Anda di halaman 1dari 4

Martdian Ratna Sari-355499

2014
2014

Artikel : Framing and Presentation Mode Effects in Professional Judgment: Auditor Internal Control Judgments and Substantive Testing Decision.

Journal : Jounal of Practice & Theory. Vol.13, Supplement:102-115 Point-point penting dari penelitian ini yaitu:

  • 1. Ada dua faktor yang secara sistematik dapat mempengaruhi proses dan memiliki dampak terhadap pengujian subtantif yaitu framing yang dikemukakan oleh Kahneman dan Tversky, 1984, Tversky dan Kahneman 1981, 1986) dua frame secara umum digunakan dalam karakteristik sistem pengendalian internal yaitu strength dan risk. Sedangkan faktor yang kedua adalah yang dapat mempengaruhi keputusan auditor yaitu penyajian dari bentuk informasi. Menurut Hogarth dan Einhorn 1992 memprediksi bahwa informasi yang dievaluasi secara berkala akan menghasilkan perbedaan penilaian dengan informasi yang sama ketika dievaluasi secara simultan.

  • 2. Rumusan Masalah dalam penelitian ini: memeriksa kesesuaian dua karakteristikdalam penilaian auditor dan keputusan yaitu framing dan model penyajian pada penilaian professional.

  • 3. Theoretical Background dalam penelitian ini:

Menurut prospect theory yang dikemukanan oleh Kahneman and Tversky (1979) frame yang timbul dari resiko auditor akan menaksirkan pada tempat yang rugi ketika Strenght auditor akan menafsirkan pada daerah laba. Sehingga pengujian subtantif yang akan dilakukan oleh auditor tergantung pada deskripri secara detail mengenai risiko yang diperoleh pada sistem pengendalian internal terhadap sistem persediaan. Model belief adjustment model dari Hogart and Einhorn 1992, yang konsen pada efek potensial sequential vs simulataneous penyajian mode dari frame pada keputusa auditor dalam pengujian subtantif terdapat dua langkah yaitu Step by step (SbS) dan Squence (EoS). Model tersebut menyatakan bahwa bukti yang dievaluasi dalam satu rangkaian akan menghasilkan penilaian yang jauh berbeda dengan bukti yang dievaluasi secara simultan.

  • 4. Logical Reasoning for Hypothesis H 1 : Auditor yang memperoleh versi “risk” dari detail deskripsi sistem pengendalian internal atas persediaan, rata-rata akan memilih tingkat pengujian substantif yang lebih tinggi dibandingkan dengan auditor yang memperoleh versi “strength”. H 2 : Ada efek interaksi antara mode penyajian dan frame pada keputusan pengujian substantif auditor. H 3 : Ada efek interaksi antara mode penyajian dan frame pada keputusan pengujian substantif auditor.

  • 5. Metode Penelitian: Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode eksperimen dengan desain eksperimennya 2x2 faktorial. Subjek dalam peneltian ini yaitu 159 auditor dari akuntan public perusahaan kecil dan menengah yang memiliki pengalaman satu

Martdian Ratna Sari-355499 2014 Artikel : Framing and Presentation Mode Effects in Professional Judgment: Auditor Internal

Martdian Ratna Sari-355499

2014
2014

sampai dua puluh tahun. Penelitan ini juga melakukan materials and Administration. Dilakukan diasnosticity checks MANOVA dan ANOVA.

  • 6. Hasil Penelitian dan kesimpulan: H 1 terdukung (F = 11,48, p < 0,001) dengan rata-rata pengujian substantif dari semua responden adalah 5,498 (risk) dan 5,116 (strength), sehingga dapat disimpulkan bahwa auditor yang memperoleh versi “risk” dari detail deskripsi sistem pengendalian internal pada persediaan, rata-rata akan memilih tingkat pengujian substantif yang lebih tinggi dibandingkan dengan auditor yang memperoleh versi “strength”. H 2 terdukung hal ini didasarkan pada nilai (F = 7,78, p < 0,006), sehingga dapat disimpulkan bahwa ada efek interaksi antara mode penyajian dan frame pada keputusan pengujian substantif auditor. H 3 juga terdukung (F = 5,73, p <0,02), oleh karena itu terdapat hubungan positif (negatif) antara penilaian auditor terhadap risk (strength) dari sistem pengendalian internal dan keputusan akhir terhadap banyaknya pengujian substantif yang dilaksanakan.

  • 7. Keterbatasan Penelitian: untuk eksternal validitinya agak rendah, dan adanya potensi kehilangan pada pengendalian dari geografinya.

  • 8. Penelitian Lanjutan: dapat dilakukan eksperimen terhadap auditor Big 4 yang biasanya melakukan pemeriksaan terhadap perusahaan besar yang memiliki pengendalian internal lebih baik.

Martdian Ratna Sari-355499 2014 sampai dua puluh tahun. Penelitan ini juga melakukan materials and Administration. Dilakukan

Martdian Ratna Sari-355499

2014
2014

Title : Order Effect and Memory for Evidence in Individual versus Group Decision Making in Auditing Journal : Journal of Behavioral Decision Making. Vol.12:71-88 Point-point penting dari penelitian ini yaitu:

  • 1. Dalam penelitian ini terdapat primary effect atau recency effect yang ditentukan oleh berbagai faktor diantaranya tipe informasi, keyakinan awal dan konteks dari informasi tersebut. Penelitian ini beranjak dari penelitian yang dilakukan oleh Hogert dan Eihorn (1992) yang mengembangkan sebuah model belief adjustmen model yang menyatakan model ini didasarkan pada titik tumpu (anchor) dan proses penyesuaian individu.

  • 2. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah apakah pembuatan keputusan kelompok memoderasi recency effect berdasarkan framework yang digunakan oleh Kahnedy (1993) dan Cushing & Ahlawat (1996).

  • 3. Theoretical Background dalam penelitian ini:

Memory for evidence untuk memori audit ini menurut Johnson, 1994 mengyatakan bahwa ketika adanya kelompok auditor ingatan terhadap informasi akan lebih akurat dibandingkan ketika audit itu bekerja sendiri. Selain itu sulit untuk menangkap apakah individu itu akan mengingat informasi awal atau informasi terakhir. Ketika pekerjaan audit dilakukan secara berkelompok hasilnya akan lebih baik karena dilakukan dengan meminta pendapat terhadap seluruh anggota kelompok. Sehingga tingkat kepercayaan diri terhadap keputusan akhir juga akan lebih besar dibandingkan ketika dilakukan secara individu, Snizek & Henry (1989). Namun karena terlalu pecayanya dari hasil yang diperoleh ketika dilakukan dengan kelompok dapat menimbulkan resensi bias.

  • 4. Logical Reasoning for Hypothesis: H A1 : Dalam mengevaluasi bukti dengan mode SbS, penilaian individu akan menunjukkan recency effect. H A2 : Dalam mengevaluasi bukti dengan mode SbS, penilaian kelompok akan menunjukkan recency effect yang rendah (atau tidak sama sekali). H B1 : Pengenalan/recognition (bukti) oleh kelompok auditor akan lebih akurat dibanding anggota kelompok yang lebih akurat dibanding auditor individu. H c1 : Semakin tinggi kepercayaan diri awal dalam pelaporan audit, maka semakin rendah tambahan dari belief revision. H c2 : Validitas prediktif kepercayaan diri terhadap ingatan, akan lebih besar untuk kelompok dibandingkan individu.

  • 5. Metode Penelitian ini menggunakan Penelitian ini menggunakan metode eksperimen dengan desain eksperimennya 2x2 faktorial. Yaitu unit keputusan (kelompok dan individu) penyajian bukti (contrary-mitigating dan mitigating-contrary). Subjek dalam penelitian ini yaitu 91 orang auditor dari KAP yang termasuk big six.

Martdian Ratna Sari-355499 2014 Title : Order Effect and Memory for Evidence in Individual versus Group

Martdian Ratna Sari-355499

2014
2014
  • 6. Hasil Penelitian: H a1 terdukung (t = 3,96; p < 0,001), sehingga dapat disimpulkan ada perbedaan antara penilaian individu ketika informasi disajikan secara contrary-mitigating dengan informasi yang disajikan secara mitigating-contrary, ketika evaluasi bukti dilakukan dengan mode SbS, penilaian individu akan menunjukkan recency effect. H a2 - terdukung (t = 0,47; p < 0,65), sehingga hasil ini menunjukan tidak ada perbedaan antara penilaian kelompok ketika informasi disajikan secara contrary-mitigating dengan informasi yang disajikan secara mitigating-contrary, ketika evaluasi bukti dilakukan dengan mode SbS, penilaian kelompok akan menunjukkan recency effect yang rendah (atau tidak sama sekali). H b1 terdukung (t = 4,70; p <0,001), oleh karena itu pengenalan bukti kelompok lebih akurat dibandingkan dengan individu, dan (t = 3,93; p <0,001), yang artinya pengenalan bukti oleh anggota kelompok lebih akurat dibandingkan dengan individu. H c1 terdukung (F = 3,26; p <0,08; β = -0,187), oleh karena itu semakin besar kepercayaan diri awal, maka semakin kecil belief revision yang dilakukan. H c2 terdukung (t = -10,58; p <0,001), sehingga hasil tersebut mencerminkan kepercayaan diri kelompok lebih tinggi dibandingkan dengan individu, dan (t = 2,88; p <0,01), yang artinya kepercayaan diri anggota kelompok lebih tinggi dibandingkan dengan individu.

  • 7. Penelitian selanjutnya dapat menambah atau menganti variabel baru dalam penelitian, karekteristik tugas akan memiliki efek terhadap pengembangan dari kepercayan termasuk kepercayaan secara langsung, kekuatan, tipe dari bukti, tatatertip dari penyajian, mode respon, kompleksitas tugas dan sejumlah informasi (H&E, 1992).

Martdian Ratna Sari-355499 2014 6. Hasil Penelitian: H terdukung (t = 3,96; p < 0,001), sehingga