Anda di halaman 1dari 8

DASAR DASAR PETA KOMPAS

UNTUK ORIENTASI

Sumber : MATALA BIOGAMA

Bagi seorang pecinta alam, adalah biasa bergelut dengan alam baik itu alam pegunungan
ataupun

alam

pegunungan,

rimba
sudah

belantara.

Dalam

selayaknya

bergelut

seorang

dengan

pecinta

alam

alam,

khususnya

mengenal

peta

alam
yang

menggambarkan kondisi fisik derah pegunungan. Karena dgn menggunakan peta sedikit
banyak akan membantu dalam suatu perjalanan baik itu pada kegiatan pendakian
ataupun pada saat belajar orientasi medan.
Dasar dasar yang harus diketahui untuk orientasi medan:
1. Memahami peta
Peta yang digunakan untuk orientasi medan adalah peta topografi, yaitu peta yang
menyajikan gambaran relief

permukaan bumi. Relief bumi pada peta topografi

digambarkan dalam bentuk garis garis yang disebut garis contour. Atau dengan kata
lain garis contour adalah garis yang menghubungkan tempat tempat pada ketinggian
yang sama. Yang harus dipahami dalam membaca peta topografi adl mengartikan
bentuk bentuk garis contour dengan benar, apakah bentukan itu berupa punggungan,
lembah,jurang,

sungai,sehingga akan dapat diperoleh informasi tentang

tinggi

rendahnya suatu tempat, bentuk, kedalaman, perkiraan kemiringan, dan sebagainya.


Hal hal tersebut mutlak dikuasai sebagai dasar dalam orientasi.
Tak kalah pentingnya adalah memahami skala peta. Ini adalah penting, karena dari
skala peta akan diketahui perbandingan antara kondisi di peta dengan kondisi medan
yang sebenarnya. Contoh : Skala 1 : 25.000; berarti 1 cm di peta sama dengan 250
meter di medan yang sebenarnya. Selanjutnya antara skala peta, garis contour
dengan medan yang sebenarnya dapat diperbandingkan. Maka sedikit banyak akan
dapat diinterpretasikan keadaannya, agar kita tidak keliru dalam orientasi medan.
Sebab kadang kadang pada daerah yang kita perkirakan tergambar dalam peta(pada
contour), ternyata belum tergambar karena keliru dalam merperbandingkan skala
peta dengan kondisi medan. Contoh: dengan skala 1 : 25.000 yang berarti 1 cm di
peta sama dengan 250 meter di medan yang sebenarnya. Pada saat tertentu kita
melewati suatu punggungan kecil
Kita sudah memperkirakan bahwa dengan melewati punggungan itu berarti sudah
berubah contournya. Padahal kondisi punggungan itu masih kurang dari 50 meter.

Berarti kita telah salah orientasi. Hal hal inilah yang harus dipahami, agar kesalahan
orientasi yang terkecil dapat dihindari.
2. Memahami Kompas
Kompas yang biasa digunakan dalam orientasi ada 2 jenis yaitu:
a. Kompas bidik jenis prisma
b. Kompas orientasi (kompas Silva)
Pada dasarnya kedua kompas tersebut mempunyai fungsi yang sama yaitu :
Mengetahui arah
Pada posisi mendatar, jarum kompas akan selalu menunjuk arah utara. Sesuai dengan
arah utara Magnet Bumi.
Membidik sasaran
Dengan kompas prisma, apabila kita ingin mengetahui berapa besar sudut kompas dari
posisi kita berdiri

ke sasaran bidik. Besarnya sudut bidikan akan langsung

dapat

diketahui. Sedangkan dengan kompas silva terdapat sedikit perbedaan dengan kompas
prisma, yaitu pada kompas ini apabila kita membidik sasaran, besarnya sudut kompas
tidak dapat langsung kita baca. Melainkan harus dgn penyesuaian terlebih dahulu yaitu
dengan memutar

piringan pembagian derajat sehingga tanda panah penyesuai atau

tanda "N"(North) dapat segaris dengan

jarum utara kompas. Maka besarnya sudut

sudah dapat diketahui,


3. Memahami Peta Kompas
Sebelum masuk ke medan yang sebenarnya kita harus mengetahui dan memahami
tanda tanda medan pada peta. Misalnya nama puncak bukit, sungai, jurang, dan
sebagainya. Keterangan mengenai hal ini dapat diketahui dgn membaca keterangan
pada peta atau mungkin bertanya ke
pada penduduk.
Langkah selanjutnya adalah orientasi peta. Orientasi peta adalah meng Utarakan
peta atau dengan kata lain menyesuaikan letak peta dengan benatng alam yang
sebenarnya kita hadapi. Langkah langkah dalam orientasi peta :
a. Dengan kompas prisma
1. Letakkan peta pada bidang datar
2. Bentangkan kompas di atas peta
3. Himpitkan garis rambut pada kompas dan takik pada cincin jempol dengan sumbu
Y peta
4. Geser/ putar putarkan peta tanpa posisi kompas, sampai jarum kompas dengan
garis rambut sejajar dengan sumbu Y Peta.

b. Dengan kompas silva


1. Letakkan peta pada bidang datar
2. Setel piringan kompas dengan pembagian derajat pada posisi 0, kemudian
letakkan di atas peta
3. Himpitkan tanda panah penyesuai, garis penyesuai, garis bantu, sehingga sejajar
dengan sumbu Y peta.
4. Geser/ putar-putarkan peta tanpa merubah posisi kompas sampai jarum kompas
dengan tanda panah penyesuai sejajar dengan sumbu Y peta.
Bila semua tahapan tersebut telah dilakukan dengan benar, berarti peta telah
terorientasi.
4. Memahami Cara Plotting di Peta
Plotting adalah
Menggambar atau membuat titik di peta
Membuat garis di peta
Menggambar / membuat tanda tanda tertentu di peta Plotting berguna untuk
membantu kita dalam membaca peta.
Contoh cara plotting di peta:
T846
1301

Regu Wana Demit berada pada posisi


koordinat di titik A (3986:6360) + 1400
m dpl. SMC memerintahkan regu Wana
Demit

Agar

menuju

Koordinat

T(402D:6268)
+ 1301 m dpl.
Langkah langkah dalam plotting di peta :
1. Plotting koordinat T di peta dengan
menggunakan konektor.
Pembacaan koordinat dimulai dari sumbu X
dulu, setelah itu baru sumbu Y. (X ; Y).
T ( 4020 : 6286 )

2. Plotting sudut peta dari A ke T


Tarik garis dari A ke T
Ukur besar sudut A ke T dari titik A ke arah
garis AT dengan busur derajat/ kompas orientasi
Pembacaan sudut menggunakan sistem Azimuth
(0-360) searah putaran jarum jam.
Sudut ini berguna untuk mengorientasi arah dari
A ke T.
3. Interpretasi peta untuk menentukan lintasan
yang efisien dari A menuju T.
Interpretasi ini dapat berupa garis lurus atau
setapak,

berkelok-kelok mengikuti bentuk jalan

bentuk alur sungai ataupun punggungan. Harus di pahami betul bentuk

garis-garis contour.
4. Plotting lintasan dan memperkirakan waktu tempuhFaktor-faktor yang mempengaruhi
waktu tempuh:
Kemiringan lereng
panjang lintasan
keadaan dan kondisi medan ( hutan lebat, semak berduri, gurun pasir, ataupun
berbatuan).
Keadaan cuaca rata-rata
Waktu pelaksanaan ( pagi,siang,atau malam)
kondisi fisik dan mental serta perlengkapan yg dibawa
5. Bergerak dari A menuju ke T
Catatan : sebelum bergesak biasakan melakukan check ulang segala kondisi yang ada.

Vivat et Floreat '

kompas prima
nama bagian-bagiannya
1. kotak kompas dengan pembagian arah angin dan cincin karet
2. kaca kompas yg dapat diputar dengan pembagian derajat
3. pelat yg bercahaya dengan garis tanda dan garis rambut
4. garis petunjuk yg bercahaya
5. lingkaran kompas dengan pembagian derajat dan jarum kompas yg bercahaya
6. gelang kaca dari tembaga
7. tutup kompas dengan kaca, garis rambut, garis tanda yg bercahaya di bibir
pelindung
8. pelindung kaca
9. sekrup pengapit
10. prisma yg dapat disetel, dengan lubang tempat melihat dan cincin jempol dengan
takik

Orientasi peta dengan kompas prisma