Anda di halaman 1dari 12

Pendahuluan

Luka adalah rusak atau hilangnya jaringan tubuh yang terjadi karena adanya suatu
faktor yang mengganggu sistem perlindungan tubuh. Faktor tersebut seperti trauma,
perubahan suhu, zat kimia, ledakan, sengatan listrik, atau gigitan hewan. Bentuk dari luka
berbeda tergantung penyebabnya, ada yang terbuka dan tertutup. Salah satu contoh luka
terbuka adalah insisi dimana terdapat robekan linier pada kulit dan jaringan di bawahnya.
Salah satu contoh luka tertutup adalah hematoma dimana pembuluh darah yang pecah
menyebabkan berkumpulnya darah di bawah kulit (pusponegoro 2012).
Tubuh memiliki respon fisiologis terhadap luka yakni proses penyembuhan luka.
Proses penyembuhan luka terdiri dari berbagai proses yang kompleks untuk mengembalikan
integritas jaringan. Selama proses ini terjadi pembekuan darah, respon inflamasi akut dan
kronis, neovaskularisasi, proliferasi sel hingga apoptosis. Proses ini dimediasi oleh berbagai
sel, sitokin, matriks, dan growth factor. Disregulasi dari proses tersebut bisa menyebabkan
komplikasi atau abnormalitas luka yaitu luka hipertrofik dan keloid. Penyembuhan luka kulit
tanpa pertolongan dari luar berjalan secara alami namun terkadang diperlukan penanganan
khusus pada luka untuk membantu proses tersebut. Oleh karena itu penting untuk dipahami
mengenai proses penyembuhan luka (eslami et al 2009).
Luka adalah suatu cedera dimana kulit robek, terpotong atau tertusuk, atau trauma
benda tumpul yang menyebabkan kontusi. Luka dikategorikan dua jenis yaitu luka terbuka
dan tertutup. Luka terbuka diklasifikasikan berdasarkan obyek penyebab luka antara lain:
luka insisi, luka laserasi, luka abrasi, luka tusuk, luka penetrasi, dan luka tembak. Luka
tertutup dibagi menjadi tiga: kontusi, hematoma dan luka tekan. Luka tertutup memiliki
bahaya yang sama dengan luka terbuka. Selain itu terdapat pula beberapa jenis luka lainnya
seperti luka bakar, luka sengatan listrik, luka akibat zat kimia, cedera suhu dingin, luka
radiasi dan ionisasi serta luka gigit dan sengatan serangga (eslami et al 2009).
Tinjauan Pustaka
Luka adalah suatu cedera dimana kulit robek, terpotong atau tertusuk, atau trauma
benda tumpul yang menyebabkan kontusi. Luka dikategorikan dua jenis yaitu luka terbuka
dan tertutup. Luka terbuka diklasifikasikan berdasarkan obyek penyebab luka antara lain:
luka insisi, luka laserasi, luka abrasi, luka tusuk, luka penetrasi, dan luka tembak. Luka
tertutup dibagi menjadi tiga: kontusi, hematoma dan luka tekan. Luka tertutup memiliki
bahaya yang sama dengan luka terbuka. Selain itu terdapat pula beberapa jenis luka lainnya
seperti luka bakar, luka sengatan listrik, luka akibat zat kimia, cedera suhu dingin, luka
radiasi dan ionisasi serta luka gigit dan sengatan serangga (eslami et al 2009).
Manajemen luka adalah suatu bidang yang telah mengalami kemajuan cukup besar
dalam 20 tahun terakhir dengan kebanyakan dihasilkan dari teknologi baru, produk atau
teknik. Manajemen luka yang efektif bergantung pada pemahaman tentang tahapan
penyembuhan luka dan kemampuan untuk mengidentifikasi luka.

Struktur Kulit
Kulit terdiri dari epitel berlapis luar dan dermis berserat yang mendasari. epidermis
adalah ketebalan variabel tetapi pada umumnya lebih tebal di daerah tanpa mantel rambut
terutama pada planum hidung dan bantalan digital. Ketebalan kulit secara langsung terkait
dengan ketebalan dermis dan bervariasi tergantung usia, jenis kelamin, ras dan area kulit.
Kulit yang tebal pada anjing dan kucing adalah bagian dorsal kepala dan leher, sedangkan
yang tipis di permukaan ventral, aspek medial tungkai dan pinna batin (Doyle 2012).
Kulit merupakan jaringan elastis dan kualitas ini tergantung pada susunan kolagen
dermal. Sebagai beban semakin besar diterapkan pada kulit, itu membentang seperti
convolutions di dermal yang kolagen meratakan, diikuti oleh penyelarasan serat kolagen
sejajar satu sama lain dan akhirnya peregangan serabut kolagen selaras. Kemampuan untuk
meregangkan digunakan dalam pra-peregangan kulit sebelum rekonstruksi. Kulit yang paling
lentur adalah atas leher punggung, ketiak dan sisi, sedangkan Setidaknya lentur lebih ekor,
pinnae dan bantalan.
Dalam kulit adalah adneksa termasuk folikel rambut, kelenjar keringat dan kelenjar
sebasea. The kelenjar khusus termasuk kelenjar susu dan kelenjar circumanal. Folikel
rambutterletak di dalam dermis dan dapat meluas ke jaringan subkutan yang mendasari.
Dinding folikel rambut kontinu dengan epidermis, sehingga jika bagian utama dari epidermis
yang hilang kemudian kembali epithelialisation dapat terjadi dari migrasi sel epitel dari
folikel (juga sebagai dari keringat dan kelenjar sebasea). Tingkat pertumbuhan rambut
bervariasi dengan pertumbuhan yang lebih cepat di musim dingin. Mantel anjing singkat
memakan waktu sekitar 130 hari untuk tumbuh kembali, namun dalam panjang berambut
anjing pertumbuhan kembali bisa memakan waktu hingga 18 bulan. Jaringan subkutan terdiri
terutama lemak dengan kolagen longgar dan serat elastis. Kunci komponen lapisan ini lebih
banyak dari tubuh adalah otot panniculus (kulit yang otot). Ini hadir atas sebagian besar
kepala, leher dan batang tetapi kurang lebih tengah dan daerah distal dari tungkai (di mana
kulit lebih melekat erat pada struktur yang mendasari). Serat otot ini menembus dermis dan
memungkinkan gerakan sukarela kulit. Utama otot paniculus adalah trunci kulit yang berasal
di wilayah gluteal dan meluas cranially ke aksila.
Suplai darah ke kulit dibagi menjadi pleksus subkutan dalam, pleksus menengah dan
pleksus superfisial dengan interkoneksi antara semua tiga tingkatan. Ini adalah subkutan yang
dalam pleksus yang merupakan lapisan utama karena dari sini bahwa cabang memperpanjang
hingga tengah dan lapisan dangkal. Dimana ada otot panniculus pleksus subkutan dalam
adalah mendalam dan dangkal untuk itu. Pada anjing dan kucing pleksus subdermal dalam
disuplai oleh kulit langsung kapal yang berjalan paralel dengan kulit di atasnya. Hal ini
berbeda dari manusia mana darah pasokan kulit disuplai oleh pembuluh musculocutaneous
yang menembus naik dari yang mendasari otot. Pengetahuan tentang posisi kapal-kapal kulit
langsung sangat penting ketika berencana penutupan luka untuk mencegah kerusakan
iatrogenik untuk suplai darah ke bagian kulit dan juga saat menggunakan pola flaps aksial.

Jenis Luka
Insisi
Sebuah pisau bedah (atau laser) cut menggambarkan situasi perbaikan luka yang
ideal. Mudah-mudahan daerah itu benar dipersiapkan sebelum operasi, dan karena itu tidak
terkontaminasi oleh bakteri, kotoran atau sampah lainnya. Ketika sayatan menentang dengan
jahitan setiap lapisan jaringan akan menjadi didirikan kembali dan re-vascularized hanya
menyisakan bekas luka minimal.
Laserasi
Jika luka segar dan telah disebabkan oleh benda tajam, maka luka tersebut dapat mirip
dengan sayatan bedah, tetapi ada pasti menjadi lebih banyak bakteri hadir dan beberapa
derajat puing luka. Tubuh akan mengerahkan segala upaya untuk menghapus semua bahan
organik asing (termasuk bakteri) sebelum penyembuhan dapat berlangsung. Setiap usaha
yang kita buat untuk atraumatically mengurangi bahan asing akan mempercepat waktu
penyembuhan.
Kebanyakan laserasi berasal dari perkelahian anjing, serangan anjing dan hewan
terkena mobil, meskipun penyebab lain meliputi kaca tajam, melompati / merangkak di
bawah pagar, kawat berduri, dan berjalan melalui pelat jendela kaca. Laserasi biasanya
berdarah deras dan memerlukan perhatian medis segera.
Lecet
Lecet adalah luka yang tidak melanggar ketebalan penuh kulit, tetapi seringkali sangat
menyakitkan. Lecet terjadi paling sering ketika anjing terkena mobil dan dibuang di jalanatau dikenal sebagai "jalan ruam". Lecet juga terjadi dengan perkelahian anjing ketika kuku
jari kaki dan gigi mengikis kulit tanpa melanggar itu. Lecet cenderung tidak berdarah
sebanyak luka lainnya, yang dapat mempengaruhi penyembuhan.
Lecet terburuk terlihat pada hewan peliharaan yang diseret oleh mobil (kebetulan
sebagian besar waktu, tapi sayangnya pada tujuan dalam beberapa kasus). Lecet mungkin
atau mungkin tidak berdarah, tapi sangat menyakitkan, dapat mengembangkan infeksi
superfisial dan harus memiliki perhatian hewan sesegera mungkin

Luka Tusukan
Tusukan luka adalah mereka yang menembus kulit dan berlanjut lebih dalam jaringan
di bawahnya, tanpa membuat lubang kulit besar. Kebanyakan luka tusukan di kulit begitu
kecil bahwa mereka dapat dengan mudah menjadi overlooked- namun mereka berpotensi
lebih berbahaya daripada laserasi terbuka karena kecenderungan mereka untuk membentuk
abses.
Perangkat menusuk seperti gigi tajam taring (kucing klasik di alam), paku, duri, atau
benda tajam tipis lainnya membawa bakteri dan plug kecil dari kulit jauh ke dalam jaringan
di mana bahan yang tersisa sebagai tusukan ditarik keluar sama lubang kecil. Karena lubang
kulit kecil, dengan cepat menutup lebih dan segel bakteri dan bahan asing dalam yang
kemudian mendirikan menjadi abses yang menyakitkan, atau saku nanah. Sebagai (saku
nanah di bawah kulit) abses bentuk, hewan peliharaan mungkin akan berjalan demam,
menjadi anoreksia dan lesu, dan menjadi sangat menyakitkan di lokasi abses. Akhirnya,
sebagian besar abses akan pecah pada pengeringan sejumlah besar mereka sendiri busuk
nanah berdarah dan akhirnya akan sembuh, tetapi hal ini dapat memakan waktu beberapa
minggu dan hewan peliharaan dapat menjadi sangat lemah untuk sementara. Kadang-kadang,
luka dapat mengubah gangren dan hewan peliharaan akan mati. Selama cuaca hangat,
kantong abses pecah dengan cepat menjadi penuh dengan belatung.
Luka Gigitan
Tingkat keparahan luka gigitan bervariasi dari tusukan tunggal sengaja luka selama
bermain anjing normal, untuk sangat serius & mengancam kehidupan luka gigitan yang
diperoleh selama serangan ganas atau menganiaya. Sebagian besar kasus yang terakhir
melibatkan anjing besar menyerang anjing kecil, orang dewasa menyerang anak anjing
remaja, anjing dilatih untuk melawan satu sama lain, anjing menyerang kucing, atau hewan
liar menyerang hewan peliharaan.
Decubital ulcers
cedera ini adalah hasil dari tekanan kronis jaringan lunak (kulit) antara tonjolan tulang
dan permukaan yang keras. Mereka paling sering ditemui ketika hewan peliharaan berbaring
untuk waktu yang lama karena cedera atau kondisi ortopedi

Klasifikasi luka
Banyak dokter mengembangkan manajemen luka berencana berdasarkan klasifikasi luka
(yaitu, bersih, membersihkan-terkontaminasi, terkontaminasi, kotor). Bersih luka sayatan
bedah yang aseptik yang memiliki tidak memasuki saluran pernapasan, pencernaan,
urogenital atau saluran. Masuk ke salah satu dari daerah-daerah selama Hasil operasi di luka
bersih terkontaminasi, asumsi kontaminasi minor. Luka bedah dengan istirahat besar di steril
Teknik diklasifikasikan sebagai terkontaminasi, seperti banyak luka traumatis terbuka. Luka
bersih dan bersih terkontaminasi biasanya dikelola dengan penutupan primer, sementara
terkontaminasi dan luka kotor memerlukan lebih banyak perawatan intensif.
Luka Bersih
Sebuah contoh dari jenis luka adalah sayatan bedah yang direncanakan. Luka dibuat
di bawah kondisi yang sangat terkendali dengan trauma minimal dan dalam lingkungan yang
sangat bersih atau steril. Luka alam ini dijahit segera setelah mereka telah diciptakan.
Pernapasan, pencernaan, rongga Genitourinary, atau orofaringeal tidak masuk
Bersih-terkontaminasi
laserasi bersih dengan sedikit atau tidak ada kontaminasi bakteri atau kotoran, laserasi
kurang dari tua 6-8 jam, gigi sayatan, pernapasan, urogenital, gastrointestinal terkait cedera
(lingkungan yang tidak steril), "periode emas" untuk luka - inokulum bakteri mungkin di
bawah ambang batas infeksi (<10 pangkat 6 per gram jaringan)
Terkontaminasi
Contoh dari jenis luka adalah salah satu yang jelas kotor atau terkontaminasi dengan
bakteri, seperti binatang yang telah tertabrak mobil dan kemudian menyeret atau dilemparkan
ke tanah selama kecelakaan setelah terluka. Luka telah terkena selama lebih dari 6-8 jam,
prosedur di mana tumpahan isi gastrointestinal atau urin terinfeksi terjadi. Jenis luka
membutuhkan pembersihan agresif dan dipentaskan teknik pengobatan untuk mencegah
komplikasi.
Terinfeksi

Contoh dari jenis luka adalah salah satu yang telah membentuk abses yang telah
terjadi sebagai akibat dari infeksi, biasanya pertumbuhan bakteri. Debit bervariasi dalam
karakter dan warna; mungkin akan mukopurulen, caseous, atau berdarah, tetapi sering
memiliki bau yang tidak menyenangkan. Gram stain sitologi dan kultur dan sensitivitas yang
dianjurkan sebelum pengobatan dimulai. Jenis luka sering membutuhkan pembersihan
agresif, debridement, dan teknik pengobatan dengan menggunakan saluran air.
penyembuhan luka
fase inflamasi
Terjadi segera setelah luka dimulai. Semua penyembuhan membutuhkan peradangan dan
suplai darah. Peradangan belum tentu infeksi.
mendominasi pertama 5-6 jam tapi bisa bertahan ~ 5 hari sampai beberapa minggu
Trombosit inisiat penyembuhan luka dengan melepaskan faktor pertumbuhan
Perdarahan terjadi untuk membersihkan dan mengisi permukaan luka
vasokonstriksi awal selama 5-10 menit untuk memperlambat perdarahan
Vasodilatasi terjadi dan pembuluh mengeluarkan cairan plasma ke dalam luka untuk
mempromosikan pembekuan
fibrin memberikan kontraksi luka awal (tidak stabil)
The gumpalan darah terbentuk mengering dan menjadi keropeng, pelindung yang menutupi
luka
Pembuluh darah juga mengeluarkan sel darah putih (neutrofil dan monosit) dipanggil untuk
luka dari kolam beredar
Tanda-tanda peradangan:
o Erythema- kemerahan
o Panas
o Nyeri
o Edema-bengkak

o fungsi Diubah
Debridement phase
sekitar 6 jam setelah luka dimulai, 3-5 hari pertama dianggap fase lag mana kekuatan luka
minimal.
Neutrofil dan monosit (yang menjadi makrofag) mulai memfagositosis organisme dan
puing-puing, jaringan nekrotik
Limfosit tiba kemudian untuk membantu memerangi mikroorganisme
Akumulasi sel darah putih membentuk putih, purulen debit; nanah mungkin steril atau
terinfeksi (sitologi akan menentukan ini)
Healing Phase
Perbaikan dimulai 3-5 hari setelah cedera dimulai, setelah luka telah dibersihkan selama fase
debridement; mungkin lebih lama jika luka terkontaminasi berat
Fibroblast memasuki luka
Fibroblast adalah sel yang memproduksi serat dewasa yang mulai membuat kolagen dan
elastin (jaringan ikat) yang akhirnya membentuk jaringan parut
Mereka membantu dalam menarik tepi luka bersama-sama
Kapiler mulai menyusup ke situs luka
Kapiler, bersama dengan fibroblas dan jaringan berserat, berkontribusi pada pembentukan
jaringan granulasi (5-9 hari pasca-cedera).
jaringan granulasi mengisi defisit jaringan, melindungi luka, memberikan penghalang untuk
infeksi, menyediakan permukaan untuk sel epitel baru untuk membentuk dan menyediakan
myofibroblasts, yang kontrak luka.
epitelisasi terjadi, pembentukan epitel baru pada permukaan luka setelah jaringan granulasi
yang memadai telah membentuk
Dalam luka bedah tertutup, di mana tepi bertemu, epitelisasi terjadi lebih cepat (<24 jam)
neutrofil # s penurunan dan makrofag # s peningkatan

pembuluh limfatik, folikel rambut dan kelenjar keringat mengembangkan


Fase Pematangan
jaringan parut di kekuatan terbesar yang dari renovasi kolagen
Mulai setelah 2 minggu, dapat berlangsung beberapa tahun
kekuatan penuh tidak pernah kembali, biasanya tidak lebih dari 80% kembali
Scar diratakan dan dikontrak, struktur anatomi asli kembali
nomor kapiler penurunan, menyebabkan bekas luka menjadi pucat dalam warna
Faktor-faktor yang mempengaruhi penyembuhan
faktor host berhubungan dengan status pasien
geriatri, kekurangan gizi, keadaan penyakit, yaitu penyakit hati atau penyakit
ginjal

(protein

serum

rendah),

penyakit

Cushing

(kelebihan

beredar

kortikosteroid), Diabetes Mellitus, hipotiroidisme, penurunan fungsi kekebalan


tubuh, perfusi buruk, hipotermia , obesitas
faktor Luka
peradangan yang disebabkan oleh puing-puing / bahan asing dalam luka
(termasuk bedah implan dan jahitan), nekrosis jaringan dari usia luka (delay
antara cedera dan pengobatan) atau elektrokauter bedah, kontaminasi bakteri
(infeksi berhenti fase perbaikan), mati ruang dengan hematoma atau seroma,
besarnya trauma jaringan. Penyembuhan meningkat penundaan eksudat luka
Faktor Eksternal
gerakan daerah yang terkena, trauma luka yang disebabkan oleh mengunyah
pasien, menjilati dan menggosok luka, pasien medications- kemoterapi, radiasi,
OAINS, faktor operasi terkait, yaitu persiapan pasien, rias situs operasi,
persiapan operasi situs, mengalungkan pasien, cuci tangan dokter bedah
persiapan, antiseptik kulit, gloving, penurunan suplai darah ke luka-ketat perban
Pembalut berperan dalam terapi luka
Pembalut

berperan

dalam

terapi

luka

dengan

menyediakan

lingkungan

penyembuhan yang baik, perlindungan luka, mengurangi rasa sakit dan edema,

mengendalikan perdarahan, mencegah gerak dan menghilangkan ruang mati,


debriding jaringan asing / nekrotik, mempromosikan lingkungan asam ( O2
pengiriman) dan menjaga luka hangat (lingkungan penyembuhan yang lebih
baik)
Ada tiga lapisan yang perlu dimasukkan bila menempatkan perban untuk
manajemen luka. Lapisan ini adalah primer (lapisan kontak), lapisan sekunder
(lapisan perantara) dan lapisan tersier (lapisan luar).
Lapisan utama:
Lapisan utama adalah dalam kontak langsung dengan luka dan harus tetap
berhubungan dengan itu selama gerakan. Lapisan ini penting karena debrides
jaringan, mentransmisikan

eksudat

luka,

membentuk

penghalang

oklusif,

mencegah luka dari dehidrasi, dan dapat digunakan untuk memberikan obat.
Lapisan ini harus steril. Lapisan ini dapat patuh atau tidak patuh, tergantung
pada tahap penyembuhan luka, jumlah eksudat, lokasi luka dan kedalaman,
adanya nekrosis / infeksi dan adanya keropeng.
Lapisan primer harus memungkinkan cairan dari permukaan luka melewati
materi dan ke tengah (penyerap) lapisan.
Lapisan primer membantu tubuh dalam menghilangkan bahan nekrotik yang
menganut saus dan "mengangkat" dari luka, dan memungkinkan cairan (seperti
larut dalam air antiseptik) untuk lulus ke dalam luka. Lapisan kontak juga
membantu membentuk segel oklusif atas luka untuk melindungi luka dari
kontaminasi.
lapisan utama Pemeluk:
Sebuah ganti tongkat patuh terhadap permukaan luka. Jenis saus berguna
selama tahap awal manajemen luka, tapi tidak boleh digunakan jangka waktu
yang

lama

karena

mereka

menunda

fibroplasia

dan

epitelisasi

sebagai

penyembuhan luka berlangsung


kotak Gauze, memungkinkan pengeringan luka dan kepatuhan dari eksudat,
jaringan nekrotik dan puing-puing luka ke kain kasa
Nyeri untuk menghapus, kadang-kadang membutuhkan pasien untuk dibius.
Sementara penghapusan jenis pembalut menghilangkan kotoran yang tidak

diinginkan dan jaringan, juga dapat melukai sel yang sehat, beberapa yang
bertanggung jawab untuk epitelisasi dan vaskularisasi luka
kering untuk kemarau luka parah terkontaminasi dengan jaringan nekrotik dan
puing-puing, menganut kasa dan dihapus di perubahan perban
Basah-to-kering: yang paling umum untuk luka terbuka dengan sejumlah besar
eksudat kental
Kasa dibasahi dengan saline steril, garam mencairkan eksudat dan menariknya
menjauh dari luka
Berubah setiap 24 jam sebagai mengering perban
lapisan sekunder dan tersier diterapkan
Non-patuh lapisan utama:
Jenis saus tidak menempel pada luka dan berguna setelah fibroplasia dan
epitelisasi telah dimulai, luka non-berat
Menciptakan lingkungan luka lembab yang mempercepat penyembuhan luka
niat kedua
Telfa, Adaptic, Vaseline- diresapi kasa
Lapisan sekunder: Cairan memancarkan dari situs luka melewati lapisan primer
ke dalam lapisan sekunder. Serum, puing-puing jaringan, bakteri, nanah, dan
partikel puing-puing kecil semua bisa dijauhkan dari luka. Ingat bahwa luka tidak
akan sembuh-sembuh sampai tubuh rids diri dari semua jaringan non-layak.
Hal ini juga diperlukan untuk mengamankan lapisan kontak pada luka,
memberikan dukungan untuk daerah diperban, mengurangi perdarahan dan
mencegah edema.
Lapisan sekunder biasanya terdiri dari bahan bantalan cor, tetapi gulungan
kapas juga dapat digunakan
Dalam rangka memberikan stabilitas tambahan, sesuai kasa (cling) biasanya
dibungkus atas lapisan serap

Lapisan tersier: Fungsi utama dari lapisan tersier adalah untuk menahan lapisan
dalam di tempat dan memperbaikinya untuk bagian dibalut. Hal ini juga
memberikan penghalang terhadap abrasi fisik dan pencemaran lingkungan.
Bandage- sederhana Dalam luka bedah bersih atau segar (relatif) laserasi bersih,
balutan sederhana terdiri dari tiga lapisan (misalnya Telfa pad, kapas bungkus,
dan tape) dapat diterapkan untuk melindungi luka. Akumulasi cairan sedikit atau
tidak ada diantisipasi di lokasi luka.
Mencegah edema, perdarahan, mengontrol pembentukan seroma, dll.

Perban kepala
Laserasi / bedah Insisi
Aural hematoma
cedera mata
ini akan tergelincir
Jangan membuat terlalu ketat!
Ruang 2 jari
Memungkinkan untuk fleksi leher
Longgar membungkus kapas dan kasa
membuka gulungan VetWrap sebelum aplikasi
Mark telinga lokasi di luar, hati saat melepas

Perut / Thorax
Digunakan untuk kompresi ruang mati
Perlindungan saluran air atau makan tabung / tabung dada
Bungkus longgar
membuka gulungan Vetwrap sebelum aplikasi

Paw perban
Toe amputasi / laserasi / penghapusan massal
Patah kuku
OK untuk menutup jari-jari kaki
Ekor perban
Untuk amputasi ekor atau luka
Gunakan sanggurdi!
Pad baik
Elastikon di atas
Tie-lebih perban:
Jenis perban sangat berguna ketika berhadapan dengan luka di daerah yang
sulit untuk membalut dengan balutan tradisional. Dengan jenis perban, kontak
dan lapisan penyerap yang diadakan di tempat oleh menenun string atau tape
pusar melalui loop jahitan praletak atau staples yang ditempatkan di sekitar
luka.
daerah umum untuk perban tie-over berada di pinggul, bahu, ketiak dan
perineum.

PEMBAHASAN