Anda di halaman 1dari 24

BLOUNTS DISEASE

Disusun Oleh : DODDY TISNA Pembimbing : Dr. Giri Marsela, Sp.OT


7/15/2013 BLOUNT'S DISEASE, RSPHM 1

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

PENDAHULUAN
Tibia vara dapat terjadi pada setiap kelompok umur pada anak yang sedang diklasifikasikan sebagai infantil (1-3 tahun), juvenil (4-10 tahun), dan remaja (11 tahun atau lebih tua). Prevalensi Bentuk kekanak-kanakan lebih sering terjadi pada anak perempuan. Bentuk remaja atau remaja lebih sering terjadi pada anak laki-laki.

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

PENDAHULUAN
Kelainan ini lebih sering terjadi pada anak-anak Amerika Afrika dibandingkan dengan ras lain. Faktor Risiko untuk penyakit blount, antara lain : Afrika Amerika etnis, Kegemukan dan Usia dini berjalan. Varus lebih besar pada tibial dari sisi femoralis adalah faktor risiko untuk penyakit Blount kekanak-kanakan dan remaja.

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

DEFENISI
Tibia vara idiopatik atau penyakit Blount adalah gangguan yang jarang terjadi yang ditandai oleh kelainan pertumbuhan sisi media epifisis tibia proksimal, mengakibatkan angulasi varus progresif di bawah lutut.

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

ETIOLOGI
Penyakit blount terjadi pada anak-anak dan remaja. Penyebab penyakit ini belum diketahui, tetapi diperkirakan karena efek dari kelainan pada lempeng pertumbuhan. Pada komponen bagian dalam tibia tepatnya di bawah lutut terjadi kegagalan untuk berkembang secara normal oleh karena adanya angulasi dari tulang.

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

ETIOLOGI
Seperti pada bowleg, yang mana cenderung ditujukan pada perkembangan anak-anak. Penyakit blount bersifat progresif dan kondisi ini buruk. Hal ini dapat dikarenakan pembengkokan yang berat dari kaki dan dapat terjadi pada satu atau kedua kaki.

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

10

ETIOLOGI
Kondisi seperti ini lebih sering didapati pada anak-anak keturunan afrika. Penyakit blount juga dihubungkan dengan suatu kegemukan, orang-orang pendek dan berjalan belum saatnya. Penyakit ini tidak bisa dihubungkan secara jelas dari faktor genetik.

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

11

KLASIFIKASI DAN STAGING

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

12

MANIFESTASI KLINIK
tonjolan metafisis media hebat, torsi tibia interna, ketidaksesuaian panjang kaki, deformitas genu varum progresif lambat, dan nyeri

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

13

DIAGNOSA
Anamnesa yang lengkap Pemeriksaan fisik Pemeriksaan Laboratorium Pemeriksaan radiologi Foto Rontgen tibia CT-Scan MRI

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

14

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

15

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

16

DIAGNOSA BANDING
Membungkuk fisiologis kaki Hypophosphatemic rakhitis Trauma plat metaphysis atau pertumbuhan Osteochondroma Metaphyseal chondrodysplasia Focal fibrocartilaginous dysplasia

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

17

KOMPLIKASI
Kambuhnya deformitas mengarah ke ekstremitas keselarasan abnormal dan arthritis degeneratif. Limb-panjang bisa mengakibatkan ketimpangan. komplikasi Postosteotomy termasuk komplikasi neurovaskular dan sindrom kompartemen.

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

18

PROGNOSA
Karena tingkat kekambuhan lebih tinggi pada pasien dirawat setelah 4 tahun (70-75%) dibandingkan pada pasien yang diobati sebelum usia 4 (20-30%), osteotomy dini (sebelum usia 4) boleh dilakukan jika bracing tidak berhasil. Pasien dengan pengobatan terlambat atau pengobatan tidak lengkap memiliki peningkatan risiko radang sendi lutut.

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

19

PENATALAKSANAAN
Anjuran diet harian Anjuran aktifitas fisik harian Farmakoterapi Melakukan tindakan umum Operasi

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

20

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

21

DAFTAR RUJUKAN
http://www.patient.co.uk/doctor/Blount%27sDisease.htm http://en.wikipedia.org/wiki/Blount%27s_disease http://indonesian.orthopaedicclinic.com.sg/?p=900 http://medicalcom.wordpress.com/2011/04/21/tibiavara/

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

22

DAFTAR RUJUKAN
^ Clarke SE, McCarthy JJ, Davidson RS (March 2009). "Treatment of Blount disease: a comparison between the multiaxial correction system and other external fixators". J Pediatr Orthop 29 (2): 1039. doi:10.1097/BPO.0b013e3181982a62. PMID 19352232. http://meta.wkhealth.com/pt/pt-core/templatejournal/lwwgateway/media/landingpage.htm?issn=02716798&volume=29&issue=2&spage=103. ^ synd/1470 at Who Named It? ^ W. P. Blount. Tibia vara: osteochondrosis deformans tibiae. Journal of Bone and Joint Surgery, Boston, 1937, 19: 1-29. ^ McCarthy JJ, MacIntyre NR, Hooks B, Davidson RS (March 2009). "Double osteotomy for the treatment of severe Blount disease". J Pediatr Orthop 29 (2): 1159. doi:10.1097/BPO.0b013e3181982512. PMID 19352234. http://meta.wkhealth.com/pt/pt-core/templatejournal/lwwgateway/media/landingpage.htm?issn=02716798&volume=29&issue=2&spage=115.
BLOUNT'S DISEASE, RSPHM 23

7/15/2013

TERIMA KASIH

7/15/2013

BLOUNT'S DISEASE, RSPHM

24