Anda di halaman 1dari 14

BAB III

Bagian 2 Nama-nama famili dan


subfamili, tribus dan subtribus

Kelompok 9:
Agung Tri Laksono
Nur Roudhotul Jannah
Pasal 19
19.1 Nama subfamili adalah kata sifat berbentuk jamak yang
dipakai sebagai kata benda. Dibentuk dengan cara
yang sama seperti nama famili (Pasal 18.1),
tetapi dengan menambahkan akhiran –oideae sebagai
pengganti –aceae.

19.2 Nama yang dimaksudkan sebagai nama subfamili,


namun diterbitkan dengan tingkatan yang ditandai
dengan istilah "subordo" (subordo) dan bukan subfamili,
dianggap telah diterbitkan sebagai nama subfamili
(lihat juga Pasal 18.2), kecuali jika ini menghasilkan
urutan taksonomi dengan istilah yang menandai
salah tempat.
Ex. 1. Cyrilloideae Torr. & A. Gray (Fl. N. Amer 1: 256. 1838)
dan Sphenocleoideae Lindl. (Intr. Nat. Syst. Bot, ed. 2:
238. 1836) diterbitkan sebagai "subordo Cyrilleae" dan
"Sub-Order? Sphenocleaceae ", berturut-turut.

Ayat 1. Jika istilah “subfamili" secara bersamaan digunakan


untuk menunjukkan tingkatan yang berbeda dari
"subordo", sebuah nama yang diterbitkan untuk takson
di tingkatan terakhir tidak dapat dianggap telah
diterbitkan sebagai nama subfamili.
19.3 Sebuah tribus ditunjuk dengan cara yang sama,
dengan akhiran -eae, dan sebuah subtribus serupa
dengan akhiran -inae (tapi bukan -virinae).

19.4 Nama dari setiap bagian sebuah famili yang mencakup


jenis nama famili yang diadopsi dan sah yang ditetapkan
kepadanya didasarkan pada nama umum yang setara
dengan tipe itu (Pasal 10.6; tetapi lihat Pasal 19.8).
Ex.2. Tipe nama famili Rosaceae Juss. adalah Rosa L. dan
karenanya subfamili dan tribus yang ditetapkan ke
Rosaceae termasuk Rosa disebut Rosoideae Endl. dan
Roseae DC., berturut-turut.

Ex.3 Tipe nama famili Gramineae Juss. (nom. alt: Poaceae


Barnhart, lihat pasal 18.5) adalah Poa L. dan karenanya
subfamili, tribus, dan subtribus ditetapkan menjadi
Gramineae yang mencakup Poa disebut Pooideae
Asch., Poeae R. Br., dan Poinae Dumort ., berturut-
turut.

Ayat 2. Pasal 19.4 hanya berlaku untuk nama takson yang lebih
rendah termasuk jenis nama famili yang diadopsi (tapi
lihat Rekomendasi 19A.2).
Ex.4. Tipe famili bernama Ericaceae Juss. adalah Erica L. dan
karenanya subfamili dan tribus yang ditetapkan ke
Ericaceae mencakup Erica disebut Ericoideae Endl. dan
Ericeae D. Don, berturut-turut, prioritas dari semua
nama yang bersaing sekalipun. Subfamili yang
ditetapkan ke Ericaceae yang mencakup
Rhododendron L. disebut Rhododendroideae
Endl. Namun, nama tribus yang benar ditetapkan
untuk Rhododendroideae mencakup Rhododendron
dan Rhodora L. adalah Rhodoreae D. Don (1834),
bukan Rhododendreae Brongn. (1843).
19.5. Nama setiap bagian sebuah famili yang mencakup jenis
nama yang tercantum di App. IIB (yaitu nama famili yang
dipertahankaan dari semua nama yang tidak terdaftar,
lihat Pasal 14.5) didasarkan pada nama umum yang
setara dengan tipe itu (Pasal 10.6), kecuali jika ini
bertentangan dengan pasal 19.4 (lihat juga Pasal 19.8).
Jika lebih dari satu jenis tersebut disertakan, nama
yang benar ditentukan oleh yang didahulukan di App.
IIB dari nama famili yang sesuai.
Ex.5. Suatu subfamili ditetapkan ke Rosaceae Juss. termasuk
Malus Mill., tipe Malaceae Small (1903), terdaftar di
App. IIB, disebut Maloideae C. Weber (1964) kecuali jika
juga mencakup Rosa L., yaitu tipe Rosaceae, atau tipe
nama lain yang tercantum dalam App. IIB yang lebih
diutamakan daripada Malaceae. Hal ini terjadi bahkan
jika subfamili juga mencakup Spiraea L. dan / atau
Pyrus L., karena, walaupun Spiraeoideae Arn. (1832)
dan Pyroideae Burnett (1835) diterbitkan lebih awal
dari Maloideae, baik Spiraeaceae maupun Pyraceae
tidak terdaftar di App. IIB. Namun, jika Amygdalus L.
termasuk dalam subfamili yang sama dengan Malus,
nama Amygdaloideae Arn. (1832) diutamakan sebagai
Amygdalaceae Marquis (1820) terdaftar di App. IIB
dengan prioritas di atas Malaceae.
Ex.6. Monotropaceae Nutt. (1818) dan Pyrolaceae Link
(1829) keduanya terdaftar di App. IIB, tapi Pyrolaceae
dilekatkan pada Monotropaceae. Oleh karena itu,
subfamili termasuk Monotropa L. dan Pyrola L. disebut
Pyroloideae Kostel. (1834).

19.6 Nama bagian dari sebuah famili berdasarkan nama


umum adalah tidak sah kecuali jika nama umum atau
nama famili yang sesuai dipertahankan.
Ex.7. Nama Caryophylloideae Arn. (1832), berdasarkan
Caryophyllus Mill yang tidak sah. non L., adalah sah
karena nama famili yang sesuai, Caryophyllaceae Juss.,
dipertahankan.

Ex.8. Thunbergioideae T. Anderson (1860), berdasarkan


Thunbergia Retz., Nom. kontra (1780), menjadi sah ketika
nama umum dipertahankan atas homonim sebelumnya
Thunbergia Montin (1773) (lihat App III).
19.7. Bila nama bagian sebuah famili telah diterbitkan
dengan akhiran bahasa Latin yang tidak tepat,
seperti eae untuk subfamili atau oideae untuk
sebuah tribus, akhiran harus diubah sesuai dengan
pasal 19.1 dan 19.3, tanpa perubahan dari kutipan
penulis atau tanggal (lihat Pasal 32.2). Namun, jika
nama seperti itu diterbitkan dengan penghentian non-
Latin, ini tidak dipublikasikan secara sah.

Ex.9. "Climacieae" (Grout, Moss Fl. N. Amer 3: 4. 1928),


diterbitkan untuk menunjuk anak famili, akan diubah
menjadi Climacioideae Grout (1928).
Ex.10. Namun, Melantheen (Kittel in Richard, Nouvé Elém.
Bot., Ed. 3, Germ. Transl .: 727. 1840), diterbitkan untuk
menunjuk sebuah tribus, tidak dapat diterima sebagai
"Melanthieae Kitt.", Sebagaimana telah pemutusan
bahasa Jerman dan bukan bahasa Latin. Nama
Melanthieae diterbitkan secara sah oleh Grisebach (Spic.
Fl Rumel 2: 377. 1846).

19.8. Apabila Papilionaceae termasuk dalam famili


Leguminosae (nom. alt Fabaceae; lihat pasal of 18.5)
sebagai subfamili, nama Papilionoideae dapat
digunakan sebagai alternatif Faboideae.
REKOMENDASI 19 A

19A.1. Bila sebuah famili diubah menjadi tingkatan bagian dari


sebuah famili, atau perubahan terbalik terjadi, dan
tidak ada nama yang sah tersedia di peringkat baru,
nama tersebut harus dipertahankan, dengan
hanya akhiran (-aceae, -oideae, - eae, -inae) diubah.

19A.2. Bila bagian dari famili diubah ke tingkatan lain, dan


tidak ada nama yang sah tersedia di tingkatan
baru, namanya, pasal 19,5 mengizinkan, harus
berdasarkan nama umum yang sama dengan nama di
tingkatan terdahulu.
19A.Ex.1. Subtribus Drypetinae Griseb. (1859) saat diangkat
ke tingkatan tribus bernama Drypeteae Hurus.
(1954); subtribes Antidesmatinae Müll. Arg. (1865)
saat diangkat ke tingkatan subfamili bernama
Antidesmatoideae Hurus. (1954).