Anda di halaman 1dari 8

Tata laksana hemodinamik meliputi: akses vaskular secara cepat, resusitasi

cairan, dan pemberian obat-obatan vasoaktif. Resusitasi cairan harus


memperhatikan aspek fluid-responsiveness dan menghindari kelebihan
cairan >15% per hari.
Bayi dan anak yang mengalami syok membutuhkan resusitasi cairan secara cepat.
Akses vaskular harus segera dipasang dalam waktu singkat melalui akses vena
perifer atau intraosseus. Jenis cairan yang diberikan adalah kristaloid atau koloid.
Cairan diberikan dengan bolus sebanyak 20 ml/kg selama 5-10 menit,
menggunakan push and pull atau pressure bag technique.27 Pemberian cairan
dapat diulang dengan menilai respon terhadap cairan (fluid-responsiveness), yaitu
menggunakan:
1. Fluid challenge
2. Passive leg raising
3. Ultrasonografi
4. Arterial waveform
5. Pulse contour analysis
Resusitasi cairan dihentikan bila target resusitasi tercapai atau bila terjadi refrakter
cairan . Bila tidak tersedia alat pemantauan hemodinamik canggih, resusitasi cairan
dihentikan bila telah didapatkan tanda-tanda kelebihan cairan (takipneu, ronki,
irama Gallop, atau hepatomegali). Namun perlu diingat bahwa gejala ini
merupakan tanda lambat refrakter cairan.
Bila pasien mengalami refrakter cairan, perlu diberikan obat-obatan vasoaktif
sesuai dengan profil hemodinamik. Pemberian obat-obatan vasoaktif memerlukan
akses vena sentral. Pemasangan pada anak dapat dilakukan di vena jugularis
interna, vena subklavia, atau vena femoralis. Tahap lanjut dari resusitasi cairan
adalah terapi cairan rumatan. Penghitungan cairan rumatan saat awal adalah
menggunakan formula Holliday-Segar. Pencatatan jumlah cairan yang masuk dan
keluar dilakukan setiap 4-6 jam dengan tujuan mencegah terjadinya kondisi
hipovolemia atau hipervolemia (fluid overload) >15%.