Anda di halaman 1dari 75

RADANG DAN PERBAIKAN

RADANG DAN PERBAIKAN


RADANG ADALAH RESPON VASCULER DAN SELULER DARI JARINGAN HIDUP TERHADAP CIDERA

Tujuan radang :
dalam rangka menghancurkan dan mengeliminasi agen penyebab

Perbaikan jaringan yang cidera

Penyebab Radang

Keberadaan Benda Asing Dalam Jaringan: - Jaringan donor - Agen Biologis - Benda mati

Kerusakan Jaringan yang menimbulkan Nekrosa; Infark; Hemoragi; Thrombus

Terkait infeksi : Trauma fisik, Radiasi, Racun, Suhu Ekstrim, Respon Imun.

CIRI CIRI RADANG


a.

b.
c. d. e.

Rubor ( Redness ) = Kemerahan Kalor ( Heat ) = Panas Tumor ( Swelling ) = Bengkak Dolor ( Pain ) = rasa Sakit Fungsio laesa ( Loss Of Function ) = Fungsi jaringan / organ terganggu

Vasodilatasi - Exudasi

Vasodilatasi Exudasi (HP)

Tumor pada radang (HP)

Tumor / edema (PA)

Nama radang
NAMA ORGAN + akhiran ITIS Misal : Endocardium = Endocarditis Hepar = Hepatitis Nephron = Nephritis NB : Tidak semua organ - Pulmo = Pneumonia - Vena = Phlebitis

PROSES KEJADIAN INFLAMASI


Agen causatif, respon jaringan sekitar agen serta sel nekrotik di daerah radang akan menghasilkan mediator inflamasi Mediator Inflamasi menginduksi vascula, aliran darah, dan mengaktifkan leukosit Terjadinya vaso dilatasi arterioli maupun kapiler disekitar daerah radang menimbulkan perlambanan aliran darah dan leukosit mengalir ditepi lumen vasculer. ( Aliran non axial )

Endothel kapiler meregang, timbul rongga, permiabilitas meningkat, plasma darah keluar terakumulasi di jaringan perivasculer. Endothel menjadi lengket, leukosit menggelinding ( Rolling ) kemudian melekat ( adhesi )pada permukaan endothel Leukosit masuk ruang antar endothel (diapedesis) dan keluar dari vasculer (ekstravasasi) Leukosit akan bergerak (migrasi) menuju agen causatif inflamasi

Leucosit memfagosit baik agen asing, sel inang terinfeksi, maupun jaringan inang yang nekrotik Proses fagositosis terjadi pada sel leucosit dengan membentuk fagolisosum dan mendegradasi agen secara enzymatic.

Respon Radang
Respon Vasculer Cidera aktivasi media inflamasi vasodilatasi kapiler -------------------------------------------------------------Respon Seluler Aktivasi Leucosit fagositosis

Media Inflamasi
Histamin -Dihasilkan oleh Sel mast, Basofil, thrombosit -Granula histamin dari sitoplasma sel dilepaskan bila terjadi trauma, suhu ekstrim, perlekatan antibodi pada sel mast, aktivasi komplemen menjadi fraksi C3a dan C5a, adanya sitokin produk leukosit seperti IL-1 dan IL-8 -Daya kerja histamin mem-vasodilatasi vasculer difokus kerusakan dan meningkatkan permiabilitasnya
a.

b. Serotonin - Dihasilkan oleh thrombosit, sel enterokromafin, dan sel mast (bangsa rodent) - Stimulus pelepasan serotonin dan histamin dari granula thrombosit langsung ketika terjadi aktivasi thrombosit oleh serabut kolagen subendotel vascula, thrombin, kompleks AgAb. - Daya kerja serotonin meningkatkan permiabilitas vasculer

c. Prostaglandin - Sebagai efektor pelepasan histamin pada awal terjadinya peradangan - Memepunyai kontribusi dalam genesis demam, rasa sakit, vasodilatasi, dan peningkatan permiabilitas vasculer

d. Komplemen - Difokus radang komplemen diaktivasi menjadi mediator inflamasi membentuk fraksi aktif ( C3a dan C5a ) yang akan menstimuli pelepasan histamin dari sel mast - C3b sebagai opsonin bakteri sehingga lebih mudah difagosit leukosit ( makrofag dan neutrofil ) - C5a sebagai aktivatorpelepas media inflamasi dari neutrofil dan makrofag, menstimuli adhesi leukosit pada endotel dan kemotaktik

e. Kinin - Terbentuk dari protein plasma faktor penggumpalan darah XII (faktor Hageman) yang terstimuli oleh terjadinya kontak antara protein tersebut dengan jaringan subendotel seperti serabut kolagen dan membran basal - Produk dari kinin : 1.Bradikinin > berfungsi meningkatkan permiabilitas vasculer, vasodilatasi,rasa nyeri. 2. Kallikrein > bersifat kemotaktik dan sebagai aktivator C5

f. Sitokin - Suatu polipeptida yang diproduksi sel-sel radang yang teraktivasi - Makrofag yang teraktivasi pada lokasi inflamasi akan memproduksi : * IL-1 dan TNF > yg memberikan efek demam, anoreksia, adhesi leucosit, proliferasi fibroblast dan produksi kolagen * IL-8 > kemotaksis dan aktivator neutrofil

Respon Seluler
I. Polimorfonuklear (Granulosit) : a. Neutrofil b. Eosinofil c. Basofil d. Sel Mast II. Monomorfonuklear (Agranulosit) : a. Limfosit b. Makrofag c. Giant cell

Aktivasi leukosit

Marginasi PMN

Respon Seluler
a.

Neutrofil - Asal : Sumsum tulang - Ditarik kedaerah radang oleh : Gerakan Amuboid Aktif dan Leukotaksin - Sel dengan inti berlobus 3 5 dan sitoplasma bergranul (lisosom) - The First Line of Cellular Defense - Sel neutrofil meningkat jumlahnya pada kasus infeksi oleh agen bakteri

Neuthrofil

b. Eosinofil
- Asal : Sumsum tulang - Sitoplasma bergranul dan sangat eosinofil dengan inti berlobus dua - Aktif oleh Gerakan amoboid dan leukotaksin - meningkat jumlahnya pada keadaan Alergi dan infeksi penyakit oleh agen Parasit, karena mengandung Mayor Basic Protein yg toxic terhadap parasit - Daya fagositnya kurang poten daripada neutrofil

eosinofil

c. Basofil
- Asal : Sumsum tulang - Sel dengan inti satu dan bergranul - aktif : Gerak Amuboid, tidak bersifat fagosit, tidak dipengaruhi leukotaksin - Menghasilkan : * histamin,bradikinin,serotonin > meningkatkan permiabilitas kapiler * Anti beku darah heparin > agar proses pembekuan koagulasi tidak terus berlangsung

Basofil

d. Sel Mast - Struktur dan fungsi hampir sama dengan basofil - Sering dijumpai disekitar pembuluh darah dan jaringan ikat longgar - Diproduksi lokal oleh jaringan mesemsimal

e. Limfosit
- Sel dengan inti yang dominan besar dan bulat serta sitoplasmanya tipis - Limfosit dibedakan : 1. Limfosit B * Berperan dalam respon imun humoral * Pematangan pada : hati, limpa, kelenjar limfe * berdiferensiasi menjadi sel plasma untuk membentuk antibodi ( Ig )

2. Limfosit T : - Berperan dalam respon imun seluler - Pematangan pada : Timus - Jenisnya : * Sel T-helper > dengan bantuan MHCII akan mengenali adanya antigen *Sel T-citotoxic > dengan bantuan MHCI akan langsung menghancurkan antigen

* Sel T-supressor > untuk pengaturan produksi antibodi Jumlah limfosit meningkat (Limfositosis) pada infeksi penyakit oleh agen virus atau karena peradangan yang bersifat kronis Jumlah limfosit akan menurun (Limfositopenia) bila suatu individu diberikan pengobatan dari preparat kortikosteroid seperti kortison

Limfosit

f. Makrofag
- Sel yang bentuknya besar, inti bulat oval - Aktif oleh Leukotaksin - Biasanya bergerombol menyerupai ephitel sehingga disebut : sel ephiteloid - The Second Line of Cellular Defense - Nama lain makrofag : * Di peredaran darah = Monosit * Di Jaringan = Histiosit * Di organ Hati = Sel Kuffer * Di Paru-paru = Makrofag alveolar

Macrofag

g. Giant cell - Merupakan gabungan dari beberapa makrofag, sehingga menghasilkan satu sel dengan banyak inti serta sitoplasma - Giant cell yang terkait peradangan disebut : Foreign Body Giant Cell yang sering dikelirukan dengan : Tumor Giant Cell - Sering dijumpai pada peradangan kaseus dan penyakit yang kronis

EKSUDAT - TRANSUDAT
RADANG Pe permiabilitas Vasculer Pe tekanan hidrostatik
Cairan plasma keluar vasculer

Penimbunan cairan Pada jaringan interstitial Edema * Eksudat *Transudat

Edema :
Penimbunan cairan dijaringan interstitial atau rongga serosa, yang dapat berupa eksudat maupun transudat

Eksudasi : Proses terjadinya eksudat Eksudat : Cairan radang ekstra sel yang mengandung protein konsentrasi tinggi, banyak sel debris, dengan berat jenis diatas 1,020. Transudat : Cairan dengan kadar protein rendah dengan berat jenis dibawah 1,020.

Persamaan eksudat dan transudat


Sama sama merupakan cairan dari ultrafiltrat plasma darah dan terjadi akibat ketidak seimbangan tekanan hidrostatik didalam pembuluh darah

Perbedaan eksudat dan transudat


Kriteria Eksudat
Keruh, kental, mengandung fragmen jaringan

Transudat
Jernih, lebih encer, tanpa fragmen jaringan

Sifat fisik
Bau Warna

Berbau Cream Kuning Merah Asam > 1,020

Tidak berbau Bening

Reaksi Kimia
Berat Jenis

Basa
< 1,020

Perbedaan eksudat dan transudat


Kriteria Kandungan Protein Penggumpalan Eksudat >3% Ada Transudat <3% Tidak ada Sedikit

Komponen sel Banyak leukosit darah Erithrosit Kandungan enzym Tinggi

Rendah Rendah +

Bakteri Peradangan

Tinggi +++

Klasifikasi Peradangan
1.Berdasarkan derajat keparahan
a.Mild = Peradangan derajat ringan - Jaringan sedikit mengalami cidera - Daerah radang sedikit mengalami hiperemis, edema, eksudasi

b. Moderate
= peradangan derajat sedang - jaringan yang meradang lebih luas dari mild - vaskularisasi jelas - Peningkatan infiltrasi sel-sel radang

c. Severe
= Peradangan derajat hebat - Jaringan yang mengalami radang luas - Vascularisasi sangat jelas - Eksudasi dan peningkatan leukosit didaerah radang sangat nyata

2. Berdasarkan lokasi terjadinya radang


a.Peradangan Lokal
= Peradangan yang terjadi terlokalisasi pada satu tempat saja

b. Peradangan Multifokal
= Peradangan terlokalisasi yang terjadi pada berbagai tempat

c. Peradangan Difusa
= Peradangan yang terjadi menyeluruh pada suatu organ

3.Berdasarkan waktu terjadinya peradangan


a.Peradangan Perakut
= peradangan yg berlangsung sangat cepat - berlangsung: menit beberapa jam - disebabkan : agen yg sangat poten - kematian dapat terjadi tanpa didahului adanya gejala klinis - contoh : Avian Influenza (HPAI)

b. Peradangan Akut
= Peradangan yang terjadi dalam kurun waktu 6 jam sampai beberapa hari - Peradangan dapat sembuh atau dapat pula menimbulkan kematian - Ciri panca radang dapat teramati dengan jelas - Mikroskopis : adanya perdarahan lokal, edema, sel neutrofil dominan dan sedikit limfosit - Contoh : ND, Distemper

Radang Akut

c. Peradangan Subakut
= Peradangan yg berlangsung beberapa minggu - disebabkan : agen yg kurang poten - biasanya berakhir dengan kesembuhan - pada daerah radang : makrofag, sel plasma, limfosit, giant cell. - proliferasi fibroblast minimal

d. Peradangan Kronis
= Peradangan yang berlangsung berminggu-minggu sampai tahunan - agen mampu bertahan terhadap sistem pertahanan tubuh - sel radang yang dominan : limfosit, makrofag, giant cell. - contoh : TBC, kemasukan benda asing

Endometritis kronis

4. Berdasarkan Kandungan Eksudat


a.Peradangan Serosa
- Komponen eksudat : cairan bening plasma darah - menandakan peradangan derajat ringan - terjadi bila adanya iritasi ringan pada membrana mukosa dan serosa

b. Peradangan Fibrinosa
Komponen utama eksudat : fibrin - Menandakan peradangan akut dengan kerusakan vasculer yang cukup hebat - Jaringan tampak kaku, kusam, dengan warna putih kuning ( karena kandungan fibrin) - Lapisan fibrin pada membrana mukosa sering membentuk pseudo-membran: * Cropous membrane membran yg mudah lepas * Diphteritic membrane yg susah lepas - Contoh : Salmonellosis, Mikoplasmosis,
-

C. Peradangan Hemoragie
-Komponen

utama eksudat : darah

Biasanya terjadi pada organ yg banyak kapilernya Menandakan peradangan perakut hebat Makroskopis : organ mengalami perdarahan Mikroskopis : banyak eritrosit diluar vasculer

d. Peradangan Katarrhal
-

Komponen eksudat: mukus yang mengandung fibrin, sel debris, jaringan nekrosis,komponen sel darah Warna mukus: bervariasi, tergantung komponen dominasi Biasanya peradangan ini terjadi di saluran cerna, saluran reproduksi, maupun saluran respirasi

e. Peradangan Purulenta
-

Komponen utama eksudat: nanah/pus dengan kandungan: neutrofil, sel debris, jaringan nekrotik kuman Konsistensi bisa cair, semisolid, gelatinous Proses pembentukan nanah: supurasi Bakteri pembentuk nanah/pus: C. pyogenes (sapi), streptococcus sp (kuda,babi)

Radang Purulen

Cellulitis : eksudat purulen pada jaringan sub kutan Abses : kumpulan nanah/pus di dalam organ Pustula : kumpulan nanah/pus pada epidermis Mukopurulen : nanah/pus dalam bentuk mukus Fibrinopurulen : nanah/pus bercampur fibrin

F. Peradangan Granulomatosa
-

Komponen eksudat: granul, yang umum pada peradangan kronis Sel radang yang muncul: limfosit, makrofag 3 tahap terjadinya: INFLAMATORY (kehadiran sel-sel mononuklear) REPARATIVE (munculnya jaringan ikat) DEGENERATION (terjadinya degenerasi dan nekrosis)

GRANUL

PERBAIKAN
Cidera/luka

Reaksi inflamasi

Perbaikan / sembuh

Yang terjadi saat perbaikan :


-

Agen asing dinetralisir Sel-sel radang berkurang Eksudasi cairan berkurang Permiabilitas vaskuler normal Regenerasi sel-sel jaringan

RESOLUSI

FASE-FASE KESEMBUHAN / PERBAIKAN I Fase Inflammasi a. Homeostatis = terjadi vasokontriksi oleh media catekolamin dan prostaglandin diikuti terjadinya agregasi platelet serta proses aktifitas thromboplastin (clotting) b. Inflammasi = terjadinya vasodilatasi kapilerkapiler sekitar daerah radang, aktivasi sel-sel radang sampai proses fagositosis

II Fase Proliferative
a. GRANULASI tersusunnya colagen primer di daerah luka/radang, diikuti pelapisan oleh fibroblast terjadinya proses angiogenesis b. KONTRAKSI matrik yang tersusun oleh colagen dan fibroblast mengadakan kontraksi menarik tepi luka untuk menutup luka c. EPITHELIALISASI pertumbuhan sel-sel epithel

III Fase Remodeling


-

Terbentuknya colagen baru/colagen sekunder yang lebih kuat menutupi luka Terbentuknya scar /jaringan parut sebagai jaringan penyambung

Kemampuan sel tubuh dalam proses regenerasi berbeda-beda


-

Jaringan yang mudah mengalami regenerasi : kulit, saluran cerna, gusi Organ yang mudah mengalami regenerasi, asalkan bentuk jaringan masih baik saat meradang : hati, sel-sel kelenjar Sel-sel yang sangat sulit mengalami regenerasi : jantung,. otak

2 Bentuk Kesembuhan
1. Kesembuhan Primer terjadi pada luka, di mana tepi luka mudah ditautkan. Contoh : luka insisi saat bedah 2. Kesembuhan Sekunder terjadi pada luka, yang tepinya sulit ditautkan dan biasanya disertai terbentuknya jaringan granulasi yang cukup banyak. Contoh : luka karena trauma, luka yang dalam

Faktor yang mempengaruhi kualitas respon inflammasi dan perbaikan


-

ada/tidaknya suplai darah Status gizi individu ( protein ; vit.C ) Ada/tidaknya infeksi Ada/tidaknya diabetes melitus Sedang dalam pengobatan glukokortikoid Kadar sel darah putih dalam sirkulasi

TERIMA KASIH