Anda di halaman 1dari 11

FITOTERAPI

Comparative Bioavailability to Humans of Ascorbic Acid


Alone or in
PUTU ITA YULIANA
WIJAYANTHI
161200095/A1D
1 REVIEW ABSTRAK

2 REVIEW LATAR BELAKANG

3 REVIEW HASIL PENELITIAN

OUTLINE 4
KESIMPULAN DARI HASIL
PENELITIAN

5 PENUTUP

3
REVIEW ABSTRAK

• Pada penelitian ini dilakukan untuk menentukan apakah Asam Ascorbic sintetis (AA) sendirian atau dalam ekstrak
jeruk alami yang mengandung bioflavonoid, protein dan karbohidrat lebih tersedia secara hayati untuk subjek
manusia.
• Efek dosis tunggal askorbat 500 mg dari dua bentuk dan ekstrak jeruk plasebo pada kurva konsentrasi-waktu plasma
menunjukkan bahwa ekstrak jeruk 35% lebih diserap daripada AA (p <0,001) dan lebih lambat diserap daripada AA (p
<0,001).
• Dilakukan percobaan pada enam subjek laki-laki dimana askorbat jenuh dalam ekstrak jeruk menghasilkan ekskresi
askorbat yang terabsorbsi lebih besar daripada AA saja dalam urin 24 jam pasca dosis (p <0,05) dan ekstrak askorbat
jeruk kurang diekskresikan daripada AA (p <0,05) pada 12 subjek yang tidak jenuh serta askorbat dalam ekstrak jeruk
ditemukan lebih banyak tersedia secara hayati daripada AA saja pada manusia.

4
REVIEW LATAR BELAKANG

• Pada suplemen vitamin C (Asam Askorbat) menjelaskan tentang pengobatan untuk pilek dan kanker dari asam askorbat sintetis (AA).
Pada populasi tertentu seperti perokok dan orang tua diketahui memiliki kadar askorbat jaringan yang rendah .

• Meskipun asam askorbat alami dan sintetis secara kimiawi identik, buah jeruk mengandung bioflavonoid seperti naringin dan hesperidin
serta karbohidrat dan protein yang mungkin mempengaruhi ketersediaan hayati askorbat. Namun, orang-orang yang minum jus buah
beku atau yang dilarutkan mengkonsumsi <4 mg total bioflavonoid / l jus buah, yang dihilangkan dalam pemrosesan karena rasanya pahit.

• Bioflavonoid dapat bertindak sebagai senyawa yang mengurangi kebutuhan asam askorbat dan dengan demikian mempengaruhi
konsentrasi jaringannya pertama kali didalilkan oleh kelompok Prancis> 35 tahun yang lalu. Mereka menemukan bahwa jumlah askorbat
dalam organ babi guinea meningkat dengan penambahan bioflavonoid dalam makanan.

• Sebuah kelompok Kanada baru-baru ini menemukan bahwa bioavailabilitas AA murni sedikit lebih unggul daripada askorbat dalam jus
jeruk. Sebuah studi menggunakan perfusi interluminal usus halus manusia menunjukkan tidak ada perbedaan antara askorbat dalam jus
jeruk yang dilarutkan dan AA .

• Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan bioavailabilitas relatif dari ekstrak jeruk dengan AA saja pada manusia.

5
REVIEW HASIL
PENELITIAN

• Konsentrasi askorbat maksimal adalah


197 ± 20,2 μmol / l untuk AA, 209 ± 32,9
μmol / l untuk CE dan 56,8 ± 11,9 μmol /
l untuk plasebo CE .
• Waktu untuk plasma askorbat maksimal
adalah 2,9 ± 0,3 jam untuk AA dan 4,1 ±
0,5 jam untuk CE (p <0,001).

6
• Evaluasi statistik kurva AA dan CE pada
Gambar 1 menunjukkan bahwa tidak ada
perbedaan yang signifikan antara dua bentuk
dosis kecuali pada 4 jam setelah konsumsi
ketika CE menghasilkan 68% plasma
askorbat yang lebih besar daripada AA (p
<0,005).
• Plasebo CE menghasilkan peningkatan kecil
tetapi signifikan dalam askorbat plasma
setelah 3 jam dibandingkan dengan nilai 0
GAMBAR 1 Kurva konsentrasi waktu plasma jam (p <0,05).
untuk delapan subjek puasa menelan 500 mg
askorbat sebagai asam askorbat sintetis
(AA) saja atau sebagai 2 g ekstrak jeruk,
atau 2 g plasebo jeruk ekstrak, atau2g
ekstrak jeruk plasebo( x ± SD). (Untuk 7
mengonversi mg / dl menjadi μmol / l,
Keenam subjek menunjukkan ekskresi
askorbat yang lebih besar setelah
konsumsi CE dibandingkan dengan AA
(p <0,05)

8
Tidak ada perbedaan yang signifikan
antara data ekskresi pria dan
wanita untuk AA atau CE meskipun
pria cenderung mengekskresikan
lebih banyak askorbat setelah
konsumsi AA daripada wanita. Lima
dari enam laki-laki dan empat dari
enam perempuan diekskresikan lebih
banyak askorbat setelah konsumsi AA
daripada setelah konsumsi CE dan
perbedaan antara kedua bentuk itu
signifikan (p <0,05). 9
KESIMPULAN DARI HASIL
PENELITIAN
Tidak ada perbedaan yang signifikan antara dua bentuk dosis kecuali pada
1 4 jam setelah konsumsi ketika CE menghasilkan 68% plasma askorbat
yang lebih besar daripada AA (p <0,005).

Keenam subjek menunjukkan ekskresi askorbat yang lebih besar setelah


2 konsumsi CE dibandingkan dengan AA (p <0,05)

Dari penelitian ini Lima dari enam laki-laki dan empat dari enam perempuan diekskresikan
3 lebih banyak askorbat setelah konsumsi AA daripada setelah konsumsi CE
menunjukkan bahwa dan perbedaan antara kedua bentuk itu signifikan (p <0,05).

AA pada CE dipengaruhi oleh adanya naringin, hesperidin, karbohidrat dan


4 protein, dilihat dari aktivitas CE yang lebih tinggi dibanding AA tunggal dan
ekskresinya lebih cepat.

Askorbat dalam CE ditemukan lebih lambat diserap dan lebih tersedia


5 secara hayati daripada AA saja dan dengan demikian merupakan bentuk
askorbat yang disukai untuk suplementasi.

10
Thank You!