Anda di halaman 1dari 17

ILMU KESEHATAN MASYARAKAT LAPORAN KASUS

FAKULTAS KEDOKTERAN JANUARI 2017


UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MAKASSAR

KEDOKTERAN KELUARGA
“ TIFOID “

OLEH :
Luthfi Ahmad, S.Ked.

Pembimbing :
dr. Hj. Hatase Nurna

BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MAKASSAR
2017
BAB I
PENDAHULUAN

Hipertensi merupakan suatu penyakit kronis yang sering disebut silent killer karena
pada umumnya pasien tidak mengetahui bahwa mereka menderita penyakit hipertensi
sebelum memeriksakan tekanan darahnya. Selain itu penderita hipertensi umumnya tidak
mengalami suatu tanda atau gejala sebelum terjadi komplikasi.
Penderita hipertensi di Amerika Serikat diperkirakan sekitar 77,9 juta atau 1 dari 3
penduduk pada tahun 2010. Prevalensi hipertensi pada tahun 2010 diperkirakan meningkat
sebanyak 7,2% dari estimasi tahun 2010. Data tahun 2007-2010 menunjukkan bahwa
sebanyak 81,5% penderita hipertensi menyadari bahwa bahwa mereka menderita hipertensi,
74,9% menerima pengobatan dengan 52,5% pasien yang tekanan darahnya terkontrol
(tekanan darah sistolik <140 mmHg dan diastolik <90 mmHg) dan 47,5% pasien yang
tekanan darahnya tidak terkontrol. Persentase pria yang menderita hipertensi lebih tinggi
dibanding wanita hingga usia 45 tahun dan sejak usia 45-64 tahun persentasenya sama,
kemudian mulai dari 64 tahun ke atas, persentase wanita yang menderita hipertensi lebih
tinggi dari pria.
Hipertensi merupakan salah satu faktor resiko terbesar penyebab morbiditas dan
mortalitas pada penyakit kardiovaskular (Kearney dkk., 2005). Sejak tahun 1999 hingga
2009, angka kematian akibat hipertensi meningkat sebanyak 17,1% (Go dkk., 2014) dengan
angka kematian akibat komplikasi hipertensi mencapai 9,4 juta per tahunnya (WHO, 2013).
Prevalensi hipertensi di Indonesia sebesar 26,5% pada tahun 2013, tetapi yang
terdiagnosis oleh tenaga kesehatan dan/atau riwayat minum obat hanya sebesar 9,5%. Hal ini
menandakan bahwa sebagian besar kasus hipertensi di masyarakat belum terdiagnosis dan
terjangkau pelayanan kesehatan (Kemenkes RI, 2013). Profil data kesehatan Indonesia tahun
2011 menyebutkan bahwa hipertensi merupakan salah satu dari 10 penyakit dengan kasus
rawat inap terbanyak di rumah sakit pada tahun 2010, dengan proporsi kasus 42,38% pria dan
57,62% wanita, serta 4,8% pasien meninggal dunia (Kemenkes RI, 2012).
IDENTITAS PASIEN

Nama : Ny. Nurhaedah

Umur : 45 tahun

Pekerjaan : Penjual

Pendidikan terakhir : SMA

Suku bangsa : Makassar

Agama : Islam

Status : Kawin

Alamat : jl. Landak Baru Kanal Selatan No. 80 D

ANAMNESIS
Seorang pasien berumur 45 tahun datang ke Puskesmas diantar oleh anaknya dengan keluhan
nyeri kepala dan tegang pada leher belakang yang dialami sudah sejak ± 7 bulan yang lalu,
dan memberat sejak tadi malam. Keluhan ini dirasakan terus menerus. Pasien juga mengeluh
pusing, dan nyeri pada seluruh badan. Keluhan mual/muntah (-), jantung berdebar-debar (-),
gangguan penglihatan (-), BAB dan BAK dalam batas normal.
Pasien mengaku sering mengkonsumsi makanan yang asin, dan seringkali menabur garam
berlebihan pada setiap masakannya. Pasien juga jarang mengkonsumsi buah dan sayuran
serta jarang berolahraga. Pasien mempunyai riwayat keluarga yang menderita Hipertensi
(Ibu).
Home Visit

PEMERIKSAAN FISIS
 Keadaan Umum : Compos mentis
 Tekanan darah : 150/90 mmHg
 Frekuensi nadi : 80x/menit
 Frekuensi Nafas : 22 x/menit
 Suhu : 37 0C
 Berat Badan : 92 Kg
 Tinggi Badan : 160 cm

ANAM NESIS YANG MENGARAH KE DIAGNOSIS


 Gejala klinis :
 Sakit Kepala
 Tegang Pada Bagian Belakang Kepala
 Pemeriksaan fisis
 TD : 150/90
Pemeriksaan Fisis Pasien Saat Home Visit

PEMERIKSAAN ORGAN
Organ Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi
Bentuk dada  Vocal
simetris, fremitus (N) Vesicular, wh
Paru pergerakan  Krepitasi (-) Sonor (-/-), Ronkhi
simtrtis, tidak  NT (-) (-/-)
terdapat retraksi
BJ I dan II
Batas
Ictus Cordis Ictus cordis tidak Normal,
Jantung jantung
tidak tampak teraba. Reguler, BJ
normal
Tambahan (-)
Hati Tidak teraba
Limpa Tidak teraba
Abdomen
Massa Tidak teraba
Ginjal Tidak teraba
Genitourinaria Tidak dilakukan Pemeriksaan
Anorectal Tidak dilakukan Pemeriksaan
Refleks
Dalam Batas Normal
Fisiologis
PEMERIKSAAN KELENJAR LIMFE

ORGAN KANAN KIRI


LEHER Normal Normal
AXILLA Normal Normal
INGUINAL Normal Normal
GROIN Normal Normal

DIAGNOSIS KERJA
HIPERTENSI (I 10)

DIAGNOSIS BANDING
MIGRAIN (G43.0)

STATUS KESEHATAN KELUARGA

Status Dalam RIWAYAT


No. Nama Umur JK PEKERJAAN
Keluarga PENYAKIT

1 Darwis 52 Suami L PNS Sehat

2 Nurhaedah 45 Istri P Penjual Hipertensi

3 M. Akbar 21 Anak L Tidak Bekerja Sehat

4 M. Rezki 16 Anak L Sekolah Sehat

RIWAYAT PENGOBATAN TERDAHULU


Selama ini pasien hanya minum obat dari puskesmas, dan rutin minum Amlodipin yang
diberikan oleh dokter.
PENATALAKSANAAN
 Non Farmakologi
a. Mengurangi asupan garam
b. Mengurangi konsumsi makanan yang berlemak
c. Meningkatkan aktifitas fisik seperti rajin berolahraga
 Farmakologi
a. Amlodipin 5 mg 1x1
b. Vit. B12 2x1

Kegiatan Yang Dilakukan Pada Kunjungan Rumah

PERJALANAN PENYAKIT SAAT INI


1. Home Visit 1 : Pasien mengeluh pusing, sakit kepala, dan tegang pada bagian tengkuk
leher. Pada pemeriksaan fisik didapatkan TD : 150/90 mmHg
Pada kunjungan ini pasien diberikan penjelasan tentang fungsi dan kerja obat agar pasien
tetap meminum obatnya secara rutin dan teratur agar tekanan darah nya terkontrol,
membatasi asupan garam, serta olahraga yang cukup.
2. Home Visit II : Keadaan pasien baik, gejala sebelumnya jauh lebih baik dan berkurang.
Pasien rutin meminum obatnya, mengurangi asupan garam yang dikonsumsi, dan mulai
membiasakan diri untuk berolahraga. TD : 130/90 mmHg
3. Home Visit III : Keadaan pasien baik. Pasien tetap rutin meminum obatnya, membatasi
asupan garam yang dikonsumsi, serta olahraga yang cukup (jalan kaki). TD : 120/80
mmHg.

RIWAYAT PENYAKIT KELUARGA


Pada pasien tersebut terdapat anggota keluarga yang menderita hipertensi yaitu ibu kandung
pasien, namun ibu kandung pasien sudah meninggal karena penyakit jantung yang
dideritanya yang disertai dengan hipertensi. Anggota keluarga lain yang menderita hipertensi
disangkal.

RIWAYAT PENYAKIT DAHULU


Pasien telah menderita hipertensi sejak ± 7 bulan yang lalu.
STRUKTUR KELUARGA

Ket : : Laki-laki : Meninggal

: Perempuan : Hub. perkawinan

: Pasien

DIAGNOSTIK HOLISTIK
1. Aspek Personal (Alasan berobat, harapan dan kekhawatiran)
Alasan berobat : pasien datang karena sakit kepala dan rasa tegang pada bagian
tengkuk leher.
Harapan : pasien berharap untuk sembuh, keluhan yang dialaminya bisa berkurang.
Kekhawatiran : jika hipertensinya tidak terkontrol, justru menimbulkan dampak yang
lebih berat seperti Stroke.
2. Aspek Resiko Internal (Faktor internal yang mempengaruhi masalah kesehatan
pasien)
- Gaya hidup pasien yang jarang berolahraga, serta pemberian garam berlebih pada
olahan makanan yang dapat memicu meningkatnya hipertensi.
- Stress psikologi
3. Aspek Psikologi Keluarga
Peran keluarga dalam mendukung pasien seperti rajin meminum obat dengan teratur
dan diingatkan bahwa obat hipertensi harus diminum seumur hidup. Mengantar pasien
ke puskesmas untuk berobat jika obatnya habis atau jika ada keluhan yang memberat.

DIAGNOSIS SOSIAL, EKONOMI, PENCARIAN PELAYANAN KESEHATAN DAN


PERILAKU
1. Sosial
Pendidikan Terakhir SMA, riwayat pekerjaan sebagai penjual
2. Ekonomi
Sumber keuangan pasien dari suami dan hasil jualan pisang eppe.
3. Penggunaan Pelayanan Kesehatan
Pasien datang ke puskesmas jika obat telah habis, atau jika terdapat keluhan yang
sangat mengganggu. (hanya kuratif saja).
4. Perilaku Yang Tidak Menunjang Kesehatan
- Merokok (-)
- Alkohol (-)
- Narkoba (-)

LINGKUNGAN TEMPAT TINGGAL


 Kepemilikan rumah : Milik sendiri
 Daerah perumahan : Padat
 Luas Rumah : 10 m x 8 m
 Rumah : Bertingkat
 Jumlah penghuni : 4 orang
 Lantai rumah : Keramik
 Dinding rumah : Tembok semen
 Kondisi Rumah : Sedang
PENCEGAHAN YANG DISAMPAIKAN PADA KELUARGA
1. Pencegahan primer
a. Menjelaskan kepada keluarga khususnya penderita tentang gambaran penyakit
hipertensi serta berbagai macam komplikasi yang dapat terjadi.
b. Memberikan pengetahuan tentang cara pencegahannya baik kepada keluarga maupun
penderita, seperti mengurangi konsumsi makanan yang mengandung banyak garam
dan meningkatkan konsumsi buah dan sayur
2. Pencegahan sekunder
a. Memeriksakan tekanan darah secara teratur di puskesmas.
b. Melakukan diet rendah garam, mengurangi makanan yang berlemak dan
memperbanyak makan sayuran dan buah buahan
c. Relaksasi dan rekreasi serta cukup istirahat sangat berguna untuk mengurangi atau
menghilangkan stres, yang pada gilirannya bisa menurunkan tekanan darah
d. Melakukan olahraga seperti berjalan setiap pagi disekitar rumah, agar kesehatan tubuh
tetap terjaga
e. Memberikan penjelasan tentang pentingnya minum obat dengan teratur
f. Menyarankan melakukan pengobatan secara teratur kepada anggota keluarga yang
didapatkan menderita hipertensi saat dilakukan pengukuran tekanan darah
3. Pencegahan tersier
a. Apabila penderita mengalami gejala sakit kepala, pandangan kabur sebaiknya cepat
memeriksakan penyakitnya dan mengobatinya untuk menghindari timbulnya
komplikasi.
b. Memberikan vitamin untuk menjaga kondisi kesehatan.
KESIMPULAN

a. Penyelesaian Masalah Yang dihadapi Pasien


Pasien harus teratur minum obat dan obat hipertensinya diminum seumur hidup,
mengurangi konsumsi makanan yang mengandung banyak garam dan meningkatkan
konsumsi buah dan sayur.
b. Penjelasan Yang Anda Sampaikan Pada Pasien dan Keluarganya Tentang Penyakit
Yang Di Deritanya.
Pasien menderita hipertensi, perlu diketahui bahwa penyakit ini salah satu penyakit
yang dapat menjadikan kita ke kondisi yang lebih berat, olehnya itu perlunya untuk
sesering mungkin datang ke puskesmas untuk mengontrol tekanan darahnya, serta
menghindari makanan yang bergaram.
c. Penjelasan Yang Anda Sampaikan Tentang Peranan Pasien dan Keluarganya Dalam
Proses Penyembuhan Penyakit Yang Diderita.
Pasien harus menyadari betul akan bahaya yang dapat muncul jika hipertensinya tidak
terkontrol dengan baik karena akan mengancam kepada ke kondisi yang lebih serius.
Serta pentingnya minum obat dengan teratur dan obatnya tidak boleh putus, dan
keluarga sebaiknya mengawasi pasien jika obatnya habis.
d. Penyuluhan Yang Anda Lakukan Pada Pasien Dan Keluarganya.
Ibu harus rajin kontrol ke fasilitas kesehatan terdekat seperti Rumah Sakit,
Puskesmas, dan lain-lain. Untuk mengontrol tekanan darah ibu, serta harus menjaga
mengurangi konsumsi makanan yang mengandung banyak garam dan meningkatkan
konsumsi buah dan sayur.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Defenisi
Hipertensi adalah suatu keadaan dimana tekanan darah meningkat melebihi
batas normal. Batas tekanan darah normal bervariasi sesuai dengan usia. Berbagai faktor
dapat memicu terjadinya hipertensi, walaupun sebagian besar (90%) penyebab hipertensi
tidak diketahui (hipertensi essential). Penyebab tekanan darah meningkat adalah
peningkatan kecepatan denyut jantung, peningkatan resistensi (tahanan) dari pembuluh
darah dari tepi dan peningkatan volume aliran darah (Kurniawan, 2002).
Penyakit hipertensi merupakan penyakit kelainan jantung yang ditandai oleh
meningkatnya tekanan darah dalam tubuh. Seseorang yang terjangkit penyakit ini
biasanya berpotensi mengalami penyakit-penyakit lain seperti stroke, dan penyakit
jantung (Rusdi dan Nurlaela, 2009).
Dari definisi diatas dapat diperoleh kesimpulan bahwa hipertensi adalah suatu
keadaan di mana tekanan darah menjadi naik karena gangguan pada pembuluh darah
yang mengakibatkan suplai oksigen dan nutrisi yang dibawa oleh darah terhambat
sampai ke jaringan tubuh yang membutuhkannya.

B. Epidemiologi
Penyakit hipertensi merupakan peningkatan tekanan darah yang memberi gejala
yang berlanjut untuk suatu target organ, seperti stroke untuk otak, penyakit jantung
koroner untuk pembuluh darah jantung dan untuk otot jantung. Penyakit ini telah
menjadi masalah utama dalam kesehatan masyarakat yang ada di Indonesia maupun di
beberapa negara yang ada di dunia. Semakin meningkatnya populasi usia lanjut maka
jumlah pasien dengan hipertensi kemungkinan besar juga akan bertambah. Diperkirakan
sekitar 80 % kenaikan kasus hipertensi terutama di negara berkembang tahun 2025 dari
sejumlah 639 juta kasus di tahun 2000, di perkirakan menjadi 1,15 milyar kasus di tahun
2025. Prediksi ini didasarkan pada angka penderita hipertensi saat ini dan pertambahan
penduduk saat ini (Armilawati et al, 2007).
Angka-angka prevalensi hipertensi di Indonesia telah banyak dikumpulkan dan
menunjukkan di daerah pedesaan masih banyak penderita yang belum terjangkau oleh
pelayanan kesehatan. Baik dari segi case finding maupun penatalaksanaan
pengobatannya. Jangkauan masih sangat terbatas dan sebagian besar penderita hipertensi
tidak mempunyai keluhan. Prevalensi terbanyak berkisar antara 6 sampai dengan 15%,
tetapi angka prevalensi yang rendah terdapat di Ungaran, Jawa Tengah sebesar 1,8% dan
Lembah Balim Pegunungan Jaya Wijaya, Irian Jaya sebesar 0,6% sedangkan angka
prevalensi tertinggi di Talang Sumatera Barat 17,8%.

C. Etiologi
Sampai saat ini penyebab hipertensi esensial tidak diketahui dengan pasti. Hipertensi
primer tidak disebabkan oleh faktor tunggal dan khusus. Hipertensi ini disebabkan
berbagai faktor yang saling berkaitan. Hipertensi sekunder disebabkan oleh faktor primer
yang diketahui yaitu seperti kerusakan ginjal, gangguan obat tertentu, stres akut,
kerusakan vaskuler dan lain-lain. Adapun penyebab paling umum pada penderita
hipertensi maligna adalah hipertensi yang tidak terobati. Risiko relatif hipertensi
tergantung pada jumlah dan keparahan dari faktor risiko yang dapat dimodifikasi dan
yang tidak dapat dimodifikasi. Faktor-faktor yang tidak dapat dimodifikasi antara lain
faktor genetik, umur, jenis kelamin, dan etnis. Sedangkan faktor yang dapat dimodifikasi
meliputi stres, obesitas dan nutrisi.

D. Gejala Klinis
Sebagian besar penderita hipertensi tidak merasakan gejala penyakit. Ada kesalahan
pemikiran yang sering terjadi pada masyarakat bahwa penderita hipertensi selalu
merasakan gejala penyakit. Kenyataannya justru sebagian besar penderita hipertensi
tidak merasakan adanya gejala penyakit. Hipertensi terkadang menimbulkan gejala
seperti sakit kepala, sesak nafas, sulit tidur, pusing, nyeri dada, dan palpitasi. Gejala-
gejala tersebut berbahaya jika diabaikan, tetapi bukan merupakan tolak ukur keparahan
dari penyakit hipertensi (WHO, 2013).

E. Patofisiologi
Mekanisme terjadinya hipertensi adalah melalui terbentuknya angiotensin II dari
angiotensin I oleh angiotensin I converting enzyme (ACE). ACE memegang peran
fisiologis penting dalam mengatur tekanan darah. Selanjutnya oleh hormon, renin
(diproduksi oleh ginjal) akan diubah menjadi angiotensin I. Oleh ACE yang terdapat di
paru-paru, angiotensin I diubah menjadi angiotensin II. Angiotensin II inilah yang
memiliki peranan kunci dalam menaikkan tekanan darah melalui dua aksi utama. Aksi
pertama adalah meningkatkan sekresi hormon antidiuretik (ADH) dan rasa haus. ADH
diproduksi di hipotalamus (kelenjar pituitari) dan bekerja pada ginjal untuk mengatur
osmolalitas dan volume urin. Dengan meningkatnya ADH, sangat sedikit urin yang
diekskresikan ke luar tubuh (antidiuresis), sehingga menjadi pekat dan tinggi
osmolalitasnya. Untuk mengencerkannya, volume cairan e kstraseluler akan ditingkatkan
dengan cara menarik cairan dari bagian intraseluler. Akibatnya, volume darah meningkat
yang pada akhirnya akan meningkatkan tekanan darah.
Aksi kedua adalah menstimulasi sekresi aldosteron dari korteks adrenal.
Aldosteron merupakan hormon steroid yang memiliki peranan penting pada ginjal.
Untuk mengatur volume cairan ekstraseluler, aldosteron akan mengurangi ekskresi NaCl
(garam) dengan cara mereabsorpsinya dari tubulus ginjal. Naiknya konsentrasi NaCl
akan diencerkan kembali dengan cara meningkatkan volume cairan ekstraseluler yang
pada gilirannya akan meningkatkan volume dan tekanan darah. Patogenesis dari
hipertensi esensial merupakan multifaktorial dan sangat komplek. Faktor-faktor tersebut
merubah fungsi tekanan darah terhadap perfusi jaringan yang adekuat meliputi mediator
hormon, aktivitas vaskuler, volume sirkulasi darah, kaliber vaskuler, viskositas darah,
curah jantung, elastisitas pembuluh darah dan stimulasi neural. Patogenesis hipertensi
esensial dapat dipicu oleh beberapa faktor meliputi faktor genetik, asupan garam dalam
diet, tingkat stress dapat berinteraksi untuk memunculkan gejala hipertensi. Perjalanan
penyakit hipertensi esensial berkembang dari hipertensi yang kadangkadang muncul
menjadi hipertensi yang persisten. Setelah periode asimtomatik yang lama, hipertensi
persisten berkembang menjadi hipertensi dengan komplikasi, dimana kerusakan organ
target di aorta dan arteri kecil, jantung, ginjal, retina dan susunan saraf pusat.
Progresifitas hipertensi dimulai dari prehipertensi pada pasien umur 10-30 tahun
(dengan meningkatnya curah jantung) kemudian menjadi hipertensi dini pada pasien
umur 20-40 tahun (dimana tahanan perifer meningkat) kemudian menjadi hipertensi pada
umur 30-50 tahun dan akhirnya menjadi hipertensi dengan komplikasi pada usia 40-60
tahun.

F. Komplikasi
Tekanan darah tinggi dalam jangka waktu lama akan merusak endotel arteri dan
mempercepat aterosklerosis. Komplikasi dari hipertensi termasuk rusaknya organ tubuh
seperti jantung, mata, ginjal, otak, dan pembuluh darah besar. Hipertensi adalah faktor
resiko utama untuk penyakit serebrovaskular (stroke, transient ischemic attack), penyakit
arteri koroner (infark miokard, angina), gagal ginjal, demensia, dan atrial fibrilasi.
Apabila penderita hipertensi memiliki faktor-faktor resiko penyakit kardiovaskular, maka
terdapat peningkatan mortalitas dan morbiditas akibat gangguan kardiovaskular tersebut.
Pasien dengan hipertensi mempunyai peningkatan resiko yang bermakna untuk penyakit
koroner, stroke, penyakit arteri perifer, dan gagal jantung.
Hipertensi merupakan faktor resiko utama untuk terjadinya penyakit jantung, gagal
jantung kongesif, stroke, gangguan penglihatan dan penyakit ginjal. Hipertensi yang
tidak diobati akan mempengaruhi semua sistem organ dan akhirnya memperpendek
harapan hidup sebesar 10-20 tahun. Dengan pendekatan sistem organ dapat diketahui
komplikasi yang mungkin terjadi akibat hipertensi, yaitu:

Komplikasi yang terjadi pada hipertensi ringan dan sedang mengenai mata, ginjal,
jantung dan otak. Pada mata berupa perdarahan retina, gangguan penglihatan sampai
dengan kebutaan. Gagal jantung merupakan kelainan yang sering ditemukan pada
hipertensi berat selain kelainan koroner dan miokard. Pada otak sering terjadi perdarahan
yang disebabkan oleh pecahnya mikroaneurisma yang dapat mengakibakan kematian.
Kelainan lain yang dapat terjadi adalah proses tromboemboli dan serangan iskemia otak
sementara (Transient Ischemic Attack/TIA).

G. Penatalaksanaan
Tujuan utama terapi hipertensi adalah menurunkan mortalitas dan morbiditas yang
berhubungan dengan hipertensi serta berkaitan dengan kerusakan organ target (seperti
kardiovaskular, gagal jantung, dan penyakit ginjal). Target tekanan darah adalah <140/90
mmHg untuk hipertensi tanpa komplikasi dan <130/80 mmHg untuk pasien diabetes
melitus dan gagal ginjal kronis (Chobaniandkk., 2004). Tujuan pengobatan pasien
hipertensi adalah:
1. Target tekanan darah yatiu <140/90 mmHg dan untuk individu berisiko tinggi seperti
diabetes melitus, gagal ginjal target tekanan darah adalah <130/80 mmHg.
2. Penurunan morbiditas dan mortalitas kardiovaskuler.
3. Menghambat laju penyakit ginjal.
Terapi dari hipertensi terdiri dari terapi non farmakologis dan farmakologis seperti
penjelasan dibawah ini.
1. Terapi Non Farmakologis
a) Menurunkan berat badan bila status gizi berlebih.
Peningkatan berat badan di usia dewasa sangat berpengaruh terhadap tekanan
darahnya. Oleh karena itu, manajemen berat badan sangat penting dalam prevensi dan
kontrol hipertensi.
b) Meningkatkan aktifitas fisik.
Orang yang aktivitasnya rendah berisiko terkena hipertensi 30-50% daripada yang
aktif. Oleh karena itu, aktivitas fisik antara 30-45 menit sebanyak >3x/hari penting
sebagai pencegahan primer dari hipertensi.
c) Mengurangi asupan natrium.
Apabila diet tidak membantu dalam 6 bulan, maka perlu pemberian obat anti
hipertensi oleh dokter.
d) Menurunkan konsumsi kafein dan alkohol
Kafein dapat memacu jantung bekerja lebih cepat, sehingga mengalirkan lebih banyak
cairan pada setiap detiknya. Sementara konsumsi alkohol. lebih dari 2-3 gelas/hari
dapat meningkatkan risiko hipertensi.
2. Terapi Farmakologis
Terapi farmakologis yaitu obat antihipertensi yang dianjurkan oleh JNC VII yaitu
diuretika, terutama jenis thiazide (Thiaz) atau aldosteron antagonis, beta blocker,
calcium chanel blocker atau calcium antagonist, Angiotensin Converting Enzyme
Inhibitor (ACEI), Angiotensin II Receptor Blocker atau AT1 receptor antagonist/
blocker (ARB).
REFERENSI

1. Rahajeng E, Sulistyowati Tuminah.2009. Prevalensi Hipertensi dan Determinannya di


Indonesia. http://indonesia.digitaljournals.org.
2. Profil Kesehatan Sulawesi Selatan 2008. 2009.http://datin kessulsel.wordpress.com.
3. Aras, Irwin. 2007.Faktor-faktor Risiko yang berperan terhadap Hipertensi Derajat 2
pada PNS Administrasi di Universitas Hasanuddin. Tesis. Jakarta: Program Studi
Epidemiologi Program Pasca Sarjana FKM-UI.
4. Yogiantoro M. 2009. Patofisiologi Jilid II edisi 5. Jakarta: EGC.
5. Rubenstein. 2007. Kedokteran Klinis Edisi 6. Jakarta: Erlangga.