Anda di halaman 1dari 52

1

GAMBARAN KARAKTERISTIK KANKER HATI


DI RSUP H. ADAM MALIK PADA TAHUN 2012-2016

SKRIPSI

Oleh :
NikNur Amelin bt Nik Ahmad Azman
140100253

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KEDOKTERAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2017

Universitas Sumatera Utara


2

GAMBARAN KARAKTERISTIK KANKER HATI


DI RSUP H. ADAM MALIK PADA TAHUN 2012-2016

SKRIPSI

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh


GelarSarjana Kedokteran

Oleh :
Nik Nur Amelin Bt Nik Ahmad Azman
140100253

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KEDOKTERAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2017

Universitas Sumatera Utara


3

HALAMAN PENGESAHAN

Judul Penelitian : Gambaran Karakteristik Kanker Hati di RSUP H. Adam


Malik Pada Tahun 2012-2016
Nama Mahasiswa : Nik Nur Amelin Bt Nik Ahmad Azman
NIM : 140100253

Proposal Penelitian ini telah diperiksa dan dipersetujui


untuk diuji pada ujian penelitian

Medan, 6 Desember 2017

Menyetujui,
Dosen Pembimbing

(dr. Adi Muradi Muhar,SpB.KBD)


NIP.196712072000121001

Universitas Sumatera Utara


4

Universitas Sumatera Utara


5

ABSTRAK

Kanker hati merupakan salah satu masalah kesehatan. Di Indonesia kanker hati
menempati urutan ke-2 dari jenis kanker lainnya. Kanker dapat menyebabkan banyak gejala yang
berbeda, bergantung pada lokasi dan karakter keganasan, serta ada tidaknya metastasis. Diagnosis
biasanya membutuhkan pemeriksaan mikroskopik jaringan yang diperoleh dengan biopsi. Setelah
didiagnosis, kanker biasanya dirawat dengan operasi, kemoterapi, atau radiasi.Kebanyakan kanker
menyebabkan kematian.Kanker adalah salah satu penyebab utama kematian di negara
berkembang. Kebanyakan kanker dapat dirawat dan banyak disembuhkan, terutama bila perawatan
dimulai sejak awal. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran karakteristik Kanker Hati
di RSUP H. Adam Malik pada tahun 2012-2016.Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian
yang bersifat deskriptif dengan desain retrospektif.Penelitian ini menggunakan metode total
sampling dengan populasi sebanyak 522 pasien di Rumah Sakit Umum Haji Adam Malik.Jumlah
sampel yang sesuai dengan kriteria penelitian ini adalah 108 orang.
Dari hasi peneltian ini,jenis kelamin yang paling banyak adalah laki-laki (84.3%),usia yang paling
banyak adalah 51-60 tahun (23.1%),diikuti faktor resiko terbanyak yaitu alkohol (30.6%),lokasi
nya adalah lobus kanan (78.7%) .

Kata kunci : Kanker hati

ii
Universitas Sumatera Utara
6

ABSTRACT

Liver cancer is one of the health problems. In Indonesia liver cancer ranks second from other
types of cancer. Cancer can cause many different symptoms, depending on the location and
character of the malignancy, and the presence or absence of metastasis. Diagnosis usually
requires microscopic examination of tissue obtained by biopsy. Once diagnosed, the cancer is
usually treated with surgery, chemotherapy, or radiation. Most cancers cause death. Cancer is one
of the leading causes of death in developing countries. Most cancers can be treated and healed,
especially when treatment begins early. This study aims to determine the characteristics of Liver
Cancer in RSUP H. Adam Malik in 2012-2016. The research type is descriptive research with
retrospective design.From the results of this study, the most common sexes were males (84.3%),
the most frequent being 51-60 years (23.1%), followed by the highest risk factors of alcohol
(30.6%), its location was the right lobe 78.7%)

Keywords : Liver cancer

iii

Universitas Sumatera Utara


7

DAFTAR ISI

Halaman

LEMBAR PERSETUJUAN .................................................................... i


ABSTRAK ................................................................................................. ii
ABSTRACT ................................................................................................ iii
DAFTAR ISI ............................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................ vi
DAFTAR TABEL ..................................................................................... vii
DAFTAR SINGKATAN ........................................................................... viii

BAB 1 PENDAHULUAN ................................................................... 1


1.1. Latar belakang ................................................................ 1
1.2. Rumusan Masalah ........................................................... 2
1.3. Tujuan Penelitian ............................................................ 3
1.3.1 TujuanUmum ...................................................... 3
1.3.2 Tujuan Khusus .................................................... 3
1.4 Manfaat Penelitian .......................................................... 3

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ......................................................... 4


2.1 Anatomi dan Fisiologi Hati ............................................ 4
2.1.1 Anatomi............................................................... 4
2.1.2 Fisiologi Hati ...................................................... 5
2.2 Pengertian Kanker Hati................................................... 5
2.3 Patologi ........................................................................... 6
2.4 Epidemiologi Kanker Hati.. ............................................ 7
2.4.1 Distribusi Frekuensi ............................................ 7
2.4.2 Faktor Determinan Terjadinya Kanker Hati. ...... 7
2.5 Gambaran Klinis ............................................................. 10
2.6 Klasifikasi. ...................................................................... 10
2.7 Stadium Klinis ................................................................ 11
2.8 Pencegahan ..................................................................... 12
2.8.1 Pencegahan Primer.............................................. 12
2.8.2 Pencegahan Sekunder ......................................... 12
2.9 Kerangka Teori, Konsep Penelitian dan Definisi
Operasional ..................................................................... 16
2.9.1. Kerangka Teori ................................................... 16
2.9.2 Kerangka Konsep Penelitian. .............................. 17
2.9.3 Definisi Operasional ........................................... 17

BAB 3 METODE PENELITIAN ...................................................... 18


3.1 Rancangan Penelitian...................................................... 18
3.2 Tempat dan Waktu Penelitian ......................................... 18
3.3 Populasi dan Sampel ....................................................... 18

iv
Universitas Sumatera Utara
8

3.3.1 Populasi ............................................................... 18


3.3.2 Sampel................................................................. 18
3.3.3 Besar Sampel Data ............................................. 18
3.4 Teknik Pengumpulan Data ............................................. 18

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .................... 19


4.1 Hasil Penelitian ............................................................... 19
4.1.1 Deskripsi Lokasi Penelitian .............................. 19
4.1.2 Deskrips Karakteristik Sampel ....................... 19
4.2 Pembahasan .................................................................... 22

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN ............................................. 24


5.1 Kesimpulan .................................................................... 24
5.2 Saran ............................................................................. 24

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 25

Universitas Sumatera Utara


9

DAFTAR GAMBAR

No Judul Halaman

2.1 Hati Normal .................................................................................. 4


2.2 Hati Yang Mengidap Kanker .................................................... 4
2.3 Kerangka Teori ........................................................................... 16
2.4 Kerangka Konsep Penelitian ........................................................ 17

vi

Universitas Sumatera Utara


10

DAFTAR TABEL

No Judul Halaman
2.1 Definisi Operasional ..................................................................... 17
4.1 Distribusi Sampel Menurut Usia................................................... 20
4.2 Distribusi Sampel Menurut Jenis Kelamin ................................... 20
4.3 Distribusi Sampel Menurut Lokasi ............................................... 21
4.4 Distribusi Sampel Menurut Faktor Resiko .................................. 21

vii

Universitas Sumatera Utara


11

DAFTAR SINGKATAN

AFP : Alpha Fetoprotein


HBsAg : Hepatitis B Surface Antigen Genetic
HBV : Hepatitis B Virus
HCC : Hepatocellular carcinoma
HCV : Hepatitis C Virus
PMR : Proportionate Mortality Rate
RR : Ratio rate
WHO : World Health Organizations

viii
Universitas Sumatera Utara
BAB 1
PEDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Kanker hati adalah kanker yang bermula dari organ hati atau liver. Ada
dua klasifikasi kanker hati berdasarkan lokasi pertumbuhan atau penyebarannya
(metastasis), yaitu kanker hati primer dan sekunder. Kanker hati primer adalah
kanker yang berawal di organ hati dan termasuk jenis kanker yang berpotensi
fatal. Kanker hati sekunder bermula dari bagian tubuh lain kemudian menyebar
dan tumbuh di organ hati (Grant, 2008).
Salah satu jenis kanker hati yang paling umum adalah hepatocellular
carcinoma (HCC)/hepatoma yang merupakan kanker hati primer yang
berkembang dari sel hati utama yang bernama hepatosit. HCC terjadi sekitar 75%
dari keseluruhan kanker hati primer. Kanker ini dapat merupakan komplikasi dari
penyakit hepatitis (peradangan pada organ hati) dan kondisi sirosis (jaringan hati
normal digantikan oleh jaringan parut).
Kanker hati sekunder umumnya dinamakan menurut organ asal lokasi sel
kanker awal berkembang, seperti kanker kolon metastasis, yang bermula di usus
besar kemudian menyebar ke hati. Kanker hati sekunder lebih sering terjadi
dibandingkan kanker hati primer. Selain penyebaran dari kanker di usus besar,
kanker hati sekunder juga banyak berasal dari penyebaran kanker payudara, paru,
pankreas, lambung, ovarium, dan kulit (melanoma) (Kapita Selekta, 2001).
Kanker merupakan salah satu masalah kesehatan utama yang ditakuti
keganasannya. Keganasan ini terlihat pada seringnya ditemukan penderita pada
stadium lanjut dengan akibat yang fatal disertai dengan penderitaan yang besar
dan menuntut biaya yang mahal untuk pengobatannya. World Health
Organization (WHO) tahun 2015 melaporkan bahawa di dunia ini setiap tahunnya
ada 14 juta penderita baru yang diketahui mengidap kanker dan lebih dari 8.8 juta
diantaranya meninggal karena kanker. Di negara maju seperti Amerika Syarikat,
kanker merupakan penyebab kematian ke-2 yang terbesar setelah penyakit jantung
koroner.

1
Universitas Sumatera Utara
2

Diantara penyakit kanker yang menyebabkan kematian di seluruh dunia


adalah:
1. Kanker paru (1,69 juta kematian)
2. Kanker hati (788,000 kematian)
3. Kanker kolorectal (774,000 kematian)
4. Kanker lambung (754,000 kematian)
5. Kanker payudara (571,000 kematian) (WHO,2015)
Penyebab terjadinya kanker yang terus meningkat adalah (1) proporsi
penduduk usia lanjut meningkat; (2) insidensi penyakit infeksi dan parasit
berkurang; (3) konsumsi tembakau meningkat; (4) gaya hidup dan pola makan
berubah; (5) industrialisasi; dan (6) pencemaran lingkungan. Dari data frekuensi
relatif yang telah dihimpun oleh Litbangkes dapat disimpulkan bahwa lokasi
kanker yang paling sering ditemukan di Indonesia (menurut urutan frekuensi)
ialah : kanker serviks, payudara, kulit, nasofaring, kelenjar limfa, hati, ovarium,
paru, rectum, dan anus.
Berdasarkan data diatas dapat dilihat bahawa kanker hati masih merupakan
masalah kesehatan mengingat masih tingginya prevalensinya di masyarakat dan
sudah sepatutnya kita memberikan perhatian yang lebih besar terhadap segala
aspek yang berkaitan dengan penyakit tersebut, termasuk upaya pencegahan
sedini mungkin yang dapat dilakukan. Untuk itu perlu dilakukan penelitian
gambaran karakteristik penderita kanker hati di Kota Medan khususnya di Rumah
Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik.

1.2 PERUMUSAN MASALAH

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas maka bagaimana


gambaran karakteristik penderita kanker hati di Rumah Sakit Umum Pusat Haji
Adam Malik tahun 2012-2016.

Universitas Sumatera Utara


3

1.3 TUJUAN

1.3.1 Tujuan Umum

Untuk mengetahui gambaran karakteristik penderita kanker hati di Rumah


Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik tahun 2012-2016.

1.3.2 Tujuan Khusus


a. Untuk mengetahui trend frekuensi penderita kanker hati menurut tahun
b. Untuk mengetahui distribusi frekuensi penderita kanker hati menurut
sosio demografi antara lain umur, jenis kelamin, lokasi dan faktor
resiko.
c. Untuk mengetahui distribusi penyakit kanker hati menurut keluhan
utama, riwayat penyakit terdahulu, riwayat keluarga, tingkat keparahan
penyakit, lama rawat, tindakan pengobatan dan keadaan sewaktu
pulang.

1.4 MANFAAT PENELITIAN


1. Sebagai bahan masukan dan memberikan informasi bagi pihak Rumah
Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik mengenai gambaran karakteristik
kanker hati, sehingga dapat dibuat perencanaan program pelayanan
kesehatan dalam penyediaan fasilitas perawatan penderita kanker hati.
2. Sebagai pengalaman bagi penulis untuk menerapkan pengetahuan yang
didapat selama kuliah, sekaligus menambah pengetahuan tentang penyakit
kanker hati dan sebagai salah satu prasyarat untuk menyelesaikan studi
penulis di FK USU Medan.
3. Sebagai bahan referensi di perpustakaan FK USU Medan dan juga
masukan bagi peneliti lain yang membutuhkan data penelitian ini.

Universitas Sumatera Utara


BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 ANATOMI DAN FISIOLOGI HATI


2.1.1 Anatomi

Hati adalah organ yang terbesar yang terletak di sebelah kanan atas rongga
perut di bawah diafragma. Beratnya 1.500 gr atau 2,5% dari berat badan orang
dewasa normal. Pada kondiasi hidup berwarna merah tua karena kaya akan
persediaan darah. Hati terbagi menjadi lobus kiri dan lobus kanan yang dipisahkan
oleh ligamentum falciforme. Lobus kanan hati lebih besar dari lobus kirinya dan
mempunyai 3 bagian utama yaitu : lobus kanan atas, lobus caudatus, dan lobus
quadratus.
Untuk mengetahui perbedaan bentuk hati normal dan tidak normal dapat
dilihat pada gambar berikut :

Gambar 2.1 Hati normal Gambar 2.2 Hati yang mengidap kanker.

Hati disuplai oleh dua pembuluh darah yaitu :


a. Vena porta hepatica yang berasal dari lambung dan usus, yang kaya akan
nutrient seperti asam amino, monosakarida, vitamin yang larut dalam air, dan
mineral.
b. Arteri hepatica, cabang dari arteri kuliaka yang kaya akan oksigen.

4
Universitas Sumatera Utara
5

Cabang-cabang pembuluh darah vena porta hepatica dan arteri hepatica


mengalirkan darahnya ke sinusoid. Hematosit menyerap nutrien, oksigen, dan
zatracun dari darah sinusoid. Di dalam hematosit zat racun akan dinetralkan
sedangkan nutrien akan ditimbun atau dibentuk zat baru, dimana zat tersebut akan
disekresikan ke peredaran darah tubuh.

2.1.2 Fisiologi Hati

Fungsi utama hati menurut Guyton & Hall (2008), hati mempunyai
beberapa fungsi yaitu:
a. Metabolisme karbohidrat.
Fungsi hati dalam metabolisme karbohidrat adalah menyimpan glikogen
dalam jumlah besar, mengkonversi galaktosa dan fruktosa menjadi glukosa,
glukoneogenesis, dan membentuk banyak senyawa kimia yang penting dari
hasil perantara metabolisme karbohidrat.
b. Metabolisme lemak.
Fungsi hati yang berkaitan dengan metabolisme lemak, antara lain:
mengoksidasi asam lemak untuk menyuplai energi bagi fungsi tubuh yang
lain, membentuk sebagian besar kolesterol, fosfolipid dan lipoprotein,
membentuk lemak dari protein dan karbohidrat.
c. Metabolisme protein
Fungsi hati dalam metabolisme protein adalah deaminasi asam amino,
pembentukan ureum untuk mengeluarkan amonia dari cairan tubuh,
pembentukan protein plasma, dan interkonversi beragam asam amino dan
membentuk senyawa lain dari asam amino (Guyton & Hall, 2008).

2.2 PENGERTIAN KANKER HATI

Kanker adalah pertumbuhan dan perkembangbiakan sel-sel baru pada


suatu organ yang tumbuh abnormal, cepat, dan tidak terkendali dengan bentuk,
sifat, dan gerakan yang berbeda dari sel asalnya serta merusak bentuk dan fungsi
sel asalnya.

Universitas Sumatera Utara


6

Kanker hati adalah pertumbuhan sel yang abnormal, cepat, dan tidak
terkendali pada hati sehingga merusak bentuk dan fungsi organ hati.
Dalam keadaan normal sel hati akan membelah diri jika ada penggantian
sel-sel hati yang telah mati dan rusak. Sebaliknya sel kanker akan membelah terus
sehingga terjadi penumpukan sel baru yang menimbulkan desakan dan merusak
jaringan normal pada hati. Kanker hati primer yaitu karsinoma hepatoseluler
merupakan kanker hati yang sering dijumpai dan salah satu kanker yang paling
banyak di dunia. Penemuan dini kanker hati sukar dilakukan karena awalnya tidak
menimbulkan gejala. Akibatnya, sebagian besar penderita kanker hati terdeteksi
dalam stadium lanjut (Anonim, 2004).

2.3 PATOLOGI

Berdasarkan pengamatan secara makroskopis kanker hati terdiri atas 3


bentuk yaitu :
a. Tipe noduler, berbentuk multi noduler, biasanya hati membesar dengan nodul
yang bermacam-macam besar dan bentuknya dan sering disertai sirosis.
b. Tipe masif, bentuk masif yang besar pada salah satu lobus dengan hanya
1nodul saja, tumor besar tersebut sering terdapat di lobus kanan dan pada
lobus lainnya dijumpai tumor kecil.
c. Tipe difus, umumnya besar hati terdapat dalam batas normal tapi seluruhnya
terisi oleh sel-sel kanker dan kadang-kadang susah dibedakan dengan
sirosisportal (Suzanne C. Smeltzer & Berenda G Bare, 2002).
Menurut WHO secara histologik tipe kanker hati berdasarkan struktur sel
tumor dibedakan atas trabecular (sinusoidal), pseudoglandula (asiner), compact
(padat), dan serous.

Universitas Sumatera Utara


7

2.4 EPIDEMIOLOGI KANKER HATI


2.4.1 Distribusi Frekuensi

a. Distribusi Frekuensi Menurut Orang


Pada umumnya pria lebih banyak menderita kanker hati daripada
wanita, dengan perbandingan masing-masing negara yang berbeda-
beda. Berdasarkan data Globocan (2002), di negara-negara maju rasio
penderita kanker hati pria : wanita yaitu 3,3:1 sedangkan di negara-
negara berkembang 2,5:1.4. Kejadian kanker hati lebih tinggi pada
pria, bisa disebabkan karena laki-laki lebih banyak terpajan oleh faktor
risiko kanker hati seperti virus hepatitis dan alkohol.
b. Distribusi Frekuensi Menurut Tempat
Secara geografis di dunia terdapat tiga kelompok wilayah kanker hati
yaitu wilayah tingkat insiden rendah (kurang dari tiga kasus) ;
menengah (tiga hingga sepuluh kasus) dan tinggi (lebih dari sepuluh
kasus per 100.000 penduduk). Tingkat insiden tertinggi tercatat di Asia
Timur dan Asia Tenggara serta di Afrika Tengah sedangkan yang
terendah di Amerika Tengah. Sekitar 80% kasus kanker hati didunia
berada di negara berkembang seperti Asia Timur dan Asia Tenggara
sertaAfrika Tengah yang juga diketahui sebagai wilayah dengan
prevalensi tinggi virus hepatitis.

2.4.2 Faktor Determinan Terjadinya Kanker Hati


2.4.2.1 Host

Kejadian kanker dapat menyerang semua usia dan golongan. Meskipun


demikian, risiko kanker lebih besar saat orang telah berusia lebih dari 40 tahun.
Berdasarkan jenis kelamin, kejadian kanker hati lebih banyak ditemukan pada
pria. Menurut penelitian Hadi di Rumah Sakit Hasan Sadikin yang menggunakan
desaincase series, umur rata-rata penderita kanker hati yaitu 50,3 dan berdasarkan
jeniskelamin, tertinggi pada pria dengan proporsi 81,38% dan terendah pada
wanita dengan proporsi 18,62%.

Universitas Sumatera Utara


8

2.4.2.2 Agent
1) Sirosis Hati
Sirosis hati merupakan faktor risiko utama kanker hati di dunia dan
melatarbelakangi lebih dari 80% kasus kanker hati. Setiap tahun 3-5%
dari pasien sirosis hati akan menderita kanker hati, dan kanker hati
merupakan salah satu penyebab kematian pada sirosis hati. Pada tahun
2002, PMR sirosis hati di duniayaitu 1,7%. Waktu yang dibutuhkan
dari sirosis hati untuk berkembang menjadi kanker hati sekitar 3 tahun.
Konsumsi alkohol merupakan salah satu faktor risiko terjadinya
sirosis hati. Penggunaan alkohol sebagai minuman, saat ini sangat
meningkat di masyarakat. Peminum berat alkohol (>50-70 gr/hari dan
berlangsung lama) berisiko untuk menderita kanker hati melalui sirosis
hati alkoholik. Mekanisme penyakit hati akibat konsumsi alkohol
masih belum pasti, diperkirakan mekanismenya yaitu sel hati
mengalami fibrosis dan destruksi protein yang berkepanjangan akibat
metabolisme alkohol yang menghasilkan acetaldehyde. Fibrosis yang
terjadi merangsang pembentukan kolagen. Regenenerasi sel tetap
terjadi tetapi tidak dapat mengimbangi kerusakan sel. Penimbunan
kolagen terus berlanjut, ukuran hati mengecil, berbenjol-benjol dan
mengeras sehingga terjadi sirosis hati. Sirosis hati dijumpai di seluruh
negara, tetapi kejadiannya berbeda-beda tiap negara, di negara Barat
etiologi sirosis hati tersering diakibatkan oleh alkohol. Menurut
penelitian Coon dkk. (2008) di Nottingham dengan desain cohort, RR
padapeminum alkohol 2,34 untuk terkena kanker hati, RR HBV yaitu
6,41 dan RR HCVyaitu 1,39.29 Sedangkan di Indonesia terutama
diakibatkan infeksi virus hepatitis B dan C. Virus hepatitis B
menyebabkan sirosis hati sebesar 40-50%, virus hepatitis Csebesar 30-
40% dan 10-20% penyebabnya tidak diketahui.
Menurut penelitian Rasyid (2006) di Medan dengan menggunakan
desaincase series, pada 483 penderita kanker hati ditemukan 232 orang
(63%) menderita sirosis hati, 91 orang hepatitis B (25%) dan 44 orang

Universitas Sumatera Utara


9

(12%) hepatitis C, dengan jumlah seluruhnya 367 orang (76%).


Sedangkan 116 orang lagi (24%) tidak berhubungan sama sekali
dengan sirosis hati, hepatitis B ataupun hepatitis C. Dari hasil
penelitian Nurhasni (2007) di RS Haji Medan dengan desain case
series pada164 penderita sirosis hati, 35 orang (21,3%) sudah
mengalami komplikasi kanker hati.
2) Hepatitis B dan C
Hubungan antara infeksi HBV dan HCV dengan timbulnya kanker hati
terbukti. Sebagian besar wilayah yang hiperendemik HBV
menunjukkan angka kejadian kanker hati yang tinggi. Berdasarkan
data profil kesehatan Indonesia, tahun 2003 IR hepatitis B di Indonesia
yaitu 14 per 100.000 penduduk. Dan tahun 2005 di Sumatera Utara PR
hepatitis B yaitu 52 per 100.000 penduduk. Pada tahun 2008, PR
hepatitis C di Indonesia 3 per 100.000 penduduk, dengan PR tertinggi
di provinsi DKI Jakarta yaitu 31 per 100.000 penduduk.
Karsinogenisitas HBV dan HCV pada hati terjadi melalui proses
inisiasi,promosi, dan progresi. Inisiasi diawali dengan integrasi virus
hepatitis ke dalam hepatosit yang menimbulkan kelainan kromosom
sehingga mengubah sifat-sifat aslihati dan menghambat aktifitas sel
penekan tumor. Virus hepatitis terintegrasi meluaske sel hati karena
sudah kebal terhadap respon imunitas. Pada tahap promosi
terjadiproses nekrosis dan kematian sel akibat dari aktifitas virus
hepatitis yang diikuti regenerasi berulang kali. Pada tahap progresi sel-
sel telah mengalami transformasi keganasan dan mengalami replikasi
lebih lanjut (Sylvia A.Price & Lorraine M.Wilson, 2006)
3) Aflatoksin
Aflatoksin B1 adalah zat racun yang dihasilkan oleh jamur
Aspergillus flavus, sering ditemukan pada jenis polong-polongan yang
sudah menghitam dan mengeriput serta produk olahannya yang
kadaluarsa seperti kacang tanah, kacang kedelai dan keju. Aflatoksin
terbentuk dalam makanan yang disimpan berbulan-bulan di lingkungan

Universitas Sumatera Utara


10

panas dan lembab. Mekanisme karsinogenisitas aflatoksin sehingga


dapat meningkatkan kejadian kanker hati yaitu dengan menghasilkan
mutasi-mutasigen, dimana mutasi gen tersebut bekerja mengganggu
fungsi penekan tumor.

2.4.2.3 Lingkungan

Lingkungan fisik di Indonesia yang berada pada iklim tropis, ideal untuk
suhu pertumbuhan jamur Aspergillus flavus penghasil aflatoksin yaitu tumbuh di
tempat yang lembab dan panas. Selain itu, lingkungan psikologis secara tidak
langsung juga memberikan andil dalam perkembangan penyakit kanker misalnya
adanya stress, tekanan dan konflik dapat menimbulkan kecemasan, insomnia, dan
tidak nafsu makan yang pada akhirnya akan menurunkan daya tahan tubuh
sehingga penyakit mudah menyerang.

2.5 GAMBARAN KLINIS

Pada fase subklinis belum ditemukan gejala yang jelas pada penderita,
berikut gejala yang ditemukan pada fase klinis yaitu :
1. Nyeri abdomen kanan atas
Penderita kanker hati stadium lanjut sering datang berobat karena tidak
nyaman dengan nyeri di abdomen kanan atas. Nyeri umumnya bersifat tumpul
atau menusuk, intermitten atau kontinu, sebagian area hati terasa terbebat
kencang karena pertumbuhan tumor yang cepat.
2. Massa abdomen atas : pemeriksaan fisik menemukan splenomegali
Kanker hati lobus kanan dapat menyebabkan batas atas hati bergeser ke atas,
pemeriksaan fisik menemukan hepatomegali di bawah arcus costae tapi tanpa
nodul. Perut kembung timbul karena massa tumor sangat besar dan gangguan
fungsi hati.

2.6 KLASIFIKASI

Menurut sumber penyebab, Sherlock mengklasifikasikan kanker hati yaitu:

Universitas Sumatera Utara


11

1. Karsinoma hepatoseluler : merupakan tumor ganas yang berasal dari hepatosit.


Dari semua tumor ganas yang pernah didiagnosis, 85% merupakan karsinoma

hepatoseluler. 


2. Kholangio karsinoma : merupakan tumor ganas yang berasal dari epitel


saluran empedu, sekitar 10% dan 5% nya adalah tumor hati lainnya.
3. Sarkoma : merupakan tumor ganas yang berasal dari jaringan ikat hati.
4. Hemangioblastoma : merupakan tumor ganas yang berasal dari jaringan
pembuluh darah (Kapita Selekta, 2001).

2.7 STADIUM KLINIS

Tingkat penyakit (stadium) kanker hati terdiri dari :


1. Stadium I
Satu fokal tumor berdiameter ≤3 cm yang terbatas hanya pada salah satu
segmen.
2. Stadium II
Satu fokal tumor berdiameter >3 cm, tumor terbatas pada segmen I atau
multifokal tumor terbatas pada lobus kanan atau lobus kiri hati.
3. Stadium III
Tumor pada segmen I meluas ke lobus kiri (segmen IV) atau ke lobus kanan
segmen V dan VIII atau tumor dengan invasi periferal ke sistem pembuluh
darah atau pembuluh empedu tetapi hanya terbatas pada lobus kanan atau
lobus kiri hati.
4. Stadium IV
Multifokal tumor yang mengenai lobus kanan dan lobus kiri hati atau invasi
tumor ke dalam pembuluh darah hati ataupun pembuluh empedu atau invasi
tumor ke pembuluh darah di luar hati seperti pembuluh darah vena limpa
(vena lienalis) atau vena cava inferior atau adanya metastase keluar dari hati.

Universitas Sumatera Utara


12

Universitas Sumatera Utara


13

2.8 PENCEGAHAN

2.8.1 Pencegahan Primer


Pencegahan primer merupakan pencegahan yang dilakukan terhadap orang
yang sudah terpapar faktor risiko agar tidak sakit. Pencegahan primer yang
dilakukan antara lain dengan :
b. Memberikan imunisasi hepatitis B bagi bayi segera setelah lahir sehingga pada
generasi berikutnya virus hepatitis B dapat dibasmi.
c. Memberikan penyuluhan kepada masyarakat tentang virus hepatitis (faktor-
faktor risiko kanker hati) sehingga kejadian kanker hati dapat dicegah melalui
perilaku hidup sehat.
d. Menghindari makanan dan minuman yang mengandung alkohol karena
alkohol akan semakin meningkatkan risiko terkena kanker hati.

2.8.2 Pencegahan Sekunder

Pencegahan sekunder merupakan upaya yang dilakukan terhadap orang


yang sudah sakit agar lekas sembuh dan menghambat progresifitas penyakit
melalui diagnosis dini dan pengobatan yang tepat.
a. Diagnosis
Melakukan pemeriksaan berkala bagi kelompok risiko tinggi seperti pengidap
virus Hepatitis B dan C, dokter, promiskus, dan bagi orang yang mempunyai
anggota keluarga penderita kanker hati. Pemeriksaan dilakukan setiap 3 bulan
sekali pada penderita sirosis hati dengan HBsAg positif dan pada penderita
hepatitis kronis dengan HBsAg negatif atau penderita penyakit hati kronis atau
dengan sirosis dengan HBsAg negatif pernah mendapat transfusi atau
hemodialisa diperiksa 6 bulan sekali. Diagnosis dilakukan dengan anamnesis,
pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang.
1) Anamnesis
Sebagian besar penderita yang datang berobat sudah dalam fase lanjut
dengan keluhan nyeri perut kanan atas. Sifat nyeri ialah nyeri tumpul,
terus-menerus, kadang-kadang terasa hebat apabila bergerak. Disamping

Universitas Sumatera Utara


14

keluhan nyeri perut ada pula keluhan seperti benjolan di perut kanan atas
tanpa atau dengan nyeri, perut membuncit karena adanya asites. Dan
keluhan yang paling umum yaitu merasa badan semakin lemah, anoreksia,
perasaan lekas kenyang (Suzanne C.Smeltzer & Brenda G.Bare, 2002).
2) Pemeriksaan fisik
Bila pada palpasi abdomen teraba hati membesar, keras yang berbenjol-
benjol, tepi tumpul lebih diperkuat, bila pada auskultasi terdengar bising
pembuluh darah maka dapat diduga sebagai kanker hati.
3) Pemeriksaan penunjang
a) Pemeriksaan laboratorium
Pemeriksaan laboratorium yang dilakukan adalah pemeriksaan Alfa-
fetoprotein (AFP) yaitu protein serum normal yang disintesis oleh sel
hati fetal. Rentang normal AFP serum adalah 0-20 ng/ml, kadar AFP
meningkat pada 60%-70% pada penderita kanker hati. Selain itu, dapat
juga dilakukan pemeriksaan HBsAg karena pada penderita penyakit
hati seperti kanker hati ditemukan HBsAg.
b) Ultrasonografi (USG) Abdomen
Dengan USG, hati yang normal tampak warna keabu-abuan dan tekstur
merata. Bila ada kanker akan terlihat jelas berupa benjolan berwarna
kehitaman, atau berwarna putih campur kehitaman dan jumlahnya
bervariasi pada tiap pasien, benjolan dapat terdeteksi dengan diameter
2-3 cm Untuk meminimalkan kesalahan hasil pemeriksaan AFP, pasien
sirosis hati dianjurkan pemeriksaan USG setiap tiga bulan.
c) Computed Tomography Scanning (CT Scann)
CT Scann adalah pemeriksaan kanker dengan menggunakan prinsip
daya tembus sinar-X digunakan untuk mendeteksi ukuran, jumlah
tumor, lokasi dan sifat kanker hati dengan tepat. Pemeriksaan dengan
CT scann letak kanker dengan jaringan tubuh sekitarnya terlihat jelas,
dan kanker yang paling kecilpun sudah dapat terdeteksi (WHO, 2013).

Universitas Sumatera Utara


15

d) Magnetic Resonance Imaging (MRI)


MRI adalah pemeriksaan kanker dengan menggunakan gelombang
magnet (non radiasi). Pemeriksaan dengan MRI dilakukan bila ada
gambaran CT scann yang masih meragukan atau pada penderita ada
risiko bahaya radiasi sinar-X.MRI dapat menampilkan dan membuat
peta pembuluh darah kanker hati serta menampilkan saluran empedu
dalam hati, memperlihatkan struktur internal jaringan hati dan kanker
hati.
b. Pengobatan
Pemilihan pengobatan kanker hati ini sangat tergantung pada hasil
pemeriksaan radiologi. Sebelum ditentukan pilihan pengobatan hendaklah
dipastikan besarnya ukuran kanker, spesifik lokasi kanker, lesi kanker serta
ada tidaknya penyebaran ke tempat lain.
Berikut pengobatan yang dilakukan pada penderita kanker hati yaitu :
1) Kemoterapi
Kemoterapi adalah pemberian anti tumor pada penderita kanker untuk
memperpanjang umur.Dilakukan dengan memberikan obat anti kanker ke
dalam arteri hepatika sehingga obat secara langsung masuk sel-sel kanker
pada hati. Obat tersebut akan mengecilkan tumor. Obat kemoterapi yang
banyak digunakan adalah 5 Fluorourasil dan Adriamisin.
2) Pembedahan
Pembedahan hati pada stadium dini penyakit merupakan pengobatan yang
paling baik dan paling bisa diharapkan memberikan penyembuhan
Pembedahan hanya dapat dilakukan bila tumor pada hati hanya 1 lobus
saja serta tidak terdapat tanda-tanda sirosis hati, karena pembedahan
penderita kanker hati yang disertai sirosis hati akan menimbulkan risiko
yang tinggi dalam pembedahan (Peckenpaugh, 2010).
3) Transplantasi Hati
Transplantasi hati adalah tindakan pemasangan organ hati dari orang lain
ke dalam tubuh seseorang. Bila kanker hati ditemukan pada pasien yang
sudah ada sirosis hati dan ditemukan kerusakan hati yang berkelanjutan

Universitas Sumatera Utara


16

atau sudah hampir seluruh hati terkena kanker atau sudah ada sel-sel
kanker yang masuk ke vena porta maka tidak ada jalan terapi yang lebih
baik lagi dari transplantasi hati.
c. Prognosis
Pada umumnya prognosis kanker hati adalah jelek. Tanpa pengobatan terjadi
kematian rata-rata sesudah 6-7 bulan sejak keluhan pertama. Dengan
pengobatan hidup penderita dapat diperpanjang sekitar 11-42 bulan. Menurut
penelitian Hadi penderita kanker hati yang ditemukan pada stadium dini, masa
hidup penderita dapat lebih dari 6 tahun. Manifestasi terakhir sebelum
kematian dapat berupa koma hepatikum, perdarahan masif berupa
hematemesis dan melena, syok yang didahului oleh perasaan nyeri yang hebat
di daerah hati. Nyeri yang hebat tersebut bisa disebabkan oleh pecahnya
tumor.

Universitas Sumatera Utara


17

2.9 KERANGKA TEORI,KONSEP PENELITIAN DAN DEFINISI


OPERASIONAL
2.9.1 Kerangka Teori

Hati

Pembiakan sel-sel baru

Merusak bentuk hati dan


fungsi hati

Sel kanker membelah


sehingga terjadi penumpukan
sel baru

Desakan dan merusak


jaringan normal pada hati

Gambar 2.3 Kerangka Teori

Universitas Sumatera Utara


18

2.9.2 Kerangka Konsep Penelitian

Berdasarkan tujuan penelitian diatas maka kerangka konsep dalam


penelitian ini adalah:

Karakteristik
1. Usia
KejadianKanker
2. Jenis Kelamin
Hati 3. Lokasi Kanker
4. Faktor resiko

Gambar 2.4. Kerangka Konsep Penelitian

2.9.3 Definisi Operasional

Tabel 2.1 Definisi Operasional


Alat
No Variabel Definisi Variabel Cara Ukur Kategori Skala
Ukur
1 Kanker Kanker hati Rekam Observasi 1.Ya Nominal
Hati berkaitan erat medik data 2. Tidak
dengan sirosis, rekam
dimana terjadi medik
pembentukan
jaringan parut pada
organ hati
2 Usia Jumlah tahun Rekam Observasi 1. <30th Ordinal
hidup pasien medik data 2. 30-40th
kanker hati sejak rekam 3. 41-50th
lahir sampai ulang medik 4. 51-60th
tahun terakhir yang 5. 60-70th
sesuai dengan 6. >71th
rekam medis.
3 Jenis Dibedakan antara Rekam Observasi 1. Laki-laki Nominal
Kelamin jenis kelamin pria medik data 2. Perempuan
dan wanita rekam
masing-masing medik
pasien yang
diteliti.
4 Faktor Hal yang terkait Rekam Observasi 1.Merokok Nominal
Resiko dengan medik data 2.Alkohol
peningkatan suatu rekam 3.Genetik
risiko penyakit medik 4.Obesitas
kanker hati. 5.Diabetes
5 Lokasi Tempat dimana Rekam Observasi Lobus Nominal
kanker terjadinya kanker medik data kanan/kiri
hati. rekam
medik

Universitas Sumatera Utara


BAB 3
METODE PENELITIAN

3.1 RANCANGAN PENELITIAN

Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan rancangan penelitian


retrospektif.

3.2 TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN

Penelitian ini dilaksanakan di RSUP H.Adam Malik. Periode penelitian


direncanakan pada bulan September hingga Desember 2017.

3.3 POPULASI DAN SAMPEL


3.3.1 Populasi

Populasi penelitian adalah jumlah pasien RSUP H.Adam Malik Medan


yang menderita kanker hati pada tahun 2012-2016.

3.3.2 Sampel

3.3.2.1 Kriteria inklusi


Data rekam medis pasien kanker hati di RSUP H.Adam Malik dari 2012
hingga 2016.

3.3.3 Besar Sampel Data

Jumlah sampel pada peneltian ini menggunakan metose total sampling,


yaitu seluruh pasien yang didiagnosa dengan kanker hati berdasarkan rekam
medis RSUP H.Adam Malik dari tahun 2012-2016.

3.4 TEKNIK PENGUMPULAN DATA


Pengumpulan data dilakukan dengan cara mengambil data sekunder pasien
berupa rekam medis pasien kanker hati dari instalasi Rekam Medis RSUP
H.Adam Malik dari tahun 2012-2016.

19
Universitas Sumatera Utara
20

BAB 4
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 HASIL PENELITIAN


4.1.1 Deskripsi Lokasi Penelitian

Penelitian ini di lakukan di RSUP H. Adam Malik Medan yang berlokasi


di Jalan Bunga Lau No 17, Kelurahan Kemenangan Tani, kecamatan Medan
Tuntungan. Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik merupakan Rumah Sakit
tipe A sesuai dengan SK Menkes No.547/Menkes/ SK/VII/1998 yang juga
merupakan Pusat Rujukan Wilayah Pembangunan A yang meliputi Provinsi
Sumatera Utara, Nangroe Aceh Darussalam Sumatera Barat dan Riau. Rumah
Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik Medan juga merupakan Rumah Sakit
Pendidikan bagi mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara
sesuai dengan SK Menkes No.502/Menkes/SK/IX/1991
Rumah sakit ini memiliki fasilitas kesehatan yang memenuhi standard
tenaga kesehatan yang kompeten. Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik
Medan memiliki fasilitas pelayanan yang terdiri dari pelayanan medis (instalasi
rawat jalan, rawat inap, perawatan intensif gawat darurat, bedah pusat dan
hemodialisa), pelayanan penunjang medis, pelayanan penunjang non-medis,
bioelektrik medik, Penyuluhan Kesehatan Masyarakat Rumah Sakit (PKMRS)
dan pelayanan non-medis. Bagian rekam medis terletak di lantai dasar tepat di
belakang poliklinik Obstetri Ginekologi Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam
Malik Medan.

4.1.2 Deskrips Karakteristik Sampel

Data yang diambil data sekunder, yaitu data rekam medik dari pasien
Kanker hati di RSUP H.Adam Malik Medan dari tahun 2012 hingga 2016 dan
ditemukan sampel yang sesuai dengan kriteria penelitian ini sebanyak 108 sampel
data.

19

Universitas Sumatera Utara


21

4.1.2.1 Usia Pasien Kanker Hati

Tabel 4.1 Distribusi Sampel Menurut Usia

Usia Frekuensi Persentase (%)


<30 8 7.4
30-40 19 17.6
41-50 24 22.2
51-60 25 23.1
61-70 19 17.6
>71 13 12.0
Total 108 100.0

Berdasarkan tabel 5.1 didapatkan 8 pasien dengan usia kurang dari 30


tahun (7.4%), diikuti dengan kelompok usia 30 hingga 40 tahun yaitu sebanyak
19 orang (17.6%).Kemudian untuk kelompok 41 hingga 50 tahun sebanyak 24
orang (22.2%). Untuk kelompok umur 51 hingga 60 tahun sebanyak 25 orang
(23.1%),manakala untuk kelompok umur 61 hingga 70 tahun adalah sebanyak 19
orang (17.6).Untuk kelompok usia lebih dari 71 tahun adalah sebanyak 13 orang
(12.0).

4.1.2.2 Jenis Kelamin Pasien Kanker Hati

Tabel 4.2 Distribusi Sampel Menurut Jenis Kelamin

Jenis Kelamin Frekuensi Persentase (%)


Laki-laki 91 84.3
Perempuan 17 15.7
TOTAL 108 100.0

Berdasarkan tabel 5.2 didapatkan bahwa pasien yang menderita kanker


hati adalah laki-laki berjumlah 91 orang (84.3) dan perempuan berjumlah 17
orang (15.7%). Dari hasil tabel tersebut dapat dilihat bahwa pasien laki-laki lebih
banyak berbanding perempuan.

Universitas Sumatera Utara


22

4.1.2.3 Lokasi Kanker Hati

Tabel 4.3 Distribusi Sampel Menurut Lokasi

Lokasi Frekuensi Persentase (%)


Lobus kanan 85 78.7
Lobus kiri 23 21.3
TOTAL 108 100.0

Berdasarkan tabel 5.3 didapatkan bahawa sebanyak 85 orang (78.7%)


penderita kanker hati berlokasi di lobus kanan diikuti sebanyak 23 orang (21.3%)
penderita kanker hati yang berlokasi di lobus kiri. Ini menyatakan bahwa kanker
sering mengenai lobus kanan.

4.1.2.4 Faktor Resiko Kanker Hati

Tabel 4.4 Distribusi Sampel Menurut Faktor Resiko

Faktor Resiko Frekuensi Persentase (%)


Merokok 32 29.6
Alkohol 33 30.6
Obesitas 1 0.9
Diabetes 14 12.9
Hepatitis 28 25.9
TOTAL 108 100.0

Berdasarkan tabel 5.4,dapat dilihat bahwa pasien yang merokok sebanyak


32 orang (29.6%), manakala pasien yang mengkonsumsi alkohol sebanyak 33
orang (30.6%). Untuk obesitas terdapat 1 orang (0.9%). Diikuti oleh pasien yang
mengidap diabetes adalah sebanyak 13 orang (12.0%) dan diikuti oleh hepatitis
sebanyak 28 orang (25.9%).

Universitas Sumatera Utara


23

4.2 PEMBAHASAN
Dalam istilah kedoktoran,penyakit kanker hati disebut Hepatoma
atau kanker hepar. Kanker hati ada dua macam kelompok besar yaitu kanker hati
primer dan sekunder. Kanker hati primer artinya kanker hati tersebut berasal
(tumbuh) dari bagian hati sendiri, sedangkan yang sekunder berasal dari luar hati
(metastase), misalnya dari lambung, paru, atau payudara.

Kejadian kanker dapat menyerang semua usia dan golongan terutamanya


saat orang telah berusia lebih dari 40 tahun. Berdasarkan hasil penelitian
didapatkan bahwa kelompok usia yang paling banyak menderita kanker hati
adalah pada kelompok usia 51-60 (23.1%). Hal ini sejalan dengan penelitian
Ratna (2006) di Jakarta, dimana ditemukan pasien berusia di antara 51-60 tahun
lebih banyak menderita kanker hati.

Kanker hati jauh lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.
Berdasarkan hasil penelitian sebagian besar penderita kanker hati di RSUP HAM
pada tahun 2012 hingga tahun 2016 adalah laki-laki yang sebanyak 91 orang
(84.3%), sedangkan perempuan sebanyak 17 orang (17%). Menurut penelitian
Ratna (2006) di Jakarta, terdapat 74% kasus kanker hati pada pria dengan rasio 2-
6:1. Hal ini sejalan dengan penelitian Arakawa (2006) yang menyatakan bahwa
kanker lebih banyak menyerang pria adalah disebabkan seks hormon di dalam
hepatocarcinogenesis.

Konsumsi alkohol merupakan salah satu faktor risiko terjadinya kanker hati
melalui sirosis hati alkoholik. Dari hasil penelitian, didapatkan sebanyak 33 orang
(30.6%) yang menderita kanker hati akibat dari konsumsi alkohol. Menurut penelitian
Rasyid (2006) pada 483 penderita kanker hati ditemukan 232 orang (63%) menderita
sirosis hati disebabkan oleh konsumi alkohol yang berlangsung lama. Hal ini sesuai
dengan penelitian McGlynn (2008) yang menemukan bahwa angka kejadian kanker hati
disebabkan oleh tingginya kebiasaan merokok dan konsumsi alkohol.

Universitas Sumatera Utara


24

BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan penelitian maka dapat disimpulkan
mengenai gambaran karakteristik penderita kanker hatu di Rumah Sakit Haji
Adam Malik periode tahun 2012 hingga 2016 sebagai berikut :
1. Jumlah penderita kanker hati adalah 108 orang
2. Penderita kanker hati tersering pada jenis kelamin laki-laki.
3. Usia tersering penderita kanker hati adalah pada usia 51-60 tahun
4. Faktor resiko tertinggi penderita kanker hati adalah alkohol.
5. Lokasi terjadinya tumor kanker hati terbanyak adalah di lobus kanan.
6. tumor marker yang sering digunakan adalah AFP.

5.2 Saran
Dari seluruh proses peneltitian yang dilaksanakan oleh peneliti, saran yang
dapat ditemukan adalah:
1. Kepada pihak rumah sakit yang bertugas agar dapat memperlengkapkan status
pasien pada rekam medis. Hal ini memudahkan peneliti yang akan melakukan
penelitian menggunakan rekam medis.
2. Kepada masyarakat, diharapkan setelah membaca karya tulis ini dapat
memeriksakan diri jika memiliki faktor resiko dan gejala klinis kanker hati.
Hal ini karena keberhasilan suatu pengobatan dari diagnosis dini suatu
penyakit.

24

Universitas Sumatera Utara


25

DAFTAR PUSTAKA
Abdul Rasid, 2006, Temuan Ultrasonografi Kanker Hati Hepato Selular,
http://repository.usu.ac.id/bitstream/handle/123456789/15615/mkn-
jun2006-%20(6).pdf?sequence=1
Adjei, Alex A., 2001, Review: Blocking Oncogenic Ras Signaling for Cancer
Therapy, J. Nat. Canc. Inst
American Cancer Society Information and Resources about Liver Cancer,2016
Anonim, 2001, Introduction to Liver Cancer, http://www. oncolink. org
Budi U. 2001. Manfaat Skreening Hati. Artikel/Info kanker, http//:www.
medilinfo. com/hepatoma. Shtml.
C. H. Gips & J. H. P. Wilson. 1989. Diagnosis dan Terapi Penyakit Hati dan
Empedu. Cetakan 1.
Doengas, Marilynn E, 1999. Rencana Asuhan Keperewatan Edisi 3 Cetakan 1,
ECG, Jakarta, Indonesia
Frank H. Netter, 2006, Atlas of Human Anatomy 4th Edition, Saunders Elsevier,
Pensylvenia.
Frank H. Netter, Atlas Of Human Anatomy 5th Edition, Saunders Elsevier,
Philadelphia, Pensylvenia.
John E. Hall, Guyton and Hall Textbook of Medical Physiology 13th Edition,
Saunders Elsevier, Philadelphia, Pensylvania.
Kementerian Kesehatan RI, Pusat Data Dan Informasi (pdf) 2014, Jakarta Selatan.
Kim E. Barrett, Ganong’s Review of Medical Physiology 25th edition, McGraw-
Hill Education Holdings, United States.
London WT, McGlynn KA (2008) Liver cancer. In Cancer Epidemiology and
Prevention, Schottenfeld D, Fraumeni JF Jr, (eds) 3rd edn pp 763–786.
Oxford University Press: New York
Marbun E. 2000. Karakteristik Penderita Kanker Hati Yang Dirawat Inap di
Rumah Sakit Elisabeth Medan Tahun 1995-1999

Maxwell M. Wintrobe, BA, G. Richard. Lee, Dane R. Boggs, dkk. 1974. Clinical
Hematology. Edisi 7. Lea & Febiger Igaku Shoin LTD Philadelphia,
Tokyo

Universitas Sumatera Utara


26

Robbins & Kumar. 1995. Buku Ajar Patologi II. Edisi 4. EGC, Jakarta, Indonesia
Robbins & Kumar. 1995. Buku Ajar Patologi II. Edisi 4. EGC, Jakarta Indonesia
Smeltzer, Suzanne C, 2001. Buku Ajar Medikel Bedah (Brunner & Suddarth)
Edisi 8 Volume 2, ECG, Jakarta, Indonesia
Soelarto Reksoprodjo, 2002, Kumpulan Kuliah Ilmu Bedah, Binapura, Jakarta
Barat, Indonesia.
25 Mandar Maju, Bandung
Sujono H. 2000. Hepatologi. Cetakan I, Penerbit
Sujono Hadi. 1999. Gastroenterologi. Edisi 7. Bandung : Penerbit Alumni.
Thomas E. Starzl 2000. Treatment For Hepatocellular Carcinoma : USA National
Library of Medicine National Institute oh Health 2014
William & Willkins. 1996. A Clinical Approach. Philadelphia. 17st edition.

Universitas Sumatera Utara


27

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Nik Nur Amelin bt Nik Ahmad Azman


NIM : 140100253
Tempat / Tanggal Lahir : Kelantan / 14 .10.1993
Agama : Islam
Nama Ayah : Nik Ahmad Azman b Nik Mohd Daud
Nama Ibu : Wan Noraini bt Mohamed Lazin
Alamat : Jl. Dr. Mansyur Komplek Epicentrum Walk
Riwayat Pendidikan : 1. SK Zainab 1 (2000-2005)
2. SMK Sultan Ismail (2006-2010)
3. AUCMS (2012-2014)
4. Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera
Utara (2014 – 2017)

Universitas Sumatera Utara


28

Universitas Sumatera Utara


29

Universitas Sumatera Utara


30

Universitas Sumatera Utara


31

Universitas Sumatera Utara


32

Lampiran 6. Master Tabel


GAMBARAN KARAKTERISTIK KANKER HATI DI
RSUP H. ADAM MALIK PADA TAHUN 2012-2016

No
Usia JK F. Resiko Lokasi
Resp
1 70 Laki-laki Merokok Lobus kanan
2 52 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
3 46 Perempuan Hepatitis Lobus kanan
4 29 Laki-laki Merokok Lobus kiri
5 47 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
6 42 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
7 52 Laki-laki Obesitas Lobus kanan
8 69 Perempuan Merokok Lobus kanan
9 54 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
10 51 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
11 72 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
12 46 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
13 25 Laki-laki Merokok Lobus kiri
14 81 Laki-laki Merokok Lobus kanan
15 32 Laki-laki Hepatitis Lobus kanan
16 71 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
17 53 Laki-laki Merokok Lobus kanan
18 55 Laki-laki alkohol Lobus kanan
19 63 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
20 63 Laki-laki Hepatitis Lobus kanan
21 63 Laki-laki Merokok Lobus kanan
22 61 Laki-laki DM Lobus kanan
23 43 Perempuan DM Lobus kanan
24 64 Laki-laki merokok Lobus kanan
25 49 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
26 57 Perempuan merokok Lobus kiri
27 51 Laki-laki alkohol Lobus kanan
28 88 perempuan DM Lobus kanan
29 59 perempuan DM Lobus kanan
30 39 Laki-laki merokok Lobus kanan
31 60 Laki-laki alkohol Lobus kiri
32 33 Laki-laki alkohol Lobus kanan

Universitas Sumatera Utara


33

33 65 Laki-laki merokok Lobus kanan


34 75 Laki-laki Hepatitis Lobus kanan
35 45 Laki-laki merokok Lobus kiri
36 59 perempuan DM Lobus kanan
37 34 perempuan merokok Lobus kanan
38 44 Laki-laki merokok Lobus kanan
39 66 Laki-laki merokok Lobus kiri
40 48 Laki-laki hepatitis Lobus kanan
41 59 Laki-laki Hepatitis Lobus kiri
42 66 Laki-laki alkohol Lobus kanan
43 41 Laki-laki alkohol Lobus kanan
44 60 Laki-laki hepatitis Lobus kanan
45 40 Laki-laki merokok Lobus kanan
46 64 perempuan alkohol Lobus kanan
47 59 Laki-laki merokok Lobus kiri
48 35 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
49 75 Laki-laki ,DM Lobus kanan
50 50 Laki-laki DM Lobus kanan
51 49 Laki-laki merokok Lobus kanan
52 35 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
53 81 perempuan DM Lobus kiri
54 74 Laki-laki merokok Lobus kanan
55 58 Laki-laki merokok Lobus kanan
56 75 perempuan DM Lobus kiri
57 84 Laki-laki Alkohol Lobus kiri
58 61 Laki-laki merokok Lobus kanan
59 40 Laki-laki hepatitis Lobus kanan
60 54 Laki-laki hepatitis Lobus kanan
61 46 Laki-laki DM Lobus kanan
62 59 Laki-laki Hepatitis Lobus kanan
63 41 Laki-laki Hepatitis Lobus kanan
64 37 Laki-laki DM Lobus kanan
65 33 Laki-laki merokok Lobus kanan
66 35 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
67 34 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
68 62 Laki-laki merokok Lobus kanan
69 47 Perempuan Merokok Lobus kanan
70 24 Perempuan Alkohol Lobus kanan
71 58 Laki-laki Alkohol Lobus kanan

Universitas Sumatera Utara


34

72 45 Laki-laki Alkohol Lobus kanan


73 44 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
74 66 Laki-laki Merokok Lobus kanan
75 65 Laki-laki Merokok Lobus kanan
75 53 Laki-laki Merokok Lobus kanan
77 51 Laki-laki merokok Lobus kanan
78 36 Perempuan merokok Lobus kanan
79 34 perempuan Hepatitis B Lobus kanan
80 42 Laki-laki Hepatitis B Lobus kanan
81 57 Laki-laki Hepatitis B Lobus kanan
82 44 Laki-laki Hepatitis C Lobus kanan
83 33 Laki-laki Hepatitis B Lobus kanan
84 43 Laki-laki merokok Lobus kanan
85 80 Laki-laki Hepatitis C Lobus kiri
86 33 Laki-laki Hepatitis B Lobus kanan
87 50 Laki-laki Alkohol Lobus kiri
88 57 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
89 36 Laki-laki DM Lobus kiri
90 64 Laki-laki Hepatitis B Lobus kiri
91 12 Laki-laki Hepatitis B Lobus kiri
92 58 Laki-laki Hepatitis B Lobus kanan
93 37 Laki-laki Hepatitis B Lobus kanan
94 46 Laki-laki Hepatitis B Lobus kanan
95 81 Laki-laki Hepatitis B Lobus kanan
96 69 Laki-laki Hepatitis B Lobus kiri
97 15 perempuan DM Lobus kiri
98 84 Laki-laki DM Lobus kanan
99 64 Laki-laki merokok Lobus kiri
100 28 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
101 69 Laki-laki Hepatitis C Lobus kiri
102 42 Laki-laki Alkohol Lobus kiri
103 52 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
104 17 Laki-laki Alkohol Lobus kiri
105 20 Laki-laki Alkohol Lobus kanan
106 52 perempuan Hepatitis C Lobus kanan
107 37 Laki-laki merokok Lobus kanan
108 46 Laki-laki Hepatitis B Lobus kiri

Universitas Sumatera Utara


35

Keterangan
Jenis
Umur Kelamin Faktor Resiko Lokasi T.Marker
1. ≤30 tahun 1. Laki-laki 1.Merokok 1. Lobus Kanan 1. AFP
2. 31-40 tahun 2. Perempuan 2.Alkohol 2. Lobus Kiri 2. CT Scan
3. 41-50 tahun 3.Genetik 3. USG
4. 51-60 tahun 4.Obesitas 4. EKG
5. 61-70 tahun 5.Diabetes
6. >70 tahun 6.Hepatitis

Universitas Sumatera Utara


36

Lampiran 7. Hasil Analisis Data

Frequency Table

Usia
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid <30th 8 7.4 7.4 7.4
30-40th 19 17.6 17.6 25.0
41-50th 24 22.2 22.2 47.2
51-60th 25 23.1 23.1 70.4
60-70th 19 17.6 17.6 88.0
>71th 13 12.0 12.0 100.0
Total 108 100.0 100.0

JK
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Laki-laki 91 84.3 84.3 84.3
Perempuan 17 15.7 15.7 100.0
Total 108 100.0 100.0

Faktor_Resiko
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Merokok 32 29.6 29.6 29.6
Alkohol 33 30.6 30.6 60.2
Obesitas 1 .9 .9 61.1
Diabetes 14 13.0 13.0 74.1
Hepatitis 28 25.9 25.9 100.0
Total 108 100.0 100.0

Lokasi
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Lobus Kanan 85 78.7 78.7 78.7
Lobus Kiri 23 21.3 21.3 100.0
Total 108 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


37

Descriptives

Descriptive Statistics
N Minimum Maximum Mean Std. Deviation
Usia 108 1.00 6.00 3.6204 1.45793
JK 108 1.00 2.00 1.1574 .36588
Faktor_Resiko 108 1.00 15.00 3.2407 2.37538
Lokasi 108 1.00 2.00 1.2130 .41131
Tumor_Marker 108 1.00 4.00 1.4259 .85603
Valid N (listwise) 108

Descriptives
Descriptive Statistics
N Minimum Maximum Mean Std. Deviation
Usia_Rata_Rata 108 12.00 88.00 51.6111 16.11630
Valid N (listwise) 108

Universitas Sumatera Utara


38

Universitas Sumatera Utara


39

Universitas Sumatera Utara


40

Universitas Sumatera Utara


41

Universitas Sumatera Utara