Anda di halaman 1dari 10

SOAL UJIAN PRAKTIKUM FARMAKOLOGI

BLOK BASIC BIOLOGY SYSTEM-2 (BBS2)


DEPARTEMEN FARMAKOLOGI DAN TERAPEUTIK FK USU

Hari /Tanggal : Senin/18 Maret 2019


Lokasi Ujian : Ruang Kuliah Mahasiswa Sem II

A. Berikut ini adalah kumpulan soal dalam bentuk pilihan berganda, pilihlah satu jawaban yang paling
tepat !

1. Seorang mahasiswa kedokteran, sem 2, mengikuti praktikum farmakologi bentuk sediaan obat dan
mengkaji perbedaan antara emulsi dan suspensi. Berikut ini adalah pernyataan yang benar mengenai
perbedaan suspensi dan emulsi, yakni..
A. Emulsi adalah kombinasi dari dua cairan yang tidak bercampur sedangkan dalam suspensi, kedua
komponen dapat dalam fase serupa
B. Emulsi adalah kombinasi dari dua cairan yang bercampur sedangkan suspensi adalah kombinasi dari dua
cairan yang tidak bercampur
C. Emulsi adalah sediaan farmasi berbentuk cair yang mengandung air dan alcohol sedangkan suspensi
adalah sediaan farmasi yang mengandung air saja
D. Emulsi adalah sediaan farmasi yang mengandung alcohol saja sedangkan suspensi adalah sediaan farmasi
yang mengandung air dan alcohol.

2. Seorang mahasiswa kedokteran sem 2, mengikuti praktikum farmakologi bentuk sediaan obat dan
mengkaji perbedaan antara salep dan krim. Berikut ini adalah pernyataan yang benar mengenai
perbedaan salep dan krim, yakni..
A. Komposisi salep lebih banyak mengandung air daripada minyak sedangkan krim lebih banyak
mengandung minyak daripada air
B. Komposisi salep lebih banyak mengandung minyak daripada air sedangkan krim lebih banyak
mengandung air daripada minyak
C. Daya absorbsi salep lebih besar daripada krim
D. Distribusi salep lebih luas daripada krim
E. Komposisi salep terdiri dari dua cairan yang bercampur sedangkan krim adalah kombinasi dari dua cairan
yang tidak bercampur

3. Seorang praktikan, mengamati waktu disintegrasi dan dissolusi suatu obat dengan data sebagai berikut,
yakni:
Nama Obat Lar.HCL Lar. NaHCO3 Lar. H20
Disintegrasi disolusi Disintegrasi Disolusi Disintegrasi Disolusi
Paracetamol 500 35 dtk 3 menit 20 detik 2 menit 1 menit 4 menit
mg
BSO: Tablet Biasa
Berdasarkan data di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa berdasarkan waktu disintegrasi dan disolusi,
tablet biasa paracetamol 500 mg memiliki sifat fisikokimia sebagai berikut:
A. Bersifat asam lemah
B. Bersifat asam kuat
C. Bersifat basa lemah
D. Bersifat basa kuat
E. Netral

4. Seorang praktikan, mengamati waktu disintegrasi dan dissolusi suatu obat dengan data sebagai berikut,
yakni:
Nama Obat Lar.HCL Lar. NaHCO3 Lar. H20
Disintegrasi disolusi Disintegrasi Disolusi Disintegrasi Disolusi
Jescool 1 dtk 41 1 detik 2 menit 12 detik 4 menit
BSO: Tablet detik
Effervescent
Berdasarkan data di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa berdasarkan waktu disintegrasi dan disolusi,
tablet effervescent Jescool memiliki sifat fisikokimia sebagai berikut:
A. Bersifat asam lemah
B. Bersifat asam kuat
C. Bersifat basa lemah
D. Bersifat basa kuat
E. Netral
5. Seorang mahasiswa kedokteran Sem 2, mengamati waktu disintegrasi dan disolusi beberapa obat
dengan bentuk sediaan yang berbeda-beda yakni:
Nama Obat Bentuk sediaan Obat
Natrium diclofenac 50 mg Tablet salut
Kalmisetin Kapsul
Fermagon Forte Tablet Biasa
Jescool Effervescent
Berdasarkan bentuk sediaan obat, obat yang manakah yang memiliki waktu disintegrasi dan disolusi
yang paling lama bila dilarutkan dalam larutan HCL?
A. Natrium diclofenac 50 mg
B. Kalmisetin
C. Fermagon Forte
D. Jescool

6. Seorang mahasiswa kedokteran Sem 2, mengamati waktu disintegrasi dan disolusi beberapa obat
dengan bentuk sediaan yang berbeda-beda yakni:
Nama Obat Bentuk sediaan Obat
Natrium diclofenac 50 mg Tablet salut
Kalmisetin Kapsul
Fermagon Forte Tablet Biasa
Jescool Effervescent
Berdasarkan bentuk sediaan obat, obat yang manakah yang memiliki waktu disintegrasi dan disolusi
yang paling cepat bila dilarutkan baik dalam larutan HCL, NaHCO3 dan H20?
A. Natrium diclofenac 50 mg
B. Kalmisetin
C. Fermagon Forte
D. Jescool

7. Seorang anak, 5 tahun, menderita kejang akibat demam. Dokter berencana memberikan diazepam
sebagai obat antikejang. Berdasarkan bentuk sediaan obat, diazepam dalam bentuk apakah yang paling
tepat diberikan pada pasien ini?
A. Tablet
B. Injeksi
C. Sirup
D. Suppositoria
E. Aerosol

8. Obat memiliki bentuk sediaan yang berbeda-beda bertujuan untuk menghasilkan efek lokal atau efek
sistemik. Berikut ini adalah bentuk sediaan obat yang menghasilkan efek sistemik, yaitu:
A. Pasta
B. Linimenta
C. Gel
D. Aerosol
E. Pulvis

9. Obat memiliki bentuk sediaan yang berbeda-beda bertujuan untuk menghasilkan efek lokal atau efek
sistemik. Berikut ini adalah bentuk sediaan obat yang menghasilkan efek lokal, yaitu:
A. Pulvis
B. Gargarisma
C. Suspensi
D. Emulsi
E. Eliksir

10. Bentuk sediaan obat per oral memiliki jenis yang beraneka ragam. Seorang dokter meresepkan Scott’s
emulsion ® untuk anak. Berdasarkan BSO, Scott’s emulsion termasuk :
A. Suspensi
B. Sirup
C. Emulsi
D. Eliksir
E. Larutan (Solutio)
11. Praktikum Analgetik Antipiretik-Distribusi bertujuan untuk melihat perbedaan:
A. onset kerja obat
B. duration kerja obat
C. ekskresi obat
D. metabolisme obat
E. obat dapat mencapai reseptor

12. Pada praktikum Analgetik Antipiretik-Distribusi ,obat yang digunakan untuk menimbulkan piresis
(demam) pada hewan coba adalah sebagai berikut:
A. celecoxib
B. ibuprofen
C. diclofenac
D. aspirin
E. 2,4 Dinitrophenol

13. Mekanisme kerja ibuprofen sebagai Analgetik Antipiretik sebagai berikut:


A. menurunkan demam dengan rehidrasi
B. menghambat sintesis prostaglandin
C. melisiskan dinding sel bakteri
D. melisiskan enzim cyclooxygenase
E. meningkatkan metabolisme tubuh

14. Mekanisme kerja Dinitrophenol (DNF) sebagai salah satu obat yang digunakan pada
praktikum Analgetik Antipiretik-Distribusi sebagai berikut:
A. menurunkan demam dengan rehidrasi
B. menghambat sintesis prostaglandin
C. melisiskan dinding sel bakteri
D. melisiskan enzim cyclooxygenase
E. meningkatkan metabolisme tubuh

15. Pada praktikum Analgetik Antipiretik-Distribusi, dibutuhkan berapakah cc kah DNF 0,5% yang
mesti diinjeksikan untuk mendemamkan hewan percobaan merpati dengan berat badan 300 gram?
Diketahui dosis DNF 0,5% adalah 7 mg/kgBB.
A. 0,42 cc
B. 0,22 cc
C. 0,32 cc
D. 0,24 cc
E. 0,04 cc

16. Hal yang perlu dipertimbangkan pada farmakokinetik “fase distribusi”, yaitu:
A. pembentukan chelating agent
B. sintesis enzim cyclooxygenase di tubuh
C. ikatan obat dengan protein plasma
D. inhibisi kerja cypP450 di hepar
E. efek takifilaksis obat

17. Praktikum Cara Pemberian obat bertujuan untuk melihat:


A. onset kerja obat
B. duration kerja obat
C. ekskresi obat
D. metabolisme obat
E. obat dapat mencapai reseptor

18. Pada praktikum Cara Pemberian obat diberikan obat berikut ini untuk membuat kondisi
sedative/hypnotik pada marmut, yaitu:
A. propofol
B. diazepam
C. lidocain
D. procain
E. cafein
19. Pengamatan penting yang dilakukan pada praktikum Cara Pemberian Obat, bila suhu hewan
percobaan turun 2 derajat dari kondisi awal, maka dapat diberikan obat :
A. propofol
B. diazepam
C. lidocain
D. procain
E. cafein

20. Mekanisme kerja obat sedative/hypnotic yang digunakan pada praktikum Cara Pemberian Obat
sebagai berikut:
A. meningkatkan kerja obat selektif pada reseptor kappa
B. menghambat kerja obat selektif pada reseptor µ
C. menghambat kerja obat selektif pada reseptor GABA
D. meningkatkan kerja obat selektif pada reseptor GABA
E. meningkatkan metabolisme tubuh

21. Pada praktikum Cara Pemberian Obat, pemberian obat secara INTRAVENA, tidak
mengalami:
A. absorpsi
B. distribusi
C. first pass metabolism
D. metabolisme
E. ekskresi

22. Pada praktikum Cara Pemberian Obat, perbedaan obat sedative/hypnotic yang diberikan
secara intraperitoneal mempunyai bentuk sediaan obat dalam bentuk:
A. botol
B. implant
C. inhaler
D. vial
E. ampul

23. Seorang anak laki-laki, 5 tahun, BB 17 kg, datang berobat dibawa ibunya dengan keluhan utama demam
disertai batuk, pilek sejak 1 minggu yg lalu. Dokter kemudian meresepkan sirup amoksisilin untuk
pemakaian 5 hari. Rentang dosis amoksisilin adalah 20-40 mg/kgBB/hari. Berapakah dosis amoksisilin yang
dapat diberikan pada pasien tersebut bila frekuensi pemberian obat adalah 3 kali sehari?
A. 75 mg
B. 100 mg
C. 150 mg
D. 250 mg
E. 275 mg

24. Berdasarkan soal no 23 diatas, bila dalam satu botol sirup amoksisilin mengandung konsentrasi
125mg/5 ml. Berapa sendokkah obat amoksisilin sirup yang dapat diberikan per kali beri?
A. Cth I
B. Cth II
C. C ¼
D. C I
E. C II

25. Berdasarkan soal no.23 diatas, bagaimanakah penulisan resepnya bila satu botol sirup amoksisilin
berisi 60 ml?
A. R/ Syr. Amoxicillin Fl. I
S 3 dd C I
B. R/ Syr. Amoxicillin Fl. II
S 3 dd Cth I
C. R/ Syr. Amoxicillin Fl. I
S 3 dd Cth I
D. R/ Syr. Amoxicillin Fl. I
S 3 dd C1/4
E. R/ Syr. Amoxicillin Fl.1
S 3 dd Cth 1

26. Seorang bayi, 6 bulan, BB 9 kg, dibawa berobat oleh ibunya dengan keluhan demam dan pilek.
Dokter kemudian meresepkan sirup parasetamol. Berapakah dosis yang dapat diberikan pada pasien
bayi tersebut bila perhitungan dosis dihitung dengan menggunakan rumus Fried?
A. 20 mg
B. 40 mg
C. 60 mg
D. 80 mg
E. 100 mg

27. Berdasarkan soal no. 26 diatas, berapa sendokkah obat parasetamol sirup yang bisa diberikan pada
pasien per kali beri bila diketahui rentang dosis parasetamol adalah 10-15 mg / kg BB?
Satu botol parasetamol (60 ml) mengandung 125 mg/5 ml
A. CI
B. CII
C. Cth I
D. Cth II
E. Cth ½

28. Berdasarkan soal no.26 di atas, bagaimana penulisan resepnya bila sirup parasetamol ingin diberikan
selama 3 hari ?
A. R/ Syr. Paracetamol Fl. I
S 3 dd C 1
B. R/ Syr. Paracetamol Fl. II
S 3 dd Cth I
C. R/ Syr. Paracetamol Fl. I
S 3 dd Cth I
D. R/ Syr. Paracetamol Fl. I
S 3 dd C1/4
E. R/ Syr. Paracetamol Fl.1
S 3 dd Cth 1

29. Seorang anak, 5 tahun, BB 16 kg dibawa ibunya berobat ke dokter dengan keluhan tidak ada nafsu
makan, dokter kemudian meresepkan sirup Curcuma Plus. Bagaimanakah penulisan resepnya bila
diketahui sirup curcuma Plus ( 60 ml) dosisnya adalah 1 sendok teh dan diberikan sebanyak 2 kali
sehari selama seminggu?
A. R/ Syr. Curcuma Plus Fl. I
S 2 dd C 1
B. R/ Syr. Curcuma Plus Fl. II
S 2 dd Cth I
C. R/ Syr. Curcuma Plus Fl. I
S 2 dd Cth I
D. R/ Syr. Curcuma Plus Fl. II
S 2 dd Cth I
E. R/ Syr. Curcuma Plus Fl.II
S 2 dd Cth 1

30. Bila sediaan obat diberikan adalah sediaan pulveres sebagai obat demam, pilek dan batuk dengan
interval waktu sehari 4 kali, jumlah obat yang harus diberikan untuk pengobatan 4 hari adalah:
A. M f Pulv. Dtd. No. XV
B. M f Pulv. No. XVI
C. M f Pulv. Dtd. No. XVI
D. M f Pulv. Dtd. No. XII
E. M f Pulv. Dtd. No. XXVIII

31. Seorang anak, 1 th, BB 13 kg, dibawa berobat oleh ibunya dengan KU: demam disertai batuk pilek,
hal tersebut sudah dialami selama 4 hari. Dokter memberikan resep racikan yang berisi:

Tab. Paracetamol ( 10-15 mg/kgBB, 3 kali sehari)


Tab. CTM ( 0,35 mg/kgBB, terbagi 3 dosis)
Berapakah dosis parasetamol yang dapat diberikan pada pasien tersebut?
A. 65 mg
B. 75 mg
C. 150 mg
D. 200 mg
E. 250 mg

32. Berdasarkan soal no 41 di atas, berapakah dosis CTM yang dapat diberikan pada pasien tersebut?
A. 0,5 mg
B. 1,3 mg
C. 2 mg
D. 2,5 mg
E. 3 mg

33. Berdasarkan soal no 31 diatas, bagaimanakah penulisan resep racikannya bila obat tersebut ingin
diberikan selama 3 hari, dengan frekuensi 3 kali dalam sehari?
A. R/ Paracetamol mg 150
CTM mg 2
M.f pulv no. X
S 3 dd pulv 1
B. R/ Paracetamol mg 180
CTM mg 1,5
M.f pulv dtd no.X
S 3 dd pulv I
C. R/ Paracetamol mg 180
CTM mg 1,5
M. f pulv no X
S 3 dd pulv 1
D. R/ Paracetamol mg 150
CTM mg 2
M.f pulv dtd no. X
S 3 dd pulv I
E. R/ Paracetamol mg 150
CTM mg 2
M.f pulv dtd no. X
S 3 dd pulv 1

34. Seorang anak, 5 tahun, BB 21 kg, diresepkan tablet lactas kalsium ( 5 mg/kgBB, diberikan 3 kali
sehari) oleh dokter. Berapakah dosis lactas kalsium pada pasien ini?
A. 35 mg
B. 100 mg
C. 105 mg
D. 120 mg
E. 125 mg

35. Berdasarkan soal no. 34 diatas, bagaimanakah penulisan resep yang tepat bila obat ini ingin diberikan
dalam bentuk resep racikan selama 3 hari?

A. R/ Lactas calcium mg 100


Sacch Lactis q.s
M.f pulv no. X
S 3 dd pulv 1
B. R/ Lactas Calcium mg 105
Sacch Lactis q.s
M.f pulv dtd no.X
S 3 dd pulv I
C. R/ Tab. Lactas Calcium 1/5
Sacch.Lactis q.s
M. f pulv dtd no X
S III dd pulv 1
D. R/ Lactas Calcium mg 100
Sacch.Lactis q.s
M.f pulv dtd no. IX
S 3 dd pulv I
E. R/ Lactas calcium mg 100
Sacch Lactis q.s
M.f pulv dtd no. X
S 3 dd pulv I

36. Dalam menulis resep magistrales, racikan formula obat tidak boleh ada interaksi dan OTT, harus
dipenuhi oleh dokter, yaitu:
A. Obat diberikan dalam dosis dan bentuk sediaan pulveres
B. Obat diberikan dalam dosis dan sediaan drops yang tepat
C. Obat diberikan dalam dosis sediaan sirup yang tepat dan benar
D. Obat diberikan dalam dosis dan bentuk sediaan tertentu yang rasional
E. Obat Resep diformat sendiri oleh dokter memperhatikan sifat fisika-kimia & farmaseutik.
37. Awal dari penulisan nama obat pada lembaran resep, adalah :
A. Invocatio
B. Inscriptio
C. Ordanantio
D. Praescriptio
E. Signatura

38. Bentuk sediaan obat tersebut dibawah ini dapat diracik dan diformat ke dalam resep magistrales,
yaitu :
A. Tablet kempa tidak disalut
B. Tablet effervescent
C. Tablet enteric
D. Tablet isap
E. Tablet retard

39. Dosis Codein HCl atau Fosfat adalah 1 mg / Th/ X, 3-4 kali sehari. Bila pasien anak2 berusia 7 th,
berapa dosis Codein untuk antitussiva yang tepat untuk satu kali pakai, yaitu:
A. 2,3 mg
B. 1,5 mg
C. 1,75 mg
D. 7 mg
E. 5 mg

40. Penulisan Resep untuk dosis Codein HCl 1 x pakai dan pemakaian bila batuk sehari 3 x selama 4
hari yang tepat adalah:
A. R/ Codein HCl mg 7
M f pulv. Dtd No. XIV
S 3 dd pulv 1
------------- T. Tangan.

B. R/ Codein HCl mg 2
M f pulv. Dtd No. XIV
S 3 dd pulv I
------------- T. Tangan.

C. R/ Codein HCl mg 1,5


M f pulv. Dtd No. XIV
Sprn3 dd puIv I
------------- T. Tangan.

D. R/ Codein HCl mg 7
M f pulv. Dtd No. XII
S 3 dd puIv I
------------- T. Tangan.

E. R/ Codein HCl mg 5
M f pulv. Dtd No. XII
S 3 dd p. I
------------- T. Tangan.

41. Bila sediaan obat Erythromycin tersebut berbentuk sirup, setiap sendok teh mengandung 200 mg,
dan yang dibutuhkan pasien 100 mg per-kali pemberian., berarti yang diberikan adalah :
A. Cth. ½
B. Cth. ¾
C. Cth. I
D. Cth. 1 ½
E. Cth. II
42. Amoxicillin yang beredar dipasaran berisi 250 mg dan 500 mg per kapsul,dokter ingin menuliskan
sediaan yang 250 mg sebanyak 12 kapsul. Bagaimana cara penulisan resep yang benar ?
A. R/Amoxicillin cap No XII
B. R/Amoxicillin cap 250 mg XII
C. R/cap Amoxicillin 250 mg No XVIII
D. R/kap Amoxicillin 250 mg No XII
E. R/Kap Amoxicillin No 12
43. Bentuk sediaan obat yang paling cocok untuk pasien bayi adalah:
A. Kapsul C. Pil E. Pulveres
B. Tablet D. Gargarisma

44. Nina (dewasa) menderita sariawan, dokter ingin meresepkan obat yang penyerapannya melalui rongga
mulut, bentuk sediaan obat yang paling tepat untuk Adi adalah :
A. Suppossitoria
B. Ovula
C. Basila
D. Tablet Hisap
E. Oculenta

45. Ana (15 tahun), mengeluh sakit kepala, dokter ingin meresepkan obat sakit kepala yang mempunyai
efek sistemik, bentuk sediaan obat yang paling cocok untuk Ana adalah:
A. Aerosol
B. Collyrium
C. Sirup
D. Drop (tetes)
E. Transdermal patch

46. Untuk mendapatkan efek antipiretik yang cepat, parasetamol dapat diberikan dalam bentuk sediaan
A. Effervescent
B. Kapsul
C. Tablet
D. Skin Patch
E. Suppositoria

47. Selain parasetamol, antipiretik lain yang berasal dari golongan obat antiinflamasi non-steroid adalah
A. Ibuprofen
B. Dextrometorfan
C. Celecoxib
D. Metamizole
E. Albendazole

48. Selain sebagai antipiretik, paracetamol juga memiliki efek sebagai


A. Antiemetik
B. Antasid
C. Analgetik
D. Antivertigo
E. Vasokonstriktor

49. Obat akan mudah dieksresi bila dalam bentuk sebagai berikut, yaitu
A. Lipofilik
B. Hidrofobik
C. Hidrofilik
D. Isokratik
E. Terikat dengan protein plasma

50. Faktor berikut juga penting dalam menentukan jumlah obat yang dieksresikan lewat urin, yaitu:
A. Titik didih obat
B. PH urin
C. Titik beku obat
D. C max
E. LD 50

51. Tanaman di bawah ini merupakan sumber derivate xanthine, kecuali:


A. Kopi
B. Teh
C. Coklat
D. Jagung
E. Guarana berries

52. Mekanisme kerja kafein dengan menduduki reseptor di bawah ini :


A. Agonis fosfodiesterase
B. Menginhibisi enzim siklooksigenase
C. Menghambat secara kompetitif reseptor adenosin
D. Menginhibisi enzim monoamine oksidase
E. Antagonis reseptor histamin

53. Yang tersebut di bawah ini merupakan 3 metabolit dari caffein, yaitu:
A. Tropic acid, theobromine, theophylline
B. Paraxanthine, tropic acid, theophylline
C. Dopamin, paraxanthine, theobromine
D. Tropic acid, theobromine, dopamin
E. Paraxanthine, theobromine, theophylline

54. Dosis harian caffein untuk orang dewasa caffein yaitu:


A. 300-400 mg per kali
B. 300-400 mg per hari
C. 100-200 mg per kali
D. 100-200 mg per hari
E. 100-400 mg per kali

55. Yang tersebut di bawah ini merupakan metabolit kafein yang bermanfaat pada penyakit asma:
A. Teofilin
B. Teobromin
C. Paraxanthine
D. Fexofenadine
E. Tropic acid

56. Enzim yang berperan dalam metabolisme kafein, yaitu:


A. CYP1A2
B. CYP 3A4
C. CYP2D6
D. CYP 2C9
E. CYP 2C19

57. Hasil pengamatan terhadap mahasiswa yang mendapat minuman yang mengandung kafein dan
dekafein sebagai berikut:

Waktu Rerata denyut jantung (kali per menit)


(menit) Minuman A Minuman B Minuman C Minuman D Minuman E
0 75 70 77 75 80
15 90 70 70 80 70
30 96 70 80 80 80
45 98 75 75 98 70
60 98 80 80 98 80
75 96 83 77 96 96

Berdasarkan tabel di atas, kemungkinan minuman yang mengandung kafein yaitu:


A. Minuman A
B. Minuman B
C. Minuman C
D. Minuman D
E. Minuman E

58. E, mahasiswa kedokteran sedang mempelajari tentang perbedaan dan contoh pemberian obat enteral
danparenteral. Berdasarkan referensi yang dibacanya E mengetahui bahwa yang tersebut di bawah ini
bukan merupakan cara pemberian obat parenteral:
A. Sublingual
B.Intravena
C.Intraperitoneal
D.Intramuskular
E.Subcutaneus

59. Yang tersebut di bawah ini merupakan cara penyimpanan obat yang salah sesuai bentuk sediaan,
yaitu:
A.Jangan menyimpan tablet atau kapsul ditempat panas dan atau lembab.
B. Obat dalam bentuk cair jangan disimpan dalam lemari pendingin (freezer) agar tidak beku kecuali
disebutkan pada etiket atau kemasan obat.
C. Sediaan obat untuk vagina dan anus (ovula dan suppositoria) disimpan di lemari es karena dalam suhu
kamar akan mencair.
D.Sediaan aerosol/spray obat jangan disimpan di tempat yang mempunyai suhu tinggi karena dapat
menyebabkan ledakan.
E.Sisa obat kapsul, tablet atau bentuk padat lain, dibuang dengan cara ditanam secara utuh agar
bercampur.

60. G, 20 tahun mengalami mual, muntah muntah dan nyeri perut kanan atas setelah minum obat
sebanyak 4 tablet @ 500 mg sekali makan. Keadaan yang dialami G ini terjadi akibat metabolit
reaktif, N-Acetylbenzoquinoneimine, yang bersifat hepatotoksik dari obat yang dikonsumsinya. Obat
yang menyebabkan keadaan G yang dimaksud, yaitu:
A. Antiinflamsi Non Steroid_Asam mefenamat
B.Analgetik antipiretik_paracetamol
C. Antitussive-weak opiate_Codein
D. Antituberculosis_Rifampicin
E. Antibiotik_Amoxycilline

B. Berikut ini adalah soal berbentuk essay, jawablah sesuai dengan petunjuk soal
Nama Mahasiswa:
NIM :
Grup praktikum :
Hari/Tanggal :

61. Seorang anak perempuan, 6 tahun, BB 21 kg, datang berobat dibawa ibunya dengan keluhan utama
demam disertai batuk, pilek sejak 1 miggu yg lalu. Dokter kemudian meresepkan
- Amoksisilin dalam bentuk sirup ( 20-40 mg/kgBB/hr, setiap 8 jam), 1 botol (60 ml) mengandung 125
mg/5 ml
- Sirup Ibuprofen Forte ( 10 mg/kgBB, diberikan 3-4 kali sehari), 1 botol (60 ml) mengandung 200 mg/5
ml
- Sirup Vidoran Plus ( anak: 1 kali sehari 5 ml), 1 botol (120 ml)
Semua obat, diresepkan untuk pemakaian selama 5 hari
Pertanyaan: a. Hitunglah dosis per kali beri masing-masing obat !
b. Berapa jumlah botol yang diperlukan untuk masing-masing obat?
c. Buatlah resepnya!
JAWABAN:
a. Dosis per kali beri masing-masing Obat:

b. Jumlah botol yang diperlukan:

c. Penulisan resepnya adalah sebagai berikut:

B. Berikut ini adalah soal berbentuk essay, jawablah sesuai dengan petunjuk soal
Nama Mahasiswa:
NIM :
Grup praktikum :
Hari/Tanggal :

62. Seorang anak, 2 th, BB 15 kg, dibawa berobat oleh ibunya dengan keluhan utama demam disertai
batuk pilek, hal tersebut sudah dialami selama 4 hari. Dokter memberikan resep racikan yang berisi
Tab. Amoxicillin ( 20-40 mg/kgBB/hr, terbagi 3 dosis)
Tab. Paracetamol (10-15 mg/kgBB, tiap 4-6 jam)
Tab. Lactas Kalsium ( 5 mg/kgBB, diberikan 3 kali sehari)
Tab. CTM ( 0,35 mg/kgBB, terbagi 3 dosis)
Pertanyaan: a. Hitunglah dosis masing-masing obat untuk pemakaian selama 3 hari
b. Buatlah resep racikan untuk 3 hari pemakaian
c. Hitunglah jumlah tablet yang dibutuhkan untuk masing-masing obat!
JAWABAN:
a. Dosis masing-masing obat:
b. Resep racikan untuk 3 hari:
c. Jumlah tablet masing-masing obat: