Anda di halaman 1dari 16

1

Soal dan Solusi (S2) untuk:


Olimpiade Sains Nasional Bidang Matematika SMA/MA
Seleksi Tingkat Kota/Kabupaten
Tahun 2010
Tanggal: 14-29 April 2010

Oleh: Tjandra Satria Gunawan


2

1. Diketahui bahwa ada yepat 1 bilangan asli n sehingga n2 + n + 2010 merupakan kuadrat
sempurna. Bilangan asli n tersebut adalah....
2. Bilangan bulat yang memenuhi pertidaksamaan x4 ≤ 8x2 - 16 sebanyak....
3. Pasangan bilangan asli (x,y) yang memenuhi 2x + 5y = 2010 sebanyak....
4. Diberikan segitiga ABC, AB=AC. Jika titik P diantara A dan B sedemikian rupa sehingga AP =
PC = CB, maka besarnya sudut A adalah....
5. Nilai n terkecil sehingga bilangan:
20102010....2010

n buah 2010
habis dibagi 99 adalah....
6. Perempat final Liga Champions 2010 diikuti 8 team A,B,C,D,E,F,G, dan H yang bertemu
seperti tampak dalam undian berikut:

juara

A B C D E F G H

Setiap team mempunyai peluang untuk melaju ke babak berikutnya. Peluang kejadian A
bertemu G di final dan pada akhirnya A juara adalah....
7. Polinom P(x) = x3 – x2 + x – 2 mempunyai tiga pembuat nol yaitu a, b, dan c. Nilai dari
a3+b3+c3 adalah....
8. Jika a dan b bilangan bulat sehingga √ √ merupakan solusi persamaan kuadrat
x2 + ax + b = 0, maka nilai a + b adalah....
9. Banyaknya himpunan X yang memenuhi
{ } { }
Adalah...
10. Diketahui grid berukuran 4 × 8. Jika langkah yang dimungkinkan Kanan, Kiri, Atas, dan Bawah.
Cara menuju B dari A dalam 8 langkah atau kurang ada sebanyak.... (A adalah titik pada ujung
kiri bawah pada kotak paling kanan atas)
B

A
11. Diberikan segitiga ABC; AC : CB = 3 : 4. Garis bagi luar sudut C memotong perpanjangan BA
di P (A terletak antara P dan B). Perbandingan PA : PB adalah....
12. Misalkan S menyatakan himpunan semua faktor positif dari 20102. Sebuah bilangan diambil
secara acak dari S. Peluang bilangan yang terambil habis dibagi 2010 adalah....
13. Diketahui p adalah bilangan prima sehingga terdapat pasangan bilangan bulat positif (x,y)
yang memenuhi x2 + xy = 2y2 + 30p. Banyaknya pasangan bilangan bulat positif (x,y) yang
memenuhi ada sebanyak....
3

14. Pada sebuah persegi panjang berukuran 25 × 20 akan dibuat bujursangkar sehingga
menutupi seluruh bagian persegi panjang tersebut. Berapa banyak bujursangkat yang
mungkin dapat dibuat?
15. AB, BC dan CA memiliki panjang 7,8,9, berturut-turut. Jika D merupakan titik tnggi dari B,
tentukan panjang AD.
16. Jika –5x + 2000 merupakan sisa pembagian suku banyak P(x) oleh x2 + x – 2, maka sisa
pembagian P(x) oleh x+2 adalah....
17. Diketahui n adalah bilangan asli. Jika himpunan penyelesaian dari
√ √

Adalah { x | 0 < x ≤ √ }, maka n= ....


18. Misalkan persegi 4 × 4 akan diberi warna hitam dan putih pada tiap kotaknya. Cara
pewarnaan sedemikian sehingga warna hitam hanya diberikan pada 3 kotak dan sisanya 13
warna putih sebanyak.... (Pewarnaan dianggap sama jika didapat dari hasil rotasi yang sama
terhadap persegi 4 × 4)
19. Nilai x yang memenuhi 0 ≤ x ≤ π dan
√ ( ) ( ) ( )
i ( )
Adakah....
20. Diketahui segitiga ABC siku-siku di A, dan pada masing-masing sisi dibuat setengah lingkaran
kearah keluar. Jika luas setengah lingkaran pada sisi AB dan AC adalah 396 dan 1100,
berturut-turut, maka luas setengah lingkaran pada sisi BC adalah....
Cara Penyelesaian:
1. Karena nilai dari n2 + n + 2010 dengan n adalah bilangan asli adalah merupakan suatu
bilangan asli yang dikuadratkan (kuadrat sempurna). Misalkan bilangan asli itu adalah x,
maka persamaan pada soal dapat ditulis lagi sebagai: n2 + n + 2010 = x2. Kemudian
persamaan tersebut disederhanakan menjadi:

Dengan menambah 1 variabel y2, maka persamaan dapat menjadi:

Andaikan:

Maka:

Dengan mengurangkan persamaan yang dicetak tebal, maka:

Dengan mensubtitusikan niai ke persamaan , maka


lahirlah persamaan baru, yaitu:

( * ( * [ ( *]

( *

( * ( *
( )( )
( *

Sehingga, karena x dan n adalah bilangan asli, maka nilai 2x + 2n + 1 juga merupakan
bilangan asli ganjil. Dan 2x – 2n – 1 tentu juga bilangan asli ganjil. Karena kedua bilangan asli
4

ini adalah faktor dari 8039 dan 8039 adalah bilangan prima, maka faktor yang memenuhi
hanyalah 8039 & 1. Kita ketahui bahwa 8039 > 1, jelas pula bahwa 2x + 2n + 1 > 2x – 2n – 1
(karena x & n adalah bilangan asli). Dari hal-hal diatas, dapat disimpulkan bahwa persamaan
yang memenuhi hanyalah:
 2x + 2n + 1 = 8039
 2x – 2n – 1 = 1
Jika kedua persamaan ini dikurangkan, maka didapat:
4n + 2 = 8038  4n = 8038 – 2
Sehingga nilai n:

Sehingga didapat n = 2009.


2. Akan dicari banyaknya bilangan bulat yang memenuhi x4 ≤ 8x2 – 16. Langkah awal adalah
menyederhanakan pertidaksamaan pada soal:

Karena jika suatu bilangan real dikuadratkan nilainya akan swelalu ≥0 maka persamaan
tersebut akan mempunyai penyelesaian hanya jika sehingga dapat
disimpulkan bahwa sehingga jadi nilai x yang memenuhi adalah
√ . Jadi bilangan bulat x yang memenuhi, yaitu 2 dan –2. Sehingga banyaknya
bilangan bulat yang memenuhi pertidaksamaan tersebut ada 2.
3. Akan dicari pasangan bilangan asli (x,y) yang memenuhi persamaan 2x + 5y = 2010. Karena
5|2010 dan 2|2010 maka 10|2010 sehingga 2x + 5y = 2010 mempunyai solusi penyelesaian
bilangan asli (x,y). Misalkan nilai x=0, maka nilai y=2010 : 5 = 402, sehingga kita dapat (x,y)
adalah (0,402) namun penyelesaian ini tidak memenuhi, karena nilai x bukan bilangan asli.
Namun karena nilai x & y sudah merupakan bilangan bulat, maka persamaan diophantine
berlaku. Kita telah dapat bahwa x0=0 dan y0=402. Maka solusi persamaan diophantinenya
adalah dan dengan k
adalah konstanta bilangan bulat. Karena x dan y adalah bilangan asli, maka x > 0 dan y > 0,
Sehingga (5k>0  k>0) dan (402 – 2k > 0  402 > 2k  2k < 402  k < 201). Sehingga kita
mendapatkan nilai 0<k<201 sehingga nilai k yang mungkin adalah {1,2,3,...,200} sebanyak
200 bilangan. Sehingga pasangan bilangan asli (x,y) yang memenuhi ada 200 pasang.
4. Langkah pertama adalah gambarkan maksud soalnya: A
Misalkan sudut BAC adalah α, Karena segitiga ABC sama kaki di AB=AC,
Maka Sudut ABC = Sudut BCA. Karena sudut ABC + Sudut BCA + α
o
Sudut BAC=180 , maka Sudut . Karena segitiga APC
juga sama kaki di AP=PC, Maka sudut PAC= Sudut ACP= α. P
o
Karena Sudut APC + Sudut ACP + Sudut PAC= 180 , maka sudut
APC = 180 - 2α. Karena sudut APC + Sudut BPC = 180o maka
B C
Sudut BPC = 180 – (180 - 2α) = 2α. Karena Segitiga PBC sama kaki di CP = CB, maka Sudut BPC
= Sudut PBC = 2α. Dari gambar, jelas bahwa sudut PBC = Sudut ABC. Sahingga Sudut ABC=2α.
Karena sudut ABC juga , maka nilai α dapat dihitung. Kita dapat persamaan:
5

Sehingga didapat nilai α = 36o, karena sudut α adalah sudut BAC = Sudut A, maka besarnya
sudut A = 36o
5. Agar suatu bilangan habis dibagi 99, maka bilangan tersebut harus juga habis dibagi oleh
faktor dari 99. Karena 9 dan 11 adalah termasuk faktor-faktor dari 99, maka bilangan
tersebut harus habis dibagi juga oleh 11 dan 9. Agar suatu bilangan habis dibagi 9, maka
jumlah digit-digitnya habis dibagi 9, dan agar suatu bilangan habis dibagi 11, maka jumlah
digit pada urutan ganjil dikurangi jumlah digit pada urutan genap habis dibagi 11. Jumlah
digit 2010 adalah 2 + 0 + 1 + 0 = 3, jumlah digit urutan ganjil pada angka 2010 adalah 2 + 1 =
3 dan jumlah digit pada urutan genapnya adalah 0 + 0 = 0 , sehingga jumlah digit pada urutan
ganjil dikurangi jumlah digit pada urutan genap adalah 3 – 0 = 3 atau 2 – 0 + 1 – 0 = 3. Karena
banyaknya 2010 adalah n kali, maka 3n harus habis dibagi 9 dan 11. Karena 9 dan 11 relatif
prima, maka LCM (9,11) adalah 99, sehingga 3n harus habis dibagi 99. Karena 3 habis
membagi 99, maka dapat disimpulkan bahwa nilai minimum n adalah . Sehingga nilai
minimum n adalah 33.
6. Pada diagram pada soal, Agar A menjadi juara A perlu 3 kali bertanding dan menang pada
lawannya, sedangkan G hanya memasuki final dan akhirnya kalah melawan A. Agar G masuk
ke final, G perlu 2 kali bertanding dan menang pada lawannya. Sehingga pertandingan yang
diperhitungkan pada peluang kejadian adalah 3 pertandingan pada A, dan 2 pertandingan
pada G. Sehingga total pertandingan yang diperhitungkan ada 2 + 3 = 5 pertandingan. Karena
masing-masing pertandingan mempunyai peluang menang atau kalah sebesar 50% atau ,
maka peluang agar hal itu terjadi adalah:

( *
Sehingga peluang kejadian A bertemu G di Final dan pada akhirnya A juara adalah ( ).
7. Pada soal, polinom x3 – x2 + x – 2 = 0 memiliki akar-akar a, b, dan c. Dari hal tersebut dapat
diketahui 3 hal, yaitu:
 a+b+c=1
 ab + bc + ac = 1
 abc = 2
akan dicari nilai dari a3 + b3 + c3. Langkah pertama adalah membuat persamaan umumnya:

[ ( )]
[ ( )]
3 3 3 3
Sekarang akan disederhanakan nilai dari [(a + b + c) – (a + b + c )]. Karena pengembangan
dari (a + b + c)3 = a3 + b3 + c3 + 3a2b + 3ab2 + 3b2c + 3bc2 + 3a2c + 3ac2 + 6abc. Maka nilai dari
[(a + b + c)3 – (a3 + b3 + c3)] = 3a2b + 3ab2 + 3b2c + 3bc2 + 3a2c + 3ac2 + 6abc. Diketahui pula
bahwa (ab+bc+ac)(a+b+c)= a2b + ab2 + b2c + bc2 + a2c + ac2 + 3abc, kita sebut persamaan 1.
Maka dari persamaan tadi didapat bahwa 3a2b + 3ab2 + 3b2c + 3bc2 + 3a2c + 3ac2 + 6abc, nilai
ini akan identik dengan: (3a2b + 3ab2 + 3b2c + 3bc2 + 3a2c + 3ac2 + 9abc) – 3abc. Persamaan
tersebut dapat disederhanakan menjadi: 3(a2b + ab2 + b2c + bc2 + a2c + ac2 + abc) – 3abc.
Dengan mensubtitusikan persamaan 1 ke persamaan diatas maka persamaan akan menjadi:
3(ab + bc + ac)(a + b + c) – 3abc. Sehingga disimpulkan nilai dari [(a + b + c)3 – (a3 + b3 + c3)]
adalah sama dengan 3(ab + bc + ac)(a + b + c) – 3abc. Tadi telah kita dapat bahwa:
[ ( )]
Dengan mengganti nilai yang bercetak tebal menjadi 3(ab + bc + ac)(a + b + c) – 3abc, maka
persamaan menjadi:
[ ]
Sehingga persamaan yang digunakan adalah:
[ ]
6

Dengan mensubtitusikan nilai a + b + c ; ab + bc + ac ; dan abc ke dalam persamaan, maka


didapat:
[ ]
Sehingga didapat bahwa nilai dari a3 + b3 + c3 = 4.
8. Dengan menggunakan rumus abc, maka akar- akar dari x2 + ax + b adalah:

Dari soal diketahui juga bahwa akar-akar dari persamaan tersebut adalah √ √ .
Sehingga dapat dibuat persamaan sebagai berikut:

√ √
Kemudian persamaan tersebut akan disederhanakan dengan proses berikut:

√ √

√ √

√ √

√(√ ) √ √ (√ )

√(√ √ )

√ √


(√ ) √
√ √
√ √ √
√ √
√ √
√ √
( √ √ )
√ √
√ √



√ √





[ ] ( √ )
7

Menurut rumus abc, maka nilai b adalah:





√( *

√( )











√ √

8

Karena a dan b adalah bilangan bulat, maka nilai a + b adalah bilangan bulat. Karena – 2010
sudah bulat, maka nilai √ harus merupakan bilangan bulat, sedangkan √
bukan merupakan bilangan bulat, maka nilai ini harus dihilangkan. Untuk menghilangkan
√ , maka harus dikalikan 0 sehingga a + 2 harus = 0. Maka nilai √ adalah 0
sehingga a + b = – 2010 ± 0 = – 2010. Jadi nilai a + b = – 2010.
9. Karena {1,2,3,...,1000} adalah himpunan bagian X yang juga merupakan himpunan bagian
dari himpunan yang beranggotakan {1,2,3,...,2010}, maka anggota himpunan X adalah
{1,2,3,...,1000,M} dengan M adalah himpunan yang beranggotakan bilangan antara 1001-
2010. Sehinggabanyaknya anggota M adalah berkisar antara 0-1010. Sehingga banyaknya
himpunan M yang memenuhi adalah:

Karena telah diketahui bahwa:

Maka nilai n dari adalah 1010 sehingga:

Maka banyaknya himpunan M yang memenuhi ada 21010. Karena anggota himpunan M
digabung dengan anggota himpunan yang beranggotakan {1,2,3,...,1000} adalah anggota
himpunan X. Maka banyaknya himpunan M yang memenuhi sama dengan banyaknya
himpunan X yang memenuhi, sehingga banyaknya himpunan yang memenuhi ada 21010.
10. Pada gambar, langkah untuk menuju titik A ke titik B minimum adalah 7 langkah. Karena
yang diperbolehkan ada 8 langkah atau kurang, maka langkah pertama adalah menganalisa
apakah mungkin dengan 8 langkah dari titik A bisa sampai ke titik B. Agar ke posisi B, jalan ke
kanan yang dibutuhkan ada 5 langkah, sedangkan jalan ke atas yang diperlukan ada 2
langkah, sehingga apabila langkah yang digunakan adalah lebih dari 7, maka untuk ke titik B,
harus menempuh larak balik, (misalnya lebih ke kanan satu kali, maka untuk ke titik B, harus
kembali ke kiri 1 kali). Sehingga langkah yang mungkin agar sampai ke b adalah, langkah
minimum + 2 kali langkah tambahan, jika dimisalkan langkah tambahan tersebut adalah n
langkah, maka langkah yang dimungkinkan untuk sampai ke B adalah 7 + 2n langkah, dengan
n harus merupakan bilangan bulat non negatif. Sehingga tidaklah mungkin dengan 8 langkah
bisa sampai ke titik B. Karena itu, jumlah langkah yang mungkin dan diperbolahkan untuk
sampai ke B adalah hanya 7 langkah (5 langkah ke kanan, dan 2 langkah ke atas). Misalkan
langkah ke kanan dilambangkan dengan k, dan langkah ke atas dilambangkan dengan a,
maka banyaknya cara untuk sampai ke titik b adalah sama dengan banyaknya cara menyusun
huruf “kkkkkaa”. Sehingga banyaknya cara adalah:

Sehingga total cara ada 21 langkah.


11. Langkah pertama adalahgambarkan maksud soalnya:

A β α
O

β α α
B C Q
9

D ri g m r did p t hw ∠ACB ∠ACP ∠PCQ o d ∠ACB α m k


∠ACP ∠PCQ – α Karena CP merupakan garis bagi luar, maka ∠ACP ∠PCQ Sehingga
∠PCQ+∠PCQ=2∠PCQ α M k ∠ . Dari gambar, didapat pula bahwa
∠PCQ+∠CQP+∠CPQ=180o, sehingga didapat: ∠CPQ=180–(∠PCQ+∠CQP). Telah
diketahui bahwa ∠CQP α d ∠ , dengan memasukkan nilai ini ke
persamaan, maka didapat:
∠ ( * ( * ( *

∠ ( *


Sehingga dapat disimpulkan bahwa ∠CPQ=∠PCQ. Pada segitiga CPQ, berlaku aturan sinus:

i ∠ i ∠CPQ
Karena ∠CPQ=∠PCQ Maka:

i ∠ i ∠PCQ
i ∠PCQ
i ∠
Sehingga:

Maka dapat disimpulkan bahwa segitiga CPQ sama kaki dengan panjang CQ = PQ. Pada
gambar, diketahui pula bahwa PO = PQ – OQ, Sedangkan OQ = AC, dan PQ=CQ, sehingga
didapat: PO = CQ – AC. Pada gambar, jelas bahwa CQ = AO Sehingga: PO = AO – AC.
Pada soal, diminta perbandingan PA : PB, Karena segitiga AOP dengan Segitiga ABC adalah
sebangun, maka PA : AB = PO : AC. Karena PO = AO – AC, maka PA : AB = (AO – AC) : AC
karena pada kesebangunan didapat juga PA : AB = AO : BC, maka dapat disimpulkan bahwa:
PA : AB = (AO – AC) : AC = AO : BC. Karena (AO – AC) : AC = AO : BC, maka panjang AO dapat
dicari dengan persamaan dan proses berikut:
( )

( )
Sehingga didapat: . dengan mensubtitusikan nilai AO ke perbandingan PA : AB =
AO : BC maka didapat:

( )

Sehingga didapat: PA : AB = AC : (BC – AC). Karena pada soal diketahui AC : BC = 3 : 4, maka:

Dengan mensubtitusikan nilai ke persamaaan , maka didapat:


10

( ) ( ) ( )
Sehingga didapat PA : AB = 3 : 1 = 3.
12. Karena 20102 = (2 × 3 × 5 × 67)2 , maka faktor positif dari 20102 pasti akan mempunyai faktor
prima sesuai dengan jumlah yang ≤ faktor prima dalam tabel berikut:
2 3 5 67
2 3 5 67
Contoh:
 45 adalah salah satu faktor dari 20102, dan 45= 32 × 5 = 3 × 3 × 5. Angka |3|3|5| ini
ada dalam tabel.
 27 bukan faktor dari 20102, walaupun 27 =33 = 3 × 3 × 3, namun angka |3|3|3| tidak
ada semua dalam tabel, karena angka 3 dalam tabel hanya ada 2.
Dari contoh tersebut, maka dapat dihitung banyaknya faktor positif dari 20102. Banyaknya
faktor positif dari 2010 adalah cara memilih fakror prima yang ada dalam tabel tersebut.
Juga diperbolehkan untuk tidak memilih dari tabel tersebut, karena 1 × 20102 juga termasuk
faktor dari 20102. Sehingga cara memilih 0 faktor prima dari tabel tersebut ada cara.
Kemudian karena isi baris 1 dan baris 2 adalah sama, maka cara memilih faktor didasarkan
pada cara memilih kolom pada tabel tersebut kemudian dikali cara memilih jumlah baris
rangkap atau tidak. Cara memilih 1 kolom dari 4 kolom ada 4 cara, sedangkan plihan baris
ada 21=2 cara, sehingga cara memilih 1 kolom ada 4 × 2 = 8 cara. Kemudian untuk memilih 2
dari 4 kolom ada cara. Sedangkan pilihan baris ada
22=4 cara, sehingga cara memilih 2 kolom ada 6 × 4 = 24 cara. Kemudian untuk memilih 3
dari 4 kolom ada cara. Sedangkan pilihan baris ada
23=8 cara, sehingga cara memilih 3 kolom ada 4 × 8 = 32 cara. Kemudian untuk memilih 4
dari 4 kolom ada cara. Sedangkan pilihan baris ada 24=16 cara,
sehingga cara memilih 4 kolom ada 1 × 16 = 16 cara. Jadi banyaknya faktor positif dari 20102
ada 1 + 8 + 24 + 32 + 16 = 81 faktor. Sedangkan faktor 20102 yang habis dibagi 2010 pasti
memenuhi bentuk 2010n, jadi ini memiliki faktor 2 × 3 × 5 × 67 × n. Dan n adalah sisa faktor
prima 20102. Sehingga banyaknya cara memilih faktor 20102 yang habis dibagi 2010 adalah
sama dengan cara memilih sembarang angka |2|3|5|67| (tabel menjadi satu baris saja
karena baris pertama sudah dipakai oleh pembagi 2010=2 × 3 × 5 × 67) sehingga banyaknya
faktor 20102 yang habis dibagi 2010 ada:

Sehingga peluang bilangan yang terambil habis dibagi 2010 ada ( ).


13. Akan dicari solusi bilangan bulat (x,y) yang memenuhi persamaan x + xy = 2y2 + 30p dengan
2

p adalah bilangan prima. Persamaan ini dapat diubah menjadi: (x)2 + y(x) – (2y2 + 30p) = 0.
Dengan menggunakan rumus abc, maka nilai x adalah sebagai berikut:
√ √ ( *


√ √( )

√ √

√ ( *
11

Sehingga nilai x yang memenuhi adalah:


√ √


Karena y adalah bilangan bulat positif, maka bernilai negatif sedangkan x

bernilai positif (kontradiksi). Sehingga bukan merupakan solusi x. sehingga nilai
x yang memenuhi adalah:

Karena nilai x adalah bilangan bulat positif, maka √ harus bilangan bulat positif
juga, sehingga adalah bilangan kuadrat sempurna. Misalkan bilangan kuadrat itu
2
adalah n , maka dapat dibentuk persamaan baru, yaitu:

Oleh karena n & y adalah bilangan bulat positif, dan jelas bahwa n > y. Maka nilai dari
adalah bilangan bulat positif, untuk memenuhi syarat tersebut, maka p harus kelipatan 3.
Karena p adalah bilangan prima, dan p juga kelipatan 3, maka nilai p yang memenuhi hanya
3. Sehingga didapat bahwa p = 3 . Dengan memasukkan nilai p ke persamaan, maka:

Sehingga (n + y)(n – y) = 40. Karena sehingga n + y dan n – y adalah faktor positif dari 40.
Karena n + y > n – y, maka ada beberapa kemungkinan yang akan diuji, yaitu:
(n + y) (n – y) (n + y)(n – y) (n+y)-(n-y)=2y y Status
40 1 40 39 19,5 (Tidak Memenuhi)
20 2 40 18 9 (Memenuhi)
10 4 40 6 3 (Memenuhi)
8 5 40 3 1,5 (Tidak Memenuhi)
Sehingga nilai y yang memenuhi adalah: y = 9 atau y = 3. Karena nilai p juga telah diketahui,
yaitu p = 3, maka nilai x dapat dicari.
Dengan menggunakan persamaan

Apabila y = 9 dan p = 3, maka:


Sehingga solusi pertama adalah p = 3 ; x = 12 ; y = 9.


12

Apabila y = 3 dan p = 3, maka:


Sehingga solusi kedua adalah p = 3 ; x = 9 ; y = 3


Maka pasangan bilangan bulat positif (x, y) yang memenuhi persamaan x2 + xy = 2y2 +30p
ada 2, yaitu (12, 9) dan (9, 3).
14. Dengan menggunakan logika, diketahui bahwa persegi panjang berukuran 25 × 20 tidak akan
dapat dibuat 1 bujursangkar yang menutupi seluruh bagian persegi panjang tersebut, karena
sisi – sisi bujursangkat adalah sama dan apabila dibuat 2 bujursangkar, maka juga tidak akan
dapat menutupi seluruh bagian persegi panjang tersebut, karena jika 2 bujursangkar
digabungkan, maka itu hanya akan dapat menutupi persegi panjang dengan panjang = 2 kali
lebar. Sedangkan persegi panjang yang akan ditutupi adalah persegi panjang dengan ukuran
25 × 20. Apabila dibuat 3 bujursangkar, juga tidak mungkin dapat dibuat karena persegi
panjang yang dapat ditutupi dengan 3 bujursangkar adalah persegi panjang yang memenuhi
hubungan panjang – lebar berikut:

Hal ini tidak memenuhi dengan persegi panjang yang akan ditutupi dengan p = 25, dan l = 20:

Apabila dibuat 4 bujursangkar, juga tidak mungkin memenuhi, karena persegi panjang yang
dapat ditutupi dangan 4 bujur sangkar adalah persegi panjang yang memenuhi p = 4l atau
p=l. Sehingga jumlah bujur sangkar yang dapat menutupi seluruh bagian persegi panjang
25×20 minimum ada 5 bujur sangkar, ini memenuhi syarat hubungan panjang – lebar suatu
persegi panjang yang akan dapat ditutupi oleh 5 bujur sangkar, yaitu:

Hal ini memenuhi dengan persegi panjang yang akan ditutupi dengan p = 25, dan l = 20:

Sehingga bujursangkar yang mungkin dapat dibuat adalah 1 bujursangkar ukuran 20 × 20,
dan 4 bujursangkar dengan ukuran 5 × 5. Jika kelima bujursangkar ini digabung maka akan
dapat dibentuk persegi panjang dengan ukuran 25 × 20. Perhatikan gambar berikut:
(Persegi 1 berukuran 20 × 20 dan persegi 2,3,4,&5 memiliki berukuran 5 × 5)

2
3
1
4
5
Sehingga banyak bujursangkar yang mungkin dapat dibuat adalah 5 bujursangkar.
15. Langkah pertama adalahgambarkan maksud soalnya:
13

8
7
t

A x D 9-x C
Misalkan Panjang BD = t dan panjang AD = x, karena panjang AC = 9, dan DC = AC – AD, maka
DC = 9 – x. Dengan menggunakan persamaan phytagoras pada segitiga ABD dan segitiga BCD,
dapat dibentuk 2 persamaan, yaitu:

Apabila kedua persamaan ini dikurangkan, maka:


[ ]

Sehingga nilai
Karena panjang x sama dengan panjang AD. Maka didapat bahwa panjang ( ).
2
16. Misalkan polinom P(x) dibagi oleh x + x – 2 memiliki hasil polinom f(x) dengan sisa
pembagian – 5x + 2000, maka dapat dibuat persamaan sebagai berikut:

Sehingga dapat disimpulkan bahwa:

Akan dicari sisa pembagian P(x) oleh x+2. Karena P(x) = (x2 + x – 2).f(x) – 5x +2000, maka
dapat dibentuk persamaan sebagai berikut:

[ ]

[ ]

Maka, apabila polinom P(x) dibagi oleh x + 2, maka akan memiliki hasil bagi (x – 1).f(x) – 5
dengan sisa pembagian 2010. Sehingga sisa pembagian P(x) oleh x + 2adalah 2010.
17. Langkah pertama adalah menyederhanakan persamaan pada soal dengan proses sebagai
berikut:
√ √
14

( * ( ) ( )
( ) ( * g g
( * ( ) g
g g g
( +
( ) ( )
( ) g g

( * g ( )
g g g
g g
Karena √ maka g g√ karena √ adalah √ , maka g√
g sehingga g g . Maka, telah didapat 2 persamaan, yaitu:
g
g

g g
Karena nilai n adalah bilangan asli, maka jika kedua persamaan diatas dikurangkan, maka
didapat persamaan baru, yaitu:
g g
g g g g

g
g

Karena suatu penyebut pecahan tidak boleh 0, maka:

Maka n tidak mungkin bernilai 1, atau n ≠ 1.


Kemudian persamaan diolah kembali dengan kali silang, sehingga didapat:
g
( *
g
Karena nilai n adalah bilangan asli, maka pada ruas kiri dan ruas kanan harus merupakan
bilangan asli pula. Sehingga nilai n yang memenuhi hanya 6. Jika dimasukkan ke persamaan
akhir, hal ini memenuhi:
g
g
Jika n=6, maka:
g
g
g
g

Sehingga nilai n = 6 memenuhi persamaan tersebut. Maka bilangan asli n yang memenuhi
adalah = 6.
18. Pewarnaan 3 kotak hitam secara acak dari 16 kotak adalah:

Namun, perotasian juga diperhatikan pada kasus ini, sumbu simetri rotasi pada persegi ada
4, sehingga ada 4 cara pewarnaan yang dianggap sama karena rotasi, sehingga total cara
pewarnaan adalah:
15

Sehingga cara pewarnaannya adalah sebanyak 140 Cara.


19. Menurut aturan Sinus sudut rangkap, ada rumus:
i i
Sehingga:

Dengan mensubtitusikan rumus diatas yang bercetak tebal ke dalam persamaan soal, maka
didapat:
√ ( ) ( ) ( )
i ( )
i ( ) i ( ) i ( )

i ( ) i ( ) ( ) i ( )

i i ( ) i ( )

i ( ) i ( ) ( ) i ( )

i i ( ) i ( )

i ( ) i ( ) ( ) i ( )
i

i ( ) i ( )
i

i ( ) i ( )
i ( ) i

i ( )
i ( )
i √
i ( )
i ( )
i √
i ( )
Sehingga didapat persamaan yang sederhana, yaitu:
√ √
√ i i √
√ √ √
Sehingga nilai x yang memenuhi persamaan pada soal adalah nilai x yang memenuhi
persamaan:
i √
o
Karena 0 ≤ x ≤ π dalam rad, atau 0 ≤ x ≤ 180 lam derajat, maka nilai x yang memenuhi adalah
45o dan 135o , sehngga nilai x adalah:

Sehingga nilai x yang memenuhi persamaan tersebut adalah 0,25π rad dan 0,75π rad.
20. Langkah pertama adalahgambarkan maksud soalnya:
16

???
396

A C
1100

Misalkan panjang AB = 2r panjang AC = 2R, maka luas setengah lingkaran dengan diameter
AB adalah: , maka didapat: √ . Sedangkan luas setengah lingkaran

dengan diameter AC adalah: , maka didapat: √ . Menurut atrnan


phytagoras, maka didapat:

Sedangkan luas setengah lingkaran dengan diameter BC adalah:

( *
Dengan memasukkan nili r dan R, maka didapat:

(( √ ) ( √ ) ,

( * ( *

Sehingga didapat luas setengah lingkaran pada sisi BC adalah 1496.