Anda di halaman 1dari 7

Timbal balik antara pendapatan, keanekaragaman hayati , dan fungsi ekosistem hutan hujan tropis selama konversi dan

intensifikasi agroforestry Kerusakan keanekaragaman hayati dan ekosistem merupakan masalah ilmu pengetahuan dan masyarakat bersama. Penggunaan lahan pertanian secara intensif memang meningkatkan keuntungan ekonomi tetapi merugikan secara ekologi. Mengevaluasi tentang strategi penggunaan lahan agroforestry kakao di Sulawesi , Indonesia , dengan menggunakan data kekayaan jenis spesies tanaman dan hewan, ! fungsi terkait ekosistem , dan pengendalian ekspansi sosial ekonomi agroforestry . Perluasan budidaya kakao sebesar "#$ % dalam dua dekade terakhir ini dipicu tidak hanya oleh mekanisme pasar ekonomi , tetapi juga oleh faktor budaya . Konservasi skala global hutan hujan tropis dan pertanian intensifikasi adalah penyebab utama hilangnya keanekaragaman hayati, dan mengancam fungsi ekosistem , penggunaan lahan berkelanjutan dan ekonomi lokal tergantung pada sumber daya alam. Sistem agroforestri tradisional di daerah tropis menyerupai alam hutan hujan telah disarankan karena untuk menjadi strategi penggunaan lahan yang ramah dan menjanjikan, melestarikan proporsi yang signifikan dari keanekaragaman hutan hujan tropis serta memberikan keuntungan ekonomi yang signifikan Bahan dan Metode Penelitian berlangsung sekitar desa &oro di lembah Kulawi di perbatasan barat &aman 'asional (ore (indu dalam empat hutan dan )" agroforestry dengan masing* masing plot +$ m , +$ m. &utupan tajuk diukur dengan menggunakan bola densiometer. suhu dan kelembaban relatif diukur dengan data logger -./.. sampel tanah dari pusat setiap plot diekstraksi untuk analisis laboratorium . Penggunaan (ahan perubahan dihitung dengan menggunakan citra satelit (andsat. Survei rumah tangga dan desa . Sensus desa yang menyeluruh dilakukan di &oro , (empelero , dan /ulili mewakili desa dengan perbedaan dinamika sosio* demografis 0!#! rumah tangga 1 . Pada skala regional, wawancara dengan #$) rumah

tangga di )" desa dilakukan dengan menggunakan standar , kuesioner resmi tata guna lahan dan karakteristik rumah tangga sosio*demografis. Analisis Statistik Sebagian besar data dianalisis dengan SPSS versi )).+ . 2ata rumah tangga dianalisis dengan one way 3'.43 atau 5(M dengan orde pertama interaksi . 2ata kekayaan spesies dan ekosistem 6ungsi dianalisis dengan regresi sederhana dan polinomial terhadap tutupan kanopi. Kami juga menguji hubungan nonlinier untuk memperhitungkan asumsi keragaman maksimum di antara tingkat bayangan. Hasil Perubahan Tutupan tanah 3nalisis citra satelit menunjukkan bahwa , antara &ahun ) 7" dan "$$" , )+ % 0 7 ) km" 1 dari wilayah studi telah digunduli dan diubah menjadi daerah lahan pertanian agroforestri, di mana tanaman kopi dan kakao yang tumbuh di bawah pohon naungan.

Penggunaan Lahan ntensif sebagai pengendali Sosial !konomi" Perluasan budidaya kakao di wilayah penelitian kami tidak hanya dipicu oleh harga kakao yang menguntungkan , tetapi juga oleh pengenalan intensif teknik pertanian kakao oleh para pendatang dari etnis /ugi dari Sulawesi Selatan ke wilayah studi pada tahun ) 7 . 2engan demikian , pengaruh budaya oleh rumah tangga imigran mengubah Strategi dari menanam padi menjadi agroforestri kakao sehingga meningkatkan tekanan untuk konversi hutan dan intensifikasi . Pengurangan kanopi penutup untuk sistem agroforestri kakao pada usia panen 0 # th,1 merupakan salah satu komponen yang lebih menyeluruh sindrom intensifikasi . ini beralih dalam strategi penghidupan mencerminkan dominasi ekonomi agroforestry kakao bahwa rata*rata , memberikan pendapatan dua kali lebih tinggi dibandingkan dengan produksi padi. Singkatnya, semua analisis sosial ekonomi menunjukkan kecenderungan terus menuju diintensifkan kakao agroforestri dan penghapusan naungan pohon .

Spesies #ekayaan Tumbuhan dan Sat$a" 8ntuk memahami konsekuensi konversi hutan dan bayangan penghapusan pohon untuk keanekaragaman hayati dan fungsi ekosistem , dipiilih empat hutan primer didekat situs dan )" plot agroforestry. 2i setiap lokasi , kami survei kekayaan spesies pohon , tumbuh*tumbuhan, kumbang, semut, semut, lebah dan tawon , dan musuh antagonis mereka. Selain itu, dicatat pula kepadatan tungau oribatid dan collembolans dalam tanah . 3nehnya , jumlah kekayaan spesies dari semua kelompok spesies yang dipelajari kecuali pohon adalah sama atau bahkan lebih tinggi dalam agroforestri dibandingkan dengan situs hutan primer. Kekayaan spesies tumbuhan , lebah , tawon , dan antagonis mereka memuncak pada tingkat menengah tutupan tajuk , sedangkan brophyta , kumbang kanopi , dan semut menunjukkan ada hubungan yang signifikan dengan tutupan kanopi. Secara keseluruhan, hanya 9$ % dari tanaman berbasis hutan dan spesies serangga dapat juga diamati pada sistem agroforestri kakao , dengan nilai yang lebih rendah untuk tanaman 0 !*9# % 1 daripada untuk jenis serangga 0 9!*:: % 1 . %ungsi !kosistem" 8ntuk mengevaluasi konsekuensi fungsional pergeseran dalam kekayaan spesies dan komposisi sepanjang tutupan kanopi gradien , dihitung interaksi biotik kunci dan ekosistem parameter . /iomassa tanaman di atas tanah secara signifikan menurun dengan berkurangnya tutupan tajuk , terutama disebabkan oleh penghapusan pohon*pohon besar. /iomassa bulu akar dan produktivitas bulu akar tahunan juga menurun dengan tutupan tajuk lebih rendah , menggambarkan kehilangan karbon tambahan dari komponen vegetasi bawah tanah . kemudian menganalisis timbal balik antara pendapatan peternakan masyarakat , keanekaragaman hayati , dan fungsi ekosistem sepanjang intensifikasi agroforestri gradien . ;ilayah studi meliputi tahapan khas tropis penggunaan lahan transisi dari hutan alam di perbatasan kliring dan skala subsisten plot pertanian kecil untuk intensif sistem pertanian, dan memberikan studi kasus dengan relevansi untuk daerah tropis . Menariknya , perubahan tutupan lahan adalah tidak hanya didorong oleh relatif dikenal faktor sosial ekonomi, tetapi juga oleh jarang dianggap , inovasi budaya dimediasi < di wilayah

penelitian, imigran dari /ugi etnis dari Sulawesi Selatan mendirikan mengintensifkan praktek pertanian

atau

kakao dan kelompok authochtonous diinduksi

untuk beralih dari == makanan == pertama ke == Kas tanaman strategi == pertama. Pengamatan ini menyoroti pertanian fleksibilitas petani lokal , dan menunjukkan jalur potensial untuk membangun praktik pengelolaan yang berkelanjutan oleh layanan ekstensi program . /erdasarkan analisis sistem agroforestri kopi, mencakup nilai*nilai yang meningkatkan pelestarian keanekaragaman hayati dan ekonomi Kinerja. menunjukkan bahwa -asilnya konversi hutan hujan untuk luas kakao agroforestri dengan

tingkat shading tinggi sangat berdampak biomassa tanaman dan penyimpanan karbon serta keragaman yang memanfaatkan hutan spesies tanaman dan serangga . &ransisi dari hutan ke agroforestri kakao mengakibatkan hilangnya !$ % dari spesies berbasis hutan dengan spesies tanaman yang lebih sangat dipengaruhi dari jenis serangga. 6ungsi ekosistem juga menunjukkan respon yang terbatas untuk menaungi menutupi pengurangan sistem agroforestri kakao untuk kesuburan tanah , herbivora , biomassa tanaman , dan produktivitas bulu akar , menunjukkan ada penurunan lebih lanjut dalam potensi penyimpanan karbon1. laju dekomposisi sampah menurun dengan kondisi yang lebih terbuka , mungkin karena suhu yang lebih tinggi dan kelembaban yang lebih rendah. 8ntuk meningkatkan pendapatan dan mata pencaharian di margin hutan hujan , tiga pilihan dasar pengelolaan lahan dapat dianggap < lanjut pembukaan hutan , agroforestri intensifikasi dengan warna lengkap penghapusan pohon , dan penipisan tutupan pohon rindang tinggi. opsi terakhir dianggap sebagai relatif paling dapat diterima karena Pilihan yang pertama dan kedua akan menghasilkan hampir pasti kerugian terhadap keanekaragaman hayati dan fungsi ekosistem. >ang penting , hasilnya menunjukkan bahwa timbal balik antara pendapatan dan keanekaragaman hayati secara keseluruhan kurang daripada pengorbanan antara keuntungan dan kerugian dari lebih khusus ekonomi berbasi kehutanan . .leh karena itu , model sosio*ekologis perlu untuk membedakan antara pendekatan yang berfokus pada keragaman jasa ekosistem dan konservasi jenis spesies terancam tergantung pada habitat alami

Kemudian dorongan preferensi budaya bagi sistem agroforestri kakao dan pendidikan petani lokal tentang ekosistem dengan memberikan layanan oleh sistem berbayang lanjut bisa mempromosikan pelaksanaan skema sertifikasi . -al Insentif yang berbasis pasar seperti krusial akan menentukan apakah sistem agroforestri berbayang tetap refugia penting bagi keanekaragaman hayati tropis dan sumber penting jasa ekosistem.

TUGAS TERSTRUKTUR MATAKULIAH AGROFORESTRY


Resume Jurnal : Timbal balik antara en!a atan" keanekara#aman $a%ati " !an &un#si ek'sistem $utan $u(an tr' is selama k'n)ersi !an intensi&ikasi a#r'&'restr%*

+isusun 'le$ :

,ama ,IM Kelas

: ,ael% R'$ma$ : --./0/1//---/23 :4

5ROGRAM STU+I AGROEKOTEK,OLOGI FAKULTAS 5ERTA,IA, U,I6ERSITAS 7RA8IJAYA MALA,G 1/-0