Anda di halaman 1dari 22

BAB I

Pendahuluan

A. Latar belakang
Radiologi merupakan salah satu penunjang dalam dunia kedokteran.

Seiring dengan perkembangan zaman, radiologi pun ikut berkembang, dahulu

bidang radiologi hanya dapat memperlihatkan tulang-tulang saja. Namun

setelah di temukannya alat imejing salah satunya yaitu Ct Scan , pemeriksaan

dalam bidang radiologi pun menjadi bermacam-macam diantaranya kita dapat

mengetahui diantaranya pendarahan di bagian kepala tanpa harus melakukan

angiography dan sebagainya.


Pemeriksaan radiologi imejing Ct Scan, yaitu pemeriksaan dengan

teknologi tinggi yang menggunakan sinar x sebagai sumber radiasi dan

perangkat komputer untuk mengolah data dengan hasil gambar berupa

potongan penampang tubuh. Pemeriksaan menggunakan Ct Scan terdiri dari

kontras dan non kontras diantaranya Brain, Whole Abdomen, Thorax, Calsium

Scoring, Urography, Sinus Paranasal dan sebagainya. Dalam hal ini, penulis

mengambil judul makalah MSCT Scan abdomen atas.

B. Rumusan masalah
Bagaimana penatalaksanaan pemeriksaan CT Scan Upper

abdomen ?

C. Manfaat
a. Penulis dapat menambah wawasan dan pengetahuan tentang

pemeriksaan Ct Scan, khususnya CT Scan upper abdomen di rumah

sakit Mayapada Lebak Bulus


b. Sebagai bahan acuan untuk kedepannya dalam prosedur

penatalaksanaan pemeriksaan CT Scan upper abdomen di rumah

sakit Mayapada Lebak Bulus .


1
c. Pembaca / masyarakat dapat mengetahui tentang prosedur

penatalaksanaan pemeriksaan CT Scan upper abdomen di rumah

sakit
Mayapad Lebak Bulus
D. Tujuan
a. Memberikan informasi tentang teknik pemeriksaan CT Scan upper

abdomen di rumah sakit Mayapada Lebak Bulus


b. Mengetahui langkah-langkah pemeriksaan CT Scan uper abdomen di

rumah sakit Mayapada Lebak Bulus


c. Memenuhi salah satu tugas untuk kelengkapan penilaian ujian tengah

semester mata kuliah teknik imejing CT-scan

BAB II
Kajian Teori

A. Anatomi Upper Abdomen

2
3
(1) Hati. Hati terdiri dari empat lobus yang berbeda: lobus kanan, cuping
kiri, lobus kaudatus, kuadrat. Lobus kanan hati menempati kuadran kanan
atas. Tepi hati yang inferior mungkin teraba tepat di bawah margin biaya
yang tepat. Lobus kiri jauh lebih kecil dan memiliki suplai darah dan
drainase portal yang berbeda dari
lobus kanan. Organ adalah yang
terbesar di tubuh. Ini mengeluarkan
garam empedu dan bilirubin ke dalam
saluran empedu. Ini ditutupi oleh
kapsul tipis Glisson yang
menyebabkan rasa sakit saat
diregangkan oleh hati yang
membesar. Lobus caudate secara
fungsional merupakan bagian dari
lobus kanan dan kiri karena ia
menerima suplai darah dari arteri
hepatika kanan dan kiri. Lobus kuadrat bagaimanapun, menerima suplai
darahnya membentuk arteri hepatik kiri dan karena itu secara fungsional
merupakan bagian dari lobus kiri. Karena itu adalah organ yang sangat
vaskular, hati bisa menjadi sumber perdarahan masif pada pasien trauma
trauma tumpul yang terus menerus, terutama ke kuadran kanan atas.

Penting untuk memahami aliran darah yang kompleks melalui hati. Suplai
darah yang masuk ke hati berasal dari vena porta yang membawa darah
dari mesenterika mesenterika superior, mesenterika inferior dan spinum.
Sumber darah lain yang masuk ke hati berasal dari arteri hepatika umum
yang merupakan salah satu dari tiga cabang batang celiac. Vena hati
kanan, kiri, dan tengah membentuk drainase vena. Ketiga pembuluh ini
membentuk pertemuan yang mengalir ke vena cava inferior.

(2) Limpa Limpa terletak di kuadran kiri atas. Tiang atasnya berhubungan
dengan tulang rusuk bagian bawah. Bagian yang paling inferior dari limpa

4
meluas ke L2. Ujung limpa biasanya teraba hanya bila diperbesar dalam
kondisi patologis seperti thallasemia atau leukemia. Limpa dipegang oleh
ligamen gastrosplenic dan splenorenal. Ekor pankreas juga ditemukan
pada ligamen splenorenal di hilum limpa. Pasokan darahnya berasal dari
arteri limpa, yang merupakan salah satu dari tiga cabang batang celiac.
Vena limpa mendapatkan vena mesenterika inferior kemudian bergabung
dengan vena mesenterika superior untuk membentuk vena portal. Limpa
adalah organ yang sangat vaskular yang tinggal di sel sistem
retikuloendotelial. Sel-sel ini terlibat dalam memproduksi antibodi dan
opsonin ke penyerbu asing. Limpa dapat menjadi sumber perdarahan
yang banyak pada pasien yang mengalami trauma abdomen tumpul pada
kuadran kiri atas.

(3) Pankreas Pankreas terletak di epigastrum. Ini dibagi menjadi empat


bagian: kepala (3 + pada gambar), body, tail (3 *), dan uncinate process
(3-). Kepala dan badan berada di luar peritoneum. Ini memiliki hubungan
anatomi yang penting dengan organ-organ yang mengelilinginya. Kepala
pankreas dikelilingi oleh duodenum karena membuat lingkaran C di
sekitar pankreas. Duktus empedu yang umum melintasi kepala pankreas
dan bergabung dengan duktus pankreas di ampula Vater untuk
mengosongkan empedu ke bagian kedua atau turun dari duodenum.
Dalam kasus kanker pankreas, kepala pankreas membesar dan menekan
terhadap saluran empedu umum sehingga menyebabkan penyumbatan
pada aliran empedu. Hal ini menyebabkan ikterus klinis. Baik saluran
pankreas dari Santorini dan Wirsung mengeringkan pankreas eksokrin.
Fungsi endokrin pankreas termasuk memproduksi insulin dan glukagon.
Ekor pankreas terletak pada ligamentum splenorenal dan memasuki hilum
limpa. Pasokan darah pankreas berasal dari arteri pankreatikoduodenal
superior dan inferior. Kedua pembuluh darah ini timbul dari
gastroduodenal (yang berasal dari arteri celiac) dan arteri mesenterika
superior.

(4) Kandung empedu Kandung empedu adalah organ yang berada di


antara lobus kanan dan kuadrat hati. Ia berada di anterior duodenum dan
kolon transversal. Hal ini teraba dengan margin costal yang tepat hanya
jika membesar dalam kondisi peradangan (kolesistitis), batu empedu, atau
kanker. Pada kolesistitis, batu empedu dapat mengikis dinding kantung
empedu ke dalam duodenum yang berdekatan yang menyebabkan
obstruksi usus. Kandung empedu memperoleh suplai darah dari arteri
kistik, yang biasanya merupakan cabang arteri hepatika kanan. Variasi
asal mula arteri kistik dapat menyebabkan masalah bagi ahli bedah saat
mereka melepaskan kantong empedu. Ada juga variasi dalam saluran
empedu yang dapat menyebabkan kesulitan dalam operasi.

5
Fungsi kantong empedu adalah untuk menyimpan empedu yang
dihasilkan oleh hati. Ini berkontraksi untuk melepaskan empedu saat
enzim cholecystekinin disekresikan oleh sel-sel duodenum.

(5) Kelenjar Adrenal yang Tepat Kelenjar adrenal yang tepat terletak
superior dan medial ke ginjal. Kelenjar adrenalin yang tepat dikatakan
berbentuk tapal kuda. Kelenjar adrenal dibagi menjadi medulla dan
korteks. Kedua bagian ini memiliki asal embriologis yang berbeda. Korteks
bagian luar mengeluarkan mineralcorticoids yang mengontrol
metabolisme garam dalam tubuh. Korteks juga merupakan rumah bagi
sel-sel yang memproduksi glukokortikoid yang disebut kortisol. Korteks
juga menghasilkan hormon seks pria dan wanita. Medum adrenal tinggal
pada sel chromaffin, yang memiliki asal mula saraf, dan menghasilkan
epinefrin dan norepinephrine. Pada penyakit yang disebut
pheochromocytoma, sel medulla adrenal menghasilkan epi / norepi dalam
jumlah berlebihan sehingga menyebabkan hipertensi dan sakit kepala.
Kelenjar ini berasal dari suplai darahnya membentuk arteri suprarenal
superior, tengah, dan inferior.

(6) Kiri Kelenjar Adrenal Lihat di atas. Adrenal kiri terletak lebih tinggi dari
kelenjar adrenal yang tepat.

(7) Inferior Vena Cava Vena cava inferior adalah vena besar yang
mengembalikan darah dari darah ke bagian bawah tubuh. Ini adalah
waduk untuk iliaka umum, lumbal, kanan gonad, ginjal, adrenal kanan,
dan pembuluh darah hati. Ini dan superior vena cava kosong ke atrium
kanan. Vena cava inferior mengasumsikan posisi retroperitoneal ke kanan
aorta saat naik dari perut ke dalam dada. IVC melintasi foramen sendiri di
diafragma untuk masuk ke dada. Foramen terletak di T-8. Filter Greenfield
ditempatkan di IVC pada orang-orang yang memiliki bekuan persisten
yang melakukan perjalanan ke IVC ke jantung kanan dan ke paru-paru
yang menyebabkan emboli paru.

(8) Aorta Aorta perut bergerak di perut di anterior vertebra. Ini


retroperitoneal. Ini melintasi melalui diafragma di foramen yang terletak
di T-12. Aorta mempertahankan hubungan ke kiri vena kava inferior. Aorta
kemudian membaur ke dalam pembuluh darah iliaka umum di dekat
tingkat umbilikus. Aneurisma dapat terbentuk di aorta abominal di bawah
asal mula pembuluh ginjal. Ini adalah penyebab yang mengancam jiwa
dari massa perut punggung dan pulsatile pada orang tua.

(9) Portal Vein Vena portal dibentuk oleh pertemuan mesenterika inferior
superior, mesenterika superior, dan cairan limpa. Ini diikat dengan arteri
hepatika umum dan saluran empedu umum pada ligamentum
hepaticoduodenal dan membentuk tiga serangkai portal yang masuk

6
melalui hepatis portal. Vena portal membawa nutrisi yang diserap dari
usus ke hati dimana sel memproses nutrisi. Vena portal terletak di anterior
vena cava inferior. Vena portal adalah tempat trombosis pada pasien
berisiko tinggi mengalami pembekuan.

(10) Arteri Mesenterika Superior Arteri ini adalah cabang kedua dari aorta
perut (yang pertama adalah batang celiac). Kapal bergerak melalui
pankreas di antara kepala dan proses uncinate. Arteri terletak di sebelah
kiri vena mesenterika superior. Seperti yang dibahas dalam embriologi,
pembuluh darah tersebut menyediakan darah ke usus. Ini termasuk
duodenum, jejunum, dan ileum.

(10 *) Superior Mesenteric Vein Vena mesenterika superior mengalirkan


darah yang berasal dari usus halus dan mengosongkannya ke dalam vena
portal. SMV bergabung dengan vena limpa dan vena mesenterika inferior
untuk membentuk vena portal. Vena ini juga berjalan melalui pankreas
antara kepala dan proses uncinate ke kanan arteri mesenterika superior.

(11) Ascending Colon Ini adalah bagian pertama usus besar dan terletak
di sisi kanan perut. Hanya bagian melintang dan bagian kolon asendens
yang dianggap organ intra-peritoneal. Kolonel memiliki tag berisi lemak
yang disebut lampiran epiploicae di permukaannya. Pada sinar-X, usus
besar diidentifikasi oleh sacculations yang disebut haustra yang tersebar
di sepanjang usus besar. Kedua fitur ini memisahkan yang besar dari usus
kecil. Baik usus kecil dan usus naik memperoleh suplai darah mereka dari
arteri mesenterika superior dan oleh karena itu digolongkan sebagai organ
midgut. Bagian pertama dari kolon asendens adalah sekum yang berada
di persimpangan usus besar dan ileum usus halus. Cecum memiliki katup
yang mencegah aliran kembali bahan tinja ke dalam usus kecil, namun
katup ini seringkali tidak becus. Cecum juga telah melekat padanya
lampiran vermiform yang melekat pada sekum pada aspek posterior dan
medial. Ada komunikasi terbuka antara usus buntu dan cecum yang jika
dipasang dapat menyebabkan radang usus buntu. Pasokan darah arteri ke
sekum berasal dari cabang ileocecal arteri mesenterika superior. Pasokan
arteri ke kolon asendens berasal dari cabang ileitik dan kolik kanan arteri
mesenterika superior.

(12) Descending Colon Bagian usus besar ini juga retroperitoneal dan
mendapatkan suplai darah dari cabang kolik kiri arteri mesenterika
inferior. Bagian turun, bagian kolon transversal dan sigmoid membentuk
hindgut embriologis. Kaki belakang membawanya ke suplai darah arteri
mesenterika inferior. Koloni turun terletak di sisi kiri perut dan terletak di
sepanjang selokan parasut kiri. Bagian usus besar ini terhubung ke

7
dinding perut posterior dari lentur limpa ke panggul. Fungsinya dalam
menyimpan tinja dan menyerap air dari tinja menjadi kotoran padat.

(13) Colon transversal Bagian usus besar ini bersifat intraperitoneal


karena ditangguhkan oleh bagian mesenterium yang disebut mesocolon
melintang. Ini dimulai pada lentur hati dan berakhir pada lentur limpa.
Lentur hati adalah tempat naik naik ke kolon transversal. Lentur limpa
adalah tempat melintang berubah menjadi kolon desendens. Kolon
transversal adalah bagian terpanjang dari usus besar. Ini mungkin turun
ke panggul. Pasokan darah ke bagian usus besar ini berasal dari arteri
kolik tengah, cabang arteri mesenterika superior.

(14) Lambung, lambung terdiri dari kardus, fundus, tubuh, antrum dan
pilorus Kardiovaskular adalah persimpangan lambung dan kerongkongan.
Fundus adalah bagian yang paling unggul dari lambung. Pada sinar-X,
udara biasanya terlihat di fundus, memungkinkan identifikasi perut
dengan menemukan "gelembung" lambung ini. Baik perut dan
kerongkongan dianggap sebagai organ foregut. Perut terletak di daerah
hipogastrik dan epigastrik kiri. Bila penuh dengan makanan, perut bisa
meluas sampai ke panggul. Suplai darah berasal dari arteri lambung,
limpa, dan arteri hepatika kiri, semua cabang pleksus seliaka. Pasokan
darah kaya dengan anastamosis sehingga ligasi suplai darah ke perut
biasanya tidak mengakibatkan iskemia. Sel parietal yang berada di fundus
perut mengeluarkan zat yang dikenal sebagai faktor intrinsik lambung
yang penting dalam penyerapan vitamin B12. Ulkus lambung biasanya
terjadi pada kelengkungan lambung yang lebih kecil dan memerlukan
biopsi untuk menyingkirkan kanker jika ulkus tidak sembuh setelah 6
minggu menjalani pengobatan konvensional. Fundus dari perut bisa
herniate ke dalam thorax. Tipe hernia tipe australia dapat menyebabkan
rasa sakit yang hebat. Munculnya sinar X adalah adanya gelembung perut
tergeletak di dada. Kondisi ini biasanya membutuhkan pembedahan.

(15) lambung bagian Distal Seperti dijelaskan di atas. Perut distal terdiri
dari pilorus, antrum, dan bagian tubuh. Antrum membentuk awal perut
distal. Pilorus adalah kanal 3 cm dari perut yang mengarah ke duodenum.
Pilorus bisa menjadi hipertropi dalam kondisi yang disebut stenosis pilorus
hipertrofi kongenital. Kondisi ini dapat terjadi pada bayi berusia antara 4
sampai 12 minggu sebagai muntah proyektil non-bilu.

(16) Ginjal kanan Ginjal kanan adalah organ retroperitoneal yang terletak
di perut bagian posterior. Ginjal kanan terletak 2-8 cm lebih rendah dari
pada pasangan kiri karena hati yang besar yang berada di atasnya lebih
tinggi. Hal ini terkait dengan tulang rusuk ke 12 posterior dan ke hati,
duodenum, dan hepar hepatis dari usus besar anterior. Ginjal dikelilingi
8
oleh lapisan fasia yang berbeda (disebut fasia ginjal Gerota) yang
memisahkan lemak di sekitar ginjal ke lemak perinephric dan paranephric.
Ginjal dikelilingi oleh kapsul berserat yang mudah dikeluarkan dari ginjal.
Kapsul ini melindungi tubuh dari penyebaran infeksi yang terjadi di dalam
ginjal.

Struktur ginjal sangat kompleks. Masing-masing piramida di medula


berkumpul untuk membentuk papilla. Ada 9-14 piramid di medula.
Piramida adalah rumah bagi lingkaran Henle dan saluran pengumpul.
Masing-masing papila berkumpul untuk membentuk kelopak kecil yang
bergabung membentuk 4-6 mayor mayor. Kelopak bentuk panggul ginjal
yang mengalir ke dalam ureter. Ginjal mendapat suplai darah dari arteri
renalis, cabang aorta perut. Arteri renalis kanan bergerak ke posterior IVC
untuk mencapai ginjal kanan. Arteri renal memasuki kapsul kemudian
terbagi menjadi cabang segmental yang membelah cabang interlobar
menjadi cabang arkuata menjadi cabang interlobular ke arteriol
glomerulus aferen. Fungsi ginjal adalah mengatur keseimbangan elektrolit
dan air dalam tubuh.

(17) Ginjal Kiri Seperti dijelaskan di atas. Ginjal kiri lebih tinggi dibanding
ginjal kanan. Vena ginjal kiri sudah lama dan harus melewati aorta
anterior untuk mencapai ginjal kiri. Ginjal kiri naik setinggi rusuk toraks
ke-11 posterior. Ginjal memiliki hubungan dengan pankreas, lentur liat
limpa, limpa anterior.

(18) Arteri Mesenterika inferior (Tidak divisualisasikan pada gambar yang


diberikan pada perut bagian atas) Arteri mesenterika inferior memberikan
suplai darah ke organ hindgut embriologis termasuk kolon transversal
distal, kolon desendens dan kolon sigmoid. Ini adalah cabang ketiga dari
aorta perut setelah cabang-cabang mesenterika celiac dan superior.
Pembuluh ini bercabang ke kolik kiri, rectosigmoid, sigmoid, dan arteri
rektal superior. Cabang ascending dari arteri kolik kiri membentuk
anastomosis dengan arteri kolik tengah (cabang arteri mesenterika
superior) untuk membentuk arteri marjinal Drummond.

(19) Duodenum, bagian kedua Duodenum adalah bagian pertama dari


usus kecil. Ini juga merupakan bagian terpendek. Ini dibagi menjadi empat
bagian. Bagian pertama terbungkus dalam ligamentum hepatoduodenal.
Bagian kedua, atau turun bagian, berada di belakang kolon transversal
dan anterior ke ginjal kanan dan inferior ke hati. Ini adalah struktur
retroperitoneal. Bagian kedua juga mengandung ampula dimana saluran
pankreas dan saluran empedu biasa mengalir. Bagian duodenum pertama,
kedua, ketiga membentuk lingkaran C di sekitar kepala pankreas. Pasokan
darah ke duodenum berasal dari arteri pankreatikoduodenal superior,
9
cabang arteri celiac, dan arteri pankreatikoduodenal inferior, yang
merupakan cabang arteri mesenterika superior.

(19 *) Duodenum, bagian ke 3 Bagian ketiga duodenum adalah Bagian


melintang yang panjangnya sekitar 2 inci. Ini terhubung ke bagian
keempat dan terakhir dari duodenum, yang diadakan di tempat oleh
ligamen Treitz. Ligamentum ini menghubungkan duodenum ke crus kanan
diafragma.

(20) Vena Ginjal Kiri Kursus vena ginjal kiri antara aorta dan arteri
mesenterika superior untuk bergabung dengan vena cava inferior. Vena
gonad kiri akan mengalir ke vena ginjal kiri. Vena gonad kanan mengalir
langsung ke cava vena inferior. (20 *) Arus Ginjal Kiri Vena ginjal kiri
berasal dari aorta abdomen sekitar L1 atau L2, di bawah asal mula arteri
mesenterika superior.

(21) Vena ginjal kanan berada di anterior arteri ginjal kanan. Ini lebih
pendek dari vena kiri.

(21 *) Arteri Ginjal kanan Seperti arteri ginjal kiri, arteri ginjal kanan
berasal dari aorta sekitar L1 atau L2. Pembuluh ini melewati posterior ke
IVC. (22) Usus Kecil Usus kecil adalah bagian terpanjang dari saluran
gastrointestinal, biasanya berukuran 6-7 meter. Ini membentuk midgut
embriologis dan dipasok oleh arteri mesenterika superior. Ini dibagi
menjadi duodenum, jejunum, dan ileum. Pada rontgen perut, usus kecil
terletak di bagian tengah perut sedangkan usus besar terletak di superior
dan tepi lateral abdomen. Usus kecil diidentifikasi oleh lingkaran valvula
atau lipatan melingkar mukosa pada studi sinar x barium. Kadang-kadang
disebut usus kecil. Pada gambar cross sectional ini, usus kecil diidentifikasi
dengan pewarnaan putih karena pengisian zat kontras barium. Organ ini
bertanggung jawab untuk pencernaan dan penyerapan nutrisi seperti
protein dan karbohidrat. Ileum terminal bertanggung jawab atas
penyerapan vitamin B12, asam lemak, garam empedu. Sebagian besar
pencernaan makanan terjadi pada instestine kecil. Pada obstruksi usus
halus yang disebabkan oleh hernia atau adhesi, rontgen perut
menunjukkan beberapa loop usus kecil yang melebar dari usus halus
dengan tingkat cairan udara saat pasien diminta duduk tegak.

(+) Arteri Sirkus Arteri ini adalah satu dari tiga cabang Batang coeliac. Ini
juga merupakan cabang terbesar dari batang celiac karena tingginya
jumlah aliran darah ke mata-mata. Ia bergerak ke posus fundus lambung
dan memberi cabang yang disebut arteri gastro-omental kiri sebelum
memasuki hilum limpa. Arteri splenic terbagi menjadi lima atau lebih
cabang pada ligamentum splenorenal sebelum memasuki hilum limpa.
Arteri gastro-omental kiri memasok darah ke kelengkungan lambung yang

10
lebih besar. Arteri ini bisa menjadi tempat pembentukan aneurisma.
Aneurisma ini dapat diidentifikasi dengan kalsifikasi kulit telur pada
rontgen perut. Kehamilan adalah predisposisi pembentukan aneurisma
arteri splenic.

(X) Arteri Hepatik Umum Arteri ini juga merupakan cabang dari batang
celiac dan memasok hati serta perut dan duodenum. Ini memberi cabang
gastroduodenal yang memasok duodenum dengan darah. Cabang ini juga
membungkus kelengkungan lambung yang lebih besar, memasoknya
dengan darah, dan anastomosis dengan arteri gastro-omental kiri, yang
merupakan cabang arteri limpa. Cabang lain dari arteri hepatik umum
adalah arteri hati yang tepat, yang memasok darah ke hati. Salah satu
cabang arteri hepatik yang tepat adalah arteri gastrik yang tepat. Kapal
ini memasok darah ke lengkungan lambung yang lebih kecil dan
membentuk anastomosis dengan arteri lambung kiri, yang merupakan
cabang dari trereta celiac. Ini memiliki tiga cabang utama: arteri hepatik
umum, arteri limpa dan arteri gastrikik kiri.

(*) Vena serabut Vena limpa ditemukan oleh beberapa pembuluh darah
yang mengalirkan limpa ke hilum. Ia berjalan posterior ke tubuh dan ekor
pankreas. Ini bergabung dengan vena mesenterika inferior dan kemudian
bergabung dengan vena mesenterika superior untuk membentuk vena
portal. Trombosis vena limpa adalah penyakit dimana terjadi oklusi vena
limpa oleh trombus. Hasil trombosis vena limpa adalah hipertensi portal
dan pembentukan varises lambung. Penyebab paling umum dari
trombosis vena limpa adalah pankreatitis.

B. Indikasi

1. Abdominal discomfort

2. Hepato megali

3. Spleeno Megali

4. colesistitis

5. Colelistiasis

6. Sol/ tumor

C. Spesifikasi Pesawat
Philips Brilliance128 slice

11
Gantry

rd
o Scanner type : 3 generation
o Aperature : 70 cm
o Gantry tilt : -
o Tilt angle : -
o Positioning lights-planes : Transaxial (internal &
eksternal) sagital & coronal
o Positioning lights type : laser
o Positioning lights accuracy : + 0,5 mm
o Focus- detector distance : 1040 mm
o Focus isocentre distance : 570 mm

X-ray generator
o Type : High frequency
o Power rating : 120 kW
o KV settings : 80, 120, 140
o Max KV : 140 kV
o Increment mA : 10 -1000 (in 1 mA steps)

X-ray tube:
o Type and make : iMRC
o Focalspot size (mm) : 0,6 x 0.7 1.1 x 1.2
o Moving (dynamic / flying) focalspot, xy-plane : yes
o Moving (dynamic / flying) focalspot, z-axis : yes
o Anode heat capacity (MHU) : 30 MHU
o Maximum anode cooling rate : 1608 (kHU/min)
o Method of tube cooling : Oil-to-air

12
Computer system Operating console
o Windows modality user interface : Windows XP
o Make and model : Precision 690
o Number and type of CPU : One Dual Core
o Dimensions of desktop : 330 x 900 mm
o Input devices : KB, Mouse, Bar
code
reader
o Scan controls : Separate control
devices
o Recorded instruction system option : yes
o Dual console : yes
o Display type : LCD
o Extended range of CT number display (HU) : -1024 to +3072
o CTDI displayed on console : yes
o Dose length Product (DLP) displayed : yes
o RAM : 4 GB

Operating and image viewing monitor


o Screen size : 48 cm
o Resolution : 1.27

13
BAB III

Penatalaksanaan

A. Persiapan Pemeriksaan

o Persiapan pasien
o Pasien puasa selama 4-6 jam sebelum pemeriksaan (Jika
pasien kooperatif)
o Cek ureum dan creatinine sebelum melakukan
pemeriksaan
a. Untuk laki-laki : ureum : 10-43
Creatin : 0,0- 1,3
b. Untuk perempuan : Ureum : 10-56
Creatin : 0,0-1,1
o Pasien dijelaskan tentang penggunaan bahan kontras
o Pasien dan keluarga diminta mengisi inform concern untuk
persetujuan tindakan medis.
o Pasien mengganti baju dengan baju pemeriksaan dan
diisntruksikan melepas semua logam yang menempel
ditubuh terutama area abdomen seperti pakaian dalam,
celana, dan baju

o Persiapan alat dan bahan

1. Pesawat CT Scan : Philips Brilliance 128 Slice


2. Automatic Injector
3. Double Syringe
4. Tourniquet / Stuing
5. Y connector / conector tubing
6. Abocath 18G - 20G / Wing Needle 23G
7. Spuit disposible
8. Alkohol swabe
9. Micropore
10. NaCl
11. Kateter
12. Bengkok
13. Trolly
14. Kontras Media ( Ulravist, Omnipaque, Iopamiro )
15. Obat Alergi
16. Selimut

B. Parameter CT Scan

o kV : 120
o mA : 30
o Scan Time : 0,75 s

14
o Slice Thickness : 1,5 mm
o Length : 410,25 mm
o Increment : 0,75 mm
o FOV : 350 mm

C. Prosedur dan teknik pemeriksaan


1.

Sebelum melakukan teknik pemeriksaan, input data pasien


terlebih dahulu dengan meng-Klik new patient yang ada di
layar monitor

2.
Pilih

protokol untuk memilih organ pemeriksaan yang akan


diperiksa atau di scan

15
o Posisi Pasien
1. Pasien diposisikan supine pada meja pemeriksaan dengan kaki
terlebih dahulu menghadap gantry (feet first) dan atur
ketinggian agar lateral positioning laser tepat berada di garis
setinggi axila

2. Atur posisi tubuh agar simetris dengan cara mengatur agar


Vertical positioning leser tepat berada pada garis tengah
tubuh
3. Letakan kedua lengan pasien di atas kepala dengan
menggunakan pengganjal agar lengan pasien nyaman

16
o Posisi Objek
1. Lakukan scan topogram dengan batas atas proc. Xyphoideus
dan batas bawah Crista illiaca untuk upper abdomen

3. Atur Protokol, Klik exam protokol grup. Lalu pilih area yang
ingin di scanning
4. Pilih Upper Abdominal CT

17
6. Klik go, muncul tanda press manual to scan

7. Terdapat aba-aba otomatis dari komputernya tarik nafas,


keluarkan dan tahan nafasnya Proses scanogram

8. Setelah selesai, munculah topogram

9. Tentukan Area scanning, batas atas diatas diafragma dan batas


bawah sejajar sias atau crista illiaca

18
10. Protocol dose right : mengatur mAs sesuai dengan ketebalan
pasien

11. Scanning time 7 detik

12. Klik go, muncul tanda press manual to scan dan ada aba-aba
sama seperti scannogramproses scanning

13. Setelah proses scanning, lalu melakukan rekonstruksi gambar

19
D. Filming dan Printing
o Menu printing pilih local storage time scan (pilih pasien
yang telah diperiksa)klik non kontrasklik ct viewerganti
slice width(sw) menjadi 5mmPilih organ dari batas atas
sampai batas bawah untuk di printingPilih layout (4x6 : 23
gambar dan 1 plan foto)masukkan edalam filmingprint
preview.
o Print coronal

SW : 5mm
Pilih midcoronal orientation page uppers posteror
madclass no.image 12 preview masukkin menu filming
o Print sagital orientation
Pilih organ dari hepar maag first mad class no.image 12
preview masukkan menu filming select all print

selesai

20
BAB IV

Kesimpulan

Pemeriksaan radiologi imejing Ct Scan, yaitu pemeriksaan


dengan teknologi tinggi yang menggunakan sinar x sebagai
sumber radiasi dan perangkat komputer untuk mengolah data
dengan hasil gambar berupa potongan penampang tubuh.

Pemerikasaan CT scan upper abdomen bertujuan untuk


melihat penampang axial, coronal, dan sagital dari rongga abdomen
bagian atas. Dengan indikasi pemeriksaannya adalah Abdiminal
discomfort, Hepato megali, Spleeno Megali,colesistitis, Colelistiasis,
Sol/ tumor. Pesawat CT Scan yang digunakan di Mayapada ialah
Philips Brilliance dengan kapasitas 128 slice.

21
DAFTAR PUSTAKA

http://www2.med.wayne.edu/diagradiology/anatomy_mod
ules/Abdomen.html

Keith L. Moore, 1992, Clinically Oriented Anatomy, Inggris :


Wiliam and Wikins

https://id.m.wikipedia.org/wiki/Tomografi_terkomputasi.co.i
d

22