Anda di halaman 1dari 21

MAKALAH IMUNOLOGI

SEDIAAN YANG BEREDAR BERKAITAN DENGAN SISTEM IMUN

Oleh : YULIA DARSIH (1001118) Kelas B

Dosen

: Dra. SYILFIA HASTI, M.Farm., Apt.

PROGRAM STUDI S1 Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau 2013

Penyakit autoimun berkembang bila sistem imun mengalami sensitisasi oleh protein endogen dan menganggapnya sebagai protein asing. Hal ini merangsang pembentukan antibodi atau perkembangan sel T yang dapat bereaksi dengan antigen endogen ini. Efektivitas terapi imunosupresan tergantung dari jenis penyakit, dan umumnya kurang efektif dibanding dengan pencegahan reaksi transplantasi atau pencegahan reaksi hemolitik rhesus. Berbagai penyakit autoimun seperti ITP (idiopathic thrombocytopenic purpura), anemia hemolitik autoimun, dan glomerulonefritis akut, umumnya memberi respon cukup baik terhadap pemberian prednisone saja. Untuk kasus berat diperlukan penambahan obat sitotoksik. Penyakit autoimun timbul dari respon kekebalan (respon sistem imun) yang terlalu aktif dari tubuh terhadap zat dan jaringan dalam tubuh. Dengan kata lain, tubuh justru menyerang sel tubuh itu sendiri.Penyakit autoimun sampai hari ini belumlah ditemukan apa yang menjadi penyebabnya. Dunia kedokteran saat ini sedang sangat mencurahkan perhatian terhadap penyakit autoimun ini. Empat kelompok obat imunosupresan yang digunakan di klinik adalah kortikosteroid, penghambat kalsineurin, sitotoksik, dan antibodi. 1. Kortikosteroid Kortikosteroid (glukokortikoid) digunakana sebagai obat tunggal atau dalam kombinasi dengan imunosupresan lain untuk mencegah reaksi penolakan transplantasi dan untuk mengatasi penyakit autoimun. Prednison dan prednisolon merupakan glukokortikoid yang paling sering digunakan. Glukokortikoid dapat menurunkan jumlah limfosit secara cepat, terutama bila diberikan dalam dosis besar. Studi terbaru menunjukkan bahwa kortikosteroid menghambat proliferasi sel limfosit T, imunitas seluler, dan ekspresi gen yang menyandi berbagai sitokin (IL-1, IL-

2,

IL-6,

IFN-,

dan

TNF-).

Terdapat

bukti

bahwa

berbagai

gen

sitokin

memiliki glucocorticoid response element yang bila berikatan dengan kortikosteroid akan menyebabkan hambatan transkripsi gen IL-2. Kortikoteroid juga memiliki efek antiinflamasi nonspesifik dan antiadhesi. Kortikosteroid biasanya digunakan bersama imunosupresan lain dalam mencegah penolakan transplantasi. Selain itu, kortikosteroid juga digunakan untuk berbagai penyakit autoimun. Penggunaan kortikosteroid dalam jangka panjang sering menimbulkan berbagai efek samping seperti meningkatnya risiko infeksi, ulkus lambung/duodenum, hiperglikemia, dan osteoporosis.

2. Penghambat kalsineurin Siklosporin dan takrolimus memiliki struktur kimia yang berbeda namun bekerja dengan mekanisme yang sama, yaitu menghambat kalsineurin. Di dalam sitoplasma limfosit T (CD4), siklosporin berikatan dengan siklofilin, sedangkan takrolimus dengan FK506binding protein(FKBP). Ikatan ini selanjutnya menghambat fungsi kalsineurin. Kalsineurin

adalah enzim fosfatase dependent kalsium dan memegang peranan kunci dalam defosforilasi protein regulator di sitosol, yaitu NFATc (nuclear factor of activated T cell). Siklosporin juga mengurangi produksi IL-2 dengan cara meningkatkan ekspresi TGF- yang mrupakan penghambat kuat aktivasi limfosit T oleh IL-2. Meningkatnya ekspresi TGF- diduga memegang peranan penting pada efek imunosupresan siklosporin. Siklosporin sangat berperan meningkatkan keberhasilan transplantasi. Siklosporin juga bermanfaat pada beberapa penyakit autoimun seperti sindrom Behcet, uveitis endogen, psoriasis, dermatitis atopic, rematoid arthritis, penyakti Crohn, dan sindrom nefrotik. Siklosporin diberikan jika terapi standar dengan kortikosteroid gagal. Dalam banyak kasus di atas, sikloporin dikombinasi dengan kortikosteroid. Takrolimus digunakan dengan indikasi yang sama dengan siklosporin, terutama untuk transplantasi hati, ginjal, dan jantung. Takrolimus kira-kira 100x lebih aktif dibandingkan siklosporin. Efek samping utama siklosporin adalah gangguan fungsi ginjal yang dapat terjadi pada 75% pasien yang mendapat siklosporin. Gangguan fungsi ginjal juga seirng menjadi factor utama penghentian pemberian siklosporin. Takrolimus menunjukkan toksisitas yang mirip dengan siklosporin. Nefrotoksisitas merupakan efek samping utama. Efek jangka panjang sama dengan obat imunosupresan lain. 3. Sitotoksik Sebagian besar obat sitotoksik digunakan sebagai antikanker. Beberapa diantaranya digunakan sebagai imunosupresan untuk mencegah penolakan transplantasi dan pengobatan penyakit autoimun. Obat kelompok ini menghambat perkembangan sel limfosit B dan T.

4. Antibodi Antibodi monoclonal dan poliklonal terhadap antigen yang ada di permukaan limfosit digunakan secara luas untuk mencegah penolakan transplantasi (mayoritas) dan pada berbagai penyakit autoimun, ataupun pengobatan kanker. Antibodi poliklonal terdiri dari ATG (antithymocyte globulin), immunoglobulin intravena (IGIV). Antibody monoclonal terdiri dari anti CD 3 dan Rh0 (D) immunoglobulin. Sedangkan antibody monoclonal lainnya adalah trastuzumab, rituksimab, daklizumab, basiliksimab, absiksimab, infliksimab, dan adalimumab. Berikut obat-obat yang berkaitan dengan sistem imun: 1. Metotreksat Komposisi : Metotreksat Nama paten : Methotrexate (Upjohn Indonesia) cairan injeksi 25mg/ml, 100mg/ml (K) Emthexate (Combiphar) cairan injeksi 2,5mg/ml; tablet 2,5mg (K) Farmitrexat (Carlo Erba Italy) cairan injeksi 2,5mg/ml; tablet 2,5mg (K) Mitoxat (Kalbe Farma) cairan injeksi 2,5 mg/ml; tablet 2,5mg Texorate (Fahrenheit) tablet 2,5mg (K)

Nama kimia : 4-amino-4-deoxy--10-methylpteoryl-L-glutamic acid Struktur kimia : C20H22N8O5 Sifat fisikokimia : Serbuk kristal berwarna kuning atau oranye, higroskopis. Praktis tidak larut dalam air, alkohol, diklorometan, terurai dalam larutan asam mineral, basa hidroksida dan karbonat.

Data farmakokinetik : Kadar serum puncak dicapai selama 1-2 jam. Bioavailibilitas kira-kira 60%. Makananan memperlambat absorpsi dan menurunkan konsentrasi puncak. Sekitar 50% terikat pada protein. Monotreksat mengalami metabolisme hepatik dan intraseluler. Waktu paro terminal sekitar 3 sampai 10 pada pasien yang sedang menjalani terapi psoriasis, RA, atau terapi neoplatis dosis rendah (kurang dari 30mg/m2). Rute eliminasi primer melalui ekskresi ginjal dan tergantung pada dosis dan cara pemberian. Farmakologi : Onset kerja: Antirematik: 3-6 minggu; tambahan perbaikan bisa dilanjutkan lebih lama dari 12 minggu.;Absorpsi: Oral: cepat : diserap baik pada dosis rendah (<30 mg/m2); tidak lengkap setelah dosis tinggi ; I.M.: Lengkap;Distribusi: Penetrasi lambat sampai cairan fase 3 (misal pleural efusi, ascites), eksis lambat dari kompartemen ini (lebih lambat dari plasma), melewati plasenta, jumlah sedikit masuk kelenjar susu, ;konsentrasi berangsurangsur dikeluarkan di ginjal dan hati.;Ikatan protein: 50%.;Metabolisme: <10%: Degradasi dengan flora intestinal pada dampak dengan karboksipeptida, oksidasi aldehid konversi metotreksat menjadi 7-OH metotreksat di hati; ;poliglutamat diproduksi secara mempunyai kekuatan samadengan metotreksat, produksinya tergantung dosis, durasi dan lambat dieliminasi oleh sel T. Dosis rendah: 3-10 jam; I.M.: 30-60 menit.;Ekskresi: Urin (44%100%); feses (jumlah kecil) Mekanisme kerja : Metotreksat yang masuk kedalam tubuh, kemudian akan diserap ke dalam sel. Methotreksat yang terserap kemudian akan dipecah menjadi adenosine. Dengan adanya penambahan jumlah adenisin melalui pemecahan methotreksat akan terjadi peningkatan jumalah

adenosine didalam sel. Adenosine merupakan senyawa endogen yang diproduksi oleh sel dan jaringan yang bertanggungjawab terhadap stress fisik ataupun yang diakibatkan oleh metabolit, sehingga adenosine merupakan senyawa endogen yang berperan sebagai agen anti-inflamasi. Kemampuan methotreksat sebagai anti-inflamasi ditunjukkan dengan adanya gugusan adenine yang dilepaskan dari metotreksat (Limanto,2012). Mekanisme kerja metotreksat dalam artritis tidak diketahui, tapi mungkin mempengaruhi fungsi imun. ;Dalam psoriasis, metotreksat diduga mempunyai kerja mempercepat proliferasi sel epitel kulit. Indikasi : Korikarsinoma gestasional, korioadenoma destruens, molahidatiform. Profilaksis leukemia meniengeal pada lekimea limfositik akut dan sebagai terapi pemeliharaan dalam kombinasi dengan anti kanker lain. Terapi legeantmial sebagai terapi tunggal atau kombinasi kanker payudara, kanker epidermoid kepala & leher. Kaner paru stadium lanjut (terutama jenis sel kecil dan sel skuamosa). Sebagai terapi kombinasi untuk lifoma non hodkin stadium lanjut. Terapi simtomatik psiorasis berat. Kontra Indikasi : Wanita hamil dan menyusui. Alkoholisme, penyakit hati alhkoholik, atau penyakit hati kronis lainnyapasien dg diskresia darah. Hipersenditivitas terhadap metrotreksat.

Perhatian : Pantau toksisitas sumsum tulang, hati, paru, ginjal. Hati-hati pada pasien gd kerusakan fungsi ginjal, ascites, atau efusi pleura. Hati-hati penggunaan bersama AINS. Informasi Obat :

Analgetik : ekskresi dikurangi oleh asetosal, azapropazon, diklofenak, indometasin, ketoprofen, naproksen, fenilbutazon, dan mungkin AINS lain (meningkatkan resiko toksisitas).

Antibakteri : efek antifolat ditingkatkan oleh kotrimoksazol dan trimetropim; ekskresi diturunkan oleh penisilin (meningkatkan resiko toksisitas).

Antiepileptika : fenitoin meningkatkan efek antifolat. Antimalaria : efek antifolat ditingkatkan oleh pirimetamin (terkandung dalam Fansidar dam Maloprim).

Siklosporin : meningkatkan toksisitas Retinoid : kadar plasma metotreksat dinaikan oleh asiterin (juga meningkatkan resiko hepatotoksisitas).

Urikosurika : ekskresi diturunkan oleh probenesid (meningkatkan resiko toksisitas).

Interaksi makanan : Serum level metotreksat bisa menurun jika bersama dengan makanan. Makanan dengan banyak susu dapat menurunkan absorpsi metotreksat. Folat dapat menurunkan respons obat. Hindari echinacea (mempunyai sifat sebagai imunostimulan) Interaksi obat : Efek meningkatkan/toksisitas: Pengobatan bersama dengan NSAID telah menghasilkan supresi sum-sum tulang berat, anemia aplastik dan toksisitas pada saluran gastrointestinal. NSAID tidak boleh digunakan selama menggunakan metotreksat dosis sedang atau tinggi karena dapat meningkatkan level metotreksat dalam darah (dapat menaikkan toksisitas): ;NSAID digunakan selama pengobatan dari reumatoid artritis tidak pernah amati, tapi kelanjutan dari regimen terdahulu pernah diikuti pada beberapa keadaan, dengan peringatan

monitoring. Salisilat bisa meningkatkan level metotreksat, ;bagaimanapun penggunaan salisilat untuk profilaksis dari kejadian kardiovaskular tidak mendapat perhatian.;Penisilin, probenesid, sulfonamid, tetrasiklin dapat meningkatkan konsentrasi metotreksat karena adanya penurunan sekresi pada tubular ginjal. ;Zat hepatoksik (asitretin, retinoid, sulfasalazin) bisa meningkatkan resiko hepatotoksik dari metotreksat. Penggunaan bersama dengan siklosforin dapat meningkatkan level dan toksisitas keduanya.;Metotreksat bisa meningkatkan level merkaptopurin atau teofilin. ;Metotreksat ketika diberikan dengan sitarabin, dapat mengubah efikasi dan toksisitas dari sitarabin, beberapa regimen kombinasi (misalnya hiper-CVAD) pernah di desain untuk mendapatkan keuntungan dari interaksi ini.;Efek Penurunan: Kolestiramin bisa menurunkan level metotreksat. Kortikosteroid menurunkan pengambilan metotreksat pada leukimia sel. Pemberian obat ini seharusnya dipisah selama 12 jam. Deksametason pernah dilaporkan tidak menyebabkan masuknya metotreksat ke dalam sel.` Pengaruh kehamilan : Faktor risiko : X Pengaruh menyusui : Metotreksat didistribusikan ke dalam air susu, dikontraindikasikan untuk ibu menyusui. Dosis : Koriokarsinoma & penyakit trufoblatik sejenis : 15-30 mg/hari i.m. selama 5 hari. ulangi 3-5 hari priode istirahat selama 1 minggu. Karsinoma payudara : 40mg/m2 i.v. pada hari ke 1 & 8. Terapi induksi leukemia : 3,3 mg/m2 dalam kombinasi dengan 60mg/m2, diberikan tiap hari. Methotrexate diberikan bersama antineoplastik lain untuk terapi pemeliharaan, diberikan 2x perminggu setiap 14 hari. Leukemia meningeal: 200-500mcg/kgBB intratekal, interfal 2- 5 hari. Psoriasis : 10-25 mg/minggu i.m/i.v. dosis tunggal.

Efek Samping : Supresi sumsum tulang dan toksisitas gastrointestinal. Diare. Limfoma malignan. Stomatitis ulseratif, leucopenia, mual, ketidaknyamanan abdominal. Malaise, fatigue, demam dan menggigil, penurunan ketahanan terhadap infeksi. Jangka panjang : hepatotoksisitas, fibrosis, sirosis. Bentuk sediaan : Tablet 2.5 mg;Vial 5 mg/2ml;Vial 50 mg/2 ml;Ampul 5 mg/ml;Vial 50mg/5ml 2. Azathioprine Deskripsi : Azathioprine termasuk golongan obat yang dikenal sebagai agen imunosupresif. Obat ini digunakan untuk mengurangi kekebalan alami tubuh pada pasien yang menerima transplantasi organ. Azathioprine adalah obat yang sangat kuat. Berkonsultasilah dengan dokter mengenai kebutuhan untuk dan risiko pengobatan. Azathioprine dapat menyebabkan efek samping yang dapat sangat serius. Azathioprine hanya tersedia dengan resep dokter. Nama paten : Imuran (GlaxoSmithkline Indonesia) Komposisi : Azathioprine Mekanisme kerja : Azatioprin adalah inhibitor mitosis, bekerja pada fase S, menghambat sintesis asam inosinat, prekursor purin, asam adenilat dan guanilat. Baik sel T maupun sel B akan

terhambat proliferasinya oleh azatioprin. Azatioprin menghambat sintesis purin sel dan mengakibatkan hambatan penggandaan sel. Azatioprin berperan menekan fungsi sistem imun selular yaitu menurunkan jumlah monosit dan fungsi sel K. Pada dosis 1-5 mg/kgBB tidak berpengaruh pada sistem imun humoral. Dengan menurunkan fungsi sistem selular ini maka penerimaan transplan dipermudah dan timbul anergi. Kerugiannya adalah meningkatnya kerentanan terhadap infeksi dan kecenderungan timbul keganasan. Siklosporin menghambat aktifasi sel T dengan menghambat transkripsi gen yang menyandi IL-2 dan IL-2R. Siklosporin A adalah suatu heksa-dekapeptida berasal dari jamur yang mempunyai khasiat menghambat proliferasi dan transformasi sel Th, menghambat sitotoksisitas sel Th, menghambat produksi limfokin sel Th, dan meningkatkan aktivitas sel Ts. Pada transplantasi organ, obat ini meningkatkan masa hidup transplan. Kerugiannya adalah meningkatnya kerentanan terhadap infeksi dan kejadian penyakit limfoproliferatif. Data farmakokinetik : Azatioprin diabsorbsi baik melalui pemberian oral. Kadar dalam darah sedikit karena berkolerasi dengan kadar tiopurin nukleotida yang banyak di jaringan dibandingakan di plasma. Indikasi : Rheumatoid arthritis Pencegahan penolakan dalam transplantasi organ dan jaringan Penyakit autoimun Renal homotransplantations Kondisi penyakit lainnya yang menurut dokter memerlukan obat ini

Kontraindikasi :

Peningkatan risiko infeksi serius dan neoplasia dalam imunosupresi kronis Leukopenia Trombositopenia Gangguan ginjal atau hati

Dosis : Dosis Dewasa : Rheumatoid arthritis awal 1 mg/kg/hari selama 6-8 minggu. Dosis dapat menyesuaikan secara bertahap menjadi 2,5 mg/kg/hari jika diperlukan. Pencegahan penolakan dalam transplantasi organ dan jaringan 1-5 mg/kg/hari. Penyakit autoimun 1-3 mg/kg/hari. Renal homotransplantation Awal: 3-5 mg/kg/hari dimulai pada saat transplantasi. Pemeliharaan: 1-3 mg/kg/hari. Perhatian : Monitor hitung darah lengkap tiap minggu selama 8 minggu pertama terapi, terutama yang mendapat dosis tinggi atau mengalami gangguan fingsi ginjal/hati berat, Hentikan terapi secara bertahap. Efek samping : Seiring dengan efek yang diperlukan, obat dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan. Beberapa efek samping yang akan memiliki beberapa tanda dan gejala. Efek samping mungkin dapat muncul setelah berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah mengonsumsi obat ini. Efek samping yang baru terjadi setelah beberapa bulan atau tahun mungkin termasuk jenis kanker tertentu, seperti leukemia, limfoma, atau kanker kulit. Segera hubungi dokter jika terjadi salah satu efek samping berikut ini:

Batuk atau suara serak Demam atau kedinginan Punggung bawah atau samping nyeri Nyeri atau sulit buang air kecil Kelelahan atau kelemahan

3. Prednison Nama Generik: Prednison Nama Kimia: 17-hydroxy-17-(2-hydroxyacetyl)-10,13-dimethyl7,8,9,10,12,13,14,15,16,17-decahydro-6H- cyclopenta[a]phenanthrene-3,11-dione Ket: Prednison merupakan pro drug, yang di dalam hati akan segera diubah menjadi prednisolon, senyawa aktif steroid. Sifat fisikokimia: Prednison adalah serbuk kristalin berwarna putih, tak berbau. Sangat sedikit larut dalam air, sedikit larut dalam etanol, methanol, kloroform, dan dioksan. BM 358,428 g/mol Sub Kelas Terapi: Hormon, Obat Endokrin Lain dan Kontraseptik Farmakologi: Efek utamanya sebagai glukokortikoid. Glukokortikoid alami (hidrokortison dan kortison), umumnya digunakan dalam terapi pengganti (replacement therapy) dalam kondisi defisiensi adrenokortikal. ;Sedangkan analog sintetiknya (prednison) terutama digunakan karena efek

imunosupresan dan anti radangnya yang kuat.;Glukokortikoid menyebabkan berbagai efek metabolik.;Glukokortikoid bekerja melalui interaksinya dengan protein reseptor spesifik yang terdapat di dalam sitoplasma sel-sel jaringan atau organ sasaran, membentuk kompleks hormon-reseptor. ;Kompleks hormon-reseptor ini kemudian akan memasuki nukleus dan menstimulasi ekspresi gen-gen tertentu yang selanjutnya memodulasi sintesis protein tertentu. Protein inilah yang akan mengubah fungsi seluler organ sasaran, sehingga diperoleh, ;misalnya efek glukoneogenesis, meningkatnya asam lemak, redistribusi lipid, meningkatnya reabsorpsi natrium, meningkatnya reaktivitas pembuluh terhadap zat vasoaktif , dan efek anti radang. ;Apabila terapi prednison diberikan lebih dari 7 hari, dapat terjadi penekanan fungsi adrenal, artinya tubuh tidak dapat mensintesis kortikosteroid alami dan menjadi tergantung pada prednison yang diperoleh dari luar. ;Oleh sebab itu jika sudah diberikan lebih dari 7 hari, penghentian terapi prednison tidak boleh dilakukan secara tibatiba, tetapi harus bertahap dan perlahan-lahan. Pengurangan dosis bertahap ini dapat dilakukan selama beberapa hari, ;jika pemberian terapinya hanya beberapa hari, tetapi dapat memerlukan berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan jika terapi yang sudah diberikan merupakan terapi jangka panjang. Penghentian terapi secara tiba-tiba dapat menyebabkan krisis Addisonian,;yang dapat membawa kematian. Untuk pasien yang mendapat terapi kronis, dosis berseling hari kemungkinan dapat mempertahankan fungsi kelenjar adrenal, sehingga dapat mengurangi efek samping ini;Pemberian prednison per oral diabsorpsi dengan baik. Prednison dimetabolisme di dalam hati menjadi prednisolon, hormon kortikosteroid yang aktif. Stabilitas Penyimpanan: Simpan pada suhu 150 - 300C

Kontra Indikasi: Infeksi jamur sistemik dan hipersensitivitas terhadap prednison atau komponen-komponen obat lainnya. Efek Samping: Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit :;- Retensi cairan tubuh;- Retensi natrium;Kehilangan kalium;Alkalosis hipokalemia;Gangguan jantung kongestif;-

Hipertensi;Gangguan Muskuloskeletal :;- Lemah otot;- Miopati steroid;- Hilangnya masa otot;- Osteoporosis;- Putus tendon, terutama tendon Achilles;- Fraktur vertebral;- Nekrosis aseptik pada ujung tulang paha dan tungkai;Fraktur patologis dari tulang

panjang;Gangguan Pencernaan :;- Borok lambung (peptic ulcer) kemungkinan disertai perforasi dan perdarahan;- Borok esophagus (Ulcerative esophagitis);- Pankreatitis;Kembung;- Peningkatan SGPT (glutamate piruvat transaminase serum), SGOT (glutamate oksaloasetat transaminase serum), dan enzim fosfatase alkalin serum. Umumnya tidak tinggi dan bersifat reversibel, akan turun kembali jika terapi dihentikan.;Gangguan Dermatologis :;- Gangguan penyembuhan luka;- Kulit menjadi tipis dan rapuh;- Petechiae dan ecchymoses;- Erythema pada wajah;- Keringat berlebuhan;Gangguan Metabolisme :;Kesetimbangan nitrogen negatif, yang disebabkan oleh katabolisme protein;Gangguan Neurologis :;- Tekanan intrakranial meningkat disertai papilledema (pseudo-tumor cerebri), biasanya setelah terapi;- Konvulsi;- Vertigo;- Sakit kepala;Gangguan Endokrin :;Menstruasi tak teratur;- Cushingoid;- Menurunnya respons kelenjar hipofisis dan adrenal, terutama pada saat stress, misalnya pada trauma, pembedahan atau Sakit;- Hambatan pertumbuhan pada anak-anak;- Menurunnya toleransi karbohidrat;- Manifestasi diabetes mellitus laten;- Perlunya Peningkatan dosis insulin atau OHO (Obat Hipoglikemik Oral)

pada pasien yang sedang dalam terapi diabetes mellitus;- Katarak subkapsular posterior;Tekanan intraokular meningkat;- Glaukoma;- Exophthalmos;Lain-lain :;- Urtikaria dan reaksi alergi lain, reaksi anafilaktik atau hipersensitivitas Interaksi Obat: 1) Obat-obat yang menginduksi enzim-enzim hepatik, seperti fenobarbital, fenitoin, dan rifampisin dapat meningkatkan klirens kortikosteroid. Oleh sebab itu jika terapi kortikosteroid diberikan bersama-sama obat-obat tersebut, ;maka dosis kortikosteroid harus ditingkatkan untuk mendapatkan hasil sebagaimana yang diharapkan.;2) Obat-obat seperti troleandomisin and ketokonazol dapat menghambat metabolisme kortikosteroid, dan akibatnya akan menurunkan klirens atau ekskresi kortikosteroid. Oleh sebab itu jika diberikan bersamaan, maka dosis ;kortikosteroid harus disesuaikan untuk menghindari toksisitas steroid.;3) Kortikosteroid dapat meningkatkan klirens aspirin dosis tinggi yang diberikan secara kronis. Hal ini dapat menurunkan kadar salisilat di dalam serum, dan apabila terapi kortikosteroid dihentikan akan meningkatkan risiko toksisitas salisilat. ;Aspirin harus digunakan secara berhati-hati apabila diberikan bersama-sama dengan kortikosteroid pada pasien yang menderita hipoprotrombinemia. ;4) Efek kortikosteroid pada terapi antikoagulan oral bervariasi. Beberapa laporan menunjukkan adanya peningkatan dan laporan lainnya menunjukkan adanya penurunan efek antikoagulan apabila diberikan bersama-sama dengan kortikosteroid. ;Oleh sebab itu indeks koagulasi harus selalu dimonitor untuk mempertahankan efek antikoagulan sebagaimana yang diharapkan. Pengaruh Anak: Dapat terjadi penghambatan pertumbuhan yang tak dapat pulih kembali, oleh sebab itu tidak boleh diberikan jangka panjang.

Pengaruh Kehamilan: Faktor risiko kehamilan FDA : Katagori C Pengaruh Menyusui: Tidak ada data mengenai penggunaan vaksin selama menyusui. World Health Organization Rating menyebutkan kompatibel bagi ibu menyusui. Thomson Lactation Rating menyebutkan risiko terhadap bayi kecil. Bentuk Sediaan: Tablet 5 mg, Kaptab 5 mg Peringatan: Pasien yang sedang dalam terapi imunosupresan sangat rentan terhadap infeksi, antara lain infeksi oleh virus, bakteri, jamur, protozoa, dan lain-lain. Oleh sebab itu harus benar-benar dijaga agar terhindar dari sumber infeksi.;Kortikosteroid dapat menutupi gejala-gejala infeksi atau penyakit lain, dan infeksi baru dapat saja terjadi dalam periode penggunaannya. ;Terapi kortikosteroid jangka panjang dapat menyebabkan katarak subkapsular posterior, glaucoma, yang juga dapat merusak syaraf penglihatan, dan dapat memperkuat infeksi mata sekunder yang disebabkan oleh virus ataupun jamur. ;Pemberian vaksin hidup ataupun vaksin hidup yang dilemahkan, merupakan kontraindikasi untuk pasien yang sedang mendapat terapi kortikosteroid dosis imunosupresan. Vaksin yang dibunuh atau diinaktifkan dapat saja diberikan, ;tetapi responnya biasanya tidak memuaskan. ;Pemberian kortikosteroid pada pasien hipotiroidism ataupun sirosis biasanya menunjukkan efek kortikosteroid yang lebih kuat. ;Kortikosteroid harus diberikan secara sangat berhati-hati pada pasien dengan herpes simpleks okular karena risiko terjadinya perforasi kornea. Informasi Pasien:

Pasien yang sedang mendapat terapi imunosupresan sedapat mungkin harus menghindari sumber-sumber infeksi, sebab sistem imunnya sedang tidak berjalan baik. Apabila mendapat infeksi, harus segera mendapat pertolongan medis tanpa tunda. Mekanisme Aksi: Sebagai glukokortikoid, bersifat menekan sistem imun, anti radang. 4. Siklosporin A Nama paten : Neoral Sandimmune

Mekanisme kerja : Siklosporin A dalam respons imun adalah spesifik dengan : Menekan secara langsung sel T helper subsets dan menekan secara umum produksi limfokin-limfokin (IL-2, interferon, MAF, MIF). Secara umum CsA tidal( menghambat fungsi sel B. Produksi sel B sitotoksik dihambat oleh CsA dengan blocking sintensis IL-2. Secara tidak langsung mengganggu aktivitas sel NK (natural killer cell) dengan menekan produksi interferon, di mana interferon dalam mempercepat proses pematangan dan sitolitik sel NK. Populasi makrofag dan monosit tidak dipengaruhi oleh CsA sehingga tidak mempengaruhi efek fagositosis, processing antigen dan elaborasi IL-1. Data farmakokinatik : Absorpsi pada saluran gastrointestinal tidak sempurna dan banyak dipengaruhi. Sebagian besar didistribusikan di luar volume darah; sekitar 33%-47% dalam plasma. 4-9% dalam

limfosit, 5-12% dalam granulosit dan 41-58% dalam eritrosit. Dalam plasma. Dalam plasma, sekitar 90% terikat pada protein terutama lipoprotein. Siklosporin dimetabolisme oleh system enzim hepatic sitokrom P-450 3A4. Siklosporin diekskresikan terutama lewat empedu, hanya 6% dosis yang diekskresikan melalui urine. Indikasi : Transplantasi : transplantasi organ, transplantasi sumsum tulang. Penyakit autoimun : psoriasis, uveitis endogenosa.

Kontra Indikasi : Hipersensitif terhadap Siklosporin dan Minyak Jarak Polioksietilasi (untuk infus intravena/IV). Perhatian : Fungsi ginjal dan hati harus diawasi dengan ketat. Awasi terus kadar Siklosporin dalam darah, kreatinin serum, dan tekanan darah. Hindari diet tinggi asupan Kalium, obat-obat yang mengandung Kalium, atau diuretika hemat Kalium. Vaksinasi selama terapi. Menyusui.

Interaksi obat : Aminoglikosida, Amfoterisin B, Siprofloksasin, Melfalan, obat-obat anti radang non steroid, Kolkisin, Lovastatin, Ketokonazol, antibiotik makrolida seperti Eritromisin dan Josamisin, obat-obat kontrasepsi oral, Propafenon dan beberapa pemblok saluran Kalsium seperti Diltiazem, Nikardipin dan Verapamil, Barbiturat, Karbamazepin, Fenitoin, Matamizol,

Rifampisin, Nafsilin, penggunaan intravena Trimetoprim dan Sulfadimidin, Prednisolon, Metilprednisolon. Efek Samping : Gangguan fungsi ginjal, disfungsi hati, hipertensi, hipertrikosis, hipertrofi gusi, gemetar, kelelahan, gangguan saluran pencernaan. Kadang-kadang : hiperkalemia, hiperurisemia, edema, gangguan perasaan kulit seperti kesemutan, berat badan meningkat, sakit kepala, ruam kulit, dismenore (nyeri pada saat haid) atau amenore (tidak haid) yang bersifat sementara. Jarang : kram otot.

Indeks Keamanan Pada Wanita Hamil kategori C: Penelitian pada hewan menunjukkan efek samping pada janin ( teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan belum ada penelitian yang terkendali pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan belum tersedia. Obat seharusnya diberikan bila hanya keuntungan potensial memberikan alasan terhadap bahaya potensial pada janin. Kemasan : Kapsul 100 mg x 50 biji. Dosis : Transplantasi organ : 10-15 mg/kg berat badan/hari dalam 2 dosis terbagi, dimulai 12 jam sebelum pembedahan dan dilanjutkan 1-2 minggu setelah operasi.

Dosis diturunkan secara bertahap menjadi 2-6 mg/kg berat badan dalam 2 dosis terbagi. Transplantasi sumsum tulang : dimulai pada hari sebelum transplantasi dengan dosis sebesar 3-5 mg/kg berat badan dalam 2 dosis terbagi sebagai infus (Sandimmun ampul). Lanjutkan sesudah operasi selama 2 minggu. Kemudian pelihara dengan Sandimmun

Neoral (per oral) 12,5 mg/kg berat badan dalam 2 dosis terbagi selama 3 bulan lebih. Hentikan secara bertahap setelah 1 tahun. Uveitis endogenosa : diawali dengan 5 mg/kg berat badan diberikan dalam 2 dosis terbagi per oral. Dosis dapat ditingkatkan sampai 7 mg/kg berat badan/hari untuk suatu periode terbatas. Untuk mencapai remisi (berkurangnya gejala-gejala penyakit) atau untuk meniadakan serangan peradangan mata, pengobatan kortikosteroid sistemik dengan dosis harian sebesar 0,2 sampai 0,6 mg/kg berat badan Prednisolon atau yang setara bisa ditambahkan jika Sandimun Neoral saja tidak mengontrol keadaan dengan baik. Untuk pengobatan pemeliharaan (pengobatan lanjutan), dosis harus diturunkan secara perlahan-lahan mencapai kadar efektif terendah, selama fase remisi, tidak boleh melebihi 5 mh/kg berat badan/hari. Psoriasis : diawali dengan 2,5 mg/kg berat badan/hari diberikan dalam 2 dosis terbagi. Jika tidak terdapat kemajuan setelah 1 bulan, dosis bisa ditingkatkan sebesar 0,5-1 mg/kg berat badan/bulan tetapi tidak melebihi 5 mg/kg berat badan. Untuk pengobatan pemeliharaan (pengobatan lanjutan), dosis dinaikkan berdasarkan keadaan masingmasing pasien sampai kadar efektif terendah, tidak lebih dari 5 mg/kg berat badan/hari.