Anda di halaman 1dari 14

TEORI PROBABILITAS

SLAMET SANTOSO FE UNMUH PONOROGO

PENGANTAR
PROBABILITAS atau peluang merupakan derajat kepastian untuk terjadinya suatu peristiwa yang diukur dengan angka pecahan antara nol sampai dengan satu, dimana peristiwa tersebut terjadi secara acak atau random. Dengan konsep probabilitas tersebut, maka akan dapat diusahakan untuk menarik kesimpulan tentang karakteristik dari populasi dengan menggunakan data sampel. Proses penarikan kesimpulan populasi atas dasar data sampel sering disebut dengan induktif. Suatu peristiwa E dapat terjadi sebanyak h kali diantara sejumlah n peristiwa yang mungkin, dengan ketentuan h n. Dengan demikian nilai probabilitas dari peristiwa paling kecil adalah 0 (nol) dan paling besar adalah 1 (satu) atau diformulasikan menjadi: 0 P (E) 1

ATURAN PROBABILITAS
Jika P(E) = 0, maka peristiwa E pasti tidak terjadi. Jika P(E) = 1, maka peristiwa E pasti terjadi. Jika P(E) mendekati 0 (nol) maka peristiwa E kemungkinan kecil Jika P(E) mendekati 1 (satu) maka peristiwa E kemungkinan besar. Apabila kemungkinan terjadinya peristiwa E diberi notasi P(E), maka kemungkinan terjadinya bukan E diberi notasi P( E ), sehingga P( E ) = 1 P(E). Peritiwa E dan E merupakan peristiwa komplementer

PEMETAAN TEORI
PROBABILITAS

Percobaan Tunggal

Percobaan Banyak

Peristiwa Mutually Exclusive


P (X U Y) = P (X) + P (Y)

Peristiwa Independent (Bebas)

P(X Y) P(X) x P(Y)

Peristiwa Non Mutually Exclusive

Peristiwa Dependent (Bersyarat)

P (X Y) P (X) P (Y) - P (X Y)

P (X Y) P(X) x P(Y/X)

Peristiwa Mutually Exclusive


Suatu suatu percobaan tunggal dimungkinkan akan terjadi beberapa peristiwa, maka peristiwa yang satu dengan peristiwa yang lain dipisahkan dengan tanda atau ( U ). Peristiwa Mutually Exclusive terjadi jika peristiwa yang satu tidak menyebabkan terjadinya peristiwa yang lainnya atau peristiwa yang satu dengan peristiwa yang lain tidak dapat terjadi secara bersama-sama. Jika X dan Y merupakan dua peristiwa Mutually Exclusive, maka kemungkinan terjadinya peristiwa X atauY adalah P (X U Y) = P (X) + P (Y)

Peristiwa Non-Mutually Exclusive


Beberapa peristiwa dikatakan bersifat NonMutually Exclusive, yaitu apabila peristiwaperistiwa tersebut terjadi secara bersamaan. Jika X dan Y merupakan peristiwa Non-Mutually Exclusive, maka peristiwa tersebut dapat digambarkan dalam diagram Venn :
X
XY

Y XY
XY

Dengan deminkian terjadinya peristiwa X atau Y maka dapat dirumuskan sebagai berikut :

P (X Y) P (X) P (Y) - P (X Y)

CONTOH SOAL
1. Dalam sebuah karung terdapat 4 bola merah, 10 bola biru dan 6 bola kuning. Jika dalam satu kali pengambilan secara acak, berapa probabilitas terambil bola merah atau bola biru Jawab : Misalnya X : terambil bola merah dan Y : terambil bola biru, maka : P (X) : 4 / 20 = 0,20 dan P (Y) : 10 / 20 = 0,50 P (X U Y) = 0,20 + 0,50 = 0,70 2. Dari tumpukan kartu Bridge akan diambil satu kali. Berapa probabilitas terambil kartu King atau Demond Jawab : A = kejadian akan terambilnya kartu King B = kejadian akan terambilnya kartu Demond

P (A B) P (A) P (B) - P (A B)

P (A U B) = 4 / 52 + 13 / 52 1 / 52 = 16 /52 = 0,3077

Peristiwa Independent (Bebas)


Dalam percobaan yang banyak, maka peristiwa yang muncul akan banyak. Karena percobaan banyak dan peristiwanya juga banyak, maka antara peristiwa yang satu dengan yang lain diberi tanda dan ( ). Dua peristiwa dikatakan independen (bebas) adalah jika terjadinya peristiwa yang satu tidak akan mempengaruhi. Jika peristiwa X dan Y merupakan peristiwa independen (probabilitas bahwa Y akan terjadi jika diketahui bahwa X telah terjadi) maka dapat dirumuskan :

P(X Y) P(X) x P(Y)

Peristiwa Dependent (Bersyarat)


Dua peristiwa dikatakan dependen (bersyarat) adalah jika terjadinya peristiwa yang satu akan mempengaruhi atau merupakan syarat terjadinya peristiwa yang lain. Jika peristiwa X dan Y merupakan peristiwa dependen (probabilitas bahwa Y akan terjadi jika diketahui bahwa X telah terjadi) maka dapat dirumuskan :

P (X Y) P(X) x P(Y/X)

CONTOH SOAL
1. Dari 100 barang yang diperiksa terdapat 20 barang yang rusak. Berapa probabilitas untuk mendapatkan barang yang bagus (baik) jika dilakukan tiga kali pengambilan barang tersebut (barang yang telah diambil dikembalikan lagi) Jawab : P (barang rusak) = 20 / 100 = 0,20 P (barang baik) = 80 / 100 = 0,80 X = pengambilan pertama barang baik Y = pengambilan kedua barang baik Z = pengambilan ketiga barang baik Maka : P(X Y Z) P(X) x P(Y) x P(Z) = 0,8 x 0,8 x 0,8 = 0,512

2. Seorang peneliti ingin mengetahui Mata Kuliah yang disukai mahasiswa. Untuk penelitian tersebut dibutuhkan 100 mahasiswa dan setelah diberikan pertanyaan diketahui bahwa : 40 mhs menyatakan menyukai Mata Kuliah Matematika; 30 mhs menyukai Mata Kuliah Statistika; 30 mhs tidak menyukai kedua Mata Kuliah tsb. Jika dipilih 2 orang mahasiswa secara acak (setelah dipilih maju ke depan atu tidak kembalikan lagi), berapa kemungkinan terpilih seorang mahasiswa yang menyukai Mata Kuliah Matematika dan seorang mahasiswa yang menyukai Mata Kuliah Statistika.
Catatan : Dalam pemilihan secara berturut-turut terdapat dua kemungkinan pemilihan, yaitu terpilih yang menyukai Matematika - Statistika atau Statistika Matematika

Jawab, jika : A : terpilih seorang mahasiswa yang menyukai MK Matematika B : terpilih seorang mahasiswa yang menyukai MK Statistika 40 30 P(A B) x 0,1212 100 99 30 40 P(B A) x 0,1212 100 99
Jadi : Kedua kemungkinan tersebut dijumlahkan, yaitu 0,1212 + 0,1212 = 0,2424 (probabilitas terpilih seorang mhs yg menyukai MK Matematika dan seorang mhs yg menyukai MK Statistiska)

TUGAS :
DALAM SUATU PERKULIAHAN STATISTIK INDUKTIF DIIKUTI OLEH SEBANYAK 52 MAHASISWA, YANG TERDIRI DARI 25 MAHASISWA BERJENIS KELAMIN PEREMPUAN DAN SISANYA ADALAH MAHASISWA DENGAN JENIS KELAMIN LAKI-LAKI. MAHASISWA PEREMPUAN YANG MEMILIKI NIM GANJIL SEBANYAK 14 MAHASISWA DAN MAHASISWA LAKI-LAKI YANG MEMILIKI NIM GENAP SEBANYAK 13 MAHASISWA. 1. KARENA PAPAN TULIS PENUH TULISAN (BELUM BERSIH), MAKA DOSEN MINTA TOLONG KEPADA MAHASISWA UNTUK MEMBERSIHKANNYA. JIKA YANG DIMINTA TOLONG SEBANYAK SATU MAHASISWA, BERAPA PELUANGNYA TERPILIH MAHASISWA LAKI-LAKI ATAU MAHASISWA DENGAN NIM GANJIL.

SETELAH PAPAN TULIS BERSIH KEMUDIAN DOSEN MEMBERIKAN SOAL SEBANYAK EMPAT SOAL YANG BERBEDA. UNTUK MENJAWAB SOAL TERSEBUT MAKA DIPILIH EMPAT ORANG MAHASISWA SECARA ACAK UNTUK MENGERJAKAN SECARA LANGSUNG DI PAPAN TULIS. 2. JIKA MAHASISWA YANG NANTI TERPILIH SECARA BERSAMA-SAMA KE DEPAN, BERAPA PELUANG TERPILIH MAHASISWA YANG BERNOMOR INDUK GENAP (BAIK LAKI-LAKI MAUPUN PEREMPUAN). 3. JIKA TIAP MAHASISWA YANG TERPILIH LANGSUNG KE DEPAN, BERAPA PELUANG TERPILIH MAHASISWA YANG BERNOMOR INDUK GANJIL (BAIK LAKI-LAKI MAUPUN PEREMPUAN).