Anda di halaman 1dari 72

FARMASETIKA DASAR I

1
Tujuan Perkuliahan
• Memahami teori dasar farmasetika meliputi
pengertian resep, penulisan dan
pengelolaan resep; penggolongan obat;
perhitungan dosis
• Memahami prinsip teknologi dan preparasi
sediaan padat, cair dan semi padat
• Memahami jenis/bentuk sediaan farmasi

batasan; jenis; aplikasi

2
Pokok Bahasan
• Resep; pengertian resep, penulisan,
kelengkapan,pengelolaan, aspek sosial,
penggolongan obat; perhitungan dosis
• Prinsip dan teknik dasar pembuatan sediaan
farmasi
• Peralatan dan perlengkapan dalam
pembuatan sediaan farmasi
• Jenis dan macam sediaan farmasi
• Pengenalan wadah dan etiket

3
Pendahuluan
• Farmasi berasal dari kata Yunani: Farmakon
yang artinya medika / obat.

• Farmasi adl ilmu yg mempelajari cara


membuat, mencampur, meracik,
memformulasi, mengidentifikasi,
mengkombinasi, menganalisis serta
menstandarkan obat & pengobatan juga sifat-
sifat obat beserta pendistribusian &
penggunaannya scr aman.
4
Pendahuluan
• Farmasetika adalah ilmu yg mempelajari ttg cara
penyediaan obat; meliputi pengumpulan, pengenalan,
pengawetan & pembakuan bhn obat-obatan; seni
peracikan obat; serta pembuatan sediaan farmasi mjd
btk ttt hingga siap digunakan sbg obat; serta
perkembangan obat yg meliputi ilmu dan teknologi
pembuatan obat dlm btk sediaan yg dpt digunakan &
diberikan kepada pasien

• Teknologi farmasi mrp ilmu yg membahas ttg teknik &


prosedur pembuatan sediaan farmasi dlm skala industri
farmasi termasuk prinsip krj serta perawatan &
pemeliharaan alat-alat produksi & penunjangnya serta
ketentuan CPOB.
5
Farmakope
• Buku resmi (ditetapkan secara hukum)
• Memuat standardisasi obat dan persyaratan,
identitas, kadar, kemurnian, metode analisis dan
resep standar sediaan farmasi
• Disusun oleh negara masing-2 (sesuai
perkembangan kondisi alam dan IPTEK) ≈ FDA,
WHO
• FI, USP, BP, JP, NF
• FI Ed. I, II, III, IV
• Ekstra Farmakope 1974
• Buku lain : Formularium Nasional

6
FI; ketentuan umum
Tata nama memuat nama Latin & nama Indonesia, spt
contoh sbb :

Nama Latin Indonesia Sinonim NamaKimia

Acidum Asam nikotinat niasin As piridin-3-


nicotinicum karboksilat
Acidum Asam askorbat Vit C 3-okso-L-
ascorbicum gulofuranolakton
Acidum Asam asetosal 2-Acetoxybenzoic
acetylsalycylicum asetilsalisilat acid

7
FI; ketentuan umum
• Etanol; kadar atau persentase kemurnian (100%)
• Air; pengujian dan penetapan kadar (air yang
dimurnikan ≈ aquadest)
• Bahan tambahan; bahan dasar dan pelengkap
(penyalut, pewarna, penyedap, pembawa, dll)
utk meningkatkan stabilitas, manfaat,
penampilan sediaan
• Tangas uap dan tangas air
• Indikator, bobot jenis, suhu (suhu kamar
terkendali, dingin, lemari pendingin & pembeku,
suhu sejuk, suhu kamar, hangat & panas).

8
FI; ketentuan umum
• Pernyataan : lebih kurang, penyaringan,
• Istilah kelarutan
sangat mudah larut <1
mudah larut 1-10
larut 10-30
agak sukar larut 30-100
sukar larut 100-1.000
sangat sukar larut 1.000-10.000
praktis tidak larut > 10.000
• Wadah

9
FI; ketentuan umum
Kadar larutan:
1. Lar volumetri
Molalitas (m); gram/1 kg
Molaritas (M); gram/1 liter
Normalitas (N); bobot ekivalen/1 liter
2. Persen
% b/b; gram/100 g larutan/campuran (u/
bhn padat, setengah padat)
% b/v; gram/100 mL larutan (u/ larutan, susp pdt,
atau gas dlm cairan)
% v/v; mL/100 mL larutan (u/ cairan dlm cairan)

10
11
12
13
14
15
Resep & Pelayanan
Resep

16
Resep
• Pengertian : Permintaan tertulis dari dokter
(umum/spesialis), dokter gigi, dokter
hewan kepada Apoteker untuk
membuatkan obat dalam bentuk sediaan
tertentu dan menyerahkan kepada pasien
• dr.umum/spesialis : tdk ada
pembatasan jenis obat yang diberikan
• drg. : jenis obat gigi
• drh. : obat untuk hewan

17
Ketentuan Resep
• Ditulis dikertas Resep menggunakan tinta yang
jelas terbaca
• Penulisan dalam bahasa latin (merupakan
bahasa baku untuk kedokteran dan farmasi
dan berlaku internasional)
• Resep yang mengandung Narkotika ditulis
terpisah, tdk boleh ada pengulangan (iter),
identitas pasien jelas tdk boleh m.i,tdk boleh
ditulis suc
• Prioritas pelayanan resep dgn memperhatikan
tanda yg ditulis di bagian kanan atas Resep;
cito, urgent (pelayanan segera) , PIM
(berbahaya bila ditunda)
18
19
Pelayanan resep

Skrining R/ Penyiapan obat

• Persyaratan • Peracikan
administrasi • Etiket
• Kesesuaian • Kemasan obat yg
farmasetik diserahkan
• Pertimbangan klinis • Penyerahan obat
• Informasi obat
• Konseling
• Monitor penggunaan
obat
20
Persyaratan Administratif resep
• Nama,SIP dan alamat dokter
• Tanggal penulisan resep
• Tanda tangan/paraf dokter penulis resep
• Nama,alamat,umur,jenis kelamin dan
berat badan pasien
• Nama obat,potensi,dosis,jumlah yang
diminta
• Cara pemakaian yang jelas
• Informasi lainnya 21
Ketentuan lain

• Jika permintaan obat lebih dari satu R/


dilembar Resep yang sama, maka
penulisan dipisahkan dgn tanda # dan
tiap R/ diparaf oleh dokter

22
Kesesuaian farmasetika
• Bentuk sediaan, dosis, potensi,
stabilitas, inkompabilitas, cara dan lama
pemberian
Pertimbangan klinis
• Adanya alergi, ESO, interaksi,
kesesuaian (dosis,durasi, jumlah obat
dll)

23
24
Aturan pakai yang sering ditulis
• Omni hora cochlear (o.h.c): tiap jam 1 sdm
• Omni bihora cochlear (o.b.h.c): tiap 2 jam 1
sdm
• Post coenam (p.c): sesudah makan
• Ante coenam (a.c): sebelum makan
• Durante coenum (d.c):pd waktu makan
• Mane (m):pagi2
• Ante meridiem (a.merid):sebelum tengah hari
• Mane et vesvere (m.et.ves):pagi & sore
• Ante nocte (a.n):sebelum tidur/malam
25
• Tempat yg sakit • Pemberian obat
– Pone aurem(pon.aur) – In manum medici
(i.m.m): diserahkan dr
dibelakang telinga
– Ad nucham (ad nuch) – Dain duplo (d.i.dulp):
berikan 2 x
ditengkuk
– Iteratur ter : diulang 3
x

26
OBAT

• Pengertian Obat : suatu bahan kimia tunggal


atau campuran yang dimaksudkan untuk
digunakan sebagai menetapkan diagnosa,
mencegah, mengurangi, menghilangkan dan
menyembuhkan penyakit atau gejala penyakit
atau kelainan badaniah/rohaniah serta
memperindah badan atau bagian tubuh
manusia

27
• Pengertian Obat dalam Resep

- obat baku (bahan obat)


- obat jadi, adl obat dlm keadaan murni
atau campuran dlm btk serbuk, tablet, pil,
kapsul, suppos, cairan, salep, atau bbtl
lainnya yg scr teknis sesuai FI atau buku
lainnya yg ditetapkan pemerintah.

- obat paten, yaitu obat jadi dg nama


dagang yg terdaftar atas nama pembuat yg
diberi kuasa & dijual dlm bungkus asli dari
pabrik yg memproduksinya.

28
Lanjutan
- obat baru, yaitu obat2 yg berisi zat, baik
yg berkhasiat maupun yg tdk berkhasiat
spt lapisan, pengisi, pelarut, pembantu,
atau komponen lain yg blm dikenal
sehingga tdk diketahui khasiat &
kegunaannya.

- obat asli, yaitu obat yg didpt lsg dari


bhn2 alamiah indonesia, diolah scr
sederhana berdsrkan pengalaman &
digunakan dlm pengobatan tradisional.

29
Lanjutan
- obat esensial, yaitu obat yg paling
banyak dibutuhkan untuk
yankesmasyg tercantum dlm DOEN
yg ditetapkan oleh Menkes RI.

- obat generik, yaitu obat dg nama


resmi yg ditetapkan dlm FI untuk
zat berkhasiat yg dikandungnya.

- campuran (komposisi dari dokter)

30
Kaedah Penulisan resep
• Penulisan satuan ; ≠ gr. ; g (gram), mg (miligram)
• Penulisan angka desimal dihindari (10 mg bukan
0,01)
• Penulisan nama obat harus jelas
• Kekuatan dan jumlah obat ditulis jelas; terutama jika
satu obat punya 2 kekuatan
• (mis. Tab.Valium 2 mg, 5 mg atau 10 mg)
• Aturan pakai dan jumlah obat ditulis dlm angka
romawi
• Dosis dihitung dengan tepat dan diperhitungkan
faktor individual pasien
• Perhatian terhadap hal-hal khusus yang harus
diberitahukan pada pasien

31
Susunan Penulisan Obat Pada
Resep
1. Remedium cardinale (senyawa utama dlm obat )
2. Remedium adjuvants (bahan penunjang obat utama)
3. Constituent/exipiens (bahan tambahan sebagai pengisi
atau pemebri bentuk sediaan akhir dan meningkatkan
volume obat); laktosa , amilum, talk, aquadest, vaselin
4. Corrigensia (bahan tambahan utk memperbaiki rasa,
warna dan aroma obat utama)
a. corigens saporis (rasa); sirup simplek, aqua mentha
pip
b. corigens odoris (aroma); oleum rosarum,
ol.menth.pip
c. corigens coloris (warna); karamel, karmin, yellow

32
RESEP RASIONAL : penulisan Resep dgn memperhatikan
beberapa aspek ilmu dan menggunakan falsafah sbb; obat yang
tepat, dosis tepat, bentuk sediaan yang tepat, waktu tepat,
penderita yang tepat

RESEP IRASIONAL :
• Memberikan “shotgun presription”; permintaan obat lbh
banyak pd satu R/utk indikasi yg sama (polifarmasi)
• Pemberian obat dlm jumlah yg banyak, kecuali utk penyakit yg
kronis
• Pemberian antibiotika yg tdk sesuai dengan aturan pemakaian
( minimal 5-6 hari dan hrs dihabiskan)

33
Pelayanan Resep
• Apotek Rumah Sakit
- hanya melayani resep dari dokter RS yg bersangkutan
- kertas Resep hrs mencamtumkan dgn jelas identitas RS
serta bagian pelayanan fungsionalnya ( peny.dalam,
bedah, THT, mata, dll berikut identitas dokter penulis R/)
- kertas resep pribadi dokter (tempat praktek selain RS)
tdk bisa dilayani
• Apotek Umum
- apotek swasta dan melayani semua resep dokter
(praktek luar maupun RS)
- melayani penjualan obat bebas, obat bebas terbatas

34
Salinan Resep (apograph)
• Perlakuan sama dengan kertas resep asli dan memuat informasi
apotek meliputi; nama dan alamat, nama dan SIK APA (Apoteker
Pengelola Apotek), paraf APA, No dan tgl pembuatan R/, tanda det
(detur) utk obat yg telah diserahkan atau nedet utk obat yg belum
diserahkan
• Dapat diberikan atas permintaan dokter dan penderita
• Ketentuan pemberian kopi resep :
- ada tanda “iter” (pengulangan) dikertas resep asli
(tdk boleh diberikan salinan jika ada tanda n.i (ne iteretur)
- tidak mengandung bahan Narkotika, Psikotropika atau daftar G
pada resep asli
• Salinan resep hanya boleh diperlihatkan kepada dokter penulis
resep, pasien bersangkutan, apoteker dan petugas kesehatan yang
berwenang

35
36
Pengelolaan Resep
• Resep yang telah dikerjakan disimpan
sesuai urutan No. dan tanggal pembuatan
• Resep mengandung Narkotika dipisahkan
dan digaris bawahi (warna merah)
• Resep disimpan selama ± 3 tahun, setelah
itu dpt dimusnahkan (dibakar atau cara
lain yang sesuai)
• Pemusnahan Resep diatur menurut
ketentuan yang berlaku
37
Aspek Sosial mengenai resep
ASPEK LEGAL
• Diatur oleh Undang-undang dan Peraturan
Pemerintah mengenai kesehatan dan
kefarmasian;
- UU No.23 thn 1992 tentang kesehatan,
-PerMenKes No.919/Menkes/per/X/1993,
- Kep.MenKes No.924/Menkes/per/X/1993,
- Kep. MenKes No.925/Menkes/per/X/1993,
- UU RI No.5 thn 1997,
- UU RI No.22 thn 1997
- PP No. 51 thn 2009

38
ASPEK ETIKA
• Etika kedokteran dan farmasi; kode etik sesuai
standar etika profesi
• Etika intra-profesi : antar sesama profesi
kesehatan, dokter-dokter, apoteker-apoteker
• Etika inter profesi : dokter-apoteker-tenaga
medis lain

ASPEK SOSIAL
• Memperhatikan kondisi ekonomi pasien
(pemilihan alternatif obat dgn harga yg sesuai)
39
Penyerahan Obat
• Obat diserahkan dengan wadah sesuai dan
dilengkapi etiket yang memuat identitas
apotek (nama dan alamat apotekn, nama
dan SIK APA, nama dan juml.obat,
identitas pasien (nama, umur, jenis
kelamin), aturan pakai, tanda lain yang
diperlukan)
• Etiket warna putih : obat dalam
• Etiket warna biru : obat luar

40
Pengadaan, pengeloaan & penyerahan obat
- Diperoleh dari Pabrik Farmasi – PBF - apotek
lain/distributor yang sah
- Memenuhi standar sesuai ketentuan Farmakope dan
buku resmi lainnya
- Pemesanan berdasrkan Surat Pesanan yang diketahui
dan ditanda tangan APA
- Penyimpanan dan penyaluran diatur secara
administrasi

41
Penyimpanan Obat
• Dalam wadah yang sesuai dengan etiket dan label jelas
• Kondisi ruang penyimpanan diatur untuk mencegah kerusakan
obat karena udara, suhu, cahaya/ sinar
• Obat yang berbahaya/toksik disimpan dalam lemari terkunci;
narkotika
• Waktu kadaluwarsa obat dicantumkan pada wadah
Penulisan Obat pada Resep :
- Nama resmi obat (sesuai Farmakope dan buku resmi lainnya;
Acidum acetylosalicylicum
- Nama generik obat, atau yang umum dipakai
(INN/International Non-propietory Name; Acetosal,
Chloramphenicol
- Nama paten obat (sesuai nama dari industri); Aspirin (Bayer),
Kemicetin (Carlo Erba), dll
42
DOSIS
Juml.
Juml.Obat
Obatyang
yangdiberikan
diberikankpd
kpdpenderita
penderitadlm
dlm
satuan
satuanberat
berat(gram,
(gram,mg,µg)
mg,µg)atau
atausatuan
satuanisi
isi(mL,L)
(mL,L)
atau
atauunit
unitlain
lain
•dosis
•dosislazim
lazim
Jumlah
Jumlahobat
obatyg
ygmemberikan
memberikanefek
efekterapi
terapi
• •dosis
dosistoksik
toksik
jumlah
jumlahobat obatyg
ygmengakibatkan
mengakibatkankeracunan
keracunan
• •dosis
dosisletal
letal
jumlah
jumlah obat
obat yg
yg dapat
dapat mengakibatkan
mengakibatkan
kematian
kematian
• •dosis
dosismaksimal
maksimal
jumlah
jumlah obat
obat yg
yg masih
masih aman
aman diberikan
diberikan
dalam
dalamtakarannya
takarannya
43
44
DOSIS
Faktor
Faktoryang
yangmempengaruhi
mempengaruhidosis
dosis: :
••Faktor
Faktorobat;
obat;
sifat
sifatfisika,sifat
fisika,sifatkimia,
kimia,toksisitas,
toksisitas,bentuk
bentuk
sediaan
sediaan
••Cara
Carapemberian
pemberianobat;
obat;
oral,
oral,parenteral,
parenteral,rektal,
rektal,vaginal,
vaginal,uretral,topikal,dll
uretral,topikal,dll
••Faktor
Faktorpenderita;
penderita;
umur,
umur,BB,
BB,jenis
jeniskelamin,
kelamin,ras,
ras,toleransi,
toleransi,dll
dll
••Interaksi
InteraksiObat;
Obat;
fisik,
fisik,kimia,
kimia,farmakologi
farmakologi
- -efek
efekpositif
positif: :memperpanjang
memperpanjangefek
efekkerja
kerjaobat
obat

- - efek
efeknegatif
negatif: :mengganggu
mengganggupenyerapan
penyerapanobat
obatyg
yglain
lain
45
DOSIS

••DOSIS
DOSISDEWASA
DEWASA
• •DOSIS ANAK :
DOSIS ANAK :
perbdgn dosis dewasa :
perbdgn dosis dewasa :
- -perbandingan
perbandinganusia
usia(20-24
(20-24thn)
thn)
- -perbandingan
perbandinganBB
BB(70
(70kg)
kg)
- -perbandingan
perbandingan LPT (1,73 m)2)
LPT (1,73 m 2

berdasarkan ukuran fisik individual


berdasarkan ukuran fisik individual
- -BB
BBanak
anakdlm
dlmkg
kg
- -LPT
LPT anak (m)2)
anak (m 2

- -Rumus
RumusR.O.
R.O.Mosteller
Mosteller
LPT
 (cm) xBB(kg )
LPT==
360

46
DOSIS

DOSIS
DOSISANAK
ANAK: :
--dinyatakan
dinyatakandalam
dalamsekian
sekianmg
mg
per
perkg
kgBB
BBper
perhari
hari
-dosis
-dosisper
perkali,
kali,dgn
dgnmembagi
membagi
dosis
dosisper haritdk
perhari tdkmelewati
melewati
DM
DM

47
DOSIS

••DOSIS
DOSISOBESITAS
OBESITAS
BB 20% diatas BB ideal
BB 20% diatas BB ideal
Perbedaan
Perbedaanantar
antarobat
obat(daya
(dayalarut
larutlemak)
lemak)
dan
dandistribusi
distribusiobat
obatdlm
dlmjar.lemak
jar.lemakdan
danair
air
Deviasi besar dari komposisi tubuh
Deviasi besar dari komposisi tubuh
••DOSIS
DOSISGERIATRI
GERIATRI
Perubahan
Perubahanfisiologis
fisiologisdan
danpatologis
patologistubuh
tubuh
- -konsentrasi
konsentrasiobat;
obat;ADME
ADME
- -kecepatan
kecepatanabsorpsi
absorpsimenurun
menurun
- -perubahan
perubahanmukosa
mukosaGIT
GIT
48
DOSIS

Alat
AlatPenakar
PenakarDosis
Dosis: :
••sendok
sendokresmi
resmi(FI)
(FI)
sendok makan ( C ) ~ 15 ml
sendok makan ( C ) ~ 15 ml
sendok
sendokteh (c.th)~~55ml
teh(c.th) ml
••wadah
wadahobat
obatminum
minum
••gelas
gelasobat
obat(batasan
(batasangaris
garistanda
tandavolume)
volume)
••obat
obat minum tetes→
minumtetes →penetes
penetesbaku
baku
((11ml
ml==20
20gtt)
gtt)

49
CARA PERHITUNGAN DOSIS
• Pemilihan dan penetapan dosis memang
tidak mudah karena harus memperhatikan
– Faktor penderita; meliputi umur, bobt badan,
jenis kelamin,LPT,toleransi,habituasi,adiksi,dan
sensitifitas serta kondisi pasien
– Faktor obat;sifat fisika kimia obat,sifat
farmakokinetik
– Faktor penyakit;meliputi sifat dan jenis penyakit
serta kasus penyakit
• Tdk ada aturan pokok mengenai perhitungan
dosis pada anak
50
Beberapa rumus perhitungan dosis
• Perhitungan dosis berdasarkan umur
• Perhitungan dosis berdasarkan bobot
badan
• Perhitungan dosis berdasarkan luas
permukaan
• Perhitungan dosis dengan pemakaian
berdasarkan jam

51
Perhitungan dosis berdasarkan umur
• Rumus young

• Rumus Fried

• Rumus Dilling

• Rumus Basteo

52
• Rumus Cowling

• Rumus Gaubius
0-1 tahun = ½ x dosis dewasa
1-2 tahun = 1/8 x dosis dewasa
2-3 tahun = 1/6 x dosis dewasa
3-4 tahun = ¼ x dosis dewasa
4-7 tahun = 1/3 x dosis dewasa
7-14 tahun = ½ x dosis dewasa
14-20 tahun = 2/3 x dosis dewasa
21-60 tahun = dosis dewasa

• Rumus Bastedo 53
Perhitungan dosis berdasarkan bobot badan

• Rumus Clark (Amerika)

• Rumus Thremich-Fier (jerman)

• Rumus Black (Belanda)

54
Perhitungan dosis berdasarkan luas
permukaan
• Dari kumpulan kuliah farmakologi UI thn
1968

• Rumus Catzel

55
Perhitungan dosis dengan pemakaian berdasarkan
jam
• Menurut FI III

• Menurut Van Duin


Pemakaian sehari dihitung untuk 16, kecuali
antibiotika dihitung sehari semalam 24 jam.

56
Dosis maksimum gabungan
• Harus dihitung apabila terdapat 2 obat
atau lebih yang kerjanya searah dan
tidak boleh melampaui jumlah dosis
obat-obat tersebut

57
58
59
60
61
contoh
1 dr. Stevy 2 dr. Stevy
SIP. 123.10/12 SIP. 123.10/12

Jl. Delima II/IV no 10 B, Jakarta Jl. Delima II/IV no 10 B, Jakarta


Timur Telp. 021-881960 Timur Telp. 021-881960
Jkt, 12 sept 2012 Jkt, 12 sept 2012

R/ Aminophyllini 200 mg R/ Pulv. Doveri 80 mg


Phenobarbital 10 mg Codein Hcl 10 mg
m.f.pulv. Dtd No. X
S 3 dd pulv 1
m.f.pulv. Dtd No. XV
S t dd pulv 1

Pro : Ani (10 y)


Pro : yuni (8 y)

62
• TM Aminophilin 500 mg/1,5 g
• TM Phenobarbital 300 mg/600 mg
Aminophillin

Phenobarbital

63
Contoh
3 dr. Stevy 4 dr. Stevy
SIP. 123.10/12 SIP. 123.10/12
Jl. Delima II/IV no 10 B, Jakarta Jl. Delima II/IV no 10 B, Jakarta
Timur Telp. 021-881960 Timur Telp. 021-881960
Jkt, 12 sept 2012 Jkt, 12 sept 2012

R/ Antalgin 2 R/ codein HCl 15 mg


coffein 500 mg CTM 2 mg
CTM No.V Efedrin HCl 2,5 mg
Efedrin HCl ¼ tab PCT 150 mg
m.f.pulv. No. X m.f.pulv. No. X
S 3 dd pulv 1 S prn pulv. I

Pro : ratna (10 y) Pro : Yulizar (5 y) 64


tugas
1. Monografi Analgetik – 8. Simplisia
antipiretik Daftar tabel DM/DL anak &
2. Monografi antibiotik Dewasa :
3. Monografi 9. analgetik-antipiretik
antibakteri/jamur 10. Antibiotik
4. Monografi Vitamin 11. antibakteri/jamur
5. Monografi anti inflamasi 12. Antinflamasi
6. Monografi steroid 13. Steroid
7. Monografi 14. antitusif/ekspektotan
antitusif/ekspektoran 15. Penentuan BJ, bobot per
milliliter
16. Jarak lebur, jarak didih,
suhu lebur, suhu didih.
17. Wadah & suhu
18. air, tangas, etanol

65
Penggolongan obat
• Menurut kegunaan obat
• Menurut cara penggunaan obat
• Menurut cara kerja obat
• Menurut undang-undang
• Menurut sumber obat
• Menurut bentuk sediaan obat
• Menurut proses fisiologis dan biokimia
tubuh
66
• Menurut kegunaan • Menurut cara
obat penggunaan obat
– Untuk menyembukan – Pemakaian dalam
(terapeutic) melalui oral
– Untuk mencegah – Pemakaian luar
(prophylactic)
– Untuk diagnosa
(diagnostic)

67
• Menurut cara kerja • Menurut undang-undang
obat – Narkotik, merupakan obat
– Lokal : bekerja yang dibutuhkan dalam
dijaringan setempat bidang pengobatan dan
iptek serta dapat
– Sistemik : obat
menimbulkan
didistribusikan
ketergantungan dan
kesuluruh tubuh
adiksi
– Psikotropik, obat yang
mempengaruhi sikap
mental, merangsang ata
menenangkan, mengubah
pikiran,perasaan/kelakuan
seseorang

68
– Obat keras, adalah – Obat bebas terbatas,
semua obat yang : obat keras yang dapat
diserahkan tanpa resep
• Memiliki TM/DM atau dokter dalam bungkus
tercantum dalam aslinya, kemudian diberi
daftar obat keras tanda lingkaran bulat
yang ditetapkan berwarna biru dengan
pemerintah garis tepi hitam serta
• Diberi tanda lingkaran diberi tanda peringatan
bulat berwarna (P No.1 s/d P No.6)
merah dengan garis – Obat bebas, obat yang
tepi hitam&huruf K dapat dibeli secara bebas
yang menyentuh dan tidak
garis tepi membahayakan si
• Semua obat,kecuali pemakai, diberi tanda
dinyatakan lingkaran erwarna hijau
pemerintah tidak dengan garis tepi hitam
mebahayakan
69
70
• Menurut sumber • Menurut bentuk
obat sediaan obat
– Tumbuhan : kina, – Padat
digitalis – Setengah padat
– Hewan : minyak – Cair
ikan, adeps lanae – Gas : aerosol
– Mineral : sintetis :
kamfer, vitamin C
– Mikroba & fungi:
penicillin

71
• Menurut proses fisiologis dan biokimia
tubuh
– Obat farmakodinamik, bekerja terhadap host
dengan jalan mempercepat atau memperlambat
proses fisiologi atau fungsi biokimia didalam
tubuh, misal :hormon, diuretik
– Kemoterapeutik. Membunuh parasit dan kuman
didalam tubuh inang
– Diagnostik, yaitu obat yang dapat membantu
diagnosa

72