Anda di halaman 1dari 22

MAKALAH

PETA MABA II

HERPES SIMPLEX
OLEH : JAMALIA

PROGRAM STUDI D3 KEBIDANAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES)
“BHAKTINEGARA” JEMBER
PENGANTAR
BAB 1
PENDAHULUAN

Segala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan nikmat yang tak terhingga
kepada seluruh umat manusia. Dan salawat serat salam kepada nabi Muhammad
SAW, yang telah membawa kita dari zaman kegelapan menuju zaman yang terang
benderang ini. Dengan mengucapkan puji syukur kepada Allah SWT, akhirnya
penulis dapat menyelesaikan makalah dengan judul “HERPES SIMPLEX”.
Makalah ini dapat selesai semata- mata atas kehendak dan rahmat dan kasihnya
yang berlimpah. Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih
kepada:
1. Seluruh kakak senior, Dosen, Sekolah Tinggi Bhakti Negara Jember.
2. Kakak dan adikku, yang telah banyak memberikan dukungan moril, materil dan
doa.
3. Teman – teman dan semua pihak terkait yang tak dapat penulis sebutkan satu
persatu yang telah banyak memberikan bantuan baik berupa moril maupun
materil.
Semoga semua pihak yang telah disebut di atas mendapat anugerah yang
berlimpah dari Allah SWT, atas segala kebaikan yang telah diberikan kepada
penulis.
Penulis menyadari bahwa makalah ini jauh dari kesempurnaan., namun demikian
penulis berharap makalah ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca. Jika
dalam penulisan makalah ini para pembaca masih menemukan kesalahan dan
kekurangan maka npenulis dengan senang hati menerima saran, koreksi dan
kritiknya.
Jember, September 2010

Penulis
HERPES SIMPLEX
1. PENGERTIAN
Herpes simpleks (Yunani Kuno: ἕρπης - herpes, lit. "merayap")
adalah penyakit virus yang disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 1 (HSV-1)
dan tipe 2 (HSV-2). Infeksi virus herpes dikategorikan ke dalam salah satu dari
beberapa gangguan yang berbeda berdasarkan lokasi infeksi. oral herpes, gejala
yang terlihat dari bahasa sehari-hari disebut luka dingin atau lepuh demam,
menginfeksi wajah dan mulut.oral herpes adalah bentuk paling umum
infeksi. Genital herpes, hanya dikenal sebagai herpes, adalah bentuk paling umum
kedua herpes.gangguan lain seperti kelurut herpes, gladiatorum herpes, herpes
mata (keratitis), infeksi otak herpes ensefalitis, 's meningitis Mollaret,herpes
neonatal, dan mungkin Bell's palsy semua disebabkan oleh virus herpes simpleks.
Virus herpes siklus antara periode aktif penyakit-penyajian sebagai lepuh
mengandung infeksius virus partikel-yang berlangsung 2-21 hari, diikuti
oleh pengampunan periode, selama yang luka menghilang. Genital herpes,
Namun, seringkali tanpa gejala, walaupun viral sheddingmasih mungkin
terjadi. Setelah infeksi awal, virus pindah ke saraf sensori, di mana mereka
menjadi laten dan berada seumur hidup. Penyebab kekambuhan tidak pasti,
meskipun beberapa potensi memicu telah diidentifikasi. Seiring waktu, episode
penyakit aktif mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan.
Herpes simpleks paling mudah menular melalui kontak langsung dengan lesi
atau cairan tubuh seseorang yang terinfeksi. Penularan juga dapat terjadi melalui
kontak kulit-ke-kulit selama periode shedding asimtomatik. metode perlindungan
Barrier merupakan metode yang paling dapat diandalkan untuk mencegah
penularan herpes, tapi mereka hanya mengurangi bukan menghilangkan
risiko. oral herpes mudah didiagnosis jika pasien datang dengan luka terlihat atau
borok. Tahap awal dari herpes genital herpes orofacial dan lebih sulit untuk
mendiagnosis, pengujian laboratorium biasanya diperlukan.
Sebuah obat untuk herpes belum dikembangkan. Sekali terinfeksi, virus tetap
tinggal dalam tubuh seumur hidup. Namun, setelah beberapa tahun, beberapa
orang akan menjadi terus-menerus tanpa gejala dan akan mengalami wabah lagi
tidak, meskipun mereka masih dapat menular kepada orang lain. Pengobatan
dengan anti-virus dapat mengurangi viral shedding dan mengurangi keparahan
gejala episode.Vaksin ini dalam uji klinis namun belum menunjukkan
efektivitas. Seharusnya tidak bingung dengan kondisi yang disebabkan oleh virus
lain dalam Herpesviridae keluarga seperti herpes zoster, yang disebabkan
oleh virus varisela zoster. Diagnosis diferensial meliputi tangan, kaki dan penyakit
mulut karena lesi serupa pada kulit.

2. SEJARAH
Herpes telah dikenal selama setidaknya 2.000 tahun. Dikatakan bahwa
Kaisar Tiberius dilarang berciuman di Roma untuk waktu yang karena banyak
orang sehingga memiliki cold sores. Pada abad ke-16 Romeo dan Juliet,
disebutkan bahwa ada lecet "'wanita o'er bibir." Pada abad ke-18 itu sangat umum
di kalangan pelacur itu disebut "penyakit kejuruan perempuan".
Istilah Herpes Simplex muncul di Richard Boultons 'Sistem Rasional dan Praktis
Chirurgery di 1713, dimana syarat Herpes miliaris dan Herpes exedens juga
muncul.
Herpes tidak ditemukan virus sampai tahun 1940-an.
antivirus terapi herpes dimulai pada awal 1960-an dengan penggunaan obat yang
eksperimental mengganggu replikasi virus yang disebut asam
deoksiribonukleat (DNA) inhibitor.Penggunaan asli melawan disabilitating
biasanya fatal atau penyakit seperti ensefalitis dewasa, keratitis, dalam sistem
kekebalan (transplantasi) pasien, atau disebarluaskan herpes zoster. Senyawa asli
yang digunakan adalah 5-iodo- 2'-deoxyuridine, AKA idoxuridine, IUdR, atau
(penasun) dan 1-β-D-arabinofuranosylcytosine atau ara-C, kemudian dipasarkan
dengan nama atau cytorabine cytosar. penggunaan diperluas untuk mencakup
pengobatan topikal herpes simpleks, zoster, dan varicella. Beberapa percobaan
dikombinasikan anti-virus yang berbeda dengan hasil yang berbeda. Pengenalan
9-D β-arabinofuranosyladenine-, AKA ara-A atau vidarabine, jauh kurang
beracun dari Ara-C, pada pertengahan 1970-an, ditandai jalan bagi awal
perawatan neonatal antivirus biasa. Vidarabine adalah yang pertama diberikan
pengobatan sistemik dengan aktivitas antiviral terhadap HSV yang melebihi racun
efikasi terapi untuk pengelolaan penyakit HSV mengancam kehidupan. Intravena
vidarabine ini dilisensikan untuk digunakan oleh US Food and Drug
Administration(FDA) pada tahun 1977. anti-virus eksperimental lainnya periode
yang mencakup: Heparin, trifluorothymidine (TFT),
Ribivarin, interferon, Virazole, dan 5-methoxymethyl-2'-deoxyuridine (MMUdR).
Pengenalan 9 - (2-hydroxyethoxymethyl) guanin, AKA asiklovir, di akhir 1970-an
mengangkat ART takik lain dan menyebabkan vidarabine vs persidangan
asiklovir di akhir 1980-an. Toksisitas rendah dan kemudahan administrasi atas
vidarabine telah menyebabkan asiklovir menjadi obat pilihan untuk pengobatan
herpes setelah dilisensi oleh FDA pada tahun 1998. Keuntungan lainnya dalam
pengobatan herpes neonatal termasuk pengurangan lebih besar dalam mortalitas
dan morbiditas dengan dosis meningkat, sesuatu yang tidak terjadi bila
dibandingkan dengan dosis meningkat dari vidarabine. Di sisi lain persamaan,
asiklovir tampaknya menghambat respon antibodi dan bayi yang baru lahir pada
pengobatan antivirus asiklovir mengalami peningkatan lebih lambat dalam titer
antibodi daripada di vidarabine.

3. MASYARAKAT DAN BUDAYA


Beberapa orang mengalami perasaan negatif yang terkait dengan kondisi sebagai
berikut diagnosis, terutama jika mereka memperoleh bentuk penyakit
kelamin. Perasaan dapat termasuk depresi, takut ditolak, perasaan isolasi, takut
ketahuan, yang merusak perasaan diri, dan takut masturbasi. Perasaan ini biasanya
mengurangi dari waktu ke waktu.Sebagian besar histeria dan stigma herpes
sekitarnya berasal dari media kampanye awal di akhir 1970-an dan memuncak
pada awal tahun 1980. Ada beberapa artikel worded dalam ketakutan-mongering
dan memicu kecemasan terminologi, seperti "serangan sekarang di mana-mana,"
"wabah," "korban", dan "penderita." Pada satu titik istilah "herpes" bahkan
memasuki leksikon populer. Artikel yang diterbitkan oleh Reader's Digest, US
News, dan majalah Time, antara lain. Seorang yang dibuat untuk film TV
bernama Intim Agony.Puncaknya adalah ketika Sisa majalah itu 'Herpes: The New
Scarlet Letter' pada sampul pada bulan Agustus 1982, selamanya stigma kata
dalam pikiran publik. Realitas ilmiah bahwa kebanyakan orang tidak
menunjukkan gejala, virus tidak menyebabkan masalah kesehatan nyata untuk
sebagian besar orang, dan sebagian besar (sekitar 90%) dari bumi penduduk
membawa HSV-1, 2, atau keduanya. Herpes kelompok-kelompok
pendukung telah dibentuk di Amerika Serikat dan Inggris, menyediakan informasi
tentang herpes dan menjalankan pesan forum dan kencan situs untuk "penderita".
Orang-orang dengan virus herpes sering ragu-ragu untuk mengungkapkan kepada
orang lain, termasuk teman-teman dan keluarga, bahwa mereka terinfeksi. Hal ini
benar terutama potensi seksual mitra atau baru yang mereka anggap biasa-biasa
saja. Reaksi yang dirasakan kadang-kadang dipertimbangkan sebelum membuat
keputusan tentang apakah akan menginformasikan mitra baru dan pada titik apa
dalam hubungan itu. Banyak orang tidak segera membuat kondisi mereka
diketahui mitra baru, tapi tunggu sampai titik kemudian dalam hubungan
tersebut. Orang lain mengungkapkan status herpes di awal. Masih lain memilih
hanya sampai saat orang lain yang sudah memiliki herpes. Premis
menginformasikan dibangun bersamaan dengan liputan media emosional tahun
1970-an 1980-an. Mereka yang terinfeksi sebelum pertengahan hingga akhir
1970-an belum pernah mendengar tentang memberi tahu yang tidak terinfeksi,
atau merasa perlu untuk menginformasikan. Orang yang tidak terinfeksi umumnya
sepakat itu adalah hal yang bertanggung jawab untuk melakukan dari perspektif
kesehatan, karena orang yang tidak terinfeksi lebih memilih untuk terus seperti
itu. Dengan pengetahuan lebih tentang mitra, seorang individu dapat membuat
keputusan yang tepat tentang masalah kesehatan.
4. KLASIFIKASI
Herpes simpleks dibagi menjadi dua jenis HSV tipe 1 dan tipe HSV 2. HSV1
terutama menyebabkan mulut, tenggorokan, wajah, mata, dan sistem saraf
pusat infeksi, sedangkan HSV-2 terutama menyebabkan infeksi
anogenital. Namun masing-masing dapat menyebabkan infeksi dalam semua
bidang.
5. TANDA DAN GEJALA
infeksi HSV beberapa penyebab medis yang berbeda gangguan. infeksi umum
pada kulit atau mukosa dapat mempengaruhi wajah dan mulut (herpes orofacial),
alat kelamin (genital herpes), atau tangan (herpes kelurut). gangguan serius
lainnya terjadi ketika virus menginfeksi dan kerusakan mata (herpes keratitis),
atau menyerang sistem saraf pusat, merusak otak (ensefalitis herpes). Pasien
dengan menekan sistem kekebalan atau belum menghasilkan, seperti bayi yang
baru lahir, penerima transplantasi, atau penderita AIDS yang rentan terhadap
komplikasi berat dari infeksi HSV. Infeksi HSV juga telah dikaitkan dengan
defisit kognitif dari gangguan bipolar, dan Penyakit Alzheimer, meskipun hal ini
sering tergantung padagenetika dari orang yang terinfeksi.
Dalam semua kasus HSV tidak pernah dihilangkan dari tubuh oleh sistem
kekebalan tubuh. Setelah infeksi primer, virus memasuki saraf-saraf di lokasi
infeksi primer, berpindah kebadan sel neuron, dan menjadi laten
di ganglion. Sebagai akibat dari infeksi primer, tubuh menghasilkan antibodi yang
khusus jenis HSV terlibat, mencegah infeksi berikutnya dari jenis yang di situs
yang berbeda. Dalam HSV-1 orang yang terinfeksi, serokonversi setelah infeksi
oral akan mencegah tambahan HSV-1 infeksi seperti kelurut, herpes genital, dan
keratitis. Sebelum HSV-1 serokonversi tampaknya mengurangi gejala infeksi
HSV-2 kemudian, meskipun-HSV 2 masih bisa dikontrak. Kebanyakan indikasi
bahwa HSV-2 infeksi dikontrak sebelum HSV-1 serokonversi juga akan
mengimunisasi orang terhadap HSV-1 infeksi.
Banyak orang yang terinfeksi dengan HSV-2 tidak menunjukkan gejala fisik-
individu yang tidak digambarkan sebagai gejala asimptomatik atau
memiliki subklinis herpes.
Kondisi Deskripsi Ilustrasi
Gingivostomatitis herpes sering
merupakan presentasi awal selama
infeksi herpes yang pertama. Ini
adalah tingkat keparahan yang lebih
Herpes
besar dari labialis herpes yang sering
gingivostomatitis
presentasi berikutnya. Sekitar 90%
dari penduduk AS yang terkena
penyakit ini.

Infeksi terjadi ketika virus masuk ke


Herpes labialis dalam kontak dengan mukosa mulut
atau kulit terkelupas.

Ketika gejala, manifestasi khas dari


primer HSV-1 atau HSV-2 infeksi
genital kelompok dari
Herpes genitalis meradang papula dan vesikula pada
permukaan luar dari alat kelamin
mirip cold sores.

Herpes kelurut kelurut Herpes adalah infeksi yang


menyakitkan yang biasanya
mempengaruhi jari atau
jempol. Kadang-kadang infeksi
terjadi pada jari kaki atau pada
kutikula kuku.
Individu yang berpartisipasi
dalam olahraga
kontak seperti gulat, rugby, dan sepak
bola kadang-kadang mendapatkan
suatu kondisi yang disebabkan oleh
HSV-1 dikenal sebagai gladiatorum
herpes, scrumpox, pegulat herpes,
Herpes gladiatorum
atau herpes tikar, yang hadir sebagai
ulserasi kulit pada wajah, telinga, dan
leher . Gejala termasuk demam, sakit
kepala, sakit tenggorokan dan
kelenjar bengkak. Hal ini terkadang
mempengaruhi mata atau kelopak
mata.
infeksi primer biasanya muncul
sebagai pembengkakan
Herpes dari konjungtiva dan kelopak mata
keratoconjunctivitis (blepharoconjunctivitis), disertai gatal
kecil lesi putih pada
permukaan kornea.
Infeksi herpes dari otak yang diduga
disebabkan oleh retrograde
transmisi virus dari situs perifer pada
wajah berikut reaktivasi HSV-1,
Herpesviral ensefalitis sepanjang saraf trigeminal akson, ke
otak. HSV adalah penyebab paling
umum ensefalitis virus. Ketika
menginfeksi otak, virus menunjukkan
preferensi untuk lobus temporal.
Herpesviral meningitis HSV-2 adalah penyebab paling umum
Mollaret's meningitis, meningitis jenis
virus berulang.
Neonatal infeksi HSV adalah kondisi
yang jarang tetapi serius, biasanya
Neonatal herpes
disebabkan oleh transmisi
simpleks
vertikal dari HSV (tipe 1 atau 2) dari
ibu ke bayi yang baru lahir.
Pada pasien dengan sistem kekebalan
tubuh yang lemah, herpes simpleks
dapat menyebabkan lesi di kulit yang
Selamaimmunodeficie
tidak biasa. Salah satu yang paling
ncy
mencolok adalah munculnya erosi
linier bersih di lipatan kulit, dengan
munculnya potongan pisau.
sycosis herpes adalah awal herpes
simpleks atau infeksi berulang
Herpes sycosis
terutama mempengaruhi folikel
rambut.: 369
Infeksi virus herpes pada pasien
dengan kronis dermatitis atopik dapat
Eksim herpeticum
menyebabkan herpes simples tersebar
di seluruh wilayah eczematous.: 373
Gejala dapat termasuk sakit saat
menelan (Odynophagia) dan kesulitan
menelan (disfagia). Hal ini sering
dikaitkan dengan fungsi kekebalan
Esofagitis herpes
tubuh terganggu
(misalnya HIV/AIDS, imunosupresi d
alam bentuk padat transplantasi
organ).
A. Bell's Palsy
Meskipun penyebab pasti 's palsy Bell, sejenis kelumpuhan, tidak diketahui itu
mungkin terkait dengan reaktivasi virus herpes simpleks tipe 1. Teori ini telah
dibantah, namun karena HSV terdeteksi dalam jumlah besar individu yang
tidak pernah mengalami kelumpuhan wajah, dan tingkat antibodi yang lebih
tinggi untuk HSV tidak ditemukan dalam individu yang terinfeksi HSV
dengan tanpa. Bell's palsy dibanding Terlepas anti-virus telah ditemukan
untuk tidak meningkatkan hasil.

B. Alzheimer
HSV-1 telah diusulkan sebagai penyebab Penyakit Alzheimer. Dengan adanya
sebuah variasi gen tertentu (APOE-epsilon4 pembawa alel), HSV-1
tampaknya bisa merusak sistem saraf dan meningkatkan seseorang risiko
pengembangan penyakit Alzheimer's. Virus ini berinteraksi dengan komponen
dan reseptor dari lipoprotein, yang dapat menyebabkan perkembangan
Penyakit Alzheimer. Tanpa adanya alel gen, jenis HSV 1 tidak muncul untuk
menyebabkan kerusakan neurologis dan dengan demikian meningkatkan
risiko Alzheimer. Herpes simplex virus tipe 1 DNA terlokalisir dalam-amyloid
plak beta yang menjadi ciri Penyakit Alzheimer. Ini menunjukkan bahwa virus
ini merupakan penyebab utama dari plak dan karenanya mungkin faktor
aetiological signifikan dalam Alzheimer penyakit.
6. PATOFISIOLOGI
Herpes dikontrak melalui kontak langsung dengan lesi aktif atau cairan tubuh dari
orang yang terinfeksi. Herpes transmisi terjadi antara mitra sumbang, orang
dengan riwayat infeksi (seropositif HSV) bisa menularkan virus ke orang
seronegatif HSV. Satu-satunya cara untuk kontrak Herpes simplex virus 2 adalah
melalui kontak kulit-ke-kulit langsung dengan individu yang terinfeksi. Untuk
menginfeksi individu baru, HSV perjalanan melalui celah kecil di kulit atau
selaput lendir di mulut atau daerah genital . Bahkan lecet mikroskopis pada
selaput lendir yang cukup untuk memungkinkan masuknya virus.
HSV tanpa gejala shedding terjadi pada beberapa waktu dalam sebagian besar
individu yang terinfeksi dengan herpes. Hal ini dapat terjadi lebih dari seminggu
sebelum atau setelah suatu pengulangan gejala pada 50% kasus. Virus masuk ke
dalam sel rentan melalui reseptor Catatan seperti nectin-1, HVEM dan O
tersulfatasi heparan sulfat-3. Orang yang terinfeksi yang tidak menunjukkan
gejala yang terlihat masih bisa terjangkit dan menularkan virus melalui kulit
mereka; asimtomatik shedding mungkin merupakan bentuk paling umum dari
HSV-2 transmisi. Asimtomatik penumpahan lebih sering dalam bulan pertama
memperoleh 12 dari HSV. Bersamaan dengan infeksi HIV meningkatkan
frekuensi dan durasi asimtomatik shedding. Ada indikasi bahwa beberapa individu
mungkin memiliki banyak pola yang lebih rendah shedding, tapi bukti yang
mendukung hal ini tidak sepenuhnya diverifikasi, tidak ada perbedaan yang
signifikan terlihat pada frekuensi tanpa gejala peluruhan ketika orang
membandingkan dengan 1-12 recurrences tahunan kepada mereka yang tidak
memiliki kambuh.
Antibodi yang berkembang setelah infeksi awal dengan jenis HSV mencegah
reinfeksi-sama dengan jenis virus orang dengan riwayat infeksi orofacial
disebabkan oleh HSV-1 tidak dapat kontrak kelurut herpes genital atau infeksi
yang disebabkan oleh HSV-1. Dalam monogami pasangan, perempuan seronegatif
menjalankan lebih dari 30% per tahun berisiko terkena infeksi HSV dari pasangan
laki-laki seropositif. Jika oral HSV-1 infeksi dikontrak pertama, serokonversi
akan terjadi setelah 6 minggu untuk memberikan antibodi pelindung terhadap
infeksi genital HSV-1 masa depan.

7. DIAGNOSA
Primary orofacial herpes mudah diidentifikasi dengan pemeriksaan klinis dari
orang yang tidak memiliki riwayat sebelumnya lesi dan kontak dengan individu
dengan infeksi HSV dikenal-1. Tampilan dan distribusi luka dalam biasanya
menyajikan beberapa individu, bulat seperti, ulkus oral superfisialis, disertai
dengan akut gingivitis. Orang-orang dewasa dengan presentasi non-khas lebih
sulit didiagnosis. gejala prodromal yang terjadi sebelum munculnya lesi herpes
HSV membantu membedakan gejala dari gejala-gejala gangguan lain yang mirip,
seperti alergi stomatitis. Bila lesi tidak tampil di dalam mulut, herpes orofacial
utama kadang-kadang keliru untuk impetigo, sebuah bakteri infeksi. Common
mulut borok (ulkus aphthous) juga menyerupai herpes intraoral, tetapi tidak
memberikan vesikular panggung.
herpes genital dapat lebih sulit untuk mendiagnosa dari herpes oral sejak orang
HSV-2-terinfeksi tidak memiliki gejala yang paling klasik. diagnosis
membingungkan Selanjutnya, beberapa kondisi lain menyerupai herpes genital,
termasuk infeksi jamur, lumut planus, dermatitis atopik,
dan uretritis. Laboratorium pengujian sering digunakan untuk mengkonfirmasi
diagnosis herpes genital. Uji laboratorium meliputi: budaya virus, antibodi
fluorescent langsung (DFA) studi untuk mendeteksi virus, biopsi kulit, dan reaksi
berantai polimerase (PCR) untuk menguji adanya DNA virus. Meskipun prosedur
ini menghasilkan sangat sensitif dan spesifik diagnosis, biaya yang tinggi dan
keterbatasan waktu enggan untuk menggunakan rutin mereka dalam praktek
klinis.
Sampai saat ini, serologis tes antibodi terhadap HSV jarang berguna untuk
diagnosis dan tidak secara rutin digunakan dalam praktek klinis. Uji serologi IgM
tua yang tidak bisa membedakan antara antibodi dihasilkan sebagai respons
terhadap HSV-1 atau HSV-2 infeksi. Namun, glikoprotein baru Immunodot G-
spesifik (IgG) HSV tes adalah bahwa 98% lebih spesifik pada diskriminatif HSV-
1 dari HSV-2. Ini adalah pendapat dari beberapa profesional medis modern
bahwa uji IgG baru selalu harus klinis lebih suka tes IgM lama, namun tidak
semua dokter tampak diberitahu tentang ketersediaan yang lebih baru, tes IgG
dapat diandalkan.

8. PENCEGAHAN
perlindungan Barrier, seperti kondom, dapat mengurangi risiko penularan herpes.

Seperti infeksi menular seksual hampir semua, perempuan lebih rentan untuk
memperoleh genital HSV-2 daripada pria. Pada setiap tahunnya, tanpa
menggunakan anti-virus atau kondom, risiko penularan HSV-2 dari laki-laki yang
terinfeksi kepada perempuan sekitar 8-10%. ini diyakini karena meningkatnya
eksposur jaringan mukosa ke situs infeksi yang potensial. Transmisi resiko dari
perempuan yang terinfeksi kepada laki-laki sekitar 4-5% per tahun. terapi antiviral
penekan mengurangi risiko ini dengan 50%. Antivirus juga membantu mencegah
perkembangan gejala pada infeksi HSV skenario-artinya pasangan yang terinfeksi
akan seropositif tetapi bebas dari gejala-oleh sekitar 50%. menggunakan Kondom
juga mengurangi risiko transmisi sebesar 50%. menggunakan Kondom jauh lebih
efektif untuk mencegah penularan laki-laki untuk perempuan daripada
sebaliknya. Pengaruh menggabungkan antivirus dan penggunaan kondom secara
kasar aditif, sehingga mengakibatkan kira-kira 75% gabungan pengurangan risiko
penularan tahunan. Angka-angka ini mencerminkan pengalaman dengan subyek
memiliki herpes genital berulang sering (> 6 recurrences per tahun). Subyek
dengan tingkat kekambuhan rendah dan mereka yang tidak manifestasi klinis
dikeluarkan dari studi ini.
Namun, carrier tanpa gejala dari virus HSV-2 masih menular. Dalam banyak
infeksi, gejala pertama seseorang akan memiliki infeksi sendiri adalah transmisi
horisontal ke mitra seksual atau transmisi vertikal dari herpes neonatal untuk bayi
yang baru lahir di jangka. Karena kebanyakan orang tidak menyadari gejala
infeksi mereka, mereka dianggap beresiko tinggi untuk penyebaran HSV.
A. Metode Barrier
Kondom menawarkan perlindungan moderat terhadap HSV-2 pada pria dan
wanita, dengan pengguna kondom memiliki 30 lebih rendah% risiko HSV-2
akuisisi dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah menggunakan
kondom virus tidak dapat menembus kondom lateks, tetapi efektivitas kondom
itu terbatas karena tidak mencegah kontak dengan kulit atau cairan tubuh
kontak dengan skrotum, anus, pantat, paha atas atau daerah segera sekitar
penis, yang semuanya rentan terhadap infeksi dan penularan virus. Mencegah
kontak dengan daerah-daerah saat berhubungan seks, di samping memakai
kondom, secara teoritis seharusnya memberikan perlindungan terhadap herpes
ditingkatkan. Memakai pakaian atau pakaian dalam seperti celana yang
mencakup daerah-daerah tersebut rentan tetapi tetap membolehkan akses ke
alat kelamin melalui lubang kecil (seperti lalat) harus membantu mencegah
penularan dan infeksi.
Penggunaan kondom atau gigi bendungan juga membatasi penularan herpes
dari alat kelamin dari salah satu pasangan ke mulut yang lain (atau sebaliknya)
selama seks oral. Ketika salah satu pasangan memiliki infeksi herpes simpleks
dan yang lainnya tidak, penggunaan obat antivirus, seperti valaciclovir, dalam
hubungannya dengan kondom, lebih lanjut mengurangi kemungkinan
penularan pada pasangan yang belum terinfeksi. Topik mikrobisida yang
mengandung bahan kimia yang langsung menonaktifkan virus dan memblokir
virus masuk sedang diselidiki.

B. Vaksin
Vaksin untuk HSV adalah menjalani persidangan. Setelah dikembangkan,
mereka dapat digunakan untuk membantu pencegahan atau meminimalkan
infeksi awal dan pengobatan untuk infeksi yang ada.
Satu vaksin di bawah trial Herpevac, sebuah vaksin terhadap HSV-
2. The National Institutes of Health (NIH) di Amerika Serikat sedang
melakukan tahap uji coba III dari Herpevac. Vaksin hanya telah terbukti
efektif untuk wanita yang belum pernah terkena HSV-1. Secara keseluruhan,
vaksin sekitar 48% efektif dalam mencegah HSV-2 seropositif dan sekitar
78% efektif dalam mencegah gejala HSV-2. Pada awal percobaan, vaksin
tidak menunjukkan bukti mencegah HSV-2 pada laki-laki. Sebagai tambahan,
vaksin hanya mengurangi perolehan HSV-2 dan gejala karena baru diperoleh
HSV-2 di antara perempuan yang tidak memiliki infeksi HSV-2 pada saat
mereka mendapat vaksin.
Sebuah laboratorium di Harvard Medical School telah mengembangkan dl5-
29 (sekarang dikenal sebagai ACAM-529), sebuah cacat mutan virus replikasi
yang telah terbukti berhasil baik dalam mencegah infeksi HSV-2/HSV-1, dan
dalam memerangi virus di sudah terinfeksi host, pada model hewan. Telah
terbukti bahwa vaksin yang rusak-replikasi menginduksi antibodi HSV-2-
spesifik yang kuat dan tanggapan sel T; melindungi terhadap tantangan
dengan HSV-2 virus tipe liar; sangat mengurangi keparahan penyakit
berulang; memberikan perlindungan terhadap lintas HSV-1, dan merender
virus tidak dapat kembali ke keadaan virulen atau menjadi laten. vaksin Nya
kini sedang diteliti dan dikembangkan oleh Accambis, dan akan diterapkan
sebagai Obat Baru dalam penelitian pada tahun 2009.

C. Antivirus
Antivirus dapat mengurangi shedding bergejala; diyakini tanpa gejala genital
HSV-2 virus shedding terjadi pada 20% dari hari per tahun pada pasien tidak
menjalani pengobatan antivirus, versus 10% dari hari sedangkan pada terapi
antiviral.
D. Kehamilan
Risiko penularan dari ibu ke bayi tertinggi jika ibu terinfeksi pada sekitar saat
kelahiran (30% sampai 60%), tapi risiko turun menjadi 3% jika infeksi
berulang, dan kurang dari 1% jika tidak ada lesi terlihat. Untuk mencegah
infeksi neonatal, perempuan seronegatif disarankan untuk menghindari
dilindungi kontak oral-genital dengan HSV-1 mitra seropositif dan seks
konvensional dengan pasangan memiliki infeksi genital selama trimester
terakhir kehamilan. Seorang ibu yang seronegatif HSV kontrak saat ini telah
sampai dengan 57% kesempatan untuk menyampaikan infeksi kepada bayinya
saat melahirkan, karena waktu yang cukup akan terjadi untuk generasi dan
transfer antibodi pelindung ibu sebelum kelahiran anak, sedangkan Wanita
seropositif untuk kedua-HSV 1 dan HSV-2 memiliki sekitar 1-3% peluang
penularan infeksi untuk bayinya. Wanita yang seropositif untuk hanya satu
jenis HSV hanya separuh kemungkinan untuk mengirimkan HSV sebagai ibu
seronegatif terinfeksi. Ibu yang terinfeksi dengan HSV disarankan untuk
menghindari prosedur yang akan menyebabkan trauma pada bayi selama
proses kelahiran (misalnya, elektroda kulit kepala janin, tang, dan vacuum
extractors) dan, harus lesi hadir, untuk memilih operasi caesar untuk
mengurangi eksposur anak untuk terinfeksi sekresi pada jalan
lahir. Penggunaan obat antiviral, seperti asiklovir, mengingat dari 36 minggu
kehamilan, batas kekambuhan HSV dan penumpahan saat melahirkan,
sehingga mengurangi kebutuhan operasi caesar.
Asiklovir merupakan antivirus yang direkomendasikan untuk terapi herpes
penekan selama bulan-bulan terakhir kehamilan. Penggunaan valaciclovir dan
famsiklovir, sementara berpotensi meningkatkan kepatuhan kurang baik
ditentukan keamanan pada kehamilan.
9. PENGOBATAN
Tidak ada metode untuk membasmi virus herpes dari tubuh, namun obat antivirus
dapat mengurangi frekuensi, durasi, dan tingkat keparahan
wabah. Analgesik seperti ibuprofen danacetaminophen dapat mengurangi rasa
sakit dan demam. perawatan anestesi topikal
seperti prilocaine, lidokain, benzokain atau tetracaine juga dapat menghilangkan
gatal-gatal dan nyeri.

A. Antivirus
The antivirus asiklovir obat

Ada beberapa anti-virus yang efektif untuk mengobati herpes


termasuk:asiklovir (acyclovir), valaciclovir (valacyclovir), famsiklovir,
danpenciclovir. Asiklovir adalah pertama kali ditemukan dan sekarang
tersedia dalam generik.
Bukti mendukung penggunaan asiklovir dan valaciclovir dalam pengobatan
herpes labialis serta infeksi herpes pada orang dengankanker. Bukti-bukti
untuk mendukung penggunaan asiklovir dalam gingivostomatitis herpes
primer kurang kuat.
Sejumlah topikal anti-virus yang efektif untuk herpes labialis termasuk
asiklovir, penciclovir, dan docosanol. Docosanol dapat dibeli di atas meja di
Kanada dan Amerika Serikat.
B. Obat Alternatif
Beberapa suplemen makanan dan pengobatan alternatif yang diklaim
bermanfaat dalam pengobatan herpes. Namun ada bukti yang cukup untuk
mendukung penggunaan banyak dari senyawa
termasuk echinacea, eleuthero, L-lisin, seng, produk lebah dan lidah buaya.
Sebuah studi menunjukkan manfaat yang tunggal dari 1.072 nm panjang
gelombang cahaya.
C. Strategi pengobatan masih dalam percobaan
Para peneliti di University of Florida telah membuat sebuah
martil ribozyme bahwa target dan memotong mRNA gen penting dalam HSV-
1. The palu yang target mRNA gen UL20 sangat mengurangi tingkat HSV-1
infeksi mata pada kelinci dan mengurangi hasil virus in vivo. Gen-penargetan
pendekatan menggunakan enzim RNA yang dirancang khusus untuk
menghambat strain dari herpes simpleks virus. Enzim Menonaktifkan sebuah
gen bertanggung jawab untuk memproduksi protein yang terlibat dalam
pematangan dan pelepasan partikel virus dalam sel yang terinfeksi. Teknik ini
tampaknya efektif dalam percobaan dengan tikus dan kelinci, tetapi penelitian
lebih lanjut diperlukan sebelum dapat dicoba pada orang yang terinfeksi
dengan herpes.
Kemungkinan lain untuk membasmi varian HSV-1 sedang dilaksanakan oleh
tim di Duke University. Dengan memikirkan cara untuk beralih semua salinan
virus di host dari latency ke tahap aktif pada saat yang sama, bukan cara
salinan virus biasanya terhuyung tahap kegiatan mereka, meninggalkan
beberapa tempat tidur di setiap saat, ia berpikir bahwa obat anti-virus
konvensional dapat membunuh virus seluruh populasi sepenuhnya, karena
mereka tidak bisa lagi bersembunyi di sel-sel saraf. Salah satu kelas obat yang
disebut antagomir bisa melayani tujuan ini. Ini adalah rekayasa kimia
oligonucleotides atau segmen pendek RNA, yang dapat dibuat untuk cermin
target mereka bahan genetik, yaitu herpes microRNAs.Mereka bisa direkayasa
untuk dilampirkan dan dengan demikian 'keheningan' microRNA, sehingga
rendering virus mampu untuk tetap laten di tuan rumah mereka. Profesor
Cullen percaya obat dapat dikembangkan untuk memblokir microRNA yang
tugasnya adalah untuk menekan HSV-1 ke latency.
Vironova AB, yang merupakan perusahaan biotek diadakan Swedia pribadi,
menciptakan pendekatan antivirus untuk menghentikan pertumbuhan virus
oleh struktur virus menghambat dari pembentukan, misalnya kapsid. perakitan
protein struktural yang benar sangat penting bagi virus untuk bertahan hidup
lingkungan ekstraselular dan menjadi infeksi, dan dengan demikian target obat
yang cocok. AB Vironova didedikasikan untuk pengembangan terapi antivirus
dan produk diagnostik virus untuk memerangi dan mencegah penyebaran
penyakit virus.

10. PROGNOSA
Setelah infeksi aktif, herpes virus membentuk infeksi laten pada sensorik dan
otonom ganglia sistem saraf. The DNA beruntai ganda virus dimasukkan ke
dalam fisiologi sel oleh infeksi pada inti dari saraf sel tubuh. HSV latency statis-
tidak ada virus diproduksi dan dikontrol oleh sejumlah gen virus,
termasuk Latency Associated Transcript (LAT).
Banyak yang terinfeksi HSV-orang mengalami kekambuhan dalam tahun pertama
infeksi. Prodrome mendahului perkembangan lesi. gejala-gejala prodromal
meliputi kesemutan (paresthesia), gatal, dan nyeri di mana saraf lumbosakral
innervate kulit. Prodrome mungkin terjadi selama beberapa hari atau sesingkat
beberapa jam sebelum lesi berkembang. Awal ART ketika prodrome
berpengalaman dapat mengurangi penampilan dan durasi lesi pada beberapa
individu. Selama kekambuhan, lesi lebih sedikit kemungkinan untuk
mengembangkan, lesi kurang menyakitkan dan menyembuhkan lebih cepat
(dalam waktu 5-10 hari tanpa pengobatan antiviral) dari yang terjadi selama
infeksi primer. Setelah wabah cenderung periodik atau episodik, yang terjadi pada
rata-rata empat sampai lima kali setahun bila tidak menggunakan terapi antiviral.
Penyebab reaktivasi tidak pasti, namun beberapa potensi memicu telah
didokumentasikan. Sebuah studi baru-baru ini (2009) menunjukkan bahwa
protein VP16 memainkan peran kunci dalam pengaktifan kembali virus yang tidak
aktif. Perubahan dalam sistem kekebalan tubuh selama menstruasi mungkin
memainkan peran dalam reaktivasi HSV-1. infeksi Concurrent , seperti
virus infeksi saluran pernapasan atas atau penyakit demam lain, dapat
menyebabkan wabah. Reaktivasi akibat infeksi adalah kemungkinan sumber
istilah bersejarahdingin sakit dan lecet demam.
Lainnya diidentifikasi memicu meliputi: cedera lokal untuk wajah, bibir, mata,
atau mulut, trauma, operasi, radioterapi, dan paparan angin, sinar ultraviolet, atau
sinar matahari.
Frekuensi dan tingkat keparahan wabah berulang sangat bervariasi antara
pasien. individu 'wabah Beberapa dapat sangat melumpuhkan dengan besar, lesi
menyakitkan bertahan selama beberapa minggu, sementara yang lain hanya akan
mengalami gatal-gatal ringan atau pembakaran selama beberapa hari. Ada
beberapa bukti bahwa genetika berperan dalam frekuensi wabah sariawan. Luas
kromosom manusia 21 yang termasuk 6 gen telah dikaitkan dengan sering wabah
herpes oral. Sebuah kekebalan terhadap virus ini dibangun dari waktu ke
waktu.Kebanyakan individu yang terinfeksi akan mengalami gejala wabah wabah
yang lebih sedikit dan akan sering menjadi kurang parah. Setelah beberapa tahun,
beberapa orang akan menjadi terus-menerus tanpa gejala dan akan mengalami
wabah lagi tidak, meskipun mereka masih dapat menular kepada orang
lain. Immuno-berkompromi individu mungkin mengalami episode yang lebih
lama, lebih sering, dan lebih parah. Obat antivirus telah terbukti mempersingkat
frekuensi dan durasi wabah. Wabah bisa terjadi pada situs asli dari infeksi atau di
dekat dengan ujung saraf yang menjangkau dari ganglia terinfeksi. Dalam kasus
infeksi genital, luka dapat muncul di situs asli dari infeksi atau dekat dasar tulang
punggung, pantat, atau bagian belakang paha. HSV-2 individu yang terinfeksi
memiliki resiko lebih tinggi untuk mendapatkan HIV ketika berlatih hubungan
seks tanpa kondom dengan orang HIV-positif, khususnya selama wabah dengan
lesi aktif.