Anda di halaman 1dari 19

TUGAS UJIAN MID PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

1.

Jelaskan bagaimana mensosialisasikan Pendidikan Kewarganegaraan agar tujuan Pendidikan Kewarganegaraan dapat berhasil ! Jawab : Menurut Turner, cara mensosialisasikan Pendidikan Kewarganegaraan dapat melalui pendekatan yaitu a. Pendekatan sumber belajar audiovisual b. Pendekatan studi kasus c. Pendekatan nara sumber masyarakat d. Pendekatan Cooperative Learning e. Pendekatan Debat f. Pendekatan pemungutan suara, wawancara, dan survei g. Pendekatan pengadilan tiruan h. Pendekatan bermain peran dan simulasi i. Pendekatan menulis surat kepada pejabat publik Berikan alasan mengapa Pendidikan Kewarganegaraan penting artinya bagi suatu negara bangsa ! Jawab : Setiap negara-bangsa (nation-state) yang ingin tetap eksis selalu mendidik rakyatnya menjadi warganegara yang cerdas dan baik (smart and good citizen). Oleh karena itu masyarakat sangat mendambakan generasi mudanya dipersiapkan untuk dapat berpartisipasi dalam kehidupan masyarakat dan negaranya. Keinginan tersebut lebih tepat disebut sebagai perhatian yang terus tumbuh, terutama dalam masyarakat demokratis. Banyak sekali bukti yang menunjukkan bahwa tak satu pun negara, termasuk Indonesia, telah mencapai tingkat pemahaman dan penerimaan terhadap hakhak dan tanggung jawab di antara keseluruhan warganegara untuk menyokong kehidupan demokrasi konstitusional. Sejalan dengan pemikiran tersebut Alexis de Toqueville (Branson, 1998:2) menegaskan sebagai berikut: ...each new generation is a new people that must acquire the knowledge, lea rn the skills, and develop the dispositions or traits of private and public character that undergird a constitutional democracy. Those dispositions must be fostered and nurtured by word and study and by the power of example. Democracy is not a machine that would go of itself,but must be consciously reproduced, one generation after another. Kutipan tersebut di atas menegaskan bahwa setiap generasi adalah masyarakat baru yang harus memperoleh pengetahuan, mempelajari keahlian, dan mengembangkan karakter atau watak publik maupun privat yang sejalan dengan demokrasi konstitusional. Sikap mental ini harus dipelihara dan dipupuk melalui perkataan dan pengajaran serta kekuatan keteladanan. Demokrasi bukanlah mesin yang akan berfungsi dengan sendirinya, tetapi harus selalu secara sadar direproduksi dari suatu generasi ke generasi berikutnya. Oleh karena itu, pembinaan terhadap generasi muda menjadi warganegara yang baik menjadi perhatian utama. Tidak ada tugas yang lebih penting dari pengembangan warganegara

2.

yang bertanggung jawab, efektif dan terdidik. Demokrasi dipelihara oleh warganegara yang mempunyai pengetahuan, kemampuan dan karakter yang dibutuhkan. Tanpa adanya komitmen yang benar dari warganegara terhadap nilai dan prinsip fundamental demokrasi, maka masyarakat yang terbuka dan bebas, tak mungkin terwujud. Oleh karena itu, tugas bagi para pendidik, pembuat kebijakan, dan anggota civil society lainnya, adalah mengkampanyekan pentingnya pendidikan kewarganegaraan kepada seluruh lapisan masyarakat dan semua instansi dan jajaran pemerintahan. Pembinaan wawasan kebangsaan dan cinta tanah air melalui program pendidikan kewarganegaraan merupakan perkara yang perlu dilakukan secara berkelanjutan demi menjamin keberlangsungan kehidupan negara-bangsa. Dalam konteks ini pendidikan telah diberikan peranan yang besar oleh Indonesia. Dalam Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional ditegaskan bahwa pendidikan nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Di Indonesia, sekolah telah diberikan tanggung jawab melakukan pembinaan wawasan kebangsaan dan cinta tanah air sejak awal kemerdekaan melalui mata pelajaran Pendidikan. Dalam praktik, Pendidikan Kewarganegaraan dipahami sebagai mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan warganegara yang memahami dan mampu melaksanakan hakhak dan kewajibannya untuk menjadi warganegara Indonesia yang cerdas, terampil, dan berkarakter yang diamanatkan oleh Pancasila dan UUD 1945. Mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut: (1) Berpikir secara kritis, rasional, dan kreatif dalam menanggapi isu kewarganegaraan; (2) Berpartisipasi secara aktif dan bertanggung jawab, dan bertindak secara cerdas dalam kegiatan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, serta anti-korupsi; (3) Berkembang secara positif dan demokratis untuk membentuk diri berdasarkan karakter-karakter masyarakat Indonesia agar dapat hidup bersama dengan bangsa-bangsa lainnya; dan (4) Berinteraksi dengan bangsa-bangsa lain dalam percaturan dunia secara langsung atau tidak langsung dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi. 3. Coba saudara evaluasi silabus Pendidikan Kewarganegaraan yang terbaru, apa kekurangannya, materi apa yang tidak relevan dan materi apa yang perlu ditambahkan, kemudian berikan argumentasinya ! Jawab : Berikan komentar saudara menegenai hak dan kewajiban warga negara, apakah pelaksanaannya sudah sesuai dengan pasal pasal UUD 1945? (Apakah pemerintahan dan warga negara telah memenuhi segala kewajibannya ? ) Jawab : HAM di Indonesia sangat memprihatinkan dan masih sangat minim penegakannya. Sekalipun terjadi perubahan ketika bangsa Indonesia memasuki masa reformasi, tetapi tidak banyak perubahan yang terjadi secara signifikan. Banyaknya pelanggaran HAM yang terjadi bisa disebabkan oleh beberapa faktor seperti : Telah terjadi krisis moral di Indonesia, Aparat hukum yang berlaku sewenang-wenang, Kurang adanya penegakan hukum yang benar, dan masih banyak sebab-sebab yang lain. Maka untuk dapat menegakkan HAM di Indonesia perlu : Kesadaran rasa kemanusiaan yang tinggi, Aparat hukum yang bersih, dan tidak sewenang-wenang, Sanksi yang tegas bagi para pelanggara HAM, dan Penanaman nilai-ilai keagamaan pada masyarakat.

4.

1. 2. 3. 4.

5.

Penegakan HAM di Indonesia tidak hanya menjadi tanggungjawab pemerintah tetapi juga tanggungjawab semua umat manusia. Hak Asasi Manusia merupakan hak kodrati manusia. Melanggar dan menciderai HAM berarti juga menciderai kasih dan kebaikan Tuhan bagi umat manusia. Dalam era otonomi daerah (OTDA) banyak terjadi tarik menarik kepentingan antara pemerintahan pusat dan daerah, coba berikan solusinya agar terjadi hubungan yang sehat antara pusat dan daerah dan wewenang apa yang harus dibagi ? Jawab : Jelaskan mengapa pendidikan HAM (Hak Asasi Manusia) penting artinya bagi warga negara RI dalam mewujudkan Indonesia Baru ? Jawab : Coba saudara rumuskan Pendidikan Kewarganegaraan yang ideal bagi negara kesatuan RI agar tujuan Pendidikan Kewarganegaraan bisa berhasil, serta berikan parameter keberhasilannya ? Jawab : Berikan sumbangan pemikiran bagaimana cara mencegah disintegrasi bangsa, karena adanya aspirsi kedaerahan yang menguat dan adanya gerakan New Etnisitas ? Jawab : Apa akar permasalahan terorisme Indonesia yang menghasilkan Bom Bali I, II, Bom Kedutaan Besar Australia, Bom Meriod, dan tiga teroris ditembak mati di Jakarta,bagaimana solusinya, berikan komentar saudara ? Jawab : Beberapa tokoh nasional berpendapat bahwa faktor kemiskinan berkaitan erat sebagai faktor penyebab terorisme dan konflik antar agama. Mahfud Sidiq, Ketua Komisi I DPR mengatakan bahwakemiskinan masyarakat Ambon menjadi faktor utama konflik di Ambon. Jenderal Timur Pradopo, Kapolri, mengatakan bahwa akar permasalahan radikalisme, kekerasan dan terorisme adalah masihadanya kemiskinan yag masih melanda umat. Langsung atau tidak langsung, faktor kemiskinan dan ketidakadilan yang dialami oleh suatu kelompok tertentu memang berpeluang melahirkan suatutindakan yang mengarah kepada kekerasan, radikalisme, dan bahkan terorisme. Pemahaman ajaran agama, dalam hal ini agama islam, yang sempit menjadi salah satu faktor yang ikut mewabahnya faham radikalisme yang melahirkan para pelaku teror yang kebanyakanadalah generasi muda. Mengapa mereka dengan begitu mudah menerima faham faham yangsesungguhnya bertentangan dengan ajaran Islam, merekalan diri menjadi martir bom bunuhdiri,membuat kerusakan dan kekacauan, memerangi aparat keamanan yang sesungguhnya adalahsaudara seagama dan seiman mereka sendiri? Saya berpendapat bahwa fondasi mereka tentang pemahaman Islam yang merupakan agama yang penuh dengan kedamaian sangat dangkal,sehingga dengan begitu mudahnya faham radikalisme itu masuk dan benar benar menjadi nilai nilai yang diyakini kebenarannya. Runtuhnya kekuasan Orde Baru yang berimplikasi pada munculnya era baru bangsaIndonesia, Era Reformasi, membawa perubahan besar dalam kehidupan masyarakat. Dari sisi Keamanan dan Ketertiban Masyarakat, pertahanan terdepan masyarakat dalam menegakkan Kamtibmas di lingkungannya masing - masing juga sudah tidak seketat di Era sebelumnya.Siskamling hanya menjadi tulisan yang dipajang di gardu ronda di sudut sudut kampung, tetapi implementasinya menjadi minimal bahkan terasa longgar dan lemah, sehingga begitu banyak parapelaku teror yang bersembunyi di tengah - tengah pemukiman tanpa tercium keberadaannya danbaru kemudian rebut di belakang hari tentang digerebeknya suatu rumah karena menjadi tempatuntuk merakit bom. Faktor lain yang menjadi akar utama terorisme adalah kebebasan pers. Faktor yang sangatsignifikan dan memberi efek yang luar biasa bagi penyebaran faham terorisme atas dasar apapun,termasuk agama. Pemberitaan yang luar biasa bebasnya mengenai sepak terjang Osama Bin Ladendengan Al Qaedanya, Noordin M Top dengan Jamaah Islamiyah menjadi pemeritaan

6.

7.

8.

9.

yang hangatsetiap kali terjadi peristiwa pemboman di Indonesia, serta pemberitaan mengenai sepak terjangkelompok Abu Sayyaf dan pejuang Moro menjadi sasaran pemberitaan terkait dengan kegiatanterorisme. Pesatnya arus informasi yang memberitakan tokoh-tokoh yang dalam tanda petik terkaitdengan terorisme justru melahirkan adanya simpati bagi kelompok tertentu yang bukan tidak mungkinakan memberikan semangat baru bagi mereka untuk menumbuh kembangkan radikalisme yang mengatasnamakan agama. Pancasila dinilai sangat efektif untuk memerangi dan menanggulangi aksi radikalisme dan terorisme di Indonesia. Upaya untuk memerangi terorisme bisa dijawab dengan mewujudkan Pancasila dalam kata dan perbuatan sehari-hari. Pancasila dinilai sebagai jawaban terhadap bahaya terorisme. 10. Apa yang saudara ketahui tentang manajemen konflik ? Jawab : Manajemen konflik adalah manajemen jangka panjang yang bertujuan untuk menyelesaikan konflik yang mendasar. Istilah manajemen konflik diberikan untuk menggambarkan berbagai cara orang menyelesaikan keluhan tentang hak untuk melawan sesuatu yang dianggapnya salah. Manajemen konflik tidak sama dengan pemecahan konflik. Pemecahan konflik merujuk pada upaya memecahkan perselisihan dengan persetujuan satu atau kedua belah pihak. 11. Mengapa sampai terjadi konflik, atau apa akar permasalahannya sehingga terjadi konflik ? Jawab : a. Perbedaan individu, yang meliputi perbedaan pendirian dan perasaan. Setiap manusia adalah individu yang unik. Artinya, setiap orang memiliki pendirian dan perasaan yang berbeda-beda satu dengan lainnya. Perbedaan pendirian dan perasaan akan sesuatu hal atau lingkungan yang nyata ini dapat menjadi faktor penyebab konflik sosial, sebab dalam menjalani hubungan sosial, seseorang tidak selalu sejalan dengan kelompoknya. Misalnya, ketika berlangsung pentas musik di lingkungan pemukiman, tentu perasaan setiap warganya akan berbeda-beda. Ada yang merasa terganggu karena berisik, tetapi ada pula yang merasa terhibur. b. Perbedaan latar belakang kebudayaan sehingga membentuk pribadi-pribadi yang berbeda. Seseorang sedikit banyak akan terpengaruh dengan pola-pola pemikiran dan pendirian kelompoknya. Pemikiran dan pendirian yang berbeda itu pada akhirnya akan menghasilkan perbedaan individu yang dapat memicu konflik. c. Perbedaan kepentingan antara individu atau kelompok. Manusia memiliki perasaan, pendirian maupun latar belakang kebudayaan yang berbeda. Oleh sebab itu, dalam waktu yang bersamaan, masing-masing orang atau kelompok memiliki kepentingan yang berbeda-beda. Kadang-kadang orang dapat melakukan hal yang sama, tetapi untuk tujuan yang berbeda-beda. Sebagai contoh, misalnya perbedaan kepentingan dalam hal pemanfaatan hutan. Para tokoh masyarakat menanggap hutan sebagai kekayaan budaya yang menjadi bagian dari kebudayaan mereka sehingga harus dijaga dan tidak boleh ditebang. Para petani menbang pohon-pohon karena dianggap sebagai penghalang bagi mereka untuk membuat kebun atau ladang. Bagi para pengusaha kayu, pohon-pohon ditebang dan kemudian kayunya diekspor guna mendapatkan uang dan membuka pekerjaan. Sedangkan bagi pecinta lingkungan, hutan adalah bagian dari lingkungan sehingga harus dilestarikan. Di sini jelas terlihat ada perbedaan kepentingan antara satu kelompok dengan kelompok lainnya sehingga akan mendatangkan konflik sosial di masyarakat. Konflik akibat perbedaan kepentingan ini dapat pula menyangkut bidang politik, ekonomi, sosial, dan budaya. Begitu pula dapat terjadi antar kelompok atau antara kelompok dengan individu, misalnya konflik antara kelompok buruh dengan pengusaha yang terjadi karena perbedaan kepentingan di antara keduanya. Para buruh menginginkan upah yang memadai, sedangkan pengusaha menginginkan pendapatan yang besar untuk dinikmati sendiri dan memperbesar bidang serta volume usaha mereka. d. Perubahan-perubahan nilai yang cepat dan mendadak dalam masyarakat. Perubahan adalah sesuatu yang lazim dan wajar terjadi, tetapi jika perubahan itu berlangsung cepat atau bahkan mendadak, perubahan tersebut dapat memicu terjadinya konflik sosial. Misalnya, pada masyarakat pedesaan yang mengalami proses industrialisasi

yang mendadak akan memunculkan konflik sosial sebab nilai-nilai lama pada masyarakat tradisional yang biasanya bercorak pertanian secara cepat berubah menjadi nilai-nilai masyarakat industri. Nilai-nilai yang berubah itu seperti nilai kegotongroyongan berganti menjadi nilai kontrak kerja dengan upah yang disesuaikan menurut jenis pekerjaannya. Hubungan kekerabatan bergeser menjadi hubungan struktural yang disusun dalam organisasi formal perusahaan. Nilai-nilai kebersamaan berubah menjadi individualis dan nilai-nilai tentang pemanfaatan waktu yang cenderung tidak ketat berubah menjadi pembagian waktu yang tegas seperti jadwal kerja dan istirahat dalam dunia industri. Perubahan-perubahan ini, jika terjadi seara cepat atau mendadak, akan membuat kegoncangan proses-proses sosial di masyarakat, bahkan akan terjadi upaya penolakan terhadap semua bentuk perubahan karena dianggap mengacaukan tatanan kehidupan masyarakat yang telah ada. 12. Bagaimana cara atau solusinya jika terjadi konflik ? Jawab : a. Gencatan senjata, yaitu penangguhan permusuhan untuk jangka waktu tertentu, guna melakukan suatu pekerjaan tertentu yang tidak boleh diganggu b. Abitrasi, yaitu suatu perselisihan yang langsung dihentikan oleh pihak ketiga yang memberikan keputusan dan diterima serta ditaati oleh kedua belah pihak. Kejadian seperti ini terlihat setiap hari dan berulangkali di mana saja dalam masyarakat, bersifat spontan dan informal. Jika pihak ketiga tidak bisa dipilih maka pemerintah biasanya menunjuk pengadilan. c. Mediasi, yaitu penghentian pertikaian oleh pihak ketiga tetapi tidak diberikan keputusan yang mengikat. d. Konsiliasi, yaitu usaha untuk mempertemukan keinginan pihak-pihak yang berselisih sehingga tercapai persetujuan bersama. e. Stalemate, yaitu keadaan ketika kedua belah pihak yang bertentangan memiliki kekuatan yang seimbang, lalu berhenti pada suatu titik tidak saling menyerang. Keadaan ini terjadi karena kedua belah pihak tidak mungkin lagi untuk maju atau mundur. f. Adjudication (ajudikasi), yaitu penyelesaian perkara atau sengketa di pengadilan. 13. Mengapa bisa terjadi, apa usaha pemerintah untuk mengatasinya. Berikan sumbangan pemikiran untuk pulau pulau diperbatasan ? Jawab : 14. Berikan sumbangan pemikiran untuk meningkatkan nasionalisme Indonesia agar jangan terjadi Libanonisasi atau Balkanisasi dan NKRI tinggal nama saja ? Jawab : 15. Apa yang diperlukan dalam implementasi Wawasan Nusantara agar Negara Kesatuan Republik Indonesia tetap utuh pada masa globalisasi ? Jawab : Dengan berpegang teguh terhadap nilai nilai yang ada terdapat pada Pancasila. 16. Berikan pendapat saudara mengenai paham kekuasaan yang dikemukakan oleh Machiavelli ditinjau dari falsafah dan ideologi Pancasila (Konsep Wawasan Nusantara) ? Jawab : 17. Indonesia terkenal dengan berbagai etnis; apa yang saudara ketahui tentang pendidikan multicultural agar bisa menghasilkan integrasi nasional dan meredam konflik ? Jawab : 18. Menurut P. Berger dalam The Capitalist Revolution, sistem kapitalis akan mengubah dunia; termasuk poltik, ekonomi, sosial dan budaya dirubah dengan ideologi liberal dengan prinsip prinsip pasarnya. Berikan sumbangan pemikiran agar Ketahanan Ipoleksosbud Hankam bisa terjamin dan bangsa Indonesia tetap survive !

Jawab : 19. Belum lama ini BBM naik, tarif dasar listrik juga akan dinaikkan, berikan sumbangan pemikiran yang kongkrit agar bangsa Indonesia bisa makmur sebagaimana tujuan negara yang tercantum dalam Pembukaan ! Jawab : 20. Eropa Barat bisa maju karena ada Etik Protetanisme, Jepang bisa maju karena ada Paham Shinto yang memberikan kontribusi pada etos kerja. Bagamanakah Indonesia, nilai budaya yang bagaimana agar Bangsa Indonesia bisa maju mengejar ketertinggalannya dengan bangsa lain? Jawab : Bangsa Indonesia memiliki nilai budaya gotong royong untuk bisa maju mengejar ketertinggalannya dengan bangsa lain. Gotong Royong merupakan budaya bangsa Indonesia sejak jaman dahulu yang mencerminkan adanya kesatuan yang bercirikan kekeluargaan. Gotong-royong sebagai solidaritas sosial yang terjadi dalam kehidupan masyarakat, terutama mereka yang membentuk komunitas-komunitas, karena dalam komunitas seperti ini akan terlihat dengan jelas. Gotong-royong terjadi dalam beberapa aktivitas kehidupan, seperti gotong-royong dalam bentuk kerjabakti, dilakukan untuk kepentingan bersama; gotong-royong dalam bentuk tolong menolong pada saat melakukan pesta pernikahan .

21. Dalam perubahan sosial, dari masyarakat pertanian menuju masyarakat Industri. Berikan sumbangan pemikiran mengenai Sosial Enggenering agar masyarakat Indonesia dapat menyesuaikan dengan kemajuan jaman ! Jawab : 22. Poltranas adalah penggunaan seluruh sumber daya untuk mewujudkan Pembangunan nasional, apa yang saudara ketahui tentang GBHN-nya Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan bagaimana realisasinya ? Jawab : 23. Apa yang saudara ketahui tentang pemberatasan KKN, dan bagaimana cara mengatasi KKN di Indonesia yang telah menggurita ? Jawab : Di masa Orde Lama, tercatat dua kali dibentuk badan pemberantasan korupsi. Yang pertama, dengan perangkat aturan Undang-Undang Keadaan Bahaya, lembaga ini disebut Panitia Retooling Aparatur Negara (Paran). Badan ini dipimpin oleh A.H. Nasution dan dibantu oleh dua orang anggota, yakni Profesor M. Yamin dan Roeslan Abdulgani. Kepada Paran inilah semua pejabat harus menyampaikan data mengenai pejabat tersebut dalam bentuk isian formulir yang disediakan. Mudah ditebak, model perlawanan para pejabat yang korup pada saat itu adalah bereaksi keras dengan dalih yuridis bahwa dengan doktrin pertanggungjawaban secara langsung kepada Presiden, formulir itu tidak diserahkan kepada Paran, tapi langsung kepada Presiden. Diimbuhi dengan kekacauan politik, Paran berakhir tragis, deadlock, dan akhirnya menyerahkan kembali pelaksanaan tugasnya kepada Kabinet Djuanda. Pada 1963, melalui Keputusan Presiden No. 275 Tahun 1963, pemerintah menunjuk lagi A.H. Nasution, yang saat itu menjabat sebagai Menteri Koordinator Pertahanan dan Keamanan/Kasab, dibantu oleh Wiryono Prodjodikusumo dengan lembaga baru yang lebih dikenal dengan Operasi Budhi. Kali ini dengan tugas yang lebih berat, yakni menyeret pelaku korupsi ke pengadilan dengan sasaran utama perusahaan-perusahaan negara serta lembaga-lembaga negara lainnya yang dianggap rawan praktek korupsi dan kolusi. Lagi-lagi alasan politis menyebabkan kemandekan, seperti Direktur Utama Pertamina yang tugas ke luar negeri dan direksi lainnya menolak karena belum ada surat tugas dari atasan, menjadi penghalang efektivitas lembaga ini. Operasi ini juga berakhir, meski berhasil

menyelamatkan keuangan negara kurang-lebih Rp 11 miliar. Operasi Budhi ini dihentikan dengan pengumuman pembubarannya oleh Soebandrio kemudian diganti menjadi Komando Tertinggi Retooling Aparat Revolusi (Kontrar) dengan Presiden Soekarno menjadi ketuanya serta dibantu oleh Soebandrio dan Letjen Ahmad Yani. Bohari pada tahun 2001 mencatatkan bahwa seiring dengan lahirnya lembaga ini, pemberantasan korupsi pada masa Orde Lama pun kembali masuk ke jalur lambat, bahkan macet. Pada masa awal Orde Baru, melalui pidato kenegaraan pada 16 Agustus 1967, Soeharto terang-terangan mengkritik Orde Lama, yang tidak mampu memberantas korupsi dalam hubungan dengan demokrasi yang terpusat ke istana. Pidato itu seakan memberi harapan besar seiring dengan dibentuknya Tim Pemberantasan Korupsi (TPK), yang diketuai Jaksa Agung. Namun, ternyata ketidakseriusan TPK mulai dipertanyakan dan berujung pada kebijakan Soeharto untuk menunjuk Komite Empat beranggotakan tokoh-tokoh tua yang dianggap bersih dan berwibawa, seperti Prof Johannes, I.J. Kasimo, Mr Wilopo, dan A. Tjokroaminoto, dengan tugas utama membersihkan Departemen Agama, Bulog, CV Waringin, PT Mantrust, Telkom, Pertamina, dan lain-lain. Empat tokoh bersih ini jadi tanpa taji ketika hasil temuan atas kasus korupsi di Pertamina, misalnya, sama sekali tidak digubris oleh pemerintah. Lemahnya posisi komite ini pun menjadi alasan utama. Kemudian, ketika Laksamana Sudomo diangkat sebagai Pangkopkamtib, dibentuklah Operasi Tertib (Opstib) dengan tugas antara lain juga memberantas korupsi. Perselisihan pendapat mengenai metode pemberantasan korupsi yang bottom up atau top down di kalangan pemberantas korupsi itu sendiri cenderung semakin melemahkan pemberantasan korupsi, sehingga Opstib pun hilang seiring dengan makin menguatnya kedudukan para koruptor di singgasana Orde Baru. Di era reformasi, usaha pemberantasan korupsi dimulai oleh B.J. Habibie dengan mengeluarkan UU Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme berikut pembentukan berbagai komisi atau badan baru, seperti Komisi Pengawas Kekayaan Pejabat Negara (KPKPN), KPPU, atau Lembaga Ombudsman. Presiden berikutnya, Abdurrahman Wahid, membentuk Tim Gabungan Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (TGPTPK) melalui Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2000. Namun, di tengah semangat menggebu-gebu untuk memberantas korupsi dari anggota tim ini, melalui suatu judicial review Mahkamah Agung, TGPTPK akhirnya dibubarkan dengan logika membenturkannya ke UU Nomor 31 Tahun 1999. Nasib serupa tapi tak sama dialami oleh KPKPN, dengan dibentuknya Komisi Pemberantasan Korupsi, tugas KPKPN melebur masuk ke dalam KPK, sehingga KPKPN sendiri hilang dan menguap. Artinya, KPK-lah lembaga pemberantasan korupsi terbaru yang masih eksis. Beberapa Langkah Terobosan Mengatasi Korupsi di Indonesia: a. Membatasi Kekayaan Pejabat Publik. Mengapa ada orang mau melakukan korupsi, kolusi, dan nepotisme? Antara lain karena mereka melihat ketidakadilan, misalnya sama-sama pejabat publik tapi ada yang hartanya ratusan milyar tapi ada yang hanya puluhan juta rupiah. Mereka melihat pejabat yang kaya raya itu ternyata bisa menikmati hidup, tanpa ada proses hukum. Sama-sama bintang dua, tapi ada yang punya harta ratusan milyar, sementara yang lain hanya rumah sederhana.Seharusnya harta pejabat publik Indonesia perlu dibatasi dan dibuat saja patokan harta yang adil. Hal ini sesungguhnya perlu menjadi pembahasan di DPR, mulai dari jabatan tertinggi Presiden, Wakil Presiden, DPR, MPR, Menteri, Gubernur, Bupati, Walikota, Camat, Lurah, Jenderal hingga kopral, Hakim Agung hingga Hakim Muda, Jaksa Agung hingga Jaksa muda, Jenderal Polisi hingga Brigadir, semua pejabat negara yang mendapatkan uang negara perlu dibatasi kekayaannya secara adil. Kalau ada kelebihan dari batas kekayaan yang ditentukan, maka itu menjadi milik negara. Sebagai contoh yang paling tinggi Presiden, maksimum Rp.50 milyar, dst; ketika petugas pajak mengetahui lebih dari pada Rp.50 miyar, maka itu otomatis menjadi penerimaan negara. b. Melakukan Pemerataan Kekayaan Kalau melihat kekayaan para calon gubernur dan bupati yang jumlahnya puluhan bahkan ratusan milyar, berarti banyak orang yang sudah sangat kaya di negeri ini, sementara orang miskin juga banyak. Berarti pemerataannya harus diperbaiki. Kalau sejuta orang saja

c.

d.

e.

f.

orang Indonesia yang memiliki kekayaan Rp. 50 milyar, berarti totalnya sudah mencapai Rp. 5.000 trilyun. Itu jumlah yang sangat besar kalau dipakai untuk membantu orang miskin. Anggaran negara kita baru sekitar Rp.1.600 trilyun per tahun. Dengan tidak meratanya pendapatan atau kekayaan masyarakat, akan memicu orang untuk berbuat korupsi. Menetapkan Pajak Kekayaan atau Pajak Warisan Agar orang tidak terlalu bersemangat melakukan korupsi, maka kekayaan oang perlu dipajaki dengan wajar. Misalnya setiap orang yang meninggal dunia harus ditentukan bahwa seluruh harta miliknya menjad milik negara kecuali yang benar-benar dibutuhkan oleh anggota keluarga misalnya pasangan yang tidak mempunyai penghasilan tetap atau anak yang belum bekerja. Mungkin bisa dibuat ketentuan misalnya 50% boleh digunakan oleh keluarga yang ditinggalkan tersebut. Dengan sistem ini masyarakat tidak lagi berupaya menumpuk harta yang terlalu banyak, karena nati akan menjadi milik negara. Menciptakan Keadilan Sosial Walaupun sila kelima Pancasila keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, namun kenyataannya masih sulit dilaksanakan. Seharusnya ada rasa keadilan yang baik. Misalnya sangat tidak adil kalau Presiden tinggal di daerah kumuh, sementara menteri di daerah mewah apa pun pertimbangannya. Tidak adil juga kalau pengacara penghasilannya mencapai Rp 1 milyar per bulan sementara jaksa dan hakim hanya Rp 10 juta per bulan, padahal sama-sama berjuang untuk menegakkan keadilan. Memupuk Kejujuran Sejak Dini di Semua Lapisan Hampir semua pembicara dalam seminar atau perdebatan tentang pemberantasan korupsi saat ini merasa dirinya tidak terlibat korupsi, hanya karena tidak ketahuan melakukan korupsi. Namun seandainya ada rasa jujur dan keberanian mengakuiya maka mereka pun mungkin saja terlibat juga korupsi. Membenahi Sistem Penggajian Publik dan Swasta. Salah satu akar persoalan penting dalam penanggulangan masalah korupsi dan harus diselesaikan segera adalah sistim pemberian upah atau gaji yang tidak adil, baik di pemerintahan maupun di swasta. Indonesia harus mengaturnya dengan baik agar godaan untuk melakukan korupsi semakin kecil. Jika gaji orang yang bekerja tidak mencukupi untuk membiayai dirinya, pasangannya, anak-anaknya yang merupakan tanggung jawabnya maka peluang untuk melakukan korupsi akan lebih besar ketimbang kalau gajinya sudah mencukupi. Sistem penggajian di Indonesia harus diakui masih sangat buruk dan sangat mendukung terjadinya praktek korupsi, baik di swasta maupun di pemerintahan. Karena belum ada aturan, penggajian pegawai swasta di Indonesia masih sangat rendah dan tidak layak. Masih segar dalam ingatan kita kasus buruh Marsinah di Sidoardjo yang ingin memperjuangkan nasib pekerja swasta. Walaupun Marsinah akhirnya harus gugur, tapi nasib buruh di Indonesia mendapatkan perhatian yang lebih baik. Namun hampir semua perusahaan menganggap dirinya sudah sangat baik karena masih mau mempekerjakan orang; walaupun sesungguhnya gaji mereka sangat rendah. Penggajian pekerja publik dan swasta harus dibuat adil dan wajar. Demikian juga halnya dengan pegawai pemerintahan. Walaupun aturannya sudah ada, tetapi aturan itu memang menunjukkan bahwa sistem penggajian pegawai pemerintah belum kondusif untuk mencegah pegawai melakukan tindakan korupsi. Rata-rata gaji PNS di Indonesia hanya Rp.2,6 juta/bulan. Gaji pegawai pemerintah di Indonesia sudah berkali-kali diperbaiki dan terakhir diatur dalam Peraturan Pemerintah RI Nomor 11 Tahun 2011 di mana disebutkan gaji tertinggi pegawai (golongan IVe dan masa kerja paling lama) hanya Rp.4.100.000; kurang dari sepuluh persen dari gaji rata-rata pegawai pemerintah di negara maju. Kalau seorang pegawai sudah mencapai golongan tertinggi (IVe) namun masa kerjanya masih kurang setahun, gajinya lebih kecil lagi hanya Rp. 2.649.900. Sementara pegawai terendah (golongan Ia) mendapatkan gaji bulanan sebesar Rp. 1.175.000. Sistem penggolongan ini konon diciptakan oleh TNI dan POLRI sehingga lebih menguntungkan mereka dibandingkan dengan PNS lainnya. Kalau pangkat tertinggi jenderal, maka padanannya seharusnya golongan IVe tapi kenyataannya tidak demikian. Hal ini tentunya sudah tidak sesuai lagi dengan keadaan dan sudah saatnya untuk dievaluasi karena semua pegawai harus sama.

g. Menjadikan semua sama di depan hukum Di samping merajalelanya korupsi, ada gaji pegawai di Indonesia yang terlalu tinggi. Misalnya pimpinan perusahaan pemerintah di Indonesia seperti Bank Mandiri, Bank BNI, BRI, Telkom, PT Timah, PT Aneka Tambang bisa ratusan juta rupiah per bulan. Gaji Dirut Bank Mandiri misalnya Rp.166 juta per bulan; Dirut BRI Rp.167juta per bulan; gaji Dirut Indosat Rp.118juta per bulan. Gaji Gubernur dan Deputi Gubernur BI juga sudah di atas Rp.200juta per bulan. Di samping itu mereka masih mendapatkan tunjangan lain-lain. Tentu saja penggajian yang terlalu tinggi ini dapat menimbulkan orang untuk melakukan korupsi karena menganggap tidak ada keadilan. Di zaman reformasi ini gaji PNS mulai mendapatkan perhatian, bukan saja dinaikkan oleh Presiden Gus Dur bukan dengan persentase tapi dengan nilai yang lebih baik, dan saat ini dinaikkan dengan persentase dan remunerasi. Namun dari nilai nominal memang masih kecil dibandingkan dengan kebutuhan. Akibatnya ada saja orang yang berani melakukan korupsi walaupun resikonya besar. Namun dengan remunerasi ini pun belum mencerminkan keadilan penggajian karena remunerasi hanya Kementerian Keuangan saja yang 100%, sementara Kementerian lain lebih kecil karena mungkin dianggap tugasnya tidak seberat Kementerian Keuangan atau karena yang diberi kewenangan menangani keuangan adalah kementerian ini. Di sinilah timbul pembahasan dagang sapi; siapa yang kuat dia yang menang. Sekretariat Negara akan mengatakan tidak akan menaikkan usulan Kemkeu kalau remunerasinya tidak dinaikkan. Saat ini pun masih banyak pegawai yang belum mendapatkan remunerasi. Salah satu cara adalah meninjau sistem penggajian seluruh pejabat publik di Indonesia dan dilakukan seadil mungkin dan tentunya disesuaikan dengan kemampuan keuangan Negara. Tujuannya adalah memberikan gaji yang memadai guna mencegah terjadinya praktek korupsi sehingga penerimaan Negara dapat dioptimalkan untuk meningkatkan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia. Namun demikian, masih ada tunjangan dan pemberian tunjangan ini sering menimbulkan persoalan; ada yang memperolehnya dan ada yang tidak. Walaupun gajinya relatif kecil, namun tunjangan yang macam-macam dapat menjadikan penerimaan yang besar. Ke depan Indonesia harus menghilangkan istilah tunjangan-tunjangan, cukup dengan penghasilan secara total saja. h. Membantu KPK Indonesia sudah sejak lama memiliki Badan Pemeriksa Keuangan ( BPK), namun badan ni ternyata belum mampu mencegah terjadinya korupsi. Lembaga-lembaga pengawasan seperti BPK, BPKP, Kejaksaan, dan Kepolisian, dan Inspekrorat Jenderal di setiap kementerian dan lembaga hendaknya dapat membantu KPK sepenuhnya agar korupsi dapat dicegah sedini mungkin. Namun lembaga-lembaga pengawasan ini tidak boleh berspekulasi bahwa seseorang melakukan korupsi. Masih lebih baik melakukan langkah-langkah pencegahan korupsi daripada melakukan langkah mencari kesalahan orang untuk dapat dijadikan sebagai tindakan korupsi. i. Menghilangkan Justifikasi Korupsi Ungkapan yang mengatakan korupsi sudah membudaya di Indonesia, sesungguhnya merupakan ungkapan kemarahan yang luar biasa. Namun perlu juga ditekankan agar istilah itu jangan sampai dijadikan pembenaran untuk melakukan korupsi. Korupsi harus dianggap sebagai tindakan kejahatan yang dilakukan orang yang tidak memiliki nurani sehingga tidak segan-segan mencuri uang orang miskin demi menikmati kemewahan bagi dirinya sendiri. 24. Di Indonesia masalah sosial sangatlah kompleks; kemiskinan, kriminalitas, Narkoba, PSK, Kebodohan , (patologi sosial) Pendidikan, Lingkungan hidup, ambil salah satu permasalahan sosial, apa, mengapa, bagaimana solusinya ? Jawab : Salah satu akibat bila kita bodoh adalah mudah diperalat orang lain. Kita juga akan sulit meraih cita-cita yang tinggi. Kebodohan terjadi karena tidak memiliki pendidikan atau pendidikannya rendah.

Di negara kita ternyata masih banyak orang yang pendidikannya rendah bahkan tidak pernah sekolah sama sekali. Masih ada orang yang tidak bisa membaca atau buta huruf. Hal ini antara lain disebabkan oleh kemalasan, biaya pendidikan yang tinggi dan tidak meratanya pendidikan di Indonesia. Kamu mungkin beruntung bisa menikmati bangku sekolah dengan mudah. Sekolahnya mudah dijangkau dan fasilitasnya lengkap. Saudara-saudara kalian ada yang tidak bisa sekolah karena tidak punya biaya. Mereka bahkan harus bekerja membantu orang tuanya agar tetap bisa makan. Ada pula saudara kalian yang kesulitan untuk bisa sekolah karena tempatnya yang jauh dan hanya bisa ditempuh dengan jalan kaki. Itupun sekolahnya juga masih sangat sederhana. Fasilitasnya juga masih sangat terbatas. Contoh upaya yang telah dilakukan mengatasi permasalahan sosial mengenai kebodohan : a. Pemberian Bantuan Operasional Sekolah (BOS) BOS diberikan kepada siswa-siswi sekolah mulai dari sekolah dasar sampai tingkat SLTA. Tujuannya untuk meringankan biaya pendidikan. Sekarang juga sudah dilakukan program BOS buku. Yakni program penyediaan buku pelajaran bagi siswa sekolah. Dengan BOS buku diharapkan orang tua tidak lagi dibebani biaya membeli buku pelajaran untuk anaknya yang sekolah. b. Sekolah terbuka Sekolah terbuka merupakan sekolah yang waktu belajarnya tidak terlalu padat dan terikat. Sekolah terbuka diperuntukkan bagai siswa yang kurang mampu. Dengan sekolah terbuka siswanya dapat sekolah meskipun sudah bekerja. c. Program pendidikan luar sekolah Pendidikan luar sekolah biasanya berupa kursus-kursus seperti menjahit, perbengkelan ataupun komputer. Pemerintah mengadakan program pendidikan luar sekolah agar anakanak yang tidak sekolah atau putus sekolah dapat tetap memiliki ilmu dan ketrampilan. 25. Berikan sumbangan pemikiran tentang kriteria warga negara yang baik (Good Citizen), dana bagaiaman mendidik agar menghasilkan warga negara yang baik ! Jawab : 26. Apa yang saudara ketahui tentang pasrtisipasi di bidang ekonomi, politik, sosial dan budaya, keamanan sehingga menghasilkan Ketahahana nasional ? Jawab : 27. Berikan sumbangan pemikiran tentang import beras yang merugikan petani ? Jawab : Indonesia merupakan Negara yang sebagian besar masyarakatnya bertopang pada sektor pertanian sebagai mata pencaharian. Akan tetapi, petani Indonesia bukanlah merupakan mereka yang tingkat kesejahteraannya tinggi. Mereka merupakan orang-orang yang masih miskin dan terpinggirkan. Mereka sering dirugikan oleh masalah kebijakan perberasan yang dilakukan oleh pemerintah. Belum lagi masalah sosial ekonomi lain yang mereka hadapi sebagai petani. Permasalahan beras dan petani menjadi sebuah ironi bagi Negeri ini. Sebuah ironi karena Negara ini merupakan Negara peghasil beras, akan tetapi melakukan impor beras dalam jumlah yang tidak sedikit. Pada umumnya sebagian masyarakat menganggap bahwa impor beras dipicu oleh produksi atau suplai beras dalam negeri yang tidak mencukupi. Akan tetapi, pada kenyataannya impor beras dilakukan ketika data statistik menunjukkan bahwa Indonesia sedang mengalami surplus beras. Badan Pusat Statistik (BPS) dalam Angka Ramalan II (ARAM II) memperkirakan produksi padi pada tahun 2011 mencapai 68,06 juta ton gabah kering giling (GKG), naik 2,4 persen dibandingkan tahun 2010. Jika dikonversi ke beras, artinya pada tahun ini produksi beras nasional sebesar 38,2 juta ton. Apabila dibandingkan dengan konsumsi beras Indonesia sebanyak 34 juta ton per tahun, Indonesia sedang mengalami surplus beras sebanyak kurang lebih 4 juta ton beras. Jadi, mengapa pemerintah masih melakukan impor beras pada tahun ini ? Menurut Surono (2001), berbagai kebijakan dalam usaha pertanian (beras) yang telah ditempuh pemerintah pada dasarnya kurang berpihak kepada kepentingan petani. Pertama, terdapat kebijakan tariff impor yang sangat rendah sehingga mendorong semakin mudahnya beras impor masuk dan melebihi kebutuhan dalam negeri. Kedua, penghapuan subsidi pupuk yang

merupakan sarana produksi utama petani dapat mengurangi produktifitas petani. Selajutnya, teknologi yang dimiliki petani Indonesia juga sudah jauh tertinggal sehingga kualitas beras yang dihasilkan pada umumnya kalah dengan kualitas beras impor. Pada tahun 1998, terdapat kebijakan tarif impor nol persen. Kebijakan ini dilakukan karena kondisi krisis ekonomi yang menyebabkan terjadinya kenaikan harga barang dan keadaan iklim yang tidak mendukung produksi gabah. Pada tahun 2000, pemerintah Indonesia menerapkan kebijakan poteksi terhadap pertanian padi nasional. Kebijakan tariff nol persen pun dihapuskan. Hal ini dikarenakan impor beras dari Negara asing makin membanjiri pasar domestik Indonesia semenjak diberlakukannya Perjanjian Pertanian Organisasi Perdagangan Dunia (Agreemet of Agriculture, World Trade Organization) pada tahun 1995. Akhirnya kebijakan proteksi berupa tariff ad-valorem sebesar 30 persen ditetapkan. Selain kebijakan tariff, terdapat juga kebijakan proteksi non-tarrif. Pada saat itu, kedua kebijakan proteksi, yaitu tariff dan non tariff berjalan sangat efektif. Petani lokal sangat terlindungi serta harga beras cenderung stabil. Akan tetapi, kebijakan proteksi seperti ini sudah tidak relevan lagi jika diterapkan sekarang. Saat ini kebijakan tersebut memang sudah tidak populer dan sudah sangat jarang dipakai oleh Negara-negara di dunia. Hal ini dikarenakan globalisasi yang semakin memaksa Negara-negara untuk terbuka terhadap Negara lain. Kalaupun Negara Indonesia menerapkan tariff terhadap impor beras, tariff itu sangatlah rendah sehingga harga beras impor menjadi lebih murah dari beras lokal. Dengan kualitas beras impor yang berada di atas kualitas beras lokal, beras lokal pun menjadi kalah saing dengan beras impor. Berdasarkan data BPS, sejak tahun 2008 produksi beras nasional selalu surplus. Tetapi sejak tahun 2008 hingga kini, Impor beras terus dilakukan. Sampai Juli 2011, Pemerintah telah melakukan pengadaan beras melalui impor sebanyak 1,57 juta ton. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), beras impor tersebut paling banyak berasal dari Vietnam yaitu 892,9 ribu ton dengan nilai US$ 452,2 juta. Sementara beras impor Thailand, telah masuk sebanyak 665,8 ribu ton dengan nilai US$ 364,1 juta hingga Juli. Selain dari Vietnam dan Thailand, pemerintah juga mengimpor beras dari Cina, India, Pakistan, dan beberapa negara lainnya. Mengapa Impor ? Pertama, bulog mengklaim bahwa mereka mengimpor dengan tujuan mengamankan stok beras dalam negeri. Bulog berargumen bahwa data produksi oleh BPS tidak bisa dijadikan pijakan sepenuhnya. Perhitungan produksi beras yang merupakan kerjasama antara BPS dan Kementrian Pertanian ini masih diragukan keakuratannya, terutama metode perhitungan luas panen yang dilakukan oleh Dinas Pertanian yang megandalkan metode pandangan mata. Selanjutnya, data konsumsi beras juga diperkirakan kurang akurat. Data ini kemungkinan besar merupakan data yang underestimate atau overestimate. Angka konsumsi beras sebesar 139 kg/kapita/tahun sebenarnya bukan angka resmi dari BPS. Jika merujuk pada data BPS yang didasarkan pada Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), konsumsi beras pada tahun ini mencapai 102 kg/kapita/tahun. Angka ini underestimate, karena SUSENAS memang tidak dirancang untuk menghitung nilai konsumsi beras nasional. Sebenarnya kebijakan impor beras ini juga bisa menjadi tantangan tersendiri bagi petani untuk meningkatkan produksi dan kualitas beras. Para petani dituntut untuk berproduksi bukan hanya mengandalkan kuantitas tetapi juga kualitas. Tentunya hal ini sedikit sulit terjadi tanpa adanya dukungan dari pemerintah. Hal ini dikarenakan petani lokal relatif tertinggal dari petani luar negeri terutama dalam bidang teknologi. Pemerintah harus memberi kepastian jaminan pasar sebagai peluang mengajak petani bergiat menanam komoditas tanaman pangan. Mengapa Tidak Impor ? Kebijakan yang dipilih pemerintah untuk membuka kran Impor juga mendatangkan kontra. Pada satu sisi, keputusan importasi beras tersebut berlangsung ketika terjadi kenaikan harga beras saat ini. Selain itu, produksi padi dalam negeri dinyatakan cukup, dan masa panen masih berlangsung di banyak tempat. Bahkan berdasarkan Angka Ramalan (ARAM) II yang dikeluarkan Badan Pusat Statistik (BPS), produksi padi nasional tahun ini diperkirakan mencapai 68,06 juta ton gabah kering giling, meningkat 1,59 juta ton (2,40%) dibandingkan tahun 2010 lalu. Kenaikan produksi diperkirakan terjadi karena peningkatan luas panen seluas 313,15 ribu hektar (2,36%), dan produktivitas sebesar 0,02 kuintal per hektar (0,04%).[7] Sementara itu, berdasarkan data Kementerian Pertanian, terdapat tiga provinsi yang mencatat surplus padi, yakni Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Sulawesi Selatan. Surplus yang

tejadi pada beberapa daerah ini tentunya dapat dijadikan cadangan oleh Bulog dan untuk didistribusikan ke daerah lain yang mengalami defisit. Selanjutnya, impor beras yang terjadi di tengah produksi berlebih menurut data BPS sekarang ini memiliki dampak negatif yang panjang, seperti berkurangnya devisa negara, disinsentif terhadap petani, serta hilangnya sumber daya yang telah terpakai dan beras yang tidak dikonsumsi dan terserap oleh bulog. Kebijakan membuka kran impor yang dilakukan oleh pemerintah ketika data menunjukkan bahwa Indonesia sedang mengalami surplus beras memang mendatangkan pro dan kontra. Untuk mengamankan stok beras, seharusnya Bulog melakukan manajemen stok yang lebih baik, bulog harus memaksimalkan penyerapan beras dari para petani lokal. Hal ini selain dapat mengamankan stok beras juga dapat menghasilkan pendapatan bagi petani sehingga kesejahteraan petani dapat naik. Bulog harus lebih agresif menyerap gabah dari petani agar mereka tidak dirugikan. Selanjutnya, pemerintah diharapkan dapat menggelar operasi pasar untuk menstabilkan harga. Hal ini tentunya harus diimbangi dengan manajemen stok yang baik. Pemerintah harus berkomitmen kuat mengatasi segala persoalan perberasan nasional secara komprehensif dari hulu ke hilir agar tidak harus selalu bergantung pada impor. Akan tetapi, kebijakan untuk mengimpor beras dengan alasan pengamanan stok oleh Bulog ini tidak dapat sepenuhnya disalahkan. Hal ini dikarenakan data produksi dan data konsumsi beras yang masih diragukan keakuratan dalam perhitungannya. Pada akhirnya, tugas bagi berbagai pihak yang terkait adalah memperbaiki kinerja masing-masing. BPS diharapkan dapat memberikan data yang lebih akurat lagi. Akan tetapi, diperlukan juga kebijaksanaan oleh Bulog agar setiap kebijakan yang diambil tidak merugikan petani lokal yang kesejahteraannya masih rendah tanpa mengorbankan ketahanan pangan Indonesia. 28. Apa yang saudara ketahui tentang open society untuk mewujudkan civil society yang lebih eqalitraian dan demokratis ? Jawab : Konstribusi open society terhadap pembentukan Masyarakat sipil (civil society) antara lain open society atau masyarakat terbuka memberi peluang pada suatu system dalam kehidupan masyarakat untuk bebas berpendapat, bebas menyampaikan aspirasi mereka tanpa kekangan dari kelompok tertentu, sehingga terbentuklah masyarakat yang demokratis, yang bebas untuk berperan aktif dalam pembangunan. Hubungan antara open society terhadap terbentuknya Masyarakat sipil yaitu open society atau masyarakat terbuka yang cenderung bersifat bebas, transparan serta menjunjung tinggi demokrasi akan mendorong terbentuknya masyarakat madani yang bebas menyampaikan aspirasi mereka, masyarakat yang bebas menyampaikan kritik dan pesan-pesan sosial, bebas berpartisipasi dalam pembangunan bangsa dan Negara, serta masyarakat yang mandiri untuk menciptakan Indonesia yang lebih maju. 29. Apa yang saudara ketahui tentang isu isu pelecehan agama dan bagaimana solusinya ? Jawab : Permasalahan konflik agama yang sangat umum ,yaitu tentang Perbedaan pendapat yang sering terjadi antar kelompok kelompok Islam seperti FPI (Front Pembela Islam) dan Muhammadiyah. Jangan sampai perbedaan pendapat tentang masalah antar keduanya memberikan dampak negative karena konflik agama sangat sulit diatasi tanpa kesadaran yang timbul dari hati nurani kita para pemeluk agama. Konflik antaragama dapat meninggalkan bekas yang mendalam, dan tidak seorang pun dapat bersikap netral dalam mengatasi konflik tersebut. Terjadinya konflik tersebut tentunya disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu : a. Karena tidak adanya keampuhan Pancasila dan UUD 45 yang selama ini menjadi pedoman bangsa dan negara kita mulai digoyang dengan adanya amandemen UUD 45 dan upaya merubah ideologi negara kita ke ideologi agama tertentu. b. Kurangnya rasa menghormati baik antar pemeluk agama satu dengan yang lainnya ataupun sesama pemeluk agama. c. Adanya kesalahpahaman yang timbul karena adanya kurang komunikasi antar pemeluk agama.

Upaya yang perlu ditempuh unuk menantisipasi konflik agama antara lain : 1. Menurut Jusuf Kalla, dalam menangani konflik antaragama, jalan terbaik yang bisa dilakukan adalah saling mentautkan hati di antara umat beragama, mempererat persahabatan dengan saling mengenal lebih jauh, serta menumbuhkan kembali kesadaran bahwa setiap agama membawa misi kedamaian. 2. Tidak memperkenankan pengelompokan domisili dari kelompok yang sama didaerah atau wilayah yang sama secara eksklusif. Jadi tempat tinggal/domisili atau perkampungan sebaiknya mixed, atau campuran dan tidak mengelompok berdasarkan suku (etnis), agama, atau status sosial ekonomi tertentu. 3. Masyarakat pendatang dan masyarakat atau penduduk asli juga harus berbaur atau membaur atau dibaurkan. 4. Segala macam bentuk ketidakadilan struktural agama harus dihilangkan atau dibuat seminim mungkin. 5. Kesenjangan sosial dalam hal agama harus dibuat seminim mungkin, dan sedapat dapatnya dihapuskan sama sekali. 6. Perlu dikembangkan adanya identitas bersama (common identity) misalnya kebangsaan (nasionalisme-Indonesia) agar masyarakat menyadari pentingnya persatuan dalam berbangsa dan bernegara. 30. Berikan sumbangan pemikiran agar bangsa Indonesia terlepas dari krisis krisis akibat Korupsi, sehingga terwujud Indonesia Baru yang lebih sejahtera ! Jawab : Beberapa cara yang dapat ditempuh untuk mengatasi masalah kurupsi di Indonesia yaitu: 1. Adanya kesadaran rakyat untuk ikut memikul tanggung jawab guna melakukan partisipasi politik dan kontrol sosial, dengan tidak bersifat acuh tak acuh. Kesadaran rakyat dalam memilih pemimpin sesuai dengan hati nurani yang dianggap paling baik dan tidak menerima suap merupakan salah satu langkah untuk menghindari adanya kasus korupsi. 2. Menanamkan aspirasi nasional yang positif, yaitu mengutamakan kepentingan nasional. Penanaman nasionalisme sejak dini pada generasi penerus bangsa juga sangat diperlukan agar mereka mencintai bangsa dan negara indonesia diatas kepentingannya sendiri sehingga kelak jika menjadi pemimpin ia akan menjadi sesosok pemimpin yang memikirkan bangsa Indonesia diatas kepentingan pribadinya. 3. Para pemimpin dan pejabat memberikan teladan, memberantas dan menindak korupsi. Para pemimpin saat ini haruslah menjadi teladan yang baik bagi generasi penerus bangsa, yaitu sesosok pemimpin yang jujur, adil, dan anti korupsi, serta berupaya keras dalam membongkar dan memberikan sanksi yang tegas kepada para pelaku korupsi, bukan malah sebaliknya. 4. Adanya sanksi dan kekuatan untuk menindak, memberantas dan menghukum tindak korupsi. Sanksi yang tegas dan tidak memihak memang sangat diperlukan dalam menangani kasus korupsi di Indonesia. Para pelaku korupsi harus dijatuhi hukuman setimpal yang dirasa dapat memberikan efek jera dan takut baik bagi pelaku maupun orang lain yang akan melakukan tindakan korupsi. 5. Reorganisasi dan rasionalisasi dari organisasi pemerintah, melalui penyederhanaan jumlah departemen, beserta jawatan dibawahnya. Hal ini dilakukan untuk mengurangi penggunaan dana rakyat yang seharusnya dapat digunakan seefisien mingkin. Serta untuk membentuk sistem baru yang terorganisir dengan adil dan jauh dari korupsi. 6. Adanya sistem penerimaan pegawai yang berdasarkan achievement dan bukan berdasarkan sistem ascription. 7. Penetapan sistem penggajian yang layak. Aparat pemerintah harus bekerja dengan sebaikbaiknya. Itu sulit berjalan dengan baik, bila gaji mereka tidak mencukupi. Para birokrat

tetaplah manusia biasa yang mempunyai kebutuhan hidup serta kewajiban untuk mencukup nafkah keluarganya. Maka, agar bisa bekerja dengan tenang dan tidak mudah tergoda berbuat curang, kepada mereka harus diberikan gaji dan tunjangan hidup lain yang layak. Karena itu, harus ada upaya pengkajian menyeluruh terhadap sistem penggajian dan tunjangan di negeri ini. Memang, gaji besar tidak menjamin seseorang tidak korupsi, tapi setidaknya persoalan rendahnya gaji tidak lagi bisa menjadi pemicu korupsi. 8. Sistem budget dikelola oleh pejabat-pejabat yang mempunyai tanggung jawab etis tinggi, dibarengi sistem kontrol yang efisien. 9. Perhitungan kekayaan. Orang yang melakukan korupsi, tentu jumlah kekayaannya akan bertambah dengan cepat. Meski tidak selalu orang yang cepat kaya pasti karena telah melakukan korupsi. Bisa saja ia mendapatkan semua kekayaannya itu dari warisan, keberhasilan bisnis atau cara lain yang halal. Tapi perhitungan kekayaan dan pembuktian terbalik sebagaimana telah dilakukan oleh Khalifah Umar bin Khattab menjadi cara yang tepat untuk mencegah korupsi. Semasa menjadi Khalifah, Umar menghitung kekayaan para pejabat di awal dan di akhir jabatannya. Bila terdapat kenaikan yang tidak wajar, yang bersangkutan diminta membuktikan bahwa kekayaan yang dimilikinya itu didapat dengan cara yang halal. Cara inilah yang sekarang dikenal dengan istilah pembuktian terbalik yang sebenarnya sangat efektif mencegah aparat berbuat curang. Tapi anehnya cara ini justru ditentang oleh para anggota DPR untuk dimasukkan dalam perundang-undangan. 10. Larangan menerima suap dan hadiah. Hadiah dan suap yang diberikan seseorang kepada aparat pemerintah pasti mengandung maksud tertentu, karena untuk apa memberi sesuatu bila tanpa maksud, yakni bagaimana agar aparat itu bertindak sesuai dengan harapan pemberi hadiah. Suap dan hadiah akan berpengaruh buruk pada mental aparat pemerintah. Aparat bekerja tidak sebagaimana mestinya sampai dia menerima suap atau hadiah. Di bidang peradilan, hukum pun ditegakkan secara tidak adil atau cenderung memenangkan pihak yang mampu memberikan hadiah atau suap. 11. Pengawasan masyarakat. Masyarakat dapat berperan menyuburkan atau menghilangkan korupsi. Masyarakat yang bermental instan akan cenderung menempuh jalan pintas dalam berurusan dengan aparat dengan tak segan memberi suap dan hadiah. Sementara masyarakat yang mulia akan turut mengawasi jalannya pemerintahan dan menolak aparat yang mengajaknya berbuat menyimpang. Dengan pengawasan masyarakat, korupsi menjadi sangat sulit dilakukan. Bila ditambah dengan teladan pemimpin, hukuman yang setimpal, larangan pemberian suap dan hadiah, pembuktian terbalik dan gaji yang mencukupi, insya Allah korupsi dapat diatasi dengan tuntas.

Pentingnya ajaran agama Kasus korupsi seperti ini sebenarnya tidak akan terjadi apabila semua pemimpin atau birokrasi pemerintahan mempunyai landasan agama yang kuat. Dalam semua ajaran agama pastinya melarang perbuatan korupsi. Korupsi sama saja dengan mencuri, mencuri uang rankyat dan menyengsarakan mereka. Hal tersebut merupakan perbuatan dosa yang dapat membawa kita kelembah kesengsaraan yaitu neraka. Darah dan tubuh dari pelaku korupsi beserta anggota keluarga yang menikmati harta hasil korupsi tersebut telah tercemari oleh makanan haram hasil korupsi yang tidak akan berkah dalam menjalani kehidupan sehariharinya. Jika seseorang memiliki landasan agama yang kuat, mereka pasti tahu dan akan takut melakukan perbuatan korupsi sehingga secara otomatis mereka akan menjahui perilaku ini dengan sendirinya tanpa perlu adanya paksaan dan pengawasan khusus, sebab mereka telah merasa diawasi oleh Tuhan YMK. Maka dari itu pendidikan agama dan penanaman Iman dan

Takwa sangat diperlukan guna mengurangi atau bahkan menghilangkan terjadinya kasus korupsi yang sekarang ini kian merajalela di Indonesia.

Pentingnya peran pendidikan Terlepas dari masalah korupsi itu sebagai budaya atau bukan yang jelas peran pendidikan akan dapat membantu meningkatkan ketahanan masyarakat dalam menghadapi dan memberantas korupsi Pendidikan merupakan instrumen penting dalam pembangunan bangsa baik sebagai pengembang dan peningkat produktivitas nasional maupun sebagai pembentuk karakter bangsa.. Buruknya manusia dapat ditranformasikan ke dalam hal yang positif melalui pendidikan, karena pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Pendidikan merupakan upaya normatif yang mengacu pada nilai-nilai mulia yang menjadi bagian dari kehidupan bangsa, yang dengannya nilai tersebut dapat dilanjutkan melalui peran transfer pendidikan baik aspek kognitif, sikap maupun ketrampilan. Pendidikan membimbing manusia menjadi manusia manusiawi yang makin dewasa secara intelektual, moral dan sosial, dalam konteks ini pendidikan merupakan pemelihara budaya. Namun demikian dalam konteks perubahan yang cepat dewasa ini pendidikan tidak cukup berperan seperti itu namun juga harus mampu melakukan transformasi nilai dalam tataran instrumental sesuai dengan tuntutan perubahan dengan tetap menjadikan nilai dasar sebagai fondasi. Kita sebagai mahasiswa (tidak semua orang bisa menuntut ilmu di perguruan tinggi) harus bersyukur dan bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu kita, karena ditangan kitalah nasib negara ini mau dibawa ke arah mana, apakah menjadi negara yang menempati pringkat tertinggi di dunia dalam prestasi atau malah menjadikan negara ini lebih korup dari yang sekarang ini.

31. Prediksi 5 tahun 10 tahun yang akan datang kondisi Ketahanan Nasional dalam bidang Ekonomi, politik, dan sosial budaya dengan analisis SWOT ! Jawab : 32. Apa yang saudara ketahui tentang Kasus Bank Century dan bagaimana solusinya ? Jawab : Krisis yang dialami Bank Century bukan disebabkan karena adanya krisis global, tetapi karena disebakan permasalahan internal bank tersebut. Permasalahan internal tersebut adalah adanya penipuan yang dilakukan oleh pihak manajemen bank terhadap nasabah menyangkut: a. Penyelewengan dana nasabah hingga Rp 2,8 Trilliun (nasabah Bank Century sebesar Rp 1,4 Triliun dan nasabah Antaboga Deltas Sekuritas Indonesia sebesar Rp 1,4 Triliiun), b. Penjualan reksa dana fiktif produk Antaboga Deltas Sekuritas Indonesia. Dimana produk tersebut tidak memiliki izin BI dan Bappepam LK. Kedua permasalahan tersebut menimbulkan kerugian yang sangat besar bagi nasabah Bank Century. Dimana mereka tidak dapat melakukan transaksi perbankan dan uang mereka pun untuk sementara tidak dapat dicairkan. Kasus Bank Century sangat merugikan nasabahnya. Dimana setelah Bank Century melakukan kalah kliring, nasabah Bank Century tidak dapat melakukan transaksi perbankan baik transaksi tunai maupun transaksi nontunai. Setelah kalah kliring, pada hari yang sama, nasabah Bank Century tidak dapat menarik uang kas dari ATM Bank Century maupun dari ATM bersama. Kemudian para nasabah mendatangi kantor Bank Century untuk meminta klarifikasi kepada petugas Bank. Namun, petugas bank tidak dapat memberikan jaminan bahwa besok uang dapat

ditarik melalui ATM atau tidak. Sehingga penarikan dana hanya bisa dilakukan melalui teller dengan jumlah dibatasi hingga Rp 1 juta. Hal ini menimbulkan kekhawatiran nasabah terhadap nasib dananya di Bank Century. Setelah tanggal 13 November 2008, nasabah Bank Century mengakui transksi dalam bentuk valas tidak dapat diambil, kliring pun tidak bisa, bahkan transfer pun juga tidak bisa. Pihak bank hanya mengijinkan pemindahan dana deposito ke tabungan dolar. Sehingga uang tidak dapat keluar dari bank. Hal ini terjadi pada semua nasabah Bank Century. Nasabah bank merasa tertipu dan dirugikan dikarenakan banyak uang nasabah yang tersimpan di bank namun sekarang tidak dapat dicairkan. Para nasabah menganggap bahwa Bank Century telah memperjualbelikan produk investasi ilegal. Pasalnya, produk investasi Antaboga yang dipasarkan Bank Century tidak terdaftar di Bapepam-LK. Dan sudah sepatutnya pihak manajemen Bank Century mengetahui bahwa produk tersebut adalah illegal. Hal ini menimbulkan banyak aksi protes yang dilakukan oleh nasabah. Para nasabah melakukan aksi protes dengan melakukan unjuk rasa hingga menduduki kantor cabang Bank Century. Bahkan para nasabah pun melaporkan aksi penipuan tersebut ke Mabes Polri hingga DPR untuk segera menyelesaikan kasus tersebut, dan meminta uang deposito mereka dikembalikan. Selain itu, para nasabah pun mengusut kinerja Bapepam-LK dan BI yang dinilai tidak bekerja dengan baik. Dikarenakan BI dan Bapepam tidak tegas dan menutup mata dalam mengusut investasi fiktif Bank Century yang telah dilakukan sejak tahun 2000 silam. Kasus tersebut pun dapat berimbas kepada bank-bank lain, dimana masyarakat tidak akan percaya lagi terhadap sistem perbankan nasional. Sehingga kasus Bank Century ini dapat merugikan dunia perbankan Indonesia. Solusi Kasus Bank Century Dari sisi manager Bank Century menghadapi dilema dalam etika dan bisnis. Hal tersebut dikarenakan manager memberikan keputusan pemegang saham Bank Century kepada Robert Tantular, padahal keputusan tersebut merugikan nasabah Bank Century. Tetapi disisi lain, manager memiliki dilema dimana pemegang saham mengancam atau menekan karyawan dan manager untuk menjual reksadana fiktif tersebut kepada nasabah. Manajer Bank Century harus memilih dua pilihan antara mengikuti perintah pemegang saham atau tidak mengikuti perintah tersebut tetapi dengan kemungkinan dia berserta karyawan yang lain terkena PHK. Dan pada akhirnya manager tersebut memilih untuk mengikuti perintah pemegang saham dikarenakan manager beranggapan dengan memilih option tersebut maka perusahaan akan tetap sustain serta melindungi karyawan lain agar tidak terkena PHK dan sanksi lainnya. Walaupun sebenarnya tindakan manager bertentangan dengan hukum dan etika bisnis. Solusi dari masalah ini sebaiknya manager lebih mengutamakan kepentingan konsumen yaitu nasabah Bank Century. Karena salah satu kewajiban perusahaan adalah memberikan jaminan produk yang aman. Dari sisi pemegang saham yaitu Robert Tantular, terdapat beberapa pelanggaran etika bisnis, yaitu memaksa manajer dan karyawan Bank Century untuk menjual produk reksadana dari Antaboga dengan cara mengancam akan mem-PHK atau tidak memberi promosi dan kenaikan gaji kepada karyawan dan manajer yang tidak mau menjual reksadana tersebut kepada nasabah. Pelanggaran yang terakhir adalah, pemegang saham mengalihkan dana nasabah ke rekening pribadi. Sehingga dapat dikatakan pemegang saham hanya mementingkan kepentingan pribadi dibanding kepentingan perusahaan, karyawan, dan nasabahnya (konsumen). Solusi untuk pemegang saham sebaiknya pemegang saham mendaftarkan terlebih dahulu produk reksadana ke BAPPEPAM untuk mendapat izin penjualan reksadana secara sah. Kemudian, seharusnya pemegang saham memberlakukan dana sabah sesuai dengan fungsinya (reliability), yaitu tidak menyalah gunakan dana yang sudah dipercayakan nasabah untuk kepentingan pribadi. Dalam kasus Bank Century ini nasabah menjadi pihak yang sangat dirugikan. Dimana Bank Century sudah merugikan para nasabahnya kurang lebih sebesar 2,3 trilyun. Hal ini menyebabkan Bank Century kehilangan kepercayaan dari nasabah. Selain itu karena dana nasabah telah disalahgunakan maka menyebabkan nasabah menjadi tidak sustain, dalam artian ada nasabah tidak dapat melanjutkan usahanya, bahkan ada nasabah yang bunuh diri dikarenakan hal ini. Solusi untuk nasabah sebaiknya dalam memilih investasi atau reksadana nasabah diharapkan untuk lebih berhati-hati dan kritis terhadap produk yang akan dibelinya. Jika produk tersebut

adalah berupa investasi atau reksadana, nasabah dapat memeriksa kevalidan produk tersebut dengan menghubungi pihak BAPPEPAM. Dikarenakan kasus ini kinerja BI dan BAPPEPAM sebagai pengawas tertinggi dari bank-bank nasional menjadi diragukan, karena BI dan BAPPEPAM tidak tegas dan lalai dalam memproses kasus yang menimpa Bank Century. Dimana sebenarnya BI dan BAPPEPAM telah mengetahui keberadaan reksadana fiktif ini sejak tahun 2005. Untuk Bank-bank nasional lainnya pengaruh kasus Bank Century mengakibatkan hampir terjadinya efek domino dikarenakan masyarakat menjadi kurang percaya dan takut bila bank-bank nasional lainnya memiliki penyakit yang sama dengan Bank Century dikarenakan krisis global, dengan kata lain merusak nama baik bank secara umum. Solusi untuk BI dan BAPPEPAM sebaiknya harus lebih tegas dalam menangani dan mengawasi pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan oleh bank-bank yang diawasinya. Selain itu sebaiknya mereka lebih sigap dan tidak saling melempar tanggung jawab satu sama lain. Dan saran untuk Bank Nasional lainnya, sebaiknya bank-bank tersebut harus lebih memperhatikan kepentingan konsumen atau nasabah agar tidak terjadi kasus yang sama.

33. Bagaimana cara mengatasi masalah tata niaga bawang merah dan putih sehingga harganya mencapai di atas Rp. 50.000,00 hingga Rp. 100.000,00 ? Jawab : Terdapat dua solusi untuk mengatasi masalah ini, yaitu : solusi jangka pendek dan panjang. *) Solusi Jangka Pendek a. Dengan cara mengimpor bawang merah dan putih tetapi dengan memperhitungkan waktu panen bawang merah sehingga tidak merugikan petani. b. Mengintensifkan operasi untuk mencegah dan memberantas aksi penimbunan oleh spekulan dan importir nakal. c. Menghukum tegas spekulan dan importir nakal dengan menggunakan UU No. 18 tahun 2012 tentang Pangan. d. Mengatur tata niaga dengan segara karena bawang putih adalah komoditi yang 90 - 95 % tergantung impor. *) Solusi Jangka Panjang a. Mensinkronisasi dan memperbarui data produksi dan data konsumsi bawang putih dan bawang merah untuk merumuskan kebijakan produksi yang tepat. b. Menerapkan teknologi penanganan pascapanen terutama teknologi penyimpanan dingin untuk menyerap hasil panen petani saat produksi berlebih yang dapat digunakan sebagai penyangga. c. Meningkatkan peran Bulog dalam menjaga ketersediaan pangan termasuk bawang merah dan bawang putih. d. Memastikan ketersediaan lahan yang memadai untuk produksi bawang merah nasional. 34. Bagaimana mengatasi permasalahan import daging sapi, import buah yang merugikan konsumen ? Jawab : Menurut Prof. Dr. Ir. Ali Agus, DAA., DEA, solusi mengatasi permaslahan import daging sapi ini adalah pemerintah harus menemukan titik keseimbangan ideal antara supply dan demand daging sapi. Langkah yang sebaiknya dilakukan adalah : 1. Dalam jangka pendek ini, duduk bersama para stakeholders terkait perdagingan sapi (pengusaha, pedagang, peneliti-akademisi, peternak) untuk merumuskan dan menentukan kembali titik keseimbangan supply dan demand daging sapi di dalam negeri dengan dilandasi semangat kejujuran dan keterbukaan. 2. Mengevaluasi dan menetapkan angka kuota impor sapi dan daging sapi setiap triwulan pada tahun berjalan dengan melibatkan para pihak terkait.

3. Bersungguh-sungguh (berjihad) dalam mengembangkan industri peternakan sapi di Indonesia melalui berbagai instrumen kebijakan yang memihak kepentingan nasional, mencapai program swasembada daging sapi tahun 2030 (bukan 2014).

35. Bagaimana menyiapkan SDM yang sesuai dengan tuntutan globalisasi melalui dunia pendidikan ? Jawab : 36. Buatlah rencana kewirausahaan yang dilandasi sifat inovatif, kreatif, punya nilai jual tinggi, fokus, dan menjadi yang terbaik ! Jawab : 37. Buatlah Perencana dalam perkembangan yang ideal atau prediksi 5 tahun yang akan datang, 10 tahun yang akan datang, 20 tahun yang akan datang sehingga dapat mewujudkan manusia yang ideal ! Jawab : 38. Buatlah family planning untuk menghasilkan generasi yang ideal sehingga menghasilkan keluarga yang baik ! Jawab : 39. 40. H

DAFTAR PUSTAKA Agus, Ali. 2013. Simalakama Daging Sapi : Akar Masalah dan Solusi. [ diakses pada tanggal 05 April 2013 ]. URL : http://fapet.ugm.ac.id/home/berita-129%E2%80%98simalakama%E2%80%99-daging-sapi--akar-masalah-dan-solusi.html Antaranews. 2012 Pengamat: impor beras sangat rugikan petani. [ diakses pada tanggal 05 April 2013 ]. URL : http://www.antaranews.com/berita/330382/pengamat-impor-beras-sangatrugikan-petani Aziz Wahab, Abdul & Sapriya. 2011. Teori dan Landasan Pendidikan Kewarganegaraan. Bandung: Alfabeta Bintarto, R. 1980. Gotong-Royong : Suatu Karakteristik Bangsa Indonesia. Surabaya: PT. Bina Ilmu. Branson, Margaret S dkk. 1998. Belajar Civic Education dari Amerika. Yogyakarta: Kerja sama LKIS dan Asia Foundation Branson, Margaret S. 1998. The Role of Civic Education. [ diakses pada tanggal 05 April 2013 ]. URL : http://www.gwu.edu/~ccps/pop_civ.html Chazawi, Adami. 2011. Hukum Pembuktian Tindak Pidana Korupsi. Malang: Bayumedia Publishing Cholisin. 2000. Ilmu Kewarganegaraan. Yogyakarta: Laboratorium PPkn, Fakultas Ilmu Sosial, UNY Firdaus, Fahmi. 2012. Solusi JK Mengatasi Konflik Sosial di Indonesia. [ diakses pada tanggal 05 April 2013 ]. URL : http://news.okezone.com/read/2012/11/08/337/715424/redirect. Hamzah, Fahri. 2012. Demokrasi Transisi Korupsi : Orkestra Pemberantasan Korupsi Sistemik. Indonesia: Yayasan Faham Indonesia. Kanopi FEUI. 2011. Kebijakan Impor Beras di Indonesia. [ diakses pada tanggal 05 April 2013 ]. URL : http://ekonomi.kompasiana.com/agrobisnis/2011/11/15/kebijakan-impor-beras-diindonesia-410470.html Nuraeni, Een. 2013. Dongeng Bawang Merah dan Bawang Putih Ibu Pertiwi . [ diakses pada tanggal 05 April 2013 ]. URL : http://ekonomi.kompasiana.com/agrobisnis/2013/03/25/dongengbawang-merah-dan-bawang-putih-ibu-pertiwi-545770.html Rosidi, Ajib. 2006. Korupsi Dan Kebudayaan. Jakarta: PT Dunia Pustaka Jaya Sadli, M.2006. Pemerintahan SBY-JK Berpikir Secara Ekonomis, Politis, atau Bisnis ?. Yogyakarta: Kanisius Soekanto, Soerjono. 2007. SOSIOLOGI SUATU PENGANTAR. Jakarta: PT.Raja Grafindo Persada Syamsah, T.N. 2011. Tindak Pidana Perpajakan. Bandung: PT. Alumni