Anda di halaman 1dari 76

PELAYANAN PASIEN INSTALASI RAWAT INAP

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.01 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pelayanan pasien yang dimaksud adalah tahap-tahap yang harus


dilaksanakan untuk mendapatkan pelayanan, khususnya radiologi.

Tujuan : Untuk memudahkan pelaksanaan pelayanan radiologi bagi pasien


Instalasi Rawat Inap

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi dilakukan selama 24 jam dengan


ketentuan jaga dinas pagi pada jam kerja secara onsite dan jaga
dinas siang / malam secara on call. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Pasien yang akan diperiksa mendaftar terlebih dahulu pada


bagian administrasi Instalasi Radiologi dengan membawa surat
permintaan tindakan pelayanan radiologi yang berisi data pasien,
jenis pemeriksaan serta indikasi klinis dari dokter pengirim.
2. Petugas administrasi radiologi menuliskan data pasien pada buku
registrasi pasien radiologi, serta membuatkan billing radiologi
rawat inap yang dilampirkan di dalam buku rekam medis pasien.
3. Pasien yang telah mendaftar dipersilakan menunggu di ruang
tunggu.
4. Petugas radiologi memanggil pasien untuk dilakukan identifikasi
pasien sesuai SPO, selanjutnya dilakukan pemeriksaan radiologi
dengan didampingi petugas bangsal hingga pemeriksaan selesai
dilaksanakan.
5. Setelah pemeriksaan selesai, pasien dipersilakan menunggu
kembali di ruang tunggu.
6. Petugas radiologi memastikan foto telah jadi, bila kualitas foto
belum optimal,maka dilakukan pengulangan foto dan bila tidak
memungkinkan dilakukan pengulangan foto maka petugas
radiologi membatalkan pemeriksaan dengan memberikan
keterangan tentang penyebabnya pada status pasien.
7. Bila pemeriksaan telah selesai, pasien bisa kembali lagi ke
bangsal dengan diantar petugas bangsal.
8. Petugas bangsal mengambil hasil pemeriksaan foto dalam
waktu paling lambat 2x24 jam dengan menandatangani buku
pengambilan hasil foto.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Inap, Uper

Referensi :
PELAYANAN PASIEN INSTALASI RAWAT JALAN

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.02 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
OPERASIO 01 Desember 2014
NIP. 19601005 198610 1 001
NAL

Pengertian : Pelayanan pasien yang dimaksud adalah tahap-tahap yang harus


dilaksanakan untuk mendapatkan pelayanan, khususnya radiologi

Tujuan : Untuk memudahkan pelaksanaan pelayanan radiologi bagi pasien


Instalasi Rawat Jalan

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi dilakukan selama 24 jam dengan


ketentuan jaga dinas pagi pada jam kerja secara onsite dan jaga
dinas siang / malam secara on call. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Pasien yang akan diperiksa mendaftar terlebih dahulu pada


bagian administrasi Instalasi Radiologi dengan membawa surat
permintaan tindakan pelayanan radiologi yang berisi data pasien,
jenis pemeriksaan serta indikasi klinis dari dokter pengirim.
2. Pasien atau keluarga pasien melengkapi tagihan administrasi ke
bagian uper dengan membawa billing radiologi rawat jalan dari
radiologi.
3. Setelah administrasi dilengkapi serta billing tagihan diserahkan
kembali kepada petugas radiologi maka pasien dipersilakan
menunggu di ruang tunggu radiologi.
4. Petugas radiologi memanggil pasien untuk dilakukan identifikasi
pasien sesuai SPO, selanjutnya dilakukan pemeriksaan radiologi
dan jika diperlukan, pihak keluarga/ pengantar pasien membantu
jalannya pemeriksaan.
5. Setelah pemeriksaan selesai, pasien dipersilahkan menunggu
kembali di ruang tunggu.
6. Petugas radiologi memastikan foto telah jadi, bila kualitas foto
belum optimal,maka dilakukan pengulangan foto dan bila tidak
memungkinkan dilakukan pengulangan foto, petugas radiologi
membatalkan pemeriksaan dengan memberikan keterangan
tentang penyebabnya pada status pasien.
7. Bila pemeriksaan telah selesai, pasien bisa pulang dan hasil bisa
diambil pada waktu yang telah dijanjikan.
8. Pengambilan hasil radiologi dilakukan paling lambat 2x24 jam
dengan menandatangani buku pengambilan hasil foto.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Jalan, Uper

Referensi :
PELAYANAN PASIEN INSTALASI RAWAT
DARURAT
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.03 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pelayanan pasien yang dimaksud adalah tahap-tahap yang harus


dilaksanakan untuk mendapatkan pelayanan, khususnya radiologi.

Tujuan : Untuk memudahkan pelaksanaan pelayanan radiologi bagi pasien


Instalasi Rawat Darurat.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi dilakukan selama 24 jam dengan


ketentuan jaga dinas pagi pada jam kerja secara onsite dan jaga
dinas siang / malam secara on call Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Keluarga pasien yang akan diperiksa mendaftar dahulu pada


bagian administrasi Instalasi Radiologi dengan membawa surat
permintaan tindakan pelayanan radiologi yang berisi data pasien,
jenis pemeriksaan serta indikasi klinis dari dokter pengirim.
2. Petugas administrasi radiologi menuliskan data pasien pada buku
registrasi pasien radiologi, serta membuatkan billing radiologi
yang dilampirkan di dalam buku rekam medis pasien.
3. Pasien yang telah mendaftar dipersilakan masuk ruang
pemeriksaan untuk dilakukan identifikasi pasien sesuai
SPO,selanjutnya dilakukan pemeriksaan hingga pemeriksaan
selesai.
4. Setelah pemeriksaan selesai, pasien dipersilakan menunggu
kembali di ruang tunggu.
5. Petugas radiologi memastikan foto telah jadi, bila kualitas foto
belum optimal,maka dilakukan pengulangan foto dan bila tidak
memungkinkan dilakukan pengulangan foto ,petugas radiologi
membatalkan pemeriksaan dengan memberikan keterangan
tentang penyebabnya pada status pasien
6. Bila pemeriksaan telah selesai, pasien bisa kembali lagi ke
Instalasi Rawat Darurat dengan diantar petugas Instalasi Rawat
Darurat.
7. Petugas Instalasi Rawat Darurat bisa mengambil foto tanpa
bacaan terlebih dulu ( pinjam basah ) bila diperlukan, dalam
keadaan cito, foto bisa segera diberi hasil oleh radiolog, dan bila
tidak cito, hasil bacaan foto bisa diambil paling lambat 2x24 jam
dengan menandatangani buku pengambilan hasil foto.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Darurat, Uper

Referensi :
PELAYANAN ADMINISTRASI RADIOLOGI

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.04 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Alur Pelayanan adalah tahap-tahap yang harus dilaksanakan


untuk mendapatkan pelayanan, khususnya radiologi

Tujuan : Untuk memudahkan pelaksanaan pelayanan, serta tertib administrasi.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi dilakukan selama 24 jam dengan


ketentuan jaga dinas pagi pada jam kerja secara onsite dan jaga
dinas siang / malam secara on call. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Pasien yang akan diperiksa, didaftarkan terlebih dahulu pada


bagian administrasi Instalasi Radiologi
2. Petugas administrasi radiologi menuliskan data pasien pada buku
registrasi.
3. Petugas administrasi radiologi membuatkan billing radiologi
kepada pasien/keluarga pasien/pengantar pasien untuk
dibayarkan di uper, khusus untuk pasien rawat inap, tagihan
dilampirkan pada buku rekam medis pasien.
4. Petugas administrasi radiologi meminta bukti tanda lunas
pembayaran dari uper kepada pasien/ keluarga pasien/ pengantar
pasien.
5. Pasien dipersilakan menunggu di ruang tunggu.
6. Petugas radiologi memanggil pasien untuk dilakukan identifikasi
pasien sesuai SPO dan selanjutnya dilakukan pemeriksaan
radiologi
7. Setelah pemeriksaan selesai, pasien dipersilakan menunggu
kembali di ruang tunggu.
8. Petugas radiologi memastikan foto telah jadi, bila kualitas foto
belum optimal,maka dilakukan pengulangan foto.
9. Bila pemeriksaan telah selesai, pasien bisa pulang/ kembali lagi
ke bangsal (pada pasien rawat inap).
10. Hasil pemeriksaan foto dapat diambil dalam waktu paling lambat
2x24 jam dengan menandatangani buku pengambilan hasil foto.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Jalan, Instalasi Rawat Inap, Instalasi Rawat Darurat,
dan Uper

Referensi :
PENDOKUMENTASIAN HASIL EXPERTISE
RADIOGRAFI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.05 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Hasil expertise adalah hasil pembacaan radiografi oleh dokter


spesialis radiologi yang dilakukan secara tertulis pada blangko
expertise

Tujuan : Untuk menertibkan administrasi dan memudahkan pencarian


dokumen hasil expertise

Kebijakan : Pembacaan atau ekspertise dilakukan oleh dokter spesialis radiologi


sesuai jadwal.Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang
Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Dokter radiologi memberi expertise rangkap 3, berwarna putih,


pink, kuning.
2. Petugas administrasi memilahkan hasil expertise tersebut, yang
berwarna putih disertakan bersama hasil radiograf dan
dimasukkan ke dalam amplop hasil, lembar warna pink
dimasukkan dalam buku rekam medis pasien, sedangkan lembar
yang berwarna kuning untuk arsip radiologi.
3. Petugas administrasi mengarsipkan hasil expertise lembar warna
kuning di lemari arsip radiologi.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Inap

Referensi :
PENGGUNAAN PROTEKSI RADIASI BAGI
PETUGAS RADIASI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.06 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : 1. Proteksi Radiasi adalah alat/cara yang digunakan untuk


melindung diri dari bahaya radiasi.
2. Petugas Radiasi adalah petugas radiologi yang saat itu
menjalankan pemeriksaan dengan sinar X- ray.
3. Alat Pelindung diri bisa berupa tabir pelindung, apron, gonad
shield, atau sarung tangan Pb.

Tujuan : Menghindari resiko bahaya radiasi bagi petugas radiasi.

Kebijakan : Rumah sakit menyelenggarakan program proteksi radiasi, yang


mengacu pada perundang-undangan yang menjadi bagian dari K3
rumah sakit. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit
Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah No.
188/2885.9/08/2014 lampiran No. 13

Prosedur : 1. Petugas radiasi berlindung di belakang tabir pelindung pada


waktu eksposi berlangsung.
2. Jika petugas radiasi harus memegang pasien,dikarenakan
keluarga pasien atau petugas bangsal tidak ada, maka petugas
radiasi diharuskan memakai apron.
3. Petugas radiasi menggunakan lapangan penyinaran sesuai
besarnya obyek sehingga mengurangi radiasi hambur.

Unit Terkait :

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PENGGUNAAN PROTEKSI RADIASI BAGI
PASIEN
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.07 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : 1. Proteksi Radiasi adalah alat/cara yang digunakan untuk


melindung diri dari bahaya radiasi.
2. Pasien yang dimaksud adalah pasien yang saat itu menjalani
pemeriksaan.
3. Alat Pelindung diri bisa berupa tabir pelindung, apron, gonad
shield, atau sarung tangan Pb

Tujuan : Menghindari resiko bahaya radiasi bagi pasien.

Kebijakan : Rumah sakit menyelenggarakan program proteksi radiasi, yang


mengacu pada perundang-undangan yang menjadi bagian dari K3
rumah sakit.Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang
Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi hanya mengerjakan pemeriksaan atas


perintah dokter secara tertulis.
2. Petugas radiologi menggunakan radiasi seefektif mungkin
dan mengatur kolimator / luas lapangan penyinaran sesuai
dengan besarnya obyek yang diperiksa untuk mengurangi radiasi
hambur yang akan diterima oleh pasien.
3. Petugas radiologi berusaha menghindari pengulangan foto.
4. Bila memungkinkan, pasien dipakaikan apron sehingga radiasi
yang diterima sekecil mungkin.
5. Petugas radiologi menghindari pemeriksaan bagi wanita hamil
kecuali sangat diperlukan.
6. Khusus untuk wanita hamil tersebut, petugas radiologi
memfokuskan pemasangan load atau apron di sekitar perut.

Unit Terkait :

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PENGGUNAAN PROTEKSI RADIASI BAGI
LINGKUNGAN
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.08 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : 1. Proteksi Radiasi adalah alat/cara yang digunakan untuk


melindung diri dari bahaya radiasi.
2. Lingkungan yang dimaksud adalah setiap orang yang berada
disekitar daerah radiasi.

Tujuan : Menghindari resiko bahaya radiasi bagi lingkungan

Kebijakan : Rumah sakit menyelenggarakan program proteksi radiasi, yang


mengacu pada perundang-undangan yang menjadi bagian dari K3
rumah sakit.Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang
Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi hanya menggunakan alat radiologi yang telah di


kaliberasi dan mendapatkan sertifikat keamanan radiasi dari
BAPETEN(Badan Pengawasan Tenaga Nuklir)
2. Petugas radiologi menggunakan peralatan sesuai dengan prosedur
yang berlaku.
3. Memberi tanda di atas pintu ruangan dengan lampu merah yang
bila menyala menandakan berlangsungnya pemeriksaan.
4. Memberi tanda yang bisa dibaca oleh umum bahwa ruangan
tersebut daerah radiasi.
5. Memberi pengertian kepada pengantar pasien agar tidak ikut
masuk dalam ruangan pemeriksaan kecuali sangat diperlukan dan
atas ijin petugas radiologi.

Unit Terkait :

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PEMERIKSAAN KESEHATAN BAGI PETUGAS
RADIASI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.09 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : 1. Pemeriksaan kesehatan yang dimaksud adalah cek fisik petugas


radiologi berhubungan dengan efek radiasi yang ditimbulkan oleh
X-ray.
2. Pemeriksaan kesehatan tersebut meliputi pemeriksaan
Laboratorium darah lengkap, urin, pemeriksaan radiologi foto
thorax , EKG serta konsultasi dengan dokter perihal kesehatan
yang dihadapi.
3. Petugas radiologi yang dimaksud adalah dokter spesialis radiologi,
radiografer, petugas administrasi radiologi dan petugas teknisi
radiologi.

Tujuan : Menghindari sekecil mungkin resiko bahaya radiasi bagi petugas


radiologi

Kebijakan : Rumah sakit menyelenggarakan program proteksi radiasi, yang


mengacu pada perundang-undangan yang menjadi bagian dari K3
rumah sakit. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang
Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi meminta persetujuan untuk pemeriksaan


kesehatan dari dokter dengan di ketahui Kepala Instalasi Radiologi
2. Petugas radiologi membawa surat pengantar ke bagian
laboratorium dan radiologi untuk dilakukan pemeriksaan kesehatan.
3. Segala hasil pemeriksaan dibukukan dan dievaluasi, apabila
memerlukan tindak lanjut maka Kepala Instalasi Radiologi
memberikan pengantar untuk meneruskan pemeriksaan ke
bagian yang dibutuhkan.
4. Pemeriksaan kesehatan dilakukan 1 (satu) kali dalam setahun atau
lebih sesuai kebutuhan.
5. Setiap biaya yang berhubungan dengan cek fisik tersebut serta
pengobatan yang memungkin ditanggung oleh pihak manajemen
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta.

Unit Terkait :

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PEMELIHARAAN PESAWAT RADIOLOGI

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.10 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeliharaan pesawat radiologi adalah tata cara penerapan


langkah-langkah pemeliharaan pesawat radiologi yang dilakukan
oleh petugas radiologi bersama dengan teknisi radiologi, hal ini
dilakukan secara rutin 1 bulan sekali.

Tujuan : Agar pesawat sinar-X selalu dalam kondisi baik dan siap dipakai.

Kebijakan : Peralatan radiologi harus memiliki izin operasional yang dikeluarkan


oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir ( BAPETEN ) serta harus
dilakukan pemeliharaan, kalibrasi, dan uji fungsi secara rutin sesuai
dengan prosedur yang berlaku. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi membersihkan bagian-bagian pesawat


rontgen serta mempersiapkan dan menata peralatan yang
dibutuhkan untuk pemeriksaan
2. Petugas radiologi menghidupkan pesawat rontgen sesuai dengan
standar prosedur operasional pemakaian pesawat.
3. Petugas radiologi bersama-sama dengan teknisi radiologi
melakukan uji fungsi tombol-tombol pada meja kontrol dan meja
pasien radiologi.
4. Petugas radiologi melakukan pemanasan alat dan memastikan
alat masih berfungsi baik.
5. Bila telah selesai digunakan pemeriksaan, petugas memastikan
pesawat sinar- X masih tetap dalam kondisi baik dan bersih
6. Petugas radiologi mematikan pesawat kembali sesuai standar
prosedur operasional pemakaian alat.
7. Pemanasan alat dilakukan tiap hari sebelum dilakukan
pemeriksaan dan uji fungsi dilakukan berkala bersama dengan
teknisi radiologi setiap 1 (satu) bulan sekali meliputi keseluruhan
fungsi pesawat X-ray serta mengisi kartu perawatan pesawat.
8. Bila terjadi hal yang kurang baik dan atau ada suatu kerusakan,
dilakukan sesuai prosedur perbaikan alat radiologi.

Unit Terkait : IPSRS

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PERBAIKAN ALAT,SARANA & PRASARANA
RADIOLOGI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.11 02 1 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : 1. Alat radiologi yang dimaksud adalah pesawat General X-ray,


pesawat Panoramic, ID Camera, Automatic Processing Film dan
Lampu Baca Rontgen
2. Sarana dan prasarana meliputi alat-alat non medis, barang rumah
tangga, dan fisik bangunan.
3. Perbaikan dilakukan apabila pada saat perawatan atau
pemakaian alat / sarana dan prasarana radiologi ditemukan
kerusakan dan tidak berfungsi.

Tujuan : Agar alat, sarana dan prasarana radiologi selalu dalam kondisi
aman,baik dan siap pakai untuk menunjang pelayanan di Instalasi
Radiologi.

Kebijakan : 1. Peralatan radiologi harus memiliki izin operasional yang


dikeluarkan oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir ( BAPETEN )
serta harus dilakukan pemeliharaan, kalibrasi, dan uji fungsi
secara rutin sesuai dengan prosedur yang berlaku. Sesuai
Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No.
188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan
Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13
2. Rumah sakit menyelenggarakan program proteksi radiasi dan
keselamatan pasien, yang mengacu pada perundang-undangan
yang menjadi bagian dari K3 rumah sakit. Sesuai Peraturan
Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No.
188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan
Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi melaporkan secara lisan perihal kerusakan


alat ,sarana dan prasarana rumah sakit kepada IPSRS / Sub Bag.
Rumah Tangga dan Umum sesuai jenis kerusakan.
2. Petugas radiologi mengisi form permohonan perbaikan alat ,
sarana dan prasarana untuk diserahkan ke IPSRS / Sub.Bag
Rumah Tangga dan Umum.
3. Teknisi radiologi / staf Sub.Bag Rumah Tangga dan Umum
mengecek fungsi alat radiologi / sarana & prasarana yang
dimaksud dan apabila ditemukan kerusakan maka segera
dilakukan perbaikan jika memungkinkan.
PERBAIKAN ALAT, SARANA & PRASARANA
RADIOLOGI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.11 02 2 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Prosedur : 4. Apabila ternyata saat itu alat radiologi / sarana & prasarana yang
dimaksud tidak memungkinkan diperbaiki oleh teknisi radiologi /
staf Sub.Bag.Rumah Tangga dan Umum, maka teknisi
radiologi / Staf Sub.Bag Rumah Tangga dan Umum segera
melaporkan kepada Kepala Instalasi Radiologi, untuk dilakukan
perbaikan oleh pihak ketiga.
5. Selama alat radiologi yang dimaksud dalam kondisi tidak bisa
dipakai maka segala pemeriksaan yang berhubungan dengan
alat radiologi tersebut dihentikan untuk sementara waktu sampai
pesawat radiologi bisa digunakan lagi, dan jika diperlukan bisa
memberitahukan ke bangsal yang sering mengirimkan pasien.
6.
Unit Terkait : IPSRS, Sub.Bagian Rumah Tangga dan Umum, Instalasi Rawat Inap,
Instalasi Rawat Jalan, Instalasi Rawat Darurat

Referensi :
PEMAKAIAN PESAWAT GENERAL X-RAY

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.12 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pesawat General X- ray adalah pesawat sinar X yang digunakan


untuk pemeriksaan radiologi konvensional.

Tujuan : Agar pesawat radiologi selalu dalam kondisi baik dan siap pakai.

Kebijakan : Peralatan radiologi harus memiliki izin operasional yang dikeluarkan


oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir ( BAPETEN ) serta harus
dilakukan pemeliharaan, kalibrasi, dan uji fungsi secara rutin sesuai
dengan prosedur yang berlaku. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi menghidupkan handle pesawat dengan posisi


“on”
2. Petugas radiologi menghidupkan power pesawat dengan tombol
“I” hingga lampu indikator menyala.
3. Petugas radiologi menyamakan arus masuk ke pesawat melalui
selector line voltage dengan posisi “220”
4. Petugas radiologi memilih program yang akan digunakan
pemeriksaan dengan menekan tombol.
5. Petugas radiologi melakukan pemanasan alat dengan memilih
dari kondisi tegangan (kV) dan arus (mA)yang terkecil dahulu
berangsur hingga yang besar.
6. Pemanasan dilakukan dengan menekan tombol “ready”, setelah
indikator menyala baru tekan “expose”.
7. Petugas radiologi melakukan pemanasan 3-5 kali expose.
8. Petugas radiologi menggunakan untuk pemeriksaan setelah 10
menit, dimaksudkan agar pesawat dalam kondisi yang lebih stabil.
9. Apabila pesawat radiologi sudah tidak digunakan untuk
pemeriksaan lagi maka power pesawat dimatikan ”O” setelah
seluruh selektor diputar pada kondisi yang paling kecil.
10. Petugas radiologi mematikan handle pesawat dengan posisi”Off”
11. Apabila terjadi hal yang kurang baik dan atau ada suatu
kerusakan, segera dicari penyebabnya yang mungkin untuk
dilakukan perbaikan oleh teknisi radiologi
12. Bila teknisi radiologi tidak dapat memperbaiki maka teknisi
radiologi mengajukan perbaikan sesuai prosedur perbaikan alat
radiologi.

Unit Terkait : IPSRS

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PEMAKAIAN ALAT AUTOMATIC PROCESSING
FILM
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.13 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Automatic Processing Film adalah alat untuk mencuci film secara
otomatis

Tujuan : Agar automatic processing film selalu dalam kondisi baik dan siap
pakai.

Kebijakan : Peralatan radiologi harus memiliki izin operasional yang dikeluarkan


oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir ( BAPETEN ) serta harus
dilakukan pemeliharaan, kalibrasi, dan uji fungsi secara rutin sesuai
dengan prosedur yang berlaku. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi menghidupkan saklar listrik (dalam posisi “on”).


2. Petugas radiologi menghidupkan power automatic processing
(dalam posisi “on”) hingga lampu petunjuk menyala.
3. Setelah 10 menit petugas radiologi memanaskan alat automatic
processing dengan memasukkan film tester (film yang tidak
terpakai) untuk mengecek fungsi sistem alat hingga alat sudah
benar-benar operasional.
4. Petugas radiologi memasukkan film yang telah digunakan untuk
pemeriksaan dalam keadaan kamar sudah gelap dengan cahaya
bantu saja (safety light) hingga lampu penunjuk yang ada pada
alat mati, dan baru bisa dimasukkan film lagi bila lampu penunjuk
tersebut menyala.
5. Petugas radiologi mematikan kembali power pesawat radiologi
apabila sudah tidak digunakan lagi(dalam posisi “off”) hingga
lampu penunjuk pada pesawat radiologi mati.
6. Petugas mematikan kembali saklar listrik dalam posisi “off”.

Unit Terkait : IPSRS

Referensi :
PERAWATAN ALAT AUTOMATIC PROCESSING
FILM
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.14 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Automatic Processing Film adalah alat untuk mencuci film


dengan proses secara otomatis

Tujuan : Agar automatic processing film selalu dalam kondisi baik dan siap
pakai.

Kebijakan : Peralatan radiologi harus memiliki izin operasional yang dikeluarkan


oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir ( BAPETEN ) serta harus
dilakukan pemeliharaan, kalibrasi, dan uji fungsi secara rutin sesuai
dengan prosedur yang berlaku. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi membersihkan bagian-bagian alat


automatic processing serta mempersiapkan dan menata
peralatan yang dibutuhkan
2. Petugas radiologi menghidupkan alat automatic processing
sesuai standar prosedur operasional pemakaian automatic
processing
3. Petugas radiologi melakukan uji fungsi alat automatic processing
tersebut.
4. Petugas radiologi melakukan pemanasan alat dan
memastikan alat masih berfungsi baik.
5. Petugas radiologi mematikan alat automatic processing kembali
sesuai standar prosedur operasional pemakaian alat, jika sudah
tidak digunakan.
6. Perawatan dilakukan oleh petugas radiologi tiap hari sebelum
dilakukan pemeriksaan dan pengecekan berkala dilakukan oleh
teknisi radiologi setiap 1 (satu) minggu sekali meliputi keseluruhan
fungsi automatic processing.
7. Bila terjadi hal yang kurang baik atau ada suatu kerusakan,
lakukan sesuai standar prosedur operasional perbaikan alat
automatic proccessing

Unit Terkait : IPSRS

Referensi :
PENGGANTIAN LARUTAN PADA ALAT
AUTOMATIC PROCESSING FILM
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.15 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : 1. Automatic Processing Film adalah alat untuk mencuci film


dengan proses secara otomatis
2. Larutan yang dimaksud adalah larutan yang digunakan untuk
mencuci film yang dimasukkan dalam alat automatic processing
berupa larutan developer dan larutan fixer.

Tujuan : Agar alat automatic processing selalu dalam kondisi siap


pakai dan menghasilkan gambar yang sesuai harapan.

Kebijakan : Pelaksanaan pemeriksaan radiologi non kontras dan kegiatan di


kamar gelap yang meliputi pembuatan dan penggantian larutan
automatic processor, identifikasi foto, serta pencucian film dilakukan
oleh radiografer. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang
Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mengganti larutan developer dan fixer


setiap 1(satu) minggu sekali dan dilakukan pada hari senin
sebelum pelayanan, dan apabila sebelum 1(minggu) minggu
gambaran yang dihasilkan alat automatic processing tersebut
tidak sempurna maka larutan developer dan fixer diganti pada hari
tersebut.
2. Petugas radiologi menampung larutan develover dan fixer
tersebut pada wadah yang telah tersedia.
3. Petugas radiologi membersihkan sisa larutan yang masih
menempel pada rol-rol automatic processor dan pada wadah
automatic processor dengan disikat dan dibilas air berkali-kali
sehingga bersih.
4. Petugas radiologi mengisi larutan developer dan larutan fixer baru
pada wadah yang terdapat pada alat automatic processing, untuk
larutan developer pada wadah developer dan larutan fixer pada
wadah fixer.
5. Petugas radiologi membersihkan kembali alat automatic
processing sehingga tidak ada bekas-bekas tumpahan air
sewaktu mengisi larutan diatas.
6. Petugas radiologi menghidupkan alat automatic processing
tersebut, sesuai standar prosedur operasional pemakaian alat
automatic processing, sehingga alat bisa dipakai kembali seperti
biasa.

Unit Terkait : IPSRS

Referensi :
PEMBUANGAN LIMBAH LARUTAN
ALAT AUTOMATIC PROCESSING FILM
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.16 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : 1. Automatic Processing Film adalah alat untuk mencuci film


secara otomatis
2. Larutan yang dimaksud adalah larutan yang digunakan untuk
mencuci film yang dimasukkan dalam alat automatic processing
berupa larutan developer dan larutan fixer.
3. Limbah yang dimaksud adalah sisa larutan yang sudah tidak
digunakan lagi.

Tujuan : 1. Agar limbah larutan tidak mencemari lingkungan sekitar.


2. Mencegah infeksi Nosokomial.

Kebijakan : Limbah pencucian film dikelola oleh Instalasi Sanitasi. Sesuai


Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No.
188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan
Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi dalam bekerja menggunakan alat pelindung diri


( APD ) dan pakaian kerja.
2. Petugas radiologi menampung limbah larutan pencucian( developer
dan fixer ) ke dalam wadah yang telah tersedia.
3. Petugas radiologi menyerahkan limbah tersebut ke Instalasi
Sanitasi untuk dikelola lebih lanjut.
4. Petugas radiologi mengisi buku ekspedisi penyerahan limbah
radiologi yang ditandatangani oleh petugas radiologi dan petugas
sanitasi.

Unit Terkait : Instalasi Sanitasi

Referensi :
PEMBUATAN LARUTAN DEVELOPER DAN
FIXER PADA AUTOMATIC PROCESSING FILM
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.17 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : 1. Automatic Processing Film adalah alat untuk mencuci film


secara otomatis
2. Larutan yang dimaksud adalah larutan yang digunakan untuk
mencuci film yang dimasukkan dalam alat automatic processing
berupa larutan developer dan larutan fixer.
3. Larutan developer adalah larutan pembangkit untuk mengubah
bayangan tak tampak menjadi tampak
4. Larutan Fixer adalah larutan penetap yaitu untuk menetapkan
bayangan dan melindungi bayangan dari kerusakan.

Tujuan : Agar larutan yang dibuat selalu pada kemampuan optimal yang sama
sehingga alat automatic processing film selalu siap pakai.

Kebijakan : Pelaksanaan pemeriksaan radiologi non kontras dan kegiatan di


kamar gelap yang meliputi pembuatan dan penggantian larutan
automatic processor, identifikasi foto, serta pencucian film dilakukan
oleh radiografer. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang
Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mengambil bahan dan alat yang digunakan


untuk pembuatan larutan developer dan fixer ditempat
penyimpanan bahan
2. Petugas radiologi membuat cairan developer dan fixer dengan
aturan:Developer air 3,650 L, cairan A : 1, 250 L, cairan B : 62,5
ml, cairan C : 72 ml. Fixer
air 3,875 L, cairan A : 1 L, cairan B : 125 ml.
3. Petugas radiologi mencampur masing-masing larutan tersebut
sampai homogen
4. Petugas radiologi memasukan larutan developer dan fixer
tersebut kedalam automatic processing film.
5. Petugas radiologi bisa menggunakan automatic processing film
tersebut sesuai standar prosedur operasional pemakaian
automatic processing film.
6. Petugas merapikan dan membersihkan kembali alat atau bahan
yang telah dipakai dan dikembalikan ketempat semula.

Unit Terkait :

Referensi :
PEMBERIAN IDENTITAS PASIEN PADA FILM

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.18 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Identitas pasien berisi tentang data pasien yang diperiksa, berupa
nama, umur, serta tanggal pemeriksaan.

Tujuan : Untuk memudahkan administrasi serta menghindari terjadinya


kekeliruan dan atau tertukarnya film

Kebijakan : Pelaksanaan pemeriksaan radiologi non kontras dan kegiatan di


kamar gelap yang meliputi pembuatan dan penggantian larutan
automatic processor, identifikasi foto, serta pencucian film dilakukan
oleh radiografer. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang
Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Sebelum dilakukan exposi petugas radiologi memberi tanda


pada kaset film yang akan digunakan pemeriksaan, meliputi tanda
posisi R/L,
2. Setelah dilakukan exposi, petugas radiologi mencetak identitas
pasien pada alat ID Camera sesuai standar prosedur operasional
pemakaiannya, meliputi: nama pasien, umur, serta tanggal
dilakukan pemeriksaan.
3. Petugas radiologi menyerahkan film yang telah diproses kepada
petugas administrasi

Unit Terkait :

Referensi :
PEMAKAIAN ALAT ID CAMERA

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.19 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : ID CAMERA adalah alat yang digunakan untuk mencetak identitas


film

Tujuan : Untuk memudahkan administrasi serta menghindari terjadinya


kekeliruan dan atau tertukarnya film

Kebijakan : Identifikasi foto berupa marker ( R / L), nama pasien, tanggal lahir,
umur, dan nomor rekam medis pasien. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi menghidupkan power “on” pada alat ID Camera


2. Petugas radiologi menyalakan lampu test yang menandakan alat
tersebut bisa digunakan.
3. Petugas radiologi menyelipkan tulisan identitas pasien yang akan
dicetak ke film yang meliputi: nama, umur, tanggal pemeriksaan.
4. Petugas radiologi memasukkan kaset yang sudah terexposi ke
alat ID Camera dengan cara memasukkan ujung kaset tempat
cetakan secara tertelengkup hingga indikator lampu menyala.
5. Petugas radiologi mencabut kaset yang telah dicetak setelah
lampu indikatornya mati.
6. Petugas radiologi mematikan kembali alat ID Camera dalam
posisi “off”.

Unit Terkait :

Referensi :
PERMINTAAN FOTO CITO

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.20 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Permintaan Foto cito adalah permintaan foto dengan kasus khusus
yang sifatnya darurat dan harus segera dilaksanakan.

Tujuan : Agar pasien yang memerlukan foto cito segera dapat dilayani dengan
baik.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi dilakukan selama 24 jam dengan


ketentuan jaga dinas pagi pada jam kerja secara onsite dan jaga
dinas siang / malam secara on call. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Permintaan foto cito pada jam kerja, petugas Instalasi Rawat
Inap, Instalasi Rawat Jalan atau Instalasi Rawat Darurat, pasien
bisa langsung dibawa ke Instalasi Radiologi.
2. Permintaan foto cito diluar jam kerja, petugas Instalasi Rawat
Darurat menghubungi petugas jaga radiologi. Untuk pasien rawat
inap, bisa langsung menghubungi Instalasi Rawat Darurat untuk
diteruskan kepada petugas radiologi.
3. Petugas radiologi datang dan melakukan pemeriksaan foto cito
sesuai permintaan dokter pengirim.
4. Hasil radiograf langsung diserahkan kepada dokter pengirim /
dokter jaga ( pinjam basah ) untuk interpretasi awal maksimal 1
jam.
5. Jika diperlukan pembacaan/ekspertise foto maka petugas
radiologi menghubungi dokter spesialis radiologi untuk
memberikan ekspertise.
6. Hasil radiograf dengan ekspertise bisa diambil di Instalasi
Radiologi dalam waktu 1 x 24 jam
7. Petugas radiologi mengarsipkan hasil bacaan/expertise.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Inap, Instalasi Rawat Jalan, Instalasi Rawat Darurat

Referensi :
PERMINTAAN BAHAN HABIS PAKAI ALKES

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.21 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Bahan habis pakai alkes (alat kesehatan) yang dimaksud adalah
bahan-bahan yg digunakan untuk pelaksanaan pemeriksaan yang
bisa habis setelah digunakan, seperti : film rontgen , larutan
automatic processing film, dan lain-lain.

Tujuan : Untuk menertibkan langkah-langkah dalam penerimaan barang.

Kebijakan : Pengadaan perbekalan alkes, obat emergency, film X-ray, dan larutan
pencucian automatic processor melalui gudang farmasi dan untuk
pengadaan perbekalan non alkes melalui gudang umum.
Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No.
188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan
Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas administrasi radiologi menulis daftar permintaan pada


blangko permintaan rangkap 3 sesuai dengan daftar kebutuhan
bahan habis pakai alkes (alat kesehatan) radiologi
2. Petugas administrasi radiologi menyerahkan blangko tersebut
kepada Kepala Instalasi Radiologi untuk disetujui dan diteruskan
kepada Kasie Penunjang Medis Diagnostik dan Kabid Penunjang
Medis.
3. Setelah semua blangko terisi berikut persetujuannya maka lembar
tersebut diserahkan kepada gudang farmasi untuk direalisasikan.
4. Petugas radiologi menunggu realisasi barang tersebut dari
gudang farmasi.

Unit Terkait : Gudang Farmasi

Referensi :
PERMINTAAN BAHAN HABIS PAKAI
NON ALKES
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.22 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Bahan habis pakai non alkes (alat kesehatan) yang dimaksud adalah
bahan-bahan bukan alkes yg digunakan untuk menunjang pelayanan
radiologi secara umum yang bisa habis setelah digunakan, seperti :
alat tulis, alat kebersihan, dan lain-lain.

Tujuan : Untuk menertibkan langkah-langkah dalam penerimaan barang

Kebijakan : Pengadaan perbekalan alkes, obat emergency, film X-ray, dan larutan
pencucian automatic processor melalui gudang farmasi dan untuk
pengadaan perbekalan non alkes melalui gudang umum.
Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa
Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah No. 188/2885.9/08/2014
lampiran No. 13

Prosedur : 1. Petugas administrasi radiologi menulis daftar permintaan pada


blangko permintaan rangkap 3 sesuai dengan daftar kebutuhan
bahan habis pakai non alkes(alat kesehatan) radiologi
2. Petugas administrasi radiologi menyerahkan blangko tersebut
kepada Kepala Instalasi Radiologi untuk disetujui dan diteruskan
kepada Kasie Penunjang Medis Diagnostik dan Kabid Penunjang
Medis.
3. Setelah semua blangko terisi berikut persetujuannya maka lembar
tersebut diserahkan kepada gudang umum untuk direalisasikan.
4. Petugas radiologi menunggu realisasi barang tersebut dari
gudang umum.

Unit Terkait : Gudang Umum

Referensi :
PENERIMAAN BAHAN HABIS PAKAI ALKES

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.23 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Bahan habis pakai alkes(alat kesehatan) yang dimaksud adalah


bahan-bahan yg digunakan untuk pelaksanaan pemeriksaan yang
bisa habis setelah digunakan, seperti : film rontgen , larutan
automatic processing film, dan lain-lain.

Tujuan : Untuk menertibkan langkah-langkah dalam penerimaan barang.

Kebijakan : Pengadaan perbekalan alkes, obat emergency, film X-ray, dan larutan
pencucian automatic processor melalui gudang farmasi dan untuk
pengadaan perbekalan non alkes melalui gudang umum.
Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No.
188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan
Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Pihak gudang farmasi memberitahukan bahwa permintaan


barang sudah dipenuhi.
2. Petugas radiologi mengecek barang yang akan diterima ke
gudang farmasi, berupa nama barang, tanggal kadaluwarsa serta
volume/ukuran lainnya, disesuaikan dengan permintaan barang.
Apabila tidak sesuai dengan permintaan dan atau tanggal
kadaluwarsa terlewat atau terlalu dekat maka barang
dikembalikan pihak gudang.
3. Setelah barang sesuai dengan pesanan maka barang dicatat
dalam buku penerimaan barang serta menandatangani lembar
penerimaan barang.
4. Petugas radiologi membawa barang tersebut ke bagian radiologi

Unit Terkait : Gudang Farmasi

Referensi :
PENERIMAAN BAHAN HABIS PAKAI
NON ALKES
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.24 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Bahan habis pakai non alkes (alat kesehatan) yang dimaksud adalah
bahan-bahan bukan alkes yg digunakan untuk menunjang pelayanan
radiologi secara umum yang bisa habis setelah digunakan, seperti :
alat tulis, alat kebersihan, dan lain-lain.

Tujuan : Untuk menertibkan langkah-langkah dalam penerimaan barang.

Kebijakan : Pengadaan perbekalan alkes, obat emergency, film X-ray, dan larutan
pencucian automatic processor melalui gudang farmasi dan untuk
pengadaan perbekalan non alkes melalui gudang umum.
Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No.
188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan
Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Pihak gudang umum memberitahukan bahwa permintaan


barang sudah dipenuhi.
2. Petugas radiologi mengecek barang yang akan diterima ke gudang
umum, berupa nama barang, tanggal kadaluwarsa serta
volume/ukuran lainnya, disesuaikan dengan permintaan barang.
Apabila tidak sesuai dengan permintaan dan atau tanggal
kadaluwarsa terlewat atau terlalu dekat maka barang dikembalikan
pihak gudang.
3. Setelah barang sesuai dengan pesanan maka barang dicatat dalam
buku penerimaan barang serta menandatangani lembar
penerimaan barang.
4. Petugas radiologi membawa barang tersebut ke bagian radiologi

Unit Terkait : Gudang Umum

Referensi :
PEMERIKSAAN THORAX

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.25 02 1 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Thorax ialah pemeriksaan radiologi di daerah rongga


dada untuk melihat jantung dan seluruh lapangan paru-paru dari apex
paru hingga sinus prenicus costalis.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada jantung dan paru-paru, seperti TB,
cardiomegali, massa, dll.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur . Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan, serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan. Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain untuk menanggalkan benda-
benda yang terbuat dari logam/semua benda yang dapat
mengganggu pemeriksaan yang berada di sekitar lapangan paru
(seperti kalung dll) serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. Proyeksi PA : Pasien berdiri membelakangi sinar, dada
menempel kaset dengan seluruh bayangan lapangan paru
masuk kaset. Kedua tangan bertolak pinggang, siku didorong
kedepan.
Penempatan kaset : kedua acromion 5 cm dari atas kaset, CP :
V.Thoracal IV, CR : horizontal tegak lurus obyek, FFD : 150 cm
5. Proyeksi AP : Pasien supine / erect , menghadap sinar, dengan
penempatan kaset di punggung, kedua lengan dilipat ke atas /
diletakkan disamping kepala, CP pada V. Thoracal IV,CR : tegak
lurus obyek, FFD : 150 cm
6. Proyeksi Lateral : Posisi tubuh pasien miring 90˚ ( true lateral ),
kedua lengan dilipat diatas kepala, MSP tubuh sejajar dengan
kaset, CP pada V.Thoracal IV, CR : tegak lurus obyek, FFD : 150
cm
PEMERIKSAAN THORAX

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.25 02 2 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Prosedur : 7. Pada waktu eksposi, pasien diinstruksikan untuk inspirasi penuh


dan menahan nafas.
8. Bila telah selesai, petugas mempersilahkan pasien ganti baju
kembali dan membereskan perlengkapan yang telah dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS. CRANIUM

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.28 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Cranium adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang-tulang kepala.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada cranium, seperti fraktur, fissure, tumor,
corpus allineum, dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur . Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar kepala.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. Proyeksi AP : Pasien supine, kepala menempel pada kaset,
dengan posisi true AP, bila perlu digunakan alat bantu seperti
sand bag / gabus, MSP (mid sagital plane) kepala tegak lurus
kaset, CR : Vertikal tegak lurus obyek, CP : glabella, FFD : 90 cm
5. Proyeksi Lateral : Pasien miring ke salah satu sisi, dengan posisi
kepala true lateral, bila perlu digunakan alat bantu seperti sand
bag / gabus, MSP (mid sagital plane) kepala sejajar kaset, CR :
vertical tegak lurus obyek, CP : sella turcica, FFD : 90 cm
6. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN CERVICAL

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.29 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Cervical adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang- tulang leher / tulang penyangga kepala.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada tulang-tulang leher, seperti fraktur,


compressi, penyempitan pada foramen intervertebralis, dll.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar cervical.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. Proyeksi AP : Pasien supine / erect, leher menempel pada kaset
dan bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus,
MSP tubuh tegak lurus kaset dengan kepala agak ekstensi, CR :
5˚ kearah cranial, CP pada Cervical 4-5, FFD : 90 cm.
5. Proyeksi Lateral : Pasien miring ke salah satu sisi dengan posisi
true lateral, MSP tubuh sejajar kaset dengan kepala agak
ekstensi, CR : tegak lurus obyek, CP pada Cervical 4-5, FFD : 90
cm.
6. Proyeksi Oblique : Posisi pasien miring dengan MSP tubuh
membentuk sudut 45˚ kanan dan kiri , CR : tegak lurus obyek, CP
pada Cervical 4-5, FFD : 90 cm
7. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN
THORACO-LUMBAL
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.30 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Thoraco-lumbal adalah pemeriksaan radiologi untuk


melihat tulang belakang pada persambungan antara Vertebrae
Thoracal dan Vertebrae Lumbal.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada daerah thoraco-lumbal.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar Thoraco-lumbal serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. Proyeksi AP : Pasien supine, daerah thoraco-lumbal menempel
pada kaset, bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag /
gabus, MSP tubuh tegak lurus kaset ,CR : vertical tegak lurus
obyek, CP : V.thoraco-lumbal, FFD : 90 cm.
5. Proyeksi Lateral : Posisi pasien miring ke salah satu sisi, kedua
tangan dilipat diatas kepala, Mid axillary line ( MAL) pada
pertengahan kaset, CR : vertical tegak lurus obyek, CP : V.thoraco-
lumbal, FFD : 90 cm.
6. Proyeksi Oblique : Posisi pasien miring dengan MSP tubuh
membentuk sudut 45˚ kanan dan kiri , kedua tangan dilipat diatas
kepala, CR : vertical tegak lurus, CP : V.thoraco-lumbal, FFD : 90
cm.
7. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN LUMBAL

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.31 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Lumbal adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang belakang antara Vertebra Thoracal dan os.Sacrum

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada Lumbal, seperti fraktur, compressi, low
back pain, dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan. Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar vertebra lumbal serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. Proyeksi AP : Pasien supine, daerah lumbal menempel pada kaset,
bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus, MSP
tubuh tegak lurus kaset, CR : vertical tegak lurus obyek, CP : V.
lumbal 3-4, FFD : 90 cm.
5. Proyeksi Lateral : Posisi pasien miring ke salah satu sisi dengan
Mid axillary line ( MAL) pada pertengahan kaset, kedua tangan
dilipat diatas kepala, CR : vertical tegak lurus obyek, CP : V.
lumbal 3-4, FFD : 90 cm.
6. Proyeksi Oblique : Posisi pasien miring dengan MSP tubuh
membentuk sudut 45˚ kanan dan kiri, kedua tangan dilipat diatas
kepala ,CR : vertical tegak lurus obyek, CP : V. lumbal 3-4, FFD :
90 cm.
7. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN LUMBO-SACRAL

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.32 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Lumbo-sakral adalah pemeriksaan radiologi untuk


melihat tulang belakang pada persambungan antara Vertebra Lumbal
dan os Sacrum.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada Lumbo-sakral.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar lumbo-sacral serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. Proyeksi AP : Pasien supine, daerah lumbo-sakral menempel pada
kaset dan bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus,
MSP tubuh tegak lurus kaset , CR : vertical tegak lurus obyek, CP :
V.Lumbo-sakral, FFD : 90 cm.
5. Proyeksi Lateral : Posisi pasien miring ke salah satu sisi , kedua
tangan dilipat diatas kepala, Mid axillary line ( MAL) pada
pertengahan kaset, CR : vertical tegak lurus obyek, CP : V.Lumbo-
sakral, FFD : 90 cm.
6. Proyeksi Oblique : Posisi pasien miring dengan MSP tubuh
membentuk sudut 45˚ kanan dan kiri, CR : vertical tegak lurus
obyek, CP pada V.Lumbo-sakral, FFD : 90 cm.
7. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS. SACRUM

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.33 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Os. Sacrum adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


ulang belakang antara Lumbal dan Os. Coccygeus.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada Os. Sacrum.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar os. Sacrum serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. Proyeksi AP : Pasien supine ( true AP ), daerah sacrum menempel
pada kaset dan bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag /
gabus, MSP tubuh tegak lurus kaset ,CR : 15˚ cephalad, CP : pada
pertengahan spina illiaca anterior superior dan simpisis pubis, FFD
: 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS. COCCYGEUS

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.34 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Os. Coccygeus adalah pemeriksaan radiologi untuk


melihat tulang belakang antara Lumbal dan Os. Coccygeus / tulang
ekor.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada Os Coccygeus

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur . Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar os. coccygeus serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. Proyeksi Lateral : Pasien miring ke salah satu sisi, batas atas
lumbal 5 dan batas bawah os. coxygeus, 10 cm belakang Mid
axillary line ( MAL) pada pertengahan kaset,, CR : vertical tegak
lurus obyek, CP : pada coccygeus yaitu kira-kira 10 cm di belakang
mid axillary line ( MAL ) , FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS PELVIS

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.35 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Os Pelvis adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang-tulang pembentuk panggul.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada panggul.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar panggul serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. Proyeksi AP : Pasien supine ( true AP ), panggul menempel pada
kaset dengan batas atas lumbal 3-4 dan batas bawah simpisis
pubis, MSP tubuh tegak lurus kaset ,CR : vertical tegak lurus
obyek, CP : 5 cm di atas simpisis pubis, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN ABDOMEN

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.36 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan abdomen adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


rongga perut dengan batas atas processus xyphoideus dan batas
bawah simpisis pubis

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada Abdomen, seperti illeus, massa, batu, dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar abdomen serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. Proyeksi AP : Pasien supine, daerah abdomen menempel pada
kaset dengan batas atas processus xyphoideus dan batas bawah
simpisis pubis. MSP tubuh tegak lurus kaset, CR : vertical tegak
lurus obyek, CP pada Lumbal 3-4, FFD : 90 cm.
5. Proyeksi LLD : Posisi pasien miring dengan sisi kiri tubuh
menempel pada meja pemeriksaan, kedua tangan dilipat diatas
kepaala, MSP tubuh sejajar kaset, CR : horizontal tegak lurus
kaset, CP : lumbal 3-4, FFD : 90 cm
6. Proyeksi ½ Duduk : Posisi pasien 1/2 duduk di salah satu sisi
meja pemeriksaan, MSP tubuh tegak lurus kaset, CR : tegak lurus
kaset, CP : pertengahan kaset, FFD : 90 cm
7. Pada waktu eksposi pasien diinstruksikan ekspirasi dan menahan
nafas.
8. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN BONE SURVEY

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.37 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Bone Survey adalah pemeriksaan radiologi untuk


melihat seluruh tulang panjang yaitu Kepala (AP), Cervical (AP),
Thoracal (AP), Lumbal (AP), Pelvis (AP), Humerus kanan kiri (AP-
Lateral), Antebrachii (AP-Lateral), Manus (AP-Lateral), Femur (AP-
Lateral), Cruris (AP-Lateral), Pedis (AP-Lateral).

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada tulang yang menyeluruh. ( Proses


metastase pada kasus keganasan)

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur . Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar obyek yang hendak diperiksa serta berganti baju
pemeriksaan yang telah disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. Proyeksi Cranium (AP), Cervical (AP), Thoracal (AP), Lumbal (AP),
Pelvis(AP), Humerus kanan kiri (AP-Lateral), Antebrachii (AP-
Lateral), Manus(AP-Lateral), Femur (AP-Lateral), Cruris (AP-
Lateral), Pedis (AP-Lateral).
5. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN PANORAMIC

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.38 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Panoramic adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


susunan gigi geligi dengan menggunakan pesawat khusus. ( pesawat
panoramic )

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada gigi geligi seperti impaksi, radang,carries
gigi, dll.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan perlengkapan yang akan


digunakan berupa kaset panoramic dan plastic untuk alas gigi, dan
hanya melayani pemeriksaan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar obyek pemeriksaan seperti anting, gigi palsu, kawat behl.
3. Persilakan pasien duduk di tempat duduk pada pesawat panoramic
tersebut dengan menghadap kaca.
4. Atur ketinggian pesawat sesuai dengan ketinggian pasien.letakkan
dagu pada chin rest sehingga posisi kepala dari pasien
simetris.Gigi incisivus ( gigi depan ) pasien menggigit bite block.
Temporal claps di gunakan untuk fiksasi kepala. Hidupkan lampu
indikator untuk mengecek kesimetrisan kepala. Bila kepala sudah
simetris, lampu indikator di matikan. Tentukan KV / Daya tembus
sesuai ketebalan obyek. Tekan tombol reset.
5. Pada saat ekspose, instruksikan pasien untuk tetap diam.
6. Petugas radiologi melakukan ekspose hingga suara bel mati,
kemudian pasien dibebaskan dari posisi semula, dan dengan
demikian pemeriksaan selesai dilakukan.
7. Petugas radiologi membereskan kembali alat dan bahan yang
telah digunakan.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMAKAIAN ALAT PERSONAL MONITOR
( FILM BADGE )
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.39 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Prosedur pemakaian personil monitoring adalah tata cara


menggunakan film badge untuk semua petugas yang bekerja di
radiologi, yang berfungsi untuk memantau besarnya dosis yang
diterima masing-masing petugas.

Tujuan : 1. Untuk mengetahui berapa dosis radiasi yang diterima oleh pekerja
radiasi.
2. Untuk menyelamatkan / menghindari dari radiasi yang berlebihan.
3. Sebagai tindak lanjut apabila seseorang mendapatkan radiasi
melebihi dosis yang ditentukan.

Kebijakan : Petugas radiologi selama menjalankan tugas di Instalasi Radiologi


harus memakai film badge. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit
Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus
2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa
Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Setiap satu bulan sekali Instalasi Radiologi mendapat film badge
dari BPFK Surakarta sejumlah petugas radiologi yang ada.
2. Setelah menerima film badge yang dikirim oleh BPFK Surakarta,
maka dibagikan kepada masing-masing petugas radiologi sesuai
dengan nomor, nama personal, bulan dan tahun pemakaian yang
tertera pada film badge.
3. Petugas radiologi setiap hari harus memakai film badge.
4. Setiap akhir bulan film badge yang telah dipakai dikumpulkan dan
diganti dengan film badge yang baru.
5. Film badge yang telah dipakai dikirim ke BPFK Surakarta untuk
mendapatkan data dari masing-masing orang.
6. Selanjutnya untuk bulan berikutnya Instalasi Radiologi sudah
mendapat hasil dari catatan film badge.
7. Secara periodik hasil film badge tersebut dicatat dalam buku dan
dilaporkan kepada Kepala Instalasi Radiologi.

Unit Terkait :

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PENGGUNAAN ALAT PROTEKSI RADIASI

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.40 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Penggunaan alat pelindung proteksi radiasi adalah tata cara


menggunakan alat pelindung radiasi pada saat pemeriksaan radiologi
berlangsung.

Tujuan : 1. Untuk keselamatan kerja bagi petugas radiasi.


2. Untuk mengurangi penerimaan dosis radiasi bagi petugas radiasi.

Kebijakan : Rumah sakit menyelenggarakan program proteksi radiasi, yang


mengacu pada perundang-undangan yang menjadi bagian dari K3
rumah sakit. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang
Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Setiap pekerja radiasi harus berlindung dibelakang tabir proteksi


radiasi (tembok beton/Pb).
2. Menggunakan tabir Pb yang dilengkapi dengan kaca Pb.
3. Setiap pekerja radiasi bila terpaksa memegang pasien pada saat
pemeriksaan berlangsung harus memakai APRON.
4. Penggunaan radiasi seefektif mungkin dan kolimator / luas
lapangan penyinaran sesuai dengan besarnya obyek sehingga
mengurangi radiasi hambur.
5. Mencegah pengulangan foto.
6. Mengatur jarak antara petugas radiasi dengan sumber radiasi
(makin jauh dari sumber radiasi makin kecil terkena radiasi).

Unit Terkait :

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PENYERAHAN HASIL RADIOLOGI

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.41 03 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 22 Oktober 2015
drg. R Basoeki SoetARJO, MMR
NAL NIP. 19581018 198603 1 009

Pengertian : Hasil radiologi yang dimaksud adalah foto rontgen hasil pemeriksaan
radiologi beserta dengan ekspertisenya.

Tujuan : 1. Untuk menertibkan administrasi.


2. Untuk menghindari terjadinya insiden pada pasien dikarenakan
tertukarnya hasil pemeriksaan radiologi.
3. Untuk menyerahkan hasil foto tersebut terhadap orang yang
berhak menerima.

Kebijakan : Setiap produk hasil pemeriksaan radiologi harus dilakukan verifikasi


terlebih dahulu oleh petugas radiologi sebelum di ekspertise dan
sebelum diserahkan kepada pasien. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Pengambilan hasil radiologi untuk pasien dari Instalasi Rawat Jalan
dan Instalasi Rawat Darurat dilakukan diruang administrasi
radiologi.
2. Setiap penyerahan hasil radiologi dicatat dalam buku penyerahan
hasil dan ditandatangani oleh pasien / keluarga pasien / petugas
bangsal.
3. Sebelum hasil radiologi diserahkan kepada pasien, petugas
radiologi harus mengecek kesesuaian antara identitas yang tertulis
di amplop, hasil radiograf, dan di lembar ekspertise dokter spesialis
radiologi.
4. Untuk pasien dari Instalasi Rawat Jalan dan Instalasi Rawat
Darurat, setelah selesai pemeriksaan, pasien/penanggung jawab
pasien diberikan kartu pengambilan hasil, dan pengambilan hasil
radiologi dilakukan dengan cara menyerahkan kartu tersebut.
5. Untuk pasien dari Instalasi Rawat Inap, penyerahan hasil dilakukan
oleh petugas administrasi radiologi ke bangsal yang bersangkutan.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Inap, Instalasi Rawat Jalan, Instalasi Rawat Darurat

Referensi :
PEMINJAMAN FOTO SEBELUM DIBERI HASIL
EXPERTISE ( PINJAM BASAH )
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.42 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Yang dimaksud pinjam basah yaitu setelah dilakukan pemeriksaan


radiologi, atas pertimbangan tertentu maka hasil radiograf / foto di
pinjam terlebih dahulu sebelum diberi expertise oleh dokter spesialis
radiologi.

Tujuan : 1. Agar tertib administrasi.


2. Agar foto yang dipinjam bisa dipertanggungjawabkan

Kebijakan : Hasil radiologi diserahkan setelah ada ekspertise dari dokter spesialis
radiologi, terkecuali status dipinjam basah. Untuk hasil radiologi
panoramic tidak memerlukan ekspertise. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Setiap peminjaman dicatat dalam buku registrasi


2. Peminjam mencatat nama dan menandatangani dibuku registrasi.
3. Setiap peminjaman wajib dikembalikan untuk kemudian diberi hasil
ekspertise.
4. Setiap foto yang dipinjam bila melebihi 1 hari kerja maka bukan lagi
menjadi tanggung jawab Instalasi Radiologi.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Inap, Instalasi Rawat Jalan, Instalasi Rawat Darurat

Referensi :
PENGUKURAN SASARAN MUTU INSTALASI
RADIOLOGI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.43 07 1 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 02 Januari 2015
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Yang dimaksud adalah bagaimana cara pengukuran sasaran mutu

Tujuan : Untuk memudahkan pelaksanaan pengukuran sasaran mutu.

Kebijakan : Untuk peningkatan mutu pelayanan di Instalasi Radiologi dibuat


indikator mutu dan sasaran mutu secara periodik. Sesuai Peraturan
Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014
Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran
No.13

Prosedur : Untuk sasaran mutu waktu pelayanan pemeriksaan pasien radiologi


untuk tiap jenis posisi sampai hasil radiograf jadi maksimal 10 menit :
1. Pengukuran dilakukan untuk semua pasien radiologi
2. Pengukuran waktu dimulai dari pasien dipanggil masuk ke ruang
pemeriksaan hingga hasil radiograf jadi.
3. Waktu yang dibutuhkan untuk pemeriksaan tersebut diatas dicatat
oleh petugas administrasi dalam buku register pasien.
4. Hasil Pengukuran: Jumlah pemeriksaan pasien yang dilayani
dibawah 10 menit di bagi dengan jumlah seluruh pemeriksaan
pasien dalam satu bulan dikalikan 100 %.
Untuk sasaran mutu pelaksanaan ekspertise dilaksanakan oleh dokter
spesialis radiologi maksimal 3 jam :
1. Pengukuran dilakukan untuk semua pasien radiologi
2. Pengukuran waktu dimulai dari pasien dipanggil masuk ke ruang
pemeriksaan hingga hasil radiograf selesai di ekspertise oleh
dokter spesialis radiologi.
3. Waktu yang dibutuhkan untuk pemeriksaan tersebut diatas dicatat
oleh petugas administrasi dalam buku register pasien
4. Hasil pengukuran : Jumlah tindakan yang diberi hasil ekspertise
dibawah 3 jam di bagi dengan jumlah tindakan keseluruhan
dalam satu bulan dikalikan 100 %
PENGUKURAN SASARAN MUTU INSTALASI
RADIOLOGI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.43 07 2 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 02 Januari 2015
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Prosedur : Kepuasan pelanggan :


Dilakukan survey kepuasan pelanggan oleh Humas dan pemasaran.

Unit terkait : Instalasi Radiologi, Humas dan pemasaran

Referensi : -
PELAPORAN FILM BADGE

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.44 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Film badge adalah film kontrol dosis radiasi yang diterima oleh
pekerja di lingkungan radiasi

Tujuan : Agar jika terjadi jumlah dosis yang melebihi batas maka segera
ditindak-lanjuti

Kebijakan : Film badge dikirim ke BPFK Surakarta setiap 3 bulan sekali untuk di
evaluasi dan di dokumentasikan. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mengumpulkan berkas film badge.


2. Petugas radiologi mengirimkan kembali film badge kepada BPFK
Surakarta sekaligus dalam 3 bulan.
3. Setiap hasil jawaban dari BPFK dibukukan untuk kemudian di
evaluasi.
4. Jika ada hal yang perlu di tindaklanjuti maka segera dilaporkan.

Unit Terkait :

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PERSIAPAN PASIEN

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.45 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Persiapan pasien adalah persiapan yang harus dilakukan pasien


sebelum pemeriksaan radiologi. Contoh pemeriksaan BNO,USG.

Tujuan : 1. Untuk membersihkan rongga abdomen dari udara dalam usus dan
faeces yang akan mengganggu gambaran foto sehingga
menghasilkan kualitas radiograf / foto yang lebih optimal untuk
membantu menegakkan diagnosa.
2. Pada pemeriksaan USG agar obyek yang diperiksa bisa terlihat
jelas.

Kebijakan : Pengaturan jadwal dan persiapan pemeriksaan radiologi dan USG


dilakukan oleh petugas radiologi. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas memastikan bahwa pemeriksaan tersebut dengan


menggunakan persiapan
2. Petugas memberitahukan persiapan yang perlu dilakukan.
3. Persiapan yang perlu dilakukan adalah :
a. Pemeriksaan BNO
1) Sehari sebelum pemeriksaan pasien makan bubur
kecap / makanan yang tidak berserat. Selanjutnya
pasien puasa 12 jam sebelum pemeriksaan, pasien
diperbolehkan minum air putih.
2) Pasien melakukan urus-urus 4 jam sebelum
pemeriksaan.
3) Pasien tidak diperbolehkan banyak bicara dan merokok.
b. Pemeriksaan USG Upper Abdomen dan Whole Abdomen
Pasien puasa minimal 6 jam sebelum pemeriksaan USG.
Makan terakhir tidak boleh mengandung lemak / santan. Tidak
diperbolehkan minum susu.
c. Pemeriksaan USG uterus
1 jam sebelum pemeriksaan pasien minum banyak air putih ( 3
gelas) dan menahan kencing sampai dengan dilakukan
pemeriksaan USG.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Inap, Instalasi Rawat Jalan, Instalasi Rawat Darurat

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


HASIL FOTO RONTGEN YANG BELUM DIAMBIL

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.46 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Yang dimaksud adalah hasil pemeriksaan yang sudah diproses dan
diberi hasil expertise, namun karena suatu hal hasil tersebut belum
diambil oleh pasien/keluarga pasien/yang bertanggung-jawab.

Tujuan : Agar tertib administrasi

Kebijakan : Waktu pemberian hasil pemeriksaan radiologi pada jam kerja


maksimal 3 jam. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit
Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah No.
188/2885.9/08/2014 lampiran No. 13

Prosedur : 1. Petugas administrasi radiologi menempatkan foto yang telah


diberi expertise pada kotak almari yang ”telah dibaca”.
2. Untuk Pasien Rawat Inap, petugas administrasi radiologi
memberitahukan pihak bangsal yang bersangkutan untuk
mengambil hasil foto tersebut.
3. Apabila ada hasil foto yang telah 1 minggu lebih belum diambil,
maka foto tersebut ditempatkan oleh petugas administrasi
radiologi pada kotak almari yang bawah.
4. Apabila ada hasil foto yang lebih dari 1 bulan tetap belum diambil
maka foto tersebut ditempatkan oleh petugas administrasi
radiologi pada kotak almari yang paling bawah.
5. Apabila ada hasil foto yang lebih dari 1 tahun tetap belum diambil
maka foto tersebut ditempatkan oleh petugas administrasi
radiologi digudang Radiologi.
6. Hasil foto yang telah 2 tahun digudang Radiologi menjadi hak
penuh Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta dan akan
dimusnahkan.

Unit Terkait :

Referensi :
PEMAKAIAN PESAWAT PANORAMIC

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.53 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pesawat panoramic adalah pesawat khusus X-ray yang digunakan


untuk melakukan pemeriksaan radiologi untuk menampakkan
susunan gigi geligi.

Tujuan : Agar pesawat panoramic selalu dalam kondisi yang baik dan siap
pakai.

Kebijakan : Peralatan radiologi harus memiliki izin operasional yang dikeluarkan


oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir ( BAPETEN ) serta harus
dilakukan pemeliharaan, kalibrasi, dan uji fungsi secara rutin sesuai
dengan prosedur yang berlaku. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Hidupkan handle box pesawat dengan posisi ‘on”


2. Hidupkam power pesawat dengan menekan tombol “on” hingga
lampu indikator menyala.
3. Masukkan kaset panoramic pada holder.
4. Posisikan pasien kemudian tekan tombol “indicator”.
5. Pilih faktor eksposi dan tekan tombol “ready”.
6. Tekan tombol ekspose
7. Tekan tombol “reset” untuk mengembalikan tabung panoramic ke
posisi semula
8. Setelah selesai, matikan pesawat dengan menekan tombol “off” .

Unit Terkait :

Referensi :
PEMERIKSAAN ULTRASONOGRAFI (USG)

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.49 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : USG (ultrasonografi) adalah pemeriksaan dengan menggunakan


gelombang suara yang telah dikemas sedemikian rupa melalui alat
USG.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada organ tubuh bagian dalam seperti: hepar,
lien, limpa, ginjal, kandung empedu, uterus, prostat dan organ
sekitarnya pada kasus-kasus tertentu.

Kebijakan : Instalasi Radiologi memberikan pelayanan diagnostik radiologi


konvensional, panoramic, dan USG general. Sesuai Peraturan
Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014
Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Pelayanan Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Pelayanan pemeriksaan USG dilaksanakan setiap hari sabtu.


2. Pendaftaran pasien untuk program pemeriksaan USG maksimal 1
hari sebelum pemeriksaan dilaksanakan.
3. Petugas radiologi memberikan informasi kepada pasien /
keluarga pasien / petugas bangsal tentang persiapan yang harus
dilakukan sebelum pemeriksaan USG sesuai SPO.
4. Petugas radiologi memberikan informasi tentang waktu
pelaksanaan pemeriksaan USG.
5. Sebelum pemeriksaan USG dilakukan, petugas radiologi
mempersiapkan kelengkapan yang akan digunakan berupa
persiapan alat, jeli USG, tissue, dan hanya melayani
pemeriksaan sesuai dengan permintaan dokter pengirim.
6. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan. Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Selanjutnya pasien berganti baju pemeriksaan yang
telah disediakan.
7. Petugas radiologi mempersilakan pasien tidur di tempat tidur
pada ruang USG.
8. Dokter radiologi memeriksa sesuai dengan permintaan dokter
pengirim.
9. Setelah pemeriksaan selesai, petugas radiologi membersihkan
kembali bagian tubuh yang sudah diperiksa dan meminta pasien
untuk menunggu di ruang tunggu pasien.
10.Setelah hasil tertulis sudah diberikan maka pasien bisa
meninggalkan radiologi.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Inap, Instalasi Rawat Jalan,Instalasi Rawat Darurat

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PENGUKURAN INDIKATOR MUTU INSTALASI
RADIOLOGI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.54 00 1 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Yang dimaksud indikator mutu keterlambatan pemberian hasil


pemeriksaan radiologi yaitu waktu yang diperlukan untuk satu
pemeriksaan radiologi dimulai dari dilakukan tindakan pemeriksaan
sampai dengan pemberian hasil expertise oleh Dokter Spesialis
Radiologi maksimal 3 jam.
Kejadian kerusakan film yaitu hasil radiograf dengan kualitas tidak
optimal dikarenakan berbagai faktor maksimum 3%

Tujuan : 1. Meningkatkan mutu Pelayanan Radiologi.


2. Mempercepat tindakan terapi lanjutan / tindakan medis lainnya
3. Meminimalisasi dosis yang diterima oleh pasien.

Kebijakan : Untuk peningkatan mutu pelayanan di Instalasi Radiologi dibuat


indikator mutu dan sasaran mutu secara periodik. Sesuai Peraturan
Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014
Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran
No.13

Prosedur : Untuk indikator mutu keterlambatan pemberian hasil pemeriksaan


radiologi
6. Pengukuran dilakukan untuk semua pasien radiologi
7. Pengukuran waktu dimulai dari pasien dipanggil masuk ke
ruang pemeriksaan hingga pemberian hasil ekspertise oleh Dokter
Spesialis Radiologi maksimum 3 jam.
8. Waktu yang dibutuhkan untuk pemeriksaan tersebut diatas
dicatat oleh petugas administrasi dalam buku register pasien.
9. Hasil Pengukuran: Jumlah pemberian hasil pemeriksaan
radiologi yang lebih dari 3 jam di bagi jumlah seluruh pemberian
hasil pemeriksaan radiologi dalam periode tertentu dikalikan 100
%.
PENGADAAN BMHP EMERGENSI

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.50 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : BMHP emergensi adalah Bahan Medis Habis Pakai / obat-obat dan
alkes yang digunakan untuk mengatasi situasi gawat darurat atau
mengancam nyawa atau untuk resusitasi / life support.

Tujuan : Agar obat-obatan BMHP emergensi selalu tersedia setiap saat apabila
diperlukan.

Kebijakan : Instalasi Radiologi menyimpan perbekalan alkes, obat emergency, film


X-ray, dan larutan pencucian automatic processor pada tempat yang
sesuai dengan standar perbekalan. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas administrasi radiologi menulis permintaan BMHP


emergensi pada blangko permintaan rangkap 3
2. Petugas administrasi radiologi menyerahkan blangko tersebut
kepada Kepala Instalasi Radiologi untuk disetujui dan diteruskan
kepada Kasie Penunjang Medis Diagnostik dan Kabid Penunjang
Medis
3. Setelah semua blangko terisi berikut persetujuannya maka
lembar tersebut diserahkan kepada Unit Farmasi IGD untuk
direalisasikan.
4. Petugas radiologi menunggu realisasi barang tersebut dari Unit
Farmasi IGD.
5. Bila sudah terealisasi petugas Unit Farmasi IGD mendistribusikan
BMHP emergensi ke Instalasi Radiologi dan menandatangani
blangko catatan pemakaian obat emergensi.
6. Petugas Radiologi menyimpan obat-obatan tersebut di lemari obat
dengan mengisi buku daftar catatan obat dan bahan medis habis
pakai.

Unit Terkait : Unit Farmasi IGD

Referensi :
INFORMASI TINDAKAN RADIOLOGI KEPADA
PASIEN DAN KELURGA
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.52 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Informasi tindakan radiologi adalah penjelasan pada pasien dan


keluarga pasien mengenai tindakan pemeriksaan yang dilakukan dan
persiapan yang diperlukan beserta besarnya biaya pemeriksaan.

Tujuan : Agar pasien dan keluarga bisa bekerjasama dengan petugas radiologi
untuk menghasilkan radiograf yang optimum.

Kebijakan : Setiap akan melaksanakan tindakan pelayanan radiologi, radiografer


harus melakukan identifikasi pasien, jenis pemeriksaan, dan indikasi
klinis. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan
Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Pasien datang ke Instalasi radiologi dengan membawa formulir


permintaan pemeriksaan radiologi dari dokter pengirim.
2. Petugas administrasi menerima formulir permintaan dan
memberi penjelasan mengenai besarnya biaya pemeriksaan,
kemudian diadministrasikan
3. Petugas radiologi mengambil formulir permintaan pemeriksaan
radiologi dan pasien dipersilakan masuk ke ruang pemeriksaan.
4. Petugas radiologi melakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO
5. Dalam proses identifikasi pasien tersebut dijelaskan juga tentang
tindakan pemeriksaan radiologi yang akan dilakukan pada pasien
beserta persiapan yang harus dilakukan sebelum pemeriksaan.
6. Setelah pemeriksaan selesai pasien diminta menunggu beberapa
saat sampai hasil radiograf keluar dari automatic prosesing.
7. Bila hasil radiograf sudah optimal, petugas radiologi
mempersilakan pasien dan keluarga kembali ke ruangan.

Unit Terkait : Instalasi Rawat Inap, Instalasi Rawat Jalan, Instalasi Rawat Darurat

Referensi :
PENGISIAN FORM PERMINTAAN
TINDAKAN RADIOLOGI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.51 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Form permintaan tindakan radiologi adalah blangko yang berisi


tentang jenis tindakan pemeriksaan radiologi yang ada di Instalasi
Radiologi RSJD Surakarta yang disertai dengan indikasi klinis pasien.

Tujuan : Agar tindakan pemeriksaan yang dilakukan sesuai dengan


permintaan dokter sehingga penegakan diagnosa dapat dilakukan.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai prosedur. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Dokter memeriksa pasien


2. Bila ditemukan gejala yang memerlukan tindakan radiologi, dokter
meminta formulir tindakan pemeriksaan radiologi kepada petugas
bangsal.
3. Dokter mengisi formulir permintaan tindakan pemeriksaan
radiologi serta mencantumkan indikasi klinis pasien.
4. Blangko permintaan dimasukkan ke dalam status pasien untuk
selanjutnya pasien dikirim Instalasi Radiologi untuk dilakukan
tindakan pemeriksaan.
Unit Terkait : Instalasi Rawat Inap, Instalasi Rawat Jalan, Instalasi Rawat Darurat

Referensi : Pedoman Manajemen Informasi Kesehatan di Sarana Pelayanan


Kesehatan
PENGUKURAN SASARAN MUTU INSTALASI
RADIOLOGI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.43 05 1 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Yang dimaksud adalah bagaimana cara pengukuran sasaran mutu

Tujuan : Untuk memudahkan pelaksanaan pengukuran sasaran mutu

Kebijakan : Untuk peningkatan mutu pelayanan di Instalasi Radiologi dibuat


indikator mutu dan sasaran mutu secara periodik. Sesuai Peraturan
Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014
Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran
No.13

Prosedur : Untuk sasaran mutu waktu pelayanan pemeriksaan pasien radiologi


untuk tiap jenis posisi sampai hasil radiograf jadi maksimal 15 menit.
1. Pengukuran dilakukan untuk semua pasien radiologi
2. Pengukuran waktu dimulai dari pasien dipanggil masuk ke ruang
pemeriksaan hingga hasil radiograf jadi
3. Waktu yang dibutuhkan untuk pemeriksaan tersebut diatas dicatat
oleh petugas administrasi dalam buku register pasien.
4. Hasil Pengukuran: Jumlah pasien yang dilayani dibawah 15 menit
dibagi dengan jumlah seluruh pasien dikalikan 100%.
Untuk sasaran mutu pelaksanaan expertisi dilaksanakan oleh dokter
ahli radiologi maks 1 hari kerja:
1. Pengukuran dilakukan untuk semua expertise hasil foto
2. Setelah selesai pelaksanaan expertise, maka dokter ahli radiologi
menandatangani buku penyerahan hasil.
3. Buku tersebut dievaluasi berdasarkan waktu pelaksanaan
expertise.
4. Hasil Pengukuran: Jumlah tindakan yang diberi hasil dibawah
satu hari kerja dibagi dengan Jumlah tindakan keseluruhan
dikalikan 100%.
PENGUKURAN SASARAN MUTU INSTALASI
RADIOLOGI

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.43 06 1 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Prosedur : Kepuasan pelanggan :


Dilakukan survey kepuasan pelanggan oleh Koordinator
Humas dan Pemasaran

Unit Terkait : Panitia Mutu dan Keselamatan Pasien

Referensi :
PENYIMPANAN DOKUMEN PAPARAN RADIASI

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.48 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Dokumen paparan radiasi adalah dokumen yang berisi pelaporan


dosis radiasi tiap bulan dari Badan Pengamanan Fasilitas Kesehatan
(BPFK) serta laporan catatan dosis radiasi yang diterima masing-
masing petugas radiologi yang dibuat oleh Petugas Proteksi Radiasi
(PPR)

Tujuan : Agar setiap petugas radiologi dapat dipantau dosis radiasi yang
diterima setiap bulan sehingga tidak melebihi NBD (Nilai Batas Dosis)
yang ditentukan.

Kebijakan : Film badge dikirim ke BPFK Surakarta setiap 3 bulan sekali untuk
dievaluasi,dicatat ,dan diarsipkan dalam dokumen paparan radiasi.
Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No.
188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan
Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Setiap satu bulan sekali Instalasi Radiologi mendapat laporan


dosis radiasi dari BPFK Surakarta.
2. Laporan tersebut diarsipkan dalam dokumen paparan radiasi.
3. Petugas Proteksi Radiasi membuat laporan dosis yang diterima
oleh masing-masing petugas radiologi dan diarsipkan dalam
dokumen paparan radiasi.

Unit Terkait :

Referensi : Peraturan Perundangan Keselamatan Nuklir, Bapeten 2000


PENGATURAN FAKTOR EKSPOSI X-RAY UNTUK
PESAWAT GENERAL X-RAY UNIT SHIMADZU
No. Revisi :
No. Dokumen : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 02
03.08.47 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pengaturan faktor eksposi adalah pengaturan salah satu variable dari
pesawat general X-ray yang terdiri dari kV ( tegangan / daya tembus)
dan mAs ( arus listrik / menentukan derajat kehitaman) untuk
menghasilkan kualitas radiograf yang optimal.
Tujuan : 1. Agar setiap pemeriksaan radiologi menghasilkan kualitas radiograf
yang optimal dalam membantu menegakkan diagnosa dokter.
2. Untuk mengurangi angka pengulangan foto sehingga dosis yang
diterima pasien bisa seminimal mungkin.
Kebijakan : Rumah sakit menyelenggarakan program proteksi radiasi , yang
mengacu pada perundang-undangan yang menjadi bagian dari K3
rumah sakit. Sesuai Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah
Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang
Kebijakan Pelayanan Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta
Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13
Prosedur : Sebelum melakukan ekspose, petugas radiologi terlebih dahulu
menentukan kV dan mAs yang disesuaikan dengan ketebalan obyek
dan jenis pemeriksaan yang akan dilakukan. Sebagai acuan untuk
menentukan kondisi faktor ekspose, dapat melihat tabel berikut ini :

1. Thorax PA Dewasa (kurus-gemuk) kV : 55 - 65 mAs : 5,6 – 11


2. Thorax anak (kurus-gemuk) kV : 45 - 55 mAs : 4,5 6,3
3. Cranium kV : 57 - 60 mAs : 16 - 18
4. BNO (kurus-gemuk) kV : 57 - 65 mAs : 16 – 20
5. Cervical kV : 50 - 55 mAs : 10 - 12,5
6. Thoracal/Lumbal (kurus-gemuk) kV : 57 – 65 mAs : 16 – 20
7. Pelvis (kurus-gemuk) kV : 52 – 60 mAs : 14 - 20
8. Ekstremitas atas kV : 45 – 48 mAs : 1,2 – 2
9. Ekstremitas bawah 45 – 55 mAs : 1,8 – 14

Unit Terkait :

Referensi :
PENGUKURAN INDIKATOR MUTU INSTALASI
RADIOLOGI

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.54 00 2 dari 2
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Prosedur : Untuk indikator mutu kejadian kerusakan film


1. Pengukuran dilakukan untuk semua hasil radiograf
2. Setiap pengulangan foto, petugas mencatat di buku reject
analysis.
3. Buku tersebut dievaluasi setiap bulan berdasarkan jumlah film
yang dipakai.
4. Hasil pengukuran: Jumlah kerusakan foto dibagi dengan jumlah
foto keseluruhan dalam periode tertentu dikalikan 100%

Unit Terkait : Panitia Mutu Dan Keselamatan Pasien

Referensi :
PEMERIKSAAN OS. MANUS

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.26 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Os.Manus adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang-tulang pada telapak tangan, yang terdiri dari
os.carpal,metacarpal,dan phalanges

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada tulang telapak tangan seperti fraktur,
fissure, dislokasi, luksasi, corpus allienum,dll.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar os manus.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi AP : Os. Manus yang hendak difoto menempel pada
kaset bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus.
CR : Vertikal tegak lurus obyek, CP : Methacarpophalangeal joint
digiti III, FFD : 90 cm.
- Proyeksi Oblique : Os. Manus yang hendak difoto menempel
pada kaset dan membentuk sudut 45 ˚,bila perlu digunakan alat
bantu seperti sand bag / gabus. CR : Vertical tegak lurus obyek,
Methacarpophalangeal joint digiti III, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN WRIST JOINT

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.55 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan wrist joint adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang-tulang pada pergelangan tangan.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada tulang pergelangan tangan, seperti


fraktur, fissure, dislokasi, luksasi, corpus allienum,dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam / semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar wrist joint.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. - Proyeksi PA : Wrist joint yang hendak difoto menempel pada
kaset, bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus.
CR : Vertikal tegak lurus obyek, CP : Pada pertengahan
processus styloideus os. radius dan processus styloideus os.ulna,
FFD : 90 cm.
- Proyeksi Lateral : wrist joint yang hendak difoto menempel pada
kaset dengan posisi true lateral, bila perlu digunakan alat bantu
seperti sand bag / gabus. CR : Vertical tegak lurus obyek, CP :
pada pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS. ANTEBRACHII

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.56 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Os. Antebrachii adalah pemeriksaan radiologi untuk


melihat tulang-tulang lengan bawah , yang terdiri dari os.radius dan
os.ulna.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada tulang telapak tangan seperti fraktur,
fissure, corpus allienum, dll.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar os.antebrachii.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. - Proyeksi AP : Os. Antebrachii yang hendak difoto menempel pada
kaset, dengan batas atas elbow joint dan batas bawah wrist joint,
bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus. CR :
Vertikal tegak lurus obyek, CP : pada pertengahan obyek, FFD : 90
cm.
- Proyeksi Lateral : Os. antebrachii yang hendak difoto menempel
kaset pada sisi ulnar, dan diatur true lateral, bila perlu digunakan
alat bantu seperti sand bag / gabus. CR : Vertical tegak lurus
obyek, CP : pada pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN ELBOW JOINT

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.57 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan elbow joint adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


sendi siku.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada sendi siku seperti fraktur, fissure,
dislokasi, luksasi, corpus allienum,dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar elbow joint.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi AP : Elbow joint yang hendak difoto menempel pada
kaset, bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus.
CR : Vertikal tegak lurus obyek, CP : pada pertengahan obyek,
FFD : 90 cm.
- Proyeksi Lateral : Elbow Joint yang hendak difoto menempel
pada kaset dengan posisi true lateral, bila perlu digunakan alat
bantu seperti sand bag / gabus. CR : Vertical tegak lurus obyek,
CP : pada pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS. HUMERUS

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.58 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Os. Humerus adalah pemeriksaan radiologi untuk


melihat tulang lengan atas.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada tulang lengan atas seperti fraktur,
fissure, corpus allienum,dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar os humerus.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi AP : Os. humerus yang hendak difoto menempel pada
kaset dengan batas atas shoulder joint dan batas bawah elbow
joint, bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus.
CR : AP supine arah sinar vertikal tegak lurus obyek, AP erect
arah sinar horizontal tegak lurus obyek, CP : pada pertengahan
obyek , FFD : 90 cm.
- Proyeksi Lateral : Os. humerus yang hendak difoto menempel
pada kaset dengan posisi true lateral, bila perlu digunakan alat
bantu seperti sand bag / gabus. CR : AP supine arah sinar
vertical tegak lurus obyek, AP erect arah sinar horizontal tegak
lurus obyek, CP : pada pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN SHOULDER JOINT

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.59 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Shoulder Joint adalah pemeriksaan radiologi untuk


melihat sendi bahu.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada sendi bahu, seperti fraktur, fissure,
dislokasi, luksasi , corpus allienum,dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar shoulder joint.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi AP Eksorotasi : Shoulder joint yang hendak difoto
menempel pada kaset, lengan bawah dan telapak tangan diputar
ke arah luar semaksimal mungkin, bila perlu digunakan alat
bantu seperti sand bag / gabus. CR : AP supine arah sinar
vertikal tegak lurus obyek, AP erect arah sinar horizontal tegak
lurus obyek, CP : pada pertengahan obyek , FFD : 90 cm.
- Proyeksi AP endorotasi : Shoulder Joint yang hendak difoto
menempel pada kaset, lengan bawah dan telapak tangan diputar
ke arah dalam semaksimal mungkin, bila perlu digunakan alat
bantu seperti sand bag / gabus. CR : AP supine arah sinar
vertical tegak lurus obyek, AP erect arah sinar horizontal tegak
lurus obyek, CP : pada pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS. PEDIS

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.27 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Os. Pedis adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang-tulang pada telapak kaki, yang terdiri dari os. tarsal, metatarsal,
dan phalanges

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada tulang telapak kaki seperti fraktur,
fissure, dislokasi, luksasi, corpus allienum,dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar os pedis.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi AP : Os. Pedis yang hendak difoto menempel pada
kaset, bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus.
CR : Vertikal tegak lurus obyek, CP : Methatarsophalangeal joint
digiti III, FFD : 90 cm.
- Proyeksi Oblique : Os. Pedis yang hendak difoto menempel
pada kaset dan membentuk sudut 45˚,bila perlu digunakan alat
bantu seperti sand bag / gabus. CR : Vertical tegak lurus obyek,
Methatarsophalangeal joint digiti III, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS. CRURIS

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.60 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Os. Cruris adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang-tulang pada daerah betis, yang terdiri dari os. Tibia dan os.
Fibula.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada daerah betis seperti fraktur, fissure,
dislokasi, luksasi, corpus allienum,dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar os cruris.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi AP : Os. Cruris yang hendak difoto menempel pada
kaset dengan batas bawah ankle joint dan batas atas knee joint,
bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus. CR :
Vertikal tegak lurus obyek, CP : pada pertengahan obyek, FFD :
90 cm.
- Proyeksi Lateral : Os. Cruris yang hendak difoto menempel
pada kaset dengan posisi true lateral, bila perlu digunakan alat
bantu seperti sand bag / gabus. CR : Vertical tegak lurus obyek,
CP : pada pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN ANKLE JOINT

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.61 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Ankle Joint adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


sendi pergelangan kaki.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada sendi pergelangan kaki seperti fraktur,
fissure, dislokasi, luksasi, corpus allienum,dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar ankle joint.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi AP : Ankle joint yang hendak difoto menempel pada
kaset, bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus.
CR : Vertikal tegak lurus obyek, CP : pada pertengahan obyek,
FFD : 90 cm.
- Proyeksi Lateral : Ankle Joint yang hendak difoto menempel
kaset pada sisi medial atau lateral, bila perlu digunakan alat
bantu seperti sand bag / gabus. CR : Vertical tegak lurus obyek,
CP : pada pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN KNEE JOINT

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.62 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Knee Joint adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


sendi lutut .

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada sendi lutut seperti fraktur, fissure,
dislokasi, luksasi, corpus allienum,dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar knee joint.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi AP : Knee joint yang hendak difoto menempel pada
kaset, bila perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus.
CR : Vertikal tegak lurus obyek, CP : patella, FFD : 90 cm.
- Proyeksi Lateral : Knee Joint yang hendak difoto menempel
kaset pada sisi medial dengan posisi true lateral, bila perlu
digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus. CR : Vertical
tegak lurus obyek, CP : pada pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS. FEMUR

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.69 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Os. Femur adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang paha.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada sendi pergelangan kaki seperti fraktur,
fissure, dislokasi, luksasi, corpus allienum,dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar os. femur
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi AP : Os. Femur yang hendak difoto menempel pada
kaset, dengan batas atas hip joint dan batas bawah knee joint, bila
perlu digunakan alat bantu seperti sand bag / gabus. CR : Vertikal
tegak lurus obyek, CP : pada pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
- Proyeksi Lateral : Os. Femur yang hendak difoto menempel
kaset pada sisi medial dengan batas atas hip joint dan batas
bawah knee joint, bila perlu digunakan alat bantu seperti sand
bag / gabus. CR : Vertical tegak lurus obyek, CP : pada
pertengahan obyek, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas radiologi membereskan kembali
kelengkapan yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN SINUS PARANASAL

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.63 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Sinus Paranasal adalah pemeriksaan radiologi untuk


melihat sinus – sinus di daerah kepala.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada sinus, seperti peradangan


(sinusitis),massa, dll.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur . Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar kepala.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi Waters : Dagu menempel pada kaset, MSP (mid
sagital plane) kepala tegak lurus kaset, atur kepala sehingga
OML ( orbito meatal line ) membentuk sudut 37˚, CR : horizontal
tegak lurus obyek, CP : keluar accanthion, FFD : 90 cm
- Proyeksi Facebone Lateral : Pasien miring ke salah satu sisi,
dengan posisi kepala true lateral, bila perlu digunakan alat bantu
seperti sand bag / gabus, MSP (mid sagital plane) kepala sejajar
kaset, CR : vertical tegak lurus obyek, CP : arcus zygomathicum,
FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMERIKSAAN OS.MANDIBULA

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.64 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Mandibula adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


tulang rahang bawah.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada tulang rahang bawah, seperti fractur,
fissure, dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur . Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien
sesuai SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien
diberikan penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan
sebelum pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar kepala.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter
pengirim secara tertulis.
4. - Proyeksi PA : Posisi pasien prone.Dahi dan hidung menempel
pada kaset, MSP (mid sagital plane) kepala tegak lurus kaset, CR
: vertical tegak lurus obyek, CP : keluar accanthion, FFD : 90 cm
- Proyeksi Eisler : Pasien prone / erect, pipi menempel pada
kaset, kepala sedikit tengadah sehingga corpus mandibula sejajar
dengan pertengahan kaset, bila perlu digunakan alat bantu
seperti sand bag / gabus, CR : 25˚, CP : angulus mandibula, FFD
: 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PENYIMPANAN FILM DAN LARUTAN
PENCUCIAN AUTOMATIC PROCESSOR
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.66 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Proses dimana film dan larutan pencucian automatic processor baru
disimpan di tempat yang aman dan memenuhi syarat.

Tujuan : 1. Untuk menghindari kerusakan film dan larutan pencucian


automatic processor karena penyimpanan yang tidak benar.
2. Mempermudah pengambilan film dan larutan pencucian automatic
processor sesuai dengan urutan masa kadaluarsa.

Kebijakan : Instalasi radiologi menyimpan perbekalan alkes, obat emergency, film


X-Ray dan larutan pencucian automatic processor pada tempat yang
sesuai dengan standar perbekalan. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Setelah barang diterima dari gudang farmasi dan dicek


kesesuaiannya dengan bon permintaan, tulis jumlah dan jenis
barang pada kartu stok radiologi.
2. Barang- barang tersebut disimpan di gudang dengan syarat :
ruangan bersih, sirkulasi udara baik, suhu ruangan antara
20 ˚- 25 ˚ C.
3. - Untuk penyimpanan film, atur sesuai ukuran film, disusun
vertical pada rak penyimpanan. Diurutkan sesuai sistem FIFO (
first in first out ).
- Untuk penyimpanan larutan pencucian film automatic
processor, dibedakan menjadi 2 yaitu penyimpanan larutan
fixer dan larutan developer yang telah diberi tanda beracun.
Letakkan kedua larutan tersebut pada rak masing-masing dan
susun sesuai sistem FIFO ( first in first out )

Unit Terkait :

Referensi :
PEMERIKSAAN BNO

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.65 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan BNO ( Blass Nier Overzicht ) adalah pemeriksaan


radiologi untuk melihat rongga perut dengan batas atas processus
xyphoideus dan batas bawah simpisis pubis dengan persiapan
pasien.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada Abdomen, seperti illeus, massa, batu, dll

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. 1 ( Satu ) hari sebelum pemeriksaan, pasien / keluarga pasien /


petugas bangsal datang ke bagian radiologi untuk diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan BNO ( lihat SPO persiapaan pasien ).
2. Pada hari yang telah ditentukan, pasien datang ke bagian radiologi
untuk dilakukan pemeriksaan. Petugas radiologi mempersiapkan
kelengkapan yang akan digunakan serta memberi tanda/marker
R/L yang sesuai.
3. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar abdomen serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
4. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
5. Proyeksi AP : Pasien supine,abdomen menempel pada kaset
dengan batas atas processus xyphoideus dan batas bawah
simpisis pubis, MSP tubuh tegak lurus kaset, CR : vertical tegak
lurus obyek, CP pada Lumbal 3-4, FFD : 90 cm.
6. Pada waktu eksposi pasien diinstruksikan ekspirasi dan menahan
nafas.
7. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991


PEMAKAIAN FILM

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.67 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Proses dimana setiap pemakaian film dalam pemeriksaan radiologi


harus dicatat dalam buku pemakaian film.

Tujuan : Untuk tertib administrasi.

Kebijakan : Pengadaan perbekalan alkes, obat emergency, film X-Ray dan larutan
pencucian automatic processor melalui gudang farmasi dan untuk
pengadaan perbekalan non alkes melalui gudang umum. Sesuai
Peraturan Direktur Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No.
188/2885.9/08/2014 Tanggal 02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan
Instalasi Radiologi Pada Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi
Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Setelah melakukan pemeriksaan radiologi, petugas radiologi


mencatat jumlah pemakaian film sesuai ukuran film pada buku
catatan pemakaian film.
2. Setiap akhir bulan, petugas radiologi menghitung jumlah total
pemakaian film masing-masing ukuran.
3. Setiap pengambilan box film baru dari gudang radiologi,dicatat di
kartu stok radiologi.

Unit Terkait :

Referensi :
PENYIMPANAN DAN PERAWATAN KASET
RADIOLOGI
No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :
RS. JIWA DAERAH 03.08.70 01 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ.M.Si
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Proses penyimpanan dan perawatan kaset radiologi di tempat yang


aman dan mudah dijangkau oleh petugas radiologi.

Tujuan : 1. Menghindari kerusakan kaset akibat salah penyimpanan.


2. Agar kaset radiologi selalu siap dipakai dan bersih dari artefak-
artefak yang dapat mengganggu hasil radiograf.

Kebijakan : Instalasi radiologi menyimpan perbekalan alkes, obat emergency, film


X-Ray dan larutan pencucian automatic processor pada tempat yang
sesuai dengan standar perbekalan. Sesuai Peraturan Direktur Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal 02
Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Kaset disimpan di meja ruang kamar gelap dengan posisi vertical,
jangan ditumpuk.
2. Perawatan kaset dilakukaan setiap satu bulan sekali dengan
membersihkan bagian luar kaset dan screen dengan
menggunakan kapas dan alkohol.

Unit Terkait :

Referensi :
PEMERIKSAAN HIP JOINT

No. Dokumen : No. Revisi : Halaman :


RS. JIWA DAERAH 03.08.68 02 1 dari 1
SURAKARTA

Ditetapkan
STANDAR DIREKTUR
Tanggal Terbit :
PROSEDUR
OPERASIO 01 Desember 2014
Dr. ENDRO SUPRAYITNO,Sp.KJ
NAL NIP. 19601005 198610 1 001

Pengertian : Pemeriksaan Hip joint adalah pemeriksaan radiologi untuk melihat


sendi panggul.

Tujuan : Untuk melihat kelainan pada sendi panggul, seperti fractur, fissure,
dislokasi, luksasi, dll.

Kebijakan : Pelayanan pemeriksaan radiologi harus berdasarkan permintaan dari


dokter pengirim secara tertulis dan setiap pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur. Sesuai Peraturan Direktur
Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta No. 188/2885.9/08/2014 Tanggal
02 Agustus 2014 Tentang Kebijakan Instalasi Radiologi Pada Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta Provinsi Jawa Tengah Lampiran No.13

Prosedur : 1. Petugas radiologi mempersiapkan kelengkapan yang akan


digunakan serta memberi tanda/marker R/L yang sesuai.
2. Petugas radiologi memanggil pasien untuk masuk ke ruang
pemeriksaan.Kemudian dilakukan proses identifikasi pasien sesuai
SPO. Dan dalam proses identifikasi tersebut, pasien diberikan
penjelasan tentang persiapan yang harus dilakukan sebelum
pemeriksaan, antara lain memberitahu pasien untuk
menanggalkan benda-benda yang terbuat dari logam/semua
benda yang dapat mengganggu pemeriksaan yang berada di
sekitar panggul serta berganti baju pemeriksaan yang telah
disediakan.
3. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan permintaan dokter pengirim
secara tertulis.
4. Proyeksi AP : Pasien supine ( true AP ), daerah hip joint yang
hendak diperiksa diletakkan pada pertengahan kaset, kedua kaki
lurus, CR : vertical tegak lurus obyek, CP : pada pertengahan
spina illiaca anterior superior dan simpisis pubis, FFD : 90 cm.
5. Bila telah selesai petugas membereskan kembali kelengkapan
yang dipakai.

Unit Terkait :

Referensi : Radiographic Positions and Radiologic Prosedured, Merrill 1991