Anda di halaman 1dari 289

MODUL

GURU PEMBELAJAR

TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI SMK


Pengolah Kata
dan
PEDAGOGIK
Pengembangan Kreativitas Peserta Didik

Kelompok Kompetensi B

DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN


KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
TAHUN 2016

MODUL
GURU PEMBELAJAR
PAKET KEAHLIAN
PEDAGOGIK

KELOMPOK KOMPETENSI B

Penulis : Drs. Muh. Hasri, M.Hum.

Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan


Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan
Tahun 2016

HALAMAN PERANCIS
Penulis:
Drs. Muh. Hasri, M.Hum [081242564154]
Email : hasrilpmp@yahoo.co.id

Ilustrator :
1. Faizal Reza Nurzeha, A.Md [085242177945]
Email : faizalrezanurzeha@gmail.com
Layouter :
1. Descy Arfiyani, S.Sn [085643304927]
Email : sayadescy@gmail.com
Copyright 2016
Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidikan Tenaga
Kependidikan Bidang Kelautan Perikanan Teknologi Informasi dan
Komunikasi.
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang
Dilarang mengkopi sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk
kepentingan komersial tanpa izin tertulis dari Kementrian Pendidikan
Kebudayaan.

ii

KATA SAMBUTAN

Peran guru profesional dalam proses pembelajaran sangat penting sebagai kunci
keberhasilan belajar siswa. Guru profesional adalah guru yang kopeten
membangun proses pembelajaran yang baik sehingga dapat menghasilkan
pendidikan yang berkualitas. Hal ini tersebut menjadikan guru sebagai komponen
yang menjadi fokus perhatian pemerintah pusat maupun pemerintah daerah
dalam peningkatan mutu pendidikan terutama menyangkut kopetensi guru.
Pengembangan profesionalitas guru melalui program Guru Pembelajar (GP)
merupakan upaya peningkatan kompetensi untuk semua guru. Sejalan dengan
hal tersebut, pemetaan kopetensi guru telah dilakukan melalui uji kompetensi
guru (UKG) untuk kompetensi pedagogik dan profesional pada akhir tahun 2015.
Hasil UKG menunjukan
peta kekuatan dan kelemahan kompetensi guru dalam penguasaan
pengetahuan. Peta kompetensi guru tersebut dikelompokan menjadi 10
(sepuluh) kelopok kompetensi. Tindak lanjut pelaksanaan UKG diwujudkan
dalam bentuk pelatihan guru paska UKG melalui program Guru Pembelajar.
Tujuannya untuk meningkatkan kompetensi guru sebagai agen perubahaan dan
sumber belajar utama bagi peserta didik. Program Guru Pembelajar
dilaksanakan melalui pola tatap muka, daring (online) dan campuran (blended)
tatap muka dengan online.
Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenag Kependidikan
(PPPPTK), Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga
Kependidikan Kelautan Perikanan Teknologi Informasi dan Komunikasi (LP3TK
KPTK) dan Lembaga Pengembangan dan Pemberayaan Kepala Sekolah
(LP2KS) merupakan Unit Pelaksana Teknis di lingkungan Direktorat Jendral
Guru dan Tenaga Kependidikan yang bertanggung jawab dalam
mengembangkan perangkat dan melaksanakan peningkaan kompetensi guru
sesuai dengan bidangnya. Adapun peragkat pembelajaran yang dikembangkan
tersebut adalah modul untuk program Guru Pembelajar (GP) tatap muka dan GP
online untuk semua mata pelajaran dan kelompok kompetensi. Dengan modul ini
diharapkan program GP memberikan sumbangan yang sangat besar dalam
peningkatan kualitas kompetensi guru.
Mari kita sukseskan program GP ini untuk mewujudkan Guru Mulia Karena
Karya.
Jakarta, Februari 2016
Direktur Jendral
Guru dan Tenaga Kependidikan
Sumarna Surapranata, Ph.D
NIP.195908011985031002

iii

iv

KATA PENGANTAR

Profesi guru dan tenaga kependidikan harus dihargai dan dikembangkan sebagai
profesi yang bermartabat sebagaimana diamanatkan Undang-Undang Nomor 14
Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Hal ini dikarenakan guru dan tenaga
kependidikan merupakan tenaga profesional yang mempunyai fungsi, peran, dan
kedudukan yang sangat penting dalam mencapai visi pendidikan 2025 yaitu
Menciptakan Insan Indonesia Cerdas dan Kompetitif. Untuk itu guru dan tenaga
kependidikan yang profesional wajib melakukan pengembangan keprofesian
berkelanjutan.
Modul Diklat Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Bagi Guru dan Tenaga
Kependidikan untuk institusi penyelenggara program pengembangan keprofesian
berkelanjutan merupakan petunjuk bagi penyelenggara pelatihan di dalam
melaksakan pengembangan modul yang merupakan salah satu sumber belajar
bagi guru dan tenaga kependidikan. Buku ini disajikan untuk memberikan
informasi tentang penyusunan modul sebagai salah satu bentuk bahan dalam
kegiatan pengembangan keprofesian berkelanjutan bagi guru dan tenaga
kependidikan.
Pada kesempatan ini disampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan
kepada berbagai pihak yang telah memberikan kontribusi secara maksimal
dalam mewujudkan buku ini, mudah-mudahan buku ini dapat menjadi acuan dan
sumber inspirasi bagi guru dan semua pihak yang terlibat dalam pelaksanaan
penyusunan modul untuk pengembangan keprofesian berkelanjutan. Kritik dan
saran yang membangun sangat diharapkan untuk menyempurnakan buku ini di
masa mendatang.

Makassar, Februari 2016


Kepala LPPPTK-KPTK,

Dr. H. Rusdi, M.Pd


NIP 19650430 199103 1004

vi

DAFTAR ISI
KATA SAMBUTAN ................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ................................................................................................. v
DAFTAR ISI .............................................................................................................. vii
PENDAHULUAN........................................................................................................ 1
A. Latar Belakang ................................................................................................... 1
B. Tujuan .................................................................................................................. 2
C. Peta Kompetensi ............................................................................................... 2
D. Ruang Lingkup ................................................................................................... 3
E. Strategi Penggunaan Modul............................................................................ 3
Kegiatan Pembelajaran 1 ........................................................................................ 5
A. Tujuan .................................................................................................................. 5
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ................................................................. 5
C. Uraian Materi ...................................................................................................... 5
D. Aktifitas Pembelajaran .................................................................................... 25
E. Latihan/kasus/Tugas ....................................................................................... 25
F. Rangkuman ....................................................................................................... 25
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 28
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 : ........................................................................ 33
A. Tujuan ................................................................................................................ 33
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................... 33
C. Uraian Materi .................................................................................................... 33
D. Aktivitas Pembelajaran ................................................................................... 48
E. Latihan/ Kasus/ Tugas .................................................................................... 48
F. Rangkuman....................................................................................................... 48
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 49

vii

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 : ........................................................................ 54


A. Tujuan ................................................................................................................ 54
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................... 54
C. Uraian Materi .................................................................................................... 54
D. Aktivitas Pembelajaran ................................................................................... 57
E. Latihan / Kasus / Tugas .................................................................................. 57
F. Rangkuman ....................................................................................................... 57
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut .................................................................... 58
KEGIATAN PEMBELAJARAN 4 : ........................................................................ 61
A. Tujuan ................................................................................................................ 61
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................... 61
C. Uraian Materi .................................................................................................... 61
D. Aktivitas Pembelajaran ................................................................................... 65
E. Latihan / Kasus / Tugas .................................................................................. 65
F. Rangkuman ....................................................................................................... 65
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut .................................................................... 66
PENUTUP ................................................................................................................. 68
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 70
GLOSARIUM ............................................................................................................ 73
LAMPIRAN ................................................................................................................ 78

viii

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pendidikan

secara

umum,

merupakan

suatu

usaha

untuk

menambah

kecakapan, pengertian dan sikap belajar dan pengalaman yang diperlukan untuk
mementingkan kelangsungan hidup serta mencapai tujuan hidup. Usaha
tersebut terdapat baik dalam masyarakat yang masih terbelakang maupun
masyarakat yang sudah maju atau masyarakat yang sangat maju.

Belajar mengajar sebagai salah satu proses merupakan suatu sistem yang tidak
terlepas dari komponen-komponen lain yang saling berinteraksi di dalamnya.
Salah satu komponen dalam proses tersebut adalah kegiatan ekstrakurikuler
untuk menumbuhkan keaktifan siswa dalam belajar.

Ekstrakurikuler bisa dimanfaatkan guna kepentingan proses belajar mengajar,


baik secara langsung maupun tidak langsung. Guru merupakan seorang
fasilitator, yang bertugas memfasilitasi aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik
dalam proses pembelajaran. Seorang pendidik harus mampu membangun
suasana belajar yang kondusif dalam kelas dan diluar kelas. Salah satu cara
untuk menciptakan motivasi dalam diri siswa adalah dengan adanya kegiatan
ekstrakurikuler di sekolah.Walaupun kegiatan ekstrakurikuler tidak secara
langsung dapat dilihat, tetapi secara tidak langsung ini mempengaruhi motivasi
dan keaktifan siswa dalam proses pembelajaran dalam kelas, dengan siswa
mengikuti kegiatan ekstrakurikuler berarti sudah melatih peserta didik untuk
berani dan mau menunjukkan bakat dan keinginan yang tersimpan dalam
dirinya.

B. Tujuan
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diharapkan dapat :
a. Menyediakan berbagai kegiatan pembelajaran untuk mendorong peserta
didik mencapai prestasi secara optimal
b. Menyediakan berbagai kegiatan pembelajaran untuk mengaktualisasikan
potensi peserta didik, termasuk kreativitasnya

C. Peta Kompetensi
NO

Kompetensi Inti Guru


Memfasilitasi
pengembangan
potensi peserta didik
untuk
mengaktualisasikan
berbagai potensi
yangdimiliki.

Kompetensi Guru
Mata Pelajaran
Menyediakan
berbagai kegiatan
pembelajaran untuk
mendorong peserta
didik mencapai
prestasi secara
optimal.
Menyediakan
berbagai kegiatan
pembelajaran untuk
mengaktualisasikan
Potensi peserta
didik,termasuk
kreativitasnya.

Indikator
Mengidentifikasi
program kegiatan
ekstrakurikuler
berdasarkan
Potensi
Peserta
Didik

Merencanakan
program kegiatan
ekstrakurikuler
berdasarkan
Potensi
Peserta
Didik
Melaksanakan
program kegiatan
ekstrakurikuler
berdasarkan
Potensi
Peserta
Didik
Mengevaluasi
program kegiatan
ekstrakurikuler
berdasarkan
Potensi
Peserta
Didik

Ket.

D. Ruang Lingkup
Dalam mempelajari materi pelatihan ini, ada empat materi pokok yang harus
dilaksanakan yaitu:
Materi Pokok I : Mengidentifikasi program Berdasarkan Potensi Peserta Didik
berbagai kegiatan ekstra kurikuler
Materi Pokok II : Merencanakan program berdasarkan Potensi Peserta Didik
berbagai kegiatan ekstra kurikuler
Materi Pokok

III : Melaksanakan program berdasarkan Potensi peserta didik


berbagai kegiatan ekstra kurikuler

Materi Pokok

IV : Mengevaluasi program berdasarkan Potensi peserta didik


berbagai kegiatan ekstra kurikuler

E. Saran Cara Penggunaan Modul


Untuk memperoleh hasil belajar secara maksimal, dalam menggunakan modul
ini maka langkah-langkah yang perlu dilaksanakan antara lain :
a. Bacalah dengan seksama uraian-uraian materi yang ada pada masingmasing materi pokok. Bila ada materi yang kurang jelas, peserta diklat dapat
bertanya pada instruktur/fasilitator pengampu materi.
b. Kerjakan tugas dan latihan untuk mengetahui tingkat pemahaman terhadap
materi yang dibahas.
c. Untuk kegiatan belajar yang terdiri dari teori dan praktik, perhatikanlah halhal berikut:
1) Perhatikan petunjuk-petunjuk keselamatan kerja yang berlaku.
2) Pahami setiap langkah kerja (prosedur praktikum) dengan baik.
3) Sebelum melaksanakan praktikum, identifikasi (tentukan) peralatan dan
bahan yang diperlukan dengan cermat.
4) Gunakan alat sesuai prosedur pemakaian yang benar.
5) Untuk melakukan kegiatan praktikum yang belum jelas, harus meminta
ijin guru atau instruktur terlebih dahulu.

6) Setelah selesai, kembalikan alat dan bahan ke tempat semula


Jika belum menguasai materi yang diharapkan, lakukan pengulangan pada
materi pokok sebelumnya atau bertanya kepada instruktur yang mengampu
materi.

Kegiatan Pembelajaran 1:
IDENTIFIKASI PROGRAM BERDASARKAN
POTENSI PESERTA DIDIK
A. Tujuan
Menyediakan berbagai kegiatan pembelajaran untuk mendorong peserta didik
mencapai prestasi secara optimal

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Mengdentifikasi potensi kecerdasan atau bakat akademik yang dimiliki
peserta didik.
2. Merencanakan kegiatan ekstrakurikuler sesuai dengan potensi kecerdasan
atau bakat akademik peserta didik.

C. Uraian Materi
1. Potensi Peserta Didik
Potensi adalah kemampuan yang dimiliki setiap pribadi (individu)
yang mempunyai kemungkinan untuk dikembangkan sehingga dapat
berprestasi. Setiap manusia pasti memiliki potensi dan bisa mengembangkan
dirinya untuk menjadi yang lebih baik. Kemampuan yang dimiliki manusia
merupakan bekal yang sangat pokok. Berdasarkan kemampuan itu, manusia
akan berkembang dan akan membuka kesempatan luas baginya untuk
memperkaya diri dan mencapai taraf perkembangan yang lebih tinggi dengan
meningkatkan potensi sesuai dengan bidangnya .
Potensi adalah kesanggupan, daya, kemampuan untuk lebih
berkembang. Potensi peserta didik adalah kapasitas atau kemampuan dan
karakteristik/sifatindividu yang berhubungan dengan sumber daya manusia
yang

memiliki

kemungkinan

dikembangkan

dan

atau

menunjang

pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri peserta didik. Berbagai

pengertian

ini

menegaskan

bahwa

setiap

peserta

didik

memiliki

kesanggupan, daya, dan mampu berkembang. Artinya, tidak boleh vonis


kepada peserta didik tertentu bahwa ia tidak sanggup, berdaya, dan tidak
mampu berkembang.
Pada dasarnya setiap peserta didik mempunyai potensi, baik fisik,
intelektual, kepribadian, minat, moral, maupun religi. Potensi fisik tidak
hanya mengacu pada kondisi kesehatan fisik dan keberfungsian anggota
tubuh

tetapi

juga

perkembangan

fisik,

Potensikepribadian

berhubungan dengan
perkembangan
mengacu

proporsi

dan

pada

pertumbuhan

keterampilan

kemampuan

dan

psikomotorik.

mengelola

emosi,

mengembangkan dan menjaga motivasi belajar, memimpin, beradaptasi,


berinteraksi, berkomunikasi, responsibilitas, orientasi nilai, moral dan religi,
sikap, dan kebiasaan. Sementara

potensi

intelektual sudah pasti

berhubungan dengan kecerdasan yaitu prestasi akademik, kecerdasan


umum, kemampuan khusus (bakat), dan kreativitas.
Potensi peserta didik adalah kapasitas atau kemampuan dan
karakteristik / sifat individu yang berhubungan dengan sumber daya manusia
yang

memiliki

kemungkinan

dikembangkan

dan

atau

menunjang

pengembangan potensi lain. Potensi itu meliputi potensi fisik, intelektual,


kepribadian, minat, potensi moral dan religius.
KEPRIBA

MINAT

INTELEKT

POTENSI
RELIGIU

FISI

MORA
L
6

Gambar.1.1. Pengembangan Potensi Peserta Didik


2. Aspek Potensi Kognitif
2.1. Konsep Potensi Kognitif
Pada dasarnya hakikat pengembangan potensi kognitif terletak
pada upaya peningkatan aspek pengamatan, mengingat, berfikir,
menciptakan serta kreativitas seseorang. Proses kognitif (cognitive
processes) meliputi perubahan pada pemikiran, intelegensi, dan
bahasa individu. Memandang benda yang berayun-ayun diatas tempat
tidur bayi, merangkai satu kalimat yang terdiri atas dua kata, menghafal
syair, membayangkan seperti apa rasanya menjadi bintang tokoh, dan
memecahkan suatu teka-teki silang, semuanya mencerminkan peran
proses-proses kognitif dalam pengembangannya.

Gambar. 1.2. Tingkat Kecerdasan

Tingkat intelegensi adalah tingkat kecerdasan yang berbeda


antara satu individu dengan individu lainnya. Intelegensi mempengaruhi
cara individu menyelesaikan permasalahan yang dihadapinya. Semakin
cerdas seseorang, maka akan semakin mudah dan cepat ia

menemukan

jawaban

Pengembangan
mengembangkan

dari

kognitif

permasalahan

dimaksudkan

kemampuan

agar

persepsinya,

yang

dihadapinya.

individu

mampu

ingatan,

berpikir,

pemahaman terhadap simbol, melakukan penalaran dan memecahkan


masalah. Pengembangan kognitif dipengaruhi oleh faktor hereditas,
lingkungan,

kematangan,

minat

dan

bakat,

pembentukan

dan

kebebasan dari berbagai pengaruh sugesti.

2.2. Model Pengembangan Kognitif


Menurut Piaget.(1995) hubungan antara tingkat perkembangan
konseptual anak dengan bahan pelajaran yang kompleks menunjukkan
bahwa guru harus memperhatikan apa yang harus diajarkan dan
bagaimana mengajarkannya. Situasi belajar yang ideal ialah keserasian
antara bahan pengajaran yang kompleks dengan tigkat perkembangan
konseptual anak. Jadi guru harus dapat menguasai perkembangan
kognitif anak, dan menentukan jenis kebutuhan yang dibutuhkan oleh
anak untuk memahami bahan pelajaran itu.

Gambar.1.3. Pengembangan Kognitif

Strategi belajar yang dikembangkan dari teori Piaget

ialah

menghadapkan anak dengan sifat pandangan yang tidak logis agar dapat
merangsang berfikir. Walaupun anak sulit mengerti sesuatu pandangan
yang berbeda dengan pandangannya itu sendiri. Tipe kelas yang
dikehendaki oleh Piaget untuk transmisi pengetahuan adalah mendorong

guru untuk bertindak sebagai katalisator dan siswa belajar sendiri. Tujuan
pendidikan

bukanlah

meningkatkan

jumlah

pengetahuan,

tetapi

meningkatkan kemungkinan bagi anak untuk menemukan dan menciptakan


pengetahunnya sendiri.
Satu diantara hal-hal yang penting dalam belajar mencakup soal
kematangan anak untuk belajar. Menurut Piaget, operasi mental tertentu
terdapat pada tingkat perkembangan yang berbeda-beda yang membatasi
kesanggupan anak untuk mengelola masalah-masalah tertentu terutama
pada tahap abstrak. Ini menunjukkan bahwa guru harus dengan tepat
menyesuaikan

bahan

pengajaran

yang

kompleks

dengan

tahap

perkembangan anak. Ini berarti pula bahwa guru harus menunggu tahap
perkembangan anak yang tepat untuk menyampaikan bahan tertentu
kepadanya.
Model Williams. Model tiga dimensional dari Williams (1978)
dirancang untuk membantu guru menentukan tugas-tugas di dalam kelas
yang berkenaan dengan dimensi kurikulum (materi atau konten), perilaku
anak (kegiatan belajar) dan perilaku guru (strategi atau cara mengajar).
Model ini berlandaskan pada pemikiran bahwa kreativitas perlu dipupuk
secara menyeluruh dan bahwa anak harus mengembangkan kemampuan
berpikir kreatif dalam semua bidang kegiatan. Dengan menggunakan model
ini guru mampu menggunakan aneka ragam strategi yang akan
meningkatkan pemikiran kreatif anak di dalam kelas.
Model Guilford. Sedangkan Guilford (1985) mengembangkan teori
atau model tentang kemampuan kognitif manusia (yang berisi 120
kemampuan intelektual) yang disusun dalam satu sistem yang disebut
"struktur

intelek".

Model

struktur

ini

menggambarkan

keragaman

kemampuan kognitif manusia, yang digambarkan dalam bentukan kubus


tiga dimensi intelektual untuk menampilkan semua kemampuan kognitif
manusia. Ketiga dimensi itu ialah konten, produk dan operasi.
Ada enam tingkat perilaku kognitif yaitu pengetahuan, pemahaman,
penerapan, analisis, sintesis dan evaluasi. Model ini banyak digunakan

untuk mengembangkan keterampilan berpikir tingkat tinggi dalam kurikulum


berdiferensiasi untuk anak berbakat serta untuk merencanakan dan
mengevaluasi

kegiatan

belajar

sedemikian

hingga

anak

dapat

mengembangkan kemampuan kognitif mereka sepenuhnya. Dengan


menggunakan taksonomi ini, guru memberikan kesempatan kepada anak
untuk memperluas proses-proses pemikiran mereka, dimana anak dapat
dengan segera mengenali cara bagaimana berpikir, pada tingkat mana
pertanyaan yang mereka ajukan dan sifat kegiatan dimana mereka terlibat.

3. Potensi Fisik
3.1. Pengertian Potensi Fisik
Potensi fisik adalah kondisi kesehatan fisik dan keberfungsian anggota
tubuh diperoleh melalui pemeriksaan medis yang dilakukan oleh tenaga
medis dan observasi perilaku dalam mengikuti aktivitas pembelajaran
oleh guru.
3.2. Faktor yang berhubungan Potensi Fisik
Faktor-faktor yang berhubungan dengan kondisi fisik individu ini
dibedakan menjadi dua macam :
Pertama, keadaan jasmani. Keadaan jasmani pada umumnya sangat
memengaruhi aktivitas belajar seseorang. Kondisi fisik yang sehat dan
bugar akan memberikan pengaruh positif terhadap kegiatan belajar
individu. Sebaliknya, kondisi fisik yang lemah atau sakit akan
menghambat tercapainya hasil belajar yang maksimal. Oleh karena itu
keadaan jasmani sangat mempengaruhi proses belajar, maka perlu ada
usaha untuk menjaga kesehatan jasmani.
Cara untuk menjaga kesehatan jasmani antara lain adalah :
a. Menjaga pola makan yang sehat dengan memperhatikan nutrisi
yang masuk ke dalam tubuh kita, dengan asupan gizi yang baik,
maka kita pun akan terlihat sehat dan bugar, tidak mudah
mengantuk ketika sedang belajar.
b. Rajin berolahraga.

10

c. Istirahat yang cukup.


Kedua, keadaan fungsi jasmani. Selama proses belajar berlangsung,
peran fungsi tubuh manusia sangat mempengaruhi hasil belajar,
terutama panca indera. Panca indera yang berfungsi dengan baik akan
mempermudah aktivitas belajar dengan baik pula. Dalam proses
belajar, merupakan pintu masuk bagi segala informasi yang diterima
dan ditangkap oleh manusia. Sehingga manusia dapat menangkap
dunia luar. Panca indera yang memiliki peran besar dalam aktivitas
belajar adalah mata dan telinga.

4. Aspek Potensi Psikomotorik


4.1. Konsep Potensi Psikomotorik
Kemampuan psikomotorik hanya bisa dikembangkan dengan latihan
latihan

yang

Pengembangan

menuju
ini

kearah

memerlukan

peningkatan
rangsangan

kemampuan
yang

kuat

anak.
agar

perkembangan potensi psikomotorik anak bisa optimal.

Gambar.1.4. Peningkatan Potensi Psikomotorik melalui olah Raga

Peningkatan potensi perkembangan psikomotorik merupakan salah


satu faktor yang sangat penting dalam kesuksesan pengajaran. Dengan
peningkatan kemampuan motorik, anak akan mampu menerima
pengajaran sesuai dengan batasan jenjang pendidikanya. Beberapa

11

konstelasi perkembangan motorik individu dipaparkan oleh Hurlock


(1999) sebagai berikut :
a. Melalui ketrampilan motorik, anak dapat menghibur dirinya dan
memperoleh perasaan senang. Seperti anak merasa senang
memiliki ketrampilan memainkan boneka, melempar bola dan
memainkan alat alat mainan.
b. Dengan keterampilan motorik anak dapat beranjak dari kondisi tidak
berdaya pada bulan bulan pertama dalam kehidupanya kepada
kondisi yang independen. Anak dapat bergerak dari satu tempat
ketempat yang lain, dan dapat berbuat sendiri untuk dirinya sendiri.
Kondisi ini akan menunjang perkembangan rasa percaya diri.
c. Melalui peningkatan potensi perkembangan psikomotorik anak dapat
menyesuaikan dangan lingkungan sekolah. Pada masa pra sekolah
atau pada masa awal sekolah dasar, anak sudah dapat dilatih
menulis menggambar melukis dan baris berbaris.
d. Melalui peningkatan potensi prkembangan psikomotorik yang normal
memungkinkan anak dapat bermain dan bergaul dengan teman
sebayanya, sedangkan yang tidak normal akan menghambat dalam
bergaul dengan teman sebayanya, bahkan dia akan terkucilkan
atau menjadi anak yang terpinggirkan
e. Peningkatan potensi perkembangan psikomotorik sangat penting
bagi perkembangan self concept (kepribadian anak)
4.2. Tahapan Dalam Meningkatkan Kemampuan Psikomotorik
a. Tahap Kognitif
Tahap ini ditandai dengan adanya gerakan gerakan yang kaku dan
lambat. Hal tersebut terjadi karena anak ataupun siswa masih dalam taraf
belajar untuk mengendalikan gerakan gerakanya. Dia harus berfikir
sebelum melakukan suatu gerakan, pada tahap tersebut peserta didik
sering membuat kesalahan dan kadang terjadi tingkat frustasi yang tinggi.

12

b. Tahap Asosiatif
Pada tahap ini seorang anak ataupun peserta didik membutuhkan waktu
yang lebih pendek untuk memikirkan tentang gerakanya, dia mulai dapat
mengasosiasikan gerakan yang sedang dipelajarinya dengan gerakan
yang sudah dikenal. Tahap ini masih dalam tahap pertengahan dalam
perkembangan psikomotorik oleh karena itu gerakan gerakan dalam
tahap ini belum menjadi gerakan yang bersifat otomatis. Pada tahap ini
peserta didik ataupun anak masih menggunakan pikiranya untuk
melakukan suatu gerakan, tetapi waktu yang diperlukan untuk berfikir
lebih sedikit dibanding pada waktu dia berada pada tahap kognitif.
Gerakannya sudah tidak kaku kerena waktu yang dipergunakan untuk
berfikir lebih pendek.
c. Tahap otonomi
Pada tahap ini seorang peserta didik telah mencapai tingkat otonomi
yang tinggi, proses belajarnya sudah hampir lengkap meskipun dia masih
dapat memperbaiki gerakan garakan yang dipelajarinya. Tahap ini
disebut tahap otonomi karena siswa sudah tidak memerlukan kehadiran
instruktur untuk melakukan gerakan gerakan. Pada tahap ini gerakan
yang dilakukan secara spontan oleh karenanya gerakan yang dilakukan
juga tidak mengharuskan pembelajaran untuk memikirkan tentang
gerakanya.

4.3. Teknik Mengembangkan Potensi Psikomotorik Pada Peserta Didik


a. Model Permainan Atau Out Bond
Model yang satu ini mungkin menjadi yang terfavorit. Hal ini karena pada
out bond terdapat beberapa macam permainan permainan yang
semuanya memiliki manfaat atau memiliki tujuan tertentu. Terutama
dalam peningkatan kemampuan psikomotorik anak. Dalam setiap
permainan yang ada pada out bond terdapat makna yang tersirat
ataupun tersurat. Out bond melatih ketrampilan kerjasama dalam team
dan melatih kemampuan psikomotorik anak. Kesulitan yang ada dalam

13

setiap permainan yang ada pada out bond menuntut para peserta untuk
bekerjasama dan menguras kreatifitasnya dalam bertindak. Dengan
adanya kreatifitas tersebut maka kemampuan psikomotorik anak akan
meningkat

dan

berkembang

dan

anak

pun

akan

memperoleh

kesenangan.

Gambar.1.5. Meningkatkan kemampuan motorik dengan Out Bond

b. Model Meniru
Dalam model ini guru menyuruh peserta didik untuk menirukan atau
mengikuti apa yang diinginkan oleh guru. Model meniru dilakukan guna
memberi contoh kepada anak didik agar bisa mengikuti apa yang
diinginkan oleh gurunya. Seperti pada saat guru mengajarkan menari,
maka anak didik harus benar benar memperhatikan apa yang dicontohkan
oleh gurunya itu kemudian anak tersebut harus bisa melakukan apa yang
baru saja dicontohkan oleh gurunya tersebut.

c. Model Kelompok Belajar dan Bermain


Model ini sangat baik dilakukan pada tahap kanak kanak atau SD karena
pada tingkat ini kecenderungan anak adalah berkelompok dan bermain.
Dengan bermain sambil belajar maka tingkat psikomotorik anak akan
berkembang dengan cepat pula. Salah satu prinsip belajar adalah
menyenangkan, maka dengan bermain akan menghadirkan rasa senang
dalam belajar. Dapat diharapkan belajar psikomotorik dengan hati senang
akan menghasilkan kemampuan motorik yang berkualitas.

14

Gambar.1.6. Kelompok bermain menghasilkan kemampuan motorik yang berkualitas

5. Aspek Potensi Moral


5.1. Konsep Peningkatan Potensi Moral
Pendidikan moral perlu dilaksanakan secara komprehensif
dengan menggunakan strategi dan model pendekatan terpadu, yaitu
melibatkan semua unsur yang terkait dalam proses pembelajaran dan
pendidikan. Semua unsur pendidik seperti guru, kepala sekolah orang
tua peserta didik dan tokoh-tokoh masyarakat harus berkontribusi
dalam pendidikan moral. Tujuan pendidikan moral tidak hanya
menguasai konsep-konsep moral, tetapi yang lebih penting adalah
terbentuknya

karakter

yang

baik,

yaitu

pribadi

yang

memiliki

pengetahuan moral, perasaan moral dan tindakan atau perilaku moral


(Lickona, 1992). Dengan demikian, pendidikan karakter merupakan
upaya untuk meningkatkan potensi moral peserta didik.
Dalam upaya untuk meningkatkan kematangan moral dan
pembentukan karakter siswa, maka penyajian materi pendidikan
moral hendaknya

dilaksanakan

secara

terpadu

kepada

semua

15

pelajaran dengan melibatkan semua guru, kepala sekolah, orang tua


peserta didik dan bila perlu juga melibatkan tokoh-tokoh masyarakat
sekitar.
Untuk mengembangkan strategi dan model pembelajaran terpadu, diperlukan
adanya analisis kebutuhan (needs assessment) pendidikan moral. Dalam
kaitan ini diperlukan adanya serangkaian kegiatan, antara lain :
a. mengidentifikasikan isu-isu sentral yang bermuatan moral dalam
masyarakat untuk dijadikan bahan kajian dalam proses pembelajaran di
kelas dengan menggunakan metode klarifikasi nilai,
b. mengidentifikasi dan menganalisis kebutuhan peserta didik dalam
pembelajaran pendidikan moral agar tercapai kematangan moral yang
komprehensif yaitu kematangan dalam pengetahuan moral perasaan
moral, dan tindakan moral,
c. mengidentifikasi dan menganalisis masalah-masalah dan kendalakendala instruksional yang dihadapi oleh para guru di sekolah dan para
orang tua murid di rumah dalam usaha membina perkembangan moral
siswa, serta berupaya memformulasikan alternatif pemecahannya yaitu :
1)

mengidentifikasi dan mengklarifikasi nilai-nilai moral yang inti dan


universal yang dapat digunakan sebagai bahan kajian dalam proses
pendidikan moral,

2)

mengidentifikasi

sumber-sumber

lain

yang

relevan

dengan

kebutuhan belajar pendidikan moral.


5.2. Mengembangkan Potensi Moral Pada Anak
Pengembangan moral peserta didik dimulai dari pendidikan di
rumah. Di rumah sebaiknya orang tua memberikan pembelajaran
tentang moral sejak masih kecil agar peserta didik tersebut tumbuh
dengan moral yang baik. Sikap positif dari ayah ibu bisa juga
diperlihatkan saat menolong orang lain yang sedang mengalami
kesulitan. Selanjutnya perhatikan juga seberapa konsisten ayah ibu
menerapkan batasan dan aturan sesuai norma-norma yang berlaku.

16

Apakah batasan dan aturan tersebut bisa dipahami peserta didik?


Untuk membuktikannya orang tua perlu mendengarkan percakapan
anak dengan teman-temannya, apakah ia keluar dari aturan yang
sudah dibuat atau malah menciptakan aturan sendiri.
Berangkat dari tanggungjawab tersebut, maka peranan orang
tua menjadi penentu bagi perkembangan watak seorang anak baik
dilihat dari sisi keagamaan, sosial maupun emosionalnya. Keluarga
khususnya orang tua merupakan penanaman utama dasar-dasar moral
bagi anak, yang biasanya tercermin dalam sikap dan prilaku orang tua
sebagai suri tauladan yang dapat dicontoh anak. Jika contoh baik yang
diperoleh oleh anak maka ia akan menjadi anak yang baik, tetapi jika
contoh yang buruk yang diperoleh maka menjadi buruklah moral anak
tersebut.
Segala nilai yang dikenal oleh anak baik yang diperoleh di
keluarga maupun di sekolah akan melekat pada dirinya, dan akan
menjadi bekal hidupnya kelak dalam bergaul. Nilai tersebut diperoleh
oleh anak melalui peletakan dasar-dasar pendidikan sosial anak.
Perkembangan benih-benih kesadaran sosial pada anak-anak dapat
dipupuk sedini mungkin, terutama lewat kehidupan keluarga yang
penuh rasa tolong menolong. Nilai lain yang perlu dikembangkan
adalah gotong royong, bersama-sama menjaga ketertiban, kedamaian,
kebersihan dan keserasian serta ikut menjaga dan melestarikan
lingkungan sekitar (Purwanto, 1985).
Menanamkan moral pada anak merupakan upaya yang perlu
dilakukan untuk meningkatkan praktek moral pada anak. Ada beberapa
hal yang harus kita perhatikan untuk menanamkan moral yang
dibangun melalui kebiasaan-kebiasaan yang baik terhadap anak yaitu :
a. Memberi contoh yang baik (tauladan)
Manusia belajar melalui contoh yang ada di sekitar mereka. Guru
haruslah bisa memberikan contoh yang terbaik terhadap anak-anak
didiknya. Tidak mungkin siswa menjadi pribadi yang baik jika guru tidak

17

memberikan contoh dan teladan yang baik terhadap mereka. Guru tidak
bisa menghindar dari kenyataan bahwa dirinya menjadi tokoh model
yang sedang ditiru oleh peseta didik, entah itu perilaku baik ataupun
buruk. Menjadi contoh yang baik, adalah pekerjaan yang terpenting
yang harus kita lakukan (Kartono, 1986).
b. Memberikan reward (pujian)
Anak-anak akan senang jika gurunya memberikan hadiah karena telah
melaksanakan perbuatan yang baik. Bisa jadi hadiah yang diberikan
bukanlah berupa benda atau hal-hal yang besar. Akan tetapi yang
utama adalah esensi dari pemberian reward itu yaitu untuk memberikan
apresiasi terhadap apa yang kemudian dilakukan. Hadiah yang
diberikan bisa dalam bentuk ucapan seperti bagus, well done,
excelence dll. Hal inilah yang kemudian akan membuat anak
melakukan hal yang diinginkan yaitu perikalu moral yang baik.
c. Memberikan cerita yang bisa memotivasi
Banyak sekali buku-buku cerita yang kemudian bisa memotivasi anak
untuk melakukan nilai-nilai kebaikan. Seperti cerita tentang bagaimana
mendidik anak supaya gemar berinfaq, tidak jajan sembarangan,
menghormati orang tua dll. Semua golongan usia masih suka
mendengarkan cerita-cerita ataupun guyonan, apalagi anak-anak didik
yang masih di tingkat SD. Oleh karena itu cerita dapat dijadikan media
untuk menanamkan nilai moral pada anak.
d. Mengingatkan pada setiap kesempatan
Dengan memberikan pengingatan pada setiap kesempatan maka hal ini
akan menjadi sebuah kebiasaan dalam kehidupan mereka. Mendidik
adalah mengajarkan apa saja yang kemudian harus dicapai dan bisa
diaplikasikan oleh peserta didik dalam keseharian mereka. Karena itu
memberikan peringatan kepada mereka untuk melakukan nilai-nilai
kebaikan merupakan upaya yang baik dalam menanamkan nilai moral.
Selalu mengingatan pada setiap kesempatan akan membentuk pola
kebiasaan dalam berperilaku. Kebiasaan akan menjadi sesuatu yang

18

secara otomatis teraplikasikan dalam kehidupannya tanpa ada paksaan


(Hardiwardoyo, 1990).
e. Mengajak kepada sesuatu yang sifatnya riil
Sesuatu yang sifatnya riil dalam pendidikan moral adalah praktek
langsung dengan perbuatan nyata. Mengajak mereka dalam kegiatan
baksos, menunjukkan bagaimana sikap dan tingkah laku kepada orang
yang lebih tua atau yang lebih muda, lemah lembut dalam berkata dan
hal-hal yang baik lainnya akan semakin membuat anak ingat untuk
melakukan kebaikan itu didalam kehidupannya. Janganlah kita hanya
berkata-kata saja terhadap mereka akan tetapi juga berikanlah contoh
real/aksi nyata terhadap landasan teoritis dari apa yang kemudian kita
lakukan (Hardiwardoyo, 1990).
f. Memberikan hukuman dengan kasih sayang.
Pelanggaran terhadap kesepakatan (tata tertib bersama) sering kita
jumpai di lingkungan sekolah maupun keluarga. Pelanggaran ini ada
yang sifatnya ringan, akan tetapi banyak juga yang menuju kepada
pelanggaran berat. Dalam menegakkan pendidikan moral, maka sangat
perlu ditunjukkan akibat dari pelanggaran tersebut, yaitu berlakunya
sanksi atau hukuman. Dalam menerapkan hukuman maka diperlukan
rambu-rambu

yang

memberikan

arah

sesuai

dengan

tujuan

memberikan pendidikan moral pada anak. Hukuman yang mendidik


adalah salah satu cara manusia untuk belajar. Anak-anak harus
mengerti fungsi hukuman dan menyadari sumbernya bahwa hukuman
adalah berasal dari cinta kasih orang tua. Oleh karena itulah maka
hukuman tidak boleh diberikan secara berlebihan (Kartono, 1986).
6. Aspek Potensi Emosional
6.1. Konsep Peningkatan Potensi Emosional
Konsep peningkatan potensi emosi sesungguhnya ekuivalen dengan
mencerdasakan emosi. Kecerdasan emosi telah diakui sebagai kontributor
utama kesuksesan hidup seseorang. Goleman (2000) mengidentifikasi

19

bahwa 80% kesuksesan ditopang oleh kecerdasan emosi. Oleh karena itu
upaya meningkatkan kecerdasan emosi merupakan hal penting dalam
pengembangan potensi emosional peserta didik di sekolah. Pengembangan
kecerdasan emosi disekolah dapat dilakukan melalui pengembangan
kurikulum

dan

penciptaan

situasi

sekolah

yang

kondusif

untuk

pengembangan emosi peserta didik.


Kecerdasan emosi merupakan tahapan yang harus dilalui seseorang
sebelum mencapai kecerdasan spiritual. Seseorang dengan Emotional
Quotient (EQ) yang tinggi memiliki fondasi yang kuat untuk menjadi lebih
cerdas secara spiritual. Seringkali kita menganggap bahwa emosi adalah hal
yang begitu saja terjadi dalam hidup. Kita menganggap bahwa perasaan
marah, takut, sedih, senang, benci, cinta, antusias, bosan, dan sebagainya
adalah akibat dari atau hanya sekedar respons terhadap berbagai peristiwa
yang terjadi pada kita.
Goleman (2000) mengemukakan kurikulum sekolah yang ditujukan
untuk pengembangan emosi peserta didik. Beberapa ketrampilan emosional
yang dapat dilatihkan di sekolah diantaranya adalah :
a. Self awareness (kepekaan terhadap diri sendiri), ketrampilan ini diberikan
dengan membahas kata-kata yang berkaitan dengan perasaan, hubungan
antara pikiran dan perasaan di satu sisi dengan reaksi di pihak lain,
peranan pikiran atau perasaan dalam bereaksi.
b. Decission

making

(pembuatan

keputusan),

dimaksudkan

untuk

mempelajari tindakan dan konsekwensi yang mungkin timbul karena


keputusan yang diambil untuk membiasakan seseorang mengadakan
refleksi diri.
c. Managing feeling (mengelola perasaan), yaitu memonitor perasaan (self
talk atau gumaman) seseorang untuk menangkap perasaan perasaan
negative, belajar menyadari timbulnya perasaan tertentu misalnya sakit
hati yang membuat seseorang menjadi marah.

20

d. Self concept (konsep diri), dimaksudkan untuk membangun kepekaan


terhadap identitas diri yang kuat dan untuk mengembangkan menerima
dan menghargai diri sendiri.
e. Handling stress (penanganan stress), dengan melakukan kegiatan
relaksasi, senam pernafasan, berimajinasi secara terarah atau berolah
raga.
f. Communication (komunikasi dengan orang lain), yaitu dengan berlatih
mengirim pesan dengan menggunakan kata saya, belajar untuk tidak
menyalahkan orang lain dan belajar menjadi pendengar yang baik.
g. Group dynamic (dinamika kelompok), untuk membangun kerja sama,
belajar menjadi pemimpin dan belajar menjadi pengikut yang baik.
h. Conflict resolution (pemecahan konflik) belajar berkompetisi secara sehat
dan menyelesaikan masalah dengan pendekatan saling menang (win-win
solution).
Dengan mengembangkan model tersebut diharapkan sekolah dapat
memberikan perhatian yang tinggi dengan menciptakan suasana yang
kondusif untuk penumbuhan kecerdasan emosi siswa didalam kelas. Sebagai
catatan perlu diperhatikan bahwa kecerdasan emosi guru seharusnya lebih
dahulu terbangun sebelum mengembangkan kecerdasan emosi siswa.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dalam mengembangkan potensi
emosi peserta didik, diperlukan 3

kegiatan,

yaitu

mengembangkan

kecerdasan emosi guru, mengembangkan kecerdasan emosi siswa dan


meningkatkan susasana atau lingkungan kelas yang kondusif.

6.2. Peran Lingkungan dalam Pengembangan Emosi


Manusia akan selalu mempunyai keterkaitan dengan lingkungan baik
lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat. Mendesain lingkungan
peserta didik menjadi lingkungan yang baik dalam memberikan pengalaman
nyata untuk pengembangan emosi adalah suatu kebutuhan. Hal ini
dikarenakan lingkungan merupakan faktor utama yang mempengaruhi
potensi emosional peserta didik.

21

Lingkungan keluarga adalah lingkungan yang pertama dan utama


dalam mengembangkan dan mencerdasakan emosi serta menanamkan nilai
pada anak. Di lingkungan keluarga inilah maka potensi emosional peserta
didik dapat ditingkatkan dengan menciptakan interaksi dan komunikasi antar
anggota keluarga. Dalam komunikasi dan interaksi itulah terlibat atau
terekspresikan emosi yang akan mewarnai keseharian. Misalnya dalam
membangunkan anak, jika sudah dibiasakan bangun pagi anak-anak harus
semangat dan tidak boleh malas-malasan maka pembiasaan ini akan
mempengaruhi gairah hidup anak. Apalagi jika orang tua selalu memutarkan
musik yang dapat mengiringi aktivitas pagi hari, maka pembentukan emosi
anak untuk bersemangat setiap pagi dapat tercipta.
Lingkungan sekolah merupakan lingkungan yang berperan aktif
dalam proses pembelajaran. Lingkungan sekolah terwujud dalam interaksi
dan komunikasi antara peserta didik dan pendidik. Dalam upaya peningkatan
potensi peserta didik utamanya dalam bidang emosional maka guru haruslah
menciptakan pembelajaran yang menarik simpati peserta didik. Contoh
kegiatan yang dapat meningkatkan potensi emosional peserta didik yaitu
melaui diskusi yang menarik simpati dan mengajarkan sikap kekeluargaan.
Guru dapat membantu mereka yang bertingkah laku kasar menjadi anak
yang

lebih

tenang

dan

lebih

mudah

ditangani.

Salah

satu

cara

yang mendasar adalah dengan mendorong mereka untuk bersaing dengan


diri sendiri (Dinata, 2005).
Lingkungan

masyarakat

yang

bernuansa

kekerasan

dapat

membentuk perilaku emosi anak yang keras pula. Begitu sebaliknya,


lingkungan masyarakat yang ramah dan santun, mendorong warganya untuk
berprestasi (misalnya slogan kota A adalah kota prestasi), maka hal itupun
akan mendorong warganya untuk berperilaku sebagaimana yang menjadi
slogan masyarakatnya. Beberapa penelitian memang telah membuktikan
bahwa lingkungan masyarakat dengan karakter yang melekat padanya, akan
mempengaruhi perilaku dan emosi anak.

22

Gambar.1.7. Pengaruh lingkungan terhadap perilaku dan emosi anak

Lingkungan masyarakat mempengaruhi kehidupan sehari-hari peserta


didik utamanya dari segi emosional. Untuk itu perlu diadakan beberapa
kegiatan yang dapat mempengaruhi peningkatan emosional peserta didik
melalui lingkungan masyarakat. Misalnya :
a. Mengenalkan organisasi-organisasi sosial yang ada di masyarakat sekitar
tempat tinggal peserta didik,
b. Mengenalkan kebudayaan termasuk kesenian yang ada disekitar tempat
tinggal peserta didik,
c. Menjadikan lingkungan masyarakat sebagai tempat pendidikan emosi,
dengan mengembangkan slogan atau kampanye pembentukan perilaku
yang baik. Hal ini dapat dilakukan dengan memasang slogan yang
mendidik (misalnya Puasa Mengendalikan Sifat Amarah dan Rakus) di
tempat strategis.
7. Aspek Potensi Sosial
7.1. Konsep Peningkatan Potensi Sosial
Perkembangan sosial berarti perolehan kemampuan berperilaku yang sesuai
dengan tuntutan sosial (Hurlock, 1990). Tuntutan sosial pada perilaku sosial
anak tergantung dari perbedaan harapan dan tuntutan budaya dalam
masyarakat

tempat

anak

tumbuh-kembang,

serta

usia

dan

tugas

perkembangannya. Setiap masyarakat memiliki harapan sosial sesuai

23

budaya masyarakat tersebut. Belajar hidup bermasyarakat memerlukan


sekurangnya tiga proses berikut.
a. Belajar berperilaku yang dapat diterima secara sosial. Setiap kelompok
sosial mempunyai standar bagi para anggotanya tentang perilaku yang
dapat diterima dalam kelompok tersebut. Agar dapat diterima dalam
kelompok, maka para anggota termasuk peserta didik dalam usia apapun
harus menyesuaikan perilakunya dengan standar kelompok tersebut.
b. Memainkan peran sosial yang dapat diterima. Agar dapat diterima dalam
kelompok selain dapat menyesuaikan perilaku dengan standar kelompok,
peserta didik juga dituntut untuk memainkan peran sosial dalam bentuk
pola-pola kebiasaan yang telah disetujui dan ditentukan oleh para anggota
kelompok. Misalnya, ada peran yang telah disetujui bersama bagi orang
tua dan anak, serta peran bagi guru dan peserta didik.
c. Perkembangan sikap sosial. Untuk dapat bergaul dalam masyarakat,
peserta didik juga harus menyukai orang lain atau terlibat dalam aktivitas
sosial tertentu. Jika anak dapat melakukannya dengan baik, maka ia dapat
melakukan penyesuaian sosial yang baik dan diterima sebagai anggota
kelompok.
Peserta didik dapat melakukan sosialisasi dengan baik apabila sikap
dan perilakunya mencerminkan ketiga proses sosialisasi tersebut sehingga
dapat diterima sesuai dengan standar atau aturan kelompok tempat peserta
didik menggabungkan diri. Apabila perilaku peserta didik tidak mencerminkan
ketiga proses sosialisasi tersebut, maka ia dapat berkembang menjadi orang
yang nonsosial (perilaku tidak sesuai dengan norma kelompok), asosial
(tidak mengetahui tuntutan kelompok sosial terhadap perilakunya), bahkan
sampai antisosial (bersikap permusuhan dan melawan standar dalam
kelompok sosial).

24

D. Aktivitas Pembelajaran
a. Apa saja yang sudah saudara lakukan berkaitan dengan materi kegiatan
belajar ini ?
b. Pengalaman baru apa, yang saudara peroleh dari materi ajar kegiatan
belajar ini ?
c. Apa saja yang telah saudara lakukan yang ada hubungannya dengan materi
kegiatan ini tetapi belum ditulis dimateri ini ?
d. Manfaat apa saja yang saudara dapatkan dari materi kegiatan ini ?
e. Aspek menarik apa yang anda temukan dari materi ajar kegiatan belajar ini?

E. Latihan/Tugas
Lakukan tugas yang ada dibawah ini sesuai dengan langkah-langkahnya
1. Bentuk kelas menjadi 4 kelompok (@ 6 8 orang / kelompok)
2. Diskusikan strategi yang dilakukan oleh guru jika dalam mengajar
menghadapi peserta didik yang memiliki berbagai macam potensi peserta
didik
3. Presentasikan hasil diskusi di depan kelas!
4. Perbaiki hasil diskusi berdasarkan masukan pada saat presentasi !
Kumpulkan hasil perbaikan pada fasilitator !

F. Rangkuman
Setiap

peserta

didik

memiliki

potensi

untuk

berkembang.

Mengembangkan potensi peserta didik melalui proses yang dinamakan belajar


karena dengan adanya belajar, maka peserta didik mengalami perubahanperubahan mulai dari saat lahir sampai mencapai umur tua.
Pada dasarnya hakikat pengembangan potensi kognitif terletak pada
upaya peningkatan aspek pengamatan, mengingat, berfikir, menciptakan serta
kreativitas seseorang. Pengembangan kognitif dimaksudkan agar individu

25

mampu

mengembangkan

kemampuan

persepsinya,

ingatan,

berpikir,

pemahaman terhadap simbol, melakukan penalaran dan memecahkan masalah.


Pengembangan

kognitif

dipengaruhi

oleh

faktor

hereditas,

lingkungan,

kematangan, minat dan bakat, pembentukan dan kebebasan dari berbagai


pengaruh sugesti. Ada 3 model pengembangan kognitif peserta didik, yaitu
model Piaget, model tiga dimensional dari Williams, Model Guilford (tiga
dimensi) dan Model taksonomi kognitif menurut Bloom.
Peningkatan potensi fisik dapat dilakukan dengan pembelajaran jasmani
(olah raga) dan pemenuhan asupan gizi yang berkualitas. Dalam kaitannya
dengan peningkatan potensi fisik pada peserta didik, antara metode
pembelajaran jasmani berbanding lurus dengan penanaman nilai gizi atau
nutrisi yang seimbang. Hal tersebut dapat diketahui dengan cara asupan gizi
atau nutrisi yang seimbang akan mempengaruhi perkembangan anak didik.
Dengan melakukan pembelajaran jasmani yang dapat di aplikasikan dengan
sering berolahraga minimal 30 menit/ harinya dapat meningkatkan kebugaran
fisik serta menjauhkan diri dari penyakit pada anak.
Kemampuan psikomotorik hanya bisa dikembangkan dengan latihan
latihan yang menuju kearah mengembangkan kemampuan anak. Hal ini
memerlukan

rangsangan

yang

psikomotorik

anak

optimal.

bisa

adekuat

agar

Peningkatan

perkembangan
potensi

potensi

perkembangan

psikomotorik merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam


kesuksesan pengajaran. Dengan peningkatan kemampuan motorik, anak akan
mampu menerima pengajaran pengajaran sesuai dengan batasan batasan
jenjang pendidikanya.
Dalam mengembangkan potensi moral pada anak sebaiknya orang tua
memberikan pembelajaran tentang moral sejak masih kecil agar anak tersebut
tumbuh dengan moral yang baik. Prinsip dalam pengembangan moral adalah
menumbuhkan kesadaran dan penalaran moral peserta didik. Sebab betapapun
bermanfaatnya suatu perilaku moral terhadap nilai kemanusiaan, namun jika
perilaku tersebut tidak disertai dan didasarkan pada penalaran moral, maka
perilaku tersebut belum dapat dikatakan sebagai perilaku moral yang

26

mengandung nilai moral. Dengan demikian, suatu perilaku moral dianggap


memiliki nilai moral jika perilaku tersebut dilakukan secara sadar atas kemauan
sendiri dan bersumber dari pemikiran atau penalaran moral yang bersifat
otonom (Kohlberg, 1971). Penumbuhan kesadaran ini dapat dilaksanakan
melalui pendidikan moral dan agama dan dilakukan sejak kecil di lingkungan
keluarga, sekolah dan masyarakat secara terpadu.
Konsep secara umum untuk memanfaatkan potensi emosional agar
berdampak positif terhadap lingkungan melalui dua dimensi yaitu mengendalikan
emosi

dan

disiplin.

Mengendalikan

emosi

berarti

seseorang

mampu

mengenali/memahami serta mengelola emosinya, sedangkan kedisiplinan adalah


melakukan hal-hal yang harus dilakukan secara ajeg dan teratur dalam upaya
mencapai tujuan atau sasaran kita. Lingkungan memiliki peran yang penting bagi
pengembangan emosi anak. Lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat
memberikan

kontribusi

pada

penyediaan

pengalaman

langsung

untuk

pengembangan emosi peserta didik. Dengan demikian terdapat kepentingan


untuk mendesain lingkungan agar memberikan pengalaman yang baik dalam
pengembangan emosi peserta didik.
Para ahli pendidikan menegaskan, ada dua cara untuk menanamkan nilainilai sosial dalam pendidikan. Pertama, melalui proses belajar sosial (proces of
learning) atau

sosialisasi

dan

kedua

melalui

proses

perlekatan

social

(kesetiakawanan social). Belajar social berarti belajar memahami dan mengerti


tentang perilaku dan tindakan masyarakat. Melalui proses pembentukan
kesetiaan sosial (formation of social loyalities), perkembangan kesetiaan sosial ini
muncul berkat kesadaran peserta didik terhadap kehidupan ditengah-tengah
masyarakat.

27

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Petunjuk:
1. Bacalah dengan seksama soal berikut ini
2. Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang paling benar
Soal :
1. Potensi peserta didik adalah .
A. kapasitas atau kemampuan dan karakteristik individu yang berhubungan
dengan sumber daya manusia yang memiliki kemungkinan dikembangkan
dan atau menunjang pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri
peserta didik
B. kapasitas dan keterampilan serta karakteristik individu yang berhubungan
dengan sumber daya alam yang memiliki kemungkinan dikembangkan
dan atau menunjang pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri
peserta didik individu yang sedang

dalam proses perencanaan

pendidikan dan pengajaran


C. kapasitas atau kompetensi dan karakteristik individu yang berhubungan
dengan sumber daya alam yang memiliki kemungkinan dikembangkan
dan atau menunjang pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri
peserta didik
D. kapasitas atau kemampuan dan karakteristik individu yang berhubungan
dengan sumber daya alam yang memiliki kemungkinan dikembangkan
dan atau menunjang pengembangan potensi lain yang terdapat dalam diri
peserta didik

2. Proses kognitif (cognitive processes) adalah .


A. pengembangan pada pemikiran, intelegensi, dan bahasa individu.
B. perumusan pada pemikiran, intelegensi, dan bahasa individu.
C. perubahan pada pemikiran, intelegensi, dan bahasa individu.
D. penataan pada pemikiran, intelegensi, dan bahasa individu.

28

3. Model pengembangan kognitif menurut Guilford. Adalah .


A. menunjukan keragaman keterampilan kognitif manusia, yang digambarkan
dalam bentukan empat dimensi intelektual untuk menampilkan semua
kemampuan kognitif manusia. Kempat dimensi itu ialah konten, produk,
proses dan operasi
B. menggambarkan

keragaman

kemampuan

kognitif

manusia,

yang

digambarkan dalam bentukan kubus tiga dimensi intelektual untuk


menampilkan semua kemampuan kognitif manusia. Ketiga dimensi itu
ialah konten, produk dan operasi
C. menggambarkan
digambarkan

keragaman

dalam

kemampuan

bentukan

empat

kognitif

dimensi

manusia,
intelektual

yang
untuk

menampilkan semua kemampuan kognitif manusia. Ketiga dimensi itu


ialah konten, produk dan operasi
D. menunjukan keragaman kemampuan kognitif manusia, yang digambarkan
dalam bentukan kubus tiga dimensi intelektual untuk menampilkan semua
kemampuan kognitif manusia. Ketiga dimensi itu ialah konten, produk dan
operasi

4. Model pengembangan Taksonomi Bloom pada perilaku kognitif terdiri dari .


A. enam tingkat perilaku kognitif

yaitu pengetahuan, pemahaman,

penerapan, analisis, sintesis dan evaluasi


B. lima tingkat perilaku kognitif yaitu pengetahuan, pemahaman, penerapan,
analisis, sintesis
C. tuju tingkat perilaku kognitif yaitu pengetahuan, pemahaman, penerapan,
analisis, sintesis, evaluasi dan kreaktifitas
D. enam

tingkat

perilaku

kognitif

yaitu

pengetahuan,

pemahaman,

penerapan, analisis, sintesis dan kreaktifitas

29

5. Faktor-faktor yang berhubungan dengan kondisi fisik individu yaitu .


A. keadaan badan yang pada umumnya sangat memengaruhi aktivitas belajar
seseorang. Kondisi badan

yang sehat dan bugar akan memberikan

pengaruh positif terhadap kegiatan belajar individu.


B. keadaan jasmani yang pada umumnya sangat memengaruhi aktivitas belajar
seseorang. Kondisi fisik yang sehat dan bugar akan memberikan pengaruh
positif terhadap kegiatan belajar individu.
C. keadaan mata yang pada umumnya sangat memengaruhi aktivitas belajar
seseorang. Kondisi mata yang sehat dan bugar akan memberikan pengaruh
positif terhadap kegiatan belajar individu.
D. keadaan jantung yang pada umumnya sangat memengaruhi aktivitas belajar
seseorang. Kondisi jantung yang sehat dan bugar akan memberikan
pengaruh positif terhadap kegiatan belajar individu.

6.

Tahapan dalam meningkatkan kemampuan psikomotorik adalah


A. tahap kognitif, tahap evaluatif, dan tahap otonomi,
B. tahap afektif, tahap aosiatif, dan tahap otonomi
C. tahap relatif, tahap kognitif, dan tahap otonomi
D. tahap kognitif, tahap aosiatif, dan tahap otonomi

7. Ada beberapa hal yang harus kita perhatikan untuk menanamkan moral yang
dibangun melalui kebiasaan-kebiasaan yang baik terhadap anak yaitu :
A. memberi contoh yang baik, memberikan reward , memberikan cerita yang
bisa memotivasi, mengingatkan pada setiap kesempatan, mengajak kepada
sesuatu yang sifatnya riil, dan memberikan hukuman dengan kasih sayang,
B. memberi financial yang cukup, memberikan reward , memberikan cerita yang
bisa memotivasi, mengingatkan pada setiap kesempatan, mengajak kepada
sesuatu yang sifatnya riil, dan memberikan hukuman dengan kasih sayang,
C. memberi harta yang banyak, memberikan hukuman , memberikan cerita
yang bisa memotivasi, mengingatkan pada setiap kesempatan, mengajak

30

kepada sesuatu yang sifatnya riil, dan memberikan hukuman dengan kasih
sayang
D. memberi contoh yang baik, memberikan hukuman , memberikan cerita yang
bisa memotivasi, mengingatkan pada teman sejawat, mengajak kepada
sesuatu yang sifatnya riil, dan memberikan hukuman dengan kasih sayang

8. Beberapa ketrampilan emosional yang dapat dilatihkan di sekolah diantaranya


adalah :
A. kepekaan
perasaan,

terhadap
konsep

kelompok,
diri,

pembuatan

penanganan

keputusan,

mengelola

stress, komunikasi, dinamika

kelompok, pemecahan konflik


B. kepekaan
perasaan,

terhadap
konsep

lingkungan,
diri,

pembuatan

penanganan

keputusan,

mengelola

stress, komunikasi, dinamika

kelompok, pemecahan konflik


C. kepekaan terhadap diri sendiri, pembuatan keputusan, mengelola
perasaan,

konsep

diri,

penanganan

stress, komunikasi, dinamika

kelompok, pemecahan konflik


D. kepekaan terhadap teman sejawat, pembuatan keputusan, mengelola
perasaan,

konsep

diri,

penanganan

stress, komunikasi, dinamika

kelompok, pemecahan konflik


9. Perkembangan potensi sosial adalah .
A. perkembangan sosial berarti perolehan kemampuan berperilaku yang sesuai
dengan tuntutan masyarakat
B. perkembangan sosial berarti perolehan kemampuan berperilaku yang sesuai
dengan tuntutan sosial
C. perkembangan sosial berarti perolehan kemampuan berperilaku yang sesuai
dengan tuntutan keluarga

31

D. perkembangan sosial berarti perolehan kemampuan berperilaku yang sesuai


dengan tuntutan kelompok

10. Berdasarkan wujud dari bahasa , maka cara atau metode yang dilakukan
untuk meningkatkan potensi bahasa peserta didik adalah ..
A. metode demonstrasi, metode membaca, metode mendengarkan, metode
menulis, dan berbicara didepan umum,
B. metode kelompok, metode membaca, metode mendengarkan, metode
menulis, dan berbicara didepan umum,
C. metode ceramah, metode membaca, metode mendengarkan, metode
menulis, dan berbicara didepan umum,
D. metode bercerita, metode membaca, metode mendengarkan, metode
menulis, dan berbicara didepan umum,

H. Kunci Jawaban
Terlampir

32

Kegiatan Pembelajaran 2:
Perencanaan Program Kegiatan Ekstrakurikuler
Berdasarkan Potensi Peserta Didik
A. Tujuan
Menyediakan berbagai kegiatan pembelajaran untuk mengaktualisasikan potensi
peserta didik, termasuk kreativitasnya

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Indikator keberhasilan materi pokok 2 adalah
a. Merencanaan berbagai kegiatanekstrakurikuler untuk mendorong peserta
didik mencapai perestasi secara optimal
b. Merencanakan Pembinaan kegiatanekstrakurikuler untuk mendorong peserta
didik mencapai perestasi secara optimal

C. Uraian Materi
1. Pendahuluan
Kegiatan ekstrakurikuler adalah kegiatan di luar jam pelajaran biasa dan
pada waktu libur sekolah yang dilakukan baik di sekolah ataupun di luar
sekolah. Tujuan program ekstrakurikuler adalah untuk memperdalam dan
memperluas pengetahuan peserta didik, mengenal hubungan antar berbagai
mata pelajaran, menyalurkan bakat dan minat, serta melengkapi upaya
pembinaan

manusia

seutuhnya.

Ekstrakurikuler adalah kegiatan non-pelajaran formal yang dilakukan


peserta didik di sekolah, umumnya di luar jam belajar kurikulum standar.
Kegiatan-kegiatan ini ada pada setiap jenjang pendidikan dari sekolah dasar
sampai universitas. Kegiatan ekstrakurikuler ditujukan agar peserta didik
dapat mengembangkan kepribadian, bakat, dan kemampuannya di berbagai

33

bidang di luar bidang akademik. Kegiatan ini diadakan secara swadaya dari
pihak sekolah maupun peserta didik itu sendiri untuk merintis kegiatan di luar
jam pelajaran sekolah.
Kegiatan dari ekstrakurikuler ini sendiri dapat berbentuk kegiatan pada seni,
olahraga, pengembangan kepribadian, dan kegiatan lain yang bertujuan
positif untuk kemajuan dari peserta didik itu sendiri.

BENTUK KEGIATAN
EKSTRAKURIKULER

PENGEMBANGAN
PENGEMBAN
KEPRIBADIAN
GAN
KEPR
KEGIATAN SENI

KEGIATAN
KEAGAMAAN

KEGIATAN
OLAH RAGA
Gambar.2.1. Bentuk Kegiatan Ekstrakurikuler
2. Pembelajaran
Menurut Corey (Dalam Sagala , 2010 : 61) Pembelajaran adalah suatu
proses dimana lingkungan seseorang secara disengaja dikelola untuk
memungkinkan dia turut serta dalam tingkah laku tertentu dalam kondisikondisi khusus atau menghasilkan respons terhadap situasi tertentu.
Prestasi belajar adalah tingkat keberhasilan yang dicapai dari suatu
kegiatan atau usaha yang dapat memberikan kepuasan emosional, dan
dapat diukur dengan alat atau tes tertentu (Asnawi, 2009: 5)
Untuk mencapai prestasi belajar yang diharapkan peserta didik, maka
perlu diperhatikan beberapa faktor yang mempengaruhi prestasi belajar

34

antara lain; faktor yang terdapat dalam diri peserta didik (faktor intern), dan
faktor yang terdiri dari luar peserta didik (faktor ekstern). Faktor-faktor yang
berasal dari dalam diri peserta didik bersifat biologis sedangkan faktor yang
berasal dari luar diri pesertga didik antara lain adalah faktor keluarga,
sekolah, masyarakat dan sebagainya.
Ekstrakurikuler adalah wadah pembentuk karakter peserta didik dalam
lingkungan

sekolahyang

bertujuan

untuk

mengembangkan

jiwa

kepemimpinan dan kemampuan sosial melalui berbagai aktivitas, baik yang


terkait langsung maupun tidak langsung dengan materi kurikulum . Kegiatan
ini menjadi salah satu unsur penting dalam membangun kepribadian peserta
didik. Seperti yang tersebut dalam tujuan pelaksanaan ekstrakurikuler di
sekolah menurut Direktorat Pendidikan Menengah sebagai berikut:
a. Kegiatan ekstrakurikuler harus meningkatkan kemampuan peserta didik
beraspek kognitif, afektif dan psikomotor.
b. Mengembangkan bakat dan minat peserta didik dalam upaya pembinaan
pribadi menuju pembinaan manusia seutuhnya yang positif.
c. Dapat mengetahui, mengenal serta membedakan antara hubungan satu
pelajaran dengan pelajaran lainnya.
Dari tujuan ekstrakurikuler di atas dapat diambil kesimpulan bahwa
ekstrakurikuler erat hubungannya dengan prestasi belajar peserta didik.
Melalui kegiatan ekstrakurikuler peserta didik dapat bertambah wawasan
mengenai mata pelajaran yang erat kaitannya dengan pelajaran di ruang
kelas dan biasanya yang membimbing peserta didik dalam mengikuti
kegiatan ekstrakurikuler adalah guru bidang studi yang bersangkutan. Melalui
kegiatan ekstrakurikuler juga peserta didik dapat menyalurkan bakat, minat
dan potensi yang dimiliki. Salah satu ciri kegiatan ekstrakurikuler adalah
keanekaragamannya, dapat digunakan sebagai bagian dari kegiatan
ekstrakurikuler.
Hasil yang dicapai peserta didik setelah mengikuti pelajaran
ekstrakurikuler dan berdampak pada hasil belajar di ruang kelas yaitu pada
mata pelajaran tertentu yang ada hubungannya dengan ekstrakurikuler yaitu

35

mendapat nilai baik pada pelajaran tersebut. Biasanya peserta didik yang
aktif dalam kegiatan ekstrakurikuler akan terampil dalam berorganisasi,
mengelola, memecahkan masalah sesuai karakteristik ekstrakurikuler yang
diikuti.
Seperti yang kita ketahui bersama bahwa peserta didik yang aktif dan
berani menyampaikan pendapat itu identik dengan peserta didik yang
memiliki prestasi belajar lebih baik dibandingkan teman-teman lain yang yang
pasif. Peserta didik yang aktif dapat menyerap ilmu dengan baik dan berani
mengutarakan hal-hal yang belum mereka pahami sehingga ketika mereka
menemui masalah maka mereka akan segera menanyakan permasalahan itu
kepada guru. Sedangkan peserta didik yang cenderung pasif mereka lebih
lama menyerap ilmu karena mereka tidak berani mengutarakan apa yang
belum mereka pahami, sehingga mereka tidak berani bertanya ketika mereka
mengalami kesulitan, sehingga disini jelas perbedaan antara siswa yang aktif
dan pasif.

3. Prinsip-prinsip program Ekstrakurikuler


Dengan berpedoman pada maksud dan tujuan kegiatan ekstrakurikuler
disekolah maka dapat dikemukakan prinsip-prinsip kegiatan ekstrakurikuler.
prinsip kegiatan ekstrakurikuler adalah sebagai berikut:
a. Semua peserta didik, guru dan personil administrasi sekolah hendaknya
ikut serta dalam usaha meningkatkan program.
b. Kerjasama dalam team adalah fundamental.
c. Perbuatan untuk partisipasi hendaknya dibatasi.
d. Proses lebih penting dari pada hasil.
e. Program hendaknya memperhitungkan kebutuhan khusus sekolah.

36

Aktivitas Belajar Siswa


a. Pengertian Aktivitas Belajar Peserta didik
Aktivitas

belajar

merupakan

suatu

kegiatan

yang

dilakukan

untuk

menghasilkan perubhan pengetahuan-pengetahua, nilai-nilai sikap, dan


keterampilan pada siswa sebgai latihan yang dilaksanakan secara sengaja.
b. Jenis Aktivitas Belajar Peserta didik
Berdasarkan pengetahuan tentang prinsip-prinsip diatas, diharapkan kepada
guru untuk dapat mengembangkan aktivitas peserta didik. Diatas jenis-jenis
aktivitas yang dimaksud dapat digolongkan menjadi:
1) Visual Activities, yaitu segala kegiatan yang berhubungan dengan
aktivitas peserta didik dalam melihat, mengamat, dan memperhatikan.
2) Oral Activities, yaitu aktivitas yang berhubungan dengan kemampuan
peserta didik dalam mengucapkan, melafazkan, dan berfikir.
3) Listening Aktivities, aktivitas yang berhubungan dengan kemampuan
peserta didik dalam berkonsentrasi menyimak pelajaran.
4) Motor Activities, yakni segala keterampilan jasmani peserta didik untuk
mengekspresikan bakat yang dimilikinya.

4. Perbedaan Kegiatan Ekstrakurikuler dan Kegiatan Kurikuler


Kegiatan

ektrakurikuler

berbeda

dengan

kegiatan

kurikuler

(intrakurikuler). Perbedaan keduanya ini dapat Dilihat dari beberapa aspek,


antara lain (a) sifat kegiatan; (b) waktu pelaksanaan; (c) sasaran dan tujuan
program; (d) teknis pelaksanaan dan; (e) evaluasi dan criteria keberhasilan.
Berikut

ini

akan

kita

bahas

satu

persatu.

a. Sifat kegiatan
Bila dilihat dari sifat kegiatan, kegitan kurikuler merupakan kegiatan yang
wajib diikuti oleh setiap peserta didik. Kegiatan kurikuler bersifat mengikat.
Program kurikuler berisi berbagai kemampuan dasar dan kemampuan
minimal yang harus dimiliki peserta didik di suatu tingkat sekolah (lembaga
pendidikan). Oleh karenanya maka keberhasilan pendidikan ditentukan oleh
pencapaian

peserta

didik

pada

tujuan

kegiatan

kurikuler

ini.

37

Sebaliknya, kegiatan ektrakurikuler lebih bersifat sebagai kegiatan penunjang


untuk mencapai program kegiatan kurikuler serta untuk mencapai tujuan
pendidikan yang lebih luas. Sebagai kegiatan penunjang, maka kegiatan
ekstrakurikuler sifatnya lebih luwes dan tidak terlalu mengikat. Keikutsertaan
peserta didik dalam kegiatan ekstrakurikuler yang diprogramkan lebih
bergantung pada bakat, minat, dan kebutuhan peserta didik itu sendiri.

b. waktu pelaksanaan
Kalau ditinjau dari waktu pelaksanaan, waktu untuk kegiatan kurikuler pasti
dan tetap, dilaksanakan sekolah secara terus-menerus setiap hari sesuai
dengan kalender akademik. Sedangkan waktu pelaksanaan kegiatan
ekstrakurikuler sangat bergantung pada sekolah yang bersangkutan, lebih
bersifat

fleksibel

dan

dinamis.

c. sasaran dan tujuan program


Sebagai kegiatan inti persekolahan yang wajib diikuti oleh seluruh peserta
didik, kegiatan kurikuler memiliki sasaran dan tujuan yang berbeda dengan
kegiatan ekstrakurikuler. Kegiatan kurikuler berhubungan dengan kegiatan
untuk menumbuhkan kemampuan akademik peserta didik, sementara
kegiatan ekstrakurikuler lebih menumbuhkan pengembangan aspek-aspek
lain seperti pengembangan minat, bakat, kepribadian, dan kemampuan
sebagai makhluk sosial, disamping tentu saja, sebagai pembantu pencapaian
tujuan

kegiatan

kurikuler.

d. teknis pelaksanaan
Teknis pelaksanaan kegiatan kurikuler, sebagai kegiatan inti persekolahan,
sangatlah ketat dan teratur, dengan struktur program yang pasti sesuai
kalender akademik. Kegiatan kurikuler berada di bawah tanggungjawab guru
bidang studi atau guru kelas.Sementara itu kegiatan ekstrakurikuler,
penanggung jawabnya dapat guru kelas, guru bidang studi yang mungkin
lebih bersifat team work, sesuai dengan keahlian para guru tersebut untuk

38

bidang-bidang tertentu. Bahkan tak jarang sekolah mempekerjakan tenaga


dari luar untuk melaksanakan kegiatan ekstrakurikuler, di mana tenaga luar
tersebut memiliki keahlian-keahlian khusus yang diprogramkan pada
kegiatan

ekstrakurikuler.

e. evaluasi dan kriteria keberhasilan


Keberhasilan kegiatan kurikuler ditentukan oleh keberhasilan peserta didik
dalam menguasai kompetensi yang sesuai dengan kurikulum yang
diberlakukan oleh sekolah. Evaluasi keberhasilan pencapaian ditentukan
dengan

menggunakan

tes.

Pada

kegiatan

ekstrakurikuler,

kriteria

keberhasilan lebih ditentukan oleh proses dan keikutsertaan dalam kegiatan


itu. Analisis dan evaluasi keberhasilan dilakukan secara kualitatif.

5. Perencanaan Program Ekstrakurikuler


Program kegiatan

ekstrakurikuler pada

prinsipnya

didasarkan pada

kebijakan yang berlaku dan kemampuan sekolah, kemampuan para orang


tua/masyarakat dan kondisi lingkungan sekolah.
Sekolah dapat mengembangkan alternatif program kegiatan ekstrakurikuler,
melalui cara:
a. Alternatif -1 Top-Down : sekolah menyediakan/menyelenggarakan
program kegiatan ekstrakurikuler dalam bentuk paket-paket (jenis-jenis
kegiatan) yang diperkirakan dibutuhkan peserta didik.
b. Alternatif -2 Bottom-Up : sekolah mengakomodasikan keragaman potensi,
keinginan, minat, bakat, motivasi dan kemampuan seorang atau
kelompok peserta didik untuk kemudian menetapkan/menyelenggarakan
program kegiatan ekstrakurikuler.
c. Alternatif -3: Variasi dari alternatif-1 dan alternatif-2.
Alternatif

manapun

hendaknya

di

pertimbangkan

tenaga,

biaya,

sumber/bahan/fasilitas. Sekolah sebaiknya melakukan penelusuran atau


seleksi atas potensi, keinginan, minat, bakat, motivasi dan kemampuan
peserta didik sebagaimana dipertimbangkan adanya quota atas peserta

39

untuk

setiap

jenis

kegiatan

ekstrakurikuler

yang

ditawarkan/akan

diselenggarakan. Seleksi dapat ditempuh melalui suatu test, kuesioner,


wawancara/penawaran tertentu sekaligus dimaksudkan untuk mengetahui
kelompok

peserta didik yang

karena

berbagai

hal

tidak

dapat

melanjutkan studi sehingga perlu mendapat perhatian khusus dalam


layanan program kegiatan ekstrakurikuler.
Selanjutnya sekolah melakukan pengelompokkan peserta didik dengan
jumlah

tertentu

(sesuai

quota)

yang

dipandang

layak

mengikuti

satu/beberapa jenis kegiatan ekstrakurikuler yang akan diselenggarakan.


Sebagaimana jumlah peserta telah ditetapkan, suatu perencanaan kegiatan
ekstrakurikuler hendaknya menetapkan tujuan yang jelas untuk setiap jenis
program kegiatan ekstrakurikuler yang disediakan sejalan pula dengan visi
sekolah yang telah ditetapkan.
Melalui penetapan tujuan dan jenis kegiatan serta peserta didik (sebagai
sasaran) yang ditetapkan, perencanaan hendaknya menetapkan rencana
strategi pelaksanaan kegiatan ekstrakurikuler. Dengan struktur organisasi
sekolah yang ada, rencana strategi pelaksanaan hendaknya menjelaskan
siapa yang bertanggung jawab, baik terhadap keseluruhan program kegiatan
ekstrakurikuler ataupun terhadap jenis kegiatan ekstrakurikuler tertentu yang
akan dilaksanakan. Perencanaan strategi ini mencakup pula, perencanaan
waktu, tempat, fasilitas/sumber/bahan, jaringan/tenaga lainnya, dan besarnya
alokasi dan sumber biaya.
Contoh Perencanaan Program Kerja Ekstrakurikuler
Salah satu wadah pembinaan peserta didik di sekolah adalah kegiatan
ekstrakurikuler.

Kegiatan-kegiatan

yang

diadakan

dalam

program

ekstrakurikuler didasari atas tujuan dari pada kurikulum sekolah. Melalui


kegiatan ekstrakurikuler yang beragam peserta didik dapat mengembangkan
bakat,

minat

dan

kemampuannya.

Namun seperti kegiatan formal lainnya, ektrakurikuler yang berada di bawah


naungan suatu badan dan instansi ataupun bentuk lainnya. Dalam hal ini
adalah kegiatan ektarkurikuler yang berada dalam ruang lingkup Sekolah

40

,maka suatu kegiatan ektrakurikuler memerlukan Rencana Program Kerja


yang akan di jadikan acuan para anggotanya untuk menjalankan kegiatankegiatan.
Salah satu contoh Rencana Program Kerja Ektrakurikuler dalam bentuk
kegiatan

Sepak

Bola

yang

berada

di

salah

satu

sekolah

CONTOH RENCANA PROGRAM KERJA EKSTRAKURIKULER SEPAK


BOLA

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. PengertianKegiatan ekstrakurikuler adalah kegiatan yang berada di luar


program yang tertulis di kurikulum dan umumnya pihak sekolah menyediakan
waktu satu hari untuk pelaksanaan kegiatan ini. Kegiatan ekstrakurikuler
sangat berguna untuk pengembangan hobi, minat dan bakat peserta didik
pada hal tertentu. Di sisi lain, pelaksanaan kegiatan ini merupakan suatu
bentuk perhatian sekolah pada peserta didik agar melakukan kegiatan yang
lebih positif.
Para peserta didik SMA/SMK adalah anak yang sedang dalam masa
perailihan dari pribadi seorang anak menuju pribadi yang lebih dewasa,
mereka cenderung menjauh dari orang tua dan lebih percaya pada teman,
mempunyai energi yang besar sehingga mereka tampak lebih emosional.
Kecenderungan lain adalah mereka berkelompok dengan teman yang
memiliki kesukaan yang sama.
Dengan adanya kegiatan ekstrakurikuler pada setiap sekolah di harapkan
dapat menjadi wadah untuk penyaluran energi peserta didik dan jenis
kegiatanpun sangat beragam baik itu seputar olah raga, kesenian,
keterampilan ataupun pengetahuan.

1.2.Maksud dan Tujuan

41

Berkaitan dengan hal tersebut di atas kami dari pengurus Ekstrakurikuler


Sepak Bola bermaksud untuk menetapkan sasaran serta langkah-langkah
dalam mewujudkan kegiatan bidang olah raga Sepak Bola sebagai wadah
penyaluran bakat, hobi dan keterampilan dalam bidang olah raga bela diri
karate serta melatih mentalitas serta kedisiplinan diri. Tujuan dari rencana
program kerja kegiatan ini adalah sebagai acuan pelaksanaan kegiatan
ekstrakurikuler dalam bidang olah raga sepak bola.

BAB II NAMA, TARGET DAN JADWAL KEGIATAN

2. 1. Nama Kegiatan
Nama kegiatan yang telah berjalan adalah Sepak Bola.
2. 2. Target Kegiatan
Target dari kegiatan ini adalah peserta didik kelas X s.d. XII atau pelajar
lainnya dan umum.
2.3. Jadwal Kegiatan
Kegiatan latihan yang telah berjalan adalah dua kali dalam satu minggu yaitu
pada hari Selasa dan Sabtu jam 15.30 WIB berlokasi di Stadion Kota

BAB III
RENCANA PROGRAM KERJA

3. 1. Rencana Program kerja Jangka Pendek dan Menengah


Setelah berjalan sekian lama ekstrakurikuler sepak bola hingga saat ini
masih tetap berjalan, ini berkat adanya kerja sama antara sekolah, guru,
pengurus sepak bola serta pihak-pihak terkait yang mendukung kegiatan
ekstarkurikuler sepak bola.

3.1.1. Adapun rencana kegiatan jangka pendek dan menengah ini meliputi:
a. Memperkenalkan dan mempertunjukkan ekstrakurikuler sepak bola
Kepada seluruh masyarakat sekolah.

42

b. Mengajak dan merekrut peserta didik untuk ikut serta dalam kegiatan
ekstrakurikuler sepak bola
c. Mampu menunjukkan sebagai ekstrakurikuler sepak bola yang di minati
oleh Peserta didik
d. Sebagai wadah penyalur minat, bakat dan hobi bagi peserta didik
e. Melakukan latihan rutin sesuai dengan jadwal yang telah di tentukan.
Selain itu sebagai salah satu cabang olah raga prestasi di harapkan
dapatmemunculkan bibit-bibit Atlit baru dalam bidang olah raga sepak bola.

3.1.2. Rencana Program Kerja Jangka Panjang


Dalam program jangka panjang ini di rencanakan akan melanjutkan programprogram yang belum terlaksana pada periode sebelumnya dan yang akan di
laksanakan pada periode saat ini, hal itu di susun dalam bentuk program
sebagai berikut:
a. Melanjutkan program yang belum terselesaikan pada periode sebelumnya.
b. Melanjutkan program-program yang berkesinambungan, di antaranya :
c. Melaksanakan kegiatan latihan gabungan yang di laksanakan per
tiga bulan (triwulan) atau per 6 bulan (semester) dengan jadwal dan waktu
yang akan di tentukan kemudian.
d. Melaksanakan kegiatan sepak bola guna memperkenalkan kegiatan
ektrakurikuler kepada para siswa/siswi baru.
e. Melaksanakan kegiatan-kegiatan tambahan yang berguna untuk
memperkokoh tali persaudaraan dan silatuhrahmi antara anggota sepak bola
atau dari anggota kegiatan ekstrakurikuler lain dan juga kegiatan-kegiatan
yang berkenaan dengan pengembangan diri.
f. Bekerja sama dengan ranting-ranting sepak bola lain dalam rangka studi
banding untuk melihat sejauh mana perkembangan para peserta didik selama
menjalani masa latihan.
g. Mengikuti pertandingan-pertandingan, antar pelajar atau yang di
selenggarakan oleh organisasi persepakbolaan daerah atau nasional

43

Adapun anggaran dana yang akan di ajukan untuk pelaksanaan kegiatankegiatan program kerja tersebut terlampir pada halaman berikutnya.

BAB IV
PENUTUP
Demikianlah gambaran rencana program kerja ini kami susun dengan harapan
akan menjadi acuan dalam melaksanakan langkah-langkah kegiatan
ekstrakurikuler sepak bola, sehingga perkembangan kegiatan ini akan lebih
jelas dan terarah dalam pencapaian tujuan. Dengan di sertai bantuan oleh
pihak-pihak yang terkait, baik secara langsung maupun tidak langsung
semoga rencana kegiatan ini akan dapat terlaksana dengan baik dan tentu
saja hasil akhirnya akan mencapai tujuan yang telah di tentukan serta dapat
memberikan manfaat bagi kita semua.

5. Pembinaan Kegiatan Ekstrakurikuler


Melalui pelaksanaan kegiatan Ekstrakurikuler akan dapat terlihat keunggulan
dari masing-masing kegiatan yang dilaksanakan seperti :
a.

Kegiatan Pembinaan Ketaqwaan terhadap Tuhan YME, seperti

melaksanakan peribadahan seperti yang diisyariatkan, memperingati harihari besar dalam agamanya, melaksanakan perbuatan amanah sesuai
dengan norma agamanya, membina toleransi kehidupan antar umat,
mengadakan lomba yang bernuansa agama dan mengadakan kegiatan seni
yang bernuansa agama.

Dengan demikian akan terbinanya kualitas

keimanan, kesadaran dan ketaqwaan terehadap Tuhan YME, kerukunan


antar umat dalam usaha memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa

44

Gambar.2.2. Kegiatan Pondok Ramadhan

. b. Jenis-jenis kegiatan dari Pembinaan Kehidupan bernuansa dan bernegara


seperti melaksanakan upacara bendera tiap hari Senin dan hari-hari besar
nasional lainnya, melaksanakan bakti sosial, melaksanakan lomba karya tulis,
menghayati dan mampu menyanyikan lagu-lagu nasional.

Hasil yang

diharapkan dari peserta didik adalah agar mereka memiliki jiwa patroitisme
yang tinggi dan mempertebal rasa cinta tanah air, meningkatkan semangat
kebangsaan dan memiliki sikap bertanggung jawab terhadap bangsa dan
negara, semangat persatuan dan kesatuan bangsa.

Gambar.2.3. Pembinaan Kehidupan Berbangsa

c.Jenis-jenis kegiatan pembinaan pendidikan pendahuluan bela negara yaitu


melaksanakan tata tertib sekolah, melaksanakan baris berbaris, mempelajari
dan menghayati sejarah perjungan bangsa dan melaksanakan wisata, pecinta

45

alam dan kelestarian lingkungan. Hal ini akan mendorong peserta didik agar
memiliki tekad, sikap dan tindakan yang teratur, terpadu dan berlanjut dalam
menumbuh kembangkan kecintaan kepada tanah air, kesadaran berbangsa
dan bernegara, dan rela berkorban.
d.Kegiatan-kegiatan kepribadian dan budi pekerti luhur seperti membuktikan dan
meningkatkan

kesadaran

rela

berkorban

dengan jalan

melaksanakan

perbuatan amal untuk meringankan beban dan penderitaan orang lain,


meningkatkan sifat hormat peserta didik terhadap orang tua, guru, baik di
sekolah maupun di lingkungan masyarakat. Hasilnya yang diharapkan agar
peserta didik memiliki kepribadian yang mantap dan mandiri, memiliki budi
pekerti luhur sesuai norma dan nilai yang berlaku, memiliki rasa tanggung
jawab kemasyarakatan, dan kesetiakawanan yang tinggi.
e.Kegiatan-kegiatan pembinaan-pembinaan berorganisasi, pendidikan politik dan
kepemimpinan seperti memantapkan dan mengembangkan peran serta
peserta didik
membentuk

dalam OSIS sesuai dengan kedudukan masing-masing,


kelompok

belajar,

melaksanakan

latihan

kepemimpinan,

mengadakan forum diskusi ilmiah, mengadakan media komunikasi OSIS


(bulletin,madding), mengorganisasikan suatu pementasan dan atau bazar.
Hasil yang diharapkan agar peserta didik mampu berorganisasi, memimpin
dan dipimpin, bekerjasama, menguasai tata cara berdiskusi, dan memiliki
keterampilan mengatur dan mengorganisasikan kegiatan, rajin berkreasi
dalam bidang ilmiah, gemar membaa dan menulis, menghargai pendapat
orang lain, dan tidak memeksakan kehendak, serta menghargai dan
melaksanakan keputusan bersama.
f. Kegiatan-kegaitan pembinaan keterampilan dan kemampuan berwiraswasta
seperti meningkatkan keterampilan dan menciptakan sesuatu yang berguna,
meningkatkan keterampilan dibidang teknik, elektronika, dan sebagainya,
meningkatkan

46

usaha-usaha

keterampilan

tangan,

meningkatkan

penyelenggaraan perpustakaan madrasah, melaksanakan praktek kerja nyata,


kerja lapangan. Hasil yang diharapkan agar peserta didik memiliki sikap
kewiraswastaan, dinamis, kreatif, mandiri dan percaya diri.
g. Kegiatan-kegiatan pembinaan kesegaran jasmani dan daya kreasi adalah
meningkatkan kesadaran hidup sehat dilingkungan madrasah, rumah dan
lingkungan

(masyarakat),

melaksanakan

mellaksanakan

pemeliharaan

keindahan,

usaha

kesehatan

penghijauan

dan

madrasah,
kebersihan

madrasah, menyelenggarakan kantin sekolah, meningkatkan kesehatan


mental,

melaksanakan

pencegahan

penggunaan

narkooba,

menyelenggarakan lomba berbagai macam loahraga, mengembangkan kreasi


seni. Hasil yang diharapkan agar peserta didik memiliki daya tangkal dan
ketahanan terhadap pengaruh buruk lingkungan serta meningkatkan daya
kreasi yang positif.
h.Kegiatan-kegiatan pembinaan persepsi, apreasiasi dan kreasi seni adalah
mengembangkan wawasan dan keterampilan peserta didik dibidang seni
suara,

tari,

seni

rupa

dan

kerajinan,

drama,

music

dan

fotografi,

menyelenggarakan sanggar macam-macam seni, meningkatakan daya cita


seni dan mementaskan mamamerkan hasil/karya seni. Hasil yang diharapkan
agar peserta didik dapat mengisi waktu luang dengan berbagai kegatan,
mempunyai wawasan dan keterampilan dibidang seni, mampu memelihara
dan menghargai seni dan budaya nasional.
Dalam pelaksanaan pembinaan ekstrakurikuler dapat menghasilkan sebagai
berikut :
a.

Pengembangan,

yaitu

fungsi

kegiatan

ekstrakurikuler

untuk

mengembangkan kemampuan dan kreatifitas peserta didik sesuai dengan


potensi, bakat dan minat mereka.
b. Sosial, yaitu fungsi kegiatan ekstrakurikuler untuk mengembangkan
kemampuan dan rasa tanggung jawab sosial peserta didik

47

c. Rekreatif, yaitu fungsi kegiatan ekstrakurikuler untuk mengembangkan


suasana rileks menggembirakan dan menyenangkan bagi peserta didik untuk
menunjang proses perkembangan
d.

Persiapan

Karir,

yaitu

fungsi

kegiatan

ekstrakurikuler

untuk

mengembangkan kesiapan karir peserta didik.

D. Aktivitas Pembelajaran
a. Apa saja yang sudah saudara lakukan berkaitan dengan materi kegiatan
belajar ini ?
b. Pengalaman baru apa, yang saudara peroleh dari materi ajar kegiatan
belajar ini ?
c. Apa saja yang telah saudara lakukan yang ada hubungannya dengan materi
kegiatan ini tetapi belum ditulis dimateri ini ?
d. Manfaat apa saja yang saudara dapatkan dari materi kegiatan ini ? Aspek
menarik apa yang anda temukan dari materi ajar kegiatan belajar ini?

E. Latihan/Tugas
Lakukan tugas yang ada dibawah ini sesuai dengan langkah-langkahnya
1. Bentuk kelas menjadi 4 kelompok (@ 6 8 orang / kelompok)
2. Diskusikan strategi yang dilakukan oleh guru jika dalam mengajar
menghadapi peserta didik yang memiliki berbagai macam potensi peserta
didik
3. Presentasikan hasil diskusi di depan kelas!
4. Perbaiki hasil diskusi berdasarkan masukan pada saat presentasi !
5. Kumpulkan hasil perbaikan pada fasilitator !

48

F. Rangkuman
Ekstrakurikuler adalah wadah pembentuk karakter peserta didik dalam
lingkungan sekolahyang bertujuan untuk mengembangkan jiwa kepemimpinan
dan kemampuan sosial melalui berbagai aktivitas, baik yang terkait langsung
maupun tidak langsung dengan materi kurikulum . Kegiatan ini menjadi salah
satu unsur penting dalam membangun kepribadian peserta didik.
Peserta didik yang aktif dan berani menyampaikan pendapat identik dengan
peserta didik

yang memiliki prestasi belajar lebih baik dibandingkan teman-

teman lain yang yang pasif. Peserta didik yang aktif dapat menyerap ilmu
dengan baik dan berani mengutarakan hal-hal yang belum mereka pahami
sehingga ketika mereka menemui masalah maka mereka akan segera
menanyakan permasalahan itu kepada guru. Sedangkan siswa yang cenderung
pasif mereka lebih lama menyerap ilmu karena mereka tidak berani
mengutarakan apa yang belum mereka pahami, sehingga mereka tidak berani
bertanya ketika mereka mengalami kesulitan, sehingga disini jelas perbedaan
antara peserta didik yang aktif dan pasif.
Sekolah dapat mengembangkan alternatif program kegiatan ekstrakurikuler,
melalui cara:
a. Alternatif -1 Top-Down : sekolah menyediakan/menyelenggarakan program
kegiatan ekstrakurikuler dalam bentuk paket-paket (jenis-jenis kegiatan) yang
diperkirakan dibutuhkan peserta didik.
b. Alternatif -2 Bottom-Up : sekolah mengakomodasikan keragaman potensi,
keinginan, minat, bakat, motivasi dan kemampuan seorang atau kelompok
peserta didik untuk kemudian menetapkan/menyelenggarakan program kegiatan
ekstrakurikuler.
c. Alternatif -3: Variasi dari alternatif-1 dan alternatif-2.
Seleksi

dapat

ditempuh

melalui

suatu

test,

wawancara/penawaran tertentu sekaligus dimaksudkan untuk

kuesioner,
mengetahui

kelompok peserta didik yang karena berbagai hal tidak dapat melanjutkan

49

studi sehingga perlu mendapat perhatian khusus dalam layanan program


kegiatan ekstrakurikuler.
Selanjutnya sekolah melakukan pengelompokkan peserta didik dengan jumlah
tertentu (sesuai quota) yang dipandang layak mengikuti satu/beberapa jenis
kegiatan ekstrakurikuler yang akan diselenggarakan. Sebagaimana jumlah
peserta telah ditetapkan, suatu perencanaan kegiatan ekstrakurikuler hendaknya
menetapkan

tujuan

yang

jelas

untuk

setiap

jenis

program

kegiatan

ekstrakurikuler yang disediakan sejalan pula dengan visi sekolah yang telah
ditetapkan.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Pilihlah jawaban pada soal dibawah ini dengan cara memberikan tanda
silang pada huruf A, B, C atau D pada jawaban yang paling tepat !
1.Kegiatan ekstrakurikuler adalah .
A. kegiatan di luar jam pelajaran biasa dan pada waktu libur sekolah yang
dilakukan baik di sekolah ataupun di luar sekolah
B. kegiatan di luar jam pelajaran biasa dan pada waktu libur sekolah yang
dilakukan baik di sekolah ataupun di luar sekolah
C. kegiatan di luar jam pelajaran biasa dan pada waktu libur sekolah yang
dilakukan baik di sekolah ataupun di luar sekolah
D. kegiatan di luar jam pelajaran biasa dan pada waktu libur sekolah yang
dilakukan baik di sekolah ataupun di luar sekolah

2. Tujuan program ekstrakurikuler adalah .


A. untuk memperdalam dan memperluas sikap peserta didik, mengenal
hubungan antar kegiatan, menyalurkan bakat dan minat, serta melengkapi
upaya pembinaan manusia seutuhnya
B. untuk memperdalam dan memperluas keterampilan peserta didik, mengenal
hubungan antar berbagai mata pelajaran, menyalurkan kompetensi, serta
melengkapi upaya pembinaan manusia seutuhnya

50

C. untuk memperdalam dan memperluas pengetahuan peserta didik,


mengenal hubungan antar berbagai mata pelajaran, menyalurkan bakat dan
minat, serta melengkapi upaya pembinaan manusia seutuhnya
D. untuk meningkatkan pengetahuan pendidikan ekstrakurikuler, mengenal
hubungan antar peserta didik, menyalurkan bakat dan minat, serta
melengkapi upaya pembinaan manusia seutuhnya

3. Tingkat keberhasilan yang dicapai dari suatu kegiatan atau usaha yang dapat
memberikan kepuasan emosional, dan dapat diukur dengan alat atau tes
tertentu adalah .
A. prestasi kerja
B. prestasi belajar
C. kinerja
D. kompetensi
4. Prinsip kegiatan ekstrakurikuler adalah .
A. semua peserta didik, dan guru ikut serta dalam usaha meningkatkan
program, serta kerjasama dalam team
B. semua peserta didik, personil administrasi sekolah ikut serta dalam usaha
meningkatkan kompetensi, dan kerjasama dalam team
C. semua peserta didik, guru dan personil administrasi sekolah ikut serta
dalam usaha meningkatkan sikap,pengetahuan dan keterampilan
D. semua peserta didik, guru dan personil administrasi sekolah ikut serta
dalam usaha meningkatkan program, dan kerjasama dalam team

5. Sekolah menyediakan/menyelenggarakan program kegiatan ekstrakurikuler


dalam bentuk paket-paket (jenis-jenis kegiatan) yang diperkirakan dibutuhkan
peserta didik adalah alternative program melalui cara .
A. Alternative 1 Top down
B. Alternative 2 Bottom-Up
C. Alternative 3 Variasi dari alternatif-1 dan alternatif-2
51

D. Alternative 4 Variasi dari alternatif-2 dan alternatif-3

6. Melaksanakan upacara bendera tiap hari Senin dan hari-hari besar nasional
lainnya, melaksanakan bakti sosial, melaksanakan lomba karya tulis,
menghayati dan mampu menyanyikan lagu-lagu nasional adalah jenis kegiatan
ekstrakurikuler .
A. pembinaan keagamaan.
B. pembinaan Kehidupan bernuansa dan bernegara.
C. pembinaan ketaqwaan terhadap Tuhan YME.
D. kegiatan pembinaan pendidikan pendahuluan bela negara

7.

Meningkatkan

kesadaran

rela

berkorban

dengan jalan

melaksanakan

perbuatan amal untuk meringankan beban dan penderitaan orang lain,


meningkatkan sifat hormat siswa terhadap orang tua, guru, baik di madrasah
maupun di lingkungan masyarakat adalah jenis kegiatan ekstrakurikuler ..
A. kegiatan pembinaan pendidikan pendahuluan bela negara,
B. pembinaan ketaqwaan terhadap Tuhan YME.
C. kegiatan kepribadian dan budi pekerti luhur
D. pembinaan Kehidupan bernuansa dan bernegara.

8. Melaksanakan tata tertib sekolah, melaksanakan baris berbaris, mempelajari


dan menghayati sejarah perjuangan bangsa dan melaksanakan wisata peserta
didik , pecinta alam dan kelestarian lingkungan adalah jenis kegiatan
ekstrakurikuler
A.

kegiatan pembinaan pendidikan pendahuluan bela negara,

B.

pembinaan ketaqwaan terhadap Tuhan YME.

C.

kegiatan kepribadian dan budi pekerti luhur

D.

pembinaan Kehidupan bernuansa dan bernegara.

52

9. Melaksanakan peribadahan seperti yang diisyariatkan, memperingati hari-hari


besar dalam agamanya, melaksanakan perbuatan amanah sesuai dengan
norma agamanya, membina toleransi kehidupan antar umat, mengadakan
lomba yang bernuansa agama dan mengadakan kegiatan seni yang
bernuansa agama adalah jenis kegiatan ekstrakurikuler .
A. kegiatan pembinaan pendidikan pendahuluan bela negara
B. pembinaan ketaqwaan terhadap Tuhan YME.
C. kegiatan kepribadian dan budi pekerti luhur
D. pembinaan Kehidupan bernuansa dan bernegara

10. Meningkatkan keterampilan dan menciptakan sesuatu yang berguna,


meningkatkan keterampilan dibidang teknik, elektronika, dan sebagainya,
meningkatkan

usaha-usaha

keterampilan

tangan,

meningkatkan

penyelenggaraan perpustakaan madrasah, melaksanakan praktek kerja


nyata, kerja lapangan adalah jenis kegiatan ekstrakurikuler .
A. kegatan pembinaan keterampilan dan kemampuan berwiraswasta
B. pembinaan Kehidupan bernuansa dan bernegara
C. kegiatan pembinaan pendidikan pendahuluan bela Negara
D. kegiatan kepribadian dan budi pekerti luhur

53

Kegiatan Pembelajaran 3:
Pelaksanaan Kegiatan Ekstrakurikuler Berdasarkan
Potensi Peserta Didik
A. Tujuan
Menyediakan berbagai kegiatan pembelajaran untuk mengaktualisasikan potensi
peserta didik, termasuk kreativitasnya

B. Indikator Pencapaian Kompetensi

Melaksanakan Program hasil seleksi, sesuai kondisi sekolah dan peraturan


yang berlaku

Melaksanakan Pembinaan potensi kecerdasan atau bakat akademik


dilaksanakan sesuai program

C. Uraian Materi
1. Jenis kegiatan Ekstrakurikuler
Kegiatan ekstrakurikuler dapat berbentuk;
a. Krida, meliputi Kepramukaan, Latihan Dasar Kepemimpinan Siswa
(LDKS), Palang Merah Remaja (PMR), Pasukan Pengibar Bendera
Pusaka (PASKIBRAKA)

Gambar.3.1. Kegiatan PASKIBRAKA.

54

b. Karya

ilmiah,

meliputi

Kegiatan

Ilmiah Remaja

(KIR),

kegiatan

penguasaan keilmuan dan kemampuan akademik, penelitian.


c. Latihan/lomba keberbakatan/prestasi, meliputi pengembangan bakat
olah raga, seni dan budaya, cinta alam, jurnalistik, teater, keagamaan
d. Seminar, lokakarya, dan pameran/bazar, dengan substansi antara lain
karir, pendidikan, kesehatan, perlindungan HAM, keagamaan, seni
budaya
Selanjutnya menurut Depdikbud (1987:27) kegiatan ekstrakurikuler dibagi
menjadi dua jenis yaitu:
a) Kegiatan yang bersifat sesaat, misalnya: karyawisata, bakti sosial.
b) Kegiatan yang bersifat kelanjutan, misalnya: pramuka , PMR, dan
sebagainya

2. Format kegiatan Ekstrakurikuler


Format kegiatan ekstrakurikuler dapat berbentuk sebagai berikut;
a. Individual, yaitu format kegiatan ekstrakurikuler yang diikuti peserta didik
secara perorangan.
b. Kelompok, yaitu format kegiatan ekstrakurikuler yang diikuti oleh
kelompok-kelompok peserta didik.
c. Klasikal, yaitu kegiatan ekstrakurikuler yang diikuti peserta didik dalam
satu kelas.
d. Gabungan, yaitu format kegiatan ekstrakurikuler yang diikuti peserta didik
antar kelas/antar sekolah/madrasah.
e. Lapangan, yaitu kegiatan ekstrakurikuler dapat dilakukan dalam format
yang diikuti oleh seorang atau sejumlah peserta didik melalui
kegiatan di luar sekolah atau kegiatan lapangan.

3. Keterlibatan Peserta didik dalam kegiatan Ekstrakurikuler


Keaktifan dan keterlibatan peserta didik dalam suatu organisasi atau
kegiatan yang diikutinya merupakan gambaran perkembangan sosial peserta

55

didik tersebut. Roni Nasrudin (2010: 18), menjelaskan bahwa karakteristik


peserta didik yang mengikuti kelompok/karakteristik peserta didik

aktifis

sekurang-kurangnya memiliki hal-hal berikut ini.


a. Keikutsertaan atau keterlibatan pada salah satu organisasi dalam hal ini
adalah salah satu unit kegiatan ekstrakurikuler.
b. Adanya peranan peserta didik dalam kegiatan ekstrakurikuler, meliputi
posisi mereka dalam struktur berorganisasi dan tanggung jawab serta
loyalitas terhadap kegiatan.
c. Adanya tujuan yang jelas dalam kegiatan ekstrakurikuler, baik tujuan yang
bersifat kepentingan pribadi, sosial maupun akademis.
d. Adanya manfaat yang mereka rasakan dari kegiatan yang mereka ikuti,
baik manfaat yang bersifat pribadi, sosial maupun akademis.
e. Adanya dukungan dalam keikutsertaan peserta didik pada kegiatan yang
mereka dikuti, baik itu dukungan diri sendiri, guru, maupun teman.
f. Adanya prestasi yang pernah diraih.
Kegiatan ekstrakurikuler berbeda-beda sifatnya, ada yang bersifat sesaat
dan ada pula yang berkelanjutan. Kegiatan yang bersifat sesaat seperti
karyawisata dan bakti sosial, itu hanya dilakukan pada waktu sesaat dan
alokasi waktu yang terbatas sesuai dengan kebutuhan, sedangkan yang
sifatnya berkelanjutan maksudnya kegiatan itu tidak hanya untuk hari itu saja,
melainkan kegiatan tersebut telah diprogramkan sedemikian rupa sehingga
dapat diikuti terus sampai selesai kegiatan sekolah.
Kegiatan

ekstrakurikuler

yang

dapat

dijadikan

sebagai

tempat

mengembangkan minat dan bakat peserta didik. Kegiatan ekstrakurikuler


antara lain: PMR, Pramuka, Pecinta Alam, Volly, OSIS, dan Robotika. Melalui
kegiatan ekstrakurikuler ini, peserta didik banyak mendapatkan prestasi yang
membanggakan baik ditingkat regional maupun nasional.

56

D. Aktivitas Pembelajaran
Diskusikan sejumlah pertanyaan di bawah ini.
a. Apa saja yang sudah saudara lakukan berkaitan dengan materi kegiatan
belajar ini ?
b. Pengalaman baru apa, yang saudara peroleh dari materi ajar kegiatan
belajar ini ?
c. Apa saja yang telah saudara lakukan yang ada hubungannya dengan materi
kegiatan ini tetapi belum ditulis dimateri ini ?
d. Manfaat apa saja yang saudara dapatkan dari materi kegiatan ini ? Aspek
menarik apa yang anda temukan dari materi ajar kegiatan belajar ini?

E. Latihan/Tugas
Diskusikan dalam kelompok (Waktu : 15 menit )
Bagaimana merencanakan program kegiatan ekstrakurikuler dan strategi yang
digunakan berdasarkan potensi peserta didik ?

F. Rangkuman
Kegiatan ekstrakurikuler di sekolah ikut andil dalam meningkatkan prestasi
dalam belajar. Kegiatan ekstrakurikuler bukan termasuk materi pelajaran yang
terpisah dari materi pelajaran lainnya, penyampaian materi pelajaran dapat
dilaksanakan di sela-sela kegiatan ekstrakurikuler dilaksanakan, mengingat
kegiatan tersebut merupakan bagian penting dari kurikulum sekolah. Kegiatan
ekstrakurikuler dapat dijadikan wadah untuk peserta didik menampung minat dan
bakatnya.
Kegiatan

ekstrakurikuler

berfungsi

untuk

mendukung

perkembangan

personal peserta didik melalui perluasan minat, pengembangan potensi, dan


pemberian

kesempatan

untuk

pembentukan

karakter

dan

pelatihan

kepemimpinan.
Mengembangkan kemampuan dan rasa tanggung jawab sosial peserta
didik. Kompetensi sosial dikembangkan dengan memberikan kesempatan

57

kepada

peserta didik

untuk memperluas pengalaman sosial, praktek

keterampilan sosial, dan internalisasi nilai moral dan nilai social.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Petunjuk:
1. Bacalah dengan seksama soal berikut ini
2. Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang paling benar
Soal :
1. Kegiatan pendidikan diluar mata pelajaran dan pelayanan konseling yang
merupakan wahana pengembangan pribadi peserta didik melalui berbagai
aktifitas sesuai dengan kebutuhan, potensi, bakat, dan minat mereka baik
yang terkait langsung maupun tidak langsung dengan materi kurikulum
sebagai bagian tak terpisahkan dari tujuan dan untuk menunjang pencapaian
tujuan pendidikan di seluruh lembaga pendidikan adalah .
A.

jalur kegiatan ekstrakurikuler

B.

jalur kegiatan intrakurikuler

C.

jalur kegiatan kokurikuler

D.

jalur kegiatan intra dan ekstrakurlkuler

2. Kegiatan ekstra kurikuler yang diikuti peserta didik dalam satu kelas adalah
.
A.

bentuk program kegiatan ekstrakurikuler individual

B.

bentuk program kegiatan ekstrakurikuler kelompok

C.

bentuk program kegiatan ekstrakurikuler klasikal

D.

bentuk program kegiatan ekstrakurikuler gabungan

58

3. Kegiatan ekstra kurikuler yang diikuti seorang atau sejumlah peserta didik
melalui kegiatan diluar kelas atau dilapangan adalah .
A. bentuk program kegiatan ekstrakurikuler gabungan
B. bentuk program kegiatan ekstrakurikuler klasikal
C. bentuk program kegiatan ekstrakurikuler kelompok
D. bentuk program kegiatan ekstrakurikuler lapangan

4. Jenis kegiatan ekstrakurikuler meliputi kepramukaan, Pelatihan Dasar


Kepemimpinan Siswa (LDKS), Kursus Kader Dawah (KKD), Palang Merah
Remaja (PMR), Pasukan Pengibar Bendera (PASKIBRAKA) adalah .
A.

karya ilmiah

B.

penelitian

C.

seminar/lokakarya

D.

krida

5. Pembinaan kesiswaan memiliki tujuan .


A.

mengembangkan keterampilan peserta didik secara optimal dan


terpadu yang meliputi bakat, minat, dan kreativitas

B.

mengembangkan potensi peserta didik secara optimal dan terpadu


yang meliputi bakat, minat, dan kreativitas

C.

mengembangkan sikap peserta didik secara optimal dan terpadu yang


meliputi bakat, minat, dan kreativitas

D.

mengembangkan pengetahuan peserta didik secara optimal dan


terpadu yang meliputi bakat, minat, dan kreativitas

6. Kegiatan

ekstrakurikuler

berfungsi

untuk

mendukung

perkembangan

personal peserta didik melalui perluasan minat, pengembangan potensi, dan


pemberian

kesempatan

untuk

pembentukan

karakter

dan

pelatihan

kepemimpinan adalah .
A. kegiatan ekstrakurikuler fungsi pengembangan
59

B. kegiatan ekstrakurikuler fungsi sosial


C. kegiatan ekstrakurikuler fungsi pembinaan
D. kegiatan ekstrakurikuler fungsi rekreatif

7.

Kegiatan

ekstrakurikuler

dilakukan

dalam

suasana

rileks,

menggembirakan, dan menyenangkan sehingga menunjang proses


perkembangan peserta didik adalah .
A.

kegiatan ekstrakurikuler fungsi sosial

B.

kegiatan ekstrakurikuler fungsi pengembangan

C.

kegiatan ekstrakurikuler fungsi rekreatif

D.

kegiatan ekstrakurikuler fungsi pembinaan

8. PMR, Pramuka, Pecinta Alam, Volly, OSIS, dan Robotika adalah sebagai
tempat peserta didik mengembangkan .
A. kegiatan

intrakurikuler

yang

dapat

dijadikan

sebagai

tempat

dijadikan

sebagai

tempat

dijadikan

sebagai

tempat

dijadikan

sebagai

tempat

mengembangkan minat dan bakat peserta didik


B. kegiatan

ekstrakurikuler

yang

dapat

meningkatkan keterampilan peserta didik


C. kegiatan

ekstrakurikuler

yang

dapat

meningkatkan kompetensi peserta didik


D. kegiatan

ekstrakurikuler

yang

dapat

mengembangkan minat dan bakat peserta didik

Selamat mengerjakan, semoga sukses

H. Kunci Jawaban
Terlampir

60

Kegiatan Pembelajaran 4:
Evaluasi Program Kegiatan Ekstrakurikuler
A. Tujuan
Peserta

diklat

mampu

mengevaluasi

pelaksanaan

Program

Kegiatan

Ekstrakurikuler

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Mengevaluasi Program pembinaan potensi kecerdasan atau bakat akademik
disusun sesuai hasil seleksi, kondisi sekolah dan peraturan yang berlaku
2. Mengevaluasi

Pembinaan

potensi

kecerdasan

atau

bakat akademik

dilaksanakan sesuai program

C. Uraian Materi
1. Tujuan Evaluasi Kegiatan Ekstrakurikuler
Evaluasi

program

kegiatan

ekstrakurikuler

dimaksudkan

untuk

mengumpulkan data atau informasi mengenai tingkat keberhasilan yang


dicapai peserta didik. Penilaian dapat dilakukan sewaktu-waktu untuk
menetapkan tingkat keberhasilan peserta didik pada tahap-tahap tertentu
dan untuk jangka waktu tertentu berkenaan dengan proses dan hasil
kegiatan ekstrakurikuler.
Evaluasi/Penilaian program ekstrakurikuler menekankan pada penilaian/tes
tindakan yang dapat mengungkapkan tingkat unjuk perilaku belajar/kerja
peserta didik. Penetapan tingkat keberhasilan untuk program ekstrakurikuler
didasarkan atas standar minimal tingkat penguasaan kemampuan yang
disyaratkan dan bersifat individual.
Penilaian secara inklusif mempertimbangkan pembentukan
kepribadian yang terintegrasi, jiwa kemandirian atau kewirausahaan, sikap
dan etos perilaku belajar/kerja dan disiplin peserta didik dalam kegiatankegiatan ekstrakurikuler. Juga, perilaku itu mempertimbangkan kemahiran

61

dalam

pemecahan

strandard

masalah

dan

berkomunikasi;

mempertimbangan

keadilan dan keragaman secara individual bagi setiap peserta

didik; dan mempertimbangkan tingkat partisipasi aktif dalam kegiatan


ekstrakurikuler yang dilakukan.
Penilaian dilakukan dengan memandang bobot yang sama baik terhadap
proses dan hasil akhir dari setiap kegiatan ekstrakurikuler yang dilakukan.
Penilaian melalui pemberian tugas secara bervariasi dan dinamis akan
mendorong tumbuhnya rasa tanggung jawab yang tinggi.
Ujian kemampuan atau tingkat kemahiran yang telah dicapai peserta didik
dan sertifikasi, dilakukan secara bersama sehingga dapat dipercaya dan
dipertanggungjawabkan.
Evaluasi kinerja program ekstrakurikuler merupakan kegiatan lebih lanjut dari
kegiatan pengukuran kinerja dan pengembangan indikator kinerja; oleh
karena itu dalam melakukan evaluasi kinerja harus berpedoman pada ukuran
ukuran dan indikator yang telah disepakati dan ditetapkan. Evaluasi kinerja
program ekstrakurikuler juga merupakan suatu proses umpan balik atas
kinerja masa lalu yang berguna untuk meningkatkan produktivitas dimasa
datang, sebagai

suatu proses yang berkelanjutan, evaluasi kinerja

menyediakan informasi mengenai kinerja dalam hubungannya terhadap


tujuan dan sasaran.
Evaluasi kinerja juga merupakan suatu proses umpan balik atas kinerjamasa
lalu

yang

berguna

untuk

meningkatkan

produktivitas

di

masa

mendatang.Sebagai suatu proses yang berkelanjutan, evaluasi kinerja


menyediakan informasitentang kinerja dalam hubungan terhadap tujuan dan
sasaran
Pengukuran kegiatan ekstra ini bertujuan memperoleh nilai capaian kinerja
masing-masing kegitan. Nilai capaian kinerja masing-masing kegiatan akan
dijumlahkan dan diberi bobot untuk memperoleh nilai capaian akhir program
ekstrakurikuler yang akan dievaluasi.

62

2. Pelaksanaan dan Evaluasi Kegiatan Ekstra Kurikuler


2.1. Pelaksanaan
Peserta didik harus mengikuti program ekstrakurikuler wajib (kecuali
bagi

yang

terkendala),dan

dapat

mengikuti

suatu

program

ekstrakurikuler pilihan baik yang terkait maupun yang tidak terkait


dengan suatu mata pelajaran di satuan pendidikan tempatnya belajar.
Penjadwalan waktu kegiatan ekstrakurikuler sudah harus dirancang
pada awal tahun atau semester dan di bawah bimbingan kepala
sekolah atau wakil kepala sekolah bidang kurikulum dan peserta
didik. Jadwal waktu kegiatan ekstrakurikuler diatur sedemikian rupa
sehingga tidak menghambat pelaksanaan kegiatan kurikuler atau
dapat menyebabkan gangguan bagi peserta didik dalam mengikuti
kegiatan kurikuler.
a. Kegiatan

ekstrakurikuler

yang

bersifat

rutin,

spontan

dan

keteladanan dilaksanakan secara langsung oleh guru konselor dan


tenaga kependidikan disekolah/madrasah.
b. Kegiatan ekstrakurikuler yang terprogram dilaksanakan sesuai
dengan sasaran, substansi, jenis kegiatan, waktu, tempat dan
pelaksanaan sebagaimana telah direncanakan.
2.2. Penilaian
Penilaian perlu diberikan terhadap kinerja peserta didik dalam kegiatan
ekstrakurikuler. Kriteria keberhasilan lebih ditentukan oleh proses dan
keikutsertaan peserta didik dalam kegiatan ekstrakurikuler yang
dipilihnya. Penilaian dilakukan secara kualitatif dan dilaporkan kepada
pimpinan sekolah/madrasah dan pemangku kepentingan lainnya oleh
penanggung jawab kegiatan.
Peserta didik diwajibkan untuk mendapatkan nilai memuaskan pada
kegiatan ekstrakurikuler wajib pada setiap semester. Nilai yang
diperoleh

pada

kegiatan

ekstrakurikuler

wajib

Kepramukaan

berpengaruh terhadap kenaikan kelas peserta didik. Nilai di bawah


memuaskan dalam dua semester atau satu tahun memberikan sanksi

63

bahwa peserta didik tersebut harus mengikuti program khusus yang


diselenggarakan bagi mereka.
Persyaratan demikian tidak dikenakan bagi peserta didik yang
mengikuti

program

ekstrakurikuler

pilihan.

Meskipun

demikian,

penilaian tetap diberikan dan dinyatakan dalam buku rapor. Penilaian


didasarkan atas keikutsertaan dan prestasi peserta didik dalam suatu
kegiatan ekstrakurikuler yang diikuti. Hanya nilai memuaskan atau di
atasnya yang dicantumkan dalam buku rapor.
Satuan pendidikan dapat dan perlu memberikan penghargaan kepada
peserta didik yang memiliki prestasi

sangat

memuaskan atau

cemerlang dalam satu kegiatan ekstrakurikuler wajib atau pilihan.


Penghargaan tersebut diberikan untuk pelaksanaan kegiatan dalam
satu kurun waktu akademik tertentu; misalnya pada setiap akhir
semester,

akhir

menyelesaikan

tahun,
seluruh

atau

pada

program

waktu

peserta

pembelajarannya.

didik

telah

Penghargaan

tersebut memiliki arti sebagai suatu sikap menghargai prestasi


seseorang. Kebiasaan satuan pendidikan memberikan penghargaan
terhadap prestasi baik akan menjadi bagian dari diri peserta didik
setelah mereka menyelesaikan pendidikannya.

3. Pelaporan Kegiatan Ekstrakurikuler


Sekolah hendaknya membuat laporan, baik laporan untuk keseluruhan
program

kegiatan

ekstrakurikuler

ekstrakurikuler

ataupun

dan

untuk

pertanggungjawaban

setiap

jenis

keuangan

kegiatan

yang

telah

dialokasikan/digunakan untuk kegiatan yang dimaksudkan.


Untuk laporan kegiatan, hendaknya dibuat format yang sederhana tetapi
cukup komprehensif dan mudah dipahami, misalnya

mencakup: kata

pengantar, daftar isi, latar belakang, pengertian dari jenis kegiatan


ekstrakurikuler,

tujuan,

sasaran,

hasil

yang

diharapkan;

penyelenggaraan kegiatan yang meliputi persyaratan peserta, bentuk dan


materi kegiatan, organisasi penyelenggaraan,

64

jadwal dan mekanisme

pelaksanaan, bentuk penghargaan, hasil yang diperoleh, kesulitan yang


dijumpai dan usaha mengatasi kesulitan itu, kesimpulan keseluruhan dan
saran-saran yang diajukan, serta lampiran-lampiran yang diperlukan.

D. Aktivitas Pembelajaran
a. Apa saja yang sudah saudara lakukan berkaitan dengan materi kegiatan
belajar ini ?
b. Pengalaman baru apa, yang saudara peroleh dari materi ajar kegiatan
belajar ini ?
c. Apa saja yang telah saudara lakukan yang ada hubungannya dengan materi
kegiatan ini tetapi belum ditulis dimateri ini ?
d. Manfaat apa saja yang saudara dapatkan dari materi kegiatan ini ?
e. Aspek menarik apa yang anda temukan dari materi ajar kegiatan belajar ini?

E. Latihan/Tugas
Kegiatan Individu !
Rencanakan program evaluasi pelaksanaan program ekstrakurikuler kegiatan
fungsi lapangan
Hasilnya serahkan kepada fasilitator.

F. Rangkuman
Kegiatan ekstrakurikuler yang diadakan disekolah merupakan salah satu
komponen penting dalam dunia pendidikan untuk membantu pengembangan
peserta didik sesuai dengan kebutuhan, potensi, bakat dan minat mereka. Dan
juga, Ekstrakurikuler merupakan kegiatan yang baik dan penting karena
memberikan nilai tambah bagi para siswa dan dapat menjadi barometer
perkembangan/kemajuan sekolah yang sering kali diamati oleh orangtua peserta
didik maupun masyarakat dengan adanya kegiatan ekstra tersebut diharapkan
suasana sekolah menjadi lebih hidup.

65

Evaluasi program kegiatan ekstrakurikuler dimaksudkan untuk mengumpulkan


data atau informasi mengenai tingkat keberhasilan yang dicapai peserta didik.
Penilaian

dapat

dilakukan

sewaktu-waktu

untuk

menetapkan

tingkat

keberhasilan peserta didik pada tahap-tahap tertentu dan untuk jangka waktu
tertentu berkenaan dengan proses dan hasil kegiatan ekstrakurikuler.
Penilaian program ekstrakurikuler menekankan pada penilaian/tes tindakan
yang dapat mengungkapkan tingkat unjuk perilaku belajar/kerja peserta didik.
Penetapan tingkat keberhasilan untuk program ekstrakurikuler didasarkan atas
standar minimal tingkat penguasaan kemampuan yang disyaratkan dan bersifat
individual.
Sekolah hendaknya membuat laporan, baik laporan untuk keseluruhan program
kegiatan ekstrakurikuler dan untuk setiap jenis kegiatan ekstrakurikuler ataupun
pertanggungjawab keuangan yang telah dialokasikan/digunakan untuk kegiatan
yang dimaksudkan.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Petunjuk:
1. Bacalah dengan seksama soal berikut ini
2. Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang paling benar
Soal :
1. Tujuan evaluasi bagi peserta didik ..
A. mengetahui apakah hasil pekerjaannya memuaskan atau tidak
B. mengetahui apakah hasil kegiatannya memuaskan atau tidak
C. mengetahui apakah hasil kinerjanya memuaskan atau tidak
D. mengetahui apakah hasil belajarnya memuaskan atau tidak
2. Guru mempunyai cara untuk megadakan seleksi bagi calon peserta didik,
kegiatan untuk memilih peserta didik naik tidaknya ke tingkat lanjut, adalah
fungsi evaluasi ..
A. penempatan
B. diagnostik
C. selektif

66

D. keberhasilan
3. Tujuan evaluasi kegiatan ekstrakurikuler adalah
A. untuk mengumpulkan data atau informasi mengenai tingkat keberhasilan
yang dicapai peserta didik
B. untuk menyeleksi data atau informasi mengenai tingkat keberhasilan yang
dicapai peserta didik
C. untuk mengidentifikasi data atau informasi mengenai tingkat keberhasilan
yang dicapai peserta didik
D. untuk menganalisis data atau informasi mengenai tingkat keberhasilan
yang dicapai peserta didik
4. Pengukuran kegiatan ekstra ini bertujuan untuk .
A. memperoleh nilai capaian kegiatan masing-masing kegiatan
B. memperoleh nilai capaian keterampilan masing-masing kegiatan
C. memperoleh nilai capaian pengetahuan masing-masing kegiatan
D. memperoleh nilai capaian kinerja masing-masing kegiatan
5. Penilaian kegiatan ekstrakurikuler dilakukan untuk mengetahui
A. kriteria kegiatan proses dan keikutsertaan peserta didik dalam kegiatan
ekstrakurikuler yang dipilihnya
B. kriteria keberhasilan proses dan keikutsertaan peserta didik dalam kegiatan
ekstrakurikuler yang dipilihnya
C. kriteria penilaian proses dan keikutsertaan peserta didik dalam kegiatan
ekstrakurikuler yang dipilihnya
D. kriteria pelaksanaan proses dan keikutsertaan peserta didik dalam kegiatan
ekstrakurikuler yang dipilihnya

Selamat mengerjakan, semoga sukses

H. Kunci Jawaban
Terlampir

67

PENUTUP
A. Simpulan
Kegiatan pembelajaran modul ini memberikan informasi tentang pemahaman
identifikasi potensi peserta didik, perencanaan

kegiatan ekstrakurikuler,

pelaksanaan kegiatan ekstrakurikuler dan evaluasi

kegiatan ekstrakurikuler.

Dalam modul ini memberikan informasi kepada guru harus memiliki kemampuan
mendesain program, menguasai materi pelajaran, mampu menciptakan kondisi
kelas yang kondusif, terampil memanfaatkan media dan memilih sumber,
memahami cara atau metode yang digunakan sesuai kebutuhan dari potensi
peserta didik.
Ekstrakurikuler adalah wadah pembentuk karakter peserta didik dalam
lingkungan sekolahyang bertujuan untuk mengembangkan jiwa kepemimpinan
dan kemampuan sosial melalui berbagai aktivitas, baik yang terkait langsung
maupun tidak langsung dengan materi kurikulum . Kegiatan ini menjadi salah
satu unsur penting dalam membangun kepribadian peserta didik.
Peserta didik yang aktif dan berani menyampaikan pendapat identik dengan
peserta didik

yang memiliki prestasi belajar lebih baik dibandingkan teman-

teman lain yang yang pasif. Peserta didik yang aktif dapat menyerap ilmu
dengan baik dan berani mengutarakan hal-hal yang belum mereka pahami
sehingga ketika mereka menemui masalah maka mereka akan segera
menanyakan permasalahan itu kepada guru. Sedangkan peserta didik yang
cenderung pasif mereka lebih lama menyerap ilmu karena mereka tidak berani
mengutarakan apa yang belum mereka pahami, sehingga mereka tidak berani
bertanya ketika mereka mengalami kesulitan, sehingga disini jelas perbedaan
antara peserta didik yang aktif dan pasif.
Kegiatan ekstrakurikuler di sekolah ikut andil dalam meningkatkan prestasi
dalam belajar. Kegiatan ekstrakurikuler bukan termasuk materi pelajaran yang
terpisah dari materi pelajaran lainnya, penyampaian materi pelajaran dapat
dilaksanakan di sela-sela kegiatan ekstrakurikuler dilaksanakan, mengingat

68

kegiatan tersebut merupakan bagian penting dari kurikulum sekolah. Kegiatan


ekstrakurikuler dapat dijadikan wadah untuk peserta didik menampung minat dan
bakatnya.
Evaluasi

program

kegiatan

ekstrakurikuler

dimaksudkan

untuk

mengumpulkan data atau informasi mengenai tingkat keberhasilan yang dicapai


peserta didik. Penilaian dapat dilakukan sewaktu-waktu untuk menetapkan
tingkat keberhasilan peserta didik pada tahap-tahap tertentu dan untuk jangka
waktu tertentu berkenaan dengan proses dan hasil kegiatan ekstrakurikuler.
Demikian uraian tentang kegiatan pengembangan potensi peserta didik yang
berkaitan dengan kegiatan ekstrakurilkuler di sekolah.

B. Tindak Lanjut
Peserta dinyatakan berhasil dalam mempelajari modul ini apabila telah mampu
menjawab soal-soal evaluasi / latihan dalam modul ini, tanpa melihat atau
membuka materi dengan nilai minimal 80. Bagi yang belum mencapai nilai
minimal 80 diharapkan untuk lebih giat mendalami lagi sehingga dapat
memperoleh nilai minimal 80

69

DAFTAR PUSTAKA
Asnawi,2009. Psikologi perkembangan,.Jakarta, PT. Rineka cipta
Bobbi Deporter & Hernacky, Mike, 2004. Quantum Learning, Jakarta: Kaifa
B. Uno, Hamzah. 2009. Perencanaan Pembelajaran. Jakarta: PT. Bumi Aksara.
Bahri Djamarah, 2002. Psikologi Belajar. Jakarta, CV Rineka Cipta.
Bloom,1956, Taxonomi of Learning Domains. New York:David Mc Kay Co Inc
Chaplin, 1982. Theories of Development, 2Rev Ed, Prentice-Hall.
Djali, 2008. Psikologi Pendidikan. Jakarta. Bumi Aksara
DePorter, dkk. (2000). Quantum teaching: Mempraktikkan quantum learning di
ruang-ruang kelas. PT. Mizan Pustaka: Bandung.
Dimyati dan Mudjiono. 2006. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Rineka Cipta.
Gordon Dryden & Jeannette Vos. (1999). Revolusi belajar: The learning revolution.
Bandung: Kafia
Dinata. 2005. Belajar dan Pembelajaran, Jakarta : Rineka Cipta.
Goleman, Daniel,2000. Working With Emotional Intelligence (terjemahan). Jakarta:
PT. Gramedia Pustaka Utama
Hardiwardoyo,1990. Perkembangan Peserta Didik. Jakarta: Rineka Cipta.
Hurlock,1999. Psikologi Perkembangan. Yogyakarta: Gajah mada University Press
Jim Barret & Geoff Williams. Tes Bakat Anda. Cetakan IV, Terjemahan Oleh Tito
Ananta Darwis, Rasyid. Jakarta : Penerbit gaya Media Pratama.2000 Munzert

70

Kartono,1986.Membangun Sekolah Efektif.Yogyakarta: Hikayat Publishing


Konsultan Ahli : Indri Savitri, Kepala Divisi Klinik dan Layanan Masyarakat LPTUI
,Psikolog,Salemba, Jakarta
Lukmanul Hakim, 2010. Perencanaan Pembelajaran, Bandung, CV Wacana Prima
Muhibbin syah, 2003. Psikologi belajar. Jakarta. PT. Raja Grafinda Persada
Modul Psikologi Perkembangan, Universitas Negeri Jakarta, 2004
Mulyasa, E. 2009. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Bandung: PT. Remaja
Rosdakarya.
Masitoh, dkk. 2005. Strategi Pembelajaran. Jakarta: Univrsitas Terbuka.
Munadi, Yudhi. 2008. Media Pembelajaran. Jakarta: Gaung Persada (GP) Perss.
Nana Sudjana dan Ahmad Rivai, Teknologi Pengajaran, Cetakan keempat,
Penerbit Sinar Baru Algensindo, Bandung, 2003
Nana Syaodih.S. 2005. Landasan Psikologi Proses Pendidikan. Bandung. Remaja
Rosdakarya.
Nashar, 2004. Peranan Motivasi dan Kemampuan Awal Dalam Kegiatan
Pembelajaran. Jakarta. Delia Press
Nasir,2002, A Sahilun, Peranan Pendidikan Agama Terhadap Pemecahan Problem
Remaja. Jakarta: Kalam Mulia
Purwanto, 1985.Perkembangan Peserta Didik. Jakarta:PT.Rineka Cipta
Richard I. Arends, Learning To Teach, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, 2008
Sagala. 2010. Belajar dan Pembelajaran. Bandung: Prospect.

71

Slameto. (1988). Belajar dan Faktor-faktor yang mempengaruhinya. Jakarta: Bina


Aksar
Suryosubroto B, 1997,Proses Belajar Mengajar di Sekolah. Jakarta: Rineka Cipta,
Syah, 2003. Analisis Pembelajaran dan Indentifikasi Perilaku serta karakteristik
Siswa. Jakarta:PT.Gramedia
Winda Gunarti. 2008. Guru dan Anak Didik dalam Ineraksi Edukatif. Jakarta:
Rineka Cipta
Yusuf,2004.Mengembangkan Bakat dan Minat. Jakarta :PT.Gramedia

72

GLOSARIUM
Berfikir asosiatif adalah berfikir dengan cara mengasosiasikan sesuatu dengan
lainnya

Communication (komunikasi dengan orang lain), yaitu berlatih mengirim pesan


dengan menggunakan kata saya, belajar untuk tidak menyalahkan
orang lain dan belajar menjadi pendengar yang baik

Evaluasi program kegiatan ekstrakurikuler adalah untuk mengumpulkan data


atau informasi mengenai tingkat keberhasilan yang dicapai peserta
didik

Group dynamic (dinamika kelompok), yaitu

membangun kerja sama, belajar

menjadi pemimpin dan belajar menjadi pengikut yang baik.

Inhibisi adalah upaya pengurangan atau pencegahan timbulnya suatu respon


tertentu karena ada proses respon lain yang sedang berlangsung

Potensi adalah

kemampuan yang dimiliki setiap pribadi (individu) yang

mempunyai kemungkinan untuk dikembangkan sehingga dapat


berprestasi

Potensi peserta didik adalahkapasitas atau kemampuan dan karakteristik / sifat


individu yang berhubungan dengan sumber daya manusia yang
memiliki

kemungkinan

dikembangkan

dan

atau

menunjang

pengembangan potensi lain

Kegiatan ekstrakurikuler adalah kegiatan di luar jam pelajaran biasa dan pada
waktu libur sekolah yang dilakukan baik di sekolah ataupun di luar
sekolah
73

Kegitan kurikuler yaitu merupakan kegiatan yang wajib diikuti oleh setiap siswa

Pengembangan, yaitu fungsi kegiatan ekstrakurikuler untuk mengembangkan


kemampuan dan kreatifitas peserta didik sesuai dengan potensi,
bakat dan minat mereka.

Sosial, yaitu fungsi kegiatan ekstrakurikuler untuk mengembangkan kemampuan


dan rasa tanggung jawab sosial peserta didik

Persiapan Karir, yaitu fungsi kegiatan ekstrakurikuler untuk mengembangkan


kesiapan karir peserta didik.

Rekreatif, yaitu fungsi kegiatan ekstrakurikuler untuk mengembangkan suasana


rileks menggembirakan dan menyenangkan bagi peserta didik untuk
menunjang proses perkembangan

Tingkat intelegensi adalah tingkat kecerdasan yang berbeda antara satu individu
dengan individu lainnya

Potensi fisik adalah kondisi kesehatan fisik dan keberfungsian anggota tubuh
diperoleh melalui pemeriksaan medis yang dilakukan oleh tenaga
medis dan observasi perilaku dalam mengikuti aktivitas pembelajaran
oleh guru

Kreaktifitas adalah menenukan susesuatu dari yang belum ada menjadi ada

Inovasi adalah mengembangkan konsep atau barang yang sudah ada menjadi
ditambah sesua asesoris

74

Kecerdasan emosi adalah merupakan tahapan yang harus dilalui seseorang


sebelum mencapai kecerdasan spiritual

Intelligensi adalah kemampuan untuk mengarahkan fikiran atau tindakan,


kemampuan untuk mengubah arah tindakan bila tindakan tersebut
dilaksanakan, dan kemampuan untuk mengeritik diri sendiri atau
melakukan autocriticsm

Emosi adalah suatu perasaan (afek) yang mendorong individu untuk merespon
atau bertingkah laku terhadap stimulus, baik yang berasal dari dalam
maupun dari luar dirinya

Faktor Fisik adalah

dalam penyelenggaraan pendidikan, perlu diperhatikan

sarana dan prasarana yang ada jangan sampai menimbulkan


gangguan pada peserta didik. Misalnya: tempat didik yang kurang
sesuai, ruangan yang gelap dan terlalu sempit yang dapat
menimbulkan gangguan kesehatan

Faktor Psikososial adalah perkembangan emosi peserta didik sengat erat


kaitannya dengan faktor-faktor: perubahan jasmani, perubahan dalam
hubungannya dengan orang tua, perubahan dalam hubungannya
dalam teman-teman, perubahan pandangan luar (dunia luar) dan
perubahan dalam hubungannya dengan sekolah

Faktor Sosial-Kulture adalah faktor problem yang dialaminya peserta didik, yang
berakibat mereka melepaskan diri dari orang tua dan mengarahkan
perhatiannya pada lingkuan di luar keluarganya untuk bergabung
dengan teman sekebudayaannya, guru dan sebagainya. Lingkungan
teman memegang peranan dalam kehidupan remaja.

75

Faktor akademis adalah jumlah peserta didik yang dihadapi di dalam kelas, rasio
guru dan peserta didik menentukan kesuksesan belajar. Di samping
itu, indeks prestasi, tingkat inteligensi peserta didik juga tidak kalah
penting.

Faktor Sosial adalah hubungan kedekatan sesama siswa dan keadaan ekonomi
peserta didik itu sendiri mempengaruhi pribadi peserta didik tersebut

Strategi Pembelajaran adalah suatu cara yang digunakan untuk menyampaikan


materi pembelajaran didasarkan pada pengetahuan, keterampilan
dan sikap awal peserta didik

Self awareness yaitu, ketrampilan ini diberikan dengan membahas kata-kata yang
berkaitan dengan perasaan, hubungan antara pikiran dan perasaan di
satu sisi dengan reaksi di pihak lain, peranan pikiran atau perasaan
dalam bereaksi

Managing feeling yaitu memonitor perasaan (self talk atau gumaman) seseorang
untuk menangkap perasaan perasaan negative, belajar menyadari
timbulnya perasaan tertentu misalnya sakit hati yang membuat
seseorang menjadi marah

Self concept yaitu membangun kepekaan terhadap identitas diri yang kuat dan
untuk mengembangkan menerima dan menghargai diri sendiri.

Handling stress (penanganan stress), adalah melakukan kegiatan relaksasi,


senam pernafasan, berimajinasi secara terarah atau berolah raga

Perilaku adalah kegiatan atau aktivitas manusia, baik yang dapat diamati
langsung maupun yang tidak dapat diamati secara langsung

76

Keterampilan adalah kegiatan yang berhubungan dengan urat- urat syaraf dan
otot-otot (neuromuscular) yang lazimnya tampak dalam kegiatan
jasmaniah seperti menulis, mengetik, olah raga, dan sebagainya

77

LAMPIRAN

KUNCI JAWABAN Materi POKOK 1. : Identifikasi Potensi Peserta Didik

78

SOAL NO :

JAWABAN

1.

2.

3.

4.

5.

10

KUNCI JAWABAN Materi POKOK 2. : Perencanaan Kegiatan


Ekstrakurikuler

SOAL NO :

JAWABAN

SOAL NO

JAWABAN

1.

2.

3.

4.

5.

10

KUNCI JAWABAN Materi POKOK 3. : Pelaksanaan Kegiatan Ekstrakurikuler


SOAL NO

JAWABAN

SOAL NO

JAWABAN

1.

5.

2.

6.

3.

7.

4.

8.

79

KUNCI JAWABAN Materi POKOK 4. : Evaluasi Kegiatan Ekstrakurikuler

80

SOAL NO

JAWABAN

1.

2.

3.

4.

5.

MODUL
GURU PEMBELAJAR

Mata Pelajaran
Teknologi Informasi Komunikasi
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)

Kelompok Kompetensi B

Penulis : Harman, S.Pd., M.Pd.

Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan


Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan
Tahun 2015

HALAMAN PERANCIS

Penulis:
1. Harman, S.Pd., M.Pd. [085242603151],
Emai: -----

Penelaah:
1.

Faisal, S.Pd., M.Eng. [085255155394],


Email: faisalnajamuddin@@gmail.com

2.

Yopi Sopian, S.T., M.Pd. [081323325437]


Email : yopivedca@gmail.com

Ilustrator :
1. Faizal Reza Nurzeha., A.Md [085242177945]
Email : faizalrezanurzeha@gmail.com

Copyright 2016
Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidikan Tenaga
Kependidikan Bidang Kelautan Perikanan Teknologi Informasi dan
Komunikasi.
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang
Dilarang mengkopi sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk
kepentingan komersial tanpa izin tertulis dari Kementrian Pendidikan
Kebudayaan.

ii

KATA SAMBUTAN
Peran guru profesional dalam proses pembelajaran sangat penting sebagai kunci
keberhasilan belajar siswa. Guru profesional adalah guru yang kopeten membangun
proses pembelajaran yang baik sehingga dapat menghasilkan pendidikan yang
berkualitas. Hal ini tersebut menjadikan guru sebagai komponen yang menjadi fokus
perhatian pemerintah pusat maupun pemerintah daerah dalam peningkatan mutu
pendidikan terutama menyangkut kopetensi guru.
Pengembangan profesionalitas guru melalui program Guru Pembelajar (GP)
merupakan upaya peningkatan kompetensi untuk semua guru. Sejalan dengan hal
tersebut, pemetaan kopetensi guru telah dilakukan melalui uji kompetensi guru (UKG)
untuk kompetensi pedagogik dan profesional pada akhir tahun 2015. Hasil UKG
menunjukan peta kekuatan dan kelemahan kompetensi guru dalam penguasaan
pengetahuan. Peta kompetensi guru tersebut dikelompokan menjadi 10 (sepuluh)
kelompok kompetensi. Tindak lanjut pelaksanaan UKG diwujudkan dalam bentuk
pelatihan guru paska UKG melalui program Guru Pembelajar. Tujuannya untuk
meningkatkan kompetensi guru sebagai agen perubahaan dan sumber belajar utama
bagi peserta didik. Program Guru Pembelajar dilaksanakan melalui pola tatap muka,
daring (online) dan campuran (blended) tatap muka dengan online.
Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan
(PPPPTK), Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga
Kependidikan Kelautan Perikanan Teknologi Informasi dan Komunikasi (LP3TK KPTK)
dan Lembaga Pengembangan dan Pemberayaan Kepala Sekolah (LP2KS) merupakan
Unit Pelaksana Teknis di lingkungan Direktorat Jendral Guru dan Tenaga
Kependidikan yang bertanggung jawab dalam mengembangkan perangkat dan
melaksanakan peningkaan kompetensi guru sesuai dengan bidangnya. Adapun
peragkat pembelajaran yang dikembangkan tersebut adalah modul untuk program
Guru Pembelajar (GP) tatap muka dan GP online untuk semua mata pelajaran dan
kelompok kompetensi. Dengan modul ini diharapkan program GP memberikan
sumbangan yang sangat besar dalam peningkatan kualitas kompetensi guru.
Mari kita sukseskan program GP ini untuk mewujudkan Guru Mulia Karena Karya.
Jakarta, Desember 2015
Direktur Jendral
Guru dan Tenaga Kependidikan

Sumarna Surapranata, Ph.D


NIP. 195908011985031002

iii

iv

KATA PENGANTAR

Profesi guru dan tenaga kependidikan harus dihargai dan dikembangkan sebagai
profesi yang bermartabat sebagaimana diamanatkan Undang-Undang Nomor 14
Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Hal ini dikarenakan guru dan tenaga
kependidikan merupakan tenaga profesional yang mempunyai fungsi, peran, dan
kedudukan yang sangat penting dalam mencapai visi pendidikan 2025 yaitu
Menciptakan Insan Indonesia Cerdas dan Kompetitif. Untuk itu guru dan tenaga
kependidikan

yang

profesional

wajib

melakukan

pengembangan

keprofesian

berkelanjutan.
Modul Diklat Guru Pembelajar merupakan petunjuk bagi penyelenggara pelatihan di
dalam melaksakan pengembangan modul yang merupakan salah satu sumber belajar
bagi guru dan tenaga kependidikan. Modul ini disajikan untuk memberikan informasi
tentang penyusunan modul sebagai salah satu bentuk bahan dalam kegiatan
pengembangan keprofesian berkelanjutan bagi guru dan tenaga kependidikan.
Pada kesempatan ini disampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada
berbagai pihak yang telah memberikan kontribusi secara maksimal dalam mewujudkan
modul ini, mudah-mudahan modul ini dapat menjadi acuan dan sumber inspirasi bagi
guru dan semua pihak yang terlibat dalam pelaksanaan penyusunan modul untuk
pengembangan keprofesian berkelanjutan. Kritik dan saran yang membangun sangat
diharapkan untuk menyempurnakan modul ini di masa mendatang.

Makassar, Desember 2015


Kepala

Dr. H. Rusdi, M.Pd.


NIP. 19650430 199103 1 004

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN FRANCIS .............................................................................................................. ii


KATA SAMBUTAN ................................................................................................................iii
KATA PENGANTAR .............................................................................................................. v
DAFTAR ISI ......................................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. xi
DAFTAR TABEL ............................................................................................................... xvii
PENDAHULUAN ................................................................................................................... 1
A.

Latar Belakang .............................................................................................. 1

B.

Tujuan ............................................................................................................ 2

C.

Peta Kompetensi ........................................................................................... 3

D.

Ruang Lingkup .............................................................................................. 4

E.

Saran Cara Penggunaan Modul ................................................................... 4

KEGIATAN ........................................................................................................................ 7
A.

Tujuan ............................................................................................................ 9

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................... 9

C.

Uraian Materi ................................................................................................. 9

D.

Aktivitas Pembelajaran ............................................................................... 17

E.

Latihan/ Kasus /Tugas ................................................................................ 18

F.

Rangkuman ................................................................................................. 19

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................. 19

H.

Kunci Jawaban Tes Formatif ...................................................................... 20

KEGIATAN ...................................................................................................................... 21
A.

Tujuan .......................................................................................................... 23

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................. 23

C.

Uraian Materi ............................................................................................... 23

D.

Aktivitas Pembelajaran ............................................................................... 42

vii

E.

Latihan/ Kasus /Tugas ................................................................................ 43

F.

Rangkuman ................................................................................................. 44

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................. 45

H.

Kunci Jawaban ............................................................................................ 46

KEGIATAN ...................................................................................................................... 47
A.

Tujuan .......................................................................................................... 49

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................. 49

C.

Uraian Materi ............................................................................................... 49

D.

Aktivitas Pembelajaran ............................................................................... 91

E.

Latihan/ Kasus /Tugas ................................................................................ 92

F.

Rangkuman ................................................................................................. 94

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................. 94

H.

Kunci Jawaban ............................................................................................ 95

KEGIATAN ...................................................................................................................... 97
A.

Tujuan .......................................................................................................... 99

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................. 99

C.

Uraian Materi ............................................................................................... 99

D.

Aktivitas Pembelajaran ............................................................................. 132

E.

Latihan/ Kasus /Tugas .............................................................................. 133

F.

Rangkuman ............................................................................................... 134

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................... 135

H.

Kunci Jawaban .......................................................................................... 136

KEGIATAN .................................................................................................................... 137


A.

Tujuan ........................................................................................................ 139

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi ........................................................... 139

C.

Uraian Materi ............................................................................................. 139

D.

Aktivitas Pembelajaran ............................................................................. 146

E.

Latihan/ Kasus /Tugas .............................................................................. 147

F.

Rangkuman ............................................................................................... 148

viii

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................... 148

H.

Kunci Jawaban .......................................................................................... 149

KEGIATAN .................................................................................................................... 151


A.

Tujuan ........................................................................................................ 153

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi ........................................................... 153

C.

Uraian Materi ............................................................................................. 153

D.

Aktivitas Pembelajaran ............................................................................. 163

E.

Latihan/ Kasus /Tugas .............................................................................. 164

F.

Rangkuman ............................................................................................... 165

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................... 165

H.

Kunci Jawaban .......................................................................................... 166

EVALUASI ..................................................................................................................... 167


PENUTUP...................................................................................................................... 175
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................... 177
GLOSARIUM .................................................................................................................. 179

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1. Akses MS Word dari Start >All Programs .............................................. 11


Gambar 2. 2. Akses MS Word shortcut pada desktop ................................................. 11
Gambar 2. 3. Akses MS Word dari Windows Explorer ................................................ 12
Gambar 2. 4. Akses MS Word dari Start > Search programs and files> ...................... 12
Gambar 2. 5. Lingkungan kerja MS Word 2007 .......................................................... 13
Gambar 2. 6. Kursor ................................................................................................... 13
Gambar 2. 7. References ............................................................................................ 15
Gambar 2. 8. Komponen-komponen antarmuka ......................................................... 15
Gambar 2. 9. Status bar.............................................................................................. 16
Gambar 2. 10. Pengukur............................................................................................. 16
Gambar 3. 1. Menu Bar .............................................................................................. 23
Gambar 3. 2. Word Options ........................................................................................ 24
Gambar 3. 3. Font....................................................................................................... 25
Gambar 3. 4. Paragraph ............................................................................................. 25
Gambar 3. 5. Menu Styles .......................................................................................... 26
Gambar 3. 6. Menu Editing ......................................................................................... 26
Gambar 3. 7. Insert ..................................................................................................... 26
Gambar 3. 8. Menu Pages .......................................................................................... 27
Gambar 3. 9. Menu membuat Tabel ........................................................................... 27
Gambar 3. 10. Illustrations .......................................................................................... 28
Gambar 3. 11. Links.................................................................................................... 28
Gambar 3. 12. Header & Footer .................................................................................. 28
Gambar 3. 13. Text ..................................................................................................... 29
Gambar 3. 14. Symbol ................................................................................................ 29
Gambar 3. 15. Themes ............................................................................................... 30
Gambar 3. 16. Page Setup ......................................................................................... 30
Gambar 3. 17. Page Background ................................................................................ 30
Gambar 3. 18. Paragraph ........................................................................................... 31
Gambar 3. 19. Arrange ............................................................................................... 31
Gambar 3. 20. Table of Content .................................................................................. 32
Gambar 3. 21. Footnote .............................................................................................. 32
xi

Gambar 3. 22. Office Button> New ............................................................................. 36


Gambar 3. 23. Form New Document .......................................................................... 37
Gambar 3. 24. Dokumen Baru .................................................................................... 37
Gambar 3. 25. Custumize Quick Access Toolbar ........................................................ 38
Gambar 3. 26. Icon New pada jendela Custumize Quick Access Toolbar ................... 38
Gambar 3. 27. Microsoft word 2007 pada taskbar....................................................... 39
Gambar 3. 28. Office Button> Save ............................................................................ 39
Gambar 3. 29. Jendela Save atau Save As ................................................................ 40
Gambar 3. 30. Office Button> Open ............................................................................ 40
Gambar 3. 31. Jendela Open ...................................................................................... 41
Gambar 3. 32. Office Button> Close ........................................................................... 41
Gambar 3. 33. Aktivitas Pembelajaran ........................................................................ 42
Gambar 4. 1. Ribbon Font........................................................................................... 50
Gambar 4. 2. kotak dialog Font ................................................................................... 50
Gambar 4. 3. Daftar font ............................................................................................. 50
Gambar 4. 4. Pilihan ukuran font ................................................................................ 51
Gambar 4. 5. Berbagai ukuran font ............................................................................. 52
Gambar 4. 6. Berbagai ukuran font ............................................................................. 52
Gambar 4. 7. Berbagai ukuran font ............................................................................. 53
Gambar 4. 8. Hasil Pemformatan dan Penggunaan Efek pada Teks .......................... 53
Gambar 4. 9. Empat macam indent yang terlihat pada penggaris ............................... 54
Gambar 4. 10. Langkah pertama sebelum menggeser indent baris pertama .............. 55
Gambar 4. 11. Keadaan akhir indent baris pertama .................................................... 56
Gambar 4. 12. Keadaan setelah indent baris pertama digeser ke kanan .................... 56
Gambar 4. 13. Efek indent baris pertama pada paragraf baru..................................... 57
Gambar 4. 14. Keadaan setelah hanging indent digeser ke kanan ............................. 57
Gambar 4. 15. Keadaan setelah indent kanan digeser ke kanan ................................ 58
Gambar 4. 16. Hasil setelah right indent digeser ke kiri .............................................. 58
Gambar 4. 17. Hasil pengaturan left indent ................................................................. 59
Gambar 4. 18. Tombol pengatur indent pada formatting toolbar ................................. 59
Gambar 4. 19. Penggunaan tabulasi di dalam dokumen ............................................. 61
Gambar 4. 20. Format Tabulasi .................................................................................. 61
Gambar 4. 21. Jendela Tab ........................................................................................ 64
Gambar 4. 22. Isi tab Page Layout.............................................................................. 65
Gambar 4. 23. Kotak dialog Page Setup ..................................................................... 65

xii

Gambar 4. 24. Pemilihan dilakukan dengan mengeklik jenis kertas ............................ 65


Gambar 4. 25. Margin kiri dan margin kanan .............................................................. 66
Gambar 4. 26. Pilihan untuk kertas ............................................................................. 67
Gambar 4. 27. Kotak dialog Page Setup ..................................................................... 67
Gambar 4. 28. Hasil pengaturan batas-batas halaman ............................................... 68
Gambar 4. 29. Pilihan pada Print ................................................................................ 69
Gambar 4. 30. Hasil Preview ...................................................................................... 69
Gambar 4. 31. Satu halaman per layar ....................................................................... 69
Gambar 4. 32. Kotak dialog Zoom .............................................................................. 70
Gambar 4. 33. Preview satu layar untuk banyak halaman .......................................... 70
Gambar 4. 34. Isi Tab Insert ....................................................................................... 71
Gambar 4. 35. Pilihan untuk header............................................................................ 71
Gambar 4. 36. Hasil Pilihan Pada Header................................................................... 72
Gambar 4. 37. Isian Pada Header............................................................................... 72
Gambar 4. 38. Hasil footer pada blank ........................................................................ 73
Gambar 4. 39. Isian pada Footer ................................................................................ 73
Gambar 4. 40. Pilihan pada Page Number.................................................................. 74
Gambar 4. 41. Tampilan Bottom of Page .................................................................... 74
Gambar 4. 42. Hasil Penyisipan Nomor Halaman ....................................................... 74
Gambar 4. 43. Pilihan untuk Columns ......................................................................... 75
Gambar 4. 44. Tampilan hasil format dengan 3 kolom ................................................ 75
Gambar 4. 45. Pilihan Drop Cap ................................................................................. 76
Gambar 4. 46. Hasil Drop Cap .................................................................................... 76
Gambar 4. 47. Kotak dialog Drop Cap Options ........................................................... 77
Gambar 4. 48. Bentuk In margin pada Drop Cap ........................................................ 77
Gambar 4. 49. Contoh pengenaan bingkai pada paragraf ........................................... 78
Gambar 4. 50. Right Indent ......................................................................................... 78
Gambar 4. 51. Kotak dialog Borders and Shading ...................................................... 79
Gambar 4. 52. Kotak dialog Borders and Shading ...................................................... 79
Gambar 4. 53. Hasil pengaturan bingkai ..................................................................... 80
Gambar 4. 54. Pilihan gambar untuk bingkai .............................................................. 80
Gambar 4. 55. Hasil bingkai ........................................................................................ 81
Gambar 4. 56. Contoh hasil preview bingkai semua halaman ..................................... 81
Gambar 4. 57. Tab Shading ........................................................................................ 82
Gambar 4. 58. Pilihan warna abu-abu ......................................................................... 82

xiii

Gambar 4. 59. Paragraf pertama diarsir ...................................................................... 82


Gambar 4. 60. Kotak dialog Horizontal Line ................................................................ 83
Gambar 4. 61. Pilihan gambar daun ........................................................................... 83
Gambar 4. 62. Garis berbentuk susunan daun............................................................ 84
Gambar 4. 63. Kotak dialog print ................................................................................ 85
Gambar 4. 64. Pilihan jumlah halaman per satu halaman kertas ................................ 87
Gambar 4. 65. Kotak dialog untuk printer Canon ip 2700 ............................................ 88
Gambar 4. 66. Teks yang terseleksi............................................................................ 88
Gambar 4. 67. Kotak dialog print ................................................................................ 89
Gambar 4. 68. Jendela untuk mengontrol cetakan ...................................................... 90
Gambar 5. 1. Tampilan awal Dokumen ..................................................................... 100
Gambar 5. 2. Kotak dialog Insert Table ..................................................................... 100
Gambar 5. 3. Hasil penyisipan table ......................................................................... 101
Gambar 5. 4. Tampilan setelah baris pertama diisi dengan judul kolom .................... 101
Gambar 5. 5. Pemberian warna pada sel .................................................................. 102
Gambar 5. 6. Tampilan setelah teks diisikan pada table ........................................... 102
Gambar 5. 7. Tampilan setelah gambar disisipkan ................................................... 103
Gambar 5. 8. Keadaan setelah semua gambar disisipkan ........................................ 103
Gambar 5. 9. Gambar penunjuk mouse di pembatas kolom...................................... 104
Gambar 5. 10. Tampilan ketika kolom pertama dipersempit...................................... 104
Gambar 5. 11. Tampilan setelah lebar kolom foto dipersempit.................................. 104
Gambar 5. 12. Pilihan pengaturan garis pada tepi tabel............................................ 105
Gambar 5. 13. Benuk table ketika garis ditiadakan ................................................... 105
Gambar 5. 14.Tampilan setelah baris ditambahkan di akhir tabel ............................. 106
Gambar 5. 15. Baris baru disisipkan di bawah baris Ms Power Point ........................ 106
Gambar 5. 16 Pilihan Delete .................................................................................... 107
Gambar 5. 17. Bagian kanan mencantumkan panel Clip Art ..................................... 108
Gambar 5. 18. Clip Organizer ................................................................................... 108
Gambar 5. 19. Daftar koleksi gambar pada Office Collections .................................. 109
Gambar 5. 20. Daftar gambar Sciences .................................................................... 109
Gambar 5. 21. Konfirmasi untuk menyimpan salinan ke clipboard ............................ 109
Gambar 5. 22. Gambar Mikroskop disisipkan ke dokumen ....................................... 110
Gambar 5. 23. Keadaan ketika gambar mikroskop diklik ........................................... 110
Gambar 5. 24. Kotak dialog Insert Picture................................................................. 112
Gambar 5. 25. Tampilan setelah gambar diletakkan di dokumen .............................. 113

xiv

Gambar 5. 26. Isi tab Format .................................................................................... 113


Gambar 5. 27. Pilihan untuk menyajikan gambar ...................................................... 115
Gambar 5. 28. Efek pada gambar akan segera terlihat ketika ................................... 115
Gambar 5. 29. Hasil pengaturan gambar .................................................................. 115
Gambar 5. 30. Pilihan kecerahan gambar ................................................................. 116
Gambar 5. 31. Efek kecerahan gambar segera terlihat ketika ................................... 116
Gambar 5. 32. Hasil pengaturan kecerahan gambar ................................................. 117
Gambar 5. 33. Kursor diletakkan di tempat gambar akan disisipkan ......................... 117
Gambar 5. 34. Hasil penyisipan gambar ................................................................... 118
Gambar 5. 35. Hasil pemindahan gambar................................................................. 118
Gambar 5. 36. Pilihan untuk mengatur letak gambar dalam teks .............................. 119
Gambar 5. 37. Hasil pengaturan Tight ...................................................................... 119
Gambar 5. 38. Hasil peletakan objek bentuk ............................................................. 121
Gambar 5. 39. Hasil pengaturan objek bentuk .......................................................... 121
Gambar 5. 40. Pilihan symbol ................................................................................... 122
Gambar 5. 41. Kotak dialog symbol .......................................................................... 122
Gambar 5. 42. Berbagai model WordArt ................................................................... 123
Gambar 5. 43. Pilihan WordArt ................................................................................. 123
Gambar 5. 44. Tampilan setelah teks diketikkan ....................................................... 124
Gambar 5. 45. Hasil WordArt .................................................................................... 124
Gambar 5. 46. Lintasan tulisan pada WordArt .......................................................... 125
Gambar 5. 47. Contoh SmartArt. Bagian [Text] bisa diisi dengan teks ...................... 125
Gambar 5. 48. Kotak dialog Choose a SmartArt Graphic .......................................... 126
Gambar 5. 49. Contoh penyisipan SmartArt.............................................................. 126
Gambar 5. 50. Pengisian teks untuk gambar ............................................................ 126
Gambar 5. 51. Hasil akhir gambar SmartArt ............................................................. 127
Gambar 5. 52. Jendela Insert Chart .......................................................................... 127
Gambar 5. 53. Grafik dan worksheet untuk menentukan data................................... 128
Gambar 5. 54. Isi worksheet ..................................................................................... 128
Gambar 5. 55. Hasil akhir pembuatan grafik ............................................................. 128
Gambar 5. 56. Tampilan setelah penyisipan Equation .............................................. 129
Gambar 5. 57. Pilihan pada Radicals ........................................................................ 129
Gambar 5. 58. Pilihan pada Fraction......................................................................... 130
Gambar 5. 59. Pilihan pada Subscripts and Superscripts. ........................................ 131

xv

Gambar 6. 1. Tabel data Microsoft Office Excel 2007 yang ditransfer ke dokumen ... 140
Gambar 6. 2. Kotak dialog Paste Special dengan pilihan meletakkan ....................... 142
Gambar 6. 3. Tabel data Microsoft Office Excel 2007 yang....................................... 142
Gambar 6. 4. Kotak dialog Object dengan file buku kerja objek ................................ 143
Gambar 6. 5. Lembar kerja Microsoft Office Excel dari objek tabel yang diedit ......... 144
Gambar 6. 6. Kotak dialog Paste Special dengan pilihan .......................................... 145
Gambar 6. 7. Objek tabel data yang dibuka pada program ....................................... 146
Gambar 7. 1. Tampilan dokumen baru ...................................................................... 154
Gambar 7. 2. Tampilan font ...................................................................................... 154
Gambar 7. 3. Tampilan judul halaman ...................................................................... 155
Gambar 7. 4. Tampilan Page Layout ........................................................................ 155
Gambar 7. 5. Tampilan Page Layout> Paragraph ..................................................... 155
Gambar 7. 6. Tampilan kotak dialog Paragraph ........................................................ 156
Gambar 7. 7. Tampilan kotak dialog Tabs................................................................. 156
Gambar 7. 8. Tampilan pengaturan tab stop position ................................................ 157
Gambar 7. 9. Tampilan pengaturan tab stop position dan Leader ............................. 157
Gambar 7. 10. Tampilan tab stop pada ruler/penggaris ............................................ 157
Gambar 7. 11. Tampilan konten halaman ................................................................. 158
Gambar 7. 12. Tampilan proses pembuatan formulir ................................................ 158
Gambar 7. 13. Tampilan formulir data siswa ............................................................. 159
Gambar 7. 14. Tampilan tab insert ............................................................................ 159
Gambar 7. 15. Cover Page ....................................................................................... 159
Gambar 7. 16. Cover Page> Mod ............................................................................. 160
Gambar 7. 17. Tampilan konten sampul ................................................................... 160
Gambar 7. 18. Tampilan merubah judul cover .......................................................... 160
Gambar 7. 19. Tampilan sampul dan pengeditan tanggal pembuatan ...................... 161
Gambar 7. 20. Tampilan blok seluruh teks ................................................................ 162
Gambar 7. 21. Tampilan Page Layout > Columns..................................................... 162
Gambar 7. 22. Tampilan Halaman Koran/teks berkolom ........................................... 163

xvi

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1. Daftar tab beserta fasilitas yang tersedia................................................... 14


Tabel 2. 2. Aktivitas Pembelajaran .............................................................................. 17
Tabel 3. 1. Daftar kunci shortcut yang sering digunakan dalam MS Word ................... 33
Tabel 4. 1. Jenis Kertas .............................................................................................. 66
Tabel 4. 2. Batas-batas halaman yang biasa dipakai untuk laporan tugas akhir.......... 66
Tabel 4. 3. Berbagai pilihan pada dialog print ............................................................. 85
Tabel 4. 4. Aktivitas Pembelajaran .............................................................................. 91
Tabel 5. 1. Fasilitas untuk mengatur objek gambar ................................................... 113
Tabel 5. 2. Penjelasan pilihan Text Wrapping ........................................................... 120
Tabel 5. 3. Aktivitas Pembelajaran ............................................................................ 132
Tabel 6. 1. Aktivitas Pembelajaran ............................................................................ 146
Tabel 7. 1. Aktivitas Pembelajaran ............................................................................ 163

xvii

xviii

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Modul Program Pengolah Kata (Ms Word) membahas tentang pemahaman suatu
perangkat lunak yang dapat digunakan sebagai program pengolah kata serta
bagaimana cara menggunakan program pengolah kata tersebut hingga menghasilkan
karya-karya yang bermanfaat.
Modul ini merupakan salah satu mata rantai yang tidak terpisahkan dari
kompetensi mata pelajaran Keterampilan Komputer dan Pengelolaan Informasi (KKPI).
Materi kompetensi yang terdapat pada modul ini merupakan penunjang dalam
menyelesaikan kompetensi-kompetensi yang lain bagi para guru SMK. Karena modul
ini diperuntukkan bagi guru SMK bidang KKPI pada saat mengikuti kegiatan Diklat
Pasca-Uji Kompetensi Awal. Apabila guru menguasai kompetensi ini, akan mudah
mempelajari kompetensi-kompetensi berikutnya. Setelah melaksanakan modul ini
diharapkan guru dapat memahami anatomi dan fungsi perangkat lunak pengolah kata,
menggunakan menu dan ikon yang terdapat dalam perangkat lunak pengolah
kata,membuat dokumen baru dengan menggunakan program pengolah kata,
mengedit, mengelola dan mencetak dokumen, membuat dokumen dengan melibatkan
tabel, gambar, dan diagram, membuat Object Linking and Embedding, serta dapat
membuat karya-karya menggunakan program pengolah kata. Kompetensi yang
terdapat dalam modul ini akan membekali guru pengetahuan dan ketrampilan serta
sikap yang benar dalam menggunakan program pengolah kata, sehingga guru memiliki
kemampuan bekerja dan membuat karya-karya menggunakan program pengolah kata
tersebut..
Modul ini dibagi menjadi 6 kegiatan belajar yaitu: kegiatan belajar 1.
Mengidentifikasi anatomi dan fungsi perangkat lunak pengolah kata, kegiatan belajar 2.
Menggunakan menu dan ikon yang terdapat dalam perangkat lunak pengolah kata.
Serta Membuat dokumen baru dengan menggunakan program pengolah kata, kegiatan
belajar 3. Mengedit, mengelola dan mencetak dokumen, kegiatan belajar 4. Membuat
dokumen dengan melibatkan tabel, gambar, dan diagram, kegiatan belajar 5. Membuat
object linking and embedding, serta kegiatan belajar 6. Membuat karya-karya
menggunakan program pengolah kata.

B. Tujuan
Setelah Anda mengikuti pelatihan ini, Anda diharapkan dapat memenuhi
kebutuhan berikut:
1. Mampu mengidentifikasi anatomi dan fungsi perangkat lunak pengolah kata.
2. Mampu menggunakan menu dan ikon yang terdapat dalam perangkat lunak
pengolah kata.
3. Mampu membuat dokumen baru dengan menggunakan program pengolah
kata.
4. Mampu mengedit, mengelola dan mencetak dokumen.
5. Mampu membuat dokumen dengan melibatkan tabel, gambar, dan diagram.
6. Mampu membuat Object Linking and Embedding
7. Mampu membuat karya-karya menggunakan program pengolah kata.

C. Peta Kompetensi

KOMPETEN

Dasar- dasar
Komputer

Multimedia
Pembelajaran

Program
Pengolah Kata
(Ms Word)

Desain
Pembelajaran
dengan
Standar K3

Program
Pengolah
Lembar Kerja
(Spreadsheet)

Kode Etik
Penggunaan
TIK

Presentasi
Interaktif dan
Perangkat
lunak
Publikasi

Jaringan
Internet

dan

Pemrograman
Berorientasi
Objek (C++
dan Java)

Pengelolaan
Database (Ms
Acces dan
MySQL)

D. Ruang Lingkup
Ruang lingkup pembahasan materi dalam modul ini mencakup kegiatan belajar
sebagai berikut:
1. Mengidentifikasi anatomi dan fungsi perangkat lunak pengolah kata.
2. Menggunakan menu dan ikon yang terdapat dalam perangkat lunak pengolah
kata
3. Membuat dokumen baru dengan menggunakan program pengolah kata.
4. Mengedit, mengelola dan mencetak dokumen.
5. Membuat dokumen dengan melibatkan tabel, gambar, dan diagram.
6. Membuat object linking and embedding.
7. Membuat karya-karya menggunakan program pengolah kata.

E. Saran Cara Penggunaan Modul


Untuk peserta diklat.
1. Pembelajaran yang dilaksanakan menggunakan sistem Self Based Learning
atau sistem pembelajaran mandiri. Diharapkan seluruh peserta diklat
dapatbelajar secara aktif dengan mengumpulkan berbagai sumber selain
modulini, misalnya melalui majalah, media elektronik maupun melalui
internet.
2. Dalam modul ini dituntut tersedianya bahan ajar yang lengkap yangmeliputi :
a. Unit komputer yang siap digunakan;
b. Sistem operasi yang legal dan siap digunakan;
c. Buku modul Microsoft word;
d. SOP dalam menghidupkan dan mematikan komputer.
3. Instruktur berperan sebagai fasilitator dan pengarah dalamsemua materi di
modul ini, sehingga diharapkan dapat terjadi komunikasitimbal balik yang
efektif dalam mempercepat proses penguasaan kompetensi peserta diklat.

Selanjutnya, peran instruktur dalam proses pemelajaran adalah :


1. Membantu peserta diklat dalam merencanakan proses belajar, utamanya
dalam materi-materi yang relatif baru bagi peserta diklat;
2. Membimbing peserta diklat melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan
dalam tahap belajar;
3. Membantu peserta diklat dalam memahami konsep dan praktek dalam modul
ini dan menjawab pertanyaan peserta diklat mengenai proses belajar dan
pencapaian jenjang pengetahuan peserta diklat;
4. Membantu peserta diklat untuk menentukan dan mengakses sumber
tambahan lain yang diperlukan untuk belajar;
5. Mengorganisasikan kegiatan belajar kelompok jika diperlukan;
6. Merencanakan seorang ahli / pendamping instruktur dari dunia usaha untuk
membantu jika diperlukan;
7. Melaksanakan penilaian;
8. Menjelaskan kepada peserta diklat mengenai bagian yang perlu untuk
dibenahi dan merundingkan rencana pemelajaran selanjutnya;
9. Mencatat pencapaian kemajuan peserta didik.

KEGIATAN
PEMBELAJARAN

Mengidentifikasi Anatomi dan Fungsi


Perangkat Lunak Pengolah Kata

A. Tujuan
Setelah Anda mengikuti Kegiatan Pembelajaran 1 ini, Anda diharapkan memenuhi
tujuan berikut ini:
1. Mampu memahami definisi perangkat lunak pengolah kata.
2. Mampu mempersiapkan perangkat lunak pengolah kata.
3. Mampu mengenal antarmuka.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah Anda mengkaji materi Kegiatan Pembelajaran 1, kompetensi yang
diharapkan adalah Anda mampu menjelaskan: (1) definisi perangkat lunak pengolah
kata; (2) mempersiapkan perangkat lunak pengolah kata; (3) antarmuka.

C. Uraian Materi
1. Definisi Perangkat Lunak Pengolah Kata
Perangkat lunak pengolah kata adalah suatu program pengolah dokumen berisi
teks dan gambar yang memiliki banyak keistimewaan dan sangat profesional dibanding
dengan program teks yang sudah ada.

Dalam sistem operasi berbasis teks seperti DOS kita bisa memanfaatkan
perintah copy con untuk membuat file teks, walaupun sifatnya sangat-sangat
terbatas. Sedangkan dalam sistem operasi GUI seperti Windows sebenarnya
sudah ada notepad maupun Wordpad yang kemampuannya dalam mengolah
kata sudah cukup baik. Namun karena tuntutan terhadap kebutuhan untuk
bekerja dengan teks dan obyek-obyek lain yang semakin kompleks akhirnya
harus dipergunakan Perangkat Lunak yang benar-benar bisa memenuhinya.

Saat ini sudah terdapat banyak sekali Perangkat Lunak pengolah kata yang bisa
mengerjakan bermacam tugas yang sangat kompleks. Contoh-contohnya adalah
Wordstar, ChiWriter, WordPerfect, MS Work, Microsoft Word, KWriter dan AmiPro. Ciri
khas Perangkat Lunak pengolah kata secara umum adalah mengolah mulai dari
karakter, kata, kalimat, yang akhirnya membentuk suatu paragraf, sekumpulan
paragraf membentuk satu halaman, dan kumpulan halaman membentuk sebuah
naskah yang dalam hal ini disebut sebagai file atau dokumen.
Kemampuan utama Perangkat Lunak pengolah kata meliputi penulisan,
pembentukan (formatting) penambahan, penghapusan, penyimpanan dan pencetakan.
Microsoft Word merupakan aplikasi pengolah kata, aplikasi ini terintegrasi dalam
aplikasi perkantoran Microsoft Office. Microsoft Word yang akan dipelajari pada modul
pembelajaran ini yaitu Microsoft Word 2007.
Microsoft Word 2007 adalah perangkat lunak yang tergolong sebagai pengolah
kata atau word processor. Perangkat ini dirancang untuk memudahkan dalam
pembuatan suatu dokumen. Namun, tidak seperti mesin ketik, Word 2007 juga
menawarkan berbagai fasilitas lain yang menarik. Pemakai bisa membuat tulisan
dengan mudah, dari menyunting hingga melakukan berbagai pengaturan, seperti jenis
tulisan, ukuran tulisan, dan banyak hal yang lain.
Tentu saja Word 2007 tidak sekedar menyediakan kemudahan dalam membuat
tulisan. Perangkat lunak ini memberikan keluwesan dalam menyisipkan tabel,
melengkapi tulisan dengan gambar, bahkan juga menyediakan sarana untuk
memeriksa tata bahasa. Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan Word 2007,
diantaranya menulis surat, membuat poster, membuat cerita, menyusun tugas akhir,
dan menformat buku. SmartArt, Chart, Shapes, Clip Art, dan bahkan Equation akan
memermudah pemakai untuk membuat dokumen yang memikat.
2. Mempersiapkan Perangkat Lunak Pengolah Kata
Perangkat Lunak pengolah kata yang paling banyak digunakan saat ini adalah MS
Word, maka sebagai contoh aplikasi kita akan menjelaskan langkah-langkah
pengoperasian Perangkat Lunak tersebut. Dengan asumsi bahwa sebagian besar
aplikasi yang sama juga memiliki fasilitas serta fitur-fitur yang sebagian besar sama
dengan MS Word.

10

Dalam lingkungan MS Windows bisa mengakses sebuah aplikasi yang sudah diinstal
terlebih dahulu melalui lebih dari satu cara, antara lain:
a. Melalui Start
Langkah langkahnya adalah :
1. Pertama klik icon start

pada taskbar. lalu Pilih All Program > Microsoft

Office > Microsoft Office Word 2007

Gambar 2. 1. Akses MS Word dari Start >All Programs

b. Shortcut yang sebelumnya kita buat terlebih dahulu.


Langkah langkahnya adalah dengan klik ganda shortcut yang akan dibuka

Gambar 2. 2. Akses MS Word shortcut pada desktop

11

c. Cara lain adalah melalui Windows Explorer, lalu kita cari lokasinya.

Gambar 2. 3. Akses MS Word dari Windows Explorer

d. Sedangkan yang terakhir adalah melalui fasilitas pencarian yang dimiliki oleh
Windows.
Langkah langkahnya adalah klik start > Search programs and files. Pada form isian
kita bisa menuliskan nama file yang ingin kita cari, misalnya word. Setelah
ditemukan tinggak klik maka file tersebut akan dieksekusi.

Gambar 2. 4. Akses MS Word dari Start > Search programs and files>
ketik file yang dicari

12

Setelah tereksekusi maka aplikasi MS Word akan dijalankan dan menampilkan


lingkungan kerja sebagai berikut:

Gambar 2. 5. Lingkungan kerja MS Word 2007

3. Mengenal Antarmuka
Saat munculnya lingkungan kerja Microsoft Word 2007 seperti pada gambar 5,
Anda bisa segera melakukan pengeTIKan. Namun, sebelum memprakTIKkan
pengeTIKan, pengenalan antarmuka dalam word 2007 akan dibahas terlebih dahulu.
Pertama-tama, Anda bisa melihat garis tegak yang berkedip-kedip. Itulah yang
disebut dengan kursor. Kursor menunjuk lokasi tempat untuk mengeTIKkan teks.
Kursor akan selalu bergerak mendahului apapun yang Anda keTIKkan. Kursor bisa
digerakkan dengan tombol panah, seperti , , , . Kursor juga dapat diletakkan
dengan menempatkan penunjuk mouse ke lokasi yang Anda kehendaki, kemudian
mengeklik tombol mouse tersebut.

Kursor

Gambar 2. 6. Kursor

13

Word 2007 menyajikan perintah secara visual. Bermacam-macam tindakan dapat


dilakukan dengan mengeklik kotak kombo pada tempat-tempat tertentu.
Tombol bernama Office Button

mencakup berbagai fasilitas seperti fasilitas

untuk mencetak, menyimpan, dan membuka dokumen.


Ribbon adalah bagian yang ditempati tab. Dalam Ribbon ada beberapa tab.
Namun, hanya satu tab yang ditampilkan setiap saat secara mendetail. Tabel 1
menunjukkan secara sekilas perintah-perintah yang terdapat pada masingmasing tab.
Tabel 2. 1. Daftar tab beserta fasilitas yang tersedia

Judul Tab

Kegunaan

Home

Mengatur tulisan (jenis, ukuran, warna, dan lain-lain), paragraf,


dan menyalin isi Clipboard

Insert

Menyisipkan

gambar,

Clip

Art,Shapes,SmartArt,

Chart,

Equation dan Symbol.


Page Layout

Mengatur ukuran halaman, arah dokumen terhadap kertas,


dan warna latar belakang untuk halaman.

References

Menambahkan catatan kaki, membuat daftar isi serta indeks


dan menandai kutipan

Mailings

Membuat tulisan untuk label dan amplop, menulis surat untuk


banyak orang (Mail Merge)

Review

Memeriksa
dokumen,

tata

bahasa,

membandingkan

menyisipkan
dua

buah

komentar
dokumen,

pada
dan

memproteksi dokumen
View

Mengatur jendela dan tampilan dokumen dan menampilkan


atau menyembunyikan penggaris

Anda bisa mencoba untuk mengeklik setiap tab untuk sekedar melihat isi masingmasing tab.
Quick Access Toolbar berisi sejumlah tombol yang mewakili berbagai operasi
yang paling banyak digunakan pemakai dalam pembuatan dokumen.
(Save) untuk menyimpan dokumen.

14

(Undo Typing) untuk membatalkan pengeTIKan yang baru saja dilakukan


oleh pemakai.
(Redo Typing) adalah perintah dengan yang berlawanan dengan Undo
Typing.

Klik pada judul tab untuk


melihat isi suatu tab
Gambar 2. 7. References

Quick
Toolbar

Access

Close
Tab

Maximize
Minimiz
e

Tombol
Office

Ribbon

View Ruler

Kursor

Vertical scroll bar

Status bar

Tombol-tombol
Browse
Halaman untuk
mengetik

Informasi
dokumen

Tombol-tombol
View

Zoom

Gambar 2. 8. Komponen-komponen antarmuka

Tombol Close

berguna untuk menutup Word 2007

Tombol Maximize

untuk membuat jendela Word 2007 ditampilkan sebesar

ukuran monitor.
Tombol Minimize

untuk menampilkan jendela Word 2007 dalam bentuk

ikon pada taskbar saja.

15

Status bar mencantumkan beberapa informasi, seperti nomor halaman yang


sedang ditampilkan dan jumlah halaman keseluruhan serta jumlah kata dalam
dokumen.

Gambar 2. 9. Status bar

View Ruler

berguna untuk menampilkan atau menyembunyikan penggaris.

Gambar 2. 10. Pengukur

Vertical Scroll bar berguna untuk menggeser bagian dokumen yang diletakkan
pada monitor.
Tombol-tombol view berguna untuk menentukkan bentuk tampilan dokumen
(ada bentuk Print Layout, Full Screen Reading, Web Layout, Outline, dan
Draft).
Tombol-tombol Browse digunakan untuk melakukan operasi penjelajahan pada
dokumen yang bisa didasarkan pada bermacam-macam kriteria. Misalnya,
Anda bisa mengatur tombol

atau

agar Word 2007 mengarahkan Anda

pada gambar jika Anda mengeklik tombol tersebut. Agar bisa berfungsi, Anda
perlu mengeklik tombol Select Browse Object
memilih

terlebih dulu dan kemudian

(yang berarti penjelajahan menurut gambar). Berikut adalah pilihan

yang muncul ketika tombol Select Object Browse

diklik.

Gambar 1. Pilihan Browse

Zoom,

, berguna untuk mengatur seberapa besar

tampilan dokumen pada monitor. Nilai 100% menyatakan bahwa dokumen


ditampilkan sesuai dengan ukuran kenyataan (ketika dicetak). Tombol
dapat digeser untuk memperbesar/memperkecil ukuran tampilan dokumen
pada monitor.

16

D. Aktivitas Pembelajaran
Modul ini disusun agar dapat dijadikan panduan pembelajaran peserta

pelatihan untuk menambah wawasan dan pemahaman tentang kompetensi


yang ingin dicapai dalam kegiatan pembelajaran 1. Pada prinsipnya, peserta
pelatihan harus mengikuti kegiatan belajar tatap muka dan aktif dalam setiap
kegiatan pembelajaran yang dilakukan. Adapun aktivitas dalam kegiatan
pembelajaran 1 tertuang dalam tabel berikut ini:
Tabel 2. 2. Aktivitas Pembelajaran

No

Aktivitas Pembelajaran

1.

Apersepsi tentang kegiatan mengidentifikasi


anatomi dan fungsi perangkat lunak pengolah kata

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

Keterlaksanaan

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Penyampaian materi oleh instruktur

Membaca uraian materi pembelajaran

Memahami uraian materi pembelajaran

Bertanya tentang materi pembelajaran

Berdiskusi dengan teman tentang materi


pembelajaran
Mengembangkan materi pembelajaran

Mengerjakan latihan/tugas yang diberikan

17

E. Latihan/ Kasus /Tugas


1. Tugas
Untuk menambah wawasan tentang pembahasan materi diatas, Anda disarankan
membaca buku atau sumber-sumber lain kemudian dibuat rangkuman.
2. Tes Formatif
1) Salah satu cara untuk mengakses Microsoft Word melalui start yaitu
a) Start >All Program > Microsoft Office > Microsoft Office Word
b) Star > Open > All Program >Microsoft Office Word
c) Start >All Program > Open> Microsoft Office >Microsoft Office Word
d) Open > Start > All Program>Microsoft Office Word
2) Membuka Microsoft Word secara cepat dapat dilakukan dengan cara
a) Shortcut
b) Start
c) Search
d) windows explorer
3) Suatu program pengolah dokumen berisi teks dan gambar adalah definisi dari...
a) Perangkat lunak pengolah persentase
b) Perangkat lunak pengolah kata
c) Perangkat lunak pengolah angka
d) Perangkat lunak pengolah persentase
4) Yang tidak termasuk perangkat lunak pengolah kata adalah...
a) Microsoft Office Word
b) Wordstar
c) AmiPro
d) Excel
5) Cara untuk mengakses Microsoft Word melalui fasilitas pencarian adalah...
a) Start > Micosoft Ofice >Search programs and files > Microsoft Word
b) Start > All Programs > Search programs and files > Microsoft Word
c) All Programs > Search programs and files > Microsoft Word
d) Start > Search programs and files > Microsoft Word

18

F. Rangkuman
Perangkat lunak pengolah kata adalah suatu program pengolah dokumen berisi
teks dan gambar yang memiliki banyak keistimewaan dan sangat profesional dibanding
dengan program teks yang sudah ada. Saat ini sudah terdapat banyak sekali
Perangkat Lunak pengolah kata yang bisa mengerjakan bermacam tugas yang sangat
kompleks. Contoh-contohnya adalah Wordstar, ChiWriter, WordPerfect, MS Work,
Microsoft Word, KWriter dan AmiPro
Perangkat Lunak pengolah kata yang paling banyak digunakan saat ini adalah
MS

Word,

hampir

semua

instansi

pemerintah

dan

perusahaan-perusahaan

menggunakannya. Perangkat lunak ini tidak sekedar menyediakan kemudahan dalam


membuat tulisan namun juga memberikan keluwesan dalam menyisipkan tabel,
melengkapi tulisan dengan gambar, bahkan juga menyediakan sarana untuk
memeriksa tata bahasa. Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan

perangkat lunak pengolah kata ini, diantaranya menulis surat, membuat poster,
membuat cerita, menyusun tugas akhir, dan menformat buku.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Apakah semua soal sudah Anda kerjakan dengan baik? Jika sudah, sekarang
cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif kegiatan pembelajaran
1 yang terdapat pada akhir kegiatan pembelajaran 1 ini. Hitunglah jawaban Anda yang
benar, kemudian gunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat
penguasaan Anda terhadap materi kegiatan 1.
Tingkat penguasaan = (Jumlah jawaban benar : 5 ) x 100 %
Arti tingkat penguasaan yang diperoleh adalah :
Baik sekali

= 90 100 %

Baik

= 80 89 %

Cukup

= 70 79 %

Kurang

= 0 69 %

Bila tingkat penguasan mencapai 80 % ke atas, silahkan melanjutkan ke


Kegiatan Belajar 2. Bagus. Namun bila tingkat penguasaan masih di bawah 80 %
harus mengulangi Kegiatan Belajar 1 terutama pada bagian yang belum dikuasai.

19

H. Kunci Jawaban Tes Formatif


1. A
2. A
3. B
4. A
5. D

20

KEGIATAN
PEMBELAJARAN

21

22

Menggunakan Menu Dan Ikon Yang Terdapat Dalam Perangkat


Lunak Pengolah Kata Serta Membuat Dokumen Baru Dengan
Menggunakan Program Pengolah Kata.

A. Tujuan
Setelah Anda mengikuti Kegiatan Pembelajaran 2 ini, Anda diharapkan memenuhi
tujuan berikut ini:
1. Mampu mengenali lingkungan kerja.
2. Mampu memahami operasi dasar.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah Anda mengkaji materi Kegiatan Pembelajaran 2, kompetensi yang
diharapkan adalah Anda mampu menjelaskan: (1) lingkungan kerja Ms Word; (2)
operasi dasar Ms Word.

C. Uraian Materi
1. Mengenali Lingkungan Kerja
a. Mengenal Menu Bar
Menu

menampilkan

perintah.

sekumpulan

Beberapa di antaranya

selain berupa teks juga memiliki


gambar
simbolnya

(image)

yang

sehingga

menjadi
mudah

mengasosiasikan keduanya. Pada


menu Office, mulai Ms Word 2007
ada yang dikenal dengan Ribbon,
selain menu-menu. Ribbon adalah
bagian yang ditempati oleh tab, dan
dalam Ribbon ada beberapa tab.
Gambar 3. 1. Menu Bar

23

1) Office Button
Office Button merupakan area penting dalam jendela Word 2007, didalam
Office Button terdapat sub-sub menu seperti New, Open, Save / Save as, Print,
Prepare, Publish, Close, Word Option, Exit Word.
New digunakan untuk memulai halaman baru
Open digunakan untuk membuka halaman atau file yang sudah tersedia
Save / Save as digunakan untuk menyimpan halaman / file
Print digunakan untuk proses cetak ( printing )
Publish digunakan untuk proses publikasi, publikasi tersebut diperuntukan
untuk Blog, Document management server, dan Workspace.
Close digunakan untuk keluar dari jendela kerja Microsoft Word 2007
Word Option merupakan pilihan atau opsi yang bisa digunakan untuk mengatur
konten pada tampilan layar, untuk auto correct text, quick acces tool bar, dan
lain sebagainya.
Dalam sub menu Word Option ini terdapat sub-sub menu lainnya untuk
melakukan berbagai opsi / pilihan yang diinginkan, yaitu:

Gambar 3. 2. Word Options

2) Home
Merupakan sub menu untuk merubah jenis huruf, paragraf, style karakter dan
editing. Menu Home terdiri dari sub-sub menu:

Font, digunakan untuk memilih berbagai jenis huruf, ukuran huruf, warna huruf,
menebalkan, memiringkan, dan underline pada huruf yang akan kita gunakan

24

Gambar 3. 3. Font

Paragraph
Paragraph digunakan untuk memilih jenis paragraph, bulleted, numbering,
multilevel list, align, shading, border.

Gambar 3. 4. Paragraph

Styles
Styles digunakan untuk merubah style / gaya huruf. Terdiri dari normal, no
spacing, heading 1, heading2, dan change syles. Penggunaan Styles tidak
hanya untuk gaya huruf, tetapi termasuk penomoran / judul sub judul dalam
pembuatan Daftar Isi Otomatis.

25

Gambar 3. 5. Menu Styles

Editing
Sub menu editing digunakan untuk proses pengeditan, seperti mencari karakter
/ find, me-replace, dan select.
Find ; untuk pencarian karakter
Replace ; untuk merubah karakter/kata yang
dianggap salah
Select; untuk menyeleksi kata / kalimat / semua
karakter yang diinginkan

Gambar 3. 6. Menu Editing

3) Insert
Sub menu insert digunakan untuk melakukan proses menyisipkan tabel, gambar,
clip art, shape, chart, link halaman, menyisipkan header and footer, dan lainnya.

Gambar 3. 7. Insert

26

Menu insert terdiri dari beberapa sub menu:


Pages
Sub menu pages digunakan untuk melakukan proses menyisipkan cover
halaman, blank page, dan page break.
Cover Pages; untuk membuat cover halaman
Blank Pages
Page Break

Gambar 3. 8. Menu Pages

Table
Sub menu table digunakan untuk proses menyisipkan tabel.
Untuk menyisipkan
tabel

Draw Table;
membuat garis
tabel
Excel Spreadsheet;
membuat tabel excel

Gambar 3. 9. Menu membuat Tabel

Quick Table;
membuat tabel
secara cepat

Illustrations
Sub menu illustration merupakan kategori sub menu picture (untuk menyisipkan
gambar dari computer), clipt art ( untuk menyisipkan gambar yang sudah ada
dalam aflikasi), shapes digunakan untuk membuat berbagai bentuk shape,
smart chart dan chart untuk membuat grafik, header and footer dan sub menu
text dan symbol.

27

Chart; untuk
menyisipkan
model grafik

Picture; untuk
menyisipkan
gambar

Clip Art; untuk


menyisipkan
Clip Art

Shapes; untuk
menyisipkan
bentuk vektor

SmartArt; untuk
menyisipkan model
diagram

Gambar 3. 10. Illustrations

Links
Sub menu links digunakan untuk membuat hubungan (link ) antar file. Terdiri
dari sub menu hyperlink, bookmark, dan cross-reference.
Hyperlink; untuk membuat
hubungan antar file
Bookmark; untuk membuat bookmark
Cross-reference; untuk membuat
cross-reference

Gambar 3. 11. Links

Header & Footer


Sub menu header & footer digunakan untuk membuat kop atas dan kop bawah
halaman, dan member nomor halaman. Terdiri dari sub menu header, footer,
dan page number.

Page Number; untuk membuat


nomor halaman

Header; untuk membuat


kop atas halaman

Footer; untuk membuat


kop bawah halaman

Gambar 3. 12. Header & Footer

28

Text
Sub menu text digunakan untuk menyisipkan text box, word art, drop cap, date
& time, signature line, dan objek.
Date & Time;
untuk
menyisipkan
objek

Tex Box;
untuk
menyisipkan
kotak teks

Word Art;
untuk
menyisipkan
tulisan
artistik

Object; untuk
Drop Cap;
menyisipkan
untuk
menyisipkan objek
Drop cup

Gambar 3. 13. Text

Symbol
Sub menu symbol digunakan untuk menyisipkan berbagai bentuk symbol.
Terdiri dari sub sub menu equation dan symbol.
Equation; untuk menyisipkan
dengan bentuk rumus matematika

symbol

Symbol; untuk menyisipkan symbol dengan


bentuk karakter

Gambar 3. 14. Symbol

4) Page Layout
Menu page layout merupakan kumpulan sub sub menu yang dapat digunakan
untuk mengatur layout halaman, seperti ukuran kertas, batas tepi kertas, spasi,
margin. Sub sub menu tersebut:
Themes
Themes digunakan untuk mengatur tema halaman, dengan sub menu ini kita
dapat memilih macam-macam jenis tema untuk halaman tulisan kita.

29

Theme Color; untuk merubah jenis warna


tema
Theme Font; untuk merubah jenis warna huruf
pada tema
Theme Effects; untuk member efek pada tema

Gambar 3. 15. Themes

Page Setup
Page setup digunakan untuk setup halaman seperti ukuran dan jenis kertas,
batas tepi (margin ), posisi kertas apakah vertical atau horizontal.

Gambar 3. 16. Page Setup

Orientation

: Orientation; untuk mengatur posisi kertas vertical atau


horizontal

Size

: Size; untuk mengatur jenis kertas yang akan digunakan

Coloumn

: Column; untuk mengatur jenis kolom

Margin

: Margin; untuk mengatur batas tepi kertas

Page Background
Page background digunakan untuk pengaturan background halaman, seperti
warna, garis atau watermark.
Watermark; untuk menyisipkan text atau image
menjadi background halaman.
Page Color; untuk mengatur jenis fill halaman
Page Border; untuk membuat garis, garis tepi
halaman, dan warna garis.
Gambar 3. 17. Page Background

30

Paragraph
Digunakan untuk mengatur jenis paragrafh, indent dan spasi.
Spacing; untuk
mengatur ukuran
spasi

Paragrafh; untuk
mengatur indent dan
spacing.

Indent; untuk
mengatur posisi indent

Gambar 3. 18. Paragraph

Arrange
Digunakan untuk menyesuaikan psisi objek yang akan ditempatkan apakah
dibelakang text, didepan text, atau diantara text. Digunakan juga untuk
mengatur align, group, dan rotate.
Position; untuk menentukan psosisi
align untuk menggabungkan
Group;
objek
Rotate; untuk merotasi posisi objek

Position; untuk
menentukan psosisi
objek dalam tulisan

Text Wrapping; untuk


menentukan layout
objek

Gambar 3. 19. Arrange

31

5) References
References digunakan untuk table content seperti daftar isi, dan footnote (catatan
kaki).

Gambar 2. References

Menu Reference terdiri dari sub sub menu:


Table of Content
Digunakan untuk membuat tabel isian seperti daftar isi
Add Text; untuk menambah text pada
tabel, atau pada daftar isia yg telah
dibuat

Table of Content;
untuk membuat
daftar isi

Gambar 3. 20. Table of Content

Footnote
Digunakan untuk membuat catatan kaki

Insert footnote; untuk


menyisipkan catatan kaki
pada karakter yang kita
inginkan

Insert Endnote & Next


Footnote; untuk melanjutkan
dan mengakhiri footnote

Gambar 3. 21. Footnote

32

b. Keyboard Shortcut
Kunci shortcut berfungsi untuk mengakses perintah dengan menggunakan
keyboard, yang sebagian besar mengacu pada layout keyboard U. S. Untuk
sebagian pengguna yang sudah banyak mengetahui kombinasi kunci-kunci ini
biasanya lebih senang bekerja tanpa menggunakan mouse. Karena akan banyak
menghemat waktu dan mempercepat pekerjaan.
Di bawah ini terdapat daftar kombinasi kunci pada keyboard yang sering digunakan
untuk mengeksekusi perintah dalam aplikasi MS Word.
Tabel 3. 1. Daftar kunci shortcut yang sering digunakan dalam MS Word

Kombinasi Shortcut yang


sering digunakan

Fungsi

CTRL+A

Untuk memblok semua tulisan atau gambar yang


terdapat pada lembar kerja

CTRL+B

Membuat huruf tebal

CTRL+C

Menyalin teks atau obyek terpilih

CTRL+D

Mengubah format karakter

CTRL+E

Rata tengah untuk alenia

CTRL+F

Mencari teks dan item-item khusus

CTRL+G

Menuju ke page, bookmark, footnote, tabel,


comment, graphic, atau lokasi lain

CTRL+H

Mengganti teks, format spesifik, dan item khusus

CTRL+I

Membuat huruf miring

CTRL+J

Rata kiri dan kanan untuk alenia

CTRL+K

Fungsi membuka
Hyperlink

CTRL+L

Fungsi membuat teks menjadi rata kiri

CTRL+M

Fungsi menggeser First Line Indent dan Left Tab


pada mistar dokumen

CTRL+N

Membuat sebuah dokumen baru

menu/kotak

dialog

Insert

33

34

CTRL+O

Membuka dokumen

CTRL+P

Untuk mencetak dokumen/hasil kerja

CTRL+Q

Fungsi menghilangkan nomor urut

CTRL+R

Fungsi membuat teks menjadi rata kanan

CTRL+S

Menyimpan dokumen

CTRL+T

Fungsi menggeser Left Tab pada mistar dokumen

CTRL+U

Membuat huruf bergaris bawah

CTRL+V

Menempelkan teks atau obyek

CTRL+W

Fungsi menyimpan dan langsung


program lemar kerja yang di pakai

CTRL+X

Memotong teks atau obyek terpilih

CTRL+Y

Menjalankan lagi aksi terakhir

CTRL+Z

Membatalkan aksi sebelumnya

ALT+H

Untuk memunculkan tab ribbon menu Home

ALT+N

Untuk memunculkan tab ribbon menu Insert

ALT+P

Untuk memunculkan tab ribbon menu Page


Layout

ALT+S

Untuk memunculkan tab ribbon menu References

ALT+M

Untuk memunculkan tab ribbon menu Mailings

ALT+R

Untuk memunculkan tab ribbon menu Review

ALT+W

Untuk memunculkan tab ribbon menu View

CTRL+ PANAH KANAN

Untuk memindahkan titik penyisipan ke awal kata


berikutnya

CTRL+ PANAH KIRI

Memindahkan tiTIK penyisipan ke awal kata


sebelumnya

CTRL + DOWN ARROW

Memindahkan tiTIK penyisipan ke awal paragraf


berikutnya

menutup

CTRL + UP ARROW

Memindahkan tiTIK penyisipan ke awal paragraf


sebelumnya

ALT+CTRL+S

Memecah jendela dokumen

ALT+SHIFT+C

Mengembalikan dokumen setelah dipecah

Tombol F3

Mencari file atau folder

ALT + ENTER

Menampilkan properti untuk item yang dipilih

ALT + F4

Close item yang aktif, atau keluar dari program


aktif

ALT + ENTER

Menampilkan properti dari objek yang dipilih

CTRL+SHIFT+A

Memformat huruf menjadi besar semua (capital)

CTRL+SHIFT+W

Memberi garis bawahpada kata tanpa spasi

CTRL+SHIFT+D

Memberi garis bawah ganda pada teks

CTRL+SHIFT+H

Membuat teks yang tersembunyi

CTRL+SHIFT+K

Memformat huruf menjadi huruf besar tetapi


berukuran kecil

CTRL+EQUAL SIGN

Membuat format subscript

CTRL+SHIFT+PLUS
SIGN

Membuat format superscript

CTRL+SPACEBAR

Menghilangkan format karakter manual

CTRL+SHIFT+Q

Mengubah font menjadi simbol

ALT + Spacebar

Buka menu shortcut untuk jendela aktif

CTRL + F4

Tutup dokumen aktif dalam program-program


yang memungkinkan Anda untuk memiliki
beberapa dokumen yang terbuka secara
bersamaan

ALT + TAB

Switch antara open item

ALT + ESC

Cycle melalui item dalam urutan yang mereka


telah dibuka Tombol

Tombol F6

Siklus melalui elemen layar dalam jendela atau

35

pada desktop
Tombol F4

Menampilkan daftar baris Alamat di My Computer


atau Windows Explorer

SHIFT + F10

Menampilkan menu shortcut untuk item yang


dipilih

ALT + Spacebar

Tampilan menu Sistem untuk jendela aktif

CTRL + ESC

Menampilkan menu Start

Untuk mencari informasi mengenai kombinasi lainnya tekan saja tombol F1 lalu
masukkan kata kunci keyboard shortcut, maka akan ditampilkan seluruh perintah
yang ada dalam MS Word.
2. Operasi Dasar
a. Membuat Dokumen Baru
Untuk membuat dokumen yang baru juga memiliki lebih dari satu cara:
1) Langkah pertama melalui office button:
a) Klik Office Button> New

Gambar 3. 22. Office Button> New

36

b) Akan muncul form New Document seperti gambar di bawah ini :

Gambar 3. 23. Form New Document

c) Pada form New Document, ada 2 pilihan, Blank Documen dan New Blog
Post. Kita pilih Blank Documen, lalu klik create untuk membuat dokumen
baru.
d) Akhirnya akan muncul dokumen baru seperti gambar di bawah berikut ini :

Gambar 3. 24. Dokumen Baru

Kemudian akan muncul lembar kerja kosong

seperti Gambar 3.6, baru

mulai membuat atau mengetik naskah.

37

2) Langkah ke dua :
a) Klik Custumize Quick Access Toolbar

Gambar 3. 25. Custumize Quick Access Toolbar

b) Klik New pada jendela Custumize Quick Access Toolbar, untuk member
tanda ceklis New agar muncul shortcut iconnya seperti icon save, undo dan
repeat.

Gambar 3. 26. Icon New pada jendela Custumize Quick Access Toolbar

c) Icon New sudah muncul di samping icon repeat, selanjutnya kita tinggal klik
icon New tersebut untuk membuka dokumen baru.
3) Cara ke 3, cara cepat membuka dokumen baru
a) Pada saat jendela Microsoft office word telah terbuka, untuk membuka lagi
dokumen baru kita cukup tekan Ctrl + N pada keyboard, maka document
baru Microsoft Office word akan terbuka.
b) Atau cara cepat lainnya dengan klik kanan icon Microsoft word pada
taskbar, lalu klik Microsoft Office Word 2007, maka document baru
Microsoft Office word akan terbuka.

38

Gambar 3. 27. Microsoft word 2007 pada taskbar

b. Menyimpan Dokumen
Setelah bekerja dengan dokumen yang baru kita perlu melakukan penyimpanan
terhadap dokumen tersebut untuk mengantisipasi bila nanti kita perlu bekerja
dengan dokumen itu kembali. Cara-cara yang bisa dilakukan adalah:
1) Klik Office Button> Save

Gambar 3. 28. Office Button> Save

2) Dengan keyboard shortcut Ctrl + S


3) Dan klik pada icon
Dalam menu Office Button juga terdapat perintah Save As yang dimaksudkan
untuk menyimpan file yang sudah ada sebelumnya dengan nama yang lain. Hal
ini ditujukan bila kita ingin melakukan perubahan terhadap sebuah file namun
file aslinya masih tetap kita pertahankan.
Ketika kita ingin menyimpan sebuah dokumen baru maka yang akan muncul
setelah mengeksekusi perintah simpan adalah sebuah jendela Save As. Kita
harus memasukkan sebuah nama untuk mengidentifikasi file tersebut setelah
sebelumnya kita tentukan lokasi penyimpanannya.
39

Sedangkan untuk type file terdapat berbagai macam pilihan, untuk type asli file
kita akan disimpan dengan ekstensi doc. Pilihan type yang lain tergantung dari
kebutuhan kita terhadap file tersebut. Bisa berupa txt bila tanpa menggunakan
tambahan obyek lainnya seperti gambar. Atau bila kita ingin membuat sebuah
halaman web maka bisa dipilih type web page (html).

Gambar 3. 29. Jendela Save atau Save As

c. Membuka Dokumen
Dalam pengoperasian Perangkat Lunak MS Word disamping kita mampu membuat
dokumen baru juga dituntut untuk bisa membuka dan menutup dokumen yang
sudah kita buat guna untuk perbaikan-perbaikan apabila terjadi kesalahan pada
dokumen tersebut.
Ada beberapa cara yang bisa dilakukan:
1) Klik Office Button> Open

Gambar 3. 30. Office Button> Open

40

2) Dengan keyboard shortcut Ctrl + O


3) Dan klik pada icon
Ketiga cara di atas akan mengaktifkan jendela Open, kemudian kita tinggal
mencari file mana yang akan kita buka.

Gambar 3. 31. Jendela Open

d. Menutup Dokumen
Setelah berhasil membuka sebuah file maka kita harus bisa menutupnya secara
benar, tetapi sebelum kita menutup file sebaiknya harus disimpan dulu.
Cara yang bisa ditempuh adalah sebagai berikut:
1) Office Button> Close

Gambar 3. 32. Office Button> Close

2) Dan klik pada icon

yang terletak di sebelah kanan atas lembar kerja.

41

D. Aktivitas Pembelajaran
Modul ini disusun agar dapat dijadikan sebagai panduan pembelajaran peserta
pelatihan untuk menambah wawasan dan pemahaman tentang kompetensi yang
ingin dicapai dalam kegiatan pembelajaran 2.
Pada prinsipnya, peserta pelatihan harus mengikuti kegiatan belajar tatap muka
dan aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran yang dilakukan. Adapun aktivitas
dalam kegiatan pembelajaran 2 tertuang dalam tabel berikut ini:
Gambar 3. 33. Aktivitas Pembelajaran

No
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

42

Aktivitas Pembelajaran
Apersepsi tentang kegiatan membuat dokumen
baru dengan menggunakan program pengolah
kata

Keterlaksanaan

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Penyampaian materi oleh instruktur

Membaca uraian materi pembelajaran

Memahami uraian materi pembelajaran

Bertanya tentang materi pembelajaran

Berdiskusi dengan teman tentang materi


pembelajaran
Mengembangkan materi pembelajaran

Mengerjakan latihan/tugas yang diberikan

E. Latihan/ Kasus /Tugas


1. Latihan
Setelah anda mengenal beberapa menu dan toolbars pada MS Word, lakukanlah
beberapa latihan lebih lanjut untuk mengenal menu dan toolbars atau perintahperintah yang belum anda ketahui. Catat dan amati beberapa permasalahan yang
anda temui dalam latihan tersebut.
2. Tes Formatif
1) Membuat sebuah dokumen baru dalam aplikasi MS Word adalah...
a. CTRL+N
b. CTRL+O
c. CTRL+W
d. CTRL+S
2) Langkah-langkah menyimpan dokumen dalam aplikasi MS Word adalah...
a. klik Office Button> Save
b. klik Office Button> Open
c. klik Office Button> New
d. klik Office Button > Print
3) Menyimpan dokumen dengan nama file tertentu pada aplikasi MS Word
adalah...
a. klik Office Button> Save As
b. klik Office Button> Save
c. klik Office Button> Open
d. klik Office Button> New
4) Menutup dokumen pada aplikasi Microsoft Word caranya adalah...
a. klik File > Save
b. klik File >Close
c. klik File > Open
d. klik File > New
5) Sub-sub menu yang terdapat pada Office Button adalah, kecuali...
a. New
b. Save
c. Footer
d. Print

43

6) Sub menu untuk memilih berbagai jenis huruf, ukuran huruf, warna huruf
adalah...
a. Paragraph
b. Font
c. Page Setup
d. Header & Footer
7) Tombol shortcut untuk menu Home pada Ms. Office Word 2007 adalah
a. Alt+F
b. Alt+E
c. Alt+H
d. Alt+S
8) Untuk membatalkan perintah digunakan kombinasi tombol
a. Ctrl+Z
b. Ctrl+Y
c. Ctrl+X
d. Ctrl+V

F. Rangkuman
Pada lingkungan kerja program pengolah kata Ms Word terdapat menu bar yang
menampilkan sekumpulan perintah, beberapa di antaranya selain berupa teks juga
memiliki gambar (image) yang menjadi simbolnya sehingga mudah mengasosiasikan
keduanya. Pada menu bar terdapat beberapa menu seperti office button, home, insert,
page layout, dan references.
Pada pengoperasian dasar program pengolah kata Ms Word Anda dapat
membuat dokumen baru dengan cara mengklik Office button > New atau menekan Ctrl
+ N pada tombol keyboard sehingga lembar dokumen baru akan muncul. Setelah
bekerja pada program pengolah kata Ms Word, kita perlu melakukan penyimpanan
terhadap dokumen tersebut untuk mengantisipasi bila nanti kita perlu bekerja dengan
dokumen itu kembali, hal ini dapat dilakukan dengan cara mengklik Office button >
Save atau menekan Ctrl + S pada tombol keyboard. Untuk membuka kembali sebuah
dokumen Anda bisa mengklik Office button > Open atau menekan Ctrl + O pada
tombol keyboard, sedangkan untuk menutup dokumen dengan mengklik Office button
> Close atau klik pada icon

44

yang terletak di sebelah kanan atas lembar kerja.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Apakah semua soal sudah Anda kerjakan dengan baik? Jika sudah, sekarang
cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif kegiatan
pembelajaran 2 yang terdapat pada akhir kegiatan pembelajaran 2 ini. Hitunglah
jawaban Anda yang benar, kemudian gunakanlah rumus di bawah ini untuk
mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan 2.
Tingkat penguasaan = (Jumlah jawaban benar : 8 ) x 100 %
Arti tingkat penguasaan yang diperoleh adalah :
Baik sekali

90 100 %

Baik

80 89 %

Cukup

70 79 %

Kurang

0 69 %

Bila tingkat penguasan mencapai 80 % ke atas, silahkan melanjutkan ke


Kegiatan Belajar 3. Bagus. Namun bila tingkat penguasaan masih di bawah 80 %
harus mengulangi Kegiatan Belajar 2 terutama pada bagian yang belum dikuasai.

45

H. Kunci Jawaban

46

1. A

5. C

2. A

6. B

3. A

7. A

4. B

8. A

KEGIATAN
PEMBELAJARAN

47

48

Mengedit, Mengelola dan Mencetak Dokumen

A. Tujuan
Setelah Anda mengikuti Kegiatan Pembelajaran 3 ini, Anda diharapkan
memenuhi tujuan berikut ini:
1. Mampu mengedit dokumen.
2. Mampu mengelola dokumen.
3. Mampu mencetak dokumen.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah Anda mengkaji materi Kegiatan Pembelajaran 3, kompetensi yang
diharapkan adalah Anda mampu: (1) mengedit dokumen; (2) mengelola
dokumen; (3) mencetak dokumen.

C. Uraian Materi
1. Mengedit dan Mengelola Dokumen
a. Mengatur Bentuk Tulisan
Pengetikan teks dimulai dari titik sisip (titik iterasi). Titik sisip dapat dilihat
darigaris hitam yang berkedip di dalam halaman dokumen. Dalam mengetikkan
teks,penekanan tombol Enter pada keyboard akan membuat paragraf baru.
Untukmembuat hasil yang maksimal, maka diperlukan pemformatan karakter,
sepertimenentukan jenis huruf, tipe huruf, ukuran huruf, dan lainnya. Pemformatan
karakter dapat diterapkan sebelum ataupun sesudah pengetikan. Klik menu Home,
kemudian pada ribbon Font,

49

Klik Di sini
Gambar 4. 1. Ribbon Font

Gambar 4. 2. kotak dialog Font

Font: untuk menentukan jenis huruf yang digunakan.


Bentuk font untuk tulisan dapat diatur melalui kotak kombo Font yang
terdapat pada tab Home,

. Bila diklik pada bagian

maka akan muncul daftar font seperti berikut ini.

Gambar 4. 3. Daftar font

Bila hasil font sudah dipilih, maka hasil pengetikan yang dilakukan
sesudahnya akan menggunakan jenis font terpilih tersebut. Namun, apabila
suatu tulisan telah dibuat dan jenis fontnya hendak diganti, tulisan tersebut
harus diseleksi dulu dan kemudian diformat dengan memilih font yang
dikehendaki.

50

Font Style: menentukan tipe huruf, yaitu Regular (biasa), Italic (miring), Bold
(tebal), dan Bold Italic (tebal dan miring).
Memiringkan tulisan dilakukan dengan menggunakan tombol

atau

menggunakan tombol Ctrl + I. Sebagai contoh, ikuti petunjuk berikut:

Lakukan seleksi pada kata yang akan dicetak miring

Klik tombol

atau tekan Ctrl + I

Hasil akhirnya terlihat sebagai berikut:

Ini contoh teks dengan efek miring

Penebalan tulisan dilakukan dengan menggunakan tombol

atau

menggunakan tombol Ctrl + B. Sebagai contoh, ikuti petunjuk berikut:

Lakukan seleksi pada kata yang akan dicetak tebal

Klik tombol

atau tekan Ctrl + B

Hasil akhirnya terlihat sebagai berikut:


Ini contoh teks dengan efek tebal

Size: menentukan ukuran huruf.


Ukuran tulisan diatur melalui kotak kombo Font Size (

) yang berada

pada kelompok Font pada tab Home. Ukuran yang bisa digunakan adalah
ukuran 8 sampai dengan 72.
Langkah berikut digunakan untuk mengatur tulisan Ukuran 12 agar
berukuran 12:

Lakukan seleksi pada teks Ukuran 12

Klik bagian

pada kotak kombo bernama Font Size.

Anda akan menjumpai tampilan seperti berikut ini.

Pilih 12
Gambar 4. 4. Pilihan ukuran font

51

Dengan cara serupa, lakukan pengaturan untuk teks-teks di bawahnya


dengan ukuran yang sesuai dengan angka masing-masing. Hasilnya akan
seperti berikut ini.

Gambar 4. 5. Berbagai ukuran font

Font Color: menentukan warna huruf.


Teks juga bisa diwarnai. Dalam hal ini, Anda bisa menggunakan Font Color
(

) yang terdapat pada tab Home pada kelompok Font.

Contoh berikut menunjukkan pembuatan teks yang berwarna biru dan


merah:

Letakkan kursor didepan tulisan Biru dan Merah

Lakukan seleksi pada kata Biru

Klik bagian

pada kotak kombo Font Color,

tampilan seperti berikut.

Gambar 4. 6. Berbagai ukuran font

52

. Akan muncul

Klik warna biru.

Lakukan seleksi pada kata merah

Klik bagian

Klik warna merah.

pada kotak kombo Font Color,

Hasilnya diperlihatkan pada gambar berikut ini.

Gambar 4. 7. Berbagai ukuran font

Effects: untuk membuat efek-efek yang akan diterapkan pada teks.


Untuk membuat tulisan dengan efek emboss, engrave, dan yang lain-lain,
Anda bisa menggunakan kotak dialog Font seperti yang terlihat pada
Gambar 4.7. Anda cukup memilih efek yang diinginkan, lalu mengeklik
ceknya.
Preview: menampilkan contoh hasil pengaturan format teks.
Tabel di bawah ini memperlihatkan contoh-contoh hasil pemformatan teks
dan penggunaan efek di dalam teks.
Gambar 4. 8. Hasil Pemformatan dan Penggunaan Efek pada Teks

Format Karakter

Hasil Format Karakter

Regular

Ini contoh teks dengan efek

Bold

Ini contoh teks dengan efek

Italic

Ini contoh teks dengan efek

Bold Italic

Ini contoh teks dengan efek

Underline

Ini contoh teks dengan efek

Bold-Italic-Underline

Ini contoh teks dengan efek

Strikethrough

Ini contoh teks dengan efek

53

Double Strikethrough

Ini contoh teks dengan efek

Superscript

Ini contoh teks dengan efek

Subscript

Ini contoh teks dengan efek

Shadow

Ini contoh teks dengan efek

Outline
Emboss

IInnii ccoonnttoohh tteekkss ddeennggaann eeffeekk

Engrave

IInnii ccoonnttoohh tteekkss ddeennggaann eeffeekk

Small caps

INI CONTOH TEKS DENGAN EFEK

All caps

INI CONTOH TEKS DENGAN EFEK

Hidden

(teks tidak terlihat)

b. Memformat Paragraf
1) Mengatur Tanda Indent
a) Mengenal Tanda Indent
Tanda indent adalah tanda yang berguna untuk mengatur berbagai hal yang
berhubungan dengan indentasi atau membuat jarak antara teks dengan
batas kiri dan batas kanan area pengetikan. Berkaitan dengan hal ini,
terdapat empat buah tanda indent, seperti yang ditunjukkan gambar berikut.

Gambar 4. 9. Empat macam indent yang terlihat pada penggaris

54

Tanda-tanda indent tersebut dapat diatur dengan mouse.


First Line Indent ( ) untuk menentukan penjorokan pada baris pertama.
Hanging Indent ( ) untuk menentukan batas kiri baris kedua sampai
baris terakhir dalam sebuah paragraph.
Left Indent ( ) untuk menentukan batas kiri area pengetikan.
Penggunaannya terkait dengan First Line Indent dan Hanging Indent.
Right Indent ( ) untuk menentukan batas kanan pada pengetikan.
b) Mengatur First Line Indent
Indent baris pertama (first line indent) bermanfaat untuk mengatur indentasi
yang dikenakan pada baris pertama dalam sebuah paragraf. Anda bisa
mengatur agar baris pertama dalam sebuah paragraf diletakkan sedikit
masuk ke kanan. Model seperti ini lazim digunakan pada paragraf dalam
buku-buku berbahasa Indonesia. Memang, Anda bisa saja menggunakan
tombol Tab untuk keperluan ini. Namun, kelebihan dari penggunaan indent
baris pertama adalah Anda tidak perlu menekan tombol Tab setiap kali
membuat paragraph baru karena tiTIK penyisipan secara otomatis akan
diletakkan menjorok ke kanan (yang diatur melalui tanda indent kiri).
Untuk memprakTIKkan pemakaian indent baris pertama, lakukan langkah
berikut:

Letakkan kursor di sembarang posisi pada paragraf dengan awalan


teks.

Letakkan penunjuk mouse ke indent baris pertama yang terletak pada


penggaris.

Gambar 4. 10. Langkah pertama sebelum menggeser indent baris pertama

Klik dan tarik mouse sehingga tanda indent tersebut bergeser seperti
pada Gambar berikut.

55

Gambar 4. 11. Keadaan akhir indent baris pertama

Hasil langkah tersebut diperlihatkan pada gambar berikut.

Gambar 4. 12. Keadaan setelah indent baris pertama digeser ke kanan

Perhatikan efek first line indent hanya berlaku pada paragraf yang diawali
WordPress is an open source dan tidak berlaku pada paragraph berikutnya.
Hal itu terjadi karena Anda memang hanya melakukan pengaturan untuk
paragraph pertama.
Setelah melakukan pengaturan first line indent, Anda bisa memindahkan
kursor ke akhir paragraf yang berawalan WordPress is an open source dan
kemudian, menekan tombol Enter. Tampak bahwa kursor diletakkan
menjorok ke kanan seperti yang ditunjukkan gambar berikut. Hasil tersebut
menunjukkan bahwa setiap kali Anda menekan Enter, sebuah Tab secara
otomatis akan disisipkan.

56

Gambar 4. 13. Efek indent baris pertama pada paragraf baru

c) Mengatur Indent Menggantung


Untuk melihat efek indent menggantung, kembalikan terlebih dulu indent
baris pertama untuk paragraph pertama ke posisi semula (sama dengan
posisi left indent). Selanjutnya, ikuti langkah berikut:

Letakkan kursor di paragraf pertama.

Klik dan tarik hanging indent sehingga tanda tersebut bergeser seperti
terlihat pada posisi berikut.

Gambar 4. 14. Keadaan setelah hanging indent digeser ke kanan

Hasilnya dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 3. Paragraf pertama menggantung

57

d) Mengatur Right Indent


Indent kanan digunakan untuk mengatur batas pengetikan sebelah kanan.
Sebagai contoh, lakukan pengaturan berikut:

Letakkan kursor pada paragraf pertama

Klik right indent dan tarik sehingga tanda tersebut bergeser ke kanan
(pada posisi angka 8) seperti yang terlihat pada gambar berikut.

Gambar 4. 15. Keadaan setelah indent kanan digeser ke kanan

Hasilnya dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 4. 16. Hasil setelah right indent digeser ke kiri

e) Mengatur Left Indent


Left indent berfungsi untuk mengatur batas pengetikan sebalah kiri. Contoh
berikut menunjukkan keadaan setelah left indent digeser ke kanan dan
indent baris pertama juga digeser ke kanan. Untuk melakukannya, semua
teks harus diseleksi dulu. Kemudian, barus dilakukan pengaturan posisi
indent.

58

Gambar 4. 17. Hasil pengaturan left indent

f)

Decrease dan Increase Indent


Ms Word menyediakan dua tombol yang berguna untuk melakukan
indentasi dengan cepat. Kedua tombol tersebut diberi nama Decrease
Indent dan Increase Indent.

Gambar 4. 18. Tombol pengatur indent pada formatting toolbar

Tombol

(Decrease Indent) berguna untuk menggeser paragraph ke

kanan satu tab. IdenTIK dengan Ctrl+Shift+M.

Tombol

(Increase Indent) berguna untuk menggeser paragraph ke

kiri satu tab. IdenTIK dengan Ctrl+M.


2) Mengatur Perataan Teks
Selain pemformatan huruf, juga ada pengaturan paragraf. Perataan paragraf
adaempat macam, yaitu rata kiri (Align Left)
ratakanan (Align Right)

, rata tengah (Center)

, dan rata kiri kanan (Justified)

.Contoh

penggunaan perataan paragraf:

59

Rata kiri:
Microsoft Word merupakan aplikasi pengolah kata, aplikasi ini terintegrasi
dalam aplikasi perkantoran Microsoft Office. Program ini bisa digunakan
untuk menulis dokumen misalnya karya tulis, skripsi, makalah, dan
sebagainya.
Rata tengah:
Microsoft Word merupakan aplikasi pengolah kata, aplikasi ini terintegrasi
dalam aplikasi perkantoran Microsoft Office. Program ini bisa digunakan
untuk menulis dokumen misalnya karya tulis, skripsi, makalah, dan
sebagainya.
Rata kanan:
Microsoft Word merupakan aplikasi pengolah kata, aplikasi ini terintegrasi
dalam aplikasi perkantoran Microsoft Office. Program ini bisa digunakan
untuk menulis dokumen misalnya karya tulis, skripsi, makalah, dan
sebagainya.
Rata kiri kanan:
Microsoft Word merupakan aplikasi pengolah kata, aplikasi ini terintegrasi
dalam aplikasi perkantoran Microsoft Office. Program ini bisa digunakan
untuk menulis dokumen misalnya karya tulis, skripsi, makalah, dan
sebagainya.
3) Mengatur Spasi Antarbaris
Pengaturan spasi baris adalah pengaturan jarak antarbaris di dalam paragraf.
Pengaturan ini dapat dilakukan dengan tombol Line Spacing

. Contoh

penggunaan Line Spacing.


Pengaturan spasi baris dengan nilai Single
Microsoft Word merupakan aplikasi pengolah kata, aplikasi ini terintegrasi
dalam aplikasi perkantoran Microsoft Office. Program ini bisa digunakan
untuk menulis dokumen misalnya karya tulis, skripsi, makalah, dan
sebagainya.

60

Pengaturan spasi baris dengan nilai Double


Microsoft Word (MS Word) merupakan program untuk mengolah kata.
Programm ini bisa digunakan untuk menulis dokumen misalnya karya tulis,
skripsi, novel, dan sebagainya.
4) Mengatur Tab pada penggaris
Menyisipkan tabulasi juga sering digunakan dalam membuat dokumen. Contoh
penggunaannya dapat dilihat pada Gambar

Gambar 4. 19. Penggunaan tabulasi di dalam dokumen

Cara paling mudah dalam menggunakan tabulasi adalah dengan memposisikan


pointer pada Ruler kemudian klik pointer sehingga muncul simbol tabulasi.
Untuk menghapus tabulasi, seret simbol tabulasi keluar Ruler. Ada lima
alignment yang dapat dipilih, yaitu Left, Center, Right, Decimal dan Bar.

Gambar 4. 20. Format Tabulasi

61

5) Mengedit Text
Mengedit text meliputi menghapus, memilih, menggandakan, dan lain
sebagainya.
Memilih karakter, kata, baris, dan paragraf
Karakter

yang

terpilih

akan

ditandai

dengan

kotak

hitam

yang

menutupinyadan warna karakter akan berubah terang. Untuk memilih


karakter yangberurutan, posisikan pointer di belakang karakter pertama,
tekan mouse,kemudian seret ke arah karakter-karakter yang dipilih. Untuk
kata-kata yangtidak berurutan, tekan tombol Control pada keyboard
sebelum berpindah ke kata yang berikutnya. Untuk memilih satu baris,
posisikan pointer di sebelahkiri baris sehingga pointer berubah menjadi
tanda anak panah, kemudian klikhingga baris tersebut terplih. Untuk
memilih satu paragraf, posisikan pointerdi atas sembarang teks di dalam
paragraf, kemudian klik tiga kali makaseluruh paragraf akan terpilih. Dan
untuk memilih seluruh karakter, pilih tab home kemudian pada ribbon pilih
select > select all.
Menghapus karakter
Penghapusan karakter dapat menggunakan tombol Del dan Backspace
pada keyboard. Perbedaan diantara keduanya adalah:
Apabila titik sisip berada di belakang karakter yang akan dihapus,
gunakan tombol Del pada keyboard.
Apabila titik sisip berada di depan karakter yang dihapus, tekan tombol
Backspace pada keyboard.
Menggunakan perintah Copy, Cut, dan Paste

Perintah Copy

dan paste

mempunyai kaitan. Perintah Copy

digunakan untuk menggandakan karakter yang terpilih untuk kemudian


menempatkannya

pada

posisilain,

perintah

Paste

adalah

untuk

menempatkan hasil pengoperasian perintah tersebutke tempat yang baru.


Perintah Cut

digunakan untuk memotong karakter yangterpilih untuk

kemudian dipindahkan. Perintah Cut juga memerlukan perintah Paste untuk


menempatkan hasil ke tempat yang baru. Bedanya dengan perintah Copy

62

adalah perintah Cut akan menghapus karakter yang berada pada posisi
aslinya, sedangkan perintah Copy tidak menghapus karakter pada posisi
asli. Perintah Copy, Cut, dan Paste juga berlaku antar dokumen.
Menggunakan perintah Undo dan Redo
Perintah Undo

digunakan untuk mengembalikan aksi yang telah

dilakukan ke aksi sebelumnya. Sedangkan Redo

adalah sebaliknya

Menggunakan penomoran dan penandaan

Seringkali

di

dalam

dokumen

dijumpai

penulisan

teks

dengan

penomoran (numbering) dan penandaan (bullet). Program MS Word


menyediakan fasilitas Bullet and Numbering untuk membuat variasi teks.
Dalam program word 2007 ini fasilitas Bullet and Numbering dapat dipilih
pada

Ribbon

Home>Paragraph

Perhatikan

contoh

penggunakan

penomoran dan penandaan berikut ini :


Contoh penandaan

Program Microsoft Word dapat digunakan untuk


membuat, antara lain :
Karya tulis
Artikel
Makalah
Skripsi

Contoh penandaan

Program Microsoft Word dapat digunakan untuk


membuat, antara lain :
1. Karya tulis
2. Artikel
3. Makalah
4. Skripsi

Contoh penandaan

Program Microsoft Word dapat digunakan untuk


membuat, antara lain :
1. Karya tulis
a) Artikel
i) Makalah

63

c. Mengatur Layout Dokumen.


Agar penampilan dokumen kita lebih bagus perlu kita lakukan juga pengaturan
pada batas (margin), ukuran kertas juga orientasi yang kita butuhkan. Untuk
mengaksesnya klik pada Page Layout > Page Setup hingga muncul jendela dialog
seperti di bawah ini.

Gambar 4. 21. Jendela Tab

Pada tab Margin terdapat form-form pengaturan batas kanan, kiri, atas dan bawah.
Sedangkan Orientation digunakan untuk memilih tampilan memanjang atau
melebar. Tab Paper digunakan untuk memilih ukuran kertas, yang akan tersedia
secara lengkap apabila periferal printer sudah terinstal.
1)

Memilih Jenis Kertas


Ada berbagai jenis ukuran kertas yang bisa dipakai, Anda juga perlu
menentukan jenis kertas. Penentuannya bisa dilakukan sebelum pembuatan
dokumen atau setelahnya.
Contoh berikut mengasumsikan Anda telah membuka dokumen yang paling
tidak empat halaman banyaknya. Kemudian, untuk menentukan jenis kertas,
ikuti petunjuk berikut:

64

a) Klik tab Page Layout. Anda akan menjumpai tampilan tab ini seperti
gambar berkut ini.

Gambar 4. 22. Isi tab Page Layout

b) Klik

yang terdapat pada kelompok Page Setup. Langkah ini akan

memunculkan tampilan seperti berikut.

Gambar 4. 23. Kotak dialog Page Setup

c) Pilih jenis kertas, misalnya A4. Caranya adalah dengan mengeklik jenis
kertas yang diinginkan.

Gambar 4. 24. Pemilihan dilakukan dengan mengeklik jenis kertas

65

Perlu diketahui bahwa ada beberapa nama jenis kertas yang lazim digunakan
dalam pengetikan. Nama jenis kertas dan ukurannya di Word dapat dilihat
pada Tabel 4.1.
Tabel 4. 1. Jenis Kertas

Nama Jenis Kertas

2)

Ukuran Kertas pada Word

Letter

21,6 cm x 27,9 cm atau 8,5


inch x 11 inch

Legal

21,6 cm x 35,6 cm atau 8,5


inch x 14 inch

Mengatur Batas Pengetikan


Anda telah mempelajari left indent dan right indent yang dapat digunakan
untuk memberi batas paling kiri dan paling kanan yang dapat digunakan untuk
pengetikan. Kedua tanda tersebut biasanya ada pada margin kiri dan margin
kanan. Margin kiri adalah jarak antara ujung tepi kiri kertas dengan batas
paling kiri untuk pengetikan, sedangkan margin kanan adalah jarak antara
ujung tepi kanan kertas dengan batas paling kanan untuk pengetikan.

Gambar 4. 25. Margin kiri dan margin kanan

Batas yang lazim bagi peulisan laporan (tugas akhir, tesis, dll) di Indonesia
dapat dilihat pada Tabel 4.2.
Tabel 4. 2. Batas-batas halaman yang biasa dipakai untuk laporan tugas akhir

Batas

66

Ukuran

Atas

4 cm

Bawah

3 cm

Kiri

4 cm

Kanan

3 cm

Jika Anda menginginkan untuk menentukan sendiri ukuran halaman, Anda bisa
melakukan pengaturan berikut:
Pastikan Tab Page Layout telah tertampil.

Klik Margins (

). Langkah ini akan memunculkan tampilan seperti

Gambar berikut ini.

Gambar 4. 26. Pilihan untuk kertas

Klik Custom Margins untuk menentukan sendiri batas-batas halamannya.


Langkah ini untuk menampilkan kotak dialog Page Setup.

Gambar 4. 27. Kotak dialog Page Setup

67

Isikan seperti berikut:

Pastikan bahwa Apply to berisi Whole document, yang menyatakan bahwa


pengaturan batas halaman berlaku untuk seluruh bagian dalam dokumen.
Klik tombol OK.
Hasil setelah pengaturan ditunjukkan pada gambar berikut.

Gambar 4. 28. Hasil pengaturan batas-batas halaman

3)

Mempreview Halaman
Untuk meliha secara menyeluruh halaman-halaman dokumen yang telah kita
format, kita bisa menggunakan fasilitas Print Preview. Fasilitas ini biasa
digunakan sebelum melakukan pencetakan, untuk memasTIKan apakah
susunan dokumen sudah sesuai dengan yang kita harapkan atau belum. Cara
penggunaannya adalah sebagai berikut:

Klik Office Button (

Arahkan penunjuk mouse pada Print sehingga muncul tampilan seperti


berikut.

68

).

Gambar 4. 29. Pilihan pada Print

Klik pada Print Preview. Akan diperoleh hasil seperti berikut.

Gambar 4. 30. Hasil Preview

Pada jendela Print Preview, Anda bisa mengeklik tombol One Page (
untuk menampilkan satu halaman per layar. Hasilnya diperlihatkan pada
gambar berikut.

Gambar 4. 31. Satu halaman per layar

Untuk menampilkan beberapa halaman sekaligus dalam satu layar, Anda


bisa melakukan cara berikut:

69

Klik

, maka akan muncul tampilan seperti berikut.

Gambar 4. 32. Kotak dialog Zoom

Klik tombol radio Many Pages: sehingga muncul tanda bulatan hijau

Klik tombol OK. Hasilnya terlihat seperti berikut.

Gambar 4. 33. Preview satu layar untuk banyak halaman

Beberapa bagian penting dalam jendela Print Preview:

70

, untuk menutup jendela Print Preview.


, untuk menampilkan halaman berikutnya.
, untuk menampilkan halaman sebelumnya.

, bila dicentang, maka Anda bisa menggunakan kaca pembesar


untuk melihat hasil preview.

d. Pembuatan Header, Footer, Page Numbering


Header adalah tulisan atau gambar yang terletak pada bagian atas halaman yang
akan terus muncul sebanyak jumlah halaman yang kita buat. Contoh yang sering
kita temui adalah kop surat. Sedangkan footer adalah header yang terletak di
bagian bawah halaman.
Langkah membuat header
1) Klik tab Insert

Gambar 4. 34. Isi Tab Insert

2) Klik Header

, maka akan muncul daftar pilihan seperti berikut.

Gambar 4. 35. Pilihan untuk header

3) Klik

dan diperolehlah hasil seperti Gambar

71

Gambar 4. 36. Hasil Pilihan Pada Header

4) Ketikkan judul, misalnya Pengenalan WordPress untuk Pemula pada [Type


the document title]. Hasilnya ditunjukkan pada gambar berikut.

Gambar 4. 37. Isian Pada Header

5) Klik

untuk menutup header atau footer

Langkah membuat Footer


Prinsip pembuatan footer sama dengan pembuatan header. Perbedaannya,
tombol yang digunakan adalah

. Contoh berikut akan menunjukkan cara

pembuatan footer yang menampilkan nomor halaman.


(a) Klik tab Insert
(b) Klik

(c) Klik Blank


gambar berikut.

72

. Hasil langkah ini diperlihatkan oleh

Gambar 4. 38. Hasil footer pada blank

(d) Ketikkan tulisan, misalnya Modul WodPress, 2015 pada [Type text].
Hasilnya ditunjukkan pada gambar berikut.

Gambar 4. 39. Isian pada Footer

(e) Klik

untuk menutup header atau footer

Langkah membuat Nomor Halaman


Penomoran halaman dapat dilakukan secara praktis. Caranya dengan memilih
tab menu Insert > page number, kemudian pilih letak nomor halaman sesuai
dengan keinginan, sebagai contoh pilih Bottom of page, maka akan muncul
pilihan tipe.
(a) Klik tab Insert
(b) Klik

, maka akan muncul pilihan seperti berikut.

73

Gambar 4. 40. Pilihan pada Page Number

1) Pilih Bottom of Page, maka akan muncul tampilan berikut ini

Gambar 4. 41. Tampilan Bottom of Page

2) Pilih salah satu dari pilihan Bottom of Page misalnya Plain Number 3, maka
tampilannya seperti berikut ini

Gambar 4. 42. Hasil Penyisipan Nomor Halaman

74

e. Membuat Teks berkolom


PengeTIKan paragraf dalam bentuk kolom-kolom yang sangat umum diterapkan
pada pembuatan koran sehingga pada umumnya pengeTIKan model seperti ini
disebut kolom koran.
1) Klik tab Page Layout

2) Klik

, maka akan muncul daftar pilihan seperti berikut.

Gambar 4. 43. Pilihan untuk Columns

3) Pilih salah satu format columns, misalnya kita pilih Three. Hasilnya terlihat
seperti gambar berikut.

Gambar 4. 44. Tampilan hasil format dengan 3 kolom

f.

Membuat Drop Cap


Yang dimaksudkan dengan drop cap (berasal dari dropped capital letter) adalah
bentuk huruf kapital yang biasa digunakan sebagai pembuka arTIKel atau berita
dalam koran atau majalah. Sebagai contoh, Anda bisa menerapkannya pada
dokumen yang Anda gunakan untuk latihan sebelumnya dengan langkah-langkah
berikut:

75

1) Klik paragraf yang huruf awalnya akan diatur dengan Drop Cap.
2) Klik tab Insert

3)

Klik

. Akan muncul pilihan Drop Cap.

Gambar 4. 45. Pilihan Drop Cap

4) Cobalah mengeklik Dropped


5) Klik Ok.
Anda akan melihat hasil seperti berikut.

Gambar 4. 46. Hasil Drop Cap

Tampak bahwa huruf W ditulis dengan ukuran besar. Font untuk huruf seperti
W dalam latihan bisa juga diganti dengan memilih jenis font pada kotak kombo
Font pada kotak dialog Drop Cap Options. Untuk mengaktifkan kotak dialog
tersebut, klik Drop Cap Options. Tampilan kotak dialognya adalah sebagai
berikut.

76

Gambar 4. 47. Kotak dialog Drop Cap Options

Klik Font untuk mengatur jenis font yang digunakan untuk Drop Cap. Lines to
drop, menyatakan bahwa banyaknya baris yang dibutuhkan huruf tersebut,
sedangkan Distance from text menyatakan jarak huruf dari teks.

Gambar 4. 48. Bentuk In margin pada Drop Cap

Dengan ini margin, bagian yang ditempati Drop Cap tidak mengandung teks
sama sekali, kecuali huruf itu sendiri.
g. Menambahkan Bingkai dan Arsiran
Word menyediakan piihan Borders and Shading yang bergua untuk membuat
bingkai pada paragraf, mengarsir paragraph dengan warna tertentu, dan
menambahkan bingkai halaman.

77

1) Menambahkan Bingkai pada Paragraf


Anda bisa mengenakan suatu bingkai pada sebuah paragraf atau sekumpulan
paragraph. Sebagai contoh, Anda bisa membuat bentuk-bentuk seperti berikut.

Gambar 4. 49. Contoh pengenaan bingkai pada paragraf

Untuk mempraktikkan pembuatan bingkai, ikutilah petunjuk berkut:


a) Buatlah dokumen baru
b) KeTIKkan:
PT. Jagona Computer
Jl. Pettarani 18 Makassar
c) Lakukan seleksi pada teks tersebut sehingga berbentuk seperti berikut.

d) Geserlah right indent (indent kanan) pada penggaris sehingga kira-kira


berjarak 25 cm di sebelah kanan teks Makassar.

Right Indent

Gambar 4. 50. Right Indent

78

e) Klik tab Page Layout. Kemudian, klik

. Akan muncul kotak dialog

Borders and Shading.

Gambar 4. 51. Kotak dialog Borders and Shading

f)

Klik tab Borders.Klik kotak di kiri Shadow.

g) Klik kotak kombo Width. Akan muncul tampilan seperti berikut.

Gambar 4. 52. Kotak dialog Borders and Shading

h) Pilih 6 pt.

79

i)

Klik tombol OK.

j)

Klik tab Home.

k) Klik tombol Center


l)

agar tulisan diletakkan di tengah bingkai.

Klik di luar seleksi.


Hasilnya akhirnya adala sebagai berikut.

Gambar 4. 53. Hasil pengaturan bingkai

2) Menambahkan Bingkai Halaman


Anda juga bisa mengatur agar semua halaman dilengkapi dengan bingkai.
Bingkai halaman bisa berbentuk seperti bingkai paragraf pada contoh
sebelumnya atau berbentuk gambar.
Untuk memprakTIKkan hal ini, tutuplah dokumen yang sedang terbuka. Lalu,
bukalah terlebih dulu dokumen yang mempunyai beberapa halaman.
Simpanlah ke folder kerja dengan nama Bingkai. Selanjutnya, ikuti langkahlangkah berikut:

a) Klik tab Page Layout. Kemudian, klik

b) Klik kotak kombo Art yang terdapat pada tab Page Border. Akan muncul
tampilan seperti gambar berikut.

Gambar 4. 54. Pilihan gambar untuk bingkai

80

c) Klik salah satu gambar pada Art.


d) Klik tombol OK.
Hasil pengaturan tersebut diperlihatkan pada gambar berikut.

Gambar 4. 55. Hasil bingkai

Gambar 4. 56. Contoh hasil preview bingkai semua halaman

3) Mengarsir Paragraf
Anda juga memberi latar belakang berupa warna atau bahkan gambar pada
suatu paragraph. Sebagai contoh, ikutilah langkah-langkah berikut:
a) Lakukan seleksi pada paragraph pertama

b) Klik tab Page Layout. Kemudian, klik

c) Klik tab Shading. Akan muncul tampilan seperti gambar.

81

Gambar 4. 57. Tab Shading

d) Klik kotak kombo di bawah judul Fill.


e) Klik warna abu-abu paling muda

Klik di sini

Gambar 4. 58. Pilihan warna abu-abu

f)

Klik tombol OK.

g) Klik di luar teks yang terseleksi


Hasil pengaturan tersebut diperlihatkan pada gambar berikut.

Gambar 4. 59. Paragraf pertama diarsir

82

4) Menambahkan Garis Horizontal


Untuk

mempercanTIK

dokumen,

sebuah

garis

bergambar

bisa

ditambahkan. Caranya adalah sebagai berikut:


a) Letakkan penunjuk mouse pada baris kosong (misalnya, di bawah judul
dokumen).

b) Klik tab Page Layout. Kemudian, klik


c) Klik tombol

. Akan muncul kotak dialog Horizontal Line.

Gambar 4. 60. Kotak dialog Horizontal Line

d) Geserlah vertical scroll bar sehingga muncul tampilan seperti berikut.

Gambar 4. 61. Pilihan gambar daun

83

e) Klik
f)

Klik tombol OK. Hasilnya ditunjukkan pada gambar berikut

Gambar 4. 62. Garis berbentuk susunan daun

2. Mencetak Dokumen
a. Pratinjau Dokumen Sebelum Mencetak
Anda dapat pratinjau dokumen Anda sebelum mencetaknya. Pada tab Print
Preview, pengaturan untuk default printer akan muncul di sebelah kiri dan
pengaturan halaman serta zoom akan muncul di bagian kanan.
1) Tekan Ctrl+ALT+I atau Klik Office Button > Print > Print Preview
2) Pada tab Print Preview, klik Close Print Preview untuk kembali ke dokumen
word.
b. Mencetak Dokumen pada Lembar Kerja
Sejauh ini, Anda telah mencoba berbagai fasilitas yang tersedia dalam Word
2007 untuk menyusun dokumen. Nah, setelah langkah-langkah tersebut, pasti
Anda ingin mencetak dokumen tersebut di kertas.
Anda harus menyiapkan printer untuk mencetak. PasTIKan bahwa printer
tersebut dapat terhubung dengan baik dengan komputer atau laptop Anda. Jika
ada masalah, Anda bisa menanyakannya pada orang-orang terdekat yang
mengerti seluk beluk masalah tersebut.
Berikut adalah langkahlangkah sederhana untuk mencetak dokumen yang
halamannya sedang aktif dengan printer:

84

1) Klik Office Button


2) Arahkan penunjuk mouse ke Print
3) Klik Print

. Langkah ini akan menampilkan kotak dialog Print seperti

gambar berikut.

Gambar 4. 63. Kotak dialog print


Tabel 4. 3. Berbagai pilihan pada dialog print

Pilihan

Keterangan

Kotak kombo Name

Menentukan printer yang digunakan untuk mencetak

Tombol Properties

Menampilkan properti printer

Tombol Find Printer

Berguna untuk menemukan printer yang terhubung


dalam jaringan

Kotak pilihan Print to Mencetak ke file


File
Grup Page Range

Menentukan halaman-halaman yang dicetak.


All: mencetak semua halaman
Current Page: mencetak halaman tempat kursor aktif
Pages: mencetak halaman tertentu

Grup Copies

Menentukan jumlah halaman yang dicetak untuk


sebuah halaman word (ditentukan oleh Number of
copies) dan menentukan bagaimana halaman yang

85

sama dicetak (satu set dokumen dicetak terlebih


dulujika Collate dalam keadaan tercentang atau
halaman yang sama dicetak sekaligus)
Kotak
What

kombo

Print Menentukan jenis data yang dicetak. Anda bisa


memilih data, seperti isi dokumen, properti dokumen,
atau hal-hal lain

Kotak kombo Print

Anda bisa memilih untuk mencetak semua halaman


(yang ditentukan pada Page Range) atau halamanhalaman genap (Even Pages) atau halamanhalaman ganjil saja (Odd Pages)

Kotak kombo Pages Menentukan jumlah halaman yang dicetak satu per
per Sheet
satu halaman kertas
Kotak kombo Scale to Mengatur isi dokumen yang diperbesar sesuai
paper size
dengan ukuran kertas
Tombol Options

Menampilkan kotak dialog untuk mengatur berbagai


opsi lain (termasuk yang tidak ada hubungannya
dengan pencetakan)

4) Untuk mencetak halaman yang tampil saat ini, Pilih Current Page.

5) Untuk mencetak halaman kedua saja, klik tombol radio

Kemudian, isikan 2 pada kotak kosong di sebelah kanannya.

6) Untuk mencetak hanya halaman 1 - 3, atau untuk mencetak hanya halaman


1 - 3, 11 dan 14 16, 22, juga untuk mencetak hanya halaman 3 pada
bagian 3, sampai halaman 6 pada bagian 1 dan halaman 7 pada bagian 3.

7) Akhiri dengan mengeklik tombol OK untuk mulai mencetak.

86

Adapun cara lain yang lebih praktis dalam mencetak dokumen adalah dengan
menekan Ctrl + P pada Keyboard, sehingga akan muncul kotak dialog print.
c. Mencetak Dokumen Lebih dari Satu Kali
Jika Anda menghendaki pencetakan dokumen lebih dari satu kali, Anda bisa
melakukannya dengan cara berikut:
1) Tekan Ctrl + P
2) Isilah jumlah cetakan pada kotak spin Number of copies
3) Klik tombol OK
d. Mencetak beberapa Halaman
Pada kotak dialog Print, Anda bisa mengatur agar Word menggunakan sebuah
halaman kertas untuk mencetak lebih dari satu halaman dokumen. Untuk
keperluan ini, Anda perlu mengaturnya dengan Pages per sheet. Pilihan pada
kotak kombo ini seperti pada gambar berikut.

Gambar 4. 64. Pilihan jumlah halaman per satu halaman kertas

Sebagai contoh, jika Anda memilih 2 pages, maka Word akan mencetak dua
halaman dokumen pada satu halaman kertas.
e. Mengenal Tombol Properties
Tombol Properties digunakan untuk menampilkan kotak dialog untuk mengatur
karakterisTIK yang disediakan oleh printer secara spesifik. Tampilan kotak
dialognya terantng pada jenis printer yang digunakan.

87

Gambar 4. 65. Kotak dialog untuk printer Canon ip 2700

Beberapa opsi penting yang berhubungan dengan pencetakan dapat diatur


melalui kotak dialog Properties, yaitu:

Mencetak dari halaman paling belakang dulu (fasilitas Print from Last Page
atu Back to Front)

Mencetak dengan warna abu-abu atau paduan hitam dan putih (Grayscale
Printing atau Black & White)

f.

Kualitas cetakan (High, Standard, dan lain-lain)

Mencetak Sebagian Teks


Suatu bagian teks dalam dokumen yang Anda sunting juga bisa dicetak.
Caranya adalah sebagai berikut:
1) Lakukan seleksi pada teks yang akan dicetak

Gambar 4. 66. Teks yang terseleksi

88

2) Tekan Ctrl + P, maka akan muncul kotak dialog Print.

Gambar 4. 67. Kotak dialog print

3) Klik tombol radio


4) Lalu, klik tombol OK.

g. Mengontrol Cetakan
Setelah Anda memberikan perintah untuk mencetak, sebenarnya Word telah
melepaskan tugasnya ke fasilitas lain milik Windows yang bernama Print
Manager. Melalui fasilitas ini Anda bisa mengontrol cetakan yang belum sempat
dikirim ke printer (mengingat pencetakan dilakukan dengan konsep antrean).
Sebagai contoh, Anda bisa membatalkan pencetakan atau menangguhkan
pencetakan pada dokumen tertentu.
Untuk mengaktifkan jendela Print Manager, Anda bisa mengeklik ikon

yang

terletak pada Taskbar.


Klik di sini

Taskbar
Gambar 4. Mengaktifkan Print Manager

89

Gambar 4. 68. Jendela untuk mengontrol cetakan

Jendela tersebut menunjukkan bahwa ada dua cetakan. Dokumen berstatus


Printing berarti dokumen itulah yang sedang dicetak.
Jika Anda ingin melakukan suatu tindakan pada salah satu dokumen, klik nama
dokumen terlebih dulu. Lalu, Anda bisa memilih menu Document, dan memilih
salah satu pilihan berikut:

Pause, untuk menangguhkan cetakan.

Cancel, untuk membatalkan cetakan.

Resume, untuk melanjutkan cetakan yang telah ditangguhkan.

Jika Anda bermaksud untuk membatalkan semua cetakan, pilihlah menu


Printer, lalu pilih Cancel All Documents.

90

D. Aktivitas Pembelajaran
Modul ini disusun agar dapat dijadikan sebagai panduan pembelajaran peserta
pelatihan untuk menambah wawasan dan pemahaman tentang kompetensi yang
ingin dicapai dalam kegiatan pembelajaran 3.
Pada prinsipnya, peserta pelatihan harus mengikuti kegiatan belajar tatap muka
dan aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran yang dilakukan. Adapun aktivitas
dalam kegiatan pembelajaran 3 tertuang dalam tabel berikut ini:
Tabel 4. 4. Aktivitas Pembelajaran

No
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

Aktivitas Pembelajaran

Keterlaksanaan

Mengedit, mengelola dan mencetak dokumen


Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Penyampaian materi oleh instruktur

Membaca uraian materi pembelajaran

Memahami uraian materi pembelajaran

Bertanya tentang materi pembelajaran

Berdiskusi dengan teman tentang materi


pembelajaran
Mengembangkan materi pembelajaran

Mengerjakan latihan/tugas yang diberikan

91

E. Latihan/ Kasus /Tugas

1) Latihan
Dari langkah-langkah editing dan formating yang telah anda lakukan coba
lakukan kembali proses tersebut untuk dapat mengenal lebih jauh lagi fitur edit
dan format yang anda ketahui. Catat permasalahan dan pengamatan yang anda
temui dalam pelaksanaan latihan tersebut.
2) Tes Formatif
a. Tes Teori
1) Tujuan melakukan editing dan formating adalah...
a. agar naskah menjadi bagus dan rapi
b. agar naskah mudah dibuka
c. agar naskah tidak hilang
d. memudahkan didalam penyimpanan (saving)
2) Dalam editing membuat huruf bercetak tebal dapat dilakukan dengan
menekan tombol/icon...
a. Bold
b. Italic
c. Underline
d. font size
3) Untuk mengatur naskah dalam bentuk columns dapat dilakukan melalui
menu...
a. References
b. Page Layout
c. Insert
d. Home
4) Shortcut untuk menebalkan, membuat garis bawah dan tulisan miring
adalah
a. Ctrl F, Ctrl A, Ctrl I
b. Ctrl S, Ctrl C, Ctrl F
c. Ctrl B, Ctrl U, Ctrl I
d. Ctrl W, Ctrl A, Ctrl S

92

5) Cara Memasukan Nomor halaman pada lembar kerja


a. Format > Page Number
b. Insert > Page Number
c. Table > Insert Number
d. View > Page Number
6) Untuk mencetak dokumen pada keyboard kita bisa menekan tombol
a. Ctrl + S
b. Ctrl + V
c. Ctrl + C
d. Ctrl + P
b. Tes Praktek
Intruksi soal :
1. Gunakan Font Arial, ukuran 12, posisi centered dan Bold pada judul.
2. KeTIK isi naskah di bawah dan bentuklah dengan format 3 kolom (Page
Layout-Columns)
3. Gunakan font Times New Roman ukuran 12 dan bentuk paragraf dengan
format first line pada ketiga kolom cerita. Simpan dengan nama file :
Latihan-01

93

F. Rangkuman
Ms Word memberikan kemudahan bagi pemakai dalam memformat bentuk teks.
Pemakai dengan mudah dapat menyajikan tulisan yang ekspresif, seperti
menebalkan, memiringkan, dan menggarisbawahi tulisan. Selain itu, bekerja
pada program pengolah kata ini Anda dapat mengatur bentuk tulisan, memformat
paragraf dan juga mengatur halaman.
Beberapa hal yang dapat dilakukan menyangkut pengaturan bentuk tulisan
seperti memilih font, menentukan ukuran font, mengatur warna tulisan, serta
memberi efek pada tulisan agar lebih menarik. Sedangkan pada hal memformat
paragraf, Anda bisa mengatur tanda indent, decrease dan increase indent,
mengatur perataan teks, mengatur spasi antarbaris dan mengatur Tab pada
penggaris. Selanjutnya dalam pengaturan halaman, Anda bisa menyiapkan
dokumen

panjang,

memilih

jenis

kertas,

mengatur

batas

pengeTIKan,

mempreview halaman, menyertakan header dan footer, membuat teks berkolom


dan lain-lain.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Apakah semua soal sudah Anda kerjakan dengan baik? Jika sudah, sekarang
cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif kegiatan
pembelajaran 3 yang terdapat pada akhir kegiatan pembelajaran 3 ini. Hitunglah
jawaban Anda yang benar, kemudian gunakanlah rumus di bawah ini untuk
mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan 3.
Tingkat penguasaan = (Jumlah jawaban benar : 5 ) x 100 %
Arti tingkat penguasaan yang diperoleh adalah :
Baik sekali

90 100 %

Baik

80 89 %

Cukup

70 79 %

Kurang

0 69 %

Bila tingkat penguasan mencapai 80 % ke atas, silahkan melanjutkan ke


Kegiatan Belajar 4. Bagus. Namun bila tingkat penguasaan masih di bawah 80 %
harus mengulangi Kegiatan Belajar 3 terutama pada bagian yang belum dikuasai.

94

H. Kunci Jawaban

1. A
2. A
3. B
4. C
5. B
6. D

95

96

KEGIATAN
PEMBELAJARAN

97

98

Membuat Dokumen dengan Melibatkan Tabel,


Gambar, dan Diagram

A. Tujuan
Setelah Anda mengikuti Kegiatan Pembelajaran 4 ini, Anda diharapkan memenuhi
tujuan berikut ini:
1. Mampu membuat dokumen dengan melibatkan tabel.
2. Mampu membuat dokumen dengan melibatkan gambar.
3. Mampu membuat dokumen dengan melibatkan diagram.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah Anda mengkaji materi Kegiatan Pembelajaran 4, kompetensi yang
diharapkan adalah Anda mampu: (1) membuat dokumen dengan melibatkan tabel;
(2) membuat dokumen dengan melibatkan gambar; (3) membuat dokumen dengan
melibatkan diagram.

C. Uraian Materi
1. Membuat Tabel
Dalam suatu dokumen diperlukan suatu data yang dibuat dalam bentuk tabel atau
kolom untuk mempermudah dan memperjelas dokumen untuk praktek tabel.
a. Proses pembuatan tabel
Untuk membuat tabel, Anda bisa menggunakan fasilitas Tabel pada tab Insert.
Berikut ini adalah langkah-langkah pembuatan tabel dengan 2 kolom dan 5
baris:
1) Ketik judul tabel dengan fond size 16, bold dan rata tengah, seperti pada
Gambar

99

Gambar 5. 1. Tampilan awal Dokumen

2) Klik

yang terdapat pada tab Insert. Kotak dialog Insert Table akan

muncul.

Gambar 5. 2. Kotak dialog Insert Table

3) Arahkan penunjuk mouse pada posisi berikut.

100

4) Klik dan tarik sehingga tampilannya menjadi seperti berikut.

Hasilnya adalah sebagai berikut.

Gambar 5. 3. Hasil penyisipan table

b. Mengisi Tabel dan Mengatur Sel-Sel Tabel


Bagian ini akan menjelaskan pengisian tabel dan pengaturan sel-sel pada
tabel.
1) Mengisi Judul Kolom
Untuk mengisikan teks ke suatu sel, Anda cukup mengeklik sel yang
bersangkutan dan kemudian, mengetikkan teks ke sel tersebut. Gambar
berikut menunjukkan keadaan setelah dua buah sel diisi dengan teks untuk
judul kolom.

Gambar 5. 4. Tampilan setelah baris pertama diisi dengan judul kolom

101

2) Menebalkan Judul Kolom dan Memberi Warna Pada Sel


Agar tulisan judul kolom ditebalkan, Anda perlu melakukan seleksi pada
kedua sel tersebut. Selanjutnya, klik tombol Bold yang terdapat pada tab
Home.
Untuk memberikan warna pada kedua sel judul kolom, Anda bisa
mengaturnya dengan cara berikut:
a. Pastikan kedua sel tersebut masih terseleksi
b. Klik

yang terdapat pada tombol Shading

c. Klik warna Kuning. Hasilnya terlihat seperti berikut.

Gambar 5. 5. Pemberian warna pada sel

3) Menyisipkan Gambar
Selain mengisikan teks, Anda juga bisa menyisipkan gambar pada sel.
Namun, sebelum memprakTIKkan penyisipan gambar pada sel, kolom
kedua harus diisi dengan teks seperti Gambar.

Gambar 5. 6. Tampilan setelah teks diisikan pada table

102

Berikut adalah langah penyisipan gambar ke sebuah sel:


a. Letakkan kursor di belakang nama Ms Word dan kemudian, tekan Enter

b. Klik

pada tab Insert.

c. Pilih gambar untuk simbol Ms Word


d. Klik tombol Insert.
Dengan cara tersebut, diperolehlah gambar berikut:

Gambar 5. 7. Tampilan setelah gambar disisipkan

Gambar 5. 8. Keadaan setelah semua gambar disisipkan

4) Mengatur Lebar Kolom


Berdasarkan gambar sebelumnya terlihat bahwa kolom untuk foto terlalu
lebar. Jika Anda bermaksud untuk mempersempitnya, Anda bisa melakukan
cara berikut:

103

(a) Letakkan penunjuk mouse di pembatas kolom

Gambar 5. 9. Gambar penunjuk mouse di pembatas kolom

(b) Klik dan tarik mouse ke kiri

Gambar 5. 10. Tampilan ketika kolom pertama dipersempit

(c) Lepaskan penekan tombol mouse.


Hasilnya diperlihatkan pada gambar berikut.

Gambar 5. 11. Tampilan setelah lebar kolom foto dipersempit

5) Menghilangkan garis
Jika Anda bermaksud untuk menghilangkan garis yang mengelilingi semua
sel, Anda bisa melakukan cara berikut:

104

a. Arahkan penunjuk mouse ke tabel. Tanda

akan muncul di kiri atas

tabel
b. Klik tanda

, dengan cara seperti ini semua sel akan terpilih

(terseleksi).
c. Klik tab Design.
d. Klik

. Akan muncul pilihan pengaturan garis pada tepi tabel.

Gambar 5. 12. Pilihan pengaturan garis pada tepi tabel

e. Klik

No Border

Hasilnya adalah seperti berikut:

Gambar 5. 13. Benuk table ketika garis ditiadakan

6) Menambah dan Mengapus Baris


Adakalanya Anda perlu menambah (menyisipkan) baris atau kolom dalam
table. Selain itu, kadang Anda juga perlu menghapus baris atau kolom
dalam tabel. Bagian ini akan membahas langkah-langkah untuk menambah
dan menghapus baris.

105

a. Menambahkan Baris di Akhir Tabel


Langkah-langkah berikut menunjukkan cara menambahkan baris di
akhir tabel:

Letakkan kursor pada sel paling kanan bawah.

Klik tombol Tab. Tambahan baris akan muncul.

Gambar 5. 14.Tampilan setelah baris ditambahkan di akhir tabel

b. Menyisipkan Baris di Bagian Tengah


Penyisipan baris di bagian tengah dilakukan dengan cara berikut:

Klik baris untuk tempat penyisipan baris baru. Contohnya, memilih


baris yang berisi Ms Power Point

Klik tab Layout.

Klik

Dengan cara tersebut, baris baru akan disisipkan di bawahnya, seperti


yang diperlihatkan pada gambar berikut:

Gambar 5. 15. Baris baru disisipkan di bawah baris Ms Power Point

106

Anda bisa menggunakan:

, untuk menyisipkan kolom di sebelah kiri posisi kursor

, untuk menyisipkan kolom di sebelah kanan posisi kursor.

, untuk menyisipkan baris di atas posisi kursor.

c. Menghapus Baris dalam Tabel


Untuk menghapus sebuah baris, Anda bisa melakukan langkah-langkah
berikut:

Klik baris yang akan dihapus (pada sembarang sel)

Klik tab Layout.

Klik

. Akan muncul pilihan Delete.

Gambar 5. 16Pilihan Delete

Klik

Anda bisa menggunakan:

, berguna untuk menghapus sel.


, berguna untuk menghapus kolom.
, berguna untuk menghapus tabel.

2. Menambahkan Ilustrasi
Setelah membuat tabel selanjutnya akan diperkenalkan cara menyisipkan Picture,
Clip Art, dan Shape yang sangat bermanfaat untuk ilustrasi pada dokumen yang
Anda buat.

107

a. Menyisipkan Clip Art


Microsoft Office menyediakan Clip Art, yang merangkum sejumlah gambar.
Untuk mempraktikkan penyisipan gambar dari Clip Art, buatlah dokumen baru
terlebih dahulu. Selanjutnya, lakukan langkah-langkah berikut:
1) Ketikkan:
Apakah kegunaan dari benda berikut?
2) Tekan tombol enter
3) Klik pada tab Insert

4) Klik

. Akan muncul tampila seperti gambar berikut.

Gambar 5. 17. Bagian kanan mencantumkan panel Clip Art

5) Klik

. Anda akan melihat kotak dialog seperti berikut.

Gambar 5. 18. Clip Organizer

108

6) Klik ganda tanda

yang berada pada

. Daftar koleksi

gambar akan muncul.

Gambar 5. 19. Daftar koleksi gambar pada Office Collections

7) Klik item Sciences. Akan muncul gambar seperti berikut.

Gambar 5. 20. Daftar gambar Sciences

8) Arahkan penunjuk mouse ke gambar setrika listrik. Lalu, klik

9) Pilih Copy.
10) Tutuplah daftar gambar Sciences.
11) Saat muncul konfirmasi dari Microsoft Clip Organizer, kliklah tombol Yes
agar salinan diletakkan ke clipboard.

Gambar 5. 21. Konfirmasi untuk menyimpan salinan ke clipboard

109

12) Letakkan penunjuk mouse di bawah tulisan yang baru saja Anda buat dan
klik tombol kanan mouse. Lalu, pilihlah Paste. Langkah tersebut
menampilkan hasil seperti berikut.

Gambar 5. 22. Gambar Mikroskop disisipkan ke dokumen

Jika Anda merasa gambar tersebut terlalu besar, perkecillah dengan langkahlangkah berikut:
1) Klik gambar tersebut. Anda akan melihat gambar dikelilingi oleh beberapa
lingkaran di bagian tepi.

Gambar 5. 23. Keadaan ketika gambar mikroskop diklik

110

Letakkan penunjuk mouse ke lingkaran di pojok kanan-bawah dan tarik kea rah
pojok kiri-atas sehingga terbentuk tampilan seperti berikut.

Gambar 5. Proses pengecilan gambar

2) Lepaskan penekanan tombol mouse.


Jika kemudian Anda mengeklik daerah di luar gambar, Anda akan
mendapatkan hasil seperti berikut.

Gambar 6. Hasil pengecilan gambar

b. Menyisipkan Picture
Yang disebut Picture sebenarnya juga gambar. Jadi, tidak ada bedanya dengan
Clip Art. Yang membedakan, Picture adalah gambar yang harus Anda buka
secara lansung melalui nama filenya, sedangkan untuk Clip Art, Microsoft

111

Officelah yang mengurusi pengorganisasiannya. Untuk Clip Art, Anda bisa


memperolehnya dari Clip Organizer.
Langkah-langkah untuk menyisipkan Picture adalah sebagai berikut:
1) Klik tab Insert.
2) Klik

. Akan muncul tampilan seperti berikut.

Gambar 5. 24. Kotak dialog Insert Picture

3) Pilih folder yang akan diambil gambarnya.

Gambar 7. Folder gambar

4) Klik gambar yang ingin digunakan

112

5) Klik tombol
Contoh hasil penyisipan gambar:

Gambar 5. 25. Tampilan setelah gambar diletakkan di dokumen

c. Mengenal Picture Tools


Jika Anda mengeklik suatu objek gambar, pada baris menu akan muncul
Picture tools yang berbentuk tab Format dengan isi seperti pada gambar
berikut.

Gambar 5. 26. Isi tab Format

Berikut adalah penjelasan singkat mengenai fasilitas pada tab Format.


Tabel 5. 1. Fasilitas untuk mengatur objek gambar

Fasilitas

Kegunaan
Mengatur kecerahan gambar
Mengatur tingkat kekontrasan gambar
Mengatur pewarnaan pada gambar
Memampatkan gambar agar tidak banyak menyita ruang
penyimpan eksternal
Mengganti gambar

113

Membatalkan semua pemformatan pada gambar


Mengatur penampilan gambar (misalnya, gambar diberi
bingkai)
Mengubah bentuk gambar
Mengatur tepi gambar
Memberi efek pada gambar, misalnya gambar diberi
bayangan
Menentukan posisi gambar pada halaman

Mengatur gambar dalam teks


Membuat objek ada di bagian paling depan
Membuat objek ada di bagian paling belakang
Mengatur pinggir objek pada sejumlah objek
Mengelompokkan beberapa objek ke dalam sebuah objek
Memutar atau mencerminkan gambar
Mengatur ukuran gambar

Berikut adalah penjelasan dari beberapa fasilitas penting yang tercantum pada
tabel.
1) Mengatur Penampilan Gambar

Tool

sangat berguna untuk mengatur penampilan

gambar dengan berbagai model yang telah disediakan. Contoh berikut akan
memberikan gambaran efek yang dihasilkan pada gambar.

114

a) Klik gambar yang ada dalam dokumen


b) Klik tab Format.
c) Klik

. Akan muncul pilihan seperti Gambar berikut.

Gambar 5. 27. Pilihan untuk menyajikan gambar

d) Arahkan penunjuk mouse ke salah satu pilihan dan tunggu sebentar


untuk melihat efeknya pada gambar. Contoh tampilan ditunjukkan pada
gambar berikut.

Gambar 5. 28. Efek pada gambar akan segera terlihat ketika


penunjuk mouse diarahkan ke suatu pilihan

e) Klik model yang Anda inginkan.


Berikut adalah contoh hasil akhirnya

Gambar 5. 29. Hasil pengaturan gambar

115

2) Mengatur Kecerahan Gambar


Untuk

mengubah

kecerahan

gambar,

Anda

bisa

menggunakan

. Contoh:
a) Klik gambar yang ada dalam dokumen.
b) Klik tab Format.
c) Klik

. Akan muncul pilihan kecerahan gambar

Gambar 5. 30. Pilihan kecerahan gambar

d) Arahkan penunjuk mouse ke salah satu pilihan dan tunggu sebentar


untuk melihat efeknya pada gambar. Contoh tampilan ditunjukkan pada
gambar berikut.

Gambar 5. 31. Efek kecerahan gambar segera terlihat ketika


penunjuk mouse diarahkan ke suatu pilihan

116

e) Klik pilihan yang Anda inginkan.


Berikut adalah hasil akhirnya.

Gambar 5. 32. Hasil pengaturan kecerahan gambar

3) Memadukan Gambar dan Teks


Gambar yang disisipkan ke dokumen (baik melalui penyisipan Picture atau
penyisipan Clip Art) dapat dipadukan dengan teks dalam dokumen.
Beberapa efek pemaduan gambar dan teks akan dijelaskan di bagian ini.
Berikut adalah contoh dokumen yang akan dilengkapi dengan gambar.
Dalam hal ini, kursor diletakkan di bawah judul dokumen.

Gambar 5. 33. Kursor diletakkan di tempat gambar akan disisipkan

Pada posisi kursor tersebut, gambar akan diletakkan. Berikutnya, lakukan


penyisipan Picture. Diperolehlah hasil seperti berikut.

117

Gambar 5. 34. Hasil penyisipan gambar

Sekarang Anda akan mencoba untuk memindahkan gambar tersebut kea


rah teks. Caranya, klik gambar dan tarik kea rah teks. Hasilnya adalah
sebagai berikut.

Gambar 5. 35. Hasil pemindahan gambar

Tampak baris pada gambar yang memisahkan gambar dengan teks. Agar
gambar bisa menjadi satu dengan teks, lakukan pengaturan berikut:
a) Klik gambar.
b) Klik tab Format.
c) Klik

118

. Muncul pilihan seperti berikut.

Gambar 5. 36. Pilihan untuk mengatur letak gambar dalam teks

d) Klik Tight. Hasilnya bisa dilihat dalam gambar berikut.

Gambar 5. 37. Hasil pengaturan Tight

Dengan klik dan tarik, gambar juga bisa dipindahkan ke ujung kanan
dan ke arah manapun yang Anda kehendaki. Penjelasan penting untuk
masing-masing pilihan dalam Text Wrapping tersaji dalam tabel berikut.

119

Tabel 5. 2. Penjelasan pilihan Text Wrapping

Pilihan

Penjelasan
Gambar dianggap sebagai sebuah karakter
berukuran besar yang ditempelkan pada
teks
Gambar dierlakukan sebagai sebuah kotak
Teks dapat mengisi sela-sela gambar yang
kosong
Gambar diletakkan di belakang teks
Gambar berada di depan teks. Ibarat
menempelkan foto pada kertas yang ada
tulisannya
Gambar menempati baris tersendiri
Efeknya serupa dengan Tight

3. Menyisipkan Shapes
Fasilitas Shapes berguna untuk menyisipkan berbagai bentuk yang disediakan oleh
Word. Pemakai bisa mengatur warna, bentuk tepi, atau menyisipkan tulisan ke
dalamnya.
a. Membuat Sebuah Bentuk
Berikut adalah pedoman untuk menyertakan gambar dengan Shapes:

1) Klik Shapes

. Langkah ini untuk menampilkan pilihan Shapes.

2) Sebagai contoh, klik

yang terdapat pada kelompok Basic Shapes.

Pilihan segera tertutup dan Anda akan menjumpai penunjuk mouse yang
berbentuk tanda tambah +.
3) Letakkan penunjuk mouse pada posisi peletakan gambar. Klik dan tariklah
sehingga diperoleh gambar yang cukup besar. Misalnya, seperti gambar
berikut.

120

Gambar 5. 38. Hasil peletakan objek bentuk

4) Klik kotak berwarna biru

yang terletak di atas tulisan Shape Styles.

Gambar tersebut akan berwarna biru.

Gambar 5. 39. Hasil pengaturan objek bentuk

4. Menyisipkan Hal Lain yang Berguna


Membuat dokumen akan tampak menarik jika dilengkapi dengan berbagai fitur di
dalamnya. Materi ini akan memperkenalkan cara menyisipkan berbagai hal yang
berguna ke dalam dokumen Anda, meliputi penyisipan teks dari suatu file, simbol,
SmartArt, Chart, persamaan matemaTIKa, dan WordArt.
a. Menyisipkan Objek dan Isi File
Untuk memprakTIKkannya, ikuti langkah-langkah berikut:
1) Buatlah dokumen dengan nama Subjudul.
b. Menyisipkan Simbol
Adakalanya Anda perlu menuliskan suatu simbol yang tidak terwakili oleh
tombol keyboard, misalnya . Simbol-simbol tersebut dapat disisipkan ke dalam
121

dokumen dengan tombol

yang terdapat pada tab Insert. Jika tombol

tersebut diklik, maka akan muncul tampilan seperti berikut.

Gambar 5. 40. Pilihan symbol

Yang ditampilkan pada pilihan simbol adalah simbol-simbol yang pernah


digunakan. Anda bisa mengeklik salah satu symbol tersebut untuk disisipkan ke
dalam dokumen pada tempat kursor berada. Namun, bila simbol yang Anda
inginkan tidak ada, kliklah

. Lalu akan muncul kotak dialog

Symbol.

Gambar 5. 41. Kotak dialog symbol

Untuk menyisipkan symbol pada kotak dialog ke dalam dokumen, lakukan


langkah-langkah berikut:
1) Klik simbol.
2) Klik Insert.
3) Klik tombol Close.

122

c. Menyisipkan WordArt
WordArt adalah fasilitas yang memungkinkan pemakai untuk dapat dengan
mudah membuat suatu tulisan dengan bentuk yang menarik, dengan cara
memilih

bentuk-bentuk

yang

telah

disediakan.

Gambar

berikut

ini

memperlihatkan beberapa model WordArt.

Gambar 5. 42. Berbagai model WordArt

Cara menyisipkan WordArt adalah sebagai berikut:


1) Letakkan kursor pada tempat penyisipan WordArt.
2) Klik tab Insert.

3) Klik tombol

. Akan muncul pilihan WordArt.

Gambar 5. 43. Pilihan WordArt

4) Klik model WordArt yang Anda kehendaki. Akan muncul kotak dialog Edit
WordArt Text.

123

5) Ketikkan teks Microsoft Word seperti yang terlihat pada gambar berikut.

Gambar 5. 44. Tampilan setelah teks diketikkan

6) Klik tombol OK. Hasilnya diperlihatkan pada Gambar berikut.

Gambar 5. 45. Hasil WordArt

Untuk mengedit teks pada WordArt yang telah dibuat, lakukan dengan cara
berikut:
1) Klik WordArt yang ingin diedit.
2) Klik tab Format.

3) Klik

4) Lakukan perubahan teks pada kotak dialog Edit WordArt Text.


5) Klik tombol OK.
Beberapa hal yang berguna untuk pengeditan WordArt:

124

, digunakan untuk mengatur spasi antar karakter


, untuk mengubah model WordArt.

, untuk mengubah lintasan tulisan. Pilihan yang tersedia


terlihat pada Gambar berikut.

Gambar 5. 46. Lintasan tulisan pada WordArt

, berguna untuk mengatur warna pada WordArt.

, berguna untuk mengatur bagian tepi WordArt.

d. Menyisipkan SmartArt
SmartArt

adalah

fasilitas

yang

memungkinkan

pemakai

untuk

dapat

menampilkan gambar dari Word yang berguna untuk mempermudah penyajian


informasi. Beberapa contoh SmartArt dapat dilihat pada Gambar berikut ini.

Gambar 5. 47. Contoh SmartArt. Bagian [Text] bisa diisi dengan teks

Cara menyisipkan SmartArt adalah sebagai berikut:


1) Klik tab Insert.
2) Klik

. Akan muncul kotak dialog Choose a SmartArt Graphic.

125

Gambar 5. 48. Kotak dialog Choose a SmartArt Graphic

3) Klik gambar yang diinginkan


4) Klik OK.
Berikut adalah hasil penyisipan SmarArt.

Gambar 5. 49. Contoh penyisipan SmartArt

Untuk mengisikan teks ke dalam gambar, gunakan bagian di sebelah kanan


(Type your text here) dan tuliskan teks tersebut.

Gambar 5. 50. Pengisian teks untuk gambar

126

Hasilnya akhirnya adalah seperti berikut.

Gambar 5. 51. Hasil akhir gambar SmartArt

Dua tip yang berguna untuk SmartArt:

Untuk mengubah teks, klik gambar bersangkutan. Kemudian, ubah


teksnya secara lansung.

Untuk mengatur ukuran SmartArt, klik bagian SmartArt yang tidak


mempunyai teks sehingga muncul tampilan seperti Gambar Klik dan
tarik bagian yang bertitik-titik (misalnya, bagian pojok kanan bawah).

e. Menyisipkan Chart
Anda ingin membuat diagram batang, diagram garis, atau berbagai grafik lain
berdasarkan suatu data? Word menyediakan fasilitas untuk keperluan tersebut.
a) Cara Membuat Grafik
Cara pembuatan grafik adalah sebagai berikut:
(1) Klik

yang terdapat pada tab Insert. Perintah ini akan memunculkan

tampilan seperti pada gambar berikut.

Gambar 5. 52. Jendela Insert Chart

127

(2) Klik salah satu bentuk grafik


(3) Klik tombol OK. Akan muncul tampilan sebagai berikut.

Gambar 5. 53. Grafik dan worksheet untuk menentukan data

(4) Lakukan pengisian data pada worksheet seperti pada Gambar berikut

Gambar 5. 54. Isi worksheet

b) Tutuplah jendela untuk pengisian data berikut. Hasil akhir pembuatan grafik
sebagai berikut.

Gambar 5. 55. Hasil akhir pembuatan grafik

128

f.

Menuliskan Persamaan Matematika


Jika Anda perlu menyisipkan persamaan matematika, Anda bisa menggunakan
Equation. Dengan fasilitas ini, Anda bisa menuliskan notasi matematika, dari
matriks sampai bentuk akar yang kompleks.
1) Cara Menyisipkan Persamaan Matematika
a) Klik tab Insert.
b) Klik

. Akan muncul tampilan seperti pada Gambar berikut.

Gambar 5. 56. Tampilan setelah penyisipan Equation

c) Lakukan pengetikan untuk menuliskan persamaan matemaTIKa. Berikut


adalah contoh pembuatan notasi matemaTIKa:

d) Klik

. Akan muncul sejumlah pilihan pada Radicals.

Gambar 5. 57. Pilihan pada Radicals

129

e) Klik

f)

. Hasilnya adalah

Klik bagian

g) Klik

dalam tanda akar sehingga menjadi

. Akan muncul pilihan pada Fraction.

Gambar 5. 58. Pilihan pada Fraction

h) Klik

. Hasilnya adalah

i)

Klik

j)

Ketikkan b-4ac. Hasilnya adalah

bagian atas.

k) Seleksilah b sehingga menjadi

l)

130

Klik

. Akan muncul pilihan pada Subscripts and Superscripts.

Gambar 5. 59. Pilihan pada Subscripts and Superscripts.

m) Klik

. Hasilnya adalah

n) KeTIKkan 2 pada kotak sesudah b.


o) KeTIKkan 2a pada kotak di bawah
p) Klik di luar persamaan matematika. Hasilnya adalah seperti berikut.

131

D. Aktivitas Pembelajaran
Modul ini disusun agar dapat dijadikan sebagai panduan pembelajaran peserta
pelatihan untuk menambah wawasan dan pemahaman tentang kompetensi yang
ingin dicapai dalam kegiatan pembelajaran 4.
Pada prinsipnya, peserta pelatihan harus mengikuti kegiatan belajar tatap muka
dan aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran yang dilakukan. Adapun aktivitas
dalam kegiatan pembelajaran 4 tertuang dalam tabel berikut ini:
Tabel 5. 3. Aktivitas Pembelajaran

No
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

132

Aktivitas Pembelajaran
Apersepsi tentang kegiatan membuat dokumen
dengan melibatkan tabel, gambar, dan diagram

Keterlaksanaan

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Penyampaian materi oleh instruktur

Membaca uraian materi pembelajaran

Memahami uraian materi pembelajaran

Bertanya tentang materi pembelajaran

Berdiskusi dengan teman tentang materi


pembelajaran
Mengembangkan materi pembelajaran

Mengerjakan latihan/tugas yang diberikan

E. Latihan/ Kasus /Tugas


1. Latihan
Setelah anda belajar dalam pembuatan tabel, cobalah ulangi latihan yang lebih
banyak lagi agar anda lebih banyak mengetahui tentang fasilitas-fasilitas yang
termuat pada tabel tersebut. Permasalahan dan kendala yang anda temui catat
dan tanyakan pada instruktur.
2. Tes Formatif
a. Tes Toeri
1) Langkah-langkah dalam pembuatan tabel melalui menu tabel adalah:
a. insert >table
b. klik table > insert
c. insert > columns
d. insert > rows
2) Pengaturan/penentuan jumlah baris pada langkah pembuatan tabel dapat
dilakukan melalui setting :
a. rows
b. columns
c. auto
d. auto format
3) Pengaturan/penentuan jumlah kolom pada langkah pembuatan tabel dapat
dilakukan melalui setting :
a. columns
b. rows
c. auto
d. auto format
4) Untuk menghapus sebuah baris langkah-langkah yang dilakukan adalah...
a. klik baris yang akan dihapus > tab layout > delete > delete table
b. klik baris yang akan dihapus > tab layout > delete > delete columns
c. klik baris yang akan dihapus > tab layout > delete > delete cells
d. klik baris yang akan dihapus > tab layout > delete > delete rows

133

5) Untuk menghapus tabel langkah-langkah yang dilakukan adalah...


a. klik baris yang akan dihapus > tab layout > delete > delete table
b. klik baris yang akan dihapus > tab layout > delete > delete columns
c. klik baris yang akan dihapus > tab layout > delete > delete cells
d. klik baris yang akan dihapus > tab layout > delete > delete rows
b. Tes Praktek
Buatlah tabel seperti berikut ini :
No

Nama

Kelas

Nilai

Ahmad

Budi

Annisa

9,5

Rahmat

Lilis

8,5

F. Rangkuman
Dalam suatu dokumen diperlukan suatu data yang dibuat dalam bentuk tabel
atau

kolom

untuk

mempermudah

dan

memperjelas

dokumen,

seperti:

menambah/menghapus baris/kolom (insert/delete row/column), tinggi baris (high


row), lebar kolom (column width), dll.

134

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Apakah semua soal sudah Anda kerjakan dengan baik? Jika sudah, sekarang
cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif kegiatan
pembelajaran 4 yang terdapat pada akhir kegiatan pembelajaran 4 ini. Hitunglah
jawaban Anda yang benar, kemudian gunakanlah rumus di bawah ini untuk
mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan 4.
Tingkat penguasaan = (Jumlah jawaban benar : 5 ) x 100 %
Arti tingkat penguasaan yang diperoleh adalah :
Baik sekali

90 100 %

Baik

80 89 %

Cukup

70 79 %

Kurang

0 69 %

Bila tingkat penguasan mencapai 80 % ke atas, silahkan melanjutkan ke


Kegiatan Belajar 5. Bagus. Namun bila tingkat penguasaan masih di bawah 80 %
harus mengulangi Kegiatan Belajar 4 terutama pada bagian yang belum dikuasai.

135

H. Kunci Jawaban

1. A
2. A
3. A
4. D
5. B

136

KEGIATAN
PEMBELAJARAN

137

138

Membuat Object Linking and Embedding

A. Tujuan
Setelah Anda mengikuti Kegiatan Pembelajaran 5 ini, Anda diharapkan
memenuhi tujuan berikut ini:
1. Mampu membuat object linking and embedding.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah Anda mengkaji materi Kegiatan Pembelajaran 5, kompetensi yang
diharapkan adalah Anda mampu: (1) membuat object linking and embedding.

C. Uraian Materi
1. Membuat Object Linking and Embedding
Konsep bekerja dengan Windows sama dengan pada meja kerja. Kita
menggunakan berbagai macam program aplikasi yang berbeda untuk melakukan
berbagai macam pekerjaan dengan komputer. Dengan tuntuan harus dapat
menjalankan beberapa program aplikasi harus dapat digunakan pada program
aplikasi lain, maka lahirlah konsep teknologi Windows atau jendela.
Dengan Windows, semua dokumen pekerjaan ditampilkan dan dilakukan di dalam
jendela-jendela program aplikasi yang berbeda. Kita dapat membuka beberapa
jendela program aplikasi untuk melakukan beberapa pekerjaan secara bersamaan.
Jika dibutuhkan, kita dapat mentransfer data dari satu program aplikasi ke program
aplikasi lain. Sehingga pekerjaan dapat dilakukan dengan mudah, cepat, dan
efektif.
Untuk memecahkan masalah transfer data antara program apikasi, Microsoft
mengembangan teknologi OLE (Object Linking and Embedding) pada Windows.
Dengan teknologi ini, kita dapat mentransfer objek antara program aplikasi dengan
dua cara, yaitu embedding dan linking.

139

a. Objek, Program Aplikasi Sumber, dan Program Aplikasi Tujuan


Untuk lebih mengerti istilah transfer objek embedding atau linking, kita harus
mengetahui istilah objek, program aplikasi sumber, dan program aplikasi tujuan.
Sebagai contoh, pada Gambar 175 terlihat transfer tabel data dari Microsoft
Office Excel 2007 ke dokumen Microsoft Office Word 2007. Lebih jelasnya arti
istilah-istilah tersebut adalah sebagai berikut:
Istilah

Keterangan

Objek

Objek adalah informasi atau data yang dibuat oleh


program aplikasi sumber dan ditransfer ke dokumen
program aplikasi lain atau tujuan. Dari contoh di atas,
objek adalah tabel data Microsoft Office Excel 2007.

Program
aplikasi
sumber

Program aplikasi sumber adalah program aplikasi yang


objeknya ditransfer ke dokumen program aplikasi lain. Dari
contoh, Microsoft Office Excel 2007 merupakan program
aplikasi sumber.

Program
aplikasi
tujuan

Program aplikasi tujuan adalah program aplikasi yang


menerima objek yang ditransfer dari program apikasi
sumber. Dari contoh, Microsoft Office Word 2007
merupakan aplikasi tujuan.

aplikasi tujuan (Microsoft Office Word 2007)

objek

aplikasi sumber (Microsoft Office Excel 2007)

Gambar 6. 1. Tabel data Microsoft Office Excel 2007 yang ditransfer ke dokumen
Microsoft Office Word 2007

140

Dalam transfer objek, suatu program aplikasi tidak hanya bertindak sebagai
program aplikasi sumber atau program aplikasi tujuan sekaligus.
b. OLE (Object, Linking, and Embedding)
Microsoft mengembangkan teknologi OLE (Object, Linking and Embedding)
pada Windows, kita dapat mentransfer objek antara program aplikasi dengan
dua cara, yaitu embedding dan linking. Untuk lebih jelasnya, transfer objek
dengan cara embedding dan linking sebagai berikut:
Cara Transfer
Data

Keterangan

embedding

Ketika melakukan transfer objek dengan cara embedding,


objek atau yang ditransfer ke program aplikasi tujuan tidak
mempunyai hubungan (link) dengan program aplikasi
sumber. Kita mengedit objek yang ditransfer pada program
aplikasi tujuan.

linking

Ketika melakukan transfer objek dengan cara linking,


objek yang ditransfer ke program aplikasi tujuan masih
mempunyai hubungan (link) dengan program aplikasi
sumber. Kita mengedit objek yang ditransfer pada program
aplikasi sumber. Ketika kita melakukan pengeditan objek
pada program aplikasi sumber, objek yang ditransfer pada
program aplikasi tujuan ikut berubah juga.

Mesti diketahui bahwa hanya dapat melakukan transfer objek linking terhadap
suatu objek dari dokumen yang telah disimpan pada harddisk atau media
penyimpanan lain. Sebagai contoh, jika mengaktifkan Microsoft Office Excel
2007 dan membuat sebuah tabel data, harus menyimpannya sebagai sebuah
file buku kerja sebelum dapat melakukan transfer objek linking.
c. Mentransfer Objek secara Embedding sebagai Objek Program Aplikasi Tujuan
Di sini akan dilakukan mentransfer secara embedding objek tabel data dari
Microsoft Office Excel 2007 ke documen Microsoft Office Word 2007. Jika hal
ini dilakukan dengan menggunakan tool Copy dan Paste pada tab Home, maka
objek yang ditransfer dari program aplikasi sumber berubah menjadi objek
program aplikasi tujuan pada dokumen program aplikasi tujuan. Lebih jelasnya,
lakukan langkah-langkah berikut:

141

1) Buat objek program aplikasi sumber yang akan ditransfer ke dokumen


program aplikasi tujuan (tabel data Microsoft Office Excel 2007). Kemudian
simpan dalam file buku kerja.
2) Pilih objek yang akan ditransfer (range tabel data tersebut)
3) Kemudian klik tombol perintah

pada ribbon Home untuk menyalin

objek ke memori computer.


4) Buka dokumen program aplikasi tujuan ke mana objek yang ditransfer akan
diletakkan (dokumen Microsoft Office Word 2007). Kemudian letakkan
kursor pada posisi di mana objek yang ditransfer akan diletakkan.
5) Klik tombol perintah

pada ribbon Home, maka objek diletakkan pada

dokumen program aplikasi tujuan seperti terlihat pada Gambar 175, dii sini
tabel data Microsoft Office Excel 2007 diletakkan pada dokumen Microsoft
Office Word 2007 sebagai tabel Microsoft Office Word 2007.
6) Jika diperlukan, kita dapat mengedit objek tersebut seperti mengedit tabel
data Microsoft Office Word 2007.

Gambar 6. 2. Kotak dialog Paste Special dengan pilihan meletakkan


objek yang ditransfer sebagai objek lembar kerja
Microsoft Office Excel

Gambar 6. 3. Tabel data Microsoft Office Excel 2007 yang


ditransfer ke dokumen Word sebagai tabel data
Microsoft Office Excel 2007

142

d. Mentransfer Objek Embedding sebagai objek Program Aplikasi Sumber dengan


Tool Insert Object
Selain dengan menggunakan perintah Paste Special, kita dapat mentransfer
objek secara Embeddingsebagai objek program aplikasi sumber dengan tombol
perintah

. Lebih jelasnya, lakukan langkah-langkah berikut:

1) Lakukan langkah persiapan yang sama seperti di atas.


2) Klik tab Insert untuk membuka tab ini dan klik tombol

untuk

meletakkan objek ke dokumen program aplikasi tujuan, pada layar monitor


terlihat kotak dialog Object.
3) Jika kita ingin meletakkan objek Microsoft Office Excel baru yang akan
dibuat, klik tab Create New pada kotak dialog Object dan pada kotak objek
klik Microsoft Office Excel Worksheet untuk memilih meletakkan objek tabel
Microsoft Office Excel. Jika kita ingin meletakkan objek Microsoft Office
Excel yang telah tersimpan dalam file buku kerja Microsoft Office Excel, klik
tab Create from file. Kemudiangunakan tombol Browse pada kotak dialog
Object untuk memilih file buku kerja Excel di mana objek yang ditransfer
berada sehingga kotak dialog Object terlihat seperti pada Gambar 178.
4) Kemudian klik tombol

pada kotak dialog Object, maka pada

dokumen Microsoft Office Word diletakkan tabel Microsoft Office Excel yang
terdapat pada file buku kerja Microsoft Office Excel tersebut seperti terlihat
pada Gambar 177.

Gambar 6. 4. Kotak dialog Object dengan file buku kerja objek


Microsoft Office Excel yang akan diletakkan

143

e. Mengedit Objek yang Ditransfer secara Embedding sebagai Objek Program


Aplikasi Sumber
Jika pada objek masih ada kesalahan atau belum sesuai dengan kebutuhan,
kita dapat mengedit objek yang telah ditransfer secara embeddinglangsung
pada dokumen program aplikasi tujuan (dokumen Microsoft Office Word). Lebih
jelasnya, lakukan langkah-langkah berikut:
1) Klik ganda tabel data Microsoft Office Excel yang telah diletakkan pada
dokumen Microsoft Office Word tersebut, maka Microsoft Office Excel 2007
sebagai program aplikasi sumber atau pembuat objek tersebut diaktifkan.
Hal ini ditunjukkan dengan terlihatnya lembar kerja yang berisi tabel data
Microsoft Office Excel yang ditransfer seperti terlihat pada Gambar 179.
Pada bagian atas jendela Microsoft Office Word terlihat ribbon Microsoft
Office Excel untuk pengeditan objek Microsoft Office Excel tersebut.

Gambar 6. 5. Lembar kerja Microsoft Office Excel dari objek tabel yang diedit

2) Edit objek tabel data Microsoft Office Excel sesuai dengan kebutuhan.
3) Setelah selesai klik di luar lembar kerja, maka Microsoft Office Excel
sebagai program aplikasi sumber dinonaktifkan dan lembar kerja berubah
menjadi tabel Microsoft Office Word kembali.
4) Kemudian simpan perubahan tabel Microsoft Office Excel yang telah
dilakuan melalui jendela Microsoft Office Word. Di sini perubahan tabel data
hanya disimpan pada dokumen Microsoft Office Word, tetapi tabel data
pada file buku kerja Microsoft Office Excel sebagai sumber tetap atau tidak
berubah.

144

f.

Mentransfer Objek secara Linking


Sebelumnya mentransfer objek secara embedding dari buku kerja Microsoft
Office Excel ke dokumen Word. Dengan cara ini, pengubahan objek yang
ditransfer pada dokumen Microsoft Office Word sebagai program aplikasi tujuan
tidak mempengaruhi objek tabel data pada file buku kerja Microsoft Office Excel
sebagai program aplikasi sumber sehingga terjadi ketidaksamaan antara objek
tabel pada dokumen Microsoft Office Word dengan objek tabel pada file buku
kerja Microsoft Office Excel. Jika menggunakan tabel pada file buku kerja untuk
kebutuhan lain, hal ini akan memberi informasi yang salah. Untuk memecahkan
masalah ini, dapat mentransfer objek antara program aplikasi secara linking.
Lebih jelasnya, lakukan langkah-langkah berikut:
1) Lakukan langkah persiapan yang sama seperti di atas.
2) Klik tombol dorong ke bawah

pada tool Paste untuk menampilkan menu

Paste.
3)

Dan klik perintah

untuk meletakkan objek ke dokumen

program aplikasi tujuan, pada layar monitor terlihat kotak dialog Paste
Special.
4) Pada kotak dialog klik tombol pilihan

dan pada kotak pilihan

objek klik Microsoft Office Excel Worksheet Object untuk meletakkan objek
yang ditransfer sebagai objek lembar kerja Microsoft Excel sehingga kotak
dialog terlihat seperti pada Gambar 180.

Gambar 6. 6. Kotak dialog Paste Special dengan pilihan


meletakkan objek lembar kerja Microsoft Excel
yang ter-link ke file buku kerja

145

Gambar 6. 7. Objek tabel data yang dibuka pada program


Microsoft Office Excel sebagai
program aplikasi sumber

D. Aktivitas Pembelajaran
Modul ini disusun agar dapat dijadikan sebagai panduan pembelajaran peserta
pelatihan untuk menambah wawasan dan pemahaman tentang kompetensi yang
ingin dicapai dalam kegiatan pembelajaran 5.
Pada prinsipnya, peserta pelatihan harus mengikuti kegiatan belajar tatap muka
dan aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran yang dilakukan. Adapun aktivitas
dalam kegiatan pembelajaran 5 tertuang dalam tabel berikut ini:
Tabel 6. 1. Aktivitas Pembelajaran

No

146

Aktivitas Pembelajaran

Keterlaksanaan

1.

Apersepsi tentang kegiatan membuat Object


Linking and Embedding.

Ya

Tidak

2.

Penyampaian materi oleh instruktur

Ya

Tidak

3.

Membaca uraian materi pembelajaran

Ya

Tidak

4.

Memahami uraian materi pembelajaran

Ya

Tidak

5.

Bertanya tentang materi pembelajaran

Ya

Tidak

6.

Berdiskusi dengan teman tentang materi


pembelajaran

Ya

Tidak

7.

Mengembangkan materi pembelajaran

Ya

Tidak

8.

Mengerjakan latihan/tugas yang diberikan

Ya

Tidak

E. Latihan/ Kasus /Tugas


1. Tugas
Untuk menambah wawasan tentang pembahasan materi Object Linking and
Embedding pada Microsoft Word 2007, Anda diharapkan membaca buku atau
sumber-sumber lain kemudian dibuat rangkuman.
2. Tes Formatif
a. Tes Toeri
1) Tuliskan fungsi dari teknologi OLE (Object Linking and Embedding) pada
Windows yang dikembangkan oleh microsoft ?
2) Tuliskan maksud dari istilah-istilah OLE (Object Linking and Embedding)
berikut ini:
a) Objek
b) Program aplikasi sumber
c) Program aplikasi tujuan
3) Tuliskan 2 (dua) cara mentrasfer objek antara program aplikasi ?
4) Bagaimana cara transfer data secara embedding dengan teknologi OLE
pada Windows?
5) Bagaimana cara transfer data secara linking dengan teknologi OLE pada
Windows?

b. Tes Praktek
Buatlah persentase pada Microsoft Office Power Point 2007. Kemudian, lakukan
transfer data secara embedding dan linking suatu objek persentase dari Microsoft
Office Power Point 2007 ke dokumen Microsoft Office Word 2007. Edit objek
persentase data Microsoft Office Power Point 2007 sesuai dengan kebutuhan.

147

F. Rangkuman
Microsoft mengembangan teknologi OLE (Object Linking and Embedding) pada
Windows, dengan teknologi ini kita dapat mentransfer data dari satu program
aplikasi ke program aplikasi lain. Sehingga pekerjaan dapat dilakukan dengan
mudah, cepat, dan efektif.
Pada teknologi OLE kita dapat mentransfer objek antara program aplikasi
dengan dua cara, yaitu embedding dan linking. Untuk lebih mengerti istilah
transfer objek embedding atau linking, kita harus mengetahui istilah objek,
program aplikasi sumber, dan program aplikasi tujuan. Objek adalah informasi
atau data yang dibuat oleh program aplikasi sumber dan ditransfer ke dokumen
program aplikasi lain atau tujuan. Program aplikasi sumber adalah program
aplikasi yang objeknya ditransfer ke dokumen program aplikasi lain. Program
aplikasi tujuan adalah program aplikasi yang menerima objek yang ditransfer dari
program apikasi sumber. Sebagai contoh Anda bisa mentransfer secara
embeddingatau linking objek tabel data dari Microsoft Office Excel 2007 ke
documen Microsoft Office Word 2007.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Apakah semua soal sudah Anda kerjakan dengan baik? Jika sudah, sekarang
cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif kegiatan
pembelajaran 5 yang terdapat pada akhir kegiatan pembelajaran 5 ini. Hitunglah
jawaban Anda yang benar, kemudian gunakanlah rumus di bawah ini untuk
mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan 5.
Tingkat penguasaan = (Jumlah jawaban benar : 5 ) x 100 %
Arti tingkat penguasaan yang diperoleh adalah :
Baik sekali

90 100 %

Baik

80 89 %

Cukup

70 79 %

Kurang

0 69 %

Bila tingkat penguasan mencapai 80 % ke atas, silahkan melanjutkan ke


Kegiatan Belajar 6. Bagus. Namun bila tingkat penguasaan masih di bawah 80 %
harus mengulangi Kegiatan Belajar 5 terutama pada bagian yang belum dikuasai.

148

H. Kunci Jawaban
1. Menggunakan teknologi OLE pada Windows kita dapat mentransfer data dari satu
program aplikasi ke program aplikasi lain, sehingga pekerjaan dapat dilakukan
dengan mudah, cepat, dan efektif.
2. Adapun maksud dari istilah-istilah OLE :
a. Objek adalah informasi atau data yang dibuat oleh program aplikasi sumber
dan ditransfer ke dokumen program aplikasi lain atau tujuan.
b. Program aplikasi sumber adalah program aplikasi yang objeknya ditransfer ke
dokumen program aplikasi lain.
c. Program aplikasi tujuan adalah program aplikasi yang menerima objek yang
ditransfer dari program apikasi sumber.
3. Menggunakan teknologi OLE pada Windows kita dapat mentransfer objek antara
program aplikasi dengan dua cara, yaitu embedding dan linking.
4. Ketika melakukan transfer objek dengan cara embedding, objek atau yang
ditransfer ke program aplikasi tujuan tidak mempunyai hubungan (link) dengan
program aplikasi sumber. Kita mengedit objek yang ditransfer pada program
aplikasi tujuan.
5. Ketika melakukan transfer objek dengan cara linking, objek yang ditransfer ke
program aplikasi tujuan masih mempunyai hubungan (link) dengan program
aplikasi sumber. Kita mengedit objek yang ditransfer pada program aplikasi
sumber. Ketika kita melakukan pengeditan objek pada program aplikasi sumber,
objek yang ditransfer pada program aplikasi tujuan ikut berubah juga.

149

150

KEGIATAN
PEMBELAJARAN

151

152

Membuat Karya-Karya Menggunakan


Program Pengolah Kata

A. Tujuan
Setelah Anda mengikuti Kegiatan Pembelajaran 6 ini, Anda diharapkan
memenuhi tujuan berikut ini:
1. Mampu membuat formulir data siswa dengan Tabs Stop.
2. Mampu membuat cover menggunakan Microsoft Word 2007.
3. Mampu membuat halaman koran/teks berkolom.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah Anda mengkaji materi Kegiatan Pembelajaran 6, kompetensi yang
diharapkan adalah Anda mampu: (1) membuat formulir data siswa dengan Tabs
Stop; (2) membuat cover menggunakan Microsoft Word 2007; (3) membuat
halaman koran/teks berkolom.

C. Uraian Materi
Pada kegiatan pembelajaran ini akan dibahas beberapa karya yang dapat Anda
buat menggunakan program pengolah kata Microsoft Office Word 2007. Setelah itu
akan dijelaskan berbagai pilihan yang disediakan untuk mencetak dokumen sesuai
perubahan yang diinginkan dan bagaimana menyebarkan dokumen Anda.
1. Membuat karya-karya menggunakan program pengolah kata
a. Membuat Formulir Data Siswa dengan Tabs Stop
Tab stop adalah tempat dimana kursor akan berhenti saat kita menekan
tombolTAB. Berikut adalah langkah demi langkah pembuatan Formulir Data
Siswa:
1) Jalankan

Microsoft

Office

Word

2007

dengan

mengklik

Start>Programs>Microsoft Office>Microsoft Office Word 2007. Setelah itu


muncul halaman baru dari Microsoft Office Word 2007

153

Gambar 7. 1. Tampilan dokumen baru

2) Langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengganti tipe font dan
ukurannya, karena tipe font default dari MS WORD 2007 adalah Calibri.
Untuk merubah tipe font dan ukurannya, pada keyboard tekan tombol
CTRL+A setelah itu tekan tombol CTRL+SHIFT+F. Maka muncul kotak
dialog Font, rubah font menjadi Times New Roman dan ukurannya menjadi
12. Setelah itu tekan tombol OK.

Gambar 7. 2. Tampilan font

3) Jika font telah dirubah, sekarang kita membuat Judul Halaman. Pada
bagian atas halaman, ketikan judul halaman misalnya FORMULIR
DATASISWA. Setelah itu, select/blok teks tersebut, lalu tekan tombol
CTRL+B agar teks tersebut menjadi BOLD.

154

Gambar 7. 3. Tampilan judul halaman

4) Setelah membuat halaman JUDUL, sekarang kita atur tabs stop. Untuk
mengatur tabs stop, kita masuk ke kotak dialog Paragraph dengan cara
mengklik tab/menu Page Layout. Setelah itu klik tanda panah disamping
kanan Paragraph.

Gambar 7. 4. Tampilan Page Layout

Klik di sini

Gambar 7. 5. Tampilan Page Layout> Paragraph

155

5) Lalu muncul kotak dialog Paragraph, klik Tabs Indent and Spacing, laluklik
tombol Tabs.

Gambar 7. 6. Tampilan kotak dialog Paragraph

6) Setelah itu muncul kotak dialog Tabs

Gambar 7. 7. Tampilan kotak dialog Tabs

7) Buatlah 3 tab stop position, tab stop position yang pertama untuk :, yang
kedua untuk awal titik, dan yang ketiga untuk akhir titik.

156

8) Pada Tab stop position masukan 4 cm lalu klik Set. Ulangi langkah tersebut
dengan Tab stop position yang berbeda yaitu 4,25 cm.

Gambar 7. 8. Tampilan pengaturan tab stop position

9) Sekarang kita buat tab stop position yang ketiga, pada tab stop position
masukan 15 cm, lalu pada Leader klik Radio Button no 2, setelah itu klik
Set. Lalu klik OK.

Gambar 7. 9. Tampilan pengaturan tab stop position dan Leader

10) Karena kita sudah mengatur posisi Tabs Stop, maka pada ruler/penggaris
akan tampil seperti dibawah ini:

Gambar 7. 10. Tampilan tab stop pada ruler/penggaris

157

11) Sekarang kita langsung mengisi konten halaman. Dibawah judul, ketikan
Nama Lengkap, setelah itu tekan satu kali tombol TAB pada keyboard. Lalu
ketikan :,tekan lagi tombol TAB pada keyboard sebanyak dua kali. Lalu
tekan Enter.

Gambar 7. 11. Tampilan konten halaman

12) Ketikan lagi isi konten halaman, misal ketikan N.I.S, setelah itu tekan tombol
TAB pada keyboard sebanyak satu kali, setelah itu ketikan :.Lalu tekan
tombol TAB pada keyboard sebanyak dua kali. Lalu tekan Enter.
13) Ulangi langkah sebelumnya untuk konten Tempat/Tanggal Lahir.
14) Untuk konten alamat, ketikan Alamat, setelah itu tekan tombol TAB
padakeyboard sebanyak satu kali, setelah itu ketikan :. Lalu tekan
tombolTAB pada keyboard sebanyak lima kali. Lalu tekan Enter.

Gambar 7. 12. Tampilan proses pembuatan formulir

15) Ulangi langkah sebelumya untuk membuat konten Agama dan Nama
Orang Tua.

158

Gambar 7. 13. Tampilan formulir data siswa

b. Membuat Cover Menggunakan Microsoft Word 2007


1) Jalankan Microsoft Office Word 2007 Start-Programs-Microsoft OfficeMicrosoft Office Word 2007
2) Karena kita akan membuat Cover Menggunakan Template, kita langsung
saja Klik tab/menu Insert.

Gambar 7. 14. Tampilan tab insert

3) Setelah itu Klik Cover Page.

Gambar 7. 15. Cover Page

159

4) Setelah itu cari Template yang berjudul Mod, dengan mengeser scroll bar
ke bawah. Jika sudah ketemu, Klik Template tersebut.

Gambar 7. 16. Cover Page> Mod

5) Maka pada Microsoft Word akan tampil seperti berikut:

Gambar 7. 17. Tampilan konten sampul

6) Sekarang saatnya kita merubah Teks Default atau teks bawaan dari
template.
7) Untuk merubah Judul Cover, klik teks yang bertuliskan [Type thedocument
title], lalu keTIKkan judul cover. Misal: Membuat Cover Pada MS WORD
2007

Gambar 7. 18. Tampilan merubah judul cover

160

8) Untuk merubah Subtitle Default, gunakan cara yang sama dengan cara
mengklik teks yang bertuliskan [Type the Document subtitle], lalu ketikan isi
dari subtitle yang akan dibuat. Misal: Cara Cepat Belajar Microsoft Word
2007
9) Selanjutnya kita rubah isi intisari dokumen/abstract document default,
menggunakan cara yang sama seperti diatas dengan mengklik teks pada
baris abstract. Lalu ketikanlah isi abtrak yang akan kita tulis. Misal: Modul ini
berisi langkah-langkah cepat mempelajari Microsoft Word 2007
10) Selanjutnya kita akan merubah teks Author/Penulis, Klik pada teks yang
bertuliskan xXx, lalu ketikan nama Penulisnya. Misal: Harman.
11) Setelah itu kita akan memberikan tanggal pembuatan dari dokumen
tersebut. Klik teks yang bertuliskan [Pick the date], setelah itu muncul
segitiga, klik segitiga tersebut. Lalu klik tanggal pembuatan yang akan
dituliskan pada cover. Maka hasilnya akan seperti berikut.

Gambar 7. 19. Tampilan sampul dan pengeditan tanggal pembuatan

c. Membuat Halaman Koran/Teks Berkolom


Untuk membuat halaman Koran, kita menggunakan fungsi Columns yang ada
pada Page Layout. Berikut langkah-langkah pembuatan halaman Koran:
1) Jalankan Microsoft Office Word 2007 dengan mengklik Start-ProgramsMicrosoft Office-Microsoft Office Word 2007
2) Setelah itu muncul halaman baru dari Microsoft Office Word 2007
3) Langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengganti tipe font dan
ukurannya, karena tipe font default dari MS WORD 2007 adalah Calibri.
Untuk merubah tipe font dan ukurannya, pada keyboard tekan tombol
CTRL+A setelah itu tekan tombol CTRL+SHIFT+F. Maka muncul kotak
dialog Font, rubah font menjadi Times New Roman dan ukurannya menjadi
12. Setelah itu tekan tombol OK.

161

4) Setelah itu ketikan konten/isi yang akan dimasukan kedalam kolom. Misal
ketikan teks berikut:

5) Setelah itu blok/select semua teks tersebut, dengan cara menekan tombol
CTRL+A pada keyboard.

Gambar 7. 20. Tampilan blok seluruh teks

6) Setelah ter-blok, klik Tab/Menu Page Layout.Setelah itu klik Columns lalu
klik Two.

Gambar 7. 21. Tampilan Page Layout > Columns

162

7) Maka konten/isi yang telah kita buat sudah seperti Halaman Koran/teks
berkolom.

Gambar 7. 22. Tampilan Halaman Koran/teks berkolom

D. Aktivitas Pembelajaran
Modul ini disusun agar dapat dijadikan sebagai panduan pembelajaran peserta
pelatihan untuk menambah wawasan dan pemahaman tentang kompetensi yang
ingin dicapai dalam kegiatan pembelajaran 6.
Pada prinsipnya, peserta pelatihan harus mengikuti kegiatan belajar tatap muka
dan aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran yang dilakukan. Adapun aktivitas
dalam kegiatan pembelajaran 6 tertuang dalam tabel berikut ini:
Tabel 7. 1. Aktivitas Pembelajaran

No

Aktivitas Pembelajaran

1.

Apersepsi tentang kegiatan Membuat karya-karya


menggunakan program pengolah kata

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Keterlaksanaan

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Penyampaian materi oleh instruktur


Membaca uraian materi pembelajaran
Memahami uraian materi pembelajaran
Bertanya tentang materi pembelajaran
Berdiskusi dengan teman tentang materi
pembelajaran
Mengembangkan materi pembelajaran
Mengerjakan latihan/tugas yang diberikan

163

E. Latihan/ Kasus /Tugas

1. Latihan
Silahkan Anda melakukan praktek membuat karya-karya menggunakan Microsoft
Word 2007 berikut ini :

Membuat formulir data siswa dengan Tabs Stop

Membuat cover menggunakan Microsoft Word 2007

Membuat halaman koran/teks berkolom

2. Tes Formatif
1. Yang bukan termasuk karya yang dibuat menggunakan Microsoft Word 2007
adalah
a. Membuat formulir
b. Membuat cover
c. Membuat animasi
d. Membuat teks berkolom

2. Langkah membuat cover pada Microsoft Word 2007 adalah...


a. Klik Insert Table
b. Klik Insert Cover Page
c. Klik Insert Picture
d. Klik Insert Shapes

3. Langkah yang benar dalam membuat halaman koran adalah


a. Klik Page Layout Columns
b. Klik Page Layout Margins
c. Klik Insert Columns
d. Klik Insert Shapes
4. Menu tempat pengaturan tabs stop adalah
a. References
b. Page Layout
c. Insert
d. View

164

5. Proses yang benar untuk membuat halaman teks menjadi dua kolom adalah
a. Blok/select semua teks - klik Menu Page Layout - klik Columns - klik Two
b. Blok/select semua teks - klik Menu Page Layout - klik Columns - klik Three
c. Blok/select semua teks - klik Menu Page Layout - klik Columns - klik One
d. Blok/select semua teks - klik Menu Page Layout - klik Columns - klik Right

F. Rangkuman
Program pengolah kata Microsoft Word memiliki fasilitas yang dapat membantu
seseorang dalam membuat hasil karya. Hasil karya yang dapat dibuat
diantaranya membuat formulir data siswa dengan memanfaatkan fasilitas Tabs
Stop,

membuat

cover

menggunakan

Microsoft

Word

2007

dengan

memanfaatkan fasilitas cover page, dan membuat halaman Koran/teks berkolom


menggunakan fasilitas Columns.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Cocokkan jawaban di atas dengan kunci jawaban tes formatif 6 yang ada di
bagian akhir modul ini. Ukurlah tingkat penguasaan materi kegiatan belajar 6
dengan rumus sebagai berikut :
Tingkat penguasaan = (Jumlah jawaban benar : 5 ) x 100 %
Arti tingkat penguasaan yang diperoleh adalah :
Baik sekali

90 100 %

Baik

80 89 %

Cukup

70 79 %

Kurang

0 69 %

Bila tingkat penguasan mencapai 80 % ke atas, silahkan melanjutkan ke tahap


evaluasi. Bagus. Namun bila tingkat penguasaan masih di bawah 80 % harus
mengulangi Kegiatan Belajar 6 terutama pada bagian yang belum dikuasai.

165

H. Kunci Jawaban

1. C
2. B
3. A
4. B
5. A

166

EVALUASI
A. Uji Kompetensi Teori
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan jelas, singkat dan benar.
1. Jelaskan definisi dari perangkat lunak pengolah kata !
2. Apa perbedaan menyimpan file dengan perintah Save dan Save as?
3. Jelaskan langkah-langkah membuat kolom koran !
4. Tuliskan fungsi tab yang terdapat pada Ribbon berikut ini:
a. Home
b. Insert
c. Page Layout
5. Tuliskan cara membuat dokumen baru pada Microsoft Word 2007 melalui
tombol office button?
6. Jelaskan cara menutup dokumen Microsoft Word 2007 dengan cepat!
7. Jelaskan cara menghapus karakter pada dokumen Microsoft Word 2007!
8. Apakah yang dimaksud dengan header dan footer?
9. Tuliskan cara membuat drop cap?
10. Jelaskan cara menambahkan bingkai halaman dalam dokumen Microsoft Word
2007!
11. Tuliskan cara mencetak tebal, mencetak miring, dan menggaris bawahi huruf
dalam editing Microsoft Word 2007?
12. Jelaskan cara membuat tabel!
13. Tuliskan cara menyisipkan gambar pada tabel?
14. Apakah yang dimaksud dengan WordArt?
15. Tuliskan cara membuat WordArt pada dokumen Microsoft Word 2007?
16. Tuliskan cara membuat SmartArt pada dokumen Microsoft Word 2007?
17. Tuliskan cara membuat persamaan matemaTIKa pada dokumen Microsoft
Word 2007?
18. Apakah kegunaan teknologi OLE (Object Linking and Embedding)?
19. Jelaskan cara mentransfer objek secara embedding dengan teknologi OLE!
20. Jelaskan cara mencetak dokumen!

167

B. Pilihlah pernyataan yang benar di bawah ini dengan member tanda silang (X)
pada jawaban yang bersesuaian.
1. Untuk memindahkan file, klik kanan pada salah satu file yang akan dipindahkan
lalu klik pada pilihan.....
a. Copy
b. Cut
c. Undo
d. Delete
e. Paste

2. Klik Office Button lalu klik pada pilihan New adalah langkah untuk.....
a. membuka dokumen baru
b. menyalin dokumen
c. membuat file baru
d. menghapus dokumen
e. memindahkan dokumen

3. Variasi Keyboard untuk membuka dokumen baru adalah.


a. Ctrl + N
b. Ctrl + I
c. Ctrl + L
d. Ctrl + B
e. Ctrl + V

4. Yang tidak termasuk ukuran spasi (Line Spacing) dalam menu Paragraph
adalah.
a. Single
b. Multiply
c. Kilobyte
d. Double
e. At Least

168

5. Pilihan menu paragraph terdapat pada menu.


a. View
b. Insert
c. Page Layout
d. Home
e. References

6. Fasilitas Word Art ada pada menu.


a. Page Layout
b. Home
c. Insert
d. View
e. References

7. Berikut ini yang merupakan langkah-langkah membuat headeradalah.


a. Insert>page number
b. Insert>header
c. Insert>footer
d. Home>header
e. Home>footer

8. Pilihan menu Columns terdapat pada menu.....


a. Insert
b. Page Layout
c. References
d. Home
e. View

9. Shortcut keyboard yang digunakan untuk mencetak dokumen adalah.....


a. Ctrl + P
b. Ctrl + S
c. Ctrl + X
d. Ctrl + F
e. Ctrl + E

169

10. Untuk mengeTIK rumus-rumus matemaTIKa kita menggunakan fasilitas.


a. Symbol
b. Equation
c. Word Art
d. Drop Cap
e. Shapes

11. Klik menu insert,klik pada pilihan WordArt, merupakan langkah-langkah untuk.....
a. menyisipkan dokumen
b. menyisipkan folder
c. menyisipkan simbol
d. menyisipkan text menarik
e. menyisipkan gambar

12. Apa fungsi dari tombol berikut [

].

a. Menyisipkan Tabel
b. Menyisipkan Gambar
c. Merubah huruf
d. Memberi Chart
e. Memberi Angka

13. Apakah fungsi dari WordArt.


a. Memodifikasi huruf/ angka
b. Memodifikasi ukuran
c. Menyisipkan kolom
d. Memodifikasi warna
e. Menyisipkan gambar

14. Langkah untuk memasukkan gambar dari dokumen lain ke dalam lembar kerja
adalah.
a. Insert > Picture
b. Home > Picture
c. Page Layout > Picture
d. Refereces > Picture
e. View > Picture

170

15. Langkah untuk menambah kolom ke sebelah kanan posisi kursor pada editor tabel
adalah.
a. Posisikan kursor > Layout > Insert Above
b. Posisikan kursor > Layout > Insert Left
c. Posisikan kursor > Layout > Insert Right
d. Posisikan kursor > Layout > Insert Below
e. Posisikan kursor > Layout > Delete
16. Dibawah ini adalah jenis-jenis alignment kecuali.
a. left
b. right
c. justify
d. center
e. Tidak ada pilihan jawaban yang benar
17. Dari Shorcut key berikut, pilihan yang salah adalah.
a. Ctrl + C = Mengcopy
b. F3 = Mencari file atau folder
c. Ctrl + E = Rata tengah
d. Ctrl + O = Membuka dokumen
e. Ctrl + I = Mencetak tebal teks
18. Tipe atau jenis kertas yang ada dalam menu page layout adalah, kecuali.
a. Letters
b. Legal
c. A4
d. B5
e. C5
19. Short Cut untuk membuka kembali dokumen yang pernah disimpan adalah.
a. CTRL + S
b. ALT + S
c. CTRL + O
d. ALT + O
e. CTRL + N

171

20. Untuk memberi penomoran otomatis dalam Microsoft Word digunakan.


a. Home > Paragraph
b. Insert > Page Number
c. Insert > Header
d. Home > Font
e. Insert > Footer
21. Fungsi shapes adalah.
a. Memasukkan gambar dari file
b. Memasukkan gambar dari Clip Organizer
c. Memasukkan aneka gambar bidang (shape), dan lain-lain
d. Memasukkan table secara otomatis
e. Memasukkan catatan kaki
22. Fungsi Shortcut CTRL + Z adalah.
a. Perintah untuk pindah halaman
b. Paste
c. Membuat huruf menjadi miring
d. Membatalkan perintah terakhir
e. Membuat dokumen baru
23. Fungsi Shortcut CTRL + Y adalah.
a. Perintah untuk pindah halaman
b. Paste
c. Membuat huruf menjadi miring
d. Membuat huruf menjadi tebal
e. Mengulang perintah terakhir
24. Membuat bingkai halaman dengan cara.
a. Page Layout > Page Borders > Art > OK
b. Home > Page Borders > Art > OK
c. Insert > Page Borders > Art > OK
d. References > Page Borders > Art > OK
e. View > Page Borders > Art > OK

172

25. Efek untuk membuat teks menjadi lebih kecil dan posisinya agak turun ke bawah
dibandingkan teks normal, adalah efek.
a. Subscript
b. Superscript
c. Strikethrough
d. Small Caps
e. Emboss
26. Setting yang terdapat pada menu Page Setup adalah.
a. Margin
b. Table
c. Clip Art
d. Chart
e. Page Color

27. Pada Window Dialog Print, jika kita ingin mencetak halaman, hanya halaman
tertentu saja, kita set pada bagian.
a. Page Range
b. Properties
c. Printer
d. Copies
e. Options

28. Efek untuk membuat teks menjadi lebih kecil dan posisinya agak naik ke atas
dibandingkan teks normal, adalah efek.
a. Subscript
b. Superscript
c. Strikethrough
d. Small Caps
e. Emboss

173

29. Untuk memasukkan symbol ke dalam dokumen, caranya adalah


a. Insert > Picture
b. Insert > Symbol
c. Insert> Table
d. Insert> Chart
e. Insert> Shapes

30. Teknologi untuk mentransfer data dari satu program aplikasi ke program aplikasi
lain adalah.
a. Object Linking and Embedding
b. Shapes
c. Smart Art
d. Header
e. Footer

174

PENUTUP
Modul ini merupakan bahan ajar yang harus dikuasai peserta diklat untuk
memperoleh kompetensi Mengoperasikan Perangkat Lunak Pengolah Kata MS Word,
pada mata diklat KKPI, sehingga peserta diklat dapat dibekali dengan kecakapan
menggunakan komputer sebagai sarana dalam mencapai tujuan sehari-hari.
Dalam modul ini hanya beberapa perintah-perintah yang dijelaskan, akan tetapi
tidak menutup kemungkinan Anda untuk belajar sendiri mengoperasikan peripheral lain
dengan menggunakan pedoman buku manual dan buku petunjuk instalasi.

175

176

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2005. Mengoperasikan Perangkat Lunak Pengolah Kata. Departemen
Pendidikan Nasional Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah
Direktorat Pendidkan Menengah Kejuruan.
Andes.

2012. Modul Panduan Microsoft Office 2007,


andes.blogspot.co.id, Diunduh 14 September 2015).

(online)

(http://mas-

Christoper Lee. 2011. 192 Tip Profesional Word. Jakarta: PT Elex Media Komputindo.
Hidayat, Rudi. 2011. Teknologi Informasi dan Komunikasi Jilid 1 untuk SMA/MA kelas
X. Jakarta. Penerbit Erlangga.
Pandapotan Sianipar. 2010. Cara Mudah Menggunakan Windows 7 Lanjutan. Jakarta:
PTElex Media Komputindo.
Susandra.
2010.
Modul
Panduan
Microsoft
Word,
(Online)
(https://shirotholmustaqim.files.wordpress.com, Diunduh 14 September 2015)
Terra Ch. Triwahyuni, dkk. 2009. From Zero to A Pro : Word 2007. Yogyakarta:
Penerbit ANDI.
Utama, Agung. 2010. Modul PrakTIKum Aplikasi Komputer. Yogyakarta. Jurusan
Manajemen Fakultas Ilmu Sosial dan Ekonomi UNY.

177

178

GLOSARIUM
Default

Suatu parameter tetap pada program komputer atau


peralatan yang selalu digunakan bila tidak diubah oleh
pengguna komputer

Groups

Bagian dari tabs yang terdiri atas tombol-tombol perintah

Icon

Lambang kecil yang berfungsi sebagai menu untuk menuju suatu


fungsi

Ribbon

Pengganti menu dan toolbar pada microsoft word 2007, terdiri


atas beberapa tabs yang mengorganisasikan berbagai skenario
khusus dan objek sesuai dengan jenis aktivitasnya

Tabs

Bagian yang berbentuk tabulasi dan berisi serangkaian group


yang memuat beberapa tombol perintah yang relevan

Standar Tabs

Tab-tab standar yang dimiliki oleh Ms. Word. Tab-tab standar ini
berisi grup-grup yang mempunyai fungsi masing-masing.

Office Button

Tombol Office yang terdapat pada sudut kiri atas layar lembar
kerja Ms. Word.

OLE (Object Teknologi pada Windows yang berguna untuk dapat mentransfer
Linking
and data dari satu program aplikasi ke program aplikasi lain.
Embedding)
Sehingga pekerjaan dapat dilakukan dengan mudah, cepat, dan
efektif
Quick Access Toolbar akses cepat yang terletak di sebelah kanan atas layar
Toolbar
lembar kerja Ms. Word.
Drop Down

Kotak pilihan masukan berbentuk seperti daftar

Shortcut key

Kombinasi beberapa tombol pada keyboard yang digunakan


untuk menjalankan perintah tertentu

Blank page

Menyisipkan halaman kosong di tempat titik sisip/kursor berada

Cell

Pertemuan antara kolom dan baris

Footnote

Catatan kaki. Catatan - catatan yang bernomor yang terdapat


pada bagian bawah halaman dan digunakan untuk menjelaskan
kata atau istilah pada halaman tersebut. dapat juga berupa
sumber referensi

Insert

Menyisipakan, memasukkan, atau menyelipkan suatu data baru

Titik sisip

Insertion point/kursor, yaitu posisi di mana data baru akan


ditempatkan

179

180