy
kembali badannya. Sedangkan pemicunya muncul dari peristiwa berbalik arahnya gerakan alam

semesta, sehingga hukum alamnya juga ikut terbalik.


Dengan demikian, kebangkitan itu bukan sekadar proses kehidupan yang berjalan terbalik.
Melainkan 'kelanjutan' kehidupan, dari dunia berlanjut ke Akhirat. Kenapa demikian?
Sebab, kalau hanya berjalan terbalik, itu tidak memberikan konsekuensi terhadap pertanggung
jawaban atas seluruh perbuatan manusia pada saat hidup di dunia. Peristiwa kebangkitan itu,
lantas hanya menjadi sebuah peristiwa pengulangan mundur saja. Kalau di dunia beranjak dari
bayi ke dewasa dan tua, maka di Akhirat nanti sebaliknya, beranjak dari tua menuju bayi. Tidak.
Bukan demikian keadaannya.
Yang terjadi adalah : 'waktu' tetap berjalan ke depan, artinya bertambah terus dari 12 miliar ke
13, 14, dst. Tetapi hukum hukum energi dan entropinya berjalan terbalik.
Hal inilah yang bisa menjelaskan, bahwa drama kehidupan ini tetap berjalan ke arah depan.
Bukan berbalik arah. Alam Akhirat, tetap saja adalah suatu periode sesudah Alam Dunia. Drama
tetap berjalan ke arah depan menuju ending yang sesungguhnya. Akan tetapi, di periode Akhirat
itu, hukum alamnya berjalan terbalik. Kita tidak bisa mati lagi, karena hukum alamnya memang
tidak mengarahkan kita pada kematian. Justru pada kehidupan abadi. Sehingga, Allah berfirman
sebagai berikut.
QS. Ad Dukhaan (44) : 56
"Mereka tidak merasakan mati di dalamnya kecuali mati di dunia. Dan Allah memelihara mereka
dari azab Neraka."
Bukan hanya itu, di Akhirat itu manusia juga tidak bisa merasa letih. Karena letih itu memang
hukum Alam Dunia. Di sana justru terbalik, semakin lama kondisinya semakin segar.
Malahan, Allah menggambarkan orang-orang yang disiksa di Neraka itu badannya kembali
pulih, mesidpun telah hancur oleh beratnya siksaan di sana. Kenapa demikian? Sekali lagi,
karena hukum alamnya berjalan terbalik. Kondisi kita bukan bergerak menuju kehancuran,
melainkan justru menuju pada keadaan yang lebih baik.
Dengan demikian, tidak ada keraguan sedikitpun, seharusnya untuk memahami peristiwa
kebangkitan itu. Sehingga jangan sampai, nanti kita menjadi orang yang menyesal karena kecele.
Kita mengira tidak akan ada kebangkitan itu, temyata teladi dengan sesungguhnya.
QS. Al Anaam (6) : 30
"Dan seandainya katnu melihat kefika mereka dihadapkan kepada Tuhannya. Berfirman Allah:
Bukankah (kebangkitan) ini benar? Mereka menjawab : Sungguh benar, demi Tuhan kami.
Berfirman Allah : Karena itu rasakan!ah azab ini dikarenakan kamu menginginkannya"