Anda di halaman 1dari 9
SALINAN PEMBERL Menimbang Mengingat PERATURAN BERSAMA DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN NoMOR : 5496/C/KR/ 2014 NOMOR : 7915/D/KP/2014 ‘TENTANG PETUNJUK TEKNIS AKUAN KURIKULUM TAHUN 2006 DAN KURIKULUM 2013 PADA SEKOLAK JENJANG PENDIDIKAN DASAR DAN PENDIDIKAN MENENGAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN DIRBKTUR JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH, bbahwa untuk melaksanakan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 160 Tahun 2014 tentang Pemberlalcian Kurilelum Tahun 2006 dan Kurieulum 2013, perlu menetapkan Peraturan Bersama Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Direktur Jenderal Pendidikan Menergah tentang Petunjuk Teknis Pemberlakuan ‘Kurikukim Tahun 2606 dan Kurikulum 2013 pada Sekolah ‘Jenjang Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah; 1, Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 78, Tambahan Lembaran ‘Negara Republik Indonesia Nomor 4301}, 2. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen (Lembaran Negara Republik. Indonesia ‘Tahun 2008 Nomor 157, Tambahan Lembaran Negara Republi Indonesia Nomor 4586); 8, Undang-Undang Nomer 23. Tahun 2014 tentang Remerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Vembaran Negara Republik Indonesia Nomor $587) ‘Scbagaimana. telah diubeh dengan Peraturan emerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah iLembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 246, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5585}; 4. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang ‘Standar Nasional Pendidikan (Lembaran Negara Republi Indonesia Tahun 2005 Nomor 41, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomer $105), sebagaimana telah -diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2013 tentang Perubahan ‘Aias Peraturan Pemerintah Nomor 19. Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (Lembaran Negara Republi Indonesia Tahun 2013 Nomor 71, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4496), ‘5, Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru (Leuba Negue Republik tudonesia Tahun 2008 Nomor 194, Tambahan Lembaran Negara Republi Indonesia Nomar 4864); 6. Keputusan Presiden Nomor 78/M Tahun 2013 tentang Pengangkstan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Cirektur sJenderal Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan: 7. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 160 Tahun 2014 tentang Pemberlakuan Kurikulum ‘Tahun 2006 dan Kurikulum 2013; MEMUTUSKAN: Menctapkan: -PERATURAN © BERSAMA —DIREKTUR__JENDERAL. PENDIDIKAN DASAR DAN DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TENTANG PETUNJUK | TEKNIS PEMBERLAKUAN KURIKULUM TAHUN 2006 DAN KURIKULUM 2013 PADA SEKOLAH JENJANG PENDIDIKAN DASAR DAN PENDIDIKAN MENENGAH. Pasal 1 (2) Sekolah dalam Persturan Bersama ini adalah Sekolah Dasar (SD), Sekolah ‘Menengah Pertame (SMP), Sekolah Menengah Atas (SMAJ, dan Sekolah ‘Menengah Kejuruan (SMK}) (@) Petunjuk Teknis Pemberlakuan Kurikulim Tahun 2006 dan Kurikulom 2013 pada Satuan Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah ini Terupakan pedoman bagi sekolah dalam melaksanakan Ketentuan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 160 Tahun 2014 tentang Pemberlakuan Kurieulum Tahun 2006 dan Kurikulum 2013. Pasal 2 () Sekolah yang telah melaksanakan Kurikulum 2013 selama 3_ (tga) semester tetap melaksanakan Kurikulum 2013. (@) Sekolah’ sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan sekolah sasaran dan sebolah mandiri pelaksana Kurikulum 2018 yang Selanjutnva disebut sekolah rintisan penerapan Kurikculum 2013, (@) Sekolah sebagaimena dimaksud pada ayat (I) yang memilib untuk tidak. melanjutkan ‘Kurikulum 2013 dapat melaksanakan Kurikulum Tahun 2006 dengan meleporiaan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, ‘ela dines pendidiean provins}kabupsten kota. Pasal 3 (0) Sekolah yang teleh melaksanakan Kurikulum 2018 sejake semester ppertama tabun peajaran 2014/2015 melaksanakan Kurikulum Tahun 2006 mulai semester kedua tahun pelajaran 2014/2015. (2) Sekolah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang siap melaksanakan Kurikulum 2013 dapat mengusulkan untuk menjadi pelaksana Kurikulim 2013 kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan melalui dinas pendidikanprovinsi/kabupaten/kota sesuai dengan kkewenangannya, (9) Dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota sesuai kewenangannya ‘menjamin kesiapar. sekolah sebagaimana dimaksud pada ayat 2} sesuai format sebagaimana tercantum dalam Lampiran I yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Bersama ii (6) Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah’ bekerjasama dengan Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah (BAN-S/M) melaiukan verifieasi Kesiapan selolah sebagaimana dimalsud pada ayat (2) (5) Sekolah yang termasuk dalam Kategori siap melaksanaken Kurikulum 2013 sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudaysan. Pasal 4 (1). Pendidik dan tenaga kependidikan pada sekolah mendapatkan pelatthan dan pendampingan Kurikulum 2013 berbasis satuan pendidikan secara Dertahap, (2) Pelatihan dan pendampingan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Gilakukan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, pemerintah aerah, dan masyarakat (9) Pelatihan dan peadampingan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) berdasarkan slandar dan ketentuan yang ditetapkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Pasal 5 (0) Beban kerja guru mencakup kegiatan pokok yaitu merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, Rembimbing dan melatih peserta didik, serta melaksanakan tugas tambahan, (2) Beban kerja gurs paling sedikit ditetapkan memenuhi 24 (dua puluh ‘empat) jam tatap muka dan paling banyak 40 (empat pulub) jam tatap ‘mula dalam 1 (satu) minggu pada satu atau lebih satuan pendidikan ‘yang memililiizin pendirian dari Pemerintah atau pemerintah daerah, (9) Beban kerja guru pada satusss peuuidihass yausy sweuberlahuhats Jcuieaium yang berbeda pada setiap rombongan belajar”dihitung Derdasarkan’slokasi waktu ‘esti dengan Kurieulum yang digunakan pada rombongan belajar tersebut, (4). Beban kerja guru pada satuan pendidikan SD, SMP, SMA dan SMK yang menggunalean Kutleulum 2000 dihitung menurut alokast walt pet matapelajaran sesvai dengan straktur kurikulum tahun 2008. (8). Beban kerja guru pada satuan pendidikan SD, SMP, SMA DAN SMK yang menggunalean Kurleaium 2013 dihitung menurut alokast walt pet ratapelajaran sesvai dengan struktur kurikulum 2013, (©) Beban kerja guru Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dan Guru Keterampilan Komputer dan Pengelolaan Informasi (KKP!) pada satuan Pendidikan yang enggunakan Kurikulum 2013 sebagaimane tercantum dalam Peraturan Nenteri Pendidilaan dan Kebudayaan Nomar 68 tahun 2014 tentang Peran Guru Teknologi Informas: dan Komunikasi dan Guru Keterampilan Komouter dan Pengelolaan Informasi dalam Implementasi ‘Kurikulm 2013. (7) Beban Kerja bagi guru yang ditugaskan di daerah khusus, atau memiki keahlian khusus tau langka, atau ditugastean atas kepentingan negara iatur sesuai dengen peraturan perundang-undangan. (8) Beban Kerja bagi garu yang ditugaskan sebagai guru pendidikan layanan ‘dusus diatur sesuai dengan peraturan perundang-undangan. (©) Bebon kerja bagi guru yang ditugaskan sebagai Pembina Pendidikan Kepramukaan pada sekolah yang menggunakan Kurikulum 2013 diatue sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 63 tahun 2014 tentang Pendidikan Kepramuleaan sebagai Kegiatan Bkstrakurileuler Wajib pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Pasal 6 0) Sekolah yang melaksanakan Kurikulum 2013 menggunaken buku teks Kurikulum 2013 yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, (2) Matapelajaran Kelompok Peminatan pada SMA dan SMK menggunakan bbuleu yang telah Tulus penilaian oleh Badan. Standar Nasional Pendidikan (BSNP) dan ditetapcan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, (@). Sekolah yang melaksanakan Kurikulum Tahun 2006 menggunakan bulcs Kurikulum Tahun 2006 yang tersedia di perpustakaan sekolah, Buku Sekolah Elektronik (BSE), buku teks Kurikulum 2013 yang relevan, dan buku lainnya yang telah lulus penilaian oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) Pasal 7 (1) Penilaian hasil belajar oleh pendidik bagi peserta didi pada rombongan belajar yang melaksanskan Kuriklum 2013, menggunakan ketentwan berdasarkan standar penilaian Kurikulum 2018, (2) Penilaian hasil belsjar oleh pendidik bagi peserta didik pada rombongan Relgjar yang melzinanaican Kirieshim Takin 3008 mengsinakan ‘etentuan berdasarkan standar penilaian Kurikulum Tahun 2006. Pasal & 1), Sekolah menetapkan Kenaikan kelas bagi peserta didik pada rombongan belajar yang melaksanakan Kurikulum 2015 berdasarkan ketentuan pada Kunikulum 2013 (2) Sekolah menetapkan Kenaikan Kelas bagi peserta didik pada rombongan belajar’ yang melnksanakan Kurikulum Tahun 2006. berdasarkan Ketentuan pada Kunikulum Tabun 2006, (9) Sekolah yang teleh melaksanakan Kurikulum 2013 sejak semester pertama tahun pelajaran 2014/2015 dan melaksanakan Kueiulum Tahun 2006" pada semester Kedua tahun pelajaran 2014/2013, setagnimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1), menetapkan kenaikan Kelas berdasarkan Kurikulum 2006 dengan menggunakan konversi nila semester pertama sebagaimana tercantum dalam Lampiran I yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Bersama ini Pasal 9 Baya yang timbul akibst pelalesanaan peraturan bersama ini dibebankan pada sumber anggaran yang relevan pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, pemerinta daerah, dan masyarakat Pasal 10 Persturan Bersama ini mulai berlaku selak tanggal ditetaplan. Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 22 Desember 2014 DIREKTUR JENDERAL DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN DASAR, PENDIDIKAN MENENGAH, mp. rm. HAMID MUHAMMAD ACHMAD JAZIDIE NIP 195905121983111C01 [NIP 195902191986101001 Salinan sesuai dengan sslinya Salinan seauai dengan astinya Duektorat Jnderal ‘ LAMPIRAN I PERATURAN BERSAMA DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH NOMOR : 5496/C/KR/2014 NOMOR : 7915/D/KP}2014 TENTANG PETUNJUK TEKNIS PEMBERLAKUAN KURIKULUM TAHUN 2006 DAN KURIKULUM 2013 PADA SEKOLAH JENJANG PENDIDIKAN DASAR DAN PENDIDIKAN MENENGAH FORMAT KESIAPAN SEKOLAH MELAKSANAKAN KURIKULUM 2013 Nama sekolah Status Akreditasi/Tahun We Reena Sadak] Beta 1 Felathan ‘a Peiatshan Kopala Skala ‘5 Peiatihan Gure ‘b_Pendampingan Guru 3. [Ketersediaan bul semester kedua ‘a Biles sia ‘bBules gore Keterangans I Kiiteria inj digunakan oleh Dinas Pendidikan untuk menentukan kesiapan sekolah dalam meneraplan luneuhum 2013, 2, Dinas Pendidicen mengilasifieaiian kesiapan sekolsh untuk Kepentingan pelaporan kepada Dijen Pendidikan Dasa sta Digjen Pendidikan Menengah. DIREKTUR JENDERAL DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN DASAR, PENDIDIKAN MENENGAH, 1. Tmo. HAMID MUHAMMAD ACHMAD JAZIDIE ‘IP 195908121983111001 NIP 195902191986101001 ‘NIP 196401281988051001 LAMPIRAN 1 PERATURAN BERSAMA DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN DIREKTUR JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH NOMOR : 5496// 51-64 c & | 248-250 oF FS 2I7 tc 37-50 D S| ist= a & [bie 180 De <36 E 70, 100-117 D Keterangan Untule mengist Raport Semester 2 (ua) bagi sekolah yang semester 1 (satu) ‘menerapkan Kurikulum 2013 dan pada semester 2 (dua) menerapkan ‘kurilealum 2006 reempertimbangkan hal-hal berikut: 1 Nilai pada Kurieulum 2013 yang dikonversi Kurkulum Tahun 2006 adalah Sebelum dideskeripsikan 2, Nilai mata pelajaran pada muatan nasional pada Kurikeulum Tahun 2006 merupakan almulasi dari ketiga vaneh (afektf, kognitf, dan psikomotor) dengan Komposisi prosentate disesuaikan dengan karakteristie masing- masing matapelajaran, 9, Nila tersebut dipadukan dengan nilaisikap, pengetahuan dan keterampilan peda kuilalum 2013 yang bersumber dari kompetensi dasar muatan Pelajaran dan pembobotannya ditetapkan oleh guru/sekolah, ‘TABEL2 KONVERSI NILAI KETUNTASAN PENCAPAIAN KOMPETENST KURIKULUM 2013 KE KURIKULUM 2006 DI SMP Kuribuum 2073 ‘Kuril 2006 Nov) Rentang Angka | Huruf | Rentang Angika | Huraf 1) 3634.00 a 9,69 - 10,00 x 2 | 351-38 x 3,78 -9,62 ~ 3 | 318-380 Br 795-877 Be 4 | _285-3,17 B 7,13-7,94 B 5 | _2.51-250 B | 626-7,12 B 6 | 216-250 cr 545-627 c 7 | 188-27 ce 463-544 © 3 [tiie © 378-462 & 9 | 118-150 De 2,98-8.77 De 10 | 100-137 D 2,502.98 D eterangan’ ‘Konversi nilai dari Ruyikulum 2013 ke Kurikulum 2006, berdasarkan pada pencapaian kempetensi yang dicapai oleh peserta didik adalah sebagai bericut. ‘conto Pencapaian kompetensi peserta didik pada kurikulum 2013 adalah 3,85, maka equivalensi pada kurikulum 2006 adalah 3,85 10= 9,63 (8) dst. TABEL3 KONVERSI NILAI KETUNTASAN PENCAPAIAN KOMPETENST KURIKULUM 2013 KE KURIKULUM 2006 DI SMA/SMK Wurikalum 2013 uriksaluim Tabun 2006 No | —Sestang Ania’ | Hara] Rentang Angka | Hara 7 385-400 x 34 100 x a) asa * 6-93 cs 3 318-350 a 7-85 a z 288-37 5 70-77 = = 3-3 3 2-68 = & 218-250 & cars oF 7 | 1-217 | c¢ | a7-s5 [ c | 3 Tat & 38-45 © D 118-10 Dr 7 70. 100-1,17 D 0-28 Beal Menggunakan Rumus Konversinilal dari nilal 1 ~ 4 ke 0 100 menggunakan ramus: Nasi = 2 200 Keterangan: ‘n= nila perolchan dalam K-18 ‘Jka nilai perolehan delam K-06 di bawah 25, nila tersebut menjadi 25 DIREKTUR JENDERAL. DIREKTUR JENDERAL ENDIDIKAN DASAR, PENDIDIKAN MENENGAH, Tp. 1, HAMID MUHAMMAD ACHMAD JAZIDIE, [NIP 195905121983111001 NIP 195902191986101001 suai dengan aslinya Pirektorat Jenderal