Anda di halaman 1dari 23

BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Ikan adalah anggota vertebrata poikilotermik (berdarah dingin) yang hidup di air dan bernapas dengan insang. Ikan merupakan kelompok vertebrata yang paling beraneka ragam dengan jumlah spesies lebih dari 27,000 di seluruh dunia. Secara taksonomi, ikan tergolong kelompok paraphyletic yang hubungan kekerabatannya masih diperdebatkan; biasanya ikan dibagi menjadi ikan tanpa rahang (kelas Agnatha, 75 spesies termasuk lamprey dan ikan hag), ikan bertulang rawan (kelas Chondrichthyes, 800 spesies termasuk hiu dan pari), dan sisanya tergolong ikan bertulang keras (kelas Osteichthyes). Ikan memiliki bermacam ukuran, mulai dari paus hiu yang berukuran 14 meter (45 ft) hingga stout infantfish yang hanya berukuran 7 mm (kira-kira 1/4 inci). Ada beberapa hewan air yang sering dianggap sebagai ikan, seperti ikan paus, ikan cumi dan ikan duyung, yang sebenarnya tidak tergolong sebagai ikan.1 B. Tujuan Adapun tujuan pada parktikum ini yaitu mahasiswa dapat membedakan bagian-bagian morfologi dan bagian anatomi dari Class Osteichyyes (ikan bertulang keras).

Wikipedia, Ikan, http://wikipedia.org, 16 Juni 2011.

C. Manfaat Adapun manfaat pada praktikum ini yaitu muhasiswa dapat mengetahui, mempelajari, dan memahami tentang struktur anatomi dari Class Osteichyyes atau ikan bertulang keras secara langsung, sehingga para praktikan dapat terbantu dalam hal memahami anatomi dari secara keseluruhan, baik anatomi secara eksternal maupun anatomi secara internal. Selain itu, para praktikan nantinya akan lebih

mengenal tentang anatomi ikan mas secara eksternal maupun internal dengan baik, sehingga praktikan dapat mengerti dan dapat menjelaskan anatomi dari ikan mas baik secara eksternal maupun internal dengan baik.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Osteichthyes atau disebut juga Ikan bertulang sejati adalah kelas dari anggota hewan bertulang belakang yang merupakan subfilum dari Pisces. Osteichthyes berasal dari bahasa Yunani, yaitu osteon yang berati tulang dan ichthyes yang berarti ikan. Hidup di laut, rawa-rawa, atau air tawar. Struktur tubuh Semua jenis ikan yang termasuk dalam kelas Osteichthyes memiliki sebagian tulang keras, mulut dan lubang hidungnya ventral, celah-celah pharyngeal tertutup (tidak terlihat dari luar) dan jantungnya hanya memiliki satu ventrikel. Jantung beruang dua, darah berwarna pucat, mengandung eritrosit yang berinti dan leukosit. Ikan ini juga mempunyai sistem limfa dan sistem porta renalis. Mempunyai hati yang berkantong empedu. Lambung dipisahkan dari usus oleh sebuah katup, mempunyai kloaka, tetapi tidak jelas adanya pankreas. Terdapat gelembung renang. Mempunyai gurat sisi, indra mata, telinga dalam dengan tiga saluran semisirkulerdan memiliki otolit untuk keseimbangan. Bernapas dengan insang yang memiliki tutup insang (operkulum).2

Ikan bertulang rawan memiliki kerangka yang tersusun dari tulang rawan yang diperkuat oleh butiran berkalsium. Mamiliki ciri khas yakni :mulut berahang kuat terletak di bagian bawah tubuh, celah insang berjumlah 5, kulit ulet dan kasar bergerigi karena adanya sisik gelakoid, adanya klasper pada hewan jantan yang
2

Wikipedia, Osteichthyes, http://wikipedia.org, 16 Juni 2011.

berfungsi menyalurkan sperma, usus pendek dan lebar berisi membran ulir untuk menyerap makanan lebih lama, hati berukuran sangat besar untuk membantu pencernaan makanan, fertilisasi internal, bersifat ovipar dan ovovivipir, hidup di laut Ikan bertulang sejati memiliki kerangka dari tulang keras yang mengandung matriks kalsium fosfat. Ciri-cirinya, mulut terdapat di bagian depan, celah insang 1, kulit licin karena sekresi mukus pada kulit, memiliki gelembung renang, usus panjang dan ramping menggulung, fertilisasi di luar tubuh, bersifat ovipar dan hidup di air tawar.3 Ikan bertulang sejati menempuh cara kedua untuk mengatasi masalah kekeringan yang terjadi secara berkala. Mereka mengembangkan sepanjang kantung, mesih pertumbuhan paring yang berfungsi sebagai paru-paru primitive. Alat ini dikembangkan oleh udara yang diisap melalui mulut. Ikan ini terpecah menjadi tiga kelompok berbeda, paleoniskoida, ikan paru-paru, dan krosopterigi.4 Osteichthyes memiliki mulut skeleton sebagaian atau seluruhnya bertulang menulang. Kondrokranium (cranium tulang rawang) dilengkapi oleh tulang dermal untuk membentuk tengkorok majemuk. Sisik tipe gonad, sikloid atau ktenoid yang semua berasal mesodemal, atau tidak bersisik. Pada stadium embrio ada 6 cela insang, pada dewasa biasanya tinggal 4 cela. Ingsan-insang itu tertutup oleh operkulum. Biasanya ada gelembung renang yang berhubungan atau tidak

Iskandar, Kellas Pisces, http://www.chelonia.org/Turtle_Taxonomy.htm, (Diakses pada tanggal 16 Juni 2011).


4

Kimball, Biologi Jilid 3, Erlangga, Jakarta, 1983, h. 928.

berhubungan denga faring. Pada ikan dewasa terdapat mesonefrus. Ada sistem portal renal. Pada ikan bentuk yang lebih primitif dalam ususnya terdapat kutup spiral.5 Struktur dan fungsi ikan Osteichthyes, memiliki bentuk tubuh bermacammacam, tetapi sebagian basar berbentuk gelembung pipih, ukurang tinggi tubuh lebih dari pada lehernya, maka penampang potongannya berbentuk ovul. Bentuk geledong atau torpedo itu memudahkan gerak dalam air. Kepala terbantang mulai dari ujung moncong sampai dengan akhir operculum (tutup insang). Badang membentang dari dari akhir operculum sampai anus dan sisanya adalah ekor. Mulut terdapat di ujung muka moncong mempunyai rahan dan bergigi baik. Sebelah dorsal moncong terdapat sepasang fovea nasalis (lubang hidung sebelah luar) yang sebelah dalamnya terdapat sacci olfactorius, mata terlatak sebelah lateral tanpa kelopak mata.6

5 6

Mukayat Djarubito, Zoologi Dasar, Erlangga, Jakarta, 1984, h. 189. Drs. Maskoeri, Zoologi Hewan, Erlangga, Jakarta, 1991, h. 50

BAB III METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat Adapun waktu dan tempat pelaksanaan praktikum adalah sebagai berikut: Hari/Tanggal Pukul Tempat : Rabu/15 Juni 2011 : 10.00-12.00 WITA : Laboratorium Zoologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar, Samata-Gowa.

B. Alat dan Bahan 1. Alat Adapun alat yang digunakan yaitu papan bedah/papan seksi, alat bedah, dan tissue. 2. Bahan Adapun bahan yang digunakan yaitu ikan mas (Cyprinus carpio) dan ikan bandeng (Chanos chanos).

C. Cara Kerja Adapun cara kerja pada praktikum ini adalah sebagai bearikut: 1. Pengamatan morfologi a. Meletakkan ikan yang telah mati diatas papan seksi b. Mengamati bentuk morfologi, yang terdiri dari bagian kepal yang meliputi mulut, celah insang, cekung hidung, mata dan spirakel. Dan pada bagian badan meliputi sirip, sisik, gurat sisi, kulit pepidermis, anus, dan clasper. c. Mencatat hasil yang dilihat dan dan memberikan bagian masingmasing. 2. Pengamatan anatomi a. Mambuat torehan diseblah belakang anus kearah punggung dengan scalpel hingga menentuh tulang belakang. b. Menggunting anus kearah kepala hingga kecelah insang. 3. Mengamati dan mencatat sistem-sistem pada pengamatan.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan a. Ikan mas (Cyprinus carpio) 1. Pengamatan Morfologi


1 2 9 3 4

5 6 7

Keterangan : 1. Cavum orlis 8. Pinna dorsalis

2. Mata (Organium visus) 9. Operculum 3. Noxtril 4. Pinna pectoralis 5. Abdomen 6. Pinna analis 7. Pinna caudalis

2. Pengamatan Anatomi

1 2 Keterangan: 1. Jantung (cor) 2. Hati (Hepar)

5 6

3. Gelambung renang (Swim bladder) 4. Ginjal (Ren) 5. Lambung (ventriculum) 6. Usus (Intestinum)

3. Pengamatan Sistem Organ a. Sistem pernafasan Keterangan: 1. Dorsal aorta 2. Insang (Gill) 3. Ventral aorta 4. Jantung (Cor) a. Sistem sirkulasi Keterangan: 1. Konus 2. Ventrikel 3. Arterium 4. Sinus venosus

b. Sistem pencernaan Keterangan : 1. Pharynx 2. Kerongkongan (Esofagus) 3. Hati (Hepar) 4. Lambung (ventriculum) 5. Usus (Intestinum) 6. Cloaca

c. Sistem reproduksi

Keterangan: 1. Testis

b. Ikan bandeng (Chanos Chanos) 1. Pengamatan Morfologi


1 2 3 4 9 8 6 5 6 7 5

Keterangan : 1. Pinna ventalis 2. Pinna pectoralis 3. Operculum 4. Cavum oris 6. Near eksternal 7. Pinna dorsalis 8. Pinna caudalis 9 Pinna analis

5. Mata (Organum visus)

2. Pengamatan anatomi

1 2 3 4 5

Keterangan 1. Jantung (Cor) 2. Hati (Hepar) 3. Pancreas 3. Pengamatan Sistem Organ a. Sistem sirkulasi Keterangan ; 1. Konus 2. Ventrikel 3. Atrium 4. Sinus venosus 4. Lambung (Verticulum) 5. Usus (Intestinum)

b. Sistem pernafasan Keterangan: 1. Dorsal aorta 2. Insang (Gill) 3. Venrtral aorta 4. Jantung (cor) c. Sistem pencernaan Keteranag : 1. Hati (Hepar) 2. Gelambung bladder) 3. Lambung (Verticulum) 4. Intersinum renag (Swin

d. Sistem reproduksi Keteranag: 1. Testis

B. Pembahasan a. Ikan mas (Cyprinus carpio) 1. Morfologi Ikan mas memiliki bentuk tubuh berbetuk gelendong pipih, kepala terbentang mulai dari ujung moncong sampai dengan akhir oprculum (tutup insang), pada mulut terdapat di ujung muka moncong yang terdapat mempunyai rahang yang bergigi baik. Sebelah dorsal moncong terdapat sepasang fovea nasalis (lubang hidung sebelah luar) yang sebelah dalamnya terdapat sacci olfactorius, matanya terlatak diseblah lateral tanpa kelopak mata, dan di seblah mata terdapat sisir insang. Pada anus dan aperture uregenitas terdapat dimuka pina analis. 2. Anatomi Pada ikan mas terdapat jantung (cor) yang berfungsi sebagai pemompah darah keseluruh tubuh, hati (Hepar), gelambung renang (Swim bladder), ginjal (Ren), lambung (ventriculum) sebagai tempat penyimpanan makanan dan usus (Intestinum). 3. Sistem organ a. Sistem pernafasan Ikan mas bernapas dengan insang yang terdapat pada sisi kiri dan kanan kepala. Masing- masing mempunyai empat buah insang yang ditutup oleh tutup insang (operkulum). Proses pernapasan pada ikan adalah dengan cara membuka dan menutup mulut

secara bergantian dengan membuka dan menutup tutup insang. Pada waktu mulut membuka, air masuk ke dalam rongga mulut sedangkan tutup insang menutup. Oksigen yang terlarut dalam air masuk berdifusi ke dalam pembuluh kapiler darah yang terdapat dalam insang. Dan pada waktu menutup, tutup insang membuka dan air dari rongga mulut keluar melalui insang. Bersamaan dengan keluarnya air melalui insang, karbondioksida dikeluarkan. Pertukaran oksigen dan karbondioksida terjadi pada lembaran insang. b. Sistem sirkulasi Sistem peredaran darah terdiri atas jantung, arteri, kapilerkapiler, konus, ventrikel, arterium, sinus venosus dan darah. Sistem peredaran ada dua darah tertutup dan peredaran darah tunggal. Sistem peredaran darah tunggal, darah melalui jantung hanya satu kali. Jantung ikan terdiri dari dua ruangan, yaitu satu atrium (serambi) dan satu ventrikel (bilik). Di antara atrium dan ventrikel terdapat klep yang mengalirkan darah dari atrium ke ventrikel. c. Sistem pencernaan Ikan mas terdiri dari mulut, kerongkongan , lambung usus dan anus, kelenjer pencernaan terdiri dari hati dan pancreas, didalam rongga mulut ikan terdapat gigi-gigi dan lidah, ikan mas tidak

memiliki kelenjer ludah, tetapi memiliki kelenjer lender, yang berguna untuk membentu pencernaan makan. Pada proses pencernaa, makanaan dari rongga mulut masuk kerongkongan dan selanjutnya kelambung. Dari lambung makan masuk ke usus bermuara cairan empedu yang membentu proses pencernaan, diusus halus sari-sari makan di serap dan selanjutnay diedarkan oleh darah seluruh bagian diserap dikeluarkan ke anus. a. Sistem reproduksi Pada system reparoduksi seks terpisah, pada ikan jantang terdapat sepansan testis yang membesar pada masa tubuh, sisa-sisa makan yang tidak

perkawinan. Melaluli fase deferens sperma yang di kelurkan lewat pipilae urogenitalis. Pada hewan betina sel telur akan keluar dari ovary melalui oviduct yang selanjutnya keluar melalui pipilae urogenitalis. Pembuahan umunya terjadi diluar.

4. Klasifikasi Kingdom Phylum Class Ordo Family Species : Animalia : Cordata : Actinoptrygii : Cyprinidae : Cyprinus : Cyprinus carpio

b. Ikan bandeng (Chanos Chanos) 1. Morfologi


Ciri-ciri fisik ikan bandeng mempunyai penampilan yang umumnya simetris dan berbadan ramping, dengan sirip ekor yang bercabang dua. Mereka bisa bertambah besar menjadi 1. 7 m, tetapi yang paling sering sekitar 1 meter panjangnya. Mereka tidak memiliki gigi, dan umumnya hidup dari ganggang dan invertebrata. insang terdiri dari tiga bagian tulang, yaitu operculum suboperculum dan radii branhiostegi. seluruh permukaan tubuhnya tertutup oleh sisik yang bertipe lingkaran yang berwarna keperakan, pada bagian tengah tubuh terdapat garis memanjang dari bagian penutup insang hingga ke ekor. Sirip dada dan sirip perut dilengkapi dengan sisik tambahan yang besar, sirip anus menghadap kebelakang. Selaput bening menutupi mata, mulutnya kecil dan tidak bergigi, terletak pada bagian depan kepala dan simetris. Sirip ekor homocercal. Ikan bandeng memiliki dua jenis kelamin yaitu jantan dan betina, bandeng jantan dapat diiketahui dari lubang anusnya yang hanya dua buah dan ukuran badan agak kecil sedangkan

bandeng betina memiliki lubang anus tiga buah dan ukuran badan lebih besar dari ikan bandeng jantan.

2. Anatomi Pada ikan memiliki tubuh (kulit) antara lain sisik, kelenjar racun, kelenjar lendir, dan sumber-sumber pewarnaan. Pada sistem otot (urat daging) digunakan untuk penggerak tubuh, sirip-sirip, insang, sistem rangka (tulang) sebagai tempat melekatnya otot;

pelindung organ-organ dalam dan penegak tubuh, sistem pernapasan (respirasi) organ terutamanya insang dan ada organ-organ tambahan, sistem peredaran darah (sirkulasi) organnya jantung dan sel-sel darah untuk mengedarkan O2, nutrisi, dsb, sistem pencernaan organnya saluran pencernaan dari mulut dan menju anus, sistem saraf organnya terdapat otak dan saraf-saraf tepi, sistem hormon terdapat kelenjarkelenjar hormone yang untuk pertumbuhan, reproduksi, dsb, sistem ekskresi dan osmoregulasi organnya terutama ginjal, sistem

reproduksi dan embriologi organnya gonad jantan dan betina. 3. Sistem organ a. Sistem sirkulasi Pada ikam bandeng memiliki alat peredaran darah ikan terdiri atas jantung dan sinus venosus. Jantung ikan terdiri ata dua ruangan, atrium dan ventrikel dan terletak di belakang insang. Sinus venosus adalah struktur penghubung berupa rongga yang

menerima darah dari vena dan terbuka di ruang depan jantung. Diantara antrium dan ventrikel jantung terdapat klep untuk menjaga agar aliran darah tetap searah. Peredaran darah ikan disebut peredaran darah tunggal karena darah dari insang langsung beredar ke seluruh tubuh kemudian masuk ke jantung. Jadi darah hanya beredar sekali melalui jantung dengan rute dari jantung ke insang lalu ke seluruh tubuh kemudian kembali ke jantung. b. Sistem pernafasan Pada ikan bandeng Insang merupakan alat pernapasan ikan. Tiap lembaran insang terdiri atas sepasang filamen yang banyak mengandung lamela (lapisan tipis). Pada filamen tersebut, terdapat pembuluh darah yang mengandung kapiler, sehingga

memungkinkan terjadinya pertukaran gas O2 dan CO2. Inspirasi: O2 dari air masuk ke dalam insang, yang kemudian diikat oleh kapiler darah untuk dibawa ke jaringan tubuh. Ekspirasi: CO2 dari jaringan bersama darah menuju ke insang dan selanjutnya dikeluarkan dari tubuh. c. Sistem pencernaan Pada ikan mas secara fisik dan mekanik dimulai di bagian rongga mulut yaitu dengan berperannya gigi pada proses pemotongan dan penggerusan makanan. Pencernaan secara mekanik ini juga berlangsung di segmen lambung dan usus yaitu

melalui gerakan-gerakan (kontraksi) otot pada segmen tersebut. Pencernaan secara mekanik di segmen lambung dan usus terjadi lebih efektif oleh karena adanya peran cairan digestif. Pada ikan, pencernaan secara kimiawi dimulai di bagian lambung, hal ini dikarenakan cairan digestif yang berperan dalam proses

pencernaan secara kimiawi mulai dihasilkan di segmen tersebut yaitu disekresikan oleh kelenjar lambung. Pencernaan ini selanjutnya disempurnakan di segmen usus. Cairan digestif yang berperan pada proses pencernaan di segmen usus berasal dari hati, pankreas, dan dinding usus itu sendiri. Kombinasi antara aksi fisik dan kimiawi inilah yang menyebabkan perubahan makanan dari yang asalnya bersifat komplek menjadi senyawa sederhana atau yang asalanya berpartikel makro menjadi partikel mikro. Bentuk partikel mikro inilah makanan menjadi zat terlarut yang memungkinkan dapat diserap oleh dinding usus yang selanjutnya diedarkan ke seluruh tubuh. . d. Sistem reproduksi Pada ikan bandeng Reprodiksi ikan bandeng memiliki fase perkembangan ovarium yakni; fase pertumbuhan I. ovarium masih sangat kecil berwarna transparant. fase pertumbuhan II, berwarna jernih sampai abu abu atau kemerahan; butir - butir telur dapat terlihat dengan lup serta panjang ovarium lebih panjang sedikit

daripada rongga bawah. Fase perkembangan I, berbentuk bulat telur warna kemerah merahan dan mengisi 50% rongga tubuh serta terdapat pembuluh kapiler. Butir butir telur berwarna serbuk putih jelas terlihat. Fase perkembangan II memiliki warna jingga kemerah merahan. Telur berbentuk bulat sudah jelas terlihat serta mengisi 60% rongga tubuh. fase bunting.

4. Klasifikasi

Kingdom Phylum Class Ordo Family Genus Spesies

: Animalia : Chordata : Actinopterygii : Gonorynchiformes : Chanidae : Chanos : C. Chanos

BAB IV PENUTUP

A. Kesimpulan Adapun kesimpulan pada parktikum ini yaitu Osteichthyes memiliki sebagian tulang keras, mulut dan lubang hidungnya ventral, celah-celah pharyngeal tertutup (tidak terlihat dari luar) dan jantungnya hanya memiliki satu ventrikel. Jantung beruang dua, darah berwarna pucat, mengandung eritrosit yang berinti dan leukosit. Ikan ini juga mempunyai sistem limfa dan sistem porta renalis. Mempunyai hati yang berkantong empedu. Lambung dipisahkan dari usus oleh sebuah katup, mempunyai kloaka, tetapi tidak jelas adanya pankreas. Terdapat gelembung renang. Mempunyai gurat sisi, indra mata, telinga dalam dengan tiga saluran semisirkulerdan memiliki otolit untuk keseimbangan. Bernapas dengan insang yang memiliki tutup insang (operkulum).

B. Saran Adapun saran pada parktikum ini sebaiknya praktikan lebih teliti dan mengamati bagain-bagain yang terdapat pada morfologi dan anatominya, agar mendapatkan hasil yang diiginkan.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim , Wikipedia, Ikan, http://wikipedia.org, 16 Juni 2011. Djarubito Mukayat, 1984. Zoologi Dasar, Erlangga, Jakarta. Kimball, 1983. Biologi Jilid 3, Erlangga, Jakarta. Maskoeri, 1991. Zoologi Hewan, Erlangga, Jakarta.