Anda di halaman 1dari 86

LAPORAN PELAKSANAAN KULIAH KERJA NYATA (KKN) POS PEMBERDAYAAN KELUARGA (POSDAYA) UNSOED DESA TANJUNGANOM KECAMATAN RAKIT

KABUPATEN BANJARNEGARA

Disusun oleh : 1. TUNGGUL PRABANINGRAT 2. DIYANTO 3. KURNIA R. SEPTIANI 4. ANGTRIKA DHIMAS P. W. 5. MUHAMMAD RAYHAN 6. EVELIN JULIANA S. 7. WAHYU WULAN JENY P. 8. YUNIKO FEBBY H. F. 9. GALIH PRIANDANI 10. AFIF FIRDIANSYAH 11. MUJAHIDAH RODHIYAH Dosen Pembimbing Lapangan: Drs. Slamet Risyanto, M.Si NIP. 19520522 198103 1 002 A1L011021 B1J009100 C1A009117 C1K009054 D1E009078 E1A009058 F1B009090 G1D009057 G1F009029 H1F009015 H1L009011

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT PURWOKERTO 2012

IDENTITAS POSDAYA No 1 Identitas Nama Posdaya Alamat Posdaya Contact Person Posdaya Nama Jabatan di Posdaya No hp 4 Wilayah Binaan Posdaya Jumlah KK Binaan Kelas Posdaya Dua Pilar Yang Paling Aktif Produk Unggulan : : Posyandu, dan Perikanan Ikan Koi : : : : : : Bapak Mahidi Ketua Posdaya +6281327755862 RW 01, Desa Tanjunganom 100 Lanjutan : Keterangan DWI MINA RT 05/Rw 01, Desa : Tanjunganom

2 3

iii

KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Tuhan YME yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami dapat membuat program Kuliah Kerja Nyata (KKN) POSDAYA Universitas Jenderal Soedirman Semester Genap 2011/2012 yang dilaksanakan di desa Tanjunganom, Kecamatan Rakit, Kabupaten Banjarnegara, pada tanggal 10 Juli 13 Agustus 2012. Program Kuliah Kerja Nyata Pos Pemberdayaan Keluarga (KKN POSDAYA) Universitas Jenderal Soedirman ini disusun berdasarkan hasil observasi lapangan dan wawancara baik dengan Kepala Desa serta perangkatnya maupun tokoh masyarakat serta penduduk desa Tanjunganom. Program KKN Posdaya ini akan dijadikan arahan dalam melaksanakan kegiatan KKN Posdaya agar dapat mencapai sasaran dengan tepat waktu dan sesuai dengan rencana. Proses selama masa pelaksanaan kegiatan KKN ini, banyaknya bantuan dan dukungan bagi kami juga menjadikan kesuksesan kegiatan ini dapat tercapai. Maka dalam kesempatan ini kami bermaksud untuk mengucapkan rasa terima kasih kepada : 1. Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat dan karunia sehingga kami dapat menyelesaikan program ini dengan penuh kemudahan. 2. Rektor Universitas Jenderal Soedirman yang telah memberikan

kepercayaan dan kelancaran pada kami untuk Kuliah Kerja Nyata (KKN) di desa Tanjunganom.

melaksanakan kegiatan

3. Pemerintah Daerah Kabupaten Banjarnegara atas izin yang telah diberikan untuk melaksanakan kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di desa Tanjunganom, Kecamatan Rakit 4. Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat yang telah memfasilitasi kegiatan ini 5. Dr, Slamet Risyanto M.Si selaku Dosen Pembimbing Lapangan yang telah memberikan arahan dan bimbingan selama masa pembekalan, persiapan, dan pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata (KKN). 6. Rohidin Marta, AMK, S.Pd. MM selaku Kepala Desa yang telah membantu kami dalam kelancaran melaksanakan kegiatan Kuliah Kerja

iv

Nyata dan memberikan arahan kepada kami selama penyusunan program Kuliah Kerja Nyata di desa Tanjunganom. 7. Rohidin Marta, AMK, S.Pd. MM dan keluarga selaku induk semang yang telah menyediakan tempat kediamannya untuk dijadikan Posko KKN kami dan memberikan nasehat selama pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata di desa Tanjunganom. 8. Perangkat Desa Tanjunganom, terimakasih atas keterbukaannya dan berkenan menerima kami kapan saja di rumah. 9. Seluruh Tokoh Masyarakat baik guru, bidan dan kader-kader PKK kami ucapkan banyak terima kasih. 10. Seluruh Warga Desa Tanjunganom yang merupakan komponen

pendukung terbesar kegiatan ini, dikarenakan tanpa dukungan merekanya lah kegiatan ini tidak akan dapat berjalan dengan lancar. Semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu, karena tanpa dukungan dan bantuan yang telah diberikan kami tidak akan mampu melaksanakan kegiatan ini.

Banjarnegara, Agustus 2012 Penyusun,

Tim KKN POSDAYA Desa Tanjunganom

DAFTAR ISI IDENTITAS POSDAYA ..................................................................................... iii KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv DAFTAR ISI ......................................................................................................... vi PENDAHULUAN .................................................................................................. 1 I.1 Kondisi Umum Lokasi ................................................................................ 2 1.1.1 Keadaan Geografis ............................................................................... 2 1.1.2 Keadaan Demografi ........................................................................ 3

1.1.3. Analisis Situasi Desa Tanjunganom .................................................. 5 1. 2. 3. 4. 5. 6. Pendidikan ........................................................................................... 5 Perekonomian...................................................................................... 6 Agama .................................................................................................. 7 Kesehatan ............................................................................................ 7 Sumber Daya Alam ............................................................................. 8 Struktur Organisasi / Pemerintahan Desa Tanjunganom .............. 9

1.1.4 Profil Posyandu/Posdaya ................................................................... 10 I.1.6 Dasar Kegiatan ................................................................................... 14 1.1.7 Tujuan ................................................................................................. 15 I.1.8 Manfaat ............................................................................................... 16 I.1.9 Latar Belakang Kegiatan KKN Posdaya Dirinci Perbidang ......... 16 PELAKSANAAN PROGRAM KERJA DAN PEMBAHASAN..................... 21 II.1 II.2 Realisasi Program Kerja...................................................................... 22 Pelaksanaan Program dan Pembahasan ............................................ 23 Program Yang Terlaksana ........................................................... 23 Fisik ......................................................................................... 23

II.2.1

II.2.1.a

A. Bidang Kelembagaan .................................................................... 23

vi

B. Bidang Kesehatan ......................................................................... 24 C. Bidang Pendidikan ........................................................................ 27 D. Bidang Ekonomi ............................................................................ 31 E. Bidang Pemberdayaan Lingkungan ............................................ 32 II.2.1.b Non Fisik ................................................................................. 37

A. Bidang Kelembagaan .................................................................... 37 B. Bidang Kesehatan ......................................................................... 38 C. Bidang Pendidikan ........................................................................ 41 D. Bidang Ekonomi ............................................................................ 44 E. Bidang Pemberdayaan Lingkungan ............................................ 45 II.2.1.c Program Kerja Tambahan ....................................................... 46 A. FISIK .............................................................................................. 46 B. NON FISIK .................................................................................... 48 KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 50 III.1 Kesimpulan ............................................................................................. 50 III.2 Saran ....................................................................................................... 52 LAMPIRAN ......................................................................................................... 54

vii

BAB I PENDAHULUAN Sebagian besar jumlah penduduk Indonesia berada di wilayah pedesaan sesuai dengan kondisi Indonesia yang bersifat Agraris. Kehidupan di pedesaan dapat dikatakan jauh berbeda dengan kehidupan di perkotaan. Perbedaan ini menyangkut berbagai tatanan kehidupan yang kontras. Kondisi seperti inilah yang harus segera ditanggulangi agar tidak terdapat kesenjangan yang terlalu jauh antara desa dan kota. Keterbatasan sarana dan prasarana hidup merupakan alasan penting di samping alasan ekonomi bagi penduduk desa untuk melakukan migrasi ke kota. Hal seperti inilah yang harus dapat diatasi oleh semua pihak, agar tercipta suatu sistem kehidupan desa yang memadai dan terdapatnya penggerak pembangunan desa yang potensial. Untuk mengatasi permasalahan tersebut diatas, tidak ada salahnya bila

semua pihak mulai ikut memikirkan cara-cara terbaik untuk meningkatkan pembangunan di desa. Pelaksanaan pembangunan ini tidak hanya ditanggung oleh pemerintah daerah saja, melainkan oleh semua lapisan masyarakat, tidak terkecuali oleh civitas akademikanya. Kalangan universitas dapat memanfaatkan ilmu yang diperoleh di bangku kuliah untuk diterapkan dalam masyarakat demi kelancaran pembangunan di pedesaan melalui program khusus, misalnya Kuliah Kerja Nyata Pos

Pemberdayaan Keluarga. Pemanfaatan tenaga mahasiswa merupakan kegiatan positif dan mempunyai dua keuntungan, yaitu membantu pembangunan di

pedesaan baik berupa pembangunan fisik maupun non fisik dan menambah

pengetahuan mahasiswa dalam mengaplikasikan ilmunya. Hal ini sesuai dengan yang dikemukakan oleh Menteri Pendidikan Nasional dalam kebijakan dasar pembangunan pendidikan tinggi tanggal 17 Februari 1975, diantaranya yaitu pendidikan tinggi harus merupakan bagian dari usaha-usaha pembangunan baik nasional maupun regional, Pendidikan tinggi harus merupakan penghubung antara dunia ilmu pengetahuan, teknologi, dan kebutuhan masyarakat dan Pendidikan tinggi harus merupakan pendidikan berdasar pola pemikiran yang analistik dan berorientasi kepada pemecahan permasalahan dan disertai oleh suatu pandangan masa depan. I.1 Kondisi Umum Lokasi 1.1.1 Keadaan Geografis Desa Tanjunganom terletak di Wilayah Kecamatan Rakit yang memiliki luas wilayah sebesar 237,817 Ha, dengan luas pemukiman penduduk 74,800 Ha, luas sawah 24,800 Ha, luas ladang atau tegalan 24,085 Ha, luas perkebunan 8,361 Ha, dan tambak atau kolam 10,200 Ha. Jarak tempuh dari kabupaten Banjarnegara menuju Desa Tanjunganom adalah 17 Km, dan jarak dari pusat kecamatan adalah 5 Km. Dilihat dari bentang wilayahnya, Desa Tanjunganom merupakan wilayah datar dengan ketinggian 197 meter dari permukaan. Secara administratif Desa Tanjunganom mempunyai batas wilayah sebagai berikut: Sebelah Utara : Desa Lengkong Sebelah Timur : Desa Luwung Sebelah Selatan : Kecamatan Purwonegoro Sebelah Barat : Desa Kincang

Desa Tanjunganom dibagi menjadi 4 wilayah dusun yang dikepalai oleh 4 Kadus (Kepala Dusun) yang terdiri dari 22 RT (Sensus,2012). 1.1.2 Keadaan Demografi Jumlah penduduk Desa Tanjunganom berdasarkan data monografi tahun 2012 sebanyak 3.637 dengan jumlah KK sebanyak 1.069 Distribusi penduduk menurut jenis kelamin sebagai berikut : Tabel 1.1 Distribusi Penduduk Menurut Jenis Kelamin tahun 2011 Jenis Kelamin Laki-Laki Perempuan Jumlah Jumlah 1743 1894 3.637 Persentase (%) 49,08 50,92 100,00

Sumber : Daftar Isian Potensi Desa Tanjunganom Berdasarkan tabel 1.1 diketahui bahwa distribusi penduduk menurut jenis kelamin, jumlah penduduk Desa Tanjunganom lebih banyak perempuan (50,92%) dibanding dengan laki - laki (49,08%).

Tabel 1.2 Distribusi Penduduk Menurut Umur tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 Golongan Umur 0 1 tahun 1 3 tahun 3 5 tahun 5 7 tahun 7 12 tahun 12 15 tahun 15 18 tahun 18 60 tahun Jumlah Jumlah 154 290 463 469 435 541 458 559 3637

Sumber: Daftar Isian Potensi Desa Tanjunganom Berdasarkan tabel 1.2 diketahui bahwa distribusi penduduk menurut umur, jumlah penduduk Desa Tanjunganom banyak yang berusia 18 60 tahun sebanyak dengan jumlah 559 orang (15,37%). Dibandingkan dengan rentan umur yang lain, jumlah penduduk berusia 18 60 tahun menunjukan persentase tinggi. Hal ini menunjukan bahwa angka harapan hidup bagi Lansia di Desa Tanjunganom adalah tinggi. Sedangkan jumlah penduduk yang berusia 12 18 tahun adalah 1017 orang (27,96%). Hal ini menunjukan bahwa presentasi jumlah penduduk remaja tertinggi.

1.1.3. Analisis Situasi Desa Tanjunganom Keadaan sosial ekonomi penduduk Desa Tanjunganom dilihat dari berbagai aspek, baik pendidikan, agama, kesehatan, ekonomi, serta SDA adalah sebagai berikut: 1. Pendidikan Tabel 1.3 Distribusi Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan tahun 2011 Tingkat Pendidikan Belum sekolah Tidak pernah sekolah Tidak tamat SD Tamat SD Tamat SLTP Tidak tamat SLTP Tamat SLTA Tidak tamat SLTA D1 D2 D3 S1 S2 S3 Jumlah 3637 Jumlah 626 307 238 778 546 287 449 312 0 14 27 50 3 Persentase (%) 17,21 8,44 6,54 21,39 15,01 7,89 12,34 8,57 0 0,32 0,74 1,37 0,08 100,00

Sumber : Daftar Isian Potensi Desa Tanjunganom Berdasarkan tabel 1.3 diketahui bahwa distribusi penduduk menurut tingkat pendidikan, sebagian besar penduduk Desa Tanjunganom adalah lulusan SLTP sebanyak 546 jiwa atau sekitar 15,01%, dan SLTA sebanyak 449 jiwa atau sekitar 12,34 %. Hal ini dapat diartikan bahwa masih banyak anak yang putus sekolah.

2. Perekonomian Tabel 1.4 Distribusi Mata Pencaharian Penduduk Desa Tanjunganom Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jenis Pekerjaan Petani Buruh tani Buruh / swasta Pegawai Negeri/PNS Pengrajin Pedagang Peternak Nelayan Montir Dokter Jumlah Jumlah 496 387 848 95 82 98 8 0 2 0 2016 Persentase (%) 24,6 19,19 42,06 4,71 4,06 4,86 0,39 0 0,09 0 100

Sumber : Daftar Isian Potensi Desa Tanjunganom Berdasarkan tabel 1.4 diketahui bahwa mata pencaharian penduduk Desa Tanjunganom sebagian didominasi sebagai buruh atau swasta

sebanyak 848 orang (42,06%). Kemudian mata pencaharian selanjutnya adalah sebagai petani dan sebagainya.

Tabel 1.5 Prasarana Pendidikan di Desa Tanjunganom tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 PAUD TK SD Madrasah Majelis Masjid Majelis Taqlim SLTP SLTA Jenis Jumlah 1 4 3 1 2 9 -

Sumber: Daftar Isian Potensi Desa Tanjunganom Berdasarkan tabel 1.5 diketahui bahwa prasarana pendidikan di Desa Tanjunganom terdiri dari prasarana pendidikan formal, informal dan non formal. 3. Agama Tabel 1.6 Agama di Desa Tanjunganom tahun 2011 No 1 2 Agama Islam Khatolik Jumlah 3637 0 Persentase 100 0

Sumber: Daftar Isian Potensi Desa Tanjunganom Tabel 1.6 menunjukkan bahwa penduduk desa Tanjunganom seluruhnya memeluk agama Islam. 4. Kesehatan Tabel 1.7 Kondisi Kesehatan Masyarakat Desa Tanjunganom tahun 2011 No 1. Kondisi Kesehatan Masyarakat Kematian bayi Jumlah bayi yang lahir tahun ini Jumlah bayi yang mati tahun ini Jumlah 57 7

2.

Kejadian Luar Biasa (KLB) Muntaber Demam berdarah -

3.

Kematian Ibu Melahirkan Jumlah Ibu melahirkan tahun ini Jumlah Ibu melahirkan mati tahun ini 57 -

4.

Cakupan immunisasi Cakupan immunisasi polio 3 Cakupan immunisasi DPT-1 Cakupan immunisasi cacar 103 98 -

5.

Cakupan pemenuhan kebutuhan air bersih Menggunakan sumur gali Menggunakan sumur pompa 983 1

6.

PHBS Rumah tangga memiliki WC 46

7.

Gizi balita Jumlah balita Jumlah balita bergizi buruk Jumlah balita bergizi baik 287 7 280

Sumber: Daftar Isian Potensi Desa Tanjunganom 5. Sumber Daya Alam Desa Tanjunganom merupakan desa yang mempunyai lahan perikanan yang cukup luas dan ditunjang dengan sistem irigasi yang cukup baik. Komoditas hasil perikanan yang cukup banyak adalah mujair, melem, lele, dan gurameh. Selain itu, hasi pertanian dan perkebunannya adalah singkong, jagung, padi, melati, dan lada. Dari berbagai potensi tersebut, potensi sumber daya manusia juga memberikan keunggulan bagi Desa Tanjunganom. Home industry tempe dan pembuatan bulu mata menjadi industri rumah tangga yang ada di Desa Tanjunganom.

Tabel 1.8 Potensi Sumber Daya Alam No 1 Pertanian a. Padi dan palawija b. Sayur sayuran c. Buah buahan 2 Perkebunan dan lingkungan hidup a. Luas usaha perkebunan b. Luas taman 3 Peternakan a. Jumlah binatang ternak 4 Perikanan a. Luas usaha perikanan 10.200 1650 ekor 20,6 0,025 194.199 7 1 Jenis Tanah Luas (Ha)

6. Struktur Organisasi / Pemerintahan Desa Tanjunganom a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. Kepala Desa Tanjunganom Sekretariat Desa Kepala Dusun I Kepala Dusun II Kepala Dusun III Kepala Dusun IV Kepala Urusan Pemerintahan Kepala Urusan Pembangunan Kepala Urusan Keuangan Kepala Urusan Kesra : Rohidin Marta, AMK. S.Pd. MM : Wartono : Mahidi : Karsono : Bambang : Sukar Mugiraharjo : Marsono : Wardiman : Prianto : Rosid

1.1.4 Profil Posyandu/Posdaya Pos Pemberdayaan Keluarga (POSDAYA) Dwi Mina, yang didirikan pada bulan Juli 2012 berdasarkan hasil Rapat Koordinasi Tingkat Dusun Desa Tanjunganom, Kecamatan Rakit, Kabupaten Banjarnegara pada tanggal 13 Juli 2012. Posdaya Dwi Mina berkedudukan di kediaman Bapak Mahidi, Dusun 1, Desa Tanjunganom, Kecamatan Rakit, Kabupaten Banjarnegara. Posdaya Dwi Mina merupakan sebuah forum komunikasi yang terbuka untuk seluruh warga Dusun Desa Tanjunganom tanpa membedakan suku, keturunan, agama, kedudukan sosial, dan gender serta berwatak kebangsaan Indonesia, kerakyatan dan keadilan sosial yang berlandaskan Pancasila. Tujuan umum Posdaya adalah sebagai wadah sosial bersama untuk membantu memberdayakan keluarga yang tidak mampu agar dapat menjadi keluarga yang sejahtera. Tujuan khusus posdaya Dwi Mina adalah : a. Disegarkannya kembali modal sosial berupa kehidupan bergotong-royong dalam masyarakat untuk peduli dan saling membantu dalam proses pemberdayaan atau bersama-sama memecahkan masalah kehidupan sehingga keluarga yang tertinggal dapat memenuhi kebutuhan dan membangun keluarga sejahtera secara mandiri, b. Tumbuh dan berkembangnya lembaga dalam masyarakat dengan terorganisirnya infrastruktur sosial yang sudah ada, yaitu keluarga, yang memiliki kegiatan atau usaha bersama-sama yang akan menjadi perekat sosial, sehingga tercipta suatu kehidupan yang rukun dan dinamis untuk mencapai kesejahteraan bersama,

10

c. Terbentuknya wadah organisasi atau wahana partisipasi sosial, di mana setiap keluarga dapat memberi dan menerima pembaharuan yang bisa membantu proses pemantapan fungsi-fungsi keluarga sehingga mampu membangun kehidupan keluarga dengan mulus dan sejuk. d. Terlaksananya program dan kegiatan yang dinamis untuk mencapai tujuan Millenium Development Goals (MDGs) yang telah menjadi komitmen nasional. Fungsi Posdaya Dwi Mina adalah : a. Menghimpun, merumuskan, dan memperjuangkan aspirasi anggota Posdaya Dwi Mina secara nyata dalam hal pemberdayaan keluarga dan masyarakat, b. Memberdayakan dan menggerakkan anggota Posdaya Dwi Mina untuk berperan aktif dalam pelaksanaan pembangunan, c. Berpartisipasi dalam penyelenggaraan Posdaya dan atau melakukan kontrol sosial secara kritis, korektif, konstruktif, dan konsepsional, d. Melaksanakan kaderisasi kepemimpinan yang demokratis dalam rangka peningkatan kualitas pengabdian organisasi yang berwibawa. I.1.5 Latar Belakang Kegiatan KKN Posdaya Secara Umum KKN POSDAYA merupakan bentuk pengembangan posyandu menjadi posyandu model bertujuan untuk mengoptimalkan posyandu (tidak hanya bidang kesehatan) tetapi juga bidang pendidikan dan perekonomian. Program posdaya adalah suatu program untuk membangun penduduk melalui pemberdayaan keluarga dengan merangsang

11

pembentukan forum silaturahmi dan informasi pada tingkat pedesaan dan pedukuhan. Forum tersebut dinamakan Pos Pemberdayaan Keluarga atau disingkat Posdaya. Melalui forum tersebut berbagai anggota organisasi diundang membantu keluarga yang berada di sekitar Posdaya memahami fungsi dan perannya serta bergotong royong mengentaskan kemiskinan dan membangun keluarga sejahtera. I.1.5.1 Pengertian, Maksud dan Tujuan Posdaya Posdaya adalah forum komunikasi, silaturahmi, advokasi,

penerangan dan pendidikan, sekaligus wadah kegiatan penguatan fungsi keluarga secara terpadu. Apabila memungkinkan Posdaya bisa

dikembangkan sebagai wadah pelayanan keluarga secara terpadu, utamanya pelayanan kesehatan, pendidikan, wirausaha, dan

pengembangan lingkungan yang memudahkan keluarga berkembang secara mandiri. Upaya pemberdayaan yang ditawarkan dalam Posdaya diarahkan untuk mendukung penyegaran fungsi keluarga, yaitu keagamaan, budaya, cinta kasih, perlindungan, reproduksi dan kesehatan, pendidikan, ekonomi, dan lingkungan. Pemenuhan fungsi-fungsi ini pada hakekatnya bermuara pada pemenuhan tujuan dan sasaran pembangunan abad milenium (MDGs) yang ditetapkan sebagai program pembangunan di Indonesia. Dalam Posdaya keluarga yang lebih mampu, kalau perlu dengan pendampingan petugas pemerintah atau organisasi masyarakat, membantu penguatan kemampuan keluarga yang kurang mampu.

12

Secara ringkas tujuan pembentukan Posdaya adalah: 1. Menyegarkan modal sosial seperti hidup gotong royong dalam masyarakat untuk membantu pemberdayaan keluarga secara terpadu dan membangun keluarga bahagia dan sejahtera. 2. Ikut memelihara lembaga sosial kemasyarakatan yang terkecil, yaitu keluarga, yang dapat menjadi perekat masyarakat sehingga tercipta kehidupan yang rukun, damai dan memiliki dinamika tinggi. 3. Memberi kesempatan kepada setiap keluarga untuk memberi atau menerima pembaharuan yang dapat dipergunakan dalam proses

pembangunan keluarga yang bahagia dan sejahtera. I.1.5.2 Arah dan Substansi Materi Pemberdayaan Pembentukan dan pengembangan Posdaya dilakukan oleh anggota atau organisasi masyarakat seperti PKK, organisasi sosial dan keagamaan seperti Pengurus Masjid, Panti Asuhan, lembaga lain atau perorangan. Pembentukan Posdaya bisa diprakarsai oleh lembaga pendidikan seperti SMA dengan melibatkan siswa yang dibimbing para guru. Posdaya dapat dikembangkan oleh Pemda dan seluruh aparatnya ditingkat kecamatan, desa, kelurahan, RW/RT. Posdaya bisa juga merupakan perluasan Posyandu dengan cakupan keanggotaan keluarga yang lebih luas dan bidang pelayanan yang lebih banyak. Posdaya memberi dukungan pemberdayaan kepada keluarga dengan anak-anak dibawah usia 15 tahun, keluarga yang isterinya sedang mengandung, keluarga dengan remaja dibawah usia 25 tahun dan keluarga dengan anak dewasa. Posdaya juga dapat dibentuk dengan dukungan

13

anggota keluarga yang berusia lanjut, baik sebagai forum silaturahmi maupun untuk memberi kesempatan para lansia membantu keluarga yang lebih muda. Agar pemberdayaan bisa dilakukan dengan baik, dilakukan pendataan dan pemetaan keluarga dengan cermat. Sesuai hasil pendataan ditentukan prioritas sasaran, utamanya keluarga kurang mampu yang mempunyai anak-anak dibawah usia 15 tahun. Pemberdayaan dibidang kesehatan dan KB dimulai dengan penyuluhan hidup sehat, utamanya gizi, imunisasi, KB, perhatian pada ibu hamil dan melahirkan, ibu menyusui, pencegahan kematian bayi dan anakanak, serta pencegahan penyakit menular seperti malaria, flu burung, demam berdarah, atau penyakit lain yang disebabkan virus HIV-AIDS, atau narkoba. Bidang pendidikan dilakukan pendataan dan upaya agar semua anak usia sekolah segera disekolahkan. Dikembangkan pendidikan anak usia dini dan pemberian rangsangan untuk tumbuh kembang. Diusahakan pembentukan kepribadian dan kepekaan sosial serta deteksi

keterbelakangan mental dan kecacatan. Posdaya merangsang dan membantu keluarga bekerja dalam kegiatan ekonomi, wirausaha atau usaha koperasi melalui pengembangan kerjasama dalam usaha atau usaha bersama yang maju dan mandiri. Posdaya bisa juga mempermudah akses terhadap dana dan pemasaran. I.1.6 Dasar Kegiatan

14

1) Pelaksanaan kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) didasarkan pada : Surat Keputusan Rektor Unsoed No. Kept. 060/XII/1974 yang disempurnakan dengan Surat Keputusan Rektor Unsoed No. Kept. 109/J23/Kep/KN/1997 2) Surat Keputusan Rektor Unsoed No. Kept. 71/J23/PP/2002 tanggal 14 Maret 2002 tentang mata kuliah pengembangan kepribadian Unsoed. KKN (UNO 113) merupakan salah satu mata kuliah pengembangan kepribadian (MPKP) dan diwajibkan bagi seluruh mahasiswa Unsoed dengan bobot 3 SKS. 3) Buku Pedoman Unsoed 2004-2005, Bab III tentang sistem pendidikan poin F, disebutkan tugas akhir program sarjana meliputi Praktek Kerja Lapangan (PKL), Kuliah Kerja Nyata (KKN), Seminar, Skripsi dan Ujian Pendadaran. 4) Tri Darma Perguruan Tinggi 1.1.7 Tujuan 1.1.7.1 Tujuan Umum Menggambarkan secara keseluruhan tentang permasalahan kesehatan, Pendidikan, ekonomi, maupun Lingkungan Hidup yang ada di Desa Tanjunganom Kecamatan Rakit Kabupaten Banjarnegara. 1.1.7.2 Tujuan Khusus Adapun tujuan khusus kegiatan KKN Posdaya ini, yaitu : 1. Menggambarkan keadaan demografi Desa Tanjunganom 2. Menggambarkan keadaan pendidikan masyarakat Desa Tanjunganom 3. Menggambarkan keadaan ekonomi Desa Tanjunganom

15

4. Menggambarkan keadaan sosial budaya serta sarana dan prasarana serta tata guna lahan Desa Tanjunganom 5. Menganalisa dan menggali potensi kesehatan yang ada di Desa Tanjunganom I.1.8 Manfaat Adapun manfaat kegiatan KKN Posdaya ini, antara lain : 1. Memperdalam pengertian terhapap cara berpikir dan bekerja secara interdisipliner, sehingga dapat menghayati adanya ketergantungan, keterkaitan dan kerjasama antara masyarakat dan mahasiswa. 2. Membina mahasiswa sebagai motivator, fasilitator dan problem solver untuk memecahkan permasalahan kesehatan, ekonomi, pendidikan dan lingkungan. 3. Masyarakat memperoleh bantuan pemikiran, ilmu, teknologi dan seni serta pengalaman dalam menggali dan menumbuhkan potensi swadaya masyarakat sehingga mampu berpartisipasi aktif dalam pembangunan kesehatan. 4. Perguruan tinggi memperoleh umpan balik sebagai pengintegrasian mahasiswanya dengan proses pembangunan di tengah-tengah masyarakat sehingga kurikulum, materi perkuliahan dan pengembangan ilmu yang didapat di perguruan tinggi dapat disesuaikan dengan tuntutan nyata dari pembangunan. I.1.9 Latar Belakang Kegiatan KKN Posdaya Dirinci Perbidang a. Bidang Kesehatan

16

Desa Tanjunganom memiliki 4 (empat) buah lokasi posyandu utama dan 2 posyandu pengembangan yang sudah berjalan cukup optimal dan rutin dilaksanakan dengan dibantu bidan desa dan para kader posyandu. Asi Eksklusif adalah perilaku kepada bayi sampai dengan umur 6 bulan hanya diberikan Air Susu Ibu (ASI) saja, tanpa makanan dan atau minuman lain kecuali sirup obat. Pemberian Asi eksklusif memiliki manfaat yang sangat banyak untuk bayi maupun ibu menyusui. Namun masih banyak ibu di Desa Tanjunganom yang memberikan makanan

selain asi pada usia sebelum 6 bulan. Hal ini dikarenakan alasan-alasan seperti kehawatiran ibu terhadap kebutuhan gizi anaknya, anggapan orangorang terdahulu bahwa ketika usia 40 hari harus sudah diberi Makanan Pendamping ASI (MPASI) dan kurangnya waktu luang untuk menyusui bayi bagi ibu-ibu pekerja. Oleh karena itu penting disampaikan kepada para ibu desa Tanjunganom dalam menerapkan ASI Eksklusif yang baik dan benar, manfaat-manfaat yang dapat diambil dari pemberian ASI Eksklusif, serata kandungan gizi yang terdapat dalam ASI. Desa Tanjunganom memiliki 1 posyandu lansia yang sudah berjalan cukup optimal dan rutin dilaksanakan dengan dibantu bidan desa dan para kader Posyandu. Penduduk Desa Tanjunganom, terutama di Dusun III Dukuh Tanjunganom, sebagian besar tergolong dalam usia lanjut. Dalam hal kesehatan, penduduk lanjut usia (lansia) mengalami berbagai penurunan kualitas kesehatan fisik sehingga banyak muncul berbagai penyakit degeneratif, terutama hipertensi. Oleh karena itu, masyarakat perlu

17

diberikan informasi terkait dengan kesehatan lansia dan perlu dilakukan pula pemantauan kesehatan lansia secara berkala sehingga kualitas hidup lansia menjadi lebih meningkat. Selain itu, perilaku warga Desa Tanjunganom dapat dikatakan jauh dari kriteria perilaku hidup bersih dan sehat. Hal ini dapat dilihat dari kurangnya kesadaran warga terhadap pentingnya jamban yaitu dengan Buang air besar (BAB) di kolam ikan sekitar rumah. sehingga perlu diberikan informasi mengenai Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Perilaku tersebut seharusnya sudah mulai ditanamkan dalam pribadi masing-masing sejak masih usia dini, sehingga akan terbiasa berperilaku sehat hingga dewasa. Upaya tersebut diwujudkan melalui pelatihan cara menggosok gigi dan mencuci tangan yang baik dan benar, sehingga dapat menghindarkan diri dari penyakit. Kesehatan reproduksi remaja (KRR) sangat penting diberikan pada para remaja karena di Desa Tanjunganom ini banyak warga yang menikah pada usia dini, selain itu pada remaja terjadi perubahan fisik yang penting untuk diketahui. Para remaja juga harus mengetahui sistem, fungsi dan proses reproduksi. Diharapkan para remaja mengerti hal-hal yang dilarang dan dapat terhindar dari perilaku negatif menjurus terhadap perilaku seksual sebelum waktunya. Perilaku seksual yang tidak bertanggung jawab dapat membahayakan terhadap kesehatan selain terjadi kehamilan seperti HIVAIDS, infeksi alat kelamin, kanker pada alat kelamin. Tindakan seksual belum waktunya dapat menyebabkan stres psikologis yang dapat mengganggu kejiwaan para remaja dalam hal belajar dan sosial. Oleh

18

karena itu penting disampaikan kepada para remaja Desa Tanjunganom dalam menerapkan perilaku seksual yang baik dan benar sesuai normanorma agama, sosial dan kesehatan supaya para remaja mengerti dan memahami seputar kesehatan reproduksi. b. Bidang Pendidikan Kegiatan pendidikan di Desa Tanjunganom pada umumnya berjalan dengan baik. Namun, terdapat beberapa kendala dalam proses kegiatan seperti, kurangnya minat baca para siswa SD, kurangnya fasilitas dan fasilitator dalam proses belajar mengajar, serta adanya ketertinggalan kurikulum yang berdampak pada kurangnya pemahaman siswa terhadap materi ajar. Oleh karena itu, mahasiswa KKN melakukan program Bimbingan Belajar guna meningkatkan meningkatkan minat dan kemampuan siswa dalam setiap Mata Pelajaran. c. Bidang Ekonomi Sebagian besar mata pencaharian warga Desa Tanjunganom adalah pembudidayaan ikan. Dengan didukung sumber daya alam yang melimpah, seperti pertanian. Hasil pertanian di Desa Tanjunganom berupa padi, jagung, melati, singkong, dll. Oleh karena itu bagaimana kita bisa memanfaatkan potensi yang ada di Desa Tanjunganom ini agar bisa menjadi komoditas ekonomi agar bisa menjadi sumber pendapatan bagi warga desa di Tanjunganom. d. Bidang Pemberdayaan Lingkungan Hidup Di desa Tanjunganom pemberdayaan lingkungan itu digunakan untuk kolam perikanan, dimana di setiap rumah memiliki kolam yang

19

bertujuan untuk menambah pendapatan setiap orang, bukan hanya perikanan saja tapi bidang pertanian. Belum adanya tempat pembuangan sampah , masyarakat desa Tanjunganom masih membuang sampah sembarangan, berikatan dengan lahan yang masih ada belum dimanfaatkan untuk penanaman toga ( tanaman obat keluarga ).

20

BAB II PELAKSANAAN PROGRAM KERJA DAN PEMBAHASAN

Pelaksanaan kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Posdaya Universitas Jenderal Soedirman Semester Genap Tahun Ajaran 2011/2012 di Desa Tanjunganom dimulai sejak tanggal 10 Juli 2012 sampai dengan 13 Agustus 2012. Kegiatan KKN Posdaya ini terdiri dari empat bidang, yaitu Bidang Kesehatan, Bidang Pendididkan, Bidang Ekonomi, dan Bidang Pemberdayaaan Lingkungan hidup yang keseluruhannya meliputi bidang fisik dan non fisik. Posdaya adalah Pos Pemberdayaan Keluarga yang merupakan

pengembangan dari Posyandu dan biasanya hanya mencakup bidang kesehatan. Sedangkan Posdaya tidak hanya mencakup bidang kesehatan saja tetapi ada tiga bidang lainnya yaitu bidang Pendidikan, bidang Ekonomi, dan bidang Pemberdayaan Lingkungan. Di desa Tanjunganom sudah terbentuk Posdaya dengan nama Posdaya DWI MINA. Pembentukan Posdaya di desa Tanjunganom di awali dengan Rapat Koordinasi Posdaya tanggal 21 Januari 2012 di Balai Desa Tanjunganom. Pembentukan Posdaya ini merupakan program kerja KKN Posdaya Periode Januari/Febuari 2012. Pada rapat tersebut dibahas dasar-dasar dan pengertian Posdaya disertai pembentukan Posdaya dan pemilihan pengurus Posdaya serta pembentukan AD/ART Posdaya. Kemudian terbentuklah Posdaya desa

Tanjunganom yang diberi nama Posdaya Dwi Mina yang berlokasi di kediaman Bapak Mahidi di dusun 1 .

21

II.1

Realisasi Program Kerja Pelaksanaan program KKN Posdaya di Desa Tanjunganom dibagi menjadi dua yaitu program kerja non fisik dan fisik. Pelaksanaan program KKN Posdaya baik program non fisik maupun fisik merupakan program-program kegiatan yang

dirancang berdasarkan hasil observasi dilapangan dan pemikiran kelompok KKN Posdaya sendiri dengan melihat potensi sumber daya yang belum tergali, serta adanya masukan dari masyarakat. Program non fisik merupakan program yang bertujuan untuk membuka dan mengubah pola pikir masyarakat dengan pemberian materi bersangkutan dengan bidang-bidang yang ada dalam Posdaya ini seperti Kesehatan, Pendidikan,

Ekonomi/Produksi (Kewirausahaan), dan lingkungan. Pemberian materi dapat dilakukan dengan penyuluhan dan sosialisasi. Pelaksanaan kegiatan KKN Posdaya khususnya program non fisik dapat berjalan dengan lancar dan terselesaikan dengan baik. Pelaksanaan program fisik dalam program KKN Posdaya kebanyakan merupakan realisasi dari program non fisik yang telah terlebih dahulu dilakukan. Program ini merupakan program yang secara nyata dapat dilihat wujudnya. Untuk tabel pelaksanaan matriks kegiatan dalam bentuk tabel dapat dilihat pada lampiran di belakang laporan ini. Matriks kegiatan ini merupakan salinan dari matriks kegiatan yang telah ditempel dan dikumpulkan untuk KKN Posdaya di Desa Tanjunganom.

22

II.2 Pelaksanaan Program dan Pembahasan II.2.1 Program Yang Terlaksana II.2.1.a A. Bidang Kelembagaan 1. Pemasangan Plang Posko KKN dan Penunjuk Arah a) Lokasi b) Sasaran c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber : Desa Tanjunganom : Warga Dusun 1 : Selasa, 10 Juli 2012 : Rp. Fisik

e) Tujuan dan Manfaat : Penanda keberadaan posko (kediaman sementara) mahasiswa KKN dan mempermudah warga untuk menuju lokasi posko kkn f) Capaian g) Faktor Pendorong : 100% : Merupakan kewajiban masing-

Masing posko dan banyaknya persimpangan jalan yang dapat membingungkan warga h) Faktor Penghambat :-

i) Rekomendasi Perbaikan Program : -

23

Gambar 1. Pemasangan Plang Posdaya B. Bidang Kesehatan 1. Pelatihan Mencuci Tangan dan Menggosok gigi a) b) c) d) e) Lokasi Sasaran Waktu Pelaksanaan Biaya/Sumber : SDN 1, 2, dan 3 Tanjunganom : Kelas 1 5 khususnya kelas 1- 3 : Kamis, 19 Juli 2012 : Rp. -

Tujuan dan Manfaat : Agar seluruh murid SD yang ada di desa Tanjunganom khususnya kelas 1 - 3 menjadi paham tentang pentingnya mencuci tangan dan mengosok gigi serta cara mencuci tangan dan menggosok gigi yang baik dan benar. Para murid juga mulai menerapkannya ke dalam kehidupan sehari-hari. Kesehatan diri menjadi

24

semakin meningkat dan jarang terjangkit penyakit, terutama penyakit infeksi. f) g) Capaian Faktor Pendorong sangat baik dan : 100% : Pihak sekolah menyambut dengan bersedia membantu menyiapakan

peralatan yang dibutuhkan untuk pelatihan mencuci tangan dan menggosok gigi. Para murid sangat antusias dan bersemangat dalam menyambut kegiatan ini. h) i) Faktor Penghambat :-

Rekomendasi Perbaikan program : -

2. Pendampingan Kegiatan Posyandu Balita a) Lokasi : Posyandu Dukuh Gembok,

Posyandu Jati, Posyandu Anggrek I, Posyandu Anggrek II, Posyandu Anggrek III, Posyandu Anggrek III RT I, Posyandu Anggrek IV. b) c) d) e) Sasaran Waktu Pelaksanaan Biaya/Sumber : Balita desa Tanjunganom : Jumat, 13 Juli 2012 : Rp. Para ibu desa Tanjunganom

Tujuan dan Manfaat :

semakin memahami pertumbuhan dan perkembangan bayi dan atau balita mereka. Sehingga mulai

memperhatikan kesehatan dan tumbuh kembang bayi dan balita mereka. Para bayi atau balita yang mengalami gizi kurang atau buruk dapat terdeteksi dengan segera. Bayi

25

dan balita mendapatkan vitamin A yang penting bagi kesehatan mata. f) g) Capaian Faktor Pendorong : 100% : Pihak posyandu menerima dengan

baik terhadap program ini. Selain itu ibu-ibu dan balitabalita antusias dalam menerima pelayanan yang

diberikan, terlihat dari jumlah peserta yang terlibat. Antusiasme para ibu yang tinggi dalam mengikuti kegiatan pemberian vitamin A. Selain itu, kegiatan tersebut terselenggara berkat kerjasama dengan bidan desa dan puskesmas. h) Faktor Penghambat : Banyak bayi dan balita yang menangis menghambat proses pemberian vitamin A saat posyandu balita berlangsung. i) Rekomendasi Perbaikan Program : -

3. Pendampingan Kegiatan Posyandu Lansia a) Lokasi : Posyandu Anggrek III dusun III desa Tanjunganom b) Sasaran : Lansia di dusun III desa Tanjunganom c) d) e) Waktu Pelaksanaan Biaya/Sumber : Minggu, 15 Juli 2012 : Rp. -

Tujuan dan Manfaat : Para warga lansia di dusun III desa Tanjunganom semakin mengetahui dan memahami kondisi

26

kesehatan mereka terutama berat badan serta tekanan darah. Sehingga para warga lansia mulai memperhatikan

kesehatan diri serta lingkungan. f) g) Capaian Faktor Pendorong : 100% : Pihak posyandu menerima dengan

baik terhadap program ini. Selain itu warga lansia antusias dalam menerima pelayanan yang diberikan, terlihat dari jumlah peserta yang terlibat. h) i) Faktor Penghambat :-

Rekomendasi perbaikan program : -

C. Bidang Pendidikan 1. Pembentukan Kelompok Belajar a) Lokasi : Posko KKN Posdaya Desa

Tanjunganom 2012 dan Balai desa Tanjunganom b) c) d) e) Sasaran : Siswa SD Kelas 6

Waktu Pelaksanaan : Jumat, 27 Juli 2012 Biaya/Sumber : Rp.

Tujuan dan Manfaat : Terbentuknya kelompok belajar dan meningkatnya kemauan belajar anak serta kepekaan untuk berbagi dan bertanggungjawab.

f) g)

Capaian Faktor Pendorong

: 100% : Antusiasme siswa SD yang sangat

tinggi untuk belajar kelompok atau belajar bersama. Hal

27

ini bisa dilihat dari jumlah anak yang semakin hari semakin meningkat. h) Faktor Penghambat : Sarana dan prasarana yang kurang mendukung pelaksanaan kelompok belajar, seperti tempat dan kemampuan pengajar. i) Rekomendasi Perbaikan Program :-

Gambar 2. Pembentukan Kelompok Belajar 2. Pendampingan PAUD a) Lokasi b) Sasaran c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : PAUD ManbaulUlum : Siswa PAUD ( 57 anak ) : Rabu, 25 Juli 2012 : Rp. : menumbuhkembangkan keberanian,

kepekaan sosial dan kemampuan intelegensia anak sejak dini.

28

f) Capaian g) Faktor Pendorong

: 50% : Pihak PAUD sangat mendukung

kegiatan pendampingan PAUD. Selain itu anak-anak PAUD memberikan respon yang baik terhadap pendampingan ini. h) Faktor Penghambat ::

i) Rekomendasi Perbaikan Program

Gambar 3. Pendampingan Paud 3. Pendampingan TPQ a) b) c) d) e) Lokasi Sasaran Waktu Pelaksanaan Biaya/Sumber : TPQ Dusun I : Siswa TPQ ( 57 anak ) : Sabtu, 28 Juli 2012 : Rp.

Tujuan dan Manfaat : menyelaraskan kemampuan

29

intelegensia anak dengan menumbuhkan dan memupuk nilai ketuhanan yang menunjang kecerdasan spiritual pada anak sehingga keseimbangan antara kecerdasan

intelegensia dan spiritual dapat tercapai. f) g) Capaian Faktor Pendorong : 50% : Pihak TPQ sangat mendukung

kegiatan pendampingan TPQ. Selain itu anak-anak TPQ memberikan respon yang baik terhadap pendampingan ini. h) Faktor Penghambat :-

Gambar 4. Pendampingan TPQ

30

D. Bidang Ekonomi 1. Pembagian Celengan a) Lokasi Paud Tanjunganom b) Sasaran c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : Anak-anak TK dan Paud (20 anak) : Jumat, 3 Agustus 2012 : Rp. 70.000 (Sponsor) : Budaya menabung sangat : TK PGRI 1 Tanjunganom; RA dan

diperlukan dan perlu ditanamkan pada diri anak-anak sedari dini. Hal ini dilakukan agar anak dapat membiasakan hidup hemat dan memanfaatkan uang dengan bijaksana. f) Capaian g) Faktor Pendorong : 100 % : Anak-anak sangat bersemangat dan

aktif mengikuti kegiatan sosialisasi gemar menabung. Selain itu mereka tertarik untuk menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. h) Faktor Penghambat : Diperlukan pendekatan yang baik

kepada anak-anak agar nantinya anak-anak tidak salah menangkap informasi yang diberikan. i) Rekomendasi Perbaikan Program :-

31

Gambar 5. Pembagian Celengan E. Bidang Pemberdayaan Lingkungan 1. Penanaman Pohon PLH (Penyuluhan Lingkungan Hidup) a) Lokasi Tanjunganom b) Sasaran c) Waktu pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan manfaat : Warga desa Tanjunganom : Selasa, 7 Agustus 2012 : Rp. (Sponsor) : Kegiatan penanaman pohon PLH : Pekarangan warga desa

bertujuan untuk meningkatkan peran serta masyarakat dan sekaligus merupakan teknologi tepat guna yang potensial untuk menjadi resapan air. Hal ini dilakukan karena topografi desa Tanjunganom yang berbukit untuk

mengurangi kemungkinan terjadinya bencana tanah longsor atau banjir. Penanaman pohon juga bertujuan untuk

32

meningkatkan kualitas udara yang mendukung peningkatan kesehatan bagi warga desa Tanjunganom. f) Capaian : 100 % : Adanya yang partisipasi cukup masyarakat untuk dan

g) Faktor pendorong

tinggi lingkungan

melestarikan

potensi pohon buah untuk dapat dijadikan pemenuhan kebutuhan gizi keluarga. h) Faktor penghambat ::-

i) Rekomendasi Perbaikan Program 2. Kebersihan Lingkungan a) b) c) d) e) Lokasi Sasaran Waktu Pelaksanaan Biaya/Sumber

: Desa Tanjunganom : Warga Dusun 1 Tanjunganom : Kamis, 9 Agustus 2012 : Rp. -

Tujuan dan Manfaat : Lingkungan menjadi bersih, air selokan menjadi lancar (tidak mampat) dan kesehatan terjaga.

f) g)

Capaian Faktor Pendorong untuk hidup

: 100 % : Adanya keinginan masyarakat juga dalam rangka partisipasi

bersih

masyarakat untuk mengikuti perlombaan kebersihan dalam

33

rangka peringkatan Kemerdekaan Republik Indonesia ke67 untuk tingkat desa Tanjunganom. h) Faktor Penghambat : Kurangnya kesadaran dari

masyarakat sekitar untuk membuang sampah rumah tangga pada tempatnya dan sebagian besar masyarakat melakukan kerja bakti hanya di lingkungan rumah mereka sendiri. i) Rekomendasi Perbaikan Program: -

3. Perlombaan Peringatan Kemerdekaan 17 Agustus a) Lokasi : balai desa Tanjunganom dan lapangan b) Sasaran c) Waktu pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan manfaat : Warga desa Tanjunganom : Selasa, 10 Juli 2012 : Rp. 32.000 : perlombaan diadakan sebagai

wujud penghormatan dan refleksi diri atas semua jasa yang diberikan para pahlawan Indonesia dalam mencapai kemerdekaan. Perlombaan ini juga bertujuan meningkatkan rasa persaudaraan sekaligus menjalin tali silaturahim untuk seluruh warga desa Tanjunganom. f) Capaian : 100 % : Adanya yang partisipasi cukup masyarakat untuk yang

g) Faktor pendorong

tinggi perlombaan

mengadakan

menjadi sarana pertemuan untuk

34

menyambung tali silaturahim untuk seluruh warga desa Tanjunganom. h) Faktor penghambat ::-

i) Rekomendasi Perbaikan Program

Gambar 6. Perlombaan Agustus 4. Pembuatan dan Pemasangan Plang Perangkat Desa a) Lokasi Tanjunganom b) Sasaran c) Waktu pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan manfaat : Warga desa Tanjunganom : Selasa, 7 Agustus 2012 : Rp. 375.000 : Plang perangkat desa bertujuan : Rumah perangkat desa

memudaahkan warga desa atau pihak ketiga untuk

35

mengetahui lokasi kediaman perangkat desa apabila memiliki keperluan yang yang berkaitan mencakup dengan desa

penyelenggaraan Tanjunganom. f) Capaian

kegiatan

: 100 % : plang perangkat desa ditujukan untuk memudahkan warga menuju atau memberikan petunjuk arah bagi warga lain apabila memiliki keperluan dengan perangkat desa.

g) Faktor pendorong

h)

Faktor penghambat

:-

i) Rekomendasi Perbaikan Program : -

Gambar 7. Pembuatan Pemasang Plang Perangkat Desa

36

II.2.1.b

Non Fisik

A. Bidang Kelembagaan 1. Sosialisasi Posdaya & AD/ART serta Program Kerja a) Lokasi b) Sasaran c) Waktu pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan manfaat : Desa Tanjunganom : Warga Desa Tanjunganom : Senin, 6 Agustus 2012 : Rp. : Warga dapat mengetahui

dan mengenal masing-masing dari mahasiswa KKN f) Capaian g) Faktor pendorong : 100% : Antusiasme warga

untuk segera bersosialisasi dengan mahasiswa kkn h) Faktor penghambat :-

i) Rekomendasi Perbaikan Program : 2. Evaluasi AD/ART Posdaya a) Lokasi Tanjunganom b) Sasaran c) Waktu pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan manfaat : Warga Desa Tanjunganom : Senin, 6 Agustus 2012 : Rp.: Warga mengetahui AD/ART : Posko Posdaya Dusun 1 Desa

Posdaya dan mengevaluasi isi dan melakukan koreksi apabila diperlukan untuk menyesuaikan dengan kondisi faktual yang ada di masyarakat desa Tanjunganom.

37

f) Capaian g) Faktor pendorong

: 100% : kondisi masyarakat yang terus

berkembang memungkinkan adanya perubahan dalam dinamika sosial yang menjadi landasan dari AD/ART Posdaya desa Tanjunganom. Oleh karena itu, evaluasi perlu dilakukan untuk menyesuaikan AD/ART dengan kondisi faktual masyarakat. h) Faktor penghambat :-

i) Rekomendasi Perbaikan Program : B. Bidang Kesehatan 1. Penyuluhan PHBS a) Lokasi : Posyandu Anggrek I, Posyandu

Anggrek II, Posyandu Anggrek III, Posyandu Anggrek IV, Posyandu Dukuh Gembok, Posyandu Jati b) Sasaran 5 tahun c) Waktu d) Biaya/Sumber : Jumat, 13 Juli 2012 : Rp. Peningkatan pengetahuan dan : Ibu-ibu yang memiliki anak usia 0-

e) Tujuan dan Manfaat :

kesadaran ibu sebagai pilar dalam rumah tangga untuk melakukan PHBS dan mendorong anggota keluarga untuk dapat melakukan hal yang sama. f) Capaian : 100%

38

g) Faktor Pendorong

: Dukungan dari ibu kepala desa, ibu-

ibu kader posyandu dan ibu bidan desa berpengaruh dalam kelancaran program ini. Pihak posyandu bersedia

memberikan sebagian waktunya untuk penyelenggaraan penyuluhan PHBS. h) Faktor Penghambat :-

i) Rekomendasi Perbaikan Program : -

Gambar 8. Penyuluhan PHBS 2. Pemberdayaan Wanita a) Lokasi Tanjunganom b) Sasaran Tanjunganom : Lansia di dusun III desa : Posyandu Lansia dusun III desa

39

c) Waktu d) Biaya/Sumber

: Rabu, 15 Juli 2012 : Rp. -

e) Tujuan dan Manfaat : Para warga lansia di dusun III desa Tanjunganom khususnya lansia dengan tekanan darah tinggi semakin memahami pentingnya mengatur pola makan, gaya hidup serta asupan gizi setiap harinya. Sehingga para lansia dapat menerapkannya daam

kehidupan sehari-hari dan tidak terjadi kompikasi ke penyakit lain. f) Capaian g) Faktor Pendorong : 70% : Pihak posyandu bersedia waktunya untuk dipergunakan

memberikan sebagian

berlangsungnya program ini. Para warga lansia yang hadir antusias dalam penyuuhan ini. h) Faktor Penghambat : Keterbatasan bahasa

komunikasi dari penyaji dengan bahasa warga lansia yang kebanyakan menggunakan bahasa jawa krama inggil membuat penyuluhan dan materi yang disiapkan tidak tersampaikan secara maksimal. i) Rekomendasi meminimalisir Perbaikan faktor Program : Diusahakan bahasa

penghambat,

terutama

komunikasi dengan cara mempersiapkan kemampuan komunikasi yang sesuai dengan bahasa dari warga lansia

40

dusun III desa Tanjunganom. Sehingga materi penyuluhan dapat tersampaikan secara maksimal. C. Bidang Pendidikan 1. Sosialisasi Kelompok Belajar a) Lokasi Negeri 2 Tanjunganom b) Sasaran c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : Siswa Kelas 6 : Jumat, 27 Juli 2012 : Rp. : Anakanak semakin mengetahui : SD Negeri 3 Tanjunganom, SD

akan pentingnya belajar secara kelompok. f) Capaian g) Faktor Pendorong : 100 % : Pihak sekolah sangat mendukung

kegiatan sosialisasi kelompok belajar. h) Faktor Penghambat ::-

i) Rekomendasi Perbaikan Program

41

Gambar 9. Sosialisasi Kelompok Belajar 2. Sosialisasi Anak Gemar Membaca a) Lokasi b) Sasaran c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : TK PGRI 1 Tanjunganom : Siswa TK : Selasa, 3 Agustus 2012 : Rp. : Meningkatkan minat

membaca siswa sejak dini. f) Capaian g) Faktor Pendorong : 100 % : Keinginan anak untuk dapat

membaca buku dan pihak TK PGRI 1 Tanjunganom sangat mendukung kegiatan sosialisasi gemar membaca. h) Faktor Penghambat dimiliki oleh sekolah i) Rekomendasi Perbaikan Program : : Keterbatasan buku bacaan yang ada

42

3. Sosialisasi TPQ a) Lokasi b) Sasaran c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : TPQ Tanjunganom : Siswa TPQ : Kamis, 28 Juli 2012 : Rp. : Anakanak semakin mengetahui

akan pentingnya belajar secara kelompok. f) Capaian g) Faktor Pendorong : 100 % : Pihak sekolah sangat mendukung

kegiatan sosialisasi kelompok belajar. h) Faktor Penghambat ::-

i) Rekomendasi Perbaikan Program 4. Sosialisasi Internet (Blog Desa) a) Lokasi b) Sasaran c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat internet, khususnya

: Posko KKN desa Tanjunganom : Perangkat desa Tanjunganom : Rabu, 12 Agustus 2012 : Rp. : perangkat desa mengetahui peranan blog desa dalam rangka

memperkenalkan potensi desa Tanjunganom secara luas. f) Capaian : 100 % g) Faktor Pendorong : Pihak perangkat desa sangat

antusias untuk dapat memperkenalkan dan mempromosikan

43

potensi desa Tanjunganom secara luas melalui media internet. h) Faktor Penghambat i) Rekomendasi Perbaikan Program D. Bidang Ekonomi 1. Sosialisasi Gemar Menabung a) Lokasi Tanjunganom b) Sasaran c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : Anak-anak TK (35 anak) : Jumat, 3 Agustus 2012 : Rp 73.000 : Budaya menabung sangat : TK PGRI 1 Tanjunganom, RA ::-

diperlukan dan perlu ditanamkan pada diri anak-anak. Hal ini agar anak dapat membiasakan hidup hemat dan memanfaatkan uang dengan bijaksana. f) Capaian g) Faktor Pendorong : 100 % : Anak-anak sangat bersemangat dan

aktif mengikuti kegiatan sosialisasi gemar menabung. Selain itu mereka tertarik untuk menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. h) Faktor Penghambat : Diperlukan pendekatan yang baik

kepada anak-anak agar nantinya anak-anak tidak salah menangkap informasi yang diberikan. i) Rekomendasi Perbaikan Program : -

44

E. Bidang Pemberdayaan Lingkungan 1. Sosialisasi Penyuluhan Lingkungan Hidup a) Lokasi b) Sasaran c) Waktu pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan manfaat : Balai Desa Tanjunganom : Perangkat Desa dan Warga : Selasa, 7 Agustus 2012 : Rp (Sponsor) : Sosialisasi PLH bertujuan untuk

membagikan pengetahuan tentang pentingnya pohon f) Capaian g) Faktor pendorong tinggi. h) Faktor penghambat : Kesadaran masyarakat masih : 100 % : Partisipasi masyarakat yang cukup

kurang akan pentingnya tanaman obat, dan manfaatnya. i) Rekomendasi Perbaikan Program :-

Gambar 10. Penyuluhan Lingkungan Hidup

45

II.2.1.c

Program Kerja Tambahan A. FISIK 1. Pengolahan Hasil Bumi (Demo Masak) a) Lokasi b) Sasaran masyarakat (40 orang) c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : Kamis, 19 Juli 2012 : Rp 160.000,- (LPPM) : Meningkatnya keterampilan : Balai Desa Tanjunganom : Ibu-ibu PKK dan warga

rumah tangga dan pemberdayaan wanita. Selain itu, usaha pembuatan makanan olahan dapat membantu meningkatkan pendapatan keluarga. f) Capaian : 100 %

g) Faktor Pendorong : Rasa ingin tahu masyarakat yang cukup tinggi mengenai pengolahan ikan lele menjadi abon lele dan olahan pisang menjadi pisang coklat. Makanan tersebut juga dapat dijadikan sebagai peluang usaha untuk menambah pendapatan keluarga. h) Faktor Penghambat : i) Rekomendasi Perbaikan Program : -

46

Gambar 11. Pengolahan Hasil Bumi 2. Pendampingan TK a) Lokasi b) Sasaran c) Waktu Pelaksanaan d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : TK Pertiwi : Siswa TK ( 22 anak ) : 9 Juli 2012 : Rp. : Membantu para siswa dalam

memahami pelajaran di sekolah. f) Capaian g) Faktor Pendorong : 100 % : Pihak TK sangan

mendukung kegiatan pendampingan TK. Selain itu anakanak TK memberikan respon yang baik terhadap pendampingan ini. h) Faktor Penghambat :-

i) Rekomendasi Perbaikan Program : -

47

3. Pemeriksaan Tekanan Darah a) Lokasi b) Sasaran : Posyandu Dukuh Gembok : Ibu-ibu dan lansia

c) Waktu Pelaksanaan : Minggu, 15 Juli 2012 d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : Rp.: Memberikan pelayanan

pemeriksaan tekanan darah gratis kepada warga desa Tanjunganom, sehingga warga dapat mengontrol tekanan darahnya dengan cara mengatur pola hidup dan pola makan sehari-hari. f) Capaian g) Faktor Pendorong : 100% : Pihak posyandu bersedia

memberikan sebagian waktunya untuk dipergunakan berlangsungnya program ini. Para warga antusias dalam menerima pelayanan yang diberikan, terlihat dari jumlah peserta yang terlibat. h) Faktor Penghambat :i) Rekomendasi Perbaikan Program : B. NON FISIK 1. Bimbingan Belajar a) Lokasi Tanjunganom b) Sasaran : Siswa SD kelas VI : Posko KKN Posdaya Desa

48

c) Waktu Pelaksanaan : 4 Kali dalam 1 minggu ( Rabu Sabtu ) d) Biaya/Sumber e) Tujuan dan Manfaat : Rp. : membantu dan memotifasi

anak anak untuk giat belajar f) Capaian : 100 %

g) Faktor Pendorong : adanya minta anak anak yang luar biasa untuk belajar.. h) Faktor Penghambat : tempat yang terlalu sempit i) Rekomendasi Perbaikan Program : -

49

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN III.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil observasi pelaksanaan kegiatan Kuliah Kerja Nyata Pos Pemberdayaan Keluarga (KKN-POSDAYA) yang dilaksanakan selama 35 hari di Desa Tanjunganom, Kecamatan Rakit, Kabupaten Banjarnegara dapat disimpulkan bahwa : 1. Sebagian besar program kerja KKN Posdaya dapat terlaksana dengan baik dan lancar, baik untuk kegiatan fisik maupun non fisik. 2. Program kerja KKN Posdaya yang telah berhasil dilaksanakan, baik kegiatan fisik maupun non fisik dapat diterima dengan baik oleh masyarakat setempat dan dapat bermanfaat bagi seluruh maasyarakat. Melalui berbagai penyuluhan dan praktek yang dilaksanakan oleh mahasiswa KKN Posdaya, masyarakat dapat menikmati hasil KKN Posdaya serta memperoleh tambahan informasi dan pengetahuan. 3. Hasil kegiatan KKN Posdaya secara tidak langsung membantu Pemerintah Daerah dalam rangka melaksanakan empat pilar

pembangunan, yaitu bidang kesehatan, ekonomi, pendidikan dan pemberdayaan lingkungan. 4. Kegiatan KKN Posdaya secara baik tidak langsung perguruan juga tinggi mampu dengan

meningkatkan

hubungan

antara

pemerintah daerah, instansi teknis dan masyarakat. 5. Secara umum, desa Tanjunganom sebenarnya memiliki potensi sumber daya alam berupa potensi perikanan air tawar yang sangat banyak.

50

Namun, potensi ini masih belum dapat dimanfaatkan oleh masyarakat secara optimal karena pengembangan perikanan di desa Tanjunganom tidak sampai tingkat konsumsi tetapi hanya sampai tingkat ukuran sedang, dimana menurut masyarakat desa Tanjunganom apabila pemeliharaan ikan tersebut sampai ukuran besar, maka membutuhkan pakan ikan yang cukup banyak, sehingga perputaran uang atau keuntungan dari pembududaya ikan di desa Tanjunganom berkurang. 6. Potensi masyarakat Desa Tanjunganom dalam bidang kesehatan pada umumnya cukup baik, dilihat dari pelaksanaan posyandu yang sudah terlaksana secara rutin dan cukup maksimal. 7. Potensi masyarakat Desa Tanjunganom dalam bidang ekonomi pada umumnya cukup baik, dilihat dari adanya kelompok-kelompok perikanan yang berjumlah cukup banyak danm bukan hanya bidang perikanan namun aja juga bidang petanian yang berupa padi, bunga melati, dan hasil bumi lainnya, serta bidang perikanan. 8. Potensi masyarakat Desa Tanjunganom dalam bidang pendidikan pada dasarnya sudah cukup baik, karena di Desa Tanjunganom sendiri sudah memiliki 2 TK, 1 RA, 3 SD Negeri, 1 MI, 2 PAUD. 9. Potensi masyarakat Desa Tanjunganom dalam bidang pemberdayaan lingkungan pada dasarnya sudah cukup baik, terbukti dengan adanya pemanfaatan lahan di pekarangan rumah untuk dijadikan kolam ikan dan lahan pertanian.. 10. Kegiatan KKN Posdaya tidak hanya memberikan manfaat bagi masyarakat setempat saja, namun juga bagi mahasiswa peserta KKN

51

Posdaya. Melalui kegiatan KKN Posdaya tersebut, mahasiswa mampu mengimplementasikan konsep Tri Darma Perguruan Tinggi dengan baik, dimana mahasiswa diharapkan mampu berperan aktif sebagai motivator dan fasilitator, terutama dalam empat pilar Posdaya, yang terdiri dari bidang pembangunan kesehatan, ekonomi, pendidikan dan lingkungan, terutama di daerah pedesaan. III.2 Saran Berdasarkan pengalaman kami selama 35 hari KKN di desa Tanjunganom, Kecamatan Rakit, Kabupaten Banjarnegara, kami

mengajukan beberapa saran untuk nantinya dapat diperbaiki pada periode selanjutnya, antara lain : 1. Peningkatan pembangunan yang maksimal dapat dicapai apabila ada keterlibatan semua pihak, tidak hanya dari masyarakat saja, namun juga perlu adanya keterlibatan dari pihak lain seperti Pemerintah Daerah dan pihak swasta. 2. Pelaksanaan pembangunan keempat pilar (kesehatan, pendidikan, ekonomi dan pemberdayaan lingkungan) membutuhkan adanya

koordinasi antara perangkat desa, tokoh masyarakat, masyarakat serta pemuda desa itu sendiri. 3. Perlu adanya tindak lanjut yang terarah dalam pelaksanaan setiap program kerja KKN Posdaya baik program fisik maupun non fisik sehingga program yang telah dilaksanakan pada saat KKN dapat dilakukan secara mandiri dan berkesinambungan.

52

4. Pelaksanaan

KKN

Posdaya

pada

dasarnya

bertujuan

untuk

mengembangkan masyarakat sehingga dapat lebih mandiri dan maju. Mahasiswa peserta KKN sebenarnya hanya menjadi motivator dan fasilitator. Pelaksanaan KKN Posdaya tersebut membutuhkan kerjasama yang baik dari masyarakat setempat, karena KKN Posdaya dilaksanakan dari masyarakat dan untuk masyarakat. Sehingga, sudah seharusnya Posdaya tersebut memberdayakan masyarakat sekitar, bukan hanya mengandalkan mahasiswa peserta KKN.

53

LAMPIRAN

54

MATRIK PELAKSANAAN PROGRAM KERJA KKN POSDAYA UNSOED DESA TANJUNGANOM 2012/2013 N o . A Juli Nama Kegiatan Bidang Kelembagaan Non Fisik 1 Sosialisasi POSDAYA 1 x Je ny Masyarakat V ol PJ Kelompok Sasaran 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 Agustus 1 1 1 1

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 1 2 3

Sosialisasi 2 AD/ART POSDAYA

Pengurus 1 x Hi da POSDAYA dan Masyarakat

Fisik 1 1 u Pengembangan Posdaya ni t Je ny Posyandu Dusun I

1 2 u Evaluasi AD/ ART ni t Af if Posyandu Dusun I

Bidang Pendidikan Non Fisik Sosialisasi 1 x A nn ie Siswa SD kelas 6

Kelompok Belajar

Sosialisasi 2 Anak Gemar Membaca

1 x

Ev eli n Siswa SD Kelas 3

Tu 3 Sosialisasi TPQ 1 x ng gu l Anak-anak Desa

Sosialisasi Internet

1 x

Hi da

Perangkat Desa

Fisik Pembentukan 1 Kelompok Belajar 5 K el A nn ie Siswa SD Kelas 6

Pendampingan PAUD

1 x

Ev eli n Siswa PAUD

Tu 3 1 Pendampingan TPQ x ng gu l Siswa TPQ

1 4 b Pembuatan Blog Desa ua h Hi da Perangkat Desa

Bidang Kesehatan Non Fisik Y

1 Pemberdayaan Wanita x

un ik o

Ibu-ibu PKK

Y 2 1 Penyuluhan PHBS x un ik o Posyandu Dusun I

Fisik 1 1 Kegiatan SKJ x Af if Ibu-ibu PKK

Pelatihan PHBS 2 (cuci tangan dan gosok gigi)

1 x

Ga lih

Siswa SD Kelas 3

Pengembangan

Ga

Posyandu

Posyandu Lansia

lih

Dusun I

1 Home Visit x

Ga lih

Seluruh Dusun

Bidang Ekonomi Non Fisik 1 x Ra yh an Dusun I

Penyuluhan Wirausaha

D 2 1 Penyuluhan Koperasi x hi m as Perangkat Desa

Sosialisasi 3 Gemar Menabung

1 x

Hi da

Anak-anak TK

Fisik 1 1 Pengembangan Industri Rumah Tangga / UKM u ni t D hi m as Dusun I

Pembagian Celengan

1 x

Af if

Siswa TK

Bidang E Pemberdayaan Lingkungan Non Fisik Sosialisasi 1 Tanaman Obat Keluarga (TOGA) 1 x Di di Ibu-ibu PKK

Partisipan 2 Kegiatan 17 Agustus

1 x

Ra yh an Warga Desa

Fisik 1 1 0 Penanaman TOGA tn m Di di Ibu-ibu PKK

Pengembangan 2 Kelompok Budidaya Lele

1 x

Ra yh an Dusun II

Perlombaan 17 Agustus

1 x

Se m ua Warga Desa

Kegiatan 4 Kebersihan Lingkungan

1 x

Se m ua WargaDesa

Pembuatan 5 Plang Perangkat Desa

1 x

Se m ua

Perangkat Desa

DATA BASE POSDAYA DWI MINA

(Isikan hanya pada kotak berwarna abu-abu) NO . (1)

FORM-2 KODE/NILA I (4) 0 0

VARIABEL (2)

KETERANGAN (3) Laporan Triwulan: 1/2/3/4 Tahun:

I.

Nama

A. Pembina B. Posdaya A. Propinsi B. Kabupaten/Kota*) C. Kecamatan D. Kelurahan/Desa*) E. Dukuh/Dusun/Banjar *)

DESA Dwi Mina JAWA TENGAH BANJARNEGARA RAKIT TANJUNGANOM

II.

Alamat

SENGON

III.

Susunan Pengurus dan Nama Petugas

A. Ketua/Koordinator B. No. Telpon/HP C. Bidang Pendidikan D. Bidang Kesehatan

MAHIDI 081327755862 SAODAH TUYIMAH

E. Bidang Wirausaha WARDIMAN F. Bidang Lingkungan MUSTAFI IV. Cakupan Wilayah dan Jumlah Sasaran

A. Cakupan Wilayah

Beberapa RT = 1; RW = 2; Dukuh = 3; Dusun = 4; Banjar = 5; Kelurahan/Desa = 6; 1. Jumlah KK 2. Jumlah Penduduk 3. Jumlah KK Miskin 4. Jumlah Penduduk Miskin 5. Jumlah Balita 6. Jumlah Remaja 7. Jumlah PUS 8. Jumlah Lansia

4 1069 3637

B. Sasaran

907 1017 100 459

V.

Bidang dan Jenis Kegiatan

A. Bidang Pendidikan PAUD/BKB 1. Jumlah Siswa PAUD 2. Jumlah Keluarga/Ibu Punya Balita 3. Jumlah Keluarga ikut BKB 4. Jumlah Guru/Pengasuh TPA/Kel Bermain 5. Tempat tersendiri: Ada = 1; Tidak = 2; 1 BKR/PKRR 1. Jumlah siswa/peserta BKR/PKRR 0 30 25

5 1 Hal-

2. Jumlah Guru/Pengasuh Karang Teruna 3. Remaja tidak/putus sekolah 4. Tempat tersendiri: Ada = 1; Tidak = 2;

0 857 2

LANSIA

1. Jumlah Lansia ikut Karang Wreda 2. Jumlah guru/pengasuh Kr Wreda/BKL 3. Kegiatan: a. Penyuluhan: Ada = 1; Tidak = 2; b. Olah Raga: Ada = 1; Tidak = 2; c. Pemeriksaan Kes: Ada = 1; Tidak = 2; d. Keagamaan: Ada = 1; Tidak = 2; 1. Posyandu Balita: a. Jumlah Posyandu (1/2/3) b. Jumlah Balita ikut Posyandu 2. Pelayanan Lansia: a. Jumlah Pelayanan (1/2/3) b.Jumlah Peserta Lansia c. Jumlah Peserta KB

0 0

1 1 1 1

B. Kesehatan, KB dan Gizi

1 10

C. Wirausaha dan Koperasi

1. Kelompok Usaha: a. Jum. Kelompok Usaha Produktif b. Jum. Anggota kelompok

3 36

c. Jum. wanita bergabung klompok usaha d. Usaha bersama yang dilakukan: kelompok perikanan e. Jum pria bergabung klompok usha f. Usaha bersama yang dilakukan: Ikan 2. Koperasi: a. Nama Koperasi: tidak ada b. Jenis Koperasi: tidak ada c. Jumlah Anggota Koperasi d. Berbadan Hukum: Sudah=1; Belum=2 D. Lingkungan 1. Kebun Bergizi: a. Jum kluarga punya lahan unt berkebun b. Jum kluarga menamam tanaman bergizi 2. Sanitasi Lingkungan Ada program PHBS? Ada = 1; Tidak =2;

12

0 2

50 50

1 Hal-

*). Pilih salah satu.

Penanggung Jawab Pelaporan: Tanggal Pengisian: Nama: Jabatan: No. Telpon/Hp: Alamat Email: 10 Agustus 2012 MAHIDI KETUA POSDAYA DWI MINA 081327755862

Indikator-indikator antara lain: 1. % KK Miskin 2. % Penduduk miskin 3. % Siswa ikut PAUD 4. % Balita ikut BKB 5. % Remaja ikut BKR/PKRR 6. % Remaja putus sekolah 7. % Lansia ikut Kr Wreda 8. % Balita ikut posyandu 9. % Playanan lansia 10. % peserta KB 11. % wanita ikut klp (Jum KK miskin*100/Jum kk) (Jum pend miskin*100/jum penduduk) (jum siswa PAUD*100/jum Balita) (jum Balita ikut BKB*100/ Jum ibu punya Balita (jum remaja ikut BKR*100/jum remaja) (jum remaja putus sek*100/jum remaja) (jum lansia ikut kr wreda*100/jum lansia) (jum balita ikut pos*100/jum balita) (jum layanan lansia*100/jum lansia) (jum peserta KB*100/jum PUS) (jum wanita ikut kl usaha*100/jum

Prosen (%). 0.0 0.0 3.3 0.0 0.0 84.3 0.0 0.0 2.2 0.0 0.0

usah 12. % pend. Anggota kop 13. % kelg punya lahan 14. % kelg yg nanam

anggota) (jum pend anggota kop*100/jum pend.) (jum kelg yg punya lahan*100/jum kelg) (jum kelg yg nanam*100/jum kelg yg punya lahan) 0.0 4.7 100.0

KRITERIA POSDAYA DWI MINA


(Isikan hanya pada kotak berwarna abu-abu)

FORM-1 I. INDENTITAS POSDAYA

No.
(1)

Rincian (2)

Jawaban (3) Laporan Triwulan: 1/2/3/4 Tahun

Kode/Skor (4) Tw 2

Thn 2012

1.

Nama Posdaya

Dwi Mina Beberapa RT-1; RW-2; Dukuh-3; Dusun-4; Banjar-5; Kelurahan/Desa-6 SMA Binaan -1; Masjid Yamp -2 ; Lainnya -3 JAWA TENGAH BANJARNEGARA RAKIT TANJUNGANOM SENGON DESA

2.

Cakupan wilayah Posdaya

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Focal point Posdaya Propinsi Kabupaten/Kota*) Kecamatan Kelurahan/Desa*) Dukuh/Dusun/Banjar *) Pembina: LPM/Lembaga lain

*)

Coret yang tidak sesuai. II. INFORMASI POSDAYA

No. Rincian dan Jawaban


(1)

(2) MANAJEMEN POSDAYA

Kode/Skor (3)

A.

1. Apakah kepengurusan Posdaya telah dikukuhkan secara formal?

Ya -2

Tidak -0

2. Apakah kepengurusan Posdaya lengkap?

Lengkap -2

Belum lengkap -0

3 Bagaimana tentang pembukuan yang dimiliki Posdaya?

Lengkap dan teratur -2 -0

Sederhana -1

Belum ada 1

4. Bagaimana tentang pencatatan dan pelaporan yang dimiliki Posdaya?

Sudah ada -2

Belum ada -0

5. Apakah Posdaya sudah memiliki ruangan untuk kegiatan organisasi?

Ya -2

Belum -0

6. Apakah sudah ada kelengkapan sarana untuk kegiatan Posdaya?

Sudah ada -2

Belum ada -0

2 Hal-1

B.

PEMBIAYAAN POSDAYA

Kode/Skor

1 Bagaimana kemampuan Posdaya dalam membiayai kegiatannya?

Mandiri -2 mandiri -0

Setengah mandiri -1

Belum mampu 1

C.

AKTIVITAS POSDAYA Jumlah

1. Kewirausahaan

a. Koperasi b. UPPKS c. UP2K d. KUBE e. UEP f. Lainnya (Sebutkan)

Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (klp)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (klp)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (klp)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (klp)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (klp)?

Jika ada, 0 Jika ada, 0 Jika ada, 2 Jika ada, 2 Jika ada, 2 Jika ada, 0 1 2 4

2. Pendidikan

a. BKB

Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (orang)?

Jika ada, 2 1

b. BKB Iqra c. BKR d. BKL e. PAUD f. TPA g. PIK_KRR h. KBM i. Lainnya (Sebutkan)

Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (orang)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (orang)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (orang)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (orang)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (orang)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (orang)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (orang)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (orang)?

Jika ada, 2 Jika ada, 0 Jika ada, 2 Jika ada, 2 Jika ada, 2 Jika ada, 0 Jika ada, 2 Jika ada, 0 2 3 2 1 3

3. Kesehatan

a. Posyandu b. Pelayanan Lansia c. PHBS d. Pos KB e. Pos KB Desa f. BLK

Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0

Jika ada, 2 Jika ada, 2 Jika ada, 2 Jika ada, 2 Jika ada, Jika ada, 2 2 1 1 2 1 1 6

g. Lainnya (Sebutkan)

jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)?

Jika ada, 0

4. Lingkungan

a. Kebun Gizi b. Tanaman Obat c. Pembuatan pupuk organik d. Biopori e. Lainnya (Sebutkan)

Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)? Ada -2 Tidak ada -0 jumlah (unit)?

Jika ada, 2 Jika ada, 2 Jika ada, 2 Jika ada, 0 Jika ada, 0 1 1 1

Hal-2 D. KUALITAS POSDAYA Apakah setiap jenis kegiatan dilaksanakan oleh petugas/kader
1. terlatih?

Kode/Skor

Ya -2
2. berkesinabungan?

Tidak -0

Apakah semua jenis kegiatan dilaksanakan secara teratur dan

Ya -2

Tidak -0

Apakah tersedia perlengkapan pelayanan setiap kegiatan yang 3. memadai? Ya -2 Tidak -0

E.

CAKUPAN KEGIATAN 1069 200 20

1. Berapa jumlah kepala keluarga (KK) sebagai target sasaran?

a. Jumlah sasaran yang terlibat dalam kegiatan (KK) b. Berapa dari sasaran yang terlibat merupakan kemuarga miskin (KK)?

F.

PENGEMBANGAN POSDAYA Kegiatan pengembangan IPTEK yang dilakukan oleh Posdaya dalam

1. bidang:

Ya -2 a. Teknologi Informasi b. Pertanian & peternakan c. Pengolahan hasil pertanian d. Teknologi lingkungan 0 Ya -2 0 Ya -2 0 Ya -2 0

Tidak 0 Tidak 2 Tidak 2 Tidak 2

(biopori, kompos dsb)


2. Apakah Posdaya sudah pernah dijadikan obyek peninjauan?

Sudah -2

Belum -0

3. Apakah Posdaya ini membina Posdaya yang lain?

Ya -2

Tidak -0

JUMLAH SKOR: KRETERIA: POSDAYA MANDIRI: 54

Ringkasan Capaian Kegiatan KKN Posdaya DWI MINA

No . A 1

Nama Kegiatan Bidang Kelembagaan Non Fisik Sosialisasi POSDAYA

Vol

Kelompok Sasaran

Maha siswa

Sumber dana (Rp.) Masy/ Pem Damand Mitra kab iri

Swasta

Total Dana

% Reali sasi

1x

Masyarakat Pengurus POSDAYA dan Masyarakat

13000

13000

100%

Sosialisasi AD/ART POSDAYA

1x

0 100%

Fisik
1 2 3

Pengembangan Posdaya Pemasangan Plang Posdaya Evaluasi AD/ ART Bidang Pendidikan Non Fisik Sosialisasi Kelompok Belajar

1 unit 1 unit 1 unit

Posyandu Dusun I Skretariatan Posdaya Posyandu Dusun I

0 0 0

0 0 0

0 0 0

0 200000 0

0 0 11000

0 200000 11000

100% 100% 100%

1x

Siswa SD kelas 6

100%

Sosialisasi Anak Gemar Membaca


3

1x

Siswa SD Kelas 3 Anak-anak Desa Perangkat Desa

100%

Sosialisasi TPQ

1x

100%

Sosialisasi Internet Fisik

1x

100%

Pembentukan Kelompok Belajar Pendampingan PAUD Pendampingan TPQ

5 Kel

Siswa SD Kelas 6 Siswa PAUD Siswa TPQ Perangkat Desa

100%

1x 1x 1 buah

0 0

0 0

0 0

0 0

0 0

0 0

100% 100%

Pembuatan Blog Desa Bidang Kesehatan Non Fisik Pemberdayaan Wanita Penyuluhan PHBS

100%

1x

Ibu-ibu PKK Posyandu Dusun I

160000

160000

100%

1x

100%

Fisik
1

Kegiatan SKJ Pelatihan PHBS (cuci tangan dan gosok gigi) Pengembangan Posyandu Lansia Home Visit Bidang Ekonomi Non Fisik Penyuluhan Wirausaha

1x

Ibu-ibu PKK Siswa SD Kelas 3 Posyandu Dusun I Seluruh Dusun

13500

13500

100%

1x

300000

300000

100%

1x

20000

20000

100%

1x

20000

20000

100%

D 1

1x 1x

Dusun I Perangkat Desa Anak-anak TK

20000

100%

Penyuluhan Koperasi

0%

1x Sosialisasi Gemar Menabung Fisik Pengembangan Industri Rumah Tangga / UKM

100%

1 unit

Dusun I

160000

160000

100%

Pembagian Celengan Bidang Pemberdayaan Lingkungan Non Fisik Sosialisasi Tanaman Obat Keluarga (TOGA) Sosialisasi Lingkungan Hidup Partisipan Kegiatan 17 Agustus Fisik

1x

Siswa TK

70000

70000

100%

1 2 3

1x 1x 1x

Ibu-ibu PKK Perangkat desa Warga Desa

0 0 0

0 0 0

0 0 0

0 0 0

0 0 0

0 0 0

100% 100% 100%

Penanaman TOGA Penanaman Pohon

10 tnm 50 tnm 1x 1x 1x 1x 1x

Ibu-ibu PKK Warga Desa Dusun II

80000 0 0

0 0 0 80000 15000 0

0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0

0 800000 0 0 0 0

0 800000

100% 100% 0%

Pengembangan Kelompok Budidaya Lele Pembuatan Abon Ikan Lele Perlombaan 17 Agustus Kegiatan Kebersihan Lingkungan Pembuatan Plang Perangkat Desa

3 4 5

Ibu-ibu PKK Warga Desa WargaDesa Perangkat Desa

80000 32000 0

160000 47000 0

100% 100% 100%

375000

375000 2349500

100%

FOTO BERSAMA DPL

FOTO BARENG DPL DAN KADES