Anda di halaman 1dari 44

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembelajaran adalah proses berpikir.

Belajar berpikir menekankan kepada proses mencari dan menemukan pengetahuan melalui interaksi antara individu dengan obyek. Dalam pembelajaran berpikir proses pendidikan di sekolah tidak hanya menekankan pada akumulasi pengetahuan materi pelajaran, tetapi yang diutamakan adalah kemampuan siswa untuk memperoleh pengetahuannya sendiri (self regulated). Paradigma pembelajaran berpikir didasari oleh asumsi bahwa pengetahuan itu tidak datang dari luar, akan tetapi dibentuk oleh individu itu sendiri dalam struktur kognitif yang dimilikinya. Asumsi ini sekaligus menggugurkan pandangan konvensional tentang mengajar yang hanya sebatas menyampaikan atau memindahkan informasi (ilmu pengetahuan) kepada siswa dan belajar yang sekedar menghafal informasi atau mengahafal rumus-rumus. Parafigma pembelajaran konvensional yang sangat fanatis dengan model dan gaya pembelajaran transformatif yang menganggap mengajar adalah menyampaikan atau memindahkan ilmu pengetahuan kepada siswa serta belajar adalah sekedar menghafal informasi atau rumus-rumus merupakan tradisi pembelajaran yang mengingkari kodrad peserta didik sebagai insan ciptaan Tuhan yang memiliki potensi. Gaya pembelajaran transformatif ini menurut Rosyada dalam Yudhi Munadi (2008: iii) merupakan model pembelajaran yang menganiaya siswa karena kurang menghargai potensi, minat dan keinginan siswa. Peserta didik bukan botol kosong yang hendak diisi apa saja oleh pendidik tetapi merupakan insan Tuhan yang telah dibekali dengan sejumlah kemampuan dasar sehingga proses pendidikan diarahkan pada upaya menggali dan mengembangkan potensi yang dimiliki siswa. Senada dengan ini, Munadi (2008: 4) menyatakan anak didik (siswa) memiliki potensi, gandrung, dan kemampuan yang
1

merupakan benih kodrati untuk ditumbuhkembangkan tanpa henti. Oleh karena itu proses pembelajaran seyogianya menyirami benih kodrati ini hingga tumbuh dan berbuah, proses belajar mengajar yang demikian adalah optimalisasi potensi diri sehingga dicapailah kualitas yang ideal. Dalam kaitannya dengan eksistensi peserta didik atau siswa sebagai insan ciptaan Tuhan yang secara kodrati memiliki potensi/kemampuan dasar maka peran/posisi guru dalam proses belajar mengajar di kelas adalah penggiat dan fasilitator dalam proses optimalisasi diri siswa dengan cara merancang sumber belajar berupa penggunaan media yang relevan dengan karakteristik materi pelajaran sehingga dapat menyediakan pengalaman belajar bagi siswa dalam memperoleh pengetahuan. Hal ini mengandung makna bahwa pembelajaran yang didesain oleh guru harus interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, memberi ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas dan kemandirian sesuai bakat, minat peserta didik. Artinya pembelajaran yang didesain oleh guru harus menarik perhatian siswa dan menggiring siswa keluar dari dunia abstrak ke alam nyata agar siswa memperoleh pengalama nyata terhadap materi pelajaran yang bersifat konsep-konsep abstrak. Desain pembelajaran yang demikian membuat siswa memahami konsep secara utuh dan bukan menghafal konsep sehingga pengetahuan siswa bersifat verbalistik. Khusus materi pelajaran yang bersifat konsep-konsep abstrak, mengajar dengan bahasa verbal mendorong siswa untuk menghafal konsep jadi yang disampaikan oleh guru sehingga tidak bertahan lama dalam memori siswa. Pembelajaran melalui bahasa verbal juga mengakibatkan siswa tidak memahami atau menguasai materi pelajaran yang bersifat konsep secara utuh. Konsekuensinya pengetahuan yang dimilki siswa tidak bermakna. Cara mengajar yang ideal untuk materi pelajaran yang bersifat konsep-konsep abstrak menurut Daryanto (2010:9) adalah membuat analogi/asosiasi konsep melalui

gambar benda, obyek. atau peristiwa yang relevan dengan konsep. Gambar yang analog dengan substansi konsep dapat membawa siswa keluar dari alam abstrak ke alam kongkrit sehingga siswa memiliki pemahaman yang utuh terhadap konsep dan bukan menghafal kemudian dilupakan. Selain itu juga jika gambar analogi konsep yang dipilih guru mampu memvisualisasikan konsep abstrak menjadi kongkrit maka defenisi konsep dapat dibangun/dikonstruksi sendiri oleh siswa tanpa diberitahukan oleh guru. Pergeseran paradigma pembelajaran yang demikian sebetulnya diilhami oleh aliran kognitif holistik, bahwa siswa bukan orang dewasa dalam bentuk mini, tetapi mereka adalah organisme yang sedang berkembang sehingga proses pendidikan bukan lagi memberikan stimulus, akan tetapi usaha mengembangkan potensi yang dimiliki siswa. Di sini siswa tidak lagi dianggap sebagai obyek, tetapi sebagai subyek belajar yang harus mencari dan mengkonstruksi pengetahuannya sendiri. Pengetahuan itu tidak diberikan, akan tetapi dibangun sendiri oleh siswa melalui penciptaan lingkungan yang kondusif oleh guru dalam bentuk penyediaan media/alat bantu pembelajaran yang relevan dengan kompetensi yang ingin dicapai. Tujuan penggunaan media pembelajaran adalah untuk menyediakan pengalaman belajar yang memberi latihan-latihan penggunaan faktafakta dan menjadikan konsep yang abstrak menjadi kongkrit. Artinya, pembelajaran yang didesain oleh guru harus berorientasi pada aktivitas siswa untuk memperoleh pengalaman dalam rangka mengkonstruksi (membangun) sendiri pengetahuan sehingga pengetahuan itu menjadi bertahan dalam memori sekaligus bermakna dalam perjalanan hidupnya. Dalam tataran empirik pragmatis, pembelajaran IPS Terpadu (Ekonomi) bagi siswa kelas VIII SMP Negeri 11 Kupang Tahun Pelajaran 2010/2011 khususnya materi yang bersifat konsep-konsep teoritis abstrak, tingkat penguasaan (pemahaman) siswa masih rendah. Hal ini nampak pada rata-rata nilai ulangan harian selama dua kali sebagai berikut.

Tabel 1 Rata-Rata Nilai Ulangan Harian IPS Terpadu (Ekonomi) Untuk Siswa Kelas VIII SMP Negeri 11 Kupang Selama Dua Kali No. 1. 2. 3. Kelas VIIIA VIIIB VIIIC Nilai Rata-rata Ulangan Harian I Ulangan Harian II 66 62 63 66 64

Sumber Data : Daftar Nilai Guru Mata Pelajaran IPS Terpadu (Ekonomi). Ketuntasan Sekolah : 65

Rendahnya penguasaan/pemahaman siswa terhadap konsep-konsep teoritis abstrak IPS Terpadu (Ekonomi) mendorong peneliti untuk mencari akar

permasalahannya. Berdasarkan hasil observasi terhadap kegiatan belajar-mengajar yang dilakukan oleh guru mata pelajaran Ekonomi khususnya di kelas VIII maka teridentifikasi masalah-masalah sebagai berikut: cara guru mengajar monoton, yaitu menjelaskan konsep abstrak melalui bahasa verbal tanpa alat bantu (media) yang relevan. Konsekuensinya siswa hanya mencatat dan menghafal informasi jadi dari guru sehingga pengetahuan siswa bersifat verbalistik (tahu kata tapi tidak tahu bentuk), siswa cepat melupakan informasi yang diperoleh karena tidak memiliki pengalaman dalam mengkonstruksi pengetahuan sendiri dan pengetahuan tersebut tidak bermakna bagi siswa karena dihafal dan tidak dipahami secara utuh. Berdasarkan analisis terhadap masalah-masalah tersebut, peneliti dan guru yang bersangkutan sampai pada pemahaman bahwa masalah-masalah tersebut merupakan satu mata rantai (saling terkait), yaitu cara penyampaian materi pelajaran melalui bahasa verbal kurang memberi ruang bagi siswa untuk beraktifitas atau terlibat secara intelektual-emosional guna memperoleh pengalaman nyata sehingga dapat

mengkonstruksi (membangun) sendiri pengetahuan yang berhubungan dengan materi yang bersifat konsep-konsep teoritis abstrak. Konsekuensinya, pengetahuan siswa bersifat verbalistik dan tidak bertahan lama dalam ingatan siswa karena diperoleh dengan cara

menghafal sehingga pada saat evaluasi siswa tidak mampu menyelesaikan soal-soal dengan baik terutama soal-soal tingkat pemahaman. Dengan demikian akar permasalahannya adalah proses pembelajaran hanya melalui bahasa verbal (tanpa media). Untuk memecahkan masalah-masalah tersebut, peneliti mengambil tindakan merubah proses pembelajaran, yaitu dari proses pembelajaran yang hanya melalui bahasa verbal dengan proses pembelajaran yang menggunakan media gambar yang relevan dengan karakteristik materi pembelajaran. Proses pembelajaran berbasis media gambar yang dipilih karena proses pembelajarannya menekankan pada proses keterlibatan siswa untuk mencari dan menemukan (mengkonstruksi) pengetahuan sendiri berdasarkan pengalaman nyata akibat interaksi langsung dengan obyek berupa media gambar sebagai perwujudan konsep-konsep yang bersifat teoritis abstrak. Disamping itu juga proses pembelajaran berbasis media gambar mendorong siswa untuk menemukan hubungan antara materi yang dipelajari dengan situasi nyata, artinya siswa dituntut untuk dapat menangkap hubungan antara pengalaman belajar di sekolah dengan kehidupan nyata sehingga materi yang dipelajarinya akan tertanam erat dalam memori siswa, sehingga tidak akan mudah dilupakan. B. Perumusan Masalah Masalah pokok dalam penelitian tindakan ini dapat dirumuskan sebagai berikut Apakah proses pembelajaran konsep-konsep teoritis abstrak IPS Terpadu (Ekonomi) pada siswa kelas VIII SMP Negeri 11 Kupang melalui media gambar yang relevan dapat meningkatkan aktivitas siswa untuk mengkonstruksi pengetahuannya sendiri? C. Cara Pemecahan Masalah Oleh karena akar permasalahan rendahnya penguasaan siswa terhadap konsepkonsep teoritis abstrak IPS Terpadu (Ekonomi) adalah cara mengajar guru yang hanya melalui bahasa verbal sehingga menyebabkan siswa cenderung menghafal, verbalistik,

dan kurang memahami konsep-konsep yang bersifat teoritis abstrak, maka cara pemecahannya adalah merubah cara mengajar dengan pembelajaran berbasis media gambar yang lebih menekankan pada keterlibatan mental siswa untuk mencari dan menemukan pengetahuan sendiri yang pada akhirnya bermuara pada pemahaman yang utuh dan bermakna terhadap konsep-konsep teoritis abstrak. Penggunaan media gambar yang relevan dalam proses pembelajaran akan menjadikan konsep-konsep yang bersifat teoritis abstrak menjadi kongkrit dan mendorong siswa untuk lebih aktif mengkonstruksi pengetahuan sendiri berdasarkan media gambar yang diamati. D. Hipotesis Tindakan Proses pembelajaran konsep-konsep teoritis abstrak IPS Terpadu (Ekonomi) bila dilakukan dengan menggunakan media gambar yang relevan, akan meningkatkan aktifitas siswa untuk mengkonstruksi (membangun) pengetahuan sendiri menjadi pengetahuan yang bermakna, karena penggunaan media gambar mendorong siswa terlibat secara mental untuk mencari dan menemukan pengetahuan berdasarkan pengalaman nyata. E. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. Tujuan Penelitian Penelitian tindakan kelas ini bertujuan untuk : a) Memperbaiki kualitas pembelajaran IPS Terpadu (Ekonomi) di kelas b) Meningkatkan aktifitas siswa mengkonstruksi pengetahuan sendiri terhadap materi yang bersifat konsep-konsep teoritis abstrak Terpadu (Ekonomi) c) Meningkatkan penguasaan atau pemahaman siswa terhadap konsep-konsep IPS Terpadu (Ekonomi) yang bersifat teoritis abstrak. dalam pembelajaran IPS

2. Manfaat Penelitian Bagi siswa : Membantu siswa mengatasi masalah belajarnya di kelas terutama dalam memahami konsep-konsep IPS Terpadu (Ekonomi) yang bersifat teoritis abstrak. Bagi Guru : Memberikan bekal pengetahuan dan pengalaman proses pembelajaran baru bagi guru, sehingga dalam mengajar guru tidak selalu menggunakan bahasa verbal yang menggiring siswa pada upaya menghafal materi tetapi divariasi dengan model pembelajaran yang lebih inovatif dan produktif seperti penggunaan media gambar yang relevan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Konstruktivisme Sanjaya (2007:112) membagi teori belajar atas dua bagian, yaitu: teori belajar behavioristik dan teori belajar kognitif. Kedua teori ini memliki pandangan yang berbeda tentang manusia sebagai individu yang belajar. Teori belajar behavioristik menganggap manusia adalah organisme yang pasif yang perilakunya dapat ditentukan oleh lingkungan. Sedangkan teori belajar kognitif holistik memandang manusia sebagai organisme aktif yang memiliki potensi sehingga proses pendidikan bukan lagi memberikan stimulus, akan tetapi usaha mengembangkan potensi yang dimiliki. Kini teori belajar behavioristik sudah ditinggalkan orang dan menganut teori belajar kognitif holistik. Salah satu teori kognitif adalah teori konstruktivisme. Filsafat konstruktivisme digagas oleh Mark Baldwin, dikembangkan dan diperkenalkan oleh Jean Piaget pada pertengahan abad ke-20. Piaget berpendapat bahwa pada dasarnya setiap individu sejak kecil sudah memiliki kemampuan untuk mengkonstruksi pengetahuannya sendiri. Pengetahuan yang dikonstruksi oleh anak sebagai subyek, akan menjadi pengetahuan yang bermakna, sedangkan pengetahuan yang hanya diperoleh melalui proses pemberitahuan tidak akan menjadi pengetahuan yang bermakna. Pengetahuan tersebut hanya untuk diingat sementara dan setelah itu dilupakan. Senada dengan itu, Sanjaya (2007:262) menyatakan konstruktivisme adalah proses membangun atau menyusun pengetahuan baru dalam struktur kognitif siswa berdasarkan pengalaman. Menurut konstruktivisme pengetahuan itu memang berasal dari luar, akan tetapi dikonstruksi oleh dan dari dalam diri seseorang. Dengan demikian pengetahuan seseorang terbentuk oleh dua faktor penting, yaitu obyek yang menjadi bahan pengamatan dan kemampuan siswa untuk mengintepretasi obyek tersebut.

Implikasi teori ini dalam dunia pendidikan khususnya dalam proses pembelajaran di kelas adalah: untuk konsep-konsep yang bersifat teoritis abstrak, proses pembelajarannya dikaitkan dengan kehidupan nyata siswa dengan cara memanipulasi keadaan melalui media sebagai obyek yang diamati sehingga mendorong siswa terlibat secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk mengkonstruksi pengetahuan baru sesuai pengalaman akibat interaksi langsung dengan media sebagai obyek yang nyata. Hakekat pengetahuan menurut Piaget (1971:83) adalah sebagai berikut : 1). Pengetahuan bukanlah merupakan gambaran dunia kenyataan belaka, akan tetapi selalu merupakan konstruksi kenyataan melalui kegiatan subyek. 2). Subyek membentuk skema kognitif, kategori, konsep, dan struktur yang perlu untuk pengetahuan. 3). Pengetahuan Dibentuk Dalam Struktur Konsepsi Seseorang. Struktur Konsepsi Membentuk pengetahuan bila konsepsi itu berhadapan dengan pengalaman seseorang. B. Media Pembelajaran 1. Konsep Dasar Media Secara etimologis, kata media merupakan bentuk jamak dari kata medium. Medium menurut Daryanto (2010 : 4) adalah perantara atau pengantar terjadinya komunikasi dari pengirim menuju penerima. Sedangkan menurut Criticos dalam Daryanto (2010 : 5 ) media merupakan salah satu komponen komunikasi, yaitu pembawa pesan dari komunikator menuju komunikan. Dalam konteks pembelajaran, posisi media adalah perantara atau pengantar informasi dari komunikator (guru) ke komunikan (siswa). Atas dasar itu maka Munadi (2008 : 7-8) meyatakan media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat menyampaikan dan menyalurkan pesan dari sumber secara terencana sehingga tercipta lingkungan belajar yang kondusif dimana penerimanya dapat melakukan proses belajar secara efisien dan efektif. Konsep ini sejalan dengan pendapat Asosiasi Teknologi dan Komunikasi Pendidikan (Assosiation of Education and Comunication Technology/AECT) di Amerika, yakni sebagai bentuk dan saluran yang digunakan orang untuk menyalurkan pesan/informasi.

Menurut Rossi dan Breidle dalam Sanjaya (2006:161), media pembelajaran adalah seluruh alat dan bahan yang dapat dipakai untuk mencapai tujuan pendidikan seperti: radio, televisi, buku, koran, majalah dan sebagainya. Namun demikian, media bukan hanya berupa alat atau bahan saja, akan tetapi hal-hal lain yang memungkinkan siswa dapat memperoleh pengetahuan. Menurut Gerlach dan Ely (1980:244) A medium, conceived is any person material or even that establishs condition which enable the learner to acquire knowledge, skill and attitude. Gerlach menyatakan secara umum media itu meliputi orang, bahan, peralatan, atau kegiatan yang meciptakan kondisi yang memungkinkan siswa memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan sikap. Jadi dalam pengertian ini media bukan hanya alat perantara seperti TV, radio, slide, bahan cetakan, tetapi meliputi orang atau manusia sebagai sumber belajar atau juga berupa kegiatan semacam diskusi, seminar, karya wisata, simulasi dan lain sebagainya yang dikondisikan untuk menambah pengetahuan dan wawasan, masalah sikap siswa, atau untuk menambah keterampilan. 2. Klasifikasi Media Pembelajaran Mengenai klasifikasi media pembelajaran banyak ahli yang memberikan pendapatnya. Ada yang mengklasifikasikan menurut tujuan pemakaian dan karakteristik media dan ada juga ahli yang mengklasifikasikan berdasarkan indera yang terlibat. Berdasarkan indera yang terlibat maka Rudi Bretz dalam Munadi (2008:52) mengklasifikasikan media atas tiga kelompok, yaitu: suara, visual, dan gerak. Unsur suara adalah unsur yang melibatkan indera pendengaran dan visual adalah unsur yang melibatkan indera penglihatan. Pada unsur gerak tampaknya Bretz tidak mendasarkan gerak pada keterlibatan inderawitetapi alat-alat pendukung media yang bersangkutan.

10

Klasifikasi media berdasarkan indera menurut Aminuddin Rasyad (2003: 54) lebih disebabkan pada pemahaman bahwa pancaindera merupakan pintu gerbang ilmu pengetahuan (fife sense are the golden gate of knowlidge). Bila dilihat dari intensitasnya, maka indera yang paling banyak membantu manusia dalam perolehan pengetahuan dan pengalaman adalah indera pendengaran dan indera penglihatan. Kedua indera ini adakalanya bekerja sendiri-sendiri dan adakalanya bekerja bersama-sama (Munadi, 2008:54). Media pembelajaran yang melibatkan indera pendengaran (telinga) saja disebut media audio; media yang melibatkan indera penglihatan (mata) saja disebut media visual; dan media yang melibatkan kedua-duanya dalam satu proses pembelajaran disebut media audio-visual. Sedangkan proses pembelajaran yang melibatkan banyak indera dalam arti tidak hanya telinga dan mata saja disebut multimedia. Media visual sendiri menurut sifat penyaluran pesan diklasifikasikan atas dua bagian, yaitu: visual verbal dan visual non-verbal (Munadi 2008:55). Media visual verbal adalah media visual yang memuat pesan-pesan verbal (pesan linguistik berbentuk tulisan). Media visual non-verbal adalah media visual yang memuat pesan non-verbal yaitu berupa simbol-simbol visual atau unsur-unsur grafis, seperti gambar (skesta, lukisan dan foto), grafik, diagram, bagan dan peta. Dalam kaitan dengan penelitian ini maka media yang digunakan tergolong media visual non-verbal. Sanjaya (2006:170) mengklasifikasikan media pembelajaran sebagai berikut: a. Dilihat dari sifatnya, media dapat dibagi atas: 1) Media auditif, yaitu media yang hanya dapat di dengar saja, atau media yang hanya memiliki unsur suara, seperti radio dan rekaman suara.

11

2) Media visual, yaitu media yang hanya dapat dilihat saja tidak mengandung unsur suara, seperti: film slide, foto, transparansi, lukisan, gambar, dan berbagai bentuk bahan cetak seperti media grafis dan lain sebagainya. 3) Media audio-visual, yaitu jenis media yang selain mengandung unsur gambar yang bisa dilihat misalnya rekaman video, berbagai ukuran film, slide suara, dan lain sebagainya. b. Dilihat dari kemampuan jangkauan, media dibagi atas : 1) Media yang memiliki daya liput yang luas dan serentak seperti radio dan TV. 2) Media yang mempunyai daya liput terbatas oleh ruang dan waktu, seperti film slide, film, video, dan sebagainya. c. Dilihat dari cara atau teknik pemakaiannya, media dapat dibagi atas : 1) Media yang diproyeksikan seperti film slide, film strip, transparansi dan sebagainya. 2) Media yang tidak diproyeksikan seperti gambar, foto, lukisan, radio dan sebagainya. Untuk kepentingan penelitian ini, peneliti memilih media visual yaitu gambar yang dekat dengan konsep-konsep yang bersifat teoritis abstrak. Media gambar yang dipilih karena lebih praktis dan mudah dibuat serta tidak membutuhkan biaya yang besar, tetapi dapat meminimalisir pengetahuan verbal siswa. Hal ini sejalan dengan prinsip-prinsip penggunaan media, yaitu : a) Media yang akan digunakan oleh guru harus sesuai dan diarahkan untuk mencapai tujuan pembelajaran. b) Media yang akan digunakan harus sesuai dengan materi pembelajaran. c) Media pembelajaran harus sesuai dengan minat, kebutuhan dan kondisi siswa.

12

d) Media yang digunakan harus sesuai dengan kemampuan guru dalam mengoperasikannya. e) Media yang digunakan harus memperhatikan efektivitas dan efisiensi. 3. Peranan Media Pembelajaran Belajar adalah proses perubahan tingkah laku melalui pengalaman. Oleh karena itu, proses pembelajaran yang didesain oleh guru harus meggiring siswa untuk berinteraksi dengan obyek, baik obyek yang sebenarnya maupun obyek tiruan berupa media untuk mendapatkan pengalaman yang berhubungan dengan konsep-konsep teoritis abstrak sehingga siswa dapat membangun pengetahuan sendiri sesuai tujuan pembelajaran. Untuk memahami peranan media dalam proses mendapatkan pengalaman belajar bagi siswa, Edgar Dale dalam Sanjaya (2006:164) melukiskannya dalam sebuah kerucut yang kemudian dinamakan kerucut pengalaman (cone of experience) sebagai berikut.

ABSTRAK

Verbal Lambang Visual Radio Film Televisi

KONKRET

Karyawisat a Demonstras i Pengalaman Melalui Drama Pengalaman Melalui Benda Tiruan Pengalaman Langsung

Kerucut pengalaman yang dikemukakan oleh Edgar Dale memberikan gambaran bahwa pengalaman belajar yang diperoleh siswa dapat melalui proses perbuatan atau mengalami sendiri apa yang dipelajari, proses mengamati dan mendengarkan melalui media tertentu dan proses mendengarkan melalui bahasa.
13

Semakin konkrit siswa mempelajari bahan pengajaran, contohnya melalui pengalaman langsung maka semakin banyaklah pengalaman yang diperoleh siswa. Sebaliknya, semakin abstrak siswa memperoleh pengalaman, contohnya hanya mengandalkan bahasa verbal, maka semakin sedikit pengalaman yang akan diperoleh siswa. Kesan berguna dari kerucut pengalaman Edgar Dale bagi praktisi pendidikan adalah bahwa perolehan pengetahuan siswa akan semakin abstrak apabila hanya disampaikan melalui bahasa verbal. Hal ini memungkinkan terjadinya verbalisme, artinya siswa hanya mengetahui tentang kata tanpa memahami dan mengerti makna yang terkandung dalam kata tersebut. Hal semacam ini dapat menimbulkan kesalahan persepsi siswa. Oleh sebab itu, guru harus mendesain pembelajaran agar pengalaman siswa menjadi lebih konkrit melalui penggunaan media pembelajaran yang relevan, baik media visual, auditif, maupun audio-visual. Salah satu media visual yang mampu mengkongkritkan konsep-konsep teoritis abstark sekaligus meningkatkan aktifitas siswa dalam proses pembelajaran tetapi mudah dibuat dan dioperasikan adalah gambar. 4. Fungsi Media Pembelajaran Menurut Munadi (2008:37-38), fungsi media pembelajaran adalah: fungsi sebagai sumber belajar; fungsi semantik; fungsi manipulatif; dan fungsi psikologis. Fungsi media sebagai sumber belajar adalah fungsi utama, yaitu sebagai penyalur, penyampai dan penghubung materi pelajaran dengan siswa. Dalam kaitannya dengan fungsi ini maka media adalah bahasanya guru. Fungsi semantik adalah kemampuan media dalam menambah perbendaharaan kata (simbol verbal) yang makna atau maksudnya benar-benar dipahami anak didik (tidak verbalistik). Fungsi ini dapat mempermudah pemahaman siswa secara utuh terhadap

14

materi pelajaran yang bersifat konsep-konsep abstrak dan berada di luar pengalaman nyata siswa. Fungsi manipulatif media berhubungan dengan kemampuan media pembelajaran dalam mengatasi batas-batas ruang dan waktu serta keterbatasan indera manusia. Sedangkan fungsi psikologis berhubungan dengan kemampuan media dalam meningkatkan perhatian siswa terhadap materi pelajaran, menggugah perasaan, emosi dan tingkat penerimaan atau penolakan siswa terhadap sesuatu, meningkatkan dan mengembangkan imajinasi siswa. C. Media Gambar Menurut Munadi (2008: 89), gambar merupakan media visual yang penting dan mudah didapat. Dikatakann penting karena ia dapat mengganti kata verbal, mengkongkritkan yang abstrak, dan mengatasi pengamatan manusia. Gambar membuat orang dapat menangkap ide atau informasi yang terkandung di dalamnya dengan jelas, lebih jelas dari pada yang diungkapkan oleh kata-kata. Walaupun hanya menekankan kekuatan indera penglihatan, kekuatan gambar terletak pada kenyataan bahwa sebagian besar orang pada dasarnya pemikir visual. Khusus untuk materi pelajaran yang bersifat konsep-konsep teoritis abstrak dan berada di luar pengalaman nyata siswa, gambar analogi konsep menjadi sangat penting dan strategis karena dapat memvisualisasikan obyek dengan lebih kongkrit, lebih realistis dan lebih akurat. Menurut Munadi, saat siswa memperhatikan gambar, mereka akan terdorong untuk berbicara lebih banyak; berinteraksi baik dengan gambar-gambar tersebut, maupun dengan sesamanya; membuat hubungan diantara paradoks dan membangun gagasangagasan baru. Daryanto (2010: 109) menyatakan keuntungan nutama dari media gambar selain mampu memvisualisasikan konsep-konsep abstrak juga harganya murah, mudah didapat, mudah dibuat, dan mudah dimanfaatkan karena praktis tanpa menggunakan apa-apa.

15

Atas dasar itu, peneliti selaku guru mata pelajaran terdorong untuk memilih media visual berupa gambar selain pertimbangan keuntungan di atas juga pertimbangan kenyataan bahwa sebagian besar orang pada dasarnya pemikir visual. D. Pembelajaran Materi Yang Bersifat Konsep-Konsep Teoritis Abstrak Suparman Atwi (1997:43) menyatakan menurut sifatnya, materi pelajaran dibedakan atas materi konsep, materi fakta, materi dalil, dan materi rumus. Dalam kaitannya dengan materi pelajaran yang bersifat konsep, Daryanto (2010: v) menyatakan materi konsep umumnya bersifat abstrak dan di luar pengalaman nyata siswa seharihari, sehingga materi menjadi sulit diajarkan oleh guru dan sulit dipahami oleh siswa. Lebih lanjut Daryanto menyatakan bahwa visualisasi adalah salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mengkongkritkan sesuatu yang abstrak. Gambar dua dimensi atau model tiga dimensi adalah visualisasi yang sering dilakukan dalam proses belajar mengajar. Pada era informatika visualisasi berkembang dalam bentuk gambar bergerak (animasi) yang dapat ditambahkan suara (audio). Pembelajaran yang ideal untuk materi pelajaran yang bersifat konsep-konsep abstrak menurut Daryanto (2010: 9) adalah memilih atau membuat gambar benda, obyek, situasi atau peristiwa yang relevan dengan konsep. Gambar yang analog atau relevan dengan substansi konsep dapat membawa siswa keluar dari alam abstrak ke alam kongkrit sehingga siswa dapat menyusun/membangun/mengkonstruksi pengetahuan sendiri tanpa diberitahu oleh guru. Selain itu juga siswa memahami konsep secara utuh dan bukan menghafal konsep sehingga pengetahuannya bersifat verbalistik.

16

BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat, Waktu, dan Subyek Penelitian 1. Tempat Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 11 Kupang dalam setting kelas. Kelas yang dipilih adalah Kelas VIIIA. 2. Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September sampai dengan bulan Oktober tahun 2011. 3. Subyek Penelitian Subyek penelitian ini adalah siswa-siswi kelas VIIIA SMP Negeri 11 Kupang sebanyak 32 orang, terdiri atas laki-laki 18 orang dan perempuan sebanyak 14 orang. Karakteristik siswa pada kelas itu rata-rata sama dari sisi tingkat kemampuannya. B. Prosedur Penelitian 1. Persiapan Tindakan Persiapan tindakan ini meliputi: penyusunan instrumen untuk tes awal dan tes akhir (pemahaman konsep) pada akhir pembelajaran tiap siklus, penyusunan lembar observasi keterlibatan atau keaktivan siswa dalam proses pembelajaran dan penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). 2. Implementasi Tindakan Pelaksanaan tindakan dilakukan melalui kegiatan pembelajaran sesuai perencanaan. Pelaksanaan tindakan dalam dua putaran (siklus), dimana setiap siklus, pelaksanaan pembelajaran terbagi dalam tiga tahap yakni tahap perencanaan, tahap pelaksanaan dan tahap refleksi. Rincian skenario pembelajaran tiap siklus terlampir.

17

3. Observasi dan Evaluasi Observasi dilakukan terhadap keterlibatan atau keaktifan siswa dalam mengikuti skenario pembelajaran yang telah dirancang guru. Observasi dilakukan oleh observer, dalam hal ini pelaku tindakan dan kolaborator. Observasi dilakukan untuk mengumpulkan data kualitatif sedangkan untuk data kuantitatif dikumpulkan melalui pelaksanaan evaluasi (tes pemahaman). Alat bantu observasi yang digunakan adalah lembar observasi. Sedangkan alat evaluasi yang digunakan adalah soal-soal bentuk uraian singkat pada akhir pembelajaran untuk setiap siklus dan dilakukan secara tertulis. Soal-soal tes pemahaman konsep di akhir tiap siklus terlampir. 4. Analisis dan Refleksi Semua data yang terkumpul dianalisis dengan teknik analisis interatif yang dikembangkan oleh Miles dan Huberman dalam Suwarsih Madya (2006:76) yang terdiri atas tiga komponen kegiatan yang saling terkait satu sama lain yaitu: reduksi data, beberan (display) data, dan penarikan kesimpulan. 5. Indikator Kinerja (Kriteria Keberhasilan) Oleh karena tujuan akhir penelitian ini adalah meningkatkan aktivitas siswa untuk mengkonstruksi pengetahuan sendiri dan meningkatkan pemahaman siswa secara utuh terhadap materi pelajaran ekonomi yang bersifat konsep-konsep teoritis abstrak,

maka kriteria keberhasilan ditentukan sebagai berikut : a. Tingkat keterlibatan siswa dalam mengkonstruksi pengetahuan sendiri dalam % : ( 80%) : sangat tinggi : tinggi : sedang : rendah : sangat rendah
18

(75 79%) (55 74%) (35 54%) (< 35%)

b. Tingkat pemahaman siswa terhadap konsep teoritis IPS Terpadu (Ekonomi) dalam %: ( 80%) (75 79%) (55 74%) (35 54%) (< 35%) : sangat tinggi : tinggi : sedang : rendah : sangat rendah, (Diadopsi dari Saadah Ridwan, Makalah, 2005)

Catatan : Standar ketuntasan SMP Negeri 11 Kupang adalah 65, dengan demikian kriteria keberhasilan siswa baik untuk tingkat aktivitas maupun pemahaman minimal 65.

19

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Siklus Tindakan dan Hasilnya 1. Siklus I 1.1 Rangkuman Pembelajaran Siklus I Pada pengajaran pertama, manajemen kelas masih merupakan problem besar karena beberapa faktor yaitu: informasi tentang urutan atau prosedur pembelajaran kurang jelas, pertanyaan-pertanyaan penuntun yang bersifat menggiring atau mengarahkan siswa untuk mencari dan menemukan pengetahuan sendiri berdasarkan gambar yang ditayangkan tidak disiapkan guru, dan sebagian siswa kurang aktif mengkonstruksi/membangun pengetahuan sendiri berdasarkan gambar yang diamati. Namun demikian penggunaan media visual berupa gambar yang relevan dengan konsep-konsep teoritis abstrak tampaknya menarik perhatian siswa. 1.2 Hasil Penelitian Siklus I 1.2.1. Hasil Non-Tes Hasil non-tes berupa aktivitas siswa dalam membangun pengetahuan sendiri berdasarkan gambar yang ditayangkan guru sebagai bentuk pengkonkritan

konsep-konsep teoritis abstrak IPS Terpadu (Ekonomi) yang diperoleh melalui lembar pengamatan atau observasi adalah sebagaimana terangkum dalam tabel berikut ini.

20

Tabel 2 Hasil Pengamatan Terhadap Aktivitas Siswa dalam Mengkonstruksi Pengetahuan Sendiri Berdasarkan Gambar NO. 1. 2. 3. Aspek Yang Diamati Menjelaskan konsep berdasarkan gambar Menjawab pertanyaan guru berdasarkan gambar Pasif Jumlah Frekwensi 7 9 16 12 Prosentase(%) 21,88 28,12 50 100

Sumber data: Olahan data Lapagan

Pada Tabel 2, nampak bahwa pengajaran konsep-konsep teoritis IPS Terpadu (Ekonomi) melalui media gambar yang relevan, tingkat aktivitas siswa untuk menjelaskan konsep berdasarkan gambar maupun menjawab pertanyaanpertanyaan yang diajukan guru adalah sebanyak 16 orang (50%) berada pada tingkat rendah sesuai indikator kinerja yang ditetapkan. Sisanya 6 orang (50%) yang pasif. 1.2.2. Hasil Tes Untuk dapat melakukan perbandingan sekaligus dapat menarik kesimpulan perubahan pemahaman konsep oleh siswa antara sebelum pembelajaran konsepkonsep teoritis IPS Terpadu (Ekonomi) melalui media gambar yang relevan dengan sesudah proses pembelajaran melalui penggunaan media gambar yang relevan, maka dilakukan tes awal (pre-test) berdasarkan instrumen penilaian tes awal untuk materi bentuk-bentuk pasar sebanyak 5 item. Hasil yang diperoleh adalah sebagai berikut.

21

Tabel 3 Hasil Tes Awal (pre test) Nilai 70 - 75 65 - 69 60 - 64 55 - 59 50 - 54 45 - 49 Jumlah Jumlah Siswa 5 10 8 6 1 2 32 Prosentase(%) 15,62 31,25 25 18,75 3,13 6,25 100

Catatan: Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) IPS Terpadu (Ekonomi) = 65

Berdasarkan hasil tes awal pada Tabel 3 di atas, terungkap bahwa dari 32 orang siswa Kelas VIIIA SMP Negeri 11 Kupang yang mengikuti tes, ternyata 15 orang (46,87%) yang mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) sedangkan sisanya 17 orang (53,13%) belum mencapai batas ketuntasan, berarti belum mencapai kompetensi dasar mendeskripsikan berbagai bentuk pasar barang dari Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) untuk IPS Terpadu (Ekonomi) yang ditetapkan sekolah, yaitu: 65. Daftar perolehan nilai tes awal siswa terlampir (Lampiran 2). Setelah mengikuti proses pembelajaran IPS Terpadu (Ekonomi) dengan materi pelajaran bentuk-bentuk pasar melalui penggunaan media gambar yang relevan dan pada akhir kegiatan pembelajaran dilakukan evaluasi (post test) maka diperoleh nilai seperti yang tercantum pada tabel berikut ini:

22

Tabel 4 Hasil Tes Akhir Pembelajaran Siklus I Nilai 80 - 84 75 - 79 70 - 74 65 - 69 60 - 64 54 - 59 Jumlah Jumlah Siswa 3 7 4 8 6 4 32 Prosentase(%) 9,37 21,88 12,5 25 18,75 12,5 100

Catatan: Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) IPS Terpadu (Ekonomi) = 65

Pada Tabel 4, siswa yang belum menguasai kompetensi dasar atau belum mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) untuk mata pelajaran IPS Terpadu (Ekonomi) yang ditetapkan oleh sekolah, yaitu 65, adalah sebanyak 10 orang (31,25%). Sedangkan siswa yang mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal sebanyak 22 orang (68,75%). Dengan demikian ditinjau dari sudut ketuntasan belajar mengalami

kenaikan/peningkatan dari 46,87 % menjadi 66%. 1.3 Refleksi Siklus I Pada akhir pembelajaran putaran pertama (Siklus I), peneliti dan

kolaborator melakukan refleksi tentang keseluruhan kegiatan pembelajaran pada siklus I. Hasil refleksi adalah sebagai berikut: a. Informasi awal tentang prosedur pembelajaran dari guru kurang jelas. b. Pertanyaan-pertanyaan penuntun dari guru yang bersifat

menggiring/mengarahkan siswa untuk membangun atau mengkonstruksi pengetahuan sendiri berdasarkan gambar sesuai kompetensi yang ingin dicapai tidak disiapkan guru. c. Kebanyakan siswa belum memberi komentar tentang materi pelajaran berdasarkan gambar yang relevan.

23

d. Keterlibatan siswa dalam mengamati gambar cukup tinggi. Hasil refleksi menunjukkan bahwa model I (siklus I) perlu direvisi untuk mengatasi kelemahan-kelemahannya tetapi tetap mempertahankan unsur-unsur pokoknya. 1.4 Merevisi Model Berdasarkan butir-butir refleksi terhadap keseluruhan proses pembelajaran siklus I, maka siklus I direvisi dengan cara : a. Menyiapkan informasi awal yang jelas tentang urutan prosedur pembelajaran yang meliputi: Kompetensi dasar, indikator pembelajaran, materi pokok, komponen-komponen gambar yang berhubungan dengan materi. b. Menyiapkan pertanyaan-pertanyaan penuntun yang bersifat menggiring atau mengarahkan siswa untuk mencari dan menemukan materi pelajaran berdasarkan media gambar. c. Memberi penghargaan khusus (reward) berupa bonus nilai bagi siswa yang mampu menemukan parameter konsep berdasarkan gambar dan

mengkonstruksi pengetahuan sendiri tentang konsep berdasarkan gambar atau mampu membangun hubungan antara gambar dengan materi pembelajaran. Pemberian penghargaan (reward) berupa bonus nilai kepada siswa yang aktif membangun pengetahuan sendiri berdasarkan gambar diinspirasi oleh pendapat Reason (2001:19) bahwa manajemen kelas yang efektif khususnya yang berhubungan dengan upaya memotovasi siswa untuk aktif terlibat mengemukakan pendapat adalah melalui penguatan positif berupa bonus nilai.

24

2. Siklus II 2.1. Perencanaan Mengacu pada hasil refleksi siklus I maka Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) untuk siklus II sedikit mengalami perubahan khususnya yang berhubungan dengan informasi awal, pertanyaan-pertanyaan penuntun dan dimasukkannya pemberian penghargaan berupa bonus nilai. 2.2. Rangkuman Pembelajaran Siklus II Pada umumnya prosedur tindakan pada siklus II dapat diterapkan secara konsisten, yakni mencakup semua revisi terhadap proses pembelajaran pada siklus I. Informasi awal tentang Kompetensi dasar, Indikator pembelajaran, materi pokok dan komponen-komponen gambar yang berhubungan dengan materi pelajaran dijelaskan secara detail sehingga siswa memperoleh gambaran yang jelas tentang arah pembelajaran. Hampir semua siswa terlibat atau aktif mengamati gambar karena dituntun oleh pertanyaan-pertanyaan yang telah didesain guru yang mengarah pada kompetensi dasar yang hendak dicapai. Aktifitas siswa yang membangun pengetahuan sendiri sesuai gambar cukup tinggi walaupun belum sempurna tetapi minimal parameter konsep-konsep teoritis ditemukan oleh siswa sendiri dan bukan diberitahukan oleh guru. 2.3.Hasil Penelitian Siklus II 2.3.1 Hasil Non-Tes Hasil non-tes berupa aktivitas siswa dalam membangun pengetahuan sendiri berdasarkan gambar yang ditanyangkan guru sebagai bentuk pengkonkritan

konsep pasar dan bentuk-bentuk pasar yang diperoleh melalui lembar pengamatan atau observasi adalah sebagaimana terangkum dalam tabel berikut ini.

25

Tabel 5 Hasil Pengamatan Terhadap Aktivitas Siswa dalam Mengkonstruksi Pengetahuan Sendiri Berdasarkan Gambar NO. 1. 2. 3. Aspek Yang Diamati Menjelaskan konsep berdasarkan gambar Menjawab pertanyaan guru berdasarkan gambar Pasif Jumlah Frekwensi 12 16 4 32 Prosentase (%) 37,5 50 12,5 100

Sumber data: Olahan data Lapagan

Pada Tabel 5, nampak bahwa revisi terhadap pembelajaran siklus I berupa penjelasan yang detail tentang urutan pembelajaran; pertanyaan-pertanyaan penuntun, dan pemberian penghargaan berupa bonus nilai dapat memicu tingkat aktivitas siswa untuk menjelaskan konsep-konsep teoritis abstrak dan menjawab pertanyaan-pertanyaan dari guru. Hasil pengamatan terhadap aktivitas siswa berupa menjelaskan dan menjawab pertanyaan-pertanyaan guru pada proses pembelajaran siklus II adalah sebanyak 28 orang (87,5%) atau mengalami peningkatan sebesar 37,5% dibanding siklus I. 2.2.2. Hasil Tes Hasil tes pemahaman siswa terhadap konsep-konsep teoritis abstrak setelah pembelajaran siklus II adalah sebagai berikut : Tabel 6 Hasil Tes Akhir Pembelajaran Siklus II Nilai 80 84 75 - 79 70 - 74 65 - 69 60 64 Jumlah Jumlah Siswa 8 10 2 10 2 32 Persentase 25 31,25 6,25 31,25 6,25 100

Catatan : Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) IPS Terpadu (Ekonomi) = 65

26

Pada Tabel 6 nampak bahwa revisi terhadap kelemahan-kelemahan pada pembelajaran siklus I menunjukkan perubahan tingkat pemahaman siswa terhadap konsep-konsep teoritis abstrak yang cukup signifikant. Hasil evaluasi (post test) untuk tingkat pemahaman/penguasaan siswa terhadap konsep-konsep teoritis abstrak pada akhir pembelajaran siklus II adalah dalam klasifikasi tinggi, yaitu 30 orang (93,75%) siswa yang mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal. Dengan demikian secara matematis terjadi peningkatan pemahaman siswa terhadap konsepkonsep teoritis abstrak pada akhir siklus II dibanding siklus I sebesar 25%. (Hasil Evaluasi Siklus II terlampir). 2.4.Refleksi Siklus II Hasil refleksi dari pelaku tindakan dan kolaborator pada akhir pembelajaran siklus II adalah sebagai berikut: a. Proses pembelajaran berjalan dengan baik, siswa tampak bersemangat dan terlibat secara intelektual-emosional dalam mengamati gambar. Komentarkomentar siswa tentang gambar mengarah pada kompetensi dasar yang hendak dicapai karena dituntun oleh pertanyaan-pertanyaan yang sudah didesain oleh guru sebelumnya. b. Pemahaman/penguasaan siswa terhadap konsep-konsep yang bersifat teoritis abstrak cukup tinggi serta terhindar dari rasa verbalistik karena konsep-konsep teoritis abstrak dimanipulasi melalui media gambar yang relevan. c. Modifikasi pembelajaran melalui pemberian penghargaan khusus (reward) berupa bonus nilai menjadi sumber motivasi siswa untuk bersaing membangun pengetahuan sendiri berdasarkan media gambar yang disajikan.

27

B. Pembahasan Berdasarkan pada hasil tindakan pembelajaran pada dua siklus terungkap bahwa penggunaan media visual berupa gambar yang relevan disertai dengan teknik penyiapan pertanyaan-pertanyaan penuntun dan pemberian penghargaan (reward) berupa bonus nilai dalam proses pembelajaran dapat meningkatkan aktivitas siswa untuk mengkonstruksi pengetahuan sendiri dan meningkatkan pemahaman/penguasaan siswa secara utuh terhadap konsep-konsep IPS Terpadu (Ekonomi) yang bersifat teoritis abstrak. Media visual berupa gambar yang relevan menjadikan materi pelajaran yang bersifat teoritis abstrak menjadi kongkrit; mendorong siswa untuk mencari dan menemukan serta mengkonstruksi pengetahuan sendiri berdasarkan pengalaman nyata akibat interaksi dengan obyek pembelajaran yang dimanipulasi lewat gambar yang relevan. Media gambar yang relevan dengan konsep-konsep IPS Terpadu (Ekonomi) yang bersifat teoritis menarik perhatian siswa untuk aktif terlibat secara intelektual-emosional mencari dan menemukan materi berupa pengertian konsep, arti konsep dan hubungan konsep yang abstrak dengan situasi kehidupannyata tanpa diberitahukan oleh guru. Siswa memiliki pengalaman pengetahuan berkat media gambar sebagai perwujudan konsep abstrak sehingga kesan berupa pengetahuan yang tersimpan dalam memori siswa bertahan lama dan bermakna. Contoh : kompetensi dasar Mengidentifikasi bentuk-bentuk pasar dalam kegiatan ekonomi masyarakat, berdasarkan kompetensi dasar tersebut maka

dikembangkan indikator pembelajaran sebagai berikut: Mampu menjelaskan pengertian pasar secara umum Mampu menjelaskan pengertian pasar menurut ilmu ekonomi Mampu mengidentifikasi jenis-jenis pasar barang Mampu menyebutkan ciri-ciri dari masing-masing jenis pasar barang

28

Konsep pasar bersifat teoritis abstrak, demikian juga jenis-jenis dan ciri-ciri pasar barang, jika pembelajarannya tanpa media visual berupa gambar yang relevan siswa akan tergiring untuk menghafal informasi dari guru yang pada akhirnya pengetahuannya menjadi verbalistik dan tidak akan bertahan lama (cepat dilupakan) karena tidak memiliki pengalaman dalam memperoleh pengetahuan yang berhubungan dengan konsep Pasar . Namun berkat media gambar berupa gambar situasi pasar dimana orang sementara menjual sedangkan ada orang yang sementara menawar dan membayar barang maka pembelajaran menjadi Aktif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan. Komponen-komponen gambar tersebut mengilustrasikan hal-hal sebagai berikut: orang sementara menjual, orang sementara melakukan penawaran, dan orang sementara membeli barang di pasar. Ketika siswa dituntun dengan pertanyaan berdasarkan gambar situasi pasar maka dengan sendirinya siswa menemukan parameter konsep pasar berupa jual beli; tawar menawar dan sebagainya. Tanpa guru memberitahukan defenisi pasar, siswa dapat mengkonstruksi defenisi sendiri sehingga guru hanya menyempurnakan jawaban siswa. Kini konsep pasar yang tadinya abstrak bagi siswa menjadi kongkrit berkat media gambar berupa situasi pasar.

29

BAB V PENUTUP A. Simpulan Berdasarkan temuan-temuan tindakan pembelajaran dalam dua siklus dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut : 1. Pembelajaran konsep-konsep teoritis abstrak IPS Terpadu (Ekonomi) melalui media visual berupa gambar yang relevan sebelum diinovasi atau direvisi (untuk siklus I) dengan teknik penggunaan pertanyaan-pertanyaan penuntun dan penghargaan khusus berupa bonus nilai bagi siswa yang aktif mengkonstruksi pengetahuan sendiri hasilnya adalah sebagai berikut: 50% siswa yang aktif mengkonstruksi pengetahuan sendiri dan 68,75% siswa yang mencapai ketuntasan belajar (memahami atau menguasai konsep yang abstrak). 2. Pembelajaran konsep-konsep teoritis abstrak IPS Terpadu (Ekonomi) melalui media visual berupa gambar yang relevan setelah diinovasi atau direvisi (untuk siklus II) dengan teknik penggunaan pertanyaan-pertanyaan penuntun dan penghargaan khusus berupa bonus nilai bagi siswa yang aktif mengkonstruksi pengetahuan sendiri ternyata membawa perubahan hasil yang signifikant, yaitu 93,75% siswa yang mencapai ketuntasan belajar (memahami/menguasai konsep-konsep teoritis abstrak), dan 87,5% siswa yang aktif mengkonstruksi (membangun) pengetahuan sendiri terhadap konsepkonsep teoritis abstrak tanpa diberitahukan oleh guru. B. Saran Mengacu pada temuan-temuan di atas, maka dalam rangka meningkatkan aktivitas siswa mengkonstruksi (membangun/menyusun) pengetahuan sendiri dan meningkatkan pemahaman/penguasaan siswa yang utuh terhadap konsep-konsep teoritis abstrak IPS Terpadu (Ekonomi), maka penulis menyarankan beberapa hal sebagai berikut :

30

1. Guru pada umumnya dan guru IPS pada khususnya perlu menggunakan media visual berupa gambar yang relevan dalam pembelajaran terutama materi pelajaran yang berhubungan dengan konsep-konsep yang bersifat teoritis abstrak. 2. Agar siswa aktif dalam mengkonstruksi pengetahuan sendiri dan memiliki penguasaan/pemahaman yang utuh terhadap konsep-konsep teoritis abstrak maka penggunaan media visual berupa gambar yang relevan harus disertai dengan teknik penghargaan khusus berupa bonus nilai dan pertanyaan-pertanyaan penuntun yang menggiring/mengarahkan siswa pada kompetensi dasar yang hendak dicapai.

31

DAFTAR PUSTAKA

Aminuddin Rasyad, 2003. Teori Belajar dan Pembelajaran, Jakarta, Uhamka Press Daryanto, 2010. Media Pembelajaran Peranannya Sangat Penting Dalam Mencapai Tujuan
Pembelajaran. Yokyakarta, Gava Media

Gerlach, Vernon S. Ely, Donald P. 1980. Teaching and Media, A Systematic Approach, New Jersey, Prentice Hall Ice. Joni, T. R, 1980. Strategi Belajar Mengajar, Jakarta, P3G. Madya, S, 2006. Teori dan Praktik Penelitian Tindakan (Action Research), Bandung, Alfabeta. Piaget, J. 1971. Psycology and Epistemology, New York, The Viking Press. Reason, P. D. Brandbury, H. (Eds), 2001. Handbook of Action Research, London, Sage Publication. Sanjaya, W, 2006. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan, Jakarta, Prenada Media Group. Suparman Atwi, 1997. Model-Model Pembelajaran Interaktif, Jakarta, STIA LAN Press Yudi Munadi, 2008. Media Pembelajaran Sebuah Pendekatan Baru, Jakarta, Gaung Persada Press

32

Lampiran 1.

Hasil Tes Awal (Pre Tes) Tingkat Pemahaman Siswa Terhadap Konsepkonsep Teoritis Abstrak IPS Terpadu (Ekonomi)

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29.

Nama Siswa ANDRY YESKIAL HUAN ADELLANI SELLY ERWIN PETRUS YEWANG ALFIANITA NOVI TALAN ASTRI NUBATONIS ALEXANDER DIKY AMAT APLORENSA YUMIMA LOE DESI RAMBITAN GIELBERT HENUK HERMAN BEEIS JEKSON MONE DEVINTA SALUKH JEFRIANUS WULI IVO ILGATIA OEMATAN EDNA FEBRIANI BENU OKTOFIANUS TANAEM KRISPINA A. USBOKO NELCY NDUN NORIGIUS KOLO MARIA MAMULAK SOLFIA LAKAT WILBRODUS PUAY YASINTHA MISA YOHANES BELO BOLI APRIANA SOFIA TISER BANO SILA CATRINA DA SILVA EMAN HABA ORA EZRA MARIA SEO

Nilai 55 72 74 75 70 69 68 64 68 62 65 68 60 68 65 62 64 69 62 69 62 69 64 75 59 58 58 56 55

Keterangan TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS

33

30. 31. 32.

ONISIMUS BAITANU FRANSISKA JEBARUS JOHAN TONDA

54 48 45

TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS

34

Lampiran 2.

Hasil Evaluasi (Post Tes) Tingkat Pemahaman Siswa Terhadap Konsepkonsep Teoritis Abstrak IPS Terpadu (Ekonomi) Akhir Pembelajaran Siklus I Nama Siswa Nilai 54 82 80 80 54 70 59 74 58 72 70 79 75 78 79 78 75 64 60 79 64 62 69 60 65 69 68 69 68 68 Keterangan TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30.

ANDRY YESKIAL HUAN ADELLANI SELLY ERWIN PETRUS YEWANG ALFIANITA NOVI TALAN ASTRI NUBATONIS ALEXANDER DIKY AMAT APLORENSA YUMIMA LOE DESI RAMBITAN GIELBERT HENUK HERMAN BEEIS JEKSON MONE DEVINTA SALUKH JEFRIANUS WULI IVO ILGATIA OEMATAN EDNA FEBRIANI BENU OKTOFIANUS TANAEM KRISPINA A. USBOKO NELCY NDUN NORIGIUS KOLO MARIA MAMULAK SOLFIA LAKAT WILBRODUS PUAY YASINTHA MISA YOHANES BELO BOLI APRIANA SOFIA TISER BANO SILA CATRINA DA SILVA EMAN HABA ORA EZRA MARIA SEO ONISIMUS BAITANU
35

31. 32.

FRANSISKA JEBARUS JOHAN TONDA

64 68

TIDAK TUNTAS TUNTAS

36

Lampiran 3. Hasil Evaluasi (Post Tes) Tingkat Pemahaman Siswa Terhadap Konsepkonsep Teoritis IPS Terpadu (Ekonomi) Akhir Pembelajaran Siklus II.

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29.

Nama Siswa ANDRY YESKIAL HUAN ADELLANI SELLY ERWIN PETRUS YEWANG ALFIANITA NOVI TALAN ASTRI NUBATONIS ALEXANDER DIKY AMAT APLORENSA YUMIMA LOE DESI RAMBITAN GIELBERT HENUK HERMAN BEEIS JEKSON MONE DEVINTA SALUKH JEFRIANUS WULI IVO ILGATIA OEMATAN EDNA FEBRIANI BENU OKTOFIANUS TANAEM KRISPINA A. USBOKO NELCY NDUN NORIGIUS KOLO MARIA MAMULAK SOLFIA LAKAT WILBRODUS PUAY YASINTHA MISA YOHANES BELO BOLI APRIANA SOFIA TISER BANO SILA CATRINA DA SILVA EMAN HABA ORA EZRA MARIA SEO
37

Nilai 84 84 82 82 80 82 80 82 74 74 70 79 78 79 79 79 78 75 75 79 69 65 69 68 68 69 69 69 69

Keterangan TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS

30. 31. 32.

ONISIMUS BAITANU FRANSISKA JEBARUS JOHAN TONDA

69 64 64

TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS

38

Lampiran 4. RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN UNTUK SIKLUS I


RPP: 07/VIII/Sem.I/IPS Terpadu (Ekonomi) TP.2010/2011

Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Semester

: SMP Negeri 11 Kupang : IPS Terpadu (Ekonomi) : VIII/1

I.

Standar Kompetensi: Memahami Konsep ekonomi dalam kaitannya dengan permintaan, penawaran, harga keseimbangan, dan pasar.

II.

Kompetensi Dasar: Mendeskripsikan berbagai bentuk pasar barang.

III. Indikator Hasil Belajar a. Mampu menjelaskan pengertian pasar secara umum b. Mampu menjelaskan pengertian pasar menurut ilmu ekonomi c. Mampu menyebutkan jenis-jenis pasar barang d. Mampu menyebutkan ciri-ciri dari masing-masing jenis pasar barang IV. Materi Pembelajaran a. Pengertian pasar secara umum b. Pengertian pasar menurut ilmu ekonomi c. Jenis-jenis pasar barang d. Ciri-ciri dari masing-masing jenis pasar barang V. Alokasi Waktu 2 X 45 Menit ( 1 X Pertemuan) VI. Metode Pembelajaran a. Ceramah b. Tanya jawab c. Penugasan VII. Media Pembelajaran Gambar situasi pasar (orang sementara menjual, orang sementara melakukan penawaran, dan orang sementara membeli barang di pasar).

39

VIII. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran a) Kegiatan Awal Guru menginformasikan kompetensi dasar, indikator dan materi pelajaran yang akan dipelajari dan dikuasai siswa Guru menginformasikan hal-hal yang perlu dilakukan siswa guna mencapai kompetensi dasar yang disyaratkan.

b)

Kegiatan Inti Guru memajangkan gambar tentang situasi pasar di papan tulis Siswa diberikan waktu 5 menit untuk mengamati gambar Siswa ditugaskan untuk mengidentifikasi komponen-komponen gambar yang tidak lain adalah parameter konsep pasar secara umum maupun menurut ilmu ekonomi. Siswa ditugaskan untuk mengkonstruksi pengetahuan dalam hal ini menjelaskan konsep pasar secara umum; konsep pasar menurut ilmu ekonomi dan ciri-ciri pasar berdasarkan parameter konsep pasar yang ada pada gambar. Guru menyempurnakan jawaban siswa sekaligus menegaskan hal-hal penting yang berhubungan dengan konsep pasar.

c). Kegiatan Akhir Siswa dan guru melakukan refleksi Guru membuat rangkuman materi pelajaran Melakukan evaluasi

d) Sumber Belajar IPS Terpadu SMP Kelas VIII, penerbit Erlangga

e)

Penilaian a. b. Jenis tes Bentuk Tes : Tes tertulis : Tes Uraian

40

Petunjuk: Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan singkat dan jelas! Soal-soal tes akhir pembelajaran siklus I 1. 2. 3. 4. 5. Jelaskan pengertian pasar secara umum! Jelaskan pengertian pasar menurut ilmu ekonomi! Sebutkan 5 (lima) ciri pasar persaingan sempurna! Sebutkan masing-masing 2 (dua) kebaikan dan kelemahan dari pasar monopoli! Sebutkan 3 (tiga) ciri pasar monopoli!

Kupang, Awal September 2011 Peneliti

CHRIASTIAN TAEK, S.Pd

41

Lampiran 5. RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PERBAIKAN UNTUK SIKLUS II

RPP: 08/VIII/Sem.I/IPS Terpadu (Ekonomi) TP.2010/2011

Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Semester

: SMP Negeri 11 Kupang : IPS Terpadu (Ekonomi) : VIII/1

I. Standar Kompetensi: Memahami Konsep ekonomi dalam kaitannya dengan permintaan, penawaran, harga

keseimbangan, dan pasar. II. Kompetensi Dasar: Mendeskripsikan berbagai bentuk pasar barang. III. Indikator Hasil Belajar a. Mampu menjelaskan pengertian pasar secara umum b. Mampu menjelaskan pengertian pasar menurut ilmu ekonomi c. Mampu menyebutkan jenis-jenis pasar barang d. Mampu menyebutkan ciri-ciri dari masing-masing jenis pasar barang IV. Materi Pembelajaran a. Pengertian pasar secara umum b. Pengertian pasar menurut ilmu ekonomi c. Jenis-jenis pasar barang d. Ciri-ciri dari masing-masing jenis pasar barang V. Alokasi Waktu 1 X 45 Menit ( 1 X Pertemuan) VI. Metode Pembelajaran a. Ceramah b. Tanya jawab c. Penugasan VII.Media Pembelajaran Gambar situasi pasar (orang sementara menjual, orang sementara melakukan penawaran, dan orang sementara membeli barang di pasar).
42

VIII.Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran 1.Kegiatan Awal a. Guru menginformasikan kompetensi dasar, indikator dan materi pelajaran yang akan dipelajari dan dikuasai siswa b. Guru menginformasikan hal-hal yang perlu dilakukan siswa guna mencapai kompetensi dasar yang disyaratkan.

2. Kegiatan Inti - Guru memajangkan gambar tentang situasi pasar di papan tulis Siswa diberikan waktu 5 menit untuk mengamati gambar Siswa ditugaskan untuk mengidentifikasi komponen-komponen gambar yang tidak lain adalah parameter konsep pasar secara umum maupun menurut ilmu ekonomi. Siswa ditugaskan untuk mengkonstruksi pengetahuan dalam hal ini menjelaskan konsep pasar secara umum; konsep pasar menurut ilmu ekonomi dan ciri-ciri pasar berdasarkan parameter konsep pasar yang ada pada gambar. Guru menyempurnakan jawaban siswa sekaligus menegaskan hal-hal berhubungan dengan konsep pasar. penting yang

3.Kegiatan Akhir Siswa dan guru melakukan refleksi Guru membuat rangkuman materi pelajaran Melakukan evaluasi

IX.Sumber Belajar IPS Terpadu SMP/MTs, penerbit Erlangga

X. Penilaian a. Jenis tes : Tes tertulis b. Bentuk Tes : Tes Uraian

43

Petunjuk: Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan singkat dan jelas! Soal-soal tes akhir pembelajaran siklus I 1. Jelaskan pengertian pasar secara umum! 2. Jelaskan pengertian pasar menurut ilmu ekonomi! 3. Sebutkan 5 (lima) ciri pasar persaingan sempurna! 4. Sebutkan masing-masing 2 (dua) kebaikan dan kelemahan dari pasar monopoli! 5. Sebutkan 3 (tiga) ciri pasar monopoli! Kupang, Awal September 2011 Peneliti

CHRIASTIAN TAEK, S.Pd

44