Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PROMOSI KESEHATAN

“ BAHAYA ROKOK TERHADAP KESEHATAN DAN MENGENAL

SERTA MEMBUDIDAYAKAN TANAMAN OBAT KELUARGA (TOGA) “

Desa Candimulyo Kecamatan Candimulyo Kabupaten Magelang

Disusun untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kepaniteraan Klinik


Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat
Fakultas Kedokteran
Universitas Islam Indonesia

Disusun Oleh :
Fetra Bagus Tira
10711195

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


PUSKESMAS CANDIMULYO
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
2014
LEMBAR PENGESAHAN
BAHAYA ROKOK TERHADAP KESEHATAN & TOGA
Desa Candimulyo Kecamatan Candimulyo Kabupaten Magelang

Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Dalam Mengikuti


Program Pendidikan Klinik Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat
Di Puskesmas Candimulyo

oleh :

Fetra Bagus Tira


10711195

Telah disetujui oleh :

Kepala Puskesmas Candimulyo Dokter Pembimbing Lapangan

2
dr. Lies Pramudiyanti dr. Syirotul Aini

3
I. LATAR BELAKANG KEHAMILAN RESIKO TINGGI
Kehamilan resiko tinggi adalah kehamilan dimana keadaan kesehatan atau kehidupan
dari fetal serta maternal dalam kondisi yang tidak baik, dan tidak aman. Kehamilan
ini serng terjadi dikalngan masyarakat wilayah pedesaan yang kurang memperhatikn
dalam segi kesehatan selama kehamilan.
Dalam satu tahun sekitar 3,5 juta kehamilan mencapai viabilitas (usia kehamilan
22-24 minggu), akan tetapi sekitar 3000 janin meninggal. Data ini memberikan
infrmasi akan suatu beresikonya suatu kehamilan yang kurang terjaga kesehtan
maternal serta fetal, yang akan menyebabkan kehamilan dengan risiko tinggi.
Jenis- jenis dari kehamilan risiko tinggi sesuai dengan kriteria dari Umur
kehamilan (19 tahu atau kurang serta 35 keatas), Paritas ( jumlah anak hidup yang
lahir dari ibu), riwayat persalinan, perdarahan pasca persalinan. Dari kriteria tersebut
hal ini menunjukan akan pentingnya suatu ilmu pengetahuan yang perlu diberikan
terhadap orang hamil.
Banyaknya penyebab dari kehamilan dengan resiko tinggi, yakni Atonia Uteri,
Lasersi jalan lahir, Hematoma, rupture Uteri, Inversio Uteri. Kehamilan dengan risiko
tinggi dapat terjadi pada usia <20 th dan >35 tahun, Tinggi Badan <145 cm, Panggul
ibu yang terlalu sempit LILA <23,4 cm, Kehamilan dengan Kaki bengkak, riwayat
keguguran sebelumnya, umlah anak > 4, jarak kelahiran <2 th atau > 10 th,
perdarahan Selma kehamilan, ibu hamil dengan riwayat DM, Preeklamsia, Eklamsia,
Anemia dll, Sehingga pada ibu hamil yang mempunya beberapa penyebab dan factor
risiko diatas hendaknya perlu dilakukn suatau peninjauan dan skrining serta
penindaklanjutan, dalam hal ini juga perlu dilakukan pencegahan dengan cara
melakukan promosi kesehatan, sehingga kesehatan ibu hamil yang beresiko dapat
ditangani lebih awal.
Penulis disini mengharapkan bahwa kehamiln risiko tinggi dapat dilakukan
pencegahan, penanganan awal, dan ibu hamil juga paham akan maslah yang terjadi
mengenai kehamilan risiko tinggi, sehingga penulis melakukan promosi kesehatan
dengan melakukan penyuluhan dan penyebaran media promosi lain

4
I. LATAR BELAKANG TOGA
Tanaman obat keluarga merupakan tanaman obat yang ditanam dan di rawat oleh
anggota keluarga yang bertempat di halaman rumah dan juga di sekeliling rumah,
agar mudah dalam mencarinya sewaktu-waktu dibutuhkan, tanaman obat keluarga ini
merupakan cara keluarga agara dapat mendapatkan suatu bahan obat yang mudah
untuk di jangkau dan didapatkan, karena keluarga yang memiliki TOGA di halaman
rumahnya akan merasa nyaman bila membutuhkan obat segera, yang bersumber dari
alam.
Sejak jaman dahulu kala pengobatan menggunakan tanaman sudah dilakukan dari
Mesir Kuno, Yunani Kuno, Cina, Inggris, dan Indonesia. Tanaman yang digunakan
sebagai pengobatan merupakan tanaman-tanaman yang telah di sengaja disediakan
dan ditanam sebagai suatu cadangan untuk melakukan pengobatan. Catatan kuno
juga menyebutkan banyak macam tanaman yang saat ini masih dapat ditemukan dan
mudah didapatkan sebagai suatu tanaman obat untuk beberapa penyakit.
Tanaman obat yang dapat dijadikan sebagai TOGA merupakan tanaman yang
dapat menjadikan mafaat bagi penanamnya baik dari batang, akar, umbi, daun, biji
dan juga dari buahnya.
Saat ini para pengguna obat sangatlah selektif dan sangat berhati-hati karena
penggunaan obat kimia yang pada dasarnya adalah racun dapat menyebabkan
gangguan-gangguan pada organ lain bila d konsumsi secara berlebihan, sehingga saat
ini banyak kosumen melirik pengobatan dengan obat tradisional, disamping harganya
lebih ekonomis, efek smping yang minimal, dan kandungan dalam obat tradisional
sama dengan obat yang ebrbahan kimia, karena bahan kimia merupakan suatu bahan
derivate yang berasal dari alam. Sehingga konsumen saat ini lebih bnayak memilih
obat tradisional.
Dengan adanya suatu manfat tanaman sebagai obat untuk penanganan awal dan
pencegahan dan untuk melkakukan peminimalan biaya pengobatan maka dari itu
penulis disini melakuakan penyuluhan mengenai tanaman obat keluarga (TOGA)
supaya dapat memberikan pengetahuan dan pengalaman sehingga pengunaan lahan

5
kososng di sekitar rumah dapat dilaksanakan dan dapat sebagai cara untuk
meningkatkan pendapatan keluarga bila TOGA tersebt dikembangkan lebih lanjut,
dismaping juga sebagai sarana apotik hidup keluarga.

II. TUJUAN PROMOSI

A. Tujuan Jangka Panjang promosi kesehatan adalah :


1. Meningkatnya gerakan masyarakat dalam berbagai bentuk upaya kesehatan guna
menghindarkan terjadinya bahaya pada ibu hamil dengan risiko tinggi.
2. Meningkatnya kepedulian dan pengetahuan masyarakat desa XXXX akan bahaya dari
kehamilan risiko tinggi.
3. Meningkatnya perilaku hidup tanggap akan tanda dan bahaya mmengenai kehamilan
dengan risiko tinggi.
4. Meningkatkan kesadaran ibu hamil untuk memeriksakan kandunganya rutin kepada
petugas kesehatan, sehingga skrining awal dapat dilakukan.
5. Menggerakkan masyarakat XXXXXXX untuk menanam Toga
6. Memanfaatkan Toga dalam kehidupan sehari-hari
B. Tujuan Jangka Pendek promosi kesehatan :
1. Dapat memahami tentang makna, tanda dan gejala serta bahaya dari kehamilan risiko
tinggi.
2. Dapat memahami tentang bagaimana pencegahan dan penanganan awal terhadap
kehamilan risiko tinggi.
3. Dapat mengerti akan manfaat dari Toga

III. ANALISIS SWOT


Media promosi yang digunakan sebagai media penyampaian adalah penyuluhan dan
booklet serta PPT, berikut analisis SWOT sebagai berikut:
1. Strength (kekuatan)

6
 Masyarakat terutama ibu hamil yang hadir berpartisipasi dalam penyuluhan dan dapat
memahami materi penyuluhan tentang Kehamilan Risiko tinggi, serta dapat mengenal
mengenai TOGA dengan komunikasi dua arah, aktif Tanya jawab.
 Bidan Desa sangat kooperatif dan peduli kepada warga, sehingga bisa membantu
memberikan promosi kesehatan yang baik.
 Media promosi seperti penyuluhan yang disampaikan kepada warga masyarakat yang
hadir, leaflet yang dibagikan kepada warga masyarakat, dan pamflet yang diberikan di
kantor kelurahan dan puskesmas XXXXXX.

2. Weakness (kelemahan)
 Terbatasnya dalam kelancaran berbahasa jawa sehingga kurang terciptanya interaksi yang
baik.
 Terbatasnya jumlah media promosi yang diberikan kepada warga.
 Terbatasnya pengetahuan ibu hamil akan beberapa penyakit yang dapat muncul selama
kehamilan sehingga sulit untuk dilakukan komunikasi dua arah.
 Belum sadarnya ibu hamil akan bahaya kehamilan risiko tinggi sehingga membuat ibu
hamil kurang tanggap dan antusias.

3. Opportunity (kesempatan)
Harapannya pada masyarakat desa XXXXXXXX dapat mengerti dan paham serta dapat
melakukan pencegahan dengan mengerti bagaimana bahayanya dari kehamilan risiko
tingi, sehingg dapat dilakukan penanganan tepat dan menurunkan angka kematian ibu
hamil yang dikarenakan kehamilan dengan risiko tinggi, serta mengenalkan dan
menggerakkan masyarakat untuk memulai menanam serta memanfaatkan Toga.

4. Threat ( hambatan )
 Kendala dalam penyuluhan adalah bahasa, karena bahasa yang diberikan pemateri
banyak emnggunakan istilah yang masih belum familiar di masyarakat tetapi sering
terdengar oleh ibu hamil sehingga kendala ini masih bias dilakukan suatu perbaikan
dalam penyampaian materi, selain itu juga banyaknya ibu hamil dengan pendidikan
rendah membuat dalam komunikasi dua arah menjadi sulit untuk terjalin.

7
 Kesulitan dalam mengumpulkan kader desa karena masyarakat tidak datang dengan tepat
waktu.

IV. SASARAN PROMOSI

Sasaran promosi adalah seluruh masyarakat Desa XXXXXXX terutama Ibu hamil
melalui kader desa, KecamatanXXXXXXXX.

V. TAHAP-TAHAP PROMOSI
Adapun tahap-tahap promosi kesehatan adalah sebagai berikut :
1. Perencanaan
a. Mencari permasalahan kesehatan yang ada di Desa xxxxxxxxxxxxxx
b. Menentukan tema promosi dan media promosi.
c. Mencari materi tentang “Kehamilandengan risiko tinggi dan Mari Mengenal Toga” ,
membuat slide powerpoint, membuat media promosi.
d. Berkoordinasi dengan bidan desa setempat, kepala desa dan Kepala Puskesmas untuk
melaksanakan penyuluhan.
2. Pelaksanaan
a. Kegiatan dilaksanana sesuai dengan jadwal penyuluhan dan saat MMD.
b. Memberikan materi penyuluhan dengan menjelaskan secara langsung dan
menampilkan slide powerpoint.
c. Memberikan leaflet kepada warga masyarakat yang hadir, serta memberikan pamflet
3. Evaluasi
a. Penyampaian menggunakan bahasa jawa agar terjadi komunikasi yang lebih bisa
dimengerti lagi oleh warga.
b. Diadakannya diskusi tanya jawab yang aktif agar terjadi interaksi dan mengetahui
seberapa jelas materi yang disampaikan.

VI. ISI PESAN


Pesan bahaya yang disampaikan adalah :
a. Definisi dan makna dari kehamilan risiko tinggi:

8
Kehamilan Risiko tinggi merupakan kehamilan yang mengganggu dan
membahayakan ibu dan janin, yang dapat menyebabkan kematian akibat komplikasi
serius selama kehmilan. Kehamilan Risiko Tinggi adalah salah satu kehamilan yang
di dalamnya kehidupan atau kesehatan ibu atau janin dalam bahaya akibat gangguan
kehamilan yang kebetulan atau unik. Untuk ibu, status risiko tinggi berlangsung (
berubah-ubah ) selam masa nifas, yaitu sampai 29 hari setelah klelahiran. Komplikasi
maternal pasca melahirkan biasanya teratasi dalam sebulan kelahiran, tetapi
morbiditas perinatal dapat berlanjut selama beberapa bulan atau tahun. ( Edy 2012)
b. Yang dapat mengalami kehilan risiko tinggi:
Kehamilan dengan risiko tinggi dapat terjadi pada usia <20 th dan >35 tahun, Tinggi
Badan <145 cm, Panggul ibu yang terlalu sempit LILA <23,4 cm, Kehamilan dengan
Kaki bengkak, riwayat keguguran sebelumnya, umlah anak > 4, jarak kelahiran <2 th
atau > 10 th, perdarahan Selma kehamilan, ibu hamil dengan riwayat DM,
Preeklamsia, Eklamsia, Anemia dll
c. Tanda Bahaya Kehamilan
Tanda bahaya dalam kehamilan adalah tanda yang menunjukan ibu atau bayi yang
dikandunganya dalam keadaan bahaya. Gangguan tersebut dapat terjadi secara
mendadak dan biasanya tidak dapat diprkirakan sebelmnya.

d. Cara pencegahan kehamilan resiko tinggi


Melakukan pemeriksaan kehamilan ibu, pengukuran berat badan setiap bulan,
memerikskan tekanan darah setiap bulan, memeriksa umur kehamilan dan besarnya
janin, imunisasi TT dua kali selama hamil, mengkonsumsi asupan gizi yang baik dan
menambah vitamin penambah darah selama kehamilan.
Selain itu juga seorang ibu hamil harus mengenali tanda- tanda kehamilan resiko
tinggi, merencanakan jumlah anak agar tidak terlalu banyak, menghindarai jarak
kehamilan terlalu dekat, menggunakan alat kotrasepsi. Bila menemukan adanya tanda
dan bahaya dari kehamilan dengan risiko segera kunjungi petugas kesehatan terdekat
atau rumah sakit dan melakukan pemeriksaan kehamilan lebih sering dan intensif.

e. Penyakit penyerta selama kehamilan

9
a. Dibetes Mielitus Gestasional
b. Preeklamsia dan Eklamsia
c. Anemia
f. Bahaya dari kehamilan risiko tinggi
a. Bayi lahir premtur
b. Berat Bayi Lahir Rendah
c. Keguguran (abortus)
d. Persalinan tidak lancer.
e. Perdarahan sebelum dan sesudah persalinan
f. Janin meninggal di dalam kandungan
g. Ibu hamil atau bersalin meninggal dunia
h. Kejang-kejang

Pesan yang disampaikan dalam Penyuluhan mengenai TOGA yakni


g. Pengertian dari Toga
Toga (Tanaman Obat Keluarga) merupakan tanaman yang diperoleh dari hasil
budidaya rumahan yangcukup berkhasiat untuk obat. TOGA sengaja ditana di
halaman rumah
Manfaat Toga
Diantaranya untuk mencegah penyakit dini jika digunakan secara terus-menerus,
mengobati beberapa penyakit seperti pegal linu, darah tinggi, dan lain sebagainya.
Dapat dijadikan sebagai sumber ekonomi keluarga serta dapat dijadika sebagai
kosmetik.
d. Macam atau jenis-jenis Toga
Diantaranya adalah cabe merah dan hijau, rosella, sirsak, lidah buaya, kencur, jahe,
jeruk nipis, belimbing, bengkuang, dan sirih hijau.

VII. BENTUK MEDIA PROMOSI


Dokter muda menggunakan media promosi kesehatan berupa penyuluhan, leaflet,
dan Pamflet dengan pertimbangan sebagai berikut :

10
A. Penyuluhan
 Keuntungan
- Komunikasi dengan masyarakat berlangsung dua arah sehingga terjalin interaksi
yang baik.
- Penyampaian menggunakan bahasa yang mudah dimengerti.
 Keterbatasan
- Diperlukannya kelancaran bahasa jawa agar interaksi semakin baik.
- Perlu meggunakan alat eraga agar isi pesan dapat tersampaikan.
B. Leaflet
 Keuntungan :
- Leaflet menarik untuk dilihat
- Mudah untuk dimengerti
- Merangsang imajinasi dalam pemahaman isi leaflet
- Lebih ringkas dalam penyampaian isi informasi
 Keterbatasan :
- Salah dalam desain tidak akan menarik pembaca
- Leaflet hanya untuk dibagikan, tidak bisa dipajang atau ditempel
- Dibutuhkan kemampuan membaca dan perhatian, karena tidak bersifat auditif dan
visual
C. Pamflet
 Keuntungan :
- Bisa dilihat oleh banyak orang
- Ditempatkan di tempat umum dan ramai orang sehingga mudah terlihat
- Isi gambar yang menarik dan informasi yang mudah untuk dimengerti
- Dapat bertahan lama
- Biaya yang terjangkau
 Keterbatasan :
- Informasi yang ada cenderung kurang lengkap dan terbatas
- Tidak efisien Karena tidak dapat di gunakan dimana saja dan di bawa kemana
saja.

11
KESIMPULAN
Kehamilan risiko tinggi merupakan kehamilan yang dapat menyebabkan bahaya bagi ibu
dan juga bayi yang masih ada di dalam kandunganya. Kehamilan resiko tinggi adalah kehamilan
dimana keadaan kesehatan atau kehidupan dari fetal serta maternal dalam kondisi yang tidak
baik, dan tidak aman. Kehamilan ini serng terjadi dikalngan masyarakat wilayh pedesaan yang
kurang memperhatikn dalam segi kesehatan selama kehamilan. Kehamilan dengan risiko tinggi
dapat terjadi pada usia <20 th dan >35 tahun, Tinggi Badan <145 cm, Panggul ibu yang terlalu
sempit LILA <23,4 cm, Kehamilan dengan Kaki bengkak, riwayat keguguran sebelumnya,
umlah anak > 4, jarak kelahiran <2 th atau > 10 th, perdarahan Selma kehamilan, ibu hamil
dengan riwayat DM, Preeklamsia, Eklamsia, Anemia. Perlu dilakukan promosi kesehatan bagi
wanita hamil untuk mengetaui tanda dan gejala dari bahaya kehmilan risiko tinggi.

Tanaman obat keluarga merupakan tanaman obat yang ditanam di sekitar rumah dan di
tujukan untuk menjadi persiapan untuk pengobatan bagi anggota keluarga yang mengalami sakit.
TOGA suda ada sejak jaman dahulu sebagai media pengobatan yang digunakan untuk
melakukan tindakan utama bukan hanya sebgai terapi awal. Tanaman obat yang digunakan
sebagai obat-obatan di ambil dari batang, akar, umbi, buah, daun, yang dapat digunakan sebagai
suatu komodasi dan meningatkan penghasilan keluarga. Sehingga perlu dilakukan penyuluhan
untuk meningkatkan kesadaran dan memberi pengethauan masyarakat agar melakukan pembutan
TOGA di lingkungan rumah.

SARAN

Pelu dilakukan promosi kesehatan yang dilakukan menyeluruh dan berkesinambungan


terhadap seluruh masyarakat sehingga pesan yang disampaikan akan menjadi suatu pembelajaran
yang dpaat menjadi acuan dalam peningkatan kesejahteraan dan kesehatan masyarakat terutama
perempan hamil. Promosi kesehatan yang dilakukan sebaikya dilakukan juga dengan
mengikutsertakan pengurus masyarakat yang dapat memberi pengaruh langsung terhadap
masyarakat. Penyuluhan mengenai Tanaman Obat keluarga merupakan penyuluhan yang
berbasis kesehatan mandiri untuk dilakkannya pencegahan, sehingga penyuluhan ini perlu juga
dilakukan suatu tindakan lanjut seperti percontohan dalam praktek membuat Tanaman Obat yang

12
dilakukan di lingkungan rumah, dan juga dilakukan suatu penyuluhan lanjut untuk memberikan
suatu pengetahuan dalam perawtan Tanaman yang telah ada.

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson. 2006. Pengantar Psikologi. Jakarta : Erlangga

Departemen Ilmu Kesehatan Masyarakat FK UII. 2012. Buku Ajar Kepanitraan Klinik Ilmu
Kesehatan Masyarakat

Kusumana, Dede. 29. Hipertensi. Jakarta : Volume 136 ; hal 162

Sloane, Ethel. 2004. Anatomi dan Fisiologi. EGC

http://id.wikipedia.org/wiki/kretek
http://iervanzone.blogspot.com/2009/06/perokok-aktif-dan-perokok-pasif.html
http://health.kompas.com/read/2012/08/31/13441937/rokok.memicu.pendarahan.otak
http://www.ubb.ac.id/menulengkap.php?judul=Obat%20Tradisional%20dan%20Tanaman%20O
bat%20di%20Indonesia&&nomorurut_artikel=293
http://www.ubb.ac.id/menulengkap.php?...Obat%20Tradisional%20dan%20Tanaman%20Obat%
20di

13
LAMPIRan

14