Anda di halaman 1dari 12

Resources Policy 35 (2010) 156–167

Contents lists available at ScienceDirect

Resources Policy
journal homepage: www.elsevier.com/locate/resourpol

Akuntansi hijau dan keberlangsungan dari sektor Pertambangan Logam Peru


a,n b c,d
Eugenio Figueroa B. , Carlos Orihuela R. , Enrique Calfucura T.
b
a Departmento de Economı´a, Universidad de Chile, Diagonal Paraguay 257 Of. 1604, 8330015 Santiago, Chile
Departamento de Economı´a y Planificacio´n, Universidad Nacional Agraria La Molina
c d
Facultad de Economı´a y Empresa, Universidad Diego Portales, Santiago, Chile
Department of Economics, McGill University, Montreal, Canada

article info abstrak

Article history: Makalah ini memperkirakan pendapatan ekonomi yang sebenarnya dari sektor pertambangan logam Peru untuk periode 1992-
Received 4 February 2009 2006, menggunakan model pendapatan ekonomi hijau berdasarkan Hamilton (2000). Pengurangan total modal alam yang
Received in revised form disebabkan oleh penambangan logam dihitung dengan memperkirakan, di satu sisi, depresiasi sumber daya pertambangan
3 February 2010 (menggunakan pendekatan sewa Hotelling) dan, di sisi lain, degradasi lingkungan dipicu oleh kegiatan penambangan logam.
Accepted 7 February 2010 Hasilnya menunjukkan bahwa total kerugian modal alam mewakili antara 31% dan 51% dari PDB penambangan logam dan
antara 2% dan 4,9% dari PDB Peru. Di sisi lain, mengoreksi ukuran PDB yang biasa dihasilkan oleh National Account System
(NAS) tradisional untuk total kerugian modal alam yang disebabkan oleh kegiatan penambangan menunjukkan bahwa ukuran
JEL Classification: tradisional PDB terlalu tinggi sebesar 51-64% pendapatan ekonomi yang sebenarnya dihasilkan oleh Peruvian's sektor
O13 pertambangan logam selama periode 1992–2006. Pentingnya pembangkitan, perpajakan, dan pembuangan rente ekonomi
O54 pertambangan untuk pembangunan berkelanjutan Peru di masa depan juga dibahas.
Q01
Q30
Q32 & 2010 Elsevier Ltd. All rights reserved.

Keywords:
Green accounting
Sustainable development
Mining taxes
Latin American mining
Peru

Pendahuluan masih lambat, dan hanya dari tahun 1998 kinerja yang lebih baik telah
diamati.2
Sektor pertambangan logam telah menjadi salah satu pilar utama
pertumbuhan ekonomi Peru selama dekade terakhir, menarik bahwa sejumlah Di sisi lain, penambangan logam Peru menghasilkan kekayaan melalui
besar investasi langsung asing1 dan mewakili hampir 50% dari total ekspor ekstraksi sumber daya alam tidak terbarukan menggunakan proses produksi
antara tahun 1990 dan 2005. Selain itu, partisipasi dari sektor pertambangan yang sangat khusus dengan konsumsi besar modal fisik, dan tanpa kejelasan
logam dalam PDB Peru telah meningkat dari 4% pada tahun 1990 menjadi mengenai berapa banyak nilai produksi diinvestasikan kembali dalam bentuk
9% pada tahun 2005. Namun, terlepas dari kontribusinya yang besar terhadap lain dari modal. Dalam konteks ini, pembangunan berkelanjutan dari sektor
ekonomi Peru, sektor pertambangan logam belum bebas dari kritik. Di satu pertambangan logam di masa depan mensyaratkan bahwa baik agen publik
sisi, aktivitas penambangan logam telah menyebabkan dampak lingkungan maupun swasta melakukan upaya untuk mempertahankan aliran pendapatan
yang signifikan. Faktanya, selama tahun 1980-an, emisi yang tidak terkendali dan lapangan kerja permanen di sektor ini. Hartwick (1977) telah
dari sektor pertambangan logam Peru mencemari udara dan perairan di zona mengusulkan apa yang disebut aturan Hartwick menetapkan bagaimana
Peru yang luas. Upaya pengaturan selama waktu itu lemah, dalam konteks investasi yang bijaksana dari sewa yang dihasilkan oleh eksploitasi sumber
legislasi yang saling bertentangan, penegakan yang buruk dan kurangnya daya mineral yang tidak terbarukan dapat menjamin sumber pekerjaan dan
kepatuhan terhadap peraturan (World Bank, 2005). Meskipun selama tahun pendapatan yang berkelanjutan sepanjang waktu. Di sisi lain, karena cara
1990-an peraturan lingkungan baru yang lebih koheren dan efektif pemasukan dihitung oleh National Account System (NAS) tradisional,
dilaksanakan, peningkatan sektor pertambangan logam dalam mematuhi pendapatan ekonomi suatu negara dapat
peraturan lingkungan

2. La Oroya adalah kota Peru yang telah mengalami masalah


n
Koresponden penulis. Tel.: + 56 2 978 3419. polusi terburuk yang terkait dengan penambangan, seperti tingkat timah
Alat email: efiguero@econ.uchile.cl (E. Figueroa B.). yang tinggi , sulfur dioksida dan partikel yang dihasilkan oleh properti
1
Sejak 1992, Peru telah menarik lebih dari USD 10.000 juta dalam investasi asing dan peleburan Doe Run Co. Pada tahun 2002, komunitas La Oroya
domestik
menggugat Departemen Kesehatan Peru karena gagal menegakkan
0301-4207/$ - see front matter & 2010 Elsevier Ltd. All rights reserved. undang-undang lingkungan. Sebagai hasil dari gugatan ini kesepakatan
doi:10.1016/j.resourpol.2010.02.001 dicapai untuk membangun dan melakukan sistem pemantauan antara
Kementerian dan Doe Run Co.
E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167 157

dikurangi sebagai konsekuensi dari pengurangan modal alam yang analisis kontribusi sektor pertambangan logam terhadap ekonomi Peru dengan
disebabkan oleh eksploitasi yang sembrono terhadap sumber daya tak membandingkan kerugian yang dihitung dalam modal alam dengan
terbarukannya, yang mungkin membahayakan konsumsi masa depan, tanpa pendapatan pajak yang meniru dan investasi Canon Minero di Peru, dan
hal ini tercermin dalam indikator makroekonomi negara (ukuran biasa dari memberikan beberapa wawasan tentang cara-cara untuk meningkatkan
NAS). Oleh karena itu, negara yang sangat bergantung pada sumber daya keberlanjutan jangka panjang dari industri di masa depan melalui strategi
mineral yang besar dan tidak mempertimbangkan hal ini, dapat melihat investasi yang lebih bijak.
kemungkinannya untuk pengembangan di masa depan sangat berkurang.
Bagian berikut menyajikan model formal untuk memperbaiki ukuran NDP
Selama dekade terakhir, beberapa penelitian telah memperkirakan dampak tradisional untuk kerugian bersih modal alam dalam perekonomian. ''
dari hilangnya modal alam pada berbagai sektor sumber daya alam. Pekerjaan Metodologi aspek '' menyajikan pendekatan menilai depresiasi sumber daya
semacam itu menunjukkan bahwa produk domestik bruto (PDB) dan ukuran alam dan data yang digunakan untuk secara empiris menerapkan model ''
produk nasional (NNP) NAS tidak memperhitungkan penyusutan sumber Keberlanjutan dan pendapatan ''. '' Hasil '' menunjukkan hasil yang diperoleh
daya alam dan lingkungan dalam biayanya. Dengan cara ini, dengan dan membahas implikasinya terhadap pajak penambangan dan keberlanjutan
mengabaikan hilangnya kekayaan alam yang terjadi setiap tahun, langkah- ekonomi Peru. Akhirnya, di bagian terakhir, kesimpulan dan pelajaran utama
langkah tradisional NAS tidak hanya memperlakukan secara asimetris disajikan
penyusutan modal buatan manusia dan modal alam, tetapi juga melebih-
lebihkan pendapatan nasional sejati setiap tahun dan pertumbuhannya
sepanjang waktu. Ada karya yang berbeda dalam literatur di bidang ini
(Repetto et al., 1989; Muda dan Seroa da Motta, 1995; Figueroa et al., 2002). Keberlanjutan dan pendapatan
Di Peru ada beberapa upaya termasuk depresiasi stok mineral dalam estimasi
pendapatan pertambangan logam Peru. Pasco-Font et al. (1996) menghitung Konsep keberlanjutan dan produk nasional bersih
penyusutan sektor pertambangan logam untuk memperbaiki PDB sektor
untuk periode 1979-1993 dengan menggunakan harga bersih dan metodologi Cara paling umum di mana para ekonom telah menganalisis konsep
biaya pengguna. keberlanjutan adalah dengan memasukkan secara eksplisit stok terbatas dari
sumber daya alam dalam model-model tradisional pertumbuhan ekonomi, dan
mempelajari kondisi di mana persediaan sumber daya ini menghasilkan
Mengingat relevansi sektor pertambangan logam dalam ekonomi Peru, konstanta per kapita aliran konsumsi sepanjang waktu. Solow (1974)
sangat penting bahwa NAS mencerminkan dengan cara yang lebih baik mempelajari kondisi di mana eksploitasi sumber daya alam yang bisa habis
kinerja dan evolusi sektor ini. Untuk ini, perlu untuk memasukkan depresiasi memungkinkan pertumbuhan ekonomi tak terbatas. Ia mengambil jalur
kekayaan alam pertambangan logam dalam indikator kesejahteraan, untuk pertumbuhan optimal menggunakan fungsi produksi agregat di mana ia secara
memiliki ukuran pendapatan jangka panjang yang dapat diandalkan. Makalah eksplisit menggabungkan persediaan sumber daya alam dan modal fisik.
ini memperkirakan hilangnya modal alam di sektor pertambangan logam Peru Menurut model ini, meskipun persediaan sumber daya itu dapat habis,
untuk periode 1992-2006. Perkiraan ini digunakan untuk mengoreksi ukuran pertumbuhan yang tidak terbatas masih dimungkinkan, karena ketika sumber
pendapatan tradisional NAS, memperoleh langkah-langkah koreksi produk daya alam habis produk tersebut setidaknya dapat tetap konstan jika generasi
domestik bersih Peru (NDP), yang secara konseptual lebih tepat dengan awal meningkatkan stok modal yang dapat direproduksi. Kesimpulan Solow
indikator kesejahteraan '' benar '' yang dihasilkan oleh ekonomi pada periode sangat tergantung pada tingkat substitusi antara modal alam dan fisik. Konsep
tersebut. Selain itu, hilangnya modal alam diperkirakan mencakup dua konsumsi produksi yang berkelanjutan berdasarkan substitusi antara modal
komponen: (1) depresiasi sumber daya pertambangan yang disebabkan oleh fisik (buatan manusia) dan modal alam (sumber daya alam dan lingkungan)
penurunan kekayaan negara karena ekstraksi sumber daya tidak terbarukan; telah dibuktikan '' keberlanjutan lemah ''.
dan (2) kerusakan lingkungan yang dipicu oleh polusi yang dihasilkan oleh
kegiatan penambangan.
Hartwick (1977) dan Solow (1986) mengaitkan aturan hemat investasi
dari teori pertumbuhan dengan konsep keberlanjutan yang lemah. Dalam
Kontribusi pertama dari makalah ini adalah untuk memberikan penilaian konteks ekonomi yang dekat, Hartwick menunjukkan bahwa masyarakat perlu
atas pendapatan ekonomi riil yang dihasilkan oleh sektor pertambangan menginvestasikan semua sewa saat ini yang dihasilkan oleh eksploitasi stok
logam Peru menggunakan kerangka metodologis mengingat tidak hanya sumber daya terbarukannya untuk dapat mempertahankan aliran konsumsi per
penipisan sumber daya yang habis dieksploitasi, tetapi juga biaya degradasi kapita yang konstan. Solow (1986) pada gilirannya, menunjukkan bahwa
lingkungan dari kegiatan penambangan, pada satu sisi, dan nilai penemuan kondisi untuk keberlanjutan yang ditetapkan oleh Hartwick (1977) lakukan
sumber daya pertambangan baru, di sisi lain. Satu-satunya perkiraan yang ada ada ketika stok total modal disimpan konstan. 3 Kondisi ini cukup bagi
sebelumnya untuk Peru (Pasco-Font et al., 1996) dalam literatur perekonomian untuk tetap berada di atas jalur konsumsi berkelanjutan
memperhitungkan hanya depresiasi sumber daya pertambangan tetapi tidak maksimum sepanjang waktu, dan yang menentukan total modal untuk setiap
mempertimbangkan dua komponen lain dari pendapatan hijau sejati yang momen waktu, t, seperti
merupakan kunci penting untuk menilai keberlangsungan sektor
ðTotal CapitalÞt ¼ ðPhysical CapitalÞt þðHuman CapitalÞt
pertambangan. Kontribusi kedua makalah ini memanjang, dari 1979-1993
hingga 1992-2006, periode analisis yang dicakup oleh pekerjaan yang ada þ ðNatural CapitalÞt ð1Þ
sebelumnya, yang relevan untuk menilai kinerja dan keberlanjutan sektor
pertambangan Peru baru-baru ini karena perkembangan yang sangat dinamis Model-model yang disebutkan di atas mendefinisikan keberlanjutan
sektor ini telah melewati sejak pertengahan 1990-an. Kontribusi ketiga dari sebagai kondisi di mana kesejahteraan tidak menurun, yang dikaitkan dengan
pekerjaan ini adalah untuk memberikan bukti baru pada tren keberlanjutan asumsi dari meningkatnya fungsi konsumsi secara monotonik. Asheim (1997)
industri pertambangan di negara Amerika Latin dalam beberapa dekade mengusulkan model alternatif di mana kesejahteraan dimaksimalkan tunduk
terakhir, karena baru-baru ini ada kekhawatiran yang berkembang tentang pada pembatasan yang seharusnya tidak menurun seiring waktu. Dalam hal
keberlanjutan pertumbuhan ekonomi jangka panjang beberapa negara di ini, kesejahteraan dapat meningkat pada awalnya sampai mencapai tingkat
wilayah yang strategi pengembangannya sangat bergantung pada ekstraksi berkelanjutan maksimum.
sumber daya yang tidak terbarukan. Akhirnya, makalah ini juga termasuk
komparatif
3 Kondisi ini diperoleh dengan asumsi populasi konstan. Ketika populasi tumbuh, aturan
Hartwick harus didefinisikan dalam istilah per-kapita
158 E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167

Model tabungan-investasi pertama di mana lingkungan diperkenalkan subject to


sebagai dasar teoritis untuk analisis jalur pertumbuhan berkelanjutan. _
Weitzman (1976) mempelajari determinasi NNP dan arti kesejahteraannya K ¼ FðK; EÞ C f ðE; ZÞ gðD; MÞ dK a ð4Þ
bagi masyarakat. Dengan cara ini dia menjawab kritik yang dibuat oleh _
Samuelson (1961) bahwa NNP dari NAS adalah indeks kesejahteraan yang Z ¼ EþD ð5Þ
tidak tepat karena mencakup investasi selain konsumsi. 4 Weitzman _
menggunakan model yang mengasumsikan komoditas komposit unik yang M¼D ð6Þ
diproduksi dan dikonsumsi, dan yang dinyatakan sebagai nomor indeks _
dengan harga sebagai bobot, sebagai keranjang barang, atau hanya sebagai W ¼ eðE; aÞ hðWÞ ð7Þ
fungsi utilitas kardinal. Dalam kerangka kerjanya, konsep modal yang lebih di mana C adalah konsumsi agregat, K adalah persediaan buatan manusia
komprehensif ditentukan daripada yang digunakan dalam model pertumbuhan modal K adalah investasi bersih di ibukota buatan manusia, dan d adalah yang
tradisional, yang meliputi tidak hanya mesin dan struktur seperti yang tingkat depresiasi; Z adalah stok sumber daya alam tak terbarukan (stok
8
biasanya diamati, tetapi juga mencakup stok sumber daya alam. 5 Model modal alam ekonomi), E adalah tingkat ekstraksi sumber daya tak-
mengasumsikan tidak ada kemajuan teknis, populasi dalam kondisi mapan, terbarukan ini, D mewakili penemuan baru sumber daya ini, dan M adalah
dan tingkat bunga konstan. 9
stok penemuan ekonomi. F (K, E) adalah fungsi produksi dari barang
gabungan dari ekonomi. Fungsi f (E, Z) adalah total biaya mengekstraksi
Weitzman menyimpulkan bahwa jika semua investasi dapat dikonversi sumber daya yang tidak terbarukan. Akhirnya, g (D, M) adalah fungsi yang
dalam konsumsi melalui harga transformasi yang ada dan jalur NNP mewakili biaya penemuan untuk sumber daya alam tidak terbarukan ini,
bertepatan dengan tingkat konsumsi maksimum yang dapat dipertahankan dengan gD 40, dan gM 40. Selain itu, dimungkinkan untuk memperpanjang
tanpa batas. Ini menyiratkan bahwa model dalam Pers. (3) - (6) untuk menggabungkan jasa lingkungan negara, B.
Y ðtÞ ¼ r
Z
t
1
C ðsÞe rðs tÞ
ds ¼ C ðtÞþpðtÞ dt ðtÞ ð2Þ Dengan demikian kesejahteraan ekonomi, yang seharusnya dimaksimalkan,
dK sekarang berfungsi tidak hanya dari konsumsi tetapi juga dari aliran jasa
lingkungan dan fasilitas, B, disediakan oleh alam. Aliran ini diasumsikan
terpengaruh secara negatif oleh stok kumulatif pencemaran, W, jadi B =p(W),
dimana, Y adalah pendapatan, C adalah konsumsi, K adalah vektor dari saham dan qB / qWo0. Seperti sebelumnya, barang komposit masih dikonsumsi dan
dari berbagai bentuk modal, r adalah tingkat bunga konsumsi dan p (t) adalah diinvestasikan dalam modal buatan, tetapi sekarang juga dapat diinvestasikan
serangkaian harga investasi. Istilah utama dari Persamaan. (2) menjelaskan pada tingkat '' a '' untuk mengurangi polusi. Juga diasumsikan bahwa emisi
mengapa NNP dari NAS dapat dianggap sebagai indikator kesejahteraan yang pencemar, e = e (E, a), adalah fungsi dari tingkat ekstraksi mineral — E —
tepat, karena itu mewakili nilai sekarang dari aliran masa depan dari dan pengeluaran untuk mengurangi polusi — a. Selain itu, qe / qF40 dan @ e
konsumsi yang optimal. Selain itu, ini sesuai dengan konsumsi berkelanjutan = @ aoa, dan ada kuantitas tertentu dari polusi, h, yang mereda oleh alam itu
sendiri.
maksimum sepanjang jalur persaingan optimal, dan yang memenuhi definisi
Oleh karena itu, persamaan gerak untuk stok polusi adalah
pendapatan ekonomi yang diusulkan oleh Hicks (1946). Weitzman
.......
menjelaskan bahwa NNP mewakili pendapatan ekonomi dalam arti tingkat
konsumsi yang, jika dipertahankan pada tingkat yang konstan, akan Nilai Hamiltonian saat ini untuk masalah dalam Persamaan. (3) - (7)
menghasilkan nilai konsumsi yang sama saat ini di jalur yang adalah
memaksimalkan nilai kesejahteraan saat ini. Selain itu, dalam karya .................
kemudian, Weitzman (2000) menunjukkan bahwa, paling tidak pada
prinsipnya, NDP adalah proksi untuk kesejahteraan yang diukur dengan uang, Perolehan kondisi urutan pertama dan nilai-nilai yang optimal untuk harga
yang membenarkan penggunaannya untuk akuntansi hijau untuk menghitung bayangan, ls, dan mengganti nilai-nilai yang optimal dalam Hamiltonian, kita
ukuran pendapatan yang lebih berkelanjutan daripada ukuran biasa NAS.6 memperoleh
_
H ¼ U þUc K Uc F E fE þ e a ð E þDÞþUc gDD þ ea ðeðE; aÞ hðWÞÞ
eE 1

ð9Þ
Sebuah model pendapatan ekonomi
Dengan mengasumsikan fungsi utilitas (kesejahteraan) garis lurus U = U cC,
tidak menurun dalam C, seperti yang diusulkan oleh Hartwick (1990), dan
Bagian ini menyajikan model pertumbuhan optimal, yang mengikuti membagi Persamaan. (9) oleh Uc, ekspresi moneter dari nilai Hamiltonian
Hamilton (1994 dan 2000) dan memanjang yang sebelumnya digunakan oleh
diperoleh, yang memberikan ekspresi untuk NDP menurut Weitzman
Figueroa dan Calfucura (2003) untuk menghitung penghasilan ekonomi yang
7
dihasilkan oleh sektor pertambangan di Chili. Mari kita asumsikan ekonomi
(1976)
tertutup yang menghasilkan barang komposit, memiliki persediaan sumber eE
daya alam tak terbarukan dan memaksimalkan kesejahteraan dalam batas FE f þ
NDP ¼ C þK E eaE þgDD þaeðeðE; aÞ hðWÞÞ ð10Þ
waktu tak terbatas, menurut
Dua istilah pertama di sisi kanan (10) adalah ukuran tradisional NDP
Z 1 ekonomi dekat (konsumsi ditambah investasi bersih di ibukota buatan
rt
Max UðCÞe dt ð3Þ manusia). Tiga suku terakhir sesuai dengan koreksi yang diperlukan untuk
0
menghitung NDP hijau

4
Model ini mengasumsikan tidak ada kemajuan teknis, populasi dalam kondisi mapan, 8
Oleh karena itu, total stok modal ekonomi didasari oleh persediaan modal buatan, K,
dan tingkat bunga konstan ditambah persediaan sumber daya alam
5
Modal manusia juga harus dimasukkan, jika mungkin untuk mengukurnya. Dengan cara 9
Dasgupta et al. (1997) menyimpulkan bahwa NDP tidak boleh memasukkan nilai
yang sama, aset alam seperti udara, air dan lingkungan umumnya dianggap sebagai bentuk penemuan baru dan biaya eksplorasi karena ini akan berarti penghitungan ganda karena fakta
modal. Untuk ulasan tentang topik ini, lihat Ma¨ler (1991 bahwa biaya eksplorasi dianggap sebagai bagian dari investasi dalam angka NAS NDP. Namun,
6
Kali ini Weitzman mendapatkan kesimpulannya dari masalah standar pemaksimalan seperti yang akan kita diskusikan nanti, langkah-langkah yang lebih terpilah dari NDP —
kesejahteraan dengan fungsi utilitas uang-metrik dan menggunakan linierisasi Hamiltonian. menambang NDP, misalnya — tidak termasuk biaya eksplorasi karena cara mereka dihitung
7 oleh NAS. Oleh karena itu, jika ini kasusnya, ukuran lengkap penambangan NDP harus
Figueroa dan Calfucura (2010) digunakan pendekatan yang berbeda untuk
menggabungkan degradasi lingkungan dengan memasukkan nilai jasa lingkungan dalam fungsi menambah ukuran biaya eksplorasi..
utilitas daripada menghubungkan polusi dengan ekstraksi sumber daya seperti pada model yang
disajikan di sini.
E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167 159

yang menggabungkan depresiasi sumber daya alam dan degradasi lingkungan. proses optimasi inter-temporal berdasarkan harga masa depan dan ekspektasi
Istilah (FE fE + (eE/ ea)) sesuai dengan sewa unit marjinal dari sumber daya biaya yang dioptimalkan oleh agen ekonomi (Go'mez-Lobo, 1991). Metode
tidak terbarukan yang dikoreksi oleh pajak Pigouvian optimal yang SDM membutuhkan informasi tentang marginal biaya eksploitasi yang jarang
mencerminkan fakta bahwa ekstraksi sumber daya juga menghasilkan tersedia. Untuk alasan ini, secara empiris adalah umum untuk menggunakan
eksternalitas. Oleh karena itu, istilah ketiga di sisi kanan (10) mengurangi biaya eksploitasi rata-rata sebagai proksi untuk biaya marjinal. Dalam keadaan
penyusutan bersih dari sumber daya alam yang tidak terbarukan yang dinilai seperti itu, [P AvgC (E)] E akan mengukur total sewa sumber daya (RR)
pada harga marginalnya. Selain itu, gD, adalah biaya marjinal penemuan baru daripada HR. Namun demikian, dengan asumsi bahwa perusahaan
dari sumber daya tidak terbarukan, dan gDD mewakili nilai cadangan baru dari memaksimalkan laba, AvgC (E) akan lebih kecil dari MagC (E), yang
sumber daya ini dinilai dengan biaya penemuan marginal. Kemudian, dan menyiratkan bahwa ekspresi [P AvgC (E)] E akan lebih besar daripada [P
mengikuti Hamilton (1994), gDD, dapat dilihat sebagai investasi untuk MagC (E)] E, melebih-lebihkan SDM (Figueroa et al. 2002). Untungnya,
penemuan baru dari sumber daya tak-terbarukan, juga dikenal sebagai Davis dan Moore (2000) memperkirakan faktor koreksi untuk menghilangkan
investasi eksplorasi. Akhirnya, istilah kelima di tangan kanan sisi (10) perbedaan antara biaya marjinal dan biaya rata-rata dan oleh karena itu, untuk
mengurangi penyusutan jasa lingkungan, (e-h), dinilai pada biaya menghilangkan overestimasi yang berlebihan ketika menggunakan biaya rata-
pengurangan polusi marginal sosial, ae. Untuk menghindari masalah empiris rata daripada biaya marjinal. Seperti yang akan ditunjukkan nanti, di sini kita
dari perkiraan pajak Pigouvian, e E= ea, aplikasi empiris Persamaan. (8) menggunakan salah satu faktor koreksi yang dihitung oleh penulis ini
biasanya berasumsi bahwa istilah ini adalah nol, yang juga kita asumsikan di
sini. Oleh karena itu, ukuran pasti untuk NDP adalah
El Serafy (1989) mengusulkan menilai depresiasi aset alami sebagai
_ bagian dari laba bersihnya yang perlu disimpan di masa sekarang untuk
NDP ¼ C þK ðFE f EÞE þgDDþaeðeðE; aÞ hðWÞÞ ð11Þ menjamin pendapatan masa depan yang permanen setelah penipisan aset. Oleh
karena itu, metode ini memiliki dua komponen: komponen modal, disebut
Eq. (11) dapat digunakan untuk mendapatkan ukuran yang dikoreksi dari Biaya Pengguna (RR-X), yang merupakan bagian yang akan diinvestasikan
NDP, yang sekarang tidak hanya mencakup penyusutan sumber daya tak- untuk menghasilkan aliran pendapatan konstan, dan pendapatan (X), porsi
terbarukan karena ekstraksi sumber daya yang tidak terbarukan tetapi juga yang dapat dikonsumsi tanpa mengurangi kekayaan
penyusutan tambahan modal alam yang sesuai dengan degradasi lingkungan.
sumber daya karena polusi. Untuk mendapatkan biaya pengguna, pada awalnya NPV dari aliran arus
pendapatan bersih saat ini RRt dibuat sama dengan NPV dari aliran tak
terbatas dari pendapatan berkelanjutan (permanen) Xt dengan cara berikut:
Aspek metodologis Z1 ZT
rt rt
Xt e dt ¼ RRt e dt ð13Þ
Penilaian sumber daya mineral 0 0

di mana r adalah tingkat bunga, dan T mewakili kehidupan yang diharapkan


dari sumber daya. Dengan asumsi RR t konstan dan memecah, biaya pengguna
Metodologi yang paling banyak digunakan untuk menilai penyusutan
akan
sumber daya mineral adalah metode harga neto (NP), biaya pengguna (UC)
dan nilai bersih saat ini (NPV) (Repetto et al., 1989; El Serafy, 1989). Namun " #
penulis lain telah menggunakan metodologi campuran; seperti Figueroa et al. 1
(2002) yang memperkirakan depresiasi alami sektor pertambangan Chili RR X ¼ RR ð1þrÞ
s=q
ð14Þ
menggunakan Hartwick (1990) model dan menggabungkan varian yang
diusulkan oleh Hamilton (1994). di mana s / q adalah tingkat cadangan yang sama dengan jumlah tahun yang
tersisa untuk penipisan stok; s adalah total stok cadangan dan q adalah tingkat
produksi saat ini.
Metode NPV menghitung perubahan dalam nilai aset selama hidupnya,
Metode biaya pengguna awalnya menggunakan sewa sumber daya, dan
dengan asumsi bahwa itu dieksploitasi secara optimal; alasannya adalah tidak hanya memiliki kerugian yang sama dari metode harga bersih tetapi juga
bahwa secara teoritis depresiasi sesuai dengan kerugian dalam nilai aset alam. memiliki beberapa tambahan. Salah satunya adalah menyimpulkan tingkat
Secara umum, dan dari sudut pandang teoritis, ini adalah metode yang benar ekstraksi konstan yang bergantung pada masing-masing perusahaan
untuk menilai aset. Namun, ia memiliki kekurangan yang membutuhkan penambangan dan harga logam yang berubah-ubah. Masalah lainnya adalah
kurangnya realisme dari tingkat diskonto konstan yang diasumsikan.
estimasi (prediksi) harga masa depan, sewa dan suku bunga. Akibatnya,
Akhirnya, karena fakta bahwa itu tidak disimpulkan dari model ekstraksi
perkiraan NPV umumnya memiliki ketidakpastian yang besar. optimal untuk sumber daya dan memiliki dan tingkat bunga endogen, metode
ini tidak berguna untuk perekonomian terbuka kecil dengan tingkat bunga
Metode sewa Hotelling (HR) didasarkan pada model pemanfaatan yang ditentukan secara eksogen, yang membuatnya disarankan untuk tidak
sumber daya alam yang optimal (Hotelling, 1931 ),
dan mengasumsikan menggunakan itu (Go´mez-Lobo, 2001).

bahwa nilai sumber daya alam sesuai dengan perbedaan


antara harga pasar dan biaya ekstraksi marjinal: Untuk memperkirakan penyusutan sumber daya alam, di sini kita memilih
untuk menggunakan metode SDM karena beberapa keuntungan yang
½PðtÞ MagCðEÞ&EðtÞ ð12Þ
ditawarkannya. Di satu sisi, mengingat bahwa NPV dan metode HR ekuivalen
di mana P (t) adalah harga pasar dari aset atau sumber daya alam yang dapat
dalam kondisi ekuilibrium jangka panjang tidak akan ada perbedaan dalam
habis, MagC (E) adalah biaya ekstraksi marjinal dari sumber daya, dan E (t)
adalah tingkat ekstraksi; setiap variabel dievaluasi pada waktu t. Ungkapan ini menggunakan salah satu dari mereka. Namun, mengingat kerugian yang
sesuai dengan penyusutan ekonomi dari sumber daya alam yang dapat habis disebutkan di atas dari metode NPV, lebih baik untuk memperkirakan
10 penyusutan sumber daya alam menggunakan metode SDM. Di sisi lain,
(Hartwick, 1989; Hartwick dan Lindsey, 1989). Dalam kondisi tertentu,
metode SDM secara teoritis didasarkan pada model optimasi inter-temporal,
metode HR menggunakan NPV tertentu, yang diperkirakan oleh agen pasar.
dan ada lebih banyak informasi yang tersedia untuk menerapkannya.
Alasannya adalah bahwa sewa Hotelling dari periode saat ini dihasilkan dari
Akhirnya, menggunakan metode SDM memiliki keuntungan menggunakan
harga ekstraksi dan biaya yang dapat diamati dari pasar dan oleh karena itu
tidak perlu memproyeksikan sewa masa depan secara sewenang-wenang..
10 An important assumption is that the marginal rent increases with the interest rate.
160 E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167

(MEM) Peru (ANUAMIN, 1995–2006).


Perkiraan biaya sumber daya pertambangan dan NDP yang dikoreksi untuk
sektor pertambangan logam Peru
Dengan menggunakan data ini, kami memperkirakan di sini tiga langkah
NDP yang dikoreksi (atau disesuaikan), yang benar, pertama, untuk ukuran
Sistem Akuntansi Nasional tradisional menawarkan satu cara untuk
NDP tradisional NAS untuk depresiasi sumber daya alam pertambangan;
memperkirakan sewa sumber daya, dengan mengurangi biaya produksi dari
kedua, untuk depresiasi ini ditambah kerusakan lingkungan yang dipicu oleh
nilai produksi. Biaya produksi termasuk nilai input, kompensasi pekerja,
sektor pertambangan; dan, ketiga, untuk penghilangan yang disebutkan dan
konsumsi modal tetap dan tingkat pengembalian normal atas investasi modal
degrasi lingkungan ditambah penemuan baru sumber daya pertambangan.
tetap (United Nations, 1993). Dengan cara ini, menghitung sewa Hotelling
Yang pertama dari ketiga ukuran yang dikoreksi ini, yang kami sebut NDP-1,
memiliki keuntungan menggunakan data makroekonomi dari sektor
sama dengan ukuran PDB tradisional dikurangi nilai depresiasi sumber daya
pertambangan logam, yang umumnya tersedia. Menerapkan ini ke sektor
pertambangan logam (istilah ketiga di sisi kanan Persamaan. (11)); secara
pertambangan logam Peru, ekspresi berikut maka diperoleh::
resmi,

X
7
X
7
½P it AvgCiðEit Þ&Eit ¼ VAt REMt CKFt rt Kt ð15Þ NDP 1t ¼ GDPt½ Pit AvgCiðEit Þ&Eit ð16Þ
i¼1 i¼1
7
where i¼1 ½ Pit AvgCit ðEit Þ&Eit is the total Hotelling rent of the Data PDB diperoleh dari INE
mining in period t; P the price of resource i in period t;
Seperti yang sudah disebutkan, dalam industri di mana perusahaan
metal P it
AvgC rata-rata biaya sumber daya pertambangan logam i; Eit tingkat ekstraksi memaksimalkan keuntungan, AvgC (E) akan lebih kecil daripada MagC (E),
sumber daya i pada periode t; Saya jenis sumber daya pertambangan, di mana: yang menyiratkan bahwa [P Cavg (E)] E lebih besar daripada [P MagC (E)] E,
1 = Emas; 2 = Tembaga; 3 = Perak; 4 = Dipimpin; 5 = Seng; 6 = Pewter; dan dan menggunakan biaya rata-rata daripada biaya marjinal akan melebih-
7 = Besi; VAt nilai pertambangan logam tambah (PDB) pada periode t; REM t lebihkan sewa sumber daya pertambangan logam. Berdasarkan Davis dan
total pembayaran tenaga kerja pertambangan logam pada periode t; CKF t Moore (2000) estimasi untuk sektor pertambangan AS, Figueroa dkk. (2002)
konsumsi modal tetap pertambangan logam pada periode t; r tKt logam biaya dan Figueroa dan Calfucura (2003) mengusulkan untuk menggunakan
modal pertambangan pada periode t. parameter j= 0,7, untuk mengubah estimasi rata-rata sewa menjadi marjinal
Sisi kanan Persamaan. (15) menunjukkan cara menghitung sewa sumber menyewa. Ada tiga alasan untuk menggunakan faktor koreksi ini. Di satu sisi,
daya untuk seluruh sektor pertambangan logam Peru. Semua data, kecuali tidak ada hasil empiris di negara berkembang yang dapat digunakan untuk
harga sumber daya, biaya rata-rata dan biaya modal, diperoleh dari Rekening memperbaiki sewa rata-rata. Di sisi lain, menurut Davis dan Moore (2000)
Nasional yang dikelola oleh Lembaga Statistik dan Informasi(NasionalINEI, nilai hitung mereka j= 0,7 kuat untuk banyak spesifikasi ekonometrik yang
2003; INEI, 2005; INEI, 2006a; INEI, 2006b).11 Pajak tidak langsung tidak berbeda. Akhirnya, bahkan ketika nilai parameter tergantung pada teknologi
dikurangkan dari nilai tambah, karena mereka harus dianggap sebagai transfer ekstraksi, aktivitas penambangan logam di Peru secara teknis sangat efisien,
sewa antara agen institusional (perusahaan dan pemerintah). Subsidi nilai dan teknologi ekstraksi memiliki sedikit perbedaan dengan yang digunakan di
tambah tidak dipertimbangkan, karena secara konseptual mereka bukan AS atau negara maju lainnya.
bagian dari nilai yang dihasilkan oleh produksi sumber daya pertambangan..
Oleh karena itu, mengoreksi Persamaan. (16) menggunakan parameter
Untuk memperkirakan modal biaya tingkat pengembalian (r t)pada aset Davis dan Moore, kami memperoleh ekspresi akhir berikut untuk pengukuran
pertambangan agregat bersih tetap (AMNFAt = Kt)digunakan, yang sesuai NDP-1 kami yang dikoreksi dari produk domestik bersih (NDP):
X
dengan rata-rata tingkat tahunan Devisa aktif (USD) untuk pinjaman lebih 7
dari satu tahun. Mengenai tingkat pengembalian yang normal modal (rt), Otto NDP 1t ¼ GDPt j½ Pit AvgCiðEit Þ&Eit ð17Þ
(2002) mengusulkan bahwa setiap proyek pertambangan harus memiliki i¼1
tingkat minimal 12%. Dia menghitung tingkat keuntungan 14,7% untuk kasus
Selain ukuran ini, dan menurut model yang disajikan dalam ''
hipotetis dari tambang tembaga di Peru. Mengingat bahwa tembaga mewakili
Keberlanjutan dan pendapatan '', kami menghitung biaya degradasi
bagian penting dari pendapatan sektor pertambangan logam Peru, di sini lingkungan dan nilai penemuan penambangan logam baru untuk memperoleh
diasumsikan, dengan cara konservatif, tingkat pengembalian tahunan normal dua langkah NDP yang dikoreksi yang memenuhi Persamaan. (9), ekspresi
atas modal 15% untuk seluruh periode yang sedang dianalisa. Di beberapa mana
negara industri (AS, Korea dan Australia) tingkat pengembalian normal di
sektor pertambangan logam bervariasi antara 5% dan 10% (United Nations, 7
X

2002). Adalah mungkin untuk mengasumsikan bahwa kerangka hukum dan NDP 2t ¼ GDPt j ½ Pit AvgCiðEit Þ&Eit wt ðet ht Þ ð18Þ
pajak yang menguntungkan yang diterapkan oleh Peru pada awal dekade i¼1
terakhir menghasilkan tingkat pengembalian yang menarik bagi investor, yang X
menunjukkan tingkat pengembalian normal di atas rata-rata negara-negara 7

industri. Untuk alasan ini, kedengarannya masuk akal untuk menggunakan di NDP 3t ¼ GDPt j ½ Pit AvgCiðEit Þ&Eit wt ðet ht ÞþgDD ð19Þ
sini tingkat pengembalian normal 15% i¼1

Data pada AMNFAt sesuai dengan sampel perusahaan yang berkonsentrasi Persamaan (18) menunjukkan ukuran NDP yang dikoreksi (disebut NDP-
- tergantung pada mineral dan tahun - antara 88% dan 100% dari produksi 2), yang mengoreksi ukuran PDB tradisional tidak hanya untuk depresiasi
sektor, yang termasuk perusahaan melelehkan dan menyempurnakan mineral sumber daya tambang logam tetapi juga untuk biaya lingkungan (degradasi)
yang sedang dianalisa. Data ini diperoleh terutama dari Komisi Nasional dari sektor pertambangan logam; dan karena itu, NDP-2 adalah ukuran PDB
Super-Intendensi (CONASEV), Pertambangan, Minyak dan Energi bersih dari penurunan total modal alam.
Masyarakat Nasional (SNMPE) dan Laporan Tahunan Pertambangan yang Di sisi lain, Persamaan. (19) menunjukkan ketiga pengukuran NDP yang
diterbitkan oleh Kementerian Energi dan Pertambangan dikoreksi yang dihitung di sini (bernama NDP-3), yang mengoreksi GDP
tradisional untuk kerugian bersih modal alam, dan oleh karena itu mengurangi
PDB dengan total kerugian modal alam tetapi juga meningkatkannya oleh
nilai penemuan baru dari sumber daya logam (istilah terakhir dalam
11 All the dataset used in the estimations presented here is available from Persamaan. (19)).
www.econ.uchile.cl or can be requested to efiguero@econ.uchile.cl
E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167 161

Table 1
Peru: estimasi sewa Hotelling sektor pertambangan logam (juta USD 2006).

Tahun Nilai Tambah Ttoal Pembayaran Depresiasi surlpuls Modal Biaya Sewa Depresiasi
Sumber daya
(VA) Tenaga Kerja(TLP) Modal Fisik (PCD) Ekonomi (ES) saham (K) modal (rK) (RR) Sumber daya (RD)

1992 3086 1111 216 1759 3706 556 1203 842


1993 3447 1241 241 1965 2639 396 1569 1098
1994 3574 1274 266 2034 2926 439 1595 1117
1995 3803 1377 285 2141 3254 488 1653 1157
1996 4139 1417 358 2364 3668 550 1813 1269
1997 4603 1470 347 2786 3924 589 2197 1538
1998 4676 1595 392 2689 5026 754 1935 1354
1999 5533 1626 365 3542 5314 797 2745 1921
2000 5677 1719 343 3615 6229 934 2681 1876
2001 6337 2090 383 3864 7989 1198 2666 1866
2002 7354 2134 387 4833 10,254 1538 3295 2306
2003 7638 1978 343 5316 9196 1379 3937 2756
2004 8162 1867 449 5847 7334 1100 4747 3323
2005 8758 1546 477 6736 7083 1062 5673 3971
2006 8848 1264 505 7079 5250 787 6291 4404

Estimasi biaya degradasi lingkungan dan nilai penemuan (biaya mengubah persyaratan ini menjadi batas emisi tahunan: 45 ribu dan 31 ribu
eksplorasi) ton SO2 untuk La Oroya dan Ilo smelter, masing-masing.

Ukuran degradasi lingkungan yang digunakan di sini berkorelasi dengan Biaya tahunan emisi lebih dihitung sebagai biaya investasi tahunan per
nilai degradasi lingkungan yang dipicu oleh polusi atmosfer yang disebabkan ton SO2 pengurangan dengan cara yang sama yang dihitung oleh Lagos et al.
oleh kegiatan penambangan logam di Peru. Pencemaran atmosfer telah (2002) menggunakan tingkat diskonto 15% dan 10 tahun amortisasi. Biaya
dianggap sebagai eksternalitas utama yang terkait dengan penambangan rata-rata SO2 diperkirakan US $ 189 per ton untuk Ilo Smelter dan US $ 76
logam Peru selama 20 tahun terakhir (World Bank, 2005). Masalah per ton untuk La Oroya. Biaya yang lebih tinggi dari SO 2 di Ilo Smelter hasil
lingkungan lainnya, seperti degradasi tanah dan kontaminasi air superfisial dari modernisasi utama di smelter dengan investasi hampir US $ 500 juta
dan bawah tanah juga relevan. Namun, informasi yang tersedia untuk antara tahun 1997 dan 2006. Di sisi lain, program polusi udara di La Oroya
menganalisis biaya lingkungan mereka terlalu terbatas hanya mempertimbangkan pelaksanaan sulfur tanaman asam dengan investasi
sebesar US $ 152 juta sebagian besar antara 2007 dan 2011 menurut MEM
Pada tahun 1991, Kantor Nasional Evaluasi Sumber Daya Alam (ONERN) (2006).
Peru menetapkan bahwa sektor pertambangan logam adalah salah satu
kegiatan utama yang bertanggung jawab atas degradasi tanah, udara dan air di Perlu disebutkan bahwa telah diasumsikan bahwa batas emisi yang
negara ini. Dua kasus yang paling mencolok adalah yang terkait dengan diberlakukan di PAMAs oleh otoritas Peru lingkungan yang cukup untuk
Kompleks La Oroya Metallurgic dan Ilo Smelter yang menuntut hampir USD memenuhi standar kualitas udara untuk SO 2.Namun tidak yakin bahwa standar
1 miliar untuk melaksanakan rencana lingkungan (PAMAs) untuk tersebut ditetapkan pada tingkat yang efisien di mana biaya marjinal dan
memulihkan kualitas lingkungan dari daerah yang terkena dampak (World manfaat marjinal dari polusi adalah sama. Tidak ada informasi tentang
Bank, 2005). manfaat-biaya standar kualitas udara di Peru tetapi studi untuk fasilitas yang
sama di Chili (Sanchez et al., 2005; Calfucura, 2007) menunjukkan bahwa
Meskipun PAMAs awalnya dianggap menyelesaikan implementasinya biaya pengurangan marjinal lebih tinggi daripada pengurangan marjinal
pada tahun 2004 (Ilo) dan 2007 (La Oroya), hanya Ilo Smelter yang manfaat dalam kasusSO2 program kontroldi smelter tembaga. Chili mengikuti
memenuhi sebagian komitmen dengan 33% dan pengurangan 92% dalam arahan dari Organisasi Kesehatan Dunia seperti Peru. Jika itu terjadi, pajak
emisi SO2 pada tahun 1998 dan 2006. La Oroya Metallurgic Complex ditunda yang efisien atau harga dari SO 2 akan lebih kecil dari biaya pengurangan
hingga akhir tahun 2011 tanggal untuk mematuhi komitmennya. Oleh karena marjinal atau rata-rata diperkirakan untuk fasilitas Peru dan biaya degradasi
itu, periode analisis 1992-2006 mencakup pengurangan sebagian polusi lingkungan akan berlebihan.
dengan memperhatikan norma-norma lingkungan. Menurut Persamaan. (18),
biaya degradasi lingkungan termasuk nilai emisi yang melebihi norma yang
dinilai pada biaya pengurangan rata-rata mereka. Ukuran NDP dikoreksi oleh Akhirnya, untuk memperbaiki sektor pertambangan logam NDP untuk
depresiasi sumber daya mineral dan biaya degradasi lingkungan disebut NDP- penemuan perlu menambahkan biaya eksplorasi, seperti yang ditunjukkan
2 (lihat Persamaan (18) di atas). oleh istilah keempat di sisi kanan Persamaan. (19). Sayangnya, kurangnya
data di Peru membuat tidak mungkin untuk menghitung biaya eksplorasi
Data rata-rata harian SO2 emisi untuk La Oroya disediakan oleh Doe Run marjinal. Bahkan, data yang ada pada pengeluaran eksplorasi tidak lengkap,
dalam laporan tahunan mereka untuk periode 1997-2011. Informasi untuk dan itu hanya mungkin untuk memperoleh data yang dapat diandalkan untuk
tahun-tahun sebelumnya berasal dari Doe Run (1998). Dalam kasus Ilo eksplorasi Kelompok Ekonomi Logam untuk periode 1997-2006. Namun,
Smelter, tahunan SO2 emisi diperkirakan menggunakan informasi tentang seperti yang ditunjukkan di bawah ini, biaya eksplorasi memiliki efek yang
produksi tembaga dan faktor emisi produksi diperkirakan dari informasi relatif tidak signifikan ketika mengoreksi NDP hijau dan, oleh karena itu, bias
dalam Gesta (2006). Emisi lebih dari norma didefinisikan oleh perbedaan yang mungkin akan menjadi lebih tidak signifikan dalam hal koreksi itu.
antara arus SO2 emisi dan target emisi yang terkait dengan pemenuhan
PAMA. Dalam kasus La Oroya, ada batas berdasarkan harian 175 ton SO 2 per Semua estimasi biaya degradasi lingkungan dan biaya eksplorasi
hari sedangkan Ilo Smelter diperlukan untuk mencapai pengurangan 92% dikonversi ke USD tahun 2006, menggunakan deflator implisit setiap tahun
emisi untuk tahun 2007 ketika PAMA sepenuhnya dilaksanakan. Kami dari sektor pertambangan logam dan nilai tukar rata-rata.
162 E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167

Table 2
Peru: estimation of the metal mining sector’s environmental degradation and mining resource discoveries, total ... (USD million of 2006)

Tahun Depresiasi Depresiasi Penermuan Jumlah Bruto alami Jumlah Bersih alami

Sumber daya (RD) Lingkungan (ED) Sumber dayas (EE) Kerugian modal (RD + ED) Kerugian (RD + ED EE)
1992 842 114 956
1993 1098 114 1212
1994 1117 112 1229
1995 1157 118 1275
1996 1269 119 1389
1997 1538 122 380 1660 1280
1998 1354 125 400 1480 1080
1999 1921 107 397 2028 1631
2000 1876 103 368 1979 1612
2001 1866 105 384 1971 1587
2002 2306 102 297 2408 2111
2003 2756 101 285 2856 2571
2004 3323 102 364 3425 3060
2005 3971 101 389 4072 3683
2006 4404 100 328 4504 4176

umum menghasilkan nilai yang lebih rendah dibandingkan dengan metode


Hasil
harga bersih. Namun, angka pada Tabel 1 tidak jauh lebih besar dari yang
dihitung oleh Figueroa et al. (2002) untuk sektor pertambangan Chili untuk
Depresiasi sumber daya mineral
periode 1977-1996, memperkirakan hanya depresiasi tembaga dan
menggunakan metodologi yang serupa dengan yang digunakan di sini.13
Tabel 1 menunjukkan variabel yang relevan untuk memperkirakan
penyusutan sumber daya mineral Peru untuk periode 1992-2006 melalui
perhitungan sewa Hotelling dari sumber daya tersebut untuk periode itu.
Degradasi lingkungan dan penemuan sumber daya pertambangan
Kolom 2–4 menunjukkan nilai tambah, total pembayaran tenaga kerja dan
konsumsi modal fix (penyusutan modal buatan biasa), masing-masing,
Kolom 2-4 dari Tabel 2 menyajikan estimasi depresiasi sumber daya
sementara kolom 6 menyajikan nilai persediaan fisik bersih (K) penambangan
pertambangan (RD) (angka yang sama dari kolom 9 dari Tabel 1), biaya
logam Peru sektor. Angka-angka menunjukkan bahwa rasio modal / produk
degradasi lingkungan (ED) karena adanya polusi atmosfer yang dihasilkan
(K / PDB) dalam sektor pertambangan logam rendah, dengan nilai antara 0,77
oleh sektor pertambangan logam Peru, dan penemuan sumber daya logam
pada tahun 1993 dan 1,39 pada tahun 2002, dan rata-rata 1,0 untuk periode
(EE) (dihitung melalui pengeluaran eksplorasi) untuk periode 1992-2006,
1992-2006. Nilai-nilai ini menyiratkan bahwa penambangan logam Peru
masing-masing. Selain itu, kolom 5 dan 6, menunjukkan total kerugian modal
relatif kurang modal intens daripada sektor pertambangan negara-negara lain
alam bruto, yang sesuai dengan RD + ED, dan total kerugian modal alam
di kawasan Amerika Latin. Misalnya, Perez (2003) dan Henriquez (2008)
bersih, yang sesuai dengan RD + ED EE.
menemukan rasio K / GDP 2.0 dan 2.71 untuk sektor pertambangan di Chili.
Di sisi lain, Pinto dan Candia (1986) menemukan rasio K / GDP rata-rata 1,15
Kolom 2 dari Tabel 2 menunjukkan peningkatan non-monotonik kecil,
untuk penambangan Bolivia selama periode 1974–1986, sebuah angka yang
dari tahun 1992 hingga 1998, dari biaya degradasi lingkungan yang
lebih mirip dengan Peru.
disebabkan oleh polusi atmosfer yang dihasilkan oleh operasi penambangan
logam Peru. Setelah 1998, angka-angkanya menurun antara 1999 dan 2006;
Dengan menggunakan angka-angka untuk memperbaiki stok modal fisik
pengurangan nilai degradasi lingkungan yang dijelaskan oleh kebijakan
(K), kami memperkirakan biaya modal atau profitabilitas normal dari aset fix
dekontaminasi udara yang berhasil diterapkan di Ilo smelter selama tahun
(rK), yang ditunjukkan pada kolom 7 dari Tabel 1. Kolom 5 menyajikan
1990-an (Gesta, 2006). Gambar. 1, menunjukkan bahwa, rata-rata, degradasi
surplus ekonomi dari kegiatan penambangan (ES = AV – TLP – PCD); kolom
lingkungan (hilangnya jasa lingkungan) yang disebabkan oleh sektor
8 menunjukkan total sewa sumber daya (RR = ES – rK); dan kolom 9
pertambangan logam mewakili 2,2% dari PDB penambangan logam, dan
menunjukkan nilai depresiasi sumber daya (RD) yang sesuai dengan sewa
6,4% dari total kerugian modal alam bruto sektor ini. Peningkatan depresiasi
Hotelling dari sumber daya yang dikoreksi oleh faktor yang diusulkan oleh
sumber daya pertambangan logam selama periode 1992-2006, bersama
Davis dan Moore (2000).
dengan sedikit penurunan biaya degradasi lingkungan, menyiratkan bahwa
kepentingan relatif degradasi lingkungan sebagai bagian dari PDB
Kolom terakhir pada Tabel 1 menunjukkan bahwa depresiasi tahunan
pertambangan menurun dengan tahun-tahun. Dengan cara ini, pada tahun
sumber daya pertambangan logam Peru berfluktuasi antara USD 842 juta dan
1992, biaya degradasi lingkungan mewakili 3,7% dari PDB sektor dan 11,9%
USD 4.404 juta,12 menunjukkan kecenderungan yang meningkat dalam
dari total kerugian kotor modal alam yang dipicu oleh sektor ini; Namun,
periode 1992-2006. Angka depresiasi ini mewakili sebagian besar nilai
pada tahun 2006, persentase ini hanya mencapai 1,1% dan 2,2%, masing-
penambangan logam Peru yang ditambahkan (kolom kedua pada Tabel 1).
masing.
Sementara pada tahun 1992 depresiasi sumber daya mineral adalah 31% dari
PDB sektor pertambangan logam, angka ini meningkat menjadi 51% pada
tahun 2006. Namun, untuk sebagian besar tahun dari periode yang
Kolom ketiga Tabel 2 menunjukkan penemuan sumber daya baru, yang
dipertimbangkan di sini, proporsinya adalah antara 31% dan 37%. Hasil ini
dinilai dengan biaya eksplorasi rata-rata sektor, yang menurut Persamaan.
lebih besar dari yang didapat oleh Pasco´-Font et al. (1996) untuk
(13), mewakili perolehan modal alam. Estimasi hanya mencakup periode
penambangan Peru tahun 1993, yang menemukan bahwa depresiasi sumber
1997-2006, dan menggambarkan pola tidak teratur dengan puncak US $ 400
daya logam atas PDB sektor ini antara 13% dan 30%. Perbedaan besar ini
juta pada tahun 1998. Ini
mencerminkan fakta bahwa Pasco-Font et al. (1996) diterapkan metode biaya
pengguna, yang secara
13 Figueroa and Calfucura (2003) menemukan nlia 24% dari PDB untuk
penambangan emas di Chili, angka yang mendekati nilia yang dihitung di sini

12USD pada tahun 2006.


E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167 163

Fig. 1. Peru: environmental degradation (ED) and resource discoveries (RD) as percentage of metal mining GDP and total gross loss of natural capital; 1992–2006.

Fig. 2. Peru: gross natural capital loss in metal mining as a percentage of metal mining GDP and total-GDP; 1992–2006.

increasing tendency has continued in the last years. The figures of the Metal Fig. 2 shows the total gross loss of natural capital expressed as a
Group Economics show that Peru is the developing country in which percentage of total-GDP and of metal mining-GDP. It can be seen that for the
exploration efforts have increased most significantly in the recent years, until 1992–2006 period, the total gross loss of natural capital was between almost
14
reaching USD 450 million in 2008. 2.0% and more than 4.9% of total-GDP and between 31% and almost 51% of
metal mining-GDP, which represent considerable magnitudes. Moreover,
For the metal mining sector, the value of discoveries is larger than the cost there are other non-renewable resources (oil) and environmental services
of environmental degradation for the whole period of 1997–2006; in fact, the (soil, water, etc.) that, due to the lack of data, we have not included in our
value of new discoveries is 3.3 times the value of environmental degradation. estimates of the value of total (resource plus environmental) natural capital
However, as it was already mentioned, the value of the depreciation of metal loss (degradation) calculated here. Thus, it should be expected that
mining resources is much larger than the value of discoveries, being the latter incorporating the depreciation suffered by these other natural resources and
only 27.7% of the former. The total value of discoveries reached only 25.3% environmental services would increase those percentages. On the other hand,
of the total gross loss of natural capital. the values of discoveries are not included in Fig. 2 due to the lack of data for
the 1992–1996 period. Considering new resource discoveries for the shorter
period of 1997–2006 for which data is available, the loss

14 USD of 2006.
164 E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167

Table 3 The results discussed above imply that the traditional miming GDP
Peru: GDP and NDP-corrected measures. (USD million of 2006) measure of the NAS overestimates the corrected measures calculated here—
NDP-1, NDP-2 and NDP-3. This is an important conclusion since as it was
Year GDP NDP-1 NDP-2 NDP-3
shown above the corrected measures are more accurate indicators of the
1992 3086 2244 2130 economic income generated by the economy in a given year and of its
1993 3447 2349 2235 associated welfare level.
1994 3574 2457 2345
Regarding the growth rate of macroeconomic variables, the GDP shows a
1995 3803 2646 2528
1996 4139 2870 2751 systematic larger growth rate compared with the corrected NDP measures
1997 4603 3065 2943 3323 calculated here, which would indicate that the loss of natural capital in the
1998 4676 3321 3196 3596 metal mining sector have been larger during the last years of the 1992–2006
1999 5533 3611 3504 3901 period. This is confirmed for the sub-period of 1997–2006, in which GDP
2000 5677 3800 3698 4065 growth rate is 7.5% while NDP-1 and NDP-2 growths rates are 4.2% and
2001 6337 4471 4366 4751
2002 7354 5047 4946 5243
4.4%, respectively (see bottom row of the Table 3). The larger gap between
2003 7638 4882 4781 5066 these rates during this sub-period confirms a larger relative loss of natural
2004 8162 4840 4738 5102 15
capital.
2005 8758 4787 4686 5076
2006 8848 4444 4343 4671
These estimates indicate that the overestimation of the true economic
GDP/NDP-1 (1992–2006) 1.56 income implied by the traditional measures of the NAS is significant and
GDP/NDP-2 (1992–2006) 1.61 cannot be disregarded to appropriately assess the sustainability of the growth
GDP/NDP-1 (1997–2006) 1.60 of the Peruvian economy.
GDP/NDP-2 (1997–2006) 1.64
GDP/NDP-3 (1997–2006) 1.51

Growth rates (1992–2006) 7.8 5.0 5.2


Natural capital loss and taxes on mining
Growth rates (1997–2006) 7.5 4.2 4.4 3.9

The figures presented in the previous sub-sections show that for the period
under analysis there was a significant depreciation of the natural capital of the
of natural capital as a proportion of the national GDP is reduced in 0.5%. Peruvian metal mining sector. The larger part of it is explained by the
With respect to the sector’s GDP, the incorporation of the value of discoveries depreciation of metal mining resources, which increased in the last years of
implies that the net loss of natural capital represents between 23% and 47% of the period due to the increase in the relative price of mining commodities. On
metal mining-GDP, compared with a range of 32–51% for the case of the total the other hand, the metal mining activity represented around 45% of total
gross natural capital loss to metal mining-GDP ratio. exports during the 1992–2004 period, figure that rose to 65% in 2007.
However, due to the sector’s scarce productive linkages and low labor
intensity, the mining sector represents only between 2% and 3% of direct
employment in Peru (Glave and Kuramoto, 2003).
Corrected macroeconomics figures

Table 3 presents the different estimations of the corrected measures of the In this context, and given the political and economic relevance and the
economic income generated by the metal mining sector of Peru calculated public exposure that the discussion about royalties and other mining taxes
here. Following ‘‘Sustainability and income’’, the figures calculated and have reached in several Latin American countries (Chile, Ecuador, Peru, etc.)
presented in Table 3 are the traditional gross domestic product (GDP); GDP during the recent years, it is interesting to analyze the direct contribution of
minus the depreciation of mineral resources (NDP-1); GDP minus the Peru’s metal mining to tax revenues and how they are used by the central
16
depreciation of mineral resources and the cost of environmental degradation government and the local governments. Within the period under analysis,
(NDP-2); and, GDP minus the depreciation of mineral resources and the cost 1992–2006, several taxes were in effect in Peru for the metal mining sector:
of environmental degradation, plus the value of new discoveries (NDP-3). income tax, the general sales tax and the selective tax on consumption, among
17
others. All these together constitute what is called the internal taxes (tributos
internos in Spanish): the revenues of the public treasury and the taxes
Column 2 of Table 3 shows the usual measure of the country’s gross allocated to other organisms. Within the internal taxes the main tax being
domestic product (GDP) reported by the traditional NAS. In the lower part of collected is the income tax on the profits of the mining companies which
the table it is possible to observe that for the period 1992–2006, the GDP charges 15% of profits, and considers a series of
measure was on average 56% higher than the NDP-1 measure and 61% higher
than the NDP-2 measure. Given the availability of information on exploration
costs, comparison with NDP-3 variable only can be made for the period
1997–2006. It is worth noting that GDP-NPD-1 and GDP-NDP-2 gap
15 The lower growth rate of the corrected NDP measures is explained by the increase, on
increases, as GDP is 60% higher than NDP-1 and 64% higher than NDP-2. average, of the extraction level of all minerals studied here, with the exception of iron.
However, when the additions of new discoveries through explorations costs
are considered, GDP was on average 51% higher than NDP-3. Higher ratios 16 Worldwide the different states use different ways to charge royalties to their extractive
sectors. In the USA, a progressive federal tax rate on profits is charged, which goes from 15%
for GDP/NDP-1 and GDP/ NDP-2 during the period 1997–2006 reflect higher
to 35%. At the federal level, no royalties or specific rates are charged to mining, which
levels of total loss of natural capital than those for the period 1992–2006. nevertheless are charged by the individual States who are the owners of the minerals. The States
Note that even when we do not have estimations for explorations costs for the generally charge a royalty calculated over the gross production value, and which fluctuates
period 1992–1996, there is some evidence that these were substantially lower between 2% and 10%, in addition to a 4% to 7% property tax which is calculated on a third of
the total value of the property (Eggert, 1998).
given that most of the metal mining companies were owned by the State. The
privatization of metal mining State-owned companies after 1996 increased the Only in 2004, the Law 28258 is enacted and charges a royalty equivalent to 1% to 3% of gross revenues of the
17
level of explorations costs and discoveries during the period 1997–2006. mining sector. In this way the mining sector will pay directly to local governments, independently of the general income taxes

charged to the mining sector. However, mining firms obtaining concessions with legal stability contracts are not required to pay

royalties under Law 28258.


E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167 165

Table 4
Peru: natural capital loss and metal mining taxes, 1998–2006.

Year Total gross natural capital loss (TGNCL) Internal mining tax (IMT) Distributed Canon Minero (CM) As a proportion of TGNCL

Canon Minero Internal mining tax

(USD millions of 2006) (%)

1998 1480 513 147 10 35


1999 2028 393 69 3 19
2000 1979 530 42 2 27
2001 1971 524 70 4 27
2002 2408 565 95 4 23
2003 2856 806 211 7 28
2004 3425 949 246 7 28
2005 4072 1509 434 11 37
2006 4504 2357 532 12 52

Average 2747 905 205 7.4 33

tax deductions and shelters similar to those existing in other metal mining instead of investments (PNUD, 2002). Though the royalty to the mining
developing countries (Otto et al., 2006). Since 1992, a part of the mining sector was established in the year 2004, its destiny seems not to be very
income taxes are kept in an ad hoc fund called ‘‘Canon Minero’’, which was different from the ‘‘Canon Minero’’. It is not new in Peru that investment in
conceived mainly for the investments in the communities where the minerals research and development (R&D) is very limited, being one of the lowest of
are extracted and a smaller fraction is devoted to financing research in the Latin America; for the year 2002 the national investment (State and private)
univer-sities. The ‘‘Canon Minero’’ is generated as a proportion of the annual in R&D reached scarcely US$ 58 millions (CONCYTEC, 2004). R&D
18 expenditures have fallen from 0.36% of GDP in 1975 to approximately 0.12%
income tax generated by the mining sector and was distributed in twelve
deferred payments from the middle of the next calendar year during the whole of GDP in 2006.
period of analysis. This way, while most part of the income tax finances
directly the expenditure of the central government and indirectly the There is room for the metal mining sector to foster human capital
expenditure of the local governments, the so called ‘‘Canon Minero’’ goes formation in Peru, particularly by means of direct learning. Nevertheless, this
directly to local governments, being them regional, provincial, or municipal. is discarded by Luit et al. (2004), who on the basis of a study made for the last
Nevertheless, accessing this fund is a burdensome administrative process. 30 years, conclude that the Peruvian metal mining industry (unlike other
Investing those resources is just as difficult. What must also be taken into mining countries as Canada, Australia and Chile) has not contributed to the
consideration is the lack of management skills in public institutions that are develop-ment of technologies. All these arguments suggest that the metal
charged with administering the ‘‘Canon Minero’’, an issue faced by every mining sector has not been re-investing appropriately the income from mining
19 royalties perceived by the ‘‘Canon Minero’’ recently. This implies that the
other public fund in Peru.
Peruvian metal mining industry was not in a sustainable path during the
period of study, at least from the point of view of a wise investment of the
rents generated by the country’s natural resource endowment as recommended
Kaspoli (2006) indicates that regional and local governments use these by the Hartwick’s rule.
resources to finance or co-finance public investment projects to generate
public services of universal access and that provide benefits to the community
at large, which are within the competencies of the local governments and are
compatible with the guidelines of the sector policies. The current legislation
does not restrict the use of the ‘‘Canon Minero’’ resources to infrastructure Conclusions
projects only, but according to population’s necessities and priorities, it also
allows their use in all kinds of public investment projects. This paper estimates the loss of natural capital and corrects the measure of
economic income generated by the metal mining of Peru during the period
1992–2006. The estimates show that the economic income corrected for the
Table 4 provides a comparison between the total loss on natural capital depreciation of mineral resources and the environmental degradation has been
caused by the metal mining sector calculated here, the tax paid (internal taxes) signifi-cantly overestimated by the usual GDP measure for the period. Also
by the sector and the ‘‘Canon Minero’’ distributed to the local authorities in the growth rate of GDP is persistently higher than the growth rate of the
Peru (SUNAT, 2009). corrected measures of economic income estima-ted—NDP-1, NDP-2 and
Table 4 shows that during the 1998–2006, the ‘‘Canon Minero’’ NDP-3—which shows that the over-estimation of economic income has been
represented between 2% and 12% of the value of the gross loss of natural larger during the last years of the period 1992–2006. On the other hand, the
capital, while internal taxes represented between 19% and 52%. Finally, internal taxes provided by the Peruvian metal mining sector to the State and
considering the average for the period, the ‘‘Canon Minero’’ was only 7.4% of local communities represent approximately 33% of the sector’s natural capital
the value of the gross loss of natural capital, while all taxes were 33% of it. depreciation.

It is supposed that the ‘‘Canon Minero’’ must be allocated to investment


but it has been common that local authorities have used part of the ‘‘Canon The estimations made allow discussing a series of relevant ideas
Minero’’ to finance current expenditures concerning Peru’s future development. First, it seems necessary an additional
contribution of the metal mining sector to make the country’s economic
growth sustainable in the future. However, the royalty issue is more complex
18 The proportion of the mining income tax revenue allocated to the ‘‘Canon Minero’’
increased from a 20% for the 1992–2002 period to a 50% since 2003. and controversial of what it might appear at the first sight. On the one hand it
19 This has meant that a part of the ‘‘Canon Minero’’ that is distributed is not being is argued that the State has the duty of collecting and adequate
implemented.
166 E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167

retribution for the use of country’s natural resources. On the other hand, some Management in Mining and Natural Resource Sectors. University of Chile, and Edmonton,
University of Alberta, Santiago, pp. 167–187.
people question the legality of taxing the metal mining sector with a royalty,
El Serafy, S., 1989. The proper calculation of income from depletable natural resources. In:
the proper magnitude of such a royalty and/or the way the revenues collected Ahmad, Y. (Ed.), Environmental Accounting for Sustainable Development. World Bank,
from the royalty are expended or invested. Therefore, the controversy extends Washington, DC.
from the rightness of imposing and calculating a royalty up to the Figueroa, E., Calfucura, E., Nun˜ez, J., 2002. Green national accounting: the case of Chile’s
mining sector. Environment and Development Economics 7, 215–239.
appropriateness of the different eventual ways of disposing of the revenues
collected from it. This is perhaps one of the most relevant issues regarding Figueroa, E., Calfucura, E., 2003. Growth and green income: evidence from Chile.
Peru’s future development due to its high dependency on its metal mining Resources Policy 29 (3), 165–173.
sector. Currently only metal exports account for approximately half of the Figueroa, E., Calfucura, E., 2010. Sustainable development in a natural resource rich economy:
the case of Chile in 1985–2004. Environment, Development and Sustainability
value of total exports, making metal mining the economic sector that by far (Forthcoming).
contributes the most to the country’s provision of foreign currency. Gesta, 2006. Plan de accion, a limpiar el aire. Subgrupo de Plan de Accion, GESTA Zonal del
Aire de Ilo.
Glave, M., Kuramoto, J., 2003. Mineria, Minerales y Desarrollo en el Peru. Canadian Agency of
Development.
Go´mez-Lobo, A., 1991. Desarrollo sustentable del sector pesquero chileno en los an˜os 80. In:
Second, even if increasing the tax load to the Peruvian metal mining Vial, J. (Ed.), Desarrollo y Medio Ambiente: Hacia un Enfoque Integrador. CIEPLAN,
Santiago.
sector was possible, this could be counterproductive for the sustainable Go´mez-Lobo, A., 2001. Sustainable development and natural resource accounting in a small
development of Peru if the collected revenues were inefficiently expended by open economy: a methodological clarification. Estudios de Economia 28, 203–216.
the central and local governments of the country. As it is mentioned by
Hamilton, K., 1994. Green adjustments to GDP. Resources Policy 20, 155–168. Hamilton, K.,
Kaspoli (2006), the legal framework of the ‘‘Canon Minero’’ does not restrict 2000. Genuine saving as a sustainability indicator. Environmental
the use of its funds to infrastructure investment, but it allows for its use in Economics Series. Paper 77, The World Bank.
public projects in general. Hartwick, J., 1977. Intergenerational equity and the investing of rents from exhaustible
resources. American Economic Review 67, 972–974.
Hartwick, J. 1989. Non renewable resources, extraction programs and markets.
Third, it is worth noticing that in contrast to other sectors, metal mining is Switzerland: Hardwood Academic.
an activity that generates and attracts very specific human capital and, Hartwick, J., 1990. Natural resources, national accounting and economic depreciation. Journal
therefore, the technological spillover to other sectors of the economy is low. of Public Economics 43, 291–304.
Hartwick, J., Lindsey, R., 1989. NNP and economic depreciation of exhaustible resource stocks.
Thus, to contribute in the long-run growth of the Peruvian economy the metal Discussion Paper 741, Queen’s University, Department of Economics, Kingston, Ontario.
mining sector’s rents should be invested in human capital associated to other
sectors with larger externalities or spillover capacity. In this way the metal Henriquez, C., 2008. Stock de capital en Chile (1985–2005): Metodologia y Resultados.
Estudios Economicos Estadisticos 63, Banco Central de Chile.
mining activity of the country could contribute to reach a path of truly Hicks, J., 1946. Value and Capital. Oxford University Press, Oxford.
sustainable growth in the future. An alternative option would be the Hotelling, H., 1931. The economics of exhaustible resources. Journal of Political Economy 39,
development of metal mining clusters, as it has been the case in the metal 137–175.
mining areas of Chile. For example, around the mining facilities of Minera INEI, 2003. Valor agregado de la minerı´a por componentes. Direccio´n Nacional de Cuentas
Nacionales. Instituto Nacional de Estadı´stica e Informa´tica.
Escondida, which represented 24% of the Antofagasta Region’s GDP, a large INEI, 2005. Anuario de estadı´sticas ambientales, 2004–2005. Instituto Nacional de Estadı´stica
number of synergic and complementary economic activities have been e Informa´tica. Oficina Te´cnica de Estadı´sticas Departamentales.
developed, most of them related to the provision of services and training to INEI, 2006a. Calculo del valor bruto de la produccio´n de la minerı´a meta´lica.
Instituto Nacional de Estadı´stica e Informa´tica. Documento de Trabajo.
the mining company. In contrast, the recent Peruvian experience shows a Direccio´n de Metodologı´a de la Direccio´n Nacional de Cuentas Nacionales.
much more disperse mining expansion; a lower potential for taking advantage INEI, 2006b. Peru´: Compendio estadı´stico 2005. Instituto Nacional de Estadı´stica e Informa
of synergies and complementarities due to low levels of human capital; and an ´tica. Sistema Nacional de Estadı´stica.
Kaspoli, J., 2006. Recursos naturales, crecimiento e inversion publica. Ministerio de Economia
increasing redistribution of resources through the government. del Peru.
Lagos, G., Lehuede´, J.M., Andı´a, M., 2002. Sulfur dioxide abatement costs and compliance
with health-based standards: the case of copper smelters. Resources Policy 27, 147–155.

Luit, D., Lagos, G., Bertens, A., 2004. Midiendo la innovacio´n en la minerı´a y metalurgia del
Finally, it would be relevant and useful for the National Account System cobre. In: Lagos, G (Ed.), ¿Minerı´a para siempre? Foro en Economı´a de Minerales, vol. I,
of Peru incorporating the depreciation of the country’s natural resources and Universidad Cato´lica de Chile.
the degradation of its environ-ment to the conventional measures of economic Ma¨ler, K.G., 1991. National accounts and environmental resources. Environmental and
Resources Economics 1, 1–15.
income and activity, which would be possible with the availability of more MEM, 2006. Informe final sobre la solicitud de prorroga de excepcional del proyecto ‘‘Planta
statistical data needed for valuing natural resources and making de Acido Sulfurico’’ del Programa de Adecuacion y Manejo Ambiental (PAMA) del
environmental policy decisions. complejo metalu´rgico La Oroya de Doe Run Peru.
Otto, J., 2002. Position of the Peruvian taxation system as compared to mining taxation systems
in other nations. Paper prepared for Ministry of Economy and Finance, Peru.

Otto, J., Cawood, F., Doggett, M., Andrews, C., Tilton, J., Guj, P., Stermole, F. 2006. Mining
References royalties: a global study of their impact on investor, government, and civil society. World
Bank.
Pasco´-Font, A., McCornick, E., Schroth, E. 1996. Ingreso sostenible de la minerı´a peruana.
ANUAMIN. 1995–2006. Anuario Minero del Peru´, Ministerio de Energı´a y Minas. Asheim, Investigaciones Breves 1, Consorcio de Investigacio´n Econo´mica y Social – CIES.
G., 1997. Adjusting green NNP to measure sustainability. Scandinavian
Journal of Economic 99 (3), 355–370. Perez, J., 2003. Stock de capital de la economı´a chilena y su distribucio´n sectorial.
CONCYTEC, 2004. Peru´ ante la Sociedad del Conocimiento. Indicadores de Ciencia y Documento de Trabajo 233, Banco Central de Chile.
Tecnologı´a e Innovacio´n 1960–2002. Lima. Pinto, G., Candı´a, N., 1986. Inversio´n and stock de capital en Bolivia. Unidad de Ana´lisis de
Calfucura, E., 2007. Analisis general del impacto economico y social de la norma secundaria de Polı´ticas Sociales y Econo´micas, Gobierno de Bolivia.
calidad del aire para dio´xido de azufre. Report for the National Commission of the PNUD, 2002. El canon como fuente de financiamiento del desarrollo regional y local.
Environment (CONAMA), Government of Chile. Cuadernos PNUD, Serie: Desarrollo Humano No. 1. Peru´.
Dasgupta P., Kristrom B., Maler, K., 1997. Should search costs and new discoveries be included Repetto, R., Margrath, W., Wells, M., Beer, M., Rossini, F., 1989. Wasting Assets: Natural
in net national product? Beijer Discussion Paper Series, No. 104, Beijer Institute. Resources in the National Income Accounts. World Resources Institute, Washington, DC.

Davis, G., Moore, D., 2000. Valuing mineral stocks and depletion in green national income Samuelson, P., 1961. The evaluation of social income, capital formation and wealth. In: Lutz,
accounts. Environment and Development Economics 5, 109–127. Iin, Hage (Eds.), The Theory of Capital. St. Martin’s Press, New York.
DoeRun, 1998. SEC Files 333-52285,-01,-02,-03,-04. Doe Run Resources Corporation.
Sanchez, J., Coria, J., Lagos, G., 2005. Metodologı´a Para La Elaboracio´n De Una Norma De
Eggert, R., 1998. Mining taxation and economic rents: A US (Economist’s) Calidad Ambiental: El Caso De La Fundicio´n Paipote. Minerı´a y Desarrollo, Septiembre.
perspective. In: Figueroa, E. (Ed.), Economic Rents and Environmental
E. Figueroa B., et al. / Resources Policy 35 (2010) 156–167 167

Solow, R., 1974. Intergenerational equity and exhaustible resources. Review of Economic Environmentally and Socially Sustainable Development Department, Latin America and the
Studies 41, 29–45. Caribean Region.
Solow, R., 1986. On the intergenerational allocation of natural resources. Weitzman, M., 1976. On the welfare significance of national product in a dynamic economy.
Scandinavian Journal of Economics 88 (1), 141–149. Quaterly Journal of Economics 90.
SUNAT (2009). Notas tributarias. Weitzman, M., 2000. The linearised Hamiltonian as comprehensive NDP.
United Nations. 1993. A system of national accounts. New York: United Nations. Environment and Development Economics 5, 55–68.
World Bank. 2005. Republic of Peru, wealth and sustainability: the environmental and social Young, C., Seroa da Motta, R., 1995. Measuring sustainable income from mineral extraction in
dimensions of the mining sector in Peru. Report No. 38044-PE. Brazil. Resources Policy 2, 113–125.