Anda di halaman 1dari 66

PROSEDUR

PENDIRIAN PERGURUAN TINGGI SWASTA


DAN
PENYELENGGARAN PROGRAM STUDI
PERGURUAN TINGGI SWASTA

Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi

Gedung D Pintu Satu Senayan


Jakarta Pusat

2015
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS i

KATA PENGANTAR

Sejak tanggal 10 Agustus 2012 telah dilakukan pembaharuan dan strategi pembangunan
pendidikan tinggi melalui penerbitan Undang-Undang No. 12 Tahun 2012 Tentang
Pendidikan Tinggi (UU Dikti). Untuk menyiapkan peraturan pelaksanaan UU Dikti tersebut, sejak 1
September 2012 pendirian Perguruan Tinggi Swasta (PTS) dan Penyelenggaraan Program Studi
PTS, kecuali jenis pendidikan vokasi, telah dihentikan sementara (moratorium) selama 2
(dua) tahun. Sementara proposal pendirian PTS dan penyelenggaraan Program Studi yang telah
diterima sebelum moratorium, tetap diproses dan diberi izin sejauh memenuhi persyaratan.
Untuk melaksanakan UU Dikti, pada tanggal 18 September 2014 telah diterbitkan peraturan
pelaksanaan berupa Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) No. 95 Tahun
2014 Tentang Pendirian, Perubahan, Dan Pembubaran Perguruan Tinggi Negeri Serta Pendirian,
Perubahan, dan Pencabutan Izin Perguruan Tinggi Swasta.
Pendirian, Perubahan, dan Pencabutan Izin Perguruan Tinggi Swasta berdasarkan
Permendikbud No. 95 Tahun 2014 akan dilakukan secara digital atau daring (online),
sehingga selain dapat mengurangi waktu, biaya, dan tenaga, juga diharapkan dapat
meningkatkan pelayanan yang bersih dan efisien.
Berdasarkan uraian di atas, diterbitkan buku Prosedur Pendirian Perguruan Tinggi Swasta dan
Penyelenggaraan Program Studi Perguruan Tinggi Swasta yang substansinya diuraikan pada Bab-
Bab di bawah ini.
Terhitung sejak Buku ini diterbitkan, pendirian PTS dan penyelenggaraan Program Studi di PTS
dilakukan sesuai dengan prosedur yang diuraikan dalam Buku ini.
Atas bantuan dan kerja keras semua pihak dalam penerbitan Buku ini, saya menyampaikan
penghargaan dan terima kasih.

Jakarta, 2 Januari 2015

Direktur Kelembagaan dan Kerjasama,

Ttd

Hermawan Kresno Dipojono


195602071980101001
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS ii

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR...................................................................................................................................i
DAFTAR ISI ...............................................................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................................................. 1
1. Latar Belakang..................................................................................................................................1
2. Standar Nasional Pendidikan Tinggi ................................................................................................2
3. Pendirian, Perubahan, dan Pencabutan Izin Perguruan Tinggi Swasta ...........................................3
BAB II PENDIRIAN PERGURUAN TINGGI SWASTA.................................................................................4
1. Pengertian........................................................................................................................................4
2. Persyaratan ......................................................................................................................................5
3. Prosedur........................................................................................................................................... 5
4. Jadwal...............................................................................................................................................8
BAB III PENYELENGGARAAN PROGRAM STUDI PERGURUAN TINGGI SWASTA............................9
1. Pengertian........................................................................................................................................9
2. Persyaratan ......................................................................................................................................9
3. Prosedur.........................................................................................................................................10
4. Jadwal.............................................................................................................................................11
LAMPIRAN ...............................................................................................................................................12
Lampiran 1 - Usul pendirian PTS ...........................................................................................................12
Lampiran 2 - Legalitas Badan Penyelenggara........................................................................................13
Lampiran 3 - Ketersediaan Lahan Calon Kampus Perguruan Tinggi .....................................................16
Lampiran 4 - Rancangan Rencana Strategis ..........................................................................................17
Lampiran 5 - Rancangan Statuta ...........................................................................................................18
Lampiran 6 - Rancangan Sistem Penjaminan Mutu Internal ................................................................19
Lampiran 7 - Studi Kelayakan ................................................................................................................21
Lampiran 8 - Laporan Keuangan Badan Penyelenggara .......................................................................35
Lampiran 9 - Proposal Program Studi ...................................................................................................36

Lampiran a - Dosen Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi..............................................48


Lampiran b - Laboran Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi ...........................................48
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS iii

Lampiran c - Teknisi Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi........................................49


Lampiran d - Pustakawan Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi ..............................49
Lampiran e - Tenaga Administrasi Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi ..................50
Lampiran f - Daftar Prasarana (Lahan) Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi............................50
Lampiran g - Daftar Ruang Kuliah Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi..................................51
Lampiran h - Daftar Ruang Auditorium/Seminar Dengan Perangkat Multi Media Untuk
Keseluruhan Perguruan Tinggi............................................................................51
Lampiran i - Daftar Ruang Laboratorium Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi.........................52
Lampiran j - Daftar Ruang Perpustakaan Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi.........................52
Lampiran k - Daftar Tanah/Bangunan/Gedung/Ruang/Laboratorium untuk prodi baru yang
tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan
Prodi diterbitkan Direktorat Jenderal ...........................................................53
Lampiran l - Daftar Alat Pembelajaran/ seminar/rapat yang tersedia saat ini atau
akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan diterbitkan Direktorat
Jenderal...............................................................................................................54
Lampiran m - Daftar Alat praktikum/penelitian yang tersedia saat ini atau akan disediakan
sebelum Keputusan Penyelenggaraan Prodi diterbitkan Direktur
Jenderal...............................................................................................................54
Lampiran n - Data Keuangan 5 (lma) tahun terakhir tanpa program studi baru (dalam jutaan
rupiah).......................................................................................................55
Lampiran o - Data Keuangan 5 (lima) tahun terakhir dengan program studi baru (dalam jutaan
rupiah)...................................................................................................................55
Lampiran p - Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi........................................................56
Lampiran q - Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi.........................................................57
Lampiran r - Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi .......................................................58
Lampiran s - Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi .......................................................59
Lampiran 10 - Usul penambahan Prodi Baru .....................................................................................60
Lampiran 11 - Kode Etik Anggota Tim Penilai ....................................................................................61
Lampiran 12 - Kode Etik Pengusul.....................................................................................................62

********
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 1

BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

UU Dikti pada tanggal 10 Agustus 2012 telah menetapkan pola baru dalam perizinan
pendirian PTS dan Penyelenggaraan Prodi PTS.
Sebelum UU Dikti ditetapkan, baik izin pendirian PTS maupun izin pembukaan Prodi PTS
diterbitkan terlebih dahulu oleh Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, kemudian dalam kurun
waktu tertentu sebagaimana ditetapkan dalam Surat Keputusan Izin tersebut, PTS wajib
untuk meminta akreditasi kepada Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT).
Setelah UU Dikti ditetapkan, izin pendirian PTS akan diterbitkan apabila proposal
pendirian PTS telah memenuhi syarat minimal akreditasi institusi sebagaimana ditetapkan oleh
BAN-PT. Demikian pula, izin Penyelenggaraan Prodi pada PTS akan diterbitkan apabila
proposal Penyelenggaraan Prodi pada PTS telah memenuhi syarat minimal akreditasi Prodi
sebagaimana ditetapkan oleh Lembaga Akreditasi Mandiri (LAM) dari Prodi yang
bersangkutan.
Dengan demikian, di dalam surat Keputusan Izin Pendirian PTS maupun Izin
Penyelenggaraan Prodi pada PTS akan tercantum status akreditasi minimum dari PTS
dan/atau Prodi pada PTS yang bersangkutan.
Pengaturan pendirian PTS dapat ditemukan dalam Pasal 60 ayat (2) dan ayat (4) UU Dikti
yang menetapkan sebagai berikut:
Ayat (2): PTS didirikan oleh Masyarakat dengan membentuk badan penyelenggara
berbadan hukum yang berprinsip nirlaba dan wajib memperoleh izin Menteri.
Ayat (4): Perguruan Tinggi yang didirikan harus memenuhi standar minimum
akreditasi.
Sedangkan pengaturan penyelenggaraan Prodi pada PTS dapat ditemukan dalam Pasal 33 ayat
(3) dan ayat (5) UU Dikti yang menetapkan sebagai berikut:
Ayat (3): Program Studi diselenggarakan atas izin Menteri setelah memenuhi
persyaratan minimum akreditasi.
Ayat (5): Program Studi mendapatkan akreditasi pada saat memperoleh izin
penyelenggaraan.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 2

2. Standar Nasional Pendidikan Tinggi

Sebelum UU Dikti, penerbitan izin pendirian PTS dan/atau penyelenggaraan Prodi pada PTS
didasarkan pada standar yang diatur dalam Kepmendiknas No. 234/U/2000 Tentang Pedoman
Pendirian Perguruan Tinggi.
Setelah UU Dikti diterbitkan, Standar Pendidikan Tinggi (Standar Dikti) terdiri atas:
Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SN Dikti) sebagaimana diatur dalam
Permendikbud No. 49 Tahun 2104 Tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi,
sebagai standar minimum akreditasi perguruan tinggi (institusi) dan program studi. Dengan
demikian, izin pendirian PTS dan izin penyelenggaraan Prodi pada PTS yang disyaratkan
harus memenuhi standar/syarat minimum akreditasi berarti harus memenuhi SN Dikti;
Standar Pendidikan Tinggi yang ditetapkan oleh perguruan tinggi, yang terdiri atas
Standar Bidang Akademik dan Standar Bidang Non Akademik. Standar ini harus
melampaui SN Dikti untuk menentukan peringkat akreditasi di atas peringkat
akreditasi minimum. Standar ini dapat dipenuhi ketika PTS atau Prodi pada PTS akan
meminta reakreditasi di kemudian hari.
Pengaturan mengenai Standar Dikti sebagaimana dikemukakan di atas, dapat
ditemukan dalam Pasal 54 UU Dikti sebagai berikut:
(1) Standar Pendidikan Tinggi terdiri atas:
a. Standar Nasional Pendidikan Tinggi yang ditetapkan oleh Menteri atas usul suatu badan
yang bertugas menyusun dan mengembangkan Standar Nasional Pendidikan
Tinggi; dan
b. Standar Pendidikan Tinggi yang ditetapkan oleh setiap Perguruan Tinggi dengan
mengacu pada Standar Nasional Pendidikan Tinggi.
(2) Standar Nasional Pendidikan Tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a
merupakan satuan standar yang meliputi standar nasional pendidikan, ditambah dengan
standar penelitian, dan standar pengabdian kepada masyarakat.
(4) Standar Pendidikan Tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b terdiri atas
sejumlah standar dalam bidang akademik dan nonakademik yang melampaui
Standar Nasional Pendidikan Tinggi.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 3

3. Pendirian, Perubahan, dan Pencabutan Izin Perguruan Tinggi Swasta

Permendikbud No. 95 Tahun 2014 Tentang Pendirian, Perubahan, Dan Pembubaran


Perguruan Tinggi Negeri Serta Pendirian, Perubahan, dan Pencabutan Izin Perguruan Tinggi
Swasta, terdiri atas 2 (dua) bagian utama sebagai berikut:
a. Bab II Tentang Pendirian Perguruan Tinggi yang mengatur antara lain mengenai
persyaratan dan prosedur pendirian PTS; dan
b. Bab IV Tentang Pembukaan Program Studi yang mengatur antara lain mengenai
persyaratan dan prosedur pembukaan Program Studi pada PTS.

Permendikbud No. 95 Tahun 2014 ini merupakan dasar hukum Pemerintah untuk
menetapkan Prosedur Pendirian PTS dan penyelenggaraan Prodi pada PTS yang
dilakukan secara digital atau daring (online).

********
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 4

BAB II
PENDIRIAN PERGURUAN TINGGI SWASTA

1. Pengertian

Pendirian Perguruan Tinggi Swasta (PTS) adalah pembentukan baru:


Universitas, yaitu Perguruan Tinggi yang menyelenggarakan pendidikan akademik dan
dapat menyelenggarakan pendidikan vokasi dalam berbagai rumpun Ilmu
Pengetahuan dan/atau Teknologi dan jika memenuhi syarat, universitas dapat
menyelenggarakan pendidikan profesi;
Institut, yaitu Perguruan Tinggi yang menyelenggarakan pendidikan akademik dan dapat
menyelenggarakan pendidikan vokasi dalam sejumlah rumpun Ilmu Pengetahuan
dan/atau Teknologi tertentu dan jika memenuhi syarat, institut dapat menyelenggarakan
pendidikan profesi;
Sekolah Tinggi, yaitu Perguruan Tinggi yang menyelenggarakan pendidikan akademik dan
dapat menyelenggarakan pendidikan vokasi dalam satu rumpun Ilmu
Pengetahuan dan/atau Teknologi tertentu dan jika memenuhi syarat, sekolah tinggi dapat
menyelenggarakan pendidikan profesi;
Politeknik, yaitu Perguruan Tinggi yang menyelenggarakan pendidikan vokasi dalam
berbagai rumpun Ilmu Pengetahuan dan/atau Teknologi dan jika memenuhi syarat,
politeknik dapat menyelenggarakan pendidikan profesi;
Akademi, yaitu Perguruan Tinggi yang menyelenggarakan pendidikan vokasi dalam satu
atau beberapa cabang Ilmu Pengetahuan dan/atau Teknologi tertentu;
oleh Badan Penyelenggara berbadan hukum yang berprinsip nirlaba.
Badan Penyelenggara berbadan hukum adalah subyek hukum berbentuk:
Yayasan;
Perkumpulan; atau
bentuk lain yang berprinsip nirlaba;
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 5

2. Persyaratan

Berdasarkan uraian di atas, dokumen yang harus diserahkan untuk memenuhi syarat
pendirian PTS terdiri atas:
a. Usul Pendirian PTS;
b. Legalitas Badan Penyelenggara;
c. Ketersediaan Lahan untuk Kampus Perguruan Tinggi;

Selain persyaratan di atas, untuk memenuhi persyaratan akreditasi minimum, PTS yang
didirikan harus memenuhi Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SN Dikti) sebagaimana
dibuktikan melalui dokumen:
d. Studi Kelayakan;
e. Rancangan Statuta;
f. Rancangan Program Akademik dalam bentuk Proposal Program Studi 1 (satu) Proposal per
Prodi;
g. Rancangan Rencana Strategis;
h. Rancangan Sistem Penjaminan Mutu Internal;
i. Laporan Keuangan Badan Penyelenggara; dan
j. Rekomendasi Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (L2 Dikti) di wilayah PTS akan didirikan,
atau L2 Dikti di wilayah Badan Penyelenggara berdomisili.
Format dokumen pendirian PTS sebagaimana dimaksud pada huruf a sampai dengan huruf h
dapat dilihat dalam Lampiran.

3. Prosedur

Prosedur pendirian PTS sebagai berikut:


a. Badan Penyelenggara meminta rekomendasi L2 Dikti di wilayah PTS akan didirikan. Dalam
hal L2 Dikti belum terbentuk di wilayah di mana PTS akan didirikan, maka tugas dan
fungsinya masih dijalankan oleh Kopertis wilayah setempat tersebut.
L2 Dikti atau Kopertis setempat akan memberi rekomendasi tentang:
1) rekam jejak Badan Penyelenggara yang berdomisili di wilayah L2 Dikti dimana PTS akan
didirikan. Apabila domisili Badan Penyelenggara berbeda dengan domisili PTS yang
akan didirikan, maka rekomendasi tentang rekam jejak Badan Penyelenggara
diminta dari L2 Dikti di wilayah Badan Penyelenggara berdomisili;
2) tingkat kejenuhan berbagai Prodi yang akan diselenggarakan dalam pendirian PTS
tersebut di wilayah L2 Dikti;
3) tingkat keberlanjutan PTS tersebut jika diizinkan oleh Pemerintah;
4) keberadaan lahan yang akan digunakan untuk kampus PTS yang akan didirikan.
b. Badan Penyelenggara membuat dokumen sesuai persyaratan sebagaimana dimaksud dalam
angka 2 huruf a sampai dengan huruf j, dengan susunan sebagai berikut:
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 6

No Dokumen Lampiran Bentuk

1 Usul Pendirian PTS 1 Semua dokumen dari


Pengusul:
2 Legalitas Badan Penyelenggara 2
Dibuat dalam file
3 Ketersediaan Lahan untuk Kampus Perguruan 3 pdf;
Tinggi Dipindai (scan) dan
diubah menjadi file
4 Rekomendasi L2 Dikti di wilayah PTS yang akan -- pdf;
didirikan, atau L2 Dikti di wilayah Badan
Dikirim secara
Penyelenggara berdomisili
digital ke Direktur
Jenderal dengan
5 Rancangan Rencana Strategis 4
alamat:
6 Rancangan Statuta 5 silemkerma.dikti.go.id

7 Rancangan Sistem Penjaminan Mutu Internal 6

8 Studi Kelayakan 7

9 Laporan Keuangan Badan Penyelenggara 8

10 Rancangan Program Akademik dalam bentuk 9


Proposal Program Studi 1 (satu) Proposal per
Prodi

Badan Penyelenggara bertanggungjawab atas kebenaran data dan informasi yang dimuat
dalam semua Dokumen di atas. Dalam hal Badan Penyelenggara memberikan data dan
informasi yang tidak benar, Badan Penyelenggara dapat dikenakan sanksi pidana
berdasarkan Pasal 242 ayat (1) juncto ayat (3) Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.
c. Direktur Jenderal melakukan penilaian dan verifikasi usul pendirian PTS dengan
menugaskan Tim Penilai, yang terdiri atas Sub Tim Penilai Bidang Kelembagaan dan Sub
Tim Penilai Bidang Program Studi, melalui tahap sebagai berikut:

1) Tahap Penilaian
Penilaian dokumen dalam bentuk digital oleh Tim Penilai:

Dokumen No. 1 sd. Dokumen No. 9 oleh Sub Tim Penilai Bidang Kelembagaan;
Dokumen No. 10 oleh Sub Tim Penilai Bidang Program Studi.
Tim Penilai akan memberikan rekomendasi kelayakan untuk masuk pada Tahap
Verifikasi.
Apabila Tim Penilai tidak memberikan rekomendasi kelayakan, maka 10 dokumen usul
pendirian PTS dikembalikan secara digital, dan dapat diajukan kembali pada Periode
berikutnya setelah disempurnakan.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 7

2) Tahap Verifikasi
Tahap ini akan diselenggarakan apabila usul pendirian PTS telah diberi
rekomendasi layak pada Tahap Penilaian. Tahap Verifikasi terdiri atas:
Presentasi usul pendirian PTS dilakukan oleh Ketua Pengurus Badan
Penyelenggara (tidak dapat diwakilkan) didampingi oleh anggota Pengurus
lainnya di hadapan Tim Penilai, dengan susunan acara sebagai berikut:
o Pembukaan oleh Tim Penilai;
o Presentasi ringkasan Studi Kelayakan oleh Ketua Pengurus Badan
Penyelenggara disajikan dalam bentuk slide presentasi:
o Diskusi dan tanya jawab dengan Tim Penilai.
Tim Penilai akan memberikan rekomendasi kepada pengusul pendirian PTS yang
memenuhi persyaratan dan prosedur untuk dilakukan visitasi, kepada Direktur
Jenderal pada akhir semua presentasi. Pemberitahuan visitasi kepada Pengusul
dilakukan secara daring (online).
Visitasi ke lokasi rencana kampus PTS oleh Tim Penilai didampingi oleh wakil dari L2
Dikti setempat, diterima oleh Ketua Pengurus Badan Penyelenggara (tidak dapat
diwakilkan) serta anggota Pengurus lainnya, dengan susunan acara sebagai berikut:
o Pembukaan oleh Ketua Pengurus Badan Penyelenggara;
o Verifikasi data dan informasi yang dicantumkan dalam 10 Dokumen dengan fakta
lapangan, antara lain:
calon dosen dan calon tenaga kependidikan;
prasarana dan sarana;
penerimaan lingkungan masyarakat setempat;
Tim Penilai akan memberikan rekomendasi kepada Direktur Jenderal pada akhir
visitasi.
Perhatian: Visitasi oleh Tim Penilai tidak berarti izin pendirian PTS pasti
diterbitkan.

d. Setelah menerima Rekomendasi kelayakan pendirian PTS dari Tim Penilai, Direktur
Jenderal mengajukan usul pendirian PTS kepada Menteri. Menteri dapat menolak usul
pendirian yang diajukan Direktur Jenderal.
e. Dalam hal Menteri menyetujui usul Direktur Jenderal, Menteri menetapkan pendirian PTS
yang berbentuk universitas, institut, sekolah tinggi, politeknik, atau akademi.

Setelah penetapan Menteri sebagaimana dimaksud pada huruf e, PTS baru tersebut dapat
menyelenggarakan pendidikan tinggi.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 8

4. Jadwal

Dalam 1 (satu) tahun takwim diselenggarakan 1 (satu) periode pengusulan pendirian PTS,
dengan jadwal sebagai berikut:

No Kegiatan Waktu

1 Penerimaan 10 (sepuluh) Dokumen Pendirian PTS Januari sd. Maret

2 Tahap Penilaian April sd. Juli

3 Tahap Presentasi Mei sd. Juli

4 Tahap Visitasi Juni sd. Agustus

5 Tahap Penetapan Agustus sd. September

6 Sosialisasi atau Bimbingan Teknis Prosedur Pendirian PTS September sd. Desember
Bagi Pengusul baru Periode berikut atau Pengusul ulang

********
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 9

BAB III
PENYELENGGARAAN PROGRAM STUDI
PERGURUAN TINGGI SWASTA

1. Pengertian

Program Studi adalah kesatuan kegiatan pendidikan dan pembelajaran yang memiliki
kurikulum dan metode pembelajaran tertentu dalam satu jenis pendidikan akademik,
pendidikan profesi, dan/atau pendidikan vokasi.
Penyelenggaraan Program Studi pada PTS dapat terdiri atas:
Pembukaan Program Studi, yaitu pembentukan Program Studi bersamaan dengan
pendirian PTS baru;
Penambahan Program Studi, yaitu pembentukan Program Studi pada PTS yang telah
memiliki izin pendirian PTS.
Pada Bab ini hanya akan diuraikan persyaratan dan prosedur Pembukaan dan Penambahan
Prodi di PTS yang belum dan telah memiliki izin pendirian.

2. Persyaratan

Berdasarkan uraian di atas, dokumen yang harus diserahkan untuk memenuhi syarat
pembukaan dan penambahan Prodi di PTS terdiri atas:
a. Usul Pembukaan/Penambahan Prodi;
b. Rekomendasi Senat Perguruan Tinggi atas Pembukaan/Penambahan Prodi;
c. Keputusan Menteri Tentang Izin Pendirian PTS yang akan membuka/menambah Prodi.
Selain persyaratan di atas, untuk memenuhi persyaratan akreditasi minimum,
penambahan Prodi harus memenuhi SN Dikti, sebagaimana dibuktikan melalui
dokumen:
d. Rencana Strategis PTS yang akan menambah Prodi;
e. Rancangan Program Akademik dalam bentuk Proposal Program Studi 1 (satu)
Proposal per Prodi;
f. Rekomendasi L2 Dikti di wilayah PTS yang akan membuka/menambah Prodi.
Format dokumen Pembukaan/Penambahan Prodi sebagaimana dimaksud pada huruf a dan e
dapat dilihat dalam Lampiran.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 10

3. Prosedur

Prosedur pembukaan/penambahan Prodi pada PTS sebagai berikut:


a. Pemimpin PTS (Rektor/Ketua/Direktur) meminta rekomendasi dari L2 Dikti di wilayah PTS
yang akan menambah Prodi. Dalam hal L2 Dikti belum terbentuk di wilayah PTS yang akan
membuka/menambah Prodi, maka tugas dan fungsinya masih dijalankan oleh Kopertis
wilayah tersebut.
L2 Dikti atau Kopertis setempat akan memberi rekomendasi tentang:
1) rekam jejak PTS yang akan menambah Prodi;
2) tingkat kejenuhan Prodi yang akan diselenggarakan oleh PTS tersebut di wilayah L2
Dikti;
3) tingkat keberlanjutan Prodi tersebut jika diizinkan oleh Pemerintah;
4) bebas konflik internal PTS di tingkat Badan Penyelenggara dan/atau tingkat PTS yang
bersangkutan.
b. Pemimpin PTS membuat atau menyerahkan dokumen sesuai persyaratan
sebagaimana dimaksud dalam angka 2 huruf a sampai dengan huruf f, dengan
susunan sebagai berikut:

No Dokumen Lampiran Bentuk

1 Usul Pembukaan/Penambahan Prodi 10 Semua dokumen dari


Pengusul:
2 Rekomendasi Senat Perguruan Tinggi atas --
Dibuat dalam file
Penambahan Prodi
pdf;
3 Keputusan Menteri Tentang Izin Pendirian PTS -- Dipindai (scan) dan
yang akan menambah Prodi diubah menjadi file
pdf;
4 Rencana Strategis PTS yang akan --
Dikirim secara
membuka/menambah Prodi
digital ke Direktur
Jenderal dengan
5 Rancangan Program Akademik dalam bentuk 9
alamat:
Proposal Program Studi 1 (satu) Proposal per
Prodi silemkerma.dikti.go.id

6 Rekomendasi L2 Dikti di wilayah PTS yang --


akan membuka/menambah Prodi

Pemimpin PTS bertanggungjawab atas kebenaran data dan informasi yang dimuat dalam
semua Dokumen di atas. Dalam hal Pemimpin PTS memberikan data dan informasi
yang tidak benar, Pemimpin PTS dapat dikenakan sanksi pidana berdasarkan
Pasal 242 ayat (1) juncto ayat (3) Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.
c. Direktorat Jenderal melakukan penilaian Proposal Program Studi dengan
menugaskan Sub Tim Penilai Bidang Program Studi dibantu oleh asosiasi profesi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 11

dan/atau kelompok sejawat sebidang dengan Prodi yang akan dibuka;


d. Apabila hasil evaluasi sebagaimana dimaksud pada huruf c menyatakan bahwa Prodi
yang diusulkan layak untuk dibuka, maka Direktur Jenderal menetapkan pembukaan
Prodi tersebut;
e. Apabila penambahan Prodi pada PTS mengakibatkan perubahan bentuk PTS
tersebut, maka Pemimpin PTS harus mengajukan perubahan bentuk PTS
sebagaimana diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan.
Setelah Direktur Jenderal menetapkan pembukaan Prodi tersebut, PTS dapat
menyelenggarakan Prodi tersebut.

4. Jadwal

Dalam 1 (satu) tahun takwim diselenggarakan 1 (satu) periode pengusulan


pembukaan/penambahan Prodi, dengan jadwal sebagai berikut:

No Kegiatan Waktu

1 Penerimaan 6 (enam) Dokumen Pembukaan/Penambahan Januari sd. Maret


Prodi

2 Tahap Penilaian April sd. Juli

3 Tahap Penetapan Juli sd. Agustus

4 Sosialisasi atau Bimbingan Teknis Prosedur Penambahan September sd. Desember


Prodi Bagi Pengusul baru Periode berikut atau Pengusul
ulang

********
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 12

LAMPIRAN

Lampiran 1 Usul Pendirian PTS


Yayasan/Perkumpulan/Persyarikatan/Badan Hukum Nirlaba Lain

Skola Notobotosongo Tibolimo


Alamat: Jl. Majuterus Raya 888 Bungokembang 99923 Indonesia
Telepon: 020 302020 Fax: 020 393098 Email: skola@yayasan.com

Nomor : 73/YSN/08/2015
Hal : Usul pendirian Perguruan Tinggi Swasta
Lampiran : 9 (sembilan) dokumen.

Kepada yang terhormat,


Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan
Gedung D Lantai 6
Jl. Pintu I Senayan
JakartaTinggi

Dengan hormat,
Melalui surat ini perkenankan kami, Yayasan/Perkumpulan/Badan Hukum Nirlaba...........
mengusulkan pendirian Universitas/Institut/Sekolah Tinggi/Politeknik/Akademi ............., dengan
program studi sebagai berikut:
1. Program Studi .................................................................................................................
2. Program Studi .................................................................................................................
3. Program Studi .................................................................................................................
4. Program Studi .................................................................................................................
5. dst.

Bersama ini kami sampaikan 9 (sembilan) dokumen sebagai berikut: 1. Legalitas Badan
Penyelenggara; 2. Ketersediaan Lahan untuk Kampus Perguruan Tinggi; 3. Rekomendasi L2
Dikti di wilayah PTS yang akan didirikan; 4. Rancangan Rencana Strategis; 5. Rancangan
Statuta; 6. Rancangan Sistem Penjaminan Mutu Internal; 7. Studi Kelayakan; 8. Laporan
Keuangan Badan Penyelenggara; 9. ....(..............................................) buah Proposal Program
Studi.

Atas perhatian dan bantuan Bapak, kami sampaikan terima kasih.

Bungokembang, .... Januari 2015.


Ketua,

Prof.Dr.H.R.Notobotosongo,ST.,Empt
Lampiran 2 Legalitas Badan Penyelenggara

Contoh Keputusan Menkumham Contoh Berita Negara


Tentang Tentang
Pengesahan Yayasan Pengesahan Yayasan
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS
13

Akta Notaris Pendirian Yayasan/Perkumpulan/Badan Hukum Nirlaba lain yang berisi


Anggaran Dasar Yayasan/Perkumpulan/Badan Hukum Nirlaba lain tersebut, beserta semua
perubahannya wajib dilampirkan.
Contoh Keputusan Menkumham Contoh Keputusan Menkumham
Tentang Tentang
Pengesahan Yayasan (Digital) 1 Pengesahan Yayasan (Digital) 2 Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS
14

Akta Notaris Pendirian Yayasan/Perkumpulan/Badan Hukum Nirlaba lain yang berisi


Anggaran Dasar Yayasan/Perkumpulan/Badan Hukum Nirlaba lain tersebut, beserta semua
perubahannya wajib dilampirkan.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 15

Contoh Surat Menkumham Tentang Penyesuaian Yayasan pada UU Yayasan


(Jika Yayasan melakukan penyesuaian atau perubahan)
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 16

Lampiran 3 Ketersediaan Lahan untuk Kampus Perguruan Tinggi


Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 17

Lampiran 4 Rancangan Rencana Strategis

BAB ISI

Kata Pengantar
Daftar Isi
Bab I Pendahuluan
Bab II Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran PTS
1. Visi PTS
2. Misi PTS
3. Tujuan PTS
4. Sasaran PTS

Bab Strategi dan Arah Kebijakan PTS


III
Bab Program Pengembangan PTS
IV 1. Bidang Akademik
a. Kurikulum
b. Dosen dan Tenaga Kependidikan
c. Proses Pembelajaran
d. Penilaian Pendidikan
e. Kemahasiswaan
f. Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat
2. Bidang Non Akademik
a. Sarana dan Prasarana
b. Sumber Pendanaan

Bab Penutup
V
Lampiran
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 18

Lampiran 5 Rancangan Statuta

BAB ISI

Pembukaan

Bab I Ketentuan Umum

Bab II Visi, Misi, Tujuan, dan Ciri Khas PTS

Bab III Identitas PTS

Bab IV Penyelenggaraan Pendidikan PTS

Bab V Kebebasan Akademik, Kebebasan MimbarAkademik dan Otonomi Keilmuan PTS

Bab VI Gelar dan Penghargaan PTS

Bab VII Susunan Organisasi dan Pembagian Tugas dan Wewenang Setiap Organ PTS

Bab VIII Dosen dan Tenaga Kependidikan PTS

Bab IX Mahasiswa dan Alumni PTS

Bab X Kerjasama PTS

Bab XI Sarana dan Prasarana PTS

Bab XII Keuangan dan Kekayaan PTS

Bab XIII Sistem Penjaminan Mutu Internal PTS

Bab XIV Ketentuan Peralihan

Bab XV Ketentuan Penutup


Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 19

Lampiran 6 Rancangan Sistem Penjaminan Mutu Internal

BAB ISI

Kata Pengantar
Daftar Isi
Daftar Tabel (jika ada)
Daftar Gambar (jika ada)
Bab I Pendahuluan
Bab II Kebijakan SPMI
1. Visi, Misi, Tujuan PTS
2. Latar Belakang PTS menjalankan SPMI.
3. Luas lingkup Kebijakan SPMI (misal: akademik & nonakademik).
4. Daftar dan Definisi Istilah dalam dokumen SPMI.
5. Garis besar kebijakan SPMI pada PTS antara lain:
a. Tujuan dan Strategi SPMI
b. Prinsip atau Azas Pelaksanaan SPMI
c. Manajemen SPMI (PPEPP)
d. Unit atau pejabat khusus penanggungjawab SPMI (termasuk struktur organisasi, dan tata
kelola SPMI)
e. Jumlah dan nama semua Standar Dikti dalam SPMI.
6. Informasi singkat tentang dokumen SPMI lain yaitu Manual SPMI, Standar SPMI, dan Formulir
SPMI.
7. Hubungan Kebijakan SPMI dengan berbagai Dokumenlain di PTS (misal: Statuta,
Renstra).

Bab III Manual SPMI


1. Tujuan dan maksud Manual SPMI.
2. Luas lingkup Manual SPMI.
a. Manual Penetapan Standar Dikti;
b. Manual Pelaksanaan Standar Dikti;
c. Manual Evaluasi (Pelaksanaan) Standar Dikti;
d. Manual Pengendalian (Pelaksanaan) Standar Dikti;
e. Manual Peningkatan Standar Dikti.
3. Rincian tentang hal yang harus dikerjakan.
4. Pihak yang bertanggungjawab mengerjakan sesuatu.
5. Uraian pekerjaan yang harus dilaksanakan sesuai manual SPMI.
6. Uraian bagaimana dan bilamana pekerjaan itu harus dilaksanakan.
7. Rincian formulir yang harus dibuat dan digunakan sebagai bagian dari manual SPMI.
8. Rincian sarana yang digunakan sesuai petunjuk dalam manual SPMI.

Bab IV Standar SPMI PTS


1. Definisi Istilah
2. Rasionale Standar Dikti (alasan penetapan standar tersebut)
3. Pernyataan Isi Standar Dikti (misal: mengandung unsur A,B,C, dan D)
4. Interaksi antar Standar Dikti
5. Strategi Pencapaian Standar Dikti (bagaimana mencapai Standar Dikti)
6. Indikator Pencapaian Standar Dikti (apa yang diukur/dicapai, bagaimana mengukur/
mencapai, dan target pencapaian)
7. Pihak yang terlibat dalam pemenuhan Standar Dikti;
8. Referensi (keterkaitan Standar Dikti ini dengan Standar Dikti lain);

Bab V Formulir SPMI PTS


Terdapat banyak macam maupun jumlah formulir SPMI sesuai dengan peruntukan untuk setiap
Standar Dikti.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 20

BAB ISI

Dapat dipastikan bahwa setiap Standar Dikti membutuhkan berbagai macam formulir
sebagai alat untuk mengendalikan Pelaksanaan Standar Dikti, dan merekam mutu hasil
pelaksanaan Standar Dikti.
Bab VI Rencana Implementasi SPMI PTS

Dokumen/ Dokumen/ Dokumen/ Dokumen/


Buku Buku Buku Buku
Kebijakan Manual Standar Formulir
Kaizen SPMI

SPMI SPMI SPMI SPMI

Evaluasi dan Penerapan


Peningkatan
Pengendalian SPMI
SPMI
SPMI (al: Pelembagaan)

Lampiran
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 21

Lampiran 7 Studi Kelayakan

BAB ISI

Kata Pengantar

Daftar Isi

Daftar Tabel (Jika Ada)

Bab I Pendahuluan

Bab II Bentuk, Nama, Visi, Misi, dan Ciri Khas PTS


1. Universitas
a. Menyelenggarakan pendidikan akademik dan dapat menyelenggarakan
pendidikan vokasi dalam berbagai rumpun Ilmu Pengetahuan dan/atau
Teknologi, dan jika memenuhi syarat, universitas dapat menyelenggarakan
pendidikan profesi;
b. Dapat menyelenggarakan Program D I, D II, D III, D IV, S1, S2, dan S3 serta
Pendidikan Profesi;
c. Jumlah Program Diploma tidak lebih setengah dari jumlah Program Sarjana;
d. Memiliki minimal 10 (sepuluh) program studi program sarjana, yang terdiri atas:
6 (enam) program studi dari 3 (tiga) kelompok bidang IPA; dan
4 (empat) program studi dari 2 (dua) kelompok bidang IPS atau lebih.

2. Institut
a. Menyelenggarakan pendidikan akademik dan dapat menyelenggarakan
pendidikan vokasi dalam sejumlah rumpun Ilmu Pengetahuan dan/atau
Teknologi tertentu dan jika memenuhi syarat, institut dapat menyelenggarakan
pendidikan profesi;
b. Dapat menyelenggarakan Program D I, D II, D III, D IV, S1, S2, dan S3 serta
Pendidikan Profesi;
c. Jumlah Program Diploma tidak lebih setengah dari jumlah Program Sarjana;
d. Memiliki minimal 6 (enam) program studi program sarjana, yang terdiri atas 3 (tiga)
kelompok disiplin ilmu, teknologi dan/atau kesenian yang berbeda.

3. Sekolah Tinggi
a. Menyelenggarakan pendidikan akademik dan dapat menyelenggarakan
pendidikan vokasi dalam satu rumpun Ilmu Pengetahuan dan/atau Teknologi
tertentu dan jika memenuhi syarat, sekolah tinggi dapat menyelenggarakan
pendidikan profesi;
b. Dapat menyelenggarakan Program D I, D II, D III, D IV, S1, S2, dan S3 serta
Pendidikan Profesi;
c. Memiliki 1 (satu) program studi program sarjana dan 1 (satu) program studi
program diploma atau lebih.

4. Politeknik
a. Menyelenggarakan pendidikan vokasi dalam berbagai rumpun Ilmu Pengetahuan
dan/atau Teknologi dan jika memenuhi syarat, politeknik dapat
menyelenggarakan pendidikan profesi;
b. Dapat menyelenggarakan Program D I, D II, D III, D IV, S2 Terapan, dan S3
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 22

Terapan serta Pendidikan Profesi;


c. Memiliki 3 (tiga) program studi program diploma atau lebih.
5. Akademi
a. Menyelenggarakan pendidikan vokasi dalam satu atau beberapa cabang Ilmu
Pengetahuan dan/atau Teknologi tertentu;
b. Dapat menyelenggarakan Program D I, D II, dan/atau D III;
c. Memiliki 1 (satu) program studi atau lebih.

Bab III Penyelenggaraan, Organisasi, Dan Lembaga Penunjang Kegiatan PTS

Bab IV Dosen dan Tenaga Kependidikan Setiap Program Studi


1. Dosen untuk 1 (satu) Prodi harus memenuhi syarat:
a. Jumlah minimal 6 (enam) orang;
b. Berijazah minimal Magister dalam dan luar negeri (ijazah sudah disetarakan);
c. Bidang Studi linear dengan Prodi yang diusulkan;
d. Berusia maksimum 50 (lima puluh) tahun ketika diangkat sebagai Dosen Tetap;
e. Bersedia bekerja 40 (empat puluh) jam per minggu yang dinyatakan dalam Surat
Pernyataan Kesediaan Bekerja di Badan Penyelenggara pengusul pendirian PTS, apabila
izin Pendirian PTS diterbitkan oleh Direktorat Jenderal;
f. Berdomisili di wilayah rencana pendirian PTS;
g. Belum memiliki Nomor Induk Dosen Nasional (NIDN);
h. Tidak merangkap sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS); m. Tidak merangkap sebagai guru;
i. Menyerahkan Daftar Riwayat Hidup;
j. Menyerahkan foto copy dokumen sebagai berikut:
Ijazah Sarjana dan Magister, termasuk SK Penyetaraan ijazah (bila ada);
Transkrip Akademik Program Sarjana dan Program Magister;
KTP mutakhir yang masih berlaku.
2. Tenaga Kependidikan
a. Universitas
Tenaga Administratif : 4 (empat) D III dan 3 (tiga) S1
Teknisi/Laboran : 30 (tiga puluh) DIII
Pustakawan : 4 (empat) D III dan 3 (tiga) D IV/S1
b. Institut
Tenaga Administratif : 4 (empat) D III dan 2 (dua) S1
Teknisi/Laboran : 18 (delapan belas) DIII
Pustakawan : 4 (empat) D III dan 2 (dua) D IV/S1
c. Sekolah Tinggi
Tenaga Administratif : 3 (tiga) D III dan 1 (satu) S1
Teknisi/Laboran : 6 (enam) DIII
Pustakawan : 2 (dua) D III dan 1 (satu) D IV/S1
d. Politeknik
Tenaga Administratif : 4 (empat) D III dan 1 (satu) S1
Teknisi/Laboran : 9 (sembilan) DIII
Pustakawan : 2 (dua) D III dan 2 (dua) D IV/S1
e. Akademi
Tenaga Administratif : 3 (tiga) D III
Teknisi/Laboran : 3 (tiga) D III
Pustakawan : 1 (satu) D III dan 1 (satu) D IV/S1
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 23

Bab V Bidang Ilmu, Program Studi, dan Metode Pembelajaran

Bab VI Prospek Minat dan Daya Tampung Mahasiswa Setiap Program Studi

Bab VII Kebutuhan Dunia Kerja Terhadap Lulusan Setiap Program Studi

Bab VIII Prasarana Dan Sarana PTS


a. Prasarana (Lahan) untuk PTS:
Dimiliki oleh Badan Penyelenggara dengan bukti sertifikat atau disewa untuk paling
sedikit 20 (dua puluh) tahun dengan hak opsi, dimuat dalam Perjanjian Sewa
Menyewa Lahan antara Ketua Pengurus Badan Penyelenggara dengan Pemegang
Hak atas Lahan (bukan Pengurus Badan Penyelenggara) yang dibuat di hadapan
Notaris;
Luas:
o Universitas :minimal 10.000m2
o Institut : minimal 8.000m2
o Sekolah Tinggi: minimal 5.000m2
o Politeknik : minimal 5.000m2
o Akademi : minimal 5.000m2
b. Sarana
Ruang Kuliah (0.5 m2 per mahasiswa)
o Universitas : minimal 1.000m2
o Institut : minimal 600m2
o Sekolah Tinggi : minimal 200m2
o Politeknik : minimal 300m2
o Akademi : minimal 100m2
Ruang Kerja Dosen Tetap (4 m2 per orang)
o Universitas : minimal 300m2
o Institut : minimal 180m2
o Sekolah Tinggi : minimal 60m2
o Politeknik : minimal 90m2
o Akademi : minimal 30m2
Ruang Administrasi dan Kantor (4 m2 per orang)
o Universitas : minimal 80m2
o Institut : minimal 60m2
o Sekolah Tinggi : minimal 30m2
o Politeknik : minimal 40m2
o Akademi : minimal 20m2
Ruang Perpustakaan
o Universitas : minimal 600m2
o Institut : minimal 450m2
o Sekolah Tinggi : minimal 300m2
o Politeknik : minimal 300m2
o Akademi : minimal 150m2
Ruang Komputer
o Universitas : minimal 720m2
o Institut : minimal 540m2
o Sekolah Tinggi: minimal 270m2
o Politeknik : minimal 360m2
o Akademi : minimal 180m2
Buku minimal 500 judul.
Jurnal: berlangganan minimal 2 (dua) jurnal ilmiah yang terakreditasi pada bidang
studi yang relevan
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 24

Bab IX Sumber Dana Dan Pembiayaan Selama Lima Tahun PTS


a. Badan Penyelenggara menyediakan anggaran investasi dan operasional;
b. Badan Penyhelenggara menjamin ketersediaan anggaran investasi dan operasional:
Politeknik dan Akademi : selama 4 (empat) tahun;
Universitas, Institut, Sekolah Tinggi : selama 6 (enam) tahun.
c. Membuat Proyeksi Arus Kas (lihat Pedoman Penyusunan dalam Lampiran a)

Bab X Kesimpulan

Lampiran (jika ada)

Lampiran a Pedoman Penyusunan Proyeksi Arus Kas

Pedoman Penyusunan Proyeksi Arus Kas


Proyeksi Arus Kas adalah bagian dari Studi Kelayakan dan merupakan penjabaran keuangan dari
seluruh rencana yang dibuat pada Studi Kelayakan.
Proyeksi Arus Kas harus mampu mencerminkan bahwa:
1. Badan Penyelenggara telah merencanakan penyelenggaraan PTS dengan cermat dan
seksama, sehingga tidak terjadi kesulitan keuangan (likuiditas) ketika penyelenggaraan PTS di
kemudian hari yang berakibat mutu pendidikan tinggi dikorbankan, atau bahkan sampai
penutupan PTS tersebut.
2. Penyelenggaraan PTS merupakan kegiatan nirlaba.
Dokumen Proyeksi Arus Kas terdiri atas:
1. Proyeksi Arus Kas per jenis penerimaan dan pengeluaran;
2. Proyeksi Arus Kas per unit organisasi (prodi dan pusat)
3. Proyeksi Arus Kas Prodi X (yang dibuat untuk setiap prodi)
4. Rincian Perhitungan Proyeksi Arus Kas Prodi
5. Proyeksi Arus Kas Pusat
6. Rincian Proyeksi Arus Kas Pusat
Komponen penerimaan dan pengeluaran kas pada Proyeksi Arus Kas per jenis penerimaan dan
pengeluaran sudah didasarkan pada SN Dikti. Jadi disarankan untuk mengikutinya. Sedangkan
sub komponen penerimaan dan pengeluaran pada Proyeksi Arus Kas Prodi dan Pusat bisa
disesuaikan (ditambah dan dikurangi) dengan karakteristik masing-masing PTS.
Di bawah ini diberikan 6 (enam) format Proyeksi Arus Kas sebagai berikut:
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 25

Nama PTS: .........................................................................................................................


Proyeksi Arus Kas per jenis penerimaan dan pengeluaran
Periode 20X1 20X5
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 26

Nama PTS: .........................................................................................................................


Proyeksi Arus Kas per Prodi
Periode 20X1 20X5
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 27

Nama PTS: .........................................................................................................................


Proyeksi Arus Kas Prodi X
Periode 20X1 20X5
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 28

Nama PTS: .........................................................................................................................


Rincian Proyeksi Arus Kas Prodi X
Periode 20X1 20X5
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 29

Nama PTS: .........................................................................................................................


Rincian Proyeksi Arus Kas Prodi X (lanjutan)
Periode 20X1 20X5
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 30

Nama PTS: .........................................................................................................................


Rincian Proyeksi Arus Kas Prodi X (lanjutan)
Periode 20X1 20X5
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 31

Nama PTS: .........................................................................................................................


Rincian Proyeksi Arus Kas Pusat
Periode 20X1 20X5
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 32

Nama PTS: .........................................................................................................................


Rincian Proyeksi Arus Kas Pusat
Periode 20X1 20X5
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 33

Beberapa prinsip dasar pengelolaan keuangan Perguruan Tinggi dan penyusunan Proyeksi Arus
Kas:

1. Investasi awal untuk pembangunan kampus merupakan tanggungjawab Badan


Penyelenggara;
2. Proyeksi arus kas menjadi bagian dari Studi Kelayakan dan angka-angka yang menjadi dasar
perhitungan konsisten dengan data pada Studi Kelayakan;
3. Proyeksi arus kas disusun dengan angka-angka yang wajar dan realistik (tidak dibesar-
besarkan untuk penerimaan dan dikecil-kecilkan untuk pengeluaran);
4. Arus kas perguruan tinggi tidak dapat diproyeksikan defisit. Jika terjadi defisit, Badan
Penyelenggara wajib memberikan subsidi/hibah;
5. Proyeksi arus kas merupakan penjabaran dari visi dan misi serta positioning perguruan tinggi.
Paling tidak terdapat dua posisi perguruan tinggi, yaitu menjadi perguruan tinggi dengan
kualitas yang lebih tinggi dari perguruan tinggi di sekitarnya (atau di tingkat propinsi,
negara, regional) dan menjadi perguruan tinggi yang menampung calon mahasiswa yang tidak
mendapat kesempatan untuk kuliah karena kalah bersaing atau faktor ekonomi. Pada posisi
pertama, berarti perguruan tinggi harus lebih baik dari perguruan tinggi lain, baik dalam
bentuk gedung, sarana prasarana, dosen, dan tenaga kependidikan. Gedung dan sarana
prasana sebaiknya disiapkan sebelum penerimaan mahasiswa. Dosen dan tenaga
kependidikan memperoleh gaji yang lebih tinggi dibandingkan perguruan tinggi lain.
Tarif SPP juga dapat ditetapkan lebih tinggi. Sedangkan untuk posisi kedua, tarif SPP
harus lebih rendah namun perguruan tinggi yang akan didirikan harus dapat menunjukkan
bahwa kualitas perguruan tinggi tetap dijaga.
6. SPP ditetapkan berdasarkan satuan biaya operasional pendidikan tinggi. SPP ditetapkan per
prodi. Perhitungan dari satuan biaya operasional pendidikan tinggi adalah seluruh
pengeluaran operasional pendidikan tinggi pada prodi A ditambah dengan biaya
penyusutan atas gedung dan sarana prasarana yang telah dibangun dan diadakan dibagi dengan
jumlah mahasiswa.
7. Pengeluaran gaji dan tunjangan dosen dan tenaga kependidikan harus memperhitungkan THR
dan kenaikan gaji tahunan serta penambahan jumlah dosen tetap dan tenaga
kependidikan. Selain itu, perhitungan pengeluaran gaji dan honor dosen juga harus
memperhitungkan pajak pendapatan, jika pajak ditanggung oleh Badan Penyelenggara
8. Investasi gedung dan sarana prasarana sebaiknyad ilakukan sebelum pengusulan pendirian
perguruan tinggi disampaikan sehingga menunjukkan keseriusan Badan Penyelenggara
dalam persiapan pendirian perguruan tinggi. Namun jika Badan Penyelenggara
mengkhawatirkan investasi yang akan sia-sia jika izin belum diberikan, maka investasi dapat
dilakukan setelah izin diberikan. Idealnya, investasi langsung dilakukan setelah izin keluar,
yaitu pada tahun pertama dan ditampilkan dalam proyeksi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 34

arus kas tahun pertama. Sebelum gedung dan sarana prasarana selesai
dibangun/diadakan maka Badan Penyelenggara harus menyewa gedung dan sarana
prasarana dengan konsekuensi harus membayar uang sewa. Jika Badan Penyelenggara
belumdapat menyediakan gedung dan sarana prasarana pendidikan pada tahun-tahun
pertama penyelenggaraan, maka diharapkan gedung dan sarana prasarana milik sendiri sudah
tersedia pada tahun ke 6. Untuk itu investasi pembangunan dan pengadaan gedung dan
sarana prasarana sudah harus disiapkan pada tahun keempat dari penyelenggaraan.
Rencana pembangunan gedung harus didukung dengan dokumen-dokumen gambar dan
spesifikasi bangunan, IMB, dan RAB, yang dibuat oleh kontraktor/ konsultan.
9. Buku-buku juga dapat disediakan setelah izin keluar. Untuk itu Badan Penyelenggara harus
membuat daftar judul buku yang direncanakanakan diadakan berikut harganya dan jumlah
pembelian. Dana yang disediakan untuk perpustakaan menjadi bagian dari Proyeksi Arus Kas.
10. Badan Penyelenggara diminta untuk memberikan foto copy kepemilikan dana dalam jumlah
yang mencukupi sesuai dengan perhitungan pada Proyeksi Arus Kas pada komponen
Subsidi Badan Penyelenggara. Kepemilikan dana dapat berupa foto copy rekening koran,
tabungan, sertifikat deposito dan surat berharga lainnya atas nama Badan Penyelenggara.
Sesuai dengan namanya, bukti kepemilikan dana bukan garansi bank atau surat jaminan bank.
11. Jika bukti kepemilikan dana Badan Penyelenggara lebih besar dari kekayaan awal Badan
Penyelenggara, maka Badan Penyelenggara diminta menjelaskan perbedaan tersebut. Jika
sumber perbedaan berasal dari kegiatan operasional lainnya, maka Badan
Penyelenggara diminta untuk menyampaikan Laporan Keuangan yang disusun sesuai dengan
standar akuntansi yang berlaku, yaitu PSAK 45 revisi. Jika perbedaan bersumber dari hibah,
maka hibah tersebut harus didukung oleh akta hibah yang dibuat di hadapan notaris. Jika hibah
yang diperoleh lebih dari Rp. 500 juta, maka Badan Penyelenggara wajib untuk membuat dan
menyampaikan Laporan Keuangan yang diaudit oleh Kantor Akuntan Publik.
********
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 35

Lampiran 8 Laporan Keuangan Badan Penyelenggara

Berdasarkan PSAK 45 Revisi 2011

I Laporan Posisi Keuangan

II Laporan Aktivitas

III Laporan Arus Kas

1. Badan Penyelenggara wajib menyampaikan Laporan Keuangan Badan Penyelenggara 3 (tiga)


tahun terakhir, atau paling sedikit Laporan Keuangan Badan Penyelenggara tahun terakhir
jika usia Badan Penyelenggara lebih dari 3 (tiga) bulan pada akhir tahun penyusunan
Laporan Keuangan.
2. Laporan Keuangan Badan Penyelenggara disusun sesuai dengan Pernyataan Standar
Akuntansi Keuangan (PSAK) 45 Revisi 2011 tentang Pelaporan Keuangan Entitas Nirlaba.
3. Berdasarkan PSAK 45 Revisi 2011, laporan keuangan yang wajib disampaikan terdiri atas:
a. Laporan Posisi Keuangan
b. Laporan Aktivitas
c. Laporan Arus Kas
4. Badan Penyelenggara yang menerima hibah lebih dari Rp.500.000.000 (lima ratus juta
rupiah), atau telah menjalankan kegiatan dengan mengelola dana paling sedikit sekitar
Rp.2.000.000.000 (dua milyar rupiah) wajib menyampaikan Laporan Keuangan yang telah
diaudit oleh Kantor Akuntan Publik.
********
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 36

Lampiran 9 Proposal Program Studi

BAB ISI
Kata Pengantar
Daftar Isi
Daftar Tabel (jika ada)
Bab I Pendahuluan
Bab II Kurikulum Program Studi
Bab III Sumberdaya
Bab IV Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat
Bab V Pendanaan
Bab VI Manajemen Akademik Program Studi
Bab VII Sistem Penjaminan Mutu Internal
Bab VIII Kesimpulan
Lampiran:
a. Dosen Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi
b. Laboran Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi
c. Teknisi Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi
d. Pustakawan Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi
e. Tenaga Administrasi Yang Akan Ditugaskan Pada Program studi
f. Daftar Prasarana (Lahan) Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi
g. Daftar Ruang Kuliah Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi
h. Daftar Ruang Auditorium/Seminar Dengan Perangkat Multi Media Untuk Keseluruhan
Perguruan Tinggi
i. Daftar Ruang Laboratorium Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi
j. Daftar Ruang Perpustakaan Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi
k. Daftar Tanah/Bangunan/Gedung/Ruang/Laboratorium untuk prodi baru yang tersedia
saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan Prodi diterbitkan
Direktorat Jenderal
l. Daftar Alat Pembelajaran/seminar/rapat yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum
Keputusan Penyelenggaraan diterbitkan Direktorat Jenderal
m. Daftar Alat praktikum/penelitian yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum
Keputusan Penyelenggaraan Prodi diterbitkan Direktur Jenderal
n. Data Keuangan 5 (lma) tahun terakhir tanpa program studi baru (dalam jutaan rupiah)
o. Data Keuangan 5 (lima) tahun terakhir dengan program studi baru (dalam jutaan rupiah)
p. Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi - Daftar Pustaka/Buku Teks Wajib yang tersedia
saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan diterbitkan Direktor
Jenderal
q. Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi - Daftar Jurnal Yang Tersedia Saat Ini Atau
Akan Disediakan Sebelum Keputusan Penyelenggaraan Diterbitkan Direktur Jenderal
r. Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi - Daftar Pustaka/Buku Teks Elektronik (eBook)
yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan
diterbitkan Direktur Jenderal
s. Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi - Daftar e-Jurnal yang tersedia saat ini atau
akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan diterbitkan Direktur Jenderal
Daftar Riwayat Hidup Dosen dan Tenaga Kependidikan disertai Foto Copy Ijazah yang telah
dilegallisasi.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 37

Contoh

PROPOSAL
PROGRAM STUDI
............................................................... (nama
program studi)

......................................................
(nama PTS)

...................
Logo Perguruan Tinggi

...............................................
nama kota, bulan dan tahun
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 38

DAFTAR ISI

Hal
Kata Pengantar
Daftar Isi
Daftar Tabel
Daftar Gambar (jika ada)
Daftar Lampiran

I. PENDAHULUAN
1.1 Analisis Situasi
1.1.1 Misi, Tujuan, Dan Cara Pencapaian Tujuan
1.1.2 Manfaat Program Studi
1.1.3 Kemampuan Dan Potensi Perguruan Tinggi
1.1.4 Analisis Kekuatan, Kelemahan, Peluang Dan Ancaman
1.2 Aspek Spesifikasi
1.2.1 Nomeklatur Dan Jenjang Program Studi
1.2.2 Posisi Program Studi
1.2.3 Keunggulan Dan Karakteristik Program Studi
1.2.4 Hubungan Program Studi Yang Diusulkan Terhadap Program Studi Lain Pada
Institusi Pengusul

II. KURIKULUM
2.1 Rumpun Keilmuan
2.1.1 Bidang Ilmu/Kajian Yang Menjadi Pokok Program Studi Dan
Konstelasinya Dengan Bidang Ilmu Lainnya
2.1.2 Perkembangan Bidang Ilmu/Kajian
2.1.3 Perkembangan rancangan keahlian (khusus prodi vokasi)
2.2 Rancangan Kurikulum
2.2.1 Profil Dan Profesi Lulusan Program Studi
2.2.2 Analisis Profil
2.2.3 Capaian Pembelajaran Program Studi
2.2.4 Matriks Bahan Kajian Yang Diturunkan Dari Capaian Pembelajaran
2.2.5 Mata Kuliah Yang Mengait Pada Bahan Kajian
2.2.6 Susunan Mata Kuliah Per Semester Berikut Bobotnya
2.3 Sistem Pembelajaran
2.3.1 Metode Dan Bentuk Pembelajaran Yang Diadopsi
2.3.2 Cara Mengembangkan Suasana Dan Interaksi Akademik Dan Perilaku
Kecendekiawanan
2.3.3 Rancangan Proses Pembelajaran Yang Terkait Dengan Penelitian
Mahasiswa Pada Tugas Akhir
2.3.4 Rancangan Proses Pembelajaran Yang Terkait Dengan Pengabdian Kepada
Masyarakat
2.3.5 Sistem/Pola Pembelajaran Yang Dapat Mengantarkan Lulusan Mampu
Membuat Karya Ilmiah/Nyata Layak Publikasi
2.3.6 Sistem Pembobotan Dan Beban Belajar
2.3.7 Sistem Penilaian Pembelajaran Dan Tata Cara Pelaporan Penilaian
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 39

III. SUMBERDAYA
3.1 Sumberdaya Manusia
3.1.1 Ketersediaan Jumlah Dan Kualifikasi Seluruh Dosen
3.1.2 Ketersediaan Jumlah Dan Kualifikasi Tenaga Kependidikan
3.1.3 Perencanaan Pengembangan Dosen Dan Tenaga Kependidikan
3.1.4 Kebutuhan Dan Mekanisme Pemenuhan Kebutuhan Dan Rencana
Pengembangannya
3.1.5 Kebijakan Tentang Value And Reward System Untuk Sumberdaya
Manusia
3.2 Sarana dan Prasarana
3.2.1 Kesiapan Sarana Dan Prasarana Pembelajaran
3.2.2 Kebutuhan Dan Mekanisme Pemenuhan Kebutuhan, Dan Perencanaan
Pengembangan Sarana Dan Prasarana

IV. PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT


4.1 Kebijakan di bidang penelitian dan pengabdian kepada masyarakat
4.1.1 Kebijakan Pengalokasian Anggaran Untuk Penelitian Dan Pengabdian Kepada
Masyarakat
4.1.2 Kebijakan Pelaksanaan Penelitian Dan Pengabdian Kepada Masyarakat Oleh
Dosen
4.1.3 Kebijakan Penelitian Dan Pengabdian Kepada Masyarakat Oleh Dosen
Bersama Mahasiswa Dikaitkan Dengan Upaya Pencapaian Misi Dan Tujuan
Program Studi
4.1.4 Kebijakan Dan Standard Operation Procedures Pengunggahan Tugas Akhir
Mahasiswa Dan Karya Ilmiah Dosen
4.2 Publikasi Dosen

V. PENDANAAN
5.1 Manajemen Finansial
5.1.1 Kebijakan, Regulasi, Panduan, Dan SOP Dari Manajemen Keuangan Di
Institusi Pengusul
5.1.2 Kebijakan Untuk Mencegah Korupsi
5.1.3 Kebijakan Untuk Memastikan Terjadinya Efektivitas Dan Efisiensi
Menajemen Keunagn Di Insititusi Pengusul
5.1.4 Kebijakan Tentang Aid And Affordability
5.1.5 Keterlibatan Aktif Pengelola Program Studi Dalam Proses Pengelolaan Dana
5.1.6 Cash Flow Selama Lima Tahun Pertama Penyelenggaraan Program Studi
5.1.7 Cara Penggalangan Sumber Dana Untuk Operasional Pendidikan, Riset,
Pengabdian Kepada Masyarakat, Dan Dana Investasi
5.2 Aspek Keberlanjutan
5.2.1 Jumlah Dan Kebutuhan Lulusan Dengan Profil Dan Kompetensi Seperti Lulusan
Program Studi
5.2.2 Jumlah Dan Lulusan Yang Dihasilkan Dibandingkan Dengan Kebutuhan Pasar
Dalam Menyerap Lulusan
5.2.3 Keberadaan Sumber Peserta Didik
5.2.4 Jumlah Mahasiswa Yang Akan Direkrut
5.2.5 Dukungan Kerjasama
5.2.6 Penggalangan Beasiswa Untuk Mahasiswa Yang Tidak Mampu Secara
Ekonomi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 40

VI. MANAJEMEN AKADEMIS 6.1


Manajemen Akademis
6.1.1 Prosedur Dan Penutupan Program Studi Di Tingkat Fakultas Dan Institusi
6.1.2 Struktur Organisasi Dan Manajemen Penyelenggaraan Program Studi
Yang Diusulkan
6.1.3 Metode Pengelolaan Dan Pengembangan Sumberdaya Yang Ada Tanpa
Mengganggu Program Studi Lain Dan Metode Peningkatan Mutu Akademik
Program Studi Yang Diusulkan
6.1.4 Mekanisme Penerimaan Dan Jumlah Mahasiswa Baru Yang
Direncanakan Dalam 5 ((Lima) Tahun Pertama
6.1.5 Rencana Pengembangan Dan Peningkatan Mutu Akademik Program Studi
Untuk Jangka Pendek, Menengah, Dan Panjang.

VII. SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL


7.1 Sistem Penjaminan Mutu Internal
7.1.1 Sistem Penjaminan Mutu Yang Dapat Menjamin Terselenggaranya
Proses Pembelajaran
7.1.2 Pengorganisasian Sistem Penjaminan Mutu Internal
7.1.3 Dokumen Mutu
7.1.4 Implementasi Sistem Penjaminan Mutu Internal
7.1.5 Monitoring Dan Evaluasi Sistem Penjaminan Mutu Internal

VIII. KESIMPULAN

LAMPIRAN
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 41

Contoh

PROPOSAL PROGRAM STUDI


(Program Diploma & Program Sarjana)

Pengusul yang telah memperoleh Surat Rekomendasi dari Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (L2 Dikti) di
wilayah PTS yang akan membuka program studi dapat mengajukan Proposal Program Studi dengan format
terlampir.

Penyusunan Proposal Program Studi ini merujuk kepada peraturan yang telah ada dan telah
disesuaikan untuk kebutuhan evaluasi daring (on-line). Pengusul harus mengikuti format yang telah
disediakan dan memberikan keterangan ringkas dan jelas disertai dengan data dari sumber yang sah.

Format Proposal Program Studi mengacu pada Ketentuan dan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku,
terdiri atas:

I. KEMANFAATAN & KEUNGGULAN


II. KURIKULUM
III. SUMBER DAYA
IV. PENELITIAN & PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT
V. PENDANAAN
VI. MANAJEMEN AKADEMIS
VII. SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL
VIII. KESIMPULAN

Pada setiap bagian atau sub bagian, pengusul perlu menyajikan informasi dan analisis yang berkaitan dengan
aspek-aspek yang diminta sesuai dengan halaman maksimum yang ditentukan, pada kertas berukuran A4,
Font 11-Calibri, margin kiri, kanan, atas, bawah imasing-masing 2cm. Pengusul juga wajib memberikan data
yang mendukung terhadap analisis atau pernyataan pada aspek kualitatif terkait. Olahan atau analisis data
dimasukkan ke dalam badan dokumen sedangkan data yang relevan dapat disampaikan dalam Lampiran
apabila halaman tidak mencukupi.

Program studi : ..
Program studi lain yang diusulkan pada saat bersamaan, apabila ada, yaitu:
1. Program (misalnya Program Sarjana)
2. Program (misalnya Program Diploma Tiga) 3.
dan seterusnya bila lebih dari dua.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 42

I. PENDAHULUAN

1.1. Analisis Situasi (maksimum 7 halaman)

Berikan analisis terhadap :


1. Misi dan tujuan penyelenggaraan program studi yang diusulkan dan cara untuk
mencapainya.
2. Manfaat program studi yang diusulkan terhadap institusi, masyarakat, dan bangsa
khususnya yang terkait dengan pengelolaan sumber daya bangsa (manusia dan alam) dalam
rangka peningkatan nation competitiveness
3. Kemampuan dan potensi perguruan tinggi untuk mengelola program studi yang
diusulkan.
4. Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman (KKPA/SWOT Analysis) yang komprehensif hingga
sampai pada keputusan untuk mengajukan program studi dengan nama dan jenjang
tertentu.

Penjelasan tersebut harus didukung dengan data.

1.2 Aspek Spesifikasi (maksimum 7 halaman)

Berikan analisis terhadap :


1. Nomenklatur dan jenjang program studi
2. Posisi program studi yang diusulkan terhadap bidang ilmu di tingkat nasional dan
internasional
3. Keunggulan dan karakteristik program studi yang diusulkan dalam pengembangan bidang
keilmuan dan keahlian berkarya
4. Hubungan program studi yang diusulkan dengan program studi lain pada institusi
pengusul (minimum 60% perbedaan dari kurikulum program studi lain di institusi
pengusul)
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 43

II. KURIKULUM

2.1 Rumpun Keilmuan (maksimum 10 halaman)

Berikan penjelasan terhadap :


1. Bidang ilmu atau bidang kajian yang menjadi pokok dari program studi dan konstelasinya terhadap
bidang ilmu lainnya (lengkapi dengan diagram relasi antar bidang tersebut)
2. Perkembangan bidang ilmu atau bidang kajian saat ini dan 10 tahun kedepan
3. Untuk program studi vokasi perlu mencantumkan perkembangan rancangan keahlian yang
akan dibentuk

CATATAN : Analisis yang diberikan harus didukung oleh data yang mendukung pernyataan tersebut
diatas.

2.2 Rancangan Kurikulum (maksimum 20 halaman)

Berikan penjelasan terhadap :


1. Profil dan profesi lulusan program studi yang diusulkan
2. Analisis profil di atas bermuara pada kepentingan pengembangan keilmuan dan/atau
pengembangan kemampuan khusus.
3. Capaian Pembelajaran (CP) dari program studi merujuk SN-DIKTI (Permendikbud No 49 Tahun
2014) dan memiliki level sesuai dengan jenjang Kerangka Kualifikasi nasional Indonesia/KKNI
(Perpres No 8 Tahun 2012). Uraikan proses penyusunan CP tersebut.
4. Matriks bahan kajian yang diturunkan dari CP.
5. Matakuliah yang mengait pada bahan kajian
6. Susunan matakuliah per semester berikut bobotnya

2.3 Sistem Pembelajaran (maksimum 20 halaman)

Berikan penjelasan terhadap:


1. Metode dan bentuk pembelajaran yang diadopsi dalam pelaksanaan pembelajaran setiap
mata kuliah pada rancangan kurikulum yang disesuaikan dengan CP yang direncanakan
dengan memperhatikan jumlah mahasiswa per kelas, ketersediaan dosen yang sesuai dengan
standar dosen, ketercukupan sumber belajar, dan ketercukupan sarana pembelajaran, dan
lingkungan belajar yang sesuai, yang memungkinkan interaksi antara mahasiswa dan dosen,
sesuai dengan standar sarana dan prasarana.
2. Cara mengembangkan suasana akademik, interaksi akademik antara dosen-mahasiswa, dan
perilaku kecendekiawanan
3. Rancangan proses pembelajaran yang terkait dengan penelitian mahasiswa pada tugas akhir.
4. Rancangan proses pembelajaran yang terkait dengan pengabdian kepada masyarakat misalnya
dalam bentuk magang, kerja praktek, atau kegiatan sejenis.
5. Sistem/pola pembelajaran yang dapat mengantarkan lulusan mampu membuat karya ilmiah
dan atau karya nyata layak publikasi sesuai dengan level pendidikannya
6. Sistem pembobotan dan beban belajar (sistem SKS atau lainnya)
7. Sistem Penilaian Pembelajaran dan tata cara pelaporan penilaian yang transparan dan
akuntabel.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 44

III. SUMBERDAYA

3.1. Sumberdaya Manusia (maksimum 15 halaman)

Berikan uraian terhadap :


1. Ketersediaan jumlah dan kualifikasi seluruh dosen (penuh waktu dan paruh waktu) yang akan
mengampu program studi yang diusulkan (nama, kualifikasi akademik, tanggal lahir, bidang
keahlian).
2. Ketersediaan jumlah dan kualifikasi tenaga kependidikan ditinjau dari kompetensinya (nama,
kualifikasi akademik, tanggal lahir, bidang keahlian).
3. Perencanaan pengembangan untuk aspek dosen dan tenaga kependidikan hingga mampu
menyelenggarakan program studi selama lima tahun ke depan.
4. Kebutuhan dan mekanisme pemenuhan kebutuhan, serta perencanaan pengembangan untuk
aspek sumber daya manusia hingga mampu menyelenggarakan program minimal lima tahun ke
depan.
5. Kebijakan tentang value & reward system untuk sumberdaya manusia di perguruan tinggi;
serta bagaimana menyiapkan sistem nilai dan penghargaan yang konsisten.

CATATAN : Uraian yang diberikan di atas harus didukung oleh data-data yang mendukung
pernyataan tersebut diatas.

3.2 Sarana dan Prasarana (maksimum 10 halaman)

Berikan uraian terhadap:


1. Kesiapan sarana dan prasarana pembelajaran sesuai dengan kurikulum (mengacu kepada
Permendikbud No. 49 Tahun 2014)
2. Kebutuhan dan mekanisme pemenuhan kebutuhan, serta perencanaan pengembangan untuk
aspek sarana prasarana pembelajaran sehingga mampu menyelenggarakan program studi
minimum lima tahun ke depan.

Catatan : Lengkapi uraian di atas dengan data berdasarkan jumlah, spesifikasi, dan fungsi sehingga
sesuai dengan program pembelajaran yang direncanakan.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 45

IV.PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT

4.1 Kebijakan Di Bidang Penelitian Dan Pengabdian Kepada Masyarakat (maksimum 10


halaman)

Berikan penjelasan mengenai:


1. Kebijakan pengalokasian anggaran untuk penelitian dan pengabdian kepada masyarakat di
institusi pengusul
2. Kebijakan pelaksanaan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat oleh dosen di institusi
pengusul
3. Kebijakan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat oleh dosen bersama mahasiswa dikaitkan
dengan upaya pencapaian misi dan tujuan program studi
4. Kebijakan dan standard operation procedures pengunggahan tugas akhir mahasiswa dan karya
ilmiah dosen

4.2 Publikasi Dosen (halaman menyesuaikan)

Sajikan tabel daftar publikasi tiga tahun terakhir seluruh dosen yang mengampu program studi yang
diusulkan (nama, judul artikel, nama jurnal, volume nomor halaman, tahun) atau makalah yang
dipresentasikan pada pertemuan ilmiah. Artikel tersebut dapat dilacak keberadaannya melalui internet.

V. PENDANAAN

5.1 Manajemen Finansial (maksimum 20 halaman)

Berikan penjelasan tentang:


1. Kebijakan, regulasi, panduan, dan SOP dari manajemen keuangan di institusi pengusul
khususnya terkait dengan
a. Penganggaran,
b. Pengelolaan/pemanfaatan, dan
c. Pencatatan terhadap:
Kebutuhan investasi
Biaya operasional
Biaya pemeliharaan
Biaya pengembangan
Biaya taktis dan strategis lainnya
2. Kebijakan untuk mencegah korupsi dalam penanganan manajemen keuangan; yang mampu
mendemonstrasikan public accountability dari segi penempatan dan alokasi dana dan
sumber daya lainnya dikaitkan dengan pengukuran tangible outcomes dan justifikasi untuk
memperbesar investasi dana publik maupun privat
3. Kebijakan untuk memastikan terjadinya efektivitas dan efisiensi manajemen keuangan di institusi
pengusul terkait dengan pengelolaan dana masyarakat, pemerintah, kerja sama privat, dan
peningkatan dana.
4. Kebijakan tentang aid and affordability: yang menyatakan bagaimana harga dan biaya
hubungannya dengan subsidi dan akses. Berikan analisis yang mendalam terhadap
penetapan unit cost mahasiswa dengan biaya investasi
5. Keterlibatan aktif pengelola program studi dalam sebagian atau seluruh proses pengelolaan dana
(perencanaan, realisasi, dan pertanggungjawaban penggunaan dana) melalui mekanisme yang
transparan dan akuntabel.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 46

6. Cash flow selama lima tahun pertama penyelenggaraan program studi secara
komprehensif yang menyangkut:
Dana operasional
Sumber dana investasi
Sumber dana yang berkelanjutan bukan SPP
Kontribusi peserta didik (dapat berupa SPP)
Sumber dana lainnya
7. Cara penggalangan sumber dana untuk dana operasional pendidikan, riset, pengabdian
masyarakat, dan dana invesitasi untuk menunjang penyelenggaraan Program Studi yang
diusulkan sesuai dengan cash flow yang direncanakan pada butir 6.

5.2 Aspek Keberlanjutan (maksimum 15 halaman)

Berikan uraian terhadap :


1. Jumlah kebutuhan lulusan dengan profil dan kompetensi seperti lulusan PS yang
diusulkan di tingkat regional, nasional dan internasional;
2. Jumlah lulusan yang dihasilkan (oleh PS yang diusulkan dan PS yang sama yang telah ada)
dibandingkan dengan kebutuhan pasar dalam menyerap lulusan;
3. Keberadaan sumber peserta didik;
4. Jumlah mahasiswa yang akan direkrut pada saat PS mulai diselenggarakan sesuai dengan analisis
cash flow yang direncanakan
5. Dukungan kerjasama yang akan sangat membantu pengembangan PS yang diusulkan;
6. Penggalangan beasiswa untuk mahasiswa yang tidak mampu secara ekonomi.
CATATAN : Uraian yang diberikan diatas harus didukung oleh data-data yang mendukung
pernyataan tersebut diatas.

VI. MANAJEMEN AKADEMIS

6.1 Manajemen Akademis (maksimum 20 halaman)

Berikan penjelasan terhadap :


1. Prosedur pembukaan dan penutupan program studi di tingkat fakultas dan institusi, peran
eksekutif dan Senat Akademik.
2. Struktur organisasi dan manajemen penyelenggaraan Program studi yang diusulkan.
3. Metode pengelolaan dan pengembangan sumberdaya yang ada tanpa mengganggu program
studi lain dan metode peningkatan mutu akademik PS yang diusulkan;
4. Mekanisme penerimaan dan jumlah mahasiswa baru yang direncanakan dalam 5 tahun pertama.
5. Rencana pengembangan dan peningkatan mutu akademik program studi untuk jangka pendek
(1-5 tahun ke depan), jangka menengah (5-10 tahun ke depan) dan jangka panjang (10-15
tahun ke depan),

CATATAN : Penjelasan yang diberikan diatas harus didukung oleh dokumen pendukung yang
relevan.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 47

VII. SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL

7.1 Sistem Penjaminan Mutu Internal (maksimum 10 halaman)

1. Uraikan Sistim Penjaminan Mutu Internal (SPMI) yang dapat menjamin terselenggaranya proses
pembelajaran pada Program studi yang diusulkan sehingga dapat dicapai Capaian Pembelajaran
(Learning Outcomes) yang telah ditetapkan
2. Jelaskan dan gambarkan dalam bentuk bagan pengorganisasian Sistem Penjaminan Mutu Internal
(lembaga/unit kerja, personil, ruang lingkup tugas, prosedur kerja dsb)
3. Jelaskan informasi tentang Kebijakan SPMI, Manual SPMI, Standar SPMI, dan Formulir SPMI
yang sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan Tinggi (Peraturan Menteri Pendidikan
dan Kebudayaan Nomor 49 Tahun 2014 dan Surat Edaran Direktur Jendral Pendidikan Tinggi
Nomor 152/ET/2012).
4. Jelaskan implementasi Sistem Penjaminan Mutu Internal pengusul
5. Jelaskan sistem monitoring dan evaluasi penjaminan mutu internal pengusul dan tindak
lanjutnya.

VIII. KESIMPULAN

Kesimpulan (maksimum 3 halaman)

Berikan kesimpulan berupa analisis yang ringkas namun komprehensif minimal berisi
penjelasan bagaimana program studi yang diusulkan akan memenuhi kebutuhannya.
Sesuaikan dengan data dan analisis sebelumnya, sehingga kesimpulan mencerminkan bahwa
program studi yang diusulkan layak dibuka dan dapat terselenggara secara berkelanjutan.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 48

Lampiran Proposal Program Studi berupa Tabel a sampai dengan Tabel s


Lampiran a - Dosen Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi

STATUS PADA SAAT PENGUNGGAHAN PROPOSAL


Jenjang Pendidikan Baru
No Nama Bidang Keahlian Tanggal lahir Bidang Ilmu Pegawai Unit
Terakhir (S2/S3) Pegawai Tetap tahap
Kontrak Kerja
MOU

Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi

Lampiran b - Laboran Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi

STATUS PADA SAAT PENGUNGGAHAN PROPOSAL


Jenjang Pendidikan Baru
No Nama Bidang Keahlian Tanggal lahir Bidang Ilmu Pegawai Unit
Terakhir Pegawai Tetap tahap
Kontrak Kerja
MOU

Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 49

Lampiran c - Teknisi Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi

STATUS PADA SAAT PENGUNGGAHAN PROPOSAL


Jenjang Pendidikan Baru
No Nama Bidang Keahlian Tanggal lahir Bidang Ilmu Pegawai Unit
Terakhir Pegawai Tetap tahap
Kontrak Kerja
MOU

Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi

Lampiran d - Pustakawan Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi

STATUS PADA SAAT PENGUNGGAHAN PROPOSAL


Jenjang Pendidikan Baru
No Nama Bidang Keahlian Tanggal lahir Bidang Ilmu Pegawai Unit
Terakhir Pegawai Tetap tahap
Kontrak Kerja
MOU

Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 50

Lampiran e - Tenaga Administrasi Yang Akan Ditugaskan Pada Program Studi

STATUS PADA SAAT PENGUNGGAHAN PROPOSAL


Jenjang Pendidikan Baru
No Nama Bidang Keahlian Tanggal lahir Bidang Ilmu Pegawai Unit
Terakhir Pegawai Tetap tahap
Kontrak Kerja
MOU

Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi

Lampiran f - Daftar Prasarana (Lahan) Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi

Nomor Inventaris Jumlah Rasio


No. Kepemilikan/UKPJ Sertifikat Lahan Luas (m2) Lokasi
Aset tanah dll Pemakai Luas (m2)/Pemakai
1
2
3
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
UKPJ = Unit Kerja Penanggung Jawab
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 51

Lampiran g - Daftar Ruang Kuliah Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi

Nomor Inventaris Jumlah Rasio


No. Kepemilikan/UKPJ IMB Luas (m2) Lokasi
Aset Ruang Kuliah Pemakai Luas (m2)/Pemakai
1
2
3
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
UKPJ = Unit Kerja Penanggung Jawab

Lampiran h - Daftar Ruang Auditorium/Seminar Dengan Perangkat Multi Media Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi

Nomor Inventaris Ruang Luas Jumlah Rasio


No. Kepemilikan/UKPJ IMB Lokasi
Auditorium/Seminar (m2) Pemakai Luas (m2)/Pemakai
1
2
3
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
UKPJ = Unit Kerja Penanggung Jawab
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 52

Lampiran i - Daftar Ruang Laboratorium Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi

Nomor Inventaris Jumlah Rasio


No. Kepemilikan/UKPJ IMB Luas (m2) Lokasi
Ruang Laboratorium Pemakai Luas (m2)/Pemakai
1
2
3
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
UKPJ = Unit Kerja Penanggung Jawab

Lampiran j - Daftar Ruang Perpustakaan Untuk Keseluruhan Perguruan Tinggi

Nomor Inventaris Jumlah Rasio


No. Kepemilikan/UKPJ IMB Luas (m2) Lokasi
Ruang Perpustakaan Pemakai Luas (m2)/Pemakai
1
2
3
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
UKPJ = Unit Kerja Penanggung Jawab
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 53

Lampiran k - Daftar Tanah/Bangunan/Gedung/Ruang/Laboratorium untuk prodi baru yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan
Penyelenggaraan Prodi diterbitkan Direktorat Jenderal

Rasio L/P (Luas


Nomor Inventaris Jumlah Tersedia Akan
Kepemilikan/ Luas (L) per Tersedia
Tanah Tanah/Bangunan/Gedung/R Sertifikat/IMB 2 Lokasi Pemakai Resouce disediakan* )
UKPJ (m ) Mahasiswa/P khusus*)
uang/Laboratorium (P) Sharing*)
emakai)
Bangunan
dan Gedung

Ruang
Kuliah
Umum

Ruang
seminar
dengan multi
media
Ruang Rapat
kaprodi dan
dosen

Ruang Kerja
Dosen
Labora-
torium
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 54

Lampiran l - Daftar Alat Pembelajaran/ seminar/rapat yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan diterbitkan Direktorat Jenderal

Nama Alat Jumlah UKPJ Spesifikasi singkat


LCD
OHP
Papan Tulis
Alat Peraga
Lain-lain (sebutkan):
Dst.

Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi

Lampiran m - Daftar Alat praktikum/penelitian yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan Prodi diterbitkan Direktur
Jenderal

No Tersedia Tersedia Resouce


No Nama Alat Spesifikasi Jumlah Fungsi Alat UKPJ Akan disediakan*)
Lab khusus*) Sharing*)
1
2
3
4
5
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 55

Lampiran n - Data Keuangan 5 (lma) tahun terakhir tanpa program studi baru (dalam jutaan rupiah)

Tahun Pertama Tahun Kedua Tahun Ketiga Tahun Keempat Yahun Kelima
Jumlah perolehan dana total
Sumber pendanaan
Belanja investasi
Belanja operasional
Gaji dan upah
Pelaksanaan Pendidikan/pembelajaran
Pelaksanaan Penelitian dan Pengabdian
kepada masyarakat
Administrasi
Lain-lain
Biaya pemeliharaan
Jumlah fakultas yang dibiayai
Jumlah program studi yang dibiayai

Lampiran o - Data Keuangan 5 (lima) tahun terakhir dengan program studi baru (dalam jutaan rupiah)

Tahun Pertama Tahun Kedua Tahun Ketiga Tahun Keempat Tahun Kelima
(Proyeksi Th-1) (Proyeksi Th-2) (Proyeksi Th-3) (Proyeksi Th-4) (Proyeksi Th-5)
Tambahan Belanja investasi
Tambahan Belanja pemeliharaan
Tambahan Belanja operasional
Sumber pendanaan tambahan
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 56

Lampiran p - Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi

Daftar Pustaka/Buku Teks Wajib yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan diterbitkan Direktor Jenderal

Tersedia
Mata Tersedia Akan
No Judul Buku ISBN/Penerbit Pengarang Jumlah Mata Kuliah Resouce
Kuliah khusus disediakan
Sharing
Mata 1
Kuliah 1 2
3
4
5
Mata 6
Kuliah 2 7
8
9
10
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 57

Lampiran q - Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi

Daftar Jurnal yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan diterbitkan Direktur Jenderal

Mata Tersedia Resouce


No Judul jurnal ISSN/Penerbit Jumlah nomor Mata Kuliah Tersedia khusus Akan disediakan
Kuliah Sharing
Prodi 1 1
2
3
4
5
Prodi 2 6
7
8
9
10
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 58

Lampiran r - Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi

Daftar Pustaka/Buku Teks Elektronik (eBook) yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan diterbitkan Direktur Jenderal

Mata Tersedia Tersedia Akan


No Judul Buku ISBN/Penerbit Pengarang Jumlah Mata Kuliah
Kuliah khusus Resouce sharing disediakan
Mata 1
Kuliah 1 2
3
4
5
Mata 6
Kuliah 2 7
8
9
10
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 59

Lampiran s - Kepustakaan Sesuai Dengan Kurikulum Prodi


Daftar e-Jurnal yang tersedia saat ini atau akan disediakan sebelum Keputusan Penyelenggaraan diterbitkan Direktur Jenderal

Mata Tersedia Resouce


No Judul jurnal ISSN/Penerbit Jumlah Mata Kuliah Tersedia khusus Akan disediakan
Kuliah Sharing
Prodi 1 1
2
3
4
5
Prodi 2 6
7
8
9
10
Baris pada tabel ini dapat ditambah/dikurangi disesuaikan dengan kebutuhan. Kolom pada tabel ini tidak diperkenankan ditambah/dikurangi
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 60

Lampiran 10 - Usul penambahan Prodi baru

Yayasan/Perkumpulan/Persyarikatan/Badan Hukum Nirlaba Lain

Universitas Notobotosongo Tibolimo


Alamat: Jl. Majuterus Raya 888 Bungokembang 99923 Indonesia
Telepon: 020 302020 Fax: 020 393098 Email: skola@yayasan.com

Nomor : 109/YSN/02/2017
Hal : Usul penambahan Program Studi
Lampiran : 1(satu) dokumen.

Kepada yang terhormat,


Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
Gedung D Lantai 6
Jl. Pintu I Senayan
Jakarta

Dengan hormat,
Melalui surat ini perkenankan kami, Universitas/Institut/Sekolah Tinggi/Politeknik/Akademi
....................., mengusulkan penambahan Program Studi baru di Yayasan/Perkumpulan/Badan Hukum
Nirlaba ....................., yaitu program studi sebagai berikut:
1. Program Studi ..................................... Program ........................(mis: Program Sarjana)
2. Program Studi ..................................... Program ........................(mis: Program Diploma Tiga)
3. Program Studi ..................................... Program .........................
4. Program Studi ..................................... Program .........................
5. dst.
Bersama ini kami sampaikan ..... (...........) buah Proposal Program Studi.

Atas perhatian dan bantuan Bapak, kami sampaikan terima kasih.

Diketahui oleh Bungokembang, .... Januari 2015.


Ketua Badan Penyelenggara, Rektor/Ketua/Direktur,

Prof.Dr.H.A, Rosyid,ST.,MM Prof.Dr.H.R.Notobotosongo,ST.,Empt


Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 61

Lampiran 11 - Kode Etik Anggota Tim Penilai

Kode Etik Anggota Tim Penilai


Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Prodi PTS
c. Menggalang kerjasama yang sehat dengan
ASAS sesama anggota Tim Penilai;
a. Asas Integritas d. Menggunakan dan menjaga data dan
memiliki kepribadian yang dilandasi kejujuran, informasi yang diperoleh selama bertugas
kebijaksanaan, keberanian dan tanggungjawab sebagai anggota Tim Penilai;
untuk membangun kepercayaan;
e. Meningkatkan secara berkelanjutan
b. Asas Obyektivitas pengetahuan, keahlian, pengalaman, dan
tidak memihak dan menghindari pertentangan keterampilan untuk bertugas sebagai
kepentingan; anggota Tim Penilai;
c. Asas Kerahasiaan f. Tidak melakukan kegiatan yang dapat
menghargai nilai dan kepemilikan data dan menimbulkan konflik kepentingan atau
informasi yang diperoleh, serta tidak menimbulkan prasangka yang meragukan
mengungkapkan data dan informasi tersebut kemampuannya untuk bersikap dan
kepada yang tidak berhak sesuai dengan bertindak obyektif;
peraturan perundang-undangan;
g. Tidak menerima suatu pemberian dalam
d. Asas Kompetensi bentuk apapun dari pihak yang dinilai atau
memiliki pengetahuan, keahlian, pengalaman, pihak terkait;
dan keterampilan yang diperlukan untuk
melaksana-kan tugas sebagai anggota Tim h. Menerima tugas jika sesuai dengan
Penilai. pengetahuan, keahlian, pengalaman, dan
keterampilan yang dimilikinya, atau jika
PERILAKU telah mengemukakan keterbatasan yang
a. Melaksanakan tugas secara tepat waktu, dimilikinya;
bersungguh-sungguh dan berdedikasi; i. Tidak menyampaikan pendapat pribadi
b. Menghormati dan mendukung pencapaian seolah-olah sebagai kebijakan Direktorat
tujuan penilaian pendirian PTS dan Jenderal.
Penyelenggaraan Prodi PTS;

SANKSI
a. Untuk menegakkan Kode Etik tersebut di atas, Direktur Jenderal membentuk Komisi Etik yang
terdiri atas 5 (lima) orang yang berwenang mengevaluasi dan memberi rekomendasi kepada
Direktur Jenderal tentang penjatuhan sanksi, apabila terjadi pelanggaran Kode Etik tersebut.
b. Anggota tim Penilai yang melanggar Kode Etik di atas akan dievaluasi dan dijatuhi sanksi oleh
Direktur Jenderal setelah mempertimbangkan rekomendasi Komisi Etik.
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Program Studi PTS 62

Lampiran 12 - Kode Etik Pengusul

Kode Etik Pengusul


Pendirian PTS dan Penyelenggaraan Prodi PTS
c. Menjalin hubungan yang saling
ASAS menghormati dan bermartabat dengan
a. Asas Pengabdian Pejabat, Tim Penilai, dan Staf Direktorat
memiliki tujuan untuk ikut serta mencerdaskan Jenderal;
bangsa Indonesia dengan menyelenggarakan d. Memberikan data dan informasi yang
pendidikan tinggi; benar dan akurat tentang Badan
b. Asas Nirlaba Penyelenggara dan pendirian PTS
tidak bertujuan mencari keuntungan berupa dan/atau penyelenggaraan Prodi PTS yang
materi dengan cara mendirikan PTS atau diusulkan;
menyelenggarakan Prodi PTS; e. Meningkatkan secara berkelanjutan
c. Asas Kejujuran pengetahuan, keahlian, pengalam-an, dan
memberikan data dan informasi yang benar keterampilan untuk menyusun usul dan
tentang kemampuan, kondisi, dokumen yang sah menyelenggarakan pendidikan tinggi melalui
dan akurat tentang Badan Penyelenggara sesuai pendirian PTS dan/atau penye-lenggaraan
peraturan perundang-undangan; Prodi PTS;
d. Asas Ketaatan Pada Peraturan f. Tidak melakukan tindakan yang menimbul-kan
mematuhi peraturan perundang-undangan, konflik kepentingan atau menimbul-kan
baik dalam pengusulan maupun dalam prasangka yang meragukan kemam-puannya
penyelenggaraan pendidikan tinggi. untuk bersikap jujur, benar, dan obyektif;
PERILAKU g. Tidak memberikan suatu pemberian
dalam bentuk apapun kepada Pejabat,
a. Mengajukan usul pendirian PTS dan/atau
Tim Penilai, dan Staf Direktorat Jenderal;
penyelenggaraan Prodi PTS sesuai jadwal yang
telah ditetapkan dalam Prosedur Pendirian PTS dan h. Memberikan data dan informasi jika
Penyelenggaraan Prodi PTS; sesuai dengan fakta, pengetahuan, dan
pengalaman yang dimiliki;
b. Menaati prosedur yang telah ditetapkan dalam
Prosedur Pendirian PTS dan Penyelenggaraan i. Tidak menyampaikan pendapat pribadi
Prodi PTS; seolah-olah sebagai kebijakan Badan
Penyelenggara.

SANKSI
Pelanggaran Kode Etik di atas menyebabkan usul Pendirian PTS dan/atau Penyelenggaran Prodi PTS tidak
diproses dan dikembalikan kepada Pengusul.