Anda di halaman 1dari 4

UNIVERSITAS INDONESIA

Dampak Penerapan Media Baru (Internet) terhadap


Peningkatan Partisipasi Politik dan Kehidupan Demokrasi di
Indonesia.

Jawaban Ujian Tengah Semester


PERSPEKTIF DAN TEORI KOMUNIKASI MASSA

oleh :
Maybi Prabowo
1406518755
No. absensi 15 kelas B

FAKULTASILMUSOSIALDANILMUPOLITIK
PROGRAMPASCASARJANADEPARTEMENILMUKOMUNIKASI
JAKARTA
OKTOBER 2014

Semakin meningkatnya penggunaan internet di tengah masyarakat kita saat ini


telah membawa perkembangan bagi pemahaman lama tentang komunikasi massa.
Seperti dinyatakan oleh Straubhaar, LaRose, dan Davenport (2010), media sosial
seperti Facebook, MySpace, dan Twitter bisa dikatakan sebagai komunikasi massa
dengan karakter many-to-many semenjak para anggotanya yang jumlahnya massif
sebagai audiens sekaligus adalah sumber isi informasi 1. Padahal sebelumnya di
tahun 80-an, Everett M Rogers menggunakan istilah many-to-many sebagai salah
satu ciri komunikasi interaktif yang tidak bersifat massif (de-massified)2. Namun
dengan meluasnya pengguna internet di Indonesia yang kini mencapai lebih dari 82
juta orang dan menduduki peringkat ke-8 dunia 3, komunikasi melalui internet, atau
secara khusus melalui media sosial, telah membaurkan karakteristik komunikasi
interaktif dengan komunikasi massa.
Audiens media sosial dengan karakterisik yang juga merangkap sebagai sumber
informasi adalah apa yang dinamakan oleh Mossberger, Tolbert, dan McNeal (2008)
sebagai digital citizen (warga digital atau netizen4), yaitu seseorang yang
menggunakan internet sehari hari secara efektif. 5 Dengan membaurnya karakteristik
komunikasi (media) massa dengan komunikasi interaktif melalui media internet
(media sosial), maka media sosial pun mengambil karakteristik dari media massa,
yakni menjadi sarana untuk menyuarakan kepentingan publik (politik).
Di Indonesia pengaruh para netizen terhadap partisipasi politik dan kehidupan
demokrasi mulai terasa dari sekitar lima tahun lalu. Dari beberapa yang menonjol di
antaranya adalah saat pemilihan gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta, Jokowi-Ahok
melawan Foke-Nara pada 2012 silam dan pemilihan presiden-wakil presiden
Prabowo-Hatta melawan Jokowi-Kalla April 2014 lalu. Dari aktivitas di dunia maya,
terlihat begitu besar partisipasi para netizen untuk mendukung Jokowi, baik saat
menjadi calon gubernur maupun calon presiden.
Pengamatan terhadap fenomena netizen pada pilgub Jakarta 2012 menunjukkan
bahwa kecenderungan sikap politik para netizen tidak jauh berbeda dari hasil pilihan
1lihatStraubhaar,Joseph,RobertLaRose,danLucindaDavenport,2010,UnderstandingMedia,
Culture,andTechnology:seventhedition,Boston:WadsworthCengageLearning,hal.21.

2 Lihat Rogers, Everett M, 1986, Communication Technology: The New Media in Society, New
York: The Free Press, hal. 21.

3LihatPenggunaInternetdiIndonesiaCapai82Juta,8Mei2014,artikelberitaKementerian
KomunikasidanInformatika(Kemkominfo):
http://kominfo.go.id/index.php/content/detail/3980/Kemkominfo
%3A+Pengguna+Internet+di+Indonesia+Capai+82+Juta/0/berita_satker#.VEpftOcWHZs

4Beberapakalanganmenyebutmerekasebagainetizen,lihatHauben,Michael,5
Juni1996,TheNetandNetizens:TheImpacttheNethasonPeople'sLives,artikel:
http://www.columbia.edu/~rh120/ch106.x01
5Mossberger,Karen,CarolineJ.Tolbert,&RamonaS.McNeal,2008,DigitalCitizenship:The
Internet,SocietyandParticipation,MITPress,hal.2.

publik pemilihpilgubhasilpenghitunganKPUDDKI.Halinibisadilihatdarihasil
penghitunganPoliticaWave6,hasilanalisispercakapandimediasosialmenunjukkan
bahwapercakapansoalJokoWidodoBasukiTjahjaPurnamasebanyak54,9persen,
sedangkan Fauzi BowoNachrowi Ramli 45,1 persen rekapitulasi topik. Seperti
diketahui, JokowiAhok memenangkan pemilihan gubernur tersebut dengan
perbandingan53,81persenbanding46,19persen.Sementaraitu,padapilpres2014
lalusekelompokrelawannetizenmenggagaswadahkawalpemilu.orgyangmencoba
melakukanpenghitunganrealtimeberdasarkaninputdatadatayangdiunggahKPU.
Aksi mereka mendapat respon positif jauh lebih banyak di kalangan netizen
dibanding yang menentangnya. Ternyata, hasil penghitungan mereka tidak ada
perbedaansignifikandenganhasilpenghitunganKPU.7
AksiparanetizensaatpilgubDKI2012danpilpres2014tersebutmenunjukkan
kelebihanmediasosialdidalamkehidupanpolitikdandemokrasi,yakni mampu
mencerminkansecaralebihcepat(realtime),apayangmenjadikecenderungan
sikapmasyarakat.Kecenderungansikapnetizenterhadapsuatupilihanpolitikyang
mencerminkansikappolitikmasyarakatsecaraumumtidakhanyapadaperistiwa
perhelatan pemilu, namun juga dalam menyikapi peristiwa dan isu bukan murni
politik. Dua contoh kasus ini adalah kasus Prita Mulyasari dan kasus Cicak vs
Buaya.8
Media sosial yang pada dasarnya memiliki karakteristik komunikasi interaktif,
mampu mengartikulasikan sikap politik dengan lebih jelas dan lugas. Hal ini
membuat media sosial, terbukti di dalam beberapa kasus, lebih cepat untuk
memobilisasi masyarakat baik untuk bersikap maupun berperilaku. Media
sosial ternyata mampu menggantikan, atau setidaknya, melengkapi media massa
dalam menjalankan fungsi kontrol. Contoh bagaimana fungsi kontrol media sosial
ini bekerja di antaranya, beberapa kali mantan presiden SBY cepat bereaksi
mengumumkan perubahan kebijakan akibat digunjingkan secara meluas di media
sosial. Bahkan untuk beberapa negara lain, netizen mampu menggerakkan
masyarakat untuk melakukan revolusi politik hingga menggulingkan penguasa.9 Tak

6Bisadilihatdisitushttp://www.politicawave.com/data/historical/pilkadadki2012_putaran21/#share
ofexposure

7bisadilihatdihttp://kawalpemilu.org/#0
8 KasuspertamabermuladarisengketaantaraPritadanRSOmniInternasional.KasusCicakvs
BuayaadalahsebutanuntukperselisihanantaraMabesPolridanKomisiPemberantasanKorupsi.
Keduakasusiniterjadipada2009.

9LihatLuthfie,Nukman,Maret2011,Internet,Twitter,danRevolusi,artikel,Jakarta:majalah
RollingStone,ataubisadilihatdi:http://www.sudutpandang.com/2011/04/internettwitterdemokrasi
danrevolusi/

pelak lagi, Michael Hauben yang dijuluki bapak netizen dunia pernah meyakini
bahwa internet akan semakin memperkuat alam demokrasi di dunia.10
Namun di sisi lain, internet di Indonesia belum secara maksimal digunakan
untuk pemberdayaan kehidupan politik yang lebih substansial. Gelombang
partisipasi netizen yang besar kebanyakan hanya untuk isu atau peristiwa
yang besar pula, yang kemanfaatannya secara langsung bagi masyarakat
mungkin tidak signifikan. Bahkan Garin Nugroho memandang keriuhrendahan
partisipasi politik netizen saat ini tak lepas dari karakter masyarakat melodramatis
di era tekno kapitalis.11 Para netizen belum mampu memilah dan menyikapi isu
maupun peristiwa secara lebih berkesadaran, sehingga manfaat internet bukan
semata alat aspirasi, namun juga bisa memberdayakan dan menyejahterakan
masyarakat lebih efektif. Hal ini sesuai dengan anggapan Sasa Djuarsa Sendjaja
bahwa kita (masyarakat Indonesia) belum mampu meraih manfaat dari
perkembangan teknologi informasi dan komunikasi yang demikian pesat itu. Ini
persoalan yang menurutnya, harus dijawab bangsa ini12.

10lihatHasanuddin,dkk,2011,Anxieties/Desires:90InsightsforMarketingtoYouth,Women,
Netizen,Jakarta:GramediaPustakaUtama,hal.259.

11LihatNugroho,Garin,20Oktober2014,PolitikBerlebihan,artikel,Jakarta:harianKompas,hal.
13.

12 Dikutip dari Muhammad, Djibril, 03 November 2010, Indonesia Sebatas Penikmat Teknologi,
artikel berita dari situs berita Republika:
http://trendtek.republika.co.id/berita/trendtek/telekomunikasi/10/11/03/144104-indonesia-sebataspenikmat-teknologi