Anda di halaman 1dari 2

Seorang pemuda sedang dalam perjalanannya kembali ke Kuala Lumpur

dengan menaiki keretapi Mel-malam. Antara penumpang yang ramai ada


seorang tua yang duduk disebelahya.

Setelah lama berdiam diri, sambil menguap si pemuda bertanya kepada


orang tua tersebut, " Pakcik, pukul berapa sekarang?"
Sebuah pertanyaan yang biasa, yang kadangkala kita tujukan kepada
sesiapapun kan?

Dan selalunya kita akan mendapat jawapan. Namun kali ini sungguh
diluar dugaan, orang tua tadi berdiam diri sahaja.

Mungkin orang tua ini kurang pendengaran, berkata pemuda tersebut.


Dia mengulanginya sampai 3 kali. Namun orang tua itu tetap berdiam
diri tanpa sebarang riak dari wajahnya.

Pemuda tersebut mencuit orang tua tersebut dan berkata, Saya hairan
mengapa pakcik tidak menjawap pertanyaan saya? Salahkah saya bertanya?

Orang tua itu menoleh sambil berkata, "Bukannya saya tidak mahu
menjawap, tapi nanti kalau saya jawap, kita pasti akan bersoal jawap
mengenai soal ini soal itu, dan akhirnya kita akan bertambah mesra."
Si pemuda termangu mendengar ceramah orang tua itu.
Terus dia bertanya lagi, "Lalu apa salahnya kalau kita menjadi lebih
mesra?"
Orang tua itu berkata lagi, "Apabila kita bertambah mesra ketika anak
gadis dan isetri saya menjemput saya di Kuala Lumpur, nanti kita akan
turun sama-sama. Dan saya pasti mengenalkan mereka kepada kamu."
Si pemuda itu tambah bingung dan tidak tentu arah. "Kemudian?"
tanyanya lagi.
"Isteri saya orangnya baik sekali kepada semua orang, takut nanti dia
mempelawa anda ke rumah. Nanti kamu akan mandi dan berehat di rumah
saya, dan juga akan kami jamu di rumah saya. Setelah itu kamu boleh
menjadi rapat dengan anak gadis saya dan kamu akan menjadi teman
lelaki anak saya. Lama-lama kamu akan menjadi menantu saya," katanya
lagi.
Si pemuda yang tadi sudah bingung sekarang semakin bingung.
Terus dia bertanya, "Pakcik, apakah hubungannya semua ini dengan
pertanyaan saya yang pertama?
Sambil berdiri orang tua tersebut menjawap dengan
lantang,

"Masalahnya?,

SAYA TIDAK MAHU MEMPUNYAI MENANTU SEPERTI


KAMU. JAM TANGAN PONG TAKDERRR!"