Anda di halaman 1dari 8

Pemerkosaan pada anak sekolah”

Pada suatu kisah di satu sekolah terdapat satu pasang kekasih yang akan pulang bersama. Tetapi
sebelum mereka pulang, Desi dan Ikbal jalan-jalan terlebih dahulu . mereka baru menginjal kelas X.

Ikbal : Des, sebelum pulang kita jalan-jalan dulu yuk sebentar ?

Desi : Emang mau kemana ?

Ikbal : ya, kemana aja aku jamin tempatnya itu bakalan bikin kamu ngerasakan bahagia yang gak
pernah kamu rasain .

Desi : Ya udah deh tapi jangan lama-lama ya . takut dimarahain ibu .

Ikbal : OK deh ( sambil merangkul desi )

Desi : apa sih kamu . kok pegang-pegang aku ?

Ikbal : emangnya kenapa ? gak boleh ? masa sama pacar sendiri gak mau ?

(Jam pulang pun tiba ...)

Ikbal : Desi .. ayo cepat !

(Desi sedang mengobrol dengan temannya (Tias )

Desi : Iya sebentar (Ikbal), Eh aku pulang duluan ya (Tias). Aku mau bareng ikbal ya. . mau jalan
dulu .. byeeee .

Tias : ok. Hati-hati ya . kalo ada apa-apa telpon aku aja . byee ..

Desi : Siap.

(Desi pun segera menghampiri Ikbal)

Ikbal : Lama banget sih kamu .

Desi : Iya maaf. Ayo jalan nanti keburu sore.

(mereka pun jalan berdua menelusuri trotoar. Lalu sampailah di sebuah gedung tua, yang jauh dari
jalanan umum )

Ikbal : Nah ini dia tempat yang aku maksud .

Desi : Gedung Tua maksud kamu ? (Sambil mengerutkan kening karena heran)
Ikbal : Iya gedung tua, tempt yang akan ngasih kamu kebahagiaan yang Cuma akan kamu dapetin
dari aku

(Ikbal pun mulai melakukan tindak kejahatan pemerkosaan kepada desi, dan desi pun tidak sadarkan diri.
Kemudian ikbalpun meninggalkannya ).

(Malam pun tiba desi pun mulai sadarkan diri, dia pun menangis sangat keras, bajunya acak-acakan dan
kotor)

(Bunyi Telpon berdering )

Desi : Dimana hp ku ( sambil menangis, desi tidak bisa berjalan)

(Desi tau bahwa telpon itu dari Tias setelah melihat telponnya, dan segera mengangkat telpon itu )

Tias : Hallo, Desi kamu dimana. Tante Indri( ibu dari Desi) tadi sampe kerumah aku nanyain
kamu, lagian kamu lama banget jalannya sampe jam 8 malem gini. ?

(Terdengar suara tangisan Desi )

Tias : Desi ? kamu nangis ? kamu kenapa ? kamu berantem sama Ikbal ? Kamu ga di apa-apain
kan sama ikbal ?

Desi : Tiass.. kamu bisa susulin aku gak ?

Tias : emang kamu dimana sekarang ?

Desi : Gedung tua, deket sekolah ..

Tias : Iya aku kesana sekarang ..

(Tias pun bergegas pergi ke gedung tua itu menggunakan mobil)

Tibalah Tias di gedung Tua itu, Tias memanggil-manggil Desi. Karena di gedung tua itu gelap, Tias terus
mencari Desi. Saat Tias tiba di lantai 3 Tias mendengar suara perempuan menangis, awalnya Tias takut.
Tapi dia berusaha untuk mencoba menghampiri suara tangisan itu.

Tias : Desi ? itu kamu bukan ? Dess, jangan bikin aku takut

Desi : Tiass.. (sambil menangis)

Tias pun langsung memeluk Desi, dan membawa Desi masuk kemobil. Tias bingung melihat
keadaan Desi yang bajunya acak-acakan, kotor.

Tias : Des, kamu kenapa ?

(Desi menangis dengan keras dan langsung memegang tangan Tias )

Tias : ini minum dulu,, tenang dulu coba cerita kamu kenapa ?kok bisa ada di gedung tua gitu ?
(Desi berusa menjawab walau sambil mengis tersedu-sedu )

Desi : Tias, Ikbal..!!

Tias : Ikbal ? Ikbal kenapa sama ikbal ?kamu gak habis di rampok kan ? Ikbal kemana tadi kok
gak ada sama kamu ? ikbal gak dibunuh kan ?

Desi : Aku .. Aku di perkosa, Tiass.

Tias : ( bingung ) Kamu lagi gak bercanda ya ?

(Desi hanya menggelengkan kepala)

Tias : Kamu serius bukan ? sama siapa ? jangan bilang kalo sama ikbal ?

(Desi mengangguk )

Tias pun segera membawa Desi pulang. Sampai di rumah Desi,, Tias segera memanggil Ibu Indri
(Ibunya Desi)

Tias : Tante Indri,,Tante Indri ..

Ibu Indri : Tias ? gimana kamu udah ketemu sama Desi ?

Tias : Desi, ada di mobil tante ..tapi

Ibu Indri : Tapi kenapa ?

Tias : Sebaiknya tante lihat sendiri .

(Ibu Indri merasa gelisah dengan keadaan Desi anaknya, Bu Indri pun Menghampiri mobil tias dengan
penuh rasa cemas)

Bu Indri : Desi? .. ya Allah de kamu kenapa ? kok bisa jadi gini ?

( Desi langsung memeluk Ibunya )

Bu Indri : Tias ini desi kenapa ?

Tias : Sebaiknya, Desi di bawa masuk ke rumah dulu tante.

( Bu Indri dan Tias pun membawa Desi ke dalam rumah, segera langsung Tias menceritakan semua nya
kepada Bu Indri)

Bu Indri : Ya ampun desi, kok bisa sih nyampe gitu sayang . pokoknya Kamu (Tias) Harus mengantar
tante ke rumah ikbal-ikbal itu, dia harus bertanggung jawab atas perbuatannya . anak saya sampai
seperti itu ( Sambil menangis )

Tias : Iya bu.


Mereka pun segera berangkat ke rumah Ikbal untuk meminta pertanggung jawaban atas perbuatannya
itu.

Setelah sampai ..

Bu Indri : Tok, Tok, Tok . Ikbal hey keluar kamu (Teriaknya)

Tias : Sabar tante, malu sama tetangganya

Bu Indri : Biarkan saja ! Hey Ikbal Keluar kamu .

(Kemudian Pintu pun di bukakan, yang membuka adalah Bu Elis dia adalah Ibu Ikbal.)

Bu Elis : Iya, cari siapa ya ? kok anda ke rumah orang teriak-teriak gitu ?

Bu Indri : Mana Ikbal ? Ini rumah si ikbal kan ? kamu ibunya ?

Bu Elis : Iya Ikbal anak saya, silahkan masuk dulu . gak enak ngomong di luar.

Kemudian pun Bu Indri, Tias dan Desi pun Masuk dan duduk di Rumah Ikbal

Bu Elis : Anda cari anak saya ada perlu apa ya ?

Ikbal : Ada apaan sih mah berisik banget aku lagi tidur juga !

Bu Elis : Ini ada yang cari kamu bal .

Bu Indri : (Berdiri) Jadi kamu ikbal ! kamu apakan anak saya sampai seperti itu hah! Tega sekali kamu
berbuat hal yang tidak pantas itu kepada anak saya ! apa kamu gak punya otak !

Ikbal : oh, Ibunya Desi ya ? (sambil cium tangan )

Bu Indri : Gak sudi saya di pegang kamu !

Ikbal : Tante mau ngapain kesini ? oh ya tante pasti mau tanya soal kejadian yang tadi sore ya ?
tenang aja tante saya Cuma kasih kesenangan aja !

(Bu Indri langsung menampar Ikbal)

Ikbal : Kenapa tante tampar saya?

Tias : Apa ? kamu tanya kenapa ? kamu masih tanya kenapa ? kamu gak punya otak ya ? apa
lupa ingatan ? kamu udah perkosa desi tapi kamu masih bisa bersikap tenang kaya gini ? liat dia ! Liat !
Dia Baru aku jemput tadi dengan keadaan benar-benar lemas, takut, nangis terus . dan kamu ? malah lagi
tidur? Astaga Ikbal !

Bu Elis : Apa ? Ikbal perkosa anak ini ? ( sambil heran dan marah) Ya ampun Ikbal kamu mamah gak
nyangka kamu bisa melakukan perbuatan keji kaya gitu ! kamu harus mempertanggung jawabkan
semuanya ! mamah gak mau tau !
Ikbal : Apaan sih mah, tante, tias Biasa aja kaligak usah heboh gitu ih udah kaya apaan tau !

Bu Elis : Apa ? Kamu bilang biasa aja ? ( Bu Elis langsung menampar Ikbal ), Bu, kita harus
periksakan keadaan Desi dulu secepatnya. Di dekat sini ada Bidan, kita coba bawa dulu saja ke sana !
Biarin anak ini nanti kita urus bersama mau di apakan nya . sekarang yang penting Kita urusi Desi dulu dia
kasian.

Sesampainya mereka di BPM tersebut, ternyata BPMnya sudah tutup. Tetapi Bu Elis tetap mengetuk
pintu Bidan tersebut

Bu Elis : Assalamualaiku ,, Bu Bidan , Bu Bidan .

Bidan : Waalaikumsalam, Bu Elis ? silahkan masuk. Bu Elis ada apa ya ?

Bu Elis : Bu, ini anak saya bikin ulah. Dia sudah memperkosa Anak ini. Saya kesini mau minta tolong
sama ibu tolong periksa dia .

Bidan : Ya ampun, ya udah bu kalau begitu segera saja Kita keruang praktek saya saja yu bu

(Sesampainya Di ruang tersebut )

Bidan : Saya minta datanya dulu ya . Nama adenya siapa ?

Bu Indri : Desi Tantajinowo

Bidan : Ibu , orang tua Desi ?

Bu Indri : Iya bu .

Bidan : Saya turut prihatin ya bu, yang sabar. Alamatnya dimana ya bu ?

Bu Indri : Jl. Intramuskular Perum Cardiovascular

Bidan : Ayo ade ikut Ibu ke ruang pemeriksaan yu.

( Tias agak trauma dia takut untuk di sentuh orang lain selain yang dia kenal dan dekat)

Bidan : Gpp de, Saya gak gigit kok. Ayo saya bantu !

( Desi pun menganggukan kepalanya menandakan dia setuju untuk di periksa)

(Bidan pun melakukan pemeriksaan)

Bidan : Desi, kamu mau ceritakan apa yang sebenarnya terjadi ? agar kamu merasa lega.

Desi : Saya takut, saya gak mau tapi dia memaksa saya , dia menampar saya . ( menangis
kencang )

(Bidan selesai melakukan pemeriksaan) .


Bidan : Kamu pasti bisa melewati semua ini. Kamu tunggu sebentar ya .

(Bidan menghampiri Tias, Bu Elis, dan Bu Indri)

Bidan : Bu, sepertinya putri ibu mengalami trauma yang sangat berat, dan di kemaluan putri ibu
juga ada luka yang harus segera di obati. Ibu harus terus memberikan dukungan baik fisik maupun
psikisnya, karna dia terlihat sangat ketakutan. Dia butuh dampingan dari seseorang yang paling dekat
dengannya. Mungkin itu akan sedikit mengurangi rasa cemasnya. Pemerkosaan ini terjadi kapan ya bu ?

Tias : Tadi sore bu .

Bidan : Baiklah bu sayang akan memberikan alat kontrasepsi darurat untuk mencegah kehamilan
pada anak ibu.

Bu Elis : tapi itu gpp bu buat keadaan alat reproduksinya ?

Bidan : Gak apa- apa kok Bu, Pil ini tidak ada pengaruh buruk di kemudian hari pada alat
reproduksinya atau organ tubuh lainnya . cara minumnya itu 2 pil harus secepatnya dengan 2 uah pil 12
jam kemudian .

Bu Elis : Baik bu Bidan, Terimakasih bu bidn sudah membantu saya .

Bidan : Iya bu sama-sama. Oh iya bu sebaiknya anak ibu di periksakan kepada psikolog. Karena
saya taut kejadian seperti itu akan membuat dia putus asa dalam menjalani hidupnya, apa lagi untuk
melanjutkan sekolah. Pasti dia segan.

Bu Indri : Iya bu bidan saya mau banget bawa anak saya ke psikolog.

Bidan : Suami saya psikolog bu, mungkin dia bisa bantu jika ibu mau , saya akan memanggilkan
suami saya untuk mencoba menolong keadaan psikis Desi .

Bu Indri : Bu, terimakasih sekali bu bidan bisa membantu anak saya.

Bidan : Iya sama-sama bu, saya juga punya anak perempuan tapi masih kecil. Saya juga gak tau
harus berbuat apa kalo anak saya sampai mengalami kejadian seperti ini. Saya akan memanggilkan suami
saya ya bu. Permisi sebentar.

(Bidan pun memanggil suaminya yang bernama Dr. Rival) .

Dr Rival : Assalamualaikum, Ibu saya Dr. Rival ada yang bisa saya bantu ?

Bu Indri : Dr, Tolong buat dia ceria seperti dulu.

Dr Rival : Iya bu, baik saya akan berusaha untuk membantu mengurangi beban yang dia tanggung.

(Dr Rival pun segera menghampiri Desi)

Dr Rival : Hallo Desi


Desi : Siapa kamu ? saya gak kenal kamu ! pergi kamu sana jangan dekati saya ! ( sambil
menangis)

Dr Rival : Tenang desi, saya Dr Rival. Desi sekarang rileks... buat tubuh Desi seringan mungkin... buat
Desi tidur sedalam mungkin. Jika Desi sudah merasa tenang ceritakan semua permasalahan Desi.

Desi : Saya takut, saya kecewa, saya merasa hidup saya sudah hancur, sudah tidak ada artinya
lagi, saya putus asa dengan semua kejadian ini. Saya Tidak percaya orang yang sayapikir akan melindungi
saya tapi malah dia yang membuat saya merasa hancur,bahkan sampai sangat-sangat hancur.

Dr Rival : Tenangkan diri kamu des, sekarang pikirkan masa depan jangan pikirkan masalalu, jadikan
ini smeua pelajaran bahwa orang yang kita anggap baik belum tentu dia sungguh-sungguh baik.
Perjuangan kamu maih banyak, kamu masih harus sekolah.

Desi : Saya takut sekolah saya tidak mau bertemu dengan dia lagi, saya taut teman-teman saya
menjauh.

Dr Rival : Tapi, tadi saya lihat ada teman kamu di depan. Dia masih menemani kamu apa pun yang
sudah terjadi terhadap kamu . kamu masih punya banyak oang yang peduli dan sayang sama kamu.
Kamu gak usah khawatir dengan semua yang akan kamu hadapi, selama kamu masih punya teman
seperti itu, ibu yang selalu ada untuk kamu, dan ayah yang akan selalu melindungi kamu . kamu gak
perlukhawtir lagi. Selama kamu bisa mengambil pelajaran dari kejadian ini kamu akan tau mana yang
harus di lakukan dan mana yang tidak boleh dilakukan. Ok. Siap untuk memulai lembaran baru ?

Desi : Semoga saya siap dok

Dr Rival : Kamu harus Siap ! (sambil tersenyum) nah sekarang desi bisa bangun . Gimana udah agak
enakan ?

Desi : Alhamdulilah dok, sudah agak lega dari pada sebelumnya.

(Desi pun segera menghampiri ibunya dan Tias.)

Bu Indri : Gimana sayang ?udah enakan ? kamu udah gak apa-apa?

(Desi hanya mengangguk) .

Tias :Alhamdullilah Desi . untung kamu baik-baik aja (sambil meneteskan air mata ) yuk kita
pulang.

Bu Indri : Bu bidan, dokter makasih banyak ya ataspertolongannya , maaf saya menggangu waktu
istirahat kalian . sekali lagi terima kaish .

Bu bidan : Iya bu, sama-sama. Ibu yang tabah yang kuat ya . semoga kedepannya bisa berjalan
lancar . amin

Bu Elis : Ya udah kalo begitu kita pamit ya bu bidan terima kasih atas semuanya.. assalamualaikum
Bidan : Iya bu sama-sama waalaikumsalam.

Bu Elis, Bu Indri, Tias, dan Desi pun segera puang kerumahnya maisng-masing. Keadaan Desi muali
berangsur membaik walau seminggu dia sempat tidak masuk sekolah. Tapi lama kelamaan desi berusaha
untuk menghadapi rasa takutnya tersebut.

Tias selalu mengawasi desi, Pulang bareng Berangkat sekolahpun Desi diantar ayahnya. kemudian
nasip Ikbal dia masuk penjara dengan hukuman 5 tahun penjara.