Anda di halaman 1dari 13

1000 HARI PERTAMA KEHIDUPAN

Makalah ini disusun guna memenuhi tugas program gizi


Dosen Pengampu : Nuryanto, S.Gz, M.Gizi
Rahma Purwanti, SKM., M.Gizi

Disusun oleh :
Galuh Dwi Astuti 22030114120023

DEPARTEMEN ILMU GIZI FAKULTAS KEDOKTERAN


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2017
A. 1000 HPK
Pedoman Perencanaan Program Gizi pada 1000 HPK menjelaskan bahwa gizi
1000 HPK terdiri dari 2 jenis kegiatan, yaitu intervensi spesifik dan intervensi sensitif.
Kedua intervensi ini sangat baik bila mampu berjalan beriringan karena akan berdampak
sustainable dan jangka panjang.
Visi
Terpenuhinya kebutuhan pangan dan gizi untuk memenuhi hak dan
berkembangnya potensi ibu dan anak.
Misi:
1. Menjamin kerjasama antarberbagai pemangku kepentingan untuk memenuhi
kebutuhan pangan dan gizi setiap ibu dan anak.
2. Menjamin dilakukannya pendidikan gizi secara tepat dan benar untuk
meningkatkan kualitas asuhan gizi ibu dan anak.

Sasaran
Sasaran yang ingin dicapai pada akhir tahun 2025 disepakati sebagai berikut:
1. Menurunkan proporsi anak balita yang stunting sebesar 40 persen.
2. Menurunkan proporsi anak balilta yang menderita kurus (wasting) kurang dari 5
persen.
3. Menurunkan anak yang lahir berat badan rendah sebesar 30 persen.
4. Tidak ada kenaikan proporsi anak yang mengalami gizi lebih.
5. Menurunkan proporsi ibu usia subur yang menderita anemia sebanyak 50 persen.
6. Meningkatkan prosentase ibu yang memberikan ASI ekslusif selama 6 bulan
paling kurang 50 persen.

a. Kegiatan Intervensi Spesifik


Tindakan atau kegiatan yang dalam perencanaannya ditujukan khusus untuk
kelompok 1000 HPK. Kegiatan ini pada umumnya dilakukan oleh sektor kesehatan,
seperti pada kelompok khusus ibu hamil dilakukan kegiatan suplementasi besi folat,
pemberian makanan pada ibu KEK, penanggulangan kecacingan pada ibu hamil,
pemberian kelambu berinsektisida dan pengobatan bagi ibu hamil yang postif malaria.
Kelompok 0-6 bulan dilakukan kegiatan promosi menyusui dan ASI eksklusif
(konseling individu dan kelompok) dan untuk kelompok 7-23 bulan, promosi
menyusui tetap diberikan, KIE perubahan perilaku untuk perbaikan MP-ASI,
suplementasi zink, zink untuk manajemen diare, pemberian obat cacing, fortifikasi
besi, pemberian kelambu berinsektisda dan malaria. Intervensi spesifik bersifat jangka
pendek, hasilnya juga dapat dicatat dalam waktu yang relatif pendek.
b. Kegiatan Intervensi Sensitif
Intervensi gizi sensitif merupakan berbagai kegiatan yang berada di luar sektor
kesehatan. Sasarannya adalah masyarakat umum, tidak khusus untuk 1000 HPK.
Namun apabila dilaksanakan secara khusus dan terpadu dengan kegiatan spesifik,
dampaknya terhadap keselamatan proses pertumbuhan dan perkembangan kelompok
1000 HPK akan semakin baik. Intervensi gizi sensitif meliputi, penyediaan air bersih
dan sanitasi, ketahanan pangan dan gizi, keluarga berencana, jaminan kesehatan
masyarakat, jaminan persalinan dasar, fortifikasi pangan, pendidikan gizi masyarakat,
intervensi untuk remaja perempuan dan pengentasan kemiskinan.

Dokumen SUN Inggris menyebutkan bahwa intervensi gizi spesifik yang


umumnya dilaksanakan oleh sektor kesehatan hanya 30% efektif mengatasi masalah
gizi 1000 HPK. Hal ini karena kompleksnya masalah gizi khususnya masalah beban
ganda, yaitu kombinasi antara anak kurus, pendek gemuk dan penyakit tidak menular
(PTM), yang terjadi pada waktu yang relatif sama di masyarakat miskin, penuntasan
70% memerlukan keterlibatan banyak sektor pembangunan diluar sektor kesehatan
(Kemenko Kesra RI, 2013).

B. Pentingnya 1000 HPK

Status gizi dan kesehatan ibu dan anak sebagai penentu kualitas sumber daya
manusia, semakin jelas dengan adanya bukti bahwa status gizi dan kesehatan ibu pada
masa pra-hamil, saat kehamilannya dan saat menyusui merupakan periode yang
sangat kritis. Periode seribu hari, yaitu 270 hari selama kehamilannya dan 730 hari
pada kehidupan pertama bayi yang dilahirkannya, merupakan periode sensitif karena
akibat yang ditimbulkan terhadap bayi pada masa ini akan bersifat permanen dan
tidak dapat dikoreksi. Dampak tersebut tidak hanya pada pertumbuhan fisik, tetapi
juga pada perkembangan mental dan kecerdasannya, yang pada usia dewasa terlihat
dari ukuran fisik yang tidak optimal serta kualitas kerja yang tidak kompetitif yang
berakibat pada rendahnya produktivitas ekonomi.
Kebutuhan zat gizi sangat tinggi untuk mendukung pertumbuhan dan
perkembangan yang cepat selama kehidupan janin dan 2 tahun pertama kehidupan
setelah lahir. Gizi kurang dan kesehatan yang buruk pada ibu dan anak selama periode
tersebut memberikan dampak buruk bagi kehidupan bayi di masa dewasa yang
bersifat permanen dan tidak dapat dikoreksi.
Gizi kurang bertanggung jawab secara langsung maupun tidak langsung bagi
sebagian besar kematian yang terjadi pada masa anak-anak (WHO, 2001). Di negara
berkembang, gizi kurang pada ibu hamil dan anak-anak merupakan penyebab dari 1/3
(3,5 juta) kematian anak-anak usia di bawah 5 tahun (balita). Gizi kurang mencakup
Intrauterine Growth Retardation (IUGR) atau perlambatan pertumbuhan di dalam
kandungan yang berpengaruh pada berat badan bayi lahir rendah (BBLR);
underweight; stunting; wasting; dan defisiensi zat gizi mikro (vitamin dan mineral).
Underweight menggambaran berat badan menurut umur (BB/U) yang rendah, stunting
menggambarkan gagal tumbuh dalam tinggi badan yang kronis dan diindikasikan oleh
tinggi badan menurut umur (TB/U) yang rendah; wasting menggambarkan penurunan
berat badan akut yang diindikasikan oleh berat badan menurut tinggi badan (BB/TB)
yang rendah. Banyak yang berpendapat bahwa ukuran fisik, termasuk tubuh pendek,
gemuk dan beberapa penyakit tertentu khususnya PTM disebabkan terutama oleh
faktor genetik. Dengan demikian ada anggapan tidak banyak yang dapat dilakukan
untuk memperbaiki atau mengubahnya. Namun berbagai bukti ilmiah dari banyak
penelitian dari lembaga riset gizi dan kesehatan terbaik di dunia telah mengubah
paradigma tersebut. Ternyata tubuh pendek, gemuk, PTM dan beberapa indikator
kualitas hidup lainnya, faktor penyebab terpenting adalah lingkungan hidup sejak
konsepsi sampai anak usia 2 tahun yang dapat dirubah dan diperbaiki.
Didalam kandungan, janin akan tumbuh dan berkembang melalui pertambahan
berat dan panjang badan, perkembangan otak serta organ-organ lainnya seperti
jantung, hati, dan ginjal. Janin mempunyai plastisitas yang tinggi, artinya janin akan
dengan mudah menyesuaikan diri terhadap perubahan lingkungannya baik yang
menguntungkan maupun yang merugikan pada saat itu. Sekali perubahan tersebut
terjadi, maka tidak dapat kembali ke keadaan semula. Perubahan tersebut merupakan
interaksi antara gen yang sudah dibawa sejak awal kehidupan, dengan lingkungan
barunya. Pada saat dilahirkan, sebagian besar perubahan tersebut menetap atau selesai,
kecuali beberapa fungsi, yaitu perkembangan otak dan imunitas, yang berlanjut
sampai beberapa tahun pertama kehidupan bayi. Kekurangan gizi yang terjadi dalam
kandungan dan awal kehidupan menyebabkan janin melakukan reaksi penyesuaian.
Secara paralel penyesuaian tersebut meliputi perlambatan pertumbuhan dengan
pengurangan jumlah dan pengembangan sel-sel tubuh termasuk sel otak dan organ
tubuh lainnya. Hasil reaksi penyesuaian akibat kekurangan gizi di ekspresikan pada
usia dewasa dalam bentuk tubuh yang pendek, rendahnya kemampuan kognitif atau
kecerdasan sebagai akibat tidak optimalnya pertumbuhan dan perkembangan otak.
Reaksi penyesuaian akibat kekurangan gizi juga meningkatkan risiko terjadinya
berbagai penyakit tidak menular (PTM) seperti hipertensi, penyakit jantung koroner
dan diabetes dengan berbagai risiko ikutannya pada usia dewasa.
Berbagai dampak dari kekurangan gizi yang diuraikan diatas, berdampak
dalam bentuk kurang optimalnya kualitas manusia, baik diukur dari kemampuan
mencapai tingkat pendidikan yang tinggi, rendahnya daya saing, rentannya terhadap
PTM, yang semuanya bermuara pada menurunnya tingkat pendapatan dan
kesejahteraan keluarga dan masyarakat. Dengan kata lain kekurangan gizi dapat
memiskinkan masyarakat. Suatu yang menggembirakan bahwa berbagai masalah
tersebut diatas bukan disebabkan terutama oleh faktor genetik yang tidak dapat
diperbaiki seperti diduga oleh sebagian masyarakat, melainkan oleh karena faktor
lingkungan hidup yang dapat diperbaiki dengan fokus pada masa 1000 HPK. Investasi
gizi untuk kelompok ini harus dipandang sebagai bagian investasi untuk
menanggulangi kemiskinan melalui peningkatan pendidikan dan kesehatan. Seperti
telah diuraikan diawal, perbaikan gizi pada kelompok 1000 HPK akan menunjang
proses tumbuh kembang janin , bayi dan anak sampai usia 2 tahun, sehingga siap
dengan baik memasuki dunia pendidikan. Selanjutnya perbaikan gizi tidak saja
meningkatkan pendapatan keluarga tetapi juga pendapatan nasional. Di Banglades dan
Pakistan misalnya, masalah kekurangan gizi termasuk anak pendek, menurunkan
pendapatan nasional (GNP) sebesar 2 persen - 4 persen tiap tahunnya.
Masalah kekurangan gizi 1000 HPK diawali dengan perlambatan atau
retardasi pertumbuhan janin yang dikenal sebagai IUGR (Intra Uterine Growth
Retardation). Di negara berkembang kurang gizi pada pra-hamil dan ibu hamil
berdampak pada lahirnya anak yang IUGR dan BBLR. Kondisi IUGR hampir
separuhnya terkait dengan status gizi ibu, yaitu berat badan (BB) ibu pra-hamil yang
tidak sesuai dengan tinggi badan ibu atau bertubuh pendek , dan pertambahan berat
badan selama kehamilannya (PBBH) kurang dari seharusnya. Ibu yang pendek waktu
usia 2 tahun cenderung bertubuh pendek pada saat meninjak dewasa. Apabila hamil
ibu pendek akan cenderung melahirkan bayi yang BBLR (Victoria CG dkk, 2008).
Apabila tidak ada perbaikan terjadinya IUGR dan BBLR akan terus berlangsung di
generasi selanjutnya, sehingga terjadi masalah anak pendek intergenerasi.
Siklus tersebut akan terus terjadi apabila tidak ada perbaikan gizi dan
pelayanan kesehatan yang memadai pada masa-masa tersebut. Kelompok ini tidak
lain adalah kelompok 1000 HPK yang menjadi fokus perhatian dokumen ini.
Mengapa penting kelompok 1000 HPK diperhatikan. Jawabnya adalah karena akan
mengurangi jumlah anak pendek di generasi yang akan datang dan seterusnya.
Dengan itu, akan ditingkatkan kualitas manusia dari aspek kesehatan, pendidikan dan
produktivitasnya yang akhirnya bermuara pada peningkatan kesejahteraan masyarakat.
Para ahli ekonomi dunia perbaikan gizi pada 1000 HPK adalah suatu investasi
pembangunan yang "cost effective".

C. Masa Kritis
1. Kandungan selama 280 hari
Wanita hamil merupakan kelompok yang rawan gizi. Oleh sebab itu penting
untuk menyediakan kebutuhan gizi yang baik selama kehamilan agar ibu hamil dapat
memperoleh dan mempertahankan status gizi yang optimal sehingga dapat menjalani
kehamilan dengan aman dan melahirkan bayi dengan potensi fisik dan mental yang
baik, serta memperoleh energi yang cukup untuk menyusui kelak. Janin memiliki sifat
plastisitas (fleksibilitas) pada periode perkembangan. Janin akan menyesuaikan diri
dengan apa yang terjadi pada ibunya, termasuk apa yang diasup oleh ibunya selama
mengandung. Jika nutrisinya kurang, bayi akan mengurangi sel-sel perkembangan
tubuhnya. Oleh karena itu, pemenuhan gizi pada anak di 1000 Hari Pertama
Kehidupan menjadi sangat penting, sebab jika tidak dipenuhi asupan nutrisinya, maka
dampaknya pada perkembangan anak akan bersifat permanen.
Perubahan permanen inilah yang menimbulkan masalah jangka panjang.
Mereka yang mengalami kekurangan gizi pada 1000 hari pertama kehidupan,
mempunyai tiga resiko, diantaranya:
a. Resiko terjadinya penyakit tidak menular/ kronis, tergantung organ yang
terkena. Bila ginjal, maka akan menderita gangguan ginjal, bila pankreas
maka akan beresiko penyakit diabetes tipe 2, bila jantung akan beresiko
menderita penyakit jantung.
b. Bila otak yang terkena maka akan mengalami hambatan pertumbuhan
kognitif, sehingga kurang cerdas dan kompetitif;
c. Gangguan pertumbuhan tinggi badan, sehingga beresiko pendek/stunting .

Keadaan ini ternyata tidak hanya bersifat antar-generasi (dari ibu ke anak)
tetapi bersifat trans-generasi (dari nenek ke cucunya). Sehingga diperkirakan
dampaknya mempunyai kurun waktu 100 tahun, artinya resiko tersebut berasal dari
masalah yang terjadi sekitar 100 tahun yang lalu, dan dampaknya akan berkelanjutan
pada 100 tahun berikutnya
Telah diketahui bahwa kebutuhan zat gizi akan meningkat selama kehamilan,
yaitu tambahan energi sekitar 300 kkal per hari, pertambahan energi terutama di
trimester II. Penambahan konsumsi energi ini diperlukan untuk pertumbuhan jaringan
ibu, seperti penambahan volume darah, pertumbuhan uterus dan payudara, serta
penumpukan lemak. Sepanjang trimester III, energi tambahan dipergunakan untuk
pertumbuhan janin dan plasenta.
Kebutuhan protein juga mengalami peningkatan selama kehamilan yaitu
hingga 68%. Protein diperlukan untuk pembentukkan jaringan baru dan pertumbuhan
organ-organ pada janin, perkembangan kandungan ibu, pertumbuhan plasenta, cairan
amnion serta penambahan volume darah. Kekurangan asupan protein dapat
berdampak buruk terhadap janin seperti cacat bawaan, BBLR dan keguguran.
Kebutuhan zat gizi mikro seperti zat besi, asam folat, dan kalsium juga
meningkat. Untuk kebutuhan zat besi selama kehamilan mengalami peningkatan
sebesar 200% sampai 300%. Hal ini diperlukan untuk pembentukan plasenta dan
pembentukan sel darah merah. Untuk menjaga agar tidak kekurangan zat besi maka
wanita hamil disarankan untuk menelan sebanyak 90 tablet besi selama kehamilan.
WHO (2006) menegaskan bahwa semua wanita hamil di daerah prevalensi tinggi gizi
buruk harus secara rutin menerima suplemen zat besi dan folat, untuk mencegah
anemia. kehamilan dengan aman dan melahirkan bayi dengan potensi fisik dan mental
yang baik, serta memperoleh energi yang cukup untuk menyusui kelak.
Angka kecukupan asam folat yang direkomendasikan untuk ibu hamil adalah
600 g per hari. Asam folat merupakan vitamin B9 yang memegang peranan penting
dalam perkembangan embrio, juga membantu mencegah cacat pada otak dan tulang
belakang. Pada ibu hamil, asam folat memiliki peranan penting dalam pembentukan
satu per tiga sel darah merah.
Ibu hamil yang berusia lebih dari 25 tahun membutuhkan kalsium kira-kira
1200 mg/hari dan cukup 800 mg/hari untuk yang berusia lebih muda. Kalsium di
gunakan untuk menunjang pembentukan tulang dan gigi serta persendian janin. Jika
ibu hamil kekurangan kalsium, maka kebutuhan kalsium akan diambil dari cadangan
kalsium pada tulang ibu, ini akan mengakibatkan tulang keropos atau osteoporosis
dan tidak jarang ibu hamil yang mengeluh giginya merapuh atau mudah patah.
Kebutuhan yodium penting selama kehamilan. Yodium merupakan bahan
dasar hormon tiroksin yang berfungsi dalam pertumbuhan dan perkembangan otak
bayi. Ibu hamil dianjurkan untuk menambah asupan yodiumnya sebesar 50 g/ hari
dari kebutuhan sebelum hamil yang hanya 150 g/ hari.

2. Bayi 0-6 bulan


Ada dua hal penting dalam periode ini yaitu melakukan inisiasi menyusu dini
(IMD) dan pemberian Air Susu Ibu (ASI) secara eksklusif. Inisiasi menyusu dini
adalah memberikan kesempatan kepada bayi baru lahir untuk menyusu sendiri pada
ibunya dalam satu jam pertama kelahirannya. Prosesnya bayi diletakkan di atas dada
ibu segera setelah lahir untuk mencari puting susu ibu dan mulai menyusu untuk
pertama kalinya. Inisiasi menyusui dini mempunyai beberapa manfaat di antaranya
adalah mendekatkan kasih sayang antara ibu dan bayi. Menurut UNICEF, inisiasi
menyusui dini dapat menurunkan risiko perdarahan pada ibu setelah melahirkan.
Selain itu bagi ibu, inisiasi menyusui dini juga dapat menstimulasi hormon oksitosin
yang dapat membuat rahim berkontraksi dalam proses pengecilan rahim kembali ke
ukuran semula. Dengan dilakukannya IMD maka kesempatan bayi untuk mendapat
kolostrum semakin besar. Kolustrum merupakan ASI terbaik yang keluar pada hari ke
0-5 setelah bayi lahir yang mengandung antibodi (zat kekebalan) yang melindungi
bayi dari zat yang dapat menimbulkan alergi atau infeksi.
ASI eksklusif adalah pemberian ASI setelah lahir sampai bayi berumur 6
bulan tanpa pemberian makanan lain. Tindakan ini akan terus merangsang produksi
ASI sehingga pengeluaran ASI dapat mencukupi kebutuhan bayi dan bayi akan
terhindar dari diare. WHO, 2006 menyatakan bahwa ASI eksklusif selama enam
bulan pertama hidup bayi adalah yang terbaik.
Rekomendasi WHO dalam rangka pencapaian tumbuh kembang optimal yaitu
memberikan air susu ibu kepada bayi segera dalam waktu 30 menit setelah bayi lahir,
memberikan hanya air susu ibu (ASI) saja atau pemberian ASI secara eksklusif sejak
lahir sampai bayi berusia 6 bulan,
Di Indonesia, Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan pasal
128 ayat 1 menyatakan bahwa, setiap bayi berhak mendapatkan air susu ibu
eksklusif sejak dilahirkan selama 6 (enam) bulan, kecuali atas indikasi medis.
Kebutuhan energi bayi yang cukup selama tahun pertama kehidupan sangat
bervariasi menurut usia dan berat badan. Taksiran kebutuhan energi selama 2 bulan
pertama, yaitu masa pertumbuhan cepat, adalah 120 kkal/kg BB/hari. Secara umum,
selama 6 bulan pertama kehidupan, bayi memerlukan energi sebesar kira-kira 115-120
kkal/Kg/hari, yang kemudian berkurang sampai sekitar 105 110 kkal/Kg/hari pada 6
bulan sesudahnya. Bayi membutuhkan lemak yang tinggi dibandingkan usia yang
lebih tua, sebab lemak digunakan sebagai penyuplai energi. Lebih dari 54% suplai
energi berasal dari lemak. Energi dari lemak terutama dibutuhkan oleh bayi dalam
keadaan sakit atau dalam tahap penyembuhan.
Air Susu Ibu memasok sekitar 40-50% energi sebagai lemak (3- 4g/100cc).
Lemak minimal harus menyediakan 30% energi, yang dibutuhkan bukan saja untuk
mencukupi kebutuhan energi, tetapi juga untuk memudahkan penyerapan asam lemak
esensial, vitamin yang larut dalam lemak, kalsium serta mineral lainnya, dan juga
untuk menyeimbangkan diet agar zat gizi lain tidak terpakai sebagai sumber energi.
Setidaknya 10% asam lemak sebaiknya dalam bentuk tak jenuh ganda, yang biasanya
dalam bentuk asam linoleat. Asam linoleat juga merupakan asam lemak esensial.
Asam ini terkandung dalam sebagian besar minyak tetumbuhan. Sayang sekali jumlah
kebutuhan yang tepat belum diketahui dengan pasti. Dari Air Susu ibu, bayi menyerap
sekitar 85-90% lemak. Enzim lipase didalam mulut (lingual lipase) mencerna zat
lemak sebesar 50-70% .
Kebutuhan bayi akan cairan berkaitan dengan asupan energi, suhu lingkungan,
kegiatan fisik, kecepatan pertumbuhan dan berat jenis air seni. Air menyusun kira-kira
70% berat badan pada saat lahir yang kemudian menurun sampai 60% menjelang bayi
berusia 12 bulan. Jumlah air yang dibutuhkan oleh bayi (dan anak) lebih besar 50%
dibanding kebutuhan orang dewasa. Rasio cairan: energi adalah 1,5cc/ 1 kkal (rasio
orang dewasa = 1cc/kkal) (Arisman, 2007).Selain tergantung suhu dan kelembaban
udara, serta berat badan dan aktivitas bayi, rata-rata kebutuhan cairan bayi sehat
sehari berkisar 80-100 ml/kg dalam minggu pertama usianya hingga 140-160 ml/kg
pada usia 3-6 bulan. Jumlah ini dapat dipenuhi cukup dari ASI saja jika dilakukan
pemberian ASI eksklusif dan tidak dibatasi (sesuai permintaan bayi, siang dan
malam), karena dua sebab:
a. ASI terdiri dari 88% air.
Kandungan air dalam ASI yang diminum bayi selama pemberian
ASI eksklusif sudah mencukupi kebutuhan bayi dan sesuai dengan
kesehatan bayi. Bahkan bayi baru lahir yang hanya mendapat sedikit ASI
pertama (kolostrum cairan kental kekuningan), tidak memerlukan
tambahan cairan karena bayi dilahirkan dengan cukup cairan di dalam
tubuhnya.ASI dengan kandungan air yang lebih tinggi biasanya akan
keluar pada hari ketiga atau keempat ASI mempunyai kandungan bahan
larut yang rendah. Salah satu fungsi utama air adalah untuk menguras
kelebihan bahanbahan larut melalui air seni. Zat-zat yang dapat larut
(misalnya sodium, potasium, nitrogen, dan klorida) disebut
b. ASI mempunyai kandungan bahan larut yang rendah.
Salah satu fungsi utama air adalah untuk menguras kelebihan
bahanbahan larut melalui air seni. Zat-zat yang dapat larut (misalnya
sodium, potasium, nitrogen, dan klorida) disebut sebagai bahan-bahan
larut. Ginjal bayi yang pertumbuhannya belum sempurna hingga usia tiga
bulan, mampu mengeluarkan kelebihan bahan larut lewat air seni untuk
menjaga keseimbangan kimiawi di dalam tubuhnya. Oleh karena ASI
mengandung sedikit bahan larut, maka bayi tidak membutuhkan air
sebanyak anak-anak atau orang dewasa (LINKAGES, 2002)

3. Bayi 6 bulan 1 tahun


Mulai usia 6 bulan ke atas, anak mulai diberikan makanan pendamping ASI
(MP-ASI) karena sejak usia ini, ASI saja tidak mencukupi kebutuhan anak.
Pengetahuan dalam pemberian MP ASI menjadi sangat penting mengingat banyak
terjadi kesalahan dalam praktek pemberiannya, seperti pemberian MP ASI yang
terlalu dini pada bayi yang usianya kurang dari 6 bulan. Hal ini dapat menyebabkan
gangguan pencernaan atau diare. Sebaliknya, penundaan pemberian MP ASI akan
menghambat pertumbuhan bayi karena alergi dan zat-zat gizi yang dihasilkan dari
ASI tidak mencukupi kebutuhan lagi sehingga akan menyebabkan kurang gizi.
Walaupun sistem pencernaan bayi usia enam bulan ke atas sudah hampir sempurna,
tetapi dalam pemberian MP ASI diberikan secara bertahap yaitu dari bentuk encer
menjadi bentuk yang lebih kental.
Periode pengenalan MP-ASI yang bertepatan dengan berkurangnya konsumsi
ASI merupakan periode puncak kegagalan pertumbuhan, defisiensi zat gizi mikro, dan
penyakit infeksi pada anak-anak di negara berkembang dan memberikan kontribusi
terhadap meningkatnya prevalensi gizi kurang pada anak balita di seluruh dunia. Pada
usia 6-24 bulan, saat ASI saja tidak cukup lagi memenuhi semua kebutuhan gizi, bayi
atau anak memasuki periode yang sangat rentan yaitu ketika anak mulai mengalami
transisi secara bertahap dari pemberian ASI-Eksklusif ke MP-ASI dan makanan
keluarga (WHO, 2001). ASI menyediakan zat gizi esensial bagi anak usia 6 sampai 24
bulan, terutama protein dan banyak vitamin (PAHO-WHO, 2003) tetapi energi, zat
besi, dan seng di dalam ASI relatif rendah. Zat besi dan seng sangat dibutuhkan
selama proses pertumbuhan.
Kualitas dan kuantitas MP-ASI mempengaruhi pertumbuhan linear. Penelitian
Reyes et al (2004) menemukan bahwa anak-anak yang diberi MP-ASI setelah usia 6
bulan berisiko 2,2 kali untuk mengalami stunting dibandingkan anak-anak yang diberi
MP-ASI pada atau sebelum usia 6 bulan. Berbeda dengan hasil penelitian Reyes et al
(2004), Yulidasari (2013) menemukan bahwa ada hubungan yang signifikan antara
waktu memulai pemberian MP-ASI pada usia kurang dari 6 bulan dengan kejadian
stunting pada anak usia 6-23 bulan di Kota Yogyakarta. Anak-anak yang diberikan
MP-ASI pada usia kurang dari 6 bulan berisiko 1,71 kali untuk mengalami stunting
dibandingkan anak-anak yang diberi MP-ASI pada atau lebih dari usia 6 bulan
meskipun hubungan ini tidak signifikan setelah dilakukan. Kebutuhan cairan bayi usia
6-11 bulan umumnya dapat dipenuhi dari ASI saja. Cairan tambahan dapat diperoleh
dari buah atau jus buah, sayuran, atau sedikit air matang setelah pemberian makan.
Penting diperhatikan untuk menjamin bahwa air putih dan cairan lain tidak
menggantikan ASI. Air dapat menghilangkan atau mengencerkan kandungan gizi dari
makanan pendamping kaya energi. Energi yang dihasilkan dari bubur, sop, kaldu, dan
makanan cair lain yang diberikan kepada bayi umumnya di bawah batas yang
dianjurkan untuk makanan pendamping (0,6 kcal/g). Mengurangi jumlah air yang
ditambahkan pada makanan ini dapat meningkatkan kondisi gizi anak dalam
kelompok usia ini.
Pada usia ini bayi juga diberikan imunisasi dan pemberian suplementasi
vitamin A. Karena bayi dan anak mempunyai kebutuhan vitamin A yang tinggi untuk
membantu masa pertumbuhan dan mencegah infeksi. Kekurangan vitamin A yang
parah pada anak dapat menyebabkan gangguan penglihatan dan meningkatnya risiko
kesakitan dan mortalitas anak karena mudah terserang infeksi. Untuk mencegah hal
tersebut maka dilakukan pemberian suplementasi vitamin A dosis tinggi kepada bayi
usia 6 bulan sampai anak usia 5 tahun. Pemberian vitamin A dosis tinggi ini
didasarkan pada vitamin A diabsorpsi tubuh dalam jumlah besar kemudian disimpan
di dalam hati dan dimobilisasi di dalam tubuh pada periode yang cukup lama.
Pemberian suplementasi vitamin A diberikan setiap bulan Februari atau Agustus. Bayi
berusia 611 bulan diberikan kapsul vitamin A berwarna biru dengan dosis 100.000
IU.
4. Bayi usia 1 2 tahun
Pada usia ini bali masih diberikan ASI dengan MP-ASI. ASI dapat
menurunkan risiko penyakit seperti diare, infeksi pernafasan insiden infeksi telinga
(otitis media) dan berbagai penyakit lainnya. Selain itu, ASI dan kegiatan menyusu
memiliki pengaruh terhadap kemampuan motorik dan bahasa anak, serta
kemungkinan memiliki pengaruh terhadap inteligensia. Pemberian ASI tidak hanya
memberikan menfaat bagi bayi dan anak saja. Manfaat lainnya juga bagi kesehatan
ibu. Sebuah penelitian yang melibatkan 14.000 responden menyatakan bahwa bila
wanita memiliki anak menyusui selama 4-12 bulan, maka risiko kanker payudara pada
wanita pre-menopausal tersebut dapat dikurangi sampai 11%. Pada usia ini pula
diberikan suplementasi vitamin A berwarna merah untuk anak usia 1259 bulan
dengan dosis 200.000 IU. Pada usia ini diberikan juga Suplementasi Zink untuk
manajemen diare serta pencegahan stunting, Pemberian Obat Cacing, dan KIE
perubahan perilaku untuk perbaikan MP ASI.
DAFTAR PUSTAKA

1. Almatsier, S. (2010) Prinsip Dasar Ilmu Gizi Cetakan Kesembilan. Jakarta : PT


Gramedia Pustaka Utama.
2. Antoni, H. (2005). Hubungan Pola Makanan Pendamping ASI dengan Pertumbuhan
dan Perkembangan Gerak Motorik Kasar Bayi 6-12 Bulan di Kecamatan Bermani Ulu
Kabupaten Rejang Lebong Propinsi Bengkulu. Tesis, Program Pascasarjana
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
3. Anwar, H. M. (2009) Peranan Gizi dan Pola Asuh Dalam Meningkatkan Kualitas
Tumbuh Kembang Anak. Available : htp : /bocareyou.blogspot.com/ 2009/ 05/
peranan-gizi-dan-pola-asuh-dalam.html [Acesed 5 April 2017].
4. Arif, N. (2009). ASI dan Tumbuh Kembang Bayi. Yogyakarta :Media Presindo.
5. Arifin, D. Z., Irdasari, S. Y., Sukandar, H. (2012) Analisis Sebaran dan Faktor Resiko
Stunting Pada Balita di Kabupaten Purwakarta 2012. Journal, Program Pascasarjana
Fakultas Kedokteran, Universitas Padjajaran Bandung.
6. Bayley, N. (2006). Bayley Scales of Infant and Todler Development Third Editon.
United States of America.
7. Dahlan Sopiyudin M. (2012) Analisis Multivariat Regresi Logistik. Jakarta
Epidemiologi Indonesia.
8. Depkes RI. (2008) Modul Pelatihan Penilaian Pertumbuhan Anak. Jakarta.
9. Fitri, D. I., Chundrayeti, E., Semiarty, R. (2014). Hubungan Pemberian ASI dengan
Tumbuh Kembang Bayi Umur 6 Bulan di Puskesmas Nangalo Journal, Fakultas
Kedokteran, Universitas Andalas.
10. Kementrian Kesehatan RI. (2012) Kerangka Kebijakan Gerakan Sadar Gizi
11. Dalam Rangka 100 Hari Pertama Kehidupan (100 HPK). Jakarta.
12. Kementrian Kesehatan RI. (2012) Kerangka Kebijakan Gerakan Sadar Gizi Dalam
Rangka 100 Hari Pertama Kehidupan (100 HPK). Jakarta.