Anda di halaman 1dari 27

RANCANGAN

TATA TERTIB PRESIDIUM (PIMPINAN SIDANG) MUSDEGA I


GUGUS DEPAN TULUNGAGUNG 03.141-03.142
PANGKALAN SEKOLAH TINGGI ILMI KESEHATAN
HUTAMA ABDI HUSADA
Jl. Dr. Wahidin Sudiro Husodo Telp./Fax: 0355-322378 Tulungagung 66224
BAB I
Pasal 1
A. PRESIDIUM SIDANG
1. Presidium Sidang adalah pimpinan tertinggi dalam persidangan yang dipilih dari dan oleh peserta
sidang.
2. Presidium sidang terdiri dari 3 orang (1 ketua, 1 wakil ketua dan 1 sekretaris).
3. Presidium Sidang bertugas memimpin Sidang Pleno dan meninjau Sidang Komisi.
4. Ketua dan wakil ketua bisa bergantian dalam memimpin sidang jika diperlukan atas persetujuan dari
forum/ peserta sidang.
B. PEMIMPIN SIDANG KOMISI
1. Peserta sidang komisi ditentukan oleh presidium sidang.
2. Pemimpin dan sekretaris sidang komisi dipilih dari dan oleh peserta sidang komisi.
3. Pimpinan sidang komisi bertugas memimpin sidang komisi dan melaporkan hasilnya pada presidium
sidang yang akan disahkan pada sidang pleno II.
Pasal 2
HAK DAN KEWAJIBAN PRESIDIUM SIDANG (PIMPINAN SIDANG)
A. HAK PRESIDIUM (PIMPINAN SIDANG)
1. Mengatur jalannya sidang agar tertib dan lancar.
2. Meluruskan pembicaraan yang menyimpang dari pokok pembahasan.
B. KEWAJIBAN PRESIDIUM (PIMPINAN SIDANG)
1. Menindak peserta sidang apabila melanggar tata tertib/ketentuan yang berlaku.
2. Membatasi waktu bagi setiap pembicaraan.
3. Menjawab dan menjelaskan pertanyaan-pertanyaan dari peserta sidang.
4. Menyimpulkan pembicaraan-pembicaraan.
5. Mengumpulkan setiap keputusan yang diambil.

1.
2.
3.
4.

1.
2.
3.
4.
5.

BAB II
KETUKAN PALU
Pasal 3
Ketukan palu 3 kali tanda dimulainya dan berakhirnya sidang serta penetapan keputusan akhir.
Ketukan palu 2 kali tanda waktu skors dan pergantian ketua ke wakil ketua (sebaliknya).
Ketukan palu 1 kali tanda disepakatinya keputusan.
Ketukan palu lebih dari 3 kali tanda penertiban peserta sidang.
BAB III
PEMILIHAN PRESIDIUM SIDANG
Pasal 4
Setiap peserta sidang mempunyai hak untuk memilih dan dipilih.
Dipilih 3 orang berdasarkan suara terbanyak.
Apabila ada calon lebih dari satu orang memiliki suara yang sama maka diadakan pemilihan ulang.
Apabila pemilihan ulang tetap terjadi suara yang sama, maka diadakan lobbying antar calon untuk
menentukan presidium sidang.
Kertas pemilihan disediakan Tim Khusus MUSDEGA yang telah divalidasi oleh Timsus.

BAB IV
ATURAN TAMBAHAN
1. Hal-hal yang belum diatur dalam tata tertib ini akan diatur oleh pimpinan sidang berdasarkan
musyawarah mufakat.
2. Tata tertib ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.
3. Apabila ada hal-hal yang tidak sesuai bisa ditinjau kembali dengan kesepakatan peserta sidang.

Ditetapkan di Tulungagung
Tanggal :
Pukul : WIB
MENGETAHUI
PIMPINAN PRA SIDANG

RANCANGAN
KETENTUAN UMUM MUSDEGA
GUGUS DEPAN TULUNGAGUNG 03.141-03.142
PANGKALAN SEKOLAH TINGGI ILMI KESEHATAN
HUTAMA ABDI HUSADA
Jl. Dr. Wahidin Sudiro Husodo Telp./Fax: 0355-322378 Tulungagung 66224
BAB I
KETENTUAN UMUM PERSIDANGAN,
NAMA DAN DASAR MUSYAWARAH
Pasal 1
1. Musyawarah yang dimaksud adalah Musyawarah Pandega Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142
Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung yang disebut dengan
MUSDEGA I.
2. Musyawarah Pandega I dalam melaksanakan tugas berlandaskan Pancasila, UUD 1945 dan UU No. 12
tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka serta Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan
Pramuka.
BAB II
KEDUDUKAN, TUGAS DAN WEWENANG MUSDEGA
Pasal 2
Kedudukan Musyawarah Pandega I adalah Musyawarah tertinggi Racana Pandega Gugus Depan
Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung
dan merupakan forum demokrasi yang diselenggarakan setiap satu periode menjelang berakhirnya
kepengurusan Dewan Racana.
Pasal 3
Musyawarah Pandega I mempunyai tugas :
1. Memilih satu orang formatur sebagai Ketua Dewan Racana 03.141-03.142.
2. Memilih tim formatur untuk menyusun kepengurusan Dewan Racana masa bhakti 2015/2016.
3. Merancang program kerja Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 masa bhakti
2015/2016.
4. Menetapkan Adat Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 masa bhakti 2015/2016.
5. Mendomisioner Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 masa bhakti 2015/2016.
6. Merekomendasikan kepengurusan Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 kepada
Pembina.
Pasal 4
Musyawarah Pandega I mempunyai wewenang :
1. Menetapkan agenda acara dan tata tertib MUSDEGA I.
2. Meminta dan mengesahkan pertanggungjawaban Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.14103.142 masa bhakti 2013.
3. Menetapkan hasil MUSDEGA I.
BAB III
PESERTA MUSDEGA
Pasal 5
Peserta MUSDEGA I adalah :
1. Peserta Penuh : Semua anggota Racana Dr. Moewardi dan Emmy Saelan Gugus Depan Tulungagung
03.141-03.142
2. Peserta tidak penuh :
a. Peninjau : Jajaran Mabigus, Pembantu Pembina dan Anggota Kehormatan.
b. Undangan : Orang-orang yang diundang oleh Tim Khusus MUSDEGA I.
c. Tamu Racana

BAB IV
HAK, KEWAJIBAN, LARANGAN DAN SANKSI PESERTA PENUH
DAN TIDAK PENUH
Pasal 6
Hak peserta penuh
1. Setiap peserta penuh berhak mengikuti jalannya musyawarah dan berhak mengikuti sidang.
2. Untuk menjalankan tugas dan fungsinya sebagai peserta penuh dalam MUSDEGA I, maka setiap peserta
mempunyai hak suara dan hak bicara.
3. Setiap peserta penuh mempunyai hak memilih dan dipilih sesuai ketentuan yang berlaku.
Pasal 7
Kewajiban peserta penuh
1. Setiap peserta penuh wajib memakai seragam pramuka lengkap.
2. Setiap peserta penuh berkewajiban mengikuti jalannya acara dalam MUSDEGA I kecuali ada izin dari
presidium sidang.
3. Peserta penuh berkewajiban memperlancar setiap acara sidang.

1.
2.
3.
4.
5.

1.
2.
3.
4.
5.

1.
2.
3.
4.
5.

Pasal 8
Hak peserta tidak penuh
Setiap peserta tidak penuh berhak mengikuti jalannya musyawarah dan berhak mengikuti sidang.
Setiap peninjau mempunyai hak bicara dan tidak mempunyai hak suara.
Setiap undangan mempunyai hak bicara bila dianggap perlu.
Tamu racana mempunyai hak bicara dan hak suara pada sidang pleno II.
Tamu racana mempunyai hak bicara dan tidak mempunyai hak suara pada sidang pleno I, III dan
IV.
Pasal 9
Kewajiban peserta tidak penuh
Peninjau dalam MUSDEGA I berkewajiban memperlancar jalannya persidangan.
Undangan berkewajiban membantu memperlancar jalannya persidangan.
Setiap tamu Racana wajib memakai seragam pramuka lengkap.
Setiap tamu Racana berkewajiban mengikuti jalannya acara dalam MUSDEGA I, kecuali ada izin dari
presidium sidang.
Peserta tamu Racana berkewajiban memperlancar jalannya persidangan.
Pasal 10
Larangan peserta penuh dan tidak penuh
Peserta penuh dan tidak penuh dilarang keluar masuk ruang sidang tanpa seizin presidium sidang.
Setiap peserta sidang dilarang membuat gaduh di ruang sidang.
Peserta sidang dilarang merokok ketika persidangan berlangsung.
Peserta sidang dilarang berbicara kotor saat sidang berlangsung.
Peserta sidang dilarang membunyikan dan mengguanakan alat komunikasi dan elektronik selama
persidangan berlangsung

Pasal 11
Sanksi peserta penuh dan tidak penuh
Apabila peserta sidang melanggar ketentuan persidangan maka pemimpin sidang memutuskan :
1. Memberikan peringatan.
2. Memberikan peringatan 1.
3. Memberikan peringatan 2.
4. Memberikan sanksi sesuai dengan kesepakatan peserta sidang.
BAB V
MACAM-MACAM SIDANG
Pasal 12

Macam-macam siding MUSDEGA I adalah :


1. Sidang pleno.
2. Sidang komisi.
SIDANG PLENO
Pasal 13
Sidang Pleno adalah sidang yang diadakan dan dihadiri oleh semua peserta MUSDEGA I yang merupakan
forum penyampaian halhal yang bersifat umum.
Pasal 14
Sidang Pleno merupakan forum dalam mengambil segala keputusan dalam MUSDEGA I.
ATURAN SIDANG PLENO
Pasal 15
1. Sidang Pleno dipimpin oleh presidium sidang selaku moderator dan dalam setiap penyampaian
pembicaraan harus mengacungkan tangan terlebih dahulu kecuali presidium sidang.
2. Dalam persidangan wajib menggunakan mekanisme persidangan yang meliputi :
a. Informasi
b. Interupsi (penjelasan, pembenaran, dan klarifikasi)
c. Order (opsi, jastifikasi, avermasi, dan question).
SIDANG KOMISI
Pasal 16
1. Sidang Komisi adalah sidang yang membahas hal-hal yang bersifat khusus.
2. Hasil-hasil sidang komisi sebagaimana tersebut dalam ayat 1 akan diajukan dan disahkan dalam sidang
pleno.
3. Hasil keputusan sidang dapat dipertanyakan kejelasannya dan dapat diubah apabila dipandang perlu
melalui sidang pleno.
BAB VI
PEMBAGIAN DAN KEANGGOTAAN SIDANG KOMISI
Pasal 17
1. Pembagian komisi untuk sidang-sidang sebagaimana pada pasal 12 adalah :
a. Komisi A : Organisasi.
b. Komisi B : Garis Besar Program Kerja.
c. Komisi C : Adat Racana.
2. Setiap sidang komisi diikuti oleh seluruh peserta sidang yang ditetapkan oleh presidium sidang dengan
memperhatikan peserta sidang.
KEANGGOTAAN KOMISI
Pasal 18
1. Setiap peserta wajib menjadi salah satu peserta sidang komisi, kecuali presidium sidang.
2. Peserta yang telah menjadi salah satu peserta komisi tidak boleh merangkap menjadi peserta sidang
komisi lain.
3. Jumlah anggota komisi ditetapkan oleh presidium sidang.

BAB VII
QUORUM DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN
Pasal 19

1. MUSDEGA dianggap sah apabila dihadiri lebih dari + 1 jumlah peserta.


2. Apabila pada ayat 1 tidak tarcapai, maka persidangan diskors 1 x 10 menit dan setelah diskors 1 x10
menit, sidang dibuka kembali tanpa memperhatikan quorum.
Pasal 20
1. Pengambilan keputusan berdasarkan hasil musyawarah untuk mencapai mufakat, apabila dalam hal ini
tidak memungkinkan maka keputusan dapat diambil dengan cara lobbying, bila kedua cara tersebut
belum berhasil maka pengambilan keputusan dengan cara suara terbanyak.
2. Setiap peserta MUSDEGA I mempunyai hak kebebasan untuk menggunakan hak suara dan hak bicara
tanpa mendapat tekanan dari pihak manapun.
3. Apabila diketahui oleh presidium sidang bahwa peserta sidang mendapat tekanan dari pihak lain dalam
menyalurkan hak suaranya, maka hak suaranya tidak sah.
BAB VIII
KETENTUAN KHUSUS
Pasal 21
Tentang tata cara pemilihan formatur dan tim formatur akan diatur dalam ketetapan tersendiri.
BAB IX
PENUTUP
Pasal 22
Hal-hal yang belum diatur dalam tata tertib ini akan ditetapkan kemudian berdasarkan kebijaksanaan
presidium sidang dengan memperhatikan kondisi peserta sidang.
Pasal 23
1. Segala hal putusan mengenai tata tertib persidangan yang bertentangan dengan tata tertib ini perlu
dipertimbangkan lagi.
2. Ketetapan ini berlaku sejak ditetapkan sampai MUSDEGA XXIV selesai.
Ditetapkan di Tulungagung
Tanggal
:
Pukul
:

PRESIDIUM SIDANG

___________
Ketua

______________
Wakil

______________
Sekretaris

RANCANGAN SIDANG KOMISI A (ORGANISASI)


MUSYAWARAH PANDEGA (MUSDEGA XXIV)
GUGUS DEPAN 03.142-03.142
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
PENGERTIAN
1. Gerakan Pramuka Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Hutama Abdi Husada Tulungagung adalah suatu wadah pembinaan Kepramukaan bagi mahasiswa yang
pusat kegiatannya di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung.
2. Racana Dr. Moewardi-Emmy Saelan Gugus Depan Kota Malang 03.141-03.142 adalah satuan yang
terdiri dari Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung.
Pasal 2
1. Musyawarah Pandega Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu
Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung merupakan musyawarah tertinggi dalam menentukan
setiap ketetapan dan kebijakan yang diamanatkan kepada Dewan Racana yang akan datang.
2. Musyawarah Luar Biasa Gugus Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Hutama Abdi Husada Tulungagung merupakan musyawarah tertinggi kedua dalam menentukan setiap
ketetapan dan kebijakan Dewan Racana yang bersifat mendesak.

1.
2.
3.
4.
5.

BAB II
MEKANISME MUSYAWARAH LUAR BIASA
Pasal 3
Musyawarah Luar Biasa Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 dapat dilaksanakan jika ada hal-hal
yang bersifat mendesak.
Musyawarah Luar Biasa dihadiri oleh Pembina, Anggota Racana dan Anggota Kehormatan.
Musyawarah Luar Biasa diselenggarakan atas prakarsa Dewan Racana atau 2/3 Anggota Racana yang
harus diajukan secara tertulis dan disertai dengan alasan yang jelas.
Jika satu minggu setelah usulan tertulis diterima oleh Dewan Racana dan Dewan Racana belum
mengadakan Musyawarah Luar Biasa, maka para pengusul berhak mendesak Dewan Racana untuk
melaksanakan Musyawarah Luar Biasa.
Apabila setelah didesak, Dewan Racana masih belum melaksanakan, maka pihak pengusul berhak
melaksanakan Musyawarah Luar Biasa dengan berkonsultasi ke Pembina.

BAB III
NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN
Pasal 4
NAMA RACANA
1. Dr. Moewardi untuk Gudep 03.141.
2. Emmy Saelan untuk Gudep 03.142.
Pasal 5
TEMPAT KEDUDUKAN
Racana Dr. Moewardi-Emmy Saelan Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi
Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung Jl. Dr. Wahidin Sudiro Husodo Telp./Fax: 0355-322378
Tulungagung 66224. E-mail: pramukaSTIKesHAH@gmail.com

BAB IV
KEANGGOTAAN
Pasal 6
Keanggotaan Racana Dr. Mawardi-Emmy Saelan terdiri dari:
1. Tamu Racana.
2. Anggota Racana.
3. Anggota Kehormatan.
4. Anggota Gudep.

1.

2.
3.
4.

Pasal 7
TAMU RACANA
Tamu Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Hutama Abdi Husada Tulungagung adalah mereka yang telah mengikuti Orientasi Pramuka Tamu
Racana (OPRAMTARA) dan sudah dilantik menjadi Tamu Racana.
Tamu Racana wajib melaksanakan tugas yang telah diberikan Dewan Racana.
Tamu Racana harus dapat menunjukkan loyalitas dan dedikasi tinggi kepada Gerakan Pramuka
Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung untuk menjadi Anggota
Racana.
Tamu Racana tidak berhak mempergunakan sarana dan prasarana tertentu tanpa seizin Dewan Racana.

Pasal 8
ANGGOTA RACANA
1. Anggota Racana adalah Tamu Racana yang telah dilantik menjadi Anggota Racana Gugus Depan
Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada
Tulungagung oleh Pembina Gudep atau yang mewakili.
2. Persyaratan untuk menjadi anggota Racana adalah:
a. Berstatus sebagai Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung
dan masih aktif kuliah Strata Satu (S1) atau Diploma Tiga (D3) .
b. Telah menjalani masa Tamu Racana kurang lebih 3 bulan.
c. Telah menunjukkan loyalitas dan dedikasi tinggi terhadap Gerakan Pramuka Pangkalan Sekolah
Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung.
d. Mampu melaksanakan kode etik Gerakan Pramuka dan menjaga nama baik almamater.
Pasal 9
ANGGOTA KEHORMATAN
1. Anggota Kehormatan adalah Anggota Racana Dr. Moewardi-Emmy Saelan yang telah menyelesaikan
studi S1/D3 dan yang telah menikah.
2. Anggota Kehormatan berhak untuk mengajukan pertanyaan dan memberikan usul atau saran yang
bersifat konstruktif kepada Dewan Racana dan Anggota Racana baik secara lisan maupun tertulis.
3. Anggota Kehormatan berkewajiban tetap menjaga nama baik almamater dan melaksanakan kode etik
Gerakan Pramuka.
Pasal 10
ANGGOTA GUDEP
Anggota Gudep Adalah anggota pramuka pandega yang dibina oleh Gudep 03.141-03.142 Pangkalan
Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung dan hanya berhak memakai Nomor
Gudep.

1.
2.
3.
4.

1.
2.
3.
4.
5.

BAB V
HAK DAN KEWAJIBAN ANGGOTA RACANA
Pasal 11
HAK ANGGOTA RACANA
Anggota Racana berhak untuk memilih dan dipilih menjadi Dewan Racana dengan memenuhi
persyaratan yang telah ditetapkan.
Anggota Racana berhak menggunakan sarana dan prasarana yang dimiliki oleh Dewan Racana sesuai
prosedur.
Anggota Racana berhak mengikuti kegiatankegiatan yang bersifat mengembangkan potensi yang
dilaksanakan oleh Dewan Racana dan kegiatan-kegiatan yang bersifat insidentil sebagai duta Gugus
Depan.
Anggota Racana berhak mengajukan usul, saran dan kritik kepada Dewan Racana demi perkembangan
Gerakan Pramuka Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung.
Pasal 12
KEWAJIBAN ANGGOTA RACANA
Anggota Racana wajib menjaga nama baik almamater serta mematuhi dan melaksanakan kode etik
Gerakan Pramuka.
Anggota Racana wajib menjaga dan merawat peralatan dan fasilitas yang dimiliki oleh Racana.
Anggota Racana wajib ikut serta membantu Dewan Racana dalam melaksanakan program kerja yang
telah disepakati bersama.
Anggota Racana wajib mematuhi serta melaksanakan Adat Racana yang telah disepakati bersama dalam
MUSDEGA I.
Anggota Racana yang telah mengikuti pendelegasian wajib melaporkan (presentasi) hasil kegiatan pada
seluruh anggota Racana maksimal satu bulan setelah pendelegasian.

BAB VI
SANKSI
Pasal 13
1. Anggota Racana yang melakukan pelanggaran terhadap kode etik Gerakan Pramuka dan Adat Racana
akan dikenakan sanksi berupa :
a. Peringatan secara lisan maupun tertulis.
b. Jika tetap melakukan, wajib datang kesanggar minimal satu bulan.
c. Jika tetap melakukan, dicabut keanggotaannya dari anggota racana.
2. Pelaksanaan sanksi dilakukan oleh Dewan Racana, dan untuk pencabutan keanggotan dilakukan oleh
Pembina gudep atau yang mewakili atas dasar rekomendasi dari Dewan Racana.

1.
2.
3.
4.

BAB VII
DEWAN RACANA
Pasal 14
KETENTUAN UMUM
Untuk menyelenggarakan kegiatan dalam satuan Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 dibentuk
Dewan Racana.
Dalam menjalankan kepengurusan, Dewan Racana dibantu oleh seluruh elemen yang ada di Racana Dr.
Moewardi-Emmy Saelan.
Masa Kepengurusan Dewan Racana adalah selama satu periode kepengurusan.
Satu periode kepengurusan Dewan Racana adalah 1 tahun.

Pasal 15
SUSUNAN DEWAN RACANA
Susunan Dewan Racana yang dimaksud dalam pasal 14 ayat 1 adalah :
1. Ketua Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142.
2. Wakil Ketua Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142.

3.
4.
5.
6.
7.

Sekretaris Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142.


Wakil Sekretaris Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142.
Bendahara Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142.
Wakil Bendahara Dewan Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142.
Untuk membantu menjalankan tugas-tugasnya, Dewan Racana dibantu oleh bidang-bidang yang terdiri
dari :
a. Ops. Diklat (Operasional Pendidikan dan Latihan).
b. Litbang (Penelitian dan Pengembangan).
c. Rumah Tangga.
d. Dakwah dan Kehumasan.

Pasal 16
SYARAT-SYARAT DEWAN RACANA
Syarat-syarat menjadi anggota Dewan Racana adalah sebagai berikut :
1. Berstatus sebagai Mahasiswa aktif S1/D3 Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi Husada
Tulungagung dan aktif di Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142.
2. Mempunyai loyalitas dan dedikasi terhadap Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142.
3. Sanggup mengemban amanat selama menjadi Dewan Racana.
4. Tidak menikah selama menjadi Dewan Racana.
Pasal 17
PERGANTIAN PENGURUS
Pergantian pengurus dilaksanakan melalui rapat Dewan Racana apabila pengurus :
1. Selesai masa studi.
2. Mutasi studi.
3. Tidak mampu melaksanakan tugasnya selama-lamanya 3 bulan.
4. Melanggar ketentuan Adat Racana yang berlaku.
5. Menikah.
6. Mengundurkan diri dengan alasan yang diterima.
7. Meninggal dunia.
Pasal 18
TENTANG ADMINISTRASI SURAT-MENYURAT
1. Kop dan penomoran surat Dewan Racana sebagaimana terlampir.
2. Kop dan penomoran Reka Kerja/ Timsus/ Teamwork/ sebagaimana terlampir.
Pasal 19
TENTANG STRUKTUR ORGANISASI
Terlampir
BAB VIII
REKA KHUSUS
Pasal 20
NAMA
Reka khusus ini bernama Pasukan Khusus Pramuka (PASUSKA)
Pasal 21
SYARAT KEANGGOTAAN
1. Telah dilantik di Racana Gugus Depan 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama
Abdi Husada Tulungagung.
2. Mendaftarkan diri dan telah mengikuti pendidikan dan Latihan Pasuskan (Dikpas).
Pasal 22

10

KEPENGURUSAN
Kepengurusan diserahkan kepada Reka Khusus.
Pasal 23
SURAT- MENYURAT
1.
2.
3.
4.
5.

Surat ke lingkungan reka sendiri.


Surat keluar unit yang mengetahui Ketua Dewan Racana.
Surat keluar Gudep langsung ditangani oleh Dewan Racana.
Surat Keputusan dari Dewan Racana.
Kop dan penomoran surat pengurus dan Satgas/ Reka Khusus sebagaimana terlampir.

BAB IX
KETENTUAN UMUM
Pasal 24
Hal-hal yang belum diatur dalam pedoman pelaksanaan organisasi dan administrasi ini akan diatur kemudian
berdasarkan keputusan Dewan Racana.
JOB DESCRIPTION DEWAN RACANA
Ketua Dewan Racana
1. Bertanggungjawab terhadap kegiatan Dewan Racana Gudep 03.141-03.142 kepada Pembina dan anggota
melalui MUSDEGA.
2. Mengontrol, mengevaluasi dan memotivasi seluruh kegiatan yang dilaksanakan oleh bidang-bidang dan
reka khusus.
3. Mempererat hubungan kekeluargaan yang akrab dan dinamis antara pengurus dan anggota.
4. Memutuskan pengganti pengurus setelah dimusyawarahkan dengan seluruh Dewan Racana.
Wakil Ketua Dewan Racana
1. Membantu kerja Ketua Dewan Racana.
2. Bertanggungjawab atas kerja bidang-bidang dan reka khusus.
3. Bertanggungjawab atas keaktifan Anggota dan Dewan Racana.
4. Menggantikan KDR bila berhalangan.
5. Membantu KDR dalam MUSDEGA.
Sekretaris dan Wakil Sekretaris
1. Mengefektifkan administrasi Dewan Racana Gudep 03.141-03.142.
2. Mendokumentasikan kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan oleh Dewan Racana Gudep 03.14103.142.
3. Mendokumentasikan surat keluar dan surat masuk.
4. Membagi tugas antara sekretaris dan wakil sekretaris.
5. Bertanggungjawab atas keadministrasian kepada Dewan Racana dan anggota.
6. Mendampingi KDR ketika menghadiri acara-acara tertentu.
7. Mendampingi KDR dalam MUSDEGA.
Bendahara dan Wakil Bendaharaa
1. Mencatat sirkulasi keuangan dari masing-masing bidang.
2. Mengatur pengeluaran keuangan dengan sepengetahuan Ketua Dewan Racana dan pelaksanaan keuangan
tersebut diserahkan kepada masing-masing bidang dan Reka Khusus.
3. Melaporkan sirkulasi keuangan kepada Dewan Racana setiap tiga bulan sekali.
4. Membagi tugas antara Bendahara dan Wakil Bendahara.
5. Membantu KDR dalam MUSDEGA.

11

Tugas-tugas Bidang
Bidang Kajian Kepramukaan
1. Merencanakan, melaksanakan, mengkoordinasi dan mengawasi kegiatan yang dilaksanakan baik rutinitas
maupun yang bersifat pendidikan dan pelatihan.
2. Memikirkan, merencanakan dan mengorganisasikan serta mengawasi kebijakan pembinaan dan

pengembangan Pramuka Pandega secara konsepsional.


3. Menyusun dan melaksanakan program kerja.
4. Memberikan pertimbangan dan masukan kepada Racana, Gugusdepan maupun wadah

pembinaan Pramuka Pandega lainnya dalam pengembangan pelaksanaan suatu peraturan


mengenai Pramuka Pandega
5. Bekerjasama dengan bidang yang lain.
6. Melaporkan pelaksanaan program kerjanya kepada Dewan Racana setiap tiga bulan sekali bersama
bidang-bidang yang lain.
7. Mengidentifikasi dan mengembangkan minat dan bakat anggota dalam bidang kepramukaan.
8. Bertanggungjawab kepada KDR
9. Membantu KDR dalam MUSDEGA.
Bidang Evaluasi dan Pengembangan
1. Mengadakan kegiatan-kegiatan keintelektualan untuk meningkatkan kualitas Anggota Pramuka.
2. Memikirkan, merencanakan dan mengorganisasikan evaluasi atas kegiatan yang dilaksanakan

dalam upaya peningkatan mutu, pembinaan Pramuka Pandega


3. Bertanggungjawab atas kegiatan pendidikan dan pelatihan serta pelaksanaan kegiatan
pengembangan.
4. Menyusun dan melaksanakan program kerja.
5. Melaporkan program kerjanya kepada Dewan Racana setiap tiga bulan sekali bersama bidang-bidang
yang lain.
6. Memperbanyak buku kepustakaan terutama buku kepramukaan.
7. Mengadakan kegiatan penelitian untuk pengembangan kualitas Anggota Pramuka.
8. Mengadakan kegiatan kejurnalistikan termasuk buletin dan mading untuk meningkatkan kualitas
Anggota Pramuka.
9. Membantu KDR dalam MUSDEGA.
Bidang Rumah Tangga
1. Menyiapkan, mengurusi dan menginventariskan sarana dan prasarana Gudep 03.141-03.142.
2. Melaksanakan kegiatan berbasis masyarakat untuk peningkatan citra Gerakan Pramuka
3. Menjalin hubungan baik antar Racana berbasis perti
4. Memfasilitasi informasi berbasis IT
5. Bersama Gugusdepan melakukan hubungan kerjasama dengan pihak lain berkaitan dengan

kegiatan Pramuka Pandega di luar Gerakan Pramuka.


Bidang Kegiatan Kepramukaan
1. Menyusun dan melaksanakan Program kerja Bidang.
2. Melaporkan program kerjanya kepada Dewan Racana setiap tiga bulan sekali.
3. Melaksanakan Da'wah dan Kehumasan Intern maupun Ekstern Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama
Abdi HusadaTulungagung dan Kepada Masyarakat serta Instansi.
4. Menciptakan nuansa religius di Racana Universitas Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi
HusadaTulungagung.
5. Membantu KDR dalam MUSDEGA.
Reka Khusus
1. Menyusun dan melaksanakan jadwal latihan dengan Ops. Diklat.
2. Mempertanggung jawabkan kepengurusannya kepada Anggota PASUSKA dan wakil Dewan Racana.

12

3. Menyusun dan melaksanakan Program kerja.


4. Bekerja sama dengan bidang-bidang yang ada di Dewan Racana.
5. Melaporkan kepengurusannya kepada anggota Racana di MUSDEGA.

JOB DESCRIPTION PEMANGKU ADAT DAN DEWAN KEHORMATAN PANDEGA


Pemangku Adat
1. Bertugas melakukan prosesi adat.
2. Menjaga dan memelihara hal-hal yang berhubungan dengan adat Racana.
3. Mendomisioner Dewan Racana.
4. Menindak anggota Racana yang melanggar kode etik Gerakan Pramuka dan Adat Racana.
5. Mengontrol, mengawasi dan mengevaluasi Dewan Racana.
Dewan Kehormatan Pandega
1. Menilai sikap dan perilaku anggota Gerakan Pramuka yang melanggar kode kehormatan atau merugikan
nama baik Gerakan Pramuka.
2. Membahas tentang pemberian penghargaan atas prestasi Anggota Gerakan Pramuka.
3. Ikut membantu menyelesaikan permasalahan yang ada di Dewan Racana.
4. Membahas rehabilitasi Anggota satuan.

Ditetapkan di Tulungagung
Tanggal :
Pukul :
PIMPINAN KOMISI A

____________
Ketua

___________
Sekretaris

13

RANCANGAN KOMISI B (PROGRAM KERJA)


MUSYAWARAH PANDEGA (MUSDEGA) I
GUGUS DEPAN TULUNGAGUNG 03.141-03.142
PANGKALAN SEKOLAH TINGGI ILMI KESEHATAN
HUTAMA ABDI HUSADA
Jl. Dr. Wahidin Sudiro Husodo Telp./Fax: 0355-322378 Tulungagung 66224
VISI :
Mendidik anggota Racana menjadi Pramuka yang intelek, tinggi budi pekerti dan berkarakter serta amal
ibadahnya dengan memegang teguh Tri Satya dan Dasa Dharma sebagai pedomannya.
MISI :
1. Meningkatkan kualitas Anggota Racana Gudep Tulungagung 03.141-03.142.
2. Meningkatkan loyalitas dan dedikasi anggota terhadap Gudep Tulungagung 03.141-03.142.
3. Mengupayakan dan mengembangkan jaringan kerjasama, baik di dalam maupun luar organisasi.
4. Meningkatkan keorganisasian dan keadministrasian Gudep Tulungagung 03.141-03.142.
5. Mengejawantahkan nilai-nilai Tri Satya dan Dasa Dharma dalam kehidupan sehari-hari.
TUJUAN :
1. Meningkatkan tanggungjawab dan tugas yang diemban serta mengadakan kegiatan dengan metode
Prinsip Dasar Kepramukaan dan Metode Kepramukaan (PDKMK).
2. Mengupayakan dan meningkatkan komunikasi dua arah.
3. Mengoptimalkan kerja Dewan Racana dengan pembagian job description yang benar serta mengadakan
pembekalan Dewan Racana sesuai dengan tugas dan profesinya.
4. Mengoptimalkan pembinaan Tegak Dega (TD).
5. Mengupayakan dan mengoptimalkan Tri Bina Dega (Bina Diri, Bina Satuan, Bina Masyarakat).
SASARAN :
Mencetak anggota racana sebagai abdi masyarakat.

Ditetapkan di Tulungagung
Tanggal :
Pukul :

PIMPINAN KOMISI B

_____________
Ketua

___________
Sekretaris

14

RANCANGAN KOMISI C (ADAT)


MUSYAWARAH PANDEGA (MUSDEGA XXIV)
GUGUS DEPAN KOTA MALANG 03.141-03.142
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
1. Adat Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Hutama Abdi Husada Tulungagung adalah suatu ketentuan dan kebiasaan dalam Racana Gugus Depan
Tulungagung 03.141-03.142.
2. Sandi Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 adalah janji Racana yang merupakan
penjabaran dari Tri Satya dan Dasa Dharma dalam bentuk sajak.
3. Bedge dan Panji Racana Dr. Mawardi-Emmy Saelan merupakan identitas khusus dari Racana Gugus
Depan Tulungagung 03.141-03.142.
BAB II
SANDI RACANA
Pasal 2
1. Nama Sandi Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu
Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung adalah Sandi Racana Dr. Moewardi-Emmy Saelan.
2. Sikap pada saat pembacaan Sandi Racana adalah :
Putra : Menundukkan kepala, tangan kanan memegang ujung setangan leher dan diletakkan pada posisi
jantung yang berarti : Menghayati dan merenungkan makna Sandi Racana, sebagai bentuk dimana kita
menjunjung tinggi Tri Satya dan Dasa Dharma serta menyatukan ke dalam jiwa raga.
Putri : Menundukkan kepala, kedua tangan menggenggam bertautan dan diletakkan di posisi hati yang
berarti: Menghayati dan merenungkan makna Sandi Racana, memegang teguh nilai-nilai Tri Satya dan
Dasa Darma serta menanamkan dalam hati.
3. Bunyi Sandi Racana sebagaimana terlampir.
BAB III
PUSAKA RACANA
Pasal 3
1. Pusaka Racana Dr. Moewardi adalah.
2. Pusaka Racana Emmy Saelan adalah.

1.
2.
3.
4.
5.
6.

BAB IV
LAMBANG dan SERAGAM RACANA
Pasal 4
Lambang Racana ditetapkan di MUSDEGA I.
Lambang Racana Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 adalah Bedge Racana dan Panji Racana
sebagaimana terlampir (halaman 22).
Bedge Racana dipasang pada lengan baju seragam pramuka sebelah kiri.
Panji Racana digunakan pada saat-saat tertentu.
Lencana kencana digunakan pada saat pendelegasian.
Makna dari lambang Racana, Panji Racana dan Lencana Kencana sebagaimana terlampir (halaman 22).

Pasal 5
SERAGAM RACANA
1. Seragam Racana untuk Putra Dr. Mawardi berupa baju lengan pendek berwarna coklat susu, celana
coklat tua, kaos kaki hitam dan sepatu hitam.
2. Seragam Racana untuk Emmy Saelan berupa baju lengan panjang berwarna coklat susu, kerudung coklat
muda berbordir, bawahan coklat tua, kaos kaki senada dengan warna kulit dan sepatu hitam.
3. Kaos Racana berupa kaos lengan panjang berwarna merah marun kombinasi warna hitam, bagian depan
terdapat logo Racana, dan bagian belakang terdapat lambang gerakan Pramuka dan nama Pangkalan
(sebagaimana terlampir halaman 21).

15

BAB V
PAKAIAN ADAT
Pasal 6
1. Pakaian adat Racana Dr. Moewardi dan Emmy Saelan adalah :
a. Putra : Jubah putih, celana pramuka, surban putih, selendang putih, kaos kaki hitam dan atau sepatu
hitam.
b. Putri : Kerudung putih, pasmina putih, baju kurung putih, sarung merah, ikat pinggang warna
emas, kaos kaki senada dengan warna kulit dan atau sepatu hitam.
2. Pakaian adat hanya boleh dipakai oleh pemangku adat atau orang yang mendapat mandat dari Pemangku
Adat melalui Ketua Dewan Racana.

1.
2.
3.
4.

BAB VI
ADAT
Pasal 7
Adat dalam Gugus Depan Tulungagung 03.141-03.142 Pangkalan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Hutama Abdi Husada Tulungagung diatur dengan memperhatikan keputusan Kwarnas No. 178/KN/1979
Bab IX pt 47. tentang upacara di satuan Pramuka Pandega sebagaimana terlampir (halaman 22-25).
Anggota Racana Dr. Moewardi-Emmy Saelan berkewajiban mengikuti setiap adat kecuali ada hal
mendesak.
Menetapkan Lagu Indonesia Raya dan Hymne Racana Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hutama Abdi
Husada Tulungagung sebagai lagu resmi pada setiap upacara intern.
Menetapkan tata aturan adat pelantikan Ketua Dewan Racana, Penerimaan Tamu Resmi, Anggota
Pramuka yang telah menyelesaikan studinya, pembukaan dan penutupan kegiatan, pelepasan dan
penerimaan pendelegasian, Pelantikan Pandega, adat pernikahan dan adat pergaulan.

BAB VII
PEMANGKU ADAT
Pasal 8
1. Pemangku adat adalah Dewan Adat Racana yang bertugas menangani Adat Racana Sekolah Tinggi Ilmu
Kesehatan Hutama Abdi Husada Tulungagung.
2. Pemangku adat dipilih dari dan oleh Anggota Racana dalam MUSDEGA I.
BAB VIII
PENUTUP
Pasal 9
Ketetapan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan apabila dikemudian hari terdapat kesalahan akan diadakan
peninjauan kembali.
Pasal 10
Hal-hal yang menyangkut Adat Racana Dr. Moewardi-Emmy Saelan akan ditetapkan berdasarkan kebijakan
Pemangku Adat dan dibantu oleh Dewan Racana.
Ditetapkan di Tulungagung
Tanggal :
Pukul
: WIB
PIMPINAN KOMISI C

____________
Ketua

____________
Sekretaris

16

Lampiran KOMISI A
Struktur Organisasi
STRUKTUR GERAKAN PRAMUKA
GUDEP KOTA MALANG 04.335-04.336
PANGKALAN UIN MALIKI MALANG
KAMABIGUS

PEMBINA GUDEP
04.335

KAHARMABIGU

PELATIH

PELATIH

Dewan Kehormatan
Pandega

Pemangku Adat

KDR

PASUSKA

Wakil KDR

OPS. DIKLAT

PEMBINA GUDEP
04.336

Sekretaris

Bendahara

Wakil Sekretaris

Wakil Bendahara

LITBANG

RUMAH TANGGA

DAKWAH &

Anggota Racana 04.335-04.336

Keterangan :

Instruktif
Koordinatif

17

Lampiran KOMISI A
Administrasi Surat-menyurat
1. Kop dan Penomoran Surat Dewan Racana
KEMENTRIAN AGAMA
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
GERAKAN PRAMUKA 04.335-04.336
Jalan Gajayana, 50 Malang 65144, Fax (0341) 572533
Blog : scoutuinmalang.blogspot.com Email : pramukauinmalang@gmail.com

Nomor
2.

: Un.03/GP/no. urut surat/1332.04.335-04.336-A/bln/thn

Kop dan Penomoran Surat Reka Kerja/Tim Khusus/Team Work


KEMENTRIAN AGAMA
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
GERAKAN PRAMUKA 04.335-04.336
REKA KERJA ORIENTASI PRAMUKA TAMU RACANA XXIV
Jalan Gajayana, 50 Malang 65144, Fax (0341) 572533
Blog : scoutuinmalang.blogspot.com Email : pramukauinmalang@gmail.com

Nomor
3.

: Un.03/GP/OPRAMTARA(kegiatan)/no.urut surat/1332.04.335-04.336-A/bln/thn

Kop dan Penomoran Surat PASUSKA


KEMENTRIAN AGAMA
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
GERAKAN PRAMUKA 04.335-04.336
PASUKAN KHUSUS PRAMUKA
Jalan Gajayana, 50 Malang 65144, Fax (0341) 572533
Blog : scoutuinmalang.blogspot.com Email : pramukauinmalang@gmail.com

Nomor

: Un.03/GP/PASUSKA/no.urut surat/1332.04.335-04.336-A/bln/thn

4. Kop dan Penomoran Surat Satgas


KEMENTRIAN AGAMA
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
GERAKAN PRAMUKA 04.335-04.336
SATUAN TUGAS FORUM REFORMASI PASUSKA
Jalan Gajayana, 50 Malang 65144, Fax (0341) 572533
Blog : scoutuinmalang.blogspot.com Email : pramukauinmalang@gmail.com

Nomor

: Un.03/GP/FORMAPA(kegiatan)/no.urut surat/1332.04.335-04.336-A/bln/thn

Keterangan :
A = Kode Surat untuk Anggota
B = Kode Surat untuk non Anggota

18

Lampiran KOMISI C
Lambang dan Panji Racana

Tulisan dan Garis : Hitam


Putih
Dasar : Biru
Coklat
Kuning
Hitam
Dasar : Hijau
Hitam
KETERANGAN :
Lambang Racana
1. Prisma Segi Lima
2. Tugu Menjulang Tinggi
3.
4.
5.
6.
7.
8.

: Melambangkan Rukun Islam.


: Melambangkan keteguhan Racana Universitas Islam Negeri
Maliki Malang serta cita-cita yang tinggi.
Dasar Tugu 3 buah
: Melambangkan Tri Satya
Kitab
: Melambangkan Pengetahuan dan keilmuan
Dua Tunas Kelapa
: Melambangkan Keselarasan dan Keserasian.
Nomor dalam pita
: Melambangkan di Racana Universitas Islam Negeri Maliki Malang
terdapat 2 Gudep (04.335-04.336).
Tulisan UIN
: Melambangkan Pangkalan Racana.
Maulana Malik Ibrahim dan
Dewi Chandra Wulan
: Melambangkan Nama Racana

Keterangan warna :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Biru
Hijau
Coklat
Putih
Kuning
Hitam

: Kedamaian
: Kelestarian
: Identitas Pramuka
: Kesucian
: Semangat Juang
: Keteguhan

UIN MALIKI MALANG

Panji Racana

19

Lampiran Komisi C
Lencana Kencana dan Kaos Racana

Lencana Kencana
s

Kaos Racana

20

Lampiran Komisi C
Adat Racana
HYMNE RACANA UIN MALIKI MALANG
Kami Pramuka Pandega perkasa
Pangkalan UIN MALIKI tercinta
Satya Dharma janji moral kita
Pramuka Indonesia jaya
** Kami pandu bangsa perkasa
Eka Praya Iman dan taqwa
Mengemban amanat agama dan bangsa
Negara adil makmur sentosa
Ref
Mengembangkan Pramuka
Dan almamater tercinta
Belajar dan berbakti
Tuk Gapai cita-cita
Mengembangkan pramuka
Dan Almamater tercinta
Berkarya dan mengabdi
jayalah Nusa Bangsa
Kembali ke **
SANDI RACANA
Allaahu Akbar
Seru kebesaran-Mu yaAllah
Wahai anak alam
Putra pertiwi
Lihat Diri
Jangan melihat nafas yang lain
Menitilah di atas kebenaran
Jangan menoleh kepada yang lain
Kala ingat kasih-Mu ya.Allah
Akan kukasihi sesamaku
Tunjukilah abdi-Mu ini
Dengan setetes kejujuran
Dan kurangkum dalam terapan
Demi alam semesta
Lemah latif-Mu
Hamba terjemahkan ke dalam rengkuhan
Sikap sopan dan patriotku
Kurela di sini dalam memuji-Mu
Kukhidmadkan kekholifahan-Mu
Akan kuukir tanggung jawabku
Dalam keberanian dalam melangkah
Disertai ketelanjangan jiwa
Tuk menggapai seru-Mu

21

SYARAT KERIS PUSAKA:


1. Berlekuk 13: Melambangkan, Trisatya, dan Dasa Dharma, serta KwarDa JaTim
2. Bersarungkan Kayu: Melambangkan cinta Alam
3. Berwarna Kuning berlapiskan kuningan: Melambangkan Kebijaksanaan
ADAT PELANTIKAN KETUA DEWAN RACANA
1. Pemangku adat dan KDR atau formatur terpilih menempati tempat yang telah disediakan.
2. Pemangku adat menutup mata KDR kemudian menjelaskan prosesi adat dan mempersilahkan tamu
undangan menuju tempat prosesi dengan membentuk lingkaran.
3. KDR (formatur terpilih) berjalan menuju lapangan prosesi adat dengan bimbingan Pemangku Adat,
mengitari anggota dan tamu undangan serta ditempatkan di tengah-tengah lingkaran dengan posisi duduk
bersimpuh.
4. KDR (formatur terpilih) diguyur dengan air bunga setaman oleh :
a. Pemangku Adat.
b. Pembina.
c. Alumni.
5. Formatur terpilih disuapi nasi putih dengan urap daun pepaya.
6. Formatur terpilih diberi minum air kelapa muda.
7. Tutup mata KDR (terpilih) dibuka.
8. Pemangku Adat menjelaskan filosofi adat.
9. Pembina memberi nasehat.
10. KDR berjabat tangan dengan seluruh peserta upacara adat.
11. Pemangku adat mempersilahkan KDR dan seluruh peserta upacara adat menuju tempat ramah tamah.
Catatan :
1. Perlengkapan adat:
a. Piring terbuat dari tempurung kelapa.
b. Sendok terbuat dari daun kelapa (janur).
c. Sedotan terbuat dari tangkai daun pepaya.
d. Air bunga setaman
2. Pengambilan sumpah dalam pelantikan dewan racana disertakan Al-Quran di atas kepala KDR
(formatur) terpilih.
ADAT PENERIMAAN TAMU RESMI
1. Tamu dijemput oleh petugas (diawali dengan pengarahan)
2. Bentuk barisan sesuai dengan kondisi, ketentuan putra sebelah kanan dan putri sebelah kiri, dipimpin
oleh Ketua Dewan Racana.
3. Sebelum memasuki ruangan, pimpinan rombongan diberi minum teh pahit dan buah apel.
4. Mencuci (menyiram) tangan dengan air bunga setaman.
5. Tamu memasuki ruangan dan dipersilahkan duduk.
6. Ceremonial (sesuai dengan bentuk kunjungan).
7. Ramah tamah.
8. Permohonan izin pulang/ pamitan dengan ketentuan :
Tuan rumah berdiri berjajar.
Secara bergantian tamu bersalaman dengan tuan rumah.
9. Tamu diantar oleh petugas

a.
b.

1.

3.

ADAT WISUDA
Pakaian :
a. Pramuka wisudawan wisudawati menggunakan pakaian wisuda lengkap.
b. Anggota memakai pakaian Pramuka lengkap.
c. Undangan berpakaian bebas.
d. Pemangku Adat menggunakan pakaian adat.
2. Pelaksanaan :
Wisudawan Wisudawati mengambil tempat dipimpin oleh KDR.
Acara Inti :
a. Pembukaan.

22

b. Pembacaan Surat Keputusan wisudawan wisudawati sekaligus pengikuhan sebagai anggota


kehormatan.
c. Sambutan-Sambutan :

Sambutan KDR.

Sambutan Pembina.
Sambutan perwakilan wisudawan wisudawati.
d. Wisudawan-wisudawati disiram tangannya dengan bunga setaman oleh :
Pembina
Pemangku adat
KDR
e. Penutup.
f. Ucapan selamat kepada wisudawa-wisudawati.
Tasyakuran oleh wisudawan wisudawati.

4.

PROSESI ADAT MEMBUKA DAN MENUTUP KEGIATAN


1. Perlengkapan :
Kelapa.
Penyangga (PIONERING KAKI 3)
.
2. Pelaksanaan Prosesi Adat, dilaksanakan pada acara setelah sambutan-sambutan dan dilaksanakan oleh
Pemangku Adat.
A. MEMBUKA KEGIATAN
Pemangku Adat menempati tempat yang telah disediakan.
Pemangku Adat menuju tempat prosesi adat diiringi dengan Hymne Racana.
Laporan.
Keris Pusaka dicabut dari sarungnya dan diangkat di depan kening.
Pemangku Adat Putra dan Putri duduk jongkok dan dilanjutkan pengucapan Sandi Racana oleh Pemangku
Adat putri.
6. Pemangku Adat berdiri dan keris diangkat tinggi oleh Pemangku Adat putra sambil mengucapkan :
Dengan tertancapnya keris pusaka ini maka
kegiatan ., Dengan ucapan
Bismillahirrahmaniirhiim Resmi dibuka, Allahu Akbar . Kemudian keris pusaka ditancapkan pada
kelapa.
7. Laporan.
8. Pemangku Adat kembali ke tempat tanpa diiringi Hymne Racana.
1.
2.
3.
4.
5.

B. MENUTUP KEGIATAN
1. Pemangku Adat menempati tempat yang telah disediakan.
2. Pemangku Adat menuju tempat prosesi adat diiringi dengan Hymne Racana.
3. Laporan.
4. Pemangku Adat berdiri memegang keris sambil mengucapkan Dengan tercabutnya keris pusaka ini
maka kegiatan . Resmi ditutup. Alhamdulillahirobbilalamiin. Kemudian keris pusaka dicabut
dan dimasukkan dalam sarungnya.
5. Laporan.
6. Pemangku Adat kembali ke tempat tanpa diiringi Hymne Racana.
ADAT PELEPASAN DAN PENYAMBUTAN PENDELEGASIAN
1. Adat pelepasan :
a. Upacara berbentuk lingkaran.
b. Sambutan KDR atau yang mewakili.
c. Penyiraman tangan dengan air bunga setaman oleh Pemangku Adat dan KDR (atau yang mewakili).
d. Penyematan Lencana Kencana.
e. Diantar ke pintu gerbang.
2. Adat Penyambutan :
a. Penjemputan peserta pendelegasian
b. Upacara berbentuk lingkaran
c. Pelepasan tanda pendelegasian

23

d. Penyiraman tangan dengan air bunga setaman.


e. Sambutan-sambutan :
Sambutan perwakilan delegasi
Sambutan KDR
Sambutan Pembina.
ADAT PELANTIKAN PANDEGA
1. Calon pandega berwudlu terlebih dahulu.
2. Calon Pandega ditutup matanya dan didampimgi oleh Pemangku Adat sebelah kanan dan kiri.
3. Calon pandega diberi minuman air kelapa.
4. Calon Pandega menempati ruang upacara dan berhadapan dengan pembina.
5. Pendamping melaporkan bahwa upacara siap dilaksanakan, tanya jawab pembina kepada calon Pandega.
6. Pembacaan biodata calon pandega.
7. Tanya jawab pembina kepada calon Pandega.
8. Ulang Janji.
9. Pemanahan balon.
10. Penaburan beras kuning oleh Pembina.
11. Penancapan bambu runcing ke tempat yang telah disediakan sendiri sebagai simbolis telah terlantik.
12. Penyematan Pandega dan penanda tanganan SKU dan disertai penyerahan piagam penghargaan oleh
pembina.
13. Prakata dari Pembina.
14. Ucapan selamat.
15. Membuat lingkaran kecil, memegang bendera merah putih dan menyanyikan lagu Padamu Negeri,
Hymne Pramuka dan lagu Syukur.
16. Penyampaian tugas selama masa tabu.
17. Ramah tamah.
18. Masa tabu.
ADAT PERNIKAHAN
1. Pakaian :
a. Semua anggota Pramuka memakai seragam pramuka lengkap
b. Undangan memakai pakaian bebas
c. Pemangku adat mamakai pakaian adat
2. Pelaksanaan :
a. Semua undangan menempati tempat yang telah disediakan.
b. Kedua mempelai duduk berdampingan, kanan (putra) kiri (putri).
c. Pengantin ditutup matanya oleh pemangku adat.
d. Pengantin dibimbing menuju tempat upacara adat oleh pemangku adat.
e. Pemangku adat menjelaskan prosesi adat.
3. Acara inti :
a. Pembukaan
b. Penyiraman bunga setaman
c. Kedua mempelai saling menyuapi nasi dan minum air kelapa
d. Sambutan:
KDR
keluarga mempelai
Pemangku adat (filosofi adat)
e. Doa
f. Penutup
4. Ucapan Selamat.
5. Ramah Tamah:
a. Pembukaan
b. Pembacaan Ayat-ayat suci Al-Quran
c. Mauidloh hasanah
d. Sepatah dua patah kata dari pengantin putra
e. Doa

24

f. Penutup
ADAT PERGAULAN
1. Setiap anggota Racana diharuskan menjaga rasa persaudaraan sesama anggota.
2. Panggilan untuk sesama anggota dengan panggilan kak disertai dengan nama asli, nama panggilan
(jika yang bersangkutan berkenan).
3. Setiap anggota Racana bila bertemu dianjurkan memberi salam.
4. Setiap anggota Racana dilarang bermesraan di dalam sanggar dan selama kegiatan.
5. Keluar masuk sanggar dianjurkan memberi salam dan memberitahukan bila meninggalkan sanggar.
6. Anggota Pramuka dilarang berkata kotor.
7. Sesama Anggota Racana dilarang saling menyakiti baik dalam bentuk fisik maupun non fisik.
8. Anggota Racana putera dilarang memakai aksesoris perempuan ketika memakai seragam Pramuka.
9. Dilarang merokok di dalam sanggar.
Ditetapkan di
Tanggal : ___ Desember 2012
Pukul
: ______WIB

25

TATA TERTIB
PEMILIHAN KDR, TIM FORMATUR, PEMANGKU ADAT
MUSDEGA XXIII GUDEP KOTA MALANG 04.335-04.336
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
1. Calon KDR terpilih dalam MUSDEGA XXIV dinyatakan sebagai KDR Gudep Kota Malang 04.33504.336 Pangkalan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang
2. KDR terpilih bertugas menyusun kepengurusan Dewan Racana masa bhakti 2012.
3. Dalam penyusunan kepengurusan Dewan Racana masa bhakti 2012 dibantu oleh Tim Formatur selambatlambatnya 30 hari sejak tangal ditetapkannya MUSDEGA XXIV.
BAB II
SYARAT MEMILIH DAN DIPILIH
Pasal 2
Hadir pada waktu pemilihan, kecuali pemilihan Pemangku Adat.

1.
2.
3.
4.

1.
2.
3.
4.

5.
6.
7.

BAB III
TAHAP PENCALONAN FORMATUR ATAU KDR
Pasal 3
Seluruh anggota Racana berhak memilih dan dipilih.
Setiap calon minimal didukung tiga suara.
Setiap anggota Racana memiliki dua hak suara.
Kertas suara disiapkan oleh Timsus yag telah disetempel oleh tim MUSDEGA.
BAB IV
Pasal 4
TAHAP PEMILIHAN FORMATUR ATAU KDR
Akan dipilih 1 orang formatur sebagai KDR terpilih.
Setiap anggota Racana mempunyai 1 suara.
Calon formatur hadir pada waktu pemilihan.
Syarat-syarat formatur sbb:
a. Bertaqwa kepada Allah SWT.
b. Anggota Pramuka yang aktif di Gerakan Pramuka Gudep Kota Malang 04.335-04.336 Pangkalan
Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
c. Berstatus sebagai mahasiswa Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang dan masih
aktif.
d. Mempunyai loyalitas dan dedikasi tinggi terhadap pengembangan Gudep Kota Malang 04.33504.336 Pangkalan Universitas Islam Negeri M8aulana Malik Ibrahim Malang.
e. Tidak sedang merangkap jabatan ketua dalam organisasi lain.
f. Pernah menjabat sebagai Dewan Racana di Racana Gudep Kota Malang 04.335-04.336 pangkalan
Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang minimal selama satu periode.
Calon formatur yang dinyatakan mendapat suara terbanyak dinyatakan sebagai formatur terpilih.
Bila ada suara yang sama akan diadakan pemilihan ulang.
Kertas suara disediakan oleh Timsus MUSDEGA yang telah disetempel oleh tim MUSDEGA.

BAB V
TATA CARA PEMILIHAN TIM FORMATUR
Pasal 5
Dipilih maksimal 2 orang Tim Formatur perwakilan dari tiap angkatan (1 putra dan 1 putri yang dilakukan

26

melalui musyawarah perangkatan sewaktu MUSDEGA.


BAB VI
TATA CARA PEMILIHAN PEMANGKU ADAT
Pasal 6
1. Dipilih 2 orang Pemangku Adat (1 putra dan 1 putri ).
2. Syarat-syarat Pemangku Adat :
a. Bertaqwa kepada Allah SWT.
b. Anggota Pramuka yang aktif di Gerakan Pramuka Gudep 04.335-04.336 Pangkalan Universitas Islam
Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang minimal dua periode.
c. Berstatus sebagai Mahasiswa Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang dan masih
aktif.
d. Mempunyai loyalitas dan dedikasi yang tinggi terhadap pengembangan Gudep 04.335-04.336
Pangkalan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
BAB VII
DEWAN KEHORMATAN PANDEGA
Pasal 7
1. Dewan kehormatan Pandega terdiri atas:
a. Ketua Dewan Kehormatan.
b. Wa. Ketua Dewan Kehormatan.
2. Masa jabatan Dewan Kehormatan Pandega adalah lima periode Dewan Racana.
Ditetapkan di Malang
Tanggal : ___ Desember 2012
Pukul
: _____ WIB
Mengetahui,
Presidium Sidang

( _____________ )
Ketua

( _______________)
Wakil Ketua

( _____________ )
Sekretaris

27