Anda di halaman 1dari 4

VAKSIN ANTI ALERGI POLLEN

Sekitar 400 juta orang di seluruh dunia menderita dalam beberapa bentuk atau lainnya dari
alergi serbuk sari rumput (rinitis) - dengan gejala biasa seperti hidung meler, batuk dan
masalah pernapasan yang parah. Bekerja sama dengan firma Viennese Biomay AG, peneliti
MedUni Vienna di Institute of Pathophysiology dan Allergy Research kini telah
menunjukkan dalam studi Tahap II-b dengan 180 pasien di 11 pusat Eropa, bahwa empat
suntikan dari vaksin BM32 yang diproduksi secara sintetik dalam yang pertama tahun dan
top-up di tahun kedua pengobatan meringankan gejala penderitanya paling sedikit 25%.

Imunoterapi dengan BM32 didasarkan pada teknologi pembawa peptida rekombinan inovatif,
yang memerlukan suntikan yang jauh lebih sedikit dan memiliki lebih sedikit efek samping
dibandingkan imunoterapi lainnya bagi penderita alergi. Teknologi ini dikembangkan di
Christian Doppler Laboratory for Allergy Research di MedUni Vienna, di bawah arahan
Rudolf Valenta, bekerja sama dengan perusahaan mitra Viennese Biomay AG (CEO: Rainer
Henning). Perusahaan ini mengkhususkan diri dalam menemukan dan mengembangkan terapi
alergi inovatif.

Produk revolusioner

Vaksin yang digunakan dan antibodi yang diperlukan dapat diproduksi secara sintetis. Ini
melibatkan ekstraksi peptida sel B reaktif dari alergen menggunakan teknologi yang
dikembangkan di Wina. Peptida ini dimodifikasi sehingga mereka kehilangan sifat ikatannya
untuk IgE spesifik alergen dan berfungsi sebagai protein pembawa untuk dukungan yang
diperlukan dari sel-T. "Proses ini dapat diulang berkali-kali tetapi vaksin mempertahankan
kemanjurannya, selalu memiliki kualitas dan keamanan yang sama," jelas Valenta. "Ini
adalah produk Wina yang akan merevolusi pengobatan alergi serbuk sari rumput."
Universitas Kedokteran Wina telah mengalihkan paten untuk produksi ke Biomay AG.

Rata-rata, ada peningkatan 25% dalam gejala. "Semakin parah penderita alergi dipengaruhi
oleh serbuk sari rumput, semakin besar efek menguntungkan setelah vaksinasi," jelas Verena
Niederberger-Leppin dari Departemen Penyakit Telinga, Hidung dan Tenggorokan Meduni
Wina dan penulis utama studi ini, yang kini telah muncul di "Jurnal Alergi dan Imunologi
Klinis" - menerima banyak perhatian internasional. Para peneliti mengasumsikan bahwa
gejala akan berkurang lebih jauh jika vaksinasi ditutup selama beberapa tahun (data yang
tersedia berkaitan dengan periode penelitian dua tahun). Selain itu, berpotensi juga dapat
digunakan secara preventatif.

Sebuah studi lanjutan Tahap III dan studi vaksinasi anak secara bersamaan sesuai dengan
semua pedoman yang berlaku dijadwalkan akan dimulai pada 2019, untuk menciptakan
prasyarat untuk persetujuan umum vaksin dari 2021.

Pada saat yang sama, penyelidikan keefektifan BM32 telah menunjukkan bahwa vaksin
mungkin juga merupakan pengobatan yang efektif untuk hepatitis B dan juga dapat
membawa bantuan kepada pasien asma. Para peneliti dan ahli Meduni Wina di Biomay AG
percaya bahwa aplikasi potensial lain dari BM32 adalah pengobatan alergi terhadap tungau
debu, kucing dan serbuk sari ragweed.

Metode :

Sebuah studi lapangan imunoterapi alergen multisenter, double-blind, placebo-controlled,


multisenter dilakukan untuk 2 musim serbuk sari rumput. Setelah musim dasar, subjek (n =
181) diacak dan menerima 3 suntikan preseasonal dari plasebo (n = 58) atau dosis rendah (80
μg, n = 60) atau dosis tinggi (160 μg, n = 63) dari BM32 di tahun 1, masing-masing, diikuti
oleh suntikan penguat pada musim gugur. Pada tahun kedua, semua subjek yang secara aktif
diobati menerima 3 suntikan preseasonal dosis rendah BM32, dan subjek yang diobati dengan
plasebo diteruskan dengan plasebo. Kemanjuran klinis dinilai dengan menggunakan skor obat
simtom gabungan, skala analog visual, Kuesioner Kualitas Hidup Rhinoconjunctivitis, dan
skor gejala asma. Kejadian buruk dinilai berdasarkan European Academy of Allergy dan
Clinical Immunology. Antibodi spesifik alergen ditentukan dengan menggunakan ELISA,
ImmunoCAP, dan ImmunoCAP ISAC.

Komposisi vaksin dan Cara membuat vaksin :

BM32 adalah campuran equimolar dari 4 protein fusi rekombinan yang terdiri dari peptida
hypoallergenic berasal dari epitop-sel B dari 4 alergen utama dari serbuk sari rumput, Phlp1,
Phlp2, Phlp5, dan Phlp6, yang menyatu dengan hepatitis B-derived preS.8 Rincian peptida,
termasuk penggambaran urutan dan susunannya, disajikan secara rinci dalam sebuah studi
oleh Zieglmayer et al. 4 Keempat bahan aktif farmasi (API) ini diserap ke aluminium
hidroksida dalam fisiologi. buffer mengandung 0,9% NaCl. Dua dosis BM32 yang berbeda
(BM32 dosis rendah: 20 μg masing-masing API, 80 μg antigen secara total; BM32 dosis
tinggi: 40 μg masing-masing API, 160 μg antigen secara total) dipilih untuk penelitian
berdasarkan hasil dari fase sebelumnya IIa keselamatan dan penelitian dosis-temuan yang
dilakukan di ruang paparan serbuk sari. Obat penelitian dibuat oleh Biomay AG (Wina,
Austria) dan Polymun Scientific GmbH (Klosterneuburg, Austria). Itu disediakan sebagai
suspensi "siap untuk injeksi" mengandung baik 0,2 mg / mL BM32 API dan 1,5 mg / mL Al3
+ (BM32 dosis rendah) atau 0,4 mg / mL API BM32 dan 3,0 mg / mL Al3 + (BM32 dosis
tinggi) dalam buffer fisiologis yang mengandung 0,9% NaCl. Persiapan plasebo mengandung
3,0 mg / mL Al3 + dalam buffer yang sama. Vaksin diberikan sebagai suntikan subkutan.
Volume dosis adalah 400 μL.

Respon immun :

Endpoint imunologi adalah perubahan pada IgG spesifik alergen, IgG subkelas (IgG1-IgG4)
dan tingkat IgE, tanggapan sitokin yang diinduksi alergen inergroba dan aktivasi basofil
spesifik alergen yang diukur dengan ekspresi CD203c sebelum dan empat minggu setelah
akhir pengobatan. Progriferasi sel T terinduksi alergen dinilai setelah akhir pengobatan
dengan alergen dengan adanya sera sebelum dan sesudah pengobatan. Alergen serbuk sari
rumput rekombinan (rPhl p 1, rPhl p 2, rPhl p 5 dan rPhl p 6) dan protein BM32 rekombinan
(BM321, BM322, BM325 dan BM326) yang digunakan dalam tes imunologi diproduksi oleh
Biomay AG (Wina, Austria). Recombinant PreS diekspresikan dan dimurnikan seperti yang
dijelaskan (Niespodziana et al., 2011). Alergen dan PreS-spesifik IgG serta tingkat subkelas
IgG1-IgG4 diukur dengan ELISA (Gallerano et al., 2015). Timothy ekstrak rumput pollen
alergen-, rPhl p 1-, rPhl p 2-, rPhl p 5-, dan rPhl p 6-specfic IgE antibodi level (kUA / l)
sebelum dan sesudah perawatan dikuantifikasi dengan sistem Phadia 250 ImmunoCAP
(Thermo Nelayan). Perbandingan reaktivitas IgE terhadap alergen serbuk sari rekombinan
yang dimurnikan, ke derivatif BM32 (BM321, BM322, BM325 dan BM326) dan PreS dalam
serum pra-perawatan dilakukan oleh ELISA (Niederberger et al., 2015).

Selanjutnya, alergen spesifik IgE dan IgG yang mengikat alergen mikro-array diukur
menggunakan teknologi ImmunoCAP ISAC (Thermo Fisher). Teknologi ini menggunakan
alergen bersusun mikro dalam jumlah rendah dan dapat digunakan untuk memvisualisasikan
kompetisi IgG spesifik alergen dengan pengikatan IgE spesifik alergen dengan pengurangan
ikatan IgE (Lupinek et al., 2014, Wollmann et al., 2015) .

Aktivasi basofil yang diinduksi alergen ditentukan dalam sampel darah heparin yang
diperoleh sebelum dan sesudah pengobatan dengan mengukur peningkatan ekspresi CD203c
pada basofil setelah terpapar dengan campuran peningkatan konsentrasi dari empat alergen
serbuk sari rumput timothy utama (rPhl p 1,2, 5,6) mengandung 1, 5, 25 dan 125 pg / ml
masing-masing alergen dibandingkan dengan kontrol buffer (phosphate-buffered saline =
PBS)

Intensitas fluoresensi rata-rata sel yang distimulasi (MFIstim) dan tidak distimulasi
(MFIcontrol) ditentukan untuk kultur rangkap tiga oleh aliran cytometry dan pengaturan-up
ekspresi CD203c diekspresikan sebagai indeks stimulasi (MFIstim: MFIcontrol) (SI)
(Hauswirth et al., 2002) ).

Sel-sel mononuklear darah perifer (PBMC, 2 × 105 / baik) yang dibuat dari sampel darah
yang di-heparinisasi sebelum dan sesudah pengobatan dikultur dalam rangkap tiga dalam
piring 96-well (Nunclone; Nalge Nunc International, Roskilde, Denmark) dan distimulasi
dengan campuran yang mengandung 0,25 μg / baik dari masing-masing dari empat serbuk
sari rumput timothy utama alergen alergen, rPhl p 1, 2, 5 dan 6) seperti yang dijelaskan
(Niederberger et al., 2015). Tingkat tanggapan sitokin yang diinduksi alergen in vitro (IL-1b,
IL-2, IL-4, IL-5, IL-6, IL-7, IL-8, IL-10, IL-12, IL-13 , IL-17, INF-γ, TNF-α, C-GSF, GM-
CSF, MCP-1, dan MIP-1b) diukur menggunakan bio-Plex ProTM manusia sitokin 17-plex
immunoassay (Bio-Rad Inc., Hercules, CA) menggunakan Sistem Luminex 100 (Luminex
Corp Austin, Tx). Progriferasi sel T terinduksi alergen ditentukan dalam ragam PBMC kultur
yang diperoleh setelah perawatan. Ini dilakukan dengan mengukur proliferasi sel T setelah
stimulasi dengan campuran alergen dengan adanya serum (50μl) yang diperoleh sebelum atau
sesudah pengobatan untuk setiap pasien dengan pengambilan timin (Focke-Tejkl et al., 2015).
Indeks stimulasi (SI) dihitung sebagai hasil bagi rata-rata cpms yang diperoleh untuk kultur
dengan alergen dan sedang saja. Untuk pasien dengan SIs lebih tinggi dari 1 perbedaan cpm
antara proliferasi yang diinduksi alergen dengan serum sebelum dan sesudah pengobatan
dihitung. Untuk alasan logistik, tidak mungkin untuk mendapatkan dan memproses sampel
untuk percobaan seluler dari semua pasien dan oleh karena itu hasilnya hanya diperlihatkan
untuk pasien di mana eksperimen dapat dilakukan.