Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISIS MODEM ADSL

Oleh : Fiqih Akbari NIM. K11108053 Pembimbing Kerja Praktek : Imam Adhita Virya, ST NIP. 132308827

PROGRAM STUDI SISTEM KOMPUTER FAKULTAS MIPA UNIVERSITAS TANJUNGPURA 2012 LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISIS MODEM ADSL

Oleh : Fiqih Akbari NIM. K11108053

Menyetujui :

Dosen Pembimbing Kerja Praktek

Pembimbing Lapangan Kerja Praktek

Imam Adhita Virya, ST NIP. 132308827

Iskandar

LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISIS MODEM ADSL

Oleh :

Fiqih Akbari NIM. K11108053

Telah Diseminarkan dalam Seminar Kerja Praktek dan Diperbaiki

Menyetujui :

Dosen Pembimbing Kerja Praktek,

Imam Adhita Virya, ST NIP. 132308827

KATA PENGANTAR Puji dan syukur penyusun ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penyusunan Laporan Kerja Praktek dengan Judul : Analisis Modem ADSL ini dapat terselesaikan dengan baik tanpa kendala. Maksud dan tujuan penyusunan Laporan Kerja Praktek ini adalah untuk melengkapi Persyaratan Pengajuan Tugas Akhir (TA) tahun anggaran 2011/2012 Program Studi Sistem Komputer Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam.

Adapun penyusunan Laporan Praktik ini berdasarkan data-data yang penyusun peroleh selama melakukan Praktik, buku-buku pedoman, serta data-data dan keterangan dari pembimbing maupun staff. Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek ini tidak lepas dari dukungan berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini penyusun menyampaikan ucapan terima kasih kepada:
1. Bapak Imam Adhita Virya, selaku dosen pembimbing yang telah memberikan

izin dan hal-hal yang berhubungan dengan pelaksanaan Kerja Praktek.


2. Bapak Iskandar selaku Kepala IS Area Telkom Pontianak, yang telah

memberikan tempat, kesempatan, dan fasilitas Praktek kepada penyusun untuk melaksanakan Kerja Praktek.
3. Seluruh staff dan karyawan bagian Information Service Area yang telah

membantu dalam pelaksanaan Kuliah Kerja Praktek di Telkom Pontiank. 4. Kedua orang tua dan saudara yang telah mendukung dan memberikan doa restu.
5. Pihak-pihak yang tidak dapat penyusun sebutkan satu persatu, atas bantuan

dan doa restu yang berhubungan dengan kegiatan Kerja praktek. Penyusun menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak kekurangan, karena keterbatasan pengetahuan dan kemampuan, untuk itu kritik dan saran yang membangun dari pembaca sangat diharapkan demi kesempurnaan Laporan Kerja Praktek ini. Demikian kata pengantar ini penyusun buat, semoga dapat bermanfaat khususnya bagi Penyusun dan bagi pembaca pada umumnya

Pontianak,

Februari 2012

Penyusun

Fiqih Akbari

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................i LEMBAR PENGESAHAN DOSEN PEMBIMBING............................................ii LEMBAR PENGESAHAN SELESAI SIDANG KP.............................................iii KATA PENGANTAR............................................................................................iv DAFTAR ISI...........................................................................................................vi DAFTAR GAMBAR............................................................................................viii DAFTAR TABEL...................................................................................................ix BAB I.......................................................................................................................1 PENDAHULUAN...................................................................................................1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 Latar Belakang....................................................................................1 Perumusan Masalah............................................................................1 Tujuan.................................................................................................1 Batasan Masalah.................................................................................2 Metode Penelitian...............................................................................2 Sistematika Penulisan.........................................................................2

BAB II......................................................................................................................4 LANDASAN TEORI...............................................................................................4 2.1 2.2 Pengertian ADSL................................................................................4 Standarisasi ADSL.............................................................................4

2.3 2.4 2.5 2.6

Teknologi Modem ADSL...................................................................5 Struktur Modem ADSL......................................................................7 Hubungan Antara User dan Sentral Telepon Dalam Jaringan ADSL 8 Keuntungan Jaringan Broadband ADSL..........................................10

BAB III..................................................................................................................11 ORGANISASI.......................................................................................................11 3.1 Sejarah Singkat Telkom....................................................................11 BAB IV..................................................................................................................14 PEMBAHASAN....................................................................................................14 4.1 4.2 4.2.1 4.2.2 4.2.3 4.2.4 4.2.5 Keuntungan ADSL...........................................................................14 Konfigurasi ADSL............................................................................15 Setting Modem.................................................................................16 Langkah-langkah Setting Modem ADSL Speedstream...................17 Langkah-langkah Setting Modem ADSL CTC.................................22 Instalasi dan setting modem menggunakan Aplikasi CD Installer. .24 Instalasi dan setting modem menggunakan Aplikasi Windows Wizard...............................................................................................25

4.3 Troubleshoot Dan Cara Mendiagnosa Error................................................26 BAB V...................................................................................................................28 PENUTUP..............................................................................................................28 5.1 5.2 Kesimpulan.......................................................................................28 Saran.................................................................................................29

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................30 DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 Daerah Frekuensi ADSL......................................................................6 Gambar 2.2 Sinyal Carrier Modulasi DMT............................................................7 Gambar 2.3 Blok diagram Modem ADSL...............................................................7 Gambar 2.4 Rancang bangun jaringan ADSL.........................................................9 Gambar 4.1 Modem ADSL....................................................................................14 Gambar 4.2 Konfigurasi ADSL.............................................................................15 Gambar 4.3 Halaman Setting Modem di Browser.................................................18 Gambar 4.4 Halaman login user............................................................................18 Gambar 4.5 Halaman Setup...................................................................................19 Gambar 4.6 Halaman Setup PPPoA.......................................................................20 Gambar 4.7 Halaman ISP password......................................................................20 Gambar 4.8 Halaman WAN Interface Configuration Wizard...............................21 Gambar 4.9 Halaman configuration reboot...........................................................21 Gambar 4.10 Halaman test diagnostic...................................................................22 Gambar 4.11 Halaman login modem adsl ctc........................................................22 Gambar 4.12 Halaman quick configuration...........................................................23 Gambar 4.13 Halaman setting................................................................................24 Gambar 4.15 Tampilan Divive Manager di PC pada Hardware Modem..............25 Gambar 4.15 Tampilan Divive Manager di PC pada Hardware Modem

DAFTAR TABEL Tabel 1. Rekomendasi ITU tentang xDSL...............................................................5 Tabel 2.1 Status modem ADSL.............................................................................26 Tabel 2.2 Gangguan pada modem ADSL..............................................................26 Tabel 2.2 Gangguan pada modem ADSL

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada zaman seperti sekarang ini, kebutuhan telekomunikasi bukan lagi hanya menyangkut kebutuhan voice tetapi telah beralih ke kebutuhan komunikasi data yang serba praktis dan cepat, untuk itu diperlukan suatu teknologi yang mampu mentransmisi. Perkembangan jaringan telekomunikasi di dunia dan bahkan di Indonesia sedang menuju ke suatu jaringan multimedia bidang lebar. Hal ini disebabkan oleh tuntutan akan tersediannya pelayanan telekomunikasi yang berkualitas dan berkapasitas besar. Dengan alasan tersebut, maka implementasi Jaringan Digital tidak bisa dihindarkan. Masalah utama pada jaringan telekomunikasi adalah tersedianya media informasi yang berkapasitas tinggi. Secara umum dapat diterima bahwa serat optik adalah solusinya. Dengan perkembangan teknologi material dan optoelectronics saat ini, memungkinkan kita untuk membuat komponen-komponen telekomunikasi internet dengan kecepatan akses tinggi dan harga terjangkau, sehingga SPEEDY Broadband Access menjadi salah satu pilihan favorit bagi masyarakat saat ini dengan memanfaatkan fasilitas modem ADSL. 1.2 Perumusan Masalah Permasalahan yang timbul dari penulisan ini adalah pengetahuan masyarakat luas mengenai teknologi adsl yang bisa terhubung dengan internet melalui kabel telepon. 1.3 Tujuan Tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai laporan kerja praktek.

1.4

Batasan Masalah Mengingat begitu kompleksnya masalah telekomunikasi, penulis hanya

membatasi pembahasan sekitar teknologi modem ADSL. 1.5 Metode Penelitian Dalam penyusunan laporan Kerja Praktek ini, penyusun menggunakan beberapa metode pengumpulan data untuk melengkapi data - data yang dibutuhkan antara lain:
1. Metode Interview

Yaitu pengumpulan data dengan melakukan wawancara atau tanya jawab secara langsung kepada pembimbing Kerja Praktek atau semua pihak yang terkait di tempat Praktek. 2. Metode Observasi Yaitu metode pengumpulan data dengan cara mengadakan pengamatan langsung terhadap obyek yang telah diambil. 3. Metode Praktek Langsung Yaitu metode pengumpulan data dengan cara mengadakan praktek secara langsung agar mengetahui cara kerja, perawatan, perbaikan dan lain lain, sehingga memudahkan dalam pengumpulan data. 4. Metode Kepustakaan Yaitu metode pengumpulan data dengan cara membaca dan mempelajari buku buku secara literatur yang ada hubungannya dengan masalah yang dihadapi dan menyusunnya menjadi sebuah laporan. 1.6 BAB I Sistematika Penulisan Adapun sistematika penulisan yang digunakan adalah : : PENDAHULUAN Pada bab ini penulis memberikan gambaran secara jelas mengenai latar belakang, masalah, tujuan, batasan masalah, metode penelitian, dan sistematika penulisan.

BAB II

: LANDASAN TEORI Pada bab ini menjelaskan landasan teori sesuai dengan topic yang diambil, serta teknologi yang digunakan dalam pengerjaan Kerja Praktek

BAB III

: ORGANISASI Pada bab ini berisi tentang sejarah mengenai instansi Kerja Praktek

BAB III BAB IV

: PEMBAHASAN Pada bab ini berisi tentang pembahasan masalah : PENUTUP Pada bab ini berisikan kesimpulan dan saran sebagai masukan terhadap apa yang telah dijelaskan sebelumnya.

DAFTAR PUSTAKA

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian ADSL ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line) merupakan teknologi akses, yang memungkinkan terjadinya komunikasi data, voice dan video secara bersamaan, menggunakan media jaringan akses kabel tembaga 1 pair. ADSL dapat mensupport pengiriman data dari 1,5 sampai 9 Mbps saat menerima data atau lebih dikenal dengan downstream rate dan dari 16 sampai 640 Kbps saat mengirim data atau lebih dikenal dengan upstream rate. ADSL membutuhkan modem khusus ADSL. ADSL sangat populer dewasa ini di hampir seluruh belahan dunia yang juga lebih dikenal sebagai jenis dari teknologi Internet Broadband. Teknologi ADSL sendiri menggunakan skema modulasi yang cukup rumit untuk memasukkan data ke dalam kabel tembaga. Sering dikenal dengan sebutan lastmile technology karena teknologi ini hanya digunakan untuk koneksi dari STO (Sentral Telepon Otomat) ke perumahan dan perkantoran, bukan di antara sentralsentral telepon. 2.2 Standarisasi ADSL Pada tahun 1995, ANSI TI.413 telah menetapkan bahwa untuk modulasi dan demodulasi pada sistem ADSL adalah Discrete Multi tone (DMT). Di tahun yang sama teknologi ADSL juga banyak digunakan untuk aplikasi VOD yang membutuhkan bandwith downstream dengan kecepatan antara 1.5 Mbps 6 Mbps. Setelah itu penggunaan ADSL untuk internet meningkat pada tahuntahun berikutnya. Akhirnya pada tahun 1998 ADSL ditetapkan juga sebagai standar untuk keperluan internet dengan kecepatan yang bisa diubah-ubah dengan nama standar ANSI T1.413 Issue 2. Pengesahan standar internasional untuk xDSL

disahkan oleh badan standarisasi International Telecommunications Union (ITU) pada pertemuan yang dinamakan ITU-T SG15/Q4, dengan berdasarkan pada standar ANSI T1.413 Issue 2 ditambah dengan option-option untuk disesuaikan dengan kondisi negara-negara yang bersangkutan, ditambahkan lagi dengan standar Annex, pada bulan Juni tahun 1999 menetapkan standar internasional ITU untuk xDSL dengan nama G.992.1 (G.dmt). Umumnya, penggunaan ADSL untuk rumah-rumah menggunakan versi ADSL Lite yang menggunakan carrier frekuensi tinggi untuk wilayah downstream. Jumlah carrier wilayah downstream G.922.2 kurang dari setengah jumlah carrier G.992.1. Karenanya diberi sebutan LITE. Tabel 1. Rekomendasi ITU tentang xDSL Standar ITU G.992.1 (G.dmt) G.992.2 (G.lite) G.994.1 (G.hs) G.995.1 (G.ref) G.996.1 (G.test) G.997.1 (.ploam) 2.3 Keterangan Sistem transmisi ADSL (Full Rate) Sistem transmisi ADSL tanpa splitter (ADSL-Lite) DSL sistem handshake Referensi-referensi yang terkait dengan DSL Sistem pengujian DSL Protokol administrasi DSL

Teknologi Modem ADSL Teknologi ADSL memiliki keterbatasan, seperti jarak jangkau dari Telco

atau gardu induk telepon dengan modem pelanggan tidak boleh terlalu jauh. Anda pasti mengenal pemasangan ADSL dari Speedy Net Telkom. Bila anda ingin mengunakan koneksi ADSL, anda harus memeriksa kembali apakah nomor telepon anda sudah masuk dan terdaftar untuk layanan ADSL Speedy. Daftar nomor telepon tertentu diartikan bahwa layanan dapat diberikan oleh Speedy, dan koneksi dipastikan dapat berjalan dengan baik atau dengan kata lain

koneksi anda tidak akan banyak terjadi drop. Karena semakin jauh jarak wilayah rumah anda dengan gardu induk utama dan semakin banyak lompatan dari gardu Telco akan menurunkan kecepatan koneksi. Untuk memasang koneksi modem ADSL ada beberapa ketentuan seperti aturan line telepon dirumah, pemasangan perangkat dan setup modem. Perbedaan antara modem ADSL dengan modem konvensional yang paling mudah kita jumpai adalah dalam kecepatan pentransferan (upload/download) data. Walaupun menggunakan saluran telepon yang sama sebagai jalur komunikasinya, kecepatan pada modem ADSL berkisar antara 1.5 Mbps - 9 Mbps. Perbedaan keduanya kecepatan yang mencolok di antara (modem konvensional dan ADSL) dikarenakan perbedaan modem konvesional

penggunaan frekuensi untuk mengirim data. Pada

digunakan frekuensi di bawah 4 kHz, sedangkan pada modem ADSL digunakan frekuensi antara 34 kHz - 1104 kHz. Bentuk spektrum frekuensi ADSL dapat dilihat pada Gambar 2.1 itulah faktor utama yang menyebabkan perbedaan kecepatan dalam transfer data antara kedua modem tersebut.

Gambar 2.1 Daerah Frekuensi ADSL Untuk sistem modulasi yang digunakan pada modem ADSL adalah modulasi Discrete Multi tone (DMT). Prinsip dasar dari modulasi DMT adalah modulasi ini bekerja pada frekuensi carrier antara 30KHz 1MHz. Kemudian frekuensi carrier ini dibagi menjadi beberapa sub carrier yang mewakili sinyal suara dan

sinyal data.

Gambar 2.2 Sinyal Carrier Modulasi DMT Keuntungan sistem modulasi DMT ini adalah memiliki karakteristik saluran yang sangat baik dalam penyaluran data/sinyal/informasi, baik dari segi loss (hilangnya data) maupun noise. Hal ini disebabkan karena adanya pembagian pada frekuensi carrier menjadi sub carrier tadi. 2.4 Struktur Modem ADSL

Gambar 2.3 Blok diagram Modem ADSL

Prinsip kerja dari modem ADSL adalah pertama-tama data yang masuk dibuat menjadi frame-frame selanjutnya dikodekan. Untuk mencegah kesalahan,

pada proses pengkodean ini disertakan juga kode tambahan yang bertujuan untuk melakukan koreksi bila nanti terjadi kesalahan data. Setelah itu dimodulasikan (encoder) dengan rangkaian modulator DMT. Selanjutnya pada DAC dilakukan pengubahan data dari digital ke analog. Kemudian data tersebut dilakukan proses pengecekan oleh Driver apakah frekuensi data input kurang dari 4KHz atau lebih dari 4KHz. Jika kurang dari 4KHz maka Driver akan mengirimkan data tersebut menuju Telephone line dan jika frekuensi datanya lebih dari 4KHz maka Driver akan mengirimkan data tersebut menuju ADC untuk dilakukan proses pengubahan data dari analog menjadi digital dan kemudian dilanjutkan proses demodulasi (dekoder) oleh rangkaian demodulator DMT dan terakhir data tersebut disampaikan menuju tujuan setelah dilakukan proses penyatuan frame-frame data menjadi data yang utuh. 2.5 Hubungan Antara User dan Sentral Telepon Dalam Jaringan ADSL

Untuk membangun suatu jaringan broadband ADSL minimal diperlukan perlatan-peralatan berikut pada sentral telepon di tiap wilayah: 1. Splitter 2. Router 3. DSLAM Sedangkan peralatan minimal yang diperlukan user adalah: 1 .Splitter 2. Modem ADSL Secara umum bentuk rancang bangun dari jaringan ADSL antara user dan sentral telepon dapat dilihat pada Gambar 2.4 dibawah ini.

Gambar 2.4 Rancang bangun jaringan ADSL Splitter disini berfungsi sebagai filter (untuk membedakan) antara sinyal suara (frekuensi rendah di bawah 4kHz) dan sinyal data (frekuensi tinggi di atas 30kHz). Splitter yang ada di user juga sama fungsinya. Bila sinyal suara yang masuk, maka ia akan disalurkan ke jaringan telepon oleh splitter. Bila sinyal yang masuk adalah sinyal data, maka akan disalurkan ke modem ADSL. DSLAM Adalah Digital subscriber line access multiplexer, atau sering disingkat menjadi DSLAM adalah sebuah peralatan yang berfungsi menggabungkan dan memisahkan sinyal data dengan saluran telepon yang dipakai untuk mentransmisikan data, peralatan ini terletak di ujung sentral telepon terdekat. Berfungsi juga sebagai multiplexer. Perangkat ini merupakan sebuah syarat dalam pengimplementasian jaringan Digital Subscriber Line (DSL). DSLAM (Digital Subscriber Line Access Multiplexer) ini adalah kumpulan modem-modem ADSL dari tiap-tiap ISP. Antara ISP yang satu dengan yang lain memiliki modem-modem ADSL yang berlainan pula. Modem ADSL yang digunakan oleh user haruslah sama dengan modem ADSL ISP-nya. Sinyal-sinyal data dari DSLAM selanjutnya dilewatkan ke router untuk diteruskan ke router yang ada di ISP. Semua kabel-kabel telepon pelanggan sebelum disambungkan ke mesin operator, mereka disambungkan

terlebih dahulu ke suatu peralatan MDF (Main Distributing Frame) yang berfungsi untuk merapikan kabel-kabel telepon dari pelanggan. 2.6 Keuntungan Jaringan Broadband ADSL

Pada jaringan broadband ADSL, kita tidak perlu lagi menambahkan line telepon baru. Karena dengan jaringan ADSL kita dapat menggunakan fasilitas telepon atau mengirim fax sambil berinternet tanpa ada efek di antara satu sama lainnya dengan kecepatan yang sudah cukup baik yaitu untuk kecepatan download diatas 30Kbps dan kecepatan Upload yang berkisar antara ( 10 16 Kbps ). Berikut adalah beberapa contoh penerapan dari jaringan broadband ADSL : 1.Video Conference 2.VoIP (Voice over IP) 3.Virtual School dan masih banyak lagi penerapan ADSL untuk kehidupan sehari-hari kita di masa sekarang dan yang akan datang.

BAB III ORGANISASI 3.1 Sejarah Singkat Telkom PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk. Atau dikenal dengan PT. TELKOM adalah suatu badan usaha yang memiliki sejarah panjang. Berawal dari Post en Telegraafdienst yaitu sebuah perusahaan swasta yang menyelenggarakan jasajasa pos dan telekomunikasi yang didirikan dengan Staatsblad No. 52 tahun 1884. Penyelenggaraan telekomunikasi oleh swasta ini berlangsung sampai tahun 1906 dan sejak itu diambil alih oleh pemerintah Belanda dengan berdasarkan kepada Staatblad No. 395 tahun 1906. Sejak itu berdirilah Post Telegraaf en Telefoondienst, atau disebut PTT Dienst yang pada tahun 1927 ditetapkan sebagai perusahaan negara pemerintah Hindia Belanda. Jawatan PTT berlangsung sampai dikeluarkannya Peraturan Pemerintah Pengganti UndangUndang (Perpu) No. 19 tahun 1960, yang menetapkan jawatan PTT untuk tetap menjadi perusahaan negara. Kemudian berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 240 tahun 1961 Perusahaan Jawatan PTT berubah menjadi Perusahaan Negara (PN) Pos dan Telekomunikasi. Dalam perkembangan selanjutnya pemerintah memandang perlu untuk membagi PN. Pos dan Telekomunikasi menjadi dua Perusahaan Negara yang berdiri sendiri, yakni berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 29 tahun 1965 dibentuk PN. Pos dan Giro dan dengan Peraturan Pemerintah No. 30 tahun 1965 didirikan PN. Telekomunikasi. Kemajuan teknologi dan jasa telekomunikasi mendorong pemerintah untuk meningkatkan bentuk perusahaan PN. Telekomunikasi menjadi Perusahaan Umum (PERUM). Untuk itu berdasarkan peraturan pemerintah No. 36 tahun 1974 resmi berdiri Perusahaan Umum Telekomunikasi yang populer dengan sebutan PERUMTEL. Dalam peraturan tersebut, PERUMTEL dinyatakan sebagai penyelenggara telekomunikasi untuk umum, baik hubungan telekomunikasi dalam negeri maupun luar negeri. Pada saat itu, hubungan telekomunikasi luar negeri

11

12

juga diselenggarakan oleh PT. Indonesian Satellindo Corporation (INDOSAT) yang saat itu berstatus perusahaan asing, bagian dari American Cable & Radio Corporation, sebuah perusahaan di negara bagian Delaware, Amerika Serikat. Seluruh saham PT. INDOSAT dengan modal asing tersebut, pada akhir tahun 1980 dibeli oleh Negara Republik Indonesia dan untukk selanjutnya dikeluarkan peraturan pemerintah No. 53 tahun 1980, yang isinya perubahan atas Perusahaan Pemerintah No. 22 tahun 1974. Berdasarkan peraturan pemerintah nomor 53 tahun 1980, PERUMTEL ditetapkan sebagai badan usaha penyelenggara telekomunikasi dalam negeri dan INDOSAT sebagai penyelenggara telekomunikasi jasa luar negeri. Namun saat ini INDOSAT telah dijual oleh pemerintah Republik Indonesia ke Singapura. Memasuki Repelita V pemerintah merasakan perlunya percepatan pembangunan telekomunikasi, kaarena sebagai infrastruktur diharapkan dapat memacu pembangunan di sektor lainnya. Untuk itu berdasarkkan peraturan pemerintah No. 25 tahun 1991, maka dibentuk perusahaan umum (PERUM) dialihkan menjadi perusahaan perseroan (PERSERO) Telekomunikasi Indonesia dengan sebutan TELKOM. Perubahan di lingkungan TELKOM juga terus berlangsung seperti perubahan bentuk perusahaan sejak dari jawatan, perusahaan umum, perusahaan perseroan (PERSERO) sampai menjadi perusahaan publik. Bahkan secara makro, penyelenggaraan yang semula menjadi monopoli pemerintah secara berangsung angsur diberlakukan privatisasi dalam penyelenggaraan telekomunikasi. Perubahan besarbesaran terjadi pada tahun 1995, meliputi (1) restrukturisasi internal ; (2) kerjasama operasi ; (3) Initial public offering (IPO). Restrukturisasi internal dimaksudkan untuk menjadikan pengelola perusahaan menjadi efisien dan efektif, karena terjadi pemisahan bidang antara bidang usaha utama (core business) ; bidang usaha terkait dan bidang usaha penunjang. Sebagai hasil restrukturisasi, sejak 1 juli 1995 organisasi TELKOM terdiri dari tujuh divisi regional dan satu divisi network yang keduanya mengelola bidang usaha utama. Antara lain: Divisi Regional Sumatera, terdiri dari: Aceh, Sumatera Utara, Medan, Lampung, Sumatera Barat, Riau Daratan, Riau Kepulauan, Sumatera Bagian Selatan.

12

Divisi Regional Jakarta Divisi Regional Jawa Barat Divisi Regional Jawa Tengah Divisi Regional Jawa Timur Divisi Regional Kalimantan Divisi Regional Indonesia Timur

BAB IV PEMBAHASAN Modem adalah salah satu komponen dari CPE yang berfungsi melakukan modulasi dan demodulasi sinyal informasi. Dengan adanya kebijakan Liberalisasi Terminal pelanggan Speedy diberi kebebasan memilih merk modem yang beredar dipasaran. Modem ADSL terdiri dari dua tipe yaitu Bridge dan Router.

Gambar 4.1 Modem ADSL 4.1 Keuntungan ADSL

1. Simultan

ADSL memberikan kemampuan Internet dan Voice/Fax secara simultan. Ini berarti anda dapat Surfing internet dan menggunakan Telepon atau Fax pada saat bersamaan. Ini akan memberikan kepuasan bagi Anda untuk menikmati High-Speed Internet Access tanpa kehilangan kontak telepon dengan relasi Anda.
2. Stabil

Kecepatan koneksi lebih stabil karena masing-masing pemakai ADSL mempunyai jalur tersendiri hingga ke peralatan multiplexer di sisi Telkom. Kecepatan tidak terpengaruh oleh pertambahan jumlah pelanggan yang akses bersamaan.

14

3.

14

15

4. Optimal

Berbagai aplikasi multimedia masa depan, akan dapat dinikmati dengan kualitas serta kenyamanan yang optimal. Anda bisa mulai menjelajahi dunia Internet masa depan, Internet 3D - yang padat dengan animasi-video-musik.
5. Tersedia

Dapat menggunakan saluran telepon yang ada (akses tembaga) 6. Cepat dalam proses instalasi 4.2 Konfigurasi ADSL

Gambar 4.2 Konfigurasi ADSL

17

4.2.1

Setting Modem Konfigurasi LAN

IP Address LAN (Private) Subnet mask IP Address Gateway DHCP NAT IP Address WAN (Public) DNS

Hal-hal Yang Diperlu DiperhatiakanDalam Set Up Modem Konektor Khususnya untuk UTP, perlu diperhatikan apakah menggunakan Cross over Type atau Straight. Jenis UTP yang harus digunakan dapat diketahui dari spesifikasi Modem dalam buku manual produk modem yang digunakan. LAN LED :Menunjukkan koneksi modem ke PC. Jika sudah terhubung ke PC maka lampu ini akan blinking (kedap kedip) dan selanjutnya akan nyala permanet. Power LED menyala :Lampu yang menunjukkan Modem terhubung ke Catu daya. Link LED menyala :Lampu yang menunjukkan koneksi ADSL (Link/WAN/DSL/Line/ACT). Jika lampu ini blinking berarti modem masih dalam proses sinkronisasi. Setelah sinkron, lampu tidak blinking lagi (nyala permanent). Ada beberapa Merk modem menambah satu lampu lagi yang diberi label SYNC (Synchronization) untuk menunjukkan proses sinkronisasi sinyal ADSL pada modem.

TCP/IP LED

15

Beberapa modem menyertakan lampu ini untuk menunjukkan bahwa Modem telah terhubung ke internet dan siap browsing. Lampu ini juga biasa diberi label ACT atau PPPoA/PPPoE. Lampu ini akan menyala setelah proses setup Modem selesai dan pelanggan terhubung ke ISP. Parameter setting modem Parameter mandatory: ATM: VPI, VCI Protocol: PPPoA, PPPoE Encapsulation: VCMUX, LLC Username dan password Speedy Parameter optional: - Modulation (DMT) - Class Service (UBR) - Gateway DHCP NAT DNS

Parameter setting Speedy Username bersifat unik Password sifat rahasia Alcatel : Siemens :

VPI : 8, VCI : 35 , PPP : LLC VPI : 1, VCI : 33 ,PPP : VCMUX 4.2.2 Langkah-langkah Setting Modem ADSL Speedstream

Buka browser internet (Internet Explorer). Ketikan : HTTP:// 192.168.254.254, lalu tekan enter.

17

Gambar 4.3 Halaman Setting Modem di Browser


Pilih Login pada sebelah kiri layar. Pada kolom password ketikan admin, lalu tekan OK.

Gambar 4.4 Halaman login user Muncul tampilan pada layar seperti pada gambar dibawah.

Pada layar sebelah kiri pilih / klik Set Up, WAN Interface.

15

Gambar 4.5 Halaman Setup Muncul tampilan pada layar seperti pada gambar dibawah.

Ketikan admin pada kolom User name dan Password, lalu tekan OK. Muncul tampilan pada layar, Current Configuration.

Klik / Pilih type PPPoA. Akan muncul tampilan pada layar seperti pada gambar

15

Gambar 4.6 Halaman Setup PPPoA


Ketikan nomor speedy beserta password yang diberikan oleh ISP. Lalu tekan Finish.

Gambar 4.7 Halaman ISP password

15

Gambar 4.8 Halaman WAN Interface Configuration Wizard Muncul tampilan pada layar seperti pada gambar. Modem minta di reboot, pilih / klik reboot.

Gambar 4.9 Halaman configuration reboot Modem akan menghitung mundur dalam waktu 45 detik Setelah itu lampu modem DSL menyala stabil dan

15

Modem siap digunakan

Untuk meyakinkan lakukan test diagnostic, seperti tampilan dibawah

Gambar 4.10 Halaman test diagnostic 4.2.3 Langkah-langkah Setting Modem ADSL CTC

17

Pada Internet Explorer ketikan HTTP://192.168.1.1

Gambar 4.11 Halaman login modem adsl ctc


Perhatikan status WAN bertanda merah, untuk mulai menseting Pilih menu Quick Configuration

15

Gambar 4.12 Halaman quick configuration Parameter Setting Modem Isikan parameter yang sesuai :

Operation Mode Encapsulation VPI & VCI Bridge IGMP DHCP Default Route DNS Klik tombol submit

: Enable : PPPoA LLC : tergantung vendor : Disable : Disable : Enable : Enable : Enable

IP Address dan Subnetmask : kosong

Isikan Username dan Password Pelanggan

17

Gambar 4.13 Halaman setting


Pilih Menu Admin Klik pada sub menu Commit & Reboot Tunggu sampai proses booting modem selesai Instalasi dan setting modem menggunakan Aplikasi CD Installer

4.2.4

1. Masukkan CD driver (installer) ke CD floppy. Install software sesuai

petunjuk menu yang ada sampai selesai. Perhatikan ikon yang dihasilkan.
2. Pastikan power adapter sesuai (tidak tertukar), bila memang membutuhkan

external power.
3. Hubungkan power adapter ke catuan PLN.

4.

Hubungkan modem dengan PC/Laptop menggunakan USB.

5. Hubungkan antara modem dengan splitter menggunakan RJ 11 6. Hubungkan antara telepon dengan splitter menggunakan RJ 11

7.

Hubungkan antara modem dengan roset menggunakan RJ 11

8. Perhatikan LED modem

9. Pada device manager terdapat menu network adapter dan modem. Melalui menu tersebut kita dapat meng-input parameter-parameter setting, baik mandatory maupun optional.

17

Gambar 4.15 Tampilan Divive Manager di PC pada Hardware Modem 4.2.5 Wizard
1. Masuklah ke dalam menu network connection (banyak cara) 2. Klik create a new connection

Instalasi dan setting modem menggunakan Aplikasi Windows

3. 4.

Klik next Pilih connect to the internet dan klik next

5. Pilih set up my connection manually dan klik next 6. Pilih connect using a broadband connection that requires a username and

password dan klik next 7. 8. 9. Isi nama ISP (ketik sembarang, karena hanya label saja) dan klik next. Isi username dan password Speedy dan klik next Klik finish.

10. Hubungkan antara modem dengan splitter menggunakan RJ 11 11. Hubungkan antara telepon dengan splitter menggunakan RJ 11 12. Hubungkan antara modem dengan roset menggunakan RJ 11
13. Perhatikan LED DSL modem, establish? OK 14. Klik ikon yang hasil setting 15. Akses berhasil 16. Browsing http://www.plasa.com

17

4.3 Troubleshoot Dan Cara Mendiagnosa Error Memastikan system beroperasi secara normal atau untuk mengisolasi kerusakan equipment. Tabel 2.1 Status modem ADSL

Tabel 2.2 Gangguan pada modem ADSL

15

17

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Berdasarkan pembahasan yang telah dilakukan, penulis dapat mengambil beberapa kesimpulan, antara lain : 1. Pada zaman modern seperti sekarang ini, kebutuhan telekomunikasi bukan lagi hanya menyangkut kebutuhan voice tetapi telah beralih ke kebutuhan komunikasi data yang serba praktis, cepat, dan murah. ADSL dapat mensupport pengiriman data dari 1,5 sampai 9 Mbps saat menerima data atau lebih dikenal dengan downstream rate dan dari 16 sampai 640 Kbps saat mengirim data atau lebih dikenal dengan upstream rate. 2. ADSL memberikan kemampuan Internet dan Voice/Fax secara simultan. Ini berarti anda dapat Surfing internet dan menggunakan Telepon atau Fax pada saat bersamaan. Ini akan memberikan kepuasan bagi Anda untuk menikmati High-Speed Internet Access tanpa kehilangan kontak telepon dengan relasi Anda. 3. Kecepatan koneksi lebih stabil karena masing-masing pemakai ADSL mempunyai jalur tersendiri hingga ke peralatan multiplexer di sisi Telkom. Kecepatan tidak terpengaruh oleh pertambahan jumlah pelanggan yang akses bersamaan. 6. Berbagai aplikasi multimedia masa depan, akan dapat dinikmati dengan kualitas serta kenyamanan yang optimal. Anda bisa mulai menjelajahi dunia Internet masa depan, Internet 3D - yang padat dengan animasi-video-musik. 7. Dapat menggunakan saluran telepon yang ada sehingga pelanggan dapat mengakses internet tanpa mengganggu line telepon.

28

29

5.2

Saran Penulis menyadari keterbatasan pengetahuan dan pengalaman yang

dimiliki, namun walaupun demikian akan mencoba memberi saran yang mungkin akan dapat membangun. Adapun saran tersebut antara lain : 1. Pada saat modem ADSL akan diterapkanpada jaringan local akses tembaga, terlebih dahulu dilakukan analisa terhadap karakteristik saluran.
2. Sebaiknya pemasangan modem baik berupa instalasi kabel dari line telepon

harus benar sehingga tidak mengakibatkan gangguan atau trouble. Selain itu kondisi perangkat computer juga harus dalam kondisi sehat agar dapat menikmati layanan internet dengan lancer.
3. Perlu dicek juga kondisi catu daya untuk modem, karena modem harus dialiri

listrik yang stabli agar awet penggunaanya dan tidak sering mengalami gangguan.
4. Dengan adanya program kerja praktek ini diharapkan terjadi hubungan kerja

sama yang baik antara pihak Universitas dengan perusahaan atau instansi tempat pelaksanaan kerja praktek. 5. Melakukan pengembangan teknologi dari teknologi yang sudah ada sekarang. Baik peluncuran produk baru dan peningkatan fitur teknologi yang sudah ada.

DAFTAR PUSTAKA Arif Rahman, Ahmad; Endro Mulyatno dan Syamsuryana. 2000. X-DSL ( XDigital Subscriber Line ) : Dari Modem Analog Ke Modem Digital. PT Elex Media Komputindo. Jakarta. Tharom, Tabratas, Marta Dinata dan Xerandy. 2002. Mengenal Teknologi Informasi. Penerbit Elex Media Komputindo. Jakarta. Lechleider,Joseph. 1997. The DSL Source Book-Plain Answer About Digital Subscriber Line Opportunities. Paradyne. USA. Purbo, Onno W. 2002. Buku Pegangan Pengguna ADSL dan Speedy. Elex Media Komputindo. Jakarta http://en.wikipedia.org PPPoe. http://en.wikipedia.org/wiki/Point-to-point_protocol_over_Ethernet/. 26 Agustus 2011 http://id.wikipedia.org DSL. http://id.wikipedia.org/wiki/DSL/. 26 Agustus 2011 http://adsl-install.webs.com DSLAM. http://adsl-install.webs.com/ 26 Agustus 2011

30