Anda di halaman 1dari 8

PENGEMBANGAN PENGARAJARAN ADDIE

MAKALAH
PENGEMABANGAN BAHAN AJAR BIOLOGI

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengembangan Bahan Ajar Biologi
yang dibimbing oleh Drs. Triastono Imam Prasetyo, MPd

Oleh :
Offering C/ Kelompok 1
Ariadna Safitri (150341607210)
Citra Mustika Delima (150341606023)
Gandhes Cintya Dewi (150341607848)
Hosniyah (150341602341)
Indah Rahmawati (150341603241)
Iqbal Bilgrami Biruni (150341606676)
Respati Satriyanis (150341601110)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
November 2017
A. PENDAHULUAN
Bahan Pembelajaran merupakan komponen isi pesan dalam kurikulum yang
harus disampaikan kepada siswa. Komponen ini memiliki bentuk pesan yang beragam,
ada yang berbentuk fakta, konsep, prisnsip/kaidah, prosedur, problema, dan
sebagainya. Komponen ini berperan sebagai isi atau materi yang harus dikuasai oleh
siswa dalam kegiatan pembelajaran. Ruang lingkup materi pembelajaran telah tersusun
secara sistematis dalam struktur organisasi kurikulum dalam hal ini adalah standar isi.
Sifat materi yang tersusun dalam standar isi hanya bersifat pokok-pokok materi,
maka untuk kelancaran dalam pelaksanaan pembelajaran, materi pembelajaran perlu
dikembangkan terlebih dahulu dengan cara melengkapinya dalam bentuk bahan
pembelajaran yang utuh. Pada saat pembelajaran akan dilaksanakan, hendaknya
seorang tenaga pendidik yang profesional harus memahami karakteristik ini pesan
pembelajaran yang akan disampaikan, agar tidak salah dalam memilih bahan
pembelajaran yang akan digunakan.
Dalam mengembangkan bahan pembelajaran perlu diperhatikan model-model
pengembangan guna memastikan kualitasnya, seperti yang diungkapkan oleh
Syaiful Sagala (2005), penggunaan model pengembangan bahan pembelajaran
yang pengembangan pengajaran secara sistematik dan sesuai dengan teori akan
menjamin kualitas isi bahan pembelajaran. Model-model tersebut antara lain, model
ADDIE, ASSURE, Hannafin dan Peck, Gagne and Briggs serta Dick and Carry. Dari
beberapa model tersebut tentu memiliki karakteristik masing-masing yang perlu lebih
dalam lagi dipahami. Maka dari itu kita peroleh bahwa pemilihan bahan pembelajaran
perlu diperhatikan dalam kesesuaian dengan standar isi dan lebih-lebih pemilihan bahan
pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik siswa. Oleh karena itu, pada makalah
ini akan membahasas mengenai model-model pengembangan bahan ajar yang dianggap
penting diketahui untuk mengembangkan bahan ajar.
B. TUJUAN
Model ADDIE yang sederhana dan sistematis bertujuan untuk membantu
pendidik dalam meeancang program belajar mengajar dengan menggunakan berbagai
jenis media yang relevan.
C. LANGKAH-LANGKAH
Di bawah ini merupakan skema mengenai tahapan-tahapan pelaksanaan
evaluasi model ADDIE.

Gambar 1. Tahapan ADD\

Gambar 1. Tahapan ADDIE

Sumber : (Bilfaqih dan Qomarudin, 2015)

Menurut Bilfaqih dan Qomarudin (2015) dapat kita ketahui bahwa terdapat
beberapa langkah-langkah tahap pengembangan yakni :

a. Analysis (analisa)
Analisis merupakan tahap pertama yang harus dilakukan oleh seorang pengembang
pembelajaran. Shelton dan Saltsman menyatakan ada tiga segmen yang harus dianalisis
yaitu siswa, pembelajaran, serta media untuk menyampaikan bahan ajarnya. Langkah-
langkah dalam tahapan analisis ini setidaknya adalah: menganalisis siswa; menentukan
materi ajar; menentukan standar kompetensi (goal) yang akan dicapai; dan menentukan
media yang akan digunakan (Fadli, 2012). Langkah analisis melalui dua tahap, yaitu :

 Analisis Kinerja
Analisis Kinerja dilakukan untuk mengetahui dan mengklarifikasi apakah masalah
kinerja yang dihadapi memerlukan solusi berupa penyelenggaraan program pembelajaran
atau perbaikan manajemen.
Contoh :
1. Kurangnya pengetahuan dan ketrampilan menyebabkan rendahnya kinerja
individu dalam organisasi atau perusahaan, hal ini diperlukan solusi berupa
penyelenggaraan program pembelajaran.
2. Rendahnya motivasi berprestasi, kejenuhan, atau kebosanan dalam bekerja
memerlukan solusi perbaikan kualitas manajemen.Misalnya pemberian insentif
terhadap prestasi kerja, rotasi dan promosi, serta penyediaan fasilitas kerja yang
memadai.
 Analisis Kebutuhan
Analisis kebutuhan merupakan langkah yang diperlukan untuk menentukan
kemampuan-kemampuan atau kompetensi yang perlu dipelajari oleh siswa untuk
meningkatkan kinerja atau prestasi belajar. Oleh karena itu, output yang akan kita hasilkan
adalah berupa karakteristik atau profile calon peserta belajar, identifikasi kesenjangan,
identifikasi kebutuhan dan analisis tugas yang rinci didasarkan atas kebutuhan.

b. Design (desain/perancangan)

Langkah dalam tahap desain ini, pertama, merumuskan tujuan pembelajaran yang
SMAR (spesifik, measurable, applicable, dan realistic). Selanjutnya menyusun tes,
dimana tes tersebut harus didasarkan pada tujuan pembelajaran yag telah dirumuskan tadi.
Kemudian tentukanlah strategi pembelajaran media danyang tepat harusnya seperti apa
untuk mencapai tujuan tersebut. Selain itu, dipertimbangkan pula sumber-sumber
pendukung lain, semisal sumber belajar yang relevan, lingkungan belajar yang seperti apa
seharusnya, dan lain-lain. Semua itu tertuang dalam sautu dokumen bernama blue-print
yang jelas dan rinci. Desain merupakan langkah kedua dari model desain sistem
pembelajaran ADDIE. Langkah ini merupakan:

1) Inti dari langkah analisis karena mempelajari masalah kemudian menemukan


alternatif solusinya yang berhasil diidentifikasi melalui langkah analisis kebutuhan.
2) Langkah penting yang perlu dilakukan untuk, menentukan pengalaman belajar yang
perlu dimilki oleh siswa selama mengikuti aktivitas pembelajaran.
3) Langkah yang harus mampu menjawab pertanyaan, apakah program pembelajaran
dapat mengatasi masalah kesenjangan kemampuan siswa?
4) Kesenjangan kemampuan disini adalah perbedaan kemampuan yang dimilki siswa
dengan kemampuan yang seharusnya dimiliki siswa. Contoh pernyataan kesenjangan
kemampuan:
 Siswa tidak mampu mencapai standar kompetensi yang telah ditentukan setelah
mengikuti proses pembelajaran.
 Siswa hanya mampu mencapai tingkat kompetensi 60% dari standar kompetensi
yang telah digariskan.

Pada saat melakukan langkah ini perlu dibuat pertanyaan - pertanyaan kunci
diantaranya adalah sebagai berikut :

 Kemampuan dan kompetensi khusus apa yang harus dimilki oleh siswa setelah
menyelesaikan program pembelajaran?
 Indikator apa yang dapat digunakan untuk mengukur keberhasilan siswa dalam
mengikuti program pembelajaran?
 Peralatan atau kondisi bagaimana yang diperlukan oleh siswa agar dapat
melakukan unjuk kompetensi – pengetahuan, ketrampilan, dan sikap - setelah
mengikuti program pembelajaran?
 Bahan ajar dan kegiatan seperti apa yang dapat digunakan dalam mendukung
program pembelajaran?

c. Development (pengembangan)

Pengembangan adalah proses mewujudkan blue-print alias desain tadi menjadi


kenyataan. Artinya, jika dalam desain diperlukan suatu software berupa multimedia
pembelajaran, maka multimedia tersebut harus dikembangkan. Satu langkah penting
dalam tahap pengembangan adalah uji coba sebelum diimplementasikan. Tahap uji coba
ini memang merupakan bagian dari salah satu langkah ADDIE, yaitu evaluasi.

Pengembangan merupakan langkah ketiga dalam mengimplementasikan model


desain sistem pembelajaran ADDIE. Langkah pengembangan meliputi kegiatan membuat,
membeli, dan memodifikasi bahan ajar. Dengan kata lain mencakup kegiatan memilih,
menentukan metode, media serta strategi pembelajaran yang sesuai untuk digunakan
dalam menyampaikan materi atau substansi program. Dalam melakukan langkah
pengembangan, ada dua tujuan penting yang perlu dicapai. Antara lain adalah :
1) Memproduksi, membeli, atau merevisi bahan ajar yang akan digunakan untuk
mencapai tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan sebelumnya.
2) Memilih media atau kombinasi media terbaik yang akan digunakan untuk mencapai
tujuan pembelajaran.

Pada saat melakukan langkah pengembangan, seorang perancang akan membuat


pertanyaan-pertanyaan kunci yang harus dicari jawabannya, Pertanyaan-pertanyaannya antara
lain :

 Bahan ajar seperti apa yang harus dibeli untuk dapat digunakan dalam mencapai tujuan
pembelajaran?
 Bahan ajar seperti apa yang harus disiapkan untuk memenuhi kebutuhan siswa yang
unik dan spesifik?
 Bahan ajar seperti apa yang harus dibeli dan dimodifikasi sehingga dapat digunakan
untuk memenuhi kebutuhan siswa yang unik dan spesifik?
 Bagaimana kombinasi media yang diperlukan dalam menyelenggarakan program
pembelajaran?

d. Implementation (implementasi/eksekusi)

Implementasi adalah langkah nyata untuk menerapkan sistem pembelajaran yang


sedang kita buat. Artinya, pada tahap ini semua yang telah dikembangkan diinstal atau
diset sedemikian rupa sesuai dengan peran atau fungsinya agar bisa diimplementasikan.
Implementasi atau penyampaian materi pembelajaran merupakan langkah keempat dari
model desain sistem pembelajaran ADDIE. Tujuan utama dari langkah ini antara lain :
1) Membimbing siswa untuk mencapai tujuan atau kompetensi.
2) Menjamin terjadinya pemecahan masalah / solusi untuk mengatasi kesenjangan hasil
belajar yang dihadapi oleh siswa.
3) Memastikan bahwa pada akhir program pembelajaran, siswa perlu memilki
kompetensi – pengetahuan, ketrampilan, dan sikap - yang diperlukan. Pertanyaan-
pertanyaan kunci yang harus dicari jawabannya oleh seorang perancang program
pembelajaran pada saat melakukan langkah implementasi yaitu sebagai berikut :
 Metode pembelajaran seperti apa yang paling efektif utnuk digunakan dalam
penyampaian bahan atau materi pembelajaran?
 Upaya atau strategi seperti apa yang dapat dilakukan untuk menarik dan
memelihara minat siswa agar tetap mampu memusatkan perhatian terhadap
penyampaian materi atau substansi pembelajaran yang disampaikan?
e. Evaluation (evaluasi/ umpan balik)

Evaluasi yaitu proses untuk melihat apakah sistem pembelajaran yang sedang
dibangun berhasil, sesuai dengan harapan awal atau tidak. Sebenarnya tahap evaluasi bisa
terjadi pada setiap empat tahap di atas. Evaluasi yang terjadi pada setiap empat tahap di
atas itu dinamakan evaluasi formatif, karena tujuannya untuk kebutuhan revisi. Evaluasi
merupakan langkah terakhir dari model desain sistem pembelajaran ADDIE. Evaluasi
adalah sebuah proses yang dilakukan untuk memberikan nilai terhadap program
pembelajaran. Evaluasi terhadap program pembelajaran bertujuan untuk mengetahui
beberapa hal, yaitu :

1) Sikap siswa terhadap kegiatan pembelajaran secara keseluruhan.


2) Peningkatan kompetensi dalam diri siswa, yang merupakan dampak dari keikutsertaan
dalam program pembelajaran.
3) Keuntungan yang dirasakan oleh sekolah akibat adanya peningkatan kompetensi siswa
setelah mengikuti program pembelajaran. Beberapa pertanyaan penting yang harus
dikemukakan perancang program pembelajaran dalam melakukan langkah-langkah
evaluasi, antara lain :
 Apakah siswa menyukai program pembelajaran yang mereka ikuti selama ini?
 Seberapa besar manfaat yang dirasakan oleh siswa dalam mengikuti program
pembelajaran?
 Seberapa jauh siswa dapat belajar tentang materi atau substansi pembelajaran?
 Seberapa besar siswa mampu mengaplikasikan pengetahuan, ketrampilan, dan
sikap yang telah dipelajari?
 Seberapa besar kontribusi program pembelajaran yang dilaksanakan terhadap
prestasi belajar siswa?

Implementasi model desain sistem pembelajaran ADDIE yang dilakukan secara


sistematik dan sistemik diharapkan dapat membantu seorang perancang program, guru,
dan instruktur dalam menciptakan program pembelajaran yang efektif, efisien, dan
menarik.
DAFTAR PUSTAKA

Bilfaqih dan Qomarudin. 2015. Esensi Penyusunan Materi Pembelajaran Daring. Sleman :
Deepublisher
Syaiful Sagala. 2005 . Konsep dan Makna Pembelajaran . Bandung: Penerbit Alfabeta