Anda di halaman 1dari 13

Penjurnalan dalam Akuntansi Pemerintahan

A. Akuntansi Pendapatan
Pendapatan diakui pada saat kas diterima pada rekening Kas Umum Daerah. Seperti
diuraikan di atas bahwa penerimaan pendapatan dapat dilakukan melalui bendahara penerimaan
atau langsung disetor ke kas daerah. Apabila pendapatan lansung disetor ke kas daerah, maka
SKPD akan mengakui adanya realisasi pendapatan dan penurunan Utang kepada BUD.
Dokumen sumber untuk pengakuan pendapatan antara lain berupa surat tanda setoran, nota kredit, dan
bukti penerimaan lainnya yang dianggap sah.

Akuntansi pendapatan dilaksanakan berdasarkan azas bruto, yaitu dengan membukukan


penerimaan bruto, dan tidak mencatat jumlah netonya (setelah dikompensasikan dengan
pengeluaran).
Berikut ini ilustrasi akuntansi untuk penerimaan pendapatan pajak :

Pemerintah Provinsi X memberikan kuasa kepada PT Y untuk melakukan pemungutan Pajak


Bahan Bakar dengan memberikan upah pungut sebesar 2% dari jumlah penerimaan. Dalam bulan
Mei 2006 jumlah penerimaan Pajak Bahan Bakar Rp100 juta, dengan upah pungut yang dipotong
langsung Rp2 juta.
Jurnal untuk contoh tersebut adalah:
SKPD
Tanggal
Uraian
Utang Kepada BUD
Pendapatan Pajak
(Buku Pembantu: Pajak Bahan Bakar)

Ref

Uraian
Kas di Kas Daerah
Pendapatan Pajak
(Buku Pembantu: Pajak Bahan Bakar)
Belanja Barang
Kas di Kas Daerah
(Untuk mencatat upah pungut)

Kredit
100 juta

Belanja Barang
Piutang dari BUD
(Untuk mencatat upah pungut)
BUD
Tanggal

Debet
100 juta

2 juta
2 juta

Ref

Debet
100 juta

Kredit
100 juta

2 juta
2 juta

Terhadap pendapatan yang berasal dari penjualan aset tetap/lainnya perlu ada jurnal
pendamping untuk mengakui penurunan aset yang bersangkutan pada SKPD. Jurnal pendamping
ini sering disebut Jurnal Korolari.

Sebagai contoh:
Diterima hasil penjualan kendaraan bermotor sebesar Rp10 juta. Harga perolehan kendaraan
tersebut Rp20 juta.
Jurnal untuk mencatat transaksi tersebut adalah:
SKPD
Tanggal

Uraian
Utang kepada BUD
Pendapatan Lain-lain PAD
(Untuk mencatat hasil penjualan
kendaraan)

Ref

Debet
10 juta

Kredit
10 juta

Diinvestasikan dalam Aset Tetap


Peralatan dan Mesin
(Untuk mencatat mesin yang dijual)

20 juta
20 juta

BUD
Tanggal

Uraian
Kas di Kas Daerah
Pendapatan Lain-lain PAD
(Untuk mencatat hasil penjualan
kendaraan)

Ref

Debet
10 juta

Kredit
10 juta

Apabila terdapat pengembalian pendapatan maka harus dianalisis terlebih dahulu sifat
pengembalian tersebut. Pengembalian yang sifatnya normal dan berulang (recurring) atas
penerimaan pendapatan pada periode penerimaan maupun pada periode sebelumnya dibukukan
sebagai pengurang pendapatan. Koreksi dan pengembalian yang sifatnya tidak berulang (nonrecurring) atas penerimaan pendapatan yang terjadi pada periode penerimaan pendapatan
dibukukan sebagai pengurang pendapatan pada periode yang sama.
Contoh:
Berdasarkan peraturan perundang-undangan pembayaran Pajak X dibayar secara cicilan setiap
bulan berdasarkan jumlah pajak yang dibayar pada tahun sebelumnya. Dalam tahun 2005 jumlah
pajak yang sudah dibayar setap bulan sebesar Rp1.200.000,00. Ternyata setelah diperhitungkan
pada akhir tahun, pajak yang menjadi beban perusahaan tersebut pada tahun 2005 hanya
Rp1.000.000,00. Pengembalian kelebihan pajak Rp200.000,00 ini dibayarkan pada bulan Maret
2006.
Jurnal untuk pengembalian pendapatan pada tahun 2006 tersebut adalah:
SKPD
Tanggal

Uraian
Pendapatan Pajak
Utang kepada BUD

Ref

Debet
200 juta

Kredit
200 juta

BUD
Tanggal

Uraian
Pendapatan Pajak
Kas di Kas Daerah

Ref

Debet
200 juta

Kredit
200 juta

Koreksi dan pengembalian yang sifatnya tidak berulang (non-recurring) atas penerimaan
pendapatan yang terjadi pada periode penerimaan pendapatan dibukukan sebagai pengurang
pendapatan pada periode yang sama.
Contoh:
Pada periode Januari sampai dengan November 2005 terdapat penerimaan pendapatan retribusi
ijin mendirikan bangunan sebesar Rp100 juta. Pada bulan Desember 2005 diketemukan adanya
kesalahan dan kelebihan penerimaan sebesar Rp5 juta. Kelebihan ini dikembalikan kepada yang
berhak pada bulan Desember 2005.
Jurnal untuk pengembalian pendapatan pada tahun 2005 tersebut adalah:
SKPD
Tanggal

Uraian
Pendapatan Retribusi
Utang kepada BUD

Ref

Uraian
Pendapatan Retribusi
Kas di Kas Daerah

Ref

Debet
5 juta

Kredit
5 juta

BUD
Tanggal

Debet
5 juta

Kredit
5 juta

Koreksi dan pengembalian yang sifatnya tidak berulang (non-recurring) atas penerimaan
pendapatan yang terjadi pada periode sebelumnya dibukukan sebagai pengurang ekuitas dana
lancar pada periode ditemukannya koreksi dan pengembalian tersebut.
Contoh:
Pada tahun 2005 terdapat penjualan tanah pemda seluas 1.050 m2 dengan harga Rp1.000,00 per
m2. Pada tahun 2005 telah diterima seluruhnya. Pada tahun 2006 oleh pembeli dilakukan
pengukuran ulang, ternyata luasnya hanya 1.000 m2, sehingga Pemerintah daerah harus
mengembalikan 50 x Rp1.000,00 = Rp50.000,00. Pada tahun 2006 tidak terjadi lagi penjualan
tanah oleh pemda.
Pengembalian pendapatan yang diterima tahun lalu pada umumnya dibayar oleh BUD maka
transaksi ini tidak dibukukan oleh SKPD. Transaksi tersebut mengurangi ekuitas dana.
Pengembalian tersebut dicatat oleh BUD dengan mendebet SILPA dan mengkredit Kas di
Kas Daerah.
Jurnal untuk pengembalian pendapatan pada tahun 2006 tersebut adalah:

SKPD
Tanggal

Uraian
Tidak ada Jurnal

Ref

Debet

Kredit

Tanggal

Uraian
SILPA (Pengembalian Pendapatan)
Kas di Kas Daerah

Ref

Debet
50.000

Kredit

BUD

50.000

B. Akuntansi Belanja
Dalam manajemen anggaran, pada prinsipnya belanja baru dapat dibayarkan setelah
barang/jasa yang dibeli diterima Pemerintah. Pembayaran belanja dapat dilakukan secara
langsung (LS) atau melalui dana kas kecil yang diberikan kepada para bendahara pengeluaran.
1.

Pembayaran langsung
Pembayaran diberikan secara langsung kepada yang berhak jika jumlah, peruntukan, dan
penerimanya sudah pasti. Dokumen sumber untuk merekam pembayaran ini adalah Surat
Perintah Membayar dan Surat Perintah Pencairan Dana Langsung (SP2D LS).
Contoh:
pembayaran gaji pegawai bulan Juni 2006 dengan SP2D LS sebesar Rp50 juta. Dari jumlah
tersebut terdapat potongan PPh, Askes, Taspen, dan Taperum sebesar Rp3 juta.
Jurnal untuk pembayaran gaji pegawai tersebut adalah:
SKPD
Tanggal

Uraian

Ref

Belanja Pegawai
Piutang dari BUD
(Untuk mencatat belanja pegawai)
BUD
Tanggal

Uraian
Belanja Pegawai
Kas di Kas Daerah
(Untuk mencatat belanja pegawai)
Kas di Kas Daerah
Penerimaan PFK

Debet
50 juta

Kredit
50 juta

Ref

Debet
50 juta

Kredit
50 juta

3 juta
3 juta

Potongan atas pembayaran yang dilakukan pemerintah untuk kepentingan pihak lain
dicatat sebagai penerimaan PFK, sebaliknya pada saat disetorkan kepada pihak lain yang
berhak dicatat sebagai Penyetoran PFK. Penerimaan dan penyetoran PFK ini bukan transaksi

anggaran tetapi dalam istilah keuangan dikenal sebagai transaksi transito. Oleh karena itu
penerimaan/pengeluaran PFK tidak disajikan dalam LRA tetapi disajikan dalam Laporan
Arus Kas.
Contoh:
Apabila potongan sebesar Rp3 juta di atas disetor ke Kas Negara akan dijurnal:
Tanggal

Uraian
Pengeluaran PFK
Kas di Kas Daerah
(Untuk mencatat penyetoran PFK)

Ref

Debet
3 juta

Kredit
3 juta

Apabila terdapat belanja untuk perolehan aset tetap atau aset lainnya, maka pada saat
terjadi pembayaran tidak hanya dilakukan pencatatan belanja tetapi sekaligus perolehan
asetnya. Pencatatan aset tetap yang diperoleh dapat dilakukan dengan menggunakan jurnal
pendamping yang seringkali dikenal sebagai jurnal korolari.
Contoh:
Dibeli mesin fotocopy seharga Rp60 juta dari PT Tritanu dan sudah dibayar secara
langsung dengan SP2D LS pada tanggal 30 Mei 2006.
Jurnal untuk pembelian mesin fotocopy tersebut adalah:
SKPD
Tanggal

Uraian
Belanja Modal Peralatan dan Mesin
Piutang dari BUD
(Untuk mencatat realisasi belanja modal)

Ref

Uraian
Belanja Modal Peralatan dan Mesin
Kas di Kas Daerah
(Untuk mencatat realisasi belanja modal)

Kredit
60 juta

Peralatan dan Mesin


Diinvestasikan dalam Aset Tetap
(Untuk mencatat perolehan mesin fotocopy)
BUD
Tanggal

Debet
60 juta

60 juta
60 juta

Ref

Debet
60 juta

Kredit
60 juta

2. Pembayaran melalui Dana Kas Kecil


Dana kas kecil digunakan pemerintah untuk membayar keperluan sehari-hari
perkantoran. Pada dasarnya pemerintah menggunakan sistem dana tetap. Dana kas kecil ini
disebut Uang Persediaan (UP). Pada saat uang persediaan diberikan kepada para Bendahara
Pengeluaran belum membebani belanja. Belanja baru diakui setelah pengeluaran tersebut
dipertanggungjawabkan dan disahkan oleh unit perbendaharaan, dalam hal ini Kuasa BUD,
ditandai dengan terbitnya SPM GU atau SPM GU Nihil.

Contoh:
Diberikan uang persediaan sebesar Rp10 juta kepada Sdr. Zulfikar, Bendahara pengeluaran di
Dinas Perindustrian.
Jurnal untuk pemberian uang persediaan tersebut adalah:
SKPD
Tangga
l

Uraian

Ref

Debet

Kas di Bendahara Pengeluaran


Uang Muka dari BUD
(Untuk mencatat pemberian uang
muka kerja)
BUD
Tangga
l

Uraian

Kredit

10 juta
10 juta

Ref

Debet

Uang Muka Kepada SKPD


Kas di Kas Daerah
(Untuk mencatat pemberian uang
muka kerja)

Kredit

10 juta
10 juta

Pada saat dibelanjakan oleh Bendahara Pengeluaran belum diakui sebagai belanja. Pada saat
dipertanggungjawabkan barulah diakui sebagai belanja. Dengan sistem dana tetap, maka
dalam tahun berjalan kepada SKPD akan diberikan SP2D GU sebagai pengganti uang yang
telah dibelanjakan sehingga UP di Bendahara Pengeluaran kembali ke jumlah UP semula.
Contoh:
Dari UP telah dibelanjakan Rp8 juta untuk biaya perjalanan dinas. Pengeluaran tersebut
dipertanggungjawabkan ke SKPKD dan setelah diverifikasi pengeluaran tersebut disetujui.
Selanjutnya diberikan pengganti dengan menerbitkan SP2D-GU sebesar Rp8 juta.
Jurnal untuk pertanggungjawaban UP serta penggantian tersebut adalah:
SKPD
Tanggal
Uraian
Ref
Debet
Kredit
Belanja Barang
8 juta
Piutang dari BUD
8 juta
(Untuk mencatat belanja perjalanan
dinas)
BUD
Tanggal

Uraian
Belanja Barang
Kas di Kas Daerah

Ref

Debet
8 juta

Kredit
8 juta

Dalam hal terdapat kebutuhan pengeluaran kas yang besar, melebihi UP yang tersedia,
SKPD dapat mengajukan permintaan tambahan uang persediaan (TUP) kepada BUD.
Perlakuan akuntansi TUP ini adalah seperti dana kas kecil dengan sistem dana
berfluktuasi. TUP ini harus dipertanggungjawabkan dalam waktu 1 (satu) bulan.
Terhadap TUP yang telah dipertanggungjawabkan tidak diberikan penggantian. Sebagai
pengesahan atas pertanggungjawaban TUP diterbitkan SP2D GU Nihil.
Contoh:
Diberikan TUP Rp 25 juta kepada Bendahara Pengeluaan Dinas Perdagangan.
Jurnal untuk pemberian TUP adalah:
SKPD
Tanggal
Uraian
Ref
Debet
Kredit
Kas di Bendahara Pengeluaran
25 juta
Uang Muka dari BUD
25 juta
(Untuk mencatat TUP)
BUD
Tanggal
Uraian
Ref
Debet
Kredit
Uang Muka ke SKPD
25 juta
Kas di Kas Daerah
25 juta
(Untuk mencatat TUP)
Dari TUP tersebut telah dikeluarkan untuk belanja perjalanan dan telah
dipertanggungjawabkan sebesar Rp20 juta dan telah diterbitkan SP2D GU Nihil.
SKPD
Jurnal 1: untuk mengakui realisasi belanja
Tanggal
Uraian
Ref
Debet
Kredit
Belanja Barang
20 juta
Piutang dari BUD
20 juta
(Untuk mencatat belanja perjalanan
dinas)
Jurnal 2: untuk mengurangi uang muka
Tanggal
Uraian
Uang muka dari BUD
Kas di Bendahara Pengeluaran
(Untuk mencatat belanja perjalanan
dinas)
BUD
Tanggal
Uraian
Belanja Barang
Uang Muka ke SKPD

Ref

Debet
20 juta

Kredit
20 juta

Ref

Debet
20 juta

Kredit
20 juta

Pemerintah pada umumnya mengeluarkan ketentuan tentang batas akhir penerbitan SP2D GU
sebagai pengganti UP yang telah dikeluarkan oleh Bendahara Pengeluaran. Pertanggungjawaban
atas pengeluaran UP yang telah melewati batas akhir penerbitan SP2D GU tidak diberikan
penggantian kas. Pengesahan atas pertanggungjawaban pengeluaran akan diterbitkan SP2D GU
Nihil. Sisa UP pada akhir tahun anggaran disetor kembali ke rekening Kas Umum Daerah.
Sebagai bukti penyetoran akan diperoleh Surat Tanda Setoran (STS). Demikian pula sisa TUP,
apabila kegiatan sudah selesai maka sisa TUP harus disetor kembali ke rekening Kas Umum
Daerah.
Contoh:
Dari UP sejumlah Rp10 juta telah dibelanjakan Rp 9 juta untuk belanja barang dan jasa.
Pengeluaran ini dipertanggungjawabkan pada tanggal 27 Desember 2005. Terhadap pengeluaran
ini tidak diberikan penggantian UP, tetapi diterbitkan SPM dan SP2D GU Nihil.
Jurnal SPM dan SP2D GU Nihil, adalah:
SKPD
Tanggal

Uraian
Belanja Barang
Piutang dari BUD

Ref

Debet Kredit
9 juta
9 juta

Uang Muka dari BUD


Kas di Bendahara Pengeluaran

9 juta
9 juta

BUD
Tanggal

Uraian

Ref

Debet
9 juta

Belanja Barang
Uang muka ke SKPD
Terhadap sisa UP akan disetor kembali ke rekening Kas Umum Daerah.

Kredit
9 juta

Contoh:
Sisa UP untuk contoh di atas adalah Rp1 juta. Jumlah tersebut disetor ke Kas Daerah pada
tanggal 2 Januari 2006.
Jurnal untuk setoran sisa UP adalah:
SKPD
Tanggal

Uraian
Uang Muka dari BUD
Kas di Bendahara Pengeluaran

Ref

Uraian
Kas di Kas Daerah

Ref

Debet
1 juta

Kredit
1 juta

BUD
Tanggal

Debet
1 juta

Kredit

Uang Muka ke SKPD


1 juta
3. Penerimaan Kembali Belanja
Walaupun pembayaran belanja telah dilakukan secara hati-hati, namun kadangkadang terjadi kesalahan/kelebihan sehingga ada koreksi atau penerimaan kembali belanja di
kemudian hari. Koreksi atas pengeluaran belanja (penerimaan kembali belanja) yang terjadi
pada periode pengeluaran belanja dibukukan sebagai pengurang belanja pada periode yang
sama. Apabila diterima pada periode berikutnya, koreksi atas pengeluaran belanja dibukukan
dalam Pendapatan lain-lain PAD.
Contoh:
Pada bulan Juni 2006 diterima kembali belanja pegawai bulan Maret 2006 sejumlah Rp2 juta.
Jurnal untuk penerimaan kembali belanja tersebut adalah:
SKPD
Tanggal

Uraian
Piutang dari BUD
Belanja Pegawai
(Untuk mencatat penerimaan kembali
belanja pegawai)

Ref

Uraian
Kas di Kas Daerah
Belanja Pegawai
(Untuk mencatat penerimaan kembali
belanja pegawai)

Ref

Debet
2 juta

Kredit
2 juta

BUD
Tanggal

Debet
2 juta

Kredit
2 juta

Contoh:
Pada bulan Juni 2006 diterima pengembalian belanja perjalanan dinas sejumlah Rp5 juta dari
seorang pegawai yang dibayarkan pada tahun 2005.
Jurnal untuk penerimaan kembali belanja tersebut adalah:
SKPD
Tanggal

BUD
Tanggal

Uraian
Utang kepada BUD
Pendapatan lain-lain PAD
(Untuk mencatat penerimaan kembali
belanja perjalanan dinas tahun lalu)

Ref

Uraian
Kas di Kas Daerah
Pendapatan Lain-lain PAD

Ref

Debet
5 juta

Kredit
5 juta

Debet
5 juta

Kredit
5 juta

(Untuk mencatat penerimaan kembali


belanja perjalanan dinas tahun lalu)
C. Akuntansi Surplus/Defisit
Selisih lebih/kurang antara pendapatan dan belanja selama satu periode pelaporan
dicatat dalam pos Surplus/Defisit. Surplus/defisit diperoleh melalui jurnal penutup
pendapatan dan belanja. Perhitungan Surplus/defisit dilakukan di tingkat pemerintah daerah
(BUD) melalui jurnal penutup pada saat dilakukan proses penggabungan di BUD. Di SKPD
tidak dilakukan penandingan antara pendapatan dan belanja sehingga tidak ada
surplus/defisit.
Dalam ilustrasi ini digunakan pendekatan penutupan akun secara berjenjang. Di SKPD,
akun realisasi anggaran ditutup ke akun alokasi anggaran dalam DPA SKPD.
Contoh:
Estimasi pendapatan di DPA SKPD Rp10 juta dan realisasi pendapatan Rp9 juta. Allotment
Belanja sebesar Rp20 juta dan realisasi belanja Rp18 juta.
Jurnal penutup di SKPD adalah:
Tanggal
Uraian
Ref
Debet
Kredit
Pendapatan
9 juta
Utang kepada BUD
1 juta
Estimasi Pendapatan yang
10 juta
dialokasikan
Allotment Belanja
Piutang dari BUD
Belanja ...

20 juta
2 juta
18 juta

Selanjutnya penutupan akun pendapatan dan belanja serta anggarannya di BUD dapat
diilustrasikan berikut ini.
Contoh:
Estimasi Pendapatan Rp1.000 miliar dan realisasi Pendapatan Rp950 miliar. Sementara
Apropriasi Belanja Rp1.250 miliar dan Realisasi Belanja Rp1.100 miliar.
Jurnal Penutup
(Rp miliar)
Tanggal
Uraian
Ref
Debet
Kredit
Des 31
Apropriasi Belanja
1.250
Alokasi Apropriasi Belanja
1.250
Des 31
Des 31

Alokasi Estimasi Pendapatan


Estimasi Pendapatan
Pendapatan
Surplus/Defisit
Belanja

1.000
1.000
950
150
1.100

D. Akuntansi Pembiayaan
Pembiayaan (financing) adalah seluruh transaksi keuangan pemerintah, baik penerimaan
maupun pengeluaran, yang perlu dibayar atau akan diterima kembali, yang dalam penganggaran
pemerintah terutama dimaksudkan untuk menutup defisit dan/atau memanfaatkan surplus
anggaran. Transaksi pembiayaan dapat berupa transaksi penerimaan pembiayaan dan
pengeluaran pembiayaan.
1. Akuntansi Penerimaan Pembiayaan
Penerimaan pembiayaan adalah semua penerimaan kas daerah antara lain berasal dari
penerimaan pinjaman, penjualan obligasi pemerintah, hasil privatisasi perusahaan daerah,
penerimaan kembali pinjaman yang diberikan kepada fihak ketiga, dan penjualan investasi
permanen lainnya. Penerimaan pembiayaan diakui pada saat diterima di Kas Daerah.
Contoh:
Pada tahun 2006 diterima pinjaman dari Pemerintah Pusat sejumlah Rp500 juta. Pinjaman ini
merupakan pinjaman jangka panjang, yang akan diangsur selama 5 tahun mulai tahun 2008.
Jurnal untuk penerimaan pinjaman tersebut adalah:
Tanggal

Uraian
Kas di Kas Daerah
Penerimaan Pinjaman

Ref

Debet
500 juta

Kredit
500 juta

Dana yg harus disediakan untuk


pembayaran utang jk panjang
Utang kepada Pemerintah Pusat

500 juta
500 juta

2. Akuntansi Pengeluaran Pembiayaan


Pengeluaran pembiayaan adalah semua pengeluaran kas daerah karena memberikan
pinjaman kepada pihak ketiga, pembentukan dana cadangan, penyertaan modal pemerintah,
dan pembayaran kembali pokok pinjaman dalam periode tahun anggaran tertentu.
Pengeluaran pembiayaan diakui pada saat dikeluarkannya kas dari Kas Daerah.
Contoh:
Dikeluarkan uang sejumlah Rp100 juta sebagai penyertaan modal pada PDAM.
Jurnal untuk pengeluaran penyertaan modal pada PDAM tersebut adalah:
Tanggal

Uraian
Pengeluaran Penyertaan Modal Pemda
Kas di Kas Daerah
(Untuk mencatat penyertaan modal
pada PDAM)
Penyertaan Modal Pemda

Ref

Debet
100 juta

Kredit
100 juta

100 juta

Diinvestasikan dalam Investasi Jk


Panjang
(Untuk mencatat penyertaan modal
pada PDAM)

100 juta

3. Akuntansi Pembiayaan Neto


Pembiayaan neto adalah selisih antara penerimaan pembiayaan setelah dikurangi
pengeluaran pembiayaan dalam periode tahun anggaran tertentu. Selisih lebih/kurang antara
penerimaan dan pengeluaran pembiayaan selama satu periode pelaporan dicatat dalam pos
Pembiayaan Neto.
Contoh:
Selama satu tahun anggaran, penerimaan pembiayaan berasal dari penerimaan pinjaman
sejumlah Rp200 juta, dan pengeluaran pembiayaan hanya untuk penyertaan modal
sejumlah Rp250 juta.
Jurnal penutupnya adalah:
Tanggal

Uraian
Penerimaan Pinjaman
Pembiayaan Neto
Pengeluaran Penyertaan Modal
(Untuk menutup penerimaan
pengeluaran pembiayaan)

Ref

Debet
200 juta
50 juta

Kredit
250 juta

dan

E. Akuntansi Sisa Lebih/Kurang Pembiayaan Anggaran


Selisih lebih/kurang pembiayaan anggaran (SILPA/SIKPA) adalah selisih lebih/kurang
antara realisasi penerimaan dan pengeluaran selama satu periode pelaporan. Selisih lebih/kurang
antara realisasi penerimaan dan pengeluaran selama satu periode pelaporan dicatat dalam pos
SILPA/SIKPA.
SILPA/SIKPA diperoleh dari penutupan akun Surplus/Defisit dan Pembiayaan Neto pada
akhir tahun anggaran.
Contoh:
Surplus/defisit pada contoh di atas bersaldo kredit Rp100 juta sedangkan Pembiayaan Neto
bersaldo debet Rp50 juta.
Jurnal penutupnya adalah:
Tanggal
Uraian
Ref
Debet
Kredit
Surplus/Defisit
100 juta
Pembiayaan Neto
50 juta
SILPA
50 juta
(Untuk menutup Surplus/defisit dan
Pembiayaan neto)

G. Transaksi Pendapatan, Belanja, dan Pembiayaan Berbentuk Barang


Transaksi pendapatan, belanja, dan pembiayaan dalam bentuk barang/aset harus
dilaporkan dalam LRA dengan cara menaksir nilai aset tersebut pada tanggal transaksi.
Berhubung transaksi ini harus dicatat sebagai pendapatan dan belanja atau pembiayaan, maka
perlu dibuatkan dokumen anggaran sebagai pendapatan, belanja, atau pembiayaan sebagai
dokumen pengesahan anggaran. Berdasarkan dokumen pengesahan inilah dibuat jurnal untuk
mencatat transaksi ini. Berhubung transaksi ini tidak melibatkan arus kas maka transaksi ini tidak
Contoh transaksi berwujud barang adalah hibah dalam wujud barang dan barang rampasan.
Ilustrasi :
Diterima hibah dari UNICEF sebuah mobil ambulance seharga Rp200 juta.
Jurnal penerimaan hibah berupa barang ini adalah:
SKPD
Tanggal

Uraian
Utang kepada BUD
Pendapatan Hibah

Ref

Debet
200 juta

Kredit
200 juta

Belanja Modal Peralatan dan Mesin


Piutang dari BUD

200 juta

Peralatan dan Mesin


Diinvestasikan dalam Aset Tetap

200 juta

200 juta
200 juta

BUD
Tanggal

Uraian
Belanja Modal Peralatan dan Mesin
Pendapatan Hibah

Ref

Debet
200 juta

Kredit
200 juta