Anda di halaman 1dari 29

Tugas Kelompok : Dosen Pengampu :

Analisis Laporan Keuangan Dr. Novita Indrawati, SE, M.Si, Ak, CA

FOUNDATION OF RATIO AND FINANCIAL


ANALYSIS

Disusun :

HIQMAH APRILIANO RAMADHAN (1710246649)


YOSI HERMITA (1710246089)

FAKULTAS EKONOMI
JURUSAN MAGISTER AKUNTANSI
UNIVERSITAS RIAU
2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan Nikmat-Nya kepada kita,
Sehingga penulis dapat menyelesaikan Makalah Analisis Laporan Keuangan yang
membahas tentang foundation of ratio and financial analysis.
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Makalah Analisis Laporan

Keuangan yang dibimbing langsung Dr. Novita Indrawati, SE, M.Si, Ak, CA. Kami
menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena
itu kami mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan
makalah ini.
Terima kasih penulis ucapkan kepada Dr. Novita Indrawati, SE, M.Si, Ak, CA,
yang telah mengamanahkan tugas ini kepada penulis. Semoga makalah ini memberikan
informasi bagi semua kalangan dan bermanfaat untuk pengembangan wawasan dan
peningkatan ilmu pengetahuan khususnya bagi penulis.

Pekanbaru, Maret 2019

Penulis
BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Cara lain menghindari masalah yang timbul dalam membandingkan perusahaan
dengan ukuran yang berbeda adalah dengan menghitung dan membandingkan rasio-
rasio keuangan (financial ratios). Untuk membantu dalam menghitung dan
membandingkan rasio keuangan maka dibutuhkan analisis. Ada dua cara dalam
menganalisis yaitu analisis rasio dan analisis arus kas.
Agar mengetahui keadaan dan perkembangan keuangan perusahaan kita bisa
menggunakan analisis rasio seperti : rasio aktivitas, rasio likuiditas, rasio provitabilitas,
dan rasio harga pasar selain itu bisa juga digunakan analisis lain seperti sistem du pont,
common size, perbandingan dan sebagainya untuk menganalisa suatu perusahaan
tersebut. Sementara analisis arus kas memungkinkan analis untuk memeriksa likuiditas
perusahaan, dan bagaimana perusahaan mengelola operasi, investasi, dan pendanaan
arus kas.
Oleh sebab itu maka diperlukanlah pemahaman yang matang untuk mengkaji
laporan keuangan suatu perusahaan untuk melakukan tindakan atau pun pengambilan
keputusan.

B. RUMUSAN MASALAH
Adapun rumusan masalah yang akan di uraikan dalam makalah ini, yaitu:
1. Apa yang dimaksud dengan rasio keuangan?
2. Apa manfaat dan tujuan dari rasio keuangan ?
3. Apa saja jenis-jenis dari rasio keuangan ?
4. Apa yang dimaksud dengan analisis Du pont?

C. TUJUAN PENULISAN
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini , yaitu :
1. Untuk mengetahui apa itu rasio keuangan
2. Untuk mengetahui manfaat dan tujuan rasio keuangan.
3. Untuk mengetahui jenis-jenis rasio keuangan .
4. Untuk mengetahui apa yang dimaksud Du Pon.
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Kinerja Keuangan


Kinerja keuangan adalah gambaran setiap hasil ekonomi yang mampu di raih oleh
perusahaan perbankan pada periode tertentu melalui aktivitas-aktivitas perusahaan untuk
menghasilkan keuntungan secara efisien dan efektif, yang dapat diukur perkembangannya
dengan mengadakan analisis terhadap data-data keuangan yang tercermin dalam laporan
keuangan.
Kinerja perusahaan dapat di ukur dengan menganalisa dan mengevaluasi laporan
keuangan. Informasi posisi keuangan dan kinerja keuangan di masa lalu seringkali di
gunakan sebagai dasar untuk memprediksi posisi keuangan dan kinerja di masa depan dan
hal lain yang langsung menarik perhatian pemakai seperti pembayaran dividen, upah,
pergerakan harga sekuritas dan kemampuan perusahaan untuk memenuhi komitmennya
ketika jatuh tempo.

Informasi kinerja perusahaan terutama profitabilitas diperlukan untuk menilai


perubahan potensi sumber daya ekonomi yang mungkin di kendalikan di masa depan.
Informasi fluktuasi kinerja bermanfaat untuk memprediksi kapasitas perusahaan dalam
menghasilkan arus kas dari sumber daya yang ada, disamping itu informasi tersebut juga
dapat berguna dalam perumusan pertimbangan tentang efektifitas perusahaan dalam
memanfaatkan tambahan sumber daya.

B. Pengertian Rasio Keuangan

Rasio adalah satu angka yang dibandingkan dengan angka lain sebagai suatu
hubungan (Harvarindo 2010:12). Pengertian rasio menurut Jonathan Golin, (2001) rasio
adalah suatu angka digambarkan dalam suatu pola yang dibandingkan dengan pola
lainnya serta dinyatakan dalam porsentase.

Rasio Keuangan merupakan alat ukur yang digunakan dalam perusahaan untuk
menganalisis laporan keuangan. Rasio menggambarkan suatu hubungan atau
pertimbangan antara suatu jumlah tertentu dengan jumlah yang lain. Dengan
menggunakan alat analisa yang berupa rasio keuangan dapat menjelaskan dan
memberikan gambaran kepada penganalisa tentang baik dan buruknya keadaan atau posisi
keuangan dari suatu periode ke periode berikutnya.
Rasio akan lebih tepat digunakan sebagai indikator atau awal analisis yang mana
bila menggunakan rasio kita akan mencoba menganalisis lebih jauh atau mencari
penyebab terjadinya hal tersebut (Toto Pribadi: 2008). Rasio keuangan menurut Arthur J.
Keown (2004) bisa menjawab empat pertanyaan sebagai berikut:

1. Seberapa likuid suatu perusahaan?


2. Sudah efektifkah manajemen perusahaan yang dijalankan sekarang telah
menghasilkan laba usaha atas aktiva perusahaan?
3. Bagaimana perusahaan didanai?
4. Sesuaikah tingkat pengembalian yang didapatkan oleh pemegang saham biasa
sesuai dengan investasi yang mereka tanamkan?

C. Analisis rasio keuangan


Analisis rasio adalah membandingkan nominal (angka-angka) yang terdapat pada
laporan keuangan suatu perusahaan guna mengetahui posisi keuangan serta menilai
kinerja manajemen dalam periode tertentu. Menurut Weygandt & Kieso (2008)
menggambarkan jika kita melakukan analisis terhadap rasio keuangan perusahaan berarti
menggambarkan hubungan matematis antara penjumlahan yang satu dengan penjumlahan
yang lain dalam bentuk prosentase (%), rates atau proporsi yang sederhana.
Analisis terhadap laporan keuangan perusahaan menurut Mamduh M. Hanafi (2009:5)
bertujuan untuk mengetahui tingkat keuntungan, tingkat kesehatan dan tingkat resiko
suatu perusahaan dengan menghitung data rasio-rasio keuangan perusahaan.
Sehingga dalam melakukan analisi keuangan akan tergantung pada tiga laporan keuangan
perusahaan yaitu:
(1) Neraca,
(2) Laporan Laba Rugi dan
(3) Laporan Aliran Kas.

D. Manfaat dan Tujuan Rasio Keuangan

Ada sembilan tujuan dalam melakukan analisis keuangan adalah :


1. Analisis keuangan dilakukan apabila seseorang / perusahaan ingin melakukan
investasi pada saham.
2. Analisis keuangan dilakukan apabila akan memberikan kredit kepada suatu
perusahaan.
3. Analisis keuangan dilakukan untuk menentukan tingkat kesehatan perusahaan
supplier.
4. Analisis keuangan dilakukan untuk menentukan tingkat kesehatan perusahaan
customer / pelanggan.
5. Analisis keuangan dilakukan untuk menentukan tingkat kesehatan perusahaan
ditinjau dari segi karyawannya.
6. Analisis keuangan dilakukan untuk menentukan besarnya pajak yang
dibebankan perusahaan kepada pemerintah. Atau menentukan tingkat
keuntungan yang wajar suatu industri.
7. Analisis keuangan dilakukan untuk menentukan tingkat perkembangan
perusahaan untuk kepentingan evaluasi.
8. Analisis keuangan dilakukan untuk menentukan tingkat kekuatan keuangan
pesaing/ kompetitor (positioning).
9. Analisis keuangan dilakukan untuk menentukan besarnya tingkat kerusakan
yang dihadapi perusahaan.

E. Jenis-Jenis Rasio Keuangan


Berikut ini akan diuraikan jenis-jenis rasio keuangan. Menurut Rahardjo
(2007: 104) rasio keuangan perusahaan digolongkan menjadi lima kelompok yaitu:

1. Rasio Likuiditas (Liquidity Ratio).


Merupakan rasio yang menggambarkan kemampuan perusahaan dalam
memenuhi kewajibannya yang akan jatuh tempo Rasio likuiditas yang umum
digunakan yaitu:
 Rasio Lancar (Current Ratio).
Rasio ini dihitung dengan membagi Aktiva lancar dengan Utang
Lancar. Rasio lancar merupakan ukuran yang paling umum digunakan untuk
mengetahuikesanggupan memenuhi kewajiban jangka pendek, karena rasio
ini menunjukkan seberapa jauh tuntutan dari kreditor jangka pendek dipenuhi
oleh aktiva yang diperkirakan menjadi uang tunai dalam periode yang sama
dengan jatuh tempo utang.

𝐴𝑘𝑡𝑖𝑣𝑎 𝐿𝑎𝑛𝑐𝑎𝑟
Rasio Lancar =
𝐻𝑢𝑡𝑎𝑛𝑔 𝐿𝑎𝑐𝑎𝑟

Rasio lancar yang rendah biasanya dianggap menunjukkan terjadinya


masalah dalam likuiditas. Sebaliknya suatu perusahaan yang rasio lancarnya
terlalu tinggi juga kurang bagus, karena menunjukkan banyaknya dana
menganggur yang pada akhirnya dapat mengurangi kemampulabaan
perusahaan.
 Rasio Cepat (Quick Ratio).
Rasio ini dihitung dengan mengurangkan Persediaan dari Aktiva
Lancar dan kemudian membagi hasilnya dengan Utang Lancar.

𝐴𝑘𝑡𝑖𝑣𝑎 𝐿𝑎𝑛𝑐𝑎𝑟 −𝑃𝑒𝑟𝑠𝑒𝑑𝑖𝑎𝑎𝑛


Rasio Cepat =
𝐻𝑢𝑡𝑎𝑛𝑔 𝐿𝑎𝑛𝑐𝑎𝑟

Persediaan merupakan unsur aktiva lancar yang tingkat likuiditasnya


rendah, sering mengalami fluktuasi harga, dan unsur aktiva lancar ini sering
menimbulkan kerugian jika terjadi likuidasi. Jadi rasio cepat lebih baik dalam
mengukur kemampuan suatu perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka
pendeknya. Rasio cepat yang umumnya dianggap baik adalah 1 (satu).

2. Rasio aktivitas
Rasio aktivitas merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur tingkat
efisiensi pemanfaatan sumber daya perusahaan (penjualan, persediaan, penagihan
piutang dan dainnya). Atau rasio untuk menilai kemampuan perusahaan dalam
melaksanakan aktivitas sehari - hari . Adapun sebagian dari rasio – rasio aktivitas
adalah sebagai berikut :
 Perputaran piutang (turnover receivable)
Digunakan untuk mengukur berapa lama penagihan piutang selama
satu periode. Atau berapa kali dana yang tertanam dalam piutang ini berputar
dalam satu periode. Semakin tinggi rasio menunjukkan bahwa modal kerja
yang ditanamkan dalam piutang semakin rendah (bandingkan dengan rasio
sebelumnya) dan tentunya kondisi ini bagi perusahaan semakin baik.
Sebaliknya jika semakin rendah maka ada over investment dalam piutang. Cara
mencari rasio ini adalah dengan membandingkan antara penjualan kredit
dengan rata piutang. Rumusan untuk mencari turnover receivableadalah
sebagai berikut :
𝑃𝑒𝑛𝑗𝑢𝑎𝑙𝑎𝑛 𝐾𝑟𝑒𝑑𝑖𝑡
Turnover receivable =
𝑅𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎 𝑃𝑖𝑢𝑡𝑎𝑛𝑔
Bagi bank yang akan memberikan kredit perlu juga menghitung hari
rata – rata penagihan piutang (days of receivable). Rumus yang digunakan
adalah :

𝑃𝑖𝑢𝑡𝑎𝑛𝑔 𝑅𝑎𝑡𝑎 −𝑅𝑎𝑡𝑎


Days of receivable = x 360
𝑃𝑒𝑛𝑗𝑢𝑎𝑙𝑎𝑛 𝐾𝑟𝑒𝑑𝑖𝑡

 Perputaran persediaan (inventory turnover )


Digunakan untuk mengukur berapa kali dana yang ditanam dalam
inventory ini berputar dalam satu periode. Rasio ini dikenal dengan nama rasio
perputaran persediaan (inventory turnover). Rasio ini juga menunjukkan
berapa kali jumlah barang persediaan diganti dalam satu tahun. Semakin kecil
rasio ini maka semakin jelek, demikian pula sebaliknya. Cara mencarinya
adalah dengan membandingkan antara harga pokok barang yang dijual dengan
rata – rata persediaan. Namun apabila tidak ada harga pokok maka dapat
digunakan sebagai perhitungan adalah penjualan (sales) dengan rata – rata
persediaan dan biasanya dalam hitungan tahun. Rumus untuk
mencari inventory turnover digunakan adalah sebagai berikut :

𝐻𝑎𝑟𝑔𝑎 𝑃𝑜𝑘𝑜𝑘 𝑃𝑒𝑛𝑗𝑢𝑎𝑙𝑎𝑛


Inventory turnover =
𝑃𝑒𝑟𝑠𝑒𝑑𝑖𝑎𝑎𝑛

 Fixed assets turnover


Merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur berapa kali dana
yang ditanamkan dalam aktiva tetap berputar dalam satu periode. Caranya
adalah membandingkan antara penjualan bersih dengan aktiva tetap dan
biasanya rasio ini dinyatakan dalam desimal. Rumus untuk mencari fixed
assets turnover digunakan adalah sebagai berikut :

𝑆𝑎𝑙𝑒𝑠
Fixed assets turnover =
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐹𝑖𝑥𝑒𝑑 𝐴𝑠𝑠𝑒𝑡𝑠

 Asset turnover
Digunakan untuk mengukur penggunaan semua aktiva perusahaan.
Kemudian juga mengukur berapa jumlah penjualan yang diperoleh dari tiap
Rupiah aktiva dan biasanya rasio ini dinyatakan dengan desimal. Rumus untuk
mencari assets turnover digunakan adalah sebagai berikut :
𝑆𝑎𝑙𝑒𝑠
Assets turnover =
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐴𝑠𝑠𝑒𝑡𝑠

3. Rasio Solvabilitas
Menurut Fred Weston dikutip dari Kasmir (150:2008), Rasio Solvabilitas
adalah rasio yang digunakan untuk mengukur sejauh mana aktiva perusahaan
dibiayai dengan utang dan mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar
seluruh kewajibannya, baik jangka pendek maupun jangka panajang apabila
perusahaan dilikuidasi (dibubarkan). Rasio yang digunakan adalah:
 Rasio Hutang Terhadap Aktiva (Total Debt to Asset Ratio)
Rasio ini mengukur seberapa besar aktiva perusahaan dibiayai oleh
utang atau seberapa besar hutang perusahaan berpengaruh terhadap
pengelolaan aktiva. Rumusnya dibawah ini

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐻𝑢𝑡𝑎𝑛𝑔
Rasio Hutang =
𝑀𝑜𝑑𝑎𝑙 𝐴𝑘𝑡𝑖𝑣𝑎

 Rasio Hutang Terhadap Ekuitas (Total Debt to Equity Ratio)


Rasio ini menunjukkan hubungan antara jumlah utang jangka panjang
dengan jumlah modal sendiri yang diberikan oleh pemilik perusahaan, guna
mengetahui jumlah dana yang disediakan kreditor dengan pemilik perusahaan.

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐻𝑢𝑡𝑎𝑛𝑔
Debt to equity ratio =
𝑀𝑜𝑑𝑎𝑙 𝑆𝑒𝑛𝑑𝑖𝑟𝑖

4. Rasio profitabilitas (profitability ratio)


Rasio profitabilitas merupakan rasio untuk menilai kemampuan perusahaan
dalam mencari keuntungan. Rasio ini juga memberikan ukuran tingkat efektifitas
manajemen suatu perusahaan. Rasio profitabilitas ini terdiri dari:

 Profit margin (profit margin on sales)


Rasio ini mengukur perbandingan antara profit margin dengan
penjualan, dan diukur dalam persentase. Rumus untuk mencari profit
margin digunakan adalah sebagai berikut :
𝐿𝑎𝑏𝑎 𝑏𝑒𝑟𝑠𝑖ℎ 𝑠𝑒𝑡𝑒𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑗𝑎𝑘
Net profit margin =
𝑃𝑒𝑛𝑗𝑢𝑎𝑙𝑎𝑛 𝑏𝑒𝑟𝑠𝑖ℎ

 Rasio daya laba dasar (basic earning power ratio).


Rasio ini dihitung dengan membagi Laba Sebelum Pajak dan Biaya
Bunga/EBIT (Earning Before Income and Tax) dengan Total Aktiva. Rasio ini
menunjukkan kemampuan menghasilkan laba dari aktiva perusahaan, sebelum
pengaruh pajak serta bunga. Rasio ini sangat berguna untuk membandingkan
perusahaan dengan situasi pajak yang berbeda dan tingkat bunga yang berbeda.

𝐸𝐵𝐼𝑇
Basic Earning Power =
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐴𝑘𝑡𝑖𝑣𝑎

 Rasio Pengembalian Atas Total Aktiva atau ROA (Return on Assets Ratio)
. ROA sering disamakan dengan ROI (Return on Investment). Rasio ini
dihitung dengan membagi Laba Bersih dengan Total Aktiva. Rasio ini
menunjukkan seberapa banyak laba bersih yang bisa diperoleh dari seluruh
kekayaan yang dimiliki perusahaan.

𝐿𝑎𝑏𝑎 𝐵𝑒𝑟𝑠𝑖ℎ
ROI =
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐴𝑘𝑡𝑖𝑣𝑎

 Rasio Pengembalian Atas Ekuitas atau ROE (Return on Equity Ratio).


Rasio ini dihitung dengan membagi Laba Bersih dengan Ekuitas. Rasio
ini memperlihatkan sejauh manakah perusahaan mengelola modal sendiri
secara efektif, mengukur tingkat keuntungan dari investasi yang telah
dilakukan pemilik modal sendiri atau pemegang saham perusahaan.

𝐿𝑎𝑏𝑎 𝐵𝑒𝑟𝑠𝑖ℎ
ROE =
𝐸𝑘𝑢𝑖𝑡𝑎𝑠

5. Rasio Penilaian Pasar


Sekumpulan rasio yang menghubungkan harga saham perusahaan dengan
laba dan nilai buku per saham. Rasio penilaian yang umum digunakan:
 Rasio Harga terhadap Laba atau PER (Price to Earnings Ratio).
Rasio harga per saham terhadap laba per saham.
𝐻𝑎𝑟𝑔𝑎 𝑝𝑒𝑟 𝑆𝑎ℎ𝑎𝑚
Rasio Harga terhadap Laba =
𝐿𝑎𝑏𝑎 𝑝𝑒𝑟 𝑆𝑎ℎ𝑎𝑚

 Rasio Harga Pasar terhadap Nilai Buku (Market to Book Ratio).


Rasio harga pasar saham terhadap nilai bukunya.

𝐻𝑎𝑟𝑔𝑎 𝑃𝑒𝑟 𝑆𝑎ℎ𝑎𝑚


Rasio Harga Pasar terhadap Nilai Buku =
𝑁𝑖𝑙𝑎𝑖 𝐵𝑢𝑘𝑢 𝑝𝑒𝑟 𝑠𝑎ℎ𝑎𝑚

 Rasio harga pasar terhadap arus kas

𝐻𝑎𝑟𝑔𝑎 𝑃𝑒𝑟 𝑆𝑎ℎ𝑎𝑚


Rasio harga pasar terhadap arus kas =
𝐴𝑟𝑢𝑠 𝐾𝑎𝑠 𝑝𝑒𝑟 𝑆𝑎ℎ𝑎𝑚

F. IDENTITAS DU PONT
Sistem Du-Pont merupakan suatu pendekatan yang dikembangkan oleh Du-Pont
Company untuk mengukur tingkat efektivitas perusahaan dalam menghasilkan
keuntungan. Sistem ini memberikan gambaran faktor-faktor yang saling berhubungan dan
berpengaruh pada tingkat pengembalian atas investasi suatu perusahaan dan tingkat
pengembalian atas ekuitas (ROE) yaitu marjin laba bersih, perputaran total aktiva dan
tingkat hutang suatu perusahaan. Dengan mengetahui dan memahami faktor-faktor
tersebut, dapat membantu manajemen dalam memutuskan kebijakannya dalam rangka
untuk meningkatkan tingkat pengembalian atas investasi dan ekuitas suatu perusahaan.
Menurut Gitman (2009: 68-75):Sistem dupont adalah analisis yang digunakan untuk
membedah laporan keuangan perusahaan dan untuk menilai kondisi keuangan.
Menggabungkan laporan laba rugi dan neraca menjadi dua langkah ringkasan
profitabilitas: Return on Assets (ROA) dan Return on Equity. Menurut Munawir (2010:91-
93), analisis Du Pont mempunyai keunggulan dan kelemahan. Keunggulannya adalah
sebagai berikut: :
1. Sebagai salah satu teknik analisis keuangan yang sifatnya menyeluruh dan manajemen
bisa mengetahui tingkat efisiensi pendayagunaan aset.
2. Dapat membandingkan efisiensi penggunaan ekuitas pada perusahaannya dengan
perusahaan lain yang sejenis, sehingga dapat diketahui apakah perusahaannya berada
di bawah, sama, atau di atas rata-ratanya.
3. Dapat digunakan untuk mengukur efisiensi tindakan-tindakan yang dilakukan oleh
divisi/bagian, yaitu dengan mengalokasikan semua beban dan ekuitas ke dalam bagian
yang bersangkutan.
4. Dapat digunakan untuk mengukur profitabilitas dari masing-masing produk yang
dihasilkan oleh perusahaan.
5. Dapat digunakan untuk keperluan kontrol, juga berguna untuk keperluan perencanaan.

Sementara kelemahannya adalah

6. ROA suatu perusahaan sulit dibandingkan dengan ROA perusahaan lain yang sejenis,
karena adanya perbedaan praktek akutansi yang digunakan
7. Kelemahan lain dari teknik analisa ini adalah terletak pada adanya fluktuasi nilai dari
uang (daya belinya).
8. Dengan menggunakan ROA saja tidak akan dapat digunakan untuk mengadakan
perbandingan antara dua permasalahan atau lebih dengan mendapatkan kesimpulan
yang memuaskan

G. Kasus 7-2

First Investment, Inc .: Analisis Laporan Keuangan

Pada Maret 1995, Fred Aldrich, seorang peserta pelatihan musim panas dengan First
Investments, Inc., dipanggil ke kantor kepala bagian analisis investasi dari departemen
kepercayaan. Percakapan berikut terjadi:

Fred, berikut ini adalah keuangan Basic Industries 1994 (1993) dan 1985 (Bukti 1) dan
ringkasan 10 tahun (Exhibit 2). Departemen kepercayaan kami telah memiliki saham
ini sejak awal 1980-an. Seperti yang Anda ketahui, orang-orang portofolio kami
menempatkan banyak penekanan pada kualitas laba perusahaan dan return atas ekuitas
pemilik dalam membuat pilihan saham. Yah, mereka khawatir. Laporan tahunan Basic
Industries 1994 menunjukkan tenggat waktu pengembalian ekuitas pemilik. Sekarang,
mereka ingin kami berkomentar tentang cara perusahaan mencapai ROE selama 10
tahun terakhir, dimulai tahun 1985, saya ingin menyiapkan analisis ini. Saya sarankan
Anda melupakan tahun-tahun pemogokan tahun 1989 dan 1990. Juga, berkonsentrasi
pada apa yang terjadi pada periode 1993-1994. Saya berharap analisis ini akan
mencakup perbandingan langsung kualitas 1985 dan 1994 pengembalian ekuitas
pemegang saham dan rasio keuangan utama lainnya selama dua tahun ini. Akhirnya,
Anda harus tahu bahwa perusahaan tidak mengubah kebijakan dan praktik
akuntansinya secara material selama dekade terakhir. Satu-satunya perubahan adalah
karena masalah standar baru oleh FASB, tetapi ini tidak mendistorsi data komparatif
secara material.

Basic Industries adalah perusahaan multinasional yang terdiversifikasi dengan saham-


saham utama di berbagai pasar listrik yang terkait

Pertanyaan
Selesaikan tugas yang diberikan kepada Fred Aldrich.
Case 7-2
1. PENDAHULUAN

1.1 Perusahaan Basic Industries


Basic Industries Company adalah perusahaan global yang terdiversifikasi yang
memegang saham besar di berbagai pasar listrik. Laporan tahunan terbaru pada tahun
1994 menunjukkan penurunan dalam ROE pemilik. perusahaan belum mengubah
kebijakan akuntansi di mana ia telah berlatih secara material selama dekade terakhir.
Karena standar baru yang dikeluarkan oleh FASB, beberapa perubahan telah dibuat.
Namun, tesis perubahan belum secara material terdistorsi data pembanding perusahaan.
Data yang tersedia adalah Basic Industries Company dan konsolidasi keuangan afiliasi
untuk tahun 1994, 1993 dan 1985 serta ringkasan 10 tahun tentang sorotan keuangan
seperti yang dilaporkan pada tahun 1994 (First Investment, Inc.: Analisis Laporan
Keuangan, 1997).

1.2 Penugasan

Departemen kepercayaan dari Perusahaan First Investment memiliki saham Perusahaan


Basic Industries sejak awal 1980-an. Sejak orang-orang portofolio dari departemen
kepercayaan menekankan pada kualitas laba perusahaan dan return atas ekuitas pemilik,
mereka sekarang khawatir tentang rendahnya laba yang dilaporkan dan return atas
ekuitas pemilik sebagaimana dinyatakan dalam laporan tahunan.. Kita telah diminta
untuk menyelesaikan tugas yang diberikan kepada Fred Aldrich, seorang peserta
pelatihan musim panas dengan First Investment, Inc., yang menyiapkan laporan tentang
analisis Perusahaan Basic Industries untuk periode 1985-1994 dan memberikan
komentar tentang Return On Equity (ROE) selama sepuluh tahun terakhir. Kita juga
perlu berkonsentrasi dan memberi penekanan pada apa yang terjadi pada tahun 1993
dan 1994 dan membuat perbandingan langsung kualitas kedua tahun dalam tingkat
pengembalian atas ekuitas pemegang saham dan rasio keuangan utama lainnya selama
dua tahun ini. Lebih jauh lagi, kami telah menyarankan untuk mengabaikan tahun 1989-
1990 karena dua tahun ini adalah tahun-tahun pemogokan dan data tidak boleh
dibandingkan dengan tahun-tahun lainnya. Berdasarkan analisis keuangan, kita harus
dapat mengidentifikasi alasan mengapa pengembalian ekuitas pemegang saham
bervariasi dari waktu ke waktu. Kita juga harus dapat memberikan rekomendasi kepada
orang-orang portofolio di departemen kepercayaan tentang apakah kita harus menjual
atau mempertahankan saham yang dimiliki oleh First Investment Inc (First Investment,
Inc.: Analisis Laporan Keuangan, 1997).
2. ANALISIS DAN KOMPUTASI

Untuk menyelesaikan tugas, kita perlu menganalisis kinerja keuangan Perusahaan Basic
Industries. Kami menggunakan rasio keuangan untuk menunjukkan bagaimana berat
perusahaan berutang dan untuk bisa mendapatkan pemahaman tentang tren untuk ekuitas;
rasio profitabilitas, untuk mengukur kembalinya investasi; rasio likuiditas, untuk
mengidentifikasi bagaimana dengan mudah kas dapat menjadi tersedia dan; rasio efisiensi,
untuk mengukur produktivitas aset yang tersedia.

2.1 Rasio Profitabilitas


A. Return on Equity (ROE)
Return on equity (ROE) adalah ukuran profitabilitas yang menghitung berapa
banyak dolar dari keuntungan perusahaan menghasilkan dengan setiap dolar dari
ekuitas (David H. Marshall, 2017). Rumus untuk ROE adalah:

Return on Equity (ROE) = Laba Bersih / Ekuitas

Grafik 1: Return on Equity

Berdasarkan perhitungan dan Grafik 1 di atas, dapat disimpulkan bahwa Return on


Equity telah menurun 1985-1988 dan terus ditingkatkan sejak tahun 1988 sampai tahun
1994. Dalam 1994, Return on Equity adalah 16,42%, penurunan 0,93% dibandingkan
dengan 1993 dan 0,43% menurunkan 1985 dari 16,85%. ROE pada tahun 1994 juga
relatif lebih rendah dibandingkan tiga tahun sebelumnya (1993: 17,35%, 1992: 17,18%,
dan 1991: 16,84%). Ini tidak menguntungkan bagi investor karena merupakan
penurunan laba dalam kaitannya dengan ekuitas. Rasio berikut akan membenarkan
penyebab ROE saat ini.

2.2 Rasio Likuiditas


A. Rasio Lancar

Rasio Lancar adalah rasio likuiditas yang mengukur kemampuan perusahaan untuk
membayar kewajiban jangka pendek dan jangka panjang. Untuk mengukur
kemampuan ini, rasio lancar menganggap Total aktiva lancar dari perusahaan (baik
cair dan tidak likuid) relatif terhadap Total kewajiban lancarpperusahaan (David H.
Marshall, 2017). rumus untuk menghitung perusahaan rasio lancar adalah sebagai
berikut:

Rasio Lancar = Aktiva Lancar / Kewajiban Lancar

Grafik 2: Current Ratio

Melihat Grafik 2 di atas, dapat dilihat bahwa rasio lancar menurun dari tahun
1985 dari 1,81- 1,28 pada 1991. Kemudian naik lagi di 1992-1,39 sebelum
menurun menjadi 1,28 di 1993. Rasio lancar pada tahun 1994 adalah 1,35 yang
merupakan kenaikan 0,07 dibandingkan dengan 1993 dari 1,28. Namun, terlihat
bahwa jika dibandingkan dengan tahun 1985, rasio lancar menunjukkan hilangnya
0,46. rasio lancar dapat digunakan untuk mengambil pengukuran kasar kesehatan
keuangan perusahaan. Semakin tinggi rasio lancar, semakin mampu perusahaan
adalah membayar kewajibannya, karena memiliki proporsi yang lebih besar dari
nilai aset relatif terhadap nilai kewajibannya. Dengan demikian, pada tahun 1994
telah mengakuisisi posisi keuangan yang lebih sehat dibandingkan dengan tahun
sebelumnya tetapi tidak lagi stabil dibandingkan dengan 1985.

B. Rasio Cair

Rasio Cair merupakan indikator kuat dari apakah perusahaan memiliki aset
jangka pendek memadai untuk menutup kewajiban terdekatnya (David H.
Marshall, 2017). Umumnya dikenal sebagai rasio cepat atau rasio modal kerja,
metrik ini lebih kuat dari rasio lancar karena mengabaikan aset tidak likuid
seperti persediaan.

Tabel 1: Perbandingan antara rasio lancar dan rasio cepat

Hal ini terlihat bahwa pada Tabel 1 di atas, pada tahun 1994 bahwa rasio cepat
adalah 0,76 yang memiliki peningkatan sebesar 0,04 dari 0,72 ditampilkan pada
tahun 1993. Ini berarti bahwa itu adalah dalam posisi yang lebih baik untuk
menutup kewajiban langsung dengan aset yang dapat dengan mudah dilikuidasi.
Namun, jika dibandingkan dengan 1985 dari 1,09, hal ini terlihat bahwa rasio
cepat menunjukkan hilangnya 0.33 yang merupakan kerugian yang sangat
signifikan.

Perusahaan dengan rasio cair kurang dari 1 tidak memiliki aset lancar untuk
membayar kewajiban mereka saat ini dan harus diperlakukan dengan hati-hati.
Jika rasio cair jauh lebih rendah dari rasio lancar, itu berarti bahwa aset saat ini
sangat tergantung pada persediaan. Namun, ini mungkin bukan pertanda buruk
karena dapat berarti bahwa kas terus-menerus diinvestasikan kembali. Seperti yang
terlihat dari tabel rasio cepat atas rasio saat ini menunjukkan bahwa tidak ada
banyak perbedaan ketika 1994 dibandingkan dengan tahun 1993 dan 1985. Hal ini
menunjukkan bahwa Perusahaan masih stabil dalam hal itu telah dimanfaatkan dan
dikelola cair dan tidak likuid aset saat ini (Garrison, 2008).
2.3 Rasio Profitabilitas
A. Operating Profit Margin

Rasio margin laba juga disebut laba atas rasio penjualan atau rasio laba kotor yang
merupakan rasio profitabilitas yang mengukur jumlah laba bersih yang diperoleh
dengan setiap dolar dari penjualan yang dihasilkan dengan membandingkan laba
bersih dan penjualan bersih perusahaan. Dengan kata lain, rasio margin laba
menunjukkan apa persentase penjualan yang tersisa setelah semua biaya dibayar
oleh bisnis (Bhimani, 2008).

Margin keuntungan rumus rasio dapat dihitung dengan membagi laba bersih
dengan penjualan bersih. rumus diberikan oleh:

Operating Profit Margin: (Laba Bersih / Penjualan Bersih) * 100

Grafik 3: Profit Margin

Kreditur dan investor menggunakan rasio ini untuk mengukur seberapa


efektif perusahaan dapat mengkonversi penjualan menjadi laba bersih. Investor
ingin memastikan keuntungan yang cukup tinggi untuk membagikan dividen
sementara kreditur ingin memastikan perusahaan memiliki cukup keuntungan
untuk membayar kembali pinjamannya. Dari perhitungan pada Tabel 3, itu
menunjukkan bahwa margin laba di 1994 mengalami penurunan menjadi 4,53%
yang merupakan 0,52% penurunan dari tahun 1993 dari 5,05% dan penurunan
1,18% dari tahun 1985. Marjin laba usaha tertinggi pada tahun 1985 (5,71%)
diikuti oleh 1992 (5,18%). Hal ini menunjukkan bahwa alasan untuk penurunan
ROE (Return on Equity) di 1994. Marjin laba operasi telah mulai perlahan-lahan
menurun sejak tahun 1985 dan baru-baru dari tahun 1992. uptrend tersebut
ditampilkan di 1988-1992.

2.4 Rasio Aktivitas


A. Rasio Perputaran Ekuitas

Perputaran ekuitas adalah rasio yang mengukur proporsi penjualan


perusahaan terhadap ekuitas perusahaan. Tujuan dari pengukuran ini adalah untuk
menentukan efisiensi dengan yang manajemen menggunakan ekuitas untuk
menghasilkan pendapatan. rumus diberikan oleh:

Equity Ratio Turnover = (Penjualan Bersih / Rata-rata Pemegang Saham) * 100

Grafik 4: Ekuitas Perputaran

Dari Grafik 4 di atas, terlihat bahwa perputaran ekuitas Perusahaan Basic


Industries telah meningkat secara bertahap sejak tahun 1985, mencapai puncaknya
pada tahun 1988 dari 3,49%. Ini kemudian mengalami penurunan sampai tahun
1992 dengan perputaran 3,32% sebelum peningkatan dua tahun berikutnya pada
tahun 1993 perputaran ekuitas 3.43% dan 3,62% pada tahun 1994. Perputaran
ekuitas tahun 1994 mengalami peningkatan 0,19% dibandingkan dengan tahun
1993 dan 0,67% dibandingkan 1985. Ini adalah pertanda baik karena berarti bahwa
perusahaan memproduksi lebih banyak pendapatan dengan investasi di berbagai
pasar listrik terkait (Bhimani, 2008).

B. Rasio Perputaran Aset

Rasio perputaran aset adalah rasio dari nilai penjualan perusahaan atau pendapatan
yang dihasilkan terhadap nilai aset (David H. Marshall, 2017). Rasio Perputaran
Aset sering dapat digunakan sebagai indikator efisiensi dimana perusahaan
menggunakan asetnya dalam menghasilkan pendapatan. Rumus diberikan di bawah
ini:

Aset Turnover = (Penjualan atau Pendapatan / Total Aktiva)

Grafik 5: Aset Turnover

Hal ini terlihat dari Grafik 5 di atas, bahwa setelah kenaikan awal 1985 dari 1,44 ke
1,51 pada tahun 1986, perputaran aset Basic Industries terus menurun sampai 1991.
Dari tahun 1992 dan seterusnya, omset aset meningkat 1,38-1,43 pada tahun 1994.
Membandingkan perputaran aset tahun 1994 sampai 1993, meningkat 4%. Tanda
lain yang baik untuk investasi adalah rasio perputaran aset meningkat sepanjang
tahun. Hal ini karena semakin tinggi rasio perputaran aset, semakin baik perusahaan
tersebut melakukan, karena rasio yang lebih tinggi menyiratkan bahwa perusahaan
menghasilkan lebih banyak pendapatan per dolar aset. Namun, jika dibandingkan
dengan tahun 1985, itu terbukti memiliki penurunan 1%. Dapat kita simpulkan
bahwa perusahaan mengalokasikan aset dengan cara yang tepat untuk menghasilkan
pendapatan semaksimal mungkin, dan kita tahu bahwa investasi juga telah
meningkatkan rasio perputarannya.

C. Ekuitas Multiplier

Perusahaan membiayai operasi mereka dengan ekuitas atau utang, sehingga


multiplier ekuitas yang tinggi menunjukkan bahwa sebagian besar pembiayaan aset
tersebut dibiayai oleh utang (David H. Marshall, 2017). Multiplier ekuitas adalah
variasi dari rasio utang, dan definisi dari pembiayaan utang mencakup semua
kewajiban. Multiplier ekuitas dihitung dengan membagi total nilai aset perusahaan
dengan total ekuitas bersih, dan mengukur leverage keuangan. Rumus diberikan
sebagai:

Equity Multiplier = (Total Nilai Aktiva / Net Equity)

Grafik 6: Equity Multiplier

Dari Grafik 6 di atas, terlihat bahwa multiplier ekuitas meningkat terus dari
tahun 1985 dari 2,04-1991 dari 2,46. Ada sedikit penurunan 1991-1992 tapi
multiplier ekuitas menunjukkan tren positif dari tahun 1992 dan seterusnya. 1994
memiliki ekuitas rasio multiplier tertinggi 2,53 dan meningkat 0,06 dibandingkan
dengan 1993 sebesar 2,47 dan peningkatan 0,49 dibandingkan dengan tahun 1985.
Hal ini mencerminkan bagaimana ekuitas efisien sedang digunakan untuk membuat
aset (Garrison, 2008).
2.5 Rasio Solvabilitas

Rasio solvabilitas, juga disebut rasio leverage, mengukur kemampuan perusahaan untuk
mempertahankan operasi tanpa batas dengan membandingkan tingkat utang dengan
ekuitas, aset, dan pendapatan. Rasio solvabilitas menunjukkan apakah arus kas
perusahaan cukup untuk memenuhi kewajiban jangka pendek dan jangka panjangnya.
rasio solvabilitas lebih fokus pada keberlanjutan jangka panjang dari perusahaan bukan
pembayaran kewajiban lancar. Semakin rendah rasio solvabilitas perusahaan
menunjukkan semakin besar probabilitas bahwa itu akan default pada kewajiban
utangnya (Rasio Solvabilitas, 2017). Rasio solvabilitas yang lebih baik menunjukkan
perusahaan yang lebih layak dan sehat secara finansial dalam jangka panjang. Rasio
solvabilitas dihitung sebagai berikut:

Rasio solvabilitas = (laba bersih + depresiasi) / total kewajiban

Tabel 2: Rasio Solvabilitas

Hal ini terlihat dari Tabel 2 di atas bahwa rasio solvabilitas untuk tahun 1994
adalah 0,176 yang 0,012 lebih rendah dari pada tahun 1993 sebesar 0,188 dan 0,077
lebih rendah daripada tahun 1985 sebesar 0,253. Rasio solvabilitas ini bervariasi
menurut industri, jadi penting untuk memahami apa yang merupakan rasio yang baik
bagi perusahaan sebelum menarik kesimpulan dari perhitungan rasio. Rasio yang
menunjukkan solvabilitas yang lebih rendah dari rata-rata industri mungkin
menunjukkan masalah keuangan dikedepannya.

2.6 Beban Suku Bunga dan Tarif Pajak

Salah satu faktor yang berkontribusi mengapa ROE untuk tahun 1994 lebih
rendah dibandingkan dengan tahun 1993 adalah karena Basic Industries telah
mengalami kenaikan beban bunga sejak tahun 1991. Pada tahun 1991, bunga sebesar $
96,9 juta dan meningkat menjadi $ 180,1 juta pada tahun 1994 dengan penambahan $
83,2 juta. Akibatnya, ini menurunkan kualitas laba karena Perusahaan Basic Industries
membayar biaya keuangan yang tinggi atas pinjaman jangka pendek dan jangka
panjang. Meskipun mereka membayar lebih banyak, mereka juga terlibat banyak utang
(karena meningkatnya utang di tahun 1994) sehingga harus menanggung (bayar) suku
bunga yang tinggi yang berujung pada menurunnya Net Income sehingga ROE juga
berkurang.
3. DISKUSI
Analisis keuangan dibuat berdasarkan rasio berasal dari formula DuPont untuk
menemukan Return on Equity. Karena penurunan pendapatan dan marjin laba bersih,
Perusahaan Basic Industries mengalami pengembalian yang lebih rendah di ekuitas.
Berdasarkan ikhtisar keuangan 10 tahun seperti dilansir Basic Industries Company,
menunjukkan ketika ada biaya yang lebih tinggi pada tahun 1994, terutama beban bunga
yang lebih tinggi. Hal ini menyebabkan penurunan laba bersih dan langsung mengarah ke
Ekuitas. Untuk meningkatkan ROE untuk tahun berikutnya, Perusahaan Basic Industries
perlu menurunkan tingkat biaya bunga dengan baik melunasi utang atau membiayai
kembali pinjaman jangka pendek dan jangka panjang mereka untuk mendapatkan lebih
banyak keuntungan.

Terlepas dari profit margin dan return on equity, pada tahun 1994, Perusahaan Basic
Industries telah terbukti telah meningkat dalam hal Perputaran Ekuitas, Perputaran Aset
dan multiplier ekuitas dibandingkan dengan tahun 1993. Hal ini menunjukkan bahwa
perusahaan menghasilkan lebih banyak pendapatan per aset, memproduksi pendapatan
lebih dengan investasi di berbagai pasar terkait listrik dan memiliki leverage keuangan
yang baik dibandingkan dengan 1993.

Hal ini ditunjukkan pada Tabel 3 di bawah ini, Perusahaan Basic Industries terus
menunjukkan pertumbuhan yang berkelanjutan di laba per saham serta peningkatan dividen
yang diberikan per saham. Hal ini menguntungkan bagi pemegang saham karena mereka
dapat memperoleh dividen yang lebih tinggi. Pembayaran dividen yang dihitung dengan
menggunakan dividen per saham atas pendapatan per saham dan ditabulasi dalam
persentase. Penurunan pembayaran dividen dibandingkan 1985 dapat diasumsikan bahwa
pendapatan diinvestasikan kembali ke perusahaan.

Tabel 3: Dividend Payout


4. REKOMENDASI
Direkomendasikan bahwa departemen kepercayaan First Investment Inc memperoleh
lebih banyak data untuk analisis lebih lanjut. Data data yang dibutuhkan adalah laporan
arus kas dan laporan laba rugi untuk mengidentifikasi pemanfaatan dan manajemen kas di
perusahaan. Hal ini juga penting untuk memperoleh data tentang piutang saat ini dan
penjualan dalam kredit untuk mengidentifikasi siklus konversi kas perusahaan yang
merupakan umur persediaan tambahan dan umur piutang dikurangi dengan hari
pembayarannya. Selanjutnya, data rata-rata industri untuk rasio solvabilitas, rasio
likuiditas, dan rasio investor harus diperoleh sehingga perbandingan yang baik dapat
dilakukan antara Perusahaan Basic Industries dan perusahaan lain dalam industri yang
sama. Ini akan membantu menentukan apakah perusahaan berkinerja di atas atau di bawah
rata-rata industri sehingga mempengaruhi jumlah kepercayaan yang diberikan kepada
perusahaan.

Selanjutnya, melalui analisis rasio aktivitas yang membenarkan penurunan ROE


Perusahaan Basic Industries. Hal ini karena perputaran ekuitas, perputaran aset dan
pemerataan ekuitas meningkat dibandingkan tahun 1993. Perputaran yang rendah juga
dibenarkan melalui peningkatan biaya bunga. Dividen dan laba per saham juga meningkat
pada tahun 1994 yang juga merupakan pertanda baik. Dengan demikian, direkomendasikan
bahwa departemen kepercayaan mempertahankan stok yang dimiliki semata-mata
berdasarkan kinerja pada tahun 1994. Namun, ada penurunan dalam pengembalian ekuitas,
rasio lancar, marjin laba operasi dan perputaran aset ketika membandingkan tahun 1994
dengan tahun 1985. Dengan demikian, direkomendasikan bahwa perbandingan rinci
dilakukan untuk Perusahaan Basic Industries dengan para pesaingnya dan perusahaan lain
dalam industri yang sama untuk mengetahui apakah pengurangan ini terjadi semata-mata
untuk Perusahaan Basic Industries atau menonjol di seluruh industri yang sama.
DAFTAR PUSTAKA

Bhimani, A. H. (2008). Management and Cost Accounting (Volume 1), 4th edition. Financial
Times Prentice Hall.
David H. Marshall, W. W. (2017). Accounting: What The Numbers Mean. New York: Mc-
Graw Hill Education.
First Investment, Inc.: Analysis of Financial Statements, 9-197-010 (Harvard Business
School 30 May, 1997).
Garrison, R. H. (2008). Managerial accounting. Boston: McGraw-Hill/Irwin.
Ross Stephen A, dkk (2009), Pengantar keuangan perusahaan buku 1 edisi 8, salemba
empat, jakarta.
Solvency Ratio. (12 March, 2017). Retrieved from Investopedia:
http://www.investopedia.com/terms/s/solvencyratio.asp