Anda di halaman 1dari 3

ANGGARAN KEUANGAN (FiNANCIAL BUDGET)

A. Dokumen yang merinci bagaimana dana akan diperoleh dan digunakan untuk kurun waktu
tertentu. Anggaran tahunan adalah yang paling lazim, walaupun kurun waktu suatu
anggaran dapat berkisar dari satu hari sampai lebih dari 10 tahun.
B. Secara mendasar, penyusunan anggaran keuangan merupakan metode untuk menjelaskan
apa yang harus dilakukan agar penerapan strategi berhasil. Melalui anggaran, perusahaan
mengkomunikasikan rencana-rencana manajemen ke semua anggota organisasi,
mengkoordinasikan aktivitas dari berbagai bagian organisasi, menugaskan tanggung jawab
kepada manajer, juga memperoleh komitmen dari manajer yang merupakan dasar untuk
mengevaluasi kinerja dari manajer.
C. Fungsi anggaran yang pada umumya digunakan oleh perusahaan, memiliki karakteristik
yang sama dengan fungsi manajemen. Namun, fungsi anggaran mempunyai tujuan yang
lebih spesifik. Fungsi anggaran yang dimaksud adalah sebagai berikut:
1. Perencanaan
Proses perencanaan memadukan gagasan, perkiraan, ketersediaan sumber daya,
dan realitas finansial untuk menciptakan serangkaian tindakan guna mencapai
tujuan dan sasaran perusahaan.
2. Koordinasi
Penganggaran mengkoordinasikan berbagai segmen organisasi dan membuat setiap
manajer mengetahui bagaimana kegiatan-kegiatan yang berbeda terjalin erat satu
sama lain. Proses penganggaran mensyaratkan bahwa anggaran rinci dan baik
disusun dengan mencakup setiap aktivitas, departemen atau fungsi di dalam
perusahaan. Dengan cara seperti ini proses penganggaran menyediakan koordinasi
aktivitas, departemen, dan fungsi organisasi sehingga setiap aspek operasi
menyodorkan kontribusi bagi keseluruhan rencana perusahaan.
3. Pengendalian
Sistem kontrol dibentuk guna mengevaluasi kinerja sesungguhnya para karyawan
berdasarkan ukuran kinerja yang ditetapkan sebelumnya. Anggaran merupakan
bagian integral dari sistem kontrol. Proses pengendalian mengikuti tiga urutan tahap
yang saling berhubungan, yaitu: pencatatan kinerja aktual, membandingan kinerja
aktual dengan kinerja yang diharapkan, dan pemberian umpan balik reguler supaya
memungkinkan pemantauan yang berkelanjutan atas kejadian.
D. Anggaran keuangan tidak boleh dipandang sebagai alat untuk membatasi pengeluaran,
tetapi sebagai metode untuk memanfaatkan sumber daya sebuah organisasi dengan cara
yang paling produktif dan menguntungkan. Anggaran keuangan dapat dilihat sebagai
alokasi sumber daya perusahaan yang terencana dan didasarkan pada perkiraan masa yang
akan datang
E. Penerapan strategi yang tidak berjalan dengan baik karena anggaran yang ditetapkan tidak
dapat direalisasikan seringkali terjadi karena:
1. Dalam menyusun anggaran, manajer tidak realistis dengan situasi perusahaannya.
2. Perencanaan arus kas perusahaan meleset dari dugaan sebelumnya sehingga
program kerja tertentu yang memerlukan pendanaan juga harus digeser
pelaksanaannya.

F. Beberapa jenis anggaran meliputi:


1. Anggaran Tunai/Kas
Anggaran yang menunjukkan perubahan kas dan memberikan alasan mengenai
perubahan kas dengan menunjukkan arus kas masuk sebagai sumber kas dan arus kas
keluar sebagai arus kas yang digunakan, sehingga tampak kelebihan atau kekurangan
kas, dan saldo kas selama periode tertentu dari suatu organisasi
2. Anggaran Operasi
Anggaran operasional merupakan rencana tentang seluruh kegiatan perusahaan.
Umumnya tujuan akhir perusahaan adalah mendapat keuntungan, Anggaran Operasi
merupakan deskripsi rinci pendapatan dan biaya yang dibutuhkan untuk mencapai
hasil laba yang memuaskan. Anggaran operasi terdiri dari berbagai anggaran
penyusun didalamnya yaitu;
a. Anggaran penjualan
b. Anggaran produksi
c. Anggaran bahan baku langsung
d. Anggaran tenaga kerja langsung
e. Anggaran overhead pabrik
f. Anggaran persediaan akhir barang jadi
g. Anggaran beban penjualan dan admin
3. Anggaran Penjualan
Anggaran penjualan merupakan suatu penentuan jumlah unit penjualan yang
diperkirakan akan dijual di dalam suatu perusahaan untuk periode yang akan datang.
Pada umumnya anggaran penjualan ini akan menyebutkan jumlah unit yang dijual
serta harga jual per unit produk tersebut untuk masing-masing daerah penjualan
yang ada.
4. Anggaran Laba/Rugi
Anggaran yang merencanakan secara lebih terperinci tentang penghasilan dan baiyabiaya perusahaan selama satu periode. Biaya dimasukkan ke dalam laporan laba rugi
untuk mengurangkan penghasilan,sehingga selisihnya dapat berupa laba bersih
(positif) atau rugi (negatif).
5. Anggaran Pabrik
Anggaran yang dikeluarkan untuk proses produksi di dalam pabrik. Yang
dikategorikan sebagai biaya-biaya overhead pabrik adalah biaya-biaya dalam pabrik
yang dikeluarkan oleh perusahaan dalam rangka proses produksi, kecuali biaya bahan
mentah langsung dan tenaga kerja langsung.
6. Anggaran Modal
Anggaran Pengeluaran Modal merupakan anggaran mengumpulkan laba sebanyakbanyaknya dengan mengeluarkan semua aktiva atau modal yang dimiliki.
7. Anggaran Belanja
Anggaran yang merujuk pada rencana seluruh biaya dan pendapatan, jenis anggaran
belanja antara lain anggaran belanja penjualan, anggaran belanja produksi, dan
anggaran belanja tunai

8. Anggaran Divisional
Anggaran yang ditetapkan kepada setiap divisi sebuah perusahaan untuk
menjalankan program-program masing-masing divisi yang sudah direncanakan
sebelumnya.
9. Anggaran Variabel
anggaran yang merencanakan perubahan tingkat biaya pada berbagai aktivitas pada
periode yang akan datang.
10. Anggaran Fleksibel
Anggaran yang dapat menampung perubahan perkiraan pengeluaran. hal tersebut
menunjukkan bahwa berbagai jenis biaya berbeda terhadap tingkat produksi atau
jumlah penjualan yang berbeda.
11. Anggaran Tetap
Anggaran yang tidak akan diubah atau tidak akan disesuaikan dengan perkembangan
selama tahun anggaran yang bersangkutan.
G. Keterbatasan anggaran keuangan
1. Anggatan dibuat berdasarkan taksiran sehingga mengandung unsur ketidakpastian.
2. Anggaran mungkin memfokuskan perhatian manajer kepada suatu tujuan yang tidak
seiring dengan tujuan organisasi secara keseluruhan. Suatu sistem anggaran dianggap
kurang bagus jika memotivasi manajer melakukan tindakan yang bukan merupakan
yang terbaik bagi organisasi
3. Menyusun anggaran yang cermat memerlukan waktu, uang, dan tenaga yang tidak
sedikit sehingga tidak semua perusahaan mampu menyusun anggaran secara lengkap
(komprehensif) dan akurat.
4. Diperlukan komitmen dari manajemen puncak dan kerjasama seluruh anggota
manajemen. Jika manajemen puncak tidak mendukung proses penganggaran, maka
manajemen bawah akan menganggap proses penganggaran sebagai kegiatan yang
tidak berarti.