Anda di halaman 1dari 4

manifestasi oral Karena infeksi HIV dan korelasinya

dengan jumlah CD4

Ashish S. Bodhade
Sindhu M. Ganvir
and Vinay K. Hazarey
Department of Oral and Maxillofacial Pathology, VSPMS Dental College and Research Center,
Nagpur, Maharashtra, India
Department of Oral and Maxillofacial Pathology, Government Dental College and Hospital,
Nagpur, Maharashtra, India
(Received 26 November 2010 and accepted 5 April 2011)

Abstrak: Human Immunodeficiency Virus (HIV) -lesi di mulut terkait dapat digunakan sebagai
penanda dari status kekebalan. Penelitian cross-sectional ini adalah dilakukan untuk mengidentifikasi
manifestasi oral pada HIV individu yang terinfeksi dan hubungan mereka dengan mengurangi jumlah
Cluster Diferensiasi 4 (CD4). Penelitian ini termasuk populasi pasien HIV positif. Sebuah sejarah kasus
rinci dari 399 diperoleh positif HIV dan dilakukan dengan pemeriksaan umum .
Diagnosis lesi oral dilakukan berdasarkan dugaan kriteria EEC Clearinghouse, 1993. Jumlah CD4
ditentukan pada 369 pasien dan berkorelasi dengan manifestasi oral. Prevalensi lesi oral ditemukan
76,70% (n = 306). Oral candidiasis (157(39,3%)) adalah lesi oral yang paling umum yang terkait
dengan infeksi HIV. Di antara berbagai bentuk oral kandidiasis, eritematosa kandidiasis (122 (39,3%))
melebihi jumlah bentuk-bentuk lain. Mean jumlah CD4 pada pasien dengan lesi oral (207 sel / mm3)
lebih kecil dibandingkan pada pasien tanpa lesi oral (291 sel / mm3) (P= 0,002). kandidiasis oral
ditemukan secara signifikan berkorelasi dengan sel CD4 jumlahnya berkurang di bawah 200 sel/mm3
(P = 0,000; rasio Odds = 3,1; 95% Interval Kepercayaan 1,9-4,9) dengan sensitivitas yang baik,
spesifisitas terbaik dan nilai prediksi positif. manifestasi mulut mungkin digunakan sebagai alternatif
untuk jumlah CD4 di lapangan berdasarkan pengaturan untuk mendiagnosa status
immunocompromised dari orang yang terinfeksi HIV. (J Oral Sci 53, 203-211, 2011).

Kata kunci: HIV; manifestasi mulut; CD4; kandidiasis oral.

Introduksi
acquired immunodeficiency syndrome (AIDS) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh HIV,
dan ditandai oleh imunosupresi sangat besar yang mengarah ke infeksi oportunistik, neoplasma
sekunder dan manifestasi neurologis . Besarnya wabah modern benar-benar mengejutkan. India
adalah salah satu negara di mana epidemi HIV berkembang pesat. The AIDS Nasional Organisasi
Control (NACO) memperkirakan bahwa 1,8-2,9 juta orang positif HIV tinggal bersama HIV / AIDS di
India pada tahun 2007. manifestasi mulut adalah umum pada pasien positif HIV dan dapat
digunakan untuk mendiagnosa status kekebalan pasien. Fakta bahwa lesi di mulut bisa dengan
mudah dideteksi oleh dokter yang terlatih dalam standar, cara yang objektif tanpa rumit atau mahal
teknik diagnostik yang telah meningkatkan kegunaannya. Penelitian ini cross-sectional ini adalah
dilakukan dengan tujuan untuk memperkenalkan manifestasi oral pada orang yang terinfeksi HIV
sebagai penanda status kekebalan untuk bidang berdasarkan pengaturan di negara-negara
berkembang seperti India di mana jumlah CD4 dan perkiraan beban RNA virus HIV tidak bisa rutin
dilakukan pada populasi besar akan karena biaya yang tinggi.

BAHAN DAN METODE


Penelitian ini cross-sectional ini telah disetujui oleh etika kelembagaan komite Pemerintah
Gigi College dan Rumah Sakit, Nagpur, Maharashtra, India. Sebanyak 399 orang positif HIV dikenal
dipilih terlepas dari usia dan jenis kelamin, dan sampel darah diambil dari pasien untuk estimasi
jumlah CD4, setelah mendapat Penjelasan dan persetujuan. Untuk tujuan penelitian, pasien ini
dibagi menjadi dua kelompok: pasien dengan manifestasi oral dan pasien tanpa manifestasi oral.
sejarah kasus rinci diambil dari masing-masing pasien pada proforma sejarah kasus yang
termasuk informasi demografis, cara penularan penyakit, dan adanya infeksi co sistemik. Pasien
terapi antiretroviral (ART) yang dikeluarkan dari penelitian. Pemeriksaan oral dilakukan dengan dalam
cahaya alami menggunakan spatula pakai dari kayu, sarung tangan, masker, memperjelas terang
penerang dan potongan steril dari kapas dan kasa. Lesi mulut terkait dengan infeksi HIV
didiagnosis berdasarkan kriteria dugaan diberikan oleh EEC Clearinghouse pada masalah mulut
terkait dengan infeksi HIV dan WHO berkolaborasi pusat di manifestasi oral dari human
immunodeficiency virus. penyidikan yang layak dilakukan bila diperlukan untuk sampai pada
diagnosis akhir. Untuk kandidiasis oral, Pap sitologi diambil oleh gesekan permukaan oral. apusan itu
kemudian diwarnai dengan kalium hidroksida (KOH) gunung diikuti oleh pewarnaan gram. Untuk lesi
di mana biopsi diperlukan, spesimen diambil setelah memperoleh informed consent dari pasien dan
diwarnai dengan hematoxylin rutin dan eosin dan PAS noda. jumlah CD4 diperkirakan di 369 dari 399
pasien. Dari 369 pasien ini dibagi menjadi dua kelompok, pasien dengan manifestasi oral dan pasien
tanpa manifestasi oral dan korelasinya dengan jumlah CD4 adalah ditentukan dengan menggunakan
t-test dan uji chi-square. jumlah CD4 diperkirakan menggunakan BD FACSCalibur systemTM (BD,
Franklin Lakes, NJ, USA). BD FACS Calibur aliran multicolor cytometry dirancang khusus untuk
mendukung berbagai aplikasi. Sistem BD FACS Calibur menggabungkan teknologi dual-laser yang
unik, pilihan loader sampel otomatis, dan perangkat lunak yang kuat untuk memberikan throughput
yang tinggi penting untuk memenuhi kebutuhan produktivitas laboratorium klinis. Sensitivitas,
spesifisitas, positif predictive value (PPV) dan negative predictive value (NPV) dinilai untuk lesi di
mulut individu dan lesi di mulut pada umumnya ketika digunakan sebagai penanda penekanan
kekebalan (jumlah CD4 <200 sel / mm3). Analisis statistik dilakukan dengan menggunakan SPSS 8.0
software.

HASIL
Usia 399 pasien berkisar 2 hingga 78 tahun, dengan usia rata-rata 33 tahun. Lesi mulut terutama
dikembangkan pada dekade kedua dan ketiga kehidupan. Ada dominasi slight male dengan laki-laki
terhadap perempuan 1,2: 1. Modus dominan penularan infeksi HIV ditemukan hubungan
heteroseksual (341(85.46%)); diikuti oleh transfusi darah, penularan vertikal dan kontak biseksual. TB
ditemukan menjadi penyakit sistemik yang paling umum yang terkait dengan infeksi HIV (132
(33,08%)) pada populasi penelitian ini. Hal ini diikuti oleh infeksi herpes zoster, erupsi papular
pruritus, pneumonia, ulkus genital dan splenomegali dalam urutan penurunan terjadinya. lesi
diamati pada pasien penelitian kami. kandidiasis oral (157 (39,3%)) ditemukan lesi mulut paling
umum di antara 399 pasien yang terinfeksi HIV.
Distribusi penyakit sistemik terkait dengan infeksi HIV

kandidiasis eritematosa (122 (30,6%)) melebihi jumlah bentuk lain dari kandidiasis oral. Hal
ini diikuti oleh kandidiasis pseudomembran di 49 (12,3%) dan cheilitis angular di 17 (4,3%) pasien.
Lesi ini adalah Kelompok I lesi paling sering dikaitkan dengan infeksi HIV, menurut kriteria EEC
Clearinghouse. Dalam 78 (19,5%) pasien, hiperpigmentasi melanotic ditemukan lesi oral yang paling
umum di sebelah candidiasis oral. Ini adalah lesi kelompok II yang seharusnya kurang umum terkait
dengan infeksi HIV, menurut kriteria ECC Clearinghouse. lesi lainnya dalam urutan penurunan
prevalensi ulcers not otherwise specified (UNOS), oral hairy leukoplakia , linear eritema gingiva,
nekrosis gingivitis, necrotizing periodontitis, moluskum kontagiosum, infeksi Herpes simplex, limfoma
non-Hodgkin, herpes zoster, penurunan laju aliran saliva, reaksi lichenoid, facial palsy, eritema
multiforme. Dari 399 pasien HIV-positif, jumlah CD4 diperkirakan pada 369 pasien. Jumlah CD4 rata-
rata 369 pasien ini ditemukan menjadi 226 sel / mm3 dengan berbagai 3-2038 sel / mm3 (SD = 224
sel / mm3). Analisis statistik menunjukkan bahwa rata-rata jumlah CD4 pasien dengan manifestasi
oral (207 sel / mm3 ) Adalah kurang dari pasien tanpa manifestasi oral (291 sel / mm3 ). Perbedaan
ini ditemukan menjadi signifikan secara statistik (P = 0,002, t-test). Dari temuan di atas, dapat
disimpulkan bahwa manifestasi oral memiliki hubungan yang pasti dengan jumlah CD4 berkurang
pada pasien HIV. Apabila adanya lesi oral berkorelasi dengan jumlah CD4 <200 sel / mm3 , Hubungan
statistik yang signifikan yang ditemukan antara terjadinya lesi oral pada pasien positif HIV dan
penurunan jumlah CD4 <200 sel / mm3 (P <0,009; uji chi-square, 95% Confidence Interval (CI).
Apabila korelasi lesi oral individu dengan Jumlah CD4 diperiksa menggunakan uji chi-square,
candidiasis oral ditemukan secara signifikan berkorelasi dengan penurunan jumlah sel CD4 di bawah
200 sel / mm3 (P = 0,000; rasio Odds (OR) = 3,1; 95% CI 1,9-4,9). Di antara berbagai bentuk
kandidiasis oral, baik pseudomembran dan kandidiasis eritematosa menunjukkan hubungan yang
sangat signifikan dengan jumlah CD4 berkurang, kandidiasis pseudomembran yang sangat
berhubungan dengan Jumlah CD4 <200 sel / mm3 dari eritematosa. Selain ini, tidak ada lesi mulut
lainnya dari grup 1, grup 2 dan kelompok 3 ditemukan secara signifikan terkait dengan jumlah CD4
<200 sel / mm3. OR yang terkait Adanya lesi oral dari Gangguan sistem kekebalan (jumlah CD4 <200
sel / mm3 ) Adalah tertinggi untuk kandidiasis pseudomembran, 18,6 (95% CI 3,9-76,9). Hal ini
menunjukkan bahwa kemungkinan pasien dengan kandidiasis pseudomembran dengan jumlah CD4
<200 sel / mm3 adalah 18,6 kali lebih banyak dari pasien lain dengan jumlah CD4 <200 sel / mm3.
Sensitivitas lesi oral pada umumnya ditemukan menjadi sangat tinggi (81,30%) dibandingkan dengan
spesifisitas (30,32%). Nilai prediktif positif dari lesi oral pada umumnya adalah 61,70% dan nilai
prediksi negatif adalah 54,02%. Sensitivitas candidiasis oral ditemukan lebih tinggi (50%)
dibandingkan lesi mulut lainnya. Spesifisitas (98,70%) dan nilai prediksi positif (95,45%) dari
pseudomembran kandidiasis ditemukan lebih tinggi dari kandidiasis eritematosa (78,06% dan 70,43%
masing-masing). Pengamatan di atas menunjukkan bahwa kandidiasis oral secara umum dan
pseudomembran dan eritematosa kandidiasis individual yang penanda yang baik dari Gangguan
sistem kekebalan daripada lesi mulut lainnya pada pasien seropositif.