Anda di halaman 1dari 208

DINAS KESEHATAN KOTA PASURUAN

Jl. Ir. Juanda No.66 PASURUAN


__________________________________________________________________________________________________

Phone : 0343-423453 - Fax : 0343-422563


E m a i l : dinkeskopas2@gmail.com

PROFIL KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

Buku ini diterbitkan oleh

DINAS KESEHATAN KOTA PASURUAN


Subag Perencanaan dan Evaluasi
Jl. Ir. Juanda No. 66 Pasuruan
Telp. (0343) 423453
Fax. (0343) 422563
Email :dinkeskopas2@gmail.com

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadiran Allah SWT, bahwa buku Profil
Kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015 dapat diterbitkan setelah beberapa lama
berproses dalam penyusunannya. Disadari sepenuhnya bahwa penyusunan buku Profil
Kesehatan ini membutuhkan waktu yang tidak sebentar karena beberapa kendala dalam
pengelolaan data dan informasi serta dikarenakan proses penyusunan atau
pengumpulannya belum sepenuhnya memanfaatkan sarana elektronik/teknologi
informasi.
Atas terbitnya Buku Profil Kesehatan Kota Pasuruan Tahun 2015, kami
memberikan apresiasi dan ucapan terima kasih kepada Direktur RS.dr.R Soedarsono
Kota Pasuruan, Pimpinan BPJS KC Pasuruan, pemegang program Dinas Kesehatan
dan tim penyusun profil Dinas Kesehatan yang telah berupaya memberikan
kontribusinya serta kepada semua pihak yang telah membantu memberikan data dan
informasi guna penyusunan buku Profil Kesehatan ini.
Di tahun mendatang, kiranya buku Profil Kesehatan dapat diterbitkan lebih
awal dengan tetap memperhatikan kedalaman analisa dan konsistensi datanya serta
mampu mengajikan informasi kesehatan yang berkualitas, sehingga buku Profil
Kesehatan ini dapat dijadikan rujukan penting dan utama dalam proses manajemen
pembangunan kesehatan khususnya di Kota Pasuruan.
Semoga Profil Kesehatan Kota Pasuruan Tahun 2015 ini dapat bermanfaat
bagi semua pihak, baik di lingkungan pemerintahan, akademisi, organisasi profesi,
swasta maupun masyarakat umum yang membutuhkan informasi di bidang kesehatan.
Kami tetap mengharapkan kritik, saran atau masukan dari para pembaca guna
penyempurnaan Profil Kesehatan di masa mendatang.

Pasuruan, 29 April 2016


KEPALA DINAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN

dr. BAMBANG PRAMONO, MM.


NIP. 19580907 198802 1 002

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................

DAFTAR ISI ..................................................................................................

ii

DAFTAR TABEL ..........................................................................................

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................

ix

DAFTAR TABEL ..........................................................................................

xii

BAB I PENDAHULUAN
I.1

Latar Belakang ........................................................................

I.2

Tujuan ......................................................................................

I.3

Sistematika ...............................................................................

BAB II GAMBARAN UMUM KOTA PASURUAN


II.1 Kondisi Geografis & Administrasi ..........................................

II.2 Topografi .................................................................................

II.3 Hidrologi ..................................................................................

II.4 Iklim .........................................................................................

II.5 Kependudukan ..........................................................................

BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN


III.1 Angka Kematian (Mortalitas) ...................................................

III.1.1 Angka Kematian Ibu/AKI .............................................

III.1.2 Angka Kematian Bayi/AKB .........................................

III.1.3 Angka Kematian Anak Balita .......................................

10

III.1.4 Angka Kematian Balita .................................................

11

III.2 Angka Kesakitan .......................................................................

12

III.2.1 Penyakit Menular Langsung .........................................

12

III.2.2 Penyakit Menular Bersumber Binatang ........................

22

III.2.3 Penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I)

25

III.2.4 Pola 10 Penyakit terbanyak ...........................................

26

III.2.5 AFP Rate (Non Polio) <15 tahun ..................................

28

III.3 Status Gizi Masyarakat .............................................................

29

III.3.1 Bayi dengan Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) .........

29

III.3.2 Status Gizi Balita Indikator BB/U ................................

30

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

ii

BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN


IV.1 Pelayanan Kesehatan Dasar ......................................................

32

IV.1.1 Pelayanan Kesehatan Keluarga .....................................

32

IV.1.2 Pelayanan Keluarga Berencana (KB) ...........................

43

IV.1.3 Penjaringan Kesehatan Kelas 1 SD dan Sederajat ........

46

IV.1.4 Pelayanan Imunisasi .....................................................

47

IV.1.5 Pelayanan Kesehatan Gigi Dan Mulut ..........................

49

IV.2 Pelayanan Kesehatan Rujukan Dan Khusus .............................

52

IV.2.1 Pelayanan Kesehatan Pra Lansia Dan Lansia ..............

52

IV.2.2 Sarana Kesehatan Dengan Kemampuan Pelayanan


Gawat Darurat Level 1 .................................................

52

IV.3 Ketersediaan Obat ...................................................................

53

IV.4 Kejadian Luar Biasa (KLB) ......................................................

53

IV.5 Perbaikan Gizi Masyarakat .......................................................

56

IV.5.1 Bayi dan Anak Balita Mendapat Kapsul Vit A ............

56

IV.5.2 Bayi Diberi ASI Ekslusif ..............................................

57

IV.5.3 MP ASI Anak Usia 6-23 Bulan Gakin ........................

58

IV.5.4 Balita Ditimbang, Berat Badan Naik dan BGM ...........

59

IV.5.5 Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan .......................

61

IV.6 Perilaku Masyarakat (Rumah Tangga Ber-PHBS) ..................

63

IV.7 Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) .........................................

64

IV. 8 Akses Dan Mutu Pelayanan Kesehatan ...................................

66

IV.8.1 Cakupan Jaminan Kesehatan Penduduk .......................

66

IV.8.2 Cakupan Rawat Jalan (Baru) ........................................

66

IV.8.3 Cakupan Rawat Inap ....................................................

67

IV.8.4 Kunjungan Jiwa ............................................................

68

IV.8.5 Indikator Kinerja Pelayanan RS ...................................

68

IV.9 Pelayanan Kesehatan Lingkungan Dan Sanitasi Dasar ............

69

IV.9.1 Rumah Sehat .................................................................

69

IV.9.2 Rumah/Bangunan Bebas Jentik Nyamuk Aedes ..........

71

IV.9.3 Penduduk Yang Memiliki Akses Terhadap Air Minum


Layak ............................................................................

72

IV.9.4 Penduduk Dengan Akses Sanitasi Layak (Jamban Sehat)

73

IV.9.5 Kelurahan Yang Melaksanakan STBM ........................

74

IV.9.6 Tempat-Tempat Umum Yang Memenuhi Syarat Kesehatan 74


IV.9.7 Tempat pengelolaan makanan (TPM) menurut status
Hygiene sanitasi ...........................................................

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

76

iii

IV.9.8 Tempat pengelolaan makanan (TPM) dibina dan


diuji petik ...................................................................

76

IV.10 Pengukuran Tekanan Darah Dan Pemeriksaan Obesitas ........

76

IV.11 Deteksi Dini Kanker Leher Rahim Dan Kanker Payudara .....

77

BAB V SUMBER DAYA KESEHATAN


V.1 Sarana Kesehatan .....................................................................

78

V.1.1 Puskesmas dan jaringannya ..............................................

78

V.1.2 RS & Fasilitas Pelayanan Kesehatan Swasta ....................

81

V.1.3 Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM) .

81

V.2 Tenaga Kesehatan .....................................................................

86

V.3 Pembiayaan Kesehatan...............................................................

90

V.3.1 Total Anggaran Kesehatan ...............................................

90

V.3.2 Anggaran Kesehatan Dalam APDB Kota .........................

90

V.3.2 Anggaran Kesehatan Per-Kapita .......................................

90

BAB VI PENUTUP ......................................................................................

91

LAMPIRAN ....................................................................................................

92

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

iv

DAFTAR LAMPIRAN
Tabel 1

Tabel 2
Tabel 3

Tabel 4
Tabel 5
Tabel 6
Tabel 7

Tabel 8
Tabel 9

Tabel 10
Tabel 11
Tabel 12
Tabel 13
Tabel 14
Tabel 15
Tabel 16
Tabel 17

Tabel 18
Tabel 19

Tabel 20

Tabel 21

: Luas wilayah, jumlah kelurahan, jumlah penduduk, jumlah rumah


tangga dan kepadatan penduduk menurut kecamatan Kota Pasuruan
tahun 2015
: Jumlah penduduk menurut jenis kelamin dan kelompok umur Kota
Pasuruan tahun 2015
: Penduduk berumur 10 tahun ke atas yang melek huruf dan ijazah
tertinggi yang diperoleh menurut jenis kelamin Kota Pasuruan tahun
2015
: Jumlah kelahiran menurut jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas
Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah kematian neonatal, bayi dan balita menurut jenis kelamin,
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah kematian ibu menurut kelompok umur, kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Kasus baru TB BTA+, seluruh kasus TB, kasus pada TB pada anak dan
case notification rate (CNR) per 100.000 penduduk menurut jenis
kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah kasus dan angka penemuan kasus TB paru BTA+ menurut jenis
kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Angka kesembuhan dan pengobatan lengkap TB paru BTA+ serta
keberhasilan pengobatan menurut jenis kelamin, kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Penemuan kasus pneumonia balita menurut jenis kelamin, kecamatan
dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah kasus HIV, AIDS dan syphilis menurut jenis kelamin Kota
Pasuruan tahun 2015
: Persentase donor darah diskrining terhadap HIV menurut jenis kelamin
Kota Pasuruan tahun 2015
: Kasus diare yang ditangani menurut jenis kelamin, kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Kasus baru kusta menurut jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas
Kota Pasuruan tahun 2015
: Kasus baru kusta 0-14 tahun dan cacat tingkat 2 menurut jenis kelamin,
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah kasus dan angka prevalensi penyakit kusta menurut tipe/jenis,
jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Persentase penderita kusta selesai berobat (Release From
Treatment/RFT) menurut jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota
Pasuruan tahun 2015
: Jumlah kasus AFP (non polio) menurut kecamatan dan Puskesmas Kota
Pasuruan tahun 2015
: Jumlah kasus penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I)
menurut jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun
2015
: Jumlah kasus penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I)
menurut jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun
2015
: Jumlah kasus demam berdarah dengue (DBD) menurut jenis kelamin,
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

Tabel 22
Tabel 23
Tabel 24
Tabel 25
Tabel 26

Tabel 27
Tabel 28
Tabel 29
Tabel 30
Tabel 31
Tabel 32
Tabel 33
Tabel 34
Tabel 35
Tabel 36
Tabel 37
Tabel 38
Tabel 39
Tabel 40
Tabel 41
Tabel 42
Tabel 43

Tabel 44
Tabel 45
Tabel 46
Tabel 47

: Kesakitan dan kematian akibat malaria menurut jenis kelamin,


kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Penderita filariasis ditangani menurut jenis kelamin, kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Pengukuran tekanan darah penduduk 15 tahun menurut jenis kelamin,
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Pemeriksaan obesitas menurut jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas
Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan deteksi dini kanker leher rahim dengan metode IVA dan
kanker payudara dengan pemeriksaan klinis (CBE) Kota Pasuruan tahun
2015
: Jumlah penderita dan kematian pada KLB menurut jenis kejadian luar
biasa (KLB) Kota Pasuruan tahun 2015
: Kejadian luar biasa (KLB) di kelurahan yang ditangani < 24 jam Kota
Pasuruan tahun 2015
: Cakupan kunjungan ibu hamil, persalinan ditolong tenaga kesehatan dan
pelayanan kesehatan ibu nifas Kota Pasuruan tahun 2015
: Persentase cakupan imunisasi TT pada ibu hamil menurut kecamatan
dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Persentase cakupan imunisasi TT pada wanita usia subur menurut
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah ibu hamil yang mendapatkan tablet Fe1 dan Fe3 menurut
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah dan persentase penanganan komplikasi kebidanan dan
komplikasi neonatal Kota Pasuruan tahun 2015
: Proporsi peserta KB aktif menurut jenis kontrasepsi, kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Proporsi peserta KB baru menurut jenis kontrasepsi, kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah peserta KB baru dan KB aktif menurut kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Bayi berat badan lahir rendah (BBLR) menurut jenis kelamin,
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan kunjungan neonatal menurut jenis kelamin, kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah bayi yang diberi ASI eksklusif menurut jenis kelamin,
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan pelayanan kesehatan bayi menurut jenis kelamin, kecamatan
dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan kelurahan universal child immunization (UCI) menurut
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan imunisasi hepatitis B< 7 hari dan BCG pada bayi menurut jenis
kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan imunisasi DPT-HB/DPT-HB-HIB, Polio, Campak dan
imunisasi dasar lengkap pada bayi menurut jenis kelamin, kecamatan
dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan pemberian vitamin A pada bayi dan anak balita menurut jenis
kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah anak 0-23 bulan ditimbang menurut jenis kelamin, kecamatan
dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan pelayanan anak balita menurut jenis kelamin, kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah balita ditimbang menurut jenis kelamin, kecamatan dan
Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

vi

Tabel 48
Tabel 49

Tabel 50
Tabel 51

Tabel 52
Tabel 53
Tabel 54
Tabel 55
Tabel 56
Tabel 57
Tabel 58
Tabel 59
Tabel 60
Tabel 61

Tabel 62
Tabel 63
Tabel 64
Tabel 65
Tabel 66
Tabel 67
Tabel 68
Tabel 69
Tabel70
Tabel 71
Tabel 72
Tabel 73
Tabel 74
Tabel 75
Tabel 76

: Cakupan kasus balita gizi buruk yang mendapat perawatan menurut


jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan pelayanan kesehatan (penjaringan) siswa SD & setingkat
menurut jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun
2015
: Pelayanan kesehatan gigi dan mulut menurut kecamatan dan Puskesmas
Kota Pasuruan tahun 2015
: Pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada anak SD dan setingkat
menurut jenis kelamin, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun
2015
: Cakupan pelayanan kesehatan usia lanjut menurut jenis kelamin,
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Cakupan jaminan kesehatan penduduk menurut jenis jaminan dan jenis
kelamin Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah kunjungan rawat jalan, rawat inap dan kunjungan gangguan jiwa
di sarana pelayanan kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015
: Angka kematian pasien di rumah sakit Kota Pasuruan tahun 2015
: Indikator kinerja pelayanan di rumah sakit Kota Pasuruan tahun 2015
: Persentase rumah tangga berperilaku hidup bersih dan sehat (ber-PHBS)
menurut kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Persentase rumah sehat menurut kecamatan dan Puskesmas Kota
Pasuruan tahun 2015
: Penduduk dengan akses berkelanjutan terhadap air minum berkualitas
(layak) menurut kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Persentase kualitas air minum di penyelenggara air minum yang
memenuhi syarat kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015
: Penduduk dengan akses terhadap fasilitas sanitasi yang layak (jamban
sehat) menurut jenis jamban, kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan
tahun 2015
: Kelurahan yang melaksanakan sanitasi total berbasis masyarakat Kota
Pasuruan tahun 2015
: Persentase tempat-tempat umum memenuhi syarat kesehatan menurut
kecamatan dan Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
: Tempat pengelolaan makanan (TPM) menurut status higiene sanitasi
Kota Pasuruan tahun 2015
: Tempat pengelolaan makanan dibina dan diuji petik Kota Pasuruan
tahun 2015
: Persentase ketersediaan obat dan vaksin Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah sarana kesehatan menurut kepemilikan Kota Pasuruan tahun
2015
: Persentase sarana kesehatan (rumah sakit) dengan kemampuan
pelayanan gawat darurat (gadar ) level I Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah posyandu menurut strata, kecamatan dan Puskesmas Kota
Pasuruan tahun 2015
: Jumlah upaya kesehatan bersumberdaya masyarakat (UKBM) menurut
kecamatan Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah kelurahan siaga menurut kecamatan Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah tenaga medis di fasilitas kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah tenaga keperawatan di fasilitas kesehatan Kota Pasuruan tahun
2015
: Jumlah tenaga kefarmasian di fasilitas kesehatan Kota Pasuruan tahun
2015
: Jumlah tenaga kesehatan masyarakat dan kesehatan lingkungan di
fasilitas kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015
: Jumlah tenaga gizi di fasilitas kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

vii

Tabel 77
Tabel 78
Tabel 79
Tabel 80
Tabel 81

: Jumlah tenaga keterapian fisik di fasilitas kesehatan Kota Pasuruan


tahun 2015
: Jumlah tenaga keteknisian medis di fasilitas kesehatan Kota Pasuruan
tahun 2015
: Jumlah tenaga kesehatan lain di fasilitas kesehatan Kota Pasuruan tahun
2015
: Jumlah tenaga non kesehatan di fasilitas kesehatan Kota Pasuruan tahun
2015
: Anggaran kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015
SPM Kesehatan Kota Pasuruan 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

viii

DAFTAR GAMBAR
Hal
Gambar 2.1
Gambar 2.2
Gambar 2.3
Gambar 3.1
Gambar 3.2
Gambar 3.3
Gambar 3.4
Gambar 3.5
Gambar 3.6
Gambar 3.7
Gambar 3.8
Gambar 3.9
Gambar 3.10
Gambar 3.11
Gambar 3.12
Gambar 3.13
Gambar 3.14
Gambar 3.15
Gambar 3.16
Gambar 3.17
Gambar 3.18

Gambar 3.19
Gambar 3.20
Gambar 3.21
Gambar 3.22
Gambar 3.23
Gambar 3.24

: Kota Pasuruan Dalam Peta Jawa Timur tahun 2015


: Luas Wilayah Kecamatan (Km2) Kota Pasuruan Tahun 2015
: Distribusi Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan
Kelompok Umur Kota Pasuruan Tahun 2015
: Angka Kematian Ibu per 100.000 kelahiran hidup Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Angka Kematian Bayi (AKB) per 1.000 kelahiran hidup Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Angka kematian Anak Balita balita Kota Pasuruan Tahun
2011 s/d 2015
: Angka kematian balita Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Angka Insidens TB BTA+ (Per 100.000 Penduduk) Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Angka Kematian Akibat TB Paru per 100.000 penduduk Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Cakupan Penemuan dan Penanganan Pasien Baru TB BTA
Positif Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Success Rate (SR) TB Paru Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d
2015 (%)
: Angka kesembuhan TB Paru BTA (+) Kota Pasuruan Tahun
2011 s/d 2015 (%)
: Perkembangan Kasus Kusta Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d
2015
: Jumlah kasus HIV-AIDS Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Proporsi jenis kelamin Kasus HIV AIDS Kota Pasuruan tahun
2015 (%)
: Cakupan balita pneumonia ditangani dibanding target Kota
Pasuruan 2011-2015 (%)
: Cakupan penanganan diare dibanding target Kota Pasuruan
Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Angka kesakitan (Insiden Rate/IR) DBD di Kota Pasuruan
Tahun 2011 s/d 2015
: Persebaran Kasus DBD di Kota Pasuruan Tahun 2015
: Cakupan penemuan-penanganan DBD & jumlah kasus DBD
Di Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Kasus Penyakit Menular Yang Dapat Dicegah Dengan
Imunisasi (PD3I) Per Wilayah Kerja Puskesmas di Kota
Pasuruan Tahun 2015
: Sepuluh Penyakit Terbanyak Dilayani di Puskesmas Kota
Pasuruan Tahun 2015
: Perkembangan 3 penyakit terbanyak di Puskesmas dan
jaringannya Kota Pasuruan Tahun 2013-2015
: Cakupan Penemuan Penderita AFP per 100.000 penduduk
<15 tahun Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Persentase Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) di Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Persentase Status Gizi Balita BB/U Kota Pasuruan 2015 (%)
: Perkembangan Persentase Status Gizi Balita BB/U Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

4
5
7
9
10
11
12
13
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
26

26
27
28
29
30
30

ix

Gambar 4.1
Gambar 4.2
Gambar 4.3
Gambar 4.4
Gambar 4.5
Gambar 4.6
Gambar 4.7
Gambar 4.8
Gambar 4.9
Gambar 4.10
Gambar 4.11
Gambar 4.12
Gambar 4.13
Gambar 4.14
Gambar 4.15

Gambar 4.16
Gambar 4.17
Gambar 4.18
Gambar 4.19

Gambar 4.20
Gambar 4.21
Gambar 4.22
Gambar 4.23
Gambar 4.24

Gambar 4.25
Gambar 4.26

: Cakupan Pelayanan Ibu Hamil K1 Kota Pasuruan Tahun 2011


s/d 2015 (%)
: Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K-4 dibanding Target Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan Pertolongan Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan
Dibanding Target Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan Pemberian Vitamin A pada ibu nifas Dibanding
Target Kota Pasuruan Tahun 2012-2015 (%)
: Cakupan Ibu hamil mendapat Tablet Fe-3 Kota Pasuruan
Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan Komplikasi Kebidanan Ditangani Dibanding Target
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan Pelayanan Nifas Dibanding Target Kota Pasuruan
Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan Kunjungan Neonatal Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d
2015 (%)
: Cakupan Neonatal Risti/Komplikasi Ditangani Dibanding
Target Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan Kunjungan Bayi Dibanding Target SPM Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan Pelayanan Anak Balita Dibanding Target SPM Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Proporsi Peserta KB Aktif Menurut Jenis Kontrasepsi Kota
Pasuruan Tahun 2015 (%)
: Persentase Pengguna MKJP dan Non MKJP Kota Pasuruan
Tahun 2015 (%)
: Cakupan Peserta KB Aktif Dibanding Target SPM Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015(%)
: Persentase Penggunaan Kontrasepsi Jenis MKJP dan Non
MKJP pada Peserta KB Baru di Kota Pasuruan Tahun 2011
s/d 2015 (%)
: Cakupan Penjaringan Kesehatan Siswa SD Dan Setingkat
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan Kelurahan UCI Dibanding Target SPM Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Kelurahan UCI Kota Pasuruan Tahun 2015
: Cakupan imunisasi Hb < 7 hari, BCG, DPT-HB3, polio 4,
campak dan imunisasi dasar lengkap pada bayi di Kota
Pasuruan tahun 2015 (%)
: Rasio Tambal/Cabut Gigi Tetap dibanding Target di Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Persentase SD/MI dengan Sikat Gigi Masal di Kota Pasuruan
Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Capaian Murid SD/MIyang Mendapat Pelayanan Gigi Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan Murid SD/MI Yang Mendapat Perawatan/UKGS
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Cakupan kelurahan mengalami KLB yang dilakukan
penyelidikan epidemiologi <24 jam dibanding target Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Distribusi kejadian Luar Biasa (KLB) Kota Pasuruan Tahun
2015
: Cakupan Pemberian Kapsul Vitamin A pada Bayi dan Anak
Balita Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
44
45
46

47
48
48
49

49
50
51
52
54

55
56

Gambar 4.27
Gambar 4.28

Gambar 4.29
Gambar 4.30
Gambar 4.31
Gambar 4.32
Gambar 4.33
Gambar 4.34
Gambar 4.35
Gambar 4.36
Gambar 4.37
Gambar 4.38
Gambar 4.39
Gambar 4.40
Gambar 4.41
Gambar 5.1
Gambar 5.2
Gambar 5.3
Gambar 5.4
Gambar 5.5
Gambar 5.6
Gambar 5.7

: Cakupan Pemberian ASI Ekslusif Kota Pasuruan dibanding


Target Tahun 2011 s/d 2015(%)
: Cakupan pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia
6-24 bln dibanding target Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
(%)
: Persentase balita ditimbang (D/S) dibanding target Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Persentase Balita Naik berat badannya (N/D) Kota Pasuruan
Tahun 2011 s/d 2015
: Persentase balita BGM (Bawah Garis Merah) Kota Pasuruan
Tahun 2011 s/d 2015
: Cakupan Balita Gizi Buruk mendapat perawatan dibanding
target Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: Jumlah Balita Gizi Buruk Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Persentase Rumah ber-PHBS Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d
2015
: Cakupan Jaminan Kesehatan Penduduk Kota Pasuruan Tahun
2015
: Cakupan Rawat Inap (%) Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Kunjungan Jiwa Kota Pasuruan Tahun 2015
: Persentase Rumah Sehat dibanding Target Provinsi Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
: ABJ (Angka Bebas Jentik) Dibanding Target Kota Pasuruan
Tahun 2011 s/d 2015
: Persentase Tempat Umum Memenuhi Syarat Kesehatan Kota
Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
: Persentase TTU yang memenuhi syarat berdasakan jenis
sarana Kota Pasuraun Tahun2015
: Wilayah kerja Puskesmas Kota Pasuruan Tahun 2015
: Rasio Posyandu per 100 balita Kota Pasuruan dibanding target
Tahun 2011 s/d 2015
: Strata Posyandu di Kota Pasuruan 2011 s/d 2015

57

: Jumlah Posyandu dan Posyandu PURI berdasarkan


Puskesmas di Kota Pasuruan 2015
: Persentase Kelurahan Siaga Kota Pasuruan 2015
: Perkembangan Persentase Strata Kelurahan Siaga Kota
Pasuruan Tahun 2013 & 2015
: Rasio Tenaga Kesehatan per 100.000 Penduduk Kota
Pasuruan terhadap Target Rensta Kemkes Tahun 2015

84

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

58

60
60
61
62
62
64
66
67
68
70
71
75
75
80
82
83

85
86
87

xi

DAFTAR TABEL
Hal

Tabel 2.1
Tabel 4.1
Tabel 4.2
Tabel 4.3
Tabel 4.4

:
:
:
:
:

Data Kependudukan Kota Pasuruan Tahun 2015


Kelurahan dengan KLB di Kota Pasuruan tahun 2011 s/d 2015
Persentase K/S; D/S & N/D Balita Kota Pasuruan tahun 2015
FKTP BPJS di Kota Pasuruan tahun 2015
Peserta JKN di FKTP milik Pemerintah Kota Pasuruan per
Desember 2015
Tabel 5.1 : Sebaran Puskesmas Pembantu Menurut Kelurahan dan
PuskesmasSe-Kota Pasuruan Tahun 2015
Tabel 5.2 : Titik Koordinat Lattitudinal-Longitudinal (GPS) Puskesmas &
Pustu Se-Kota Pasuruan Tahun 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

6
54
59
65
65
78
80

xii

BAB
PENDAHULUAN
I.1 LATAR BELAKANG
Pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan
dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan
masyarakat yang optimal. Dalam konstitusi organisasi kesehatan dunia yang bernaung
dibawah Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), disebutkan bahwa salah satu hak asasi
manusia adalah memperoleh manfaat, mendapatkan dan atau merasakan derajat
kesehatan setinggi-tingginya, sehingga Kementerian Kesehatan, Dinas Kesehatan
Provinsi

dan

Kabupaten/Kota

dalam

menjalankan

kebijakan

dan

program

pembangunan kesehatan tidak hanya berpihak pada kaum tidak punya, namun juga
berorientasi pada pencapaian Millenium Development Goals (MDGs).
Dari 8 (delapan) agenda pencapaian MDGs, 5 (lima) diantaranya merupakan
bidang kesehatan, yakni memberantas kemiskinan dan kelaparan (tujuan 1);
menurunkan angka kematian anak (tujuan 4); meningkatkan kesehatan ibu (tujuan 5);
memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit lainnya (tujuan 6) dan melestarikan
lingkungan hidup (tujuan 7).
Untuk mendukung keberhasilan pembangunan di bidang kesehatan tersebut,
salah satunya dibutuhkan adanya ketersediaan data dan informasi yang akurat bagi
proses pengambilan keputusan dan perencanaan program. Selain itu, Undang-Undang
Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan Pasal 17 Ayat 1
menyebutkan bahwa pemerintah bertanggung jawab atas ketersediaan akses terhadap
informasi, edukasi dan fasilitas pelayanan kesehatan untuk meningkatkan dan
memelihara derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Pada pasal 168 juga
menyebutkan bahwa untuk menyelenggarakan upaya kesehatan yang efektif dan
efisien diperlukan informasi kesehatan yang dilakukan melalui sistem informasi dan
melalui kerjasama lintas sektor dengan ketentuan lebih lanjut akan diatur dengan
Peraturan Pemerintah. Sedangkan pada pasal 169 disebutkan Pemerintah memberikan
kemudahan kepada masyarakat untuk memperoleh akses terhadap informasi kesehatan
dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
Salah satu produk dari penyelenggaraan sistem informasi kesehatan di Kota
Pasuruan adalah tersedianya buku Profil Kesehatan yang diharapkan dapat digunakan
sebagai salah satu sarana untuk memantau dan mengevaluasi pencapaian program.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

Ketersediaan profil kesehatan merupakan salah satu indikator dari rencana strategis
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia tahun 2011-2015.
Profil Kesehatan Kota Pasuruan Tahun 2015 berisi data dan informasi
kondisi status kesehatan, kesehatan lingkungan, perilaku kesehatan, pelayanan
kesehatan bagi masyarakat, sumber daya kesehatan serta anggaran kesehatan di
wilayah kerjanya yang datanya berasal dari Puskesmas, Rumah Sakit Daerah, Unit
Perbekalan Kefarmasian, unit lintas sektor terkait serta sarana kesehatan lainnya.
Akhirnya dengan pembangunan yang intensif, berkesinambungan dan
merata serta didukung dengan data/informasi yang tepat, maka diharapkan
pembangunan di bidang kesehatan dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
Indonesia, khususnya masyarakat di Kota Pasuruan.
I.2 TUJUAN
Adapun tujuan dari penyusunan Profil Kesehatan Kota Pasuruan Tahun 2015 antara
lain:
1.

Menggambarkan kondisi derajat kesehatan masyarakat di Kota Pasuruan;

2.

Menggambarkan upaya kesehatan di Kota Pasuruan;

3.

Menggambarkan sumber daya kesehatan di Kota Pasuruan;

4.

Memantau dan mengevaluasi pencapaian kinerja upaya kesehatan di Kota


Pasuruan;

5.

Penyediaan data dan informasi untuk perencanaan, pengambilan keputusan dan


manajemen kesehatan serta dapat digunakan oleh stakeholder dan masyarakat
umum.

I.3 SISTEMATIKA
Secara singkat sistematika penyusunan Profil Kesehatan adalah sebagai berikut:

BAB I Pendahuluan
Bab ini berisi penjelasan latar belakang pembangunan kesehatan, maksud dan tujuan
penyusunan Profil Kesehatan serta sistematika penyajiannya.

BAB II Gambaran Umum


Bab ini menyajikan gambaran umum Kota Pasuruan meliputi keadaan geografis, data
kependudukan dan informasi umum lainnya.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

BAB III Situasi Derajat Kesehatan


Bab ini berisi uraian tentang berbagai indikator derajat kesehatan yang mencakup
angka kematian, angka kesakitan dan status gizi masyarakat

BAB IV Situasi Upaya Kesehatan


Bab ini menguraikan pelaksanaan program pembangunan di bidang kesehatan, yang
meliputi pelayanan kesehatan dasar, pelayanan kesehatan rujukan dan penunjang,
pemberantasan penyakit menular, perbaikan gizi masyarakat serta pembinaan
kesehatan lingkungan dan sanitasi dasar.

BAB V Situasi Sumber Daya Kesehatan


Bab ini menguraikan tentang sarana kesehatan, tenaga kesehatan, kefarmasian dan
perbekalan kesehatan, anggaran kesehatan dan sumber daya kesehatan lainnya.

BAB VI Kesimpulan dan Penutup


LampiranData Profil Kesehatan Kota Pasuruan 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

BAB
GAMBARAN UMUM
II.1 KONDISI GEOGRAFIS & ADMINISTRASI
Kota Pasuruan terletak antara 112o 45-112o 55 BT dan 7o 35 -7o 45LS dan
tergolong dataran rendah dengan ketinggian rata-rata 4 meter dari permukaan laut.
Kota Pasuruan memiliki panjang pantai 4,5 km yang terbentang dari barat ke timur.
Kota Pasuruan berada di persimpangan segitiga emas jalur regional SurabayaProbolinggo-Malang dengan jarak 60 km ke Surabaya, 38 km ke Probolinggo dan 54
km ke Malang. Oleh karena lokasinya yang strategis itulah, maka memberikan
kontribusi yang besar pada pergerakan perindustrian dan perdagangan. Kota Pasuruan
berbatasan dengan wilayah administrasi Kabupaten Pasuruan kecuali disebelah utara
yang berbatasan dengan Selat Madura. Batas-batas Kota Pasuruan adalah sebagai
berikut :
Sebelah Utara

: Selat Madura

Sebelah Timur : Kecamatan Rejoso Kabupaten Pasuruan


Sebelah Selatan : Kecamatan Pohjentrek Kabupaten Pasuruan
Sebelah Barat

: Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan

Gambar 2.1 Kota Pasuruan dalam Peta Jawa Timur tahun 2015

Secara administratif, Kota Pasuruan mempunyai daerah seluas 35,29 km2


atau 0,07% dari luas Jawa Timur yang terbagi atas 4 kecamatan yakni Kecamatan
Gadingrejo dengan luas 8,27 km2, Kecamatan Purworejo dengan luas 8,08 km2,

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

Kecamatan Bugulkidul dengan luas 11,11 km2 dan Kecamatan Panggungrejo dengan
luas 7,83 km2 (lampiran data profil kesehatan tabel 1).
Gambar 2.2 Luas Wilayah Kecamatan (Km2) Kota Pasuruan Tahun 2015

7.83 Km2

2
8.27 Km

GADINGREJO
11.11 Km2

8.08 Km2

PURWOREJO
BUGULKIDUL
PANGGUNGREJO

Sumber: DokPasuruan dalam angka, 2015

II.2 TOPOGRAFI
Kota Pasuruan merupakan wilayah datar yang melandai dari selatan ke utara
dengan kemirian 0-1% dan ketinggian 0-4 meter dari permukaan laut. Maka
keberadaan sungai selain menguntungkan sebagai irigasi teknis juga membawa
dampak merugikan, yakni rawan banjir di musim penghujan terutama di wilayah
bagian utara. Hal ini disebabkan karena di daerah tersebut terdapat bagian yang agak
cekung sehingga menghambat pembuangan air ke laut.
Datarannya termasuk jenis aluvium (tanah lumpur) dengan sifat batuannya
intermedier sampai agak basis. Kondisi tanah bertekstur liat dengan kandungan Na dan
Cl yang tinggi sehingga sesuai untuk budidaya tambak dan penggaraman. Budidaya
tambak banyak dikembangkan disepanjang bagian timur yang lebih luas daripada
bagian barat. Hampir lima puluh persen wilayah keempat Kecamatan di Kota Pasuruan
dipergunakan untuk permukiman. Sementara sisanya merupakan lahan tanah sawah
yang potensial untuk usaha bidang pertanian terutama tanaman padi. Khusus untuk
wilayah Kecamatan Bugulkidul, selain berpotensi sebagai lahan pertanian sebagian
wilayahnya berupa pantai menyebabkan berpotensi untuk usaha di bidang perikanan
seperti tambak garam.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

II.3 HIDROLOGI
Wilayah Kota Pasuruan dilalui beberapa sungai, antara lain: Sungai
Gembong dengan panjang 7,5 Km yang membelah pusat kota yang terletak di
Kecamatan Purworejo, Sungai Welang dengan panjang 1 Km terletak di Kecamatan
Gadingrejo. Sedangkan di wilayah Kecamatan BugulKidul terdapat beberapa sungai,
yaitu Sungai Petung panjang 6 Km, Sungai Sodo 3 Km, Sungai Kepel panjang 3 Km
dan Sungai Calung dengan panjang 3 Km.

II.4 IKLIM
Kota Pasuruan memiliki 2 musim yaitu musim kemarau dan musim
penghujan yang berganti tiap 6 bulan sekali. Musim kemarau jatuh pada bulan MeiSeptember dan Musim penghujan jatuh pada bulan Oktober-April. Iklim tropik basah
yang dimiliki Kota Pasuruan dipengaruhi oleh angin monsun barat dan monsun timur.
Dari bulan November-Mei, angin bertiup dari arah utara barat laut dengan membawa
banyak uap air yang menyebabkan musim penghujan dimana-mana. Sedangkan pada
bulan Juni-Oktober, angin bertiup dari selatan tenggara dengan sedikit uap air yang
menyebabkan musim kemarau/keringdimana-mana.

II.5 KEPENDUDUKAN
Kota Pasuruan yang mempunyai luas 35,29 km2 dihuni oleh penduduk
sebanyak 194.815 jiwa dan 48.514 rumah tangga dengan tingkat kepadatan penduduk
rata-rata 5.520 jiwa/km2 (lampiran data profil kesehatan tabel 1 & 2).
Tabel 2.1 Data Kependudukan Kota Pasuruan Tahun 2015
NO

KECAMATAN

LUAS
WIL
(KM2)
8.27

43,651

JUMLAH
RUMAH
TANGGA
11,106

RATA-RATA
JIWA/RUMAH
TANGGA
3.93

KEPADATAN
PENDUDUK
PER KM2
5,278

JUMLAH
PENDUDUK

GADINGREJO

PURWOREJO

8.08

54,510

14,864

3.67

6,746

BUGULKIDUL

11.11

29,210

7,284

4.01

2,629

PANGGUNGREJO

7.83

67,444

15,260

4.42

8,614

JUMLAH
35.29
194,815
48,514
4.02
Sumber : Data Sasaran Program Pembangunan Kesehatan dan dok Pasuruan Dalam Angka, 2015

5,520

Berdasarkan tabel 2.1 dapat diketahui bahwa Kota Pasuruan memiliki 4


kecamatan yakni Kecamatan Gadingrejo dengan jumlah penduduk sebanyak 43.651
jiwa, Kecamatan Purworejo dengan jumlah penduduk sebanyak 54.510 jiwa,
Kecamatan Bugulkidul dengan jumlah penduduk sebanyak 29.210 jiwa dan Kecamatan
Panggungrejo dengan jumlah penduduk sebanyak 67.444 jiwa. Adapun Kecamatan
yang paling tinggi kepadatan penduduknya adalah Kecamatan Panggungrejo sebanyak
Profil Kesehatan Kota Pasuruan

8.614 jiwa/km2 dengan 13 Kelurahan, disusul Kecamatan Purworejo dengan kepadatan


penduduk sebanyak 6.746 jiwa/km2 dengan 7 Kelurahan, Kecamatan Gadingrejo
dengan kepadatan penduduk sebanyak 5.278 jiwa/km2 dengan 8 Kelurahan dan
Kecamatan Bugulkidul dengan kepadatan penduduk sebanyak 2.629 jiwa/km2 dengan
6 Kelurahan (lampiran data profil kesehatan tabel 1).

Gambar 2.3 Distribusi Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur
Kota Pasuruan Tahun 2015
75+
70 - 74
65 - 69
60 - 64
55 - 59
50 - 54
45 - 49
40 - 44
35 - 39
30 - 34
25 - 29
20 - 24
15 - 19
10 - 14
5-9
0-4
(10000) (8000) (6000) (4000) (2000)
0
PEREMPUAN

2000
4000
LAKI-LAKI

6000

8000

10000

Sumber : Data Proyeksi Penduduk BPS Provinsi Jawa Timur, 2015

Berdasarkan gambar 2.3 di atas dapat diketahui bahwa Kota Pasuruan


mayoritas berpenduduk golongan muda yang tak lain merupakan ciri dari negara
berkembang termasuk Indonesia. Penduduk Kota Pasuruan didominasi oleh kelompok
umur produktif yakni 15-44 tahun dan 45-64 tahun. Kondisi yang demikian
berpengaruh pada rasio beban tanggungan di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 0,44.
Angka ini menunjukkan setiap 100 orang produktif di Kota Pasuruan menanggung 44
orang tidak produktif. Adapun untuk rasio jenis kelamin Kota Pasuruan didapatkan
angka 98% yang artinya ada 98 orang penduduk laki-laki dengan setiap 100 orang
penduduk perempuan di Kota Pasuruan (lampiran data profil kesehatan tabel 2).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

BAB
SITUASI DERAJAT KESEHATAN
Situasi derajat kesehatan di Kota Pasuruan digambarkan tiga indikator pembangunan
kesehatan, yaitu angka kematian (mortalitas), angka kesakitan (morbiditas) dan status
gizi masyarakat.

III.1 ANGKA KEMATIAN (MORTALITAS)


Peristiwa kematian pada dasarnya merupakan proses akumulasi akhir
(outcome) dari berbagai penyebab kematian langsung maupun tidak langsung.
Kejadian kematian di suatu wilayah dari waktu ke waktu dapat memberikan gambaran
perkembangan derajat kesehatan masyarakat, disamping seringkali digunakan sebagai
indikator dalam penilaian keberhasilan program pembangunan dan pelayanan
kesehatan. Dalam menghitung angka kematian maka menggunakan formula jumlah
kasus kematian dibagi jumlah kelahiran hidup riil dikali konstanta. Lahir hidup adalah
suatu kelahiran seorang bayi tanpa memperhitungkan lamanya di dalam kandungan,
dimana bayi menunjukkan tanda-tanda kehidupan. Pada tahun 2015 jumlah kelahiran
hidup riil di Kota Pasuruan sebanyak 3.232 orang dengan rincian laki-laki sebanyak
1.652 orang dan perempuan sebanyak 1.580 orang (lampiran data profil kesehatan
tabel 4), sedangkan jumlah lahir mati sebanyak 16 orang dengan rincian laki-laki
sebanyak 10 orang dan perempuan sebanyak 6 orang, sehingga angka lahir mati per
1.000 kelahiran adalah 4,9 per 1.000 kelahiran hidup.

III.1.1 ANGKA KEMATIAN IBU (AKI)


Angka Kematian Ibu/AKI menggambarkan jumlah ibu hamil yang
meninggal karena hamil, bersalin, nifas dan bukan karena kecelakaan di suatu wilayah
tertentu selama 1 tahun diantara jumlah kelahiran hidup di wilayah dan pada kurun
waktu yang sama.
Pada tahun 2015 angka kematian ibu sebesar 123,76 per 100.000 kelahiran
hidup. Angka ini meningkat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. AKI pada tahun
2011 s/d 2014 secara berturutan adalah 56 per 100.000 penduduk; 0 per 100.000
penduduk; 54 per 100.000 LH dan 119 per 100.000 LH. Jumlah kematian ibu di kota
Pasuruan tahun 2015 sebanyak 4 kasus, dengan rincian 1 kasus pada ibu bersalin dan 3
kasus pada ibu nifas. Penyebab kematian ibu dikarenakan pendarahan post
partum/HPP (1 kasus) dan preeklampsia (3 kasus). Apabila ditinjau dari usia, maka

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

kematian ibu di Kota Pasuruan terjadi pada rentang usia <20 tahun sebanyak 1 kasus,
20-34 tahun sebanyak 2 kasus dan 35 tahun sebanyak 1 kasus. Berikut ini tren angka
kematian ibu (AKI) di Kota Pasuruan tahun 2011 s/d 2015 (lampiran data profil
kesehatan tabel 6).

Gambar 3.1 Angka Kematian Ibu per 100.000 kelahiran hidup


Kota PasuruanTahun 2011-2015
140.00
120.00

119.00

123.76

100.00
80.00
60.00

56.00

54.00

40.00
20.00
0.00
Th. 2011

0.00
Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011-2015

Untuk menekan AKI, Dinas Kesehatan dan jaringannya akan terus


melakukan upaya penyuluhan yang lebih intensif kepada masyarakat terutama ibu
hamil, peningkatan manajemen KIA, memperbaiki sistem rujukan serta pemberdayaan
masyarakat dalam upaya Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi (P4K)
menuju persalinan yang aman dan selamat.

III.1.2 ANGKA KEMATIAN BAYI/AKB


Angka Kematian Bayi (AKB) dilaporkan menggambarkan jumlah bayi
(umur < 1 tahun) yang meninggal di suatu wilayah tertentu selama 1 tahun diantara
jumlah kelahiran hidup riil di wilayah dan pada kurun waktu yang sama. Pada tahun
2015, terdapat 33 kasus kematian bayi diantara 3.232 kelahiran hidup riil di Kota
Pasuruan atau AKB (dilaporkan) sebesar 10,21 per 1.000 kelahiran hidup (lampiran
data profil kesehatan tabel 5). Tren angka kematian bayi (AKB) di Kota Pasuruan
tahun 2011 s/d 2015 tersaji pada gambar 3.2.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

Gambar 3.2 Angka Kematian Bayi (AKB) per 1.000 kelahiran hidup
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
12
10.21

10
9.38
8
7.14

7.14

Th. 2013

Th. 2014

6.5

6
4
2
0

Th. 2011

Th. 2012

Th. 2015

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Pada tahun 2015 angka kematian bayi sebesar 10,21 per 1.000 kelahiran
hidup. Angka tersebut meningkat bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.
Jumlah kematian bayi (usia <1 tahun) pada tahun 2015 sebanyak 33 kasus dengan
rincian sebagai berikut:
1.

Kematian neonatus (0-7 hari) sebanyak 16 kasus dengan rincian 9 kasus


disebabkan oleh asfiksia, 2 kasus dikarenakan sespis, 3 kasus dikarenakan
kelainan bawaan dan 2 kasus dikarenakan BBLR komplikasi;

2.

Kematian neonatus (8-28 hari) sebanyak 5 kasus dengan rincian BBLR komplikasi
sebanyak 2 kasus, kelainan bawaan 1 kasus dan lain-lain sebanyak 2 kasus;

3.

Kematian bayi (29 hari-11 bulan) sebanyak 12 kasus dengan rincian 3 kasus
disebabkan oleh pneumonia, 2 kasus disebabkan oleh kelainan bawaan, 1 kasus
disebabkan oleh infeksi, 1 kasus disebabkan oleh aspirasi dan lain-lain sebanyak 5
kasus.
Pada masa yang akan datang Dinas Kesehatan dan jaringannya akan

berupaya terus menekan angka kematian bayi melalui peningkatan upaya penyuluhan,
manajemen KIA serta pemberdayaan masyarakat (melalui posyandu maupun kelurahan
siaga) didukung kerja sama lintas sektor.

III.1.3 ANGKA KEMATIAN ANAK BALITA


Angka Kematian Anak balita menggambarkan jumlah anak berumur 1-4
tahun yang meninggal di suatu wilayah tertentu selama 1 tahun diantara jumlah

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

10

kelahiran hidup riil di wilayah dan pada kurun waktu yang sama. Pada tahun 2015,
angka kematian anak balita 0,93 per 1.000 kelahiran hidup (3 kasus), dengan rincian
disebabkan oleh kelainan bawaan (1 kasus), diare (1 kasus) dan lainnya (1 kasus). Bila
dibandingkan dengan tahun sebelumnya (2014), angka kematian anak balita 2015
cenderung menurun tetapi masih lebih tinggi dibanding capaian di tahun 2011 s/d 2013
(lampiran data profil kesehatan tabel 5).

Gambar 3.3 Angka kematian anak balita per 1.000 kelahiran hidup
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
2
1.8

1.79

1.6
1.4
1.2
1

0.93

0.85

0.8
0.6
0.4
0.2
0

0
Th. 2011

Th. 2012

0
Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011-2015

III.1.4 ANGKA KEMATIAN BALITA


Angka Kematian Balita menggambarkan jumlah anak berumur < 5 tahun
yang meninggal di suatu wilayah tertentu selama 1 tahun diantara jumlah kelahiran
hidup di wilayah dan pada kurun waktu yang sama. Pada tahun 2015, angka kematian
balita 11,14 per 1.000 kelahiran hidup (36 kasus). Angka kematian balita (umur < 5
tahun) merupakan penjumlahan dari angka kematian bayi (umur < 1 tahun) dan angka
kematian anak balita (umur 1-4 tahun). Bila dibandingkan dengan tahun-tahun
sebelumnya angka kematian balita 2015 cenderung meningkat dibandingkan tahuntahun sebelumnya (lampiran data profil kesehatan tabel 5).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

11

Gambar 3.4 Angka kematian balita per 1.000 kelahiran hidup


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
12
11.14
10.23

10

8.93
8
7.14
6

6.5

4
2
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011-2015

III.2 ANGKA KESAKITAN (MORBIDITAS)


Selain menghadapi transisi demografi, Indonesia juga menghadapi transisi
epidemiologi yang menyebabkan beban ganda. Di satu sisi, kasus gizi kurang serta
penyakit-penyakit infeksi, baik re-emerging maupun new-emerging disease masih
tinggi. Namun di sisi lain, penyakit degeneratif, gizi lebih dan gangguan kesehatan
akibat kecelakaan juga meningkat. Masalah perilaku tidak sehat juga menjadi faktor
utama yang harus dirubah terlebih dahulu agar beban ganda masalah kesehatan teratasi.
Angka kesakitan (morbiditas) pada penduduk berasal dari community based
data yang diperoleh melalui pengamatan (survailens), terutama yang diperoleh dari
fasilitas pelayanan kesehatan melalui sistem pencatatan dan pelaporan rutin serta
insidentil. Sementara untuk kondisi penyakit menular, berikut ini akan diuraikan
situasi beberapa penyakit menular yang perlu mendapatkan perhatian, termasuk
penyakit menular yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I) dan penyakit yang
memiliki potensi untuk menjadi kejadian luar biasa (KLB).

III.2.1 PENYAKIT MENULAR LANGSUNG


III.2.1.1 TUBERKULOSIS (TB)
A. ANGKA INSIDENS TB BTA+
Angka insidens TB BTA+ Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 169,90 per
100.000 penduduk, angka tersebut mempunyai arti bahwa di Kota Pasuruan (per
100.000 penduduknya) didiagnosis kasus baru TB BTA+ sebanyak 169 kasus. Angka
ini meningkat dibanding capaian tahun 2011, 2012 & 2014 tetapi menurun dibanding
tahun 2013 (lampiran data profil kesehatan tabel 7). Adapun tren angka insidens TB
BTA+ dalam kurun waktu 5 tahun terakhir tersaji dalam gambar 3.5.
Profil Kesehatan Kota Pasuruan

12

Gambar 3.5 Angka Insidens TB per 100.000 Penduduk


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
250
217.97
200
169.39
156

150

100

146.79

110

50

0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber : Data Seksi PemberantasanPenyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

B. ANGKA KEMATIAN AKIBAT TB PARU


Angka kematian TB Paru tahun 2015 adalah jumlah kematian akibat TB
Paru pada tahun 2014 oleh karena proses evaluasi dan lama pengobatan TB Paru.
Angka kematian akibat TB Paru tahun 2015 sebesar 9,24 per 100.000 penduduk
artinya setiap 100.000 penduduk Kota Pasuruan ada yang meninggal akibat TB Paru
sebanyak 9 orang. Dibandingkan dengan angka kematian akibat TB paru tahun-tahun
sebelumnya, maka angka kematian akibat TB Paru tahun 2015 ini meningkat
(lampiran data profil kesehatan tabel 9). Adapun angka kematian akibat TB Kota
Pasuruan dalam kurun waktu 5 tahun terakhir tersaji dalam gambar 3.6.
Gambar 3.6 Angka Kematian Akibat TB Paru per 100.000 penduduk
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
10.0
9.2

9.0
8.0
7.0
6.0
5.2

5.0
4.0
3.0

3.2
2.6

2.0

1.6

1.0
0.0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

13

C. ANGKA PENEMUAN KASUS TB PARU (CDR) BTA POSITIF


Adapun definisi operasional dari cakupan penemuan dan penanganan pasien
baru TB BTA (+) adalah jumlah penderita baru TB BTA (+) yang ditemukan dan
diobati dibandingkan dengan jumlah perkiraan kasus baru TB BTA (+) dalam wilayah
tertentu dalam waktu 1 tahun. Angka penemuan kasus TB Paru (CDR) BTA (+) tahun
2015 sebesar 158,79% atau sebanyak 331 kasus TB BTA (+) lampiran data profil
kesehatan tabel 8. Bila dibandingkan dengan target SPM, maka capaian tahun 2015
telah melampaui target SPM sebesar 100%. Adapun perbandingan capaian angka
penemuan kasus TB paru BTA positif/CDR (Case Detection Rate) dengan target di
SPM pada kurun waktu tahun 2011 s/d 2015 terlihat dalam gambar berikut:

Gambar 3.7 Cakupan Penemuan dan Penanganan Pasien Baru TB BTA Positif
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
180
160
140
120
100
80
60
40
20
0
Cakupan (%)
Target (%)

Th. 2011
72
70

Th. 2012
95
70

Th. 2013
130
80

Th. 2014
137.2
100

Th. 2015
158.79
100

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Untuk variabel cakupan penemuan dan penanganan pasien baru BTA (+)
menunjukan tren meningkat dari tahun 2011 s/d 2015. Pada tahun 2011 s/d 2015 telah
memenuhi target SPM. Peningkatan cakupan penemuan pasien baru TB BTA (+) di
tahun 2015 (melebihi target) dikarenakan pemakaian data proyeksi sasaran program
kesehatan dan data TB khususnya DPS YPP masih mencakup data luar wilayah,
namun tingginya cakupan tersebut juga menandakan bahwa survailens TB semakin
optimal namun harus diimbangi dengan penanganan kasus perorangan yang terusmenerus secara berkelanjutan selama 6-18 bulan ke depan, karena hal ini akan
berdampak pada evaluasi tinggi rendahnya success rate di tahun mendatang.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

14

D. SUCCESS RATETB PARU DAN ANGKA KESEMBUHAN PENDERITA


TB PARU BTA POSITIF
Success Rate (SR) dapat diartikan sebagai angka keberhasilan pengobatan
pasien TB paru BTA (+) yang telah diobati pada tahun 2014. SR tahun 2015 di Kota
Pasuruan sebesar 96,13%. SR merupakan pertambahan dari angka kesembuhan
(95,77%) dan angka pengobatan lengkap/PL (0,35%) lampiran data profil kesehatan
tabel 9. Berikut ini adalah tren angka SR (Succes Rate) TB Paru dari tahun 2011 s/d
2015.

Gambar 3.8 Success Rate (SR) TB Paru Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
98
96

96.13

95.38

94
92.41

92

91.39

90
88
86

85.34

84
82
80
78
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

SR pada tahun 2015 meningkat kembali bila dibandingkan dengan SR


tahun-tahun sebelumnya. Pencapaian angka-angka tersebut cukup tinggi, secara logis
berkaitan dengan ketepatan penerapan strategi pemberantasan DOTS (Directly
Observed Treatment Shortcourse) dengan unsur-unsur komitmen politis, diagnosis
berdasarkan mikroskopis, ketersediaan OAT/Obat Anti TB, Pengawas Menelan
Obat/PMO dan pencatatan pelaporan.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

15

Gambar 3.9 Angka kesembuhan TB Paru BTA (+)


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
120
100
90.77
80

95.77

87.27

86.21
75.39

60
40
20
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Angka kesembuhan penderita TB Paru BTA (+) tahun 2015 merupakan


persentase cakupan penderita TB paru BTA (+) yang ditemukan, diobati dan pada
akhir pengobatan dinyatakan sembuh dibandingkan dengan cakupan penderita TB paru
BTA (+) yang ditemukan dan diobati di Kota Pasuruan selama periode 1 tahun yang
lalu (tahun 2014). Angka kesembuhan penderita TB Paru BTA positif (cure rate) pada
tahun 2015 sebesar 95,77% meningkat bila dibandingkan dengan angka kesembuhan
penderita TB paru BTA (+) tahun-tahun sebelumnya (lampiran data profil kesehatan
tabel 9).

III.2.1.2 KUSTA
A. JUMLAH KASUS BARU KUSTA PB, MB DAN ANGKA PENEMUAN
KASUS BARU KUSTA (NDR)
Penyakit kusta diklasifikasikan menjadi 2 yakni kusta tipe PB (Pause
Baciller) atau tipe kering dan MB (Multi Baciller) atau tipe basah. Tipe PB
mempunyai gejala macula/kelainan kulit antara 1-5 buah, kerusakan syaraf tepi 1 buah,
pemeriksaan BTA negatif, tidak menular dan membutuhkan pengobatan tepat waktu 6
dosis dalam waktu 6-9 bulan. Sedangkan tipe MB mempunyai gejala macula/ kelainan
kulit > 5 buah, kerusakan syaraf tepi >1 buah, pemeriksaan BTA positif, menular dan
membutuhkan pengobatan tepat waktu 12 dosis dalam waktu 12-18 bulan. Berikut ini
adalah perkembangan kasus kusta di Kota Pasuruan dalam kurun waktu 5 tahun
terakhir (Gambar 3.10).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

16

Gambar 3.10 Perkembangan Kasus Kusta Baru Kota Pasuruan Tahun2011-2015


25
20
15
10
5
0
PB
MB
Cacat
NCDR

Th.2011
1
18
5
10.09

Th.2012
0
21
3
11.05

Th.2013
0
14
1
7.03

Th.2014
0
14
0
7.24

Th.2015
3
16
2
9.75

Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Di Kota Pasuruan tahun 2015 ditemukan 19 kasus baru kusta (Laki-laki


sebanyak 12 orang & perempuan sebanyak 7 orang), dengan rincian MB kusta
sebanyak 16 kasus dan PB kusta sebanyak 3 kasus. Jumlah penderita kusta pada usia 014 tahun sebanyak 1 kasus. NCDR/New Case Detection Rate (Angka Penemuan Kasus
Baru) Kusta sebesar 9,75 per 100.000 penduduk, hal ini menandakan bahwa di antara
100.000 penduduk Kota Pasuruan ditemukan kasus kusta baru sebanyak 9 kasus
(lampiran data profil kesehatan tabel 14).
Bila dilihat dari perkembangan kasus baru kusta di Kota Pasuruan dalam
kurun waktu 5 tahun terakhir, maka jumlah kasus kusta pada tahun 2015 cenderung
meningkat bila dibandingkan dengan tahun 2013 & 2014; walaupun lebih sedikit
dibanding tahun 2012. Pada tahun 2015 jumlah tingkat kecacatan tingkat 2 sebanyak 2
kasus (lampiran data profil kesehatan tabel 15).

B. ANGKA PREVALENSI KUSTA


Angka prevalensi kusta (kasus baru & lama) Kota Pasuruan tahun 2015
sebesar 1,44 per 10.000 penduduk (28 kasus). Hal ini mengindikasikan bahwa setiap
10.000 penduduk Kota Pasuruan, terdapat penderita kusta sebanyak 1 orang (lampiran
data profil kesehatan tabel 16)

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

17

C. PENDERITA KUSTA PB DAN MB SELESAI BEROBAT (RFT/RELEASE


FROM TREATMENT)
Pada tahun 2015 di Kota Pasuruan seluruh penderita kusta telah
menyelesaikan pengobatan atau RFT (Release from Treatment) dengan jumlah
penderita sebagai berikut (lampiran data profil kesehatan tabel 17).
a) Persentase RFT Kusta PB sebesar 0%
Angka RFT Kusta PB tahun 2015 sebesar 0% dikarenakan tidak ditemukannya
kasus PB di tahun 2014
b) Persentase RFT Kusta MB sebesar 77,78%
Angka ini berasal dari kohort ditemukannya 9 orang penderita kusta MB pada
tahun dan 7 orang diantaranya telah diberi pengobatan tepat waktu dengan dosis
12-18 bulan. Sehingga persentase penderita kusta selesai berobat (release from
treatment/RFT) tahun 2014 sebesar 77,78%.

III.2.1.3 HIV-AIDS& SYPHILIS


Pada tahun 2015di Kota Pasuruan ditemukan 33 ODHA (Orang Dengan
HIV/AIDS). Angka tersebut merupakan sumbangsih 10 kasus HIV dan 23 kasus
AIDS, sedangkan jumlah kematian akibat HIVAIDS tahun 2015 sejumlah 7 orang
(lampiran data profil kesehatan tabel 11). Jika melihat tren, maka kejadian HIV-AIDS
semakin meningkat dari ke tahun ke tahun. Jumlah kasus HIV-AIDS yang terdeteksi di
Kota Pasuruan pada tahun 2011 sebanyak 8 kasus, pada tahun 2012 sebanyak 16 kasus,
pada tahun 2013 sebanyak 22 kasus, pada tahun 2014 sebanyak 32 kasus dan pada
tahun 2015 meningkat menjadi 33 kasus.
Gambar 3.11 Jumlah Kasus HIV-AIDS Kota Pasuruan Tahun 2011-2015
35

32

33

Th. 2014

Th. 2015

30
22

25
20

16

15
10

5
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan,2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

18

Pada tahun 2015, jumlah kasus HIV-AIDS di Kota Pasuruan (33 kasus) bila
ditinjau dari rentang usia penderita maka 29 kasus penderita HIV-AIDS berada pada
rentang usia 25-49 tahun, 4 kasus pada rentang usia 20-24 tahun. Apabila dilihat dari
proporsi jenis kelamin maka kasus HIV-AIDS di Kota Pasuruan tahun 2015 mayoritas
adalah lak-laki seperti tergambar pada gambar 3.12 berikut (lampiran data profil
kesehatan tabel 11).

Gambar 3.12 Proporsi jenis kelamin Kasus HIV AIDS Kota Pasuruan tahun 2015

36%
64%

Lak-laki
Perempuan

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan,2015

Pendekatan yang dilakukan Dinkes Kota Pasuruan dalam pelaksanaan


surveilans HIV adalah dengan cara unlinked anonymous (tanpa identitas/tidak dapat
ditelusuri) sehingga faktor confidentiality atau kerahasiaan ODHA dapat terjaga.
Adanya komitmen Dinas Kesehatan dan jaringannya dalam membangun klinik VCT
HIV/AIDS, melakukan deteksi dini pada kelompok berisiko tinggi melalui
pemeriksaan darah/serosurvey dan pendampingan bagi ODHA serta mengupayakan
adanya pengobatan ART (Anti Retroviral Treatment) merupakan suatu bentuk
perhatian yang didapatkan ODHA di Kota Pasuruan. Selain itu, untuk mengurangi
resiko penularan HIV AIDS melalui donor darah maka PMI Kota Pasuruan sebagai
unit transfusi darah di Kota Pasuruan menyelenggarakan skreening terhadap sampel
darah pendonor. Dari 3.313 sampel darah pendonor, semuanya telah diskreening
terhadap HIV (lampiran data profil kesehatan tabel 12). Jumlah penderita syphilis di
Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak 9 kasus (lampiran data profil kesehatan tabel 11).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

19

III.2.1.4 PNEUMONIA
Cakupan balita pneumonia ditangani adalah persentase balita dengan
pneumonia yang ditemukan dan diberikan tatalaksana sesuai standar dibandingkan
dengan jumlah pneumonia balita di satu wilayah dalam waktu satu tahun. Cakupan
balita pneumonia ditemukan dan ditangani tahun 2015 sebesar 235,71% (lampiran
data profil kesehatan tabel 10). Capaian pada tahun 2015 meningkat bila dibandingkan
dengan tahun-tahun sebelumnya dan melebihi target 100%. Hal ini dikarenakan pada
tahun 2015 angka perhitungan sasaran program pengendalian pneumonia berubah,
yang awalnya angka insiden pneumonia 10% x total balita menurun menjadi 4,45% x
total balita. Perubahan angka insiden pneumonia 4,45% mengacu pada hasil Riskesdes
2013, yang memberikan informasi bahwa insiden pneumonia balita bervariasi masingmasing Provinsi. Adapun tren cakupan balita pneumonia ditangani tahun 2011 s/d
2015 tersaji dalam gambar 3.13.

Gambar 3.13 Cakupan balita pneumonia ditangani dibanding target


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
250
200
150
100
50
0
Capaian (%)
Target (%)

Th. 2011
76.93
70

Th. 2012
69.6
80

Th. 2013
52.8
90

Th. 2014
63.93
100

Th. 2015
235.7
100

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan,2011 s/d 2015

Bila dibandingkan dengan target SPM, cakupan balita pneumonia ditangani


di Kota Pasuruan tahun 2015 telah memenuhi target SPM yang telah ditetapkan yaitu
sebesar 100%. Hal ini mengindikasikan upaya Dinas Kesehatan dan jaringannya dalam
tatalaksana penemuan dan penanganan penderita pneumonia sesuai standar pelayanan
semakin optimal. Bila dibandingkan dengan capaian tahun-tahun sebelumnya, maka
capaian penemuan pneumonia pada balita pada tahun 2015 meningkat dibanding
tahun-tahun sebelumnya. Cakupan balita pneumonia yang ditangani pada tahun 2012,
2013, 2014 masih belum memenuhi target SPM sedangkan pada tahun 2011 & 2015
telah memenuhi target SPM.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

20

III.2.1.5 DIARE
Angka kesakitan diare menggambarkan jumlah penderita kasus diare di
suatu wilayah tertentu selama 1 tahun diantara jumlah penduduk di wilayah dan pada
kurun waktu yang sama. Pada tahun 2015 ditemukan 7.616 kasus diare diantara
194.815 jiwa penduduk Kota Pasuruan (lampiran data profil kesehatan tabel 13).
Indikator kinerja SPM cakupan penanganan diare adalah penanganan
penderita diare selama 1 tahun2015, dengan perkiraan kasus yang dihitung dari 10% x
Angka kesakitan diare nasional (214/1.000) x jumlah penduduk. Perkiraan kasus diare
untuk Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 4.169 kasus diare, sehingga cakupan
penanganan diare Kota Pasuruan tahun 2015 adalah sebesar 182,68%. Bila
dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, maka cakupan penanganan diare pada
tahun 2015 menurun dibanding tahun-tahun sebelumnya.

Gambar 3.14 Cakupan penanganan diare dibanding target


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
300
250
200
150
100
50
0
Capaian (%)
Target (%)

Th. 2011
241
100

Th. 2012
253
100

Th. 2013
229
100

Th. 2014
252
100

Th. 2015
182
100

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Pencapaian tersebut melampaui target SPM sebesar 100%. Bila dikaji lebih
lanjut, angka tersebut terlalu besar untuk pencapaian kasus diare. Ada beberapa faktor
yang menyebabkan cakupan penanganan diare tinggi antara lain pemakaian data
proyeksi data sasaran program kesehatan dan perhitungan perkiraan kasus diare.
Diperlukan telaah lebih lanjut dalam mengindentifikasi penyebab permasalahan
peningkatan cakupan kasus diare. Beberapa evaluasi telah dilakukan dalam sistem
surveilans yang dijalankan di Dinas Kesehatan, Puskesmas dan jaringannya (posyandu
maupun kelurahan siaga). Hasilnya, form pelaporan yang digunakan Puskesmas masih
tidak mengakomodir kewilayahan (PWS/Pemantauan Wilayah Setempat) sehingga

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

21

sejumlah besar angka diare dari masyarakat daerah berbatasan (Kabupaten Pasuruan)
tercover dalam pelaporan. Disamping itu memang kasus diare cukup tinggi di Kota
Pasuruan. Untuk keberhasilan program yang akan datang Dinas Kesehatan dan
jaringannya berupaya terus meningkatkan sistem surveilans agar penemuan dan
penanganan penderita diare sesuai standar dapat memenuhi target SPM dengan baik.

III.2.2 PENYAKIT MENULAR BERSUMBER BINATANG


III.2.2.1 DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)
A. INSIDENS RATE (IR) DBD DAN CFT (%)
Insiden Rate/IR (Angka Kesakitan) DBD menggambarkan jumlah penderita
kasus DBD di suatu wilayah tertentu selama 1 tahun diantara jumlah penduduk di
wilayah dan pada kurun waktu yang sama. Penderita DBD yang dimaksud adalah
penderita yang demam tinggi mendadak, terus menerus berlangsung 2-7 hari tanpa
sebab yang jelas, tanda-tanda perdarahan dari atau pembesaran hati serta hasil
pemeriksaan laboratorium dinyatakan positif DBD. Semakin rendah angka kesakitan
DBD mengindikasikan semakin berhasilnya program penanggulangan DBD.
Pada tahun 2015 ditemukan 227 kasus DBD diantara 194.815 penduduk
Kota Pasuruan atau IR sebesar 116,5 per 100.000 penduduk (lampiran data profil
kesehatan tabel 21). Insiden Rate/IR DBD tahun 2015 ini menunjukkan peningkatan
dari IR DBD tahun-tahun sebelumnya. Secara berturut-turut angka IR DBD di Kota
Pasuruan dari tahun 2011 sampai dengan 2015 adalah 41; 49,46; 103,25; 65,12 dan
116,52 per 100.000 penduduk (Gambar 3.15).
Gambar 3.15 Angka kesakitan (Insiden Rate/IR) DBD per 100.000 penduduk
di Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
140
120

116.52
103.25

100
80

65.12

60
49.46

40

41

20
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2010 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

22

Untuk menekan angka kesakitan (IR) DBD Perlu dilakukan kegiatan


pemberantasan penyakit DBD yang berkesinambungan. Disamping itu, CFR DBD
(angka kematian akibat DBD) tahun 2015 sebesar 0% yang artinya tidak ada penderita
DBD yang meninggal akibat DBD. Adapun persebaran kasus DBD di Kota Pasuruan
tahun 2015 dapat terlihat pada gambar 3.16.

Gambar 3.16 Persebaran Kasus DBD di Kota Pasuruan Tahun 2015

Jml Kasus DBD 9

Jml Kasus DBD 5-8


Jml Kasus DBD 4

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Berdasarkan gambar 3.16 maka diperoleh informasi bahwa kelurahan


Bugulkidul, kelurahan Bugullor, kelurahan Gentong, kelurahan Karangketug,
kelurahan Kebonagung, kelurahan Purworejo, kelurahan Purutrejo, kelurahan
Krampyangan, Kelurahan Krapyakrejo dan kelurahan Sebani merupakan daerah
dengan kasus DBD tinggi (jumlah kasus 9) pada tahun 2015.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

23

B. CAKUPAN PENEMUAN DAN PENANGANAN DBD (%)


Adapun definisi operasional dari cakupan penemuan dan penanganan DBD
adalah persentase penderita DBD yang ditangani sesuai standart di satu wilayah dalam
kurun waktu 1 tahun dibandingkan dengan jumlah penderita DBD yang
ditemukan/dilaporkan dalam kurun waktu 1 tahun yang sama. Cakupan penemuan dan
penanganan DBD di Kota Pasuruan pada tahun 2015 sebesar 100%; artinya dari 227
kasus DBD yang ada seluruhnya mendapatkan penanganan yang fokus dan terarah
(lampiran data profil kesehatan tabel 21). Cakupan penemuan dan penanganan DBD
tahun 2011 s/d 2015 tetap yakni sebesar 100% dan telah memenuhi target SPM sebesar
100%, seperti tampak pada gambar 3.17.

Gambar 3.17 Cakupan penemuan-penanganan DBD & Jumlah kasus DBD


Di Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
250

120%
227

200

100%
100%

100%

100%

100%

100%
80%

193

150

126
100

60%

94

40%

77
50

20%

0%
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013
Capaian (%)

Th. 2014

Th. 2015

Jml kasus

Sumber : Data Seksi Pemberantasan PenyakitDinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Bila ditinjau dari jumlah kasus DBD di Kota Pasuruan, maka jumlah kasus
pada tahun 2015 sebesar 227 kasus, meningkat jumlahnya bila dibandingkan dengan
tahun-tahun sebelumnya. Terlepas dari itu semua, dari tahun ke tahun DBD masih
menjadi permasalahan kesehatan yang serius di Kota Pasuruan meskipun setiap ada
kasus mendapatkan penanganan. Alasan faktualnya adalah faktor alam (musim, iklim,
kemiringan, ketinggian dan lain-lain) yang merupakan best habitat/bionomik nyamuk
untuk perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypty Sp dan faktor sosial masyarakat Kota
Pasuruan yang masih berpendapat bahwa fogging adalah upaya utama dalam
penanggulangan DBD. Fogging bukanlah solusi utama penanggulangan DBD, tetapi
fogging harus tetap dilakukan pada setiap ada kasus DBD yang berdasarkan hasil
Penyelidikan Epidemiologi-nya direkomendasikan untuk dilakukan Fogging. Fogging

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

24

kerapkali dilakukan di daerah endemis seperti Kota Pasuruan. Meskipun kerapkali


dilakukan, penyuluhan tentang efektifnya PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk
dengan 3M Plus) yang didukung abatisasi dan PJB (Pemeriksaan Jentik Berkala)
secara serentak dan intensif tetap dilakukan.Oleh karena itu, Dinas Kesehatan dan
jaringannya akan terus berupaya meningkatkan penyuluhan, pemberdayaan masyarakat
serta kerja sama lintas program dan lintas sektor untuk penanggulangan DBD agar
angka kesakitan DBD dapat ditekan menjadi jauh lebih rendah.

III.2.2.2 MALARIA
Sepanjang tahun 2015 tidak ada kasus malaria di Kota Pasuruan atau angka
kesakitan malaria sebesar 0% (lampiran data profil kesehatan tabel 22). Hal ini
dikarenakan secara geografis Kota Pasuruan bukan merupakan daerah endemik yang
mendukung bionomik nyamuk anopheles sp.

III.2.2.3 FILARIASIS
Penyakit Kaki Gajah disebut juga dengan penyakit Filariasis yaitu penyakit
yang ditularkan melalui cacing Filaria. Cacing ini dibawa oleh nyamuk dan menyebar
ke seluruh jaringan tubuh manusia. Penderita kaki gajah akan mengalami cacat yang
berkelanjutan bila tidak diobati. Gejala yang dapat dilihat dari penyakit ini berupa
pembesaran pada bagian anggota tubuh penderita. Sepanjang tahun 2015 tidak ada
kasus filariasis di Kota Pasuruan atau angka kesakitan filariasis sebesar 0% (lampiran
data profil kesehatan tabel 23).

III.2.3 PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I)


Penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I) yang dimaksud dalam
hal ini adalah penyakit difteri, pertusis, tetanus non neonatorium, tetanus neonatorium,
campak, polio, hepatitis dan hepatitis klinis. Pada tahun 2015 di Kota Pasuruan tidak
ada kasus pertusis, tetanus, polio, campak dan hepatitis B (lampiran data profil
kesehatan tabel 19 & 20). Adapun jumlah kasus PD3I di Kota Pasuruan sepanjang
tahun 2015 seperti dinterpretasikan pada gambar 3.18. Jumlah kasus difteri tahun 2015
sebanyak 1 kasus, ditemukan di kelurahan Purworejo dan CFR 0%, sedangkan jumlah
kasus neonatorium sebanyak 1 kasus, ditemukan di Kelurahan Gadingrejo dan
meninggal (CFR 100%).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

25

Gambar 3.18 Kasus Penyakit Menular Yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi
(PD3I) Per Wilayah Kerja Puskesmas di Kota Pasuruan Tahun 2015
1
0.9
0.8
0.7
0.6
0.5
0.4
0.3
0.2
0.1
0
Difteri

Gadingr
ejo
0

Karang
ketug
0

Kebon
Agung
1

Sekarga
dung
0

Bugul
kidul
0

Kandang Trajeng
sapi
0
0

Kebonsa
ri
0

TotaL

Pertusis

Tetanus

Tetanus Neo

Campak

Polio

Hepatitis B

Sumber : Data Seksi Pencegahan PenyakitDinkes Kota Pasuruan, 2015

III.2.4 Pola 10 Penyakit terbanyak


Berdasarkan Laporan LB1 Puskesmas dan Jaringannya, maka 10 penyakit
terbanyak di Puskesmas di wilayah Kota Pasuruan tahun 2015 tersaji dalam gambar
3.19.

Gambar 3.19 Sepuluh Penyakit Terbanyak Dilayani di Puskesmas dan Jaringannya


Kota Pasuruan Tahun 2015

Febris tanpa sebab yg jelas

8172

Hipertensi esensial ringan(T140/90-159/99)

8541

Kontrasepsi

8588

Diare and gastroenteritis tanpa dehidrasi

8605

Dermatitis kontak alergika

8901

Gastritis, unspecified

11857

cephalgia /sakit kepala

13031

Myalgia

15886

Acute pharyngitis

27677

Nasofaringitis Akut [common cold]

57143
0

10000 20000 30000 40000 50000 60000

Sumber: Data Seksi Yankesdas Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

26

Berdasarkan gambar 3.19 maka urutan 10 penyakit terbanyak dilayani di Puskesmas


Kota Pasuruan tahun 2015 sebagai berikut:
1.

Nasofaringitis akut/common cold (kode J00)

2.

Acute pharyngitis (kode J02)

3.

Myalgia (kode M79.1)

4.

Cephalgia /sakit kepala (kode R51)

5.

Gastritis, unspecified (kode K29.7)

6.

Dermatitis kontak alergika (kode L23)

7.

Diare and gastroenteritis tanpa dehidrasi (kode A09.a)

8.

Kontrasepsi (kode Z30)

9.

Hipertensi esensial ringan(T140/90-159/99) (kodeI10a)

10. Febris tanpa sebab yg jelas (kode R50)

Gambar 3.20 Perkembangan 3 penyakit terbanyak di Puskesmas dan Jaringannya


Kota Pasuruan Tahun 2013-2015 (kasus)

Th.2015

Th.2014

Th.2013

Acute pharingitis
Myalgia
Nasofaringitis

10000

20000

Th.2013
25253
32082
58159

30000

40000

Th.2014
16619
15658
32895

50000

60000

Th.2015
27677
15886
57143

Sumber: Data Seksi Yankesdas Dinkes Kota Pasuruan, 2013 s/d 2015

Berdasarkan gambar 3.19& 3.20 maka dapat diperoleh informasi perkembangan


penyakit selama 3 tahun terakhir yakni nasofaringitis masih menjadi penyakit dengan
urutan tertinggi di Kota Pasuruan, selain itu acute pharingistis menduduki urutan
kedua pada tahun 2014 & 2015.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

27

III.2.5 AFP RATE (NON POLIO) <15 TAHUN


Adapun definisi operasional cakupan penemuan penderita AFP adalah
jumlah kasus AFP non polio yang ditemukan dan dilaporkan diantara 100.000
penduduk <15 tahun di satu wilayah kerja tertentu. Kasus AFP adalah semua anak
berusia < 15 tahun dengan kelumpuhan yang bersifat layuh terjadi secara akut
(mendadak) dan bukan disebabkan oleh rudapaksa. Pada tahun 2015 jumlah kasus AFP
yang ditemukan sebanyak 1 kasus diantara 50.076 penduduk kota Pasuruan usia <15
tahun sehingga AFP Rate sebesar 2,00 per 100.000 penduduk usia <15 tahun
(lampiran data profil kesehatan tabel 18)

Gambar 3.21 Cakupan Penemuan Penderita AFP per 100.000 penduduk <15 tahun
Kota Pasuruan Tahun 2011-2015
4.5
4

4.02

3.5
3
2.5
2

2
2.1

1.9

1.5
1
0.5
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

AFP Rate

Th. 2014

Th. 2015

Target SPM

Sumber : Data Seksi Pencegahan PenyakitDinkes Kota Pasuruan,2010 s/d 2015

Cakupan Penemuan Penderita AFP di tahun 2011 sebesar 1,9 per 100.000
penduduk usia < 15 thn (belum memenuhi target SPM), di tahun 2012 sebesar 4 per
100.000 penduduk usia < 15 thn (sudah memenuhi target SPM), di tahun 2013 sebesar
4,02 per 100.000 penduduk usia < 15 thn (sudah memenuhi target SPM), di tahun 2014
sebesar 2,1 per 100.000 penduduk usia <15 tahun (sudah memenuhi target SPM) dan
di tahun 2015 sebesar 2 per 100.000 penduduk usia <15 tahun (sudah memenuhi target
SPM).Apabila dibandingkan dengan target, maka pencapaian AFP rate selama 4 tahun
terakhir telah memenuhi target. Hal tersebut menjadi acuan bagi penemuan kasus AFP
(non polio) yang harus berjalan efektif seiring dengan penguatan surveilans aktif di
Puskesmas dan jaringannya.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

28

III.3 STATUS GIZI MASYARAKAT


Status gizi masyarakat dapat melalui indikator-indikator, antara lain bayi
dengan berat badan lahir rendah (BBLR),status gizi balita, anemia gizi pada ibu dan
pekerja wanita serta gangguan akibat kekurangan yodium (GAKY). Status gizi
merupakan salah satu indikator MDGs yang perlu mendapatkan perhatian dan akan
dibahas (disamping BBLR) pada sub bagian berikut ini.

III.3.1 BAYI DENGAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH (BBLR)


Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) adalah bayi dengan berat kurang dari 2500
gram yang ditimbang pada saat lahir sampai dengan 24 jam pertama setelah lahir Bayi
baru lahir ditimbang adalah jumlah bayi lahir hidup yang ditimbang segera setelah
lahir. Bayi lahir dengan berat badan lahir rendah (BBLR) merupakan salah satu faktor
yang mempunyai kontribusi terhadap kematian bayi khususnya pada masa perinatal.
Selain itu bayi berat lahir rendah dapat mengalami gangguan mental dan fisik pada
usia tumbuh kembangnya. Persentase bayi baru lahir ditimbang di Kota Pasuruan
tahun 2015 sebesar 96,6% dari 3.364 kelahiran hidup proyeksi sedangkan persentase
BBLR di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 3,57% atau sejumlah 116 kasus BBLR per
3.364 kelahiran hidup proyeksi (lampiran data profil kesehatan tabel 37).

Gambar 3.22 Persentase Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR)


di Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
5
4.5
4

4.2

4.5

4.23

3.5

3.5

3.57

3
2.5
2
1.5
1

0.5
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber: Data Seksi GiziDinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Berdasarkan gambar diatas maka dapat diperoleh informasi bahwa


persentase bayi dengan berat badan rendah (BBLR) dari bayi lahir hidup tahun 2015
meningkat 0,1% dibandingkan tahun 2014, tetapi semakin menurun bila dibandingkan
dengan tahun 2011-2015.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

29

III.3.2 STATUS GIZI BALITA INDIKATOR BB/U


Berdasarkan data yang terekam sepanjang tahun 2015 maka dari 14.722
balita yang diperiksa, 179 balita berat badannya sangat kurang (1,2%), 919 balita berat
badannya kurang (6,2%), 13.432 balita berat badannya normal (91,2%) dan 191 balita
sisanya berat badannya lebih (3%) sebagaimana tersaji dalam gambar dibawah ini.
Gambar 3.23 Persentase Status Gizi Balita BB/U Kota Pasuruan 2015 (%)
1.3 1.2

6.2

91.2

BB Sangat kurang

BB kurang

BB normal

BB lebih

Sumber: Laporan tahunan Gizi Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Balita gizi baik adalah balita dengan status gizi menurut berat badan (BB)
dan umur (U) dengan 2 >Z-score SD > -2, balita gizi kurang dimaksud adalah balita
dengan status gizi menurut berat badan (BB) dan umur (U) dengan -2 >Z-score SD > 3 sedangkan balita gizi burukadalah balita dengan status gizi menurut berat badan (BB)
dan umur (U) dengan Z-score<-3 SD dan atau dengan tanda-tanda klinis (marasmus,
kwasiorkor dan marasmus-kwasiorkor). Bila dibandingkan dengan tahun-tahun
sebelumnya maka dapat diperoleh perbandingan sbb:
Gambar 3.24 Perkembangan Persentase Status Gizi Balita BB/U
Kota Pasuruan Th 2011 s/d 2015 (%)
100
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0

Th.2011
Th.2012
Th.2013
Th.2014
Th.2015

Gizi lebih
1.71
1.58
1.74
1.6
1.3

Gizi baik
70.19
90.5
88.66
90.6
91.2

Gizi kurang
8.35
6.59
5.94
6.4
6.2

Gizi buruk
0.64
1.62
1.55
1.5
1.2

Sumber: Data Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

30

Berdasarkan gambar 3.24 maka dapat diperoleh informasi bahwa persentase


balita dengan gizi lebih tahun 2015 menurun dibandingkan tahun-tahun sebelumnya,
persentase balita gizi baik tahun 2015 semakin meningkat bila dibandingkan tahuntahun sebelumnya. Sedangkan untuk persentase gizi kurang tahun 2015 meningkat
0,2% dibandingkan tahun lalu dan persentase balita gizi buruk tahun 2015 menurun
dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Hal ini menandakan bahwa balita di Kota
Pasuruan semakin baik statsus gizinya. Perlu dilakukan upaya perbaikan gizi yang
berkesinambungan dan merata agar prevalensi balita gizi kurang dan dan gizi buruk
semakin berkurang.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

31

BAB
SITUASI UPAYA KESEHATAN
Untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, perlu dilakukan upaya
pelayanan kesehatan yang melibatkan masyarakat sebagai individu dan masyarakat
sebagai bagian dari kelompok atau komunitas. Upaya kesehatan mencakup upayaupaya

pelayanan

kesehatan,

promosi

kesehatan,

pemeliharaan

kesehatan,

pemberantasan penyakit menular, pengendalian penyakit tidak menular, penyehatan


lingkungan dan penyediaan sanitasi dasar, perbaikan gizi masyarakat, pengamanan
sediaan farmasi dan alat kesehatan, penanggulangan bencana dan sebagainya. Upaya
kesehatan di Kota Pasuruan tergambar dalam uraian di bawah ini.

IV.1 PELAYANAN KESEHATAN DASAR


Upaya pelayanan kesehatan dasar merupakan langkah awal dalam
memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Dengan pelayanan kesehatan
dasar yang cepat, tepat dan efektif diharapkan dapat mengatasi sebagian masalah
kesehatan masyarakat. Pada uraian berikut dijelaskan pelayanan kesehatan dasar yang
diselenggarakan di sarana pelayanan kesehatan.

IV.1.1 PELAYANAN KESEHATAN KELUARGA


Undang-Undang nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan mengamanatkan
bahwa upaya kesehatan ibu ditujukan untuk menjaga kesehatan ibu sehingga mampu
melahirkan generasi yang sehat dan berkualitas serta dapat mengurangi angka
kematian ibu sebagai salah satu indikator Renstra dan MDGs. Upaya kesehatan ibu
sebagaimana dimaksud pada Undang-Undang tersebut meliputi upaya promotif,
preventif, kuratif dan rehabilitatif. Kegiatan Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) merupakan
kegiatan prioritas mengingat terdapat indikator dampak, yaitu Angka Kematian Ibu
(AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB) yang merupakan indikator keberhasilan
pembangunan daerah, khususnya pembangunan kesehatan. Indikator ini juga
digunakan sebagai salah satu pertimbangan dalam menentukan Indeks Pembangunan
Manusia (IPM).

IV.1.1.1 CAKUPAN PELAYANAN IBU HAMIL K1


Cakupan kunjungan ibu hamil K-1 memberikan gambaran ibu hamil yang
mendapatkan pelayanan antenatal sesuai standar yang pertama kali pada masa
kehamilan di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Indikator ini digunakan

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

32

untuk mengetahui jangkauan pelayanan antenatal serta kemampuan program dalam


menggerakkan masyarakat. Cakupan kunjungan ibu hamil K-1 di Puskesmas se-Kota
Pasuruan pada tahun 2015 sebanyak 3.582 dari total 3.700 ibu hamil sasaran (96,81%)
lampiran data profil kesehatan tabel 29. Dibandingkan dengan tahun sebelumnya
maka pencapaian K1 pada tahun 2015 meningkat, tersaji dalam gambar dibawah ini.

Gambar 4.1 Cakupan Pelayanan Ibu Hamil K1


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
98
97

96.81

96
95.22

95

95.08

94.56
94
93.5
93

92.94

92
91
Th. 2010

Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Untuk selalu meningkatkan dan mempertahankan cakupan kunjungan ibu


hamil K-1, Dinas Kesehatan terus mengoptimalkan upaya promotif dan preventif oleh
Puskesmas dan jaringannya terutama dengan semakin didukungnya kegiatan
Puskesmas oleh dana operasional BOK.

IV.1.1.2 CAKUPAN PELAYANAN IBU HAMIL K4


Adapun definisi operasional cakupan kunjungan ibu hamil K4 berdasarkan
lampiran Kepmenkes RI No. 828/MENKES/SK/IX/2008 adalah cakupan ibu hamil
yang telah memperoleh pelayanan antenatal sesuai dengan standart paling sedikit 4 kali
(minimal satu kali pada triwulan pertama, satu kali pada triwulan kedua dan dua kali
pada triwulan ketiga umur kehamilan) oleh tenaga kesehatan di satu wilayah kerja pada
kurun waktu tertentu.
Kunjungan ibu hamil sesuai standart adalah pelayanan yang mencakup 10 T
antara lain: (1) timbang badan & ukur TB, (2) ukur tekanan darah, (3) nilai status gizi,
(4) ukur TFU, (5) tentukan persentasi janin & DJJ, (6) Skrinning status imunisasi
tetanus & pemberian tetanus toksoid, (7) pemberian tablet besi (90 tablet selama
kehamilan, (8) tes lab sederhana (Hb, protein urin) dan atau berdasarkan indikasi
Profil Kesehatan Kota Pasuruan

33

HbsAg, Sifilis, HIV & TBC, (9) tata laksana kasus, (10) temu wicara (pemberian
komunikasi interpersonal & konseling). Indikator ini digunakan untuk mengukur
keberhasilan pelayanan pada masa kehamilan. Melalui kegiatan kunjungan ibu hamil
antenatal care diharapkan deteksi dini dan perawatan kehamilan dapat dilaksanakan
dengan baik dan berkualitas.
Pada tahun 2015 cakupan kunjungan ibu hamil K-4 di Puskesmas se-Kota
Pasuruan sebanyak 3.158 ibu hamil dari total 3.700 ibu hamil sasaran (85,35%)
lampiran data profil kesehatan tabel 29. Adapun tren cakupan kunjungan ibu hamil K4 dibanding dengan target SPM dalam kurun waktu 5 tahun terakhir seperti tampak
pada gambar 4.2.

Gambar 4.2 Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K-4 dibanding Target


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
100
95
90
85
80
75
Capaian (%)
Target (%)

Th. 2011
89
91

Th. 2012
90
92

Th. 2013
98
93

Th. 2014
84.4
94

Th. 2015
85.35
94

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Cakupan kunjungan ibu hamil K-4 tahun 2015 di Kota Pasuruan mengalami
peningkatan dibandingkan dengan tahun 2014 tetapi masih lebih rendah dibandingkan
capaian di tahun 2011 s/d 2013, capaian K4 tahun 2015 masih belum memenuhi target
SPM sebesar 94%. Penyuluhan lebih intensif baik melalui posyandu, kelurahan siaga
maupun kegiatan pemberdayaan lain, manajemen KIA yang lebih optimal serta kerja
sama lintas program dan lintas sektor sangat diperlukan untuk meningkatkan
keberhasilan indikator ini agar riwayat ibu hamil dapat diikuti secara lengkap minimal
sampai dengan persalinan.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

34

IV.1.1.3

CAKUPAN

PERTOLONGAN

PERSALINAN

OLEH

TENAGA

KESEHATAN
Definisi operasional cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan
yang memiliki kompetensi kebidanan berdasarkan lampiran Kepmenkes RI No.
828/MENKES/SK/IX/2008 adalah ibu bersalin yang mendapat pertolongan persalinan
oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi kebidanan di satu wilayah kerja pada
kurun waktu tertentu. Pertolongan persalinan adalah proses pelayanan persalinan
dimulai pada kala I sampai dengan kala IV persalinan, tenaga kesehatan yang memiliki
kompetensi kebidanan adalah tenaga kesehatan yang memiliki kemampuan klinis
kebidanan sesuai standar.
Pada tahun 2015 cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan di
Puskesmas se-Kota Pasuruan sebanyak 3.220 ibu bersalin dari total 3.532 sasaran ibu
bersalin (91,17%) lampiran data profil kesehatan tabel 29. Cakupan pertolongan
persalinan oleh tenaga kesehatan pada tahun 2015 meningkat dibandingkan dengan
tahun 2014 tetapi masih lebih rendah dibandingkan tahun 2011-2013, sebagaimana
ditunjukkan oleh gambar dibawah ini. Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga
kesehatan tahun 2014 & 2015 belum memenuhi target SPM tetapi untuk tahun 2011
s/d 2013 telah memenuhi target.
Gambar 4.3 Cakupan Pertolongan Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan
Dibanding Target Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
100
99
98
97

96
95
94

94

95

94

92
90

90

90

Th. 2011

Th. 2012

90.7

91.17

88
86
84
Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Meningkatnya cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang


mempunyai kompetensi kebidanan menandakan peningkatan pelayanan persalinan di
Puskesmas dan jaringannya. Hal ini juga mengindikasikan keberhasilan kegiatan
pemberdayaan masyarakat untuk memotivasi masyarakat bersalin ditolong oleh tenaga

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

35

kesehatan didukung peningkatan kemampuan petugas dalam memberikan pertolongan


persalinan. Namun yang penting untuk dilakukan perbaikan lagi adalah pelayanan
yang lebih optimal dalam hal sumber daya (sarana dan SDM) maupun manajemen
KIA.

IV.1.1.4 IBU NIFAS MENDAPAT VITAMIN A


Pemberian kapsul vitamin A ibu nifas (melahirkan) memiliki manfaat
penting bagi ibu dan bayi yang disusuinya. Tambahan vitamin A melalui suplementasi
dapat meningkatkan kualitas ASI, meningkatkan daya tahan tubuh dan dapat
meningkatkan kelangsungan hidup anak. Semua ibu yang baru melahirkan segera
diberi dua kapsul vitamin A (warna merah). Caranya segera diberikan 1 kapsul setelah
melahirkan dan 1 kapusl pada 24 jam kemudian, targetnya 90%. Berikut ini adalah
cakupan pemberian vitamin A pada ibu nifas di Kota Pasuruan tahun 2012 s/d 2015
dibanding target.
Gambar 4.4 Cakupan Pemberian Vitamin A pada Ibu Nifas
Dibanding Target Kota Pasuruan Tahun 2012-2015 (%)
92
90
88
86
84
82
80
78
76
74
72
70

90

90

90

90
88.12

87.63

81.53
77.99

Th. 2012

Th. 2013
Target (%)

Th. 2014

Th. 2015

Capaian (%)

Sumber: Data Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan, Th 2012 s/d 2015

Berdasarkan gambar 4.4 maka cakupan pemberian vitamin A pada ibu hamil
pada tahun 2015 sebanyak 87,63% menurun 0,5% dibandingkan tahun 2014, tetapi
masih diatas capaian tahun 2012 & 2013. Cakupan pemberian vitamin A pada ibu
hamil tahun 2012-2015 masih kurang dari target nasional sebesar 90% (lampiran data
profil kesehatan tabel 29).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

36

IV.1.1.4 IBU HAMIL MENDAPAT TABLET FE-3


Pemberian tablet Fe pada ibu hamil (90 tablet pada masa kehamilan) sangat
penting dikarenakan tablet Fe yang kaya dengan zat besi bisa mencegah anemia pada
ibu hamil dan mengurangi resiko bayi lahir dengan berat badan rendah, selain itu zat
besi memiliki peranan penting untuk pertumbuhan janin. Pada tahun 2015 di Kota
Pasuruan tercatat 3.092 ibu hamil mendapat 90 tablet Fe-3 dari 3.700 ibu hamil yang
ada atau cakupan sebesar 83,57% (lampiran data profil kesehatan tabel 32). Cakupan
ibu hamil mendapat tablet Fe-3 meningkat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya,
tetapi masih belum memenuhi target 95%. Adapun cakupan ibu hamil mendapat tablet
Fe 3 dalam kurun waktu 5 tahun terakhir tersaji dalam gambar 4.5 berikut.

Gambar 4.5 Cakupan Ibu hamil mendapat Tablet Fe-3


Dibanding Target Kota Pasuruan Th 2011 s/d 2015 (%)
100
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0
Capaian (%)
Target

Th. 2011
50.35
95

Th. 2012
68.5
95

Th. 2013
67.6
95

Th. 2014
79.8
95

Th. 2015
83.57
95

Sumber: Data Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan, Th 2011 s/d 2015

Pencapaian cakupan ibu hamil mendapat tablet Fe-3 meningkat dikarenakan


pemberian Fe-3 oleh bidan praktek swasta (BPS) dan Dokter Praktek swasta (DPS)
telah tercatat walaupun masih perlu banyak perbaikan dalam sistem pencatatan dan
pelaporan.Upaya optimalisasi manajemen pencatatan, pelaporan dan perencanaan
kebutuhan obat untuk pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA) terutama Fe untuk ibu
hamil harus lebih ditingkatkan kualitasnya.

IV.1.1.5 CAKUPAN KOMPLIKASI KEBIDANAN DITANGANI


Definisi operasional cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani
berdasarkan lampiran Kepmenkes RI No. 828/MENKES/SK/IX/2008 adalah ibu
dengan komplikasi kebidanan di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu yang
mendapat penanganan definitif sesuai dengan standart oleh tenaga kesehatan terlatih
Profil Kesehatan Kota Pasuruan

37

pada tingkat pelayanan dasar dan rujukan (Polindes, Puskesmas, Puskesmas Poned,
Rumah bersalin, RSIA/RSB, RSU, RSK, RSU Ponek, praktek bidan). Komplikasi
yang dimaksud adalah kesakitan pada ibu hamil, ibu bersalin, ibu nifas yang dapat
mengancam jiwa ibu dan/atau bayiyang mendapatkan pelayanan sesuai standar pada
tingkat pelayanan dasar dan rujukan. Adapun penanganan definitif dimaksud adalah
pemberian tindakan terakhir untuk menyelesaikan permasalahan setiap kasus
komplikasi kebidanan.
Komplikasi dalam kehamilan antara lain abortus, hiperemesis gravidarum,
pendarahan pervagina, hipertensi dalam kehamilan (preeklampsia, eklampsia),
kehamilan lewat waktu, ketuban pecah dini sedangkan komplikasi dalam persalinan
antara lain kelainan letak/presentasi janin, partus macet, hipertensi dalam kehamilan
(preeklampsia, eklampsia), pendarahan pasca persalinan, infeksi berat/sepsis, kontraksi
dini/persalinan prematur, kehamilan ganda. Komplikasi dalam nifas antara lain
hipertensi dalam kehamilan (preeklampsia, eklampsia), infeksi nifas dan pendarahan
nifas.
Pada tahun 2015 di Kota Pasuruan terdapat 653 dari 740 perkiraan target
sasaran ibu dengan komplikasi kebidanan ditangani atau sebesar 88,24% (lampiran
data profil kesehatan tabel 33). Apabila dibandingkan dengan target SPM, cakupan
komplikasi kebidanan ditangani di Kota Pasuruan selama 5 tahun terakhir telah
memenuhi target sebagaimana tertuang dalam gambar berikut.

Gambar 4.6 Cakupan Komplikasi Kebidanan Ditangani Dibanding Target


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
100
95
90
85
80
75

70

Th. 2011
Capaian (%)
91
Target (%)
80

Th. 2012
89
80

Th. 2013
94
80

Th. 2014
94.6
80

Th. 2015
88.24
80

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

38

IV.1.1.6 CAKUPAN PELAYANAN NIFAS


Definisi cakupan pelayanan nifas berdasarkan lampiran Kepmenkes RI No.
828/MENKES/SK/IX/2008 adalah pelayanan kepada ibu pada masa 6 jam sampai
dengan 42 hari pasca persalinan sesuai dengan standar. Pelayanan nifas sesuai standar
adalah pelayanan kepada ibu nifas sedikitnya 3 kali pada 6 jam pasca persalinan s/d 3
hari, pada minggu ke 2 dan pada minggu ke 4 termasuk pemberian vitamin A 2 kali
serta persiapan dan atau pemasangan KB pasca persalinan. Pada tahun 2015, yang
mendapatkan pelayanan nifas sebanyak 3.186 dari sasaran 3.532 ibu nifas (90,20%)
lampiran data profil kesehatan tabel 29.
Gambar 4.7 Cakupan Pelayanan Nifas Dibanding Target
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
100
98
96
94
92
90
88
86
84
Capaian (%)
Target (%)

Th. 2011
99
95

Th. 2012
93
95

Th. 2013
97
95

Th. 2014
89.6
95

Th. 2015
90.2
95

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Apabila dibandingkan dengan target SPM selama 5 tahun terakhir, cakupan


pelayanan nifas di Kota Pasuruan tahun 2015 meningkat 0,6% dibanding tahun 2014
tetapi masih dibawah capaian di tahun 2011 s/d 2013. Capaian di tahun 2012, 2014 &
2015 masih belum memenuhi target SPM nasional. Hal ini menjadikan pekerjaan
rumah untuk memberikan pelayanan kesehatan yang optimal kepada ibu bersalin
pasca persalinan. Indikator ini mengukur kemampuan manajemen program KIA
dalam menyelenggaraan pelayanan nifas yang profesional.

IV.1.1.7 CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATAL (KN) 1 DAN LENGKAP


Kunjungan Neonatus (KN)1 adalah pelayanan kesehatan neonatal dasar pada
6-24 jam setelah lahir. Pada tahun 2015 cakupan KN1 Kota Pasuruan sebesar 96,05%
dari 3.364 proyeksi lahir hidup (lampiran data profil kesehatan tabel 38). Cakupan

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

39

kunjungan neonatal (KN1) tahun 2015 menurun dibandingkan dengan cakupan tahuntahun sebelumnya tetapi telah memenuhi target 95%.
Kunjungan Neonatus (KN) Lengkap adalah pelayanan kesehatan neonatal
dasar meliputi ASI eksklusif, pencegahan infeksi berupa perawatan mata, tali pusat,
pemberian vitamin K 1 injeksi dan imunisasi hepatitis B 1 bila tidak diberikan saat
lahir, dan manajemen terpadu bayi muda. Dilakukan sesuai standar sedikitnya 3 kali,
pada 6-24 jam setelah lahir, pada 3-7 hari, dan pada 8-28 hari setelah lahir yang
dilakukan di fasilitas kesehatan maupun kunjungan rumah. Pada tahun 2015, cakupan
KN Lengkap Kota Pasuruan sebesar 92,60% dari 3.364 proyeksi lahir hidup (lampiran
data profil kesehatan tabel 38). Cakupan kunjungan neonatal (KN) lengkap tahun 2015
menurun dibandingkan dengan cakupan tahun-tahun sebelumnya dan belum memenuhi
target 95%.

Gambar 4.8 Cakupan Kunjungan Neonatal dibanding Target


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
102
100
98
96
94

92
90
88

Th. 2011
KN 1 (%)
97.7
KN lengkap (%)
97.5
Target
95

Th. 2012
99.25
98.41
95

Th. 2013
99.88
99.62
95

Th. 2014
97.4
94.3
95

Th. 2015
96.05
92.6
95

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

IV.1.1.8 CAKUPAN NEONATAL KOMPLIKASI DITANGANI


Definisi operasional cakupan neonatus dengan komplikasi yang ditangani
berdasarkan lampiran Kepmenkes RI No. 828/MENKES/SK/IX/2008 adalah neonatal
dengan komplikasi di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu yang ditangani
sesuai dengan standar oleh tenaga kesehatan terlatih di seluruh sarana pelayanan
kesehatan. Neonatal dengan komplikasi adalah bayi berumur 0-28 hari yang memiliki
penyakit dan kelainan yang dapat menyebabkan kesakitan, kecacatan dan kematian
seperti asfiksia, ikterus, hipotermia, tetanus neonatorum, infeksi/sepsis, trauma lahir,
BBLR, sindoma gangguan pernafasan dan kelainan kongenital.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

40

Pada tahun 2015 di Kota Pasuruan terdapat 411 neonatus risti/komplikasi


yang ditangani dari perkiraan neonatus risti sebanyak 505 neonatus atau cakupan
sebesar 81,5% (lampiran data profil kesehatan tabel 33). Apabila dilihat tren 5
tahunan, maka cakupan neonatal komplikasi yang ditangani pada tahun 2015
meningkat 1,45% dibanding tahun 2014, tetapi masih dibawah capaian tahun 2011 s/d
2013. Cakupan neonatus komplikasi yang ditangani tahun 2011 s/d 2015 telah
memenuhi target SPM.
Gambar 4.9 Cakupan Neonatal Risti/Komplikasi Ditangani
Dibanding Target Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
100
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0
Capaian (%)

Th. 2011
91

Th. 2012
94

Th. 2013
91

Th. 2014
80.05

Th. 2015
81.5

73

75

77

80

80

Target (%)

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Berdasarkan hasil evaluasi capaian SPM, cakupan neonatus dengan


komplikasi yang ditangani tahun 2011 sebesar 91% (telah memenuhi target 73%),
tahun 2012 sebesar 94% (telah memenuhi target 75%), tahun 2013 sebesar 91% (telah
memenuhi target 77%), tahun 2014 sebesar 80,05% (telah memenuhi target 80%)
sedangkan tahun 2015 sebesar 81,5% (telah memenuhi target 80%). Indikator ini
mengukur kemampuan manajemen program KIA dalam menyelenggarakan pelayanan
kesehatan secara profesional kepada neonatal dengan komplikasi.

IV.1.1.9 CAKUPAN KUNJUNGAN BAYI


Definisi

operasional

cakupan

kunjungan

bayi

berdasarkan

lampiran

Kepmenkes RI No. 828/MENKES/SK/IX/2008 adalah cakupan bayi yang memperoleh


pelayanan kesehatan sesuai dengan standar oleh dokter, bidan dan perawat yang
memiliki kompetensi klinis kesehatan paling sedikit 7 kali di satu wilayah kerja pada
tahun waktu tertentu. Setiap bayi memperoleh pelayanan kesehatan minimal 7 kali
yaitu satu kali pada umur 1-3 hari, 3-7 hari, 8-28 hari, 29 hari-3 bulan, 1 kali pada

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

41

umur 3-6 bulan, 1 kali pada umur 6-9 bulan dan satu kali pada umur 9-11 bulan.
Pelayanan kesehatan tersebut meliputi pemberian imunisasi dasar, stimulasi deteksi
intervensi dini tumbuh kembang bayi dan penyuluhan kesehatan bayi. Adapun yang
dimaksud penyuluhan perawatan kesehatan bayi meliputi konseling ASI eksklusif,
pemberian makanan pendamping ASI sejak usia 6 bulan, perawatan dan tanda bahaya
bayi sakit (sesuai MTBS), pemantauan pertumbuhan dan pemberian vitamin A kapsul
biru pada usia 6-11 bulan.
Kunjungan bayi di Kota Pasuruan pada tahun 2015 sebanyak 3.178 dari
3.403 bayi sasaran atau sebesar 93,39% (lampiran data profil kesehatan tabel 40).
Cakupan kunjungan bayi pada tahun 2015 sedikit menurun dibandingkan dengan
cakupan tahun sebelumnya tetapi telah memenuhi target SPM nasional sebagaimana
tertuang dalam gambar berikut.

Gambar 4.10 Cakupan Kunjungan Bayi Dibanding Target SPM


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
98
96
94
92
90
88

86
84
82
80
78
Capaian (%)
Target (%)

Th. 2011
84
90

Th. 2012
93
90

Th. 2013
96
90

Th. 2014
93.9
90

Th. 2015
93.39
90

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

IV.1.1.10 CAKUPAN PELAYANAN ANAK BALITA


Adapun definisi operasional cakupan pelayanan anak balita berdasarkan
lampiran Kepmenkes RI No. 828/MENKES/SK/IX/2008 adalah anak balita (12-59
bulan) yang memperoleh pelayanan pemantauan pertumbuhan dan perkembangan
sesuai standart. Setiap anak usia 12-59 bulan memperoleh pelayanan pemantauan
pertumbuhan setiap bulan minimal 8x dalam setahun dan perkembangan 2 kali setahun
dan suplementasi vit A dosis tinggi 2 kali setahun yang tercatat di kohort anak balita
dan pra sekolah, buku KIA/KMS atau buku pencatatan dan pelaporan lainnya.
Pemantauan pertumbuhan adalah pengukuran berat badan per-tinggi/panjang badan

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

42

(BB/TB). Pemantauan ini dilaksanakan melalui posyandu, Taman Bermain, Pos


Pendidikan Anak Usia Dini, Taman Penitipan Anak dan Taman Kanak-Kanak dll.
Berikut ini cakupan pelayanan anak balita di Kota Pasuruan dibanding target SPM
dalam kurun waktu 5 tahun terakhir.

Gambar 4.11 Cakupan Pelayanan Anak Balita Dibanding Target SPM


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
95
90
85
80
75
70
65
Capaian (%)
Target (%)

Th. 2011
79.7
81

Th. 2012
85.9
83

Th. 2013
89.9
85

Th. 2014
75
87

Th. 2015
79.27
90

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Berdasakan gambar diatas maka cakupan pelayanan anak balita di tahun


2011 sebesar 79,68% (belum memenuhi target), di tahun 2012 sebesar 85,9% (sudah
memenuhi target), di tahun 2013 sebesar 89% (sudah memenuhi target), di tahun 2014
sebesar 75,05% (belum memenuhi target) sedangkan di tahun 2015 sebesar 79,27%
(belum memenui target) lampiran data profil kesehatan tabel 46. Indikator ini
mengukur kemampuan manajemen program KIA dalam melindungi anak balitanya
sehingga kesehatannya terjamin melalui penyediaan pelayanan kesehatan.
IV.1.2 PELAYANAN KELUARGA BERENCANA (KB)
IV.1.2.1 CAKUPAN PESERTA KB AKTIF
Peserta KB aktif adalah aseptor yang pada saat ini sedang memakai
kontrasepsi untuk menjarangkan kehamilan atau yang mengakhiri kesuburan dan
masih terlindungi oleh efek kontrasepsinya. Pada tahun 2015, peserta KB aktif
sebagian besar adalah pengguna non-MKJP (Non-Metode Kontrasepsi Jangka
Panjang) sebesar 72,72% dan sisanya peserta KB aktif pengguna MKJP sebesar
27,28% (lampiran data profil kesehatan tabel 34).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

43

Gambar 4.12 Proporsi Peserta KB Aktif Menurut Jenis Kontrasepsi


Kota Pasuruan Tahun 2015 (%)

MKJP
27%

NON MKJP
73%

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Non MKJP adalah metode kontasepsi bukan jangka panjang yang meliputi
suntik, pil, kondom dan obat vagina sedangkan MKJP adalah metode kontrasepsi
jangka panjang yang meliputi IUD, MOP/MOW dan Implan. Yang dimaksud dengan
MOP adalah Modus Operatif Pria/vasektomi dan MOW adalah Modus Operatif
Wanita/tubektomi. Adapun persentase pengguna MKJP dan non-MKJP pada peserta
KB aktif tahun 2015 tersaji dalam gambar dibawah ini.
Gambar 4.13 Persentase Pengguna MKJP dan Non MKJP Pada Peserta KB Aktif
Kota Pasuruan Tahun 2015 (%)
4%

0%
1%

20%

13%

IUD
MOP

7%

MOW
Implant
Kondom

55%

Suntik

Pil

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Cakupan peserta KB aktif juga merupakan variabel terpilih dalam SPM yang
dihitung berdasarkan jumlah Pasangan Usia Subur (PUS) yang menggunakan cara/alat
kontrasepsi dibagi jumlah PUS di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Data
Profil Kesehatan Kota Pasuruan

44

PUS tahun 2015; 2014; 2013; 2012; 2011 secara berturut-turut adalah 36.630; 36.504;
33.499; 32.657; 32.851. Cakupan peserta KB aktif pada tahun 2015 meningkat bila
dibandingkan dengan capaian tahun 2014 tetapi masih lebih rendah dibanding 2011 s/d
2013. Apabila dibandingkan dengan target SPM nasional maka capaian 2015 masih
belum memenuhi target 70%, sedangkan bila dibandingkan dengan target Jawa Timur
maka capaian 2015 sudah memenuhi target 67% (lampiran data profil kesehatan tabel
36) sebagaimana tersaji pada gambar 4.14.

Gambar 4.14 Cakupan Peserta KB Aktif Dibanding Target SPM


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
100
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0

Th. 2011
Cakupan (%)
87.99
Target nas (%)
70
Target Jatim (%)
70

Th. 2012
88
70
70

Th. 2013
70.05
70
70

Th. 2014
68
70
65

Th. 2015
69.6
70
67

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

IV.1.2.2 PESERTA KB BARU


Peserta KB baru adalah pasangan usia subur yang baru pertama kali
menggunakan salah satu cara/alat kontrasepsi dan termasuk mereka yang pasca
keguguran, sesudah melahirkan atau pasca istirahat. Pada tahun 2015, jumlah peserta
KB baru sebanyak 2.581 PUS. Apabila dilihat menurut jenis penggunaan kontrasepsi
baik MKJP maupun non MKJP pada peserta KB baru paling banyak menggunakan
jenis KB Suntik, Pil & Implant (lampiran data profil kesehatan tabel 35).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

45

Gambar 4.15 Persentase Penggunaan Kontrasepsi Jenis MKJP dan Non MKJP
pada Peserta KB Baru di Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
60
50
40
30
20
10
0
Th. 2010
Th. 2011
Th. 2012
Th. 2013
Th. 2014
Th. 2015

IUD
11.4
10.7
9.9
7.31
5.2
4.3

MOP/MOW
1.1
5.3
2.8
1.54
3.4
1.1

Implant
18.9
21.4
19.7
19.6
17.9
12.8

Suntik
57.9
48.6
49.9
49.33
48
54.6

Pil
8.3
11.3
13
19.6
19.6
19.9

Kondom
2.4
2.7
4.8
2.61
5.7
7.4

Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

IV.1.3 PENJARINGAN KESEHATAN KELAS 1 SD DAN SEDERAJAT


Definisi operasional cakupan penjaringan kesehatan siswa SD dan setingkat
berdasarkan lampiran Kepmenkes RI No. 828/MENKES/SK/IX/2008 adalah cakupan
siswa SD dan setingkat kelas 1 yang diperiksa kesehatannya oleh tenaga kesehatan dan
tenaga terlatih (guru UKS/dokter kecil) melalui penjaringan kesehatan di satu wilayah
kerja pada kurun waktu tertentu. Yang dimaksud penjaringan kesehatan siswa SD dan
setingkat adalah pemeriksaan umum, kesehatan gigi dan mulut siswa SD dan setingkat
melalui penjaringan kesehatan murid kelas 1 SD dan MI yang dilaksankaan oleh
tenaga kesehatan bersama guru UKS dan dokter kecil setahun sekali. Cakupan
pemeriksaan kesehatan siswa SD dan setingkat di Kota Pasuruan pada tahun 2015
sebanyak 4.124 dari 4.124 siswa SD dan setingkat yang terdaftar (100%). Bila
dibandingkan dengan target SPM sebesar 100% maka angka ini sudah memenuhi
target SPM (lampiran data profil kesehatan tabel 49).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

46

Gambar 4.16 Cakupan Penjaringan Kesehatan Siswa SD Dan Setingkat


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
101
100
99
98
97
96
95
94

Th. 2011 Th. 2012 Th. 2013 Th. 2014 Th. 2015
Capaian (%)
96.2
98.4
100
100
100
Target (%)
100
100
100
100
100
Sumber: Data Seksi Kesga Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Untuk kesinambungan dan peningkatan capaian program di masa yang akan


datang, sosialisasi dan penyuluhan kepada siswa untuk meningkatkan PHBS terus
dilakukan diantaranya melalui kegiatan UKS serta pengembangan media promosi dan
informasi sadar hidup sehat.
IV.1.4 PELAYANAN IMUNISASI
IV.1.4.1 KELURAHAN UCI
Kelurahan Universal Child Immunization (UCI) merupakan kelurahan yang
jumlah bayinya berimunisasi dasar lengkap minimal 90%. Imunisasi dasar lengkap
sangat penting karena mencegah bayi terserang penyakit yang dapat dicegah dengan
imunisasi (PD3I). Persentase kelurahan Universal Child Immunization (UCI) di Kota
Pasuruan tahun 2015 adalah sebesar 91,18%. Dari 34 kelurahan di Kota Pasuruan,
Kelurahan UCI sebanyak 31 Kelurahan (lampiran data profil kesehatan tabel 41) dan
belum memenuhi target SPM. Bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya, maka
cakupan kelurahan UCI tahun 2015 semakin meningkat daripada tahun 2011, 2013 &
2014. Cakupan kelurahan UCI hanya memenuhi target SPM pada tahun 2012. Adapun
cakupan kelurahan UCI dalam kurun waktu 5 tahun tersaji pada gambar 4.17 &
kelurahan UCI di Kota Pasuruan tahun 2015 tersaji pada gambar 4.18.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

47

Gambar 4.17 Cakupan Kelurahan UCI Dibanding Target SPM


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
120
100
80
60
40
20
0
Capaian (%)
Target (%)

Th. 2011
67.65
95

Th. 2012
100
95

Th. 2013
82.35
95

Th. 2014
88.24
95

Th. 2015
91.18
95

Sumber : Data Seksi PencegahanPenyakitDinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Gambar 4.18 Kelurahan UCI Kota Pasuruan Tahun 2015

UCI
TIDAK UCI

Sumber : Data Seksi Pencegahan PenyakitDinkes Kota Pasuruan, 2015

Berdasarkan gambar 4.17 dan gambar 4.18 maka di tahun 2015 Kelurahan
yang UCI sebanyak 31, sisanya 3 Kelurahan tidak UCI. Berikut ini cakupan imunisasi

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

48

Hb < 7 hari, BCG, DPT-HB3, polio 4, campak dan imunisasi dasar lengkap pada bayi
di Kota Pasuruan tahun 2015 (lampiran data profil kesehatan tabel 42 & 43).
Gambar 4.19 Cakupan imunisasi Hb < 7 hari, BCG, DPT-HB3, Polio 4, Campak
dan Imunisasi dasar lengkap pada bayi di Kota Pasuruan tahun 2015 (%)

97.5

imun.dasar lengkap
Campak

93.3

Polio 4

93.3
96

DPT-HB3

99.85

BCG
95.99

Hb <7 hr
90

92

94

96

98

100

Sumber : Data Seksi Pencegahan PenyakitDinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

IV.1.5 PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT


IV.1.5.1 RASIO TUMPATAN/PENCABUTAN GIGI TETAP
Rasio tumpatan/pencabutan gigi tetap adalah perbandingan jumlah tumpatan
gigi tetap dibagi jumlah pencabutan gigi tetap. Rasio tumpatan/pencabutan gigi tetap di
Kota Pasuruan pada tahun 2015 sebesar 0,64 (lampiran data profil kesehatan tabel
50). Bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya rasio tumpatan/pencabutan
gigi pada tahun 2015 menurun.
Gambar 4.20 Rasio Tambal/Cabut Gigi Tetap dibanding Target
di Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
2.5
2.07

1.5

1.4

1.39
1.2

1
0.64
0.5

0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber : Data Seksi Yankesdas Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

49

IV.1.5.2 SD/MI DENGAN SIKAT GIGI MASAL


Persentase SD/MI dengan sikat gigi massal yang dimaksud dalam hal ini
adalah persentase SD/MI dengan murid kelas I s/d VI yang telah melaksanakan paket
promotif-preventif sikat gigi massal dengan pasta gigi fluor dalam pengawasan
guru/tenaga kesehatan. Pada tahun 2015 di Kota Pasuruan tercatat 75 SD/MI
melaksanakan sikat gigi massal dari 86 SD/MI yang ada atau pencapaian sebesar
87,21% (lampiran data profil kesehatan tabel 51). Persentase SD/MI dengan sikat gigi
masal tahun 2015 menurun bila dibandingkan dengan capaian tahun 2012 s/d 2014.
Gambar 4.21 Persentase SD/MI dengan Sikat Gigi Masal
di Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
120
100
80
60
40
20
0

Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Capaian (%)

82

100

98.86

100

87.21

Target (%)

100

100

100

100

100

Sumber : Data Seksi Yankesdas Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

IV.1.5.3 MURID SD/MI YANG MENDAPAT PELAYANAN GIGI


Persentase murid SD/MI yang mendapat pelayanan menggambarkan
perbandingan jumlah murid SD/MI yang diperiksa dibandingkan dengan jumlah
seluruh murid SD/MI di suatu wilayah kerja. Capaian indikator ini pada tahun 2015 di
Kota Pasuruan sebesar 36,82% (dari 19.669 murid SD/MI yang ada, sebanyak 3.507
murid SD/MI mendapat pelayanan gigi) lampiran data profil kesehatan tabel 51.
Pencapaian pada tahun 2015 menurun dibandingkan dengan capaian tahun 2012 s/d
2013. Adapun tren capaian murid SD/MI yang mendapat pelayanan gigi dalam 5 tahun
terakhir tersaji dalam gambar 4.22.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

50

Gambar 4.22 Capaian Murid SD/MI yang Mendapat Pelayanan Gigi


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
80
71.78

70
60

51.14

50
40

51.12
36.82

36.7

30
20
10
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber: Data Seksi Yankesdas Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Pemeriksaan UKGS (Usaha Kesehatan Gigi Sekolah) adalah pemeriksaan


gigi dan mulut dalam bentuk upaya promotif, preventif dan kuratif sederhana seperti
pencabutan gigi sulung, pengobatan, dan penambalan sementara gigi sulung dan gigi
tetap, yang dilakukan baik di sekolah maupun dirujuk ke Puskesmas minimal 2 kali
dalam setahun.

IV.1.5.4 MURID SD/MI YANG MENDAPAT PERAWATAN (UKGS)


Presentase murid SD/MI yang mendapat perawatan UKGS adalah
perbandingan antara jumlah murid SD yang mendapat perawatan dari hasil
pemeriksaan UKGS dengan jumlah murid SD yang dinyatakan memerlukan
perawatan. Pada tahun 2015 dari 2.416 murid SD/MI mendapat pelayanan gigi dan
atau diperiksa UKGS yang memerlukan perawatan sebesar 1.716 murid SD/MI
sehingga persentase murid SD/MI yang mendapat perawatan UKGS di Kota Pasuruan
pada tahun 2015 menurut sebesar 71,03%. Bila dibandingkan dengan tahun-tahun
sebelumnya, cakupan murid SD/MI yang mendapatkan perawatan/UKGS tahun 2015
meningkat (lampiran data profil kesehatan tabel 51).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

51

Gambar 4.23 Cakupan Murid SD/MI Yang Mendapat Perawatan/UKGS


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
80

71.03

64.79

70
60

54

50
38.7
40

33.24

30
20
10
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber: Data Seksi YankesdasDinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Angka tersebut diperoleh dari kontribusi murid SD/MI yang mendapatkan


perawatan yang diperlukan sesuai indikasi di Puskesmas. Sisanya yang tidak terekam
bisa saja mendapat pelayanan dari sektor swasta yang sampai saat ini datanya belum
direkam oleh Dinas Kesehatan.

IV.2 PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN DAN KHUSUS


IV.2.1 PELAYANAN KESEHATAN LANSIA
Yang dimaksud lansia (lanjut usia) adalah orang yang berumur lebih dari
atau sama dengan 60 tahun. Dari 15.522 usila yang ada di Kota Pasuruan pada tahun
2015, tercatat 6.524 diantaranya mendapatkan pelayanan kesehatan (cakupan sebesar
42,03%) seperti tampak pada lampiran data profil kesehatan tabel 52. Bila
dibandingkan dengan tahun sebelumnya (tahun 2014 sebesar 17,49%), maka cakupan
lansia yang mendapatkan pelayanan kesehatan tahun 2015 meningkat.

IV.2.2 SARANA KESEHATAN DENGAN KEMAMPUAN PELAYANAN


GAWATDARURAT LEVEL 1
Indikator kinerja pelayanan gawat darurat dinilai dari adanya sarana
kesehatan dengan kemampuan pelayanan gawat darurat yang memiliki Dokter Umum
on site (berada di tempat) 24 jam dengan kualifikasi GELS (General Emergency Life
Support) dan/atau ATLS (Advance Trauma Life Support) + ACLS (Advance Cardiac
Life Support) serta memiliki alat transportasi dan komunikasi. Capaian indikator
tersebut sudah mencapai 100% dan telah memenuhi target 100% (lampiran data profil

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

52

kesehatan tabel 52). Rumah sakit di Kota Pasuruan yakni RSUD dr.R.Soedarsono
merupakan rumah sakit dengan kelas C. Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No.
856/MENKES/SK/IX/2009 gawat darurat level I sebagai standart minimal untuk
rumah sakit kelas D.

IV.3 KETERSEDIAAN OBAT & VAKSIN


Tingkat ketersediaan obat & vaksin diukur dari ketersediaan 144 item obat
& vaksin. Item obat & vaksin tersebut yang diperkirakan bisa mewakili, yang
merupakan obat emergency, fast moving, penunjang utama dan life saving serta yang
wajib tersedia untuk beberapa penyakit menular. Yang dimaksud dengan kebutuhan
adalah jumlah kebutuhan item obat yang didapat dengan menghitung jumlah
pemakaian rata-rata per bulan jenis obat tertentu pada tahun sebelumnya dikali 18,
sedangkan total penggunaan adalah total penggunaan obat dan vaksin yang didapat
dengan jumlah penggunaan kumulatif setiap periode pelaporan total stok obat dan
vaksin yang dihitung pada akhir bulan per periode pelaporan. Sisa stok adalah total
stok obat dan vaksin yang dihitung pada akhir bulan per periode pelaporan. Yang
dimaksud 18 bulan, yaitu stok obat yang dianggap aman ketika dapat memenuhi
kebutuhan selama 18 bulan. Adapun data ketersediaan obat & vaksin di Kota Pasuruan
tahun 2015 tersaji pada lampiran data profil kesehatan tabel 66.

IV.4 KEJADIAN LUAR BIASA (KLB)


Definisi operasional cakupan Kelurahan yang mengalami KLB yang
ditangani

<24

jam

berdasarkan

lampiran

Kepmenkes

RI

No.

828/MENKES/SK/IX/2008 adalah kelurahan mengalami KLB yang ditangani <24 jam


oleh Kab/Kota terhadap KLB periode/kurun waktu tertentu. Kelurahan mengalami
KLB bila terjadi peningkatan kesakitan atau kematian penyakit potensial KLB,
penyakit karantina atau keracunan makanan.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

53

Gambar 4.24 Cakupan Kelurahan mengalami KLB yang dilakukan penyelidikan


epidemiologi <24 jam dibanding target Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
120
100
80
60
40
20
0
Cakupan (%)
Target (%)

Th. 2011
100
100

Th. 2012
100
100

Th. 2013
100
100

Th. 2014
100
100

Th. 2015
100
100

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2011-2015

Cakupan Kelurahan mengalami KLB yang dilakukan penyelidikan


epidemiologi <24 jam tahun 2011 sebesar 100% (3 kelurahan), tahun 2012 sebesar
100% (5 kelurahan), tahun 2013 sebesar 100% (4 kelurahan), tahun 2014 sebesar
100% (4 kelurahan) dan tahun 2015 sebesar 100% (4 kelurahan). Semuanya telah
memenuhi target SPM.

Tabel 4.1 Kelurahan dengan KLB di Kota Pasuruan tahun 2011 s/d 2015
Tahun
2011
2012
2013
2014

2015

Jenis KLB
Difteri
AFP
Difteri
AFP
Difteri
AFP
AFP
Campak
Keracunan makanan
AFP
Difteri
Tetanus neonatorium

Kelurahan
Blandongan dan Trajeng
Karanganyar
Kepel, Bugullor dan Trajeng
Kebonagung dan Gadingrejo
Blandongan dan Bugulkidul
Kebonsari dan Bakalan
Purworejo
Trajeng, Pohjentrek dan Ngemplakrejo
Bugulkidul
Karanganyar
Purworejo
Gadingrejo

Sumber: Data Seksi Cegahkit P2PKL Dinkes Kota Pasuruan 2011 s/d 2015

Pada tahun 2015, kelurahan dengan KLB di Kota Pasuruan sebanyak 4


kelurahan, dengan 4 jenis KLB yang berbeda. KLB AFP terjadi pada bulan Juni 2015
di Kelurahan Karanganyar sebanyak 1 kasus dengan rentang usia penderita 1-4 tahun.
Jumlah penduduk yang terancam sebanyak 9.656 orang, sehingga attack rate KLB
AFP sebesar 0,01% dan CFR sebesar 0%.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

54

Pada tahun 2015, juga terjadi KLB difteri di kelurahan Purworejo pada
bulan November 2015 sebanyak 1 kasus. Jumlah penduduk yang terancam sebanyak
12.070 orang, sehingga attack rate KLB difteri sebesar 0,01% dan CFR sebesar 0%.
KLB keracunan makanan juga terjadi pada bulan Agustus 2015 di Kelurahan
Bugulkidul sebanyak 12 kasus. Jumlah penduduk yang terancam sebayak 9.009 orang,
sehingga attack rate sebesar 0,13% dan CFR sebesar 0%. Selain itu KLB tetanus
neonatorium terjadi pada bulan Mei 2015 di kelurahan Gadingrejo, sebanyak 1 kasus.
Jumlah penduduk yang terancam sebanyak 10.774 orang, sehingga attack rate sebesar
0,01% dan CFR sebanyak 100% (lampiran data profil kesehatan tabel 27 & 28).

Gambar 4.25 Distribusi kejadian Luar Biasa (KLB) Kota Pasuruan Tahun 2015

Tetanus neonatorium
Keracunan makanan
AFP
Difteri

Sumber : Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Capaian sebesar 100% seperti pada tahun-tahun sebelumnya dikarenakan


adanya komitmen kuat Dinas Kesehatan dan jaringannya dalam memberikan mutu
pelayanan kesehatan yang baik kepada masyarakat terbukti dengan adanya 8
Puskesmas, 28 Puskesmas Pembantu, 285 posyandu dan 34 kelurahan siaga yang
tersebar di setiap kelurahan yang ada di Kota Pasuruan sehingga mampu melaksanakan
penyelidikan epidemiologi < 24 jam dan penanganan sesuai prosedur pada kelurahan
dengan KLB.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

55

IV.5 PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT


IV.5.1 BAYI DAN ANAK BALITA MENDAPAT KAPSUL VIT A
Pada tahun 2015 cakupan bayi (6-11 bulan) mendapat vitamin A sebesar
99,62% atau sebanyak 3.390 bayi mendapat vitamin A dari proyeksi sasaran 3.403
bayi di Kota Pasuruan, sedangkan cakupan anak balita yang mendapat vitamin A 2 kali
di Kota Pasuruan sebesar 94,87% (12.753 balita dari jumlah proyeksi anak balita 1-4
tahun sebanyak 13.443) lampiran data profil kesehatan tabel 44. Adapun tren
pemberian kapsul vitamin A pada bayi dan anak balita dari tahun 2011 s/d 2015
sebagai berikut:

Gambar 4.26 Cakupan Pemberian Kapsul Vitamin A pada Bayi dan Anak Balita
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
120
100
80
60
40
20
0

Th. 2011
Vit A bayi(%)
88.2
Vit A anak balita(%)
70.87
Target (%)
85

Th. 2012
106.53
90.93
85

Th. 2013
105.01
92.86
85

Th. 2014
105.9
98.32
85

Th. 2015
99.62
94.87
85

Sumber: Data Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Berdasarkan gambar 4.26 maka dapat diperoleh informasi bahwa


1.

Cakupan Pemberian vitamin A pada bayi (usia <1 tahun) tahun 2015 sebesar
99,62%;

2.

Cakupan pemberian vitamin A pada bayi (usia < 1 tahun) mulai tahun 2011 s/d
2015 sudah memenuhi target 85%;

3.

Cakupan pemberian vitamin A pada anak balita (usia 1-4 tahun) tahun 2015
sebesar 94,87%;

4.

Cakupan pemberian vitamin A pada anak balita (usia 1-4 tahun) mulai tahun
2012 s/d 2015 sudah memenuhi target 85%, sedangkan pada tahun 2011 masih
belum memenuhi target 85%.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

56

Pemberian vitamin A pada bayi dan anak balita balita dilakukan secara
serentak pada bulan Februari dan Agustus setiap tahun. Untuk kemajuan program di
masa yang akan datang dan pencapaian indikator yang lebih baik, Dinas Kesehatan dan
jaringannya akan terus berupaya meningkatkan pemberdayaan masyarakat terutama di
posyandu-posyandu se-Kota Pasuruan dan kelurahan siaga aktif dalam pelaksanaan
program perbaikan gizi.

IV.5.2 BAYI DIBERI ASI EKSLUSIF


ASI ekslusif adalah ASI yang diberikan kepada bayi usia 0-6 bulan tanpa
didampingi makanan atau minuman lain kecuali yang termasuk obat. Bayi yang diberi
ASI eksklusif menunjukkan bahwa pertumbuhan dan kesehatan yang lebih baik
dibandingkan dengan yang tidak menerapkan ASI ekslusif. Terlalu dini memberikan
makanan selain ASI menyebabkan anak mudah terkena diare dan ISPA. Petugas
Puskesmas memberikan bimbingan dan penyuluhan kepada ibu bayi agar memberikan
ASIeksklusif. Keberhasilan penyuluhan perilaku sehat juga dapat dilihat dari
persentase bayi yang mendapatkan ASI eksklusif. Pada tahun 2015, dari total 2.689
bayi yang terpantau dan terdistribusi di 8 wilayah kerja Puskesmas sebanyak 60,43%
mendapat ASI eksklusif (1.625 bayi) lampiran data profil kesehatan tabel 39. Adapun
tren cakupan ASI ekslusif bagi bayi tersaji dalam gambar dibawah ini.

Gambar 4.27 Cakupan Pemberian ASI Ekslusif Dibanding Target


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
90

80

80

80

80

80

80
70

66.8

63.81

60

60.43

50
40

43.62
37

30
20
10
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Cakupan (%)

Th. 2014

Th. 2015

Target (%)

Sumber: Data Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Pada tahun 2015, cakupan bayi yang diberi ASI Ekslusif sebesar 60,43%.
Capaian tahun 2015 menurun bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya, tetapi
cakupan pemberian ASI ekslusif ini masih dibawah target sebesar 80%. Rendahnya

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

57

capaian ini dikarenakan banyak kendala yang dihadapi pada orang tua antara lain ASI
tidak segera keluar, tidak IMD saat melahirkan, ibu bekerja, tidak percaya manfaat
ASI, larangan orang tua dan lain-lain. Oleh karena itu, penyuluhan yang lebih intensif
disertai bukti riil dan penjelasan keilmuan yang mudah dicerna oleh ibu atau keluarga
dengan bayi harus terus dilakukan. Untuk meningkatkan capaian ini beberapa upaya
yang diperlukan antara lain:
a. Melakukan IMD (Inisiasi Menyusui Dini) pada ibu melahirkan oleh bidan
penolong persalinan;
b. Pelatihan konselor ASI;
c. Mengoptimalkan kelas ibu hamil.

IV.5.3 MP ASI ANAK USIA 6-23 BULAN GAKIN


MP-ASI adalah Makanan Pendamping Air Susu Ibu anak usia 6-23 bulan
dari keluarga miskin dengan kriteria yang telah ditetapkan oleh Pemerintah setempat
dan diberikan selama 90 hari. MP-ASI bisa berupa makanan pabrikan (bubuk instan)
untuk bayi usia 611 bulan dan biskuit untuk anak usia 12 23 bulan. Cakupan MPASI anak usia 6-23 bulan keluarga miskin tahun 2015 Kota Pasuruan sebesar 100%.
Bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya pencapaian pemberian MP ASI
anak usia 6-23 bulan Gakin sudah 100%, artinya semua anak usia 6-23 bulan dari
keluarga miskin sudah mendapatkan MP ASI selama 90 hari. Berikut ini cakupan
pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia 6-24 bulan dibanding target di
Kota Pasuruan tahun 2011 s/d 2015.

Gambar 4.28 Cakupan pemberian Makanan Pendamping ASI pada anak usia 6-24 bln
dibanding target Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
120
100
80
60
40
20
0

Th. 2011
Cakupan (%)
100
Target (%)
100

Th. 2012
100
100

Th. 2013
100
100

Th. 2014
100
100

Th. 2015
100
100

Sumber : Data Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

58

Pada tahun 2015, yang diberikan MP ASI usia 6-24 bulan ada 332 anak dari
keluarga miskin. Dari penanganan tersebut 62 anak berhasil sembuh (18,7%); 85 anak
membaik (25,6%) dan 185 anak lainnya keadaannya tetap (55,7%).

IV.5.4 BALITA DITIMBANG DAN BGM


Penimbangan balita dimaksudkan untuk memantau pertumbuhan anak. Oleh
karena itu harus dilaksanakan secara rutin setiap bulan. Semakin tinggi anak yang
dipantau menunjukkan partisipasi masyarakat semakin baik. Namun yang lebih penting
pemantauan pertumbuhan ini adalah pemahaman orang tua terhadap hasil
penimbangan anak dan kesadaran untuk selalu menjaga status gizi anak dalam keadaan
baik (daerah pita hijau pada KMS). Berikut ini adalah hasil SKDN berdasarkan
wilayah kerja Puskesmas tahun 2015.

Tabel 4.2 Persentase K/S; D/S & N/D Balita Kota Pasuruan tahun 2015
No

Puskesmas

% SKDN
K/S

D/S

N/D

Gadingrejo

97,5

94,0

89,6

Karangketug

98,2

96,7

71,1

Kebonagung

93,4

81,4

82,6

Sekargadung

109,3

98,6

82,5

Bugulkidul

92,9

75,9

59,8

Kandangsapi

86,8

88,7

70,9

Kebonsari

101,3

82,9

82,2

Trajeng

91,0

83,8

69,0

Total

96,0

87,39

76,1

Sumber: Laporan tahunan Gizi Dinkes Kota Pasuruan tahun 2015

Berdasarkan tabel diatas maka dapat diperoleh informasi antara lain


1.

Persentase balita K/S (yang memiliki KMS) Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar
96%, belum memenuhi target 100%. Puskesmas dengan persentase balita K/S
yang telah memenuhi target yakni di Puskesmas Sekargadung dan Puskesmas
Kebonsari

2.

Persentase balita D/S (yang ditimbang) Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar
87,39%, telah memenuhi target 85%. Hampir semua Puskesmas persentase balita
D/S-nya telah memenuhi target, hanya Puskesmas Bugulkidul yang masih belum
memenuhi target

3.

Persentase balita N/D (yang naik berat badannya) Kota Pasuruan tahun 2015
sebesar 76,1%, belum memenuhi target 80%. Puskesmas dengan persentase

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

59

balita K/S yang telah memenuhi target yakni di Puskesmas Gadingrejo,


Puskesmas Kebonagung, Puskesmas Sekargadung dan Puskesmas Kebonsari.

Jumlah balita (0-59 bulan) di Kota Pasuruan pada tahun 2015 adalah 16.846
dan yang ditimbang sebesar 87,39% atau sebesar 14.722 balita (lampiran data profil
kesehatan tabel 47). Angka ini relatif tetap dibanding tahun 2014 (Gambar 4.29).
Apabila dibandingkan dengan target D/S maka pada tahun 2013, 2014 & 2015
persentase balita yang ditimbang telah memenuhi target.

Gambar 4.29 Persentase balita ditimbang (D/S) dibanding target


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
100
90

80
70
60
50
40
30
20
10
0
D/S
Target

Th. 2011
69.9
85

Th.2012
82.78
85

Th.2013
86.9
85

th.2014
87.9
85

th.2015
87.39
85

Sumber: Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan tahun 2011 s/d 2015

Gambar 4.30 Persentase Balita Naik berat badannya (N/D)


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
90
80

70
60
50
40
30
20
10
0
N/D
Target

Th. 2011
51.8
80

Th.2012
62.9
80

Th.2013
66.8
80

Th.2014
76.4
80

Th.2015
76.1
80

Sumber: Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan tahun 2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

60

Jumlah balita (0-59 bulan) di Kota Pasuruan pada tahun 2015 yang naik
berat badannya sebesar 76,1% atau sebesar 9.536 balita. Angka ini relatif tetap
dibanding capaian di tahun 2014, namun masih belum memenuhi target sebesar 80%.
Rendahnya N/D menunjukkan bahwa tingkat pertumbuhan anak (tingkat kesehatan
anak) masih belum menggembirakan, masih banyak balita yang tingkat asupan gizinya
masih kurang dari standart atau masih sering terkena infeksi seperti ISPA dan diare.
Untuk menanggulanginya diperlukan kerjasama lintas program melalui kegiatan
pembinaan

pemberdayaan

keluarga

dan

masyarakat

melalui

penyuluhan

danpendampingan yang dilaksanakan secara terpadu dan berkesinambungan.

Gambar 4.31 Persentase Balita BGM (Bawah Garis Merah)


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
3.5
3.1

3
2.5
2
1.5

1.58

1.62
1.4

1.22

1
0.5
0
Th. 2011

Th.2012

Th.2013

Th.2014

Th.2015

Sumber: Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan tahun 2011 s/d 2015

Berdasakan gambar 4.31 maka jumlah balita BGM sebanyak 179 orang dari
balita yang ditimbang sebanyak 14.722 orang sehingga persentase balita BGM tahun
2015 sebesar 1,22%. Bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, maka
capaian pada tahun 2015 ini semakin menurun. Penurunan ini bisa menjadi indikator
peningkatan status gizi balita di Kota Pasuruan.

IV.5.5 BALITA GIZI BURUK MENDAPAT PERAWATAN


Adapun definisi operasional cakupan balita gizi buruk mendapat perawatan
berdasarkan lampiran Kepmenkes RI No. 828/MENKES/SK/IX/2008 adalah balita gizi
buruk yang ditangani di sarana pelayanan kesehatan sesuai tatalaksana gizi buruk di
satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Yang dimaksud gizi buruk adalah status
gizi menurut BB/TB dengan Z-score <-3 dan atau dengan tanda-tanda klinis
(marasmus, kwashiorkor dan marasmus-kwansiorkor).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

61

Yang dimaksud balita gizi buruk mendapat perawatan dalam hal ini adalah
balita gizi buruk yang ditangani di sarana pelayanan kesehatan sesuai tatalaksana gizi
buruk di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Kasus balita gizi buruk di Kota
Pasuruan pada tahun 2015 sebanyak 38 balita. Dari jumlah tersebut, seluruhnya
(100%) sudah mendapatkan perawatan dari Puskesmas (lampiran data profil kesehatan
tabel 48) sehingga sudah memenuhi target SPM sebesar 100%. Pencapaian ini sama
dengan tahun sebelumnya dimana balita gizi buruk harus tertangani seluruhnya dan
mendapat perawatan.

Grafik 4.32 Cakupan Balita Gizi Buruk mendapat perawatan dibanding target
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
120
100
80
60
40
20
0

Th. 2011
Cakupan (%)
100
Target (%)
100

Th. 2012
100
100

Th. 2013
100
100

Th. 2014
100
100

Th. 2015
100
100

Sumber : Data Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Gambar 4.33 Jumlah Balita Gizi Buruk Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
90

79

80
65

70

64

60
46

50

38
40
30
20
10
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

Sumber : Data Seksi Gizi Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

62

Balita gizi buruk yang ditemukan pada tahun 2015 sebanyak 38 orang,
jumlahnya menurun bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Balita gizi
buruk dirawat inap di rumah gizi kelurahan Gadingrejo. Dari hasil penanganan
tersebut, sembuh sebanyak 21 orang (55,26%); meninggal sebanyak 5 orang (13,16%);
drop out sebanyak 2 orang (5,26%) dan belum sembuh sebanyak 10 orang (26,32%)
Pemberian suplemen gizi mikro dan pendampingan secara kontinyu dapat
meningkatkan keberhasilan dalam penanganan balita gizi buruk.
Dinas Kesehatan dan jaringannya berupaya mengoptimalkan perencanaan,
pelaksanaan maupun monitoring serta evaluasi kegiatan dalam program perbaikan gizi
buruk sesuai standar. Manajemen pelayanan gizi, pemberdayaan masyarakat, kerja
sama lintas program dan lintas sektor mendukung keberhasilan ini dan akan terus
ditingkatkan pada tahun-tahun berikutnya.

IV.6 PERILAKU MASYARAKAT (RUMAH TANGGA BER-PHBS)


Rumah tangga ber-Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (ber-PHBS) adalah
rumah tangga yang seluruh anggotanya berperilaku hidup bersih dan sehat dalam
kurun waktu tertentu yang meliputi 10 indikator, yakni :
a.

Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan;

b.

Bayi diberi asi eksklusif;

c.

Menimbang bayi atau balita;

d.

Menggunakan air bersih;

e.

Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun;

f.

Menggunakan jamban sehat;

g.

Memberantas jentik dirumah;

h.

Makan sayur dan buah setiap hari;

i.

Melakukan aktifitas fisik;

j.

Tidak merokok di dalam rumah.

Pada tahun 2015, berdasarkan pemantauan (survei) PHBS maka didapatkan


informasi bahwa 4.299 rumah tangga ber-PHBS dari 11.532 rumah tangga dipantau
atau sebesar 37,28% (lampiran data profil kesehatan tabel 57). Adapun tren persentase
rumah sehat di Kota Pasuruan dalam kurun waktu 2011 s/d 2015 tersaji dalam gambar
4.34.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

63

Gambar 4.34 Persentase Rumah ber-PHBS dibanding target


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
80
70
60

70

65

65

65

38.52

39.65

40.76

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

70

50
40

33.4

37.28

30
20
10
0
Th. 2011

Th. 2015

Sumber: Data Promkes Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Berdasarkan gambar diatas maka persentase rumah tangga ber-PHBS di


Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 37,28% (masih belum memenuhi target). Bila
dibandingkan dengan tahun sebelumnya (2014), maka capaian tahun 2015 menurun
3,4%. Untuk kemajuan dan keberhasilan pencapaian program di masa yang akan
datang maka Dinas Kesehatan dan jaringannya akan terus mengoptimalkan secara
berkelanjutan kegiatan yang berdampak baik langsung ataupun tidak langsung pada
PHBS tentunya dengan dukungan lintas program dan lintas sektor terkait utamanya
kebijakan pengambil keputusan di Kota Pasuruan.

IV. 7 JAMINAN KESEHATAN NASIONAL (JKN)


BPJS Kesehatan dibentuk untuk menyelenggarakan Program Jaminan
Kesehatan Nasional (JKN). Jaminan Kesehatan Nasional adalah jaminan berupa
perlindungan kesehatan agar peserta memperoleh manfaat pemeliharaan kesehatan dan
perlindungan dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan yang diberikan kepada
setiap orang yang telah membayar iuran atau iurannya dibayar oleh Pemerintah
(Permenkes No 71 Tahun 2013). JKN yang merupakan bagian dari SJSN ini,
diselenggarakan melalui mekanisme asuransi kesehatan sosial yang bersifat wajib
(mandatory) dengan tujuan agar semua penduduk Indonesia terlindungi dalam sistem
asuransi, sehingga mereka dapat memenuhi kebutuhan dasar kesehatannya
(Kemenkes,2014). Berikut ini fasilitas kesehatan tingkat pertama di Kota Pasuruan
(Tabel 4.3).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

64

Tabel 4.3 FKTP (Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama) BPJS


Kota Pasuruan tahun 2015
FKTP

FKTP di Kota Pasuruan

FKTP bekerjasama dengan BPJS

Puskesmas

Klinik Pratama
a.klinik TNI
b.klinik POLRI
c.klinik swasta

2
1
7

2
1
2

dokter umum

28

dokter gigi

22

Sumber: Data Seksi Yankessus Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Peserta JKN yang terdaftar sebagai peserta di FKTP milik Pemerintah Kota Pasuruan
2015 (lampiran data profil kesehatan tabel 53) meliputi:
1.

Penerima Bantuan Iuran (PBI) Kesehatan


Peserta PBI adalah masyarakat miskin yang memiliki kartu Jamkesmas dan kartu
Indonesia Sehat sebanyak 55.268 orang (28,37%)

2.

Non PBI Kesehatan


Peserta non PBI Kesehatan terdiri dari:
a)

Pekerja penerima upah (PPU) yang terdiri dari PNS, TNI/Polri, Pengawai
Pemerintah non PNS, Pegawai Swasta/BUMN/BUMD, pengawai swasta
sebanyak 82.086 orang (42,14%)

b)

Pekerja bukan penerima upah (PBPU/Mandiri) yang terdiri dari pekerja


mandiri, penerima pensiun EKA PNS, Veteran, Perintis Kemerdekaan dan
Penerima Pensiunan Swasta sebanyak 13.551 orang (6,96%)

Tabel 4.4 Peserta JKN di FKTP milik Pemerintah Kota Pasuruan per Desember 2015
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Puskesmas
Puskesmas Bugulkidul
Puskesmas Kandangsapi
Puskesmas Kebonagung
Puskesmas Trajeng
Puskesmas Gadingrejo
Puskesmas Karangketug
Puskesmas Sekargadung
Puksesmas Kebonsari

PBI
7.374
6.816
6.376
10.125
7.344
6.105
6.681
4.379

Non PBI
6.374
3.617
7.762
1.487
3.313
2.333
2.693
1.486

Sumber: Data BPJS Kesehatan KC. Pasuruan 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

65

IV.8 AKSES DAN MUTU PELAYANAN KESEHATAN


IV.8.1 CAKUPAN JAMINAN KESEHATAN PENDUDUK
Penyelenggaraan pembiayaan untuk pelayanan kesehatan perorangan dapat
dilihat dari indikator cakupan jaminan pemeliharaan kesehatan penduduk. Dari total
194.815 jiwa penduduk Kota Pasuruan tahun 2015 (data proyeksi sasaran program
pembangunan) sebanyak 154.411 penduduk (79,26%) telah memiliki jaminan
kesehatan penduduk Kota Pasuruan. Jaminan kesehatan penduduk Kota Pasuruan 2015
meliputi jaminan kesehatan nasional (JKN) dan Jamkesda. Untuk jaminan kesehatan
penduduk yang tercover dengan asuransi swasta dan asuransi perusahaan non
JAMSOSTEK masih belum terdata karena keterbatasan akses. Kepersertaan JKN
dibagi dalam kategori PBI (Penerima bantuan iuran), PPU (Pekerja Penerima Upah),
PBPU (Pekerja Bukan Penerima Upah) dan BP (Bukan Pekerja) lampiran data profil
kesehatan tabel 53. Bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya (tahun 2014 sebesar
41,83%), maka cakupan jaminan kesehatan penduduk di Kota Pasuruan tahun 2015
meningkat.
Gambar 4.35 Cakupan Jaminan Kesehatan Penduduk
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
90
80

79.26

70
60
50
45.19

40
30

41.83

34.06
27.7

20

10
0
Th.2011

Th.2012

Th.2013

Th.2014

Th.2015

Sumber : Seksi Yankessus Dinkes & BPJS Kesehatan KC Pasuruan, 2011 s/d 2015

IV.8.2 CAKUPAN RAWAT JALAN (BARU)


Kunjungan rawat jalan diartikan sebagai pelayanan keperawatan kesehatan
perorangan yang meliputi observasi, diagnosa, pengobatan, rehabilitasi medik tanpa
tinggal di ruang rawat inap pada sarana kesehatan. Selanjutnya yang disebut cakupan
rawat jalan dalam hal ini adalah cakupan kunjungan rawat jalan baru di sarana
kesehatan Pemerintah dan swasta di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

66

Cakupan rawat jalan baru di Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak 103.098
kunjungan dari 194.815 penduduk atau sebesar 52,9% (lampiran data Profil
Kesehatan tabel 54). Bila dibandingkan dengan cakupan rawat jalan baru tahun
sebelumnya (tahun 2014 sebesar 55,8%), maka cakupan rawat jalan tahun 2015
menurun 3%. Jumlah kunjungan baru di Puskesmas Kota Pasuruan tahun 2015
sebanyak 35.615 kunjungan sedangkan di RS.dr.R.Soedarsono sebanyak 67.483
kunjungan.
IV.8.3 CAKUPAN RAWAT INAP
Kunjungan rawat inap diartikan sebagai pelayanan keperawatan kesehatan
perorangan yang meliputi observasi, diagnosa, pengobatan, rehabilitasi medik dan
tinggal di ruang rawat inap pada sarana kesehatan. Sedangkan cakupan rawat inap
berarti cakupan kunjungan rawat inap baru di sarana pelayanan kesehatan swasta dan
Pemerintah di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Jumlah kunjungan rawat
inap yang terekam oleh Kota Pasuruan tahun 2015 adalah kunjungan rawat inap di
rumah sakit daerah. Semua Puskesmas yang ada di Kota Pasuruan sampai dengan akhir
tahun 2015 belum memberikan pelayanan rawat inap karena merupakan Puskesmas
non perawatan. Pencapaian cakupan rawat inap (baru) di RSUD dr.R.Soedarsono pada
tahun 2015 sebesar 8,2% (15.939 kunjungan rawat inap dari total 194.815 penduduk)
lampiran data profil kesehatan tabel 54. Adapun tren cakupan rawat inap dalam kurun
waktu 2011 s/d 2015 tersaji dalam gambar 4.36.

Gambar 4.36 Cakupan Rawat Inap RS.dr.R Soedarsono


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
8.4

8.2

8.2

Th. 2013

Th. 2014

Th. 2015

9
7.8
8
6.64

7
6
5
4
3

2
1
0
Th. 2011

Th. 2012

Sumber : Data RSUD Dr. R. Soedarsono Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

67

Berdasarkan gambar 4.36 maka dapat diperoleh informasi bahwa cakupan


kunjungan rawat inap RS.dr.R.Soedarsono di Kota Pasuruan sebesar 8,2%. Hal ini
mengindikasikan bahwa 8,2% penduduk Kota Pasuruan menjalani rawat inap baru di
RSUD dr.R.Soedarsono. Pada tahun 2015, cakupan rawat inap baru relatif tetap bila
dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

IV.8.4 KUNJUNGAN JIWA


Kunjungan jiwa adalah kunjungan pasien yang mengalami gangguan
kejiwaan, yang meliputi gangguan pada perasaan, proses pikir dan perilaku yang
menimbulkan penderitaan pada individu dan atau hambatan dalam melaksanakan peran
sosialnya. Pada tahun 2015, jumlah kunjungan jiwa sebanyak 5.289 kunjungan
(lampiran

data profil kesehatan tabel 54). Adapun jumlah kunjungan jiwa berdasarkan

Puskesmas tersaji di gambar berikut.

Gambar 4.37 Kunjungan Jiwa di Puskesmas Kota Pasuruan Tahun 2015

522

Puskesmas Kebonsari
221

Puskesmas Trajeng

736

Puskesmas Kandangsapi
Puskesmas Bugulkidul

851

Puskesmas Sekargadung

836
503

Puskesmas Kebonagung
390

Puskesmas Karangketug

1,230

Puskesmas Gadingrejo
0

200

400

600

800

1,000 1,200 1,400

Sumber : Data Seksi Yankessus Dinkes Kota Pasuruan, 2015

IV.8.5 INDIKATOR KINERJA PELAYANAN RS


Indikator-indikator pelayanan rumah sakit dapat dipakai untuk mengetahui
tingkat pemanfaatan, mutu dan efisiensi pelayanan rumah sakit. Indikator-indikator
berikut bersumber dari sensus harian rawat inap (lampiran data profil kesehatan tabel
55 & 56). Di Kota Pasuruan, hanya ada 1 RS yakni RSUD dr.R.Soedarsono. Adapun
indikator kinerja pelayanan RS antara lain:
1.

BOR (Bed Occupancy Ratio) yakni pemakaian tempat tidur pada satuan waktu
tertentu. Indikator ini memberikan gambaran tinggi rendahnya pemanfaatan
tempat tidur rumah sakit. Di Kota Pasuruan angka BOR tahun 2015 sebesar

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

68

70,78%, meningkat dibandingkan tahun sebelunnya (tahun 2014 sebesar 64,06%,


tahun 2013 sebesar 56,3%). Nilai parameter BOR ideal yakni 60-85% (Depkes RI,
2005).
2.

TOI (Turn Over Interval) yakni rata-rata hari dimana tempat tidur tidak ditempati
dari telah diisi ke saat terisi berikutnya. Indikator ini memberikan gambaran
tingkat efisiensi penggunaaan tempat tidur. Idealnya tempat tidur kosong tidak
terisi pada kisaran 1-3 hari. Di Kota Pasuruan nilai TOI tahun 2013 s/d 2015
sebanyak 2 hari.

3.

ALOS (Average Length of Stay) yakni rata-rata lama rawat inap seorang pasien.
Indikator ini disamping memberikan gambaran tingkat efisiensi, juga memberikan
gambaran mutu pelayanan. Secara umum nilai ALOS yang ideal antara 4-9 hari.
Untuk Kota Pasuruan nilai ALOS tahun 2013 s/d 2015 sebanyak 4 hari.

4.

BTO (Bed Turn Over) yakni frekuensi pemakaian tempat tidur pada satu periode,
berapa kali tempat tidur dipakai dalam satu satuan waktu tertentu. Idealnya dalam
satu tahun, satu tempat tidur rata-rata dipakai 40-50 kali. Untuk Kota Pasuruan
nilai BTO tahun 2015 sebanyak 65 kali, sedangkan untuk tahun 2014 sebanyak 60
kali.

5.

NDR (Net Death Rate) yakni angka kematian 48 jam setelah dirawat untuk tiaptiap 1.000 penderita keluar. Indikator ini memberikan gambaran mutu pelayanan
di rumah sakit. Angka NDR tahun 2015 sebesar 12 per 1.000 penderita keluar. Hal
ini mengindikasikan bahwa per 1.000 pasien keluar ada 12 kasus kematian setelah
di rawat di RS selama 48 jam. NDR tahun 2015 menurun dibandingkan NDR
tahun sebelumnya (tahun 2014 sebanyak 20 kasus per 1.000 penderita keluar,
tahun 2013 sebanyak 28 kasus per 1.000 penderita keluar).

6.

GDR (Gross Death Rate) yakni angka kematian umum untuk setiap 1.000
penderita keluar. Angka GDR tahun 2015 sebesar 31 per 1.000 penderita keluar.
Hal ini mengindikasikan bahwa per 1.000 pasien keluar ada 31 kasus kematian
pada pasien. GDR tahun 2015 menurun dibandingkan GDR tahun sebelumnya.
(tahun 2014 sebanyak 43 kasus, tahun 2013 sebanyak 46 kasus).

IV.9 PELAYANAN KESEHATAN LINGKUNGAN DAN SANITASI DASAR


IV.9.1 RUMAH SEHAT
Rumah merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia yang berfungsi
sebagai tempat tinggal dan sarana pembinaan keluarga. Rumah dikategorikan sehat
jika memenuhi syarat kesehatan yaitu memiliki jamban sehat, sarana air bersih, tempat
pembuangan sampah, pembuangan air limbah, ventilasi baik, kepadatan hunian rumah
yang sesuai dan lantai rumah yang tidak terbuat dari tanah.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

69

Jumlah rumah sehat di Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak 29.971 rumah
(66,43%). Capaian pada tahun 2015 meningkat 2,43% bila dibandingkan dengan tahun
2014. Persentase rumah sehat tahun 2011 s/d 2015 belum memenuhi target 70%.
Adapun tren/fluktuasi persentase rumah tangga sehat dalam kurun waktu 5 tahun
dibanding target provinsi tersaji dalam gambar 4.38.
Gambar 4.38 Persentase Rumah Sehat dibanding Target Provinsi
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
72
70
68
66
64
62
60
58
56

Th. 2011
Capaian (%)
68.4
Target nas (%)
70

Th. 2012
61.67
70

Th. 2013
64.64
70

Th. 2014
64
70

Th. 2015
66.43
70

Sumber: Data Kesehatan Lingkungan Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Capaian rumah sehat masih harus ditindaklanjuti dengan upaya pembinaan


yang lebih intensif kepada masyarakat agar memperhatikan kesehatan rumahnya
karena rumah yang sehat dan nyaman akanberdampak bagi penghuninya dalam
meningkatkan

produktivitasnya.

Selain

PHBS

sebagai

kunci

pemberdayaan

masyarakat, Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) juga merupakan pendekatan


terbaru dalam upaya pemberdayaan masyarakat yang berfungsi untuk menekan angka
kesakitan akibat penyakit berbasis lingkungan. STBM mempunyai 5 pilar yakni:
1. Bebas Buang Air Besar Sembarangan atau Open Defecation Free (ODF); 2. Cuci
Tangan dengan Sabun; 3. Pengelolaan Air Minum; 4. Pengelolaan Air Limbah dan
5. Pengelolaan Sampah. Apabila STBM diterapkan dalam sebuah rumah, maka akan
didapatkan gambaran sebuah rumah sehat, karena rumah sehat bukan hanya rumah
yang selalu dijaga kebersihannya tetapi kondisi fisik bangunan rumah seperti luas
ruangan, penerangan, ventilasinya harus memenuhi standar; juga harus mempunyai
sarana sanitasi dasar. Apabila dikaji lebih lanjut, pencapaian yang lebih baik pada
indikator ini membutuhkan koordinasi lintas program dan lintas sektor terkait selain
upaya pemberdayaan yang harus dilakukan lebih intensif.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

70

IV.9.2 RUMAH/BANGUNAN BEBAS JENTIK NYAMUK AEDES


Rumah/bangunan

yang

diperiksa

jentik

nyamuk

aedes

berarti

rumah/bangunan di suatu wilayah yang dijadikan sasaran pemeriksaan jentik berkala


yang diperiksa jentik nyamuknya sesuai jadwal yang ditetapkan. Sedangkan
rumah/bangunan bebas jentik aedes berarti rumah/bangunan di suatu wilayah yang
dijadikan sasaran pemeriksaan jentik berkala yang diperiksa jentik nyamuknya sesuai
jadwal yang ditetapkan dan dinyatakan bebas jentik nyamuk. Jumlah rumah/bangunan
bebas jentik

aedes selanjutnya

menunjukkan Angka

Bebas Jentik (ABJ).

Perkembangan ABJ di Kota Pasuruan selama 5 tahun terakhir dibanding target tersaji
dalam gambar dibawah ini.
Gambar 4.39 ABJ (Angka Bebas Jentik) Dibanding Target
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015 (%)
100
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0
ABJ (%)
Target (%)

Th. 2011
74.79
95

Th. 2012
81.82
95

Th. 2013
81.41
95

Th. 2014
84.64
95

Th. 2015
92.2
95

Sumber : Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Angka bebas jentik di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 92,2%. Angka ini
meningkat bila dibandingkan dengan capaian pada tahun-tahun sebelumnya.Kendati
demikian, angka ini masih kurang dari target ABJ nasional yang 95%. ABJ
merupakan indikator keberhasilan PSN DBD. Apabila lebih atau sama dengan 95%
diharapkan penularan DBD dapat dicegah atau dikurangi karena jentik nyamuk aedes
aegypti sudah terberantas sehingga vektor penular DBD dapat diputuskan daur
hidupnya. Untuk menjaga suatu daerah pemukiman aman dari ancaman penyakit DBD,
maka ABJ harus dipertahankan terus sampai waktu tak tertentu. Apabila nilai ABJ
kurang dari itu, berarti virus dengue masih mempunyai peluang menular.
Angka kesakitan DBD di Kota Pasuruan belum dapat ditekan dan program
penanggulangan DBD belum berhasil karena alasan faktual bahwa sebagian
masyarakat Kota Pasuruan masih beranggapan bahwa fogging adalah upaya utama

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

71

dalam penanggulangan DBD. Fogging memang harus tetap dilakukan setiap ada kasus
DBD terutama di daerah endemis seperti Kota Pasuruan. Namun yang harus tetap
diingat di sini, PSN (Pemberantasan SarangNyamuk dengan 3M Plus) yang intensif
didukung abatisasi dan PJB (Pemeriksaan Jentik Berkala) adalah solusi utama
penanggulangan DBD terutama bila dilakukan serentak dan intensif. Oleh karena itu,
Dinas Kesehatan dan jaringannya akan terus berupaya meningkatkan penyuluhan,
pemberdayaan masyarakat serta kerja sama lintas program dan lintas sektor untuk
penanggulangan DBD agar angka kesakitan DBD dapat ditekan menjadi jauh lebih
rendah.

IV.9.3 PENDUDUK YANG MEMILIKI AKSES TERHADAP AIR MINUM


LAYAK
Berdasarkan Permenkes No. 492/MENKES/PES/IV/2010, ada empat syarat
air bersih yang layak untuk dimunum antara lain syarat fisika, mirkobiologis, kimiawi
dan radioaktif. Syarat fisika, yakni air minum harus tidak boleh berbau, tidak berasa,
mengandung TDS500 mg/l atau total zat padat yang terlarut, berwarna maksimal 15
TCU dan suhu udara 3 derajat Celsius. Sedangkan syarat kimia adalah berkaitan
dengan zat kimia yang terlarut dalam air dan tercantun dalam undang-undang.
Selanjutnya syarat mikrobiologi adalah dalam 100 ml air, total koliform tinja harus nol
dan bebas dari bakteri E-Coli. Terakhir syarat radioaktif yakni air minum harus bebas
dari zat-zat radioaktif.
Air minum yang berkualitas (layak) adalah air minum yang terlindung
meliputi air ledeng (keran), keran umum, hydrant umum, terminal air, penampungan
air hujan (PAH) atau mata air dan sumur terlindung, sumur bor atau sumur pompa,
yang jaraknya minimal 10 meter dari pembuangan kotoran, penampungan limbah, dan
pembuangan sampah. Tidak termasuk air kemasan, air dari penjual keliling, air yang
dijual melalui tanki, air sumur dan mata air tidak terlindung
Pada tahun 2015 di Kota Pasuruan, jumlah penduduk dengan akses air
minum layak sebanyak 173.990 jiwa dari total proyeksi penduduk Kota Pasuruan
sebanyak 194.815 jiwa atau sebesar 89,31%. Angka ini merupakan penjumlahan dari
penduduk Kota Pasuruan dengan akses air minum yang bersumber dari sumur gali
terlindung, sumur bor dengan pompa dan PDAM (lampiran data profil kesehatan tabel
59). Dari 48 penyelenggara air minum di Kota Pasuruan, semuanya telah diperiksa dan
yang telah memenuhi syarat kesehatan (fisik, bakteriologi dan kimia) sebanyak 7
penyelenggara (14,58%) lampiran data profil kesehatan tabel 60.
Akses

air

minum

layak

menjadi

sangat

penting

dalam

upaya

penyelenggaraan kesehatan lingkungan terutama untuk mencegah penularan penyakit

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

72

yang ditularkan melalui air (water born disease). Hal tersebut menjadi sangat penting,
karena masih banyak masyarakat Kota Pasuruan yang menggunakan Sumur Gali
(SGL) sebagai sumber air bersih, sedangkan kondisi air SGL dan SPT harus selalu
dilakukan pengawasan baik dari sisi bakteriologis ataupun kimia apabila dipakai
sebagai sumber air bersih. Untuk itu, Dinas Kesehatan dan jaringannya akan lebih
mengoptimalkan kegiatan pengawasan sarana Sumber Air Bersih di masyarakat baik
air PDAM maupun SGL dan SPT untuk mengendalikan prevalensi penyakit yang
ditularkan melalui air (water born disease).

IV.9.4 PENDUDUK DENGAN AKSES SANITASI LAYAK (JAMBAN SEHAT)


Pembuangan tinja perlu mendapat perhatian khusus karena merupakan satu
bahan buangan yang banyak mendatangkan masalah dalam bidang kesehatan dan
sebagai media bibit penyakit seperti diare, typys, muntaber, disentri dan cacingan.
Selain itu dapat menimbulkan pencemaran lingkungan pada sumber air dan bau busuk
serta estetika. Adapun syarat jamban yang sehat sesuai kaidah-kaidah kesehatan antara
lain:
1. Tidak mencemari sumber air minum;
2. Tidak berbau tinja dan bebas dari serangga maupun tikus;
3. Tidak mencemari tanah disekitarnya;
4. Mudah dibersihkan dan aman penggunaannya;
5. Dilengkapi dengan dinding dan penutup;
6. Cukup penerangan dan sirkulasi udara;
7. Luas ruangan yang cukup;
8. Tersedia air dan alat pembersih.
Pada tahun 2015, Jumlah penduduk dengan akses sanitasi layak (jamban
sehat) sebanyak 141.698 jiwa dari total populasi 194.815 jiwa atau sebesar 72,73%.
Penduduk di Kota Pasuruan paling banyak menggunakan jenis sarana jamban leher
angsa. Jumlah sarana jamban leher angsa di Kota Pasuruan sebanyak 34.885 sarana
dan 100% telah memenuhi syarat. Adapun jumlah penduduk yang menggunakan jenis
sarana jamban leher angsa sebanyak 119.737 jiwa. Sedangkan untuk jenis sarana
jamban komunal

(suatu bangunan yang digunakan untuk membuang dan

mengumpulkan kotoran manusia dalam suatu tempat tertentu/bersama) di Kota


Pasuruan sebanyak 42 unit dan semuanya telah memenuhi syarat. Adapun jumlah
penduduk yang menggunakan jenis sarana jamban komunal sebanyak 21.961 jiwa
(lampiran data profil kesehatan tabel 61).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

73

Untuk kemajuan dan pencapaian yang lebih baik pada program di masa yang
akan datang, maka Dinas Kesehatan dan jaringannya berupaya lebih meningkatkan
pemeriksaan sarana sanitasi jamban, dengan melakukan optimalisasi penyuluhan,
pemberdayaan masyarakat serta kerja sama lintas program dan lintas sektor terkait
disertai monitoring dan evaluasi internal. Hal ini diharapkan agar semakin banyak
penduduk di Kota Pasuruan yang memiliki akses terhadap jamban yang sehat.

IV.9.5 KELURAHAN YANG MELAKSANAKAN STBM


STBM (Sanitasi Total Berbasis Masyarakat) merupakan pendekatan untuk
merubah perilaku hygiene dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan
metode pemicuan. Program STBM memiliki indicator outcome yakni menurunnya
kejadian penyakit diare dan penyakit berbasis lingkungan lainnya yang berkaitan
dengan sanitasi dan perilaku. Dan untuk mencapai outcome tersebut diperkuat dengan
landasan hukum Permenkes No. 3 tahun 2014 tentang sanitasi total berbasis
masyarakat. STBM menekankan pada 5 pilar yakni
1. Stop buang air sembarangan (Stop BABS);
2. Cuci tangan pakai sabun (CTPS);
3. Pengelolaan air minum-makanan rumah tangga (PAMM RT);
4. Pengelolaan sampah rumah tangga (PS RT);
5. Pengelolaan limbah cair rumah tangga (PLC RT).
Pada tahun 2015 di Kota Pasuruan yang telah melaksanakan STBM
sebanyak 34 kelurahan dari total 34 kelurahan yang ada (100%) sedangkan ada 6
kelurahan (17,65%) di Kota Pasuruan yang telah stop BAB/SBS (100% penduduk di
kelurahan tersebut telah menggunakan jamban).Kelurahan di Kota Pasuruan yang telah
memenuhi 5 pilar STBM tersebut yakni kelurahan Kandangsapi (lampiran data profil
kesehatan tabel 62).

IV.9.6

TEMPAT-TEMPAT

UMUM

YANG

MEMENUHI

SYARAT

KESEHATAN
Tempat-tempat umum adalah tempat atau sarana yang diselenggarakan
Pemerintah/Swasta atau perorangan yang digunakan untuk kegiatan bagi masyarakat
yang meliputi: sarana kesehatan (Rumah Sakit&Puskesmas), sarana sekolah (SD/MI,
SLTP/MTs, SLTA/MA) dan hotel (bintang dan non bintang). Pada tahun 2015, di Kota
Pasuruan jumlah TTU yang memenuhi syarat kesehatan sebanyak 116 TTU dari total
154 TTU yang ada (75,32%) lampiran data profil kesehatan tabel 63.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

74

Gambar 4.40 Persentase Tempat Umum Memenuhi Syarat Kesehatan


Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
100
90

85.92

80

79.75

75.32

73.5

70
60
50

45.07

40
30

20
10
0
Th. 2011

Th. 2012

Th. 2013

Th. 2014

Th.2015

Sumber: Data Seksi Kesehatan Lingkungan Dinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Adapun indikator dalam pemeriksaan tempat-tempat umum (TTU) adalah


adanya jamban sehat, sarana air bersih, tempat sampah sehat dan lingkungan bersih.
Bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya, maka persentase TTU yang memenuhi
syarat pada tahun 2014 menurun dibanding tahun 2012& 2014 tetapi masih lebih
tinggi dibanding capaian di tahun 2011 & 2013. Bila ditinjau dari jenis sarana, maka
untuk sarana pendidikan SD yang memenuhi syarat kesehatan sebesar 70,93%,
SLTP73,33% dan SLTA79,17%. Sedangkan untuk sarana kesehatan semuanya telah
memenuhi syarat kesehatan. Untuk sarana hotel juga 100% telah memenuhi syarat
kesehatan lampiran data profil kesehatan tabel 63.

Gambar 4.41 Persentase TTU yang memenuhi syarat berdasakan jenis sarana
Kota Pasuraun Th 2015

Hotel

100

RS

100

Puskesmas

100
79.17

SMA

73.33

SMP

70.93

SD
0

20

40

60

80

100

Sumber : Data Seksi Kesehatan Lingkungan Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

75

IV.9.7 TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN (TPM) MENURUT STATUS


HIGIENE SANITASI
Tempat-tempat umum adalah usaha pengelolaan makanan yang meliputi jasa
boga atau katering, rumah makan, restoran, depot air minum, kantin, dan makanan jajanan.
TPM memenuhi syarat higiene sanitasi adalah TPM yang memenuhi persyaratan higiene
sanitasi dengan bukti dikeluarkannya sertifikan laik higiene sanitasi. Adapun indikator dalam
pemeriksaan TPM adalah adanya tempat air bersih, tempat penyimpanan bahan makanan,
tempat penyimpanan bahan siap saji, tempat penyimpanan peralatan bebas pencemaran, ada
tempat cuci tangan, ada tempat sampah, bebas lalat, tikus dan binatang lainnya, ada SPAL dan
lingkungan bersih. Pada tahun 2015, dari 310 TPM di Kota Pasuruan yang telah memenuhi
syarat kesehatan sebanyak 203 TPM (65,48%) sedangkan sisanya 107 TPM masih belum
memenihi syarat kesehatan (34,52%) lampiran data profil kesehatan tabel 64 .

IV.9.8 TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN (TPM) DIBINA DAN DIUJI


PETIK
Berdasarkan lampiran data profil kesehatan tabel 65 maka persentase TPM
(tempat pengelolaan makanan) di Kota Pasuruan yang dibina tahun 2015 sebesar
58,88%. Adapun jumlah TPM yang dibina sebanyak 63 TPM dengan rincian 3 jasa
boga, 23 RM/Restoran, 9 depot air minum (DAM)& 79 makanan jajanan. Sedangkan
TPM yang diuji petik sebesar 24,63% atau sebanyak 50 TPM dari total 203 TPM yang
memenuhi syarat kesehatan.

IV.10 PENGUKURAN TEKANAN DARAH DAN PEMERIKSAAN OBESITAS


Pengukuran tekanan darah dilakukan pada penduduk di Kota Pasuruan yang
berusia > 15 tahun, yang dilakukan pengukuran tekanan darah minimal satu tahun
sekali di suatu wilayah. Pengukuran dapat dilakukan di dalam unit pelayanan
kesehatan primer, pemerintah maupun swasta, di dalam maupun di luar gedung .
Hipertensi apabila peningkatan tekanan darah sistolik lebih besar atau sama dengan
140 mmHg dan atau tekanan darah diastolik lebih besar atau sama dengan 90 mmHg.
Di Puskesmas telah dilakukan pengukuran tekanan darah pada 38,82% penduduk
dengan usia >15 tahun dan diperoleh hasil 63,59% diataranya hipertensi (lampiran
data profil kesehatan tabel 24). Selain itu juga di Puskesmas dan jaringannya
dilakukan pemeriksaan berat badan terhadap pengunjung Puskesmas berusia 15 tahun
sebanyak 0,46% dan diperoleh hasil 72,68% diantaranya obesitas (lampiran data profil
kesehatan tabel 25).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

76

IV.11 DETEKSI DINI KANKER LEHER RAHIM DAN KANKER PAYUDARA


Dilakukan pemeriksaan leher rahim dan payudara kepada 18 orang dari total
30.378 perempuan berisiko (usia 30-50 tahun) di Kota Pasuruan. Deteksi dini kanker
leher rahim dengan metode IVA. Pemeriksaaan IVA merupakan pemeriksaan dengan
cara mengamati dengan menggunakan spekulum, melihat leher rahim yang telah
dipulas dengan asam asetat atau asam cuka (3-5%). Pada lesi pra-kanker akan
menampilkan warna bercak putih yang disebut acetowhite epithelium. Deteksi dini
yang dimaksud dapat dilakukan di puskesmas dan jaringannya, di dalam maupun di
luar gedung. Di Puskesmas, pemeriksaaan leher rahim dan payudara dilaksanakan pada
298 orang dari total sasaran 30.288 perempuan usia 30-50 tahun atau sebesar 0.98%
sasaran. Dari hasil deteksi tesebut diperoleh hasil bahwa 23 diantaranya IV positif
(7,72%) dengan 0% tumor/benjolan. IVA positif (ditemukan bercak putih (lesi pra
kanker) dengan pemeriksaan aplikasi asam asetat). Sedangkan deteksi kanker
payudara menggunakan metode pemeriksaan klinis (CBE) yakni pemeriksaan
payudara secara manual oleh tenaga kesehatan terlatih (lampiran data profil kesehatan
tabel 26).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

77

BAB
SITUASI SUMBER DAYA
KESEHATAN
Sumber daya kesehatan merupakan salah satu pendukung di segala level
pelayanan kesehatan. Dan dengan terpenuhinya sumber daya kesehatan, diharapkan
juga dapat meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan sehingga derajat kesehatan
masyarakat akan terjaga. Pada bab ini, situasi sumber daya kesehatan akan menyajikan
gambaran sarana kesehatan, tenaga kesehatan dan anggaran kesehatan.

V.1 SARANA KESEHATAN


Penyediaan sarana kesehatan melalui rumah sakit, Puskesmas, Puskesmas
Pembantu, Posyandu, Klinik dan sarana kesehatan lainnya diharapkan dapat
menjangkau masyarakat agar mendapatkan pelayanan kesehatan dengan mudah dan
bermutu. Adapun kondisi sarana kesehatan di Kota Pasuruan pada tahun 2015 dapat
digambarkan berikut ini.

V.1.1 PUSKESMAS DAN JARINGANNYA


Puskesmas merupakan ujung tombak pelayanan kesehatan sampai tingkat
Kecamatan. Sampai dengan tahun 2015, jumlah Puskesmas di Kota Pasuruan sebanyak
8 unit yang semuanya merupakan Puskesmas non perawatan, dengan 28 Puskesmas
Pembantu. Adapun jumlah penduduk Kota Pasuruan berdasarkan data sasaran program
kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015sesuai Kepmenkes No. HK 02.02/117/2015
sebesar 194.815 jiwa. Dengan demikian, rasio Puskesmas terhadap jumlah penduduk
adalah 1:24.351; dengan pengertian bahwa 1 (satu) Puskesmas melayani 24.351
penduduk. Kondisi tersebut menunjukkan bahwa jumlah Puskesmas di Kota Pasuruan
sudah memenuhi target nasional, yakni maksimal 1:30.000.
Tabel 5.1 Sebaran Puskesmas Pembantu Menurut Kelurahan dan Puskesmas
Se-Kota Pasuruan Tahun 2015
No

Kode
Puskesmas

P3575010201

Puskesmas

UPT Puskesmas Gadingrejo


Jl. Irian Jaya No.5 RT.01
RW.06 Kel. Karanganyar
Kec. Gadingrejo

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

1
2
3
4

Wilayah Kerja
(Kelurahan)

Jumlah Puskesmas
Pembantu

Bukir
Sebani
Gadingrejo
Gentong

1
1
2
1

Total

78

No

Kode
Puskesmas

P3575010202

P3575020201

P3575020202

P3575030201

P3575030202

P3575030203

P3575030204

Wilayah Kerja
(Kelurahan)

Puskesmas
UPT Puskesmas Karangketug
Jl. Gatot Subroto No.383 RT.07
RW.01 Kel. Karangketug
Kec. Gadingrejo

UPT Puskesmas Kebonagung


J l. P. Sudirman Pasar
Kebonagung RW.6
Kel. Kebonagung
Kec. Purworejo
UPT Puskesmas Sekargadung
Jl. Sekarsono No. 1 RT.2 RW.5
Kel. Sekargadung
Kec. Purworejo

UPT Puskesmas Bugulkidul


Jl. Trunojoyo 293
Kel. Bugulkidul
Kec. Bugulkidul

UPT Puskesmas Kandangsapi


Jl. W.R. Supratman No.7 RT.1
RW.2 Kel. Kandangsapi
Kec. Panggungrejo

UPT Puskesmas Kebonsari


Jl. Gajah Mada 18
Kel. Kebonsari
Kec. Panggungrejo
UPT Puskesmas Trajeng
Jl. Maluku No.1 Kel. Trajeng
Kec. Panggungrejo

Jumlah Puskesmas
Pembantu

1
2
3
4

Karangketug
Randusari
Petahunan
Krapyakrejo
Total

0
1
1
1
3

1
2
3

Purworejo
Kebonagung
Purutrejo

1
1
1

Total

1
2
3
4

Pohjentrek
Wirogunan
Tembokrejo
Sekargadung
Total

1
1
1
1
4

1
2
3
4
5
6

Tapaan
Kepel
Blandongan
Bugulkidul
Bakalan
Krampyangan
Total

1
1
0
1
1
1
5

1
2
3
4
5
6

Kandangsapi
Mandaranrejo
Panggungrejo
Bugullor
Pekuncen
Petamanan
Total

0
1
1
1
0
1
4

1
2
3

Karanganyar
Kebonsari
Bangilan
Total

1
0
1
2

1
2
3
4

Ngemplakrejo
Tambaan
Trajeng
Mayangan
Total
Jumlah Puskesmas Pembantu Kota Pasuruan
Sumber : Data SIKSubag Perencanaan dan Evaluasi Dinkes Kota Pasuruan, 2015

1
1
0
0
2
28

Bila ditinjau dari wilayah kerja Puskesmas, maka di Kota Pasuruan terbagi dalam 8
wilayah kerja Puskesmas. Adapun peta Kota Pasuruan berdasarkan wilayah kerja
Puskesmas tersaji pada gambar 5.1

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

79

Gambar 5.1 Wilayah Kerja Puskesmas Kota Pasuruan Tahun2015

Pkm Karangketug
Pkm Gadingrejo
Pkm Trajeng
Pkm Kebonsari
Pkm Kebonagung
Pkm Sekargadung
Pkm Kandangsapi
Pkm Bugukidul

Sumber : Data SIK Subag Perencanaan dan Evaluasi Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Tabel 5.2 Titik Koordinat Lattitudinal-Longitudinal (GPS) Puskesmas & Pustu


Se-Kota Pasuruan Tahun 2015
Puskesmas

Puskesmas Pembantu

Karangketug

Lattitudinal (GPS)

Longitudinal (GPS)

7,63140

112,87860

1. Petahunan

7,64750

112,88390

2. Randusari

7,63810

112,88220

3. Krapyakrejo

7,64440

112,87810

Gadingrejo

7,63510

112,90147

4. Gadingrejo I

7,63223

112,90588

5. Gadingrejo II

7,62917

112,90120

6. Sebani

7,64690

112,88940

7. Bukir

7,65360

112,88390

8. Gentong

7,64163

112,89195

7,66206

112,89541

9. Kebonagung

7,65593

112,89090

10. Purutrejo

7,65812

112,90123

11. Purworejo

7,64628

112,89711

Purworejo

Sekargadung

7,67008

112,90575

12. Sekargadung

7,68066

112,90383

13. Tembokrejo

7,67888

112,89940

14. Wirogunan

7,66875

112,89870

15. Pohjentrek

7,67240

112,88626

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

80

Puskesmas

Puskesmas Pembantu

Lattitudinal (GPS)

Longitudinal (GPS)

7,65290

112,91624

16. Bugul Kidul

7,65966

112,91054

17. Kepel

7,65504

112,92496

18. Tapaan

7,65041

112,92126

19. Bakalan

7,67132

112,91750

20. Krampyangan

7,66370

112,90778

7,63670

112,91170

21. Tambaan

7,63264

112,90753

22. Ngemplakrejo

7,63441

112,91325

Bugulkidul

Trajeng

Kebonsari

7,64619

112,90254

23. Bangilan

7,63820

112,91085

24. Karanganyar

7,63980

112,90086

7,64309

112,90951

25. Bugul Lor

7,64289

112,91882

26. Petamanan

7,65593

112,90647

27. Panggungrejo

7,63024

112,92146

Kandangsapi

28. Mandaranrejo
7,63338
Sumber : Data SIK Subag Perencanaan dan Evaluasi Dinkes Kota Pasuruan, 2015

112,91672

V.1.2 RS & FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN SWASTA


Berdasarkan lampiran data profil kesehatan tabel 67, didapatkan informasi
bahwa pada tahun 2015 di Kota Pasuruan terdapat 1 RS Pemerintah yakni RSUD
dr.R.Soedarsono dan terdapat fasilitas pelayanan swasta diantaranya 14 klinik (Klinik
"MITRA 82" Pratama, Klinik "Medika Sudirman" Pratama, Klinik "AL-AZIZ" Utama,
Klinik "DSA" Pratama, Klinik Kecantikan & Estetika Metamorf Pratama, Klinik
Dharma Pertiwi Pratama, Klinik Bhayangkara, Klinik Al - Ma'unah Pratama, Klinik
Kodim 0819 Pratama, Klinik Yon Zipur 10, Klinik Kecantikan AZ ZAHRA
Pratama, Klinik Bersalin Estining, Klinik Bersalin Ibu Bertha & Klinik Bersalin Mardi
Waluyo), 57 praktek dokter perorangan (termasuk dokter umum, dokter spesialis dan
dokter gigi), 6 praktek pengobatan tradisional, 25 apotek, 3 toko obat dan 1 unit
transfusi darah.

V.1.3 UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM)


Upaya kesehatan bersumberdaya masyarakat (UKBM) adalah suatu upaya
kesehatan yang dikelola dan diselenggarakan dari, oleh dan bersama masyarakat guna
memberdayakan masyarakat dan memberikan kemudahan kepada masyarakat dalam
memperoleh pelayanan kesehatan dasar.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

81

V.1.3.1 POSYANDU (POS PELAYANAN TERPADU)


Posyandu merupakan salah satu bentuk upaya kesehatan bersumber daya
masyarakat (UKBM) dan diselenggarakan dari, oleh, untuk dan bersama masyarakat
dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, guna memberdayakan masyarakat
dan memberikan kemudahan kepada masyarakat dalam memperoleh pelayanan
kesehatan dasar untuk mempercepat penurunan angka kematian ibu dan bayi.
Pelayanan kesehatan dasar di posyandu adalah pelayanan kesehatan yang mencakup
sekurang-kurangnya 5 (lima) kegiatan yakni kesehatan ibu dan anak (KIA), keluarga
berencana (KB), imunisasi, gizi dan penanggulangan diare.
Jumlah Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) di Jawa Timur tahun 2015
menunjukkan kenaikan dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, akan tetapi
tidak menunjukkan perubahan yang mencolok. Pada tahun 2015, jumlah balita
sebanyak 16.846 jiwa, sedangkan jumlah posyandu yang ada sebanyak 285 pos. Jadi
rasio jumlah posyandu dengan jumlah balita adalah 1,69 artinya 1 posyandu melayani
59 balita (hitungan berasal dari 100/1,69=59). Jika dibandingkan dengan standart
posyandu, untuk 1 posyandu melayani 80-100 balita, berarti keberadaan posyandu di
Kota Pasuruan sudah cukup. Bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, rasio
posyandu per 100 balita telah meningkat dari tahun ke tahun (lampiran data profil
kesehatan tabel 69).
Gambar 5.2 Rasio Posyandu per 100 balita
Kota Pasuruan Tahun 2011 s/d 2015
1.75
1.7

1.69

1.65

1.65

1.6

1.6
1.56

1.55
1.52
1.5
1.45
1.4
th 2011

th 2012

th 2013

th 2014

th 2015

Sumber: Data Seksi PromkesDinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

82

Gambar 5.3 Strata Posyandu di Kota Pasuruan 2011 s/d 2015

TOTAL POSY
PURI (PURNAMA
MANDIRI)
MANDIRI

PURNAMA

MADYA

PRATAMA
0

Th. 2015
Th. 2014
Th. 2013
Th. 2012
Th. 2011

50

100

150

200

Pratama

Madya

Purnama

Mandiri

1
0
3
0
4

18
10
22
26
14

225
226
204
209
216

41
45
49
41
35

250

Puri (Purnama
Mandiri)
266
271
253
250
251

300
Total Posy
285
281
278
276
269

Sumber : Data Seksi PromkesDinkes Kota Pasuruan, 2011 s/d 2015

Berdasarkan gambar 5.3 diatas maka dapat diperoleh informasi antara lain (lampiran
data profil kesehatan tabel 69) antara lain:
1. Jumlah posyandu di Kota Pasuruan pada tahun 2015 sebanyak 285 posyandu,
meningkat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya;
2. Jumlah posyandu aktif (yang berada pada strata purnama mandiri) di Kota
Pasuruan pada tahun 2015 sebanyak 266 posyandu;
3. Persentase posyandu aktif (yang berada pada strata purnama mandiri) di Kota
Pasuruan tahun 2015 sebesar 93,33% (266 posyandu aktif dari 285 Posyandu
yang ada).

Pengkategorian

posyandu

berdasarkan

hasil

pengukuran

tingkat

perkembangan posyandu. Posyandu dikategorikan mandiri apabila memenuhi nilai 90100; purnama apabila memenuhi nilai 70-89; madya apabila memenuhi nilai 50-69 dan
pratama apabila memenuhi nilai < 50. Berikut ini adalah distribusi posyandu dan
posyandu Puri (Purnama mandiri) berdasarkan Puskesmas tahun 2015 (Gambar 5.4).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

83

Gambar 5.4 Jumlah Posyandu dan Posyandu PURI berdasarkan Puskesmas


di Kota Pasuruan 2015
50
45

40
35
30
25
20
15
10
5
0
Gadingrejo

Karang
ketug

Kebon
Agung

Sekargadun
Kandangsa
Bugul kidul
g
pi

Jml posy

30

30

32

39

43

Posy Puri

30

25

32

38

43

Trajeng

Kebonsari

45

33

33

45

21

32

Sumber: Data Seksi Promkes Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Berdasarkan gambar diatas maka dapat diperoleh informasi antara lain:


a.

Jumlah posyandu di Puskesmas Gadingrejo sebanyak 30 posyandu dan semuanya


berstrata purnama mandiri;

b.

Jumlah posyandu di Puskesmas Karangketug sebanyak 30 posyandu, 25 posyandu


berstrata purnama mandiri dan sisanya 5 posyandu berstrata madya;

c.

Jumlah posyandu di Puskesmas Kebonagung sebanyak 32 posyandu dan


semuanya berstata purnama mandiri;

d.

Jumlah posyandu di Puskesmas Sekargadung sebanyak 39 posyandu, 38 posyandu


berstrata purnama mandiridan sisanya 1 posyandu berstrata madya;

e.

Jumlah posyandu di Puskesmas Bugulkidul sebanyak 43 posyandu dan semuanya


berstrata purnama mandiri;

f.

Jumlah posyandu di Puskesmas Kandangsapi sebanyak 45 posyandu dan


semuanya berstrata purnama mandiri;

g.

Jumlah posyandu di Puskesmas Trajeng sebanyak 33 posyandu, 21 posyandu


diantaranya berstrata purnama mandiri dan sisanya 11 posyandu berstrata madya
dan 1 posyandu berstrata pratama;

h.

Jumlah posyandu di Puskesmas Kebonsari sebanyak 33 posyandu, 32 posyandu


diantaranya berstrata purnama mandiri dan sisanya 1 posyandu berstrata madya.

V.1.3.2 POSKESKEL
POSKESKEL adalah salah satu bentuk Upaya Kesehatan Bersumberdaya
Masyarakat (UKBM) yang dibentuk di kelurahan dalam rangka upaya mendekatkan
pelayanan kesehatan dasar bagi masyarakat kelurahan dan syarat terbentuknya
Profil Kesehatan Kota Pasuruan

84

kelurahan siaga. Poskeskel dikelola oleh 1 orang bidan dan minimal 2 orang kader dan
merupakan koordinator dari UKBM yang ada. Jumlah Poskeskel di Kota Pasuruan
tahun 2015 sebanyak 34 pos (lampiran data profil kesehatan tabel 70).

V.1.3.3 KELURAHAN SIAGA


Kelurahan Siaga adalah kelurahan yang penduduknya memiliki kesiapan
sumber daya dan kemampuan untuk mencegah dan mengatasi masalah-masalah
kesehatan, bencana dan kegawat-daruratan kesehatan secara mandiri.Sedangkan
kelurahan siaga aktif adalah kelurahan yang mempunyai pos kesehatan kelurahan
(POSKESKEL) atau UKBM lainnya yang buka setiap hari dan berfungsi sebagai
pemberi pelayanan kesehatan dasar, penanggulangan bencana dan kegawat-daruratan,
surveilans berbasis masyarakat yang meliputi pemantauan pertumbuhan (gizi),
penyakit, lingkungan dan perilaku sehingga masyarakatnya menerapkan Perilaku
Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Penggolongan dalam kelurahan siaga memperhatikan
indikator-indikator sebagai berikut:
1.

Forum masyarakat desa/kelurahan;

2.

Kader pemberdayaan masyarakat/kader kesehatan;

3.

Kemudahan akses pelayanan kesehatan dasar;

4.

Posyandu dan UKBM lainnya aktif;

5.

Dukungan dana untuk kegiatan kesehatan di kelurahan;

6.

Peran serta masyarakat dan organisasi kemasyarakatan;

7.

Peraturan kepala kelurahan atau Peraturan Walikota;

8.

Pembinaan PHBS rumah tangga.


Gambar 5.5 Persentase Kelurahan Siaga Kota Pasuruan 2015

9%

3%

20%
PRATAMA
MADYA

68%

PURNAMA
MANDIRI

Sumber : Data Seksi Promkes Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

85

Jumlah kelurahan siaga aktif di Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak 34


kelurahan (100%) dengan rincian 3% kelurahan berstrata pratama (1 kelurahan), 20%
kelurahan berstrata madya (7 kelurahan), 68% kelurahan berstrata purnama (23
kelurahan) dan 9% kelurahan berstrata mandiri (3 kelurahan) lampiran data profil
kesehatan tabel 71.

Gambar 5.6 Perkembangan Persentase Strata Kelurahan Siaga


Kota Pasuruan Tahun 2013 s/d 2015
68%

70%
60%
53%
47%

50%
40%
30%

24%

21%
20%
10%

26%
21%

15%
6%

3%

9% 9%

0%
PRATAMA

MADYA
2013

PURNAMA
2014

MANDIRI

2015

Sumber : Data Seksi Promkes Dinkes Kota Pasuruan, 2013 s/d 2015

Bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, persentase kelurahan


siaga di Kota Pasuruan tahun 2015 yang berstata pratama dan madya semakin menurun
tetapi diimbangi dengan peningkatan persentase kelurahan yang berstrata purnama
mandiri. Hal ini menandakan bahwa perkembangan kelurahan siaga di Kota Pasuruan
semakin meningkat dari tahun ke tahun (Gambar 5.6).

V.2 TENAGA KESEHATAN


Sumber daya manusia kesehatan merupakan bagian penting dari upaya
peningkatan pembangunan kesehatan bangsa. Pada pelaksanaannya, Pemerintah
memegang peranan dalam mengatur perencanaan, pengadaan, pendayagunaan,
pembinaan dan pengawasan mutu tenaga kesehatan. Menurut Peraturan Pemerintah
(PP) Nomor 32 tahun 1996, tenaga kesehatan yang merupakan bagian dari SDM
Kesehatan terdiri dari tenaga medis, tenaga keperawatan, tenaga kefarmasian, tenaga
kesehatan masyarakat, tenaga gizi, tenaga keterapian fisik dan tenaga keteknisian
medis.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

86

Untuk melihat RASIO tenaga kesehatan dilihat dari perbandingan tenaga


kesehatan yang memberi pelayanan kesehatan langsung di Puskesmas, Rumah Sakit
dan 14 klinik swasta lainnya. Dengan jumlah penduduk Kota Pasuruan tahun 2015
sebanyak 194.815 jiwa (data proyeksi sasaran program pembangunan kesehatan).
Rasio tenaga kesehatan di Kota Pasuruan tahun 2015 digambarkan seperti pada gambar
5.7 berikut.

Gambar 5.7 Rasio Tenaga Kesehatan per 100.000 Penduduk Kota Pasuruan
terhadap Target Rensta Kemkes Tahun 2015

Rasio th 2015

Target

dr. Spesialist
180
160
140

sanitarian

dr. umum

120
100
80

16

60
18
5
gizi

10

30
26

40
20
0

10

dr.gigi

11

14

75
165

84

perawat
158

apoteker

bidan

Sumber: Data Seksi PSDM Dinkes Kota Pasuruan, 2015

Berdasarkan gambar 5.7 diatas maka diperoleh informasi bahwa:


a. Rasio dokter spesialist di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 16,43 per 100.000
penduduk. Angka ini sudah memenuhi target Renstra Kemkes sebesar 9 per
100.000 penduduk. Jumlah dokter spesialist di Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak
32 orang dimana 21 orang diantaranya bekerja di RSUD dr.R.Soedarsono

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

87

sedangkan sisanya 11 orang bekerja di klinik (lampiran data profil kesehatan tabel
72).
b. Rasio dokter umum Kota di Pasuruan tahun 2015 sebesar 26,18 per 100.000
penduduk. Angka ini masih belum memenuhi target Renstra Kemkes sebesar 30
per 100.000 penduduk. Jumlah dokter umum di Kota Pasuruan tahun 2015
sebanyak 51 orang dengan rincian 14 orang bekerja di Puskesmas, 12 orang di
RSUD dr.R.Soedarsono sedangkan sisanya bekerja di klinik (lampiran data profil
kesehatan tabel 72).
c. Rasio dokter gigi di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 10,27 per 100.000
penduduk. Angka ini masih belum memenuhi target Renstra Kemkes sebesar 11
per 100.000 penduduk. Jumlah dokter gigi di Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak
20 orang dengan rincian 13 orang dokter gigi bekerja di Puskesmas, 5 orang
bekerja di RSUD dr.R.Soedarsono dan 2 orang sisanya bekerja di klinik (lampiran
data profil kesehatan tabel 72).
d. Rasio apoteker di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 14,37 per 100.000 penduduk.
Angka ini sudah memenuhi target Renstra Kemkes sebesar 9 per 100.000
penduduk. Jumlah apoterker di Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak 28 orang
dengan rincian 4 orang di RSUD dr.R.Soedarsono, 22 orang di klinik & apotek,
sisanya 2 orang di Akper dan GFK
Jumlah tenaga medis kefarmasian, termasuk didalamnya analis farmasi, asisten
apoteker, sarjana farmasi di Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak 49 orang dengan
rincian 10 orang bekerja di Puskesmas, 7 orang bekerja di RSUD dr.R.Soedarsono,
31 orang bekerja di apotek & 1 orang bekerja di GFK (lampiran data profil
kesehatan tabel 74).
e. Rasio bidan di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 83,67 per 100.000 penduduk.
Angka ini sudah memenuhi target Renstra Kemkes sebesar 75 per 100.000
penduduk. Jumlah bidan di Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak 163 orang, dengan
rincian 75 orang bekerja di Puskesmas, 73 orang bekerja di RSUD
dr.R.Soedarsono & 15 orang bekerja di klinik (lampiran data profil kesehatan
tabel 73).
f. Rasio perawat di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 165,29 per 100.000 penduduk.
Angka ini sudah memenuhi target Renstra Kemkes sebesar 158 per 100.000
penduduk. Jumlah perawat di Kota Pasuruan sebanyak 322 orang, jumlah tersebut
termasuk perawat anestesi. Jumlah perawat di Puskesmas sebanyak 84 orang; di
RSUD dr.R.Soedarsono sebanyak 201 orang & di klinik sebanyak 37 orang
(lampiran data profil kesehatan tabel 73).

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

88

g. Rasio tenaga gizi di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 9,24 per 100.000 penduduk.
Angka ini masih belum memenuhi target Renstra Kemkes sebesar 10 per 100.000
penduduk. Jumlah tenaga gizi di Kota Pasuruan sebanyak 18 orang dengan rincian
11 orang bekerja di Puskesmas dan 7 orang sisanya bekerja di RSUD
dr.R.Soedarsono (lampiran data profil kesehatan tabel 76).
h. Rasio sanitarian di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 5,13 per 100.000 penduduk.
Angka ini masih belum memenuhi target Renstra Kemkes sebesar 18 per 100.000
penduduk. Jumlah sanitarian di Kota Pasuruan tahun 2015 sebanyak 10 orang
dengan rincian 5 orang bekerja di Puskesmas dan 5 orang sisanya bekerja di RSUD
dr.R.Soedarsono (lampiran data profil kesehatan tabel 75).

Adapun ketersediaan SDM Kesehatan lainnya Kota Pasuruan tahun 2015 sebagai
berikut:
a.

Rasio perawat gigi di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 4,62 per 100.000
penduduk. Jumlah perawat gigi sebanyak 9 orang dengan rincian 4 orang bekerja
di Puskesmas dan sisanya bekerja di RSUD dr.R.Soedarsono (lampiran data profil
kesehatan tabel 73).

b.

Rasio tenaga kesehatan masyarakat di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 0 per
100.000 penduduk. Hal ini dikarenakan masih belum ada tenaga kesehatan
masyarakat yang telah fungsional (perubahan definisi operasional). Tenaga
kesehatan masyarakat di Kota Pasuruan baik yang berada di Dinas Kesehatan
maupun RSUD dr.R.Soedarsono merupakan staf penunjang administrasi dan staf
penunjang perencanaan (lampiran data profil kesehatan tabel 75).

c.

Rasio tenaga keterapian fisik di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 3,13 per
100.000 penduduk. Jumlah tenaga keterapian fisik sebanyak 6 orang dengan
rincian tenaga fisioterapis sebanyak 3 orang dan tenaga akupuntur sebanyak 3
orang (lampiran data profil kesehatan tabel 77).

d.

Rasio tenaga keterapian medis di Kota Pasuruan tahun 2015 sebesar 15,91 per
100.000 penduduk. Jumlah tenaga keterapian medis sebanyak 31 orang dengan
rincian radiografer sebanyak 3 orang, teknisi elektromedis sebanyak 3 orang,
analis kesehatan sebanyak 13 orang, refraksionis optisien sebanyak 9 orang dan
tenaga rekam medik & informasi kesehatan sebanyak 3 orang (lampiran data
profil kesehatan tabel 78).

e.

Jumlah tenaga penunjang/pendukung di fasilitas kesehatan di Kota Pasuruan tahun


2015 sebanyak 336 orang dengan rincian 53 orang menduduki jabatan struktural,
127 orang staf penunjang administrasi, 1 orang staf penunjang teknologi, 5 orang

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

89

staf penunjang perencanaan, 10 orang tenaga pendidik di Akper, 122 orang


merupakan juru dan sisanya merupakan tenaga penunjang kesehatan.

V.3 PEMBIAYAAN KESEHATAN


V.3.1 TOTAL ANGGARAN KESEHATAN
Pembiayaan program dan kegiatan bidang kesehatan di Kota Pasuruan
diperoleh dari berbagai sumber, diantaranya APBD Kota Pasuruan & APBN (Dana
dekonsentrasi). Dana DAK & JKN sudah masuk dalam perhitungan APBD, sedangkan
BOK tahun 2015 dimasukkan dalam data APBN dikarenakan bersifat temporer. Dana
bersumber dari APBD dibagi dalam kategori belanja langsung maupun belanja tidak
langsing. Dana yang bersumber dari Dinas Kesehatan, Puskesmas, AKPER dan RSUD
dr.R.Soedarsono. Anggaran Kesehatan di Kota Pasuruan pada tahun 2015 berdasarkan
lampiran tabel 81 data profil kesehatan, baik di Dinas Kesehatan maupun RSUD
(termasuk belanja langsung dan tidak langsung) sebesar Rp. 159.162.875.346,64 ;
meningkat dari tahun lalu sebesar Rp. 92.701.740.394 dikarenakan dana RSUD dr.
R.Soedarsono sebagai BLUD dimasukkan dalam perhitungan dana APBD.

V.3.2 ANGGARAN KESEHATAN DALAM APBD KOTA


Undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan mengamanatkan
kepada pemerintah kabupaten/kota untuk mengalokasikan minimal 10% APBD.
Berdasarkan lampiran data profil kesehatan tabel 81, total anggaran kesehatan pos
Dinas Kesehatan, Puskesmas, AKPER dan RSUD dr.R.Soedarsono baik sebagai SKPD
maupun BLUD (termasuk gaji) adalah sebesar Rp. 159.924.698.347 dari total anggaran
(termasuk gaji) APBD Kota Pasuruan yang sebesar Rp. 745.958.237.488. Peningkatan
persentase anggaran kesehatan Kota Pasuruan dibandingkan tahun sebelumnya
dikarenakan dana RSUD dr.Soedarsono sebagai BLUD dimasukkan dalam perhitungan
APBD Kota Pasruaun tahun 2015. Perhitungan tersebut merupakan perhitungan kasar
dalam menghitung persentase anggaran kesehatan dalam APBD, tanpa memperhatian
realisasi anggaran, dana kesehatan diluar gaji dan anggaran kesehatan di sarana
pelayanan kesehatan swasta lainnya.

V.3.3 ANGGARAN KESEHATAN PER KAPITA


Berdasarkan lampiran data profil kesehatan tabel 81, alokasi anggaran
kesehatan Pemerintah di Kota Pasuruan tahun 2015 (termasuk gaji) sebesar
Rp.159.924.698.347, dengan jumlah penduduk sebesar 194.815 jiwa. Dengan
demikian alokasi anggaran kesehatan Pemerintah per kapita per tahun pada tahun 2015
di Kota Pasuruan sebesar Rp. 820.905,47

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

90

BAB
PENUTUP
Penyediaan data dan informasi di bidang kesehatan yang berkualitas sangat
diperlukan sebagai masukan dalam proses pengambilan keputusan di lingkungan
pemerintahan, organisasi profesi, akademisi, swasta dan pihak terkait lainnya. Di
bidang kesehatan, data dan informasi juga merupakan sumber daya strategis bagi
pimpinan dan organisasi dalam penyelengaraan Sistem Informasi Kesehatan (SIK).
Namun, sangat disadari bahwa saat ini Sistem Informasi Kesehatan masih
belum optimal dalam pemenuhan kebutuhan data dan informasi. Terlebih dalam masa
desentralisasi (atau otonomi daerah) dimana proses pengumpulan data dan informasi
dari lintas sektor relatif lebih sulit. Hal ini berimplikasi pada kualitas data dan
informasi yang disajikan dalam Buku Profil Kesehatan ini masih belum sesuai dengan
harapan. Walaupun demikian, Buku Profil Kesehatan ini diharapkan dapat
memberikan gambaran keadaan kesehatan masyarakat Kota Pasuruan dan capaian
kinerja pelayanan kesehatan yang telah dilakukan beserta aspek-aspek pendukung
lainnya.
Buku Profil Kesehatan sering kali belum mendapatkan apresiasi yang layak,
karena belum dapat menyajikan data dan informasi kesehatan sesuai yang diharapkan
oleh pihak-pihak yang berkepentingan dan yang membutuhkan. Oleh karena itu, perlu
adanya terobosan dan ide-ide baru dalam mekanisme penyusunan, baik dimulai dari
masa pengumpulan data, proses validasi data serta dalam tahap analisa data, yang
nantinya akan menghasilkan suatu publikasi data dan informasi pembangunan
kesehatan serta dapat membawa manfaat bagi dunia kesehatan di Kota Pasuruan.

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

91

LAMPIRAN
DATA PROFIL KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

Profil Kesehatan Kota Pasuruan

92

RESUME PROFIL KESEHATAN


KOTA PASURUAN
TAHUN
ANGKA/NILAI
NO

INDIKATOR

No. Lampiran
L

A. GAMBARAN UMUM
1 Luas wilayah
2 Jumlah Desa/Kelurahan
3 Jumlah Penduduk
4 Rata-rata jiwa/rumah tangga
5 Kepadatan Penduduk /Km2
6 Rasio Beban Tanggungan
7 Rasio Jenis Kelamin
8 Penduduk 10 tahun ke atas melek huruf
9 Penduduk 10 tahun yang memiliki ijazah tertinggi
a. SMP/ MTs
b. SMA/ SMK/ MA
c. Sekolah menengah kejuruan
d. Diploma I/Diploma II
e. Akademi/Diploma III
f. Universitas/Diploma IV
g. S2/S3 (Master/Doktor)
B.
B.1
10
11
12
13
14
15
16
17

DERAJAT KESEHATAN
Angka Kematian
Jumlah Lahir Hidup
Angka Lahir Mati (dilaporkan)
Jumlah Kematian Neonatal
Angka Kematian Neonatal (dilaporkan)
Jumlah Bayi Mati
Angka Kematian Bayi (dilaporkan)
Jumlah Balita Mati
Angka Kematian Balita (dilaporkan)

96,598

1,652
6
11
7
17
10
18
11

98,217

1,580
4
10
6
16
10
18
11

L+P

Satuan

35.29
34
194,815
4.02
5520
44.12
98.35

Km2
Desa/Kel
Jiwa
Jiwa
2
Jiwa/Km
per 100 penduduk produktif

3,232
5
21
6
33
10
36
11

Tabel 1
Tabel 1
Tabel 2
Tabel 1
Tabel 1
Tabel 2
Tabel 2
Tabel 3

%
%
%
%
%
%
%

Tabel 3
Tabel 3
Tabel 3
Tabel 3
Tabel 3
Tabel 3
Tabel 3

per 1.000 Kelahiran Hidup


neonatal
per 1.000 Kelahiran Hidup
bayi
per 1.000 Kelahiran Hidup
Balita
per 1.000 Kelahiran Hidup

Tabel 4
Tabel 4
Tabel 5
Tabel 5
Tabel 5
Tabel 5
Tabel 5
Tabel 5

ANGKA/NILAI
NO

INDIKATOR

No. Lampiran
L

18 Kematian Ibu
Jumlah Kematian Ibu
Angka Kematian Ibu (dilaporkan)
B.2 Angka Kesakitan
19 Tuberkulosis
Jumlah kasus baru TB BTA+
Proporsi kasus baru TB BTA+
CNR kasus baru BTA+
Jumlah seluruh kasus TB
CNR seluruh kasus TB
Kasus TB anak 0-14 tahun
Persentase BTA+ terhadap suspek
Angka kesembuhan BTA+
Angka pengobatan lengkap BTA+
Angka keberhasilan pengobatan (Success Rate) BTA+
Angka kematian selama pengobatan
Pneumonia
Balita ditemukan dan ditangani
20
21 Jumlah Kasus HIV
22 Jumlah Kasus AIDS
23 Jumlah Kematian karena AIDS
24 Jumlah Kasus Syphilis
25 Donor darah diskrining positif HIV
26 Persentase Diare ditemukan dan ditangani
27 Kusta
Jumlah Kasus Baru Kusta (PB+MB)
Angka penemuan kasus baru kusta (NCDR)
Persentase Kasus Baru Kusta 0-14 Tahun
Persentase Cacat Tingkat 2 Penderita Kusta
Angka Cacat Tingkat 2 Penderita Kusta
Angka Prevalensi Kusta
Penderita Kusta PB Selesai Berobat (RFT PB)
Penderita Kusta MB Selesai Berobat (RFT MB)

L+P

4
123.76

96.00

95.52

96.00
15.53
273.06
6
15
4
3

95.52
3.05
197.14
4
8
3
6

174.29

190.93

12
12.42

7
7.13

1.55
#DIV/0!
77.78

1.32
#DIV/0!
#DIV/0!

Satuan
Ibu
per 100.000 Kelahiran Hidup

331 Kasus
%
169.90 per 100.000 penduduk
666 Kasus
341.86 per 100.000 penduduk
65.72 %
158.79 %
95.77 %
0.35 %
96.13 %
9.24 per 100.000 penduduk
235.71 %
10 Kasus
23 Kasus
7 Jiwa
9 Kasus
%
182.68 %
19
9.75
5.26
10.53
1.03
1.44
#DIV/0!
77.78

Kasus
per 100.000 penduduk
%
%
per 100.000 penduduk
per 10.000 Penduduk
%
%

Tabel 6
Tabel 6

Tabel 7
Tabel 7
Tabel 7
Tabel 7
Tabel 7
Tabel 7
Tabel 8
Tabel 9
Tabel 9
Tabel 9
Tabel 9
Tabel 10
Tabel 11
Tabel 11
Tabel 11
Tabel 11
Tabel 12
Tabel 13
Tabel 14
Tabel 14
Tabel 15
Tabel 15
Tabel 15
Tabel 16
Tabel 17
Tabel 17

ANGKA/NILAI
NO

INDIKATOR

No. Lampiran
L

28 Penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi


AFP Rate (non polio) < 15 th
Jumlah Kasus Difteri
Case Fatality Rate Difteri
Jumlah Kasus Pertusis
Jumlah Kasus Tetanus (non neonatorum)
Case Fatality Rate Tetanus (non neonatorum)
Jumlah Kasus Tetanus Neonatorum
Case Fatality Rate Tetanus Neonatorum
Jumlah Kasus Campak
Case Fatality Rate Campak
Jumlah Kasus Polio
Jumlah Kasus Hepatitis B
29 Incidence Rate DBD
30 Case Fatality Rate DBD
31 Angka Kesakitan Malaria (Annual Parasit Incidence )
32 Case Fatality Rate Malaria
33 Angka Kesakitan Filariasis
34 Persentase Hipertensi/tekanan darah tinggi
35 Persentase obesitas
36 Persentase IVA positif pada perempuan usia 30-50 tahun
37 % tumor/benjolan payudara pada perempuan 30-50 tahun
38 Kelurahan terkena KLB ditangani < 24 jam
C.
C.1
39
40
41
42
43
44
45
46
47

UPAYA KESEHATAN
Pelayanan Kesehatan
Kunjungan Ibu Hamil (K1)
Kunjungan Ibu Hamil (K4)
Persalinan ditolong Tenaga Kesehatan
Pelayanan Ibu Nifas
Ibu Nifas Mendapat Vitamin A
Ibu hamil dengan imunisasi TT2+
Ibu Hamil Mendapat Tablet Fe3
Penanganan komplikasi kebidanan
Penanganan komplikasi Neonatal

L+P

0
0

0
0

0
0
110.77
0.00
0.00
#DIV/0!
0
64.77
73.14

0
0
122.18
0.00
0.00
#DIV/0!
0
62.77
72.59
7.72
0.00

77.38

96.81
85.35
91.17
90.20
87.63
13.00
83.57
88.24
85.86

Satuan

2.00
1
0
0
0
#DIV/0!
1
100
0
#DIV/0!
0
0
116.52
0.00
0.00
#DIV/0!
0
63.59
72.68

per 100.000 penduduk <15 tahun


Kasus
%
Kasus
Kasus
%
Kasus
%
Kasus
%
Kasus
Kasus
per 100.000 penduduk
%
per 1.000 penduduk berisiko
%
per 100.000 penduduk
%
%
%
%
100.00 %

%
%
%
%
%
%
%
%
81.45 %

Tabel 18
Tabel 19
Tabel 19
Tabel 19
Tabel 19
Tabel 19
Tabel 19
Tabel 19
Tabel 20
Tabel 20
Tabel 20
Tabel 20
Tabel 21
Tabel 21
Tabel 22
Tabel 22
Tabel 23
Tabel 24
Tabel 25
Tabel 26
Tabel 26
Tabel 28

Tabel 29
Tabel 29
Tabel 29
Tabel 29
Tabel 29
Tabel 30
Tabel 32
Tabel 33
Tabel 33

ANGKA/NILAI
NO

INDIKATOR

No. Lampiran
L

Peserta KB Baru
Peserta KB Aktif
Bayi baru lahir ditimbang
Berat Badan Bayi Lahir Rendah (BBLR)
Kunjungan Neonatus 1 (KN 1)
Kunjungan Neonatus 3 kali (KN Lengkap)
Bayi yang diberi ASI Eksklusif
Pelayanan kesehatan bayi
Desa/Kelurahan UCI
Cakupan Imunisasi Campak Bayi
Imunisasi dasar lengkap pada bayi
Bayi Mendapat Vitamin A
Anak Balita Mendapat Vitamin A
Baduta ditimbang
Baduta berat badan di bawah garis merah (BGM)
Pelayanan kesehatan anak balita
Balita ditimbang (D/S)
Balita berat badan di bawah garis merah (BGM)
Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan
Cakupan Penjaringan Kesehatan Siswa SD dan Setingkat
Rasio Tumpatan/Pencabutan Gigi Tetap
SD/MI yang melakukan sikat gigi massal
SD/MI yang mendapat pelayanan gigi
Murid SD/MI Diperiksa (UKGS)
Murid SD/MI Mendapat Perawatan (UKGS)
Siswa SD dan setingkat mendapat perawatan gigi dan
mulut
74 Pelayanan Kesehatan Usila (60 tahun +)
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73

95.03
3.13
94.74
91.54
96.60

98.20
4.04
97.46
93.75
90.26

92.91
97.79

93.68
97.22

91.68
1.00
78.36
87.31
1.23
100.00

86.40
1.30
80.22
87.47
1.20
100.00

68.01
68.01
43.06

73.86
73.86
41.20

L+P
8.60
69.62
96.55
3.57
96.05
92.60
60.43
93.39
91.18
93.30
97.50
99.62
94.87
89.03
1.15
79.27
87.39
1.22
100.00
100.00
0.64
87.21
87.21
36.82
71.03
71.03

Satuan
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
%
sekolah
sekolah
%
%

%
42.03 %

Tabel 36
Tabel 36
Tabel 37
Tabel 37
Tabel 38
Tabel 38
Tabel 39
Tabel 40
Tabel 41
Tabel 43
Tabel 43
Tabel 44
Tabel 44
Tabel 45
Tabel 45
Tabel 46
Tabel 47
Tabel 47
Tabel 48
Tabel 49
Tabel 50
Tabel 51
Tabel 51
Tabel 51
Tabel 51
Tabel 51
Tabel 52

ANGKA/NILAI
NO

INDIKATOR

C.2 Akses dan Mutu Pelayanan Kesehatan


Persentase
75 Peserta Jaminan Pemeliharaan Kesehatan
76 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan
77 Cakupan Kunjungan Rawat Inap
78 Angka kematian kasar/Gross Death Rate (GDR) di RS
79 Angka kematian murni/Nett Death Rate (NDR) di RS
80 Bed Occupation Rate (BOR) di RS
81 Bed Turn Over (BTO) di RS
82 Turn of Interval (TOI) di RS
83 Average Length of Stay (ALOS) di RS

No. Lampiran
L

6.32
49.13
7.54

7.58
56.65
8.82

L+P

Satuan

6.96
52.92
8.18
30.90
11.90
70.78
65.24
1.63
4.14

%
%
%
per 100.000 pasien keluar
per 100.000 pasien keluar
%
Kali
Hari
Hari

Tabel 53
Tabel 54
Tabel 54
Tabel 55
Tabel 55
Tabel 56
Tabel 56
Tabel 56
Tabel 56

C.3 Perilaku Hidup Masyarakat


87 Rumah Tangga ber-PHBS

37.28 %

Tabel 57

%
%
%
%
%
%
%
%
%

Tabel 58
Tabel 59
Tabel 60
Tabel 61
Tabel 62
Tabel 63
Tabel 64
Tabel 65
Tabel 65

RS
RS
Puskesmas
Puskesmas
Pusling

Tabel 67
Tabel 67
Tabel 67
Tabel 67
Tabel 67

C.4 Keadaan Lingkungan


88
89
90
91
92
93

Persentase rumah sehat


Penduduk yang memiliki akses air minum yang layak
Penyelenggara air minum memenuhi syarat kesehatan
Penduduk yg memiliki akses sanitasi layak (jamban sehat)
Kelurahan STBM
Tempat-tempat umum memenuhi syarat
TPM memenuhi syarat higiene sanitasi
TPM tidak memenuhi syarat dibina
TPM memenuhi syarat diuji petik

D.
D.1
94
95
96
97

SUMBERDAYA KESEHATAN
Sarana Kesehatan
Jumlah Rumah Sakit Umum
Jumlah Rumah Sakit Khusus
Jumlah Puskesmas Rawat Inap
Jumlah Puskesmas non-Rawat Inap
Jumlah Puskesmas Keliling

66.43
89.31
14.58
72.73
2.94
75.32
65.48
58.88
24.63

1
0
0
8
0

ANGKA/NILAI
NO

INDIKATOR

No. Lampiran
L

104
105

Jumlah Puskesmas pembantu


Jumlah Apotek
RS dengan kemampuan pelayanan gadar level 1
Jumlah Posyandu
Posyandu Aktif
Rasio posyandu per 100 balita
UKBM
Poskesdes
Polindes
Posbindu
Jumlah Kelurahan Siaga
Persentase Kelurahan Siaga

D.2
106
107
108
109
110
111
112
113
114
115
116
117
118
119

Tenaga Kesehatan
Jumlah Dokter Spesialis
Jumlah Dokter Umum
Rasio Dokter (spesialis+umum)
Jumlah Dokter Gigi + Dokter Gigi Spesialis
Rasio Dokter Gigi (termasuk Dokter Gigi Spesialis)
Jumlah Bidan
Rasio Bidan per 100.000 penduduk
Jumlah Perawat
Rasio Perawat per 100.000 penduduk
Jumlah Perawat Gigi
Jumlah Tenaga Kefarmasian
Jumlah Tenaga Kesehatan masyarakat (fungsional)
Jumlah Tenaga Sanitasi
Jumlah Tenaga Gizi

D.3
120
121
122

Pembiayaan Kesehatan
Total Anggaran Kesehatan
APBD Kesehatan terhadap APBD Kab/Kota
Anggaran Kesehatan Perkapita

98
99
100
101
102
103

L+P

Satuan

28
25
100
285
93.33
1.69
34
0
21
34
100.00

18
20

14
31

17

95

163
84
227

2
14
0
2
3

7
63
0
8
15

32
51
43
22
11

322
165
9
77
0
10
18

Pustu
Apotek
%
Posyandu
%
per 100 balita

Tabel 67
Tabel 67
Tabel 68
Tabel 69
Tabel 69
Tabel 69

Poskesdes
Polindes
Posbindu
Desa
%

Tabel 70
Tabel 70
Tabel 70
Tabel 71
Tabel 71

Orang
Orang
per 100.000 penduduk
Orang
per 100.000 penduduk
Orang
per 100.000 penduduk
Orang
per 100.000 penduduk
Orang
Orang
Orang
Orang
Orang

Tabel 72
Tabel 72
Tabel 72
Tabel 72

159,924,698,346.64 Rp
21.34 %
820,905.47 Rp

Tabel 73
Tabel 73
Tabel 73
Tabel 73
Tabel 73
Tabel 74
Tabel 75
Tabel 76
Tabel 77

Tabel 81
Tabel 81
Tabel 81

TABEL 1
LUAS WILAYAH, JUMLAH KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA,
DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
JUMLAH

LUAS
NO

KECAMATAN

WILAYAH
2

(km )
3

JUMLAH

DESA

KELURAHAN

DESA +
KELURAHAN

JUMLAH
PENDUDUK
7

RUMAH
TANGGA
8

RATA-RATA

KEPADATAN

JIWA/RUMAH PENDUDUK
TANGGA
9

per km 2
10

1 GADINGREJO

8.27

43,651

11,106

3.93

5278

2 PURWOREJO

8.08

54,510

14,864

3.67

6746

3 BUGULKIDUL

11.11

29,210

7,284

4.01

2629

7.83

13

13

67,444

15,260

4.42

8614

35.29

34

34

194,815

48,514

4.02

4 PANGGUNGREJO
JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Subag Perencanaan dan Evaluasi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

5,520

TABEL 2
JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN DAN KELOMPOK UMUR
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KELOMPOK UMUR
(TAHUN)

JUMLAH PENDUDUK
LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI+PEREMPUAN

RASIO JENIS KELAMIN

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

0-4
5-9
10 - 14
15 - 19
20 - 24
25 - 29
30 - 34
35 - 39
40 - 44
45 - 49
50 - 54
55 - 59
60 - 64
65 - 69
70 - 74
75+

8,560
8,910
8,329
8,607
8,229
8,167
7,802
7,234
6,970
6,621
5,703
4,560
2,969
1,795
1,005
1,137

8,286
8,072
7,919
8,542
7,933
7,918
8,011
7,629
7,400
7,248
5,995
4,648
2,987
1,976
1,527
2,126

16,846
16,982
16,248
17,149
16,162
16,085
15,813
14,863
14,370
13,869
11,698
9,208
5,956
3,771
2,532
3,263

103.31
110.38
105.18
100.76
103.73
103.14
97.39
94.82
94.19
91.35
95.13
98.11
99.40
90.84
65.82
53.48

96,598

98,217

194,815

98.35

JUMLAH

ANGKA BEBAN TANGGUNGAN (DEPENDENCY RATIO)


Sumber: Data Subag Perencanaan dan Evaluasi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

44.12

TABEL 3
PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG MELEK HURUF
DAN IJAZAH TERTINGGI YANG DIPEROLEH MENURUT JENIS KELAMIN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
JUMLAH
NO

VARIABEL

PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS

PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG


MELEK HURUF

PERSENTASE PENDIDIKAN TERTINGGI YANG


DITAMATKAN:

PERSENTASE

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI+
PEREMPUAN

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI+
PEREMPUAN

79,128

81,859

160,987

a. TIDAK MEMILIKI IJAZAH SD


b. SD/MI
c. SMP/ MTs
d. SMA/ MA
e. SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN
f. DIPLOMA I/DIPLOMA II
g. AKADEMI/DIPLOMA III
h. UNIVERSITAS/DIPLOMA IV
i. S2/S3 (MASTER/DOKTOR)
Sumber: Data Subag Perencanaan dan Evaluasi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Kererangan:
Per April 2016 data hasil Susenas BPS 2015 belum dapat diperoleh sehingga data melek huruf dan data pendidikan tertinggi yang ditamatkan tidak dapat terisi

TABEL 4
JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
JUMLAH KELAHIRAN
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

NAMA
PUSKESMAS

Purworejo

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

HIDUP

MATI

HIDUP +
MATI

HIDUP

MATI

HIDUP +
MATI

HIDUP

MATI

HIDUP +
MATI

10

11

12

Gadingrejo

202

202

205

205

407

407

Karang ketug

197

199

179

179

376

378

Kebon Agung

208

208

186

187

394

395

Sekargadung

198

198

242

243

440

441

Bugul kidul

Bugul kidul

296

299

231

232

527

531

Panggungrejo

Kandangsapi

193

195

201

202

394

397

Trajeng

172

174

170

171

342

345

Kebonsari

186

187

166

167

352

354

1,652

10

1,662

1,580

1,586

3,232

16

3,248

JUMLAH KOTA PASURUAN

ANGKA LAHIR MATI PER 1.000 KELAHIRAN


(DILAPORKAN)

6.0

3.8

Sumber: Data Seksi Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan : Angka Lahir Mati (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan Angka Lahir Mati yang sebenarnya di populasi

4.9

TABEL 5
JUMLAH KEMATIAN NEONATAL, BAYI, DAN BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
JUMLAH KEMATIAN
NO KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

Purworejo

LAKI - LAKI

PUSKESMAS

PEREMPUAN

NEONATAL

BAYIa

ANAK
BALITA

BALITA

NEONATAL

LAKI - LAKI + PEREMPUAN

BAYIa

ANAK
BALITA

BALITA

NEONATAL

BAYIa

ANAK
BALITA

BALITA

10

11

12

13

14

15

Gadingrejo

Karang ketug

Kebon Agung

Sekargadung

Bugul kidul

Bugul kidul

10

Panggungrejo

Kandangsapi

Trajeng

Kebonsari

11

17

18

10

16

18

21

33

36

6.66

10.29

0.61

10.90

6.33

10.13

1.27

11.39

6.50

10.21

0.93

11.14

JUMLAH KOTA PASURUAN


ANGKA KEMATIAN (DILAPORKAN)

Sumber: Data Seksi Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

Keterangan : - Angka Kematian (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan AKN/AKB/AKABA yang sebenarnya di populasi
- a : kematian bayi termasuk kematian pada neonatal

TABEL 6
JUMLAH KEMATIAN IBU MENURUT KELOMPOK UMUR, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

JUMLAH
LAHIR
KECAMATAN PUSKESMAS
HIDUP
(RIIL)
2

Gadingrejo

2
3

Purworejo

KEMATIAN IBU
JUMLAH KEMATIAN IBU HAMIL

JUMLAH KEMATIAN IBU BERSALIN

JUMLAH KEMATIAN IBU NIFAS

JUMLAH KEMATIAN IBU

< 20
tahun

20-34
tahun

35
tahun

JUMLAH

< 20
tahun

20-34
tahun

35
tahun

JUMLA
H

< 20
tahun

20-34
tahun

35
tahun

JUMLAH

< 20
tahun

20-34
tahun

35
tahun

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

Gadingrejo

407

Karang ketug

376

Kebon Agung

394

Sekargadung

440

Bugul kidul

Bugul kidul

527

Panggungrejo

Kandangsapi

394

Trajeng

342

Kebonsari

352

3,232

JUMLAH KOTA PASURUAN


ANGKA KEMATIAN IBU (DILAPORKAN)

Sumber: Data Seksi Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan:
- Jumlah kematian ibu = jumlah kematian ibu hamil + jumlah kematian ibu bersalin + jumlah kematian ibu nifas
- Angka Kematian Ibu (dilaporkan) tersebut di atas belum bisa menggambarkan AKI yang sebenarnya di populasi

123.76

TABEL 7
KASUS BARU TB BTA+, SELURUH KASUS TB, KASUS TB PADA ANAK, DAN CASE NOTIFICATION RATE (CNR) PER 100.000 PENDUDUK
MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

JUMLAH KASUS BARU TB BTA+

JUMLAH PENDUDUK

L+P

JUMLAH

JUMLAH

10

L+P
11

JUMLAH SELURUH
KASUS TB
P

JUMLAH

JUMLAH

12

13

14

15

KASUS TB ANAK
0-14 TAHUN
L+P
16

JUMLAH

17

18

Gadingrejo

11,882

11,537

23,419

25

43

0.00

Karang ketug

10,123

10,107

20,230

18

37

0.00

Kebon Agung

14,558

14,557

29,115

24

45

0.00

Sekargadung

12,664

12,731

25,395

17

0.00

Bugul kidul

Bugul kidul

14,401

14,811

29,212

22

47

0.00

Kandangsapi

Kandangsapi

12,471

24,607

15

48

2.08

12,136

Trajeng

10,637

10,875

21,512

21

33

0.00

Kebonsari

10,197

11,128

21,325

14

0.00

17

121

77

63.64

177

261

0.00

331

666

78

65.72

RSU dr. R.Soedarsono Pasuruan


DPS YPP Kota Pasuruan
JUMLAH KOTA PASURUAN

96,598

98,217

194,815

CNR KASUS BARU TB BTA+ PER


100.000 PENDUDUK

169.90

CNR SELURUH KASUS TB PER


100.000 PENDUDUK
Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan:
Jumlah pasien adalah seluruh pasien yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk pasien yang ditemukan di BBKPM/BPKPM/BP4, RS, Lembaga Pemasyarakatan,
rumah tahanan, dokter praktek swasta, Klinik dll
Catatan : Jumlah kolom 6 = jumlah kolom 7 pada Tabel 1, yaitu sebesar:
194815

341.86

TABEL 8
JUMLAH KASUS DAN ANGKA PENEMUAN KASUS TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
TB PARU
NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

SUSPEK
BTA (+)
L

L+P

L+P

% BTA (+)
TERHADAP SUSPEK
L
P
L+P
10

11

12

Gadingrejo

13

12

25

25

99.77

Karang ketug

11

11

22

18

83.16

Kebon Agung

16

16

31

24

77.04

Sekargadung

14

14

27

29.44

Bugul kidul

Bugul kidul

15

16

31

22

70.38

Kandangsapi

Kandangsapi

13

13

26

15

56.97

Trajeng

11

12

23

21

91.23

Kebonsari

11

12

23

17.53

RSU dr. R.Soedarsono Pasuruan

17

DPS YPP Kota Pasuruan

177

JUMLAH KOTA PASURUAN

103

105

208

331

158.79

Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan:
Jumlah pasien adalah seluruh pasien yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk pasien yang ditemukan di BBKPM/BPKPM/BP4, RS, Lembaga Pemasyarakatan,
rumah tahanan, dokter praktek swasta, Klinik dll

TABEL 9
ANGKA KESEMBUHAN DAN PENGOBATAN LENGKAP TB PARU BTA+ SERTA KEBERHASILAN PENGOBATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
ANGKA PENGOBATAN LENGKAP
(COMPLETE RATE)

ANGKA KESEMBUHAN (CURE RATE)


NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

Gadingrejo

BTA (+)
DIOBATI (2014)
L
L

L + P JUMLAH
6

L+P

ANGKA
KEBERHASILAN
PENGOBATAN
(SUCCESS RATE/SR)

L+P

JUMLAH
KEMATIAN
SELAMA
PENGOBATAN

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

10

15

80.00

120.00

14

93.33

0.00

80.00

120.00

93.33

Karang ketug

10

100.00

66.67

90.00

0.00

100.00

66.67

90.00

Kebon Agung

10

19

100.00

10

100.00

19

100.00

0.00

100.00

100.00

100.00

Sekargadung

10

120.00

60.00

90.00

0.00

120.00

60.00

90.00

Bugul kidul

Bugul kidul

11

100.00

66.67

81.82

0.00

100.00

66.67

81.82

Kandangsapi

Kandangsapi

100.00

150.00

112.50

0.00

100.00

150.00

112.50

15

22

11

73.33

100.00

18

81.82

0.00

73.33

100.00

81.82

100.00

100.00

100.00

0.00

100.00

100.00

100.00

100.00

100.00

100.00

0.00

100.00

100.00

100.00

88

91

179

87

98.86

88

96.70

175

97.77

0.56

98.86

96.70

98.32

150

134

284

144

96.00

128

95.52

272

95.77

0.35

96.00

95.52

96.13

15

18

15.53 3.05

9.24

Trajeng

Kebonsari
RSU dr. R.Soedarsono Pasuruan
DPS YPP Kota Pasuruan

JUMLAH KOTA PASURUAN

ANGKA KEMATIAN SELAMA PENGOBATAN PER 100.000 PENDUDUK


Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan:
Jumlah pasien adalah seluruh pasien yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk pasien yang ditemukan di BBKPM/BPKPM/BP4, RS, Lembaga Pemasyarakatan,
rumah tahanan, dokter praktek swasta, Klinik dll

TABEL 10
PENEMUAN KASUS PNEUMONIA BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
PNEUMONIA PADA BALITA
JUMLAH PERKIRAAN
PENDERITA (4,45% X JML
BALITA)

JUMLAH BALITA
NO KECAMATAN PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

Gadingrejo

PENDERITA DITEMUKAN DAN DITANGANI


L

L+P

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

1,104

991

2,095

49

44

93

106

215.76

64

145.13

170

182.35

Karang ketug

958

923

1,881

43

41

84

124

290.87

79

192.34

203

242.52

Kebon Agung

1,265

1,220

2,485

56

54

111

241

428.12

194

357.34

435

393.37

Sekargadung

1,107

1,057

2,164

49

47

96

30

60.90

24

51.02

54

56.08

1,281

1,276

2,557

57

57

114

178

312.26

123

216.62

301

264.53

Bugul kidul

Bugul kidul

Panggungrejo

Kandangsapi

1,120

1,059

2,179

50

47

97

168

337.08

101

214.32

269

277.42

Trajeng

1,003

1,007

2,010

45

45

89

87

194.92

67

149.52

154

172.17

Kebonsari

721

754

1,475

32

34

66

106

330.38

75

223.53

181

275.76

8,559

8,287

16,846

381

369

750

1,040

273.06

727

197.14

1,767

235.71

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan:
Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

TABEL 11
JUMLAH KASUS HIV, AIDS, DAN SYPHILIS MENURUT JENIS KELAMIN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
HIV
NO

JUMLAH KEMATIAN
AKIBAT AIDS

AIDS

KELOMPOK UMUR

SYPHILIS

L+P

PROPORSI
KELOMPOK
UMUR

L+P

PROPORSI
KELOMPOK
UMUR

L+P

L+P

PROPORSI
KELOMPOK
UMUR

10

11

12

13

14

15

16

17

4 TAHUN

0.00

0.00

88.89

5 - 14 TAHUN

0.00

0.00

0.00

15 - 19 TAHUN

0.00

0.00

0.00

20 - 24 TAHUN

20.00

8.70

0.00

25 - 49 TAHUN

80.00

13

21

91.30

11.11

50 TAHUN

0.00

0.00

0.00

JUMLAH KOTA PASURUAN

10

15

23

PROPORSI JENIS KELAMIN

60.00

40.00

65.22

34.78

57.14

42.86

33.33

66.67

Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus baru yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

TABEL 12
PERSENTASE DONOR DARAH DISKRINING TERHADAP HIV MENURUT JENIS KELAMIN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
DONOR DARAH
UNIT
NO TRANSFUSI
DARAH

SAMPEL DARAH DIPERIKSA/DISKRINING


TERHADAP HIV

JUMLAH PENDONOR

L
JUMLAH

P
JUMLAH

L+P
JUMLAH

L+P

1 PMI

2,295

1,018

3,313

2,295

100.00

1,018

100.00

3,313

100.00

JUMLAH

2,295

1,018

3,313

2,295

100.00

1,018

100.00

3,313

100.00

Sumber: PMI Kota Pasuruan, 2015

L
1

POSITIF HIV

10

%
11

JUMLAH
12

P
%
13

JUMLAH
14

L+P
%
15

JUMLAH
16

%
17

TABEL 13
KASUS DIARE YANG DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
DIARE
JUMLAH PENDUDUK
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

Purworejo

DIARE DITANGANI

JUMLAH TARGET
PENEMUAN

L+P

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

Gadingrejo

11,882

11,537

23,419

254

247

501

389

152.98

475

192.39

864

172.40

Karang ketug

10,123

10,107

20,230

217

216

433

583

269.12

683

315.78

1,266

292.43

Kebon Agung

14,558

14,557

29,115

312

312

623

666

213.78

690

221.49

1,356

217.64

Sekargadung

12,664

12,731

25,395

271

272

543

247

91.14

255

93.60

502

92.37

2
3

PUSKESMAS

Bugul kidul

Bugul kidul

14,401

14,811

29,212

308

317

625

469

152.18

549

173.21

1,018

162.84

Kandangsapi

Kandangsapi

12,136

12,471

24,607

260

267

527

425

163.64

450

168.62

875

166.16

Trajeng

10,637

10,875

21,512

228

233

460

535

235.03

552

237.19

1,087

236.12

Kebonsari

10,197

11,128

21,325

218

238

456

289

132.44

359

150.75

648

141.99

96,598

98,217

194,815

2,067

2,102

4,169

3,603

174.29

4,013

7,616

182.68

JUMLAH KOTA PASURUAN

ANGKA KESAKITAN DIARE PER 1.000


PENDUDUK
Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

214

Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

190.9

TABEL 14
KASUS BARU KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
KASUS BARU
NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

Pausi Basiler (PB)/ Kusta kering

Multi Basiler (MB)/ Kusta Basah

PB + MB

L+P

L+P

L+P

10

11

12

Gadingrejo

Gadingrejo

Karang ketug

Kebon Agung

Sekargadung

2
3

Purworejo

4
5

Bugul kidul

Bugul kidul

Kandangsapi

Kandangsapi

Trajeng

Kebonsari

JUMLAH KOTA PASURUAN

11

16

12

19

PROPORSI JENIS KELAMIN

33.33

66.67

68.75

31.25

63.16

36.84

12.42

7.13

ANGKA PENEMUAN KASUS BARU (NCDR/NEW CASE DETECTION RATE ) PER 100.000 PENDUDUK
Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

9.75

TABEL 15
KASUS BARU KUSTA 0-14 TAHUN DAN CACAT TINGKAT 2 MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

KASUS BARU
PENDERITA KUSTA
0-14 TAHUN
JUMLAH
%

PENDERITA
KUSTA
4

CACAT TINGKAT 2
JUMLAH

Gadingrejo

33.33

0.00

Karang ketug

#DIV/0!

#DIV/0!

Kebon Agung

#DIV/0!

#DIV/0!

Sekargadung

0.00

0.00

Bugul kidul

Bugul kidul

0.00

14.29

Kandangsapi

Kandangsapi

0.00

0.00

Trajeng

0.00

0.00

Kebonsari

0.00

50.00

19

5.26

10.53

JUMLAH KOTA PASURUAN


ANGKA CACAT TINGKAT 2 PER 100.000 PENDUDUK
Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

1.03

TABEL 16
JUMLAH KASUS DAN ANGKA PREVALENSI PENYAKIT KUSTA MENURUT TIPE/JENIS, JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
KASUS TERCATAT
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

Pausi Basiler/Kusta kering

Multi Basiler/Kusta Basah

JUMLAH

L+P

L+P

L+P

10

11

12

Gadingrejo

Karang ketug

Kebon Agung

Sekargadung

Bugul kidul

Bugul kidul

Panggungrejo

Kandangsapi

Trajeng

Kebonsari

14

11

25

15

13

28

1.55

1.32

1.44

JUMLAH KOTA PASURUAN

ANGKA PREVALENSI PER 10.000 PENDUDUK


Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 17
PERSENTASE PENDERITA KUSTA SELESAI BEROBAT (RELEASE FROM TREATMENT/RFT) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
KUSTA (PB)
NO KECAMATAN PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

KUSTA (MB)
RFT PB

PENDERITA PBa

RFT MB

PENDERITA MBa

L+P

L+P

L+P

JUML
AH

JUML
AH

JUMLA
H

L+P

JUML
AH

JUML
AH

JUMLA
H

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

Gadingrejo

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

#DIV/0!

100.00

Karang ketug

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

Kebon Agung

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

#DIV/0!

100.00

Sekargadung

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

Bugul kidul

Bugul kidul

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

#DIV/0!

100.00

Kandangsapi

Kandangsapi

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

50.00

#DIV/0!

50.00

Trajeng

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

50.00

#DIV/0!

50.00

Kebonsari

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

77.78

#DIV/0!

77.78

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

Keterangan : a = Penderita kusta PB/MB merupakan penderita pada kohort yang sama

TABEL 18
JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH PENDUDUK
<15 TAHUN

JUMLAH KASUS AFP


(NON POLIO)

Gadingrejo

2
3

Purworejo

Gadingrejo

6,291

Karang ketug

5,373

Kebon Agung

7,033

Sekargadung

6,748

Bugul kidul

Bugul kidul

7,891

Panggungrejo

Kandangsapi

6,235

Trajeng

5,751

Kebonsari

4,754

50,076

JUMLAH KOTA PASURUAN


AFP RATE (NON POLIO) PER 100.000 PENDUDUK USIA < 15 TAHUN

2.00

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan:
Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

Catatan : Jumlah penduduk < 15 tahun kolom 4 = jumlah penduduk < 15 tahun pada tabel 2, yaitu sebesar:

50,076

TABEL 19
JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
JUMLAH KASUS PD3I
DIFTERI
NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

TETANUS (NON NEONATORUM)

JUMLAH KASUS

JUMLAH KASUS

JUMLAH KASUS

MENINGGAL
1

Gadingrejo

2
3

Purworejo

TETANUS NEONATORUM

PERTUSIS
L

L+P

MENINGGAL
L

L+P

L+P

10

11

12

13

14

MENINGGAL
L

L+P

15

16

17

18

Gadingrejo

Karang ketug

Kebon Agung

Sekargadung

Bugul kidul

Bugul kidul

Kandangsapi

Kandangsapi

Trajeng

Kebonsari

JUMLAH KOTA PASURUAN


CASE FATALITY RATE (%)

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

0.00

#DIV/0!

100.00

TABEL 20
JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
JUMLAH KASUS PD3I
NO KECAMATAN

CAMPAK

PUSKESMAS

POLIO

JUMLAH KASUS

HEPATITIS B

MENINGGAL
1

Gadingrejo

2
3

Purworejo

L+P

L+P

L+P

10

11

12

13

Gadingrejo

Karang ketug

Kebon Agung

Sekargadung

Bugul kidul

Bugul kidul

Kandangsapi

Kandangsapi

Trajeng

Kebonsari

JUMLAH KOTA PASURUAN


CASE FATALITY RATE (%)

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

#DIV/0!

TABEL 21
JUMLAH KASUS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

Gadingrejo

JUMLAH KASUS

MENINGGAL

CFR (%)

L+P

L+P

L+P

10

11

12

15

0.00

0.00

0.00

Karang ketug

13

19

32

0.00

0.00

0.00

Kebon Agung

25

23

48

0.00

0.00

0.00

Sekargadung

14

16

30

0.00

0.00

0.00

Bugul kidul

Bugul kidul

21

25

46

0.00

0.00

0.00

Kandangsapi

Kandangsapi

14

13

27

0.00

0.00

0.00

Trajeng

10

16

0.00

0.00

0.00

Kebonsari

13

0.00

0.00

0.00

107

120

227

0.00

0.00

0.00

110.77

122.18

116.52

JUMLAH KOTA PASURUAN


INCIDENCE RATE PER 100.000 PENDUDUK

Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

TABEL 22
KESAKITAN DAN KEMATIAN AKIBAT MALARIA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
MALARIA
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

SEDIAAN DARAH DIPERIKSA

SUSPEK
L

L+P

L+P

MENINGGAL

CFR

POSITIF
L

L+P

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

Gadingrejo

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

Karang ketug

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

Kebon Agung

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

Sekargadung

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

Bugul kidul

Bugul kidul

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

Kandangsapi

Kandangsapi

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

Trajeng

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

Kebonsari

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

JUMLAH KOTA PASURUAN


JUMLAH PENDUDUK BERISIKO

ANGKA KESAKITAN (ANNUAL PARASITE INCIDENCE ) PER 1.000


PENDUDUK BERISIKO

96,598
0.00

98,217
0.00

Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

194,815
0.00

TABEL 23
PENDERITA FILARIASIS DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
PENDERITA FILARIASIS
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

Purworejo

KASUS BARU DITEMUKAN

PUSKESMAS

JUMLAH SELURUH KASUS

L+P

L+P

Gadingrejo

Karang ketug

Kebon Agung

Sekargadung

Bugul kidul

Bugul kidul

Kandangsapi

Kandangsapi

Trajeng

Kebonsari

JUMLAH KOTA PASURUAN


ANGKA KESAKITAN PER 100.000 PENDUDUK (KAB/KOTA)

Sumber: Data Seksi Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

TABEL 24
PENGUKURAN TEKANAN DARAH PENDUDUK 18 TAHUN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
DILAKUKAN PENGUKURAN TEKANAN DARAH
JUMLAH PENDUDUK 15 TAHUN
LAKI-LAKI
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

Purworejo

PEREMPUAN

PUSKESMAS

HIPERTENSI/TEKANAN DARAH TINGGI

LAKI-LAKI +
PEREMPUAN

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI +
PEREMPUAN

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI +
PEREMPUAN

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

17

18

Gadingrejo

8,579

8,548

17,127

3,421

39.88

5,139

60.12

8,560

49.98

1721

50.31

3512

68.34

5233

61.13

Karang ketug

7,356

7,502

14,858

2,953

40.14

4,195

55.92

7,148

48.11

1874

63.46

2977

70.97

4851

67.87

Kebon Agung

10,916

11,166

22,082

4,109

37.64

5,781

51.77

9,890

44.79

2997

72.94

3369

58.28

6366

64.37

Sekargadung

9,188

9,459

18,647

2,763

30.07

3,792

40.09

6,555

35.15

1883

68.15

2107

55.56

3990

60.87

Bugul kidul

Bugul kidul

10,401

10,920

21,321

2,214

21.29

3,517

32.21

5,731

26.88

1472

66.49

2125

60.42

3597

62.76

Kandangsapi

Kandangsapi

8,913

9,459

18,372

2,166

24.30

3,452

36.49

5,618

30.58

1366

63.07

1987

57.56

3353

59.68

Trajeng

7,676

8,085

15,761

3,277

42.69

4,466

55.24

7,743

49.13

2296

70.06

2993

67.02

5289

68.31

Kebonsari

7,770

8,801

16,571

2,064

26.56

2,875

32.67

4,939

29.81

1267

61.39

1781

61.95

3048

61.71

70,799

73,940

144,739

22,967

32.44

33,217

44.92

56,184

38.82

14,876

64.77

20,851

62.77

35,727

63.59

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 25
PEMERIKSAAN OBESITAS MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

JUMLAH PENGUNJUNG PUSKESMAS


DAN JARINGANNYA BERUSIA 15
TAHUN

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

DILAKUKAN PEMERIKSAAN OBESITAS


LAKI-LAKI

LAKI-LAKI +
JUMLAH
PEREMPUAN
6

PEREMPUAN

OBESITAS

LAKI-LAKI +
PEREMPUAN

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI +
PEREMPUAN

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

17

18

Gadingrejo

12,587

21,084

33,671

102

0.81

168

0.80

270

0.80

88

86.27

117

69.64

205

75.93

Karang ketug

13,865

15,238

29,103

0.02

29

0.19

32

0.11

66.67

17

58.62

19

59.38

Kebon Agung

17,852

23,441

41,293

0.03

37

0.16

43

0.10

66.67

21

56.76

25

58.14

Sekargadung

10,540

23,741

34,281

119

1.13

214

0.90

333

0.97

86

72.27

169

78.97

255

76.58

Bugul kidul

Bugul kidul

18,425

22,551

40,976

71

0.39

97

0.43

168

0.41

56

78.87

73

75.26

129

76.79

Kandangsapi

Kandangsapi

17,271

19,863

37,134

0.05

31

0.16

40

0.11

88.89

24

77.42

32

80.00

Trajeng

14,229

16,882

31,111

20

0.14

43

0.25

63

0.20

14

70.00

31

72.09

45

71.43

Kebonsari

14,254

17,555

31,809

101

0.71

242

1.38

343

1.08

56

55.45

173

71.49

229

66.76

119,023

160,355

279,378

431

0.36

861

0.54

1,292

0.46

314

73.14

625

72.59

939

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

72.68

TABEL 26
CAKUPAN DETEKSI DINI KANKER LEHER RAHIM DENGAN METODE IVA DAN KANKER PAYUDARA DENGAN PEMERIKSAAN KLINIS (CBE)
MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KECAMATAN

Gadingrejo

Purworejo

PEMERIKSAAN LEHER RAHIM


DAN PAYUDARA

IVA POSITIF

TUMOR/BENJOLAN

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

Gadingrejo

3540

93

2.63

4.30

0.00

Karang ketug

3161

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

Kebon Agung

4572

20

0.44

25.00

0.00

Sekargadung

4157

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

2
3

PUSKESMAS

PEREMPUAN
USIA 30-50 TAHUN

Bugul kidul

Bugul kidul

5073

68

1.34

13.24

0.00

Kandangsapi

Kandangsapi

3681

68

1.85

7.35

0.00

Trajeng

3055

23

0.75

0.00

0.00

Kebonsari

3048

26

0.85

0.00

0.00

30,288

298

0.98

23

7.72

0.00

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesehatan keluarga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Ket: IVA: Inspeksi Visual dengan Asam asetat
CBE: Clinical Breast Examination

TABEL 27
JUMLAH PENDERITA DAN KEMATIAN PADA KLB MENURUT JENIS KEJADIAN LUAR BIASA (KLB)
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
YANG TERSERANG

NO

JENIS
KEJADIAN
LUAR BIASA JUMLAH JUMLAH
KEC
KEL

WAKTU KEJADIAN (TANGGAL)

JUMLAH
PENDERITA

DIKETAHUI

DITANGGULANGI

AKHIR

L+P

JUMLAH
KEMATIAN

KELOMPOK UMUR PENDERITA

0-7
8-28
HARI HARI

JUMLAH PENDUDUK
TERANCAM

ATTACK RATE
(%)

CFR (%)

1-11
BLN

1-4
THN

5-9
THN

10-14
THN

15-19
THN

20-44
THN

45-54
THN

55-59
THN

60-69
THN

70+
THN

L+P

L+P

L+P

L+P

29

30

31

32

33

34

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

AFP

JUNI

JUNI

JUNI

4782

4874

9656

0.02 0.00 0.01

0.00

#DIV/0!

0.00

DIFTERI

NOV

DEC

JAN

6100

5970

12070

0.02 0.00 0.01

0.00

#DIV/0!

0.00

KERACUNAN
MAKANAN

AGS

AGS

AGS

11

12

12

4435

4574

9009

0.02 0.24 0.13

0.00

0.00

0.00

TETANUS
NEONATORI
UM

MEI

MEI

MEI

5465

5308

10774

0.00 0.02 0.01 #DIV/0!

100.00

100.00

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 28
KEJADIAN LUAR BIASA (KLB) DI KELURAHAN YANG DITANGANI < 24 JAM
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

KLB DI KELURAHAN
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

JUMLAH

DITANGANI <24 JAM

Gadingrejo

100.00

Karang ketug

#DIV/0!

Kebon Agung

100.00

Sekargadung

#DIV/0!

Bugul kidul

Bugul kidul

100.00

Kandangsapi

Kandangsapi

#DIV/0!

Trajeng

#DIV/0!

Kebonsari

100.00

100.00

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 29
CAKUPAN KUNJUNGAN IBU HAMIL, PERSALINAN DITOLONG TENAGA KESEHATAN, DAN PELAYANAN KESEHATAN IBU NIFAS
MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
IBU HAMIL
NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

IBU BERSALIN/NIFAS

K1

PERSALINAN
DITOLONG
NAKES
JUMLAH

K4

JUMLAH
JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

Gadingrejo

Gadingrejo

448

436

97.32

404

90.18

428

397

92.76

401

93.69

411

96.03

Karang ketug

388

455

117.27

373

96.13

371

376

101.35

383

103.23

466

125.61

Kebon Agung

561

471

83.96

324

57.75

535

395

73.83

392

73.27

372

69.53

Sekargadung

486

476

97.94

436

89.71

464

437

94.18

432

93.10

413

89.01

Purworejo

IBU NIFAS
MENDAPAT VIT A

MENDAPAT
YANKES NIFAS

Bugul kidul

Bugul kidul

566

521

92.05

503

88.87

540

526

97.41

509

94.26

526

97.41

Kandangsapi

Kandangsapi

455

461

101.32

391

85.93

434

394

90.78

392

90.32

381

87.79

Trajeng

400

398

99.50

370

92.50

382

342

89.53

325

85.08

163

42.67

Kebonsari

396

364

91.92

357

90.15

378

353

93.39

352

93.12

363

96.03

3700

3582

96.81

3158

85.35

3532

3220

91.17

3186

90.20

3095

87.63

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 30
PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA IBU HAMIL MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
IMUNISASI TETANUS TOKSOID PADA IBU HAMIL
JUMLAH
IBU
NO KECAMATAN PUSKESMAS
HAMIL
1

Gadingrejo

2
3

Purworejo

TT-1

TT-2

TT-3

TT-4

TT-5

TT2+

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

Gadingrejo

448

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

Karang ketug

388

0.00

0.00

14

3.61

11

2.84

53

13.66

78

20.10

Kebon Agung

561

0.00

0.00

0.00

0.00

0.18

0.18

Sekargadung

486

0.00

0.00

1.44

21

4.32

28

5.76

56

11.52

Bugul kidul

Bugul kidul

566

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

Kandangsapi

Kandangsapi

455

0.00

0.00

0.00

0.88

0.88

1.76

Trajeng

400

0.00

0.00

27

6.75

126

31.50

86

21.50

239

59.75

Kebonsari

396

0.00

0.00

0.00

0.00

99

25.00

99

25.00

3700

0.00

0.00

48

1.30

162

4.38

271

7.32

481

13.00

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 31
PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA WANITA USIA SUBUR MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
JUMLAH
WUS
NO KECAMATAN PUSKESMAS
TT-1
(15-39
TAHUN) JUMLAH
%
1

Gadingrejo

2
3

Purworejo

IMUNISASI TETANUS TOKSOID PADA WUS


TT-2

TT-3

TT-4

TT-5

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

Gadingrejo

4,831

0.00

0.00

0.00

0.17

0.00

Karang ketug

4,189

0.00

0.12

24

0.57

31

0.74

54

1.29

Kebon Agung

5,954

0.00

0.00

0.00

0.00

0.07

Sekargadung

5,195

0.00

0.06

10

0.19

41

0.79

56

1.08

Bugul kidul

Bugul kidul

6,019

0.00

0.00

0.00

0.07

0.05

Kandangsapi

Kandangsapi

4,929

0.00

0.04

0.02

0.12

0.06

Trajeng

4,395

0.00

0.00

36

0.82

250

5.69

176

4.00

Kebonsari

4,520

0.00

0.00

0.00

0.00

67

1.48

JUMLAH KOTA PASURUAN

40,033

0.00

10

0.02

71

340

0.85

363

0.91

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 32
JUMLAH IBU HAMIL YANG MENDAPATKAN TABLET FE1 DAN FE3 MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
FE1 (30 TABLET)

FE3 (90 TABLET)

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH
IBU HAMIL

JUMLAH

JUMLAH

Gadingrejo

2
3

Purworejo

Gadingrejo

448

366

81.70

366

81.70

Karang ketug

388

471

121.39

376

96.91

Kebon Agung

561

470

83.78

351

62.57

Sekargadung

486

458

94.24

432

88.89

Bugul kidul

Bugul kidul

566

523

92.40

505

89.22

Kandangsapi

Kandangsapi

455

461

101.32

391

85.93

Trajeng

400

392

98.00

318

79.50

Kebonsari

396

371

93.69

353

89.14

3700

3512

94.92

3092

83.57

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Seksi Gizi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 33
JUMLAH DAN PERSENTASE PENANGANAN KOMPLIKASI KEBIDANAN DAN KOMPLIKASI NEONATAL
MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
PERKIRAAN

JUMLAH
BUMIL
NO KECAMATAN PUSKESMAS
IBU
DENGAN
HAMIL KOMPLIKASI
1

PENANGANAN
KOMPLIKASI
KEBIDANAN

JUMLAH LAHIR HIDUP


(PROYEKSI)

PERKIRAAN
NEONATAL
KOMPLIKASI

PENANGANAN KOMPLIKASI NEONATAL

L+P

KEBIDANAN

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

1 Gadingrejo

Gadingrejo

448

90

96

107.14

215

190

405

32

29

61

24

74.42

38

133.33

62 102.06

Karang ketug

388

78

76

97.94

183

166

349

27

25

52

39 142.08

26

104.42

65 124.16

3 Purworejo

Kebon Agung

561

112

75

66.84

263

239

502

39

36

75

27

68.44

28

78.10

55

73.04

Sekargadung

486

97

43

44.24

229

209

438

34

31

66

28

81.51

20

63.80

48

73.06

5 Bugul kidul

Bugul kidul

566

113

141

124.56

261

244

505

39

37

76

29

74.07

29

79.23

58

76.57

6 Kandangsapi

Kandangsapi

455

91

93

102.20

220

205

425

33

31

64

20

60.61

27

87.80

47

73.73

Trajeng

400

80

50

62.50

193

179

372

29

27

56

20

69.08

24

89.39

44

78.85

Kebonsari

396

79

79

99.75

185

183

368

28

27

55

16

57.66

16

58.29

32

57.97

3,700

740

653

88.24

1,749

1,615

3,364

262

242

505

203

77.38

208

85.86

411

81.45

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 34
PROPORSI PESERTA KB AKTIF MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
PESERTA KB AKTIF
NO KECAMATAN PUSKESMAS

NON MKJP

MKJP
IUD

MOP

MOW

IM
PLAN

10

JUMLAH

11

12

1 Gadingrejo

Gadingrejo

391 12.75

25 0.82

203

6.62

713 23.25

Karang ketug

344 13.01

25 0.95

167

6.31

215

3 Purworejo

Kebon Agung

230

6.95

30 0.91

90

2.72

Sekargadung

350 10.39

50 1.48

228

5 Bugul kidul

Bugul kidul

472 10.36

12 0.26

6 Kandangsapi

Kandangsapi

296

9.40

Trajeng

176

Kebonsari

JUMLAH KOTA PASURUAN

KON
DOM

SUNTIK

PIL

13

14

15

16

17

18

OBAT
VAGINA

19

20

LAIN
NYA

JUMLAH

21

22

23

24

MKJP +
NON
MKJP

% MKJP
+ NON
MKJP

25

26

27

1,332 43.43

50 1.63

1,441 46.98

244

7.96

0 0.00

0 0.00

1,735 56.57

3,067

100.00

8.13

751 28.39

94 3.55

1,212 45.82

588 22.23

0 0.00

0 0.00

1,894 71.61

2,645

100.00

297

8.97

647 19.55

31 0.94

1,962 59.27

670 20.24

0 0.00

0 0.00

2,663 80.45

3,310

100.00

6.77

205

6.08

833 24.72

81 2.40

1,816 53.89

640 18.99

0 0.00

0 0.00

2,537 75.28

3,370

100.00

0.00

482 10.58

966 21.20

177 3.88

2,281 50.05

1,133 24.86

0 0.00

0 0.00

3,591 78.80

4,557

100.00

32 1.02

265

8.41

328 10.41

921 29.24

58 1.84

1,624 51.56

547 17.37

0 0.00

0 0.00

2,229 70.76

3,150

100.00

6.57

20 0.75

32

1.20

237

8.85

465 17.37

76 2.84

1,531 57.19

605 22.60

0 0.00

0 0.00

2,212 82.63

2,677

100.00

512 18.79

31 1.14

290 10.64

209

7.67

1,042 38.24

133 4.88

1,092 40.07

458 16.81

0 0.00

0 0.00

1,683 61.76

2,725

100.00

2,771 10.87

225 0.88

2,686 10.53

6,957 27.28

700 2.74

12,959 50.82

4,885 19.16

0 0.00

0 0.00

18,544 72.72

25,501

100.00

Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015


Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang

1,275

5.00

TABEL 35
PROPORSI PESERTA KB BARU MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
PESERTA KB BARU
NON MKJP

MKJP
NO KECAMATAN PUSKESMAS

IUD

MOP

MOW

IMPL
AN

10

JUML
AH

11

12

KOND
OM

13

14

SUNTI
K

PIL

15

16

17

18

OBAT
VAGI
NA

19

20

LAIN
NYA

21

22

JUMLA
H

23

24

25

MKJP + % MKJP
NON
+ NON
MKJP
MKJP
26

27

1 Gadingrejo

Gadingrejo

27

4.31

1 0.16

3 0.48

70

11.16

101

16.11

41

6.54

376

59.97

109

17.38

0 0.00

0 0.00

526 83.89

627

100.00

Karang ketug

19 11.45

2 1.20

5 3.01

31

18.67

57

34.34

35 21.08

49

29.52

25

15.06

0 0.00

0 0.00

109 65.66

166

100.00

3 Purworejo

Kebon Agung

21

9.91

0 0.00

2 0.94

34

16.04

57

26.89

27 12.74

91

42.92

37

17.45

0 0.00

0 0.00

155 73.11

212

100.00

Sekargadung

10

3.52

0 0.00

3 1.06

65

22.89

78

27.46

22

7.75

152

53.52

32

11.27

0 0.00

0 0.00

206 72.54

284

100.00

5 Bugul kidul

Bugul kidul

27

4.62

3 0.51

0 0.00

87

14.90

117

20.03

37

6.34

326

55.82

104

17.81

0 0.00

0 0.00

467 79.97

584

100.00

6 Kandangsapi

Kandangsapi

13

5.00

1 0.38

5 1.92

38

14.62

57

21.92

23

8.85

155

59.62

25

9.62

0 0.00

0 0.00

203 78.08

260

100.00

Trajeng

3.28

0 0.00

4 1.46

50

18.25

63

22.99

23

8.39

118

43.07

70

25.55

0 0.00

0 0.00

211 77.01

274

100.00

Kebonsari

1.21

0 0.00

5 0.67

27

3.62

41

5.50

24

3.22

455

61.07

225

30.20

0 0.00

0 0.00

704 94.50

745

100.00

JUMLAH KOTA PASURUAN

135

4.28

7 0.22

402

12.75

571

18.12

232

7.36

1,722

54.63

627

19.89

0 0.00

0 0.00

2,581 81.88

3,152

100.00

Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015


Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang

27

0.9

TABEL 36
JUMLAH PESERTA KB BARU DAN KB AKTIF MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH PUS

PESERTA KB AKTIF

PESERTA KB BARU
JUMLAH

JUMLAH

1 Gadingrejo

Gadingrejo

4,355

627

14.40

3,067

70.42

Karang ketug

3,815

166

4.35

2,645

69.34

3 Purworejo

Kebon Agung

5,480

212

3.87

3,310

60.40

Sekargadung

4,845

284

5.86

3,370

69.56

5 Bugul kidul

Bugul kidul

5,687

584

10.27

4,557

80.13

6 Kandangsapi

Kandangsapi

4,499

260

5.78

3,150

70.01

Trajeng

3,894

274

7.04

2,677

68.75

Kebonsari

4,055

745

18.37

2,725

67.21

36,630

3,152

8.60

25,501

69.62

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 37
BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH (BBLR) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

BAYI BARU LAHIR DITIMBANG

JUMLAH LAHIR HIDUP


(PROYEKSI)

BBLR
L+P

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

17

18

Gadingrejo

215

190

405

202

93.95

205

107.89

407

100.49

3.96

15

7.32

23

5.65

Karang ketug

183

166

349

199

108.74

179

107.83

378

108.31

11

5.53

3.35

17

4.50

Kebon Agung

263

239

502

208

79.09

187

78.24

395

78.69

2.40

2.14

2.28

Sekargadung

229

209

438

198

86.46

243

116.27

441

100.68

0.51

2.47

1.59

Bugul kidul

Bugul kidul

261

244

505

299

114.56

232

95.08

531

105.15

19

6.35

19

8.19

38

7.16

Kandangsapi

Kandangsapi

220

205

425

195

88.64

202

98.54

397

93.41

0.51

1.98

1.26

Trajeng

193

179

372

174

90.16

171

95.53

345

92.74

2.30

4.09

11

3.19

Kebonsari

185

183

368

187

101.08

167

91.26

354

96.20

1.60

1.80

1.69

1,749

1,615

3,364

1,662

95.03

1,586

98.20

3,248

96.55

52

3.13

64

4.04

116

3.57

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 38
CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATAL MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO KECAMATAN PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

JUMLAH LAHIR
HIDUP (PROYEKSI)
L

L + P JUMLAH
6

KUNJUNGAN NEONATAL 3 KALI (KN


LENGKAP)

KUNJUNGAN NEONATAL 1 KALI (KN1)

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

17

18

Gadingrejo

215

190

405

202

93.95

203 106.84

405 100.00

200

93.02

192 101.05

392

Karang ketug

183

166

349

197 107.65

179 107.83

376 107.74

196 107.10

183 110.24

379 108.60

Kebon Agung

263

239

502

208

79.09

186

394

78.49

173

65.78

162

67.78

335

66.73

Sekargadung

229

209

438

198

86.46

242 115.79

440 100.46

197

86.03

235 112.44

432

98.63

77.82

96.79

Bugul kidul

Bugul kidul

261

244

505

297 113.79

231

94.67

528 104.55

289 110.73

220

90.16

509 100.79

Kandangsapi

Kandangsapi

220

205

425

192

87.27

203

99.02

395

92.94

194

88.18

195

95.12

389

91.53

Trajeng

193

179

372

171

88.60

170

94.97

341

91.67

168

87.05

174

97.21

342

91.94

Kebonsari

185

183

368

192 103.78

160

87.43

352

95.65

184

99.46

153

83.61

337

91.58

1749

1615

3364

1574

97.46

3231

96.05

1601

91.54

1514

93.75

3115

92.60

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

1657

94.74

TABEL 39
JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

JUMLAH BAYI (yang diperiksa)

USIA 0-6 BULAN


L

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

Gadingrejo

380

277

72.89

Karang ketug

245

150

61.22

Kebon Agung

291

205

70.45

Sekargadung

447

161

36.02

Bugul kidul

Bugul kidul

504

352

69.84

Kandangsapi

Kandangsapi

253

152

60.08

Trajeng

411

240

58.39

Kebonsari

158

88

55.70

2,689

1,625

60.43

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Seksi Gizi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 40
CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO
1

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

PELAYANAN KESEHATAN BAYI

JUMLAH BAYI

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

8.00

10.00

11

12.00

Gadingrejo

216

206

422

221

102.31

213

103.40

434

102.84

Karang ketug

188

192

380

187

99.47

175

91.15

362

95.26

Kebon Agung

248

254

502

150

60.48

123

48.43

273

54.38

Sekargadung

217

220

437

255

117.51

295

134.09

550

125.86

Bugul kidul

Bugul kidul

251

266

517

240

95.62

213

80.08

453

87.62

Kandangsapi

Kandangsapi

219

220

439

204

93.15

180

81.82

384

87.47

Trajeng

197

210

407

213

108.12

214

101.90

427

104.91

Kebonsari

142

157

299

151

106.34

144

91.72

295

98.66

1,678

1,725

3,403

1,621

96.60

1,557

90.26

3,178

93.39

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 41
CAKUPAN KELURAHAN UNIVERSAL CHILD IMMUNIZATION (UCI) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH
KELURAHAN

KELURAHAN
UCI

% KELURAHAN
UCI

1 Gadingrejo

Gadingrejo

100.00

Karang ketug

100.00

3 Purworejo

Kebon Agung

100.00

Sekargadung

100.00

5 Bugul kidul

Bugul kidul

100.00

6 Kandangsapi

Kandangsapi

66.67

Trajeng

75.00

Kebonsari

100.00

34

31

91.18

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 42
CAKUPAN IMUNISASI HEPATITIS B < 7 HARI DAN BCG PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
BAYI DIIMUNISASI
JUMLAH LAHIR HIDUP
(PROYEKSI)
NO KECAMATAN PUSKESMAS

1
2
3

Purworejo

BCG

L+P

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

17

18

Gadingrejo

215

190

405

217

100.93

220

115.79

437

107.90

211

98.14

221

116.32

432

106.67

Karang ketug

183

166

349

197

107.65

194

116.87

391

112.03

206

112.57

187

112.65

393

112.61

Kebon Agung

263

239

502

221

84.03

215

89.96

436

86.85

221

84.03

225

94.14

446

88.84

Sekargadung

229

209

438

219

95.63

214

102.39

433

98.86

254

110.92

244

116.75

498

113.70

Gadingrejo

Hb < 7 hari
L

Bugul kidul

Bugul kidul

261

244

505

247

94.64

273

111.89

520

102.97

290

111.11

300

122.95

590

116.83

Kandangsapi

Kandangsapi

220

205

425

193

87.73

211

102.93

404

95.06

189

85.91

193

94.15

382

89.88

Trajeng

193

179

372

166

86.01

178

99.44

344

92.47

174

90.16

175

97.77

349

93.82

Kebonsari

185

183

368

132

71.35

132

72.13

264

71.74

146

78.92

123

67.21

269

73.10

1,749

1,615

3364

1592

91.02

1637

101.36

3229

95.99

1691

96.68

1668

103.28

3359

99.85

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 43
CAKUPAN IMUNISASI DPT-HB/DPT-HB-Hib, POLIO, CAMPAK, DAN IMUNISASI DASAR LENGKAP PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
BAYI DIIMUNISASI

NO KECAMATAN PUSKESMAS

JUMLAH BAYI
(SURVIVING INFANT)

DPT-HB3/DPT-HB-Hib3
L

L+P

CAMPAK

L+P

IMUNISASI DASAR LENGKAP

L+P

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

1 Gadingrejo

Gadingrejo

216

206

422

245 113.43

255

124

Karang ketug

188

192

380

198 105.32

177

3 Purworejo

Kebon Agung

248

254

502

233

93.95

Sekargadung

217

220

437

5 Bugul kidul

Bugul kidul

251

266

6 Kandangsapi

Kandangsapi

219

Trajeng

Kebonsari

JUMLAH KOTA PASURUAN

POLIO 4

500 118.48

206

95.37

232 112.62

438 103.79

206

95.37

232 112.62

438 103.79

199

92.13

235 114.08

434 102.84

92

375

98.68

179

95.21

196 102.08

375

98.68

179

95.21

196 102.08

375

98.68

176

93.62

184

95.83

360

94.74

246

97

479

95.42

227

91.53

229

456

90.84

227

91.53

229

456

90.84

226

91.13

226

88.98

452

90.04

242 111.52

224

102

466 106.64

224 103.23

247 112.27

471 107.78

224 103.23

247 112.27

471 107.78

199

91.71

239 108.64

438 100.23

517

274 109.16

255

96

529 102.32

276 109.96

263

98.87

539 104.26

276 109.96

263

98.87

539 104.26

288 114.74

269 101.13

557 107.74

220

439

201

91.78

179

81

380

86.56

203

92.69

194

88.18

397

90.43

203

92.69

194

88.18

397

90.43

197

89.95

211

95.91

408

92.94

197

210

407

151

76.65

157

75

308

75.68

147

74.62

161

76.67

308

75.68

147

74.62

161

76.67

308

75.68

183

92.89

171

81.43

354

86.98

142

157

299

126

88.73

113

72

239

79.93

97

68.31

94

59.87

191

63.88

97

68.31

94

59.87

191

63.88

173 121.83

142

90.45

315 105.35

1,678

1,725

3,403

1,670

99.52

1,606

93

3,276

96.27

1,559

92.91

1,616 93.681

3,175

93.30

1,559

92.91

1,616

93.68

3,175

93.30

1,677

97.22

Sumber: Data Seksi Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan: a = khusus provinsi yang menerapkan 3 dosis polio maka diisi dengan polio 3

90.16

90.16

1,641

97.79

3,318

97.50

TABEL 44

CAKUPAN PEMBERIAN VITAMIN A PADA BAYI DAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
2x
BAYI 6-11 BULAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

MENDAPAT VIT A

JUMLAH BAYI

BALITA (6-59 BULAN)

ANAK BALITA (12-59 BULAN)


P

MENDAPAT VIT A

JUMLAH

L+P

MENDAPAT VIT A

JUMLAH

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

Gadingrejo

216

206

422

461

109.24

888

784

1,672

1,642

98.21

1,104

990

2,094

2,103

100.43

Karang ketug

188

192

380

366

96.32

770

731

1,501

1,507

100.40

958

923

1,881

1,873

99.57

Kebon Agung

248

254

502

470

93.63

1,017

966

1,983

1,894

95.51

1,265

1,220

2,485

2,364

95.13

Sekargadung

217

220

437

466

106.64

890

837

1,727

1,775

102.78

1,107

1,057

2,164

2,241

103.56

Bugul kidul

Bugul kidul

251

266

517

503

97.29

1,030

1,011

2,041

1,888

92.50

1,281

1,277

2,558

2,391

93.47

Kandangsapi

Kandangsapi

219

220

439

411

93.62

901

838

1,739

1,595

91.72

1,120

1,058

2,178

2,006

92.10

Trajeng

197

210

407

413

101.47

806

797

1,603

1,346

83.97

1,003

1,007

2,010

1,759

87.51

Kebonsari

142

157

299

300

100.33

580

597

1,177

1,106

93.97

722

754

1,476

1,406

95.26

1,678

1,725

3,403

3,390

99.62

6,882

6,561

13,443

12,753

94.87

8,560

8,286

16,846

16,143

95.83

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Gizi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

Keterangan: Pelaporan pemberian vitamin A dilakukan pada Februari dan Agustus, maka perhitungan bayi 6-11 bulan yang mendapat vitamin A dalam setahun
dihitung dengan mengakumulasi bayi 6-11 bulan yang mendapat vitamin A di bulan Februari dan yang mendapat vitamin A di bulan Agustus

TABEL 45
JUMLAH ANAK 0-23 BULAN DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
ANAK 0-23 BULAN (BADUTA)
NO

KECAMATAN PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

BGM

DITIMBANG

JUMLAH BADUTA
DILAPORKAN (S)

JUMLAH (D)

% (D/S)

L+P

L+P

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

17

18

Gadingrejo

434

406

840

427

407

834

98.39

100.25

99.29

0.47

0.49

0.48

Karang ketug

377

378

755

352

325

677

93.37

85.98

89.67

0.85

0.92

0.89

Kebon Agung

498

500

998

340

328

668

68.27

65.60

66.93

0.88

1.52

1.20

Sekargadung

435

434

869

526

479

1,005

120.92

110.37

115.65

1.71

1.88

18

1.79

Bugul kidul

Bugul kidul

504

522

1,026

409

373

782

81.15

71.46

76.22

0.98

0.54

0.77

Kandangsapi

Kandangsapi

440

434

874

437

400

837

99.32

92.17

95.77

0.23

1.00

0.60

Trajeng

394

413

807

327

357

684

82.99

86.44

84.76

1.83

2.52

15

2.19

Kebonsari

284

309

593

268

265

533

94.37

85.76

89.88

1.12

1.51

1.31

3,366

3,396

6,762

3,086

2,934

6,020

91.68

86.40

89.03

31

1.00

38

1.30

69

1.15

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Gizi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 46
CAKUPAN PELAYANAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
ANAK BALITA (12-59 BULAN)
NO KECAMATAN PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN (MINIMAL 8 KALI)

JUMLAH

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

Gadingrejo

888

784

1,672

795

89.53

748

95.41

1,543

92.28

Karang ketug

770

731

1,501

750

97.40

724

99.04

1,474

98.20

Kebon Agung

1,017

966

1,983

452

44.44

365

37.78

817

41.20

890

837

1,727

693

77.87

851

101.67

1,544

89.40

1,030

1,011

2,041

854

82.91

808

79.92

1,662

81.43

Sekargadung

Bugul kidul

Bugul kidul

Kandangsapi

Kandangsapi

901

838

1,739

681

75.58

634

75.66

1,315

75.62

Trajeng

806

797

1,603

577

71.59

563

70.64

1,140

71.12

Kebonsari

580

597

1,177

591

101.90

570

95.48

1,161

98.64

6,882

6,561

13,443

5,393

78.36

5,263

80.22

10,656

79.27

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 47
JUMLAH BALITA DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
BALITA
NO KECAMATAN PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

Gadingrejo

BGM

DITIMBANG

JUMLAH BALITA
DILAPORKAN (S)

JUMLAH (D)

% (D/S)

L+P

L+P

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

14

15

16

17

18

1,104

990

2,094

1,019

950

1,969

92.30

95.96

94.03

11

1.08

10

1.05

21

1.07

Karang ketug

958

923

1,881

929

889

1,818

96.97

96.32

96.65

0.54

0.90

13

0.72

Kebon Agung

1,265

1,220

2,485

1,020

1,005

2,025

80.63

82.38

81.49

0.88

14

1.39

23

1.14

Sekargadung

1,107

1,057

2,164

1,064

1,069

2,133

96.12

101.14

98.57

19

1.79

17

1.59

36

1.69

Bugul kidul

Bugul kidul

1,281

1,277

2,558

989

950

1,939

77.21

74.39

75.80

0.71

0.63

13

0.67

Kandangsapi

Kandangsapi

1,120

1,058

2,178

1,004

928

1,932

89.64

87.71

88.71

12

1.20

0.86

20

1.04

Trajeng

1,003

1,007

2,010

840

843

1,683

83.75

83.71

83.73

25

2.98

22

2.61

47

2.79

Kebonsari

722

754

1,476

609

614

1,223

84.35

81.43

82.86

0.66

0.33

0.49

8,560

8,286

16,846

7,474

7,248

14,722

87.31

87.47

87.39

92

1.23

87

1.2

179

1.22

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Gizi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 48
CAKUPAN KASUS BALITA GIZI BURUK YANG MENDAPAT PERAWATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
KASUS BALITA GIZI BURUK
NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

MENDAPAT PERAWATAN

JUMLAH DITEMUKAN

L+P

L+P

10

11

12

1 Gadingrejo

Gadingrejo

Karang ketug

3 Purworejo

Kebon Agung

14

100.00

100.00

14

100.00

Sekargadung

100.00

100.00

100.00

5 Bugul kidul

Bugul kidul

100.00

100.00

100.00

6 Kandangsapi

Kandangsapi

100.00

100.00

Trajeng

100.00

100.00

Kebonsari

22

16

38

22

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Seksi Gizi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

100.00
#DIV/0!

#DIV/0!
100.00

1
0

0
16

100.00
#DIV/0!

#DIV/0!
100.00
#DIV/0!
100.00

2
0

0
38

100.00
#DIV/0!

#DIV/0!
100.00

TABEL 49
CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN (PENJARINGAN) SISWA SD & SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
MURID KELAS 1 SD DAN SETINGKAT
JUMLAH
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

Purworejo

PUSKESMAS

SD DAN SETINGKAT

MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN (PENJARINGAN)


P

L+P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

JUMLAH

MENDAPAT
PELAYANAN
KESEHATAN
(PENJARINGAN)

13

14

15

Gadingrejo

506

506

100.00

100.00

Karang ketug

626

626

100.00

100.00

Kebon Agung

477

477

100.00

100.00

Sekargadung

427

427

100.00

12

12

100.00

Bugul kidul

Bugul kidul

599

599

100.00

18

18

100.00

Kandangsapi

Kandangsapi

726

726

100.00

11

11

100.00

Trajeng

343

343

100.00

100.00

Kebonsari

420

420

100.00

11

11

100.00

4124

4124

100.00

86

86

100.00

JUMLAH KOTA PASURUAN

CAKUPAN PENJARINGAN KESEHATAN SISWA SD & SETINGKAT


Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

100.00

TABEL 50
PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT


NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

TUMPATAN GIGI
TETAP

PENCABUTAN GIGI
TETAP

RASIO TUMPATAN/
PENCABUTAN

Gadingrejo

501

839

0.60

Karang ketug

500

729

0.69

Kebon Agung

189

703

0.27

Sekargadung

104

229

0.45

Bugul kidul

Bugul kidul

756

418

1.81

Kandangsapi

Kandangsapi

155

494

0.31

Trajeng

69

157

0.44

Kebonsari

59

90

0.66

2333

3659

0.64

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Seksi Yankesdas Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 51
PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA ANAK SD DAN SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
UPAYA KESEHATAN GIGI SEKOLAH

NO KECAMATAN PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

JUMLA
H SD/MI

JUMLAH
SD/MI DGN
SIKAT
GIGI
MASSAL

JUMLAH
MURID SD/MI

JUMLAH
SD/MI
MENDAPAT
YAN. GIGI

MURID SD/MI DIPERIKSA

PERLU PERAWATAN

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

MENDAPAT PERAWATAN

L+P

L+P

20

21

22

23

24

25

26

Gadingrejo

100.00

8 100.00

2926

776

780

1556

53.18

247

219

466

76

30.77

93

42.47

169

36.27

Karang ketug

100.00

8 100.00

2204

618

585

1203

54.58

354

375

729

332

93.79

340

90.67

672

92.18

Kebon Agung

100.00

9 100.00

2827

240

249

489

17.30

117

120

237

51

43.59

67

55.83

118

49.79

Sekargadung

12

12

100.00

12 100.00

2318

1051

940

1991

85.89

137

111

248

49

35.77

37

33.33

86

34.68

86

100.00

80

100.00

166

100.00

Bugul kidul

Bugul kidul

18

18

100.00

18 100.00

2684

373

308

681

25.37

86

80

166

Kandangsapi

Kandangsapi

11

11

100.00

11 100.00

1848

0.00

100.00

9 100.00

2375

331

272

603

25.39

78

86

164

51

65.38

48

55.81

99

60.37

11

0.00

0.00

2487

346

373

719

28.91

150

256

406

150

100.00

256

100.00

406

100.00

86

75

87.21

75

87.21

19669

3735

3507

7242

36.82

1169

1247

2416

795

68.01

921

73.86

1716

71.03

Trajeng

Kebonsari

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Yankesdas Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

TABEL 52
CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN USIA LANJUT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
USILA (60TAHUN+)
NO
1

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH

MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN

L+P

L+P

10

11

12

1 Gadingrejo

Gadingrejo

779

924

1,703

286

36.71

739

79.98

1,025

60.19

Karang ketug

679

785

1,464

162

23.86

441

56.18

603

41.19

3 Purworejo

Kebon Agung

1,058

1,278

2,336

711

67.20

386

30.20

1,097

46.96

Sekargadung

779

903

1,682

857

110.01

718

79.51

1,575

93.64

5 Bugul kidul

Bugul kidul

876

1,059

1,935

493

56.28

606

57.22

1,099

56.80

6 Kandangsapi

Kandangsapi

1,006

1,327

2,333

68

6.76

57

4.30

125

5.36

Trajeng

741

1,077

1,818

264

35.63

270

25.07

534

29.37

Kebonsari

988

1,263

2,251

133

13.46

333

26.37

466

20.70

6,906

8,616

15,522

2,974

43.06

3,550

41.20

6,524

42.03

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Seksi Kesga Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 53
CAKUPAN JAMINAN KESEHATAN PENDUDUK MENURUT JENIS JAMINAN DAN JENIS KELAMIN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
PESERTA JAMINAN KESEHATAN
NO

JENIS JAMINAN KESEHATAN

1
1.1
1.2
1.3

Jaminan Kesehatan Nasional


Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBN
PBI APBD
Pekerja penerima upah (PPU)
PNS
TNI/POLRI
Pejabat negara
Pegawai Pemerintah Non PNS
Pemerinta swasta/BUMN/BUMD
Pegawai swasta
1.4 Pekerja bukan penerima upah (PBPU)/mandiri
Pekerja mandiri
Penerima pensiun EKA PNS
Veteran
Perintis Kemerdekaan
Penerima Pensiunan Swasta
1.5 Bukan pekerja (BP)
2 Jamkesda
3 Asuransi Swasta
4 Asuransi Perusahaan
JUMLAH KOTA PASURUAN
Sumber: Data Seksi Yankessus Dinas Kesehatan dan BPJS Pasuruan, 2015

JUMLAH
P

L+P

75870
27,419
0
42,344
7,780
2,271
1
58
777
31,457
6,107
3,053
2,641
248
1
164
0

75035
27,849
0
39,742
8,783
1,475
1
66
645
28,772
7,444
3,313
3,829
108
1
193
0

150905
55,268
0
82,086
16,563
3,746
2
124
1,422
60,229
13,551
6,366
6,470
356
2
357
0
3,506

154,411

%
P

L+P

78.54
28.38
0.00
43.84
8.05
2.35
0.00
0.06
0.80
32.56
6.32
3.16
2.73
0.26
0.00
0.17
0.00

76.40
28.35
0.00
40.46
8.94
1.50
0.00
0.07
0.66
29.29
7.58
3.37
3.90
0.11
0.00
0.20
0.00

77.46
28.37
0.00
42.14
8.50
1.92
0.00
0.06
0.73
30.92
6.96
3.27
3.32
0.18
0.00
0.18
0.00
1.80

79.26

TABEL 54
JUMLAH KUNJUNGAN RAWAT JALAN, RAWAT INAP, DAN KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA DI SARANA PELAYANAN KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

JUMLAH KUNJUNGAN (baru )

SARANA PELAYANAN
KESEHATAN

RAWAT JALAN

KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA

RAWAT INAP

JUMLAH

L+P

L+P

L+P

10

11

1 Puskesmas Gadingrejo
2 Puskesmas Karangketug
3 Puskesmas Kebonagung
4 Puskesmas Sekargadung
5 Puskesmas Bugulkidul
6 Puskesmas Kandangsapi
7 Puskesmas Trajeng
8 Puskesmas Kebonsari
SUB JUMLAH I
1 RS Soedarsono
SUB JUMLAH II

2,679
1,791
2,624
1,800
2,098
2,319
2,439
1,649
17,399
30,060
30,060

3,006
1,605
2,231
1,791
2,148
2,275
3,204
1,956
18,216
37,423
37,423

5,685
3,396
4,855
3,591
4,246
4,594
5,643
3,605
35,615
67,483
67,483

0
0
0
0
0
0
0
0
0
7,279
7,279

0
0
0
0
0
0
0
0
0
8,660
8,660

0
0
0
0
0
0
0
0
0
15,939
15,939

JUMLAH KOTA PASURUAN

47,459

55,639

103,098

7,279

8,660

15,939

JUMLAH PENDUDUK KAB/KOTA

96,598

98,217

194,815

96,598

98,217

194,815

CAKUPAN KUNJUNGAN (%)


49.1
56.6
52.9
Sumber: Data Seksi Yankesdas Dinas Kesehatan dan RS. Soedarsono , 2015
Catatan: Puskesmas non rawat inap hanya melayani kunjungan rawat jalan

7.5

8.8

8.2

1,230
390
503
836
851
736
221
522
5,289

5,289

TABEL 55
ANGKA KEMATIAN PASIEN DI RUMAH SAKIT
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

NAMA RUMAH
SAKITa

JUMLAH
TEMPAT
TIDUR

1 RS dr.R.Soedarsono

KOTA PASURUAN

PASIEN KELUAR
(HIDUP + MATI)

PASIEN KELUAR
MATI

PASIEN KELUAR
MATI 48 JAM
DIRAWAT

GDR

NDR

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

274

17875

553

213

31

12

274

17875

553

213

31

12

Sumber: Data RS. Soedarsono Kota Pasuruan tahun 2015


Keterangan: a termasuk rumah sakit swasta

TABEL 56
INDIKATOR KINERJA PELAYANAN DI RUMAH SAKIT
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

NAMA RUMAH
SAKITa

JUMLAH
TEMPAT
TIDUR

274

274

1 RS dr.R.Soedarsono

KOTA PASURUAN

JUMLAH
LAMA
DIRAWAT

BOR (%)

BTO
(KALI)

TOI
(HARI)

ALOS
(HARI)

10

17875

70792

73919

70.78

65

17875

70792

73919

70.78

65

PASIEN KELUAR JUMLAH HARI


(HIDUP + MATI) PERAWATAN

Sumber: Data RS. Soedarsono Kota Pasuruan tahun 2015


Keterangan: a termasuk rumah sakit swasta

TABEL 57

PERSENTASE RUMAH TANGGA BERPERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT (BER-PHBS) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
RUMAH TANGGA
NO
1

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH

JUMLAH
DIPANTAU

% DIPANTAU

JUMLAH
BER- PHBS

% BER- PHBS

1 Gadingrejo

Gadingrejo

5,699

1,101

19.32

267

24.25

Karang ketug

5,407

1,405

25.98

316

22.49

3 Purworejo

Kebon Agung

8,416

630

7.49

446

70.79

Sekargadung

6,448

840

13.03

277

32.98

5 Bugul kidul

Bugul kidul

7,284

1,563

21.46

652

41.71

6 Kandangsapi

Kandangsapi

5,782

1,403

24.26

935

66.64

Trajeng

5,115

3,960

77.42

1,045

26.39

4,363
48,514

630
11,532

14.44
23.77

361
4,299

57.30
37.28

8
Kebonsari
JUMLAH KOTA PASURUAN
Sumber: Data Seksi Promkes Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 58
PERSENTASE RUMAH SEHAT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
2014

2015

RUMAH
JUMLAH
MEMENUHI
JUMLAH
RUMAH DIBINA
RUMAH
NO KECAMATAN PUSKESMAS SELURUH SYARAT (RUMAH
YANG BELUM
SEHAT)
RUMAH
MEMENUHI
SYARAT
JUMLAH
%
JUMLAH
%
1

Gadingrejo

2
3

Purworejo

RUMAH DIBINA
MEMENUHI
SYARAT

RUMAH
MEMENUHI
SYARAT (RUMAH
SEHAT)

JUMLAH

JUMLAH

10

11

12

13

Gadingrejo

5718

3974

69.50

1744

1744

100.00

298

17.09

4,272

74.71

Karang ketug

4828

3659

75.79

1169

1169

100.00

29

2.48

3,688

76.39

Kebon Agung

6366

5566

87.43

800

800

100.00

85

10.63

5,651

88.77

Sekargadung

6448

5244

81.33

1204

1204

100.00

408

33.89

5,652

87.66

Bugul kidul

Bugul kidul

7284

5306

72.84

1978

1978

100.00

34

1.72

5,340

73.31

Kandangsapi

Kandangsapi

5179

900

17.38

4279

4279

100.00

200

4.67

1,100

21.24

Trajeng

4884

2726

55.81

2158

2158

100.00

23

1.07

2,749

56.29

Kebonsari

4408

1500

34.03

2908

2908

100.00

19

0.65

1,519

34.46

45115

28875

64.00

16240

16240

100.00

1096

6.75

29971

66.43

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesehatan Lingkungan Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 59
PENDUDUK DENGAN AKSES BERKELANJUTAN TERHADAP AIR MINUM BERKUALITAS (LAYAK) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
BUKAN JARINGAN PERPIPAAN

SUMUR GALI TERLINDUNG

Gadingrejo

Purworejo

TERMINAL AIR

PERPIPAAN (PDAM,BPSPAM)

PENAMPUNGAN AIR
HUJAN

MATA AIR TERLINDUNG

30

31

32

29

JUMLAH

28

MEMENUHI
SYARAT
JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

27

MEMENUHI
SYARAT

JUMLAH
SARANA

26

JUMLAH PENDUDUK
PENGGUNA

25

JUMLAH SARANA

24

JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

23

MEMENUHI
SYARAT

JUMLAH
SARANA

22

JUMLAH SARANA

21

JUMLAH PENDUDUK
PENGGUNA

20

JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

19

MEMENUHI
SYARAT

JUMLAH
SARANA

18

JUMLAH PENDUDUK
PENGGUNA

17

JUMLAH SARANA

16

JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

15

MEMENUHI
SYARAT

JUMLAH
SARANA

14

JUMLAH PENDUDUK
PENGGUNA

13

JUMLAH SARANA

12

JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

11

MEMENUHI
SYARAT

JUMLAH
SARANA

10

JUMLAH PENDUDUK
PENGGUNA

JUMLAH SARANA

JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

MEMENUHI
SYARAT

JUMLAH
SARANA

JUMLAH SARANA

JUMLAH PENDUDUK
PENGGUNA

JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

SUMUR BOR DENGAN POMPA

PENDUDUK

JUMLAH
SARANA

2
3

PUSKESMAS

JUMLAH PENDUDUK
PENGGUNA

KECAMATAN

JUMLAH SARANA

NO

SUMUR GALI DENGAN


POMPA

PENDUDUK
DENGAN
AKSES
BERKELANJU
TAN
TERHADAP
AIR MINUM
LAYAK

33

34

Gadingrejo

23,419

1,991

6017

1991

6017

3838

9,547

3838

9547

5934

6017

5934

6017

21581

92.15

Karang ketug

20,230

1,479

5951

1479

5951

2742

11,188

2742

11188

792

4343

792

4343

21482 106.19

Kebon Agung

29,115

871

7078

871

7078

3351

13,472

3351

13472

2405

7078

2405

7078

27628

94.89

Sekargadung

25,395

1,261

5816

1261

5816

2800

10,151

2800

10151

1347

8015

1347

8015

23982

94.44

3823

7284

3823

7284

25417

87.01

5939

6052

5939

6052

16626

67.57

Bugul kidul

Bugul kidul

29,212

520

7284

520

7284

2811

10,849

2811

10849

Kandangsapi

Kandangsapi

24,607

525

6052

525

6052

1184

4,454

1184

4454

Trajeng

21,512

545

5522

545

5522

1887

7,950

1887

7950

2884

5522

2884

5522

18994

88.29

Kebonsari

21,325

827

4999

827

4999

2038

8,282

2038

8282

1850

4999

1850

4999

18280

85.72

194,815

8,019

48719

8019

48719

75893 20651

75893

49310 173990

89.31

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesehatan Lingkungan Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

20651

68

68

68

68

0 24974 49310 24974

TABEL 60
PERSENTASE KUALITAS AIR MINUM DI PENYELENGGARA AIR MINUM YANG MEMENUHI SYARAT KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KECAMATAN

1
1

2
Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

JUMLAH
PENYELENGGARA
AIR MINUM
4

JUMLAH SAMPEL
DIPERIKSA

MEMENUHI SYARAT
(FISIK, BAKTERIOLOGI, DAN KIMIA)
JUMLAH

Gadingrejo

16.67

Karang ketug

14.29

Kebon Agung

50.00

Sekargadung

0.00

Bugul kidul

Bugul kidul

0.00

Panggungrejo

Kandangsapi

0.00

Trajeng

0.00

Kebonsari

25.00

48

48

14.58

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Seksi Kesling Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 61
PENDUDUK DENGAN AKSES TERHADAP FASILITAS SANITASI YANG LAYAK (JAMBAN SEHAT) MENURUT JENIS JAMBAN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

16

17

18

19

20

21

22

23

% PENDUDUK
PENGGUNA

15

JUMLAH
PENDUDUK PENGGUNA

14

JUMLAH SARANA

13

% PENDUDUK
PENGGUNA

12

MEMENUHI SYARAT

JUMLAH
SARANA
JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

11

JUMLAH
PENDUDUK PENGGUNA

10

JUMLAH SARANA

% PENDUDUK
PENGGUNA

JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

MEMENUHI SYARAT

JUMLAH
SARANA

JUMLAH
PENDUDUK PENGGUNA

PLENGSENGAN

JUMLAH SARANA

% PENDUDUK
PENGGUNA

MEMENUHI SYARAT

JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

LEHER ANGSA

JUMLAH
SARANA

JUMLAH
PENDUDUK PENGGUNA

PUSKESMAS

JUMLAH SARANA

NO KECAMATAN

JUMLAH
PENDUDUK

KOMUNAL

PENDUDUK
DENGAN AKSES
CEMPLUNG
SANITASI
LAYAK
(JAMBAN
MEMENUHI SYARAT
SEHAT)
JUMLAH
SARANA
JUMLAH
PENDUDUK
PENGGUNA

JENIS SARANA JAMBAN

JUMLAH

24

25

26

1 Gadingrejo

Gadingrejo

23419

3,009

3,009

100.00

3,777

9,660

3,777

9,660

100.00

12669

54.10

Karang ketug

20230

4,140

4,140

100.00

3,646

13,946

3,646

13,946

100.00

18086

89.40

3 Purworejo

Kebon Agung

29115

784

784

100.00

5,566

20,036

5,566

20,036

100.00

20820

71.51

Sekargadung

25395

159

159

100.00

4,296

16,906

4,296

16,906

100.00

17065

67.20

5 Bugul kidul

Bugul kidul

29212

1,372

1,372

100.00

5,340

19,397

5,340

19,397

100.00

20769

71.10

6 Kandangsapi

Kandangsapi

24607

4,045

4,045

100.00

5,734

15,770

5,734

15,770

100.00

19815

80.53

Trajeng

21512

6,654

6,654

100.00

3,206

11,673

3,206

11,673

100.00

18327

85.19

Kebonsari

21325

1,798

1,798

100.00

3,320

12,349

3,320

12,349

100.00

14147

66.34

42

21,961

42

21,961

100.00

34,885

119,737

34,885

119,737

100.00

JUMLAH KOTA PASURUAN

194,815

Sumber: Data Seksi Kesling Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

141,698

72.73

TABEL 62
KELURAHAN YANG MELAKSANAKAN SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM)
NO

KECAMATAN

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

JUMLAH
KELURAHAN

KELURAHAN
MELAKSANAKAN STBM

KELURAHAN STOP BABS


(SBS)

KELURAHAN STBM

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

Gadingrejo

100.00

0.00

0.00

Karang ketug

100.00

0.00

0.00

Kebon Agung

100.00

0.00

0.00

Sekargadung

100.00

0.00

0.00

Bugul kidul

Bugul kidul

100.00

0.00

0.00

Kandangsapi

Kandangsapi

100.00

100.00

16.67

Trajeng

100.00

0.00

0.00

Kebonsari

100.00

0.00

0.00

34

34

100.00

17.65

2.94

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesling Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 63
PERSENTASE TEMPAT-TEMPAT UMUM MEMENUHI SYARAT KESEHATAN MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
TEMPAT-TEMPAT UMUM
YANG ADA
SARANA
KESEHAT
AN

SARANA PENDIDIKAN

SARANA KESEHATAN

HOTEL
JUMLAH TTU

SARANA
PENDIDIKAN

MEMENUHI SYARAT KESEHATAN

SD

SLTP

SLTA

PUSKESMAS

HOTEL

RUMAH SAKIT
UMUM

BINTANG

NON BINTANG

TEMPATTEMPAT UMUM

100.00

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

13

100.00

Karang ketug

11

100.00

100.00

0 #DIV/0!

100.00

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

11

100.00

3 Purworejo

Kebon Agung

22

55.56

100.00

80.00

100.00

#DIV/0!

100.00

17

77.27

Sekargadung

12

19

58.33

25.00

0.00

100.00

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

47.37

5 Bugul kidul

Bugul kidul

18

33

50.00

71.43

85.71

100.00

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

21

63.64

6 Kandangsapi

Kandangsapi

11

20

11

100.00

100.00

100.00

100.00

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

20

100.00

Trajeng

14

22.22

33.33

0.00

100.00

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

28.57

Kebonsari

11

22

11

100.00

80.00

100.00

100.00

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

21

95.45

86

30

24

154

61

70.93

22

73.33

19

79.17

100.00

#DIV/0!

100.00

116

75.32

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesling Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

JUMLAH

100.00

JUMLAH

100.00

JUMLAH

100.00

JUMLAH

13

11

10

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

Gadingrejo

NON BINTANG

1 Gadingrejo

BINTANG

RUMAH SAKIT
UMUM

PUSKESMAS

SLTA

PUSKESMAS

SLTP

KECAMATAN

SD

NO

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

100.00

100.00

TABEL 64
TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN (TPM) MENURUT STATUS HIGIENE SANITASI
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
TPM MEMENUHI SYARAT HIGIENE SANITASI
NO KECAMATAN PUSKESMAS

1
1

2
Gadingrejo

2
3

Purworejo

JUMLAH
TPM

RUMAH
DEPOT
JASA MAKAN/
AIR
BOGA RESTORA MINUM
N
(DAM)
5
6
7

MAKANA
N
TOTAL
JAJANAN
8

TPM TIDAK MEMENUHI SYARAT HIGIENE SANITASI

%
10

RUMAH
DEPOT
JASA MAKAN/
AIR
BOGA RESTORA MINUM
N
(DAM)
11
12
13

MAKANA
N
TOTAL
JAJANAN
14

15

%
16

Gadingrejo

21

11

19

90.48

9.52

Karang ketug

23

22

95.65

4.35

Kebon Agung

73

17

23.29

53

56

76.71

Sekargadung

40

10

25.00

19

10

30

75.00

Bugul kidul

Bugul kidul

15

10

66.67

33.33

Panggungrejo

Kandangsapi

96

10

55

28

96

100.00

0.00

Trajeng

11

18.18

81.82

Kebonsari

31

11

10

27

87.10

12.90

310

16

76

42

69

203

65.48

23

72

107

34.52

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesling Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 65

Gadingrejo

2
3

Purworejo

12

13

14

15

16

PERSENTASE TPM
DIUJI PETIK

11

TOTAL

10

MAKANAN
JAJANAN

DEPOT AIR
MINUM (DAM)

RUMAH
MAKAN/
RESTORAN

JUMLAH TPM DIUJI PETIK


JASA BOGA

JUMLAH TPM
MEMENUHI SYARAT
HIGIENE SANITASI

PERSENTASE TPM
DIBINA

TOTAL

MAKANAN
JAJANAN

DEPOT AIR
MINUM (DAM)

RUMAH
MAKAN/
RESTORAN

JUMLAH TPM DIBINA


JASA BOGA

NO KECAMATAN PUSKESMAS

JUMLAH TPM TIDAK


MEMENUHI SYARAT

TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN DIBINA DAN DIUJI PETIK


KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

17

Gadingrejo

10

100.00

19

31.58

Karang ketug

100.00

22

31.82

Kebon Agung

56

12

21.43

17

10

58.82

Sekargadung

30

19

15

30

100.00

10

90.00

Bugul kidul

Bugul kidul

100.00

10

70.00

Panggungrejo

Kandangsapi

21

#DIV/0!

96

3.13

Trajeng

100.00

200.00

Kebonsari

11

100.00

27

14.81

107

23

79

63

58.88

203

48

50

24.63

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Kesling Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 66
PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

NAMA OBAT

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27

Alopurinol tablet 100 mg


Aminofilin tablet 200 mg
Aminofilin injeksi 24 mg/ml
Amitripilin tablet salut 25 mg (HCL)
Amoksisilin kapsul 250 mg
Amoksisilin kaplet 500 mg
Amoksisilin sirup kering 125 mg/ 5 mg
Metampiron tablet 500 mg
Metampiron injeksi 250 mg
Antasida DOEN I tablet kunyah, kombinasi :Aluminiu
Anti Bakteri DOEN saleb kombinasi : Basitrasin 500
Antihemoroid DOEN kombinasi : Bismut Subgalat 150
Antifungi DOEN Kombinasi : Asam Benzoat 6% + Asam
Antimigren : Ergotamin tartrat 1 mg + Kofein 50 mg
Antiparkinson DOEN tablet kombinasi : Karbidopa 25
Aqua Pro Injeksi Steril, bebas pirogen
Asam Askorbat (vitamin C) tablet 50 mg
Asam Asetisalisilat tablet 100 mg (Asetosal)
Asam Asetisalisilat tablet 500 mg (Asetosal)
Atropin sulfat tablet 0,5 mg
Atropin tetes mata 0,5%
Atropin injeksi l.m/lv/s.k. 0,25 mg/mL - 1 mL (sul
Betametason krim 0,1 %
Deksametason Injeksi I.v. 5 mg/ml
Deksametason tablet 0,5 mg
Dekstran 70-larutan infus 6% steril
Dekstrometorfan sirup 10 mg/5 ml (HBr)

SATUAN
TOTAL
KEBUTUHAN
SISA STOK
TERKECIL
PENGGUNAAN
3

tablet
tablet
tablet
tablet
kapsul
kaplet
botol
tablet
ampul
tablet
tube
supp
pot
tablet
tablet
vial
tablet
tablet
tablet
tablet
botol
ampul
krim
ampul
tablet
botol
botol

JUMLAH
OBAT/VAKSIN

PERSENTASE
KETERSEDIAAN
OBAT/VAKSIN

29,901
23,522
38
3,555

19,717
14,008
34
3,299

46,189
32,800
77
5,857

65,906
46,808
111
9,156

220.41
199.00
296.00
257.55

713,199
2,481
433,001
23
414,473
3,126
1,637
540

526,732
1,172
209,786

1,000,143
3,948
121,194

1,526,875
5,120
330,980

214.09
206.37
76.44

249,255
1,611
333
469

623,218
4,305
1,640
4,129
1,000

872,473
5,916
1,973
4,598
1,000

210.50
189.25
120.56
851.48

279
486,792

49
268,421

518,256

49
786,677

17.56
161.60

4,506
740
304,076

3,020
40
172,160

3,116

6,136

136.17

399,493

571,653

188.00

NO

NAMA OBAT

28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59

Dekstrometorfan tablet 15 mg (HBr)


Diazepam Injeksi 5mg/ml
Diazepam tablet 2 mg
Diazepam tablet 5 mg
Difenhidramin Injeksi I.M. 10 mg/ml (HCL)
Diagoksin tablet 0,25 mg
Efedrin tablet 25 mg (HCL)
Ekstrks belladona tablet 10 mg
Epinefrin (Adrenalin) injeksi 0,1% (sebagai HCL)
Etakridin larutan 0,1%
Fenitoin Natriun Injeksi 50 mg/ml
Fenobarbital Injeksi I.m/I.v 50 mg/ml
Fenobarbital tablet 30 mg
Fenoksimetil Penisilin tablet 250 mg
Fenoksimetil Penisilin tablet 500 mg
Fenol Gliserol tetes telinga 10%
Fitomenadion (Vit. K1) injeksi 10 mg/ml
Fitomenadion (Vit. K1) tablet salut gula 10 mg
Furosemid tablet 40 mg
Gameksan lotion 1 %
Garam Oralit I serbuk Kombinasi : Natrium 0,70 g ,
Gentian Violet Larutan 1 %
Glibenklamida tablet 5 mg
Gliseril Gualakolat tablet 100 mg
Gliserin
Glukosa larutan infus 5%
Glukosa larutan infus 10%
Glukosa larutan infus 40% steril (produk lokal)
Griseofulvin tablet 125 mg, micronized
Haloperidol tablet 0,5 mg
Haloperidol tablet 1,5 mg
Haloperidol tablet 5 mg

SATUAN
TOTAL
KEBUTUHAN
SISA STOK
TERKECIL
PENGGUNAAN
3

tablet
ampul
tablet
tablet
ampul
tablet
tablet
tablet
ampul
botol
ampul
ampul
tablet
tablet
tablet
botol
ampul
tablet
tablet
botol
sach
botol
tablet
tablet
botol
botol
botol
ampul
tablet
tablet
tablet
tablet

35
22,380

113
10,573

2,114
6,086
6,782
33,810
159
239

33,534

JUMLAH
OBAT/VAKSIN

PERSENTASE
KETERSEDIAAN
OBAT/VAKSIN

17,288

113
27,861

327.54
124.49

1,048
2,692
1,245
19,802
48
107

5,919
13,868
115
27
318
335

6,967
16,560
1,360
19,829
366
442

329.64
272.12
20.05
58.65
230.19
185.32

13,271

15,456

28,727

85.67

226

226

52.13

434
14,564
7,260

9,200
4,831

22,640
9,868

31,840
14,699

218.63
202.47

69,233
542
73,046
702,047

30,406
711
47,759
446,621

94,968
1,633
114,213
862,778

125,374
2,344
161,972
1,309,399

181.09
432.87
221.74
186.51

98

85

141

226

231.79

3,363

3,680

47,445

51,125

1520.22

19,368
21,222

12,592
13,927

36,599
33,846

49,191
47,773

253.98
225.11

NO

NAMA OBAT

60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82
83
84
85
86
87
88
89
90
91
92
93

Hidroklorotiazida tablet 25 mg
Hidrkortison krim 2,5%
Ibuprofen tablet 200 mg
Ibuprofen tablet 400 mg
Isosorbid Dinitrat Tablet Sublingual 5 mg
Kalsium Laktat (Kalk) tablet 500 mg
Kaptopril tablet 12,5 mg
Kaptopril tablet 25 mg
Karbamazepim tablet 200 mg
Ketamin Injeksi 10 mg/ml
Klofazimin kapsul 100 mg microzine
Kloramfenikol kapsul 250 mg
Kloramfenikol tetes telinga 3 %
Kloraniramina mealeat (CTM) tablet 4 mg
Klorpromazin injeksi i.m 5 mg/ml-2ml (HCL)
Klorpromazin injeksi i.m 25 mg/ml (HCL)
Klorpromazin tablet salut 25 mg (HCL)
Klorpromazin HCl tablet salut 100 mg (HCL)
Anti Malaria DOEN Kombinasi Pirimetamin 25 mg + Su
Kotrimosazol Suspensi Kombinasi :Sulfametoksazol 2
Kotrimosazol DOEN I (dewasa) Kombinasi : Sulfameto
Kotrimosazol DOEN II (pediatrik) Kombinasi : Sulfa
Kuinin (kina) tablet 200 mg
Kuinin Dihidrokklorida injeksi 25%-2 ml
Lidokain injeksi 2% (HCL) + Epinefrin 1 : 80.000-2
Magnesium Sulfat inj (IV) 20%-25 ml
Magnesium Sulfat inj (IV) 40%-25 ml
Magnesium Sulfat serbuk 30 gram
Mebendazol sirup 100 mg / 5 ml
Mebendazol tablet 100 mg
Metilergometrin Maleat (Metilergometrin) tablet sa
Metilergometrin Maleat injeksi 0,200 mg -1 ml
Metronidazol tablet 250 mg
Natrium Bikarbonat tablet 500 mg

SATUAN
TOTAL
KEBUTUHAN
SISA STOK
TERKECIL
PENGGUNAAN
3

tablet
tube
tablet
tablet
tablet
tablet
tablet
tablet
tablet
vial
kapsul
kapsul
botol
tablet
ampul
ampul
tablet
tablet
tablet
botol
tablet
tablet
tablet
ampul
vial
vial
vial
sach
botol
tablet
tablet
ampul
tablet
tablet

JUMLAH
OBAT/VAKSIN

PERSENTASE
KETERSEDIAAN
OBAT/VAKSIN

4,176
69,212
78,878
3,357
201,158
45,717
96,297
7,584

1,928
41,354
50,988
1,231
117,148
37,149
55,709
4,416

7,322
97,104
102,627
2,996
299,154
74,138
125,265
14,617

9,250
138,458
153,615
4,227
416,302
111,287
180,974
19,033

221.50
200.05
194.75
125.92
206.95
243.43
187.93
250.96

15,320
884
659,222

7,711
588
387,142

15,697
1,129
884,722

23,408
1,717
1,271,864

152.80
194.34
192.93

41,666

26,532

79,140

105,672

253.62

2,699
76,976
11,877

1,960
46,865
4,420

3,460
113,826
23,556

5,420
160,691
27,976

200.85
208.76
235.55

3,827

2,818

1,107

3,925

102.57

2,412

925

1,196

2,121

87.94

10,835

5,644

23,520

29,164

269.18

NO

NAMA OBAT

94
95
96
97
98
99
100
101
102
103
104
105
106
107
108
109
110
111
112
113
114
115
116
117
118
119
120
121
122
123
124
125
126
127

Natrium Fluoresein tetes mata 2 %


Natrium Klorida larutan infus 0,9 %
Natrium Thiosulfat injeksi I.v. 25 %
Nistatin tablet salut 500.000 IU/g
Nistatin Vaginal tablet salut 100.000 IU/g
Obat Batuk hitam ( O.B.H.)
Oksitetrasiklin HCL salep mata 1 %
Oksitetrasiklin injeksi I.m. 50 mg/ml-10 ml
Oksitosin injeksi 10 UI/ml-1 ml
Paracetamol sirup 120 mg / 5 ml
Paracetamol tablet 100 mg
Paracetamol tablet 500 mg
Pilokarpin tetes mata 2 % (HCL/Nitrat)
Pirantel tab. Score (base) 125 mg
Piridoksin (Vitamin B6) tablet 10 mg (HCL)
Povidon Iodida larutan 10 % 30 ml
Povidon Iodida larutan 10 % 300 ml
Prednison tablet 5 mg
Primakuin tablet 15 mg
Propillitiourasil tablet 100 mg
Propanol tablet 40 mg (HCL)
Reserpin tablet 0,10 mg
Reserpin tablet 0,25 mg
Ringer Laktat larutan infus
Salep 2-4, kombinasi: Asam Salisilat 2% + Belerang
Salisil bedak 2%
Serum Anti Bisa Ular Polivalen injeksi 5 ml (ABU I
Serum Anti Bisa Ular Polivalen injeksi 50 ml (ABU
Serum Anti Difteri Injeksi 20.000 IU/vial (A.D.S.
Serum Anti Tetanus Injeksi 1.500 IU/ampul (A.T.S.)
Serum Anti Tetanus Injeksi 20.000 IU/vial (A.T.S.)
Sianokobalamin (Vitamin B12) injeksi 500 mcg
Sulfasetamida Natrium tetes mata 15 %
Tetrakain HCL tetes mata 0,5%

SATUAN
TOTAL
KEBUTUHAN
SISA STOK
TERKECIL
PENGGUNAAN
3

botol
botol
ampul
tablet
tablet
botol
tube
vial
ampul
botol
tablet
tablet
botol
tablet
tablet
botol
botol
tablet
tablet
tablet
tablet
tablet
tablet
botol
tube
kotak
vial
vial
vial
ampul
vial
ampul
botol
botol

JUMLAH
OBAT/VAKSIN

PERSENTASE
KETERSEDIAAN
OBAT/VAKSIN

108

105

202

307

284.26

395
1,043
2,240
1,550

599
965
1,885
1,298

1,651
1,928
1,753
1,950

2,250
2,893
3,638
3,248

570.34
277.51
162.45
209.62

4,602

2,869

6,458

9,327

202.67

727,626

461,366

1,404,597

1,865,963

256.45

20,652
380,474
714
108
216,537

9,740
208,026
249
30
146,785

14,278
519,552
1,330
128
254,887

24,018
727,578
1,579
158
401,672

116.30
191.23
221.15
146.30
185.50

7,623
365
870
3,944
3

3,656
266
477
2,293

14,678
588
1,595
3,027
11

18,334
854
2,072
5,320
11

240.51
234.29
238.16
134.91
366.67

17

10

25

35

212.12

1,620
2,162

1,035
1,427

7,734
2,714

8,769
4,141

541.30
191.58

NO

NAMA OBAT

128 Tetrasiklin kapsul 250 mg


129 Tetrasiklin kapsul 500 mg
130 Tiamin (vitamin B1) injeksi 100 mg/ml
131 Tiamin (vitamin B1) tablet 50 mg (HCL/Nitrat)
132 Tiopental Natrium serbuk injeksi 1000 mg/amp
133 Triheksifenidil tablet 2 mg
134 Vaksin Rabies Vero
135 Vitamin B Kompleks tablet
VAKSIN
136 BCG
137 T T
138 D T
139 CAMPAK 10 Dosis
140 POLIO 10 Dosis
141 DPT-HB
142 HEPATITIS B 0,5 ml ADS
143 POLIO 20 Dosis
144 CAMPAK 20 Dosis

SATUAN
TOTAL
KEBUTUHAN
SISA STOK
TERKECIL
PENGGUNAAN
3

kapsul
kapsul
ampul
tablet
ampul
tablet
vial
tablet
vial
vial
vial
vial
vial
vial
vial
vial
vial

Sumber: Data Unit Perbekalan Kefarmasian & seksi Cegahkit P2PKL Dinas Kesehatan Kota Pasuuruan,2015

JUMLAH
OBAT/VAKSIN

PERSENTASE
KETERSEDIAAN
OBAT/VAKSIN

5,379
45
524,937

4,122

8,557

12,679

235.71

314,712

637,600

952,312

181.41

73,832

57,070

81,888

138,958

188.21

662,655

404,298

957,109

1,361,407

205.45

1,300
789
1,100
3,177
2,400
3,382
3,100
-

965
400
520
2,925
1,802
2,596
1,765
-

190
100
270
753
274
899
225
-

1155.00
500.00
790.00
3678.00
2076.00
3495.00
1990.00

88.85
63.37
71.82
115.77
86.50
103.34
64.19
#DIV/0!
#DIV/0!

TABEL 67
JUMLAH SARANA KESEHATAN MENURUT KEPEMILIKAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
PEMILIKAN/PENGELOLA
NO
1

FASILITAS KESEHATAN
KEMENKES

PEM.PROV

PEM.KAB/KOTA

TNI/POLRI

BUMN

SWASTA

JUMLAH

0
0

0
0

1
0

0
0

0
0

0
0

1
0

0
0
0

0
0
0

8
0
28

0
0
0

0
0
0

0
0
0

8
0
28

0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
1

0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0

0
14
0
57
6
0
0

0
14
0
57
6
0
1

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
25
3
0

0
0
0
0
0
25
3
0

RUMAH SAKIT
1 RUMAH SAKIT UMUM
2 RUMAH SAKIT KHUSUS
PUSKESMAS DAN JARINGANNYA
1 PUSKESMAS RAWAT INAP
- JUMLAH TEMPAT TIDUR
2 PUSKESMAS NON RAWAT INAP
3 PUSKESMAS KELILING
4 PUSKESMAS PEMBANTU
SARANA PELAYANAN LAIN
1 RUMAH BERSALIN
2 KLINIK
3 PRAKTIK DOKTER BERSAMA
4 PRAKTIK DOKTER PERORANGAN
5 PRAKTIK PENGOBATAN TRADISIONAL
6 BANK DARAH RUMAH SAKIT
7 UNIT TRANSFUSI DARAH
SARANA PRODUKSI DAN DISTRIBUSI KEFARMASIAN
1 INDUSTRI FARMASI
2 INDUSTRI OBAT TRADISIONAL
3 USAHA KECIL OBAT TRADISIONAL
4 PRODUKSI ALAT KESEHATAN
5 PEDAGANG BESAR FARMASI
6 APOTEK
7 TOKO OBAT
8 PENYALUR ALAT KESEHATAN

Sumber: Data Seksi Registrasi dan Akreditasi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

NB. Untuk data sarana pelayanan lain yang terhitung adalah sarana yang memiliki ijin
Rumah bersalin terhitung dalam klinik

TABEL 68
PERSENTASE SARANA KESEHATAN (RUMAH SAKIT) DENGAN KEMAMPUAN PELAYANAN GAWAT DARURAT (GADAR ) LEVEL I
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

MEMPUNYAI KEMAMPUAN YAN. GADAR LEVEL I


NO
1

SARANA KESEHATAN
2

JUMLAH SARANA
3

JUMLAH

1 RUMAH SAKIT UMUM

100.00

2 RUMAH SAKIT KHUSUS

#DIV/0!

100.00

JUMLAH KOTA PASURUAN


Sumber: Data Subag Perencanaan & evaluasi Dinas Kesehatan tahun 2015

TABEL 69
JUMLAH POSYANDU MENURUT STRATA, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO
1

KECAMATAN
2

Gadingrejo

2
3

PUSKESMAS

Purworejo

PRATAMA

STRATA POSYANDU
PURNAMA

MADYA

POSYANDU AKTIF

MANDIRI

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

10

11

JUMLAH
12

JUMLAH

13

14

Gadingrejo

0.00

0.00

22

73.33

26.67

30

30

100.00

Karang ketug

0.00

16.67

25

83.33

0.00

30

25

83.33

Kebon Agung

0.00

0.00

29

90.63

9.38

32

32

100.00

Sekargadung

0.00

2.56

31

79.49

17.95

39

38

97.44

Bugul kidul

Bugul kidul

0.00

0.00

40

93.02

6.98

43

43

100.00

Kandangsapi

Kandangsapi

0.00

0.00

41

91.11

8.89

45

45

100.00

Trajeng

3.03

11

33.33

21

63.64

0.00

33

21

63.64

Kebonsari

0.00

3.03

16

48.48

16

48.48

33

32

96.97

0.35

18

6.32

225

78.95

41

14.39

285

266

93.33

JUMLAH KOTA PASURUAN


RASIO POSYANDU PER 100 BALITA

Sumber: Data Seksi Promkes Dinas Kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015

1.69

TABEL 70
JUMLAH UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM) MENURUT KECAMATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

Gadingrejo

2
3

Purworejo

KELURAHAN

JUMLAH
UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM)
POSKESKEL
POLINDES
POSBINDU

Gadingrejo

Karang ketug

Kebon Agung

Sekargadung

Bugulkidul

Bugul kidul

Kandangsapi

Kandangsapi

Trajeng

Kebonsari

34

34

21

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Promkes Dinas Kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015

TABEL 71
JUMLAH KELURAHAN SIAGA MENURUT KECAMATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
JUMLAH
NO KECAMATAN PUSKESMAS
KELURAHAN
1

Gadingrejo

2
3

Purworejo

KELURAHAN SIAGA
PRATAMA

MADYA

PURNAMA

MANDIRI

JUMLAH

10

Gadingrejo

100.00

Karang ketug

100.00

Kebon Agung

100.00

Sekargadung

100.00

Bugulkidul

Bugul kidul

100.00

Kandangsapi

Kandangsapi

100.00

Trajeng

100.00

Kebonsari

100.00

34

23

34

100.00

JUMLAH KOTA PASURUAN

Sumber: Data Seksi Promkes Dinas Kesehatan Kota Pasuruan tahun 2015

TABEL 72
JUMLAH TENAGA MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO
1

UNIT KERJA
2

1 Puskesmas Gadingrejo
2 Puskesmas Karangketug
3 Puskesmas Kebonagung
4 Puskesmas Sekargadung
5 Puskesmas Bugulkidul
6 Puskesmas Kandangsapi
7 Puskesmas Trajeng
8 Puskesmas Kebonsari
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)
1 RSUD dr. R. Soedarsono
2 Klinik Rawat Inap "DSA"
3 Klinik HARRY YUSUF
4 Klinik AL AZIZ
5 MEDIKA SUDIRMAN
6 MITRA 82 PRATAMA
7 Klinik "PRO CLINIC"
8 Klinik "SITI CHOTIJAH"
9 Klinik Dharma Pertiwi Pasuruan
Klinik Yayasan Pemberantasan
10
Penyakit Paru
PoliKlinik Bhayangkara Polresta
11
Pasuruan
12 PoliKlinik Boma Bisma Indra
Klinik Kecantikan & Estetika
13
"METAMORF"
Klinik Kecantikan "Zahra House
14
Of Beauty"
15 UTD PMI Kota Pasuruan
16 Klinik AL MAUNAH

DR SPESIALIS a

DOKTER UMUM

L+P

P
7

0
0
0
0
0
0
0
0
0
11
0
0
0
0
0
0
1
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
10
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
21
0
0
0
0
0
0
1
0

0
1
0
0
2
0
0
0

2
1
2
1
1
2
1
1

3
4

11
8

1
1
0
2
2

1
0
2
0
0

1
0
0

TOTAL

L+P

P
10

L+P

11

12

P
13

0
1
0
0
2
0
0
0
3
15
1
1
0
2
2
1
1
0

2
1
2
1
1
2
1
1
11
18
1
0
2
0
0
0
0
1

2
2
2
1
3
2
1
1
14
33
2
1
2
2
2
1
1
1

0
0
0
0
0
1
1
0

1
2
1
2
1
1
2
1

0
0
1

2
2
2
1
3
2
1
1
14
12
2
1
2
2
2
1
0
1

2
2
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0

0
0

0
0

DOKTER
GIGI SPESIALIS

DOKTER GIGI
L+P

14

15

TOTAL

L+P

16

17

18

L+P

19

20

11
3
0
0
0
0
2
0
0
0

1
2
1
2
1
2
3
1
13
5
0
0
0
0
2
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
2
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
1
1
0
2
3
0
0
0
0
0
0
0
0

1
2
1
2
1
1
2
1
11
4
0
0
0
0
2
0
0
0

1
2
1
2
1
2
3
1
13
7
0
0
0
0
2
0
0
0

0
2

0
1

0
1

0
2

0
0

0
0

0
0

0
0

0
0

0
0

0
0

0
0

0
0

NO

UNIT KERJA

17 Klinik DEWI MASYITAH


18 Klinik bersalin IBU BERTHA
19 Klinik bersalin MARDI
20 Klinik bersalin ESTINING
21 PBDS Kimia Farma
22 Lab. Sejahtera
23 Laboratorium Wijaya Kusuma
24 Lab. Medis Pasuruan
Kantor Kesehatan Pelabuhan
25
Kelas II
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)
SARANA PELAYANAN
KESEHATAN LAIN
KLINIK DI INSTITUSI
DIKNAKES/DIKLAT
KLINIK DI DINAS KESEHATAN
KAB/KOTA
JUMLAH KOTA PASURUAN

DR SPESIALIS

termasuk S3

DOKTER
GIGI SPESIALIS

DOKTER GIGI

TOTAL

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

L+P
20

0
1
0
1
1
0
0
2

0
1
0
0
1
1
1
0

0
2
0
1
2
1
1
2

1
1
1
0
0
0
0
0

0
0
2
0
0
0
0
0

1
1
3
0
0
0
0
0

1
2
1
1
1
0
0
2

0
1
2
0
1
1
1
0

1
3
3
1
2
1
1
2

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

18

14

32

17

20

37

35

34

69

18

14

32

20

31

51

38

45

83

16

20

17

22

RASIO TERHADAP 100.000


16.43
PENDUDUK
Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan :

TOTAL

DOKTER UMUM

26.18

42.60

10.27

1.03

11.29

TABEL 73
JUMLAH TENAGA KEPERAWATAN DI FASILITAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

UNIT KERJA

BIDAN

1 Puskesmas Gadingrejo
2 Puskesmas Karangketug
3 Puskesmas Kebonagung
4 Puskesmas Sekargadung
5 Puskesmas Bugulkidul
6 Puskesmas Kandangsapi
7 Puskesmas Trajeng
8 Puskesmas Kebonsari
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)
1 RSUD dr. R. Soedarsono
2 Klinik Rawat Inap "DSA"
3 KLINIK HARRY YUSUF
4 KLINIK AL AZIZ
5 MEDIKA SUDIRMAN
6 MITRA 82 PRATAMA
7 Klinik "PRO CLINIC"
8 Klinik "SITI CHOTIJAH"
9 Klinik Dharma Pertiwi Pasuruan
10 Klinik Yayasan Pemberantasan Penyakit Paru
11 Poliklinik Bhayangkara Polresta Pasuruan
12 Poliklinik Boma Bisma Indra
13 Klinik Kecantikan & Estetika "METAMORF"
14 Klinik Kecantikan "Zahra House Of Beauty"

11
11
6
7
11
12
8
9

75
73
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

PERAWATa
P

L+P

3
1
1
0
3
3
0
2
13
77

8
10
8
10
11
11
7
6
71
124

0
0
2
0
0

6
3
8
0
1

0
0
0
0
3
0
0
0

0
0
1
0
1
1
2
2

11
11
9
10
14
14
7
8
84
201
6
3
10
0
1
0
0
1
0
4
1
2
2

PERAWAT GIGI
P

L+P

0
0
0
0
0
0
0
0
0
2
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

1
0
1
0
1
0
0
1

4
3
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

1
0
1
0
1
0
0
1
4
5
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

NO

UNIT KERJA

BIDAN

PERAWATa
P

L+P

PERAWAT GIGI
P

L+P

0
0
3
6
5
1
0
0
0
0
0
88

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
82

1
0
3
2
0
0
0
1
0
0
0
156

1
0
3
2
0
0
0
1
0
0
0
238

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
2

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
3

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
5

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

163

95

227

322

15 UTD PMI Kota Pasuruan


16 KLINIK AL MAUNAH
17 KLINIK DEWI MASYITAH Pratama
18 Klinik bersalin IBU BERTHA
19 Klinik bersalin MARDI WALUYO
20 Klinik bersalin ESTINING
21 PBDS Kimia Farma
22 Lab. Sejahtera
23 Laboratorium Wijaya Kusuma
24 Lab. Medis Pasuruan
25 Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

JUMLAH KOTA PASURUAN

RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK


83.67
Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan : a termasuk perawat anastesi dan perawat spesialis

165.29

4.62

TABEL 74
JUMLAH TENAGA KEFARMASIAN DI FASILITAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
TENAGA KEFARMASIAN
NO

TENAGA TEKNIS
a
KEFARMASIAN

UNIT KERJA

P
4

L+P
5

L
6

P
7

TOTAL
L+P
8

L
9

P
10

L+P
11

1
1

Puskesmas Gadingrejo

Puskesmas Karangketug

Puskesmas Kebonagung

Puskesmas Sekargadung

Puskesmas Bugulkidul

Puskesmas Kandangsapi

Puskesmas Trajeng

Puskesmas Kebonsari

SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

10

10

3
0

4
1

11

RSUD dr. R. Soedarsono


Apotek "ATMAJAYA"

Apotek " Sumber Rejeki"

Apotek "Al-Aziz

Apotek "Gajah Mada Prima"

Apotek "Sin Can"

Apotek "KIMIA FARMA 165"

Apotek "Nira"

L
3

APOTEKER

TENAGA KEFARMASIAN
NO

1
9

TENAGA TEKNIS
KEFARMASIANa

UNIT KERJA

2
Apotek "Pasir Dua"

L
3

P
4

APOTEKER

L+P
5

L
6

P
7

TOTAL
L+P
8

L
9

P
10

L+P
11

10 Apotek "Pasuruan"
11 Apotik Pondok Indah Clinic

12 Apotek "PRO PHARMA"


13 Apotek "Kusuma Firdaus"

14 Apotek "YAP"
15 Apotek Al Maunah

16 Apotek "Rajin"
17 Apotek Rachmat

18 Apotek " Petahunan Medika"


19 Apotek "Sejati 55"

20 Apotek "Wahidin"
21 Apotek Arjuno

22 Apotek "Viva Generik"


23 Apotek "NYO"

24 Lab. Medis Pasuruan

25 Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II

SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

30

38

21

26

13

51

64

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN (UPT


Dinkes : Unit Perbekalan Kefarmasian )

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

JUMLAH KOTA PASURUAN

40

49

23

28

14

63

77

TENAGA KEFARMASIAN
NO

TENAGA TEKNIS
KEFARMASIANa

UNIT KERJA

L
3

P
4

RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK


Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
a

Keterangan : termasuk analis farmasi, asisten apoteker, sarjana farmasi

APOTEKER

L+P
5
25.15

L
6

P
7

TOTAL
L+P
8
14.37

L
9

P
10

L+P
11
39.52

TABEL 75
JUMLAH TENAGA KESEHATAN MASYARAKAT DAN KESEHATAN LINGKUNGAN DI FASILITAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
NO

UNIT KERJA

1 Puskesmas Gadingrejo
2 Puskesmas Karangketug
3 Puskesmas Kebonagung
4 Puskesmas Sekargadung
5 Puskesmas Bugulkidul
6 Puskesmas Kandangsapi
7 Puskesmas Trajeng
8 Puskesmas Kebonsari
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)
1 RSUD dr. R. Soedarsono
2 Klinik Rawat Inap "DSA"
3 KLINIK HARRY YUSUF
4 KLINIK AL AZIZ
5 MEDIKA SUDIRMAN
6 MITRA 82 PRATAMA
7 Klinik "PRO CLINIC"
8 Klinik "SITI CHOTIJAH"
9 Klinik Dharma Pertiwi Pasuruan
10 Klinik Yayasan Pemberantasan Penyakit Paru
11 Poliklinik Bhayangkara Polresta Pasuruan
12 Poliklinik Boma Bisma Indra
13 Klinik Kecantikan & Estetika "METAMORF"
14 Klinik Kecantikan "Zahra House Of Beauty"
15 UTD PMI Kota Pasuruan
16 KLINIK AL MAUNAH

KESEHATAN MASYARAKATa

KESEHATAN LINGKUNGANb

L+P

L+P

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

1
0
1
0
1
0
1
1

0
2
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

5
3
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

1
0
1
0
1
0
1
1
5
5
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

NO

UNIT KERJA

KESEHATAN MASYARAKATa

KESEHATAN LINGKUNGANb

L+P

L+P

17 KLINIK DEWI MASYITAH Pratama


18 Klinik bersalin IBU BERTHA
19 Klinik bersalin MARDI WALUYO
20 Klinik bersalin ESTINING
21 PBDS Kimia Farma
22 Lab. Sejahtera
23 Laboratorium Wijaya Kusuma
24 Lab. Medis Pasuruan
25 Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
2

0
0
0
0
0
0
0
0
0
3

0
0
0
0
0
0
0
0
0
5

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

JUMLAH KOTA PASURUAN

10

RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK


Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

0.00

Keterangan :
a

termasuk tenaga promosi kesehatan dan ilmu perilaku, pembimbing kesehatan kerja, tenaga biostatistik dan kependudukan,
tenaga kesehatan reproduksi dan keluarga, tenaga administrasi dan kebijakan kesehatan, epidemiolog kesehatan
b
termasuk tenaga sanitasi lingkungan, entomolog kesehatan, mikrobiolog kesehatan

5.13

TABEL 76
JUMLAH TENAGA GIZI DI FASILITAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

UNIT KERJA

NUTRISIONIS

DIETISIEN

TOTAL

L+P

L+P

L+P

10

11

Puskesmas Gadingrejo

Puskesmas Karangketug

Puskesmas Kebonagung

Puskesmas Sekargadung

Puskesmas Bugulkidul

Puskesmas Kandangsapi

Puskesmas Trajeng

Puskesmas Kebonsari

1
3

0
8

11

11

SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)


1

RSUD dr. R. Soedarsono

Klinik Rawat Inap "DSA"

Klinik HARRY YUSUF

Klinik AL AZIZ

MEDIKA SUDIRMAN

MITRA HUSADA

Klinik "PRO CLINIC"

Klinik "SITI CHOTIJAH"

Klinik Dharma Pertiwi Pasuruan

10 Klinik Yayasan Pemberantasan Penyakit Paru


11 PoliKlinik Bhayangkara Polresta Pasuruan

12 PoliKlinik Boma Bisma Indra


13 Klinik Kecantikan & Estetika "METAMORF"

NO

UNIT KERJA

NUTRISIONIS

DIETISIEN

TOTAL

L+P

L+P

L+P

10

11

14 Klinik Kecantikan "Zahra House Of Beauty"


15 Klinik Kecantikan VZ Skin Care

16 BP KEBONAGUNG
17 Klinik bersalin DEWI MASYITAH

18 Klinik bersalin IBU BERTHA


19 Klinik bersalin MARDI WALUYO

20 Klinik bersalin ESTINING


21 PBDS Kimia Farma

22 Lab. Sejahtera
23 Laboratorium Wijaya Kusuma

24 Lab. Medis Pasuruan


25 Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II

SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

JUMLAH KOTA PASURUAN

11

15

18

RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK


Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

9.24

TABEL 77
JUMLAH TENAGA KETERAPIAN FISIK DI FASILITAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
TENAGA KETERAPIAN FISIK
NO

FISIOTERAPIS

UNIT KERJA
L

1 Puskesmas Gadingrejo
2 Puskesmas Karangketug
3 Puskesmas Kebonagung
4 Puskesmas Sekargadung
5 Puskesmas Bugulkidul
6 Puskesmas Kandangsapi
7 Puskesmas Trajeng
8 Puskesmas Kebonsari
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)
1 RSUD dr. R. Soedarsono
2 Klinik Rawat Inap "DSA"
3 Klinik HARRY YUSUF
4 Klinik AL AZIZ
5 MEDIKA SUDIRMAN
6 MITRA HUSADA
7 Klinik "PRO CLINIC"
8 Klinik "SITI CHOTIJAH"
9 Klinik Dharma Pertiwi Pasuruan
10 Klinik Yayasan Pemberantasan Penyakit
11 PoliKlinik Bhayangkara Polresta Pasuruan
12 PoliKlinik Boma Bisma Indra
13 Klinik Kecantikan & Estetika
14 Klinik Kecantikan "Zahra House Of
15 Klinik Kecantikan VZ Skin Care
16 BP KEBONAGUNG
17 Klinik bersalin DEWI MASYITAH
18 Klinik bersalin IBU BERTHA
19 Klinik bersalin MARDI WALUYO
20 Klinik bersalin ESTINING
21 PBDS Kimia Farma

L+P

0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
2
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

OKUPASI TERAPIS

TERAPIS WICARA

0
0
0
0
0
0
0
0
0
3
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

L+P

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

L+P

10

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

11

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

TOTAL

AKUPUNKTUR
P

12

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

L+P

13

0
0
0
0
0
1
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

14

0
0
0
0
0
1
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

15

0
0
0
0
0
2
0
0
2
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

L+P

16

0
0
0
0
0
1
0
0
1
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

17

0
0
0
0
0
1
0
0
1
2
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
2
0
0
2
3
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

TENAGA KETERAPIAN FISIK


NO

UNIT KERJA

FISIOTERAPIS

OKUPASI TERAPIS

TERAPIS WICARA

TOTAL

AKUPUNKTUR

L+P

L+P

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

L+P
17

22 Lab. Sejahtera
23 Laboratorium Wijaya Kusuma
24 Lab. Medis Pasuruan
25 Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

0
0
0
0
1

0
0
0
0
2

0
0
0
0
3

0
0
0
0
0

0
0
0
0
0

0
0
0
0
0

0
0
0
0
0

0
0
0
0
0

0
0
0
0
0

0
0
0
0
0

0
0
0
0
0

0
0
0
0
0

0
0
0
0
1

0
0
0
0
2

0
0
0
0
3

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN


Choridatul Hikmah, Amd. Akupuntur

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK


Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

3.13

TABEL 78
JUMLAH TENAGA KETEKNISIAN MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
TENAGA KETEKNISIAN MEDIS

NO

UNIT KERJA

RADIOGRAFER

TEKNISI
ELEKTROMEDIS

RADIOTERAPIS

TEKNISI GIGI

ANALISIS KESEHATAN

REFRAKSIONIS
OPTISIEN

ORTETIK PROSTETIK

REKAM MEDIS DAN


INFORMASI
KESEHATAN

TEKNISI TRANSFUSI
DARAH

TEKNISI
KARDIOVASKULER

JUMLAH

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

L+P
35

Puskesmas Gadingrejo

Puskesmas Karangketug

Puskesmas Kebonagung

Puskesmas Sekargadung

Puskesmas Bugulkidul

Puskesmas Kandangsapi

Puskesmas Trajeng

Puskesmas Kebonsari

SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

RSUD dr. R. Soedarsono

15

Optik "MARLIN"

Optik "MARLIN 2"

Optik "Nusa"

Optik "SOLA"

Optik PHYRUS

Optik Lely (MEDIKA)

OPTIK INTERNASIONAL

12

OPTIK SAMUDRA
Lab. Sejahtera

0
0

13

Laboratorium Wijaya Kusuma

14

Lab. Medis Pasuruan

15

Lab. "PRO CLINIC"

SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

14

11

25

SARANA PELAYANAN KESEHATAN


LAIN

KLINIK DI INSTITUSI
DIKNAKES/DIKLAT

KLINIK DI DINAS KESEHATAN


KAB/KOTA

JUMLAH KOTA PASURUAN

10

13

15

16

31

10

RASIO TERHADAP 100.000


PENDUDUK
Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

15.91

TABEL 79
JUMLAH TENAGA KESEHATAN LAIN DI FASILITAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
TENAGA KESEHATAN LAIN
NO

UNIT KERJA

TOTAL

PENGELOLA PROGRAM
KESEHATAN

TENAGA KESEHATAN LAINNYA

L+P

L+P

L+P

10

11

Puskesmas Gadingrejo

Puskesmas Karangketug

Puskesmas Kebonagung

Puskesmas Sekargadung

Puskesmas Bugulkidul

Puskesmas Kandangsapi

Puskesmas Trajeng

Puskesmas Kebonsari

SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

RSUD dr. R. Soedarsono

Klinik Rawat Inap "DSA"

Klinik HARRY YUSUF

Klinik AL AZIZ

MEDIKA SUDIRMAN

MITRA HUSADA

Klinik "PRO CLINIC"

Klinik "SITI CHOTIJAH"

Klinik Dharma Pertiwi Pasuruan

TENAGA KESEHATAN LAIN


NO

UNIT KERJA

TOTAL

PENGELOLA PROGRAM
KESEHATAN

TENAGA KESEHATAN LAINNYA

L+P

L+P

L+P

10

11

10 Klinik Yayasan Pemberantasan Penyakit Paru


11 PoliKlinik Bhayangkara Polresta Pasuruan

12 PoliKlinik
Boma Bisma
Indra
Klinik Kecantikan
& Estetika
13 "METAMORF"
14 Klinik Kecantikan "Zahra House Of Beauty"

15 Klinik Kecantikan VZ Skin Care


16 BP KEBONAGUNG

17 Klinik bersalin DEWI MASYITAH


18 Klinik bersalin IBU BERTHA

19 Klinik bersalin MARDI WALUYO


20 Klinik bersalin ESTINING

21 PBDS Kimia Farma


22 Lab. Sejahtera

23 Laboratorium Wijaya Kusuma


24 Lab. Medis Pasuruan

25 Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II


SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

JUMLAH KOTA PASURUAN


0
Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

TABEL 80
JUMLAH TENAGA PENUNJANG/PENDUKUNG KESEHATAN DI FASILITAS KESEHATAN
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015
TENAGA PENUNJANG/PENDUKUNG KESEHATAN
NO

UNIT KERJA

PEJABAT
STRUKTURAL

STAF PENUNJANG
ADMINISTRASI

STAF PENUNJANG
TEKNOLOGI

STAF PENUNJANG
PERENCANAAN

TENAGA PENDIDIK

TENAGA
KEPENDIDIKAN

JURU

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

TENAGA
PENUNJANG
KESEHATAN
L
P
L+P

24

27

28

25

TOTAL

26

L+P
29

Puskesmas Gadingrejo

Puskesmas Karangketug

Puskesmas Kebonagung

Puskesmas Sekargadung

Puskesmas Bugulkidul

Puskesmas Kandangsapi

Puskesmas Trajeng

Puskesmas Kebonsari

SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

13

16

18

22

RSUD dr. R. Soedarsono

13

51

55

106

19

90

109

80

151

231

Klinik Rawat Inap "DSA"

Klinik HARRY YUSUF

Klinik AL AZIZ

MEDIKA SUDIRMAN

MITRA HUSADA

Klinik "PRO CLINIC"

Klinik "SITI CHOTIJAH"

10

Klinik
Pasuruan
Klinik Dharma
Yayasan Pertiwi
Pemberantasan
Penyakit
Paru
PoliKlinik Bhayangkara Polresta

11

Pasuruan

12

13

PoliKlinik
Boma Bisma
Indra
Klinik
Kecantikan
& Estetika
"METAMORF"
Klinik Kecantikan "Zahra House

14

Of Beauty"

15

Klinik Kecantikan VZ Skin Care

16

BP KEBONAGUNG
Klinik
bersalinDEWI
MASYITAH

19

Klinik
BERTHA
Klinik bersalinIBU
bersalinMARDI
WALUYO

20

Klinik bersalinESTINING

21

PBDS Kimia Farma

22

Lab. Sejahtera

23

Laboratorium Wijaya Kusuma

24

Lab. Medis Pasuruan

17
18

TENAGA PENUNJANG/PENDUKUNG KESEHATAN


NO

UNIT KERJA

Kantor Kesehatan Pelabuhan


Kelas II
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)
25

PEJABAT
STRUKTURAL

STAF PENUNJANG
ADMINISTRASI

STAF PENUNJANG
TEKNOLOGI

STAF PENUNJANG
PERENCANAAN

TENAGA PENDIDIK

TENAGA
KEPENDIDIKAN

JURU

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

L+P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

TENAGA
PENUNJANG
KESEHATAN
L
P
L+P

24

27

28

25

TOTAL

26

L+P
29

13

51

55

106

19

90

109

80

151

231

SARANA PELAYANAN
KESEHATAN LAIN

INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT
(UPT DINKES : AKPER dan UPK)

10

17

DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

12

21

11

14

13

10

15

25

41

66

JUMLAH KOTA PASURUAN


22
31
53
56
Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015

71

127

10

27

95

122

10

18

118

218

336

TABEL 81
ANGGARAN KESEHATAN KABUPATEN/KOTA
KOTA PASURUAN
TAHUN 2015

NO

SUMBER BIAYA

ALOKASI ANGGARAN KESEHATAN


Rupiah

ANGGARAN KESEHATAN BERSUMBER:


1 APBD KAB/KOTA

159,162,875,346.64

a. Belanja Langsung

114,935,987,946.64

* Dinas Kesehatan

13,019,010,520.00

* Puskesmas

12,934,767,448.33

* AKPER (BLUD)

99.52

4,971,269,650.33

* RSUD dr. R.Soerdarsono (SKPD)

10,369,663,850.00

* RSUD dr. R.Soerdarsono (BLUD)

73,641,276,477.98

b. Belanja Tidak Langsung

44,226,887,400.00

* Dinas Kesehatan

15,745,854,300.00

* RSUD dr. R.Soerdarsono (SKPD)

19,499,228,100.00

* RSUD dr. R.Soerdarsono (BLUD)

8,981,805,000.00

2 APBD PROVINSI

0.00

- Dana Tugas Pembantuan (TP) Provinsi


3 APBN :
- Dana Dekonsentrasi
- Dana Tugas Pembantuan Kabupaten/Kota

761,823,000.00

0.48

50,130,000.00

0.03

- BOK (Bantuan Operasional Kesehatan)

711,693,000.00

0.00
0.45

4 PINJAMAN/HIBAH LUAR NEGERI (PHLN)

0.00

5 SUMBER PEMERINTAH LAIN

0.00
TOTAL ANGGARAN KESEHATAN

159,924,698,347

TOTAL APBD KAB/KOTA

745,958,237,488

% APBD KESEHATAN THD APBD KAB/KOTA


ANGGARAN KESEHATAN PERKAPITA

100
21.34

820,905.47

Sumber: Data Seksi Pembinaan SDM Dinas Kesehatan Kota Pasuruan, 2015
Keterangan: pada kelompok APBN, dimana DAK bukan kelompok APBN tapi sudah masuk dalam perhitungan APBD (karena merupakan bagian dari Dana
Perimbangan). Yang benar untuk kelompok APBN adalah Dana Tugas Pembantuan (TP), Dana Dekonsentrasi, BOK, Jamkesmas, Jampersal. Untuk BOK,
Jampersal dan Jamkesmas mungkin dijadikan satu dalam baris 'lain-lain (sebutkan)'... karena anggaran ini sifatnya temporer.

INDIKATOR KINERJA STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)


TAHUN
2015
DINAS KESEHATAN KABUPATEN/KOTA :
NO

NAMA INDIKATOR

1
2
3

Cakupan kunjungan ibu hamil K-4


Cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani
Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi
kebidanan

4
5
6
7
8
9
10
11
12
13

Cakupan pelayanan nifas


Cakupan neonatus dengan komplikasi yang ditangani
Cakupan kunjungan bayi
Cakupan kelurahan Universal Child Immunization
Cakupan pelayanan anak balita
Cakupan pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia 6-24 bulan
Cakupan balita gizi buruk mendapat perawatan
Cakupan penjaringan kesehatan siswa SD dan setingkat
Cakupan peserta KB aktif
Cakupan penemuan dan penanganan penderita penyakit :
a. Penemuan penderita AFP
b. Penemuan dan penanganan penderita Pneumonia balita
c. Penemuan dan penanganan pasien baru TB BTA positif
d. Penemuan dan penanganan DBD
e. Penanganan penderita diare
Cakupan pelayanan kesehatan dasar masyarakat miskin
A. Cakupan kunjungan pelayanan kesehatan dasar bagi masyarakat miskin
Cakupan pelayanan kesehatan rujukan pasien masyarakat miskin
Cakupan pelayanan gawat darurat level 1 yang harus diberikan sarana kesehatan (RS) di
Kab/Kota
Cakupan kelurahan mengalami KLB yang dilakukan penyelidikan epidemiologi < 24 jam

14
15
16
17

18 Cakupan kelurahan siaga aktif


Sumber: Data SIK Subag Perencanaan dan Evaluasi Dinas Kesehatan Kota Pasuruan,2015

KOTA PASURUAN
HASIL/
REALISASI
(A)
3,158
653
3,220

TARGET/
SASARAN
SETAHUN (B)
3,700
740
3,532

3,186
411
3,178
31
10,656
332
38
4,124
25,501

3,532
505
3,403
34
13,443
332
38
4,124
36,630

90.20
81.45
93.39
91.18
79.27
100.00
100.00
100.00
69.62

1
1,767
331
227
7,616
74,709

50,076
750
208
227
4,169
58,772

2.00
235.71
158.79
100.00
182.68
127.12

4,006
1

58,772
1

6.82
100.00

100.00

34

34

100.00

(A)/(B)
( %)

KETERANGAN

85.35
88.24
91.17

data penyebut yang dipakai adl lahir hidup proyeksi

angka insiden yang dipakai adl 4,45% x jml balita

DINAS KESEHATAN KOTA PASURUAN


Jl. Ir. Juanda No. 66 Pasuruan
Telp. (0343) 423453
Fax (0343) 422563
Email : dinkeskopas2@gmail.com